Anda di halaman 1dari 80

LAPORAN TUGAS

PELATIHAN APPLIED APPROACH ANGKATAN III


KOPERTIS WILAYAH VII JAWA TIMUR
DI UNIVERSITAS MERDEKA MADIUN

Oleh :
ROSYID KHOLILUR ROHMAN, ST, MT

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


UNIVERSITAS MERDEKA MADIUN
TAHUN 2014

LAPORAN TUGAS

DAFTAR ISI
1.

KATA PENGANTAR

2.

DAFTAR ISI

ii

3.

PENELITIAN BERBASIS LABORATORIUM

4.

EVALUASI PROSES BELAJAR MENGAJAR (PBM)

5.

EVALUASI ALTERNATIF

6.

REKONSTRUKSI MATA KULIAH (SILABUS DAN RPP)

7.

PENULISAN BUKU AJAR

42

8.

PENELITIAN TINDAKAN KELAS

69

9.

LEMBAR KONSULTASI

77

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas terselenggaranya
pelatihan PEKERTI APPLIED APPROACH III Tahun 2014 yang dilaksanakan di Universitas
Merdeka Madiun. Penyusunan laporan ini ditujukan sebagai bukti peserta pelatihan mampu dan
memahami materi yang telah diberikan oleh instruktur atau nara sumber serta sebagai pedoman
dalam proses pembelajaran.
Laporan ini diharapkan dapat menjadi acuan dalam memperbaiki sistem pembelajaran di
Fakultas Teknik Universitas Merdeka Madiun, khususnya Prodi S1 Teknik Sipil sehingga
tercapainya tujuan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK).
Ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kami sampaikan kepada para instruktur atau
nara sumber :
1.

Koordinator Kopertis Wilayah VII Jawa Timur

2.

Prof. Dr. Agustinus Ngadiman, M.Pd

3.

Prof. Dr. Ir. H. Achmadi Susilo, MS

4.

Dr. Ir. Francisca Hariyanti, MT

5.

Prof. Dr. Dyah Sawitri, SE, MM

6.

LPM Universitas Merdeka Madiun selaku Panitia Pelatihan

Dengan selesainya laporan ini diharapkan dapat lebih meningkatkan mutu pendidikan
dan pengajaran di Fakultas Teknik Universitas Merdeka Madiun, khususnya Program Studi S1
Teknik Sipil.

Madiun,

Juni 2014

Penyusun

Rosyid Kholilur Rohman, ST, MT

ii

Tugas 1
PERENCANAAN PEMBELAJARAN MATA KULIAH BERBENTUK PRAKTIKUM
WAKTU

TUJUAN
MATERI AJAR
PEMBELAJARAN

BENTUK
PEMBELAJARAN

KEMAMPUAN
AKHIR YANG
DIHARAPKAN
(KOMPETENSI)

KRITERIA
PENILAIAN

BOBOT
NILAI

Minggu

Melatih Melakukan Analisis Struktur

Praktek melakukan

Melakukan analisis

Input program dan

40 %

struktur portal

output analisis benar

ke-9

analisis struktur

portal sederhana analisis struktur portal

portal sederhana

dengan SAP2000

dengan SAP2000

Minggu
ke-12

Melatih Melakukan Analisis Struktur


analisis struktur
portal 3D dengan

sederhana dengan

sederhana dengan

SAP2000

SAP2000

Praktek melakukan

Melakukan analisis

Input program dan

struktur dengan

output analisis benar

portal 3D dengan analisis struktur portal


SAP2000

3D dengan SAP2000

60 %

SAP2000

SAP2000

FORMAT RANCANGAN PRAKTIKUM

Nama Mata Kuliah : Aplikasi Komputer


Kode Mata Kuliah : MKB 41
Semester/SKS

: 5/ 2

Dosen

: Rosyid Kholilur Rohman, ST., MT

1. Tujuan Praktikum
Mampu melakukan analisis struktur gedung dengan program SAP2000
.
2. Uraian Tugas Praktikum
I.

II.

Objek Praktikum
i.

Bangunan di area kampus Universitas Merdeka Madiun

ii.

Program komputer SAP2000

Tempat
Laboratorium Komputer Universitas Merdeka Madiun

III.

Yang harus dikerjakan dan batasan-batasan :


i.

Mencari obyek bangunan yang sudah ada.

ii.

Melakukan identifikasi dimensi struktur bangunan

iii.

Melakukan perhitungan pembebanan berdasar Peraturan Pembebanan Indonesia


Untuk Gedung 1989.

IV.

iv.

Melakukan analisis struktur

v.

Menganalisis out put program SAP2000

Metode / Cara / Prosedur Praktikum :


Praktek di Laboratorium Komputer Universitas Merdeka Madiun.

V.

Deskripsi laporan praktikum / produk praktikum


i.

Mengumpulkan laporan akhir project.

ii.

Mengumpulkan hasil project dalam bentuk CD.

3. Kriteria Penilaian
Petunjuk penilaian
1. Ketepatan identifikasi obyek

10%

2. Ketepatan perhitungan beban

10%

3. Ketepatan model struktur

10 %

4. Ketepatan input dimensi

10%

5. Ketepatan input beban

15%

6. Ketepatan output analisis struktur

15%

7. Kehadiran

10 %

8. Kerjasama

10%

9. Ketepatan waktu mengumpulkan tugas

10%

Mahasiswa dinyatakan lulus apabila mencapai nilai minimum 56

Tugas 2
EVALUASI PROSES BELAJAR MENGAJAR
Nama Mata Kuliah
Kode Mata Kuliah
Semester/SKS
Dosen
I.

: Aplikasi Komputer
: MKB 41
:5/2
: Rosyid Kholilur R, ST., MT

Tujuan Evaluasi
1) Evaluasi ini bertujuan untuk mengetahui keaktifan mahasiswa dalam proses pembelajaran.
2) Evaluasi ini bertujuan untuk mengetahui kualitas mengajar dosen.

II.

Desain Evaluasi
Merupakan tahapan menentukan pendekatan dalam melakukan evaluasi agar tujuan evaluasi dapat dicapai.

RENCANA EVALUASI PROSES BELAJAR MENGAJAR


No

Informasi Yang

Indikator

Dibutuhkan
1

Metode
Teknik

Keaktifan mahasiswa

1. Kehadiran mahasiswa.

dalam proses pembelajaran

2. Keaktifan bertanya.
3. Keaktifan menjawab.

1. Review
Dokumen
2. Observasi

Responden

Pelaksanaan

Instrumen
1. Presensi
2. Lembar
observasi

Waktu

Mahasiswa

Selama
Perkuliahan
Berlangsung

4. Partisipasi berpendapat dalam


diskusi.
5. Ketepatan waktu
mengumpulkan tugas
4

Kualitas Mengajar Dosen

1. Kehadiran

dosen

dalam Kuisioner

perkuliahan

Lembar

Mahasiswa

Selesai UTS

Kuisioner

2. Kejelasan kontrak kuliah


3. Penguasaan dosen terhadap
materi kuliah.
4. Kemampuan

dosen

menjelaskan
5. Kemampuan dosen berdialog
dengan mahasiswa
6. Kesempatan bertanya

yang

diberikan dosen
7. Kemutakhiran literature yang
digunakan.
8. Kualitas tugas
9. Kualitas Soal Ujian

III. Pengembangan Instrumen Evaluasi


Instrumen Evaluasi Proses Belajar Mengajar adalah:
ANGKET EVALUASI KUALITAS MENGAJAR DOSEN (DIISI MAHASISWA)
Nama Mata Kuliah
Kode Mata Kuliah
Semester/SKS
Dosen

: Aplikasi Komputer
: MKB 41
:5/2
: Rosyid Kholilur Rohman, ST, MT

Angket ini berisikan pertanyaan-pertanyaan yang dimaksud untuk mengetahui persepsi anda terhadap perkuliahan yang
anda ikuti. Angket ini sangat bermanfaat untuk memperbaiki perkuliahan yang akan datang.
Petunjuk

: Lingkari pada angka yang sesuai dengan pendapat anda untuk semua pertanyaan di bawah ini

Keterangan

: (1 = kurang, 2 = cukup, 3 = baik, 4 = sangat baik)

No
1

Aspek Penilaian
Kehadiran dosen dalam perkuliahan

Skala Penilaian
1
2
3
4

Kejelasan kontrak kuliah

Penguasaan dosen terhadap materi kuliah.

Kemampuan dosen menjelaskan

Kemampuan dosen berdialog dengan mahasiswa

Kesempatan bertanya yang diberikan dosen

Kemutakhiran literatur yang digunakan.

8
9

Kualitas tugas

1
1

2
2

3
3

4
4

Kualitas Soal Ujian

Tugas 3:
PERENCANAAN PENILAIAN ALTERNATIF
No
1

Kompetensi Dasar/
Indikator
Mampu melakukan analisis
struktur

dengan

Materi Pokok

Teknik Penilaian

Bentuk Penilaian

Contoh Instrumen

Test tulis

Lembar Penilaian

Lembar Penilaian

program

komputer SAP2000
Mahasiswa mengetahui langkah

Langkah

analisis Tes

analisis struktur

struktur

Mahasiswa mengetahui blok

Blok Data Masukan

Tes

Test tulis

Grid struktur

Non Tes

Asisten

data masukan
Mahasiswa dapat membuat grid
struktur
Mahasiswa dapat membuat

Kinerja Lembar Penilaian

Psikomotorik
Model struktur

Non Tes

model struktur

Asisten

Kinerja Lembar Penilaian

Psikomotorik

Mahasiswa dapat menginput

Penempatan

dimensi dan beban

penampang

dimensi Non Tes


dan

Asisten Kinerja

Lembar Penilaian

Psikomotorik

pembebanan
Mahasiswa dapat menganalisis
output SAP2000

Output analisis

Non Tes

Asisten Kinerja

Lembar Penilaian

Psikomotorik

RUBRIK PENILAIAN
No

Rincian Tugas

Skor Maksimum

Skor Asesmen
Oleh Mahasiswa

Mengidentifikasi obyek

10

Menentukan grid struktur

10

Membuat model struktur

10

Mendefinikan material

10

Mendefinikan dimensi penampang

10

Mendefinikan beban

10

Menempatkan dimensi penampang

10

Mengaplikasikan beban pada struktur

10

Menampilkan output analisis dalam bentuk grafis dan tabel

10

10

Ketepatan waktu mengumpulkan tugas

10

Dosen

100

TUGAS 4 :
REKONSTRUKSI SILABUS DAN RPP
NAMA DOSEN

ROSYID KHOLILUR ROHMAN

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS

2 SKS

SEMESTER

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa mampu merencanakan struktur gedung berdasar SNI 2847 2002

1. TAHAP EVALUASI
Berdasarkan hasil evaluasi proses belajar mengajar yang telah dilaksanakan selama proses perkuliahan, maka diperoleh hasil
sebagai berikut:
1. Mahasiswa tidak mempersiapkan diri sebelum menghadapi perkuliahan.
2. Mahasiswa tidak mengerjakan tugas kuliah di rumah.
3. Mahasiswa mengalami kesulitan dalam memahami cara perencanaan struktur bangunan gedung
4. Mahasiswa kurang akif bertanya apabila mengalami kesulitan materi perkuliahan.

