Anda di halaman 1dari 11

TUGAS BAHASA INDONESIA

FUNGSI-FUNGSI BAHASA

NAMA

: FAUZI HIMAWAN

NIM

: 14.05.016

PRODI

: BTP-D4 (A)

PROGRAM STUDI BUDIDAYA TANAMAN PERKEBUNAN


DIV
POLITEKNIK LPP YOGYAKARTA
2015

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Fungsi dasar Bahasa adalah alat komunikasi bagi manusia, baik secara lisan
maupun tertulis. Dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, bahasa merupakan simbol
yang di hasilkan menjadi alat ucap yang biasa digunakan oleh sesama masyarakat.
Dalam kehidupan sehari-hari hampir semua aktifitas kita menggunakan bahasa. Baik
menggunakan bahasa secara lisan maupun secara tulisan dan bahasa tubuh, maka dari
itu dikehidupan sehari-hari bahasa tidak dapat ditinggalkan.
B. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah yang akan dibahas dalam kami yaitu Fungsi Fungsi
Bahasa dalam kehidupan manusia.
BAB II
PEMBAHASAN
1.

Fungsi Bahasa

Tidak dapat dipungkiri bahwa bahasa memainkan peranan yang sangat penting
dalam kehidupan manusia. Seorang yang tidak menguasai bahasa yang digunakan
masyarakat tempat dia berada merasa kesulitan berkomunikasi dan menginteraksikan
diri dalam kehidpan masyarakat tersebut. Orang yang dalam posisi demikian itu
sebenarnya belum merupakan anggota masyarakat di tempat dia berada. Dia hanya
berada di tengah-tengah masyarakat itu secara fisik, tetapi secara social dia belum
berada dalam masyarakat tersebut.
Komunikasi efektif tidak akan terjadi jika pihak yang berkomunikasi tidak
memiliki bahasa yang sama, yang berlaku pada masyarakat itu. Oleh karena itu, jika
partisipan ingin berkomunikasi tidak memiliki bahasa yang sama. Penerjemahan jalan
keluarnya. Sering ditemukan berkomunikasi antar partisipan yang harus menggunakan
penerjemah. Hal itu menujukkan bahwa tanpa penerjemah komunikasi menjadi efektif,
walaupun hadirnya penerjemah itu bias jadi krena tuntutan politis. Kepala Negara,
misalnya, ketika berembung dengan pimpinan bangsa lain selalu menggunakan
penerjemah karena pertimbangan politis,termasuk pertimbangan keharusan dan
kewajiban seorang pimpinan bangsa menggunakan bahasa Negara dan bahasa resminya.
Negara-negara industri atau Negara-negara modern mempersyaratkan
penguasaan bahasa itu terhadap seseorang yang akan belajar di Negara yang

bersangkutan. Misalnya, juga harus dibuktikan telah mampu berbahasa inggris dengan
baik. Salah satu kegiatan yang harus ditempuh adalah mengikuti ujian TOFEL.
Begitu pentingnya bahasa, sehingga dapat dinyatakan bahwa bahasa tidak
terpisahkan dari manusia dan mengikuti manusia dalam setiap kegiatannya.
2.

