Anda di halaman 1dari 26

BAB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Industri garment termasuk kedalam industri padat karya. Hal ini karena kebutuhan akan
operator dalam menjalankan prosesnya tidak bisa digantikan oleh teknologi modern saat ini.
Namun hal tersebut sangat baik guna membantu program kerja dari pemerintah yakni
mengurangi tingkat pengangguran di Indonesia. Ribuan bahkan puluhan ribu karyawan dalam
satu indutri garment bukanlah sesuatu yang mencengangkan bagi orang berlatarbelakang tekstil.
Pada era saat ini, indutri garment dimata masyarakat ataupun investor sudah beralih nama
menjadi industri buruh jahit, karena sebagian proses utama dari garment yang sangat vital adalah
proses jahit atau lebih dikenalnya sewing. Dari satu manufaktur bisa terdapat 10 sampai 15 line
untuk proses sewing, tetapi itu sangat berbanding lurus dengan besarnya produksi yang
dihasilkan. Tetapi proses lain juga tidak kalah penting peranannya dalam menciptakan ptoduk
berkualitas dan memiliki mutu tinggi sehingga mampu bersaing secara global.
Sistem pre-order sudah menjadi bumbu utama dari industri ini. Tidak main-main
memang, sebagian besar manufakturnya adalah untuk memenuhi pasar internasional yang berarti
adalah produk dari Indonesi dieksport ke luar negeri. Namun seiring semakin perkembangan
teknologi ditambah pemberian bunga pinjaman dinegara lain yang relative rendah disbanding
Indonesia menebabkan industri ini agak terkatung-katung dalam beberapa bulan yang lalu. Tak
bisa menjaganya pemerintah dalam membendung pasar import garmen yang masuk ke Indonesia
semakin mempersulit persaingan skala nasional bahkan regional.

Untungnya hal tersebut tidak berlangsung lama seiring dengan perbaikan ekonomi di
pasar ekspor tradisional seperti Amerika Serikat dan Uni Eropa, nilai ekspor tekstil Indonesia
akan mencapai USD13,3 juta pada tahun ini, meningkat lebih dari 5 persen dibanding tahun lalu.
Dengan produksi untuk memenuhi kebutuhan populasinya yang mencapai 240 juta penduduk,
dan juga pasar dunia, industri tekstil Indonesia siap untuk berkembang.
Permintaan pasar global lambat-laun mulai pulih dan kesempatan emas ini dijadikan para
pengusaha muda untuk berani merintis usahanya di bidang garmen. Sehingga dari peningkatan
jumlah industri garmen mampu memperbaiki daya saing produk dalam negeri yang mana jika
terjadi krisis di negera maju tidak menimbulkan efek yang begitu besar bahkan mengakibatkan
terjadinya PHK besar-besaran guna menutupi pengeluaran yang tidak sebanding dengan
pemasukan dari permintaan pasar.
Dalam

perkembangan

proses

manufakture

industri

garment,

secara

umum

diklasifikasikan menjadi 2 yaitu pre-assembly (proses persiapan pengerjaan) dan assembly


(proses pengerjaan). Pre-assembly proses adalah persiapan pada suatu material/bahan baku
dalam hal ini adalah kain untuk mempermudah operator sewing dalam menjalankan prosesnya,
kegiatannya meliputi : design, marker making, spreading, cutting, sorting dan bundling. Kegiatan
diatas bagi industri garment adalah wajib hukumnya untuk dilakukan namun beberapa industri
akan menambah proses sesuai dengan produk apparel yang akan dibuat. Sedangkan proses
assembly adalah pembuatan produk dari bahan hasil proses pre-assembly yang dilakukan pada
proses sewing lalu diikuti dengan proses finishing untuk lebih menunjang mutu dan kualitas
produk apparel.

