Anda di halaman 1dari 133

Kata Pengantar ........................................................

Daftar Isi ................................................................


Bab 1

Bab 2

i
ii

PENDAHULUAN ................................................

1-

1.1. Latar Belakang .....................................................

1-

1.2. Tujuan dan Sasaran ................................................

1-

1.3. Lingkup Wilayah /Kawasan ........................................


1.4. Pengertian ..........................................................

11-

3
4

1.5. Dasar Hukum .......................................................

1-

GAMBARAN UMUM KAWASAN ................................

2-

2.1. Letak Geografis ......................................................


2.2. Aksesibilitas .........................................................

22-

1
2

2.3. Aspek Fisik ...........................................................

2-

2.3.1. Fisik Dasar.............. ....................................


2.3.2. Status Hutan................................................

22-

3
9

2.3.3. Pola Penggunaan Lahan...................................

2-

2.4. Keadaan Penduduk...................................................


2.4.1. Jumlah Penduduk ..........................................

22-

7
10

2.4.2. Adat Istiadat ................................................

2-

12

2.4.3. Mata Pencaharian Penduduk ..............................


2.5. Fasilitas Umum ......................................................

22-

12
13

2.5.1. Fasilitas Peribadatan......................................

2-

13

2.5.2. Fasilitas Pendidikan .......................................


2.5.3. Fasilitas Kesehatan .......................................

22-

13
15

2.5.4. Fasilitas Perdagangan dan Jasa..........................

2-

15

2.6. Perekonomian Kawasan KTM Belitang ...........................


2.6.1. Produksi Pertanian Tanaman Pangan ..................
2.6.1.1 Produksi Padi ..................................

222-

16
16
16

2-

17

Tanaman Perkebunan ....................................

2-

18

2.6.2.1. Produksi Tanaman Buah-buahan ...........

2-

18

2.6.2.2. Produksi Tanaman Perkebunan ............

2-

18

2.6.2.3. Produksi Sayur-sayuran .....................

2-

20

2.6.2.4. Produksi Peternakan ........................

2-

21

2.6.2.5. Produksi Perikanan ..........................

2-

22

2.6.1.2

Produksi Komoditas Palawija ...............

2.6.2. Produksi Tanaman Buah-bahan dan

Bab 3

ANALISIS POTENSI DAN MASALAH PENGEMBANGAN ...

3-

3.1

...........................

3-

3.1.1

Arah Kebijakan Pemerintah Daerah ....................

3-

3.1.2

Visi dan Misi Pembangunan Daerah.....................

3-

3.1.3

Strategi Pembangunan DaerahOKU Timur..............

3-

3.1.4

Prioritas Pembangunan Daerah .........................

3-

3.2. Kedudukan Kawasan KTM Belitang dalam Konteks Regional .

3-

Beitang
.....................................................
3.3.1. Strategi Pengembangan Struktur Tata Ruang Wilayah

33-

8
8

3.3.2. Strategi Pengembangan Kawasan Budidaya ...........

3-

3.3.3. Strategi Pengembangan Wilayah Prioritas ............


3.3.4. Strategi Pengembangan Ekonomi .......................

33-

8
9

3.4. Analisis Kesesuaian Lahan ..........................................

3-

3.4.1. Faktor Faktor Pembatas Kesesuaian Lahan............


3.4.2. Analisis Kesesuaian lahan Aktual........................

33-

10
11

Arah Kebijakan Pemerintah Daerah

3.3. Arahan Pengembangan Kawasan Kota Terpadu Mandiri

3.4.3. Analisis Kesesuaian Lahan Potensial.....................

3-

13

3.5. Analisis Tata Ruang Kawasan ...................................


3.5.1. Evaluasi sebaran UPT dan desa-desa Setempat.......

33-

18
18

3.5.2. Evaluasi Jaringan Jalan ..................................

3-

19

3.5.3. Kriteria Rancang Bangun KTM ...........................


3.6. Analisis Ekonomi Regional .......................................

33-

20
25

3.6.1. PDRB dan Sektor Dominan ..............................

3-

26

3.6.2. Perdagangan antar Wilayah .............................


3.6.3. Multiplier Effect ..........................................

33-

27
27

..................................

3-

34

3.7.1. Analisis Komoditas Unggulan


.........................
3.7.2. Kegiatan Prospektif Hulu Hilir ......................

33-

34
37

3.7. Analisis pengembangan Usaha

Bab 4

3.7.3. Prospek Perkembangan Komoditas Unggulan .........

3-

40

3.7.4. Analisa Skala Ekonomi Usaha Setiap Jenis ............


3.7.5. Analisis Kebutuhan Tenaga Kerja .....................

33-

43
52

KONSEP PENGEMBANGAN MASYARAKAT DAN USAHA DI


KAWASAN BELITANG........................................

4-

4.1. Konsep Pengembangan ..........................................


4.1.1. Konsep Pengembangan Usaha ...........................

44-

1
1

4.1.2. Konsep Pengembangan Ruang ..........................

4-

4.1.3. Konsep Pengembangan Masyarakat ...................


4.2. Kebutuhan Pengembangan .......................................

44-

5
5

4.2.1. Kebutuhan Untuk Mendukung Pengembangan Usaha .

4-

Bab 5

Bab 6

RENCANA STRUKTUR TATA RUANG KAWASAN


KTM BELITANG ...............................................

5-

5.1. Rencana Pengembangan Permukiman ...........................

5-

5.2. Rencana Pengembangan Pusat-pusat Pertumbuhan ...........

5-

5.3. Rencana Pengembangan Sistem Transportasi ..................


5.4. Rencana Prasarana dan Sarana ...................................

55-

10
11

5.5. Rencana Penatagunaan Tanah ...................................

5-

20

RENCANA PENGEMBANGAN USAHA KAWASAN............. 6 -

6.1. Rencana Pengembangan Budidaya Pertanian ..................... 6 -

6.1.1. Rencana Pengembangan Budidaya Tanaman Padi Sawah 6 6.1.2. Rencana Pengembangan Budidaya Tanaman Karet . . . 6 6.2. Rencana Pengembangan Teknologi Budidaya Pertanian
dan Pasca Panen ...................................................
66.3. Rencana Pengembangan Agroindustri/Pascapanen
(Hulu-hilir) ..........................................................
66.4. Rencana Pengembangan Prasarana dan Sarana Usaha ........
66.5. Rencana Pengembangan Kelembagaan Keuangan dan
Penguatan Permodalan ...........................................
66.6. Rencana Penguatan Pasar
......................................
66.7. Rencana Kemitraan Usaha .......................................
66.8. Rencana Pengembangan Kelembagaan Pengkajian dan Alih
Teknologi ............................................................
6-

Bab 7

Bab 8

Bab 9

RENCANA PENGEMBANGAN MASYARAKAT.................

7-

7.1.
7.2.
7.3.
7.4.
7.5.

7
7
7
7
7

Pengembangan dan Pemberdayaan Usaha Ekonomi ...........


Pengembangan Sosial Budaya .....................................
Pengembangan Mental Spiritual ...................................
Pengembangan Kelembagaan Masyarakat Desa ................
Pembinaan Dalam Upaya Memberi Rasa Aman Masyarakat ...

2
3
7
8
9
14
14
16
19

2
6
9
10
12

RENCANA PEMROGRAMAN DAN INSTITUSI PENGELOLA

8-

8.1. Pemrograman Pengembangan Kawasan .........................


8.2. Instansi Pengelola Kawasan .......................................
8.3. Legalitas .............................................................

888-

1
3
5

99-

1
2

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI


9.1. Kesimpulan ...........................................................
9.2. Rekomendasi .......................................................

LAMPIRAN

Hal
Tabel 2.1. Luasan Kecamatan yang Termasuk dalam Kawasan KTM Belitang ........
Tabel 2.2. Route Pencapaian Lokasi Kawasan KTM Belitang ...........................
Tabel 2.3. Rata-rata Curah Hujan (MM) dan Hari Hujan (HH)
di Kawasan KTM Belitang .......................................................
Tabel 2.5. Satuan Lahan dan Tanah Skala 1 : 250.000 ..................................
Tabel 2.6. Tanah-tanah Utama Di Kawasan KTM Belitang ..............................
Tabel 2.7. Distribusi Penggunaan Lahan Kawasan KTM Belitang ......................
Tabel 2.8. Distribusi Jumlah Penduduk dan Luas Wilayah di Kawasan KTM Belitang
Tabel 2.9. Sebaran Penduduk Menurut Mata Pencaharian
di Kawasan KTM Belitang .......................................................
Tabel 2.10. Jumlah Prasarana Peribadatan di Kawasan KTM Belitang .................
Tabel 2.11. Prasarana Pendidikan per Kecamatan di Kawasan KTM Belitang .........
Tabel 2.12. Komposisi Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan
di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005 .......................................
Tabel 2.13. Komposisi Prasarana dan Sarana Kesehatan
di Kawasan KTM BelitangTahun 2004 .........................................
Tabel 2.14. Produksi Padi per Kecamatan
di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2004-2005 ................................
Tabel 2.15. Surplus/Minus Produksi Padi di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005 ....
Tabel 2.16. Produksi Palawija di Kawasan KTM Belitang(ton), Tahun 2004-2005 ....
Tabel 2.17. Produksi Buah-buahan di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005 ............
Tabel 2.18. Produksi Tanaman Karet di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005 .........
Tabel 2.19. Produksi Tanaman Kelapa Dalam di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005.
Tabel 2.20. Produksi Tanaman Kelapa Sawit di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005 .
Tabel 2.21. Produksi Tanaman Lada di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005 ...........
Tabel 2.22. Produksi Sayur-Sayuran di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005 ...........
Tabel 2.23. Kondisi Peternakan di Kawasan KTM Belitang ................................
Tabel 2.24. Produksi Perikanan di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005 ................
Tabel. 3.4.1.
Tabel. 3.4.2.
Tabel 3.5.
Tabel 3.6.
Tabel 3.7.1.
Tabel 3.7.2.
Tabel 3.7.3.
Tabel. 3.7.4.

Tabel. 3.7.5.

Kesesuaian Lahan Aktual ...................................................


Penilaian Kesesuaian Lahan Aktual dan Potensial di Areal Survey ....
Desa Sekitar KTM Belitang ...................................................
PDRB Kabupaten OKU Timur Berdasarkan Harga Konstan ...............
Hasil Penjaringan Komoditas Potensial
Berdasarkan Kriteria Indikator ...............................................
Produksi, Luas Tanam dan Konsumsi Padi
di 5 Kecamatan Tahun 2005 .................................................
Produksi, Luas tanam dan Produktifitas Karet (Slab)di 5 Kecamatan ..
Rangking Kelayakan Usaha Tani Karet dan
Padi Sawah Pada Tingkat Suku Bunga 12 %
Seluas 1 Ha di Kawasan KTM Belitang Kabupaten OKUT .................
Rangking Kelayakan Usaha Tani Karet dan

2 -1
2-2
2 -4
2 -5
2 -8
2 -10
2 -11
2 -12
2 -13
2 -14
2 -14
2 -15
2 -17
2 -17
2 -18
2 -18
2 -19
2 -19
2 -20
2 -20
2 -21
2 -21
2 -22
3 -12
3 -15
3 -18
3 -26
3 -37
3 -42
3 -42

3 -45

Tabel.3.7.6.
Tabel.3.7.7.
Tabel.3.7.8.
Tabel.3.7.9.
Tabel.3.7.10.
Tabel.3.7.11.
Tabel 3.7.12
Tabel 3.7.13
Tabel.3.7.14.
Tabel 3.7.15.
Tabel 3.7.16.
Tabel 3.7.17.
Tabel 3.7.18.

Tabel 5.1
Tabel 5.2
Tabel 5.3
Tabel 5.4
Tabel 5.5
Tabel 5.6
Tabel 5.7
Tabel 5.8
Tabel 5.9
Tabel 5.10
Tabel 5.11

Padi Sawah Pada Tingkat Suku Bunga 14 %


Seluas 1 Ha di Kawasan KTM Belitang Kabupaten OKUT ...............
Analisis Rugi Laba Hasil Usaha Tani Perkebunan Karet
(Sheet) Dengan Suku Bunga 12 % dan 14 % .............................
Analisis Rugi Laba Hasil Usaha Tani Perkebunan Karet
(Slab) Dengan Suku Bunga 12 % dan 14 % ...............................
Analisis Rugi Laba Hasil Usaha Tani Padi Sawah (Beras)
Dengan Suku Bunga 12 % dan 14 % .......................................
Analisis Rugi Laba Hasil Usaha Tani Padi Sawah (GKP)
Dengan Suku Bunga 12 % dan 14 % .......................................
Analisis Rugi Laba Rata-Rata Pertahun Perkomoditas
Dengan Suku Bunga 12 % ...................................................
Analisis Rugi Laba Rata-Rata Pertahun Perkomoditas
Dengan Suku Bunga 14 % ...................................................
BEP Padi, Beras Slab dan Sheet Dengan Suku Bunga 12% dan 14%
Dan Perbandingan Harga Saat Ini .........................................
BEP Padi, Beras Slab dan Sheet Dengan Suku Bunga 12% dan 14%
Dan Perbandingan Harga Turun 10 % .....................................
Ketersediaan Tenaga Kerja Keluarga Petani Selama 10 Tahun .......
Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Beberapa Jenis Komoditi
Tanaman Pangan ............................................................
Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk BeberapaJenis Komoditi
Tanaman Buah Buahan .....................................................
Alokasi Kebutuhan Tenaga Kerja selama 10 Tahun
di Lahan Pekarangan dan Lahan Usaha ...................................
Proyeksi Kebutuhan Rata rata Tenaga Kerja Dalam
Pengembangan Tanaman Padi dan Kebun Karet
di Kawasan Belitang Mulai Tahun 2007 s/d Tahun 2012 ...............
Rencana Struktur Pusat Pelayanan Di KTM Belitang
Kabupaten OKU Timur
...................................................
Proyeksi Penduduk dan Kebutuhan Lahan Permukiman
di Kawasan KTM Belitang Per Sub Pusat Tahun 2012....................
Rencana Kebutuhan Fasilitas Perekonomian ............................
Rencana Kebutuhan Fasilitas Pendidikan ................................
Rencana Pengembangan Fasilitas Kesehatan
di Kawasan KTM Belitang....................................................
Rencana Fasilitas Peribadatan di Kawasan Kota Terpadu Mandiri ...
Rencana Fasilitas Pelayanan Umum ......................................
Rencana Pengembangan Fasilitas RTH dan Bangunan Umum
Di Kawasan KTM Belitang ...................................................
Rencana Perkiraan Kebutuhan Listrik DI Kawasan
KTM Belitang Tahun 2012
...............................................
Rencana Perkiraan Kebutuhan Pelayanan Air Bersih
Di Kawasan KTM Belitang Tahun 2012 ....................................
Rencana Perkiraan Kebutuhan Pelayanan Telepon
Di Kawasan KTM Belitang Tahun 2012 ....................................

3 -46
3 -48
3 -48
3 -50
3 -51
3 -52
3 -52
3 -53
3 -54
3 -57
3 -58
3 -59
3 -59

3 -60

5-5
5-7
5-12
5-12
5-13
5-14
5-15
5-16
5-17
5-18
5-19

Tabel 5.12

Rencana Perkiraan Kebutuhan Sampah Di Kawasan


KTM Belitang Tahun 2012
............................................. 5-20

Tabel 6.1
Tabel 6.2.

Rencana Pengembangan Areal Sawah di KTM Belitang ................


Prediksi Luas Tanam Padi di Kawasan KTM Belitang
per Kecamatan Tahun 2007 s/d 2012 ....................................
Perkiraan Produksi Padi Di KTM Belitang tahun 2007 2012 .........
Rencana Pengembangan Tanaman Karet di KTM Belitang ...........
Rencana Luas Tanaman Karet di Kawasan
KTM Belitang per Kecamatan/SKP .....................................
Perkiraan Produksi Karet (Slab)di Kawasan
KTM Belitang per Kecamatan (Ton)
...................................
Perkiraan Produksi Karet (Sheet)di Kawasan
KTM Belitang per Kecamatan (Ton) .....................................

Tabel 6.3
Tabel 6.4.
Tabel 6.5.
Tabel 6.6.
Tabel 6.7.

6-3
6-3
6-4
6-5
6-5
6-6
6-7

PENDAHULUAN

1.1.

LATAR BELAKANG

Pembangunan dan pengembangan kawasankawasan transmigrasi merupakan


manifestasi dari apa yang diamanatkan dalam Rencana Pembangunan Jangka
Menengah (RPJM) Tahun 2005 - 2009.
Pembangunan wilayah transmigrasi pada hakekatnya merupakan bagian integral
dari pembangunan Nasional dan pembangunan Daerah, sebagai upaya untuk
mempercepat pembangunan terutama di kawasan yang masih tertinggal dimana
dampaknya akan meningkatkan kesejahteraan para transmigran dan penduduk
lokal disekitarnya. Hal ini seperti tertuang dalam Undang-undang Republik
Indonesia Nomor 15 Tahun 1997 tentang Ketransmigrasian dan Peraturan
Pemerinah Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan
transmigrasi, yang menyebutkan bahwa tujuannya adalah :
a.

Meningkatkan Kesejahteraan transmigran dan Masyarakat sekitar.

b.

Peningkatan dan Pemerataan pembangunan Daerah.

c.

Memperkukuh Persatuan dan kesatuan bangsa.

Dari ketiga tujuan tersebut bahwa program transmigrasi sangat mendukung


terhadap pembangunan Nasional secara umum, terutama dalam membuka isolasi
wilayah, menambah tenaga kerja dalam sektor pertanian, mendukung ketahanan
pangan, menambah devisa Negara, pembentukan desa-desa baru sebagai kota
pertanian dan mendukung pembangunan sarana sosial ekonomi dan budaya di Unit
Permukiman Transmigrasi.
Pada setiap pelaksanaan program kita harus akui tidak selalu berhasil dengan baik,
namun ada pula yang belum berhasil, hal ini akan selalu menjadi masukan bagi

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

I-1

aparat pelaksana dari tingkat Pusat sampai daerah sebagai evaluasi dalam
pelaksanaan program kedepan.
Sebagai contoh banyak lokasi-lokasi transmigrasi telah menjadi ibukota kecamatan
bahkan Ibukota Kabupaten dengan berbagai potensi pertanian yang bisa
diunggulkan seperti coklat di Kabupaten Mamuju Provinsi Sulawesi Selatan, kelapa
sawit di Kalimantan Barat dan lain sebagainya. Namun ada pula beberapa Unit
Permukiman Transmigrasi yang belum berhasil bahkan ditinggalkan warganya,
mengingat kondisi lahan yang masih tetap marjinal kurang subur, sarana air bersih
yang tidak mencukupi, kondisi jalan jembatan sebagai penopang kegiatan ekonomi
mengalami rusak berat dan tidak terawat

akibatnya produksi pertanian para

tranmigran tidak dapat dipasarkan. Hal ini mengakibatkan kegiatan ekonomi tidak
meningkat pendapatan transmigran tetap rendah, desa transmigran tidak memiliki
daya tarik untuk para pemilik modal, kebutuhan transmigran masih tergantung
dari luar permukiman, begitu pula desa-desa yang ada disekitarnya belum
mendapatkan sentuhan program transmigrasi, sehingga menimbulkan ekses
kecemburuan

sosial.

Kondisi

seperti

ini

perlu

dievaluasi

penyebab

permasalahannya.
Kedepan pengembangan permukiman transmigrasi dan pemberdayaan masyarakat
transmigrasi dan penduduk sekitar harus ditangani secara kawasan dengan
melibatkan berbagai sektor seperti Dinas Kehutanan, Pertanian, Pekerjaan Umum,
Pertanian, dan Pertanahan dengan program terpadu secara bersama-sama.
Program Kota Terpadu Mandiri merupakan program kedepan Departemen Tenaga
Kerja dan Transmigrasi dalam upaya pemberdayaan masyarakat di unit-unit
permukiman transmigrasi, terutama pada Kawasan Tertinggal dengan harapan
program KTM ini dapat mengejar ketertinggalannya sehingga menjadi kawasan
cepat tumbuh.
Kawasan Belitang merupakan kawasan transmigrasi yang diusulkan Bupati
Kabupaten OKUT yang akan dikembangankan menjadi Kawasan Terpadu Mandiri
(KTM ).

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

I-2

Buku laporan ini akan menjelaskan Program KTM Belitang dalam bentuk Master
Plan Integrasi Wilayah Pengembangan Transmigrasi (WPT) yang mencakup
beberapa uraian sebagai berikut :
1.

Arahan Pengembangan

2.

Konsep Pengembangan

3.

Rencana Struktur Ruang

4.

Rencana Pengembangan Usaha

5.

Rencana Pengembangan Masyarakat

6.

Rencana Pemrograman dan Institusi Pengelola

1.2.

TUJUAN DAN SASARAN

Tujuan dari pada penyusunan Master Plan Integrasi Wilayah Pengembangan


Transmigrasi Belitang antara lain :
a.

Memfasilitasi penyediaan informasi mengenai potensi sumber daya alam,


sumber daya ekonomi dan sumber daya manusia kepada Pemerintah daerah.

b.

Meningkatkan kemudahan dalam memenuhi berbagai kebutuhan dasar


manusia serta memungkinkan terbukanya kesempatan pertumbuhan sosial
ekonomi kawasan Belitang.

c.

Menciptakan pusat-pusat kegiatan bisnis yang menarik para Investor sebagai


upaya

menumbuh

kembangkan

kegiatan

ekonomi

transmigran

dan

masyarakat sekitar kawasan Belitang.


Adapun sasaran yang ingin dicapai dari tujuan ini antara lain :
a.

Tersedianya informasi potensi, sumberdaya alam, sumberdaya ekonomi dan


sumber daya manusia serta tingkat kelayakan umum pengembangan kawasan
transmigrasi.

b.

1.3.

Terwujudnya kawasan centra agribisnis yang mempunyai prospek ekonomi.

LINGKUP WILAYAH/KAWASAN

Lingkup kegiatan deliniasi Kota Terpadu Mandiri Belitang meliputi Kecamatan


Belitang, Belitang III, Belitang II, Semendawai Suku III dan Madang Suku I dengan
luasan areal 135.056 Ha.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

I-3

1.4.
1.

PENGERTIAN
Transmigrasi,

adalah

perpindahan

penduduk

secara

sukarela

untuk

meningkatkan kesejahteraan dan menetap di Wilayah Pengembangan


Transmigrasi ( WPT) atau Lokasi Permukiman Transmigrasi (LPT).
2.

Unit Permukiman Transmigrasi (UPT), adalah satu kesatuan hamparan yang


seluruhnya dihuni/akan dihuni oleh para transmigran atau penduduk
setempat sebagai satu kesatuan masyarakat, satu kesatuan pengelolaan.

3.

Desa, adalah daerah yang terdiri dari satu atau lebih dari satu yang
digabungkan hingga merupakan suatu daerah yang mempunyai syarat-syarat
cukup untuk berdiri menjadi daerah otonom, yang berhak mengatur dan
mengurus rumah tangganya sendiri (penjelasan UU 22/1948 pasal 1).

4.

Kawasan, adalah wilayah atau kesatuan geografis yang pemanfaatan


ruangnya untuk suatu fungsi utama tertentu.

5.

Kawasan Transmigrasi, adalah kawasan budidaya intensif ditetapkan untuk


menampung perpindahan penduduk secara menetap dalam jumlah besar
dengan

susunan

pelayanan

jasa

fungsi-fungsi

kawasan

pemerintahan,

sosial

sebagai
dan

tempat

kegiatan

permukiman,

ekonomi

untuk

menumbuhkan Pusat Pertumbuhan Ekonomi.


6.

Wilayah Pengembangan Transmigrasi, adalah wilayah potensial yang


ditetapkan

sebagai

pengembangan

permukiman

transmigrasi

untuk

mewujudkan pusat pertumbuhan wilayah baru sesuai dengan Rencana Tata


Ruang Wilayah Propinsi/Kabupaten.
7.

Kota, adalah daerah tertentu dalam wilayah Negara yang mempunyai


aglomerasi jumlah penduduk minimal yang telah ditentukan dan penduduk
yang bertempat tinggal pada satuan permukiman yang kompak (Hadi Sabaru
Yunus 2005 : 20 )

8.

Komoditas Unggulan, adalah komoditas yang diusahakan berdasarkan


keunggulan kompetitif, ditopang oleh pemanfaatan teknologi yang sesuai
dengan agroekosistem untuk meningkatkan nilai tambah dan mempunyai nilai
efek ganda terhadap sektor lain.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

I-4

1.5.

DASAR HUKUM

1.

Undang-undang Nomor 15 Tahun 1997 tentang Ketransmigrasian.

2.

Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan


Transmigrasi.

3.

Undang-undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang.

4.

Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang


Wilayah Nasional.

5.

Keputusan Menteri Transmigrasi dan Permukiman Perambah Hutan Republik


Indonesia Nomor : KEP. 148/MEN/1999, tentang Penyusunan Rencana Teknis
Pembinaan

Masyarakat

dan

Pembinaan

Lingkungan

Permukiman

Transmigrasi.
6.

Keputusan Menteri Transmigrasi dan Permukiman Perambah Hutan RI Nomor


:

KEP.

06/MEN/1999,

tentang

Tingkat

Perkembangan

Permukiman

Transmigrasi dan Kesejahteraan Transmigrasi.


7.

Keputusan Menteri Dalam Negeri RI. Nomor 64 Tahun 1999 tentang Pedoman
Umum Pengaturan mengenai Desa.

8.

Keputusan Menteri Transmigrasi RI No. KEP 06/MEN/1999 tentang Tingkat


Perkembangan Permukiman Transmigrasi dan Kesejahteraan Transmigrasi.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

I-5

GAMBARAN UMUM
2.1. LETAK GEOGRAFIS
Kawasan Kota Terpadu Mandiri (KTM) Belitang secara administratif termasuk
ke dalam wilayah Kabupaten Oku Timur Propinsi Sumatra Selatan. Kawasan
KTM Belitang mempunyai luas wilayah 135.056 Ha yang terbagi dalam 5
Kecamatan

(Belitang, Belitang II, Belitang III, Mandang Suku I dan

Semendawai Suku III).


Posisi geografis kawasan Belitang terletak antara 1040 36 0 s/d 1040 42 0
BT dan 4o 4 0 s.d 4o 10 0LS dengan batas administratif sebagai berikut :
Sebelah Timur

: Kabupaten OKI

Sebelah Barat

: Kabupaten

Sebelah Selatan

: Propinsi Lampung, kecamatan Madang Suku II dan


Madang Suku III

Sebelah Utara

: Kecamatan Semendawai Barat, Semendaway Suku II,


Cempaka dan Semendawai Timur

Kawasan KTM Belitang mencakup wilayah ; Kecamatan Belitang, Belitang III,


Belitang II, Semendawai Suku III dan Mandang Suku I. Secara rinci jumlah
dan luas kecamatan yang masuk dalam WPT Belitang sebagaimana tertera
pada Tabel 2.1 berikut.
Tabel 2.1.

Luasan Kecamatan yang Termasuk dalam Kawasan KTM Belitang


KECAMATAN

Luas Wilayah (Ha)

Jumlah Desa

No.SKP
1

Belitang

44,647

19

Belitang III

15,359

17

Belitang II

19,984

16

Semendawai Suku III

22,600

11

Mandang Suku I

32,466
Jumlah
135.056
Sumber : Hasil Identifikasi Tim KTM Belitang, 2006

17

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

80

II - 1

Dari tabel di atas terlihat bahwa wilaya terluas berada di Kecamatan


Belitang dan terkecil termasuk kedalam wilayah Kecamatan Belitang II.

2.2. Aksesibilitas
Route pencapaian terdekat ke kawasan KTM Belitang dapat ditempuh melalui
jalur J a k a r t a

Palembang

B e l i t a n g atau Jakarta

Martapura

Palembang

Kawasan KTM

-Kawasan KTM Belitang.

Untuk lebih jelasnya route pencapaian lokasi kawasan ini dapat dilihat pada
tabel berikut.
Tabel 2.2.

Route Pencapaian Lokasi Kawasan KTM Belitang


Jarak (Km)

Waktu
(Jam)

Sarana

Prasarana

Palembang

3/4

Udara

Boing 737

Martapura

200

Darat

Mobil

PPE TRANS (Gumawang)

200

3,5

Darat

Mobil

Belitang III(Nusa Bhakti)

215

4,5

Darat

Mobil

Belitang II (Sumber
Jaya)

240

4,5

Darat

Mobil

Mandang Suku I
(Rasuan)

160

Darat

Mobil

Semendawai Suku III (Sri


Wangi)

225

3,5

Darat

Mobil

SKP1 (Sidoarjo)

0.10

Darat

Mobil

SKP2(Nusa Bhakti)

15

0.25

Darat

Mobil

SKP3 (Sumber Jaya)

40

0.75

Darat

Mobil

SKP4 (Rasuan)

25

0,5

Darat

Mobil

SKP5 (Sri Wangi)

25

0,5

Darat

Mobil

Dari

(PPE. KTM Belitang )

PALEMBANG

GUMAWANG

(Ibukotta Prop. Sumatra


Bagian Selatan)

JAKARTA

Ke

Sumber : Hasil Identifikasi Potensi Tim KTM Belitang, 2006

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 2

Sketsa Pencapaian Lokasi

(A
sp
al)

Palembang

SKP 4
Rasuan

25
K

(As
pa
l)

25 Km (Aspal)

PE

Km l )
5 sp a
(A

- TRAN

15 Km (Aspal)

SKP 2
Nusabakti

40
K
m

(A
sp
al)

(Gumawang)

al
sp
(A
)

50
Km

SKP 1
Sidoarjo

20
0K
m

SKP 5
Sriwangi

SKP 3
Sumberjaya
Martapura

Posisi Kawasan KTM Belitang berada di antara Kota Martapura (Ibu Kota
Kabupaten OKU Timur) dan Kota Kayu Agung (Ibu Kota Kabupaten Oki)
dimana jalan setiap kecamatan yang masuk dalam Kawasan KTM Belitang
kondisi jalan umumnya masih merupakan jalan aspal yang dapat ditempuh
dengan kendaraan roda empat.

2.3. ASPEK FISIK


2.3.1. Fisik Dasar
a. Kondisi Iklim
Kondisi iklim suatu daerah perlu diketahui agar dapat dilakukan kegiatan
pertanian yang sesuai dengan lingkungannya. Kondisi Iklim Kawasan studi
termasuk Iklim Tropis dengan bulan basah rata2 curah hujan 343 mm/bln
pada Oktober Mei dan bulan kering dengan rata2 curah 96 mm/bln pada
Juni - September
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 3

Secara umum Kawasan KTM Belitang berada pada iklim Tropis yang
mempunyai 1-2 bulan kering dan 8-9 bulan basah setiap tahunnya dan
berdasarkan Type Iklim Schmid and Ferguson termasuk kepada type iklim B
yaitu, sangat dipengaruhi oleh iklim tropis basah yang berarti curah hujan
cukup tinggi dengan penyebaran merata sepanjang tahun. Kondisi curah
hujan dan jumlah hari hujan di Kawasan KTM Belitang dapat dilihat pada
Tabel 2.3
Tabel 2.3 Rata-rata Curah Hujan (MM) dan Hari Hujan (HH) di Kawasan
KTM Belitang
Kawasan KTM Belitang
MM
HH
1
Januari
555
13
2
Pebruari
321
9
3
Maret
466
9
4
April
203
8
5
Mei
207
8
6
Juni
60
4
7
Juli
54
3
8
Agustus
85
2
9
September
123
10
Oktober
359
17
11
November
245
17
12
Desember
386
21
Jumlah
3.064
111
Rata -rata
255
10
Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka, 2005
No

Bulan

Berdasarkan Peta Zone Agrokimat (Oldeman, 1975), wilayah Kawasan


Belitang termasuk dalam Zona Agroklimat C2. Zona C2 merupakan daerah
yang mempunyai Bulan Basah (CH>200 mm) 5 - 6 bulan secara berturutturut dengan 2 3 Bulan Kering (CH<100) setiap tahunnya.
b. Kemiringan Lereng
Berdasarkan hasil pengamatan dari peta Jantop, 1977 dan Peta Satuan
Lahan dan Tanah, 1991, bahwa kemiringan lahan areal studi lokasi KTM
Belitang adalah seluas 135.056 Ha diperoleh gambaran bahwa areal studi
didominasi oleh lahan dengan kemiringan ( 0 - 3 %) dengan bentuk lahan
datar
Sebagian besar wilayah Kawasan KTM Belitang merupakan daerah dataran
rendah, yaitu berada pada ketinggian 25 125 m dpl.

Wilayah ini

merupakan pengembangan budidaya yang potensial untuk tanaman pangan


Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 4

(Padi dan Palawija), hortikultura seperti Jeruk, Rambutan, perkebunan


seperti karet , kelapa sawit, lada, kelapa dan lain-lain.
c.

Kondisi Fisiografi

Berdasarkan Peta Satuan Lahan dan Tanah Skala 1: 250.000 hasil studi
Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat Bogor tahun 1991, secara fisiografis
daerah studi merupakan daerah Grup Dataran yang dibedakan menjadi 7
(tujuh) satuan lahan yang terdiri dari : Ad 1.2.1, Af1.2.2, Au 1.2.1, Ldf 1.0,
Ldf 2.1, Ldf 3.1 dan Ldf 3.2 untuk jelasnya lihat tabel 2.5. dan Gambar 2.1
Tabel 2.5. Satuan Lahan dan Tanah Skala 1 : 250.000
Satuan
Lahan

Ketinggian
DPL (m)

Komposisi Tanah (USDA, 1987)


Lereng
( %)

Luas
Ha

Ad.1.2.1

25 - 125

0-3

14,163

10.49

Af.1.2.2

25 - 125

0-3

21,597

15.99

Au.1.2.1

40 - 80

0-3

446

0.33

Ldf.1.0

5 - 30

0-3

251

0.19

Ldf.2.1

5 - 125

4-8

39,772

29.45

Ldf.3.1

15 - 75

4-8

24,615

Ldf.3.2

25 - 125

4-8

Jumlah

Banyak

Sedang

Sedikit

Dystropepts

Fluvaquents

Tropaquepts

Fluvaquents

Tropohemists

Dystropepts

Tropofluvents

Tropaquepts

Dystropepts

Dystropepts

Kandiudults

18.23

Hapludox

Kandiudults

34,211

25.33

Hapludox

Tropaquepts

135,056

100

Hapludox

Sumber : Peta Satuan Lahan dan Tanah Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat, 1991

Ad.1.2.1

yang meliputi dataran banjir dari sungai yang bermeander

sedimen tuf masam, jalur meander, tanggul, alur alur drainase


datar (lereng < 3%), ketinggian dari permukaan laut (40 - 80 m)
dan jenis tanah banyak Tropaqueps, cukup Dystropepts

dan

sedikit Tropofluvents/Troporthent

Af.1.2.2

yang meliputi dataran banjir dari sungai yang bermeander

sedimen halus masam rawa belakang datar agak cekung (lereng <
3%), ketinggian dari permukaan laut (25 - 125 m) dan jenis tanah
banyak

Tropaqueps,

cukup

Fluvaquents

dan

sedikit

Tropohemists/Troposaprists.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 5

Gambar 2.1

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 6

Au.1.2.1

yang meliputi dataran banjir dari sungai yang bermeander

sedimen tidak dibedakan jalur meander, tanggul alur alur drainase,


datar agak cekung (lereng < 3%), ketinggian dari permukaan laut
(25 - 125 m) dan jenis tanah cukup Tropaquepts/Dystropepts,
sedikit Fluvaquents/Tropofluvents.

