Anda di halaman 1dari 47

LAPORAN

PRAKTIK KERJA LAPANGAN


DI PT. GEO DIPA ENERGI UNIT DIENG

PERENCANAAN PEMELIHARAAN
PADA
GENERATOR

Disusun oleh :
Nama
NIM
Jurusan/Prodi

: Sofyan Aziz
: 5301411062
: Teknik Elektro/Pendidikan
Teknik Elektro

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2014

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Praktik Kerja Lapangan telah disahkan oleh PT. Geo Dipa Energi Unit
Dieng dan pihak jurusan Teknik Elektro Universitas Negeri Semarang.
Hari

Tanggal

Dosen Pembimbing

Pembimbing Lapangan I

Tatyantoro Andrasto, S.T., M.T.


NIP.196803161999031001

Sigit Ponco Susanto


SF. Operation. Superintendent

Mengetahui,
Ketua Jurusan Teknik Elektro

Pembimbing Lapangan 2

Drs. Suryono, M.T.


NIP. 195503161985031001

M. Nor chabib
PP. Planing & Evaluating Staff

ii

ABSTRAK

Sofyan Aziz
PERENCANAAN PEMELIHARAAN PADA GENERATOR
di PT. GEO DIPA ENERGI UNIT DIENG
Pendidikan Teknik Elektro S1 Teknik Elektro
Universitas Negeri Semarang
Tahun 2014
Praktik Kerja Lapangan (PKL) merupakan kegiatan yang wajib
dilaksanakan bagi mahasiswa program studi (Prodi). Hal ini dimaksudkan agar
mahasiswa dapat memperoleh pengalaman di dunia kerja. Pengalaman tersebut
bisa berupa wawasan tentang satu teknologi, kemampuan dan keuletan bekerja
dalam satu perusahaan. Dalam kesempatan ini penulis berkesempatan untuk
melakukan PKL di sebuah perusahaan yaitu PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng yang
berjasa dalam bidang pembangkit listrik. Kebutuhan energi listrik semakin lama
semakin meningkat menjadi motivasi untuk mengetahui wawasan dibidangnya
juga pengetahuan lain dibidang yang sepaham dengan bidang penulis yaitu
elektronika. Manfaat yang didapat di antaranya pelajaran dan pengalaman di dunia
kerja juga wawasan pengetahuan di bidang industri.
Metode pengumpulan data dalam praktek kerja lapangan ini dengan
observasi, wawancara, dan studi literatur pada PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng.
Dalam laporan ini di jelaskan secara umum tentang perencanaan
perawatan pada generator di PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng.
Kesimpulan yang diperoleh dari Praktik Kerja Lapangan ini yaitu mesinmesin pada pembangkit listrik tenaga panas bumi harus dirawat dan di periksa
secara berkala seperti pelumas, kondisi mesin, gas buang, kerusakan-kerusakan
dan gas buang agar mesin selalu dalam Keadaan prima dan stabil. Selain itu, jika
perawatan dilakukan secara rutin maka apabila terjadi kerusakan akan segera
diketahui.

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT. Atas limpahan


nikmat, hidayah, karunia serta rahmat-Nya kepada penulis selama menulis laporan
ini.
Laporan ini dirumuskan dalam judul PERENCANAAN PEMELIHARAAN
PADA GENERATOR, merupakan salah satu syarat kelulusan mata kuliah Praktek
Kerja Lapangan di jurusan Teknik Elektro.
Penulis menyadari, bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari
kesempurnaan baik isi maupun bahasanya.
Pembuatan laporan ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak, baik
berupa bimbingan, arahan maupun dorongan.
Dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terimakasih kepada :
1. Bpk. Drs. Suryono, M.T. selaku ketua jurusan Teknik Elektro S1 FT
UNNES.
2. Bpk. Tatyantoro andrasto, S.T. M.T. selaku dosen pembimbing kerja
praktek.
3. General Manager PT. Geo Dipa Energi unit Dieng, yang telah memberi
ijin untuk melaksanakan kerja praktek.
4. Bapak baambang selaku HRD PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng yang
selalu membantu administrasi kami.
5. Bpk. Izzuddin, Bpk. Efrata selaku pembimbing lapangan yang telah
memberikan limpahan ilmu dan senantiasa sabar dalam membimbing kerja

iv

praktek kami, serta semua pihak PT. Geo Dipa Energi yang telah
memberikan kenyamanan dan bantuan.
6. Seluruh keluarga yang selalu mendukung, memberi nasihat, kasih sayang,
membimbing dan membiayai semua keperluan kami terutama sang istri
Siti Urfiyani yang selalu setia menemani dan menyiapkan sarapan.
7. Muhammad Arsyad shiddiq yang merupakan teman seperjuangan dalam
kerja praktek, dan semua rekan yang telah membantu.
8. Semua pihak yang telah membantu terselesaikannya laporan ini.
Semoga amal baik yang telah diberikan mendapat imbalan dari Allah
Subhanahu wataala.
Semoga laporan kerja praktek ini dapat bermanfaat bagi semua pihak, aamiin.

Wonosobo,

maret

2014

penulis

DAFTAR ISI

Halaman
Halaman Judul.............................................................................................
v

Halaman Pengesahan ...................................................................................

ii

Abstrak .......................................................................................................

iii

Kata Pengantar ............................................................................................

iv

Daftar Isi ......................................................................................................

vi

Daftar Tabel .................................................................................................

ix

Daftar Gambar .............................................................................................

Daftar Lampiran............................................................................................

xi

BAB I PENDAHULUAN............................................................................. 1
A.Latar belakang .................................................................................

B.Tujuan dan Manfaat .........................................................................

1. Tujuan .......................................................................................

2. Manfaat ....................................................................................

C.Tempat dan Pelaksanaan ..................................................................

D.Pengumpulan Data ..........................................................................