Berikut ini adalah flowchart garment manufacture secara garis besarnya :

Pada paragraf sebelumnya adalah mengenai penjelasan proses dalam hal produksi, namun
industri garment tidak hanya mengenai cara membuat produk tetapi juga cara me-management
dari penerimaan order sampai dengan pengiriman ketempat dimana buyer inginkan. Secara
umum, pengirimannya melalui kargo-kapal. Jadi perancangannya adalah

mengenai berapa

waktu yang dibutuhkan selama proses tersebut berlangsung yaitu mulai dari penerimaan order
hingga barang sampai ke buyer. Untuk lebih memudahkannya maka dibuatlah flow-chart secara
lengkap seperti gambar diatas, sedangkan penentuan metode perancangannya dapat
menggunakan sistem TAC (Time Action Calender) ataupun CPM (Critical Path Method).
Sebagai catatan untuk flow-chart diatas. Proses manufacture garment tidak harus sesuai
dengan atau sama persis dengan diatas tetapi harus melihat dari segi fasilitas dan jenis produk
apparel apa yang akan dibuat. Proses diatas sudah sangat detail dan hanya indutri besar dengan
jumlah karyawan relative banyak yang dapat melakukannya. Karena jika industri yang hanya
mempunyai satu proses perancangan melakukannya maka akan membutuhkan lebih banyak
karyawan dan proses pelengkap lainnya sehingga akan memperumit managementnya.
Berdasarkan proses manufaktur garment dapat dikategorikan sebagai berikut :
1. Pre-production proses, yaitu meliputi sampling, sourcing of raw materials, approvals, PP
meeting dan lain-lain.
2. Production proses, yaitu meliputi pattern design, spreading, marker making, cutting,
sorting & bundling, sewing dan lain-lain.
3. Post production proses - thread trimming, pressing, checking, folding and packing,
shipment inspection dan lain-lain
Proses produksi tentang pre-assembly adalah awal proses setelah kedua belah
bihak sepakat dengan keputusan mereka masing-masing, mulai dari jenis kain, jenis
jahitan, jenis produk, sample dan lain-lain. Bahan baku yang digunakan juga adalah

pilihan setelah melewati beberapa inspeksi. Proses ini sangat penting untuk diperhatikan
guna kesempurnaan kualitas pada proses selanjutnya, karena itu kesalahan yang
menimbulkan cacat kain sangat perlu dihindari. Oleh karena itu proses ini perlu
perlakuan yang khusus dalam inspecting kualitas kainnya sehingga penulis memilih
proses ini untuk dijadikan pokok pembahasannya.
Berikut ini penjelasan lebih detail dari flowchart sebelumnya (major proses) :

B. RUMUSAN MASALAH
Dari latar belakang diatas, penulis akan membahas tentang proses industri
garment yang lebih spesifik sehingga diharapkan pembaca memiliki pemahama lebih
detail mengenai :
1. Apa itu proses Spreading?
2. Apa macam-macam Mode Spreading?
3. Sebutkan jenis peralatam dalam Spreading?
4. Bagaimana cara menjaga kualitas

kain

pada

proses

Spreading?

C. TUJUAN PENULISAN
Adapun tujuan secara khususnya adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah
Teknologi Garment yang diampu oleh Bapak Dalyono MSI, C text ATI sebagai salah
satu syarat mengikuti UAS. Sedangkan tujuan umum dari tugas ini adalah :
1. Pembaca mengerti proses spreading dan implementasiny baik umum atau khusus.
2. Pembaca mengetahui cara apa saja yang bisa digunakan dalam proses spreading.
3. Pembaca menguasai fungsi peralatan yang dibutuhkan untuk proses spreading.
4. Pembaca memahami prinsip Quality Control didalam proses spreading.
D. METODE PENGUMPULAN DATA
Dalam membuat karya ilmiah ini, penulis mengunakan metode studi kepustakaan.
Penulis mempelajari beberapa buku referensi yang sesuai dengan permasalahan yang
penulis bahas dalam karya ilmiah ini serta beberapa referensi alternatif

lain yaitu

browsing internet. Pengumpulan data seperti ini dikelompokkan ke dalam sumber acuan
umum.

