Anda di halaman 1dari 5

DDII - Bukan Sekadar Organisasi Biasa

http://fakta.blogsome.com/2007/01/06/ddii-bukan-sekadar-organisasi-biasa/

Filed under: Umum, Fakta

Bismillahirrahmanirrahiem (Tambahan FAKTA penting:20/9/2007)

Boleh kiranya jika kali ini DDII (Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia) kita soroti, bukan karena
dengki atau iri, lantaran dipecat DDII atau tidak didanai. Tulisan ini sekedar menolong al Akh
Abdul Hadi, Abdul Ghafur dkk yang menyinggung DDII. Bulatkan tekad anda untuk mengklik bukti
FAKTA di bawah ini:

http://img300.imageshack.us/img300/294/kompakddiibasyirniigk4.jpg
http://img72.imageshack.us/img72/7679/2pentolniingrukibinaddiex9.jpg

Ba’asyir Neo-Khawarij tentu sudah sama kita kenal sepak terjangnya bersama para pasukan
KOMPAKnya di negeri ini. Adapun Wahyudin? Ternyata dia adalah salah seorang direktur NIInya,
simak:
http://img187.imageshack.us/img187/4224/wahyudinniiddiivu7.jpg

Demikianlah, DDII bukanlah sekedar organisasi biasa, tetapi inilah organisasi luar biasa tempat
berkumpulnya para pasien akut Ihya’ At-Turats yang terkenal kiprahnya dalam memecah belah
umat, wadah terjalinnya rifqan (baca: perselingkuhan manhaj) antara para da’i yang mengaku
Salafi dengan para pembesar hizbi dengan segala aliran dan sektenya. Na’udzubillah minal
hizbiyyah. Ya, DDII bukan sekedar ormas biasa, bahkan tempat berkumpulnya para tertuduh,
mengingat seluruh hizbiyyun, ormas, tokoh aliran dari Indonesia maupun dunia dirangkul oleh
DDII, hampir semua politikus, maupun dai yang mengaku salafi, bermuara dan menginduk ke
DDII.

Berikut fakta yang dapat disimpulkan dari dokumen DDII serta kumpulan fakta yang kami
dapatkan :

1. Mengenai DDII, menurut dokumen resminya Menunaikan Panggilan Risalah, Dokumentasi


Perjalanan 30 Tahun Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia karya Lukman Hakiem dan Tamsil
Linrung, nampak (pada hal 45) bahwa :

a. Markas DDII adalah di masjid Al Furqan, Jl. Kramat Raya 45 . Lihat gambar disini :

http://img243.imageshack.us/img243/4972/196.jpg
Keterangan gambar : Inilah sampul dari dokumentasi DDII

http://img243.imageshack.us/img243/4803/199.jpg
b. Inilah isi dokumentasi DDII, yang menyatakan DDII bekerjasama dengan Ihya Turats Islami
Kuwait, LIPIA, Rabithah Alam Islami Maktab Jakarta, Lajnah Muslim Asia Haiah Khoiriyyah
Islamiyyah Kuwait, Lajnah Alam Islami Jam’iyyah Islah Ijima’i Kuwait, Bait Al Zakat Kuwait,
Syarikah al Rajhi Saudi Arabia dll.

http://img243.imageshack.us/img243/5959/198.jpg

c. Inilah isi dokumentasi DDII, yang menyatakan DDII bekerjasama Bait Al Zakat Kuwait, Haiah
Ighatsah Jeddah, Haiah Khairiyyah Alamiyah Kuwait, Lajnah Alam Islami, Lajnah Muslim Asia
Kuwait, Lajnah Khairiyah Musytarakah Ihya Turats Islami dll.

http://img243.imageshack.us/img243/6132/200.jpg

d. Inilah isi dokumentasi DDII, yang menyatakan bahwa DDII mengeluarkan majalah Media
Dakwah, memiliki nama lain Dewan Dakwah. DDII tampak mengundang Dr Yusuf Qaradhawi di
tahun 1988 ke markasnya masjid Al Furqan, Kramat Raya 45 Jakarta.