Ldf.1.0

yang meliputi dataran tuf masam, tuf dan sedimen halus

datar tidak tertoreh (lereng < 3%), ketinggian dari permukaan laut (5
30 m) dan jenis tanah banyak Hapludox, cukup Tropaquepts dan sedikit
Dystropepts.

Ldf.2.1

yang meliputi dataran tuf masam, tuf dan sedimen halus

masam

datar sampai berombak agak tertoreh (lereng 4 8 %),

ketinggian dari permukaan laut (5 125 m) dan jenis tanah

cukup

Hapludox/Dystropepts dan sedikit Haplaquox/ Kandiudults.

Ldf.3.1 yang meliputi dataran tuf masam, tuf dan sedimen halus datar
sampai berombak agak tertoreh (lereng 4 8 %), ketinggian dari
permukaan

laut

(15

75

m)

dan

jenis

tanah

cukup

Hapludox/Dystropepts dan sedikit Tropaquepts/Kandiudults.

Ldf.3.2.

yang meliputi dataran tuf masam, tuf dan sedimen halus

datar sampai berombak cukup tertoreh (lereng 4 8 %), ketinggian dari


permukaan

laut

(25

125

m)

dan

jenis

tanah

cukup

Hapludoxs/Dystropepts dan sedikit Tropaquepts/Kandiudults.

d.

Jenis Tanah

Tanah sebagai media tumbuh tanaman adalah salah satu sumberdaya


alam yang sangat penting untuk dijaga kelestariannya. Tanah dalam
proses pembentukannya dipengaruhi 5 (lima) faktor pembentuk tanah,
yaitu: iklim, bahan induk, relief, vegetasi, dan waktu. Faktor pembentuk
tanah yang dominan di daerah kajian adalah bahan induk, iklim, dan
relief. Tanah-tanah di daerah kawasan KTM Belitang sebagian besar
terbentuk dari bahan induk endapan muda dan tua. Bahan induk sedimen
muda berasal dari luapan sungai komering, berupa lumpur yang terdiri
dari bahan agak halus dan sedang saling berselingan.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 7

Berdasarkan informasi tentang karakteristik tanah diperoleh dari hasil


pengamatan di lapangan dan hasil-hasil penelitian sebelumnya, tanahtanah di daerah penelitian menurut sistem klasifikasi tanah Soil
Taxonomy (Soil Survey Staff, 1998) diklasifikasikan menjadi 4 (dua) Ordo,
yaitu: Inceptisols dan Ultisols yang menurunkan 4 Grup dan 5 Subgrup
tanah.

Klasifikasi

tanah-tanah

utama

di

kawasan

perencanaan

berdasarkan Soil Txonomy (1998) serta FAO (1974) dan PPT (1978)
disajukan pada Tabel 3.2.
Tabel 2.6
Tanah-tanah Utama Di Kawasan KTM Belitang
Soil Taxonomy (1998)

FAfO (1974)

No
Ordo

Grup

PPT (1978)

Subgrup

Inceptisols

IAI. Aquepts

Entisols

JAD. Aquents

Typic Tropaquepts
Typic Dystropepts
Typic Fluvaquents

3
4

Histosols
Ultisols

Hemists
Kandiudults

Typic Tropohemists
Typic Kandiudults

Gleysols
Cambisols
Fluvisols
Histosols
Acrisols

Gleisol
Kambisol
Aluvial
Organosol
Podsolik

Sumber : Hasil Identifikasi Tim KTM Belitang, 2007

e. Hidrologi dan Sumber Air


Kawasan KTM Belitang sebagian besar merupakan daerah irigasi teknis
yang baik dan permanen serta menjangkau kawasan yang cukup luas.
Bendungan Komering sebagai titik awal irigasi merupakan perluasan dari
bendungan Belitang

yang sudah dibangun dari sejak jaman kolonial

Belanda.
Secara umum lahan pertanian di kawasan KTM Belitang terbagi menjadi dua
kelompok, yaitu lahan yang dipengaruhi oleh air sungai Komereing dan lahanlahan yang hanya mengandalkan air hujan. Lahan-lahan pertanian yang
dipengaruhi oleh air sungai secara langsung terletak di daerah aluvial yang
terdapat di sekitar jalur aliran sungai komering. Umumnya lahan-lahan
kawasan KTM Belitang ini berupa areal pesawahan irigasi teknis.
Beberapa lahan kering dengan lereng berombak sampai bergelombang (3
15%) juga dialiri air dari sungai komereing melalui saluran-saluran irigasi
teknis/setengah teknis. Umumnya lahan-lahan tersebut dimanfaatkan
sebagai sawah irigasi/sawah tadah hujan dengan diiselingi tanaman
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 8

palawija/hortikultura. Lahan sawah irigasi dapat ditanamai padi 5 kali musim


tanam dalam kurun waktu 2 tahun atau rata-rata setahun 2 kali musim tanam
setahun. Selebihnya lahan-lahan lain di daerah studi mengandalkan air hujan
dalam pemenuhan kebutuhan airnya. Lahan-lahan tersebut biasanya
dimanfaatkan untuk tanaman tahunan berupa buah-buahan seperti dukuh,
jeruk, rambutan, durian dsb, tanaman perkebunan seperti karet, kelapa,
kelapa sawit dsb.
Pelayanan Air Bersih di Kawasan KTM Belitang sebagian kecil telah
terlayani oleh PDAM yaitu disekitar Gumawang.

Sedangkan dikawasan

luar kota Gumawang belum terlayani PDAM, hal ini disebabkan kapasitas
PDAM Gumawang belum mampu memenuhi kebutuhan seluruh kecamatan
Belitang dan masyarakat masih terbiasa menggunakan air sumur gali yang
masih layak untuk digunakan sebagai air bersih.

2.3.2. Status Hutan


Persyaratan bagi penggunaan lahan yang dapat dimanfaatkan bagi
pengembangan Kawasan KTM Belitang harus memenuhi ketentuan/kriteria
status hutan, yaitu :
a. HPK dan APL merupakan daerah yang berfungsi bagi penggunaan dan
perencanaan lain dapat langsung ditindaklanjuti.
a. HPB dan HPT proyeksi lahan hanya bisa dilanjutkan apabila sudah
dikelola pengalihan status.
b. Hutan Lindung, Hutan Suaka Alam, Taman Nasional proyeksi lahan tidak
dapat dimanfaatkan/digunakan sama sekali.

2.3.3. Pola Penggunaan Lahan


Pola penggunaan lahan pada hakekatnya adalah merupakan gambaran
pemanfaatan ruang dari hasil jenis usaha dan tingkat teknologi di suatu
wilayah

dan

sejauhmana

aktivitas

manusia

dalam

memanfaatkan

sumberdaya lahan baik oleh Pemerintah, Swasta, maupun masyarakat.


Pola penggunaan lahan di Kawasan KTM Belitang sesuai dengan pola
penyebaran penduduk yang ada dan akumulasi penduduk sebagian besar
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 9

terdapat pada lokasi-lokasi yang dikembangkan oleh Pemerintah, seperti


pusat pemerintahan dan perdagangan, lokasi transmigrasi dimana daerahdaerah tersebut sudah mempunyai sarana dan prasarana yang memadai.
Penggunaan

lahan

di

wilayah

Kawasan

KTM

Belitang

terdiri

dari

permukiman, perkebunan, Rawa Lebak, persawahan, areal pertambangan


dan tegalan/kebun campuran.
Tabel 2.7
Distribusi Penggunaan Lahan Kawasan KTM Belitang Tahun 2005
No

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Jenis Penggunaan
Lahan

Permukiman
Sawah Tadah Hujan
Sawah Irigasi
Tegalan
Kebun Campuran
Perkebunan
Rawa Lebak
Alang-alang
Sungai
Pertambangan
Jumlah

Jumlah
(Ha)

10,995
10,150
21,460
32,725
21,778
17,121
2,237
13,361
2,730
2,500
135,056

Kecamatan (Ha)
Belitang

Belitang
III

2,446
1,135
4,355
7,276
13,135
3,466

1,795
915
1,845
10,167

12,834

527

44,647

110

15,359

Belitang II

1,354
1,367
3,910
5,153
3,910
4,254
36

19,984

Madang
Suku 1

Semendawai
SK3

2,357
2,740
6,617
8,940
4,481
2,101

3,043
3,993
4,733
1,189
4,733
4,809
100

2,730
2,500
32,466

22,600

Sumber : Peta Rupa Bumi dan Peta RTRWK OKUT ,Tahun 2005

2.4. KEADAAN PENDUDUK


2.4.1. Jumlah Penduduk
Jumlah penduduk pada suatu daerah dapat merupakan potensi dan juga
kendala

dalam

melaksanakan

pembangunan.

Bagi

penduduk

yang

mempunyai keahlian dan keterampilan, hal ini merupakan suatu modal dasar
untuk membangun daerahnya.

Penduduk yang demikian merupakan asset

yang potensinya harus dimanfaatkan seoptimal mungkin bagi pembangunan


dalam rangka mengejar ketinggalan daerahnya dari daerah lainnya yang
sudah maju. Sedangkan bagi penduduk yang tidak memiliki keahlian maupun
keterampilan merupakan kendala atau penghambat dalam melaksanakan
pembangunan.
Jumlah penduduk di wilayah Kawasan KTM Belitang secara keseluruhan
70.904 KK atau 279.956 jiwa yang tersebar pada 5 kecamatan, yaitu :

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 10

Bila dilihat dari jumlah penduduk total setiap kecamatan maka sebaran
penduduk terbanyak terdapat di Kecamatan Semendawai Sk3 (28 %) dari
jumlah penduduk di Kawasan KTM Belitang, sedangkan sebaran penduduk
terkecil terdapat di Kecamatan Belitang III(12 %).

Secara rinci jumlah

penduduk di kawasan KTM Belitang dapat dilihat pada Tabel 2.8.


Tabel 2.8
Distribusi Jumlah Penduduk dan Luas Wilayah di Kawasan KTM Belitang

No

Kecamatan

Belitang

Belitang III

Belitang II

Mandang Suku I

Semendawai Suku III


Jumlah

Luas Wilayah
(Ha)

Kepadatan
Penduduk
Jiwa/Ha Jiwa/KK

Jumlah
Penduduk
(jiwa)

Jumlah KK

44,647

15,752

62,283

1.40

15,359

8,949

34,469

2.24

19,984

11,780

45,716

2.29

32,466

14,813

60,010

1.85

77,478
279,956

3.43
2.24

4
4

22,600
135,056

19,610
70,904

Sumber : Data Primer Hasil Lapangan, 2007 dan Draft Kabupaten Oku Timur Dalam Angka, 2005

Tingkat kepadatan penduduk merupakan salah satu indikator untuk


pengembangan suatu wilayah.

Tingkat kepadatan penduduk tertinggi di

kawasan KTM Belitang terdapat di Kecamatan Semendawai SK3 yaitu (3,43


jiwa/Ha) sedangkan terendah di Kecamatan Belitang (1,40 jiwa/Ha).
Sedangkan rata-rata tingkat pertumbuhan penduduk sebesar 1.92 %
pertahun dan rata-rata jumlah jiwa per KK adalah 4 jiwa/KK.
Dengan kondisi sebagaimana digambarkan dalam tabel di atas, maka bila
kawasan ini dikembangkan menjadi kawasan

Kota Terpadu Mandiri

Belitang tingkat pertumbuhan penduduk di kawasan ini akan mampu


meningkatkan jumlah penduduk.

Sehingga diharapkan terjadinya proses

asimilasi guna perkembangan ekonomi khususnya.


dengan

mengetahui

besarnya

tingkat

Selain dari pada itu

pertumbuhan

saat

ini

dan

dimungkinkan akan terjadi lonjakan tingkat pertumbuhan penduduk di


masa yang akan datang, maka kebutuhan penduduk akan pangan, sandang,

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 11

papan, lapangan kerja, fasilitas sosial-ekonomi dan lainnya pada tahuntahun kedepan dapat diantisipasi sebelumnya.

2.4.2. Adat Istiadat


Proses asimilasi pada dasarnya telah terjadi, mengingat kawasan ini
merupakan kawasan yang terbuka bagi pendatang. Hal ini dapat dilihat dari
masuknya transmigran sejak jaman kolonial tahun 1936 di Belitang.
Perubahan pola prilaku suku pribumi ini disamping berasal dari faktor intern
dimana adanya keinginan untuk berubah, juga melihat pola prilaku warga
pendatang (transigran) yang ulet dalam berusaha.
Berdasarkan

hasil

pengamatan

lapangan

tidak

menunjukkan

adanya

perbedaan orientasi nilai budaya pada suku-suku bangsa di kawasan ini,


terutama dari bahasa yang digunakan orang jawa pandai bahasa daerah
maupun orang asli daerah pandai bahasa jawa. Hal ini terjadi di desa-desa
eks transmigrasi sejak jaman kolinial Belanda. Masyarakat asli daerah dan
jawa sudah berinteraksi sosial sehingga tampak sudah menyatu antara adat
istiadat jawa dan penduduk asli di kawasan KTM Belitang.

Secara umum

penduduk kawasan KTM Belitang mayoritas beragama Islam, dan sebagian


kecil ada yang beragama Kristen.

2.4.3. Mata Pencaharian Penduduk


Mata pencaharian penduduk di kawasan KTM Belitang mayoritas bergerak di
sektor pertanian, kemudian disusul sektor buruh bangunan dan paling kecil
bergerak di sektor industri kerajinan.

Komposisi dan prosestase lapangan

pekerjaan atau mata pencaharian penduduk di Kawasan KTM Belitangdapat


dilihat pada Tabel 2.9.
Tabel 2.9
Sebaran Penduduk Menurut Mata Pencaharian di Kawasan KTM Belitang
Mata Pencaharian

Belitang

Belitang
III

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Kecamatan
Belitang Mandang
II
Suku I

Semendawai
Suku III

Jumlah

II - 12

Petani
Pengrajin/Industri
Buruh bangunan
Pedagang
PNS
Jumlah

3.873
150
851
392
293
5.560

2.144
83
471
217
162
3.077

2.843
110
625
288
215
4.081

3.732
144
820
378
282
5.357

4.818
186
1.059
488
364
6.916

17.410
674
3.827
1.764
1.317
2.4991

Sumber : RTRW Kabupaten Oku Timur tahun 2002 s/d 2011

2.5.

Fasilitas Umum

2.5.1. Fasilitas Peribadatan


Prasarana dan sarana peribadatan merupakan salah satu kebutuhan
manusia

untuk

memenuhi

kebutuhan

rohani.

Pelayanan

fasilitas

peribadatan disesuaikan dengan agama dan kepercayaan yang dianut oleh


masyarakat di Kawasan KTM Belitang. Menurut data Kabupaten Oku Timur
Dalam Angka tahun 2005 di Kawasan KTM Belitang tercatat sebanyak 47
unit Mesjid, dan 104 unit Mushola.

Secara rinci jumlah prasarana

peribadatan di Kawasan KTM Belitang dapat dilihat pada Tabel 2.10.


Tabel 2.10
Jumlah Prasarana Peribadatan di Kawasan KTM Belitang
No

Prasarana Peribadatan (buah)

Kecamatan

Mesjid

Mushola

Langgar

Belitang

65

79

113

Belitang III

32

23

108

Belitang II

40

29

37

Mandang Suku I

72

10

125

Semendawai Suku III

107

160

316

149

543

Jumlah
Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

Sebaran penduduk menurut agama yang dianut di Kawasan KTM Belitang


mayoritas adalah beragama Islam.
2.5.2. Fasilitas dan Tingkat Pendidikan
Prasarana dan sarana pendidikan merupakan salah satu faktor penting
dalam mendukung pertumbuhan suatu wilayah, karena melalui pendidikan
dapat diketahui kualitas masyarakat di wilayah tersebut. Semakin banyak
penduduk yang berpendidikan tinggi, maka kualitas masyarakat semakin
baik.

Tersedianya

fasilitas

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

pendidikan

akan

sangat

menunjang
II - 13

terlaksananya kegiatan pendidikan tersebut. Jumlah prasarana pendidikan


berdasarkan tingkat pendidikan di Kawasan KTM Belitang sampai dengan
tahun 2004 dapat digambarkan pada Tabel 2.13.
Tabel 2.11
Prasarana Pendidikan per Kecamatan di Kawasan KTM Belitang
No

Prasarana Pendidikan (buah)

Kecamatan

TK

SD

SLTP

SLTA

PT

MD

Belitang

16

39

12

14

Belitang III

28

Belitang II

29

Mandang Suku I

46

10

Semendawai Suku III

60

11

202

33

21

Jumlah

40

24

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

Komposisi penduduk menurut tingkat pendidikan di Kawasan KTM Belitang


berdasarkan data yang tercantum dalam Kabupaten Oku Timur Dalam
Angka 2005, memperlihatkan kondisi yang cukup baik dimana jumlah
penduduk lulusan SD adalah sebanyak 25.892 orang (24,75%), lulusan SLTP
sebanyak 10.507 orang (10,45%), lulusan SLTA sebanyak 6.195 orang
(6,16%), lulusan Perguruan Tinggi sebanyak 867 orang (0,86%), Namun bila
dilihat dari jumlah penduduk yang belum sekolah (tidak tamat SD) cukup
tinggi yaitu 60.245 orang (59,90%). Secara rinci jumlah penduduk menurut
tingkat pendidikan dapat dilihat pada Tabel 2.12.
Tabel 2.12
Komposisi Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan
di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005
Tingkat Pendidikan (jiwa)
No

Kecamatan

Tdk/Belum
Tamat SD

Tamat
SD

Tamat
SLTP

Tamat
SLTA

Tamat
Perguruan
Tinggi

Jumlah

Belitang

7.125

1.166

748

494

105

9.638

Belitang III

645

414

273

Belitang II

856

549

363

88
65

7.105

5.684
4.324

Mandang Suku I

9.009

1.123

721

476

66

11.395

Semendawai Suku III

7.293

1.450

931

615

41

10.330

33.435

5.240

3.364

2.220

365

44.625

Jumlah

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 14

6.157

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

2.5.3. Fasilitas Kesehatan


Tingkat kesehatan merupakan salah satu tolak ukur dalam menentukan
tingkat pertumbuhan suatu daerah.

Tingginya kesadaran tentang

kesehatan dipengaruhi pula oleh peran penyuluh kesehatan dan dukungan


prasarana dan sarana kesehatan itu sendiri.
Prasarana kesehatan yang ada di wilayah Kawasan KTM Belitang seperti
Puskesmas dan Puskesmas Pembantu serta klinik yang terdapat diseluruh
kecamatan. Jumlah Puskesmas sebanyak 3 unit dan Puskesmas Pembantu
sebanyak 13 unit serta 1 unit klinik yang didukung oleh 4 orang Dokter
Umum, 2 orang Dokter Gigi, 9 orang Perawat, dan

54 orang Bidang.

Secara rinci jumlah prasarana dan sarana kesehatan yang terdapat di


Kawasan KTM Belitangdapat dilihat pada Tabel 2.13.
Tabel 2.13
Komposisi Prasarana dan Sarana Kesehatan
di Kawasan KTM BelitangTahun 2004
No.
SKP

Prasarana Kesehatan (buah)

Kecamatan

RS

Puskesmas

Pustu

Klinik

Belitang

Belitang III

Belitang III

Semendawai Suku III

Mandang Suku I

22

Jumlah

Tenaga Medis

Dokter Umum
Dokter Gigi
Perawat
Bidan

:
:
:
:

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

2.5.4. Fasilitas Perdagangan dan Jasa


Keberadaan prasarana dan sarana ekonomi merupakan faktor
penunjang

dalam

keberadaannya

pembangunan

akan

dapat

ekonomi

menunjang

perdesaan,

dimana

perkembangan

dan

pembangunan suatu daerah.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 15

21 orang
3 orang
154 orang
60 orang

Pelayanan perekonomian yang ada di Kawasan KTM Belitang terdiri


dari Pertokoan, Pasar, rumah makan/restoran, dan pasar hewan.
Perhatian terhadap prasarana tersebut diutamakan untuk mendukung
terhadap kemampuan tumbuh dan berkembangnya kawasan KTM
Belitang

dalam

konsistensi

regional,

khususnya

ditinjau

dari

kemungkinan orientasi pemasaran dan pelayanan.


Pasar umum di kawasan KTM Belitang merata disetiap kecamatan
dan kegiatan ekonomi terhadap masyarakat berlangsung setiap
minggunya. Pasar yang ada di kawasan KTM Belitang pada umumnya
bersifat pasar mingguan, seperti pasar Gumawang yang berlangsung
setiap 3 kali seminggu yaitu hari Senin, Kamis dan Minggu, namun
demikian kegiatan perekonomian di pasar ini dapat berlangsung
setiap hari mengingat letak lokasi pasar yang sangat strategis yaitu
bersebelahan dengan terminal angkutan umum dari dan menuju
Ibukota Kabupaten (Martapura) atau Ibu kota Propinsi (Palembang).
2.6.

PEREKONOMIAN KAWASAN KTM BELITANG


Kawasan KTM Belitang merupakan kawasan yang memiliki potensi tambang
batu bara yaitu di Madang Suku 1. Dan sektor pertanian memegang peran
penting di kawasan ini.

Berdasarkan arahan Rencana Tata Ruang Wilayah

Kabupaten Oku Timur, kecamatan-kecamatan yang masuk dalam kawasan ini


rencanakan sebagai :
1. Kecamatan Belitang dan Kecamatan Belitang III merupakan pengembangan
kawasan sentra produksi padi dan hortikultura.
2. Kecamatan Belitang II, Madang Suku I dan Semendawai Suku III merupakan
sentra

produksi

padi

dan

pengembangan

produksi

Perikanan

dan

perkebunan.

2.6.1. Produksi Pertanian Tanaman Pangan


2.6.1.1.

Produksi Padi

Perkembangan luas tanam padi di kawasan KTM Belitang yang tercatat pada
tahun 2004 dan 2005 secara umum mengalami peningkatan seluas 6.188 ha

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 16

yaitu dari 45.906 hektar s/d 52.094 hektar. Peningkatan luas tanam ini tidak
diimbangi dengan peningkatan produksi, karena produksi menurun sebesar
12.906 ton yaitu dari 279,382 ton s/d 266.476 ton. Kecamatan yang
mengalami penurunan produksi yaitu di Kecamatan Belitang, Belitang III dan
Kecamatan Madang Suku. hal ini disebab oleh adanya

kemarau panjang

sehingga debit air bendungan komering tidak dapat mensuplay seluruh areal
sawah irigasi. Untuk lebih jelasnya mengenai kondisi produksi padi di
kawasan ini dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 2.14
Produksi Padi per Kecamatan di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2004-2005
2004
No.
SKP

Kecamatan

2005

Luas
tanam
(ha)

Produksi
(ton)

Luas
tanam
(ha)

Produksi
(ton)

Perkembangan
Luas
Produksi
tanam
(ton)
(ha)

Belitang

9,121

60,459

8,710

53,884

(411)

(6,575)

Belitang III

3,256

19,634

3,607

18,446

351

(1,188)

Belitang II

6,443

38,271

7,498

39,465

1,055

1,194

Semendawai Suku III

19,231

114,202

19,145

98,895

(86)

(15,307)

Madang Suku I

7,855

46,816

13,134

55,786

5,279

8,970

Jumlah
45,906
279,382
52,094
Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

266,476

6,188

(12,906)

Dari data tabulasi seperti tercantum dalam Tabel 2.15 memperlihatkan


bahwa produksi padi di kawasan ini mengalami surplus yang sangat
significant yaitu sebanyak 210.065 ton padi per tahun walaupun pada tahun
tersebut mengalami penurunan produksi. Dengan demikian apabila kawasan
ini dikembangkan serta adanya dukungan baik secara teknis maupun non
teknis, maka surplus produksi padi dari kawasan ini akan mampu mensuplay
kebutuhan penduduk kabupaten OKUT atau daerah luar kabupaten OKUT
Tabel 2.15
Surplus/Minus Produksi Padi di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005
Jumlah
Kebutuhan
Penduduk
(ton)
(jiwa)
1
Belitang
62,283
12,550
2
Belitang III
34,469
6,946
3
Belitang II
45,716
9,212
4
Semendawai Suku III
77,478
15,612
5
Madang Suku I
60,010
12,092
Jumlah
279,956
56,411
Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005
No.
SKP

Kecamatan

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Produksi Padi
(ton)
53,884
18,446
39,465
98,895
55,786
266,476

Surplus/Minus
(ton)
41,334
11,500
30,253
83,283
43,694
210,065

II - 17

2.6.1.2.

Produksi Komoditas Palawija

Komoditas palawija yang berkembang di Kawasan KTM Belitang adalah


jagung, kacang tanah, dan padi ladang dengan tingkat produksi masih
relatif kecil. Hal ini disebabkan sistem pengusahaannya masih bersifat
sederhana dan terbatas pada pemanfaatan lahan-lahan sisa saja, seperti
pematang, pekarangan, dan lainnya. Sebagai gambaran produksi palawija di
kawasan ini dapat dilihat pada Tabel 2.18.
Tabel 2.16
Produksi Palawija di Kawasan KTM Belitang(ton), Tahun 2004-2005
Tahun 2004
Kecamatan

Padi
Ladang

Belitang
Belitang III
Belitang II
Semendawai Suku III
Madang Suku I
Jumlah

45.8
564.5
1,894.6
4,041.1
6,546.0

Jagung
60.9
260.3
136.3
669.9
74.6
1,202.0

Kacang
Tanah
33.7
222.3
82.5
305.7
60.0
704.1

Tahun 2005
Ubi Kayu
315
2,107
6,837
6,750
7,163
23,172

Padi
Ladang
105.82
470.4
502.32
169.54
1,248.1

Jagung
98.60
19.00
159.50
339.30
91.84
708.2

Kacang
Tanah
114.75
260.48
314.64
1152.92
120.00
1,962.8

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

2.6.2.

Produksi Tanaman Buah-buahan dan Tanaman Perkebunan

2.6.2.1.

Produksi Tanaman Buah-buahan

Berdasarkan data dari Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Oku Timur,
tanaman buah-buahan yang dominan di kawasan KTM Belitang adalah Pisang.
Dimana produksi tanaman Pisang paling banyak tersebar di kawasan. Selain
Pisang, tanaman buah-buahan yang cukup dominan lainnya adalah Jeruk,
Duku dan Durian. Secara rinci produksi buah-buahan di kawasan KTM
Belitang disajikan secara tabulasi pada Tabel 2.17.

Tabel 2.17
Produksi Buah-buahan di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005
No

Kecamatan

Pisang

Jenis Buah-buahan (ton)


Jeruk
Duku

Durian

Belitang

4,155

2,048

1,791

440

Belitang III

1,860

917

802

197

Belitang II

1,430

704

616

151

Semendawai Suku III

3,022

1,489

1,303

320

Madang Suku I

2,103

1,037

907

223

6,194

5,419

1,330

Jumlah
12,570
Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 18

Ubi Kayu

3,789
2,093
525
7,482
3,272
17,161

2.6.2.2.

Produksi Tanaman Perkebunan

Berdasarkan data dari Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Oku


Timur, tanaman perkebunan yang dominan di kawasan KTM Belitang adalah
karet. Umumnya jenis tanaman perkebunan yang terdapat di kawasan KTM
Belitang selain komoditi Karet adalah Kelapa sawit, Kelapa Dalam dan Lada.
Secara rinci produksi perkebunan di kawasan Belitang dapat dilihat pada
Tabel 2.18
Tabel 2.18
Produksi Tanaman Karet di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005
No
1
2
3
4
5

Kecamatan
Belitang
Belitang III
Belitang II
Semendawai Suku III
Madang Suku I
Jumlah

Produksi
Slab (ton)
277
2,664
12,948
3,069
2,126
21.083

Luas Areal
Tanam (Ha)

Produktifitas
(Ton/Ha)

1,861
3,199
5,855
4,324
4,809

0.469
1.873
2.801
1.244
1.550

20,048

1.587

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

Disetiap kecamatan banyak masyarakat yang menanam kelapa jenis dalam


tapi tidak mengelompok dan sporadis tersebar di dusun dusun dan
produksinya tidak begitu banyak jadi hanya untuk keperluan penduduk
sekitarmya saja dan tidak dijual keluar daerah. Berdasarkan data dari
Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Oku Timur, tanaman
perkebunan kelapa dalam kawasan KTM Belitang adalah sebagai berikut
dan secara rinci produksi perkebunan kelapa dalam di kawasan Belitang
dapat dilihat pada Tabel 2.19
Tabel 2.19
Produksi Tanaman Kelapa Dalam di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005
No
1
2
3
4
5

Kecamatan
Belitang
Belitang III
Belitang II
Semendawai Suku III
Madang Suku I
Jumlah

Produksi
Kopra (ton)
299.5
64.2
1,119.0
3,069.0
3,580.2
8,131.9

Luas Areal
Tanam (Ha)
133.5
441.0
509.1
4,324.0
981.0
6,388.6

Produktifitas
(Ton/Ha)
2.24
0.16
3.96
0.71
4.82
1.27

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

Di kawasan KTM Belitang tadinya banyak masyarakat yang menanam Sawit, tapi
karena tanaman karet lebih menguntungkan dari pada sawit maka masyarakat
petani banyak yang beralih propesi dari petani sawit ke petani karet, karena sawit
bila dijual cukup jauh dari lokasi perkebunan ke pabrik dan juga ongkos angkut
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 19

harus ditanggung pertani, sedangkan karet tidak begitu repot seperti sawit dan
petani dapat menjualnya langsung dikebun ke para tengkulak yang mendatangi
para petani.

Tabel 2.20
Produksi Tanaman Kelapa Sawit di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005
No

Kecamatan

1
2
3
4
5

Belitang
Belitang III
Belitang II
Semendawai Suku III
Madang Suku I
Jumlah

Produksi TBS
(ton)
645.0
504.0
945.0
72.4
2,166.4

Luas Areal Tanam


(Ha)
1,172.0
550.0
1,039.9
157.4
2,919.3

Produktifita
s (Ton/Ha)

5.61
12.29
18.94
1.86
9.67

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

Dengan merosotnya harga lada dipasaran maka masyarakat sudah banyak yang
meninggalkan usaha tani tersebut dan sudah banyak kebun lada yang sudah
terbengkalai tidak terpelihara karena disamping biaya usaha taninya mahal tapi
harga jualnya rendah, sehingga sudah banyak yang ditebang dan digantikan
dengan tanaman karet.
Tabel 2.21
Produksi Tanaman Lada di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005
No
1
2
3
4
5

Kecamatan

Produksi Biji
Kering (ton)
3.10
5.80
1.00
2.97

Luas Areal
Tanam (Ha)
6.43
17.30
13.50
8.67
-

Belitang
Belitang III
Belitang II
Semendawai Suku III
Madang Suku I
Jumlah
12.87
45.90
Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

Produktifitas
(Ton/Ha)
2.03
1.16
0.67
0.85
1.18

Untuk menghindari terjadinya kendala yang tidak diinginkan seperti ;


Kekurangan bibit,
Kelangkaan pupuk dan obat-obatan pertanian dan
Ketidaksiapan dukungan teknis dan non teknis, maka dalam perencanaan
intensifikasi ini perlu dilakukan secara bertahap.
Adapun tahapan tersebut antara lain :
Pengadaan bibit unggul dalam skala besar
Pengadaan distribusi pupuk dan obat-obatan sampai level terbawah
Pelatihan/bimbingan teknis tentang Gugus Kendali Mutu komoditi dan
turunannya.
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 20

Penguatan kelembagaan petani dan kelembagaan ekonomi

2.6.2.3.

Produksi Sayur-sayuran

Produksi sayur-sayuran yang terdapat di kawasan KTM Belitangseperti


Kacang Panjang, Cabe Merah dan Terong dimana hasil produksi sayursayuran ini umumnya hanya bersifat sebagai konsumsi lokal.

Sistem

pengusahaan dari komoditas ini juga hanya bersifat memanfaatkan lahan


sisa baik itu di Lahan Pekarangan maupun di Lahan Usaha, seperti
pematang atau juga pada guludan/tabukan pertanaman jeruk. Gambaran
tentang produksi sayur-sayuran di kawasan KTM Belitangini dapat dilihat
pada Tabel 2.22.
Tabel 2.22
Produksi Sayur-Sayuran di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005
Jenis Sayur-sayuran (ton)
No

Kecamatan

Kacang
Panjang

Cabe Merah

Terong

Ketimun

Belitang

184.94

137.57

191.01

363.69

Belitang III

63.62

47.33

65.71

125.11

Belitang II

82.78

61.58

85.50

162.79

Semendawai Suku III

134.48

100.04

138.90

264.47

Madang Suku I

93.62

69.64

96.69

184.10

Jumlah

559.44

416.16

577.80

1100.16

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

2.6.2.4.

Produksi Peternakan

Produksi peternakan yang ada di kawasan KTM Belitang meliputi jenis


ternak besar seperti ternak sapi kemudian jenis ternak kecil yaitu kambing,
dan ternak unggas. Usaha peternakan merupakan usaha sampingan diluar
pertanian. Untuk lebih jelasnya mengenai gambaran produksi peternakan
di kawasan KTM Belitang dapat dilihat pada Tabel 2.23.
Tabel 2.23
Kondisi Peternakan di Kawasan KTM Belitang
Jenis Ternak (ekor)
No
1

Kecamatan
Belitang

Sapi

Kambing
582

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

110

Ayam Ras
83.852

Ayam
Bukan Ras
29.472

Itik
8.528
II - 21

Belitang III

Belitang II

Semendawai Suku III

Madang Suku I
Jumlah

663
1.054
515
731

136
125
81
74

54.161
66.150
105.963
99.708

16.383
21.303
35.515
30.556

4.803
6.151
10.276
8.845

3.545

526

409.834

133.229

38.603

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

2.6.2.5.