BAB II
ISI
A. PROSES SPREADING
Spreading adalah penggelaran kain yang telah digulung dalam rol ke arah panjang
diatas meja besar nan panjang disebut juga meja spreading, guna persiapan cutting yang
hasilnya akan dilakukan proses sewing. Secara umum, penguluran kain dilakukan dengan

cara menumpuk kain ke arah atas yang mana permukaan kain depan memiliki arah yang
sama dengan permukaan tumpukan kain yang lainna.
Banyaknya lapisan yang akan ditumpuk tergantung dari ketebalan kain itu sendiri.
Spreading dapat dilakukan dengan menggunakan tangan ataupun mesin. Berdasarkan
prinsip secara teknologi(mesin), jumlah tumpukan kain dapat lebih dari 200 lapis yang
mungkin akan dapat langsung dilakukan cutting sekali proses.
Spreading quality adalah peningkatan mutu ketika banyaknya cacat pada kain
dapat di identifiasi oleh spreader dan dihilangkan selama proses spreading atau ditandai
untuk kemudia dapat dihilangkan setelah proses spreading selesai. Spreading mode
adalah pendeskripsian cara bagaimana permukaan kain tersebut dihadapkan dan kearah
mana kain tersebut digelar dari setiap lapisannya.
Spreading proses dan spreading mode sangat penting kaitannya pada industri
garment karena sangat mempengaruhi kualitas produk yang dibuat. Fasilitas ataupun
teknologi yang digunakan dalam spreading sesuai dengan jenis kain yang tepat akan
dapat mempengaruhi peningkatan atau penurunan biaya produksi secara keseluruhan.
Operator dalam spreading dapat dilakukan satu atau dua orang berdasarkan pada
lebar dan jenis kain, jenis peralatan dan ukuran spreading, mungkin juga terkait dengan
proses spreading yang akan digunakan. Jika terdapat 2 spreader berarti menggunakan
manual proses kecuali jika spreading kain sangat pendek. Saat 1 spreader maka akan
bekerja pada setiap sisi meja spreading agar bisa menjaga kain tetap lurus, halus dan
tidak terjadi tegangan. Dengan spreading otomatis, alat tersebut akan mengontro
semuanya baik tegangan, penempatan kain bahkan kecepatan penggelaran kain.
Seangkan spreader hanya sekedar mengawasi jalannya proses dan menghilangkan cacat
kain jika itu dibutuhkan.

Proses spreading ini dilakukan didalam suatu ruangan, biasanya disebut dengan
cutting room. Ruangan ini mengawali prosesnya dengan menerima bahan baku yang
telah diperiksa,

pengerjaan pesanan, kualitas produk dan finishing saat sorting dan

bundling lalu dilanjutkan dengan sewing. Faktor yang membedakan ruangan cutting satu
dengan yang lainnya adalah tingkat teknologi produk yang dikerjakan. Didalam ruangan
1.
2.
3.
4.

ini memilii proses yang terdiri dari 4 langkah, antara lain :


Planing
Spreading
Cutting
Periapan untuk proses sewing

Berikut adalah gambaran proses pada produksi didalam cutting room :

B. MODE SPREADING
Pemilihan mode spreading seringkali ditentukan pada metode fabric handling dan
jenis mesin yang akan digunakan untuk spreading. Kelengkapan peralatan spreading yang
baik mungkin akan dibatasi pada pemilihan spreading dan tipe marker yang tersedia
untuk fasilitas yang lebih khusus. (Tidak semua mesin spreading dapat melakukan semua
1.

mode spreading).
Kualitas terbaik dalam spreading dapat dicapai dengan Face/One/Way, Nap/One/Way.
(F/O/W, N/O/W). Setiap lapis kain yang akan di gelar biasanya dihadapkan keatas sesuai
dengan perintah spreader agar dapat melihat permukaan kain seluruhnya sehingga dapat
dilakukan identifikasi banyaknya cacat pada kain.
Berikut adalah gambar spreading mode (F/O/W, N/O/W) terkait :

Kain yang digelar hanya satu arah, dari ujung meja sampai ke ujung meja yang
lain. Ini akan menjamin tidak akan adanya masalah dengan arah nap. Untuk mode
spreading ini, termasuk open marker. Metode ini sangat lambar, karena setelah
kain digelar akan dilakukan pemotongan pada akhir kain (spreader menggelar
kain lalu memotongnya dan kembali ke awal untuk pengulangan proses).
2.

