Anda di halaman 1dari 9

Laporan Praktikum

Hasil Pengamatan Hewan Invetebrata


Loligo sp

Disusun Oleh
Nama
Kelas

: Dian Andriani
: X MIA2

SMAN 25 BANDUNG
2015

BAB I
PENDAHULUAN
a. Latar Belakang
Mollusca (dalam bahasa latin, molluscus = lunak) merupakan hewan
yang bertubuh lunak. Tubuhnya lunak dilindungi oleh cangkang, meskipun
ada juga yang tidak bercangkang. Hewan ini tergolong triploblastik
selomata. Ukuran dan bentuk Mollusca sangat bervariasi. Misalnya siput
yang panjangnya hanya beberapa milimeter dengan bentuk bulat telur.
Namun ada yang dengan bentuk torpedo bersayap yang panjangnya lebih
dari 18 m seperti cum-cumi raksasa. Molluscahidup secara heterotrof
dengan memakan ganggang, udang, ikan ataupun sisa-sisa organisme.
Habitatnya di air tawar, di laut dan didarat. Beberapa juga ada yang hidup
sebagai parasit. Reproduksi umumnya Mollusca menguntungkan bagi
manusia, namun ada pula yang merugikan (Adun, 2011 : 86).
Filum Mollusca merupakan salah satu anggota hewan invetebrata.
Anggota filum ini antara lain remis, tiram, cumi-cumi, octopus, dan siput.
Berdasarkan kelimpahan spesiesnya Mollusca memiliki kelimpahan
spesies terbesar di samping arthropoda. Ciri umum yang
dimiliki Mollusca adalah, tubuhnya bersimetris bilateral, tidak bersegmen,
kecuali Monoplacopora, memiliki kepala yang jelas dengan organ reseptor
kepala yang bersifat khusus. Pada permukaan ventral dinding tubuh
terdapat kaki berotot yang secara umum digunakan untuk begerak,
dinding tubuh sebelah dorsal meluas menjadisatu pasang atau sepasang
lipatan yaitu mantel atau pallium. Fungsi mantel adalah mensekresikan
cangkang dan melingkupi rongga mantel yang di dalamnya berisi insang
(Rudi, 2012).
Mollusca merupakan filum terbesar dari kingdom
animalia.Mollusca dibedakan menurut tipe kaki, posisi kaki, dan tipe
cangkang, yaitu Gastropoda, Pelecypoda, dan Cephalopoda. Yang pertama
yaitu, Gastropoda (dalam bahasa latin, gaster =perut, podos=kaki) adalah
kelompok hewan yang menggunakan perut sebagai alat gerak atau
kakinya. Misalnya, siput air (Lymnaea sp.), remis (Corbicula javanica),dan
bekicot (Achatia fulica). Hewan ini memiliki ciri khas berkaki lebar dan
pipih pada bagian ventrel tubuhnya. Gastropoda bergerak lambat
menggunakan kakinya. Gastropoda darat terdiri dari sepasang tentakel
panjang dan sepasang tentakel pendek. Pada ujung tentakel panjang
terdapat mata yang berfungsi untuk mengetahui gelap dan terang.
Sedangkan pada tentakel pendek berfungsi sebagai alat peraba dan
pembau. Gastropoda akuatik bernapas dengan insang, sedangkan

Gastropoda darat bernapas menggunakan rongga mantel (Brotowidjojo,


1989 : 111)
Reproduksi umumnya mollusca menguntungkan bagi manusia, namun
ada pula yang merugikan. Peran mollusca yang menguntungkan adalah
sebagai berikut -Sumber makanan berprotein tinggi, misalnya tiram
batu Aemaeba sp., kerang Anadara sp., kerang hijau Mytilus
viridis, Tridacna sp., sotong Sepia sp. cumi-cumi (Loligo sp),
remis (Corbicula javanica), dan bekicot (Achatina fulica). Perhiasan,
misalnya tiram mutiara (Pinctada margaritifera).Adapun yang
melatarbelakangi dilakuaknnya prakrikum ini adalah untuk mengamati
morfologi dan anatomi dari spesies-spesies yang mewakili mollusca serta
mendeskripsikan dan menyusun klasifikasinya (Jasin, 1992 : 89).

b. Tujuan
1. Mengklasifikasikan Cumi cumi berdasarkan Nama Ilmiah
2. Mengamati Bentuk Cumi - Cumi
3. Mengamati Struktur Cumi cumi