1. Observasi ..................................................................................

2. Wawancara .................................................................................

3. Studi literatur...............................................................................

Halaman
BAB II KEGIATAN..................................................................................... 6
A.Pekerjaan atau Kegiatan ...................................................................

1. Pekerjaan Secara Umum ...........................................................

vi

1.1Sejarah dan Perkembangan Perusahaan................................6


1.2 Visi dan Misi PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng...................
1.2.1Visi

...........................................................................

1.2.2Misi ...........................................................................

1.3 Sistem Manajemen Perusahaan............................................

11

1.4 Lingkup Pekerjaan................................................................

12

1.5 Deskripsi Pekerjaan..............................................................

13

1.6 Jadwal Kerja.........................................................................

13

1.7 Proses Produksi Listrik.........................................................

13

1.8 Komponen Pendukung Proses Produksi...............................

16

2. Pekerjaan Secara Spesifik...........................................................

24

2.1.Perencanaan Pemeliharaan..................................................24
B.Analisis Hasil Pekerjaan....................................................................25
1. Spesifikasi................................................................................... 29
1.1. Fitur.......................................................................................

29

1.2. Power output (6V92).............................................................

29

1.3. Power output (8V92).............................................................

29

2. Penjelasan Tabel.........................................................................

30

2.1. Tabel pemeliharaan umum..................................................... 30


2.2. Pemeliharaan gas buang......................................................... 30
Halaman
BAB III PENUTUP...................................................................................... 31
A.Kesimpulan ......................................................................................

vii

31

B.Saran .................................................................................................

32

1. Untuk Universitas Negeri Semarang ........................................

32

2. Untuk PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng...................................... 32


DAFTAR PUSTAKA................................................................................... 33
LAMPIRAN.................................................................................................. 34

Daftar Tabel
Halaman

viii

Tabel 2.1 Pemeliharaan Umum...................................................................

26

Tabel 2.2 Pemeliharaan gas buang.............................................................

28

Daftar Gambar
Halaman

ix

Gambar 2.1 Badan operasional PT Geo Dipa Energi Unit Dieng..............

11

Gambar 2.2 Proses Produksi.......................................................................

16

Gambar 2.3 Sumur Produksi (Wells pad)....................................................

17

Gambar 2.4 Separator.................................................................................

19

Gambar 2.5 Rock Muffler............................................................................

20

Gambar 2.6 Main Condenser......................................................................

21

Gambar 2.7 Cooling Tower........................................................................

23

Gambar 2.8 Sumur injeksi..........................................................................

23

Daftar Lampiran
Halaman
Surat Penerimaan Mahasiswa PKL ..............................................................

34

Surat Penyerahan Mahasiswa PKL .............................................................

35

Surat Penarikan PKL

................................................................................

36

Surat Tugas PKL...........................................................................................

37

xi

BAB I
PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang
Perkembangan teknologi di era modern ini semakin maju sehingga
membutuhkan sumber daya manusia yang dapat diandalkan serta dapat
mengikuti perkembangan untuk terjun di dunia kerja. Sumber daya manusia
merupakan salah satu dari proses perkembangan teknologi, karena
merupakan pelaku dari perkembangan teknologi itu sendiri.
Berdasarkan Undang Undang No. 2 th 1989 tentang Pendidikan
Nasional, serta PP 60 Th 1999 tentang Pendidikan Tinggi disebutkan bahwa
pendidikan tinggi terdiri atas pendidikan akademik dan pendidikan
profesional. Pendidikan Akademik merupakan pendidikan yang diarahkan
pada penguasaan ilmu pengetahuan, sedangkan Pendidikan Profesional
merupakan pendidikan yang diarahkan pada kesiapan penerapan skill. salah
satu upaya untuk menambah kemampuan praktis dan memperkenalkan
mahasiswa ke dunia kerja secara nyata dan terjun langsung ke tempat kerja,
maka ditetapkan kurikulum Praktik Kerja Lapangan (PKL)
Prodi Pendidikan Teknik Elektro S1 Jurusan Teknik Elektro
Universitas Negeri Semarang adalah salah satunya dengan sasaran
pengembangan dan penggunaan perencanaan, proses produksi, unit operasi.
Universitas Negeri Semarang sebagai salah satu pendidikan profesional
mempunyai misi menghasilkan tenaga terampil melalui mahasiswanya

sebagai bagian dari sumber daya manusia Indonesia yang disiapkan untuk
menjadi design engineer dan process engineer.
Untuk menunjang hal tersebut maka Prodi Pendidikan Teknik Elektro
S1 Jurusan Teknik Elektro Universitas Negeri Semarang mewajibkan
mahasiswanya untuk melaksanakan Praktik Kerja Lapangan sebagai sarana
melengkapi teori (khususnya dalam bidang keahlian) yang dipelajari di
bangku kuliah sekaligus sebagai sarana implementasi ilmu yang didapat di
bangku kuliah. PKL yang dilaksanakan di PT Geo Dipa Energi Unit Dieng
berguna sekali bagi mahasiswa yang akan memfokuskan kegiatannya
setelah kuliah pada dunia industri.

B.

Tujuan dan Manfaat


1. Tujuan
a. Tujuan umum pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan antara
lain:
1) Mengenal dan merasakan sikap profesional yang dibutuhkan di
industri.
2) Sebagai studi perbandingan antara teori dan praktik yang
digunakan mahasiswa dibangku perkuliahan dengan kenyataan
sebenarnya di lapangan (dunia kerja).
3) Mengetahui secara lebih jelas mengenai kegiatan perusahaan
khususnya yang berkaitan dengan dunia elektronika dan bisa

mendapatkan pengalaman kerja serta dapat berinteraksi dalam satu


team work.
4) Mendapatkan data-data detail yang digunakan dalam penyusunan
laporan Praktik Kerja Lapangan.
5) Menambah wawasan tentang dunia kerja.
b. Tujuan khusus dari pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan
antara lain :
1) Mempelajari cara kerja alat Generator serta fungsinya.
2) Memperoleh pengalaman praktis tentang sistem operasi Generator
yang digunakan di PT Geo Dipa Energi Unit Dieng.
3) Mengetahui terapan-terapan teori dan relevansinya.
4) Menambah pengetahuan serta wawasan dalam dunia elektronika
khususnya tentang sistem kendali Generator.
5) Mempelajari cara membuat perencanaan perawatan.
2. Manfaat
Manfaat kerja praktek yang dilaksanakan di PT. Geo Dipa Energi
Unit Dieng yaitu :
a.