Kualitas terbaik ke dua dalam spreading adalah Face/One/Way, Nap/Up/Down. (F/O/W,


N/U/D). Didalam mode ini, kain digelar dari ujung meja ke ujung meja yang lain. Pada
saat diawal meja, spreader memotong kain ke arah lebar kemudian memutarkan mesin
spreading 180o (dalam bidang yang sama). Spreader lalu melanjutkan dari awal meja
menuju ke akhir meja dimana kain akan dipotong dan mesin diputar kembali.
Berikut adalah gambar spreading mode (F/O/W, N/U/D) terkait :

Proses ini akan berlangsung terus menerus sampai selsai. Mode ini hanya
diperuntukan kain yang simetris, karena setiap lapis kain yang digelar memiliki
arah yang berlawanan. Pada mode ini tidak akan meningkatkan kualitas kain
tetapi hanya meningkatkan tingkat efisiensi waktu dalam prosesnya.
3.

Mode spreading yang paling effisien namum tingkat kualitasnya adalah terburuk ke dua,
Face to Face, Nap/Up/Down. (F/F-N/U/D). Untuk kain simetris, kualitas secara
kesulurahan aalah layak, metode spreading ini adalah yang paling popular. Dimulai dari
ujung meja, spreader menggelar kain ke ujung meja yang lain. Tanpa dilakukan
pemotongan pada ujungnya, spreder melipat kembali kain dan menumpuknya diatas kain
sebelumnya menuju ke tempat awal kain digelar.
Berikut adalah gambar spreading mode (F/F, N/U/D) terkait :

Produksi mode ini membutuhkan biaya yang murah dan sangat efisien. Namun
kualitasnya sangat rendah, karena permukaan depan kain tidak terlihat oleh
spreader begitu pula saat terdapat cacat kain tidak bisa dihilangkan. Jika
digunakan mode ini, identifikasi terhadap cacat kain yang dilakukan oleh operator
sewing selama prosesnya atau quality control inspector jika ada.
4.

Untuk kain asimetris, mode yang digunakan adalah Face to Face, Nap/One/Way.
Mengunakan prinsip open or closed marker, sehingga hasilnya adalah face to face dimana
tumpukan secara berturut-turut akan saling memiliki bagian yang berpasang-pasangan.
Prinsipnys adalah menggelar kain dari ujung meja ke ujung meja yang lain lalu
memotongnya ke arah lebar kain dan kembali ke ujung meja lalu spreading diputar 180 O
dan ulangi proses sampai kain seluruhnya digelar.
Berikut adalah gambar spreading mode (F/F, N/O/D) terkait :

Metode ini relatif lambat dan memiliki kualitas yang paling buruk diantara mode
yang lain karena setiap lapis permukaan kain tidak terlihat oleh spreader. Mode
ini juga harus diidentifikasi terhadap cacat kain yang dilakukan oleh operator
sewing selama prosesnya atau quality control inspector jika ada.
Dari ke empat mode spreading beserta dengan gambarnya digolongkan pada open
fabric. Yang artinya adalah kain yang terdapat didalam roll hanya satu lapis. Sedangkan
ada istilah lain yang disebut dengan folded fabric. Jenis kain ini juga disebut dengan
pairs of plies karena didalam roll tersebut kain ini sudah berbentuk lipatan ataupun
lapisannya sudah saling berpasangan. Mode spreading kain jenis ini hanya bisa dilakukan
pada mode (F/F, N/U//D) dan (F/F, N/O/W), secara prinsip kerjanya adalah sama namun
bentuknya akan berbeda. Berikut adalah gambar untuk (F/F, N/U//D) :

Sedangkan ini adalah gambar untuk (F/F, N/O/W) :

C. PERALATAN SPREADING

Banyak variasi mesin yang mungkin digunakan dalam spreading kain. Meskipun
investasi seringkali menjadi perhatian dalam pemilihan peralatannya. Keputusan dalam
pemilihan

jenis

mesin

spreading

sangat

diperlukan.