Klasifikasi Fungsi Bahasa

A. Fungsi Umum
1)

Bahasa sebagai sarana komunikasi


Bahasa Indonesia berfungsi sebagai alat komunikasi antara anggota masyarakat.
Fungsi tersebut digunakan dalam berbagai lingkungan, tingkatan, dan kepentingan yang
beraneka ragam, misalnya : komunikasi ilmiah, komunikasi bisnis, komunikasi kerja,
dan komunikasi sosial, dan komunikasi budaya.
Sebagai sarana komunikasi dalam arti media yang anda gunakan sebagai
penghubung antara anda dengan orang lain. Dalam berkomunikasi anda tentu saja
mengharapkan timbal balik dari lawan bicara anda. Jika anda tidak memiliki bahasa
(dalam kasus ini Bahasa Indonesia) yang baik maka lawan bicara anda tidak akan
mengerti apa yang anda maksudkan. Sehingga mereka tidak bisa memberikan timbal
balik kepada anda. Bila hal ini terjadi maka komunikasi tidak dapat berjalan. Dengan
kata lain Bahasa merupakan saluran maksud seseorang, yang melahirkan perasaan dan
memungkinkan masyarakat untuk bekerja sama. Komunikasi merupakan akibat yang
lebih jauh dari ekspresi diri. Pada saat menggunakan bahasa sebagai komunikasi,berarti
memiliki tujuan agar para pembaca atau pendengar menjadi sasaran utama perhatian
seseorang. Bahasa yang dikatakan komunikatif karena bersifat umum. Selaku makhluk
sosial yang memerlukan orang lain sebagai mitra berkomunikasi, manusia memakai dua
cara berkomunikasi, yaitu verbal dan non verbal. Berkomunikasi secara verbal
dilakukan menggunakan alat/media bahsa (lisan dan tulis), sedangkan berkomunikasi
cesara non verbal dilakukan menggunakan media berupa aneka symbol, isyarat, kode,
dan bunyi seperti tanda lalu lintas,sirene setelah itu diterjemahkan kedalam bahasa
manusia. Contoh dari penerapan fungsi ini yang paling sederhana adalah saat anda
mengobrol dengan teman,orang tua, guru, dan lain-lain.
2)

Bahasa sebagai sarana integrasi dan adaptasi


Dengan bahasa orang dapat menyatakan hidup bersama dalam suatu
ikatan.Misalnya : integritas kerja dalam sebuah institusi, integritas karyawan dalam
sebuah departemen, integritas keluarga, integritas kerja sama dalam bidang bisnis,
integritas berbangsa dan bernegara.
Pada saat beradaptasi dilingkungan sosial, seseorang akan memilih bahasa
yang digunakan tergantung situasi dan kondisi yang dihadapi. Seseorang akan
menggunakan bahasa yang non standar pada saat berbicara dengan teman- teman dan
menggunakan bahasa standar pada saat berbicara dengan orang tua atau yang dihormati.
Dengan menguasai bahasa suatu bangsa memudahkan seseorang untuk berbaur dan
menyesuaikan diri dengan bangsa.

Sebagai adaptasi dan integrasi pada suatu lingkungan masyarakat, fungsi kali ini
memiliki makna bila kita ingin mempelajari suatu kebudayaan, lingkungan sosial,
ataupun tinggal pada suatu negara tertentu kita harus mempelajari bahasa yang
digunakan di negara tersebut. Agar kita dapat mengetahui kapan kita menggunakan
suatu kata dalam bentuk formal ataupun bahasa sehari-hari. Karena bahasa merupakan
media yang kita gunakan untuk berhubungan dengan orang lain jadi kita harus
menguasai bahasa tersebut agar bisa beradaptasi pada suatu lingkungan.
3)

Bahasa sebagai sarana kontrol sosial

Bahasa sebagai kontrol sosial berfungsi untuk mengendalikan komunikasi agar


orang yang terlibat dalam komunikasi dapat saling memahami. Masing masing
mengamati ucapan, perilaku, dan simbol simbol lain yang menunjukan arah
komunikasi. Bahasa kontrol ini dapat diwujudkan dalam bentuk : aturan, anggaran
dasar, undang undang dan lain lain.
Sebagai alat kontrol sosial memiliki arti sebagai suatu media yang dapat
mempengaruhi sikap, tingkah laku, maupun kepribadian seseorang. Dengan Bahasa
Indonesia kita dapat mengubah sifat ataupun kepribadian seseorang hanya dengan katakata. misalkan anda ingin merokok di suatu tempat namun pada saat itu anda membaca
suatu pemberitahuan yang menyatakan bahwa di tempat ini dilarang merokok, maka
anda akan mencari tempat lain ataupun tidak jadi merokok di tempat itu. Contoh
sederhana seperti ini suda bisa membuktikan bahwa Bahasa Indonesia memiliki fungsi
sebagai alat kontrol sosial yang dapat mengubah sifat, tingkah laku, maupun
kepribadian suatu individu ataupun kelompok.
4)