e. Inilah isi dokumentasi DDII, yang menyatakan bahwa pimpinan DDII Dr Anwar Harjono, Dr HM
Rasjidi aktif menerima delegasi dari negeri Senegal. DDII juga bekerjasama dengan ICMI (Ikatan
Cendekiawan Muslim Indonesia), Rabithah Alam Islami (Organisasi Konferensi Islam – OKI), IAIN
Syarif Hidayatullah Jakarta, Badan Kerjasama Perguruan Tinggi Islam Swasta (BKSPTIS). Juga
dengan organisasi manca negara, Wizarot Al Auqaf Kuwait, Bait Al Zakat Kuwait, Jam’iyah Ishlah
Ijtima’i Kuwait, Haiah Khairiyah Islamiyah Alamiyah Kuwait, Jam’iyah Ihya Turats Islami Kuwait,
Rabithah Alam Islami Saudi Arabia, Haiah Ighatsah Islamiyah ‘Alamiyah Saudi Arabia, WAMY
(World Assembly Moslem Youth), Lajnah Dar Bir Islami Saudi Arabia, Jama’at Islami Pakistan,
dst.

2. Disebutkan juga (pada hal 35 buku Dokumentasi DDII) bahwa DDII bekerjasama dengan Ihya
ut Turats Islami melalui bantuan LIPIA (universitas yg paling banyak menelorkan sarjana ikhwani
bergelar Lc), Rabithah Alam Islami lewat Maktab Jakarta, Lajnah Muslim Asia Haiah Khoiriyyah
Islamiyyah Kuwait, Lajnah Alam Islami Jam’iyyah Islah Ijima’i Kuwait, Bait Al Zakat Kuwait,
Syarikah al Rajhi Saudi Arabia. Pada hal 38, nampak DDII juga bekerjasama dengan Haiah
Ighatsah Jeddah, Lajnah Khoiriyyah Musytarakah Ihya Turats Islami Kuwait (hizbi).

3. Disebutkan pada hal 45, DDII juga bekerjasama dengan Wizarot al Auqaf Kuwait, Haiah
Ighatsah Islamiyyah ‘Alamiyah Saudi Arabia (hizbi), WAMY (World Assembly Muslim Youth) dan
Lajnah Bir Islami Saudi Arabia, Syaikh Zain Ibn Sulthan al Nahyan Foundation Abu Dhabi. Pada
hal 46, DDII juga menjalin kerjasama dengan Iqra Foundation Saudi Arabia, Hai’ah Abu Dhabi,
Jam’iyah Dar Al Bir Dubai (hizbi), Sunduq Takaful li Ri’ayatil Asro wa Usar Syuhada Kuwait. Maka
jelas DDII bermuammalah dengan berbagai macam lembaga hizbi, dari penjuru dunia dan
markas resminya di masjid Al Furqan.