Ada

tiga

faktor

yang

mempengaruhinya yaitu pertama, apakah spreading mode yang digunakan membutuhkan


suatu mesin. Kedua, seberapa besar pengaruh penggelaran yang bebas terhadap tegangan.
Dan terakhir, sebarapa berat dan besar akan roll kain ketika mereka datang dari suatu
pabrik
Informasi ini haruslah diteliti lebih lanjut agar dapat menjelaskan kecocokan
peralatan spreading. Meskipun menggunakan mesin otomatis akan lebih cepat, namun
keterbatasan kecepatan mesin ini adalah ketika kecepatan spreader dalam berjalan untuk
mengidentifikasi cacat kain lebih lambat sehingga kecepatan mesin harus disesuaikan.
Kecuali jika hal tersebut tidak diperhatikan (diabaikan), maka mesin dapat beroperasi
lebih cepat.
Berikut adalah peralatan spreading yang mungkin dibutuhkan, anatara lain :
No

Nama Alat

Penjelasan

Solid Bar
(Seperti Pegangan
sapu)

Meskipun kelihatannya tidak masuk akal, namun metode ini


masih dilakukan dengan 2 pekerja. Tidak ada tegangan yang
dapat dikontrol, secara teoritis dapat dilakukan untuk semua
jenis mode spreading.

Stationary Rack

Disebut juga meja spreading, namun tidak dilengkapi roll kain


yang akan digelar diatasnya. Memiliki awal dan ujung,
disamping meja terdapat garis yang mengatur meluruskan kain.
Tidak berfungsi sebagai penghilang tegangan namun hanya
sebagai tempat meletakkan kain.

Drop-in Un-winder

Istilah lainnya adalah roll, kain hasil penggulungan kemudia


dibuka (Un-winder) lalu digelar diatas meja spreading. Bentuk
rollnya adalah tabung yang memanjang ke arah vertikal dan
terdapat lubang ditengah diameternya guna dipasang pada
rolling rack.

Rolling Rack

Mesin ini, terdapat roll kain dibagian atasnya lalu dibagian


bawahnya terdapat roda agar alat ini bisa bergerak sesuai dengan
mode spreading yang dipilih. Idealnya untuk mode F/O/W,
N/O/W dan F/F, N/U/D. Alat ini tidak memiliki kontrol tegangan
sehingga spreader harus hati-hati dalam menggelarnya karena
roll mudah sekali berputar kedepan saat kecepatan mesin ini
ditambah. Namun tetap saja sering kali terjadi tegangan.

Turntable

Alat ini masih manual sama seperti halnya rolling rack, namun
yang membedakannya adalah tempat roll kain dapat diputar
360o. Mode spreading yang cocok untuk alat ini adalah F/O/W,
N/U/D dan F/F, N/O/W.

Fungsinya sama seperti Roling Rack namun alat ini dilengkapi


dengan motor dan electric eyed edge sensor. Yaitu meluruskan
Semi-Automatic
sisi kain agar sesuai dengan garis yang ada diatas meja. Jika
Rolling Rack
dilakukan secara manua,l hal ini akan memakan waktu
sedangkan tidak untuk alat ini
Sama seperti diatas namun alat ini akan menjalankan fungsi
dengan sendirinya tanpa adanya spreader. Dilengkapi dengan
Automatic Rolling alat pemotong lebar kain, sehingga spreader hanya
Rack
menghilangkan cacat pada kain dan mengoperasikan mesin.
Sehingga mereka tidak akan berjalan untuk menggelar dan
menarik kain seharian.
Ada 2 tipe dari mesin ini, yang membeakannya adalah
pemutaran roll kainnya, ada yang manual dan otomatis. SamaAutomatic Turntable
sama dilengkapi alat pemotong, untuk yang manual putaran roll
kain dilakukan oleh spreader.

