Anda di halaman 1dari 9

Contoh Soal Gas Ideal

1. Gas oksigen pada suhu 27oC


memiliki volume 25L dan tekanan
105N/m2. Berapa volume gas oksigen
tersebut, jika tekanannya menjadi
1,5105N/m2 pada suhu 227oC ?

2. Sebuah silinder yang dilengkapi


piston berisi gas oksigen dengan
volume 100 liter pada suhu 20oC dan
tekanan 15 atm. Piston kemudian
ditekan sehingga volume oksigen
menjadi 80 liter. Pada proses ini suhu
gas menjadi25oC. Berapakan tekanan
akhir gas tersebut?

3. Pada awal perjalanan tekanan udara


didalam ban mobil adalah 432 kPa
dengan suhu 15oC. Setelah berjalan
dengan kecepatan tinggi, suhu ban
menjadi panas dan tekanan menjadi
492 kPa. Jika pemuaian ban
diabaikan, tentukan suhu ban
sekarang!

I.

Compressibility Factor
a. Pengertian
Compressibility Factor gas adalah properti termodinamika yang digunakan untuk
memodifikasi persamaan gas ideal untuk gas nyata.
Untuk gas ideal, menyatakan gas Ideal persamaan,
PV = nRT
Persamaan ini dapat dimodifikasi untuk gas nyata, yang dinyatakan sebagai,
PV = ZnRT, di sini Z adalah faktor kompresibilitas untuk gas yang diberikan.
Faktor kompresibilitas gas tergantung pada gas tertentu serta kondisi suhu dan
tekanan.
Persamaan Berbagai negara dapat digunakan untuk perhitungan faktor
kompresibilitas gas sebagai fungsi temperatur dan tekanan. Menggunakan persamaan
yang berbeda negara, persamaan berbagai diturunkan untuk perhitungan faktor
kompresibilitas. Parameter konstanta yang digunakan dalam persamaan secara
empiris ditentukan untuk gas.
Kompresibilitas grafik yang tersedia dalam literatur juga sangat umum digunakan
untuk perhitungan faktor kompresibilitas. Grafik ini mengungkapkan nilai faktor
kompresibilitas sebagai fungsi temperatur berkurang dan tekanan tereduksi.
Mengurangi temperatur, T r = T / T c
Tekanan berkurang, P r = P / P c
di mana T c dan P c adalah suhu kritis dan nilai-nilai tekanan masing-masing.
b. Tabel

II.

Van Der Wall


a. Pengertian
Persamaan Van der Waals adalah persamaan keadaan untuk fluida terdiri dari
partikel yang memiliki volume non-nol dan menarik berpasangan antar-partikel
kekuatan (seperti gaya van der Waals ). Itu berasal pada tahun 1873 oleh Johannes
van der Waals Diderik , yang menerima hadiah Nobel pada tahun 1910 untuk
"karyanya pada persamaan keadaan untuk gas dan cairan". Persamaan ini
didasarkan pada modifikasi dari hukum gas ideal dan mendekati perilaku cairan riil,
dengan mempertimbangkan ukuran nol molekul dan daya tarik di antara mereka.
Persamaan menggunakan variabel negara berikut: tekanan dari cairan p, total
volume wadah berisi cairan V, jumlah mol n, dan suhu mutlak T dari sistem.
Salah satu bentuk persamaan adalah

dimana

adalah volume wadah bersama antara setiap partikel (bukan kecepatan dari
partikel),

adalah total jumlah partikel , dan

adalah konstanta Boltzmann , yang diberikan oleh universal gas konstan R dan s
konstanta Avogadro N A.
Parameter tambahan diperkenalkan: adalah ukuran untuk tarik antara partikel,
dan b adalah volume rata-rata dikeluarkan dari v oleh partikel.
Persamaan dapat dilemparkan ke dalam bentuk yang lebih dikenal

dimana

adalah ukuran dari daya tarik antara partikel,

adalah volume dikeluarkan oleh mol partikel.


