Anda di halaman 1dari 8

BAB III Kerangka Konseptual

3.1 Kerangka Konseptual


Kerangka konseptual penelitian adalah suatu hubungan atau kaitan antara konsep satu
terhadap konsep yang lainya dari masalah yang ingin diteliti. Kerangka konsep ini
gunanya untuk menghubungkan atau menjelaskan secara panjang lebar tentang suatu
topik yang akan dibahas. Kerangka ini didapatkan dari konsep ilmu / teori yang dipakai
sebagai landasan penelitian yang didapatkan dibab tinjauan pustaka atau kalau boleh
dikatakan oleh penulis merupakan ringkasan dari tinjauan pustaka yang dihubungkan
dengan garis sesuai variabel yang diteliti.

Kerangka konseptual diatas sudah sesuai dengan teori tentang dan sudah dilengkapi dengan
keterangan gambar serta juga uraian yang memperjelas maksud dari kerangka konsep itu
sendiri.

3.2 Hipotesis Penelitian


Hipotesis merupakan pernyataan yang masih lemah, sehingga perlu dibuktikan untuk
menegaskan apakah hipotesis diterima atau ditolak berdasarkan fakta atau data empirik yang
telah dikumpulkan dalam penelitian. Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap
permasalahan secara teoritis paling mungkin terjadi (Hartanto, 2003).
Ciri-ciri suatu hipotesis adalah sebagai berikut (Mundi, 1985):
a. Hipotesis dinyatakan dalam bentuk pernyataan (statement), bukan dalam bentuk
kalimat tanya.
b. Hipotesis harus tumbuh dari ilmu pengetahuan yang diteliti. Hal ini berarti bahwa
hipotesis hendaknya berkaitan dengan lapangan ilmu pengetahuan yang sedang atau
akan diteliti.
c. Hipotesisi harus dapat diuji, hal ini berarti suatu hipotesis harus mengandung atau
terdiri dari variable-variabel yang dapat diukur dan dapat dibanding-bandingkan.
Hipotesis harus sederhana dan terbatas, artinya hipotesis yang tidak menimbulkan
perbedaan-perbedaan, pengertian, serta tidak terlalu luas sifatnya
Kegunaan hipotesis (Hartanto, 2003):

Memberikan batas, lingkup atau jangkauan penelitian


Menyiagakan peneliti agar tepat memilih data apa yang harus dikumpulkan dan yang

tidak perlu
Memfokuskan data yang bercerai berai
Panduan memilih metode analisis data

Contoh :
1. Rumusan masalah (literatur):
Bagaimana pengaruh penambahan Lysis pada berat badan ayam kampung
Hipotesis :
Penambahan Lysis akan meningkatkan berat badan ayam kampung
2. Rumusan masalah (makalah contoh):
Apakah pemberian ekstrak kulit buah manggis (Garcinia mangostana L.) menurunkan
kadar malondialdehyde (MDA) pada Testis tikus (Rattus norvegicus) jantan yang
terpapar asap rokok?
Hipotesis (makalah contoh):
Tikus yang telah terpapar asap rokok, mengalami peningkatan terjadinya peroksidasi
lipid akibat tingginya kadar radikal bebas dalam tubuh yang dapat dilihat pada
peningkatan kadar malondialdehyde (MDA) pada organ testis dan mempengaruhi
jumlah spermatozoa.

BAB IV METODE PENELITIAN


4.1 Jenis Penelitian
Jenis-jenis penelitian sangat beragam macamnya, disesuaikan dengan cara pandang
dan dasar keilmuan yang dimiliki oleh para pakar dalam memberikan klasifikasi akan jenis
penelitian yang diungkapkan. Namun demikian, jenis penelitian secara umum dapat
digolongkan sebagaimana yang akan dipaparkan berikut ini. Dilihat dari pendekatan
analisisnya, penelitian dibagi menjadi dua macam, yaitu: penelitian kuantitatif dan
penelitian kualitatif.
1. Jenis penelitian kuantitatif
Penelitian dengan pendekatan kuantitatif menekankan analisisnya pada data-data
numerikal (angka-angka) yang diolah dengan metoda statistik. Pada dasarnya pendekatan
kuantitatif dilakukan pada jenis penelitian inferensial dan menyandarkan kesimpulan hasil
penelitian pada suatu probabilitas kesalahan penolakan hipotesis nihil. Dengan metoda
kuantitatif akan diperoleh signifikansi perbedaan kelompok atau signifikansi hubungan
antar variabel yang diteliti. Pada umumnya, penelitian kuantitaif merupakan penelitian
dengan jumlah sampel besar.
Bila disederhanakan penelitian berdasarkan pendekatan kuantitatif secara
mendalam dibagi menjadi: penelitian deskriptif dan penelitian inferensial.
a. Penelitian deskriptif
Penelitian deskriptif melakukan analisis hanya sampai taraf deskripsi, yaitu
menganalisis dan menyajikan data secara sistematik, sehingga dapat lebih mudah untuk
difahami dan disimpulkan. Penelitian deskriptif bertujuan menggambarkan secara
sistematik dan akurat fakta dan karakteristik mengenai populasi atau mengenai bidang
tertentu. Analisis yang sering digunakan adalah: analisis persentase dan analisis
kecenderungan. Kesimpulan yang dihasilkan tidak bersifat umum. Jenis penelitian
deskriptif yang cukup dikenal adalah penelitian survei (Mundi, 1985).
b. Penelitian inferensial
Penelitian inferensial melakukan analisis hubungan antar variabel dengan
pengujian hipotesis. Dengan demikian, kesimpulan penelitian jauh melebihi sajian data
kuantitatif saja, dan kesimpulannya adakalanya bersifat umum (Mundi, 1985).
2. Jenis penelitian menurut pendekatan kualitatif
Penelitian dengan pendekatan kualitatif pada umumnya menekankan analisis proses
dari proses berfikir secara deduktif dan induktif yang berkaitan dengan dinamika