Bahasa sebagai sarana ekspresi diri

Bahasa sebagai ekspresi diri dapat dilakukan dari tingkat yang paling sederhana
sampai yang paling kompleks atau tingkat kesulitan yang sangat tinggi. Ekspresi
sederhana, misalnya, untuk menyatakan cinta (saya akan senatiasa setia, bangga dan
prihatin kepadamu), lapar (sudah saatnya kita makan siang). Mampu mengungkapkan
gambaran,maksud ,gagasan, dan perasaan. Melalui bahasa kita dapat menyatakan secara
terbuka segala sesuatu yang tersirat di dalam hati dan pikiran kita, dengan kata
lain Sebagai sarana ekspresi diri dalam arti media yang dapat kita gunakan untuk
mencurahkan isi pikiran kita kepada orang lain, sebagai contoh berupa karya ilmiah,
kreatifitas, ataupun curahan isi hati kita, Sehingga kita dapat mempublikasikan pendapat
kita mengenai suatu hal.
Ada dua unsur yang mendorong kita untuk mengekspresikan diri, yaitu:
a.

Agar menarik perhatian orang lain terhadap diri kita.

b.

Keinginan untuk membebaskan diri kita dari semua tekanan emosi.

5)

Bahasa sebagai sarana memahami orang lain

Untuk menjamin efektifitas komunikasi, seseorang perlu memahami orang lain,


seperti dalam memahami dirinya. Dengan pemahaman terhadap seseorang, pemakaian
bahasa dapat mengenali berbagai hal mencakup kondisi pribadinya: potensi biologis,
intelektual, emosional, kecerdasan, karakter, paradigma, yang melandasi pemikirannya,
tipologi dasar tempramennya (sanguines, melankolis, kholeris, flagmatis), bakatnya,
kemampuan kreativitasnya, kemempuan inovasinya, motifasi pengembangan dirinya,
dan lain lain.
6)

Bahasa sebagai sarana mengamati lingkungan sekitar

Bahasa sebagai alat untuk mengamati masalah tersebut harus diupayakan


kepastian konsep, kepastian makna, dan kepastian proses berfikir sehingga dapat
mengekspresikan hasil pengamatan tersebut secara pasti. Misalnya apa yang melatar
belakangi pengamatan, bagaimana pemecahan masalahnya, mengidentifikasi objek yang
diamati, menjelaskan bagaimana cara (metode) mengamati, apa tujuan mengamati,
bagaimana hasil pengamatan,. dan apa kesimpulan.
7)

Bahasa sebagai sarana berfikir logis

Kemampuan berfikir logis memungkinkan seseorang dapat berfikir logis


induktif, deduktif, sebab akibat, atau kronologis sehingga dapat menyusun konsep
atau pemikiran secara jelas, utuh dan konseptual. Melalui proses berfikir logis,
seseorang dapat menentukan tindakan tepat yang harus dilakukan. Proses berfikir logis
merupakn hal yang abstrak. Untuk itu, diperlukan bahasa yang efektif, sistematis,
dengan ketepatan makna sehingga mampu melambangkan konsep yang abstrak tersebut
menjadi konkret.
8)

Bahasa membangun kecerdasan

Kecerdasan berbahasa terkait dengan kemampuan menggunakan sistem dan


fungsi bahasa dalam mengolah kata, kalimat, paragraf, wacana argumentasi, narasi,
persuasi, deskripsi, analisis atau pemaparan, dan kemampuan mengunakan ragam
bahasa secara tepat sehingga menghasilkan kreativitas yang baru dalam berbagai bentuk
dan fungsi kebahasaan.
9) Bahasa membangun karakter
Kecerdasan berbahasa memungkinkan seseorang dapat mengembangkan
karakternya lebih baik. Dengan kecerdasan bahasanya, seseorang dapat
mengidentifikasi kemampuan diri dan potensi diri. Dalam bentuk sederhana misalnya :
rasa lapar, rasa cinta. Pada tingkat yang lebih kompleks , misalnya : membuat proposal
yang menyatakan dirinya akan menbuat suatu proyek, kemampuan untuk menulis suatu
laporan.
10)