Tubular Knit Fabric


Spreader

Alat ini mampu menggelar 2 lapis kain yang ditempatkan diatas


meja spreading secara bergantian, terdapat frame yang
dimasukkan kedalam pipa kain untuk mengontrol kedua lapis
kain yang melewati mesin ini. Frame ini mencegah terjadinya
lipatan kain yang ditempatkan diatas meja sehingga dapat
mengurangi tegangan kain.

Berikut ini adalah gambar dari peralatang dalam proses spreading, antara lain :
No

Nama Alat

Meja Spreading

Rolling Rack

Turntable Spreader

Gambar

Automatic Rolling
4

Rack +
Penangkap kain
(Penjepit kain)

Automatic Turntable

Tubular Knit

Roll : Tempat
digulungnya kain, alat
7
ini dipasang pada
rolling rack.

Air flotation : meja


spreading yang bisa
8

bergerak karena
dilengkapi dengan
motor

D. TECHNIQUE for SPREADING QUALITY


1. Menghilangkan tegangan pada kain yang digelar
Penggelaran kain diatas meja spreading menimbulkan tegangan, jika hal itu
dihiraukan maka saat marker makin selesai lalu diikuti dengan cutting akan terjadi

shrink (mengkeret pada kain). Meskipun hanya 5% namun cukup untuk merubah
ukuran kain secara keseluruhan.
a. Relaxing satu malam
Untuk kain jenis rajut, seharusnya dilakukan relax pada meja spreading.
Jika penggelarannya terlalu lama, maka saat pemotongan ke arah panjang
kain akan menimbulkan shrinkage yang lebih besar.
b. Dipukul saat digelar
Ini akan menjamin kain tidak terjadi tegangan. Cara seperti ini sangat
cocok untuk metode hand-spread (penggelaran dengan tangan). Spreader
menggunakan tongkat kayu dan memukul bagian permukaan atas kain
(face) secara terus menerus sepanjang meja spreading. Hal ini
menyebabkan kain tertekuk sehingga shrink akan hilang pada lapisan
berikutnya.
c. Tight Selvedge
Setelah kain digelar diatas meja spreading, akan dilakukan pemtongan
kecil pada bagian samping kain agar menghindari tegangan kain. Biasanya
dilakukan setiap 6 atau 12 inchi, dan hal ini juga tidak akan merusak kain.
d. Positive fabric feed
Digunakan pada mesin automatic dan semi-automatic. Roller tempat kain
digulung akan mudah sekali berputar, itu akan sangat baik karena akan
meminimalkan tegangan pada kain. Namun jika spreader tidak bisa
mengontrolnya maka kain akan sering jatuh ke bawah (meja spreading).
2. Pemotongan pada ujung kain
Semua mode spreading kecuali (F/F, N/U/D) akan menggunakan cara ini yaitu
memotong kain kearah lebar. Ini dapat diselesaiakn dalam sekali proses, ada
beberapa metode yang digunakan, antara lain :

a. Hand Shears, digunakan dengan cara memotong kain kearah lebar kain,
batas lebar kain hanya 45 inchi, dan cara ini membutuhkan asisten di sisi
meja yang lain untuk mengembalikan alat ke tempat semula pada lapisan
berikutnya. Alat ini masih manual.
b. Wand Mounted Round Knife, alat pemotong elektrik dengan panjang kain
berkisar 36 inchi. Karena memiliki pegangan, spreader mampu
menjangkau sisi lebar kain yang lain dan alat bisa kembali ke tempat
semula. Hanya membutuhkan 1 spreader sehingga harga produksi bisa
dikurangi separuhnya.
c. Automatic Cutting Knife, alat ini akan memotong kain ke arah lebar
secara otomatis tanpa bantuan spreader. Dan dapat disesuaikan dengan
mode spreading yang akan digunakan.