Produksi Perikanan

Sektor perikanan di Kabupaten Oku Timur meliputi perikanan laut dan


perikanan darat. Namun di dalam kawasan KTM Belitang 0hanya perikanan
darat saja, khususnya dari sungai-sungai, saluran atau areal persawahan
yang ada di kawasan ini. Jenis ikan yang paling banyak diperoleh adalah
ikan Jambal, Gabus, Lais, Belida, dan Udang Galah, sedangkan yang
banyak diperoleh dari areal persawahan adalah ikan Papuyuh. Untuk lebih
jelasnya mengenai produksi perikanan di kawasan ini dapat dilihat pada
tabel berikut.
Tabel 2.24
Produksi Perikanan di Kawasan KTM Belitang, Tahun 2005
No

Kecamatan

Belitang

Belitang III

Belitang II

Semendawai Suku III

Perikanan Budidaya
(ton)

Perikanan Umum (ton)

Madang Suku I

1175,30
286,90
161,95
855,50
672,50

2,50
1,50
3,59
6,00
65,00

Jumlah

3152,15

78,59

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

II - 22

ANALISIS POTENSI DAN MASALAH


PENGEMBANGAN KAWASAN
3.1 ANALISIS PENGEMBANGAN USAHA
3.1.1 Analisis Komoditas Unggulan
Berkembangnya kawasan KTM, sangat ditentukan oleh pengembangan komoditi
unggulan disetiap zona KTM. Penetapan komoditi unggulan sangat bermanfaat dalam
menentukan prioritas pengembangan dari sekian banyak komoditi yang potensial
dapat dikembangkan di suatu wilayah.

Dalam penentuan komoditi unggulan

diperlukan indikator penilaian, berdasarkan nilai setiap indikator akan muncul


komoditi unggulan.

Indikator umum yang digunakan dalam menentukan komoditi

unggulan adalah :
1. Pasar. Pada usahatani subsistem, motivasi dalam menentukan komoditi yang
dibudidayakan hanya untuk pemenuhan kebutuhan hidup rumah tangganya seharihari.

Dengan semakin terbukanya akses informasi dan semakin baiknya

infrastruktur, keinginan konsumen dengan mudah diketahui. Usahatani komersil


dilandaskan pada permintaan pasar, artinya petani hanya akan menanam komoditi
yang dibutuhkan pasar dan mudah diterima pasar. Tingginya permintaan pasar
merupakan indikasi adanya peluang untuk mendapatkan tingkat harga yang relatif
tinggi, sehingga peluang untuk mendapatkan keuntungan semakin besar. Motif
mencari keuntungan ini lah yang akan memotivasi petani untuk mengembangkan
komoditi bersangkutan dengan sungguh-sungguh. Semakin besar permintaan pasar
dan mudahnya komoditi tersebut diterima pasar, maka komoditi tersebut akan
mempunyai nilai bobot yang besar.
2. Harga. Secara umum, Indonesia belum memiliki sistem informasi pertanian yang
handal, sehingga supply komoditi disetiap wilayah sukar diprediksi. Hal inilah yang
mengakibatkan harga produk pertanian seringkali mengalami fluktuasi yang sangat
tajam.

Melalui penguasaan teknologi, petani diharapkan dapat melakukan

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 1

efisiensi, sehingga komoditi yang dihasilkan memiliki keunggulan kompetitif yang


tinggi.

Komoditi yang memiliki keunggulan kompetitif mempunyai kemampuan

menghindari kerugian yang lebih besar akibat fluktuasi harga. Dengan penguasaan
teknologi tertentu, petani berharap dapat membudidayakan komoditi yang
memiliki fluktuasi harga yang relatif stabil pada tingkat yang relatif tinggi.
Karekteristik harga setiap komoditi pertanian tentunya sangat berbeda-beda.
Melalui penguasaan informasi, teknologi dan dukungan infrastruktur dan sarana
prasarana, maka petani akan membudidayakan komoditi yang memiliki fluktuasi
harga yang relatif rendah dan atau tingkat harga yang tinggi.
3. Luas tanam/populasi, produksi dan produktifitas.

Semakin besar luas tanam

suatu komoditi, mencerminkan tingginya permintaan akan komoditi tersebut.


Semakin besar luas tanam, produksi pun akan semakin besar. Pada jenis komoditi
yang demikian, tenaga kerja yang terlibat dalam aktifitas usahatani relatif
banyak, sehingga peranannya terhadap kesejahteraan masyarakat relatif tinggi.
Adakalanya produksi komoditi yang cukup besar belum menunjukkan manfaat yang
optimal.

Melalui penguasaan teknologi produksi dapat ditingkatkan, sehingga

produktifitasnya

meningkat.

Peningkatan

produktifitas

akan

menghasilkan

produksi yang lebih besar pada luas tanam yang sama.


4. Penguasaan Teknologi.

Perubahan teknologi yang dapat mempertahankan

keberlangsungan suatu usahatani adalah perubahan teknologi yang menganut azas


continous improvement.

Seringkali petani disuguhi oleh teknologi yang

canggih/sophisticated, yang pada akhirnya sangat sulit diterima terlebih lagi


diaplikasikan.

Melalui azas continous improvement, perubahan teknologi

dilakukan secara bertahap dan akan lebih menjamin terciptanya sisitem usahatani
yang berkelanjutan. Penguasaan teknologi diperlukan untuk meningkatkan
efisiensi baik teknis maupun ekonomis, dengan demikian peluang untuk
memperoleh keuntungan menjadi semakin besar.
5. Keterkaitan terhadap hilir yang kuat. Nilai tambah komoditi pertanian hanya
bisa diciptakan, jika komoditi tersebut mampu diolah menjadi produk yang
diperlukan konsumen.

Pengembangan agroindustri di sentra produksi komoditi

akan membawa dampak yang luar biasa bagi pembangunan di perdesaan. Desa
akan relatif lebih cepat maju.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 2

6. Modal Usahatani.

Seperti diketahui, kebanyakan petani Indonesia dicirikan

dengan pola usahatani yang memiliki lahan sempit, bahkan banyak juga buruh
tani, yang secara umum kurang memiliki kemampuan dalam mengakumulasi modal
usahataninya. Dengan keterbatasan modal, seringkali usahatani dilaksanakan
secara asal-asalan.

Pada kondisi ini, petani tentunya berharap dapat

mengembangkan atau membudidayakan komoditi yang tidak memerlukan modal


yang cukup besar, akan tetapi masih menguntungkan.
Berdasarkan hasil analisis terhadap keragaan produksi, nilai produksi, maka terdapat
13 komoditi potensial yang dapat dikembangkan di KTM Belitang. Dengan menghitung
nilai bobot terhadap keenam indikator komoditi unggulan maka urutan rangking dari
yang terbesar ke yang terkecil seperti terlihat pada :
Tabel 3.1. Hasil Penjaringan Komoditas Potensial Berdasarkan Kriteria Indikator

Bobot Kriteria
Indikator
B
C D
E

5
3
5

5
3
2

4
4
2

4
2
3

3
3
3

4
3
2

3
3
4

5
2
2

5
4
3

3
4
4
3
2
2
2

3
5
5
3
4
3
3

4
2
3
2
2
2
2

3
2
2
3
2
2
2

Komoditas

Jumlah
Bobot

Ranking

4
4
3

25
19
19

1
2
3

3
3
3

3
2
3

23
17
17

1
2
3

3
3
1
3
2
3
2

4
3
3
3
3
2
2

20
19
18
17
15
14
13

1
2
3
4
5
6
7

Tanaman Perkebunan
Karet
Kelapa
Sawit
Tanaman Pangan
Padi
Jagung
Kac. Tanah
Tanaman Buah-buahan
Jeruk.S
Durian
Duku
Pisang
Mangga
Nangka
Rambutan
Keterangan :
A
= Indikator
B
= Indikator
C
= Indikator
D
= Indikator
E
= Indikator
F
= Indikator

Pasar
Harga
Luas Tanam/Populasi, Produksi dan Produktifitas
Penguasaan Teknologi
Keterkaitan Hilir
Modal Usahatani

Bobot Kriteria :
1 = Sangat rendah, 2 = Rendah, 3 = Sedang, 4 = Tinggi, 5 = Sangat tinggi

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 3

3.1.2

Kegiatan Prospektif Hulu Hilir

Kegiatan Prospektif Hulu dan Hilir ini ini meliputi Sub Sistem Agribisnis hulu, On farm
Agribisnis, Sistem Agribisnis Hilir dan Jasa. yang semua ini saling berhubungan satu
sama lain.
a. Sub Sistem Agribisnis Hulu
Sistem agribisnis ini meliputi sarana produksi (pupuk, obata-obatan, bibit/benih)
dan

alat

mesin

pertanian

(alsintan)

Perkembangan

Industri

pembibitan/perbenihan di KTM Belitang sudah sedikit lebih maju dan sudah dapat
memproduksi sendiri terutama bibit padi sehingga dalam hal ini petani bisa
menekan biaya produksi usaha taninya.
Ketersediaan sarana produksi seperti pupuk dan pestisida sudah cukup tersedia di
kios-kios maupun di toko pertanian sehingga keberadaannya sudah tidak
menghawatirkan.

Pupuk dan pestisida ini sangat berperan penting dalam

peningkatan produksi dan mutu hasil pertanian.


Alat mesin pertanian sangat bermanfaat dalam peningkatan produksi dan efisiensi
dan petani di kawasan KTM Belitang ini sudah efektif dalam penggunaannya
karena sudah terbentuknya kelompok-kelompok tani hamparan, sehingga biaya
operasi penggunaan alsintan lebih murah
b. Sub Sistem Agribisnis On-Farm
Pada Sub Sistem ini perlu adanya peningkatan penerapan teknologi pertanian,
penggunaan

sarana

produksi

pertanian

yang

sesuai

kebutuhan

komoditi,

melakukan system pertanian terpadu agar dapat mengoptimalkan sumberdaya


yang tersedia serta kegiatan pertanian dengan limbah/pencemaran minimal (Zero
Waste)
c. Sub Sistem Agribisnis Hilir
Subsistem agribisnis yang paling akhir ini merupakan rangkaian yang tidak dapat
dipisahkan dari subsistem sebelumnya, karena subsistem agribisnis hilir ini terkait
dengan pemasaran dan pengolahan hasil yang dapat meningkatkan nilai tambah
suatu komoditas. Umumnya permasalahn yang dihadapi petani adalah pemasaran
hasil dengan harga yang tidak terjamin atau berfluktuasi. Petani kurang memiliki

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 4

posisi tawar sehingga secara terpaksa harus menjual barangnya walaupun dengan
harga murah, karena produk pertanian relatif mudah rusak dan adanya desakan
kebutuhan uang untuk memenuhi kebutuhan pokok.

Sub sistem agribisnis hilir meliputi pengolahan hasil pertanian dan pemasaran.
Pengolahan hasil pertanian diolah menjadi berbagai bentuk (divesifikasi), baik
menjadi bahan setengah jadi maupun bahan jadi yang pada akhirnya akan
meningkatkan nilai tambah. Pada umumnya hasil pertanian memiliki sift mudah
busuk dan rusak sehingga dengan adanya pengolahan bisa tahan lama, tidak cepat
rusak, diversifikasi produk dan memberi nilai tambah yang tinggi.
Sistem agribisnis yang diusahakan di KTM Belitang masih didominasi oleh kegiatan
usaha tani/ produksi (on-farm agribisnis). Sedangkan kegiatan agribisnis hilir
tampaknya belum begitu berkembang kecuali pada beberapa komoditas. Industi
penggilingan padi misalnya telah berkembang disentra produksi gabah.
Saat ini kebanyakan industri pengolahan hasil pertanian tidak berada di lokasi
sentra dalam KTM Belitang, tetapi berada di ibu kota propinsi. Umumnya industri
pengolahan hasil pertanian masih bersifat home industry (industri rumah tangga)
seperti pengolahan kopi, makanan basah dan tempe. Dengan kata lain, industri
masih berskala kecil dan sistem pemasaran masih sederhana dan jangkauan pasar
masih lokal.

d. Keterkaitan Antar Sub Sistem


Selama ini keterkaitan antar sub sistem agribisnis hulu, on-farm dan hilir masih
minim dimana masing-masing subsistem ini masih berjalan sendiri-sendiri. Selama
ini masing-masing pelaku agribisnis (hulu, on-farm dan hilir) bertindak sendirisendiri. Para penghasil dan pedagang sarana produksi mupun pengolah serta
pedagang hasil pertanian kurang peduli terhadap masalah yang dihadapi petani
baik masalah produktifitas, kualitas produksi, modal maupun pemasaran hasilnya.
Pada hl satu sama lainnya saling terkait dan saling memiliki ketergantungan yang
tinggi. Oleh karena itu mka perlu diadakan kerjasama yang berprinsip saling
menguntungkan.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 5

Secara bagan Pengembangan Sistem dan Usaha Agribisnis yang akan diterapkan di KTM
Belitang dilihat pada Gambar 3.1.

Gambar. 3.1. Lingkup Pengembangan Sistem dan Usaha Agribisnis


Sub-Sistem
Agribisnis Hulu
Industri
perbenihan/
pembibitan
tanaman/
hewan.
Industri
agrokimia
Industri
Agrootomotif

Sub-Sistem
Usahatani
Usaha tanaman
pangan dan
horti-kultura
Usaha tanaman
perkebunan
Usaha
peternakan

Sub-Sistem
Pengolahan
Industri makanan
Industri minuman
Industri rokok
Industri barang
serat alam
Industri biofarma
Industri
agrowisata dan
estetika

Sub-Sistem
Pemasaran
Distribusi
Promosi
Informasi pasar
Intelijen pasar
Kebikajsanaan
perdagangan
Struktur pasar

Sub- Sistem Jasa dan penunjang


Perkreditan dan asuransi
Peneliutian dan pengembangan
Pendidikan dan penyuluhan
Transfortasi dan pergudangan
Kebijaksanaan pemerintah (mikro ekonomi, tata
ruang, makro ekonomi)

3.1.2 Prospek Pengembangan Komoditas Unggulan


A. Tanaman Padi
Konsumsi beras di Indonesia

menurut BPS adalah 130 kg perkapita pertahun,

Penduduk Kabupaten Oku Timur pada tahun 2005 adalah 570.541

jiwa, dan jika

mengkonsumsi beras sesuai standar BPS 130 kg perkapita/tahun dan rendamen beras
dari Padi (GKP) adalah 55%, maka beras yang dibutuhkan di Kabupaten Oku Timur
adalah 74.170 ton/tahun atau setara dengan 118.673 ton Padi (GKP).
Sedangkan produksi padi (GKP) KTM Belitang ini 266.476 ton/Tahun. Maka bila
dibandingkan antara kebutuhan konsumsi penduduk Kabupaten Okut dan dengan
tingkat produksi KTM Belitang pertahun adalah lebih besar produksinya sehingga
kawasan KTM Belitang surplus 210.065 ton/tahun padi (GKP) sehingga harus

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 6

dipasarkan keluar Kabupaten Oku Timur. Dan rincian produksi dan tingkat kebutuhan
dapat dilihat pada tabel berikut :
Gambar : 3.2. Pohon Industri Tanaman Padi
Dedak
Halus

Dedak
Kasar

Gabah

Pakan
Ternak

Pupuk
Kompos
Bahan
Bakar
Makanan
Basah
Tepung
Beras

Tanaman
Padi
Beras

Nasi

Makanan
Basah

Pakan
Ternak
Jerami

Makanan
Kering

Makanan
Kering

Pupuk
Kompos

Tabel 3.2. Produksi, Luas Tanam dan Konsumsi Padi


di 5 Kecamatan Tahun 2005
No

Kecamatan

Luas
Tanam
( ha )

Produksi
(Ton)

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Produktifitas
(Ton/Ha/Thn)

Kebutuhan
( ton )

Surplus
( ton )

Jumlah
Penduduk
( jiwa )

III - 7

Belitang

8,710

53,884

6.19

12,550

41,334

62,283

Belitang III

3,690

18,446

5.00

6,946

11,500

34,469

Belitang II

7,820

39,465

5.05

9,212

30,253

45,716

Semendawai Sk 3

20,174

98,895

4.90

15,612

83,283

77,478

Madang Sk 1

13,234

55,786

4.22

12,092

43,694

60,010

53,628

266,476

5.07

56,411

210,065

279,956

Jumlah

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang dan Data Dinas Pertanian Kab. Sumsel, 2006

Komoditas beras sangat memerlukan dukungan industri pengolahan sehingga beras


menjadi produk dalam kemasan, maka hal ini akan meningkatkan nilai tambah produk
dan juga menjangkau pangsa pasar yang lebih luas. Komoditas beras dalam bentuk
kemasan mempunyai prospek pasar yang lebih luas. Produk yang berasal dari gabah
(padi) relatif, secara bagan produk turunan dari tanaman padi dapat dilihat dari
gambar berikut diatas
B. Tanaman Karet
Tanaman perkebunan yang mempenyai prospek dan nilai jual yang baik adalah karet.
Tanaman ini mempunyai tingkat ketersediaan yang relatif tinggi dibandingkan produk
tanaman perkebunan lain. Dengan pengolahan dan perlakuan pasca panen yang baik
komoditi ini dapat diandalkan untuk dikembangkan di KTM Belitang
Dalam hal ini sebagai gambaran dapat dilihat produksi, luas tanam dan produktifitas
tanaman karet di KTM Belitang pada tahun 2005.
Tabel 3.3. Produksi, Luas tanam dan Produktifitas Karet (Slab)di 5 Kecamatan
No

Kecamatan

1
2
3
5
4

Belitang
Belitang III
Belitang II
Semendawai Suku III
Madang Suku I

Produksi
(ton)
276.6
2,664.0
12,948.0
3,069.1
2,125.6

Jumlah

21,083.3

590.0
1,422.0
4,623.0
2,467.0
1,371.0

1,271.0
1,777.0
1,231.5
1,857.0
3,438.0

Jumlah
(Ha)
1,861.0
3,199.0
5,854.5
4,324.0
4,809.0

10,473.0

9,574.5

20,047.5

TM (Ha)

TBM (Ha)

Produktifitas
(Ton/Ha)
0.469
1.873
2.801
1.244
1.550
1.587

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang dan Data Kabupaten Okut dalam angka, 2005

Karet merupakan komoditas ekspor yang mampu memberikan kontribusi didalam


upaya peningkatan Devisa Negara. Ekspor karet Indonesia selama 20 tahun terakhir
terus menunjukkan adanya peningkatan. Prospek ekspor karet salah satunya dipucu
oleh mahalnya karet sintetis, karena karet sintetis bahan bakunya dari minyak bumi.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 8

Dengan meningkatnya permintaan Dunia terhadap komoditas karet dimasa yang akan
datang, maka upaya untuk meningkatkan pendapatan petani yaitu melalui perluasan
tanaman karet dan peremajaan kebun, ini merupakan langkah efektif untuk
dilaksanakan di KTM Belitang.

Dalam mendukung pelaksanaan ini perlu adanya dukungan modal bagi petani untuk
membiayai pembangunan kebun karet dan pemeliharaan secara intensif.
Pengembangan tanaman karet di KTM Belitang utamanya dialokasikan dilahan lahan
non irigasi dengan topografi yang agak berbukit dan pada lahan-lahan penyangga DAS
dipinggiran sungai (minimal 50 m dari bibir sungai) yang berfungsi untuk menjaga
kelestarian lingkungan.
Luas lahan untuk tanaman karet seluas 26.000 Ha dengan produksi 2300 s/d 3900
kg/Ha latek beku pertahun. Hasil perhitungan evaluasi proyek untuk analisis finansial
penanaman karet (Terlampir).
Pengembangan agroindustri di sentra produksi komoditi akan membawa dampak yang
luar biasa bagi pembangunan di lokasi transmigrasi. Desa akan relatif lebih cepat
maju dan dapat memperkuat terjadinya hubungan hulu dengan hilir, sehingga dalam
peningkatan nilai tambah perlu adanya teknologi tepat guna dan murah.

3.1.3. Analisa Skala Ekonomi Usaha Setiap Jenis Komoditas Unggulan


Dari hasil analisis penjaringan komoditas potensial tersebut diatas diambil

dua

komoditas unggulan yaitu padi dan karet untuk dianalaisa dengan skala ekonomi.
Dalam analisa ini komoditas padi dihitung sampai menjadi produk beras dan karet dari
produk latek beku (Slab) menjadi Sheet. Hasil analisis Komoditas potensial tersebut di
rangking dari 1 sampai dengan rangking ke 4.

Pemilihan komoditas ini juga

disesuaikan dengan tingkat kesesuaian lahan, sosial budaya masyarakat dan kondisi
eksisting yang ada dilapangan.
Dalam penilaian secara ekonomis dipergunakan empat kriteria yaitu nilai B/C Rato,
Net Present Value NPV, Internal Rate of Return (IRR) dan Metoda CPI (Coparative
Performance Index. Marimin, 2004) yang merupakan Indeks gabungan yang dapat

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 9

digunakan untuk menentukan penilaian atau peringkat dari berbagai alternatif. Hasil
analisa ekonomi dari setiap komoditas dapat dilihat pada Tabel dibawah ini.
Disamping dengan Kriteria tersebut di atas juga didukung dengan data lapangan yang
menunjukkan luas lahan, waktu pengembalian kredit, produktifitas, harga dan
Skenario Suku bunga bank. Dan data tersebut seperti berikut ini :

Usaha tani dilakukan dalam lahan 1 Ha

Jangka Waktu Kredit Usaha 10 tahun untuk tanaman karet dan 2 tahun untuk
tanaman padi sawah

Tingkat Produksi adalah Produksi Rata-rata Lokal dengan penanaman secara


monokultur, dimana Produktifitas Padi

7,93 ton/Ha pertahun, dan Karet

2.300kg Slab s/d 4.200 kg Slab/Ha atau 1400 kg atau dengan Sheet/Ha s/d
2500 kg Sheet/Ha.

Harga adalah Harga Lokal yang belaku ini, dimana harga Padi Rp 2.000/Kg
GKP (Gabah Kering Panen) dan beras Rp 4000/kg, dan Karet Slab Rp 8000/Kg
sedangkan karet Sheet Rp 14.000/kg.

Skenario Suku Bunga Bank yang berlaku 12 % s/14 %

Berdasarkan hasil Analisa Skenario suku bunga 12% dan 14% terhadap kelayakan usaha
tani setiap komoditas dapat diliha dari nilai NPV, B/C Ratio, IRR, NPV dan CPI, maka
untuk lebih jelas hasilnya dapat dilihat pada tabel berikut.

A. Rangking Kelayakan Usaha Dengan Suku bunga 12 %,


Dengan menghitung nilai indek gabungan dari nilai NPV, B/C Ratio NPV, IRR dengan
menggunakan metoda CPI dan suku bunga 12 % maka didapat nilai rangking dari setiap
komoditas tersebut adalah sebagai berikut :

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 10

Tabel. 3.4. Rangking Kelayakan Usaha Tani Karet dan Padi Sawah
Pada Tingkat Suku Bunga 12 % Seluas 1 Ha di Kawasan KTM Belitang Kabupaten OKUT
Indek Kelayakan Komoditas
Usaha

Harga Saat Ini (Rp/kg)


No.

Komoditas
Sheet

Tanaman Perkebunan

Karet Bentuk Hasil Sheet

Karet Bentuk Hasil Slab

Tanaman Pangan

Padi Sawah Bentuk Hasil


Beras

Padi Sawah Bentuk Hasil


Gabah Kering Panen
(GKP)

Slab

Beras

GKP

14,000
8,000

4,000
2,000

Nilai
Score

IRR

NPV

CPI

1.45

17.41%

8,979,906

108

1.34

16.85%

7,855,133

100

1.22

28.13%

1,442,128

109

1.21

27.13%

1,163,126

100

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang dan Data Dinas Pertanian Kab.OKUT Prop. Sumsel, 2006.

Tanaman Perkebunan

Rangking (1) pertama dicapai dari hasil pejualan karet Sheet dengan harga/kg
= Rp 14.000, sehingga menghasikan, NPV = 8.979.906, B/C Ratio = 1,45 , nilai
IRR = 17,47 % dan nilai CPI = 108

Rangking (2) kedua dicapai dari hasil pejualan karet Slab dengan harga/kg =
Rp 8.000, sehingga menghasikan, NPV = 7.855.133 B/C, Ratio = 1,34 , nilai IRR
= 16,85 % dan nilai CPI = 100

Tanaman Pangan

Rangking (1) ke satu dicapai dari hasil pejualan beras dengan harga/kg = Rp
4.000, sehingga menghasikan, NPV = 1.442.128, B/C Ratio = 1,22 , nilai IRR =
28,13 % dan nilai CPI = 109

Rangking (2) ke dua dicapai dari hasil padi (GKP) dengan harga/kg = Rp 2.000,
sehingga menghasikan, NPV = 1.163.126, B/C Ratio = 1,21 , nilai IRR = 27,13 %
dan nilai CPI = 100

B. Rangking Kelayakan Usaha Dengan Suku bunga 14 dan 15 %%,

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Rangking
Kelayakan

B/C
Ratio

III - 11

Dengan menghitung nilai indek gabungan dari nilai NPV, B/C Ratio NPV, IRR dengan
menggunakan metoda CPI dan suku bunga 14 % untuk tanaman pangan dan 15 % untuk
tanaman perkebunan maka didapat nilai rangking dari setiap model tersebut adalah
sebagai berikut :
Tabel.3.5. Rangking Kelayakan Usaha Tani Padi Sawah
Pada Tingkat Suku Bunga 14 % dan Untuk Tanaman Perkebunan dengan Bunga 15 % Seluas
1 Ha di Kawasan KTM Belitang Kabupaten OKUT
Indek Kelayakan Komoditas
Usaha

Harga Saat Ini (Rp/kg)


No.

Nilai
Score

Komoditas
Sheet

Tanaman Perkebunan

Karet Bentuk Hasil Sheet

Karet Bentuk Hasil Slab

Tanaman Pangan

Padi Sawah Bentuk Hasil


Beras

Padi Sawah Bentuk Hasil


Gabah Kering Panen
(GKP)

Slab

Beras

GKP

14,000
8,000

4,000
2,000

B/C
Ratio

IRR

1.02

NPV

CPI

15.25%

357,214

92

0.98

14.60%

(553,148)

40

Tidak
Layak

1.16

26.23%

1,067,929

110

1.15

25.23%

843,121

100

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang dan Data Dinas Pertanian Kab.OKUT Prop. Sumsel, 2006.

Tanaman Perkebunan

Rangking (1) pertama dicapai dari hasil pejualan karet Sheet dengan harga/kg
= Rp 14.000, sehingga menghasikan, NPV = 357.214, B/C Ratio = 1,02 , nilai
IRR = 15,98 % dan nilai CPI = 92 (Layak Usaha)

Rangking (2) kedua dicapai dari hasil pejualan karet Slab dengan harga/kg =
Rp 8.000, sehingga menghasikan, NPV = (553.148) B/C, Ratio = 0,98 , nilai IRR
= 14,60 % dan nilai CPI = 40 (Tidak Layak Usaha)

Tanaman Pangan

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Rangking
Kelayakan

III - 12

Rangking (1) ke satu dicapai dari hasil pejualan beras dengan harga/kg = Rp
4.000, sehingga menghasikan, NPV = 1.442.128, B/C Ratio = 1,16, nilai IRR =
26,23 % dan nilai CPI = 110

Rangking (2) ke dua dicapai dari hasil padi (GKP) dengan harga/kg = Rp 2.000,
sehingga menghasikan, NPV = 843.121, B/C Ratio = 1,15, IRR = 25,23 % dan
nilai CPI = 100

Dari hasil analisis tersebut di atas dapat disimpulkan sebagai berikut bahwa :
1. Dengan suku bunga Bank 12 % sampai dengan 14 % dipekirakan bentuk hasil
karet Sheet dan karet Slab prioritas utama untuk dikembangkan di kawasan
KTM Belitang karena sudah menunjukkan rangking tertinggi
2. Prioritas ke dua tanaman pangan yang dapat dikembangankan adalah tanaman
padi dan juga dengan pertimbangan dari hasil analisis kesesuaian lahan bahwa
di kawasan Belitang cukup sesuai untuk dikembangkan sebagai areal pertanian
lahan basah (Padi).
3. Sejak awal kawasan Belitang ini merupakan sentra produksi beras, sehingga
kawasan Belitang masih tetap sebagai lumbung beras dan tetap dapat
memperkuat ketahanan pangan di kawasan Belitang dan kabupaten OKUT.
Untuk mengetahui berapa besarnya tingkat keuntungan dari beberapa bentuk produk
unggulan, berikut ini disajikan pada tabel berikut ini.

Tabel.3.6. Analisis Rugi Laba Hasil Usaha Tani Perkebunan Karet (Sheet) Dengan
Suku Bunga 12 % dan 15 %
Tahun
ke
1

Suku Bunga 12 %
Komponen
Biaya Tetap
Biaya Variabel

Pengeluaran
(Rp)

Pendapatan
(Rp)

Suku Bunga 15 %
Rugi/Laba (Rp)

Pengeluaran (Rp)

973,633

973,633

7,850,000

7,850,000

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Pendapatan (Rp)

III - 13

Rugi/Laba (Rp)

Total Biaya

8,823,633

Biaya Tetap

973,633

Biaya Variabel

3,275,000

Total Biaya

4,248,633

Biaya Tetap

973,633
3,275,000
(4,248,633)

973,633

2,630,000

2,630,000

Total Biaya

3,603,633

(3,603,633)

973,633

973,633

2,425,000

2,425,000

Total Biaya

3,398,633

Biaya Tetap

(3,398,633)

973,633

973,633

2,855,000

2,855,000

Total Biaya

3,828,633

(3,828,633)

9,759,493

11,222,733

Biaya Variabel

3,340,000

3,340,000

Total Biaya

13,099,493

Biaya Tetap

9,100,554

10,344,238

Biaya Variabel

3,630,000

3,630,000

14,562,733

Total Biaya

12,730,554

Biaya Tetap

8,441,614

9,465,744

Biaya Variabel

3,805,000

3,805,000

Total Biaya

12,246,614

Biaya Tetap

7,782,675
11,412,675

Biaya Tetap

7,123,735

Total Biaya

30,240,000

12,469,446

17,993,386

13,974,238

13,270,744

20,160,000

5,597,267

25,200,000

11,225,762

30,240,000

16,969,256

32,760,000

20,542,750

35,280,000

23,691,244

3,630,000
32,760,000

21,347,325

12,217,250
7,708,756

3,880,000
11,003,735

(3,828,633)

8,587,250

3,630,000

Total Biaya
Biaya Variabel

25,200,000

3,828,633

Biaya Tetap

7,060,507

(3,398,633)

3,398,633

Biaya Variabel

20,160,000

(3,603,633)

3,603,633

Biaya Variabel

(4,248,633)

4,248,633

973,633

Biaya Tetap

(8,823,633)

8,823,633

Biaya Variabel

Biaya Variabel
10

(8,823,633)

3,880,000
35,280,000

24,276,265

11,588,756

Biaya Tetap, Biaya Variabel dan Pendapatan Rata-rata Pertahun


Biaya Tetap Rata -rata/Tahun

4,707,624

Biaya Variabel Rata-rata/Tahun

3,732,000

Total Biaya Rata-rata/Tahun

8,439,624

5,219,689
3,732,000
14,364,000

8,951,689

14,364,000

Keuntungan Rata-rata/Tahun
5,924,376
Sumber : Analisis Tim KTM Belitang, 2007 dan Data Dinas Pertanian Kab. OKUT, 2007

5,412,311

Tabel.3.7. Analisis Rugi Laba Hasil Usaha Tani Tanaman Perkebunan Karet (Slab)
Dengan Suku Bunga 12 % dan 15 %
Tahun
ke
1

Suku Bunga 12 %
Komponen
Biaya Tetap

Pengeluaran
(Rp)

Pendapatan
(Rp)

973,633

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Suku Bunga 15 %
Rugi/Laba (Rp)

Pengeluaran (Rp)

Pendapatan
(Rp)

973,633

III - 14

Rugi/Laba (Rp)

Biaya Variabel

7,850,000

Total Biaya

8,823,633

Biaya Tetap

973,633

973,633
3,275,000

Total Biaya

4,248,633

Biaya Tetap

(4,248,633)

973,633

973,633

2,630,000

2,630,000

Total Biaya

3,603,633

Biaya Tetap

973,633

973,633
2,425,000

(3,603,633)

Biaya Variabel

2,425,000
3,398,633

Biaya Tetap

973,633

973,633

2,855,000

2,855,000

(3,398,633)

3,828,633

Biaya Tetap

8,300,331

9,590,104

Biaya Variabel

2,855,000

2,855,000

11,155,331
8,824,491

19,200,000

(3,828,633)

8,044,669

12,445,104

2,855,000

Biaya Tetap

9,227,691

10,276,504

Biaya Variabel

2,855,000

2,855,000

24,000,000

12,320,509

12,867,504

Total Biaya

12,082,691

Biaya Tetap

9,005,931

9,854,104

Biaya Variabel

2,855,000

2,855,000

28,800,000

16,717,309

13,131,504

11,860,931

Biaya Tetap

7,451,503

8,539,645

Biaya Variabel

2,855,000

2,855,000

10,306,503
33,600,000
23,293,497
Biaya Tetap, Biaya Variabel dan Pendapatan Rata-rata Pertahun

11,394,645

31,200,000

19,339,069

Total Biaya

4,767,811
3,331,000

Total Biaya Rata-rata/Tahun

8,098,811

19,200,000

6,754,896

24,000,000

11,132,496

28,800,000

15,668,496

31,200,000

18,490,896

33,600,000

22,205,355

2,855,000

11,679,491

Biaya Variabel Rata-rata/Tahun

(3,828,633)

10,012,504

Total Biaya

Biaya Tetap Rata -rata/Tahun

3,828,633

Total Biaya
10

(3,398,633)

3,398,633

Total Biaya

Biaya Tetap

(3,603,633)

3,603,633

Total Biaya

Total Biaya

(4,248,633)

4,248,633

Biaya Variabel

(8,823,633)

8,823,633

3,275,000

Biaya Variabel

(8,823,633)

Biaya Variabel

Biaya Variabel

7,850,000

12,709,104

5,314,103
3,331,000
13,680,000

8,645,103

13,680,000

Keuntungan Rata-rata/Tahun
5,581,189
Sumber : Analisis Tim KTM Belitang, 2007 dan Data Dinas Pertanian Kab. OKUT, 2007