2. TAHAP REKONSTRUKSI
1. Langkah 1 : Memeriksa Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar
2. Langkah 2 : Mengubah strategi perkuliahan yang mengarah pada metode Student Center Learning
3. Langkah 3 : Penilaian hasil belajar tidak hanya pada hasil test tulis tapi juga menilai keaktifan mahasiswa
9

SILABUS MATA KULIAH

No

NAMA DOSEN

ROSYID KHOLILUR ROHMAN

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS

2 SKS

SEMESTER

PRASYARAT

STRUKTUR BETON 2, APLIKASI KOMPUTER, STRUKTUR BANGUNAN

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa mampu merencanakan struktur gedung berdasar SNI 2847 2002

Kompetensi
Dasar
Mampu
menjelaskan
dasar-dasar
perencanaan
gedung

Indikator

Menjelaskan
pengertian struktur
Menjelaskan
komponen struktur
gedung
Menjelaskan data
perencanaan
Menjelaskan
langkah
perencanaan

Materi Pokok

Kegiatan Pembelajaran

Alokasi
Waktu

Sumber/Bahan/ Alat

Penilaian

1. Pengertian
struktur
2. Komponen
struktur
3. Data
Perencanaan

1. Mendiskusikan definisi
struktur
2. Mendiskusikan komponen
struktur
3. Mendiskusikan data-data
perencanaan

100

Purwono, Rahmat,
Perencanaan Struktur
Beton Bertulang Tahan
Gempa, ITS Press,
2005

Pre Test
Keaktifan dalam
diskusi

Langkah
Perencanaan
struktur gedung

Mendiskusikan langkahlangkah perencanaan


Memberikan tugas terstruktur

100

Purwono, Rahmat,
Perencanaan Struktur
Beton Bertulang Tahan
Gempa, ITS Press,
2005

Keaktifan dalam
diskusi

10

Merencanakan
preliminary
design

Merencanakan grid
struktur
Menentukan
dimensi awal balok
dan kolom

1. Grid Struktur
2. Preliminary
Design

1. membuat grid struktur


2. menentukan dimensi awal
balok
3. menentukan dimensi awal
kolom
4. Melakukan evaluasi tugas

100

Purwono, Rahmat,
Perencanaan Struktur
Beton Bertulang Tahan
Gempa, ITS Press,
2005

Keaktifan dalam
konsultasi

Merencanakan
komponen
sekunder

Menghitung
penulangan plat

Plat

1.

menghitung penulangan
plat
Melakukan evaluasi tugas

100

Keaktifan dalam
konsultasi

Tangga

1. menghitung penulangan
tangga
2. Melakukan evaluasi tugas

100

Purwono, Rahmat,
Perencanaan Struktur
Beton Bertulang Tahan
Gempa, ITS Press,
2005
Dipohusodo,
Istimawan, Struktur
Beton Bertulang,
Erlangga, 1994

1. Beban Mati
2. Beban Hidup
3. Beban Angin

1.
2.
3.
4.

menghitung beban mati


menghitung beban hidup
menghitung beban angin
Melakukan evaluasi tugas

100

Keaktifan dalam
konsultasi

Beban Gempa

1. Memdiskusikan langkah
menghitung gaya gempa
2. Menghitung beban gempa
3. Melakukan evaluasi tugas

100

Purwono, Rahmat,
Perencanaan Struktur
Beton Bertulang Tahan
Gempa, ITS Press,
2005
Purwono, Rahmat,
Perencanaan Struktur
Beton Bertulang Tahan
Gempa, ITS Press,
2005

2.
Menghitung
penulangan tangga

Melakukan
analisis bebanbeban yang
bekerja

Melakukan analisis
beban mati
Melakukan analisis
beban hidup
Melakukan analisis
beban gempa

Keaktifan dalam
konsultasi

Keaktifan dalam
konsultasi

11

Melakukan
analisis struktur
dengan program
SAP2000

Melakukan analisis
struktur dengan
program SAP2000

Analisis Struktur

1. Mendemonstrasikan proses
analisis struktur dengan
SAP2000
2. Melakukan analisis
struktur dengan SAP2000
3. Melakukan evaluasi tugas

100

Dewobroto, Wiryanto,
Aplikasi Rekayasa
Konstruksi dengan
SAP2000, Elex Media
Computindo, 2005

Keaktifan dalam
konsultasi

Menghitung
penulangan
balok beton
bertulang

Menghitung
penulangan lentur
balok

Tulangan lentur

1. menghitung tulangan
lentur balok
2. Melakukan evaluasi tugas

100

Keaktifan dalam
konsultasi

Menghitung
penulangan geser
balok

Tulangan Geser

1. Menghitung tulangan geser


balok
2. Melakukan evaluasi tugas

100

Dipohusodo,
Istimawan, Struktur
Beton Bertulang,
Erlangga, 1994
Dipohusodo,
Istimawan, Struktur
Beton Bertulang,
Erlangga, 1994

Menghitung
penulangan lentur
kolom

Tulangan lentur

1. Menghitung tulangan
lentur kolom
2. Melakukan evaluasi tugas

100

Keaktifan dalam
konsultasi

Menghitung
penulangan geser
kolom

Tulangan Geser

1. Menghitung tulangan geser


kolom
2. Melakukan evaluasi tugas

100

Dipohusodo,
Istimawan, Struktur
Beton Bertulang,
Erlangga, 1994
Dipohusodo,
Istimawan,
Struktur
Beton
Bertulang,
Erlangga, 1994
Purwono,
Rahmat,
Perencanaan Struktur
Beton Bertulang Tahan
Gempa,
ITS Press,
2005

Menghitung
penulangan
kolom beton
bertulang

Keaktifan dalam
konsultasi

Keaktifan dalam
konsultasi

12

Merencanakan
pondasi beton

Menghitung
dimensi pondasi

Dimensi pondasi

1. Menghitung dimensi
pondasi
2. Melakukan evaluasi tugas

100

Dipohusodo,
Istimawan, Struktur
Beton Bertulang,
Erlangga, 1994

Keaktifan dalam
konsultasi

Menghitung
penulangan lentur
pondasi telapak
Menghitung kontrol
geser pondasi

Penulangan lentur
Kontrol geser
pondasi

1. Menghitung tulangan
lentur pondasi telapak
2. Menghitung kontrol geser
pondasi
3. Melakukan evaluasi tugas

100

Dipohusodo,
Istimawan, Struktur
Beton Bertulang,
Erlangga, 1994

Keaktifan dalam
konsultasi
Ketepatan waktu
mengumpulkan
tugas

13

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU I
NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Mahasiswa dapat menjelaskan dasar-dasar perencanaan gedung

INDIKATOR

Menjelaskan pengertian struktur


Menjelaskan komponen struktur gedung
Menjelaskan data-data perencanaan

No

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam

Ceramah

Mengecek kehadiran mahasiswa

Diskusi

10 menit

LCD

Pre Test

White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Menjelaskan kontrak kuliah

14

Inti

Penutup

Menjelaskan pengertian struktur

Ceramah

Menjelaskan komponen struktur

Diskusi

60 menit

LCD

Purwono,

Rahmat, Keaktifan dalam

White board Perencanaan

diskusi

gedung

Struktur

Beton

Menjelaskan data-data perencanaan

Bertulang

Tahan

Menjelaskan gambaran umum tugas

Gempa,

terstruktur

2005

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

30 menit

ITS Press,

White board

besar
Mengingatkan materi minggu depan
tentang langkah-langkah perencanaan
Mengucap salam dan penutup

15

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU II
NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Mahasiswa dapat menjelaskan dasar-dasar perencanaan gedung

INDIKATOR

Menjelaskan langkah perencanaan struktur gedung

No

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam
Mengecek kehadiran mahasiswa

Ceramah

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengingat kembali penjelasan minggu
sebelumnya

16

Inti

Menjelaskan

langkah

perencanaan

struktur gedung

Ceramah

60 menit

Diskusi

LCD

Purwono,

Rahmat, Keaktifan

White board

Perencanaan

dalam diskusi

Memberikan tugas terstruktur kepada

Struktur

Beton

masing-masing mahasiswa

Bertulang

Tahan

Gempa,

ITS Press,

2005
3

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

30 menit

White board

besar
Mengevaluasi tugas mahasiswa
Mengingatkan materi minggu depan
tentang preliminary design
Mengingatkan urgensi tugas
Mengucap salam dan penutup

17

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU III
NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Mahasiswa dapat menjelaskan preliminary design

INDIKATOR

Merencanakan grid struktur


Menentukan dimensi awal balok dan kolom

No

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam

Ceramah

Mengecek kehadiran mahasiswa

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengingat

kembali

penjelasan

minggu sebelumnya

18

Inti

Penutup

Menjelaskan langkah merencanakan

Ceramah

grid struktur

Diskusi

Menjelaskan cara penentuan dimensi

/Konsultasi Tugas

60 menit

LCD

Purwono,

Rahmat, Keaktifan dalam

White board

Perencanaan

konsultasi

Struktur

Beton

awal balok

Bertulang

Tahan

Menjelaskan cara penentuan dimensi

Gempa,

awal kolom

2005

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

30 menit

ITS Press,

White board

besar
Mengevaluasi tugas mahasiswa
Mengingatkan materi minggu depan
tentang penulangan plat
Mengucap salam dan penutup

19

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU IV

No

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Merencanakan komponen sekunder

INDIKATOR

Menghitung penulangan plat

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam

Ceramah

Mengecek kehadiran mahasiswa

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengevaluasi

tugas

minggu

sebelumnya

20

Inti

Menjelaskan langkah menghitung

Ceramah

60 menit

LCD

Purwono,

Rahmat, Keaktifan dalam

penulangan plat

Diskusi/

White board

Perencanaan

Struktur konsultasi

Memberi contoh perhitungan

Konsultasi

Beton Bertulang Tahan

penulangan plat

Tugas

Gempa,

Mahasiswa menghitung penulangan

ITS Press,

2005

plat
3

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

30 menit

White board

besar
Mengevaluasi tugas mahasiswa
Mengingatkan materi minggu depan
tentang penulangan tangga
Mengucap salam dan penutup

21

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU V

No

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Merencanakan komponen sekunder

INDIKATOR

Menghitung penulangan tangga

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam
Mengecek kehadiran mahasiswa

Ceramah

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang harus
dicapai
Mengevaluasi tugas minggu sebelumnya

22

Inti

Menjelaskan langkah menghitung

Ceramah

60 menit

LCD

Dipohusodo,

penulangan tangga

Diskusi/

Memberi contoh perhitungan penulangan

Konsultasi

Beton

tangga

Tugas

Erlangga, 1994

Keaktifan dalam

White board

Istimawan, Struktur konsultasi


Bertulang,

Mahasiswa menghitung penulangan tangga


3

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis besar

Ceramah

30 menit

White board

Mengevaluasi tugas mahasiswa


Mengingatkan materi minggu depan
tentang analisis beban yang bekerja
Mengucap salam dan penutup

23

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU VI
NAMA PRODI

: TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

: PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

: MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

: 2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

: 2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

: Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

: Melakukan analisis beban-beban yang bekerja

INDIKATOR

: Melakukan analisis beban mati


Melakukan analisis beban hidup
Melakukan analisis beban angin

No

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam
Mengecek kehadiran mahasiswa

Ceramah

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengevaluasi tugas minggu sebelumnya

24

Inti

Menjelaskan langkah menghitung beban

Ceramah

mati

Diskusi/

Menjelaskan langkah menghitung beban

Konsultasi Tugas

60 menit

LCD

Purwono,

Rahmat, Keaktifan dalam

White board

Perencanaan

konsultasi

Struktur

Beton

hidup

Bertulang

Tahan

Memberi contoh perhitungan beban mati

Gempa,

dan hidup

2005

ITS Press,

Mahasiswa menghitung beban mati,


hidup dan angin yang bekerja
3

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis besar

Ceramah

Mengevaluasi tugas mahasiswa

Diskusi

30 menit

White board

Mengingatkan materi minggu depan


tentang analisis beban gempa
Mengucap salam dan penutup

25

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU VII

No

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Melakukan analisis beban-beban yang bekerja

INDIKATOR

Melakukan analisis beban gempa

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam

Ceramah

Mengecek kehadiran mahasiswa

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengevaluasi

tugas

minggu

sebelumnya

26

Inti

Penutup

Menjelaskan langkah menghitung

Ceramah

beban gempa

Diskusi/

Memberi contoh perhitungan beban

Konsultasi Tugas

60 menit

LCD

Purwono,

White board

Perencanaan Struktur konsultasi


Beton

Rahmat, Keaktifan dalam

Bertulang

gempa

Tahan Gempa,

Mahasiswa menghitung beban gempa

Press, 2005

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

besar

Diskusi

30 menit

ITS

White board

Mengevaluasi tugas mahasiswa


Mengingatkan materi minggu depan
tentang analisis struktur
Mengucap salam dan penutup

27

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU IX

No

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Melakukan analisis struktur dengan program SAP2000

INDIKATOR

Melakukan analisis struktur dengan program SAP2000

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penlaian

Waktu
Mengucap salam

Ceramah

Mengecek kehadiran mahasiswa

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengevaluasi

tugas

minggu

sebelumnya

28

Inti

Mendemonstrasikan proses analisis

Ceramah

struktur dengan SAP2000

Diskusi/

Menjelaskan analisis gaya-gaya yang

Konsultasi Tugas

60 menit

LCD

Dewobroto, Wiryanto, Keaktifan

White board

Aplikasi
Konstruksi

Rekayasa konsultasi
dengan

bekerja

SAP2000, Elex Media

Mahasiswa melakukan analisis

Computindo, 2005

struktur dengan SAP2000


3

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

besar

Diskusi

30 menit

White board

Mengevaluasi tugas mahasiswa


Mengingatkan materi minggu depan
tentang penulangan lentur balok
Mengucap salam dan penutup

29

dalam

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU X

No

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Menghitung penulangan balok beton bertulang