Bahasa Mengembangkan profesi

Proses pengembangan profesi diawali dengan pembelajaran dilanjutkan dengan


pengembangan diri (kecerdasan) yang tidak diperoleh selama proses pembelajaran,
tetapi bertumpu pada pengalaman barunya. Proses berlanjut menuju pendakian puncak
karier / profesi. Puncak pendakian karier tidak akan tercapai tanpa komunikasi atau
interaksi dengan mitra, pesaing dan sumber pegangan ilmunya. Untuk itu semua kaum
profesional memerlukan ketajaman, kecermatan, dan keefektifan dalam berbahasa
sehingga mempu menciptakan kreatifitas baru dalam profesinya.

B.

Fungsi Khusus

Secara garis besar macam-macam fungsi


berdasarkan kedudukan dan fungsinya.
1.

bahasa nasional terbagi

dua

yakni,

Berdasarkan Kedudukannya

Fungsi bahasa berdasarkan kedudukan sebagai bahasa nasional berfungsi sebagai


berikut:
a.

Sebagai Lambang Kebanggaan Kebangsaan

Bahasa mencerminkan nilai-nilai sosial budaya yang mendasari rasa kebangsaan kita.
Atas dasar ini, bahasa kita pelihara dan kembangkan serta rasa kebanggaan pemakainya
senantiasa kita bina.
Sebagai lambang kebanggaan nasional bahasa memancarkan nilai- nilai sosial
budaya luhur bangsa. Dengan keluhuran nilai yang dicerminkan bangsa , kita harus
bangga, menjunjung dan mempertahankannya. Sebagai realisasi kebanggaan terhadap
bahasa , harus memakainya tanpa ada rasa rendah diri, malu, dan acuh tak acuh. Kita
harus bangga memakainya dengan memelihara dan mengembangkannya.
Sebagai lambang identitas nasional, bahasa merupakan lambang bangsa . Berarti
bahasa dapat mengetahui identitas seseorang, yaitu sifat, tingkah laku, dan watak
sebagai bangsa . Kita harus menjaganya jangan sampai ciri kepribadian kita tidak
tercermin di dalamnya.
Bahasa kita junjung di samping bendera dan lambang negara kita. Di dalam
melaksanakan fungsi ini bahasa tentulah harus memiliki identitasnya sendiri pula
sehingga ia serasi dengan lambang kebangsaan kita yang lain.

c.

Alat Perhubungan Antarwarga, Daerah, dan Budaya

Fungsi bahasa yang ketiga sebagai bahasa nasional adalah sebagai alat perhubungan
antarwarga, antardaerah dan antarsuku bangsa. Berkat adanya bahasa nasional kita dapat
berhubungan satu dangan yang lain sedemikian rupa sehingga kesalahpahaman sebagai
akibat perbedaan latar belakang sosial budaya dan bahasa tidak perlu dikhawatirkan.

Manfaat bahasa dapat dirasakan dalam kehidupan sehari-hari. Dengan bahasa


seseorang dapat saling berhubungan untuk segala aspek kehidupan. Bagi pemerintah,
segala kebijakan dan strategi yang berhubungan dengan ideologi, politik, ekonomi,
sosial, budaya, pertahanan, dan kemanan mudah diinformasikan kepada warga. Apabila
arus informasi antarmanusia meningkat berarti akan mempercepat peningkatan
pengetahuan seseorang. Apabila pengetahuan seseorang meningkat berarti tujuan
pembangunan akan cepat tercapai.

d.