Manfaat bagi mahasiswa


a. Sebagai bahan pertimbangan antara teori dan praktek di lapangan.
b. Menambah pengalaman dan pengetahuan tentang industri.
c. Memperluas wawasan mengenai lapangan kerja serta kendala dan
masalah yang akan dihadapi nantinya.

b.

Manfaat bagi Univarsitas

a. Mengetahui kemampuan mahasiswa dalam mengaplikasikan ilmu


yang diperoleh di bangku kuliah.
b. Menambah relasi antara Universitas dan Perusahaan.
c.
Manfaat bagi perusahaan
a. Sebagai pengabdian masyarakat dalam bidang pendidikan.
b. Memperoleh kritik dan saran yang bermanfaat dari mahasiswa
untuk kemajuan bagi perusahaan.
C.

Tempat dan Pelaksanaan


Kerja praktek ini dilaksanakan di PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng
Wonosobo, Jawa Tengah. Dimulai pada 20 Januari 2014 sampai dengan 1
maret 2014.
Kerja praktek dilaksanakan selama lima hari kerja dari hari senin
sampai jumat mulai pukul 07.30 sampai 16.30.

D.

Pengumpulan Data
Metode-metode yang digunakan dalam pengumpulan data dan
informasi seputar materi kerja praktek yaitu :
a. Metode observasi
Metode pengumpulan data dengan mengamati langsung dalam
kunjungan lapangan.
Langkah-langkah yang dilakukan dalam metode ini antara lain :
1) Mengunjungi dan mengamati perusahaan.
2) Melihat jangka waktu dan cara merawat generator secara langsung.
3) Mencatat dan mengumpulkan data.
b. Metode wawancara
Proses wawancara langsung kepada pembimbing kerja praktek maupun
operator-operator

lapangan yang berhubungan dengan materi yang

diambil untuk memperoleh data dan informasi atas masalah yang


ditemui.
c. Metode studi literatur
Pengumpulan materi pendukung tema yang diambil dari buku-buku
literatur baik dari perpustakaan, manual book, maupun informasi dunia
maya.

BAB II
KEGIATAN

A.

Pekerjaan atau Kegiatan


1. Pekerjaan Secara Umum
1.1.
Sejarah dan Perkembangan Perusahaan

Secara garis besar perkembangan PT. Geo Dipa Energi Unit


Dieng telah melewati berbagai proses penting antara lain :
a. Pemerintah Hindia Belanda
Sejarah perkembangan proyek panas bumi Dieng dimulai oleh
pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1918 dengan memulai
penyelidikan potensi panas bumi Dieng. Pada tahun 1964 hingga
1965 UNESCO mengidentifikasikan Dieng dan menetapkan bahwa
Dieng sebagai salah satu prospek panas bumi yang sangat bagus di
Indonesia. Tahun 1970 USGS melakukan survei geofisika dan tahun
1973 melakukan pengeboran sumur dangkal (kedalaman maksimal
150 m dengan temperatur 92o C s.d 175oC).
b. Pertamina
Pada tanggal 17 Agustus 1974, Dieng ditetapkan oleh menteri
pertambangan

dan

energi

dengan

surat

keputusan

nomor:

491/KPTS/M/Pertamb/1974 sebagai wilayah kerja VI panas bumi


bagi Pertamina. Penelitian Geologi, Geokimia dan Geofisika, serta
pengeboran landai suhu berhasil diselesaikan pertamina pada tahun
1976 hingga tahun 1994 pertamina telah menyelesaikan 27 sumur uji
produksi (2 sumur di Sikidang, 3 sumur di Sileri, 3 sumur di
Pakuwajan).
c. Himpurna California Energy,Ltd (HCE)
Tahun 1994, lapangan lepas panas bumi Dieng dipegang oleh
HCE yang merupakan perusahaan gabungan antara HCE sebagai
pemegang saham mayoritas (90%) dan Himpurna Ekonindo Abadi

(HEA) sebagai pemegang saham minoritas (10%). HCE sejak tahun


1995 s.d 1996 melakukan kegiatan sebagai berikut :
a) Pengeboran 5 sumur produksi dan sumur re-injeksi, sehingga
mampu menghasilkan uap di kepala separator sebanyak 194
MW.
b) Membangun jaringan pipa uap, separator, brine system dan
gathering system serta membangun pusat pembangkit listrik
tenaga panas bumi unit I dengan kapasitas terpasang 60 MW.
c) Melakukan komisioning dan proses komersial PLTP unit I
selama 72 jam.
Pada tanggal 5 juli hingga 8 juli 1998, akibat adanya sengketa antara
HCE dan PT. PLN (persero) serta dikeluarkannya surat keputusan on 5
tahun 1998 California Energy Ltd sebagai pemegang saham mayoritas.
Mengingat PT. PLN (persero) tidak mau membeli listrik hasil PLTP Dieng
ini, melalui mahkamah Arbitrase Internasional HCE melayangkan gugatan
agar pemerintah Indonesia membayar ganti rugi. Gugatan ini pada tahun
2000 dimenangkan oleh HCE.
d. Overseas Private Investment Corporation (OPIC)
Untuk sementara klaim California Energy Ltd ini dibayar oleh
OPIC dan kepemilikan saham mayoritas proyek PLTP Dieng
dipegang oleh OPIC, mengingat pemerintah RI juga turut menjamin
proyek ini, OPIC meminta pemerintah RI untuk mengganti klaim
tersebut. Pada bulan September 2000 sampai Agustus 2001 OPIC
dan