INDIKATOR

Menghitung penulangan lentur balok

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam

Ceramah

Mengecek kehadiran mahasiswa

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengevaluasi

tugas

minggu

sebelumnya

30

Inti

Menjelaskan langkah menghitung

Ceramah

tulangan lentur

Diskusi/

Memberi contoh perhitungan tulangan

Konsultasi

lentur balok

Tugas

Mahasiswa

menghitung

60 menit

LCD

Dipohusodo,

Istimawan, Keaktifan

White board Struktur Beton Bertulang, konsultasi


Erlangga, 1994

tulangan

lentur balok

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

30 menit

White board

besar
Mengevaluasi tugas mahasiswa
Mengingatkan materi minggu depan
tentang penulangan geser balok
Mengucap salam dan penutup

31

dalam

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU XI

No

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Menghitung penulangan balok beton bertulang

INDIKATOR

Menghitung penulangan geser balok

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam

Ceramah

Mengecek kehadiran mahasiswa

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan

kompetensi

dasar

yang harus dicapai


Mengevaluasi

tugas

minggu

sebelumnya
32

Inti

Menjelaskan langkah menghitung

Ceramah

60 menit

LCD

Dipohusodo, Istimawan, Keaktifan

tulangan geser

Diskusi/

White board

Struktur

Memberi contoh perhitungan

Konsultasi

Bertulang,

tulangan geser balok

Tugas

1994

Beton konsultasi
Erlangga,

Mahasiswa menghitung tulangan


geser balok

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

30 menit

White board

besar
Mengevaluasi tugas mahasiswa
Mengingatkan materi minggu
depan tentang penulangan lentur
kolom
Mengucap salam dan penutup

33

dalam

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU XII

No

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Menghitung penulangan kolom beton bertulang

INDIKATOR

Menghitung penulangan lentur kolom

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam
Mengecek kehadiran mahasiswa

Ceramah

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengevaluasi tugas minggu
sebelumnya
34

Inti

Menjelaskan langkah menghitung

Ceramah

tulangan lentur

Diskusi/

Memberi contoh perhitungan tulangan

Konsultasi

Bertulang,

lentur kolom

Tugas

1994

Mahasiswa

menghitung

60 menit

LCD

Dipohusodo, Istimawan, Keaktifan

White board Struktur

Beton konsultasi
Erlangga,

tulangan

lentur kolom

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

besar

Diskusi

30 menit

White board

Mengevaluasi tugas mahasiswa


Mengingatkan materi minggu depan
tentang penulangan geser kolom
Mengucap salam dan penutup

35

dalam

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU XIII

No

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Menghitung penulangan kolom beton bertulang

INDIKATOR

Menghitung penulangan geser kolom

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam

Ceramah

Mengecek kehadiran mahasiswa

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengevaluasi

tugas

minggu

sebelumnya
36

Inti

Menjelaskan langkah menghitung

Ceramah

tulangan geser kolom

Diskusi/ Konsultasi

Memberi contoh perhitungan tulangan

Tugas

60 menit

LCD

Dipohusodo,

White board

Istimawan, Struktur konsultasi


Beton

geser kolom

Keaktifan

Bertulang,

Erlangga, 1994

Mahasiswa menghitung tulangan geser


kolom
3

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

besar

Diskusi

30 menit

White board

Mengevaluasi tugas mahasiswa


Mengingatkan materi minggu depan
tentang perhitungan dimensi pondasi
Mengucap salam dan penutup

37

dalam

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU XIV

No

NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Merencanakan pondasi beton

INDIKATOR

Menghitung dimensi pondasi

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam

Ceramah

Mengecek kehadiran mahasiswa

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengevaluasi

tugas

minggu

sebelumnya
38

Inti

Menjelaskan langkah menghitung

Ceramah

dimensi pondasi

Diskusi/

Memberi contoh perhitungan dimensi

Konsultasi

pondasi

Tugas

Mahasiswa

menghitung

60 menit

LCD

Dipohusodo, Istimawan,

White board Struktur Beton Bertulang,

Keaktifan
konsultasi

Erlangga, 1994

dimensi

pondasi

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis

Ceramah

besar

Diskusi

30 menit

White board

Mengevaluasi tugas mahasiswa


Mengingatkan materi minggu depan
tentang penulangan lentur pondasi
dan geser pondasi
Mengucap salam dan penutup

39

dalam

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


MINGGU XV
NAMA PRODI

TEKNIK SIPIL

NAMA MATA KULIAH

PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

KODE

MKB 59

BOBOT SKS/ SEMESTER

2 SKS/ 7

ALOKASI WAKTU

2 x 50

STANDAR KOMPETENSI

Mahasiswa dapat merencanakan struktur gedung bedasar SNI 2847 2002

KOMPETENSI DASAR

Merencanakan pondasi beton

INDIKATOR

Menghitung penulangan lentur pondasi telapak


Menghitung kontrol geser pondasi

No

TAHAP

KEGIATAN MENGAJAR

METODE

KEGIATAN
1.

Pendahuluan

Alokasi

MEDIA

SUMBER

Penilaian

Waktu
Mengucap salam
Mengecek kehadiran mahasiswa

Ceramah

10 menit

LCD
White board

Memberi motivasi mahasiswa


Menjelaskan kompetensi dasar yang
harus dicapai
Mengevaluasi tugas minggu sebelumnya

40

Inti

Menjelaskan langkah menghitung

Ceramah

tulangan lentur pondasi telapak

Diskusi/

Menjelaskan

langkah

kontrol

geser

pondasi

60 menit

LCD

Dipohusodo,

White board

Istimawan,

Keaktifan dalam
Struktur konsultasi

Konsultasi

Beton

Tugas

Erlangga, 1994

Mahasiswa menghitung tulangan lentur

Bertulang, Ketepatan waktu


mengumpulkan
tugas

pondasi telapak
Mahasiswa menghitung

kontrol geser

pondasi
3

Penutup

Membuat kesimpulan secara garis besar


Mengevaluasi tugas mahasiswa

Ceramah

30 menit

LCD
White board

Mengingatkan batas waktu pengumpulan


tugas
Mengucap salam dan penutup

41

PENULISAN BUKU AJAR


Program Studi

: Teknik Sipil

Mata Kuliah

: Perancangan Struktur Gedung

Kode Mata Kuliah

: MKB 59

Semester

: VII

Prasyarat

: Struktur Beton 2, Aplikasi Komputer, Struktur Bangunan

Bobot SKS

:2

Alokasi Waktu

: 2 x 50 menit

A. Deskripsi
Materi mata kuliah ini Perancangan Struktur Gedung meliputi :
dasar-dasar perencanaan gedung, preliminary design, komponen struktur sekunder, analisis beban,
analisis struktur, penulangan balok, kolom dan pondasi.

B. Manfaat Mata Kuliah


Dengan

mengambil

mata

kuliah Perancangan Struktur Gedung ini

mahasiswa

dapat

merencanakan struktur gedung sesuai dengan SNI 2847 2002 dan merupakan salah satu prasyarat
apabila seseorang terjun di dunia konsultasi bangunan gedung.

C. Standar Kompetensi
Setelah menyelesaikan maka kuliah ini, mahasiswa mampu merencanakan struktur gedung beton
bertulang berdasar SNI 2847 2002.

D. Kompetensi Dasar
1. Mampu menjelaskan dasar-dasar perencanaan gedung
2. Mampu merencanakan preliminary design
3. Merencanakan komponen sekunder
4. Melakukan analisis beban-beban yang bekerja
5. Melakukan analisis struktur dengan program bantu SAP2000
6. Menghitung penulangan balok beton bertulang
7. Menghitung penulangan kolom beton bertulang
8. Merencanakan pondasi
42

E. Organisasi Materi

Mahasiswa mampu merencanakan struktur gedung beton bertulang


berdasar SNI 2847 2002.
(C3)

Penulangan balok beton


bertulang
(C3)

Penulangan kolom
beton bertulang
(C3)

Penulangan pondasi
(C3)

analisis struktur dengan


program bantu SAP2000
(C3)

beban-beban yang bekerja


pada struktur (C3)

komponen struktur
sekunder
(C3)

preliminary design
(C3)

dasar-dasar perencanaan gedung


(C1)

43

DASAR DASAR PERENCANAAN GEDUNG

A. PENDAHULUAN

Deskripsi Materi :
Materi Pembelajaran Bab I meliputi pengertian struktur, komponen struktur gedung, dan data-data
perencanaan

Manfaat Materi :
Dengan mempelajari Bab I mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan pengertian struktur,
mengetahui komponen-komponen struktur dan mengetahui data apa saja yang dibutuhkan dalam
meencana gedung serta mengetahui langkah-langkah perencanaan gedung

Kompetensi Dasar :
Mahasiswa dapat menjelaskan dasar-dasar perencanaan gedung
Indikator :
1.

Menjelaskan pengertian struktur

2.

Menjelaskan komponen struktur gedung

3.

Menjelaskan data-data perencanaan

4.

Menjelaskan langkah-langkah merencanakan gedung

B. PENYAJIAN
1.1.

Pengertian Struktur
Struktur adalah sarana untuk menerima beban-beban yang bekerja yaitu beban
mati, hidup, angin, gempa) dan menyalurkannya ke tanah. Setelah mendapatkan semua
gaya-gaya luar, selanjutnya gaya-gaya tersebut didistribusikan ke elemen elemen sebuah
struktur.
Elemen-elemen sebuah struktur harus cukup kuat untuk menahan gaya-gaya
dalam yang bekerja sehingga struktur aman. Sebuah struktur dibentuk dari elemenelemen bahan, dimana perilaku struktur selaras dengan model yang ditetapkan untuk
perhitungan. Kemungkinan-kemungkinan deformasi (lendutan, perpindahan) dari
sambungan sambungan harus digambarkan dengan benar dalam analisa model. Metode
umum untuk mengklasifikasikan elemen struktur dan sistem menurut bentuk dan sifat
44

fisiknya sebagai berikut :


-

Berdasarkan geometri dasar, yaitu bentuk struktur diklasifikasikan sebagai bentuk


elemen garis atau gabungan beberapa elemen garis yang terbagi dalam garis lurus
dan garis lengkung.

Berdasarkan kekakuan elemen struktur, yaitu struktur diklasifikasikan apakah


elemennya kaku atai fleksibel. Elemen kaku umumnya sebagai batang yang tidak
mengalami perubahan bentuk (deformasi) yang cukup besar bila dibebani. Elemen
fleksibel seperti kabel yang cenderung berubah bila mengalami pembebanan, namun
elemen struktur fleksibel ini tetap mempertahankan fisiknya meskipun bentuknya
berubah-ubah. Kekakuan atau fleksibilitas elemen struktur tetrgantung juga pada
bahan konstruksi yang digunakan pada elemen tersebut.

Berdasarkan material struktur, yaitu pengklasifikasian struktur berdasarkan bahannya


seperti kayu, baja, dan struktur beton.

1.2.

Komponen struktur

1.2.1. Pelat
Pelat merupakan elemen struktur yang mempunyai ketebalan relatif kecil jika
dibandingkan lebar dan panjangnya. Pada umumnya bidang/permukaan atas dan bawah
suatu pelat adalah sejajar atau hampir sejajar. Tumpuan pelat pada umumnya dapat
berupa balok-balok beton bertulang, struktur baja, kolom-kolom (pelat cendawan), dan
dapat juga berupa tumpuan langsung di atas tanah. Pelat dapat ditumpu pada tumpuan
garis yang menerus, seperti halnya dinding dan balok, tetapi dapat juga ditumpu lokal
(di atas sebuah kolom atau beberapa kolom).
Selain beberapa jenis pelat ditumpu oleh balok atau kolom, terdapat pula pelat
yang diletakkan langsung di atas tanah, misalnya pelat beton untuk jalan raya, landasan
pesawat udara, dan lantai ruangan bawah gedung (basement).

1.2.2. Balok
Balok merupakan elemen lentur yang berfungsi mentransfer beban vertical
secara horisontal. Pada sistem struktural bangunan gedung, elemen balok merupakan
paling banyak digunakan dengan pola berulang dalam susunan hirarki balok. Susunan
hirarki ini terdiri atas ; susunan satu tingkat, dua tingkat, dan susunan tiga tingkat
sebagai batas maksimum. Tegangan aktual yang timbul pada elemen struktur balok
45

tergantung pada besar dan distribusi material pada penampang melintang balok tersebut.
Semakin besar ukuran balok, semakin kecil tegangan yang terjadi.
Variabel dasar penting dalam mendesaian elemen balok adalah besarnya beban
yang ada, jarak antara beban-beban, dan perilaku kondisi tumpuan balok. Contoh,
elemen struktur balok yang ujung-ujungnya dijepit lebih kaku daripada balok yang
ujung-ujungnya dapat berputar bebas. Begitu pula dengan balok yang menerus
(continues beam) di atas banyak tumpuan lebih menguntungkan dibanding dengan balok
di atas tumpuan sederhana (simple beam).