5,034,897

Tabel.3.8. Analisis Rugi Laba Hasil Usaha Tani Padi Sawah (Beras) Dengan Suku
Bunga 12 % dan 14 %
Tahun
ke
1

Suku Bunga 12 %
Komponen
Biaya Tetap

Pengeluaran
(Rp)

Pendapatan
(Rp)

4,481,677

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Suku Bunga 14 %
Rugi/Laba
(Rp)

Pengeluaran
(Rp)

Pendapatan
(Rp)

Rugi/Laba (Rp)

4,613,006

III - 15

10

Biaya Variabel

10,011,525

Total Biaya

14,493,202

Biaya Tetap

10,011,525
18,635,500

4,142,298

14,624,531

4,087,692

4,153,357

Biaya Variabel

10,011,525

10,011,525

Total Biaya

14,099,217

Biaya Tetap

18,635,500

4,536,283

14,164,882

410,500

410,500

Biaya Variabel

10,011,525

10,011,525

Total Biaya

10,422,025

Biaya Tetap

410,500

410,500
10,011,525

Biaya Variabel

10,011,525

Total Biaya

10,422,025

Biaya Tetap

18,635,500

18,635,500

8,213,475

8,213,475

10,422,025

10,422,025

410,500

410,500

Biaya Variabel

10,011,525

10,011,525

Total Biaya

10,422,025

Biaya Tetap

410,500

410,500
10,011,525

Biaya Variabel

10,011,525

Total Biaya

10,422,025

Biaya Tetap

410,500

Biaya Variabel

10,011,525

Total Biaya

10,422,025

Biaya Tetap

18,635,500

18,635,500

8,213,475

8,213,475

10,422,025

10,422,025

8,213,475

10,422,025
410,500

10,011,525

10,011,525

Total Biaya

10,422,025

Biaya Tetap

410,500

410,500
10,011,525

18,635,500

8,213,475

10,422,025

Biaya Variabel

10,011,525

Total Biaya

10,422,025

Biaya Tetap

410,500

410,500

10,011,525

10,011,525

18,635,500

Total Biaya

10,422,025
18,635,500
Biaya Tetap, Biaya Variabel dan Pendapatan Rata-rata Pertahun
Biaya Variabel Rata-rata/Tahun
Total Biaya Rata-rata/Tahun

8,213,475

8,213,475

1,185,337

4,470,618

18,635,500

8,213,475

18,635,500

8,213,475

18,635,500

8,213,475

18,635,500

8,213,475

18,635,500

8,213,475

18,635,500

8,213,475

10,422,025

18,635,500

8,213,475

10,422,025

18,635,500

8,213,475

1,205,036

10,011,525
11,196,862

18,635,500

10,011,525
18,635,500

410,500

Biaya Tetap Rata -rata/Tahun

4,010,969

410,500

Biaya Variabel

Biaya Variabel

18,635,500

10,011,525
18,635,500

11,216,561

18,635,500

Keuntungan Rata-rata/Tahun
7,438,638
Sumber : Analisis Tim KTM Belitang, 2007 dan Data Dinas Pertanian Kab. OKUT, 2007

7,418,939

Tabel.3.9. Analisis Rugi Laba Hasil Usaha Tani Tanaman Padi Sawah (GKP)
Dengan Suku Bunga 12 % dan 14 %
Tahun
ke
1

Suku Bunga 12 %
Komponen
Biaya Tetap

Pengeluaran
(Rp)

Pendapatan
(Rp)

3,913,810

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Suku Bunga 14 %
Rugi/Laba
(Rp)

Pengeluaran
(Rp)

Pendapatan
(Rp)

Rugi/Laba
(Rp)

4,026,820

III - 16

Biaya Variabel

8,485,000

Total Biaya
2

10

12,398,810

8,485,000
15,860,000

3,461,190

12,511,820

Biaya Tetap

3,574,780

3,631,285

Biaya Variabel

8,485,000

8,485,000

Total Biaya

12,059,780

Biaya Tetap

15,860,000

3,800,220

12,116,285

410,500

410,500

Biaya Variabel

8,485,000

8,485,000

Total Biaya

8,895,500

Biaya Tetap

410,500

410,500
8,485,000

Biaya Variabel

8,485,000

Total Biaya

8,895,500

Biaya Tetap

15,860,000

15,860,000

6,964,500

6,964,500

8,895,500

8,895,500

410,500

410,500

Biaya Variabel

8,485,000

8,485,000

Total Biaya

8,895,500

Biaya Tetap

410,500

410,500
8,485,000

Biaya Variabel

8,485,000

Total Biaya

8,895,500

Biaya Tetap

410,500

Biaya Variabel

8,485,000

Total Biaya

8,895,500

Biaya Tetap

15,860,000

15,860,000

6,964,500

6,964,500

8,895,500

8,895,500

6,964,500

8,895,500
410,500

8,485,000

8,485,000

Total Biaya

8,895,500

Biaya Tetap

410,500

410,500
8,485,000

15,860,000

6,964,500

8,895,500

Biaya Variabel

8,485,000

Total Biaya

8,895,500

Biaya Tetap

410,500

410,500

8,485,000

8,485,000

15,860,000

Total Biaya

8,895,500
15,860,000
Biaya Tetap, Biaya Variabel dan Pendapatan Rata-rata Pertahun
Biaya Variabel Rata-rata/Tahun
Total Biaya Rata-rata/Tahun

6,964,500

6,964,500

1,077,259

3,743,715

15,860,000

6,964,500

15,860,000

6,964,500

15,860,000

6,964,500

15,860,000

6,964,500

15,860,000

6,964,500

15,860,000

6,964,500

8,895,500

15,860,000

6,964,500

8,895,500

15,860,000

6,964,500

1,094,211

8,485,000
9,562,259

15,860,000

8,485,000
15,860,000

410,500

Biaya Tetap Rata -rata/Tahun

3,348,180

410,500

Biaya Variabel

Biaya Variabel

15,860,000

8,485,000
15,860,000

9,579,211

15,860,000

Keuntungan Rata-rata/Tahun
6,297,741
Sumber : Analisis Tim KTM Belitang, 2007 dan Data Dinas Pertanian Kab. OKUT, 2007

6,280,790

Tabel.3.10. Analisis Rugi Laba Rata-Rata Pertahun


Dengan Suku Bunga 12 % Untuk Tanaman Pangan dan Perkebunan
No.

BENTUK
KOMODITI

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Total Biaya
Investasi
(Rp)

Total
Penerimaan
(Rp)

Keuntungan
Bersih PerTahun
(Rp)

III - 17

Sheet

8,439,624

14,364,000

5,924,376

Slab

8,098,811

13,680,000

5,581,189

Beras

11,196,862

18,635,500

7,438,638

GKP

9,562,259

15,860,000

6,297,741

Sumber : Analisis Tim KTM Belitang, 2007 dan Data Dinas Pertanian Kab. OKUT, 2007

Dari tabel 3.10 dan tabel 3.11 dapat disimak bahwa keuntungan rata-rata selama 10
tahun

sejak tanam dari hasil usaha tani padi sawah perhektar/tahun hasilnya

memang lebih besar dari pada usaha tani karet, tetapi usaha tani karet akan lebih
besar keuntungannya dari pada usaha tani padi sawah bila karet umurnya mencapai
25 tahun karena produksi terus meningkat sedangkan biaya makin menurun sedangkan
tanaman padi sebaliknya produksi dan biaya produksi akan tetap

Tabel.3.11. Analisis Rugi Laba Rata-Rata Pertahun


Dengan Suku Bunga 14 % Untuk Tanaman Pangan dan 15 % Untuk Tanaman
Perkebunan
Total Biaya
Investasi
(Rp)

Total
Penerimaan
(Rp)

Keuntungan
Bersih PerTahun
(Rp)

No.

BENTUK
KOMODITI

Sheet

8,951,689

14,364,000

5,412,311

Slab

8,645,103

13,680,000

5,034,897

Beras

11,216,561

18,635,500

7,418,939

GKP

9,579,211

15,860,000

6,280,790

Sumber : Analisis Tim KTM Belitang, 2007 dan Data Dinas Pertanian Kab. OKUT, 2007

Dengan melihat hasil keuntungan dari setiap bentuk hasil tersebut diatas, baik dengan
skenario tingkat suku bunga 12 % maupun 14 % maka dapat simpulkan bahwa padi
diproduksi dalam bentuk beras dan karet diproduksi dalam bentuk sheet

dalam

jangka waktu 10 tahun masih lebih menguntungkan dari pada bentuk hasil yang biasa
petani lakukan selama ini. Walaupun demikian selisih keuntungan kedua komoditas

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 18

tersebut terbukti ada nilai tambahnya, tapi masyarakat masih tetap menjual hasil
panennya dalam bentuk gabah GKP atau karet dalam bentuk Slab karena lebih praktis
dan gampang dijual ditempat dan disamping itu juga petani sudah terjerat utang
dengan tengkulak untuk biaya hidupnya sehari-hari sehingga harus menjual hasil
panennya ketengkulak yang lebih cepat, maka dengan adana program KTM ini kendala
kendala yang dihadapi petani dapat diatasi dengan baik.
E. Break Even Point (BEP)
Break Even Point adalah batas harga penjualan terendah dari suatu usaha, dimana
bila harga penjualan kurang dari harga yang ditentukan BEP, maka usaha tersebut
adalah rugi atau tidak layak usaha.

Analisis

Break Even Point dibagi dalam 2

skenario yaitu :
1. BEP yang dibandingkan dengan perkiraan harga saat ini
2. BEP yang dibandingkan dengan perkiraan harga turun 10% dari harga saat ini

Tabel 3.12 BEP Padi, Beras Slab dan Sheet Dengan Suku Bunga 12% dan 14%
Dan Perbandingan Harga Saat Ini
Bunga 12 %
No.

Komoditas

Bunga 14 %

BEP
(Rp)

Harga
Saat
ini(Rp)

Untung
(Rp)

BEP
(Rp)

Harga
Saat
ini (Rp)

Untung
(Rp)

Karet Bentuk Hasil


Sheet

11,666

14,000

2,334

13,619

14,000

381

Karet Bentuk Hasil


Slab

6,842

8,000

1,158

7,659

8,000

341

Padi Sawah Bentuk


Hasil Beras

3,770

4,000

230

3,851

4,000

149

Padi Sawah Bentuk


GKP

1,913

2,000

87

1,935

2,000

65

Rugi
(Rp)

Rugi
(Rp)

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang dan Data Dinas Pertanian Kab. OKUT Sumsel, 2006.

Dari tabel di atas dapat disimpulkan sebagai berikut :


1. Harga beras saat ini adalah Rp 4.000/kg sedangkan BEP beras dengan skenario
bunga 12% adalah Rp 3.770/kg dan skenario bunga 14% adalah Rp 3.851, maka
dengan kondisi harga beras Rp 4.000/kg, maka petani masih untung antara Rp
149/kg sampai dengan Rp. 230/kg.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 19

2. Harga sheet saat ini adalah Rp 14.000/kg sedangkan BEP sheet dengan skenario
bunga 12% adalah Rp 11.666/kg dan skenario bunga 14% adalah Rp 13.619, maka
dengan kondisi harga sheet Rp 14.000/kg, maka petani masih untung antara Rp
481/kg sampai dengan Rp.2.334/kg.
3. Harga padi saat ini adalah Rp 2.000/kg sedangkan

BEP Padi dengan skenario

bunga 12% adalah Rp 1.913/kg dan skenario bunga 14% adalah Rp 1.935, maka
dengan kondisi harga padi Rp 2.000/kg, maka petani masih untung antara Rp
65/kg sampai dengan Rp. 87/kg.
4. Harga slab saat ini adalah Rp 8000/kg sedangkan BEP slab dengan skenario bunga
12% adalah Rp 6.842/kg dan skenario bunga 14% adalah Rp 7.659, maka dengan
kondisi harga slab Rp 8.000/kg, maka petani masih untung antara Rp 341/kg
sampai dengan Rp.1.158/kg.

Tabel 3.13. BEP Padi, Beras Slab dan Sheet Dengan Suku Bunga 12% dan 14%
Dengan Perbandingan Harga Turun 10%
Bunga 12 %

Bunga 14 %

BEP
(Rp)

Harga
Turun
10%
(Rp)

Karet Bentuk Hasil


Sheet

11,666

12,600

934

13,619

12,600

(1,019)

Karet Bentuk Hasil


Slab

6,842

7,200

358

7,659

7,200

(459)

Padi Sawah Bentuk


Hasil Beras

3,797

3,600

(197)

3,879

3,600

(279)

Padi Sawah Bentuk


GKP

1,913

1,800

(113)

1,935

1,800

(135)

No.

Komoditas

Untung
(Rp)

Rugi
(Rp)

BEP
(Rp)

Harga
Turun
10%
(Rp)

Untung
(Rp)

Rugi
(Rp)

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang dan Data Dinas Pertanian Kab. OKUT Sumsel, 2007.

Dari tabel di atas dapat disimpulkan sebagai berikut :


1. Harga beras

turun 10% adalah Rp 3.600/kg sedangkan

BEP beras dengan

skenario bunga 12% adalah Rp 3.797/kg dan skenario bunga 14% adalah Rp 3.879,
maka dengan kondisi harga beras Rp 3600/kg, maka petani rugi antara Rp
197/kg sampai dengan Rp. 279/kg

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 20

2. Harga sheet turun 10% adalah Rp 12.600/kg sedangkan

BEP sheet dengan

skenario bunga 12% adalah Rp 11.666/kg maka petani masih untung Rp 934/kg
sheet, tetapi pada skenario bunga 14% BEP adalah Rp 13.619, dengan kondisi
harga sheet turun Rp 12.600/kg, petani mengalami kerugian sebesar Rp 1.019
sheet/kg.
3. Harga padi turun 10% jadi Rp 1.800/kg sedangkan BEP Padi dengan skenario
bunga 12% adalah Rp 1.913 kg dan skenario bunga 14% adalah Rp 1.935, maka
dengan kondisi harga padi Rp 1.800/kg, maka petani mengalami kerugian antara
Rp 113/kg sampai dengan Rp. 135/kg
4. Harga slab turun 10% jadi Rp 7.200/kg sedangkan BEP slab dengan skenario
bunga 12% adalah Rp 6.842/kg maka petani masih untung Rp 358/kg/slab
sedangkan dengan skenario bunga 14 %, maka

petani mengalami kerugian

sebesar Rp.459/kg.

Usaha tani karet dan padi di lokasi studi dengan melihat kondisi existing masih tetap
menguntungkan karena pemasarannya masih bisa terserap secara lokal atau keluar
daerah kawasan seperti ke Martapura, Palembang dsb.
Dengan melihat pada tabel diatas bahwa Keuntungan rata-rata pertahun dari usaha
tani padi lebih menguntungkan dari pada karet dalam kurun waktu 10 tahun, tetapi
bila dilihat dari biaya produksi, bahwa karet semakin tambah umur menunjukan biaya
produksi yang semakin menurun sedangkan produksi terus meningkat. Maka dalam
jangka waktu umur karet 25 tahun karet masih lebih menguntungkan dari poada padi.

Dalam pengembangan pertanian di KTM Belitang karet adalah prioritas utama untuk
lebih dulu dikembangkan, setelah itu baru pengembangan padi yang dapat menunjang
ketahan pangan Regional maupun Nasional.
Produksi padi dan karet setiap tahun diperkirakan akan terus meningkat dengan
adanya ekstensifikasi dan intensifikasi tanaman. Dengan meningkatnya produksi maka
harga akan menjadi menurun. Dan untuk mengantisifasi hal ini perlu adanya
pengembangan pemasaran.

Hasil produksi di KTM Belitang sementara ini masih

dipasarkan disekitar kabupaten Okut dan sebagian keluar kabupaten seperti

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 21

Palembang dan Lampung atau daerah lain yang konsumennya cukup besar, disamping
itu juga perlu adanya Pabrik Pengolahan Karet dan Pengolahan Padi.

3.1.4. Analisis Kebutuhan Tenaga Kerja


Keperluan tenaga kerja untuk mengelola lahan usaha tani

biasanya dipenuhi dari

anggota keluarga sendiri. Jika tenaga dari keluarga belum mencukupi, maka
kekurangan tersebut dapat dipenuhi dari penduduk di sekitar lokasi.
Menurut departemen tenaga kerja laki-laki dewasa (berusia 20 tahun atau lebih)
berkapasitas 1 HOK, wanita dewasa berkapasitas kerja 0,6 HOK, sedangkan kapasitas
kerja anak-anak setelah berumur 10 tahun besarnya 0,1 HOK. Kapasitas kerja anak
terus meningkat sejalan dengan bertambahnya umur. Berdasarkan data pada
umumnya tiap keluarga petani terdiri dari 5 (lima) jiwa yaitu 2(dua) orang dewasa
dan 3 (tiga ) orang anak-anak yang berusia 15, 12, dan 9 tahun. Jam kerja petani
sekitar 6 sampai 8 jam tiap hari kerja. Jika diasumsikan hari kerja keluarga petani
setiap 25 hari per bulan maka setiap hari pertama ketersediaan tenaga kerja sebesar
540 HOK.
Pada kenyataannya sering kali hari kerja keluarga Petani kurang dari 25 hari
perbulan. Pada hari-hari besar mereka juga tidak bekerja. Namun untuk perhitungan
perencanaan usaha tani digunakan asumsi diatas.
Sejalan dengan bertambahnya umur anak-anak mak ketersediaan tenga kerja dari
keluarga juga bertambah. Namun demikian anak-anak diarahkan untuk dapat
memperoleh pendidikan dengan baik, sehingg asecara actual ketersediaan tenaga
kerja dari keluarga Petani sebesar 540 HOK.
Perkiraan ketersediaan tenaga kerja selama sepuluh tahun ditampilkan pada table
3.12. berikut :
Tabel.3.14. Ketersediaan Tenaga Kerja Keluarga Petani Selama 10 Tahun
Suami
Thn
ke

Istri

Anak I

Anak II

Anak III

Umur

Satuan

Umur

Satuan

Umur

Satuan

Umur

Satuan

Umur

Satuan
(HOK)

Total
(HOK)

(Thn)

(HOK)

(Thn)

(HOK)

(Thn)

(HOK)

(Thn)

(HOK)

(Thn)

35

30

0.6

13

0.1

10

0.1

540

36

31

0.6

14

0.1

11

0.1

540

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 22

37

32

0.6

15

0.1

12

0.1

540

38

33

0.6

16

0.1

13

0.1

10

0.1

570

39

34

0.6

17

0.1

14

0.1

11

0.1

570

40

35

0.6

18

0.1

15

0.1

12

0.1

570

41

36

0.6

19

0.1

16

0.1

13

0.1

570

42

37

0.6

20

17

0.1

14

0.1

840

43

38

0.6

21

18

0.1

15

0.1

840

10

44

39

0.6

22

19

0.1

16

0.1

840

Sumber : Analisa Tim KTM Belitang, 2006

Pada tabel tersebut diatas terlihat bahwa ketersediaan tenaga kerja keluarga terus
meningkat selama jangka waktu sepuluh tahun. Pada tahun ke-10, ketersediaan
tenaga kerja keluarga secara potensial adalah 840 HOK.
Penggunaan Tenaga Kerja
Penggunaan tenaga kerja untuk kegiatan pertanian dipengaruhi Janis komoditi,
luas lahan, pola tanam, dan jadwal tanam. Beberapa studi telah dilakukan untuk
memperkirakan kebutuhan tenaga kerja pengusahaan jenis tanaman tertentu
seperti ditampilkan pada tabel 3.12 berikut. Berdasarkan tabel tersebut maka
kebutuhan tenaga kerja untuk bentuk usaha tani dengan pola tanam yang
diusulkan diatas adalah sebagai berikut.
Pada tahun pertama kebutuhan tenaga kerja hanya tersedia 540 HOK, sedangkan
pada tahun-tahun selanjutnya kebutuhan tenaga kerja terus meningkat sejalan
dengan tingkat intensitas usaha tani para Petani.

Rincian penggunaan tenaga kerja untuk lahan pekarangan dan lahan usaha tani
selama 10 tahun disajikan pada tabel 3.15.

Tabel 3.15.Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Beberapa Jenis Komoditi


Tanaman Pangan
Jenis
Kebutuhan Tenaga
No
Kegiatan
Komoditas
Kerja (HOK/ha)
1

Padi Sawah

Pengolahan Tanah

20

Penanaman

40

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 23

Jagung

Kacang Tanah

Kacang Hijau

Kedelai

Ubi Kayu

Pemeliharaan

25

Panen

50

Jumlah

135

Pengolahan Tanah

16

Penanaman

25

Pemeliharaan

30

Panen

34

Jumlah

105

Pengolahan Tanah

10

Penanaman

30

Pemeliharaan

42

Panen

45

Jumlah

127

Pengolahan Tanah

28

Penanaman

20

Pemeliharaan

21

Panen

20

Jumlah

89

Pengolahan Tanah

20

Penanaman

15

Pemeliharaan

30

Panen

25

Jumlah

90

Pengolahan Tanah

40

Penanaman

11

Pemeliharaan

16

Panen

40

Sumber : Ditjen Bina Produksi Tanaman Pangan Departemen Pertanian, 2005

Tabel 3.16.
Uraian

Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk BeberapaJenis Komoditi


Tanaman Buah Buahan
Kebutuhan HOK/Tahun Pada Tahun ke
1
2
3
4
5
6

A. Karet
- Pengolahan

151

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 24

- Penanaman

30

- Pemeliharaan

20

72

24

20

- Panen+Pasca Panen
Jumlah

201

19

19

19

12

14

16

72

24

20

31

33

35

23

24

25

26

26

26

10

12

15

15

35

38

41

41

19
16
35

B.Sawit
- Pengolahan

151

- Penanaman

35

- Pemeliharaan

10

-Panen+Pasca Panen
Jumlah

196

23

24

26
15
41

Sumber : Direktorat Pengolahan dan Pemasaran Hasil Holtikultura, Jakarta 2004 dan
Dinas Pertanian Oku Timur,2006

Tabel 3.17.

Alokasi Kebutuhan Tenaga Kerja selama 10 Tahun di Lahan


Pekarangan dan Lahan Usaha

Jenis Tanaman

HOK/Ha

Luas
(Ha)

Kebutuhan Tenaga Kerja Tahun ke1

10

Lahan Pekarangan
Padi (MT 2)

135

0.14

19

19

19

19

19

19

19

19

19

Ubi Kayu (MT 1)

107

0.025

19
3

Kedele ( MT 1 )

90

0.06

Jagung ( MT 1 )

105

0.055

Kacang tanah (MT


1)

127

0.09

11

11

11

11

11

11

11

11

11

11

Tanaman obat

300

0.05

15

15

15

15

15

15

15

15

15

15

Tanaman Karet

336

0.04

13

13

13

13

13

13

13

13

13

13

73

73

73

73

73

73

73

73

73

73

Sayuran dan

Jumlah LP
Lahan Usaha Tani
Padi MT 1

135

0.8

108

108

108

108

108

108

108

108

108

108

Padi MT 2

135

0.8

108

108

108

108

108

108

108

108

108

108

Karet

1.0

201

72

24

20

31

33

35

35

35

35

444

315

267

263

274

276

278

278

278

278

517

388

340

336

347

349

351

351

351

351

840
489

840
489

Jumlah LU
Total HOK
(Tahun ke 1 - 10)
Kapasditas HOK
(Th. 1- 10)
Sisa HOK
Sumber : -

540
540
540
570
570
570
570
840
23
152
200
234
223
221
219
489
Dijen Bina Produksi Tanaman Pangan Departemen Pertanian, 2005,
Dinas Pertanian Kab. OKUT, 2006 dan Hasil Analisis TIM KTM Belitang, 2006

Dari tabel 3.15. diatas diketahui bahwa kebutuhan tenaga kerja untuk kegiatan usaha
tani di lahan pekarangan, lahan sawah dan lahan perkebunan karet cukup dari
keluarga Petani. Sisa tenaga kerja (HOK) dialokasikan pada kegiatan usaha lainnya
seperti peternakan dan kegitan industri rumah tangga.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 25

Tabel 3.18.

Proyeksi Kebutuhan Rata rata Tenaga Kerja Dalam


Pengembangan Tanaman Padi dan Kebun Karet di Kawasan
Belitang Mulai Tahun 2007 s/d Tahun 2012

Tahun Perencanaan
Rencana Perluasan Tan. Padi(Ha)
Kebutuhan TK di Sawah (HOK/Thn/Ha)
Rencana Perluasan Tan. Karet(Ha)
Kebutuhan TK di Kebun Karet (HOK/Thn/Ha)
Jumlah Kebutuhan TK di Kebun Karet dan Sawah
Tenaga Kerja Tersedia
Surplus TK (Tenaga Kerja)

2007

2008

2009

2010

2011

312,229

312,229

27,640

27,640

24,029

319,850

327,887

336,368

345,322

28,315

29,026

29,777

30,569

29,067

32,202

34,861

36,019

36,019

6,103

7,383

8,179

8,855

9,149

9,149

33,743

35,023

36,494

37,881

38,926

39,718

101,783

103,738

105,729

107,759

109,828

111,937

68,040

68,715

69,235

69,879

70,902

72,219

Sumber : - Dijen Bina Produksi Tanaman Pangan Departemen Pertanian, 2005,


- Dinas Pertanian Kab. Okut, 2006 dan
- Hasil Analisis TIM KTM Belitang, 2006

Dari table 3.16. diatas diketahui bahwa kebutuhan tenaga kerja yang akan terserap
dalam pengembangan tanaman karet dan tanaman padi di kawasan Belitang mulai
tahun 2007 adalah sebesar 33.743 orang dan terus meningkat sampai dengan tahun
2012 adalah sebanyak 39.718 orang.
Tenaga yang tersedia diasumsikan 35% dari total penduduk Kawasan KTM Belitang,
sehingga untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja di kebun karet dan lahan sawah
tenaga masih surplus sekitar 66% dari total tenaga kerja yang tersedia.
Maka dengan adanya program KTM ini tenaga kerja yang belum terserap di sektor
pertanian akan terserap di sektor industri, jasa, pertambangan dan sektor-sektor
lainnya.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

III - 26

2012

KONSEP PENGEMBANGAN MASYARAKAT DAN USAHA


DI KAWASAN KTM BELITANG
4.1. Konsep Pengembangan
4.1.1. Konsep Pengembangan Usaha
Dalam Konsep Pengembangan Usaha Pertanian pada dasarnya harus

dikaitkan

antara pemanfaatan sumberdaya alam secara optimal dengan kondisi eksisiting


sosial ekonomi masyarakat serta memperhatikan keterkaitan tersebut. Dengan
demikian dalam perencanaan dan pemanfaatannya harus berlandaskan pada
peningkatan produktifitas sumber daya lahan sedemikian rupa, sehingga pada
akhirnya

akan

dapat

meningkatkan

pendapatan

petani

secara

berkesinambungan.
Pola Usaha Tani yang diusulkan dalam studi ini adalah Padi Sawah, sawit dan
Karet.

Tanaman Padi sawah, sawit dan Karet adalah merupakan komoditas

yang diunggulkan di kawasan KTM Belitang kedepan.


Berdasarkan hal tersebut diatas maka Konsep pengembangan usaha di kawasan
Belitang ini adalah :
Pengembangan komoditas unggulan daerah/potensial daerah sesuai dengan
keunggulan komparatif/potensi yang dimiliki
Penyusunan model-model

agribisnis plan dengan mempertimbangkan

kemampuan petani
Kerjasama/kemitraan dengan investor untuk pengembangan komoditas yang
memerlukan investasi tinggi
Menyusun informasi Bisnis
Pembentukan suatu wadah organisasi petani yang kuat dan mengarah
kepada organisasi/bisnis bersama yang dapat mengelola, merencenakan dan
mengorganisir kegiatan on farm hingga off farm

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

IV - 1

4.1.2. Konsep Pengembangan Ruang


Pengembangan kawasan Kota Terpadu Mandiri Belitang meliputi seluruh unit
permukiman

transmigrasi, desa sekitar dan areal potensial secara terpadu,

dengan pendekatan agropolitan yang dapat mendukung terwujudnya Belitang


sebagai Pusat Pertumbuhan Ekonomi Kota Terpadu Mandiri Belitang.
Kawasan yang direncanakan untuk KTM Belitang merupakan satu kesatuan yang
terintegrasi antara arah pengembangan KTM untuk mendukung pembangunan
dan pengembangan wilayah-wilayah transmigrasi baik yang sedang dalam
pembinaan maupun yang telah berkembang dan definitif menjadi suatu pusat
pertumbuhan baru dengan Kawasan Agropolitan di Kecamatan Indralaya Utara.

Konsep Pengembangan Tata Ruang KTM


Desa Utama
Kota Orde III

Pusat Desa

(Kota Terpadu Mandiri)


Kota Orde II

Kota Orde I
Desa Setempat

Sungai

SKP

5 km - 10 km

WPT

Penduduk Kota Terpadu


Mandiri 10.000 Jiwa
Luas WPT 50.000 Ha
Terdiri dari 6 SKP (30 UPT)
Penduduk 9.000 KK /
50.000 jiwa

Dimana pengembangan ruang di Kawasan Kota Terpadu Mandiri Belitang ini


secara konseptual struktur ruang meliputi 1 Pusat KTM, 5 SKP.
Pusat Pengembangan Ekonomi merupakan pusat kegiatan bagi Kawasan Kota
Terpadu Mandiri Belitang yang terletak di Gumawang tepatnya dimana secara
ideal suatu pusat kegiatan maka Pusat Pengembangan Ekonomi ini memerlukan
ruang untuk mengemban fungsinya sebagai pusat koleksi dan distribusi dari sub
pusat-pusat pertumbuhan yang terdapat disekitar Pusat KTM Gumawang. Dan
juga perlu didukung oleh prasarana dan sarana penunjang kegiatan usaha. Serta
untuk mewujudkan kemudahan interaksi antar unit-unit permukiman dan dari
unit permukiman ke pusat desa utama dan dari pusat desa utama ke Pusat
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

IV - 2

Pertumbuhan Ekonomi perlu ditindaklanjuti dengan program yang tersusun


sesuai dengan prioritas nya serta berjenjang.
Secara hirarkis sistem pusat-pusat permukiman dalam kawasan pengembangan
KTM Belitang terdiri dari KTM/PPE, berdasarkan evaluasi yang dilakukan dalam
penentuan pusat yang sesuai sebagai Kota Terpadu Mandiri di kawasan
Pengembangan Belitang, adalah Gumawang. Kota ini mempunyai hirarki pusat
orde 2 dibawah Martapura sebagai kota orde 1 lingkup kabupaten.
Fungsi Kota Terpadu Mandiri (KTM) Gumawang adalah sebagai tempat bermukim,
sebagai tempat kegiatan pertanian untuk memenuhi kebutuhan penduduk kota ( On
Farm) dan sebagai tempat kegiatan usaha pasca panen dan kegiatan jasa ( Off
Farm).
Untuk mengembangkan kawasan transmigrasi menjadi satu kota terpadu
mandiri maka perlu dilakukan strategi pengembangan ruang yaitu :
1.

Penataan

permukiman/relokasi

permukiman

yang

tidak

memenuhi

kelayakan hunian
2.

optimalisasi lahan

3.

Pembangunan Permukiman yang telah direncanakan

4.

Peningkatan dan pembangunan jaringan jalan raya untuk menghubungkan


antar Pusat-pusat SKP dengan Pusat PPE dan Antar sub Pusat dengan Desadesa sekitar.

5.

Pembangunan Prasarana dan Sarana sosial ekonomi yang dibutuhkan untuk


mendukung pusat-pusat pertumbuhan sesuai dengan fungsinya.

Fasilitas yang diperlukan di Pusat Desa :


Kegiatan Usaha Ekonomi
- Gudang Pengumpul hasil pertanian
- Kios Tani
- Lantai jemur
- Demplot
- KUD
Pelayanan Jasa danperdagangan
- Warung/Toko kecil
Pelayanan Pendidikan
- TK, SD
Pelayanan Kesehatan
- Balai Pengobatan (BP)
Sarana Pemerintahan
- Kantor Desa
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

IV - 3

- Balai Desa
Fasilitas Umum dan Sosial
- Rumah Ibadah
- Listrik, Telepon
- Sarana Air Bersih
- Kotak Pos
- Taman terbuka/Olah Raga
Fasilitas yang diperlukan di Pusat Desa Utama :
Kegiatan Ekonomi Wilayah
- Fasilitas Perbankan
- Test Farm, Seed Farm
- Pasar pengumpul
- Pusat Pelayanan Koperasi
- Terminal
Kegiatan Pengolahan Hasil
- Sarana pengolahan dari bahan mentah menjadi jadi
- Tempat sampah hasil olahan
- Industri Rumah tangga
Pelayanan Jasa & Perdagangan
- Kios Tani skala menengah
- Gudang penyimpanan saprotan
- Gudang penyimpanan hasil
- Bengkel alsintan
- Toko-toko
- Pasar tradisional/Harian
- Penginapan
Pelayanan Kesehatan
- Pustu
Pelayanann Pemerintahan
- Kantor Desa Utama
- Balai Pertemuan
Fasilitas Umum dan Sosial
- Rumah Ibadah
- Sarana Olah Raga
- Kantor Pos Pembantu
- Listrik, Telepon
- Sarana Air Bersih
Fasilitas yang dibutuhkan di Pusat KTM :
Pusat Kegiatan Ekonomi Wilayah.
- Pusat penjualan pupuk, obat-obatan
- Pusat Informasi / Promosi pengembangan agribisnis
- Terminal Agribisnis
- Bank-Bank
- Terminal Umum
Pusat Kegiatan Industri Pengolahan Hasil
- Industri Pengolahan
- Pembuangan limbah industri
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

IV - 4

Pusat Pelayanan Jasa & Perdagangan


- Bengkel alsintan, elektronik & otomotif
- Supermaket/Pertokoan
- Pasar Grosir, Pasar Induk
- Hotel
Pusat Pelayanan Kesehatan
- Puskesmas
Pusat Pendidikan Tingkat Menengah
- Balai pendidikan dan pelatihan agribisnis
- TK, SD, SLP, SLA
- Perpustakaan Umum
Sarana Pemerintahan
- Kantor Pemerintahan
- Gedung Pertemuan
Fasilitas Umum & Sosial
- Listrik, Telepon
- Sarana Air Bersih
- Sarana Ibadah
- Sarana/Lapangan Olah Raga
4.1.3. Konsep Pengembangan Masyarakat
Konsep pengembangan masyarakat di kawasan Belitang adalah :
Pembentukan kelompok tani
Peningkatan

Skill,

pengetahuan,

wawasan

dalam

pengembangan

komoditas unggulan
Pelatihan keterampilan di bidang manajemen
Studi banding,

4.2.