Pertamina

menandatangani

Intern

Agreement

untuk

melaksanakan perawatan dan pemeliharaan fasilitas dan Asset yang


7

ditinggalkan oleh HCE. Pada tanggal 27 Agustus 2001 pemerintah


RI menandatangani final Settlement Agreement. Kepemilikan saham
mayoritas berpindah dari OPIC menjadi milik Pemerintah Indonesia
(departemen keuangan). Selanjutnya menteri keuangan RI melalui
surat No.S,436/MK02/2001 tanggal 4 September 2001 menunjuk PT.
PLN (persero) untuk menerima dan mengelola Asset Dieng Patuha.
e. Badan Pengelola Dieng Patuha (BPDP)
Melalui surat kerja sama antara direksi PT. PLN (persero)
dengan direksi PT. Pertamina No. 06601/C00000/2001 tanggal 4
September 2001 membentuk Badan Pengelola Dieng Patuha (BPDP)
yang bertugas melakukan persiapan serta rekommisioning PLTP Unit
I yang berkapasitas 60 MW serta merawat Asset Dieng Patuha. Sejak
1 Oktober 2002 BPDP dibantu existing mpoyed, HCE, serta mitra
usaha

lainnya

melakukan

rekommisioning

tersebut

dengan

memperbaiki hampir seluruh peralatan yang ditinggalkan HCE Ltd


serta membangun Rock Mufler dan mengamati steam sumur
produksi sehingga proyek Dieng yang selama ini terbengkalai
mampu beroperasi kembali dengan menghasilkan listrik dari sumber
panas bumi ke sistem terpadu Jawa-Bali.
f. PT Geo Dipa Energi Unit Dieng
Sejak tanggal 4 September 2002 PT Geo Dipa Energi Unit I
Dieng mulai berperan dalam pengelolaan Asset Dieng Patuha. PT
Geo Dipa Energi merupakan perusahaan gabungan antara PLN dan
Pertamina yang didirikan pada tanggal 5 Juli 2002, dengan PT

Pertamina memegang saham sebesar 67% dan PT PLN (persero)


sebesar 33%.
1.2.
Visi dan Misi Perusahaan PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng
1.2.1. VISI
Menjadi Perusahaan Energi Geothermal yang handal dan
tepercaya melalui Insan Geodipa, Keunggulan Operasional dan
Pertumbuhan yang Berkesinambungan.
1.2.2. MISI
.1 Fokus pada pertumbuhan perusahaan yang cepat dan
berkesinambungan dalam mencapai tujuan bisnis.
.2 Mengoptimalkan produktifitas melalui operasional yang
unggul dalam total quality management.
.3 Menyediakan lingkungan yang terbaik untuk berprestasi
sebagai professional dan menjadi insan geodipa yang
unggul
.4 Turut mendukung program pemerintah dalam penyediaan
listrik tenaga panas bumi yang aman dan ramah
lingkungan..

1.3.

Sistem Manajemen Perusahaan


Sistem

manajemen

perusahaan

yang

profesional

akan

mempengaruhi tata cara kerja satu perusahaan, baik perusahaan yang


menghasilkan barang produksi dan jasa maupun perusahaan
pengelola bahan bakar. Pengelolaan struktur organisasi pada PT Geo
Dipa Energi Unit I Dieng bertanggung jawab langsung terhadap
Badan Organisasi Dieng (BOD), dengan membagi sistem manajemen
menjadi empat bagian unit.

10

Gambar 2.1 Badan Operasional PT Geo Dipa Energi Unit I Dieng


a. Manajemen Operasi & Pemeliharaan
Manajemen operasi melakukan pengaturan dan pelayanan kerja
dibidang produksi uap di sumur produksi, bidang pembangkitan
yang berada di Power Plant dan bidang laboratorium.

b. ENGINEERING
Melaksanakan fungsi engineering seperti pelayanan dibidang
mekanika dan bidang elektrikal atau lainnya serta melakukan
modifikasi dan desain untuk keperluan berlangsungnya operasi.
c. Manajemen Layanan Umum
Manajemen pelayanan umum melakukan pengaturan dan fungsi
SDM serta pelayanan dibidang umum dalam perusahaan.
d. Manajemen Keuangan Perusahaan
Selain sistem manajemen yang profesional diperlukan juga tenaga
kerja yang mempunyai etos kerja tinggi. PT Geo Dipa Energi Unit
I Dieng dalam melakukan perekrutan tenaga kerja mempunyai
kriteria khusus, yaitu dewasa, berketerampilan, dan memiliki
potensi kerja, sehat jasmani dan rohani, disamping itu juga
1.4.

terdapat kriteria umum lainnya.


Lingkup Pekerjaan
11

Departemen maintenance And instrumentation PT Geo Dipa


Energi Unit I Dieng memiliki lingkup pekerjaan memelihara dan
memperbaiki instrumen-instrumen dan kendali penyusun sistem
produksi dan melakukan kalibrasi secara rutin.
Dalam

pelaksanaan

Praktik

Kerja

Lapangan

dilakukan

pengamatan rutin pada unit yang menjadi tema laporan Praktik Kerja
Lapangan dimulai dari bentuk fisik, sistem kerja, permasalahan yang
berpotensi dialami alat, troubleshooting hingga cara pengkalibrasian.
1.5.

Deskripsi Pekerjaan
Pelaksanaan

Praktik

Kerja

Lapangan

dilakukan

sebatas

pengamatan langsung maupun tidak langsung pada unit instrumen


yang menjadi tema, dengan metode-metode yang sesuai dibawah
pengawasan pembimbing. Safety menjadi alasan utama dibatasinya
kegiatan Praktik Kerja Lapangan karena adanya pemeliharaan rutin
atau over haul pada unit Power Plant PLTP.
Dalam menjalankan seluruh proses ini, didapatkan bimbingan
dari pembimbing Praktik Kerja Lapangan seputar alat-alat penyusun
sistem produksi tenaga listrik dan khususnya prinsip kerja dari
generator.
1.6.