1.2.2. Kolom
Kolom merupakan suatu komponen struktur bangunan yan g fungsi utamanya
menahan beban aksial tekan vertikal. Kolom menempati posisi penting dalam sistem
struktur bangunan. Kegagalan kolom akan berakibat langsung pada runtuhnya
komponen struktur lain yang berhubungan dengannya, atau bahkan batas runtuh
merupakan batas runtuh total keseluruhan struktur bangunan. Oleh karena itu, dalam
merencanakan struktur kolom harus dihitung dengan cadangan kekuatan lebih tinggi dari
komponen struktur lainnya.
Secara garis besar terdapat tiga jenis kolom beton bertulang, yaitu :
1. Kolom dengan pengikat sengkang lateral
2. Kolom dengan pengikat spiral
3. Struktur kolom komposit

1.2.3. Pondasi
Pondasi adalah suatu konstruksi pada bagian dasar struktur yang berfungsi untuk
menyalurkan beban struktur atas ke tanah pendukungnya. Beban struktur atas yang
bekerja pada pondasi dapat berupa beban vertikal, horisontal, momen, atau kombinasi
dari ketiga-tiganya.
Secara umum, menurut kedalamannya pondasi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu :
1. Pondasi dangkal : pondasi yang dasarnya terletak dekat dengan permukaan tanah,
misalnya pondasi telapak, mat, dan sebagainya
2. Pondasi dalam : pondasi yang dasarnya terletak jauh di bawah muka tanah, misalnya
pondasi tiang pancang, sumuran, dan sebagainya.

46

1.3.

Data-data perencanaan
Data perencanaan meliputi :
a. denah bangunan,
Denah tidak hanya menggambarkan ruang-ruang berserta fungsi dan ukurannya
saja, namun juga sangat berarti untuk menempatkan posisi-posisi struktur utama (kolom
dan dinding struktur), mewadahi bentangan bangunan dan jarak antar kolom, dan juga
untuk menentukan posisi-posisi rangka atap. Merancang denah adalah bagian yang
paling kompleks dalam pentahapan perancangan bangunan. Di bangunan bertingkat,
denah bahkan memegang peran penting karena denah satu lantai akan terikat dengan
denah lantai lainnya, yaitu pada sistem struktur utama, pelat-pelat lantai beserta
baloknya sampai pada sistem pondasi yang akan digunakan.

a.

data lokasi,
Site atau lokasi juga akan berpengaruh terhadap aspek lain karena memberikan

informasi mengenai kondisi lingkungan beserta aspek yang terkait semacam iklim mikro
lingkungan, keadaan tanah termasuk kekuatan dan topografinya, ketersediaan bahan
bangunan, ketetanggaan dengan bangunan lain dan sebagainya. Informasi pada site ini
juga sangat menentukan tindakan-tindakan yang akan diambil dalam perancangan
struktur. Bentuk bangunan seperti apa, sistem struktur yang mana yang sesuai,
pemakaian bahan yang bagaimana yang tepat dan bagaimana bentukan bersikap dengan
bangunan di sekitarnya baik untuk kepentingan bangunan itu sendiri atau kepentingan
lingkungan sekitar, akan sangat mempengaruhi perancangan struktur.
Data lokasi juga digunakan untuk mengetahui zona gempa bangunan yang
direncanakan. Pembagian zona gempa wilayah Indonesia dapat ditentukan berdasar Peta
Wilayah Gempa SNI 1726 2002. Berdasar SNI 1726 2002 wilayah Indonesia dibagi
dalam 6 wilayah gempa.

b.

data tanah,
Dalam merencanakan bangunan bertingkat data tanah mutlak diperlukan. Data

tanah digunakan untuk menentukan daya dukung tanah. Data tanah dapat diperoleh dari
hasil uji tanah berupa sondir test, SPT, boring dan Uji Geser Tanah. Dari data tanah
yang tersedia selanjutnya dijadikan dasar untuk menentukan jenis dan dimensi pondasi.

47

c.

Mutu beton dan mutu baja


Dalam merencanakan sebuah bangunan, perencana harus menentukan mutu

beton dan mutu baja yang direncanakan. Mutu beton dan mutu baja dinyatakan dalam
satuan MPa ( N/mm2).

d.

Fungsi bangunan
Fungsi bangunan adalah aspek yang akan diwadahi dalam struktur, sehingga

pembahasannya wajib dilakukan untuk mengetahui persyaratan-persyaratan tertentu


yang harus dipenuhi oleh ruang. Karena menentukan ruang maka struktur dan
konstruksi yang dibentuk oleh bangunan harus memperhatikan persyaratan ruang.
Bangunan tidak akan berhasil mewadahi fungsi jika kegiatan di dalamnya tidak
difasilitasi oleh ruang. Fasilitas-fasilitas ini akan berupa sistem-sistem utilitas pada
bangunan yang sangat tergantung dengan faktor-faktor lain yang telah disebut di atas.
Fungsi bangunan akan menentukan besarnya beban yang bekerja. Peraturan
Pembebebanan Indonesia Untuk Gedung 1989 mengatur besarnya beban yang bekerja
berdasarkan fungsi bangunan.

1.4.

Langkah-Langkah Perencanaan
Langkah langkah merencanakan gedung adalah sebagai berikut :
1.

Mengumpulkan data perencanaan


Data perencanaan meliputi : denah bangunan, data lokasi, data tanah, mutu beton
dan mutu baja yang direncanakan, serta fungsi bangunan.

2.

Merencanakan denah dan grid struktur


Grid struktur digunakan untuk menentukan posisi kolom dan balok yang
direncanakan untuk memikul gaya-gaya yang bekerja.

3.

Merencanakan preliminary design


Preliminary design dilakukan untuk desain pendahuluan dimensi balok dan kolom
yang direncanakan. Dimensi awal balok dan kolom akan digunakan dalam input
analisis struktur.

4.

Merencanakan komponen struktur sekunder


Komponen struktur sekunder diantaranya plat, tangga, dan ramp.

5.

Melakukan analisis beban-beban yang bekerja


Beban yang dianalisis meliputi beban mati, hidup, angin dan gempa.
48

6.

Melakukan analisis struktur dengan program bantu SAP2000


Analisis struktur dilakukan untuk mendapatkan gaya-gaya yang bekerja pada
struktur. Hasil analisis struktur digunakan sebagai input dalam menghitung
penulangan balok, kolom dan pondasi.

7.

Menghitung penulangan balok beton bertulang


Berdasar data penampang dan gaya yang bekerja pada balok dapat dilakukan
perhitungan kebutuhan tulangan lentur dan geser.

8.

Menghitung penulangan kolom beton bertulang


Berdasar data penampang dan gaya yangbekerja dapat dilakukan perhitungan
kebutuhan tulangan lentur dan geser.

9.

Merencanakan pondasi
Berdasarkan hasil reaksi di perletakan dapat dihitung dimensi pondasi yang
dibutuhkan dan penulangannya.

10.

Membuat gambar kerja


Hasil analisis perhitungan dimensi selanjutnya dituangkan dalam gambar kerja.
Gambar kerja struktur meliputi rencana pondasi, rencana balok, rencana kolom,
dan detail penulangan.

C. PENUTUP
I.

II.

Latihan Soal
1.

Jelaskan komponen struktur gedung?

2.

Jelaskan data-data yang diperlukan untuk merencana gedung

Tugas
Mengidentifikasi dimensi struktur bangunan di kampus Unmer Madiun.

REFERENSI :
Dipohusodo, Istimawan, Struktur Beton Bertulang, Erlangga, 1994
Purwono, Rahmat, Perencanaan Struktur Beton Bertulang Tahan Gempa, ITS Press, 2005

49

PRELIMINARY DESIGN

A. PENDAHULUAN

Deskripsi Materi :
Materi Pembelajaran Bab II meliputi pengertian grid struktur, dan cara menentukan dimensi awal
balok kolom.

Manfaat Materi :
Dengan mempelajari Bab II mahasiswa diharapkan mampu merencanakan grid struktur, dapat
menentukan dimensi awal balok dan kolom

Kompetensi Dasar :
Mahasiswa dapat menjelaskan dan melakukan preliminary desain
Indikator :
1. Merencanakan grid struktur
2. Menentukan dimensi awal balok dan kolom

B. PENYAJIAN
2.1.

Pengertian Grid Struktur


rid struktur adalah pola tertentu yang digunakan untuk meletakkan titik-titik atau
garis-garis sistem struktur bangunan dalam denahnya. Titik-titik itu akan menunjukkan
letak kolom sedangkan garis-garis akan menunjukkan letak dinding struktural dalam
bangunan. Grid struktur bukan hanya seperti milimeter-blok, yang hanya memandu
pembuatan gambar denah namun lebih berarti sangat penting karena bentuk-bentuk dan
ukuran grid ini akan berkaitan langsung dengan sistem struktur dan aspek-aspek penting
lain dalam bangunan termasuk fungsi ruang. Grid struktur ini baik bentuk dan
ukurannya harus diikuti oleh atau menyesuaikan dengan ukuran ruang-ruang yang
terdapat dalam denah bangunan. Karena sistem struktur tidak hanya meliputi kolom atau
dinding saja, maka pengaturan grid struktur ini juga harus mempertimbangkan posisiposisi elemen sistem struktur lain seperti rangka atap di atas bangunan dan juga pondasi
di bawah bangunan sebab sistem struktur, seperti telah dibahas di atas, idealnya harus
menerus dalam menyalurkan beban dari atas ke bawah.
50

Dalam denah, informasi penggunaan titik-titik kolom dan atau garis-garis


dinding struktural ini sudah dapat menentukan kaitan dengan sistem struktur yang lain
tersebut. Pola grid struktur ini harus dapat ditentukan pada tahap pre-design yaitu
pada akhir dari tahap ide gagasan atau konsep bangunan karena penggunaan pola grid
ini akan berpengaruh pada aspek-aspek lain dalam bangunan baik secara langsung atau
tidak, seperti pada bentuk dan bentangan ruang, ukuran ruang, kemungkinan akses
bukaan dan sebagainya. Pada tahap denah jadi, grid struktur ini sangat penting artinya
karena akan berfungsi:

menggambarkan sistem struktur yang dipakai

menentukan posisi-posisi kaitan dengan elemen sistem struktur lain

memfasilitasi ruang fungsi di dalamnya

menentukan kaitan antar lantai pada bangunan bertingkat

menentukan secara pasti posisi kolom, balok atau dinding struktur

Gambar 2.1. Beberapa pola grid yang dapat digunakan


(Sumber : Purwono, Rahmat, Perencanaan Struktur Beton Bertulang Tahan Gempa,
ITS Press, 2005
2.2.

Menentukan Prakiraan Dimensi Kolom dan Balok


Dimensi kolom dan balok pada bangunan memang harus dihitung secara pasti,
namun bagi arsitek, prakiraan dimensi kolom dan balok ini dapat dilakukan sehingga
51

hasil dari perhitungan teknis struktural pada nantinya tidak akan jauh berbeda atau
dengan kata lain dimensi yang diajukan arsitek masih dapat dipakai. Sekali lagi yang
harus diperhatikan adalah bahwa arsitek membuat prakiraan ini tidak hanya berdasarkan
pertimbangan aspek struktur saja namun didasarkan pula pada aspek lain dalam
bangunan, sehingga bagi konstruktor struktur sipil, ukuran atau dimensi yang diberikan
oleh arsitek idealnya tidak dirubah secara drastis, baik bentuk atau dimensinya. Proses
penyesuaian atau tawar-menawar sangat dimungkinkan untuk mengasilkan bentuk dan
dimensi yang optimal.
Pada struktur beton bertulang, untuk dapat memperkirakan bentuk dan besaran
atau dimensi kolom dan balok tentu saja aspek pertama yang dipikirkan adalah aspek
bahan struktur terhadap kemampuannya melayani beban atau bentang tertentu, yang
selengkapnya dapat dilihat pada tabel.
a . Bentuk dan Dimensi Kolom Beton Bertulang
Kolom bangunan bertugas menopang beban bangunan yang diberikan
kepadanya. Daerah atau luasan tertentu menjadi tanggung jawab sebuah kolom tertentu.
Kolom-kolom pada satu bangunan belum tentu mempunyai beban yang sama, sehingga
perlu dianalisis satu per satu daerah pikulnya. Untuk dapat lebih efisien, beban yang
berupa bentuk ataupun area pikul kolom itu sebanyak mungkin dibuat seragam, sehingga
baik proses perencanaan dan perhitungan strukturnya menjadi sederhana karena tidak
memerlukan hitungan satu persatu. Namun demikian, karena pertimbangan terhadap
aspek lain, kadang kala pada lokasi-lokasi tertentu pada bangunan, ruang-ruang menjadi
berbeda sehingga mengakibatkan kolom-kolom sebagai pemikul yang berbeda pula,
perbedaan ini meliputi perbedaan bentang, bertambah atau berkurang.
Pada idealnya sebuah kolom akan mewakili bentuk area pikulnya. Jika grid yang
terbentuk pada ruang atau denah bangunan membentuk bujur sangkar, maka secara
struktural, kolom sebaiknya bujur sangkar demikian pula bentuk-bentuk yang lain.
Kolom lingkaran dapat dipakai untuk memikul area beban yang simetris pada sisisisinya. Sedangkan ukuran kolom beton bertulang pada bangunan bertingkat dua sangat
tergantung pada bentangannya. Secara umum harus dihitung tiap satuan persegi dari
luasan penampang kolom yang akan memikul beban tertentu yang masing-masing
kualitas beton bertulang akan berbeda. Dimensi dapat diperoleh dengan menggunakan
rumus :
52