Alat yang Memungkinkan Penyatuan Berbagai Suku Bangsa

Dengan adanya fungsi ini maka seluruh masyarakat dari berbagai suku bisa bersatu
padu. Dengan Bahasa nasioanl kita akan merasa serasi dan aman hidupnya karena
mereka tidak merasa dijajah oleh suku bangsa lain. Ditambah lagi adanya fakta bahwa
identitas dan nilai-nilai budaya dari suku lain masih tercemin pada bahasa daerah
masing-masing, bahkan diharapkan dapat memperkaya khazanah Bahasa Indonesia.
Fungsi bahasa indonesia yang keempat dalam kedudukannya sebagai bahasa nasional
adalah sebagai alat yang memungkinkan terlaksananya berbagai alat suku bangsa yang
memiliki latar belakang sosial budaya dan bahasa yang berbeda-beda dalam satu
kesatuan kebangsaan yang bulat.
Di dalam hubungan ini, bahasa Indonesia memungkinkan berbagai suku bangsa itu
mencapai keserasian hidup sebagai bangsa yang bersatu dengan tidak perlu
meninggalkan identitas kesukuan dan kesetiaan kepada nilai-nilai sosial budaya serta
latar belakang bahasa daerah yang bersangkutan. Sejalan dengan fungsinya sebagai alat
perhubungan antardaerah dan antarbudaya, bahasa Indonesia telah berhasil pula
menjalankan fungsinya sebagai alat pengungkap perasaan
2.

Berdasarkan Fungsinya

a.

Bahasa Resmi Kenegaraan

Sebagai bahasa resmi kenegaraan, bahasa Indonesia dipakai dalam segala upacara,
peristiwa, dan kegiatan kenegaraan baik dalam bentuk lisan maupun dalam bentuk
tulisan. Termasuk ke dalam kegiatan-kegiatan itu adalah penulisan dokumen-dokumen
dan putusan-putusan serta surat-surat yang dikeluarkan oleh pemerintah dan badanbadan kenegaraan lainnya, serta pidato-pidato kenegaraan.
b.

Sebagai Bahasa Pengantar di dalam Dunia Pendidikan

Bahasa Indonesia berfungsi pula sebagai bahasa pengantar dilembaga-lembaga


pendidikan, mulai dari lembaga pendidikan terendah (taman kanak-kanak) sampai
dengan lembaga pendidikan tertinggi (Perguruan Tinggi) di seluruh Indonesia,
kecuali di pelosok-pelosok daerah tertentu mayoritas masih menggunakan bahasa
daerah sebagai bahasa ibu.

c.

Alat Pengembangan Kebudayaan, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi

Penyebaran ilmu dan teknologi baik melalui penulisan maupun penerjemahan bukubuku teks serta penyajiannya di lembaga-lembaga pendidikan maupun melalui
penulisan buku-buku untuk masyarakat umum dan melalui sarana-sarana lain di luar
lembaga-lembaga pendidikan dilaksanakan dengan menggunakan bahasa Indonesia.
Selain itu di dalam hubungan ini, bahasa Indonesia adalah satu-satunya alat yang
memungkinkan kita membina dan mengembangkan kebudayaan nasional sedemikian
rupa sehingga ia memiliki ciri-ciri dan identitasnya sendiri, yang membedakannya dari
kebudayaan daerah. Pada waktu yang sama, bahasa Indonesia kita gunakan sebagai alat
untuk menyatakan nilai-nilai sosial budaya nasional kita.

3.

Klasifikasi Fungsi Bahasa Menurut Para Ahli

1.