Kebutuhan Pengembangan

4.2.1. Kebutuhan Untuk mendukung Pengembangan Usaha


Kebutuhan yang mendukung dalam pengembangan usaha adalah menentukan
komoditas unggulan.
Dalam menentukan komoditas unggulan di kawasan Belitang ada beberapa
aspek yang dipertimbangkan yaitu potensi sumber daya alam, prospek pasar,
keterkaitan hulu-hilir.
A.

Dukungan Sumber daya Alam


Sumberdaya lahan dan agroklimat di kawasan Belitang seperti yang
telah disampaikan sebelumnya memiliki potensi tingkat kesesuaian
lahan sesuai untuk pengembangan tanaman padi sawah, sawit dan
Karet. Untuk pengembangan padi sawah direncanakan seluas 9.000

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

IV - 5

hektar dan perkebunan karet seluas 18.000 hektar serta sawit seluas
2.000 hektar
B.

Prospek Pasar
komoditas padi merupakan komoditas yang dibutuhkan dalam jumlah
besar dan meningkat dari tahun ke tahun. Dari sisi permintaan beras
selalu mengalami peningkatan seperti terlihat dari perkembangan impor
dan ekspor komoditi ini. Selama lima tahun terakhir rata-rata impor
beras kita sebesar 2.299.178 ton (di atas 2 juta ton per tahun). Impor
tersebut sangat besar dipandang dari pasaran dunia (di pasar dunia
hanya terdapat sekitar 5 juta ton), namun impor tersebut hanya sekitar
4% dari total kebutuhan beras nasionala per tahun. Diduga kebutuhan
beras di masa depan akan terus meningkat sesuai dengan jumlah
penduduk. Dengan demikian potensi pasar untuk komoditi beras sangat
terbuka lebar. Disamping itu untuk wilayah kawasan Belitang komoditas
ini sangat penting untuk diusahakan guna mencukupi ketahanan pangan
masyarakat.

Komoditas Padi, kelapa sawit dan karet memiliki prospek pasar yang
cukup baik, yaitu dengan mengutamakan perluasan pangsa pasar baik
domestik maupun ekspor.
Komoditas ayam buras/ras hanya diusahakan sebagian penduduk di
kecamatan Belitang, meskipun memiliki permintaan pasar lokal dan
regional yang cukup baik, tetapi umumnya ayam buras/ as hanya
sebagai komoditas alternatif untuk dapat diambil hasilnya setiap saat,
hal ini dimungkinkan kendala alam dimana lahanm seluruhnya rawarawa gambut.
C.

Keterkaitan Hulu-Hilir
Komoditas padi sawah mempunyai keterkaitan hulu yang kuat.
Komoditas-komoditas tersebut memerlukan kesesuaian lahan dan
penguasaan yang tinggi terhadap teknologi budidayanya. Walaupun
masih perlu pembinaan, petani di kawasan Belitang tidak asing terhadap
cara-cara budidaya komoditas-komoditas tersebut karena telah cukup

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

IV - 6

lama diusahakan oleh masyarakat. Seluruh komoditas yang telah


dikembangkan di kawasan Belitang belum memiliki keterkaitan hilir
yang kuat. Rata-rata pengembangan komoditas padi sawah, sawit dan
karet di wilayah ini masih dalam skala kecil sehingga belum dapat
mendorong untuk berkembangnya industri pengolahan dan pemasaran.
Untuk tanaman padi sawah dalam penanganan pasca panen dan
pengolahan hasil tidak memerlukan industri besar, sedangkan untuk
komoditas kacang kedelai sangat memerlukan dukungan industri
pengolahan kacang kedelai menjadi produk susu olahan segar dalam
kemasan maupun produk minuman susu kacang kedelai atau bahan
olahan lain seperti tempe, tahu ataupun kecap, guna meningkatkan nilai
tambah produk dan menjangkau pangsa pasar yang lebih luas.
Komoditas kacang kedelai dalam bentuk kemasan dan olahan susu
kacang kedelai mempunyai prospek pasar yang tinggi dimana apabila
telah diolah menjadi susu kacang kedelai maka kandungan yang
terdapat adalah protein 11 kali lebih tinggi dibanding susu sapi; lebih
banyak 3 kali dibandingkan telur dan 1,5 kali dibanding keju.
D.

Prioritas Komoditas Unggulan


Dengan berbagai pertimbangan tersebut prioritas komoditas potensial
yang dapat dikembangkan menjadi komoditas unggulan di kawasan
Transmigrasi Belitang adalah :
a.

Padi sawah

b.

Kelapa sawit

c.

Karet

Dalam

konteks

pengembangan

agrobisnis

dan

agroindustri

yang

mencakup empat sub sistem, prioritas komoditas tersebut di atas dapat


dikembangkan lagi menjadi beberapa komoditas dan usaha turunannya
sesuai dengan sub sistemnya. Masing-masing komoditas memerlukan
ukuran investasi yang berbeda dan sebagian memerlukan dukungan
pemerintah untuk mempercepat pengembangannya.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

IV - 7

RENCANA STRUKTUR TATA RUANG


KAWASAN KTM BELITANG
Rencana struktur tata ruang merupakan langkah awal untuk mengatur suatu
wilayah, karena rencana penggunaan lahan, rencana pengembangan jaringan
jalan dan jaringan utilitas dipengaruhi oleh struktur tata ruang yang terbentuk
atau yang akan dibentuk.
Rencana struktur tata ruang, pada dasarnya merupakan integrasi dari sistem
jaringan jalan, serta sistem pusat-pusat kegiatan fungsional wilayah. Sistem
jaringan jalan pada dasarnya adalah untuk menghubungkan setiap pusat-pusat
kegiatan fungsional wilayah dan sekaligus memberi bentuk pada perkembangan
fisik wilayah.
Rencana tata ruang Kota Terpadu Mandiri Belitang, merupakan upaya untuk
mengatur, memanfaatkan dan mengembangkan setiap bagian wilayah secara
optimal dan terpadu, sehingga diperoleh keseimbangan dan keserasian
perkembangan wilayah secara menyeluruh selama jangka waktu perencanaan.
A. Konsep Pengembangan
Kalau melihat dari kondisi eksisting wilayah perencanaan terdapat 2 (dua)
konsep yang dapat diterapkan dalam pengembangan Kota Terpadu Mandiri
Belitang, yaitu :
Konsep kutub pertumbuhan (Growth pole) dari Perroux, dengan
mengambil Tabing Rimba sebagai Pusat Pengembangan Ekonomi, yang
diharapkan dapat terjadi penjalaran dan penetesan (spread dan trickling
down) dan penarikan dan pemusatan (Back wash and polarization)

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

perkembangannya ke pusat-pusat di bawahnya. Yaitu dengan memberikan


investasi kepada PPE Gumawang dengan asumsi bahwa jika kegiatan
terkonsentrasi dalam suatu ruang, maka konsentrasi tersebut akan
menimbulkan external economics yang mengakibatkan bertambahnya
kegiatan baru pada kawasan PPE Gumawang tersebut.
mempertinggi aglomerasi ekonomi.

Proses ini

Semakin besar konsentrasi, semakin

banyak penduduk, semakin banyak kegiatan, semakin banyak kebutuhan


barang dan jasa bagi pusat KTM Belitang tersebut.

Gejala ini

memberikan penjalaran dan penetesan kepada wilayah sekitarnya.


Konsep Garden suburb atau upakota yang berkebun yang digagas oleh
Ebenezer Howard dimana titik berat perencanaan pada konsep ini adalah
kota besar dan yang berada disekelilingnya yang disebut buriloka
(hinterland) dapat menunjang kota dalam konteks perencanaan kota dan
pengembangan wilayah. Lihat gambar dibawah

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Konsep agropolitan dari Friedmann, yang berprinsip desentralisasi dan


mengikutsertakan sebagian besar penduduk dalam pembangunan. Dalam
konsep ini wilayah perdesaan yang tadinya tertutup diusahakan lebih
terbuka. Misalnya dengan menyebarkan berbagai industri kecil di wilayah
perdesaan, mengembangkan prasarana dan sarana wilayah, sehingga
diharapkan terjadi suatu kota diwilayah pedesaan (agropolis).

Dengan

demikian penduduk perdesaan dapat meningkat pendapatannya dan


mendapatkan pelayanan prasarana dan sarana sosial ekonomi dalam
jangkauannya.
Secara garis besar Friedman membahas proses perkembangan tersebut
sebagai berikut :
1. Perkembangan

dapat

dipelajari

sebagai

suatu

proses

yang

terputus-putus serta terkumpul , yang terjadi sebagai akibat


rentetan inovasi yang terpolakan sebagai kelompok inovasi dan
akhirnya bergabung menjadi sistem inovasi.
2. inovasi adalah pengenalan unsur cita yang baru dan berguna (atau
unsur lama yang dianggap baru) yang masuk ke dalam suatu sistem
sosial tertentu. Tiap inovasi memerlukan ukuran pengaturan dan
ukuran adaptasi bagi kondisi dan syarat berfungsinya di dalam
lingkungan (alam atau sosial) yang dimasukinya , atau jika tidak
demikian , maka harus terdapat perubahan dalam lingkungan
tersebut.
Dari konsep pengembangan tersebut di atas, untuk pengembangan Wilayah Kota
Terpadu Mandiri Belitang maka ketiga konsep pengembangan wilayah tersebut
digabungkan, yaitu dengan mengembangkan Gumawang sebagai growth pole
(pusat pertumbuhan) dan juga mengembangkan wilayah lainnya secara
bersama-sama seperti desa Sidorejo, Nusabakti, Sumber Jaya, Sriwangi, Rasuan
sebagai pusat desa Utama.
Konsep rencana pemanfaatan ruang yang diterapkan adalah Fleksible zoning,
artinya dalam bentuk ruang (spatial) peruntukan yang dimaksud tidak bersifat
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

mutlak, dalam kondisi tertentu, pemasukan aktivitas lain terhadap kawasan


yang telah ditetapkan asal tidak merubah fungsinya.
Desa Gumawang merupakan Pusat Pengembangan Ekonomi KTM Belitang dan
diharapkan dapat menjadi pusat pertumbuhan dan pusat perdagangan bagi
Kawasan Kota Terpadu Mandiri Belitang Kabupaten OKU Timur, dimana peran
yang akan menonjol adalah sebagai pusat kegiatan penunjang baru (hierarkhi
II) dalam kedudukannya sebagai pusat pengembangan ekonomi yang akan di
arahkan sebagai pusat distribusi barang dan orangdengan mengembangkan
prasarana dan sarana sosial ekonomi, sehingga mampu berfungsi sebagai sub
pusat yang melayani wilayah hinterlandnya dan berfungsi sebagai pusat
pelayanan lokal bagi desa-sesa di sekitarnya.
B. Struktur Pusat Pelayanan
Berdasarkan hasil pengamatan serta kondisi eksisting di wilayah perencanaan,
diperoleh hierarkhi pusat pelayanan kegiatan fungsional yang ada di Kawasan
Kota Terpadu Mandiri Belitang Kabupaten OKU Timur, adalah sebagai berikut :
Desa Gumawang, yang berfungsi sebagai Pusat Pengembangan Ekonomi
/KTM
SKP 1 dengan pusat di Desa Sidoreja
SKP 2 dengan pusat di desa Nusabakti
SKP 3 dengan pusat di desa Sumber Jaya
SKP 4 dengan pusat di desa Sriwangi
SKP 5 dengan pusat di desa Rasuan
Semua desa/kelurahan lainnya diluar pusat-pusat kegiatan tersebut akan
berfungsi sebagai buriloka (hinterland) yang akan mendukung keberlangsungan
pengembangan Kawasan KTM Belitang.
Dengan demikian di Kawasan KTM Belitang secara struktur ruang terdiri dari 5
SKP dan 1 pusat KTM seperti terlihat pada Tabel V.1 dan Gambar 5.1.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Tabel 5.1 Rencana Struktur Pusat Pelayanan Di KTM Belitang Kabupaten OKU Timur
No

Fungsi

KTM/PPE
Gumawang

LUAS
(Ha)

Penduduk
(Jiwa)

PRIMER

560

2.853

Permukiman

SKP I
Sidorejo

44.087

62.283

Permukiman

SKP 2
Nusa Bakti

19.984

SKP 3
Sumber Jaya

15.359

SKP 4
Sriwangi

22.600

SKP, 5
Rasuan

32.466

Jumlah

135.056

45.716

34.469

77.478

60.010

Permukiman

Permukiman

Permukiman

Permukiman

FUNGSI SKP
SEKUNDER
Pertanian
Industri
Pengolahan
Perdagangan
Pendidikan
Pertanian
Perkebunan
Perikanan
Industri
Pengolahan
Pertanian
Perkebunan
Industri
Pengolahan
Pertanian
Perikanan
Industri
Pengolahan
Pertanian
Perkebunan
Industri
Pengolahan
Pertanian
Perikanan
Perkebunan
Industri
Pengolahan

282.809

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang, 2007

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

GAMBAR RENCANA STRUKTUR PUSAT PELAYANAN

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

5.1

Rencana Pengembangan Permukiman


Luas Kawasan permukiman dan pekarangan tahun 2006 di Kawasan KTM
Belitang mencapai 26.000 Ha, yang terdirstribusi di 5 kecamatan yang meliputi
Kecamatan Belitang, Belitang III, Belitang II, Semendawai Suku III dan Madang
Suku II. Proyeksi kebutuhan permukiman diperkirakan sebesar 30 % dari jumlah
penduduk tahun 2012 dengan asumsi 1 KK 4 jiwa dengan kebutuhan lahan per
KK seluas 200 m2 maka total kebutuhan untuk lahan permukiman adalah 446
hektar. Untuk jelasnya lihat Tabel 5.2

Tabel 5.2
Keterangan

Proyeksi Penduduk dan Kebutuhan Lahan Permukiman di Kawasan KTM


Belitang Per Sub Pusat Tahun 2012
Pusat KTM
Gumawang

SKP 1
Sidorejo

SKP 2 Nusa
Bakti

SKP 3
Sumber
Jaya

SKP 4
Sriwangi

SKP 5
Rasuan

Jumlah

Penduduk Tahun 2006


Jumlah KK
Jumlah (jiwa)

713

12.457

6.844

9.143

10.976

12.012

51.482

2.853

60.856

34.469

45.716

60.010

76.251

279.956

3.027

66.078

36.569

48.502

63.667

82.199

300.041

99

55

73

95

123

446

Proyeksi Penduduk
Tahun 2012 (jiwa)

Proyeksi Kebutuhan
Lahan (Ha)
Tahun 2012

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang Tahun 2007

5.2

Rencana Pengembangan Pusat-pusat Pertumbuhan


Rencana pengembangan pusat-pusat pertumbuhan diarahkan pada pusat-pusat
kegiatan di KTM Belitang berdasarkan arahan struktur ruang KTM Belitang maka
arahan pengembangan pusat-pusat pertumbuhan diarahkan pada 1 PPE dan 5
SKP.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

Pengembangan pada pusat-pusat pertumbuhan di Kawasan KTM Belitang perlu


didukung oleh sarana dan prasarana yang dapat mendukung sebagai suatu pusat
pertumbuhan.
Secara hirarkis sistem pusat-pusat permukiman dalam kawasan pengembangan
KTM Belitang terdiri dari:
-

KTM/PPE,
berdasarkan evaluasi yang dilakukan dalam penentuan pusat yang
sesuai sebagai Kota Terpadu Mandiri di kawasan Pengembangan
Belitang, adalah Gumawang. Kota ini mempunyai hirarki pusat orde 2
dibawah Martapura sebagai kota orde 1 lingkup kabupaten.
Fungsi Kota Terpadu Mandiri (KTM) Gumawang adalah sebagai tempat
bermukim, sebagai tempat kegiatan pertanian untuk memenuhi kebutuhan
penduduk kota ( On Farm) dan sebagai tempat kegiatan usaha pasca
panen dan kegiatan jasa ( Off Farm). Sedangkan peran yang dijalankan
adalah sebagai:
a. Pusat kegiatan ekonomi wilayah ( Pusat Penjualan pupuk, obat-obatan) ,
Pusat Informasi/Promosi pengembangan agribisnis, Bank-bank dan
Terminal umum)
b. Pusat kegiatan pengolahan hasil (industri pengolahan dan Pembuangan
limbah industri).
c. Pusat kegiatan jasa dan perdagangan ( bengkel alsintan , electronik dan
automotif), supermarket,/pertokoan, Pasar grosir, Pasar Induk dan Hotel)
d. Pusat pelayanan kesehatan (Puskesmas)
e. Pusat

pendidikan tingkat menengah ( Balai pendidikan dan pelatihan

agribisnis) , TK, SD, SLP, SLA dan Perpustakaan Umum)).


f. Fasiltas Umum dan Sosial ( Listrik, telepon, Sarana air bersih, Rumah
Ibadah dan Sarana lapangan Olah raga)
g. Sebagai tempat kedudukan Kantor Pemerintahan dan Gedung Pertemuan.
h. Sebagai Show Window

pertanian adalah suatu kawasan miniatur

pertanian yang mampu memberikan gambaran mengenai berbagai


potensi serta keragaman komoditi unggulan wilayah / daerah,

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

sekaligus berfungsi sebagai agrowisata, sarana percontohan dan


pengembangan teknologi pertanian

Pusat-pusat SKP (Desa Utama)


Pusat desa utama direncanakan pada 4(empat) pusat permukiman, yaitu
Nusa Bakti, Sumber Jaya, Sriwangi dan Rasuan. Pusat-pusat ini
mempunyai jenjang orde 3.
Fungsi Desa Utama adalah sebagai tempat kumpulan kegiatan usaha primer
pertanian

(komoditas unggulan) dari beberapa desa yang memenuhi skala

ekonomis (On Farm) dan sebagai tempat kegiatan usaha pasca panen (Off
Farm). Sedangkan peran yang dijalankan adalah sebagai :
a. Pusat Kegiatan ekonomi wilayah (Fasilitas perbankan, Test Farm, Seed
Farm,pasar pengumpul, pusat pelayanan koperasi dan Terminal)
b. Pusat kegiatan pengolahanan

hasil dari bahan mentah

barang

setengah jadi/jadi, tempat sampah hasil olahan, Industri Rumah Tangga)


c. Tempat Pusat pelayanan jasa dan perbankan ( Kios tani skala menengah,
gudang penyimpanan saprotan, gudang penyimpan hasil, bengkel alsintan,
toko=toko, Pasar tradisional/harian, penginepan).
d. Pusat pelayanan kesehatan (Pustu)
e. Pusat Pendidikan (TK, SD dan SLP)
f. Fasiliatas umum ( Rumah Ibadah, Sarana Olah raga, Kantor pos pembantu,
Listrik, telepon dan sarana air bersih)
g. Sebagai tempat kedudukan pelayanan pemerintahan, Kantor Desa Utama
dan Balai Pertemuan.

Pusat Desa-desa Biasa


Pusat-pusat desa ini memiliki jenjang orde 4, dan tersebar di segenap
bagian kawasan terutama di bagian tengah, selatan, dan bagian timur
kawasan. Pusat Desa ini berfungsi sebagai tempat bermukim dan tempat
melakukan budidaya pertanian, sedangkan perannya adalah sebagai :

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

a. Sebagai pusat Kegiatan Usaha Ekonomi skala kecil ( gudang pengumpul


hasil pertanian, Kios tani, lantai jemur, demplot, KUD)
b. Sebagai pelayanan jasa perdaagangan ( warung/toko kevcil)
c. Pelayanan pendidikan (SD )
d. Pelananan Kesehatan ( , balai pengobatan)
e. Fasilitas Umum (Rumah ibadah, Listrik Telepon) , Sarana Air bersih, kotak
pos dan taman terbuka.

5.3

Rencana Pengembangan Sistim Transportasi


Sebagai suatu wilayah yang akan dikembangkan dengan fungsi sebagai pusat
pengembangan ekonomi dengan basis utama pertanian padi , Kacang kedelai
dan Kelapa sawit maka perlu didukung oleh system transportasi yang
terintegrasi antara satuan kawasan permukiman. Sistem transportasi utama di
Kawasan Kota Terpadu Mandiri Belitang adalah akses jalan dari Kota Martapura
adalah sejauh 49 Km menuju Gumawang sebagai Pusat KTM .

Akses jalan

utama dari dan menuju pusat KTM didukung oleh akses yaitu :
Pusat KTM Pusat SKP 1 sepanjang 5 Km
Pusat KTM Pusat SKP 2 sepanjang 10 Km
Pusat KTM Pusat SKP 3 sepanjang 15 Km
Pusat KTM Pusat SKP 4 sepanjang 10 Km
Pusat KTM Pusat SKP 5 sepanjang 20 Km
Pengembangan sistem transportasi ini adalah dengan merencanakan prasarana
pendukung yaitu sub terminal/halte serta akses antara pusat SKP dengan desadesa sekitar. Serta sistem hubungan antara Pusat SKP.
Pembangunan dan penempatan terminal ini disesuaikan dengan kondisi wilayah
perencanaan dimana untuk Kawasan Kota Terpadu Mandiri Belitang diperlukan
terminal penumpang yang dapat melayani baik itu lokal antar SKP maupun
regional antar Kabupaten yang akan direncanakan di Pusat Pengembangan
Ekonomi/KTM.

Penetapan

lokasi

terminal

penumpang

harus

memenuhi

persyaratan sebagai berikut :


Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

10

Terletak dalam jaringan trayek antar kota dalam propinsi.


Terletak di jalan arteri atau kolektor dengan kelas jalan sekurangkurangnya

kelas III B.

Jarak antar dua terminal penumpang lokal dengan terminal penumpang


inter-regional sekurang-kurangnya 15 Km apabila dilihat jaraknya
dengan Ibukota Propinsi adalah sejauh 200 Km dan Ibukota Kabupaten
sejauh 49 Km maka sangat layak untuk ditempatkan terminal di Pusat
Pengembangan Ekonomi /Pusat KTM.
Luas lahan yang tersedia sekurang-kurangnya 2 Ha.
Mempunyai akses jalan masuk atau jalan keluar ke dan dari terminal
dengan

jarak

sekurang-kurangnya

50

dihitung

dari

jalan

keluar/masuk terminal.
Untuk jelasnya lihat gambar 5.2

5.4 Rencana Prasarana dan Sarana


a) Fasilitas Perdagangan dan Jasa
Fasilitas perdagangan dan jasa yang berskala regional dilokasikan di sub
Pusat 2 berupa pasar wilayah,
kondisinya saat ini

pasar yang ada di wilayah perencanaan

masih masih berupa pasar mingguan, hal tersebut

dikarenakan jumlah penduduk yang relatif masih sedikit dan daya beli yang
rendah (Johara T.J. Tata Guna Tanah dalam Perencanaan pedesaan,
Perkotaan dan Wilayah). Dengan difungsikannya

Tabing Rimba sebagai

Pusat Pengembangan Ekonomi diharapkan permintaan akan barang dan jasa


akan naik dan pasar mingguan akan berubah menjadi pasar tetap yang
beroperasi setiap hari.
Fasilitas perekonomian yang memiliki skala pelayanan lokal yaitu berupa
pasar lingkungan di setiap sub pusat. Sedangkan fasilitas perdagangan skala
pelayanan lokal (kecamatan) disediakan fasilitas toko dan warung. Untuk
lebih jelasnya lihat tabel 5.3

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

11

Tabel 5.3 : Rencana Kebutuhan Fasilitas Perekonomian


No.

Jumlah
Penduduk
Pendukung

Jenis
1 Pasar Wilayah

Luas/Unit

30000

Pusat KTM
Gumawang

250

2500

30000

10000

10000

Luas (M2)

0
0

2
29.735

1
16.456

2
21.826

2
28.650

2
28.650

0
0

264
13.216

146
7.314

194
9.700

255
12.733

255
12.733

1.114

0
0

26
79.294

15
43.883

19
58.202

25
76.400

25
76.400

111

0
0

2
29.735

1
16.456

2
21.826

2
28.650

2
28.650

0
0

7
8.260

4
4.571

5
6.063

6
7.958

6
7.958

28

0
0

7
19.823

4
10.971

5
14.550

6
19.100

6
19.100

28

125.317

55.696

334.179

125.317

1250

Unit
Luas
6 Jasa komersial

Unit

13500

Unit
Luas
5 Bank

SKP 5 Rasuan

3000

Unit
Luas
4 Pusat Perbelanjaan

Jumlah
SKP 4
Sriwangi

50

Unit
Luas
3 Pertokoan

Kebutuhan (Unit)
SKP 2 Nusa
SKP 3
Bakti
Sumber Jaya

13500

Unit
Luas
2 Warung

SKP 1
Sidorejo

34.810

3000

Unit
Luas

83.545

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang Tahun 2007

b) Fasilitas Pendidikan
Keberadaan sarana pendidikan dasar dan menengah dialokasikan untuk
menyebar di setiap wilayah secara hirarkis, dengan kata lain fasilitas
pendidikan yang dialokasikan untuk setiap wilayah,

dalam lingkup

lingkungan seperti TK dan SD direncanakan untuk terintegrasi dengan


kawasan permukiman. Sedangkan untuk skala pelayanan yang lebih tinggi
seperti SMP dan SLTA (SMU dan SMK) diarahkan untuk mampu terdistribusi
menurut tingkat pertumbuhan masing-masing sub pusat dalam konteks skala
pelayanan kecamatan dan atau sesuai dengan jumlah penduduk di tiap sub
Pusat Pelayanan.
Tabel 5.4 : Rencana Kebutuhan Fasilitas Pendidikan
No.

Jenis

1 STK
Unit
Luas
2 SD
Unit
Luas
3 SLTP
Unit
Luas
4 SLTA
Unit
Luas

Pusat KTM
Jumlah PendudukLuas/Unit Gum awang
1000

250

1600

3600

4800

4800

SKP 1
Sidorejo

Kebutuhan (Unit)
SKP 3
SKP 2
Sum ber
Nusa Bakti
Jaya

Jumlah
SKP 4
Sriwangi

SKP 5
Rasuan

Unit

Luas (M2)

0
0

7
1.652

4
914

5
1.213

6
1.592

6
1.592

28

0
0

4
14.868

2
8.228

3
10.913

4
14.325

4
14.325

17

0
0

1
8.260

1
4.571

1
6.063

1
7.958

1
7.958

0
0

1
8.260

1
4.571

1
6.063

1
7.958

1
7.958

6.962

62.658

6000
34.810

6000
34.810

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang Tahun 2007

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

12

c) Fasilitas Kesehatan
Fasilitas kesehatan dengan lingkup pelayanan regional seperti Rumah Sakit
pembantu (Type D), untuk memberi pelayanan kesehatan terutama untuk
fasilitas rawat inap. Untuk distribusi fasilitas kesehatan lainnya diarahkan
sesuai dengan skala pelayanan, seperti pengembangan puskesmas diarahkan
untuk berada pada setiap kecamatan sesuai dengan skala pelayanannya.
Sedangkan untuk skala pelayanan lingkungan (desa/kelurahan) dialokasikan
Puskesmas pembantu, posyandu, Balai pengobatan serta praktek dokter.

Tabel 5.5 : Rencana Pengembangan Fasilitas Kesehatan di Kawasan KTM Belitang


Jumlah Penduduk
Pendukung
No.

Pusat KTM
Gumawang

Jenis
1 Balai Pengobatan
Unit
Luas
2 BKIA
Unit
Luas
3 Puskesmas
Unit

3000

10000

30000

Luas
4 Praktek Dokter
Unit
Luas

5000

5 Apotik
Unit
Luas
6 Rumah Sakit Wilayah

10000

120000

SKP 1
Sidorejo

SKP 2 Nusa
Bakti

SKP 3
Sumber
Jaya

SKP 4
Sriwangi

SKP 5
Rasuan

Unit

Luas (M2)

300

4
1.322

18
5.286

12
3.657

16
4.850

21
6.367

21
6.367

93

1
2.115

5
8.458

4
5.851

5
7.760

6
10.187

6
10.187

28

0
705

2
2.819

1
1.950

2
2.587

2
3.396

2
3.396

3
793

11
3.172

7
2.194

10
2.910

13
3.820

13
3.820

56

1
463

5
1.850

4
1.280

5
1.698

6
2.228

6
2.228

28

0
264

0
1.057

0
731

0
970

1
1.273

1
1.273

27.848

1600

44.557

1600

14.852

300

16.709

350

9.747

2400

Unit
Luas

5.570

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Tahun 2007

d) Fasilitas Peribadatan
Penempatan sarana peribadatan pada dasarnya dikembangkan sesuai
dengan kebutuhan masyarakat baik dalam lingkup regional ataupun
lingkungan.

Untuk skala lingkungan, penyebaran fasilitas peribadatan

direncanakan sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan standar penyediaan


berdasarkan skala pelayanannya.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

13

Untuk skala wilayah fasilitas peribadatan yang dikembangkan sesuai dengan


lingkup pelayanannya serta dominasi agama yang dianut penduduk (islam),
sehingga perlu dibangun mesjid (skala wilayah) dialokasikan di Sub Pusat
Pengembangan Ekonomi Rambutan 1. Alokasi terhadap penyediaan sarana
peribadatan lainnya seperti gereja, mesjid, mushola pada dasarnya bersifat
fleksibel atau tumbuh sesuai dengan tingkat kebutuhan masyarakat kecuali
untuk fasilitas peribadatan yang berskala regional tersebut di atas ditangani
oleh pemerintah daerah. Untuk jelasnya lihat tabel 5.6.

Tabel 5.6 : Rencana Fasilitas Peribadatan di Kawasan Kota Terpadu Mandiri


Pusat KTM
Gumawang
No.

Jenis

1 Mesjid Wilayah
Unit
Luas
2 Mesjid Lingkungan
Unit
Luas
3 Langgar
Unit
Luas
4 Pure
Unit
Luas

SKP 1
Sidorejo

Jumlah Penduduk Luas/Unit


120,000

30,000

2,500

30,000

Kebutuhan (Unit)
SKP 3
SKP 2 Nusa Sumber
Bakti
Jaya

Jumlah
SKP 4
Sriwangi

SKP 5
Rasuan

Unit

Luas (M2)

4,000
0
0

0
0

0
0

0
0

1
2,122

1
2,740

0
0

2
3,084

1
2,133

2
6,467

2
8,489

3
10,960

10

0
0

21
7,401

15
5,120

19
77,603

25
101,867

33
131,518

114

0
0

0
0

1
427

0
0

0
0

0
0

0
0

4,862

1,750
31,132

350
323,508

1,750
427

Sumber : Hasil Analisis Tim tahun 2007

e) Fasilitas Pelayanan Umum


Perkantoran pemerintah adalah salah satu sarana fisik untuk menunjang
kelancaran roda pemerintahan maupun pelayanan aparat pemerintah
terhadap masyarakat. Jenis sarana perkantoran pemerintah tersebar di
seluruh KTM Belitang sesuai dengan lingkup pelayanannya masing-masing.
Untuk sarana perkantoran dengan skala pelayanan lokal (kecamatan),
seperti Kantor Camat, Kantor Polsek, kantor Koramil, Kantor Pos dipusatkan
di ibu

kota Kecamatan,

sedangkan sarana

perkantoran

lingkungan

(desa/kelurahan) dialokasikan pasa setiap pusat lingkungan seperti kantor


kelurahan, kantor pos pembantu dan kantor pos polisi.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

14

Untuk lebih jelasnya mengenai rencana alokasi ruang berdasarkan Sub


PPE/LPT dan Sub Pusat pendukung Sub PPE/LPT lihat tabel 5.7

Tabel 5.7 : Rencana Fasilitas Pelayanan Umum

No.

Standar
Jiwa

Pusat KTM
Gumawang

Proyeksi Kebutuhan (Unit)


SKP 2
SKP 3
SKP 1
Nusa
Sumber
SKP 4
Sidorejo
Bakti
Jaya
Sriwangi

SKP 5
Rasuan

Fasilitas Kegiatan Usaha :


Gudang Pengumpul Hasil
Pertanian

5.000

11

10

13

Lantai Jemur

10.000

Demplot ( Areal percontohan )

10.000

Kios Tani

2.500

21

15

19

25

33

Toko Penjualan Pupuk, Obat2an,

2.500

21

15

19

25

33

Koperasi KUD

2.500

21

15

19

25

33

Test Farm

10.000

Seed Farm

10.000

5.000

11

10

13

16

10

Pasar Harian
Pasar Tradisional/Pengumpul hsl
pertanian

10.000

11

Pasar Induk dan Grosir

30.000

16

12

Industri Pengolahan

10.000

13

Industri Limbah

10.000

14

Bengkel ALSINTAN

10.000

15

Pusat Informasi dan Promosi

10.000

16

Penginapan/Wisma

10.000

17

Hotel

50.000

18

Kantor Polsek

10.000

19

Koramil

10.000

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang Tahun 2007

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

15

Tabel 5.8 : Rencana Pengembangan Fasilitas RTH dan Bangunan Umum


Di Kawasan KTM Belitang

No.

Jenis
Gedung Serba
Guna

Jumlah
Penduduk
Pendukung

Luas/Unit

30000

3000

Pusat KTM
Gumawang

Unit
Luas
2

Taman Hiburan

30000

250

2500

1.322

5.286

3.657

4.850

6.367

6.367

1.322

5.286

3.657

4.850

6.367

6.367

53

211

146

194

255

255

13.216

52.862

36.569

48.502

63.667

63.667

30000

Unit

Luas
(M2)

9
27.848
9
27.848
1.114
278.482

1250

Unit
Luas
Rekreasi dan
Olah Raga

SKP 5
Rasuan

250

Unit
Luas
Taman
Lingkungan

SKP 4
Sriwangi

3000

Luas
Taman

Jumlah

Unit
3

Kebutuhan (Unit)
SKP 2
SKP 3
SKP 1
Nusa
Sumber
Sidorejo
Bakti
Jaya

21

15

19

25

25

6.608

26.431

18.285

24.251

31.833

31.833

3.965

15.859

10.971

14.550

19.100

19.100

111
139.241

9000

Unit

Luas

83.545

Sumber : Hasil Analisis Tim KTM Belitang Tahun 2007

f) Prasarana Pendukung
Prasarana Pendukung di Kawasan Kota Terpadu Mandiri Belitang juga perlu
didukung oleh prasarana seperti :
1. Kebutuhan Listrik
Listrik merupakan salah satu prasarana pendukung kebutuhan untuk
mengembangkan suatu kota. Dimana pasokan energi sangat dibutuhkan
terutama untuk mendukung kegiatan rumah tangga, pendidikan, industri
pengolahan dan kebutuhan lainnya. Untuk itu di KTM Belitang
dibutuhkan pasokan energi listrik sebesar 35.671 Kilowatt listrik apabila
semua wilayah terlayani. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel
proyeksi kebutuhan listrik yang dirinci per SKP.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

16

No.

