Anda di halaman 1dari 74

RANGKUMAN MATERI

PENELITIAN KUALITATIF
(Disusun dalam Rangka Memenuhi Tugas Mata Kuliah Metodologi Penelitian Kualitatif
di Universitas Negeri Makassar)

OLEH :
NUR ISMIYATI (1211040018)

JURUSAN MATEMATIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Swt, karena limpahan rahmat,
nikmat dan hidayah-Nyalah maka Rangkuman Materi dari 5 buku tentang
penelitian kualitatif ini dapat diselesaikan. Tidak lupa pula kiriman salam dan
shalawat teruntuk junjungan Nabi besar Muhammad SAW, pembawa terang bagi
gelap umatnya.
Rangkuman Materi dari 5 buku tentang Penelitian Kualitatif merupakan
tugas individu dalam mata kuliah Metodologi Penelitian Kualitatif yang disusun
guna mendukung terciptanya proses belajar mengajar yang lebih aktif dan efektif.
Karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada dosen mata kuliah serta
rekan sesama mahasiswa atas apresiasi dan partisipasi yang telah diberikan.
Dengan demikian, semoga rangkuman materi sederhana ini mampu mewadahi
beberapa manfaat sesuai tujuan penyusunannya. Salah satunya yaitu mampu
memperdalam pengetahuan dan menambah wawasan

penyaji dan pembaca.

Demikianpun penulis menyadari segala kekurangan dan keterbatasan dalam


penyusunan dan penyajian rangkuman materi ini. karena itu, penulis sangat
mengharapakan tutur kritik yang membangun dan sapaan saran yang bermanfaat
bagi semua orang, khususnya bagi para mahasiswa.

Makassar, 28 Februari 2015

Penulis

ii

DAFTAR ISI

Halaman Judul..................................................................................................

Kata Pengantar .................................................................................................

ii

Daftar Isi...........................................................................................................

iii

Bagian Pertama
BAB 1
PENGERTIAN,
KUALITATIF

KARAKTERISITIK

DAN

TUJUAN

PENELITIAN

A. Pengertian Penelitian Kualitatif...................................................................

B. Tujuan Penelitian .........................................................................................

C. Karakteristik Penelitian ...............................................................................

BAB 2
BEBERAPA TIPE DAN STRATEGI PENEMUAN DALAM PENELITIAN
KUALITATIF
A. Studi Kasus ..................................................................................................

1. Pengertian ...............................................................................................

2. Ciri-Ciri Studi Kasus ..............................................................................

3. Langkah-Langkah dalam Penelitiam Kasus ...........................................

B. Grounded Theory Methodology ..................................................................

1. Pengertian ...............................................................................................

2. Langkah-Langkah Grounded Theory Methodology ...............................

C. Penelitian Historis .......................................................................................

1. Pengertian ...............................................................................................

2. Langkah-langkah Penelitian Historis......................................................

D. Fenomenologi ..............................................................................................

1. Pengertian ...............................................................................................

2. Langkah-langkah Penelitian Fenomenologi ...........................................

E. Etnometodologi ...........................................................................................

iii

1. Pengertian ...............................................................................................

2. Langkah-Langkah Penelitian Etnometodologi .......................................

F. Etnografi ......................................................................................................

1. Pengertian ...............................................................................................

2. Langkah-langkah Penelitian Etnografi ...................................................

BAB 3
MASALAH, FOKUS, TEORI DAN SUBJEK PENELITIAN
A. Masalah dan Fokus Penelitian ..................................................................... 10
B. Teori dalam Penelitian Kualitatif ................................................................ 10
C. Sumber Informasi/Subjek Penelitian ........................................................... 10
BAB 4
INSTRUMEN DAN TEKNIK PENGUMPULAN DATA
A. Wawancara .................................................................................................. 11
1. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Wawancara .................................... 11
2. Jenis Wawancara .................................................................................... 11
3. Aturan Umum Wawancara ..................................................................... 11
4. Penyusunan Pedoman Wawancara ......................................................... 12
5. Prosedur Wawancara .............................................................................. 12
B. Observasi ..................................................................................................... 12
1. Beberapa pertimbangan dalam Melakukan Observasi ........................... 12
2. Tipe-tipe Observasi ................................................................................. 12
3. Pencatatan Observasi .............................................................................. 13
C. Dokumen ..................................................................................................... 13
BAB 5
VALIDITAS, RELIABILITAS, DAN OBJEKTIVITAS DALAM PENELITIAN
KUALITATIF
A. Uji Kredibilitas ............................................................................................ 14
B. Uji Dependibilitas........................................................................................ 14
C. Uji Konformitas ........................................................................................... 14

iv

BAB 6
TEKNIK ANALISIS DATA
A. Analisis Sebelum ke Lapangan ................................................................... 15
B. Analisis Selama ke Lapangan ...................................................................... 15
Bagian Kedua
BAB 1
PERSPEKTIF METODE PENELITIAN KUALITATIF
A. Pengertian Metode Penelitian Kualitatif ..................................................... 17
B. Perbedaan Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif .......................................... 17
C. Kapan Penelitian Kualitatif Digunakan ....................................................... 23
D. Jangka Waktu Penelitian Kualitatif ............................................................. 23
E. Kompetensi Peneliti Kualitatif .................................................................... 23
BAB 2
MASALAH, FOKUS,
KUALITATIF