Sumiati Budiman (1987)

Menurut Sumiati Budiman (1987 : 1) mengemukakan bahwa fungsi bahasa dapat


dibedakan berdasarkan tujuan, yaitu :
1.Fungsi praktis
Bahasa digunakan sebagai komunikasi dan interakis antar anggota masyarakat dalam
pergaulan hidup sehari-hari.
2. Fungsi kultural
Bahasa digunakan sebagai alat untuk menyimpan, menyebarkan dan mengembangkan
kebudayaan.
3. Fungsi artistik
Bahasa digunakan sebagai alat untuk menyampaikan rasa estetis (keindahan) manusia
melalui seni sastra.
4. Fungsi edukatif
Bahasa digunakan sebagai alat menyampaikan dan mengembangkan ilmu pengetahuan
dan teknologi.
5. Fungsi politis
Bahasa digunakan sebagai alat untuk mempusatkan bangsa dan untuk
menyelenggarakan administrasio pemerintahan.
2.

Brown dan Yule (1985)

Brown dan Yule (1985) membedakan dua macam fungsi bahasa. Fungsi bahasa
yang berkaitan dengan ekspresi isi merupakan fungsi transasional dan fungsi bahasa
yang berkenaan dengan ekspresi relasi social dan sikap personal disebut fungsi
interaksional. Brown dan Yule (1985) mengatakan bahwa pembedaan tersebut
berhubungan denga dikotomi fungsional representative dan ekspresif, refensial dan
emotif, ideasional dan interpersonal, dan deskriptif dan social ekspresif.

Berdasarkan pandangan fungsi transaksional, fungsi bahasa yang paling penting


adalah komunikasi informasi. Nilai pemakaian bahasa untuk memindahkan informasi
merupakan bagian mitos kebudayaan. Harus dipercayai bahwa, nilai tersebut merupakan
pengakuan dan kecakapan bahasa yang memungkinkan manusia mengembangkan
kebudayaan yang bermacam-macam dengan bermacam-macam adat istiadat, ketaatan
beragama, hokum, tradisi lisan, aturan-aturan perdagangan, dan sebagainya.
Bahasa yang digunakan untuk menyampaikan informasi proposional tau
informasi factual adalah bahasa transaksional utama (primarily transactional
language). Tujuan komunikasi menurut fungsi transaksional adalah agar apa yang
dikemukakan oleh penutur dapat dikemukakan dengan jelas. Seorang polisi yang
memberikan instruksi kepada pengemudi, misalnya, bermaksud agar instruksinya dapat
dipahami pengemudi dengan jelas. Ilmuan yang menyampaikan hasil penelitiannya juga
bermaksud agar orang lain dapat memperoleh informasi yang disampaikan dengan jelas.
Demikian pentingnya fungsi transaksional itu sehingga Brown dan Yule
menyatakan : There will be unfortunate (even disastrous) concequences in the real
world ig the message is not properly understood by the recipient. (Brown dan
Yule,1985:2).
Fungsi bahasa kategori interaksional itu tampak jelas dalam bahasa percakapan.
Kebutuhan bahasa interaksional itu di bagi manusia sangat vital, terutama jika dikaitkan
dengan kebutuhan sehari-hari. Kehidupan manusia sehari-hari lebih banyak ditandai
oleh pemakaian bahasa dengan fungsi interaksional daripada fungsi transaksional.
Uraian diatas memberikan penilaian yang jelas antara bahasa lisan dan bahasa tulisan.
Bahasa lisan mengemban dua fungsi sekaligus, yakni transaksional dan interaksional.
Bahasa lisan mengemban fungsi interaksional, bukan transaksional. Hal itu dibaca dari
tulisan Brown dan Yule berikut :
Whereas, as we shll note, written language is, in general, used fopri,arilly
transactioanal purpose, it is possible to fine written genres whosperposse is not
primarelly to inform but to maintain social relationship thank you letters, love letters,
games of consequences, etc. (Brown dan Yule, 1985: 4).
3.