http://img243.imageshack.us/img243/4972/196.jpg

4. DDII juga menjalin kerjasama dengan Al Irsyad al Islamiyyah dan para poli tikus, diantaranya
Geys Ammar (al Irsyad), Didin Hafidhuddin (PK al ikhwani), Tamsil Linrung (PAN), Amien Rais
(PAN), Muzayyin Abdul Wahab (aktifis Al Sofwa), Yahya Muhaimin, Yusril Ihza Mahendra (PBB),
dst. Ini tertera pada hal 13-14 buku tsb. Maka jelas sudah kecampurbauran DDII ini. Lantas
kenapa Yazid Jawwas dkk selalu mendapatkan tempat di masjid ‘markas besar’ DDII yg campur
baur itu ? Jelas karena dia dengan mereka satu gelombang, satu jenis. Allahu a’lam.
http://img243.imageshack.us/img243/776/197.jpg
5. Bahwa data dari situs Kompak DDII www.megaone.com_kompak_berita_utama.htm, nampak
Kompak/Laskar Mujahidin ini bermarkas di Gedung Islamic Centre, Jln. Pabelan Baru 77
Kartosuro, Sukoharjo. Dan dalam www.megaone.com_kompak_profil4.htm nampak jelas Abu
Bakar Ba`asyir adalah penasihat Kompak DDII, bersama K.H. Naharussurur, K.H. Wahyudin, Dr.
(HC).H. Suparno ZA, dr. H. Zainal Arifin Adnan. SpPD, H.M. Haryanto, H. Muhammad Djoko
Setyono. Menurut Surat Keputusan Komite Penanggulangan Krisis (KOMPAK) Dewan Dakwah
Pusat No. 03/SK/KOMPAK/II/200, Baasyir diangkat menjadi Pembina KOMPAK Dewan Dakwah
Islam Indonesia (DDII) cabang Jawa Tengah dan DIY, bersama K.H Wahyudin (Direktur Pondok
Pesantren (Ponpes) Al Mukmin Ngruki), (menurut situsnya sendiri, sempat aktif di tahun 2003,
www.megaone.com/kompak/berita/utama.htm) dan diketuai Aris Munandar, Lc. Ketua Umum
Kompak DDII H.Aris Munandar. Lc orang Boyolali ini adalah orang yang paling dicari oleh dalam
jaringan Jama’ah Islamiyyah. Organisasi Kompak DDII ini, Wakil Ketua Abu Ibad Sutono,
Sekretaris Umum Drs. Abu Mush’ab Mrd, Divisi Penerangan & Pendidikan Amir Mahmud Ma’ruf,
Ust. Shihabudin AM, Ust. Badru Tamam, Lc, Ust. Abu Za’id H. Maka jelas sudah dan tidak
diragukan lagi di dalam DDII terkumpul bermacam aliran, yang berpemikiran Khoriji Abu Bakar,
Aris Munandar dkk, bersama dgn politikus dll. Hati-hatilah dari tempat pengajian DDII, salah
seorang dai bernama Yazid Jawwas mendapatkan fasilitas dari DDII dalam beberapa tahun
terakhir dan tidak melakukan hal yang berarti untuk menunjukkan al wala’ wal bara yang nyata
atas hizbi disana. Bahkan cenderung mempopulerkan markas DDII, shg ‘salafi’ disana cukup
menyebut tempat kajian mereka dgn "masjid DDII". Allahul musta’an.

6. DDII adalah organisasi yang kumpul campur aduk didalamnya hizbiyyun, tokohnya, yang pada
tahun 1988 sudah bisa menghadirkan dedengkot Ikhwanul Muslimin, Dr.Yusuf Qaradhawi. Lihat
pada hal 43, DDII pernah mengundang Dr Yusuf Qardlawi, hizbi ikhwani ke masjid Al Furqan,
markas DDII Jl. Kramat Raya 45, http://img243.imageshack.us/img243/776/197.jpg, dikutip dari
buku Menunaikan Panggilan Risalah, Dokumentasi Perjalanan 30 Tahun, Dewan Dakwah
Islamiyah Indonesia, disusun oleh Lukman Hakiem, Tansil Linrung (tokoh PAN yang terkait
ditangkap otoritas Philipina)
7. Kiprah DDII berkumpul dengan ‘dai yang mengaku salafi’ juga tak kalah pentingnya dikupas
disini selain dengan aliran Turotsi (Yazid Jawwas dkk) yakni Jafar Umar Thalib. KISDI aktif
memprakarsai gerakan menentang invasi USA atas Iraq yakni acara Rapat Akbar Solidaritas
Falllujah tgl 26 November 2004 juga mengundang DDII dan Jafar Umar Thalib. Hadir Ketua
Umum KISDI (Komite Indonesia untuk Solidaritas Dunia Islam), Abdul Rasyid Abdullah Syafi’I, ZA
Maulani, Taufiq Ismail, ZA Maulani, Hussein Umar, Tifatul Sembiring, Ismail Yusanto, Habib M
Rizieq Syihab, Munarman, KH Syukron Makmun, Ahmad Sumargono, KH Kholil Ridwan, Ust
Ja’far Umar Thalib, Ust Arifin Ilham, Abu Jibril, Muzakkir, MUI, Muhammadiyah, NU, DDII, PKS,
HTI, MMI, Daarut-Tauhid, FPI, GPMI, Hidayatullah, Al-Irsyad, Asy-Syafi’iyah dan MER-C. (Harian
Terbit, www.harianterbit.com, nama file Konsep demokrasi bukan lewat saling membunuh.htm,
dikopi tgl 25 Desember 2005)

