Anda di halaman 1dari 3

Mekanisme Pergerakan Gigi

Mekanisme pergerakan gigi masih diperdebatkan. Meskipun banyak kemungkinan penyebab


yang telah diutarakan, namun hanya empat teori yang diyakini: (1) remodeling tulang, (2)
pertumbuhan akar, (3) tekanan vaskular, dan (4) tarikan ligament.
1. Remodeling Tulang
Remodeling tulang penting untuk memungkinkan perpindahan gigi. Meskipun
remodeling tulang yang terjadi di sekitar gigi atau efek perpindahan gigi tidak diketahui.
Jika benih gigi dihilangkan secera eksperimental dan folikel gigi dibiarkan utuh, dan jalur
erupsi terbentuk melapisi tulang. Lebih lanjut, jika benih gigi digantikan replika silikon,
juga bererupsi. Di sisi lain, jika folikel gigi dihilangkan, tidak ada jalur erupsi yang
terbentuk. Percobaan ini menetapkan syarat mutlak untuk folikel gigi untuk mencapai
remodeling tulang dan erupsi gigi, yaitu untuk itu adalah folikel yang menyediakan
sumber untuk sel-sel pembentuk tulang dan saluran untuk osteoklas berasal dari monosit
melalui penyediaan pembuluh darahnya. Penelitian lain pada remodeling tulang
mengindikasikan bahwa kontrol mungkin berada dengan sel-sel tulang-lapisan, osteoblas.
Hal ini menunjukkan bahwa sel-sel ini, di bawah pengaruh hormonal, mensekresikan
kolagenase dan enzim proteolitik lain untuk menghilangkan lapisan osteoid. Dengan
demikian sel-sel ini mengumpulkan dan mengekspos permukaan tulang yang
termineralisasi yang baru, memberikan stimulus untuk menarik osteoklas ke letaknya.
2. Pembentukan Akar
Sepintas akan terlihat bahwa pembentukan akar penyebab yang jelas dari
pergerakan gigi erupsi. Pembentukan akar mengikuti pembentukan mahkota dan
melibatkan proliferasi sel dan pembentukan jaringan baru yang harus ditampung oleh
salah satu gerakan mahkota gigi atau resorpsi tulang di dasar soket. Ini adalah
pembentukan yang benar-benar yang terjadi, tetapi jika gerakan oklusal dicegah, resorpsi
tulang terjadi di dasar soket. Ini adalah poin penting, untuk itu menggambarkan bahwa
jika pembentukan akar adalah untuk menghasilkan kekuatan erupsi, pertumbuhan apikal
akar perlu diterjemahkan ke dalam gerakan oklusal dan membutuhkan kehadiran di
tempat yang tetap. Tulang di dasar soket tidak dapat bertindak sebagai dasar yang tetap
karena tekanan pada tulang menyebabkan resorpsi. Para pendukung teori pertumbuhan
akar erupsi mendalilkan adanya ligamen, ligamentum cushion-hammock, berada di antara

dasar soket dari satu dinding tulang yang lain seperti ayunan. Fungsinya adalah untuk
memberikan dasar yang tetap untuk akar tumbuh untuk bereaksi. Tapi kemudian struktur
yang digambarkan sebagai cushion-hammock adalah membran pulpa yang melintasi
apeks gigi dan tidak memiliki penyisipan tulang. Hal ini tidak dapat dijadikan sebagai
dasar yang tetap. Pengamatan klinis juga menunjukkan bahwa pembentukan akar tidak
dapat bertanggung jawab untuk pergerakan erupsi gigi. Misalnya, beberapa gigi bergerak
jauh lebih besar dari panjang akar mereka, dan gerakan erupsi dapat terjadi setelah
selesainya pembentukan akar. Akhirnya, reseksi eksperimental mencegah pembentukan
akar lebih lanjut tidak menghentikan gerakan gigi erupsi. Namun, seperti yang akan
dibahas kemudian, pembentukan akar mungkin prasyarat yang diperlukan untuk erupsi.
3. Tekanan vaskular
Hal ini diketahui bahwa gigi bergerak selaras dengan denyut arteri, sehingga
perubahan volume lokal dapat menghasilkan pergerakan gigi yang terbatas. Sekali lagi,
apakah tekanan tersebut adalah penggerak utama dari gigi masih bisa diperdebatkan
karena eksisi pembedahan akar, dan oleh karena itu pembuluh darah lokal, tidak
mencegah erupsi gigi.
4. Tarikan ligament periodontal
Ada banyak bukti bahwa kekuatan erupsi berada di folikel gigi-kompleks ligamen
periodontal. Percobaan menggambarkan peran folikel, dari yang notabene bentuk
ligamen periodontal, ditampilkan dengan remodeling tulang. Percobaan pada gigi
insisivus tikus terus meletus, yang dirancang untuk menghilangkan efek dari
pertumbuhan akar dan pasokan pembuluh darah, juga menunjukkan bahwa, selama
jaringan periodontal tersedia, perpindahan gigi terjadi. Obat-obatan yang mengganggu
pembentukan kolagen tepat di ligamen juga mengganggu erupsi.
Percobaan kultur jaringan telah menunjukkan bahwa fibroblas ligamen mampu
berkontraksi gel-kolagen, yang pada gilirannya membawa pergerakan jaringan akar yang
melekat pada gel itu. Dengan demikian, tidak ada keraguan bahwa fibroblas ligamen
periodontal memiliki kemampuan untuk berkontraksi dan mengirimkan kekuatan
kontraktil dengan lingkungan ekstraseluler dan khususnya dengan bundel serat kolagen in
vitro. Semua fitur morfologis in vivo untuk menjadikan gerakan serupa. Fibroblas
dimiliki filamen kontraktil berada dalam kontak dengan satu sama lain untuk

memungkinkan penjumlahan dari kekuatan kontraktil, dan menunjukkan fibronexuses


dimana kekuatan-kekuatan itu dapat ditularkan ke bundel serat kolagen. Ini tidak hanya
merombak tetapi juga cenderung pada sudut yang tepat untuk membawa gerakan erupsi.
Sudut dari bundel serat ligamen merupakan prasyarat untuk perpindahan gigi, dan
diyakini dibentuk oleh akar berkembang, menciptakan garis aliran dalam folikel gigi
seperti gel. Sebuah analogi sederhana di atas adalah pelaut (fibroblast) menarik pada tali
(kolagen) yang melekat pada sebuah layar (gigi). Untuk memindahkan berlayar pelaut
harus tetap diam dan tarik tali (kontraksi) dan kumparan itu di dek (kolagen renovasi).
Singkatnya, gerakan erupsi bisa dibawa oleh kombinasi peristiwa yang melibatkan
kekuatan diprakarsai oleh fibroblast tersebut. Gaya ini ditransmisikan ke kompartemen
ekstraseluler melalui fibronexuses dan kolagen bundel serat, yang, selaras dalam
kemiringan yang tepat dibawa oleh pembentukan akar, membuat pergerakan gigi. Bundel
serat ini harus memiliki kemampuan untuk merombak untuk erupsi terus, dan gangguan
kemampuan ini mempengaruhi proses. Penghilangan tulang untuk membuat jalur erupsi
juga ditentukan oleh jaringan sekitar gigi.