P
0,33 f ' c
A = luas penampang kolom (cm2)

dimana

P = beban aksial maksimum yang diperkirakan bekerja


fc = mutu beton (kg/cm2)

Sebagai gambaran kasar, bangunan satu lantai tidak bertingkat menggunakan


kolom praktis ~(10 x 10) cm setiap sambungan atau pertemuan dindingnya atau setiap
luasan 9 ~ 12 meter persegi atau untuk dinding setinggi ~3 meter dipasang setiap 3 - 4
meter. Untuk bentangan yang hampir sama, kolom-kolom pada lantai dua dapat
diprakirakan dengan ukuran dua kali lipat dari sisi-sisi kolom tersebut. Bangunan
berlantai dua dapat menggunakan kolom ~(20 x 20) cm bangunan berlantai tiga dapat
menggunakan ~ (30 x 30) cm, dan seterusnya. Tentu saja pertimbangan bentuk area
pikul di atas harus dimasukkan dalam pencarian bentuk dan dimensi ini.

b. Bentuk dan Dimensi Balok Beton Bertulang


Balok pada struktur beton bertulang biasanya sekaligus digabung dengan pelat
lantai beton bertulang menjadi satu kesatuan. Namun demikian penampang balok beton
ini masih dihitung dari sisi bawah sampai sisi atas pelat lantai. Demikian juga seperti
pada kolom, prakiraan bentuk dan dimensi balok juga harus diperhitungkan terhadap
aspek lain pada bangunan. Penampang balok yang ideal adalah balok yang mempunyai
ketinggian yang lebih besar daripada lebarnya. Rasio lebar : tinggi balok dapat berkisar
1 : 3 hingga 2 : 3 walaupun angka ini tidak mutlak, namun kebanyakan balok beton
bertulang mempunyai kisaran rasio ini.

L/H ~ 1/10-1/12
Gambar 2.2. Teknik perkiraan dimensi balok beton bertulang
Pada balok tinggi memang diutamakan ketimbang lebar secara struktural, namun
karena alaan lain, dapat saja balok dibuat dengan bentuk lain. Untuk memprakirakan
ketinggian balok pada konstruksi beton bertulang dapat mengambil angka 1/10 hingga
53

1/12 dari bentangan kolom penumpunya, walaupun juga angka ini masih sangat
tergantung pada jenis beban dan kekuatan material betonnya. Pada beton nonkonvensional seperti beton pre-stress atau beton post-tention, rasionya dapat lebih kecil
hingga 1/20 bentangannya.

C. PENUTUP
I.

Latihan Soal
1. Jelaskan cara menentukan dimensi awal balok!
2. Jelaskan cara menentukan dimensi awal kolom!

II.

Tugas
Tentukan dimensi awal balok dan kolom bangunan yang Saudara rencanakan!

REFERENSI :
Badan Standarisasi Nasional, SNI 2847 03 2002
Dipohusodo, Istimawan, Struktur Beton Bertulang, Erlangga, 1994
Purwono, Rahmat, Perencanaan Struktur Beton Bertulang Tahan Gempa, ITS Press, 2005

54

BEBAN-BEBAN YANG BEKERJA PADA STRUKTUR

A. PENDAHULUAN

Deskripsi Materi :
Materi Pembelajaran Bab III meliputi beban mati, beban hidup dan beban gempa.

Manfaat Materi :
Dengan mempelajari Bab III mahasiswa diharapkan mampu menghitung beban mati, beban hidup
dan beban gempa yang bekerja pada struktur gedung.

Kompetensi Dasar :
Mahasiswa dapat menghitung beban-beban yang bekerja.

Indikator :
Menghitung beban mati
Menghitung beban hidup
Menghirung beban angin
Menghitung beban gempa

B. PENYAJIAN

3.1. Beban Mati


Untuk keperluan analisis dan desain struktur bangunan, besarnya beban mati harus
ditaksir atau ditentukan terlebih dahulu. Beban mati adalah beban-beban yang bekerja
vertikal ke bawah pada struktur dan mempunyai karakteristik bangunan, seperti misalnya
penutup lantai, alat mekanis, dan partisi. Berat dari elemen-elemen ini pada umumnya dapat
diitentukan dengan mudah dengan derajat ketelitian cukup tinggi. Untuk menghitung
besarnya beban mati suatu elemen dilakukan dengan meninjau berat satuan material tersebut
berdasarkan volume elemen. Berat satuan (unit weight) material secara empiris telah
ditentukan dan telah banyak dicantumkan tabelnya pada sejumlah standar atau peraturan
pembebanan. Volume suatu material biasanya dapat dihitung dengan mudah, tetapi kadang
kala akan merupakan pekerjaan yang berulang dan membosankan.

55

Berat satuan atau berat sendiri dari beberapa material konstruksi dan komponen
bangunan gedung dapat ditentukan dari peraturan yang berlaku di Indonesia yaitu Peraturan
Pembebanan Indonesia Untuk Gedung 1983 atau peraturan tahun 1987. Informasi mengenai
berat satuan dari berbagai material konstruksi yang sering digunakan perhitungan beban
mati dicantumkan berikut ini.

Baja

= 7850 kg/m3

Beton

= 2200 kg/m3

Batu belah

= 1500 kg/m3

Beton bertulang

= 2400 kg/m3

Kayu

= 1000 kg/m3

Pasir kering

= 1600 kg/m3

Pasir basah

= 1800 kg/m3

Pasir kerikil

= 1850 kg/m3

Tanah

= 1700 - 2000 kg/m3

Berat dari beberapa komponen bangunan dapat ditentukan sebagai berikut :

Atap genting, usuk, dan reng

= 50 kg/m2

Plafon dan penggantung

= 20 kg/m2

Atap seng gelombang

= 10 kg/m2

Adukan/spesi lantai per cm tebal

= 21 kg/m2

Penutup lantai/ubin per cm tebal

= 24 kg/m2

Pasangan bata setengah batu

= 250 kg/m2

Pasangan batako berlubang

= 200 kg/m2

Aspal per cm tebal

= 15 kg/m2

3.2. Beban Hidup


Fungsi dari elemen struktur khususnya pelat lantai, adalah untuk mendukung bebanbeban hidup yang dapat berupa berat dari orang-orang atau hunian, perabot, mesin-mesin,
peralatan, dan timbunan-timbunan barang.
Beban hidup adalah beban yang bisa ada atau tidak ada pada struktur untuk suatu
waktu yang diberikan. Meskipun dapat berpindah-pindah, beban hidup masih dapat
dikatakan bekerja secara perlahan-lahan pada struktur. Beban yang diakibatkan oleh hunian
56

atau penggunaan (occupancy loads) adalah beban hidup. Yang termasuk ke dalam beban
penggunaan adalah berat manusia, perabot, barang yang disimpan, dan sebagainya. Beban
yang diakibatkan oleh salju atau air hujan, juga temasuk ke dalam beban hidup. Semua beban
hidup mempunyai karakteristik dapat berpindah atau, bergerak. Secara umum beban ini
bekerja dengan arah vertikal ke bawah, tetapi kadang-kadang dapat juga berarah horisontal.
Beban hidup yang bekerja pada struktur dapat sangat bervariasi, sebagai contoh
seseorang dapat berdiri di mana saja dalam suatu ruangan, dapat berpindah-pindah, dapat
berdiri dalam satu kelompok. Perabot atau barang dapat berpindah-pindah dan diletakkan
dimana saja di dalam ruangan. Dari penjelasan ini, jelas tidak mungkin untuk meninjau
secara terpisah semua kondisi pembebanan yang mungkin terjadi. Oleh karena itu dipakai
suatu pendekatan secara statistik untuk menetapkan beban hidup ini, sebagai suatu beban
statik terbagi merata yang secara aman akan ekuivalen dengan berat dari pemakaian terpusat
maksimum yang diharapkan untuk suatu pemakaian tertentu.
Beban hidup aktual sebenarnya yang bekerja pada struktur pada umumnya lebih kecil
dari pada beban hidup yang direncanakan membebani struktur. Akan tetapi, ada
kemungkinan beban hidup yang bekerja sama besarnya dengan beban rencana pada struktur.
Jelaslah bahwa struktur bangunan yang sudah direncanakan untuk penggunaan, tertentu
harus diperiksa kembali kekuatannya apabila akan dipakai untuk penggunaan lain. Sebagai
contoh, bangunan gedung yang semula direncanakan untuk apartemen tidak akan cukup
kuat apabila digunakan untuk gudang atau kantor.
Besarnya beban hidup terbagi merata ekuivalen yang harus diperhitungkan pada
struktur bangunan gedung, pada umumnya dapat ditentukan berdasarkan standar yang
berlaku. Beban hidup untuk bangunan gedung adalah sebagai berikut :
Beban hidup pada atap

= 100 kg/m2

Lantai rumah tinggal

= 200 kg/m2

Lantai sekolah, perkantoran, hotel, asrama, pasar,

= 200 kg/m2

rumah sakit
Panggung penonton

= 500 kg/m2

Lantai ruang olah raga, lantai pabrik, bengkel, gudang,


tempat orang berkumpul, perpustakaan, toko buku,
masjid, gereja, bioskop, ruang alat atau mesin
Balkon, tangga

= 400 kg/m2
= 300 kg/m2
57

Lantai gedung parkir : Lantai bawah


Lantai atas

= 800 kg/m2
= 400 kg/m2

Pada suatu bangunan gedung bertingkat banyak, adalah kecil kemungkinannya


semua lantai tingkat akan dibebani secara penuh oleh beban hidup. Demikian juga kecil
kemungkinannya suatu struktur bangunan menahan beban maksimum akibat pengaruh
angin atau gempa yang bekerja secara bersamaan. Desain struktur dengan meninjau
beban-beban maksimum yang mungkin bekerja secara bersamaan, adalah tidak ekonomis.
Berhubung peluang untuk terjadinya beban hidup penuh yang membebani semua bagian
dan semua elemen struktur pemikul secara serempak selama umur rencana bangunan
adalah sangat kecil, maka pedoman-pedoman pembebanan mengijinkan untuk melakukan
reduksi terhadap beban hidup yang dipakai.
Reduksi beban dapat dilakukan dengan mengalikan beban hidup dengan suatu
koefisien reduksi yang nilainya tergantung pada penggunaan bangunan. Besarnya
koefisien reduksi beban hidup untuk perencanaan portal, ditentukan sebagai berikut :
Perumahan : rumah tinggal, asrama hotel, rumah sakit

= 0,75

Gedung pendidikan : sekolah, ruang kuliah

= 0,90

Tempat pertemuan umum, tempat ibadah, bioskop,


restoran, ruang dansa, ruang pergelaran
Gedung perkantoran : kantor, bank

= 0,90
= 0,60

Gedung perdagangan dan ruang penyimpanan :


toko, toserba, pasar, gudang, ruang arsip, perpustakaan

= 0,80

Tempat kendaraan : garasi, gedung parkir

= 0,90

Bangunan industri : pabrik, bengkel

= 1,00

3.3. Beban Angin


Besarnya beban angin yang bekerja pada struktur bangunan tergantung dari
kecepatan angin, rapat massa udara, letak geografis, bentuk dan ketinggian bangunan,
serta kekakuan struktur. Bangunan yang berada pada lintasan angin, akan menyebabkan
angin berbelok atau dapat berhenti. Sebagai akibatnya, energi kinetik dari angin akan
berubah menjadi energi potensial, yang berupa tekanan atau hisapan pada bangunan.