1
2
3
4
5
6

Tabel 5.9 : Rencana Perkiraan Kebutuhan Listrik DI Kawasan KTM Belitang Tahun 2012
Kebutuhan listrik
Rumah
Jumlah
Jenis Fasilitas
Tangga
Kebutuhan Listrik (Watt)
Kebutuhan
Listrik
Perumahan
Non
R1(900)
R2 (1300)
R3(2200)
(watt)
Perumahan
Pusat KTM Gumawang
SKP 1 Sidorejo
SKP 2 Nusa Bakti
SKP 3 Sumber Jaya
SKP 4 Sriwangi
SKP 5 Rasuan
Penerangan Jalan Umum
10 % dari total kebutuhan
Jumlah

571
12.457
9.143
6.894
15.496
12.002

56.562

308.124
6.726.564
4.937.328
3.722.652
8.367.624
6.481.080

30.543.372

222.534
4.858.074
3.565.848
2.688.582
6.043.284
4.680.780

22.059.102

125.532
2.740.452
2.011.504
1.516.636
3.409.032
2.640.440

12.443.596

656.190
14.325.090
10.514.680
7.927.870
17.819.940
13.802.300

65.046.070

196.857
4.297.527
3.154.404
2.378.361
5.345.982
4.140.690

19.513.821

Total
(Watt)

Kwatt

853.047
18.622.617
13.669.084
10.306.231
23.165.922
17.942.990

853
18.623
13.669
10.306
23.166
17.943

15.590.213

15.590

100.150.104

100.150

Sumber : Hasil Analisis 2007


a. Kavling besar 2200. Va
b. Kavling besar 1300. Va
c. Kavling besar 900. Va
d. Kebutuhan Non Pemukiman adalah 30 % dari kebutuhan perumahan

2. Kebutuhan Sarana Air Bersih


Kebutuhan air bersih merupakan kebutuhan pokok yang harus dipenuhi oleh
karena itu prediksi kebutuhan air bersih di wilayah Kawasan Kota Terpadu
Mandiri Belitang sampai tahun 2012 diperlukan suply air bersih dari sumber air
baku sungai Kremasan dengan kapasitas produksi 1,725 liter perdetik. Selain
untuk pemenuhan air bersih juga untuk kebutuhan bagi penanaman padi serta
kebutuhan pengairan tanaman ladang. Untuk lebih jelasnya kebutuhan air
bersih yang dirinci Per Sub Pusat lihat tabel 5.10

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

17

Tabel 5.10 : Rencana Perkiraan Kebutuhan Pelayanan Air Bersih Di Kawasan KTM Belitang Tahun 2012

No.

Wilayah

Jumlah
Rumah
Tangga

Jumlah
RT
Terlayani
Litr/hari

kebutuhan domestik
Kran
Samb.Lsg
Umum
Ltr/hr

Ltr/Hr

Total

Perkiraan
Kapasitas

Kebutuhan
non
domestik

kebutuhan

Air Baku

(ltr/hari)

(ltr/hari)

Liter/detik

Pusat KTM Gumawang

SKP 1 Sidorejo

571

285

12.125

3.852

3.195

28.644

0,332

12.457

6.228

264.703

84.082

69.757

625.321

7,238

3
4

SKP 2 Nusa Bakti

9.143

4.572

194.293

61.717

51.202

458.989

5,312

SKP 3 Sumber Jaya

6.894

3.447

146.493

46.533

38.605

346.069

SKP 4 Sriwangi

4,005

15.496

7.748

329.282

104.595

86.775

777.879

9,003

SKP 5 Rasuan

12.002

6.001

255.043

81.014

67.211

602.500

6,973

Jumlah

44.560

22.280

946.896

300.779

249.535

2.236.902

25,890

Sumber : Hasil Analisis , 2007


Keterangan :
a. Jumlah penduduk yang terlayani 50 % dari total jumlah rumah tangga
b. Pelayanan domestik 85 % sambungan langsung dan 15 % kran umum
c. Kebutuhan perumah tangga 90 l/hari
d. Non domestik 20 % dari total pelayanan domestik
e. Lain-lain kebocoran 20 % dari total pelayanan domestik

3. Kebutuhan Sarana Telekomunikasi


Sarana komunikasi merupakan sarana pendukung yang sangat dibutuhkan pasa
saat ini. Dimana pada era globalisasi fasilitas komunikasi sangat menunjang
sekali untuk mendukung

akses pasar bagi kawasan Kota Terpadu Mandiri

Belitang yang diarahkan untuk dikembangkan dengan berbasis pertanian dengan


tanaman utama adalah Padi dan Jeruk. Dan diperkirakan kebutuhan sampai
dengan tahun 2012 dibutuhkan sebanyak 814 satuan sambungan. Alternatif
lainnya sistem telekomunikasi yang harus dikembangkan adalah jaringan
telepon seluler dengan memasang perangkat BTS yang dapat menjangkau
wilayah KTM Belitang tanpa harus memasang jaringan kabel saat ini komunikasi
dengan sistem GSM/satelite sudah dapat dijangkau sampai hampir disemuai
lokasi Kawasan KTM Belitang.
Untuk lebih jelasnya mengenai prediksi kebutuhan telepon jaringan kabel dapat
dilihat pada tabel 5.11

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

18

Tabel 5.11 : Rencana Perkiraan Kebutuhan Pelayanan Telepon Di Kawasan KTM Belitang Tahun 2012
No.

Wilayah

Pusat KTM Gumawang

SKP 1 Sidorejo

Jumlah
Rumah
Tangga

Jumlah
Rumah
Tangga

Rumah
Tangga

Jenis Penggunaan
Non
Telepon
Rumah

Terlayani

Terlayani

Umum

Total
Cadangan

Tangga

571

114

114

23

17

156

12.457

2.491

2.491

50

498

374

3.413

SKP 2 Nusa Bakti

9.143

1.829

1.829

37

366

274

2.505

SKP 3 Sumber Jaya

6.894

1.379

1.379

28

276

207

1.889

SKP 4 Sriwangi

15.496

3.099

3.099

62

620

465

4.246

SKP 5 Rasuan

12.002

2.400

2.400

48

480

360

3.289

Jumlah

44.560

8.912

8.912

178

1.782

1.337

12.209

Sumber : Hasl Analisis, 2003


Keterangan :
a. Jumlah kebutuhan rumah tangga 20 % dari jumlah rumah tangga
b. Jumlah kebutuhan non rumah tangga 20 % dari jumlah kebutuhan rumah tangga
c. Jumlah kebutuhan rumah tangga 10 % dari jumlah non rumah tangga
d. Jumlah kebutuhan rumah tangga 15 % dari jumlah kebutuhan rumah tangga

4. Kebutuhan Pengolahan Sampah


Pengelolaan persampahan di KTM Belitang, masih dilakukan secara perorangan.
Dilakukan dengan jalan sampah dibuang ke bak-bak sampah yang selanjutnya
dibakar. Tetapi untuk kawasan Pusat Pusat SKP dan Pusat PPE harus mulai
dilakukan pengelolaan persampahan, karena penduduk semakin meningkat,
kepemilikan lahan permukiman semakin bertambah dan jumlah timbunan
sampah semakin meningkat.
Untuk menghitung jumlah volume sampah yang dihasilkan dari kegiatan sosial
ekonomi di kecamatan Indralaya Utara tersebut pada tahun 2012, akan
dipergunakan beberapa asumsi, yaitu :

Produksi sampah domestik/perumahan per hari adalah 0,0007 m/jiwa/hari

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

19

Produksi sampah non domestik (perkantoran,pertokoan,pasar, industri dll)


adalah 20 % dari total produksi sampah domestik.

Berdasarkan sumsi tersebut, maka volume sampah di Sub Pusat 2 sebesar 2.852
liter per hari dan total keseluruhan adalah 7.126 liter/hari dan kebutuhan
Tempat Penampungan Sementara adalah 3 unit.

Untuk lebih jelasnya Lihat

Tabel 5.12
Tabel 5.12 : Rencana Perkiraan Kebutuhan Sampah Di Kawasan KTM Belitang Tahun 2012

No.

Wilayah

Jumlah
Rumah
Tangga

Jumlah produksi
sampah rumah
tangga
(ltr/org/hari)

Pusat KTM Gumawang

SKP 1 Sidorejo

jumlah
prouksi
sampah
non
rumah
tangga

Jumlah
Produksi
Sampah
(ltr/hari)

Kebutuhan
TPS
10000/l/hr

571

2.853

571

1.369

12.457

62.283

12.457

29.896

SKP 2 Nusa Bakti

9.143

45.716

9.143

21.944

SKP 3 Sumber Jaya

6.894

34.469

6.894

16.545

SKP 4 Sriwangi

15.496

77.478

15.496

37.189

SKP 5 Rasuan

12.002

60.010

12.002

28.805

44.560

222.799

44.560

106.944

Jumlah
Sumber : Hasil Analisis 2007
Keterangan ;
a. Produksi sampah rumah tangga 5 lt/hari

b. Produksi sampah non rumah tangga 20 % total sampah perumahan


c. Standar TPS 10000 ltr/hari

5.5

Rencana Penatagunaan Tanah

Sesuai yang terkandung dalam Pasal 22 ayat (2) Undang-undang No 24 tahun 1992,
tentang rencana tata ruang, bahwa

rencana tata ruang wilayah kabupaten harus

mencakup rencana pengelolaan lingkungan termasuk didalamnya penatagunaan tanah,


penatagunaan air, penatagunaan udara dan penatagunaan hutan sebagai satu kesatuan
yang terpadu, maka uraiannya adalah sebagai berikut.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

20

Karena pada dasarnya produk rencana tata ruang wilayah adalah arahan dan
kebijaksanaan pemanfaatan lahan, maka uraian penatagunaan lahan dianggap sudah
tercakup dalam uraian rencana rencana pemanfaatan ruang. Meskipun demikian agar
arahan pemanfaatan ruang tersebut bersifat mengikat, maka harus ditetapkan sebagai
suatu produk hukum.
lahan yang

Sehingga terdapat kejelasan delineasi terhadap pemanfaatan

sesuai dengan rencana struktur dan pola pemanfaatan ruang dan

pelanggaran terhadap pemanfaatan lahan di luar dileneasi tersebut dapat dikenakan


sanksi.
Tindakan pemerintah dalam kaitannya dengan pengaturan penatagunaan tanah dapat
pula dilakukan melalui kebijakan insentif dan disinsentif.

Kebijakan insentif, berupa

memberi rangsangan/konpensasi kepada masyarakat, orang perorangan atau badan


usaha yang ingin memanfaatakan lahan yang sesuai dengan rencana struktur dan pola
pemanfaatan ruang, berupa kemudahan proses dan prosedur administrasi, pembebasan
sementara pajak (Tax holiday) dan

pembangunan sarana dan prasarana yang

menunjang pengembangan kawasan dan lain-lain.

Sedangkan kebijakan disinsentif,

berupa pengenaan persyaratan yang sangat berat dalam proses dan prosedur
adminitrasi, pengenaan pajak atau pungutan lain dalam jumlah yang tinggi,
pencabutan/peninjauan kembali

atas izin yang

telah

ditetapkan

atau tidak

menyediakan prasarana dan sarana.

Pengunaan insentif dan disinsentif harus diumumkan secara terbuka dan ditetapkan
dalam bentuk Perda yang mengikat semua pihak, sehingga mengurangi kecenderungan
memanfaatkan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang,

karena

mengetahui lebih dini atas ketentuan (diinsentif) yang akan diberlakukan.


Macam-macam hak atas tanah berdasarkan Pasal 16 UU No 5 tahun 1960 tentang
Peraturan dasar Pokok-Pokok Agraria, meliputi :
Hak milik, adalah hak turun temurun, terkuat dan terpenuh yang dapat dipunyai
orang atas tanah

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

21

Hak guna usaha (HGU), adalah hak untuk mengusahakan tanah yang dikuasai
langsung oleh negara dengan jangka waktu paling lama 25 tahun dan dapat
diperpanjang 25 tahun lagi, dengan minimal kepemilikan seluas 5 Ha dan maksimal
25 Ha
Hak guna bangunan (HGB), adalah hak untuk mendirikan dan mempunyai
bangunan atas tanah yang bukan miliknya sendiri dengan jangka waktu 30 tahun
dan dapat diperpanjang selama 20 tahun.
Hak pakai, adalah hak untuk mempergunakan/memungut hasil dari tanah yang
dikuasai

langsung oleh negara atau tanah milik orang lain, yang memberi

wewenang dan kewajiban yang ditentukan dalam keputusan pemberiannya oleh


pejabat yang berwenang memberikannya atau perjanjian dengan pemilik tanah.
Hak sewa untuk bangunan, adalah hak mempergunakan tanah milik orang lain
untuk keperluan bangunan, dengan membayar kepada pemiliknya dengan sejumlah
uang sebagai sewa.
Hak membuka tanah dan Hak memungut hasil hutan, adalah hak untuk
memungut hasi hutan secar sah tidak dengan sendirinya diperoleh hak milik atas
tanah tersebut.
Hak-hak lain yang sifatnya sementara, seperti hak gadai, hak usaha bagi hasil,
hak menumpang dan hak sewa tanah pertanian,

hak-hak tersebut diusahakan

hapusnya dalam waktu yang singkat.

Semua hak atas tanah, tersebut diatas

dapat dihapus karena untuk kepentingan

umum, termasuk kepentingan bangsa dan negara serta kepentingan bersama dari
rakyat dengan memberi ganti kerugian yang layak, karena diserahkan dengan sukarela
oleh pemiliknya,

diterlantarkan, jangka waktunya berakhir dan dihentikan karena

suatu syarat yang tidak dipenuhi.


Kewajiban pemilik hak atas tanah, ialah

memelihara tanah, termasuk menambah

kesuburan serta mencegah kerusakan serta mengusahakannya secara aktif dan barang
siapa yang dengan sengaja melanggar dapat dikenakan sanksi denda atau kurungan
atau bahkan kehilangan hak atas tanah tersebut.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

22

Status lahan sangat diperlukan demikian pula perangkat yang akan mendukungnya oleh
karena itu di Kawasan KTM Belitang sampai dengan tahun 2012 telah diprogramkan
mengenai Identifikasi Status Kepemilikan lahan yaitu P4T. untuk jelasnya dapat dilihat
pada tabel indikasi Program.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

23

RENCANA PENGEMBANGAN USAHA KAWASAN


Sektor pertanian dalam tatanan pembangunan nasional memegang peranan
penting, hal ini terlihat selain bertujuan menyediakan pangan bagi seluruh
penduduk, juga merupakan sektor andalan penyumbang devisa negara dari sektor
nonmigas. Besarnya kesempatan kerja yang dapat diserap dan besarnya jumlah
penduduk

yang

masih

bergantung

pada

sektor

ini

masih

perlu

terus

ditumbuhkembangkan.
Salah satu tujuan pembangunan pertanian di Indonesia adalah upaya melestarikan
swasembada pangan terumata beras yang dinamis dan berkelanjutan. Akan tetapi
untuk mencapai tujuan tersebut dihadapkan pada sejumlah kendala antara lain ;
a) Penciutan lahan subur yang produktif, akibat beralih fungsi ke sektor non
pertanian;
b) Peningkatan permintaan beras, akibat dari semakin meningkatnya jumlah
penduduk dan pendapatan per kapita;
c) Kondisi komoditi pertanian yang masih rentan terhadap gangguan organisme
pengganggu tanaman dan pengaruh iklim baik kekeringan atau banjir.
Pengembangan kawasan Transmigrasi di kawasan Belitang menjadi suatu Kawasan
Kota Terpadu Mandiri dengan komoditi utama Padi dan Karet, diharapkan akan
mampu memberikan kontribusi bagi pemenuhan kebutuhan akan beras dan karet
sebagai bahan baku industri. Perluasan lahan dan intensifikasi budidaya tanaman
padi merupakan langkah tepat yang akan kemungkinan memberikan hasil yang
memadai.

Hal ini didukung oleh ketersediaan lahan dan tingkat kepadatan

penduduk yang masih jarang (2 jiwa/ha).


Sistem pertanian yang terpadu akan menjadi bagian yang penting dalam
pengembangan pertanian tanaman padi dan tanaman Karet.

Dalam sistem

pertanian yang terpadu diharapkan para pelaku mempunyai perilaku industrial,


mampu menguasai dan menerapkan tehnologi yang tepat sasaran dari berbagai
agribisnis yang didukung oleh pemerintah baik daerah maupun pusat.

Hal ini

menjadi salah satu faktor penentu bagi keberhasilan pengembangan kawasan ini.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 1

Keseluruhan aktivitas pertanian sampai ke industri harus direkayasa sebagai suatu


sistem sehingga tidak terjadi rantai yang putus sejak dari pengadaan sarana
produksi sampai pemasaran hasil. Untuk itu, perlu ada tolak ukur keberhasilan
yang terdiri dari empat gugus dengan urutan prioritasnya adalah sebagai berikut :
1. Efektivitas, artinya dengan input yang disediakan mampu merealisasikan target
sasaran yang telah ditentukan
2. Produktivitas lahan dan tenaga kerja, serta adaptabilitas yaitu kemampuan
menyesuaikan terhadap perubahan yang terjadi (misalnya terhadap teknologi,
harga, dan iklim).
3. Pelestarian (sustainability) dari sumberdaya alam dan biodiversity serta
pemerataan kesejahteraan (equity), serta
4. Keuntungan finansial (profitability) yang diselaraskan dengan tingkat efisiensi
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melaksanakan sistem pertanian
terpadu adalah :

6.1. RENCANA PENGEMBANGAN BUDIDAYA PERTANIAN


Sumberdaya alam dan agroklimat di kawasan KTM Belitang seperti yang telah
disampaikan sebelumnya memiliki potensi tingkat kesesuaian lahan untuk
pengembangan tanaman Padi Sawah dan Tanaman Perkebunan. Sedangkan dari
seleksi komoditas unggulan ditetapkan Padi Sawah dan Karet yang menjadi
unggulan utamanya.

6.1.1. Rencana Pengembangan Budidaya Tanaman Padi Sawah


Dari mulai tahun 2005 sampai saat identifikasi dilakukan oleh Tim KTM Belitang
(2007) belum menunjukkan peningkatan luas tanam yang berarti. Perencanaan
pembuatan saluran irigasi dan pencetakan Sawah secara bertahap diperkirakan
selesai tahun 2012. Pada tahun 2010 diperkirakan sudah terbangun sawah seluas
2.122 Ha, sedangkan target pengembangan areal tanam padi sawah pada tahun
2012 yaitu seluas 7.650 Ha, termasuk luas areal saluran irigasinya 1.350 Ha atau 15
% dari seluruh areal yang bisa dikembangkan seluas 9.000 Ha. Lokasi
pengembangan sawah baru tersebar di seluruh kecamatan.
Luasan sawah yang dibangun di kecamatan Belitang seluas 172 hektar dengan
potensi pengembangan 202 Ha, Kecamatan Belitang III seluas 153 hektar dengan
potensi pengembangan 180 Ha, Kecamatan Belitang II seluas 558 hektar dengan

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 2

potensi pengembangan 656 Ha, Kecamatan Madang Suku I seluas 400 hektar
dengan potensi pengembangan 470 Ha dan Semendawai Suku III seluas 6.367
hektar dengan potensi pengembangan 7.492 Ha. Untuk lebih jelasnya mengenai
rencana pengembangan areal sawah dapat dilihat pada tabel 6.1

Tabel 6.1 : Rencana Pengembangan Areal Sawah di KTM Belitang


Kecamatan

Luas
Eksisting
Sawah
(Ha)

Belitang

4.355

Belitang III

1.846

Belitang II

3.910

Madang Suku I
Semendawai
Suku III

6.617

Total

Rencana Pengembangan Areal Sawah (Ha)


2008

2009

Tahap Konstruksi
Pencetakan sawah dan
irigasi

2010

2011

2012

57

57

58

Jumlah
(Ha)
172

51

51

51

153

186

186

186

558

133

133

134

400

10.088

2,122

2,122

2,123

6,367

26.815

2,549

2,549

2,552

7,650

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005 dan Hasil Analisa Tim KTM Belitang, 2007

Dengan sistem pengendalian tata air irigasi disertai dengan aplikasi teknologi dan
manajemen produksi yang tepat, makaproduksi dan produktivitas lahan yang tinggi
diharapkan akan diperoleh. walaupun terjadi peningkatan luas areal tanam,
tetapi dalam mengoptimalkan intensifikasi dan penerapan tehnologi yang sesuai
dengan kondisi lahannya harus tetap ditingkatkan. Luas tanam padi pada tahun
2007 sampai tahun 2009 diasumsikan tetap karena belum ada penambahan luas
areal tanam, untuk lebih jelas lihat

Tabel 6.2 yang menggambarkan besarnya

perkiraan luas tanam mulai tahun 2007 s/d 2012.


Tabel 6.2. Prediksi Luas Tanam Padi di Kawasan KTM Belitang per Kecamatan
Tahun 2007 s/d 2012
Rencana Luas Tanam (Ha)
Kecamatan

2007

2008

2009

2010

2011

2012

Belitang

8,710

8,710

8,710

8,824

8,938

9,054

Belitang III

3,690

3,690

3,690

3,792

3,894

3,996

Belitang II

7,820

7,820

7,820

8,192

8,564

8,936

Madang Suku I

20,174

20,174

20,174

20,440

20,706

20,974

Semendawai Suku III

13,234

13,234

13,234

17,478

21,722

25,968

53,628

53,628

53,628

58,726

63,824

68,928

Total

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005 dan Hasil Analisa Tim KTM Belitang,2007

Padi sebagai komoditas yang potensial untuk dikembangkan sesuai dengan tingkat
kesesuaian lahan di kawasan ini. Tabel 6.3 menggambarkan bahwa saat ini

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 3

tanaman padi telah ditanam pada lahan seluas 26.814 Ha.

Perkiraan Produksi

pada tahun 2007 s/d tahun 2009 diasumsikan tetap yaitu sebesar 327.137 ton dan
pada tahun 2010 s/d tahun 2012 diperkirakan akan meningkat sebesar 358.229 ton
s/d 420.461 ton. Untuk jelasnya lihat table 6.3.

Tabel 6.3 Perkiraan Produksi Padi Di KTM Belitang tahun 2007 2012.
Kecamatan
Belitang
Belitang III
Belitang II
Madang Suku I
Semendawai Suku III
Total

2007
53,131
22,509
47,702
123,061
80,727
327,131

Rencana Produksi Padi (Ton/Ha)


2008
2009
2010
2011
53,131
53,131
53,826
54,522
22,509
22,509
23,131
23,753
47,702
47,702
49,971
52,240
123,061 123,061 124,684 126,307
80,727
80,727 106,616 132,504
327,131 327,131 358,229 389,326

2012
55,229
24,376
54,510
127,941
158,405
420,461

Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005 dan Hasil Analisa Tim KTM Belitang,2007

6.1.2. Rencana Pengembangan Budidaya Tanaman Karet


Seiring dengan rencana pengembangan kawasan ini menjadi Kota Terpadu Mandiri
dan salah satu komoditas unggulannya adalah Karet. Tanaman karet komoditas
yang potensial untuk dikembangkan karena dilihat dari tingkat kesesuaian
lahannya secara potensial cukup sesuai. Dan pada saat ini Perusahaan/Investor
Perkebunan belum ada yang telah mendapat izin berkebun karet di kawasan KTM
Belitang tapi masyarakat sudah banyak yang menanam karet.

Tanaman karet dari mulai tahun 2005 s/d tahun 2007 tidak ada penambahan luas
tanam, sedangkan tanaman dalam kondisi eksisting pada saat tahun 2005 belum
menghasilkan dan tanaman tsb diperkirakan akan beproduksi pada tahun 2007
yaitu seluas 9.575 Ha.

Sedangkan penambahan luas areal tanaman karet baru dimulai tahun 2008 s/d
tahun 2012 yang setiap tahunnya nambah 3.150 Ha. Dengan adanya penambahan
luas tanam tsb maka

target pengembangan areal tanam karet sampai dengan

tahun 2012 yaitu seluas 15.750 Ha, termasuk luas areal sarana prasarana jalan
usaha tani seluas 1.350 Ha atau 10 % dari seluruh areal yang dikembangkan seluas
18.000 Ha. Lokasi pengembangan tanaman karet tersebar di 3 (tiga) kecamatan,
yaitu Kecamatan Belitang II seluas 7.200 hektar dengan potensi pengembangan
8000 Ha, Kecamatan Madang Suku I seluas 4.500 hektar dengan potensi

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 4

pengembangan 5.000 Ha dan Semendawai Suku III seluas 4.050 hektar dengan
potensi pengembangan 4.500 Ha. Untuk lebih jelasnya mengenai rencana
pengembangan areal sawah dapat dilihat pada tabel 6.1
Tabel 6.4. Rencana Pengembangan Tanaman Karet di KTM Belitang
No.
SKP

Kecamatan

Rencana Pengembanmgan Tanaman Karet (Ha)


2008

2009

2010

2011

2012

Jumlah

Belitang

Belitang III

Belitang II

1,440

1,440

1,440

1,440

1,440

7,200

Madang Suku I

900

900

900

900

900

4,500

Semendawai Suku III

810

810

810

810

810

4,050

Total
3,150
3,150
3,150
3,150
3,150
15,750
Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005 dan Hasil Analisa Tim KTM Belitang, 2007

Luas tanam karet mulai tahun 2007 sampai tahun 2012 sudah ada penambahan
luas tanam yang berproduksi karena sebelum tahun 2007 secara eksisting sudah
ada tanaman karet yang berumur 4 tahun, dimana pada tahun 2007 berproduksi.
Untuk lebih jelas lihat Tabel 6.4 yang menggambarkan besarnya perkiraan luas
tanam mulai tahun 2007 s/d 2012.

Tabel 6.5. Rencana Luas Tanaman Karet di Kawasan KTM Belitang per
Kecamatan/SKP
No.
SKP

Kecamatan

Kondisi
Exsisting
TM

TBM

Rencana Luas Tanam Tahun (Hektar)


2008

2009

2010

2011

2012

Jumlah

Belitang

590

1,271

1,861

Belitang III

1,422

1,777

3,199

Belitang II

4,623

12,325

1,440

1,440

1,440

1,440

1,440

24,148

Madang Suku I

2,467

1,857

900

900

900

900

900

8,824

Semendawai Suku III

1,371

3,438

810

810

810

810

810

8,859

3,150
3,150
3,150
3,150
10,473
9,575 3,150
Total
Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005 dan Hasil Analisa Tim KTM Belitang, 2007

35,798

Untuk menentukan perkiraan Produksi Karet mulai tahun 2007 sampai tahun 2012
diasumsikan produksinya dirata-ratakan yang dihitung dari mulai tanam selama
umur 10 tahun yaitu sebesar 2,4 s/d 4,2 ton Slab per hektar dan 1,4 s/d 2,5
ton/ha Sheet, sementara referensi produktifitas tsb didapat dari Dinas Perkebunan
dan Kehutanan Kabupaten OKUT, 2007. Maka dengan melihat referensi di atas

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 5

dapat diperkiraan produksi Karet di kawasan KTM Belitang mulai tahun 2007 s/d
tahun 2012 dapat dilihat pada tabel 6.6. dan table 6.7.

Tabel 6.6 Perkiraan Produksi Karet (Slab)di Kawasan KTM Belitang


per Kecamatan (Ton)
RENCANA PRODUKSI TANAM KARET
SKP

Tahun 2007 s/d 2012 (Ton)


2008
2009
2010
2011

Kecamatan
2007

2012

Belitang

4,820

5,937

6,877

7,435

7,816

7,816

Belitang III

8,531

10,450

11,943

12,903

13,436

13,436

Belitang II

43,449

53,618

62,400

67,484

74,638

78,958

Madang Suku I

11,858

14,452

16,307

17,604

20,321

23,021

Semendawai Suku III

12,364

15,250

17,724

19,166

22,142

24,572

Total

81,022
99,707
115,250
124,592 138,352
147,802
Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005 dan Hasil Analisa Tim KTM Belitang,2007

Tabel 6.7 Perkiraan Produksi Karet (Sheet)di Kawasan KTM Belitang


per Kecamatan (Ton)
RENCANA PRODUKSI TANAM KARET
SKP

Tahun 2007 s/d 2012 (Ton)


2008
2009
2010
2011

Kecamatan
2007

2012

Belitang

2,892

3,562

4,126

4,461

4,690

4,690

Belitang III

5,118

6,270

7,166

7,742

8,061

8,061

Belitang II

26,069

32,171

37,440

40,490

44,783

47,375

Madang Suku I

7,115

8,671

9,784

10,562

12,192

13,812

Semendawai Suku III

7,419

9,150

10,634

11,500

13,285

14,743

Total

48,613
59,824
69,150
74,755
83,011
88,681
Sumber : Kabupaten Oku Timur Dalam Angka tahun 2005 dan Hasil Analisa Tim KTM Belitang,2007

Pengembangan Kawasan KTM Belitang merupakan pengembangan kawasan


secara terpadu dalam satu kawasan terpilih. Pengembangan kawasan ini
tidak hanya dikhususkan pada lokasi-lokasi pemukiman transmigrasi (UPT)
secara parsial saja, tetapi juga mengikutsertakan desa-desa sekitar. Dalam
konteks tersebut dukungan prasarana dan sarana usaha yang memiliki skala
pelayanan

dalam

lingkup

Kawasan

yang

akan

mendorong

kembangnya perekonomian di Kawasan KTM Belitang ini.

tumbuh

Pengadaan

prasarana dan sarana pendukung tersebut tidak terbatas dilakukan oleh


Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi saja, akan tetapi juga oleh

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 6

instansi terkait lainnya dengan dukungan penuh dari Pemerintah Pusat dan
Daerah.
Prasarana dan sarana yang direncanakan di kawasan KTM Belitang akan
menjadi bagian integral dari sistem pengembangan prasarana dan sarana
Kabupaten OKU Timur sebagaimana telah ditetapkan di dalam Rencana
Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten OKU Timur. Namun demikian perlu
juga dikembangkan prasarana dan sarana yang bersifat khusus untuk
mendukung pengembangan kawasan KTM Belitang, seperti pembangunan
Terminal Agribisnis, Pabrik dan Emplasemen Pengolahan Karet, prasarana
pengolahan Air Bersih, dan seterusnya.
Seperti diketahui bahwa kondisi prasarana dan sarana pendukung kegiatan
agribisnis masih sangat terbatas.

Desa-desa di Kawasan KTM Belitang

sebagian merupakan desa berkembang dari Satuan Pemukiman (SP)


Transmigrasi. Dengan demikian prasarana dan sarana yang ada di wilayah
ini sebagian besar merupakan paket pengembangan Satuan Pemukiman
Transmigrasi.
6.2

RENCANA PENGEMBANGAN TEKNOLOGI BUDIDAYA PERTANIAN DAN


PASCA PANEN
Pengembangan teknologi budidaya di kawasan perencanaan akan mampu
memberikan

kontribusi

bagi

peningkatan

produktivitas

komoditas

dimaksud. Komoditas yang akan dikembangkan pada kawasan ini adalah


Padi dan Karet.

Pengembangan komoditas Padi dan Karet akan

dikembangkan secara monokultur dengan menerapkan teknologi yang


sesuai dengan kondisi agroklimat di kawasan pengembangan. Penerapan
padi-Karet didasarkan atas beberapa pertimbangan :
1. Komoditas padi merupakan salah satu komoditas sumber karbohidrat
yang banyak dikembangkan dan dikonsumsi masyarakat secara luas.
2. Kawasan ini merupakan salah satu lumbung padi Kabupaten OKU Timur
dengan surplus 210.065 ton pada tahun 2005.
3. Karet, selain memiliki nilai ekonomis yang tinggi juga mampu diolah
menjadi berbagai macam produk turunan.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 7

Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan, penerapan teknologi yang


berjalan saat ini cukup efektif dikembangkan agar ketersediaan pangan di
kawasan ini mampu terjaga dan tanaman Karet juga akan memberikan
kontribusi yang sangat significant bagi peningkatan pendapatan rumah
tangga petani.
Untuk lebih meningkatkan pendapatan petani perlu diperhatikan pula
pengembangan teknologi pasca panen. Pengolahan pasca panen yang baik
akan meningkatkan kualitas produk dan pendapatan. Pengembangan pasca
panen ini antara lain :
a. Tanaman pangan (padi) :
1. perlu diperhatikan kadar air gabah, sehingga kualitas beras yang
dihasilkan tidak banyak butiran yang patah.
2. perlu dilakukan upaya pengemasan dalam bentuk yang menarik dan
mudah dibawa untuk konsumsi rumah tangga (kemasan 5 10 kg)
b. Tanaman Karet :
1. Perlu dilakukan pengolahan karet dari bentuk slab ke sheet
berdasarkan ukuran kadar air, agar mampu memberikan nilai
tambah.
2. memproduksi produk turunan, seperti sheet, bokar, crumb dll.
3. untuk memperkuat posisi tawar penjualan dilakukan melalui
lembaga tani, tidak dilakukan masing-masing petani dengan
menerapkan sistem ijon.
Peningkatan teknologi budidaya pertanian dan pasca panen dapat pula
melalui ketersediaan prasarana dan sarana komunikasi, faktor pendukung ini
akan

menjadi

menyeluruh.

faktor

penentu

bagi

pengembangan

kawasan

secara

Dengan lancarnya komunikasi, para pelaku ekonomi akan

memiliki akses sumber informasi mengenai teknologi budidaya, teknik


pengolahan

pasca

panen,

fluktuasi

harga

produk

pertanian,

saprotan/alsintan, jasa dan lainnya.

6.3

RENCANA PENGEMBANGAN AGROINDUSTRI/PASCA PANEN (Hulu-hilir)


Komoditas Padi Sawah dan Karet mempunyai keterkaitan hulu yang kuat.
Komoditas-komoditas tersebut memerlukan kesesuaian lahan dan penguasaan

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 8

yang tinggi terhadap teknologi budidayanya.

Walaupun masih perlu

pembinaan, petani di kawasan KTM Belitang sudah tidak asing terhadap caracara budidaya komoditas-komoditas tersebut karena telah cukup lama
diusahakan oleh masyarakat.

Disamping itu pula adanya gambaran yang

cukup menjanjikan, sebagaimana yang dilaksanakan para petani di kawasan


KTM Belitang.
Seluruh komoditas yang telah dikembangkan di kawasan KTM Belitang belum
memiliki keterkaitan hilir yang kuat.