BAB II
ALAT BAHAN DAN CARA KERJA
A. Alat dan Bahan
1. Alat
a. Alat bedah atau Disecting Set
Yang terdiri dari :
I.
Gunting eksplan,
II.
Scalpel blade,
III.
Pinset
b. Jarum pentul
c. Talenan
d. Cutter
e. Alat tulis

2. Bahan
I.
II.
III.
IV.

Cumi Cumi
Tissue
Hand Wash
Alkohol

B. Cara Kerja
a. Bersihkan talenan dengan menggunakan alkohol
b. Sterilkan terlebih dahulu Disecting set
c. Ambil Cumi cumi yang masih lengkap, sebaiknya dalam kondisi
segar.
d. Lalu ukurlah berat, dan tinggi cumi cumi tersebut.
e. Amati bentuk lengkap terluar dalam bentuk bagian masih lengkap
lalu dokumentasikan
f. Potong ikan (cumi-cumi ,udang) secara melintang dan membujur,
g. amati struktur fisiknya dan gambar serta berikan keterangan
tentang bagian bagian tersebut.
h. Dokumentasikan hasil pengamatan tersebut

BAB III
HASIL PENGAMATAN
A. Data Klasifikasi
Adapun klasifikasi dari cumi-cumi adalah sebagai berikut :
Kingdom

Animalia

Filum

Mollusca

Ordo

Tethoidea

Claas

Chepalopoda

Famili

Loliginidae

Genus

Loligo

Spesies

Loligo pealii

B. Data Pengukuran
Width
High
Weight

: 1,75cm
: 6cm
: 0,25 kg

C. Data Pengamatan
Morfologi
i.

Struktur Loligo sp

ii. Pembuktia

seharusnya

Tentacle

Arm
Ey
e

Funne
l
Mantle

Fin

Anatomi
a. Umum
ii. Pembuktian

i.. Struktur Loligo sp


seharusnya
Tentacle
Arm
Ey
e
Cartilag
es
Anu

Funnel

Gill

Rectu
m
Branchial
Heart

Renal
Organ
Ink sac

b. Khusus
i.. Struktur Loligo sp
seharusnya

ii. Pembuktian
a. Female

b. Male

Alat untuk Melunakkan Makanan (Mulut)

Gigi

Mulu
t

Alat untuk Bernafas

Insang

Alat untuk Melihat

Mat
a

BAB IV
PENUTUP
a. Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang dapat diambil dari praktikum ini adalah organisme yang
termasuk dalam phylum coelenterate adalah cumi-cumi memiliki bentuk tubuh panjang,
langsing dan bagian belakang meruncing (rhomboidal). Terdiri atas kepala, leher dan
badan. Kepala memiliki dua mata besar dan tidak berkelopak, Leher pendek dan badan
berbentuk tabung mempunyai sirip di setiap sisinya. Pada kepala terdapat 8 tangan dan 2
tentakel panjang yang ujungnya terdapat batil isap. Di posterior kepala terdapat sifon atau
corong berotot yang berfungsi sebagai kemudi. Di bagian perut, terdapat cairan tinta
berwarna hitam yang mengandung pigmen melanin. Pada anterior badan terdapat
endoskeleton yang berbentuk pen atau bulu. Endoskeleton tersebut (cangkang) terletak di
dalam rongga mantel berwarna putih transparan, tipis dan terbuat dari bahan kitin. Mantel
berwarna putih dengan bintik-bintik merah ungu sampai kehitaman dan diselubungi
selaput tipis berlendir
B. Saran
Adapun saran yang dapat saya berikan setelah melakukan praktikum ini adalah agar
praktikan membawa lebih banyak spesimen agar organisme yang diamati lebih
banyak.

DAFTAR PUSTAKA
Hala,Yusminah. Daras Biologi Umum II. Makassar: Alauddin Press. 2007.
Jutje S Lahay. Zoologi Invetebrata. Makassar: Universitas Negeri Makassar. 2006.
Phylum Mollusca. http. File://gurungeblog.wordpress.com. (Tanggal 30 Juni 2011).
Suwignyo,Sugiarto. Avetebrata Air Jilid I1. Jakarta: Penebar Swadaya. 2005.
Tim Dosen. Penuntun Praktikum Zoologi Invetebrata. Makassar: Universitas Islam Negeri
Alauddin Makassar.2011.