8. Diantara orang DDII yakni Hartono Ahmad Jaiz, yang memuji Abdurahman Abdul Kholiq sbg
ulama Salaf disamping Syaikh Utsaimin dalam pengantarnya di buku Raport Merah Aa’ Gym.
Padahal Hartono Ahmad Jaiz adalah aktifis L-Data Lembaga Dakwah dan Ta’lim Jakarta yang
beralamatkan aldakwah.org, yang isi websitenya sangat erat dengan pemikiran Hasan Al Banna,
Sayyid Quthb, Yusuf Qardlawi, dkk. Belakangan ini Hartono Ahmad Jaiz semakin dielu-elukan
setelah menulis bantahan terhadap JIL, merilis buku Islam Sempalan di Indonesia, sehingga dia
dianggap "ustadz" dan sering mengisi kajian di Al Sofwah dengan sebutan Haji Hartono Ahmad
Jaiz. Tak ragu lagi keterkaitannya dengan Al Sofwah terbukti dalam beberapa judul kaset produk
tasjilat Al Sofwah. Hartono Ahmad Jaiz juga editor terjemah tafsir Ibnu Katsir bersama-sama
dengan Yazid Jawwas, Mubarak Ba Mu’allim, Abu Ihsan Al Maidani dan tokoh ikhwani pendukung
Sayyid Quthb tulen, Hidayat Nur Wahid dkk. Belakangan Hidayat Nur Wahid menjadi editor
terjemah Tafsir Fi Dhilalil Qur’an, Di bawah naungan Al Qur’an karya Sayyid Quthb yang
diterjemahkan oleh Dr Idrus Abdul Shomad dan Mufti Labib. 9. Pimpinan DDII, Hussein Umar
juga kerap berhubungan dengan hizbiyyun lainnya, seperti dikutip dari situs ICMI
http://www.icmi.or.id, hadir dalam acara dzikir bersama yang diadakan Majelis Zikir Az Zikra, Arifin
Ilham, dalam acara memperingati 1 Hijriyah 1426 H, bertema Menyongsong Negeri Bebas
Korupsi, dihadiri juga oleh Anggota Dewan Syuro PKS, Salim Segaf Al Jufri, dan Jafar Umar
Thalib pada tanggal 6 Februari 2005.

10. DDII juga aktif berhubungan dengan tokoh hizbiyyun lainnya yakni Tifatul Sembiring (PKS),
Ismail Yusanto (Hizbut Tahrir Indonesia), M Rizieq Syihab (FPI), Ahmad Sumargono, Kholil
Ridwan, Ja’far Umar Thalib, Arifin Ilham, Abu Jibril (MMI) dan Muzakkir (Syi’i Solo), juga ormas
lainnya, PKS, HTI, MMI, Daarut-Tauhid, FPI, GPMI, Hidayatullah, Al-Irsyad, Asy-Syafi’iyah, Al
Sofwa, L-Data dan MER-C.

Dai DDII yang kerap mengisi di markas DDII masjid Al Furqan Jakarta yakni Yazid Abdul Qadir
Jawwas, Abdul Hakim Abdat. Penerbit Pustaka Imam Asy Syafi’i Bogor – yang telah menerbitkan
buku-buku Yazid Jawwas, Mubarak Ba Muallim – Al Irsyad Jatim, Fariq Ghozim Anuz dkk, kini
menerbitkan terjemah Lubabut Tafsir min Ibnu Katsir karya Dr. Abdullah bin Muhammad bin
Abdurahman bin Ishaq Alus Asy Syeikh terbitan Muassasah Dar Al Hilaal Kairo Cet I Th 1414
H/1944 M dengan judul "Tafsir Ibnu Katsir".