Rata-rata pengembangan komoditas

Padi Sawah dan Karet di wilayah ini masih dalam skala kecil sehingga belum
dapat mendorong untuk berkembangnya industri pengolahan dan pemasaran.
Untuk tanaman Padi Sawah dalam penanganan pasca panen dan pengolahan
hasil tidak memerlukan industri besar, akan tetapi akan dapat ditingkatkan
dengan adanya upaya pengemasan beras dalam kemasan yang menarik.
Sedangkan

komoditas

Karet

sangat

memerlukan

dukungan

industri

pengolahan menjadi produk olahan seperti sheet, bokar dan crumb. Guna
meningkatkan nilai tambah produk dan menjangkau pangsa pasar yang lebih
luas. Komoditas Karet dalam bentuk sheet dan crumb mempunyai prospek
pasar ekspor yang tinggi.
Mengacu pada konsep agribisnis dalam pengembangan komoditas unggulan,
maka peningkatan produksi pertanian primer dalam kawasan KTM Belitang
diharapkan dapat mendorong tumbuhnya industri-industri turunannya, baik
turunan

yang

bersifat

agribisnis/agroindustri

maupun

yang

non-

agribisnis/non-agroindustri.
Dengan demikian rencana pengembangan agribisnis dan agroindustri perlu
disusun,

agar

arah kegiatan investasi,

kebijakan dan pembangunan

infrastruktur pendukung lebih terfokus serta memberikan prioritas bagi


pengembangan produksi komoditas unggulan, industri-industri turunan,
distribusi, pasar dan jasa penunjang lainnya.

6.4

RENCANA PENGEMBANGAN PRASARANA DAN SARANA USAHA


Pengembangan Kawasan KTM Belitang merupakan pengembangan kawasan
secara terpadu dalam satu kawasan terpilih.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

Pengembangan kawasan ini


VI - 9

tidak hanya dikhususkan pada lokasi-lokasi pemukiman transmigrasi (UPT)


secara parsial saja, tetapi juga mengikutsertakan desa-desa sekitar.

Dalam

konteks tersebut dukungan prasarana dan sarana usaha yang memiliki skala
pelayanan

dalam

lingkup

Kawasan

yang

akan

mendorong

kembangnya perekonomian di Kawasan KTM Belitang ini.

tumbuh

Pengadaan

prasarana dan sarana pendukung tersebut tidak terbatas dilakukan oleh


Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi saja, akan tetapi juga oleh
instansi terkait lainnya dengan dukungan penuh dari Pemerintah Pusat dan
Daerah.
Prasarana dan sarana yang direncanakan di kawasan KTM Belitang akan
menjadi bagian integral dari sistem pengembangan prasarana dan sarana
Kabupaten OKU Timur sebagaimana telah ditetapkan di dalam Rencana Tata
Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten OKU Timur. Namun demikian perlu juga
dikembangkan prasarana dan sarana yang bersifat khusus untuk mendukung
pengembangan kawasan KTM Belitang, seperti pembangunan Terminal
Agribisnis, Pabrik dan Emplasemen Pengolahan Karet, prasarana pengolahan
Air Bersih, dan seterusnya.
Seperti diketahui bahwa kondisi prasarana dan sarana pendukung kegiatan
agribisnis masih sangat terbatas.

Desa-desa di Kawasan KTM Belitang

sebagian merupakan desa berkembang dari Satuan Pemukiman (SP)


Transmigrasi. Dengan demikian prasarana dan sarana yang ada di wilayah ini
sebagian

besar

merupakan

paket

pengembangan

Satuan

Pemukiman

Transmigrasi.
Beberapa pengembangan prasarana dan sarana Kawasan yang perlu
direncanakan untuk mendukung pengembangan Kawasan KTM Belitang antara
lain :
1. Drainase
Lahan usaha di Kawasan KTM Belitang yang akan dikembangkan ini
umumnya memiliki muka air tanah (watertable) yang dangkal (5-10 cm)
bahkan sebagian lahan usaha kondisi eksistingnya tergenang,

Oleh

karena itu sebagai prasyarat utama dalam pengembangan lahan di


Kawasan KTM Belitang baik untuk permukiman maupun pengembangan
pertanian diperlukan prasarana dan sarana drainase yang baik.
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 10

Kawasan ini agar dapat dikembangkan menjadi tanaman semusim maka


kondisi muka air tanah harus dapat diturunkan minimal 30 cm dari
permukaan tanah, sedangkan untuk tanaman hortikultura seperti Karet
tinggi muka air tanah perlu diturunkan hingga 60 cm. Untuk itu jaringan
drainase perlu dikembangkan dalam bentuk kolektor drainase primer,
sekunder, dan tersier serta dilanjutkan saluran sirip bila diperlukan.
Selain peningkatan saluran drainase, pengaturan air juga memegang
peran penting agar sirkulasi air dapat diatur sesuai dengan kebutuhan.
Untuk itu pembangunan ataupun rehab Pintu Air (Tabat) serta peran aktif
kelembagaan petani pengguna air akan menjadi titik kunci keberhasilan
pertanian di kawasan ini.

2.

Prasarana Trasportasi dan Gudang


Prasarana dan sarana transportasi akan menjadi salah satu faktor
pendukung yang sangat penting dalam pengembangan kawasan KTM
Belitang. Sistem transportasi yang lancar baik itu dari maupun keluar
kawasan ini akan sangat menunjang tumbuh kembangnya suatu kawasan.
Dengan transportasi yang lancar, maka jalur distribusi pupuk, obatobatan pertanian, peralatan mesin pertanian, pemasaran hasil, dan
kemudahan-kemudahan lainnya mampu memdukung baik secara teknis
maupun non teknis.
Dalam pengembangan agribisnis diperlukan gudang stok sarana produksi,
gudang penyimpanan hasil dan terminal angkutan sebagai titik distribusi
untuk pemasaran hasil maupun suplai sarana produksi dan peralatan
pertanian dari luar. Disamping itu pula, untuk menunjang operasional
sarana transportasi dan penggunaan alsintan diperlukan stok Bahan Bakar
Minyak (BBM),

Maka untuk menunjang rencana pengembangan kawasan

ini diperlukan pembangunan/peningkatan prasarana sebagai berikut :


a. Peningkatan jalan poros yang menghubungkan Kawasan KTM
Belitang dengan Ibukota Kabupaten dan Propinsi.
b. Pembangunan dan Peningkatan jalan poros kecamatan/desa serta
jalan

usahatani.

Pembangunan/peningkatan

prasarana

ini

diupayakan agar distribusi keluar dan masuknya sarana produksi dan


hasil produksi dari kawasan inii menjadi lancar.
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 11

c. Pembangunan Terminal angkutan barang dan bukan barang,


dibangun di pusat Pertumbuhan (PPE-Gumawang) dan Pusat-pusat
SKP.
d. Gudang penyimpanan sarana produksi dan gudang penyimpanan
hasil

produksi,

dibangun

disetiap

pusat

SKP

(Gumawang

Rasuan,Sriwangi, Nusa Bakti,, dan Sumberjaya).


e. SPBU dibangun di Pusat Pertumbuhan (PPE- Gumawang) atau jika
diperlukan disetiap kecamatan, untuk penyediaan BBM.

3. Prasarana dan Sarana Ekonomi


Prasarana dan sarana perekonomian yang sangat diperlukan dalam
pengembangan kawasan menjadi Kota Terpadu Mandiri dengan komoditi
unggulan Karet berbasis padi dan sekaligus untuk mendorong tumbuhkembangnya Pusat Pertumbuhan Ekonomi (Gumawang), adalah :
a. Terminal Agribisnis untuk memasarkan produksi pertanian dan
turunannya dari Kawasan KTM Belitang.

Hal ini akan

memberikan posisi tawar yang lebih baik bagi petani (bargaining


position or bargaining power).
b. Pusat pelayanan dan pengadaan sarana produksi dan alsintan
bagi Kawasan KTM Belitang yang didukung oleh beberapa agen
besar dan distributor saprotan/nak dan alsintan.
c. Pusat pelayanan jasa keuangan dan perdagangan pertanian dan
non

pertanian

yang

didukung

pasar

sentral

dan

Bank

Perkreditan,
d. Pabrik pengolahan produksi pertanian dan turunannya menjadi
barang jadi dan setengah jadi yang bahan bakunya berasal dari
Kawasan KTM Belitang.
Prasarana

dan

sarana

ekonomi

yang

sangat

diperlukan

untuk

mendukung pengembangan Kawasan KTM Belitang dan sekaligus untuk


mendorong tumbuhnya Pusat-pusat SKP, adalah :
a. Sub-Terminal Agribisnis untuk menampung produksi pertanian dan
turunannya dari masing-masing wilayah SKP,

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 12

b. Sub-pusat pelayanan dan pengadaan sarana produksi/alsintan bagi


Kawasan KTM Belitang dibagian selatan yang didukung toko
saprotan/nak dan alsiltan,
c. Sub-pusat pelayanan jasa keuangan dan perdagangan pertanian dan
non pertanian yang didukung pasar lokal dan Bank Unit Desa.

4. Prasarana Sanitasi Lingkungan


Sanitasi

lingkungan

akan

menjadi

berkembangnya suatu wilayah.

permasalahan

tersendiri

dari

Saat ini permasalahan sanitasi

lingkungan belum menjadi masalah yang serius bagi kawasan KTM


Belitang ini. Hal ini dikarenakan tingkat kepadatan penduduknya relatif
masih jarang (2,24 jiwa/ha), namun seiring dengan pengembangan
kawasan ini tingkat kepadatan penduduk diprediksikan akan terjadi
peningkatan yang cukup significant. Maka untuk mengantisipasi hal
tersebut, perlu diupayakan beberapa hal sebagai berikut :
a. Pengalokasian areal lahan untuk Tempat Pembuangan Akhir (TPA)
b. Pembangunan Tempat Penampungan Sementara (TPS) disetiap SubPPE (Pusat SKP)
c. Pembangunan instalasi pengolahan sampah organik dan non-organik
d. Penyuluhan sanitasi lingkungan.
5. Prasarana dan Sarana Air Bersih
Kebutuhan air bersih di kawasan KTM Belitang pada umumnya masih
bersumber dari air Sumur gali, dan hanya sebagian kecil saja yang telah
mendapatkan sumber air bersih yang dikelola oleh PDAM yaitu
penduduk Kecamatan Gumawang yang berada disekitar pusat kota.
Untuk menjadikan kawasan ini sebagai Kota Terpadu Mandiri, sarana air
bersih

menjadi

persyaratan

utama

bagi

membentukan

atau

pengembangan suatu kawasan menjadi Kota. Dalam mengentisipasi


hal tersebut Dinas Pekerjaan Umum harus berperan aktif dalam
mengantisipasi hal ini.
6.

Prasarana Komunikasi
Prasarana

komunikasi

akan

menjadi

faktor

pengembangan kawasan secara menyeluruh.


Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

pendukung

bagi

Dengan lancarnya
VI - 13

komunikasi, para pelaku ekonomi akan memiliki akses sumber


informasi

mengenai

fluktuasi

harga

produk

pertanian,

saprotan/nak/alsintan, jasa dan lainnya.

6.5 .

RENCANA PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN KEUANGAN DAN PENGUATAN


PERMODALAN
Dengan tetap memperhatikan modal-modal yang sudah tersedia lainnya,
dalam pengembangan kawasan, modal finansial merupakan salah satu
syarat keberhasilan suatu kegiatan usaha khususnya di sektor pertanian.
Salah satu kendala dalam pengembangan usaha masyarakat didalam
kawasan perencanaan selain ketrampilan adalah modal finansial. Program
pemberdayaan masyarakat dapat dijadikan suatu model bantuan modal
finansial bagi pengembangan usaha kawasan.

Selain dari program

pemberdayaan masyarakat, bantuan kredit mikro dari lembaga keuangan


(bank)

juga

diharapkan

akan

dapat

memberikan

kontribusi

bagi

peningkatan taraf hidup masyarakat di kawasan ini.


Dengan demikian maka pemberian pinjaman modal usaha selanjutnya
diarahkan pada pengembangan usaha yang masih terkait dengan tema
pengembangan kawasan perencanaan sebagai pusat agribisnis khususnya
komoditas Karet, serta tidak menutup kemungkinan untuk komoditaskomoditas lainnya dari kawasan ini.
Untuk dapat mencapai hal tersebut maka satu hal yang harus dilakukan
adalah melembagakan masyarakat yang didukung oleh pemerintah daerah
dalam rangka membuka akses ke lembaga-lembaga keuangan.
Untuk menjamin keberhasilan pengembangan usaha dalam kawasan
perencanaan, masyarakat juga harus terlibat dalam pengambilan resiko
daripada usaha yang dikembangkan.

6.6

Rencana Penguatan Pasar


Komoditas padi merupakan komoditas yang dibutuhkan dalam jumlah besar
dan meningkat dari tahun ke tahun.

Dari sisi permintaan beras selalu

mengalami peningkatan seperti terlihat dari perkembangan impor dan


ekspor komoditi ini.

Selama lima tahun terakhir rata-rata impor beras

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 14

sebesar 2.299.178 ton (di atas 2 juta ton per tahun).

Impor tersebut

sangat besar dipandang dari pasaran dunia (dipasar dunia hanya sekitar 5
juta ton per tahun), namun impor tersebut hanya sekitar 4 % dari total
kebutuhan beras nasional per tahun.

Diduga kebutuhan beras dimasa

depan akan terus meningkat sesuai dengan pertumbuhan penduduk.


Dengan demikian potensi pasar untuk komoditi beras sangat terbuka lebar.
Disamping itu untuk wilayah kawasan KTM Belitang komoditas ini sangat
penting untuk diusahakan guna mencukupi ketahanan pangan masyarakat.
Sesuai dengan uraian pada Bab 2 dimana Kawasan KTM Belitang pada tahun
2005 mengalami surplus padi (GKP) sebesar 210.065 ton atau setara dengan
115.536 ton beras (asumsi rendemen padi sebesar 55 %) tentunya
diharapkan

akan

memberikan

kontribusi

yang

significant

terhadap

ketahanan pangan nasional.


Karet

memiliki

prospek

pasar

yang

cukup

baik,

yaitu

dengan

mengutamakan perluasan pangsa pasar baik domestik maupun ekspor.


Untuk dapat menjangkau konsumen yang lebih luas komoditas Karet
memerlukan dukungan industri pengolahan skala menengah sampai dengan
besar untuk menghasilkan produk baik dalam bentuk slab sampai dengan
sheet di tingkat petani maupun produk crumb hasil olahan pabrik Karet .
Saat ini sistem pemasaran yang dilakukan petani Karet adalah dalam
bentuk slab (latek yang dibekukan), bentuk produk hasil ini kemudisn dijual
ke tengkulak dari luar daerah seperti Palembang dan Lampung serta daerah
lain disekitar kawasan ini.

Dengan sistem penjualan tersebut sudah

barang tentu petani tidak memiliki posisi tukar yang kuat.

Untuk itu

diharapkan dimasa mendatang dengan membenahi kelembagaan dan


dukungan prasarana perekonomian lainnya akan mampu memperkuat
bargaining position or bargaining power para petani ini.
Komoditas ternak seperti ayam buras, kambing, dan sapi potong
diusahakan diseluruh penduduk di KTM

Belitang, meskipun memiliki

permintaan pasar lokal dan regional yang cukup baik, tetapi umumnya
komoditas ini hanya sebagai alternatif untuk dapat diambil hasilnya setiap
saat.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 15

6.7

Rencana Kemitraan Usaha


Dalam pengembangan agribisnis diperlukan modal, teknologi dan pasar
yang

biasanya

tidak

dimiliki

oleh

petani,

asset

petani

dalam

pengembangkan agribisnis berupa SDM baik sebagai sumber tenaga kerja


maupun manajerial dalam proses produksi. Untuk dapat memberdayakan
SDM dan lahan serta dapat terwujudnya suatu usaha agribisnis perlu
dilakukan kemitraan antara petani dengan investor atau perbankan dengan
dukungan dan bimbingan teknis dari pemerintah daerah melalui instansi
terkait.
Untuk memenuhi kebutuhan modal, teknologi dan pasar, petani melalui
koperasi perlu bermitra usaha dengan investor baik lokal maupun asing.
Investor dimaksud adalah pengusaha yang memiliki equity yang cukup
untuk pengembangan suatu unit skala usaha komoditas agribisnis atau
mampu menjadi counterpart lembaga keuangan atau mampu menjadi
penjamin kredit (avalis) kepada pihak lembaga keuangan untuk skim kredit
kemitraan pengembangan agribisnis.
Dengan demikian bentuk kemitraan adalah tri partit yang terdiri dari
petani yang diwadahi oleh koperasi sebagai lembaga ekonomi berbadan
hukum, investor yaitu pengusaha yang memiliki modal, teknologi dan
pasar, serta lembaga keuangan (perbankan) yang memiliki fasilitas kredit
untuk pengembangan agribisnis, juga pemerintah sebagai pembina
kerjasama kemitraan tersebut.
Pembangunan kemitraan didahului dengan perancangan kriteria dan proses
seleksi hingga terjadi kesepakatan kerjasama untuk mengembangkan
agribisnis di kawasan KTM Belitang. Kriteria tersebut antara lain investor
harus mematuhi berbagai persyaratan seperti kompentensi, lealibitas,
kapabilitas pendanaan dan memiliki visi perekonomian kerakyatan. Pola
kemitraan

dirancang

sedemikian

rupa,

sehingga

tercipta

keadilan,

pemerataan dan keseimbangan antara pihak-pihak yang bermitra, termasuk


terhadap lingkungan sekitar.

Rambu hak dan kewajiban serta profit

sharing masing-masing pihak yang bermitra ditentukan secara adil dengan


ment system.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 16

Sambil mengembangkan kegiatan baik intern maupun ekstern, termasuk


dalam

konteks

kerjasama

segitiga

(Kelompok

Tani,

KUD,

Mitra

Usaha/Investor) dan sekaligus ikhtiar pengembangan lembaga ini, ditangani


sebagai wadah dan perluasan jangkauan kemampuan individual anggotanya
secara berkesinambungan.
KUD dapat berfungsi dalam merangsang perkembangan produksi dan
pendapatan petani dengan paket pelayanannya berupa simpan pinjam,
penyaluran kredit dan pembinaannya, pemberian kredit candak kulak, dan
kios pelayanan saprotan/nak.

Untuk membentuk suatu KUD yang baik,

maka sistem dan mekanisme pelayanan serta kepengurusan di dalam KUD


sendiri perlu direncanakan secara matang.

Untuk mendukung maksud

tersebut maka peranan instansi lintas sektoral terkait menjadi sangat


penting.
Selain berfungsi sebagai penunjang keuangan, KUD hendaknya berperan
aktif dalam mengumpulkan hasil usaha (produk) petani.

Hal ini perlu

ditempuh untuk menghindari terjadinya penurunan harga produk dibawah


harga dasar yang ditetapkan pemerintah.
Dalam upaya mewujudkan kesejahteraan petani, peranan kelembagaan di
atas dalam memberikan kontribusi yang nyata diperlukan kerjasama. Dari
uraian

diatas

dapat

disimpulkan

terdapat

tiga

kelembagaan

yang

diharapkan mendukung kegiatan usahatani petani di kawasan ini yaitu


Kelompok Tani, KUD dan Pemerintah.
Dalam keberadaannya ditengah-tengah petani, kelompok tani ini tentunya
sangat memerlukan peranan KUD sebagai kelembagaan ekonomi di
pedesaan dan badan-badan usaha lainnya agar peranan Kelompok Tani
tersebut dapat lebih nyata.
Keberhasilan suatu usahatani disamping ditentukan oleh faktor-faktor pada
usahatani itu sendiri dan yang ada di luar usahatani. Yang harus menjadi
perhatian agar usahataninya maju, keterbatasan yang ada pada dirinya
harus diatasi dengan menggali kesempatan diluar lingkungannya.

Maka

yang perlu diperhatikan adalah: Petani pengelola, lahan usahatani, tenaga


kerja, modal, tingkat teknologi. Kemampuan petani mengalokasikan
pendapatan keluarga. Disamping faktor usahatan ini sendiri faktor yang
dapat berpengaruh terhadap keberhasilan usaha tani antara lain :

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 17

1. Tersedianya sarana transportasi dan komunikasi


2. Aspek-aspek yang menyangkut pemasaran hasil dan bahan usahatani
(harga produk, harga saprodi, dan lain-lain)
3. Fasilitas kredit
4. Sarana penyuluhan bagi petani, dan
5. Sarana pengolahan hasil pertanian.
Tersedianya sarana transportasi dan komunikasi akan mempermudah
hubungan petani dengan dunia luar, seperti pasar, informasi yang
menyangkut kebijaksanaan pemerintah, perkembangan teknologi serta
komunikasi sosial lainnya.

Dengan demikian timbul kepercayaan pada

dirinya sebagai pengelola usahatani, agar mereka tidak lagi hidup terasing
dalam keterbatasan dan ketidaktahuan akan informasi.
Adanya sarana pengolahan hasil pertanian serta tempat pemasaran yang
lancar di kawasan ini, maka akan dapat mengatasi kendala-kendala yang
berhubungan dengan hasil suatu produksi dapat dihindari atau dikurangi.
Berdasarkan

hasil

indentifikasi,

sarana

pengolahan

hasil

pertanian

khususnya padi masih relatif sedikit dengan skala yang kecil. Sedangkan
untuk komoditi Karet belum ada, sementara KUBA sampai saat ini masih
belum efektif.
Aspek pemasaran menjadi sangat penting dalam pengembangan kawasan
ini menjadi Kota Terpadu Mandiri. Banyak diketahui bahwa petani yang
serba terbatas dan berada pada posisi yang lemah dalam penawaran serta
persaingan, terutama yang menyangkut penjualan hasil dan pembelian
bahan-bahan pertanian.

Penentuan harga produk tidak pada petani,

dimana petani harus terpaksa menerima apa yang menjadi kehendak dari
pembelian dan penjualan.
Sebagai akibat langkanya modal usahatani, kredit menjadi penting. Dalam
hal ini pemerintah perlu menyediakan fasilitas kredit kepada petani dengan
syarat mudah dicapai. Demikian pula dengan prosedur yang mudah dan
suku bunga yang relatif rendah.

Dengan demikian terbukanya peluang

modal swasta (investor) untuk ikut berperan aktif dalam pengembangan


kawasan ini akan semakin lebar.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 18

Diagram Hubungan Kerjasama antara KUD,


Kelompok Tani dan Mitra Usaha

6.8

Rencana Pengembangan Kelembagaan Pengkajian dan Alih Teknologi


Pengembangan kawasan KTM Belitang dengan basis sektor pertanian
tanaman pangan (padi) yang ditumpangsarikan dengan tanaman Karet
(sistem Sorjan) memerlukan suatu lembaga pengkajian agar upaya
pengembangan di kawasan ini mencapai hasil yang optimal sesuai dengan
tujuan dari pada pengembangan kawasan ini.

Keberadaan lembaga

pengkajian khususnya tentang budidaya tanaman yang sesuai dengan


kondisi agroklimat di kawasan ini akan memberikan dampak yang positif
bagi peningkatan taraf hidup para pelaku usaha di kawasan perencanaan
ini.
Beberapa lembaga pengkajian yang idealnya dalam upaya pengembangan
di kawasan ini adalah :
1. Balai Benih tanaman pangan dan hortikultura, lembaga ini diharapkan
akan dapat menyediakan kebutuhan benih/bibit komoditas yang
diperlukan bagi pengembangan kawasan.
2. Balai Pelatihan dan Keterampilan, keberadaan lembaga ini diharapkan
dapat memberikan informasi teknik budidaya komoditas dimaksud serta
sekaligus mampu memberikan informasi peluang usaha dengan bahan
baku produk yang ada menjadi produk turunan.

Lembaga ini juga

diharapkan mampu menjembatani kekurangan petani dalam budidaya


dan teknologi hasil pertanian, sehingga tujuan akhir bagi peningkatan
pendapatan keluarga petani dapat tercapai.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 19

3. Lembaga Penelitian pertanian, perkebunan, peternakan dan perikanan.


Keberadaan lembaga ini diharapkan mampu mencari inovasi dalam
pengembangan pertanian kawasan perencanaan ini.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKU TIMUR

VI - 20

RENCANA PENGEMBANGAN MASYARAKAT


Dalam upaya pengembangan suatu kawasan perencanaan (Kawasan KTM
Belitang) diperlukan strategi, yaitu strategi peningkatan kualitas fungsional dan
kualitas lingkungan serta kualitas visual kawasan perencanaan. Hal tersebut
dilakukan untuk memberdayakan ekonomi masyarakat melalui penataan ruangruang ekonomi.

Peningkatan perekonomian masyarakat ini dicapai melalui

perbaikan kualitas dan penyediaan ruang-ruang usaha. Dengan demikian dalam


matarantai ini diperlukan stimulator untuk memompa perkembangan kawasan.
Tujuan pengembangan kawasan perencanaan didasarkan pada prinsip-prinsip
pendekatan yang bersifat manusiawi dan berkelanjutan, seperti :
Efisiensi, dilakukan dengan mengoptimalkan pembangunan sosial ekonomi
dan fisik diseluruh kawasan KTM Belitang dengan mengembangkan
kegiatan yang sesuai dengan azas manfaat dan berwawasan lingkungan.
Keterlibatan peran swasta,

untuk menopang keterbatasan dana

pemerintah dalam pembiayaan pembangunan sehingga efisiensi dan


optimalisasi pembangunan sesuai dengan tuntutan kebutuhan. Peran
swasta perlu dilibatkan secara aktif untuk mendukung pengembangan
kawasan perencanaan dalam penyediaan dana pembangunan.
Pemerataan, yaitu merekomendasikan pengembangan ekonomi

yang

dapat memberi manfaat besar pada masyarakat luas secara merata.


Upaya ini dilakukan dengan jalan memberikan peluang berusaha dan
berpartisipasi pada semua lapisan masyarakat untuk berusaha didalam
kawasan perencanaan, termasuk di dalamnya upaya penciptaan kondisi
lingkungan hidup serta penyediaan fasilitas/utilitas kota yang memadai.
Kelayakan, koordinasi dalam pelaksanaan (implementasi) perencanaan
pembangunan secara konsisten dan konsekuen, terutama berkaitan
dengan upaya pelestarian lingkungan, harus mepertimbangkan pula
faktor-faktor kontekstual sebagai akibat perubahan-perubahan yang
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 1

terjadi di masyarakat, kelompok kepentingan dan sistem nilai yang


dianut.
7.1.
A.

Pengembangan dan Pemberdayaan Usaha Ekonomi


Peningkatkan peluang berusaha
Sasaran daripada pengembangan dan pemberdayaan usaha ekonomi
kawasan adalah untuk meningkatkan laju pertumbuhan, menciptakan
kesempatan kerja dan peningkatan pendapatan.

Pengembangan

ekonomi kawasan tidak dapat dilakukan hanya dengan menata kawasan


perencanaan kota, namun harus dilihat pada skala yang lebih luas.
Sejalan dengan konsep tema utama yang akan dikembangkan didalam
kawasan perencanaan, yaitu sebagai kawasan Kota Terpadu Mandiri
dengan

komoditas

unggulan

padi

dan

Karet,

maka

diharapkan

pengembangan ekonomi kawasan dapat dilakukan dengan meningkatkan


aliran investasi ke dalam kawasan perencanaan, baik dari dalam maupun
dari luar Kabupaten OKUT. Dengan meningkatnya aliran investasi
diharapkan dapat menciptakan kegiatan-kegiatan ekonomi baru sebagai
multiplier effek yang mendukung dan relevan dengan tema kegiatan
tersebut diatas.
Beberapa upaya yang dapat dilakukan didalam Kota Terpadu Mandiri
sebagai bagian untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dalam kawasan
perencanaan, antara lain :
Peningkatan fasilitas pelayanan didalam kawasan perencanaan
yang mendukung pengembangan kegiatan ekonomi yang sudah
berkembang didalam kawasan perencanaan.
Penyediaan ruang untuk pengembangan tata kegiatan yang
sesuai dengan kondisi masyarakat dan penyediaan ruang yang
cukup.

Dengan demikian kegiatan baru tersebut diharapkan

mampu

menciptakan

mendorong

lapangan

peningkatan

kerja

perekonomian

baru,

yang

dapat

masyarakat

dalam

kawasan perencanaan. Hal ini dapat berjalan dengan optimal

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 2

apabila diikuti dengan peningkatan pelaku ekonomi (mitra


usaha) dari luar.
Meningkatkan ruang-ruang ekonomi yang menjadi ruang usaha
sehingga diharapkan dapat meningkatkan kesempatan kerja dan
berusaha bagi masyarakat.
Meningkatkan kinerja dan kualitas kegiatan-kegiatan sosial
ekonomi lokal tersebut melalui penataan ruang yang terpadu
serta penyediaan sarana prasarana pendukung yang dibutuhkan.
B.

Peningkatan ruang usaha, jenis usaha dan waktu usaha


Pengembangan ruang usaha didalam kawasan perencanaan dilakukan
dengan pola intensifikasi ruang.

Intensifikasi ruang dilakukan dengan

mengoptimalkan ruang-ruang ekonomi yang ada saat ini sehingga dapat


dicapai ruang usaha yang lebih besar. Selain itu intensifikasi ruang juga
dilakukan dengan memanfaatkan ruang-ruang dengan fungsi yang
berbeda pada waktu yang berbeda.
Hal ini dilakukan dengan memanfaatkan :
sebagian lahan diusahakan untuk padi sawah dengan cara
penanaman setahun 2 kali dalam setahun yaitu pada musim
rendengan dan musim gadu.
memanfaatkan lahan sesuai dengan Status Lahannya, untuk
wilayah Kecamatan Belitang II, Semendawai Suku III dan Madang
Suku I

seluas 18.000 Ha diperuntukkan bagi pengembangan

tanaman karet dan di kecamatan Madang Suku I dikembangkan


tanaman sawit seluas 2000 Ha.
Diversifikasi usaha dilakukan sebagai upaya untuk meningkatkan
keanekaragaman kawasan yang saling mendukung, sehingga dapat
menarik minat investor/mitra usaha dan pada akhirnya diharapkan
dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat didalam kawasan.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 3

Agar peningkatan jenis usaha ini saling menguntungkan maka dilakukan


pengelompokan jenis usaha yang saling mendukung dan memiliki
persamaan.
Jenis kegiatan yang akan dikembangkan secara intensif antara lain:
agribisnis padi dan Karet
perkebunan sawit
Pusat perindustrian
Pusat perdagangan
spesiality shops
shellter Karet
inn/penginapan
perbankan
wisata home industri berbasiskan hasil pertanian setempat
wisata agro berbasiskan komoditas Karet
Selain diversifikasi usaha sebagaimana tersebut diatas, didalam kawasan
perencanaan juga terdapat jenis kegiatan usaha kecil. Upaya yang dapat
dilakukan untuk menjamin kelangsungan usaha kecil adalah dengan cara
memberikan bantuan modal usaha, peluang pasar serta pembinaan yang
berkesimambungan, adapun kegiatan usaha kecil yang ada di kawasan
pengembangan adalah sebagai berikut :
Kegiatan home industri hasil turunan komoditas Karet.
Kegiatan home industri kerajinan tangan dengan bahan baku
singkong
Kegiatan home industri ikan kering

C.

Peningkatan modal usaha


Peningkatan modal usaha dalam kaitannya dengan pemberdayaan
masyarakat didalam kawasan perencanaan secara khusus dilakukan
meliputi 2 hal yaitu modal ketrampilan dan modal finansial (dengan
tetap memperhatikan modal-modal yang sudah tersedia lainnya).

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 4

Modal ketrampilan
Untuk meningkatkan ketrampilan masyarakat didalam kawasan
perencanaan harus dikaitkan dengan visi dan misi pengembangan
ruang didalam kawasan perencanaan, sehingga antara sumber daya
manusia dan program pengembangan ruang didalam kawasan KTM
Belitang dapat saling mendukung.
Dalam kaitannya dengan pengembangan ruang kawasan KTM
Belitang, maka diperlukan peningkatan ketrampilan masyarakat
dalam hal mengembangan potensi hasil pertanian khususnya
perikanan yang melimpah didalam kawasan perencanaan dan Karet
yang akan dilakukan pengembangan skala usahanya sehingga produk
Karet dari kawasan ini akan melimpah. Peningkatan ketrampilan ini
diutamakan untuk memberikan nilai tambah hasil pertanian dan
perikanan menjadi produk-produk baru yang dapat menjadi kekhasan
kawasan KTM Belitang.
Namun demikian tidak menutup kemungkinan bagi pengembangan
ketrampilan-ketrampilan lain bagi pengembangan produk-produk
yang dibutuhkan masyarakat sebagai effek ganda dari pengembangan
kawasan perencanaan.
Modal finansial
Salah satu kendala dalam pengembangan usaha masyarakat didalam
kawasan perencanaan selain ketrampilan adalah modal finansial.
Program pemberdayaan masyarakat dapat dijadikan suatu model
bantuan modal finansial bagi pengembangan usaha kawasan. Selain
dari program pemberdayaan masyarakat, bantuan kredit mikro dari
lembaga keuangan (bank) juga diharapkan akan dapat memberikan
kontribusi bagi peningkatan taraf hidup masyarakat di kawasan ini.
Dengan

demikian

maka

pemberian

pinjaman

modal

usaha

selanjutnya diarahkan pada pengembangan usaha yang masih terkait


dengan tema pengembangan kawasan perencanaan sebagai pusat
agribisnis

khususnya

komoditas

Karet,

serta

tidak

menutup

kemungkinan untuk komoditas-komoditas lainnya dari kawasan ini.


Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 5

Untuk dapat mencapai hal tersebut maka satu hal yang harus
dilakukan adalah melembagakan masyarakat yang didukung oleh
pemerintah daerah dalam rangka membuka akses ke lembagalembaga keuangan.
Untuk menjamin keberhasilan pengembangan usaha dalam kawasan
perencanaan, masyarakat juga harus terlibat dalam pengambilan
resiko daripada usaha yang dikembangkan.
Untuk menunjang kegiatan pertanian di wilayah KTM Kawasan Belitang
yang akan diarahkan dengan jenis komoditas unggulan Karet dan padi
perlu juga didukung oleh tenaga pembimbing serta lembaga yang akan
mendukung bagi pengembangan komoditas tersebut diantaranya :
Pelatihan mengenai sistem penanganan dalam mengembangkan Karet
dan padi secara efektif dan menghasilkan produksi yang maksimal.
Secara kelembagaan perlu dukungan penyuluh pertanian lapangan.
Pelatihan mengenai sistem manajemen penanganan pasca panen untuk
dapat menghasilkan nilai tambah.
Pelatihan sistem packaging produksi pasca panen. Dengan kelompok
sasaran adalah petani dengan tingkat pengetahuan yang rendah.
7.2.