58

Tekanan

Hisapan

Bangunan

Kecepatan angin

Denah Bangunan
Gambar 3.1. Pengaruh angin pada bangunan gedung
(Sumber : Peraturan Pembebaban Indonesia Untuk Gedung, 1989)

Salah satu faktor penting yang mempengaruhi besarnya tekanan dan isapan pada
bangunan pada saat angin bergerak adalah kecepatan angin. Besarnya kecepatan angin
berbeda-beda untuk setiap lokasi geografi. Kecepatan angin rencana biasanya didasarkan
untuk periode ulang 50 tahun. Karena kecepatan angin akan semakin tinggi dengan
ketinggian di atas tanah, maka tinggi kecepatan rencana juga demikian. Selain itu
perlu juga diperhatikan apakah bangunan itu terletak di perkotaan atau di pedesaan.
Seandainya kecepatan angin telah diketahui, tekanan angin yang bekerja pada bagunan
dapat ditentukan dan dinyatakan dalam gaya statis ekuivalen.
Pola pergerakan angin yang sebenarnya di sekitar bangunan sangat rumit, tetapi
konfigurasinya telah banyak dipelajari serta ditabelkan. Karena untuk suatu bangunan,
angin menyebabkan tekanan maupun hisapan, maka ada koefisien khusus untuk tekanan
dan hisapan angin yang ditabelkan untuk berbagai lokasi pada bangunan.
Untuk memperhitungkan pengaruh dari angin pada struktur bangunan, pedoman
yang berlaku di Indonesia mensyaratkan beberapa hal sebagai berikut :
Tekanan tiup angin harus diambil minimum 25 kg/m2
Tekanan tiup angin di laut dan di tepi laut sampai sejauh 5 km dari pantai, harus diambil
minimum 40 kg/m2
59

Untuk tempat-tempat dimana terdapat kecepatan angin yang mungkin


mengakibatkan tekanan tiup yang lebih besar. Tekanan tiup angin (p) dapat ditentukan
berdasarkan rumus empris :
p = V2/16 (kg/m2)

dimana V adalah kecepatan angin dalam satuan m/detik.


Berhubung beban angin akan menimbulkan tekanan dan hisapan, maka
berdasarkan percobaan-percobaan, telah ditentukan koefisien-koefisien bentuk tekanan
dan hisapan untuk berbagai tipe bangunan dan atap. Tujuan dari penggunaan koefisienkoefisien ini adalah untuk menyederhanakan analisis. Sebagai contoh, pada bangunan
gedung tertutup, selain dinding bangunan, struktur atap bangunan juga akan mengalami
tekanan dan hisapan angin, dimana besarnya tergantung dari bentuk dan kemiringan atap
(Gambar 1.4). Pada bangunan gedung yang tertutup dan rumah tinggal dengan tinggi
tidak lebih dari 16 m, dengan lantai-lantai dan dinding-dinding yang memberikan
kekakuan yang cukup, struktur utamanya ( portal ) tidak perlu diperhitungkan terhadap
angin.
0,02+0,4

0,4
Kemiringan atap ()

0,9

0,4

Gambar 3.2. Koefisien angin untuk tekanan dan hisapan pada bangunan
(Sumber : Peraturan Pembebaban Indonesia Untuk Gedung, 1989)

Pada pembahasan di atas, pengaruh angin pada bangunan dianggap sebagai


beban-beban statis. Namun perilaku dinamis sebenarnya dari angin, merupakan hal
yang sangat penting. Efek dinamis dari angin dapat muncul dengan berbagai cara. Salah
satunya adalah bahwa angin sangat jarang dijumpai dalam keadaan tetap (steadystate). Dengan
demikian, bangunan gedung dapat mengalami beban yang berbalik arah. Hal ini khususnya
60

terjadi jika gedung berada di daerah perkotaan. Seperti diperlihatkan pada Gambar 3.2, pola
aliran udara di sekitar gedung tidak teratur. Jika gedung-gedung terletak pada lokasi yang
berdekatan, pola angin menjadi semakin kompleks karena dapat terjadi suatu aliran yang
turbulen di antara gedung-gedung tersebut.. Aksi angin tersebut dapat menyebabkan terjadinya
goyangan pada gedung ke berbagai arah.
Angin dapat menyebabkan respons dinamis pada bangunan sekalipun angin dalam
keadaan mempunyai kecepatan yang konstan.. Hal ini dapat terjadi khususnya pada
struktur-struktur yang relatif fleksibel, seperti struktur atap yang menggunakan kabel.
Angin dapat menyebabkan berbagai distribusi gaya pada permukaan atap, yang pada
gulirannya dapat menyebabkan terjadinya perubahan bentuk, baik perubahan kecil maupun
perubahan yang besar. Bentuk baru tersebut dapat menyebabkan distribusi tekanan maupun
tarikan yang berbeda, yang juga dapat menyebabkan perubahan bentuk. Sebagai akibatnya,
terjadi gerakan konstan atau flutter (getaran) pada atap. Masalah flutter pada atap
merupakan hal penting dalam mendesain struktur fleksibel tersebut. Teknik mengontrol
fenomena flutter pada atap mempunyai implikasi yang cukup besar dalam desain. dengan
Efek dinamis angin juga merupakan masalah pada struktur bangunan gedung bertingkat
banyak, karena adanya fenomena resonansi yang dapat terjadi.

3.4. Beban Gempa


Gempa adalah fenomena getaran yang diakibatkan oleh benturan atau pergesekan
lempeng tektonik (plate tectonic) bumi yang terjadi di daerah patahan (fault zone). Gempa
yang terjadi di daerah patahan ini pada umumnya merupakan gempa dangkal karena
patahan umumnya terjadi pada lapisan bumi dengan kedalaman antara 15 sampai 50 km.
Gempa terjadi jika tekanan pada lapis batuan yang disebabkan oleh pergerakan lempeng
tektonik bumi, melebihi kekuatan dari batuan tersebut.

Lapisan batuan akan pecah di

sepanjang bidang-bidang patahan. Jika rekahan ini sampai ke permukaan bumi, maka akan
terlihat sebagai garis atau zona patahan. Jika terjadi pergerakan vertikal pada zona patahan
di dasar lautan, maka hal ini dapat menimbulkan gelombang pasang yang hebat yang sering
disebut sebagai tsunami.
Pada saat terjadi benturan antara lempeng-lempeng aktif tektonik bumi, akan
terjadi pelepasan energi gempa yang berupa gelombang-gelombang energi yang merambat
di dalam atau di permukaan bumi. Gelombang-gelombang gempa (seismic waves) ini dapat
61

berupa gelombang kompresi (compressional wave) atau disebut juga sebagai Gelombang
Primer, dan gelombang geser (shear wave) atau disebut sebagai Gelombang Sekunder.
Selain kedua gelombang tersebut ini, terdapat juga gelombang-gelombang yang merambat
di permukaan bumi, gelombang ini disebut gelombang Rayleigh-Love. Gelombanggelombang gempa yang diakibatkan oleh energi gempa ini merambat dari pusat gempa
(epicenter) ke segala arah, dan akan menyebabkan permukaan bumi bergetar. Permukaan
bumi digetarkan dengan frekuensi getar antara 0.1 sampai dengan 30 Hertz. Gelombang
Primer akan menyebabkan getaran dengan frekuensi lebih dari 1 Herzt, dan menyebabkan
kerusakan pada bangunan-bangunan rendah. Gelombang Sekunder, karena arah gerakannya
horisontal, maka gelombang ini dapat menyebabkan kerusakan pada bangunan-bangunan
yang tinggi. Gelombang Rayleigh dan Gelombang Love karena frekuensinya getarnya yang
rendah, menyebabkan gelombang ini dapat merambat lebih jauh sehingga dapat
mengakibatkan pengaruh kerusakan pada daerah yang sangat luas. Karena arah gerakannya
yang berputar maupun horisontal, menyebabkan gelombang permukaan ini sangat
berbahaya bagi bangunan-bangunan tinggi. Pada saat bangunan bergetar akibat pengaruh
dari gelombang gempa, maka akan timbul gaya-gaya pada bangunan, karena adanya
kecenderungan dari massa bangunan untuk mempertahankan posisinya dari pengaruh
gerakan tanah. Beban gempa yang terjadi pada struktur bangunan merupakan gaya inersia.
Besarnya beban gempa yang terjadi pada struktur bangunan tergantung dari
beberapa faktor yaitu, massa dan kekakuan struktur, waktu getar alami dan pengaruh
redaman dari struktur, kondisi tanah, dan wilayah kegempaan dimana struktur bangunan
tersebut didirikan. Massa dari struktur bangunan merupakan faktor yang sangat penting,
karena beban

gempa merupakan gaya inersia yang besarnya sangat tergantung dari

besarnya massa dari struktur.


Beban gempa yang diperhitungkan pada perencanaan struktur, pada umumnya
adalah gaya-gaya inersia pada arah horisontal saja. Pengaruh dari gaya-gaya inersia pada
arah vertikal biasanya diabaikan, karena struktur sudah dirancang untuk menerima
pembebanan vertikal statik akibat pembebanan gravitasi, yang merupakan kombinasi antara
beban mati dan beban hidup. Kebiasaan di dalam mengabaikan pengaruh gaya-gaya inersia
pada arah vertikal akibat pengaruh beban gempa pada prosedur perencanaan struktur, akhirakhir ini sedang ditinjau kembali.
Pada kenyataannya, jarang dijumpai struktur bangunan yang mempunyai hubungan
62

yang sangat kaku antara struktur atas dengan pondasinya. Bangunan-bangunan Teknik Sipil
mempunyai kekakuan lateral yang beraneka ragam, sehingga akan mempunyai waktu getar
alami yang berbeda-beda pula.

Dengan demikian respon percepatan maksimum dari

struktur tidak selalu sama dengan percepatan getaran gempa.


Sistem struktur bangunan yang tidak terlalu kaku, dapat menyerap sebagian dari
energi gempa yang masuk kedalam struktur, sehingga dengan demikian beban yang terjadi
pada struktur dapat berkurang. Akan tetapi struktur bangunan yang sangat fleksibel, yang
mempunyai waktu getar alami yang panjang yang mendekati waktu getar dari gelombang
gempa di permukaan, dapat mengalami gaya-gaya yang jauh lebih besar akibat pengaruh
dari gerakan gempa yang berulang-ulang. Besarnya beban gempa horisontal yang dapat
terjadi pada struktur bangunan akibat gempa, tidak hanya disebabkan oleh percepatan
gempa saja, tetapi juga tergantung dari respons sistem struktur bangunan dengan
pondasinya.
Beberapa faktor lainnya yang berpengaruh terhadap besarnya beban gempa yang
dapat terjadi pada struktur adalah, bagaimana massa dari bangunan tersebut terdistribusi,
kekakuan dari struktur, mekanisme redaman pada struktur, jenis pondasi serta kondisi
tanah dasar, dan tentu saja perilaku serta besarnya getaran gempa itu sendiri. Faktor yang
terakhir ini sangat sulit ditentukan secara tepat karena sifatnya yang acak. Pada saat terjadi
gempa, gerakan tanah berperilaku tiga dimensi, ini berarti bahwa gaya inersia yang terjadi
pada struktur akan bekerja ke segala arah, baik arah horisontal maupun arah vertikal secara
bersamaan.
Analisis dan perencanaan struktur bangunan tahan gempa, pada umumnya hanya
memperhitungkan pengaruh dari beban gempa horisontal yang bekerja pada kedua arah
sumbu utama dari struktur bangunan secara bersamaan.