hubungan antar fenomena yang diamati, dan senantiasa menggunakan logika ilmiah.
Penelitian kualitatif tidak berarti tanpa menggunakan dukungan dari data kuantitatif, akan
tetapi lebih ditekankan pada kedalaman berfikir formal dari peneliti dalam menjawab
permasalahan yang dihadapi. Penelitian kualitatif bertujuan untuk mengembangkan
konsep sensitivitas pada masalah yang dihadapi, menerangkan realitas yang berkaitan
dengan penelusuran teori dari bawah (grounded theory), dan mengembangkan pemahaman
akan satu atau lebih dari fenomena yang dihadapi (Mundi, 1985).
4.2 Waktu dan Tempat Penelitian
Merupakan lama waktu dan tempat dilakukannya penelitian yang dituliskan dengan jelas.
Contoh :
Penelitian ini dilakukan pada bulan Desember 2013 Mei 2014 di Laboratorium
Biokimia dan Laboratorium Biologi Molekuler Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam (MIPA), Universitas Brawijaya, Malang.
4.3 Populasi dan Sampel Penelitian
Definisi populasi : Keseluruhan atau himpunan objek dengan ciri yang sama. Misalnya :
seluruh sapi potong di sebuah kecamatan, berat badan sapi perah di suatu peternakan,
umur kambing Peranakan Etawa di suatu peternakan, dll.
Definisi Sampel : himpunan bagian atau sebagian dari populasi.
Definisi Sampling : teknik pengambilan sampel penelitian.

Keuntungan Sampling (Mundi, 1985):


a. Kesimpulan umum (tentang populasi) diperoleh dengan relatif murah, cepat dan dapat
dipertanggungjawabkan.
b. Tingkat kesalahan pada kesimpulan umum dapat diminimalkan
c. Validitas informasi atau validitas pengukuran dapat ditingkatkan karena dapat
dilakukan kontrol terhadap variabel-variabel tertentu, sehingga lebih teliti.
Teknik Sampling (Mundi, 1985):

Secara garis besar ada dua cara yaitu :


a. Probabilitas sampling atau random sampling
Random sampling merupakan asumsi dasar dimana tiap unit atau individu populasi
mempunyai kesempatan atau probabilitas yang sama untuk menjadi sampel. Sampel
yang diperoleh disebut random sampel.
b. Non probabilitas sampling atau non random sampling
Non random sampling merupakan asumsi dasar dimana tiap unit atau individu
populasi tidak mempunyai kesempatan atau probabilitas yang sama untuk menjadi
sampel.
Contoh:
Sampel penelitian ini menggunakan hewan coba berupa tikus (Rattus norvegicus)
jantan strain Wistar berumur 3 bulan. Berat badan tikus rata-rata 200 g.
4.4 Rancangan Penelitian
Rancangan penelitian adalah rencana tentang bagaimana mengumpulkan, menyajikan,
dan menganalisis data untuk memberi arti terhadap data tersebut secara efisien.
Rancangan penelitian meliputi tahapan: penentuan instrumen pengambil data penelitian,
cara pengumpulan, pengaturan dan analisis data yang akan digunakan, serta pemberian
kesimpulan atas hasil analisis yang telah dilakukan (Mundi, 1985).
Rancangan Penelitian Observasional
Penelitian observasional merupakan penelitian yang tidak melakukan manipulasi atau
intervensi pada subjek yang ditelitinya. Penelitian ini hanya melakukan pengamatan
(observasi) saja pada subjek penelitian (Mundi, 1985).
Terbagi menjadi :
a. Penelitian deskriptif
Mempelajari tentang frekuensi dan penyebaran suatu masalah, biasanya dinyatakan
dalam variabel orang, tempat dan waktu.
b. Penelitian analitik
Mempelajari/mencari/membuktikan adanya hubungan kausal (sebab-akibat) dengan
faktor-faktor yang di duga menyebabkan timbulnya masalah kesehatan.
Contoh :
-

Akan diteliti hubungan antara kelahiran dengan berat bayi rendah dengan

kebiasaan merokok waktu hamil.


Penelitian yang ingin membuktikan adanya hubungan antara Ca paru (efek)
dengan merokok (resiko) dengan menggunakan pendekatan atau rancangan
prospektif.