Pengembangan Sosial Budaya


Untuk menjamin keberlanjutan pelaksanaan pengembangan Kawasan
Kota Terpadu Mandiri Belitang, maka salah satu upaya yang dapat
dilakukan adalah meningkatkan peranserta masyarakat didalam setiap
aktivitas

pengembangan

kawasan,

baik

yang

berkaitan

dengan

perencanaan, pelaksanaan (konstruksi) maupun pasca konstruksi serta


adanya

kebersamaan

pengembangan

usaha

meningkatkan pemahaman dan keperdulian

ekonomi.

Untuk

masyarakat terhadap

pengembangan kawasan menjadi Kota Terpadu Mandiri, maka perlu


dilakukan sosialisasi tentang keuntungan pengembangan kawasan ini
bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat

sehingga

masyarakat

termotivasi untuk turut serta dalam proses perencanaan, konstruksi dan


pemeliharaan pasca konstruksi serta menjaga keberlangsungan usaha
ekonomi.
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 6

Dalam kaitannya dengan pengembangan sosial budaya ini, peran aktif


masyarakat diharapkan dapat menjadi salah satu kunci sukses bagi
upaya pengembangan kawasan Kota Terpadu Mandiri Belitang.
Sebagaimana diketahui pola pembangunan Top down planning hasilnya
kurang dapat menyentuh langsung kebutuhan masyarakat. Disamping itu
tingkat keperdulian masyarakat terhadap hasil-hasil pembangunan
kurang dan ini berdampak pada perkembangan hasil pembangunan
selanjutnya yang mana operasi dan pemeliharaan fasilitas yang dibangun
akan menjadi beban pemerintah.
Jika pemerintah tidak dapat mengcover beban ini maka keberadaan
fasilitas ini menjadi berkurang manfaatnya bagi masyarakat karena
rusak atau sebab lain yang menjadikan fasilitas tidak terpelihara (tidak
terjaga keberlanjutannya).
Dengan demikian pola pendekatan

bottom up planning akan lebih

tepat, karena akan menyentuh langsung kepentingan masyarakat, dan


tentunya hal ini akan membutuhkan partisipasi masyarakat secara aktif.
Pemberdayaan masyarakat ini pada dasarnya adalah salah satu
perangkat pelaksanaan pembangunan sehingga masyarakat dapat turut
serta aktif dalam setiap tahap pengembangan kawasan ini.
Pembangunan yang bertumpu pada masyarakat atau yang melibatkan
partisipasi masyarakat pada dasarnya merupakan suatu usaha nyata
untuk mengajak masyarakat mengerti apa yang akan mereka dapatkan
dan pertaruhkan dalam pembangunan.
Pengertian

partisipasi

yang

akan

mewarnai

seluruh

proses

pemberdayaan dipandang sebagai upaya pelibatan diri pada suatu


keinginan bersama untuk membuat kesepakatan bersama. Pengertian ini
hendaknya tidak didasarkan pada pada suatu proses rekayasa sosial
dimana yang terjadi bukanlah partisipasi yang sesungguhnya, melainkan
persetujuan masyarakat karena ketidaktahuan dan ketidakmengertian
masyarakat Partisipasi yang sebenarnya adalah bila masyarakat dapat
berfungsi sebagai sosial kontrol.
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 7

Dalam kaitannya dengan hal tersebut, dimana masyarakat sebagai


subyek dalam pengembangan komoditas unggulan terpilih (padi dan
Karet) di dalam kawasan ini akan mampu menjaga iklim usaha yang
dikerjakan. Beberapa upaya yang perlu ditanamkan untuk kelangsungan
usaha mereka antara lain ; mereka harus mampu menumbuhkan
kepercayaan para pemberi modal.
Dalam proses pemberdayaan masyarakat, harus dirumuskan untuk siapa
pembangunan ini ditujukan.

Dengan demikian akan terjadi proses

kemitraan antara berbagai pihak yang terlibat dalam pengembangan


kawasan. Kemitraan ini berarti pengakuan adanya keberadaan aktoraktor pembangunan dalam hierarki yang sama pada suatu proses
pembangunan dengan menempatkan diri pada posisi tugasnya masing
masing. Para aktor tersebut akan diberdayakan dalam proses (learning
by

doing)

sehingga

mampu

dan

dapat

mencapai

pemerataan.

Pemerataan yang dimaksudkan adalah pemerataan untuk mendapatkan


pelayanan, pemerataan untuk mendapat kesempatan memproduksi nilai
tambah dsb.
Dalam pendekatan ini ketentuan dasar yang dianut adalah :
Masyarakat dalam hal ini adalah anggota masyarakat yang
diorganisaikan menjadi suatu kelompok yang bersifat paguyuban
(komunitas) yang saling mengenal, terikat oleh kepentingan dan
tujuan yang sama, didudukan sebagai pelaku dan penentu
program.
Penanganan pola pemberdayaan masyarakat ini harus bersifat
intersektoral mencakup tribina (bina manusia, bina usaha dan bina
lingkungan) dimana ketiganya harus dilihat sebagai suatu kesatuan
untuk mencapai pembangunan manusia seutuhnya.
Untuk mendukung Pengembangan sosial budaya di Kawasan KTM Belitang
yang perlu di lakukan adalah :
Pembinaan

serta

bantuan

pendidikan

bagi

petani

dan

keluarganya seperti mengadakan kegiatan Kelompok Belajar


Paket A, B dan C.
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 8

Melakukan pembinaan keterampilan bagi keluarga petani dalam


menangani pasca panen produksi Karet dan padi.
Pembinaan dan penyuluhan keluarga berencana untuk menuju
keluarga yang sehat dan sejahtera.
Pelayanan kesehatan bagi keluarga pra sejahtare dan keluarga
sejahtera.
Pembinaan terhadap generasi muda dan peranan wanita dalam
mendukung

pengembangan

KTM

Kawasan

Belitang

untuk

meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

7.3.

Pengembangan Mental Spiritual


Dalam pengembangan suatu kawasan, mental spiritual para pelaku
pembangunan akan menjadi salah satu kunci keberhasilan programprogram pembangunan yang akan dilaksanakan. Upaya pengembangan
mental spiritual ini tidak terlepas dari salah satu konsep tribina yaitu
bina manusia.
Untuk mencapai hal tersebut beberapa upaya yang sepatutnya
dilaksanakan dalam pengembangan mental spriritual para pelaku
pembangunan di kawasan ini antara lain :
memberikan bimbingan keagamaan, dalam upaya menanamkan
kesadaran moral sesuai dengan tuntunan agama yang dianut,
serta meningkatkan mutu moral masyarakat dengan menyediakan
sarana dan prasarana peribadatan seperti : pembangunan mesjid
dan mushola serta penyediaan prasarana pendukungnya antara
lain pengadaan buku penunjang ibadah, sound sistem dan
memberikan pengertian tentang kepercayaan para pemberi
modal mempunyai peran yang sangat besar dalam pengembangan
skala usaha ekonomi,
memberikan

pengetahuan

akan

pentingnya

keseimbangan

ekosistem guna keberlanjutan pengembangan kawasan ini.


Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 9

7.4.

Pengembangan Kelembagaan Masyarakat Desa


Dalam pengembangan agribisnis perlu dibentuk dan diperkuat suatu
bentuk kelembagaan yang mewadahi petani sebagai pelaku bisnis.
Kelembagaan petani tersebut dimaksudkan sebagai organisasi legal yang
memiliki kemampuan mengakses modal pasar dan mengefisiensikan
proses produksi serta pembinaan dari berbagai instansi terkait. Bentuk
kelembagaan usaha ini dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu
kelembagaan produksi dalam bentuk kelompok tani dan kelembagaan
ekonomi dalam bentuk koperasi.
Suatu bentuk kelembagaan produksi untuk pembinaan usaha haruslah
cukup kecil dan efektif untuk menyampaikan pesan seperti pesan
introduksi teknologi, manajemen, ataupun untuk kepentingan lainnya.
Dalam hal demikian lembaga yang terbentuk haruslah berdasarkan
hamparan lahan bukan berdasarkan blok pemukiman (domisili), karena
informasi yang disampaikan berkenaan dengan usaha pengembangan
lahan.
Dalam pembangunan pertanian mempunyai tiga dimensi yang terkait
satu sama lainnya, yaitu dimensi fisik teknis, dimensi ekonomi finansial,
dan dimensi kelembagaan manusia. Dimensi kelembagaan manusia ini
mencakup pengetahuan dan keterampilan, organisasi dan manajemen,
training,

kapasitas

pelaksanaan,

hubungan/relasi

sosial,

politik,

komunikasi, motivasi, partisipasi, pemerintahan lokal, hubungan sektor


publik dan swasta, budaya dan sistem nilai, pengalaman historis dan
sebagainya. Dimana dimensi kelembagaan manusia memegang peranan
yang sangat penting dalam upaya mencapai pembangunan pertanian
yang berhasil.
Pengembangan aspek sosial kelembagaan di masyarakat ini mencakup
dua aspek yaitu ; pertama aspek norma dan prilaku, dan kedua aspek
organisasi.

Aspek norma dan prilaku yang ingin dibangun dari

pengembangan kawasan ini antara lain menyangkut etos kerja seperti


Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 10

kerja keras, rasional, disiplin, sistematis, dan terencana. Dimana para


petani / pelaku agribisnis didorong untuk berorientasi pada masa depan,
kebiasaan menabung juga akan dipupuk.
Disamping pembentukan kelembangaan masyarakat, Pengembangan
kelembagaan dalam penanganan kawasan perencanaan maka perlu
dilakukan dengan meningkatkan keterlibatan instansi-instansi yang
terkait

dengan

penanganan

kawasan

perencanaan

sebagaimana

dicantumkan didalam indikasi program sesuai dengan tugas pokok


instansi baik di tingkat pusat, tingkat kabupaten maupun di tingkat
kecamatan dan desa.
Peningkatan peran intansi tersebut secara umum dapat dikelompokan
pada pola pola penanganan fisik dan non fisik yang akan mendukung
pengembangan kawasan.
Selain itu agar pengembangan kawasan ini dapat berkelanjutan maka
perlu dilakukan upaya pemberdayaan masyarakat melalui 2 hal pokok
pokok yaitu :
Pemberdayaan ekonomi masyarakat
Peningkatan peranserta masyarakat dalam
pelaksanaan peremajaan kawasan perencanaan

tiap

tahapan

Pemberdayaan kelembagaan

Pola pembangunan yang bertumpu pada masyarakat pada dasarnya


memiliki kerangka kerja yang dikelompokkan sebagai berikut :
Pengorganisasian masyarakat
terorganisir.

menjadi suatu kominitas yang

Pengorganisasian sumber daya yang dikuasai oleh berbagai pelaku


pembangunan ( masyarakat, pemerintah dan swasta serta lambaga
lembaga lain yang terkait).
Mempertemukan komunitas tersebut dengan sumber daya yang
terorganisir.

Untuk menciptakan kondisi ini maka peranan participatory planning


menjadi penting dimana pendapat masyarakatlah yang akan dijabarkan
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT
VII - 11

dalam rencana-rencana fisik. Oleh sebab itu maka pemberdayaan


masyarakat harus dilakukan dengan konsep tribina yang didalam
prosesnya saling mendukung satu dengan lainnya (bina manusia, bina
lingkungan, bina usaha) sehingga dapat dicapai suatu hasil pembangunan
yang berkelanjutan .
Berapa hal yang perlu diperhatikan agar pengembangan kawasan ini
dapat berkelanjutan maka :
Harus didasarkan pada kebutuhan
Penetapan keadaan awal yang dimiliki dan keadaan akhir yang akan
dicapai serta dampak sosial budayanya.
Dampak lingkungan
Kesempatan
pembangunan

institusional

untuk

melaksanakan

program

Beban OM jangka panjang


Penggunaan teknologi tepat guna.
7.5.

Pembinaan Dalam Upaya Memberi Rasa Aman Masyarakat


Pemberian rasa aman masyarakat tidaklan hanya sebatas pada hal-hal
yang bersifat kriminalitas saja, yang walaupun demikian hal tersebut
harus dapat dijaga dan dipertahankan guna keamanan lingkungan dan
keberlangsungan upaya pengembangan kawasan ini menjadi suatu
kawasan Kota Terpadu Mandiri.
Pemberian rasa amanpun perlu diupayakan dalam hal pengembangan
usaha ekonomi.

Dimana dalam hal ini perlu ditumbuhkan rasa aman

terhadap investasi yang telah ditanamkan pada kegiatan budidaya,


tataniaga dan sebagainya. Dengan terciptanya rasa aman tersebut akan
menjadi faktor penilaian para mitra usaha untuk turut menanamkan
modalnya, yang sudah barang tentu akan memberikan dampak yang
positif bagi pengembangan kawasan ini.
Untuk lebih jelasnya mengenai rencana pengembangan masyarakat di
KTM Kawasan Belitang dapat dilihat pada tabel 7.1

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VII - 12

Tabel : 7.1 Rencana Pengembangan Masyarakat Kawasan KTM Belitang


RENCANA PENGEMBANGAN MASYARAKAT
Pengembangan dan Pemberdayaan Usaha Ekonomi

Pengembangan Sosial Budaya

Pengembangan Mental Spiritual

Pengembangan Kelembagaan Masyarakat Desa

Pembinaan dalam Upaya memberi rasa keamanan


masyarakat

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

URAIAN KEGIATAN
Penyuluhan dan Pelatihan penanganan Karet
dan padi masa pasca panen
Penyuluhan
dan
pelatihan
manajemen
pengelolaan Karet dan padi
Pembentukan Koperasi
Penguatan kelembagaan yang ada seperti KUBA,
Lembaga Keuangan Mikro Kecil
Pembentukan Kelompok tani usaha Karet dan
padi per SKP
Pembinaan dan Penyuluhan serta peningkatan
pendidikan bagi keluarga dengan tingkat
pendidikan rendah.
Membentuk kelompok Belajar Paket A, B dan C
Melakukan penyuluhan dan pembinaan keluarga
berencana menuju keluarga yang harmonis dan
sejahtera
Pelayanan kesehatan dengan menyiapkan sarana
dan prasarananya seperti : pembangunan
Puskesmas , Balai Pengobatan , pengadaan
tenaga medis dan obat-obatan.
Pembinaan generasi muda dan penyuluhan bagi
wanita untuk menunjang pembangunan di KTM
Kawasan Belitang, melalui pembentukan Karang
Taruna , penyuluhan keterampilan bagi wanita
serta pengadaan sarana dan prasarana
pendukung seperti keterampilan menjahit serta
pengadaan mesin jahit.
Melakukan bimbingan dan pembinaan mental
spiritual dengan dukungan sarana dan prasarana
seperti : pembangunan mesjid atau mushola,
bantuan bimbingan dengan ulama , pengadaan
buku agama, sound sistem pendukung sarana
serta pengadaan alat penunjang peribadatan
seperti sajadah, mukena dan sarung.
Mengadakan pembinaan seperti mengadakan
pesantren kilat.
Pembentukan kelompok-kelompok usaha per
Satuan Kawasan Permukiman.
Pembentukan Koperasi untuk menunjang
kegiatan masyarakat.
Melakukan sosialisasi dan pembinaan terhadap
masyarakat dalam upaya menekan tingkat
kriminalitas
melaui
pembinaan
oleh
Babinkamtibmas dan Babinsa
Membantu masyarakat dalam upaya memberi
rasa aman bagi lingkungan dengan pengadaan
sarana dan prasarana keamanan seperti
membangun Pos-pos Kamling dan dilengkapi
oleh kentungan dan senter.
Memberikan penyuluhan mengenai pentingnya
menjaga hubungan dengan mitra kerja yang
telah menanamkan assetnya di wilayah KTM
Kawasan Belitang.

VII - 13

RENCANA PEMROGRAMAN DAN INSTITUSI PENGELOLA

8.1

Pemrograman Pengembangan Kawasan

Salah satu aspek penting di dalam satu rencana adalah aspek pelaksanaan
rencana, disamping aspek-aspek yang lainnya. Aspek penting ini merupakan
suatu petunjuk yang jelas untuk menerapkan perencanaan yang telah disusun.
Disamping itu juga dapat memberikan gambaran secara jelas kepada
pemerintah, swasta, maupun masyarakat yang menjadi pelaksana pembangunan
untuk melihat kemungkinan dapat tidaknya suatu rencana dilaksanakan pada
keadaan keterbatasan biaya dan waktu pelaksanaan. Faktor-faktor yang perlu
diperhatikan agar pelaksanaan dapat berjalan sesuai dengan rencana antara
lain tahapan pelaksanaan rencana, instansi yang terkait, pembiayaan, serta
manajemen dan bentuk kerjasama pembangunan.
Pelaksanaan program rencana ini dapat dibagi menjadi beberapa tahapan.
Tahapan pelaksanaan program rencana ini ditentukan berdasarkan penentuan
prioritas pelaksanaan pembangunan objek rencana serta kemungkinan sumber
dana dan kesiapan aparat pendukungnya, dengan dilandasi oleh peraturan dan
perundang-undangan yang telah ditetapkan dalam Konsep Pembangunan
Kawasan Kota Terpadu Mandiri Belitang Kabupaten OKU Timur Provinsi
Sumatera Selatan.
Pada

prinsipnya,

disesuaikan

penyusunan

dengan

prioritas

kemampuan

serta

program-program
keterbatasan

pembangunan

pelaksanaan

dan

pengelolaan proyek pembangunan, terutama yang berkaitan dengan:


Terbatasnya ketersediaan dana pembangunan

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VIII - 1

Tingkat kebutuhan penanganan (tingkat kepentingan) setiap masalah yang


terjadi.
Adanya komponen kawasan yang mempunyai multiplier effect cukup besar
untuk mengarahkan perkembangan wilayah perencanaan sesuai dengan
struktur yang direncanakan, misalnya jaringan jalan, jaringan prasarana,
dan sebagainya.
Tahapan

yang

akan

dilakukan

pada

pelaksanaan

program-program

pembangunan yaitu :
1. Legalisasi Lokasi KTM Belitang dengan diawali kelengkapan dokumen
pemetaan dengan pemotretan foto udara.
2. Penguatan kelembagaan, dimana penguatan kelembagaan itu adalah untuk
mendukung Surat Keputusan Bupati mengenai pembentukan Kota Terpadu
Mandiri.
3. Sosialisasi program KTM harus dilakukan sedini mungkin hal ini untuk
mencegah adanya overlaping penggunaan lahan yang tidak mendukung
kegiatan KTM
4. Sosialisasi Pemberdayaan masyarakat petani.
5. Pembangunan Infrastruktur Pendukung
6. Pengembangan Usaha Kawasan dengan bantuan pengadaan Saprodi dan
pengadaan bibit unggulan.
Tahapan pertama pelaksanaan program-program pembangunan diprioritaskan
pada program yang bersifat mendesak (crash program), yaitu program-program
yang perlu segera dilaksanakan. Kemudian tahapan selanjutnya diberikan
kepada program-program yang bersifat strategis, yaitu program-program yang
dapat memberikan multiplier effect

yang besar atau program yang dapat

menghidupkan aktivitas ekonomi lainnya.


Pada tahapan awal program yang bersifat mendesak, prioritas utama adalah
sektor transportasi. Prioritas utama lainnya yang direkomendasikan untuk
dilaksanakan adalah pemenuhan kebutuhan air minum, berupa perluasan
jangkauan pelayanan air minum yang diberikan PDAM, memperbaiki sarana yang
sudah ada, membangun sumber air (intake) guna memperbesar supply air
minum.
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VIII - 2

Prioritas program yang bersifat strategis meliputi peningkatan pelayanan sarana


umum dan sarana sosial. Sarana umum yang utama adalah sarana perdagangan,
berupa daerah pertokoan, perdagangan (retail), pergudangan. Untuk sarana
sosial adalah peningkatan jumlah sarana pendidikan, peribadatan, dan
kesehatan.
Tahapan program tersebut dapat dilakukan baik oleh Pemda, pemerintah pusat,
swasta, ataupun atas partisipasi masyarakat. Dengan adanya skala prioritas
pengembangan ini diharapkan dapat menggerakkan mekanisme percepatan
pertumbuhan

dan

perkembangan

sektor

utamanya

yang

mencakup

pembangunan infrastruktur/prasarana, sarana kota, struktur kegiatan kota,


perumahanrakyat beserta sarana pelayanan permukiman. Berdasar tahapan
pengembangan tersebut, disusun indikasi program pembangunan sesuai dengan
arahan struktur ruang kotanya. Untuk lebih jelasnya lihat lampiran Indikasi
Program.

8.2

Instansi Pengelola Kawasan

Pelaksanaan pembangunan tidak akan dapat berlangsung dengan baik tanpa ada
dukungan

aktif

melaksanakannya.

dari

instansi

dan

Masing-masing

sumber

instansi

daya

manusia

bertanggung

yang

jawab

akan

terhadap

terlaksananya program pembangunan yang telah digariskan dalam perencanaan.


Dalam mengelola Kota Terpadu Mandiri, harus ditunjang oleh Keputusan Bupati
Kabupaten OKU Timur tentang Pembentukan Tim Pengembangan Kota Terpadu
Mandiri (KTM) Kabupaten OKU Timur, sekaligus bertindak sebagai Pembina yang
dibantu oleh perangkat daerah, yang terdiri atas Wakil Bupati, Sekretariat
Daerah, Dinas daerah, dan lembaga teknis daerah lainnya. Hal ini sesuai dengan
UU No 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah. Peran serta organisasi
sosial, pihak swasta, dan swadaya masyarakat pun perlu diperhitungkan, karena
turut mendukung pengelolaan kota, baik secara langsung maupun tidak
langsung.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VIII - 3

Perangkat daerah di Kabupaten OKU Timur meliputi:


1. Lembaga Teknis Daerah
Lembaga teknis daerah merupakan unsur penunjang atau pelaksana teknis
pemerintah daerah dalam melaksanakan atau mendukung penyelenggaraan
kewenangan daerah. Kewenangan yang dimaksud adalah hak dan kewajiban
pemerintah daerah untuk menentukan atau mengambil kebijakan dalam
rangka penyelenggaraan pemerintahan di daerah. Lembaga teknis daerah
memiliki fungsi koordinasi, perumusan kebijakan, dan fungsi pelayanan
masyarakat serta pelaksana teknis.

Lembaga teknis daerah yang terdapat di Kabupaten OKU Timur antara lain
Badan Pengawas Daerah, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Badan
Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah, Kantor Polisi Pamong Praja,
Kantor Kependudukan dan Catatan Sipil, Kantor Pemberdayaan Masyarakat,
Kantor Arsip dan Perpustakaan, Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan
Masyarakat,

Kantor

Tenaga

Kerja,

Kantor

Pariwisata,

Penanggulangan Kebakaran, Kantor Pertanian Tanaman

Kantor

Pangan

dan

Hortikultura, Kantor Peternakan, Kantor Perikanan dan Kelautan, Kantor


Kehutanan, dan Kantor Perkebunan.
Lembaga teknis yang terkait dengan perencanaan pembangunan terutama
adalah Bappeda. Kewenangan Bappeda yang terkait dengan pengelolaan dan
pengendalian rencana antara lain:
Manajemen pembangunan bidang fisik dan prasarana, ekonomi dan
sosial budaya
Pendataan dan pelaporan pelaksanaan pembangunan daerah
Pembuatan juklak dan juknis koordinasi perencanaan dan koordinasi
pelaksanaan
Penelitian dan pengembangan wilayah
Menyusun rencana makro pembangunan jangka panjang, jangka
menengah, dan jangka pendek
Melakukan koordinasi perencanaan dengan dinas-dinas organisasi lain
dalam lingkungan pemerintah daerah, instansi-instansi vertikal.
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VIII - 4

Menyusun Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah bersamasama dengan unit kerja terkait dengan koordinator sekretaris daerah
Melakukan

koordinasi

dan

atau

mengadakan

penelitian

untuk

kepentingan perencanaan pembangunan di daerah


Memonitor pelaksanaan pembangunan di daerah
Penyusunan rencana dan program sebagai penjabaran kebijakan teknik
kegiatan penanaman modal.
2. Dinas Daerah
Dinas daerah adalah unsur pelaksana pemerintah kota yang dipimpin oleh
seorang kepala dinas yang berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab
kepada kepala daerah melalui sekretaris daerah. dinas-dinas yang terdapat di
Kabupaten OKU Timur antara lain dinas pekerjaan umum, dinas kesehatan,
dinas pendidikan, dinas pertanahan, dinas perindustrian perdagangan dan
koperasi, dinas kebersihan, pertamanan, dan pemakaman, dinas penataan kota
dan permukiman, dinas perhubungan, dinas pendapatan daerah, serta dinas
pasar. Dinas-dinas inilah yang menjadi organisasi pengelola sektor-sektor
pembangunan.

8.3

Legalitas

Salah satu aspek penting dalam pelaksanaan Rencana Program Pembangunan


Kota Terpadu Mandiri Belitang Kabupaten OKU Timur adalah tersedianya dana
yang cukup untuk membiayai setiap program pelaksanaan pembangunan yang
telah dirumuskan. Secara yuridis, penyediaan dan pembiayaan pembangunan
merupakan kewenangan dan tanggung jawab Pemerintah Daerah yang
membawahinya secara langsung. Namun demikian pembiayaan pembangunan
Kota Terpadu Mandiri

dapat dibiayai dari berbagai sumber antara lain dari

pemerintah, swasta ataupun sumber pembiayaan lainnya.

Bertolak

dari

pembangunan

kenyataan
yang

akan

ini

untuk

menjamin

dilaksanakan,

terlaksananya

diperlukan

upaya

program

peningkatan

penerimaan pemerintah daerah maupun peningkatan partisipasi swasta serta


masyarakat dalam pelaksanaan pembangunan Kawasan Kota Terpadu Mandiri
Belitang.
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VIII - 5

Untuk mendukung tercapainya tertib pembangunan Kawasan Kota Terpadu


Mandiri Belitang ini perlu beberapa tindakan yang harus dilaksanakan,
diantaranya:
1. Penyusunan rencana lebih rinci, sebagai dasar pertimbangan utama bagi
tindakan administrasi pengendalian teknis pengelolaan bagi kutub-kutub
pertumbuhan yang akan dikembangkan serta penyusunan penyelenggaraan
kepranataan.
2. Pemantapan aparat pelaksana dan pengendali di pemerintah setempat
untuk melakukan koordinasi perencanaan maupun pelaksanaan tugas serta
kegiatan semua instansi vertikal dengan unsur dinas daerah sesuai
kewenangan masing-masing sesuai dengan Keputusan Bupati OKU Timur
tentang Tim Pengembangan Kota Terpadu Mandiri.

Secara legalitas penyusunan kegiatan yang diusulkan dinas terkait yang


dirangkum oleh sekretariat cq. BAPEDA di Kabupaten Kawasan Belitang
selanjutnya usulan program tersebut menjadi tanggung jawab Bupati selaku
pembina Kawasan KTM yang selanjutnya diusulkan ke pusat melalui Menteri
Departemen Transmigrasi dan Tenaga Kerja.

Agar tujuan pengembangan kawasan Kota Terpadu Mandiri Rambutan=Parit


dapat dicapai sesuai dengan rencana, diperlukan penentuan perumusan
program. Program-program yang akan dikembangkan harus mengacu kepada
visi dan misi pengembangan KTM Belitang yang sesuai dengan karakteristik
wilayah.

Program yang akan dikembangkan harus berdasarkan penilaian

kebutuhan (needs assessment). Untuk mendukung penyusunan program-program


yang akan dikembangkan sebaiknya melibatkan tim ahli/teknis dan forum
stakeholder.

Penyusunan program sebaiknya dibedakan berdasarkan waktu

pencapaian: program jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang.


Tujuan dan target penyusunan program sebaiknya dapat terukur. Agar program
yang dilaksanakan mencapai tujuan maka diperlukan pengawasan dan evaluasi
yang dilakukan oleh tim ahli/teknis dan forum stakeholder.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VIII - 6

(1)

Pembentukan Badan Pengelola KTM Belitang

(2)

Penyelenggaraan
Penyelenggaraan

pemerintahan
pemerintahan

yang
yang

baik

baik

(good

tidak

governance).

hanya

mencakup

pemerintahan dalam arti politik namun mencakup pengelolaan badan


pengelola KTM Belitang.

Dalam rangka menciptakan lingkungan

kemitraan yang kondusif maka pengelolaan kawasan agropolitan harus


transparansi, efisien dan

akuntabel.

Oleh karena itu perlu dibuat

mekanisme pengawasan oleh forum stakeholders.


(3)

Menciptakan daya saing.

Jenis peraturan yang menghambat investasi

swasta di kawasan KTM Belitang sebaiknya dihilangkan, diganti dengan


kebijakan yang pro investasi. Penghilangan kebijakan yang anti investasi
bukan berarti menghambat peningkatan pendapatan asli daerah. Dalam
jangka panjang perkembangan ekonomi kawasan agropolitan secara
langsung berdampak terhadap pertumbuhan daerah di mana kawasan
agropolitan berada. Pihak pengelola juga harus memperhatikan bentukbentuk tindakan yang akan menciptakan ekonomi biaya tinggi.
(4)

Peningkatan partisipasi stakeholder.

Peningkatan dan penguatan

partisipasi stakeholder khususnya dari pihak swasta dan petani diharapkan


tidak terjadinya kebijakan yang bias terhadap satu kelompok. Dengan
penguatan partisipasi stakeholder akan mendorong penguatan posisi
bersaing (bargaining position) khususnya posisi petani. Dampak lain dari
penguatan partisipasi stakeholder adalah pengurangan kegagalan dan
distorsi pasar (market failure and distortion).
(5)

Pengembangan informasi pasar dan kemitraan.

Harus diakui bahwa

sebagian besar petani tidak memiliki akses yang luas terhadap informasi
pasar.

Dampaknya adalah ketidakmampuan memprediksi harga produk

sehingga harga yang diterima selalu rendah.

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

VIII - 7

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI


9.1.

Kesimpulan

1. Dengan adanya dua alternatif penentuan deliniasi kawasan Belitang, maka


untuk memilih alternatip tersebut masih perlu didiskusikan dengan pihak
PEMKAB.
2. Sebagai komoditi unggulan di kawasan KTM Belitang ditetapkan adalah padi
dan karet, untuk memperoleh nilai tambah bagi masyarakat maupun
pemerintah, harus dikelola secara agribisnis dan agroindustri, dengan
membangun industri pertanian dari hulu sampai dengan hilir.
3. Kesesuaian Lahan di kawasan Belitang secara keseluruhan adalah sesuai
bersyarat (S3) untuk tanaman padi, palawija dan tanaman perkebunan
dengan faktor pembatas banjir (f), kelas drainase (d), kesuburan tanah (n)
dan keasaman tanah (a) dengan tingkat input tinggi dan penggunaan
teknologi melalui pembuatan saluran drainase (D), Tanggul banjir dan pintu
klep, pengapuran dan pemupukan maka tingkat kesesuaian lahan menjadi
S2 (cukup sesuai).
4. Kelayakan usaha tani padi sawah di kawasan KTM Belitang dengan suku
bunga 12% dan jangka pengembalian 2 tahun adalah layak untuk
dikembangkan, dibuktikan dengan nilai NPV = 1.163.126, IRR = 27,13 % dan
B/C = 1,21 dimana biaya kredit Investasi rata-rata pertahun Rp 9.562.259
dan penerimaan sebesar Rp 15.860.000, maka keuntungan yang dicapai
pertahun adalah Rp 6.297.741.
5. Kelayakan usaha tani karet Sheet di kawasan KTM Belitang dengan suku
bunga 15 % dan jangka pengembalian 10 tahun adalah layak untuk
dikembangkan, dibuktikan dengan nilai NPV = 357.214, IRR =15.25 % dan
B/C =1,02 dimana biaya kredit Investasi rata-rata pertahun Rp 8.951.689
dan penerimaan sebesar Rp 14.364.000, maka keuntungan yang dicapai
Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

IX - 1

pertahun adalah Rp 5.412.311. Sedangkan karet Slab tidak layak dengan


bunga 15 %, hal ini dibuktikan dengan nilai B/C = 0,98, IRR = 14,60 % dan
NPV = (553.148).
6. Mengingat kawasan Belitang yang penggunaan lahannya sudah cukup padat
terutama di Gumawang direncanakan sebagai pusat yang saat ini sudah
merupakan pusat kegiatan ekonomi kawasan Belitang, maka pengembangan
KTM Belitang berkonskuensi adanya alih fungsi lahan yang berakibat
memerlukan biaya pembebasan lahan yang cukup tinggi.
7. Output dari Masterplan KTM Belitang ini adalah Indikasi program yang
merupakan kebutuhan di lokasi

dalam rangka pengembangan secara

kawasan, untuk itu sebagai prioritas penanganan antara lain :


Identifikasi dan Inventarisasi tanah agar dilakukan terlebih dahulu,

untuk mengetahui status kepemilikan tanah terutama untuk areal


pusat kota.

Pengembangan dan peningkatan sarana dan prasarana.

Penyediaan Sumber Air Bersih ( SAB ) skala besar seperti


pengembangan Instalasi Pengolahan Air ( IPA )
Program ketahanan pangan masyarakat transmigran dan penduduk

lokal sekitar

9.2.

Pembangunan sarana pengolahan hasil pertanian dan perkebunan

Pembangunan industri pemanfaatan limbah pertanian

Perencanaan teknis yang mendukung kegiatan tersebut diatas.

Rekomendasi
1.

Disarankan dalam pengusulan dan pelaksanaan program kegiatan


pembangunan kawasan diperlukan sinkronisasi program antara
lintas sektor Pusat dan Daerah.

2.

Disarankan adanya sosialisasi program KTM Belitang kepada


masyarakat setempat dan para calon Investor.

3.

Disarankan subsidi Pemerintah dalam program KTM hendaknya


dibatasi waktunya, untuk selanjutnya peran serta masyarakat dan
swasta

untuk

mengembangkannya,

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

sedangkan

Pemerintah
IX - 2

membantu dalam kelancaran program serta monitoring dan


evaluasi.
4.

Disarankan untuk menunjang pengembangan industri hilir dan


fasilitas perkotaan yang lain diperlukan sarana air bersih yang
dikelola secara komersial (PDAM).

Master Plan KTM Belitang Kabupaten OKUT

IX - 3