Sedangkan pengaruh gerakan

gempa pada arah vertikal tidak diperhitungkan, karena sampai saat ini perilaku dari respon
struktur terhadap pengaruh gerakan gempa yang berarah vertikal, belum banyak diketahui.
Massa dari struktur bangunan merupakan faktor yang sangat penting, karena beban
gempa merupakan gaya inersia yang bekerja pada pusat massa, yang menurut hukum gerak
dari Newton besarnya adalah : V = m.a = (W/g).a , dimana a adalah percepatan pergerakan
permukaan tanah akibat getaran gempa, dan m adalah massa bangunan yang besarnya
adalah berat bangunan (W) dibagi dengan percepatan gravitasi (g). Gaya gempa horisontal
V = W.(a/g) = W.C, dimana C=a/g disebut sebagai koefisien gempa. Dengan demikian gaya
63

gempa merupakan gaya yang didapat dari perkalian antara berat struktur bangunan dengan
suatu koefisien.
Pada bangunan gedung bertingkat, massa dari struktur dianggap terpusat pada
lantai-lantai dari bangunan, dengan demikian beban gempa akan terdistribusi pada setiap
lantai tingkat. Selain tergantung dari massa di setiap tingkat, besarnya gaya gempa pada
suatu tingkat tergantung juga pada ketinggian tingkat tersebut dari permukaan tanah.
Berdasarkan pedoman yang berlaku di Indonesia yaitu Perencanaan Ketahanan Gempa
Untuk Struktur Rumah dan Gedung (SNI 03-1726-2002), besarnya beban gempa horisontal
V yang bekerja pada struktur bangunan, dinyatakan sebagai berikut :
V =

C .I
Wt
R

Dimana :
C

: Koefisien gempa, yang besarnya tergantung wilayah gempa dan waktu getar
struktur
Harga C ditentukan dari Diagram Respon Spektrum, setelah terlebih dahulu
dihitung waktu getar dari struktur

: Faktor keutamaan struktur

: Faktor reduksi gempa

Wt

: Kombinasi dari beban mati dan beban hidup yang direduksi


V3
W3
V2

V
W2
V1

W1

Gambar 3.3. Beban Gempa Pada Struktur Bangunan


(Sumber : Peraturan Pembebaban Indonesia Untuk Gedung, 1989)

64

Besarnya koefisien reduksi beban hidup untuk perhitungan Wt, ditentukan sebagai
berikut :
Perumahan / penghunian : rumah tinggal, asrama, hotel, rumah sakit = 0,30
Gedung pendidikan : sekolah, ruang kuliah

= 0,50

Tempat pertemuan umum, tempat ibadah, bioskop,

= 0,50

restoran, ruang dansa, ruang pergelaran


Gedung perkantoran : kantor, bank

= 0,50
= 0,30

Gedung perdagangan dan ruang penyimpanan, toko,


toserba, pasar, gudang, ruang arsip, perpustakaan

= 0,80

Tempat kendaraan : garasi, gedung parkir

= 0,50

Bangunan industri : pabrik, bengkel

= 0,90

3.5. Kombinasi Pembebanan


Ada berbagai jenis beban yang dapat bekerja pada setiap struktur bangunan. Hal penting
dalam menentukan beban desain pada struktur adalah dengan pertanyaan, apakah semua beban
tersebut bekerja secara simultan atau tidak. Beban mati akibat berat sendiri dari struktur harus
selalu diperhitungkan. Sedangkan beban hidup besarnya selalu berubah-ubah tergantung dari
penggunaan dan kombinasi beban hidup. Sebagai contoh, adalah tidak wajar merancang
struktur bangunan untuk mampu menahan beban maksimum yang diakibatkan oleh gempa dan
beban angin maksimum, serta sekaligus memikul beban hidup dalam keadaan penuh.
Kemungkinan bekerjanya beban-beban maksimum pada struktur pada saat yang bersamaan
adalah sangat kecil.

Struktur bangunan dapat dirancang untuk memikul semua beban

maksimum yang bekerja secara simultan. Tetapi struktur yang dirancang demikian akan
mempunyai kekuatan yang sangat berlebihan untuk memikul kombinasi pembebanan yang
secara nyata mungkin terjadi selama umur rencana struktur. Dari sudut pandang rekayasa
struktur, desain struktur dengan pembebanan seperti ini adalah tidak realistis dan sangat mahal.
Berkenaan dengan hal ini, maka banyak peraturan yang merekomendasikan untuk mereduksi
beban desain pada kombinasi pembebanan tertentu.
Untuk pembebanan pada bangunan gedung bertingkat banyak, tidak mungkin pada
saat yang sama semua lantai memikul beban hidup yang maksimum. Oleh karena itu diijinkan
untuk mereduksi beban hidup untuk keperluan

perencanaan elemen struktur dengan

memperhatikan pengaruh dari kombinasi pembebanan dan penempatan beban hidup.


65

Untuk kombinasi pembebanan tertentu sering kali diizinkan untuk mereduksi gaya desain
total dengan faktor tertentu. Sebagai contoh, bukan kombinasi 1,0 (beban mati + beban hidup +
beban gempa atau angin) yang digunakan untuk perhitungan, melainkan 0,75 (beban mati +
beban hidup + beban gempa atau angin) sebagaimana yang disyaratkan oleh banyak peraturan.
Yang dimaksudkan dengan ekspresi ini adalah bahwa tidak semua beban akan bekerja pada
struktur pada harga maksimumnya secara simultan, mengingat beban gempa atau beban angin
adalah beban yang bersifat sementara. Sebaliknya struktur harus direncanakan untuk memikul
kombinasi beban mati dan hidup penuh yang bekerja secara simultan, atau diekspresikan
sebagai 1,0 (beban mati + beban hidup). Untuk perencanaan struktur bangunan, pada umumnya
banyak kombinasi pembebanan yang harus ditinjau di dalam analisis. Elemen-elemen struktur
harus direncanakan untuk memikul kombinasi pembebanan terburuk yang mungkin terjadi.
Di Indonesia, pada umumnya umur rencana dari struktur bangunan rata-rata adalah 50
tahun. Oleh karena itu selama umur rencananya, struktur bangunan harus mampu untuk
menerima atau memikul berbagai macam kombinasi pembebanan (load combination) yang
mungkin terjadi. Beban-beban yang bekerja pada struktur bangunan, dapat berupa kombinasi
dari beberapa kasus beban (load case) yang terjadi secara bersamaan. Untuk memastikan bahwa
suatu struktur bangunan dapat bertahan selama umur rencananya, maka pada proses
perancangan dari struktur, perlu ditinjau beberapa kombinasi pembebanan yang mungkin terjadi
pada struktur.
Sebagai contoh, pada buku Tata Cara Perencanaan Struktur Beton Untuk Bangunan
Gedung (SNI 03-2847-2002), disebutkan bahwa kombinasi pembebanan yang harus
diperhitungkan pada perancangan struktur bangunan gedung adalah :
Pada kombinasi Pembebanan Tetap ini, beban yang harus diperhitungkan bekerja pada
struktur adalah :
U = 1,4 D
U = 1,2 D + 1,6 L + 0,5 (A atau R)
Sedangkan pada kombinasi Pembebanan Sementara ini, beban yang harus diperhitungkan
bekerja pada struktur adalah :
U = 1,2 D + 1,0 L 1,6 W + 0,5 (A atau R)
U = 0,9 D 1,6 W
U = 1,2 D + 1,0 L 1,0 E
U = 0,9.D 1,0 W
66

U = 1,4 (D + F)
U = 1,2 (D + T) + 1,6 L + 0,5 (A atau R)

dimana D = Beban mati, L = Beban hidup, A = Beban atap, R = Beban hujan, W = Beban
angin, E = Beban gempa, F = tekanan fluida, T = Perbedaan penurunan pondasi, perbedaan
suhu, rangkak dan susut beton. Koefisien 1,0, 1,2, 1,6, 1,4, merupakan faktor pengali dari
beban-beban tersebut, yang disebut faktor beban (load factor). Sedangkan faktor 0,5 dan 0,9
merupakan faktor reduksi.
Sistem struktur dan elemen struktur harus diperhitungkan terhadap dua kombinasi
pembebanan, yaitu Pembebanan Tetap dan Pembebanan Sementara. Momen lentur (Mu), momen
torsi atau puntir (Tu), gaya geser (Vu), dan gaya normal (Pu) yang terjadi pada elemen-elemen
struktur akibat kedua kombinasi pembebanan yang ditinjau, dipilih yang paling besar harganya,
untuk selanjutnya digunakan pada proses desain.
Untuk keperluan analisis dan desain dari suatu struktur bangunan gedung, perlu dilakukan
perhitungan mekanika rekayasa dari portal beton dengan dua kombinasi pembebanan yaitu
Pembebanan Tetap dan Pembebanan Sementara. Kombinasi pembebanan untuk perencanaan
struktur bangunan gedung yang sering digunakan di Indonesia adalah U = 1,2 D + 1,6 L + 0,5 (A
atau R) dan U = 1,2 D + 1,0.L 1,0 E. Pada umumnya, sebagai gaya horisontal yang ditinjau
bekerja pada sistem struktur portal adalah beban gempa, karena di Indonesia beban gempa lebih
besar dibandingkan dengan beban angin. Beban gempa yang bekerja pada sistem struktur dapat
berarah bolak-balik, oleh karena itu pengaruh ini perlu ditinjau di dalam perhitungan. Beban mati
dan beban hidup selalu berarah ke bawah karena merupakan beban gravitasi, sedangkan beban
angin atau beban gempa merupakan beban yang berarah horisontal.
Akibat kombinasi pembebanan, pada elemen balok akan bekerja momen lentur yang
berarah bolak-balik. Penampang balok harus dirancang agar kuat menahan momen-momen ini.
Akibat beban gempa atau beban angin yang berarah horisontal, pada elemen-elemen kolom dari
struktur, akan

bekerja momen lentur yang berarah bolak-balik. Penampang kolom harus

dirancang agar kuat menahan momen-momen ini. Untuk memikul momen lentur yang berubah
arah ini, pada umumnya untuk elemen kolom dipasang tulangan simetris.

67

C. PENUTUP
I.

Latihan Soal
1. Jelaskan pengertian beban mati!
2. Jelaskan pengertian beban hidup!
3. Jelaskan pengertian beban gempa!

II.

Tugas
Hitunglah beban mati, beban hidup dan gempa pada bangunan yang Saudara
rencanakan!

REFERENSI :
Anonim, Peraturan Pembebaban Indonesia Untuk Gedung, 1989
Badan Standarisasi Nasional, SNI 2847 03 2002
Dipohusodo, Istimawan, Struktur Beton Bertulang, Erlangga, 1994
Purwono, Rahmat, Perencanaan Struktur Beton Bertulang Tahan Gempa, ITS Press, 2005

68

PROPOSAL
PENELITIAN TINDAKAN KELAS

PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR MAHASISWA


DENGAN PEMBERIAN TUGAS TERSTRUKTUR
PADA MATA KULIAH PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

Oleh :
Rosyid Kholilur Rohman, ST, MT

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


UNIVERSITAS MERDEKA MADIUN
TAHUN 2014
69

I.

JUDUL

PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR MAHASISWA DENGAN PEMBERIAN TUGAS


TERSTRUKTUR PADA MATA KULIAH PERANCANGAN STRUKTUR GEDUNG

II. LATAR BELAKANG MASALAH


Pendidikan yang bermutu terlahir dari proses pembelajaran yang berkualitas. Salah satu
faktor terlaksananya proses pembelajaran berkualitas adalah pembelajaran mahasiswa yang
aktif. Dalam hal ini, peran dosen sangat diharapkan bisa menciptakan situasi pendidikan atau
pengajaran yang menstimulasi mahasiswa aktif belajar, bukan hanya sekedar menjadi pihak
pasif (penerima) saja. Perbaikan metode yang digunakan perlu dilakukan untuk mendukung
terciptanya proses pembelajaran yang bermutu dengan mahasiswanya yang aktif. Dosen juga
dituntut untuk menyesuaikan metode dengan proses pembelajaran yang akan dilaksanakan.
Pada proses pembelajaran mata kuliah Perancangan Struktur Gedung juga diperlukan
adanya kemampuan dosen dalam memilih dan menerapkan metode mengajar yang tepat sesuai
dengan kondisi dan situasi kelas. Perancangan Struktur Gedung merupakan mata kuliah yang
wajib dipahami oleh mahasiswa. Dengan

mengambil

mata

kuliah Perancangan Struktur

Gedung ini mahasiswa diharapkan dapat merencanakan struktur gedung sesuai dengan SNI
2847 2002.

Kemampuan merencana suatu gedung merupakan salah satu prasyarat apabila

seseorang terjun di dunia konsultasi konstruksi.


Standar Kompetensi mata kuliah ini mahasiswa diharapkan mampu merencanakan
struktur gedung beton bertulang berdasar SNI 2847 2002. Untuk mencapai standar kompetensi
tersebut pemberian materi saja dirasa tidak cukup. Mahasiswa perlu diberikan latihan yang
komprehensif melalui tugas terstruktur berupa tugas merancang struktur sebuah gedung
bertingkat.
Sebagian mahasiswa tidak memiliki motivasi yang tinggi dalam pembelajaran. Di sisi
lain budaya copy paste berkembang di kalangan mereka. Tugas terstruktur berupa tugas
merancang struktur gedung diharapkan memaksa mereka untuk bisa. Tugas dikerjakan dengan
tulisan tangan untuk menghindari copy paste. Mahasiswa diberikan lembar konsultasi sebagai
sarana untuk memonitor perkembangan tugas yang dikerjakan. Dengan program tugas
terstruktur tersebut diharapkan mahasiswa memilik kemampuan psikomotorik untuk merencana
struktur gedung berdasar SNI 2847 2002.