Tertera dalam terjemah tafsir Ibnu Katsir penerjemah Abdul Ghaffar, editornya berderet
diantaranya :
a. Farid Ahmad Okbah MA (petinggi Al Irsyad, rekan Yusuf Usman Ba’isa – Ma’had ‘Ali Al Irsyad
Tengaran, Boyolali, penulis Aldakwah.org)
b. Muhammad Yusuf Harun MA (seorang Ikhwani, pimpinan L-Data – Lembaga Dakwah dan
Ta’lim Jakarta dengan website Aldawah.org, didalamnya kerap merujuk ucapan Hasan Al Banna,
Sayyid Quthub, Yusuf Qaradlawi, penerjemah Al Sofwa). **)
c. Dr Hidayat Nur Wahid MA (seorang sururi tulen, quthbi asli, jelas-jelas berkecimpung dalam
partai PK Al Ikhwani – pendukung berat Yusuf Qaradhawi, Hasan al Banna, Sayyid Quthub. Dia
adalah ketua yayasan Al Haramain bersama Dr. Ahzami Sami’un Jazuli, Dr Salim Segaf Al Jufri,
tokoh yang membidani lahirnya PK Al Ikhwani dan Al Haramain. Belakangan Hidayat Nur Wahid
menjadi editor terjemah Tafsir Fi Dhilalil Qur’an, Di bawah naungan Al Qur’an karya Sayyid Quthb
yang diterjemahkan oleh Dr Idrus Abdul Shomad dan Mufti Labib, juga menjadi editor terjemah
Ibnu Katsir bersama Yazid Jawwas, Abu Ihsan al Maidani, Mubarak ba Mu’allim dkk). Kaset
ceramah Dr Ahzami Sami’un bisa didapatkan di tasjilat Al Sofwa.
d. Drs Hartono (da’i DDII, bekas wartawan Pikiran Rakyat, penulis L-Data/Aldakwah.org,
kasetnya dapat ditemukan di tasjilat L-Data Aldakwah.org, penulis buku Raport Merah Aa Gym
yang menyebut-nyebut di awal bukunya Abdurahman Abdul Kholiq sebagai Ulama Salafy)
e. Drs. Geis Muhammad bin Abad (tokoh Al Irsyad alirsyad.or.id, rekan Abdurahman At Tamimi Al
Irsyad Jatim, Yusuf Ba’isa, Al Irsyad Tengaran, Boyolali)
f. Masdun Pranoto (Sekjend Al Irsyad)
g. Yazid Abdul Qadir Jawwas (menyimak pergaulannya dekat tokoh Ikhwani, Al Irsyad yang tidak
jelas manhajnya, tokoh Sururi, maka dia pantas didaulat sebagai tokoh Salafi "i" yaitu Salafy
Imitasi).

**) Belakangan ini L-Data pimpinan Muhammad Yusuf Harun MA mendirikan PP Taruna Al Quran,
Jogjakarta, yang dikelola Umar Budiargo dkk. Dan produk Taruna Al Qur’an salah satunya dainya
bernama Aris Munandar Ss, kini dia sebagai pengasuh PP Taruna Al Qur’an dan pengasuh radio
FM Taruna Al Quran).

Aris Munandar seorang yang tidak jelas manhajnya, pernah didaulat oleh Lembaga Bimbingan
Islam Al Atsary (LBIA) Jogjakarta mengisi ta’lim tgl 25 Juni 2004 bersama pendukung At Turots
Kholid Syamhudi, Noor Ahmad ST MT (disebut-sebut – dengan bangga oleh muridnya – sebagai
dosen sekaligus ustadz dan Kajur D3 Teknik Elektro UGM), Abu Isa (Jamilurrahman, Bantul), Abu
Sa’ad Lc (Jamilurrahman, Bantul), Muhammad Qosim, Lc (pengajar Ma’had Ali Al Islam
Tengaran, Boyolali pimpinan Yusuf Ba’isa).

Aris Munandar juga pernah mengisi bersama Afifi Abdul Wadud (pengusaha pemilik Ihya
Jogjakarta), Abu Ali, pada tgl 3 April 2004. Lebih parah lagi, Aris Munandar Ss pernah mengisi
kajian Malam Selasa di Masjid Jogokariyan Jogjakarta bersama Muhammad Jazir Asp tokoh
Ikhwani Jogjakarta, Muhammad Fauzil Adhim Ikhwani, Didik Hariyanto Ikhwani dan Irfan S
Awwas, tokoh MMI Jogjakarta. Dan hingga kini Aris Munandar aktif mengisi halaqah Salafi "i" –
salafy imitasi – yang dikelola Lembaga Bimbingan Islam Al Atsary Jogjakarta.