Rancangan Penelitian Eksperimental


Rancangan penelitian eksperimental merupakan rancangan yang mempelajari pengaruh
yang timbul akibat intervensi dengan suatu faktor risiko (Hartanto, 2003).
Syarat rancangan penelitian eksperimental (Hartanto, 2003):
- Replikasi : banyaknya unit eksperimen yang mendapat perlakuan yang sama
-

pada kondisi tertentu.


Randomisasi : keadaan dimana setiap unit eksperimen mempunyai kesempatan

yang sama untuk mendapatkan perlakuan.


Kontrol : akan menghasilkan uji kemaknaan menjadi lebih sensitif atau

meningkatkan kuat uji dan mengurangi besarnya kesalahan.


Contoh :
Penelitian ini bersifat eksperimental menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL).
Hewan coba dibagi menjadi lima kelompok perlakuan, yaitu kelompok kontrol negatif
(P1), kelompok kontrol positif (P2), kelompok terapi ekstrak kulit buah manggis dosis
200 mg/kg BB (P3), kelompok terapi ekstrak kulit buah manggis dosis 400 mg/kg BB
(P4) dan kelompok terapi ekstrak kulit buah manggis dosis 600 mg/kg BB (P5).
Kelompok P1 merupakan tikus yang tidak dipapar asap rokok dan tidak diberi terapi.
Kelompok P2 merupakan tikus yang hanya dipapar asap rokok tanpa diberi terapi.

Rancangan penelitian ini merupakan rancangan penelitian eksperimental. Penelitian ini


sudah memenuhi syarat eksperimental yang sudah menerapkan raplikasi, randomisasi
dan kontrol (positif dan negatif) seperti pada gambar diatas.
4.5 Variabel Penelitian
Variabel adalah semua ciri atau faktor yang dapat menunjukkan variasi. Berdasarkan
fungsinya ada 3 macam variabel yaitu: variabel sebab, variabel penghubung, dan variabel
akibat, sedangkan berdarsarkan teoritis variabel dibedakan menjadi: variabel bebas,
variabel tergantung, variabel kendali (kontrol) (Hartanto, 2003).
Contoh :
Hipotesis :

Pemberian ekstrak kulit buah manggis meningkatkan jumlah antioksidan dalam tubuh
untuk menurunkan kadar radikal bebas dalam tubuh yang dipapar asap rokok dengan
melihat penurunan kadar malondialdehyde (MDA) pada organ testis serta meningkatkan
jumlah spermatozoa.
Variabel :

Berdasarkan teori, variabel pada penelitian tersebut sudah sesuai seperti yang dijelaskan
pada uraian diatas, tetapi berdasarkan fungsinya, variabel penelitian tersebut kurang
lengkap yakni tidak ada variabel sebab, variabel penghubung, dan variabel akibat.
Variabel sebab

: asap rokok

Variabel penghubung

: jumlah antioksidan dalam tubuh

Variabel akibat

: kadar radikal bebas

4.6 Materi Penelitian


Dalam materi penelitian terkandung alat dan bahan penelitian, cara kerja penelitian, dan
prosedur pengumpulan data. Alat dan bahan penelitian dicantumkan secara lengkap
dalam bab ini, begitupun dengan cara kerja dijelaskan secara runtut dan sistematis. Pada
prosedur pengumpulan data dilakukan diantaranya melalui abservasi, kuisioner,
wawancara, survei, dan data sekunder.
Pada malakah penelitian yang dianalisis, sudah menyebutkan alat dan bahan secara
lengkap, dan cara kerja secara urut dan sistematis sehingga sudah sesuai dengan teori
tentang pembuatan materi penelitian.
4.7 Analisis Data
Data adalah segala informasi mengenai variabel yang diteliti. Berdasarkan sumbernya
ada dua yaitu (Hartanto, 2003):
a. Data primer : data yang dikumpulkan oleh peneliti sendiri selama penelitian berjalan
b. Data sekunder : data yang diperoleh dari penelitian orang lain.

Penyajian dan analisis data penelitian tergantung dari jenis datanya. Jika data kuantitatif
yang tidak dapat dinyatakan dalam angka, maka metode statistik tidak dapat digunakan.
Pengaturan dan penyajian data menggunakan statistika deskriptif dan penarikan
kesimpulan dan data sampel terhadap populasinya menggunakan statistika induktif atau
inferensial. Dengan statistika deskriptif data dapat diatur dan disajikan dalam bentuk
yang tepat sehingga data lebih banyak berbicara. Misalnya dalam grafik maupun tabel.
Selain itu bisa juga dicari kecenderungan pemusatannya (range, deviasi, deviasi standart,
variasi).

Hartanto R., 2003. Modul Metodologi Penelitian. Laboratorium Biometrika Fakultas


Peternakan Universitas Diponegoro. Semarang
Mundy P., dan J. Bernsten. 1985. Bagaimana Menulis Makalah Dan Menyajikan Seminar
Ilmiah. Badan Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan. Bogor.