b. Table
Molecular Formula
AlCl3
NH3
NH4Cl
Ar
He
HBr
HCl

Name
Aluminum trichloride
Ammonia
Ammonium chloride
Argon
Helium
Hydrogen bromide
Hydrogen chloride

a
bar L2/mol2
42.63
4.225
2.380
1.355
0.0346
4.500
3.700

b
L/mol
0.2450
0.03713
0.00734
0.03201
0.0238
0.04415
0.04061

HCN
HF
HI
H2
H2O
H2S
H2Se
NO2
N2
N2O
N2H4
Ne
O2
O3
S
SO2
SF6
Se
Xe
XeF2
XeF4
CO
COS
CO2
CS2
NH3NO2
CH4
CH3OH
C2H6
C2H6O
C2H5OH
C2H5SH
C3H6O
C3H7Cl
C3H8
C3H8O
C3H8O

Hydrogen cyanide
Hydrogen fluoride
Hydrogen iodide
Hydrogen
Water
Hydrogen sulphide
Hydrogen selenide
Nitrogen dioxide
Nitrogen
Nitrous oxide
Hydrazine
Neon
Oxygen
Ozone
Sulphur
Sulphur dioxide
Sulphur hexafluoride
Selenium
Xenon
Xenon difluoride
Xenon tetrafluoride
Carbon monoxide
Carbon oxysulphide
Carbon dioxide
Carbon disulphide
Nitromethane
Methane
Methanol
Ethane
Dimethyl ether
Ethanol
Ethanethiol
Propanal
1-Chloropropane
Propane
1-Propanol
2-Propanol

11.29
9.565
6.309
0.2453
5.537
4.544
5.523
5.36
1.370
3.852
8.46
0.208
1.382
3.570
24.3
6.865
7.857
33.4
4.192
12.46
15.52
1.472
6.975
3.658
11.25
17.18
2.300
9.472
5.570
8.690
12.56
13.23
14.08
16.11
9.385
16.26
15.82

0.08806
0.0739
0.05303
0.02651
0.03049
0.04339
0.0479
0.0443
0.0387
0.04435
0.0462
0.01672
0.03186
0.0487
0.0660
0.05679
0.08786
0.0675
0.05156
0.07037
0.09035
0.03948
0.06628
0.04286
0.07262
0.1041
0.04301
0.06584
0.06499
0.07742
0.08710
0.09447
0.09947
0.1141`
0.09044
0.1080
0.1109

C4H6
C4H7N
C4H8
C4H8
C4H8O
C4H8O2
C4H8O2
C4H10
C4H10
C4H10O
C4H10O
C4H10O
C5H10
C5H10
C5H10
C5H10
C5H10O2
C5H10O2
C5H10O2
C5H12
III.

1,3-Butadiene
Butanenitrile
1-Butene
Cyclobutane
2-Butanone
1,4-Dioxane
Methyl propanoate
Butane
Isobutane
1-Butanol
2-Methyl-2-propanol
2-Methyl-1-propanol
1-Pentene
2-Methyl-1-butene
2-Methyl-2-butene
Cyclopentane
Ethyl propanoate
Methyl butanoate
Methyl isobutanoate
Pentane

12.17
25.76
12.76
12.39
19.97
19.29
20.51
13.93
13.36
20.90
18.81
20.35
17.86
16.9
17.26
16.94
25.86
25.83
24.87
19.13

Nilai Tekanan dan Suhu


a. Tekanan Gas
Perubahan momentum gas dapat dinyatakan sebesar :
p = momentum akhir momentum awal
p = -m0vx m0vx = -2m0vx .
Selang waktu untuk perjalanan dapat dihitung dengan :
t =

jarak
kecepatan

b. Suhu Gas Ideal


Perhatikan persamaan berikut
pV =

2 N EK
3V

2d
Vx

0.1020
0.1568
0.1084
0.0960
0.1326
0.1171
0.1377
0.1168
0.1168
0.1323
0.1324
0.1324
0.1370
0.129
0.1279
0.1180
0.1688
0.1661
0.1639
0.1451

Sesuai dengan persamaan keadaan gas ideal, pV = NkT


NkT =
T=

2
3k

2
3

N EK

EK atau EK =

3
2

kT

dengan k = 1,38 x 10-23 J/K yang disebut tetapan Boltzman. Karena EK adalah
energi kinetik
translasi rata-rata per molekul, maka suhu merupakan suatu ukuran dari energi
kinetik molekul.
c. Table

IV.

Macam-macam Tekanan Gas