JUDUL,

DAN

TEORI

DALAM

PENELITIAN

A. Masalah dalam Penelitian Kualitatif ........................................................... 25


B. Fokus Penelitian .......................................................................................... 25
C. Judul Penelitian Kualitatif ........................................................................... 25
D. Teori dalam Penelitian Kualitatif ................................................................ 26
BAB 3
METODE PENELITIAN KUALITATIF
A. Populasi dan Sampel ................................................................................... 27
B. Instrumen dan Teknik Pengumpulan Data .................................................. 27
C. Teknik Pengumpulan Data .......................................................................... 28
1. Observasi ................................................................................................ 28
2. Wawancara ............................................................................................. 28
3. Dokumentasi ........................................................................................... 28
4. Triangulasi .............................................................................................. 29
D. Teknik Analisis Data ................................................................................... 29
E. Validitas dan Realibilitas Penelitian Kualitatif ........................................... 30
v

Bagian Ketiga
BAB 1
FUNDASI PENELITIAN KUALITATIF
A. Konsep Dasar Penelitian Kualitatif ............................................................. 33
B. Manfaat Penelitian ....................................................................................... 33
C. Karakteristik Penelitian Kualitatif ............................................................... 33
D. Landasan Teoretis Penelitian Kualitatif ...................................................... 34
E. Perbedaan Penelitian Kualitatif dengan Penelitian Kuantitatif ................... 34
BAB 2
PARADIGMA PENELITIAN KUALITATIF
A. Paradigma Penelitian Kualitatif................................................................... 35
B. Teori ............................................................................................................ 35
1. Pengertian ............................................................................................... 35
2. Bentuk formulasi Teori ........................................................................... 35
3. Unsur-Unsur Teori .................................................................................. 36
BAB 3
TAHAPAN-TAHAPAN PENELITIAN KUALITATIF
A. Tahap Penelitian Secara Umum .................................................................. 37
1. Tahap Pra-Lapangan ............................................................................... 37
2. Tahap Pekerjaan Lapangan ..................................................................... 37
B. Tahap Penelitian Secara Siklikal ................................................................. 37
BAB 4
SUMBER DAN JENIS DATA
A. Sumber dan Jenis Data ................................................................................ 39
B. Peranan Manusia Sebagai Instrumen Penelitian ......................................... 39
BAB 5
ANALISIS DATA DAN PENULISAN TEORI
A. Analisis Data dan Penulisan Teori .............................................................. 40
B. Modus Analisis Data ................................................................................... 40
vi

C. Tahap Analisis Data secara Umum ............................................................. 41


D. Tiga Model Analisis Data............................................................................ 41
Bagian Keempat
BAB 1
MENAKSIR KUALITAS
KRITERIA DASAR

PENELITIAN

KUALITATIF:

BEBERAPA

A. Pendekatan Kualitatif .................................................................................. 43


B. Asumsi-Asumsi Penelitian Kualitatif .......................................................... 43
C. Desain Penelitian Kualitatif......................................................................... 43
BAB 2
PARADIGMA PENELITIAN KUALITATIF
A. Penelitian Paradigma Kualitatif................................................................... 45
B. Masalah Penelitian ...................................................................................... 46
C. Fokus Penelitian .......................................................................................... 46
D. Unsur-Unsur Cetak Biru Naturalistik .......................................................... 46
E. Jenis Pengetahuan........................................................................................ 47
F. Studi Penjajakan .......................................................................................... 47
G. Hipotesis ...................................................................................................... 47
H. Kehebatan Paradigma Kualitatif ................................................................. 48
I. Model Cetak Biru ........................................................................................ 49
BAB 3
KERANGKA KONSEPTUAL PENELITIAN KUALITATIF
A. Konteks Penelitian Kualitatif ...................................................................... 50
B. Peran Teori .................................................................................................. 50
BAB 4
METODE PENELITIAN KUALITATIF
A. Membangun Kearaban dengan Responden ................................................. 51
B. Penentuan Sampel ....................................................................................... 51
C. Pengumpulan Data ...................................................................................... 51