3. Mengurangi limbah kain pada bagian ujung setelah mengalami pemotongan, jika
menggunakan hand shears maka kain yang menjadi limbah sekitar 3 inchi pada
setiap lapisan. Ini terjadi karena pemotongan dengan mata tidak begitu akurat.
Spreader tidak tahu kapan waktu yang tepat untuk memotong kain. Menggunakan
prmotong elektik juga akan sama hasilnya hanya mengurangi sedikit kain yang
menjadi limbah mungkin sekitar 1 inchi pada setiap lapis kain.
4. Mengontol lapisan kain, ini terjadi saat roll menggulung kain yang memiliki
banyak warna. Sehingga saat warna berbeda maka harus diberi tanda atau lapisan
tersendiri. Oleh karena itu akan menghasilkan rainbow effect yang terlihat
ketika akan dipotong sebelum di sorting. Saat sorting, setiap lapis warna yang
telah diberi tanda atau lapisan akan di bundling. Ketika hanya ada 1 warna yang

akan digelar, maka perlu dibedakan kainnya. Biasanya menggunakan tissue paper
atau wax paper.
5. Pengontrolan kain selama proses spreading, hal ini bertujuan untuk mendapatkan
kualitas terbaik. Idealnya, setiap lapis kain yang digelar diatas meja spreading
dengan meletakkanna saling bertumpukan ke atas maka harus dikontrol setiap
sisinya. Sehingga kain akan berbentuk persegi, datar dan tanpa tegangan.
6. Menghilangkan cacat kain, sebelum kain dipotong seharusnya diperiksa terlebih
dahulu dan inspector lebih baik untuk mencuci tangannya agar kain tidak kotor.
Dilakukan dengan cara mengidentifikasi cacat kain dan menghilangkannya
selama proses spreading atau menandainya untuk dihilangkan nanti.

BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Dari ulasan makalah tentang Spreading, maka penulis dapat memberikan kesimpulan
secara garis besarnya, sebagai berikut :
Spreading adalah penggelaran kain yang telah digulung dalam rol ke arah panjang
diatas meja yang disebut dengan meja spreading, guna persiapan cutting yang
hasilnya akan dilakukan proses sewing.
Mode Spreading adalah metode yang digunakan untuk menggelar kain diatas meja
dimana pemilihannya tergantung pada produk apparel yang kain dibuat. Terdiri dari :
(F/O/W, N/O/W), (F/O/W, N/U/D), (F/F, N/O/W) dan (F/F, N/U/D).
Peralatan Spreading adalah macam-macam alat yang digunakan dalam satu fase
proses penggelaran kain, secara umum ada 3 bagian penting dalam spreading yaitu :
meja spreading, stationary rack dan rolling rack atau turntable (tergantung mode
spreading). Disini juga disebutkan teknologi terbaru dengan fasilitas yang lebih baik.

Cara dalam menjaga kualitas kain pada proses spreading adalah sebagai berikut :
menghilangkan tegangan permukaan, pemilihan alat pemotong, memotong bagian
pinggir kain ke arah dalam, mengontrol kain selama proses berlangsung dan
mengilangkan cacat kain jika ditemukan dibagian permukaannya.
B. SARAN
Proses ini memiliki andil yang cukup penting guna terciptanya kualitas produk
yang baik, jika diabaikan maka akan berefek secara fisik pada bahan baik itu cacat kain
ataupun ketidakakuratan dalam cutting sehingga produk tidak akan sesuai ukuran. Oleh
karenanya harus direncanakan secara matang, baik pemilihan alat atau skill spreadernya.
DAFTAR PUSTAKA
The Book of The Fashion Manufacturing Process by Kahn, Cohen and Soto.
The Book of The Spreading and Cutting Apparel Product.
From site, http://textilelearner.blogspot.com/2012/07/fabric-spreading-types-offabric.html (take at 4 p.m at Juli 4, 2014).
Fom site, http://www.textileschool.com/articles/75/spreading-layering-the-fabrics
(take at 4 p.m at Juli 4, 2014).
From site, http://fibres2fabrics.blogspot.com/2011/05/spreading-processspreading-modes-of.html (take at 4 p.m at Juli 4, 2014).
From site, http://www.garmento.org/cuttingroom/cuttingroom.htm (take at 4 p.m
at Juli 4, 2014).