Nababan (1984)

Nababan (1984) memiliki pandangan yang agak berbeda dengan pandangan


tersebut di atas. Menurut Nababan, bahasa di samping memiliki fungsi umum sebagai
alat komunikasi, masih memiliki empat fungsi, yakni (1) fungsi kebudayaan, (2) fungsi
kemasyarakatan, (3) fungsi perorangan, dan (4) fungsi pendidikan. Keempat fungsi itu
berhubungan satu sama lain, dan berguna untuk di kaji satu per satu.
Bahasa dan kebudayaan memiliki hubungan yang sangat erat. Bahasa dalam
kebudayaan ini mengemban fungsi kebudayaan. Fungsi kebudayaan ini mencakup
fungsi bahasa sebagai (1) sarana pengembangan kebudayaan, (2) jalur penerus
kebudayaan, dan (3) investasi nilai-nilai kebudayaan dalam konteks itu, bahasa
merupakan unsure kebudayaan yang memungkinkan pengembangan dan perkembangan
kebudayaan.

Menurut Nababan, fungsi kemasyarakatan bahasa menunjukkan peranan khusus


suatu bahasa itu dapat dipilih menjadi dua, yakni (1) fungsi yang berdasarkan ruang
lingkup dan (2) fungsi yang berdasarkan bidang pemakaian. Yang pertama mengandung
dua ruang lingkup, yakni bahasa nasional dan bahasa kelompok. Dalam ruang lingkup
nasioanal itu suatu bahasa dapat berfungsi sebagai (1) lambing kebanggaan bangsa, (2)
lambing identitas bangsa, (3) alat pemersatu aneka suku, (4) alat penghubung antar
daerah dan antar budaya.Fungsi seperti ini berlaku untuk Indonesia, dengan bahasa
Indonesia sebagai bahasa nasioanal.
Bahasa tidak selalu memiliki penggunaan berskala nasional. Kelompok-kelompok
tertentu dalam suatu Negara mungkin memiliki bahasanya sendiri dalam kelompok itu.
Bahasa kelompok yang berciri daerah suatu negera disebut bahasa daerah.
Bahasa daerah memiliki fungsi yang tidak sama dengan bahasa nasional. Bahasa daerah
itu berfungsi sebagai (1) lambing identitas daerah atau kelompok dan (2) alat
pelaksanaan kebudayaan daerah atau kelompok (4) alat penghubung dalam keluarga dan
masyarakat daerah.
III. PENUTUP
A. Kesimpulan
Secara sederhana, bahasa dapat diartikan sebagai alat untuk menyampaikan
sesuatu yang terlintas di dalam hati. Namun, lebih jauh bahasa adalah alat untuk
berinteraksi atau alat untuk berkomunikasi, dalam arti alat untuk menyampaikan
pikiran, gagasan, konsep atau perasaan.
Fungsi bahasa terbagi menjadi dua yaitu fungsi umum dan fungsi khusus. Fungsi umum
bahasa itu sendiri adalah :
1)

Bahasa sebagai sarana komunikasi

2)

Bahasa sebagai sarana integrasi dan adaptasi

3)

Bahasa sebagai sarana kontrol social

4)

Bahasa sebagai sarana ekspresi diri

5)

Bahasa sebagai sarana memahami orang lain

6)

Bahasa sebagai sarana mengamati lingkungan sekitar

7)

Bahasa sebagai sarana berfikir logis

8)

Bahasa membangun kecerdasan

9)

Bahasa membangun karakter

10)

Bahasa Mengembangkan profesi

Sedangkan fungsi khusus bahasa nasional terbagi atas berdasarkan kedudukan


dan berdasarkan fungsinya. Para ahli juga mengemukakan pendapatnya mengenai
fungsi bahasa, diantaranya adalah : (a) Sumiati Budiman (1987 (b) Brown dan Yole
(1985) dan (c) Nababan.

DAFTAR PUSTAKA

Arifin, E. Zaenal; Tasai, S. Amran (2012). Bahasa Indonesia sebagai Mata Kuliah
Pengembangan Kepribadian. Jakarta: Pustaka Mandiri

Drs.
E.
Berbahasa

Kosasih,
M.Pd.
2002. Kompetensi
Indonesia. Bandung : CV. Yrama Widya.

Ketatabahasaan

Cermat