70

III. RUMUSAN MASALAH


Berdasarkan uraian latar belakang masalah diatas maka perumusan masalah utnuk Penelitian
Tindakan Kelas ini adalah sebagai berikut :
Bagaimana peningkatan prestasi belajar mahasiswa Teknik Sipil Unmer Madiun dengan
pemberian tugas terstruktur pada mata kuliah Perancangan Struktur Gedung ?

IV. BATASAN MASALAH


1.

Dari rumusan masalah diatas maka batasan masalah pada penelitian ini adalah:
Penelitian dilakukan pada mahasiswa semester 7 Tahun Akademik 2013/2014
Universitas MerdekaMadiun.

2.

Obyek penelitian dibatasi pada mata kuliah Perancangan Struktur Gedung.

V. TUJUAN TINDAKAN
Penelitian tindakan kelas ini bertujuan untuk mengetahui peningkatan prestasi belajar
mahasiswa setelah program perbaikan melalui pemberian tugas terstruktur dalam menempuh
mata kuliah Perancangan Struktur Gedung.

VI. MANFAAT TINDAKAN


Manfaat dari penelitian ini adalah:
1.

Meningkatan prestasi akademik mahasiswa yang mengambil mata kuliah Perancangan


Struktur Gedung

2.

Meningkatkan kemampuan psikomotorik mahasiswa dalam merencanakan struktur


bangunan gedung melalui tugas terstruktur

VII. TINJAUAN PUSTAKA


7.1. HAKEKAT BELAJAR
Menurut Winkel (1996),

belajar adalah semua aktivitas mental atau psikis yang

berlangsung dalam interaksi aktif dalam lingkungan, yang menghasilkan perubahanperubahan dalam pengelolaan pemahaman.
Sedangkan menurut Ernest R. Hilgard (Sumardi Suryabrata, 1984:252) belajar
merupakan proses perbuatan yang dilakukan dengan sengaja, yang kemudian menimbulkan
perubahan, yang keadaannya berbeda dari perubahan yang ditimbulkan oleh lainnya.
71

Menurut pengertian secara psikologis belajar adalah suatu proses usaha yang
dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara
keseluruhan, sebagai hasil pengalaman sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya.
Gagne dalam Slameto (2003: 13), mengemukakan masalah belajar dalam dua definisi (1).
Belajar adalah suatu proses untuk memperoleh motivasi dalam pengetahuan, ketrampilan,
kebiasaan dan tingkah laku. (2).Belajar adalah penguasaan pengetahuan atau ketrampilan
yang diperoleh dari intruksi.

7.2. PROSES PEMBELAJARAN


Istilah pembelajaran berkaitan erat dengan pengertian belajar dan mengajar, belajar
adalah suatu proses perubahan perilaku individu yang relatif tetap sebagai hasil pengalaman
serta pengembangan pengetahuan, ketrampilan atau sikap baru pada saat individu
berinteraksi dengan informasi dan lingkungan. Menurut Gagne, dalam Ratna Wilis Dahar
(1989 : 42). Pembelajaran adalah serangkaian kegiatan yang dirancang untuk
memungkinkan terjadinya proses belajar pada siswa

dan berhubungan erat dengan

pengertian mengajar yang melibatkan beberapa komponen, yaitu siswa, guru, tujuan, isi
pelajaran, metode mengajar, media dan evaluasi.
Proses pembelajaran merupakan proses yang berperan dalam menentukan
keberhasilan belajar siswa. Pembelajaran biasanya terjadi dalam situasi formal yang secara
sengaja diprogramkan oleh dosen dalam usahanya mentransformasikan ilmu kepada
mahasiswa, berdasarkan silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran.

7.3. METODE PEMBERIAN TUGAS


Metode mengajar ialah cara atau strategi mengajar tertentu yang di gunakan oleh
guru

untuk menyampaikan materi pelajaran

kepada para siswa, tujuannya untuk

memudahkan guru mengajar dan memudahkan siswa memahami bahan pengajaran. Metode
pemberian tugas (resitasi) adalah cara mengajar atau menyajikan materi melalui penugasan
siswa untuk melakukan sesuatu pekerjaan.
Menurut Anisatul Mufarokah (2009: 95)

Metode pemberian tugas merupakan

suatu cara penyajian bahan pelajaran guru memberikan tugas tertentu kepada siswa agar
melakukan kegiatan belajar dapat di rumah, sekolah, perpustakaan, laboratorium dan dilain
tempat, dan harus dipertanggung jawabkan.
72

Tugas dalam kehidupan sehari-hari sering disebut pekerjaan rumah, yaitu tugas
khusus pada siswa untuk mengerjakan sesuatu. (Winarno Surakhmad, 1979: 95).
Selanjutnya Winarno Surakhmad menyatakan bahwa tugas merupakan salah satu metode
mengajar, dengan tujuan memberi kesempatan untuk melatih halhal yang dipelajari, atau
menyelidiki halhal yang berhubungan dengan apa yang sedang dipelajari, disamping itu
tugas pekerjaan rumah merupakan latihan untuk menemukan caracara belajar yang baik
serta sebagai motivasi siswa untuk belajar.
Jadi metode pemberian tugas terstruktur adalah cara mengajar dimana siswa diberi
tugas tertentu yang dapat dikerjakan didalam maupun diluar kelas dan dapat dilakukan
sebelum dan sesudah proses belajar mengajar, tugas sebelum proses belajar mengajar
dimaksudkan untuk menciptakan keterkaitan yang kuat antara rangsangan yang berupa
materi pelajaran dengan respon yang berupa kesiapan belajar. Pemberian tugas setelah
proses belajar mengajar dimaksudkan agar sesudah proses belajar mengajar kemampuan
yang telah terbentuk dari belajar akan semakin kuat tertanam dalam diri peserta didik dan
semakin tahan lama teringat dalam memori ingatan siswa. Tugas terstruktur dapat pula
didefinisikan sebagai tugas yang diberikan kepada mahasiswa dengan batasan tertentu
setelah ia menyelesaikan suatu materi pembelajaran. Pengertian lain, tugas terstruktur
merupakan kegiatan pembelajaran berupa pendalaman materi untuk peserta didik, dirancang
pendidik untuk mencapai kompetensi..

7.4. HASIL BELAJAR


Hasil belajar mempunyai peranan penting dalam proses pembelajaran. Proses
penilaian terhadap hasil belajar dapat memberikan informasi kepada guru tentang
kemajuan siswa dalam upaya mencapai tujuan-tujuan belajarnya melalui kegiatan belajar.
Selanjutnya dari informasi tersebut guru dapat menyusun dan membina kegiatan-kegiatan
siswa lebih lanjut, baik untuk keseluruhan kelas maupun individu.
Menurut Abin Syamsuddin Makmun (2003), perubahan perilaku yang merupakan
hasil belajar dapat berbentuk :
1) Informasi verbal; yaitu penguasaan informasi bentuk verbal (tertulis atau lisan)
2) Kecakapan intelektual; yaitu kecakapan dalam membedakan, memahami konsep
konkrit, konsep abstrak, aturan dan hukum. Ketrampilan ini sangat dibutuhkan dalam
menghadapi pemecahan masalah dan menitikberatkan pada hasil pembelajaran.
73

3) Strategi kognitif; yaitu kemampuan mengendalikan ingatan dan cara-cara berfikir


agar terjadi aktivitas yang efektif. Strategi kognitif lebih menekankan pada pada
proses pemikiran.
4) Sikap; yaitu keadaan dalam diri individu yang akan memberikan kecenderungan
bertindak dalam menghadapi suatu obyek atau peristiwa, didalamnya terdapat unsur
pemikiran, perasaan yang menyertai pemikiran dan kesiapan untuk bertindak.
5) Kecakapan motorik; ialah hasil belajar yang berupa kecakapan pergerakan yang
dikontrol oleh otot dan fisik.

Tidak jauh berbeda dengan pendapat di atas, Bloom mengungkapkan tiga kawasan
(domain) perilaku individu hasil belajar beserta sub kawasan dari masing-masing
kawasan, yakni: (1) kawasan kognitif/ pengetahuan dan pengertian; (2) kawasan afektif/
sikap dan cita-cita; dan (3) kawasan psikomotor/ keterampilan dan kebiasaan. Pernyataan
ini didukung oleh pendapat Nana Sudjana (2004: 22) yang mengemukakan bahwa hasil
belajar dibagi menjadi tiga macam hasil belajar yaitu : (a). Keterampilan dan kebiasaan;
(b). Pengetahuan dan pengertian; (c). Sikap dan cita-cita, yang masing-masing golongan
dapat diisi dengan bahan yang ada pada kurikulum sekolah.
Dari ketiga di atas, dapat disimpulkan mengenai pengertian hasil belajar, yaitu
kemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman belajarnya yang
membentuk perubahan perilaku individu baik berupa penguasaan informasi verbal,
kecakapan kognitif, afektif atau sikap serta psikomotor atau keterampilan.

VIII. HIPOTESA TINDAKAN


Dengan menerapkan program pemberian tugas terstruktur dalam menempuh mata kuliah
Perancangan Struktur Gedung pada mahasiswa semester 7 tahun akademik 2013/2014
Universitas Merdeka Madiun akan meningkatkan prestasi belajar mahasiswa.

IX. METODOLOGI PENELITIAN


A. JENIS PENELITIAN
Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas, yang bertujuan untuk mengetahui
peningkatan prestasi belajar mahasiswa setelah program perbaikan melalui pemberian tugas
terstruktur dalam menempuh mata kuliah Perancangan Struktur Gedung

74

B. SASARAN PENELITIAN
Sasaran dalam penelitian ini adalah mahasiswa semester 7 tahun akademik 2013/2014
Universitas Merdeka Madiun yang mengambil mata kuliah Perancangan Struktur Gedung.
Jumlah mahasiswa sebanyak 35.

C. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN


Pengambilan data dilakukan di Universitas Merdeka Madiun, pada waktu semester ganjil
tahun akademik 2013/2014 yaitu bulan Oktober 2013 hingga Januari 2014.

D. RANCANGAN PENELITIAN
Tahap-tahap penelitian dalam Penelitian Tindakan Kelas ini adalah sebagai berikut :
1) Perencanaan
Sebelum melakukan penelitian, pada tahap ini peneliti menyusun rumusan masalah, tujuan
penelitian serta membuat rencana tindakan yang akan dilaksanakan pada proses belajar
mengajar. Pada tahap ini juga disiapkan instrument penelitian serta perangkat pembelajaran
yang akan digunakan dalam proses pembelajaran.

2) Pengamatan
Mengamati hasil dan proses kegiatan belajar mengajar mahasiswa

3) Refleksi
Melihat dan mempertimbangkan hasil dan dampak dari tindakan yang dilakukan.

4) Revisi.
Membuat revisi rancangan yang berupa tindakan-tindakan yang akan dilakukan sebagai upaya
perbaikan.

E. INSTRUMEN PENELITIAN
1) Perangkat pembelajaran
a. Silabus
b. RPP
c. Bahan ajar
d. Evaluasi soal
75

2) Instrumen pembelajaran

a. Materi kuliah Perancangan Struktur Gedung


b. Purwono, Rahmat, Perencanaan Struktur Beton Bertulang Tahan Gempa, ITS Press,
2005
c. Dewobroto, Wiryanto, Aplikasi Rekayasa Konstruksi dengan SAP2000, Elex Media
Computindo, 2005

X. DAFTAR PUSTAKA .
a. Abin Syamsudin Makmum. 2003. Psikologi Pendidikan. Bandung : PT Remaja

Rosdakarya
b. Anisatul Mufarokah. 2009. Strategi Belajar Mengajar. Yogyakarta: Teras
c. Nana Sudjana. 2008. Penilaian Hasil Proses belajar Mengajar. Bandung: Rosda Karya.
d. Slameto. 2003. Belajar dan Faktor-faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta.
e. Sumadi Suryabrata. 2008. Psikologi Pendidikan. Menteri pendidikan Program

Bimbingana Konseling. Depdikbud. : PT. Yogyakarta.


f. Sukmadinata, Nana Syaodih. 2007. Landasan Psikologi Proses Pendidikan. Cet. IV,

Bandung: Remaja Rosdakarya.


g. Suseno Hary Prasetyo. 2001. Peningkatan Hasil Belajar Biologi Pada Proses
Perkembangbiakan Tumbuhan Melalui Metode Pemberian Tugas. Kebumen: Action
Research
h. Usman, M.Uzer. 2000. Menjadi Guru Professional. Bandung. PT.Remaja Rosdakaya.
i. Winarno Surakhmad. 1982. Dasar dan Teknik Research, Pengantar Metode Ilmiah. Jakarta:
Aksara Baru
j. Winkel.W.S. 1996. Terjemahan, Psikologi Pengajaran. Jakarta: PT. Grasindo

76

77