Jadwal Kerja

12

Praktik Kerja Lapangan dilaksanakan dari tanggal 20 Januari 2014


sampai dengan 01 Maret 2014 selama 4 minggu Waktu Praktik Kerja
Lapangan adalah dari hari senin sampai dengan jumat, Pukul 07.30 sampai
dengan pukul 16.30 WIB
1.7.

Proses Produksi Listrik


PLTP PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng merupakan pembangkit listrik

yang memanfaatkan energi panas bumi hydrothermal System. Pada sistem


hidrotermal, pori-pori batuan mengandung air atau uap, atau kaduanya, dan
reservoir umumnya letaknya tidak terlalu jauh sehingga masih ekonomis
untuk diusahakan.
Berdasarkan pada jenis fluida produksi dan jenis kandungan fluida
utamanya, sistem hidrotermal PLTP PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng
merupakan sistem dua fasa Water dominated yaitu sistem panas bumi Diana
sumur-sumurnya

menghasilkan

campuran

air

yang

cukup

tinggi

mengharuskan adanya pemisahan kandungan uap secara teratur.


Dalam eksplorasi, pengeboran sumur uap dilakukan mencapai
kedalaman 2000 sampai 3000 meter. Steam bertekanan tinggi yang sudah
naik ke kepala sumur kemudian dialirkan ke separator untuk proses
pembersihan uap dari kandungan air dengan memanfaatkan perbedaan berat
jenis gas dan air. Uap bersih dialirkan melalui Pipe Ine menuju Power
Plant, sedang konsentrasi air diinjeksikan kembali ke reservoir panas bumi.

13

Steam digunakan sebagai pendorong Sudu turbin dan proses


penghampaan ruang main condenser setelah sebelumnya mengalami
pemurnian pada scrubber. Jalur pipa yang panjang mengakibatkan
penurunan suhu sehingga steam mengandung air. Vacuum System bertujuan
menarik NCG (Non Condensable Gas) dari main condenser dengan bantuan
tekanan aliran main steam pada ejector. Ruang hampa pada main condenser
membuat beban putaran turbin semakin ringan karena perbedaan besar
tekanan sisi turbin, Diana tekanan steam mendorong putaran turbin pada
satu sisi dan di sisi lain tekanan ruang turbin terus diperkecil sampai
vacuum.
Uap pendorong turbin pada main condenser mengalami kondensasi
dengan spray air pendingin sehingga terjadi pemisahan antara gas dan air.
NCG pada main condenser kemudian ditarik dengan ejector menuju
intercooler dan aftercooler untuk proses pemvakuman main condenser dan
pendinginan uap panas. Pada intercooler dan aftercooler terjadi pensinginan
uap dengan bantuan Water spraying sehingga terpisah antara konsentrasi air
dan gas. Air kondensat dialirkan ke main condenser dengan tetap menjaga
komposisi air dan gas pada separator pendingin yang dikendalikan dengan
pneumatik Control valve, sedang NCG ditarik menuju cooling Tower untuk
proses pendinginan akhir.
Konsentrasi air pada main condenser harus dijaga stabil pada nilai set
pointnya. Air dalam main condenser dipompakan menuju cooling Tower
oleh hotwell pulp untuk proses pendinginan dimana volume allirannya
14

dikendalikan hydraulic Control valve secara otomatis sehingga level air


pada main condenser tetap terjaga pada set poin.
Air kondensat dari NCG aftercooler dan main condersor pada cooling
Tower ditampung dalam basin-basin, sedang uap akhir yang diharapkan gas
murni dilepas ke udara bebas. Air dalam basin cooling Tower digunakan
untuk proses spraying pendinginan uap. Air berlebih dari main condenser
dikembalikan ke reservoir panas bumi melalui sumur injeksi melalui Low
Down pulp.
Proses produksi di PT Geo Dipa Energi Unit Dieng menghasilkan 60
Mw energi listrik (kapasitas terpasang) yang kemudian dijual ke pihak PLN
untuk pemenuhan kebutuhan energi masyarakat.

Gambar 2.2 Proses Produksi

15

1.8.
Komponen Pendukung Proses Produksi
Sumur Produksi (Wells pad/steam field)
Sumur produksi ini akan menghasilkan uap yang kemudian akan
digunaka pada pembangkit listrik tenaga panas bumi sebagai sumber
produksi. Sumur uap di PT Geo Dipa Energi Unit Dieng ini
menghasilkan 60% air (brine), 40% uap (steam). Selain itu juga
terdapat unsur lain dalam jumlah kecil. PT Geo Dipa Enerrgi Unit
Dieng ini mempunyai sumur produksi yang masih aktif, diantaranya
wellpad 7, 9, 31, dan 28. Pengeboran sumur ini mencapai kedalaman
2000-3000 meter. Steam dan brine dari sumur produksi mempunyai
tekanan sekitar 12 bar. Untuk mendapatkan uap murni maka perlu
dilakukan proses pemisahan menggunakan scrubber. Di dalam
scrubber, air akan berada di bagian bawah karena berat jenis air yang
lebih besar dibandingkan berat jenis uap. Berdasarkan perbedaan berat
jenis inilah uap dan air dapat dipisahkan.

16

Gambar 2.3 Sumur Produksi (Wells pad)

Separator
Uap hasil sumur produksi yang berupa uap basah bersuhu 200 oC300oC masih bercampur dengan air dan unsur lainnya akan diproses
dan disaring di bagian separator. Separator ini berfungsi untuk
memisahkan fluida 2 fase dan zat lain menjadi fase cair dan fase uap.
Terdapat dua langkah penyaringan dalam mendapatkan uap murni
yang bisa digunakan dalam proses produksi. Pertama adalah proses
penyaringan di separator sumur produksi, di sini hasil dari
pengeboran

akan

disaring,

antara

uap-air-unsur

lain.