Sementara LBIA Al Atsary kerap mengundang Abdul Hakim bin Amir Abdat – penelaah/ahli hadits
dari Jakarta menurut selebarannya – di bulan Jul 2003 yang lalu bersama Kholid Syamhudi Lc,
Arif Syarifudin Lc (Mudir Ma’had bin Baz), Abu Sa’ad, Abu Isa, Muhammad Subhan, Lc, Afifi
Abdul Wadud, Mujahid, Abu Ali, Muhammad Wujud, Lc.

Kaitan Abdul Hakim Abdat dengan yayasan Al Kahfi Batam, yayasan Ubudiyyah, Riau, sehingga
syaikh Kholid ar Raddadi mengecamnya dengan keras. Kaitan Abdul Hakim Abdat dengan Al
Haramain Al Khoiriyyah – yayasan yang terkait dengan Usamah bin Laden cs, sehingga ditutup
oleh pemerintah Saudi – dan yayasan Al Sofwah dalam acaranya di masjid Al Sofwah, mengajar
bersama Abu Qatadah – da’i resmi Al Sofwah, dll, simak buktinya di file atturots.network.zip.
Hubungan Abdul Hakim Abdat dengan orang-orang majelis At Turots Al Islami, yakni mengajar
bersama Abu Ihsan Al Atsary Al Maidani – penerjemah Al Sofwah juga – , Arif Syarifuddin, Kholid
Syamhudi, yang berhubungan dengan Ihya ut Turots.
Sedangkan Abu Ihsan al Atsary Al Maidani, rekan Abdul Hakim, turut menyumbangkan
sumbangsih besar sebagai pembawa pesan quthbiyyun di Indonesia. Dia menerjemahkan kitab
as Sirajul Wahhaj fi Bayanil Minhaj, karya Abul Hasan Musthafa bin Ismail as Sulaimani al Mishri,
yang diberi judul 269 Prinsip Kaidah Manhaj Salaf, buku ini dikritik habis oleh syaikh Rabi’ Bin
Hadi, bahkan Abul Hasan ditahdzir karena pemikiran quthbiyyunnya oleh puluhan ulama
termasuk syaikh Rabi’ bin Hadi, buku ini diterbitkan oleh pustaka at Tibyan. Penerbit yang sama
juga menerbitkan karya Quthbiyyun berjudul ath Thoghut, karya Abdul Mun’im Musthafa Halimah,
diterjemahkan dlm bahasa Indonesia oleh Abu Fudhail , isinya merujuk pada ucapan Sayyid
Quthb, Muhamamd Quthb, Fi Dhilalil Qur’an, Thariqud Da’wah fi Dzilalil Qur’an. Penerbit at
Tibyan juga menerbitkan hasil terjemah Abu Umar Basyir Al Medani yang sering mengisi di At
Turots Jogjakarta. Maka semakin jelas siapa Abdul Hakim dan konco-konconya, Abu Ihsan Al
Atsary, dan penerbit At Tibyan serta penerjemah-penerjamah didalamnya.Demikianlah carut-
marutnya DDII dan hampir bisa dipastikan para penerima dana Ihya Turats, hizbiyyun, dimana-
mana saling terkait, saling melindungi, saling membantu. Apa sebabnya ? Wallahu a’lam.

Abu Abdillah Ibrahim

Catatan :
Simak pula artikel lain berjudul "Antara DDII dan Yazid Jawas, bukan sekedar ‘Ngaji”" di
http://fakta.blogsome.com/2007/04/02/antara-ddii-dan-yazid-jawas-bukan-sekedar-ngaji/ dan
artikel "Abdul hakim Abdat “Pakar Hadits” Indonesia" di
http://fakta.blogsome.com/2008/01/11/abdul-hakim-abdat-pakar-hadits-indonesia/