Hasil

penyaringan berupa uap dan air. Uap yang diperoleh akan dilanjutkan

17

ke pipa uap menuju unit pembangkit, sedangkan air akan disuntikkan


lagi ke perut bumi agar bisa dipanaskan lagi sehingga bisa digunakan
kembali. Kedua uap yang dikirim melalui pipa-pipa uap akan disaring
lagi sebelum masuk ke proses produksi listrik, karena dalam
perjalanan dari sumur produksi menuju unit pembangkit uap tadi
mengalami pengembunan, sehingga konsentrasi air bisa bertambah.

Gambar 2.4 Separator

Rock Muffler
Rock muffler merupakan unit proses produksi yang berfungsi
meredam suara yang dihasilkan dan melepas tekanan uap yang
berlebih untuk menjaga tekanan uap agar tetap stabil yaitu pada nilai
9.8 bar. Fungsi lain dari Rock muffler adalah sebagai proteksi bila
terjadi kerusakan di Power Plant yaitu dengan cara membuang uap

18

yang berasal dari Wells pad ke atmosfer dengan membuka katup-katup


(otomatis) pada Rock Muffler tersebut.

Gambar 2.5 Rock Muffler

Main Steam Valve


Merupakan unit proses produksi yang berfungsi untuk membuka dan
menutup aliran uap yang akan masuk ke dalam Control valve
kemudian ke Turbin Uap.

Steam Turbine
Steam Turbine (turbin uap) adalah turbin yang berputar menggunakan
energi uap. Turbin yang digunakan pada PLTP PT Geo Dipa Energi
Unit Dieng merupakan turbin aksi reaksi (Francis), dual flow dan
masing-masing flow mempunyai Sudu-sudu yang terbagi menjadi 7
stage.

19

Steam Turbine Generator


Merupakan generator yang berfungsi sebagai alat pembangkit listrik
dengan menggunakan tenaga putaran yang diperoleh dari turbin uap.
Tenaga penggeraknya berasal dari uap kering.

Main Condenser
Main Condenser yang digunakan adalah tipe kontak langsung,
sehingga air kondensat yang terbentuk dari uap buang akan bercampur
langsung dengan air pendingin. Jenis kondensat adalah Low Level
dengan volume sekitar 8900m3, dipasang dibawah dan samping turbin.
Tekanan kerja normal main condenser adalah 0.08 bar ada temperatur
25oC. Seluruh peralatan kondensor dibuat dari baja tahan karat
(stainless stell) dengan mempertimbangkan komposisi kimia air
kondensat panas bumi.

20

Gambar 2.6 Main Condenser


Main Condenser berfungsi untuk mengkondensasikan uap bekas dari
turbin dengan kondisi tekanan yang hampa. Uap bekas dari turbin
yang Nashik dari sisi atas, kemudian mengalami kondensasi sebagai
akibat penyerapan panas oleh air pendingin yang disemprotkan
melalui spray noozle. Uap bekas yang tidak terkondensasi dikeluarkan
dari Main Condenser oleh ejector. Ejector ini juga berfungsi untuk
mempertahankan Main Condenser pada saat operasi normal dan
membuat hampa Main Condenser sewaktu start awal. Air kondensat
dipompakan oleh dua buah Hotwell Pump ke menara pendingin
(Cooling Tower) untuk didinginkan ulang sebelum disirkulasikan ke
Cooling System dengan proses Water spraying.

Cooling Tower

21

Cooling Tower yang digunakan adalah tipe Counter Flow yang terdiri
dari 9 sel dan setiap sel memiliki dua buah Fan (kipas). Fan tersebut
berfungsi mendinginkan kondensat (air dari Condenser) dengan cara
konveksi paksa. Kondensat yang sudah bersuhu sekitar 19-23 o akan
ditampung di basin. Unit proses produksi yang berfungsi sebagai
pendingin dari asi l kondensasi yang berasal dari Condenser, juga
berfungsi sebagai unit pembuangan akhir yang berupa uap atau gas
(Non Condensable Gas / NCG) yang sudah tidak membahayakan bagi
lingkungan.

Gambar 2.7 Cooling Tower

Injection Well Pad


Sumur bor yang berfungsi menginjeksikan fluida berlebih yang
berasal dari sisa hasil pemisahan produksi uap di PLTP untuk
dikembalikan ke reservoir panas bumi.

22

Gambar 2.8 Sumur injeksi

2. Pekerjaan Secara Spesifik


2.1. Perencanaan Pemeliharaan
Kegiatan praktikan selama praktik kerja lapangan yaitu membuat
perencanaan pemeliharaan untuk generator Detroit Diesel Series 92.
Dengan rincian sebagai berikut:
a. Pemeliharaan Umum Detroit Diesel Series 92
Item Yang akan di pelihara

waktu
(hari)

Minyak Pelumas

harian

Tangki Bahan Bakar


Saluran Bahan Bakar dan
Pipa Flexibel

harian

Sistem Pendingin

harian

Turbocharger
Pompa Air Mentah

harian
harian

harian

23

pemeliharaan
pembersihan atau pengantian
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian

(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Power Take-Of
harian
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Reduction Gear
harian
(jika di butuhkan )
Pembersih Udara
pembersihan atau pengantian
(rendaman minyak)
1 hari
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Torqmatic Converter
2 hari
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Battrey
2 hari
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Penggerak Takometer
2 hari
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Generator Listrik
4 hari
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Drive Belt
6 hari
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Kompresor
6 hari
(jika di butuhkan )
Pengaturan Gas dan
pembersihan atau pengantian
Pengatur Kopling
6 hari
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Penyaring Bahan Bakar
8 hari
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Pengisi Battrei
8 hari
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Marine Gear
8 hari
(jika di butuhkan )
PERENCANAAN PEMELIHARAAN DERTOIT DIESEL SERIES 92 (industri
yang jauh dari jalan raya dan laut )
waktu
Item Yang akan di pelihara
pemeliharaan
(minggu)
minggua pemeriksaan dan penggantian
Tangki Bahan Bakar
n
( jika di perlukan )
Saluran Bahan Bakar dan
2
pemeriksaan dan penggantian
Pipa Flexibel
minggu
( jika di perlukan )
2
pemeriksaan dan penggantian
Sistem Pendingin
minggu
( jika di perlukan )
3
pemeriksaan dan penggantian
Turbochareger
minggu
( jika di perlukan )
Pembersih Udara
2
pemeriksaan dan penggantian
(rendaman minyak)
minggu
( jika di perlukan )
2
pemeriksaan dan penggantian
Penyaring Minyak Pelumas
minggu
( jika di perlukan )
Penyaring Pendingin dan
2
pemeriksaan dan penggantian
Pompa Air*
minggu
( jika di perlukan )
2
pemeriksaan dan penggantian
Overspeed Governor
minggu
( jika di perlukan )
Power Tako-Of
2
pemeriksaan dan penggantian

24

minggu
( jika di perlukan )
3
pemeriksaan dan penggantian
Sistem Udara
minggu
( jika di perlukan )
3
pemeriksaan dan penggantian
Sistem Pembuangan
minggu
( jika di perlukan )
3
pemeriksaan dan penggantian
Penghentian Darurat
minggu
( jika di perlukan )
3
pemeriksaan dan penggantian
Radiator
minggu
( jika di perlukan )
Pengoperasian Daun
3
pemeriksaan dan penggantian
Penutup
minggu
( jika di perlukan )
3
pemeriksaan dan penggantian
Tekanan Oli*
minggu
( jika di perlukan )
3
pemeriksaan dan penggantian
Reduction Gear
minggu
( jika di perlukan )
3
pemeriksaan dan penggantian
Elektroda Penuklar Panas
minggu
( jika di perlukan )
PERENCANAAN PEMELIHARAAN DERTOIT DIESEL SERIES 92 (industri
yang jauh dari jalan raya dan laut )
waktu
Item Yang akan di pelihara
pemeliharaan
( bulan )
Tabung Saluran Kotak
pemeriksaan atau penggantian
1 bulan
Udara
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
1 bulan
Termostat dan sekat-sekat
( jika di perlukan )
1.5
pemeriksaan atau penggantian
Blower Screen
bulan
( jika di perlukan )
1.5
pemeriksaan atau penggantian
crankcase breather
bulan
( jika di perlukan )
Mesin dan Susunan
pemeriksaan atau penggantian
3 bulan
Transmisi
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
3 bulan
Tekanan Bak/Rumah Mesin
( jika di perlukan )

Tabel 2.1 Pemeliharaan umum


b. Pemeliharaan Gas Buang
PERENCANAAN PEMELIHARAAN PENGATURAN GAS BUANG ( VEHICLE
ENGINEAS) DETROIT 92
Item Yang akan di pelihara

waktu
(hari)

Minyak Pelumas

harian

Tangki Bahan Bakar


Saluran Bahan Bakar dan
Pipa Flexibel

harian
harian

25

pemeliharaan
pembersihan atau pengantian
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
(jika di butuhkan )

pembersihan atau pengantian


(jika di butuhkan )
pembersihan atau pengantian
Turbocharger
harian
(jika di butuhkan )
PERENCANAAN PEMELIHARAAN PENGATURAN GAS BUANG ( VEHICLE
ENGINEAS) DETROIT 92
Sistem Pendingin

harian

waktu
pemeliharaan
(bulan)
Pembersih Udara
4-5
pemeriksaan atau penggantian
(rendaman minyak)
bulan
( jika di perlukan )
4-5
pemeriksaan atau penggantian
Drive Belt
bulan
( jika di perlukan )
4-5
pemeriksaan atau penggantian
Kompresor
bulan
( jika di perlukan )
4-5
pemeriksaan atau penggantian
Throttle
bulan
( jika di perlukan )
6
Penggantian item
Penyaring Bahan Bakar
bulan
Penyaring Pendingin dan
6
pemeriksaan atau penggantian
Pompa Air*
bulan
( jika di perlukan )
6
pemeriksaan atau penggantian
Motor Penggerak
bulan
( jika di perlukan )
9
pemeriksaan atau penggantian
Tangki Bahan Bakar
bulan
( jika di perlukan )
Pembersih Udara
9
pemeriksaan atau penggantian
(rendaman minyak)
bulan
( jika di perlukan )
PERENCANAAN PEMELIHARAAN PENGATURAN GAS BUANG ( VEHICLE
ENGINEAS) DETROIT DIESEL 92
waktu
Item Yang akan di pelihara (Tahun
pemeliharaan
)
Saluran Bahan Bakar dan
tahuna
pemeriksaan atau penggantian
Pipa Flexibel
n
( jika di perlukan )
Sistem Pendingin (Pipatahuna
pemeriksaan atau penggantian
pipa)
n
( jika di perlukan )
Pembersih Udara
tahuna
pemeriksaan atau penggantian
(rendaman minyak)
n
( jika di perlukan )
tahuna
pemeriksaan atau penggantian
Termostat dan sekat-sekat
n
( jika di perlukan )
tahuna
pemeriksaan atau penggantian
Blower Screen
n
( jika di perlukan )
tahuna
pemeriksaan atau penggantian
Crankcase Breather
n
( jika di perlukan )
tahuna
pemeriksaan atau penggantian
Kipas (termo-modulated)
n
( jika di perlukan )
1
pemeriksaan atau penggantian
Tangki Bahan Bakar
tahun
( jika di perlukan )
Item Yang akan di pelihara

26

Sistem Pendingin (Pipapipa)


Kompresor
Sistem Udara
Sistem Pembuangan
Penghentian Darurat
Mesin (Pencucian Dengan
Uap)
Radiator
Pengoperasian Daun
Penutup
Tekanan Oli*
Penyaring Minyak Pelumas
Tabung Saluran Kotak
Udara
Regulator
injektor Bahan Bakar dan
Bukaan Katup
Throttle Delay
Mesin dan Susunan
Transmisi
Tekanan Bak/Rumah Mesin
Minyak Pelumas*
Katup Blower Bypass

1
tahun
1
tahun
1
tahun
1
tahun
1
tahun
1
tahun
1
tahun
1
tahun
1
tahun
1.2
tahun
1.5
tahun
2.5
tahun
2.5
tahun
2.5
tahun
3
tahun
3
tahun
5
tahun
5
tahun

pemeriksaan atau penggantian


( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
penggantian item
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )
pemeriksaan atau penggantian
( jika di perlukan )

Tabel 2.2 Pemeliharaan gas buang

27

B.

ANALISIS HASIL PEKERJAAN


Setiap mesin harus diperiksa kondisinya setiap saat agar kondisi selalu baik

dan apabila ada kerusakan-kerusakan segera diketahui dan di perbaiki.


1. Spesifikasi
1.1.
Fitur
- 9.0 liter (V6), 12.1 liter (V8), 18.1 liter (V12) dan 24.1 liter (V16)
- Power ratings raging from 253 to 950 horsepower (189 to 675 kW)
- Supported The DDECI, DDECII, DDECIII and DDECIV
1.2.
Power output (6V92)
- 775 ft.lbf (1,051 N.m) @1200 rpm; 253 horsepower governed at
-

2100 rpm
816 ft.lbf (1,106 N.m) @1200 rpm; 277 horsepower governed at

2100 rpm
957 ft.lbf (1,298 N.m) @1300 rpm; 300 horsepower governed at

2100 rpm
1,020 ft.lbf (1,380 N,m) @1300 rpm; 335 horsepower governed at

1.3.
-

2100 rpm
Power output (8V92)
1,250 ft.lbf (1,690 N,m) @1300 rpm; 392-550 horsepower governed
at 1800-2100 rpm

2. Penjelasan tabel
2.1.
Tabel pemeliharaan umum
Pemeliharaan harian Detroit Diesel series 92 yaitu dengan
pemeriksaan kondisi kebersihan item, apabila terdapat kotoran maka
dilakukan pembersihan pada item. Pada item-item tertentu, pemeriksaan
dilakukan rutin setiap hari agar kondisi selalu terjaga dengan baik.
Pemeriksaan tangki bahan bakar dilakukan mingguan. Kebersihan
tangki bahan bakar sangatlah penting agar pembakaran selalu optimal.
Dilakukan mingguan, karena biasanya kotoran mengendap dalam waktu

28

yang cukup lama, selanjutnya untuk saluran pipa dan sebagainya di


periksa sekitar 2-3 minggu sekali.
Pemeriksaan bulanan dilakukan pada item-item yang lebih
kompleks dan tidak memerlukan perawatan harian, semisal termostat,
tabung saluran kotak udara dan sebagainya. Mesin dan susunan
transmisi juga tekanan bak/rumah mesin diperiksa setiap 3 bulan sekali.
Pemeliharaan gas buang
Untuk menjaga emisi gas buang tetap bagus, maka pemeriksaan

2.2.

rutin harus selalu dilakukan. Mulai dari pemeriksaan harian untuk


minyak pelumas hingga tahunan untuk radiator dan sebagainya.

29

BAB IV
PENUTUP

A.

Kesimpulan
Berdasarkan pengambilan dan pengolahan hasil analisis data yang penulis

peroleh dari PT Geo Dipa Energi Unit Dieng, dari penulisan laporan yang
berjudul PERENCANAAN PEMELIHARAAN GENERATOR maka penulis
dapat menyimpulkan bahwa :
Pemeliharaan sebuah mesin harus rutin dilaksanakan sesuai waktu dan
kebutuhan.
Pemeliharaan yang dimaksud yaitu semisal mengganti minyak pelumas,
melakukan pembersihan-pembersihan seperti pada penyaring bahan bakar dan
sebagainya, pemeriksaan, penggantian dan kalibrasi ulang. Perencanaan dibuat
agar jadwal pemeliharaan lebih tertata dan terkonsep.
Waktu pemeliharaan bervariasi, mulai dari pemeliharaan harian, bulanan
sampai tahunan. Dari pemeliharaan ringan hingga overhaul atau pemeliharaan
total.

B.

Saran
30

Setelah melaksanakan Praktik Kerja Lapangan (PKL) di PT. Geo Dipa Energi
Unit Dieng, penulis mencoba memberikan saran dan di harapkan dapat
bermanfaat bagi Universitas Negeri Semarang maupun PT. Geo Dipa Energi Unit
Dieng. Diantaranya :
1. Untuk Universitas Negeri Semarang
a. Menambah, meremajakan dan merawat alat-alat praktik laboratorium
untuk mendukung kegiatan praktik.
b. Mencocokkan materi praktik dengan kebutuhan zaman.
c. Kedisiplinan dalam proses belajar mengajar selama perkuliahan.
2. Untuk PT. Geo Dipa Energi Unit Dieng
a. Kebersihan dan keamanan lingkungan terus diperhatikan dan
ditingkatkan.
b. Hubungan dengan masyarakat

sekitar

lebih erat

dan saling

memberikan timbal balik dalam hal positif.

DAFTAR PUSTAKA
Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. 2004. Rancangan Pedoman dan
Pola Tetap Pengembangan dan Pemanfaatan Energi Paanas Bumi 2004 2020.

31

HIMPURNA CALIFORNIA ENERGY, LTD. DIENG GEOTHERMAL PROJECT


UNIT 1-16. JAVA, INDONESIA.
Kusuma, Wijaya. Fisika Energi PLTP Panas Bumi. Bali, UDAYANA University.
ROSEMOUNT INC. PRODUCT DATA SHEET VOLUME XI.CHANHASSEN,
MN, USA.
Wikipedia.com. Detroit Diesel Series 92.
http://en.wikipedia.org/wiki/Detroit_Diesel_Series_92

LAMPIRAN

32

33

34

35