vii

D. Analisis Data ............................................................................................... 52


Bagian Kelima
BAB 1
PENELITIAN KUALITATIF
A. Hakikat Penelitian ....................................................................................... 54
1. Penelitian sebagai Aplikasi Metode Ilmiah ............................................ 54
2. Proses Sistematik Penelitian ................................................................... 54
3. Aktivitas dalam Proses Penelitian .......................................................... 54
B. Elemen Penelitian ........................................................................................ 55
1. Tuntutan Pengetahuan Alternatif ............................................................ 55
2. Strategi Penelitian Kualitatif................................................................... 56
3. Metode Penelitian ................................................................................... 56
C. Pendekatan Penelitian Kualitatif ................................................................. 56
BAB 2
JENIS-JENIS PENELITIAN KUALITATIF
A. Penelitian Etnografi ..................................................................................... 58
1. Pengertian ............................................................................................... 58
2. Konsep Kunci dan Peristilahan ............................................................... 58
3. Asumsi-Asumsi ...................................................................................... 58
4. Prinsip-Prinsip Metodologis Penelitian Etnografi .................................. 59
5. Etnografi Sebagai Metode ...................................................................... 59
6. Prosedur Penelitian Etnografi ................................................................. 59
B. Penelitian Grounded Theory ....................................................................... 60
1. Pengertian ............................................................................................... 60
2. Grounded Theory sebagai Metode Ilmiah .............................................. 60
3. Prinsip-Prinsip Metodologi Grounded Theory ....................................... 61
4. Metode Pengumpulan Data..................................................................... 61
5. Proses Analisis Data ............................................................................... 61
C. Penelitian Tindakan ..................................................................................... 61
1. Pengertian ............................................................................................... 61

viii

2. Prinsip-Prinsip Penelitian Tindakan ....................................................... 61


3. Desain Penelitian Tindakan .................................................................... 62
4. Jenis Penelitian Tindakan ....................................................................... 62
5. Model Penelitian Tindakan ..................................................................... 62
D. Penelitian Desain dan Pengembangan ......................................................... 63
1. Pengertian ............................................................................................... 63
2. Dasar-Dasar Pengetahuan Desain dan Pengembangan........................... 63
3. Ruang Lingkup Penelitian Desain dan Pengembangan .......................... 63
4. Langkah-Langkah Penelitian dan Pengembangan .................................. 64
Daftar Pustaka .................................................................................................. 65

ix

Bagian Pertama

BAB 1
PENGERTIAN, KARAKTERISTIK DAN TUJUAN PENELITIAN
KUALITATIF
A. Pengertian Penelitian Kualitatif
Penelitian kualitatif merupakan suatu strategi inquiry yang menekankan
pencarian makna, pengertian, konsep, karakteristik, gejala, simbol, maupun
deskripsi tentang suatu fenomena; fokus dan multi metode, bersifat alami dan
holistik; mengutamakan kualitas, menggunakan beberapa cara, serta disajikan
secara narratif.
B. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian kualitatif adalah untuk menemukan jawaban terhadap
suatu fenomena atau pertanyaan melalui aplikasi prosedur ilmiah secara
sistematis dengan menggunakan pendekatan kualitatif.
C. Karakteristik Penelitian Kualitatif
Beberapa karakteristik umum penelitian kualitatif sebagai berikut :
1.

Menggunakan naturals setting (keadaan/latar alami, lingkungan, dan


sosial budaya) sebagai sumber data penelitian.

2.

Peneliti sebagai instrumen penelitian.

3.

Teknik yang sering digunakan peneliti dalam mengumpulkan data di


lapangan yaitu pengamatan (observasi), interview, dan analisis dokumen
atau analisis isi/wacana.

4.

Data kualitatif.

5.

Proses dan produk.

6.

Cenderung menganalisis data secara induktif.

7.

Sangat deskriptif.

8.

Makna (meaning) adalah sesuatu yang esensial dalam penelitian kualitatif

9.

Mengutamakan perincian kontekstual.

10. Sebagian besar penelitian kualitatif menggunakan data langsung dari tangan
pertama.
11. Melakukan triangulasi.
2

12. Subjek yang diteliti berkedudukan sama dengan peneliti.


13. Anlisis data dilakukan sejak awal penelitian dan dilanjutkan sepanjang
penelitian.
14. Dalam penelitian kualitatif, verifikasi perlu dilakukan.
15. Penelitian kualitatif dipengaruhi pandangan dan keunikan peneliti.
16. Peneliti memandang fenomena sosial secara holistik.
17. Rancangan bersifat umum dan fleksibel.

BAB 2
BEBERAPA TIPE DAN STRATEGI PENEMUAN DALAM
PENELITIAN KUALITATIF
A. Studi Kasus
1. Pengertian
Penelitian kasus adalah suatu proses pengumpulan data dan informasi
secara mendalam, mendetail, intensif, holistik, dan sistematis tentang orang,
kejadian, social setting (latar sosial), atau kelompok dengan menggunakan
berbagai metode dan teknik serta banyak sumber informasi untuk memahami
secara efektif bagaimana orang, kejadian, latar alami itu beroperasi atau
berfungsi sesuai dengan konteksnya
2. Ciri-Ciri Studi Kasus
Ciri utama yang terdapat dalam penelitian kasus :
a. Penelitian kasus merupakan suatu tipe penelitian yang mengkaji secara
mendalam mengenai suatu unit seperti unit sosial, keadaan individu,
keadaan masyarakat, interaksi individu dalam kelompok, keadaan
lingkungan, keadaan gejolak masyarakat, serta memperhatikan semua
aspek penting dalam unit itu sehingga menghasilkan hasil yang lengkap
dan mendetail.
b. Penelitian kasus membutuhkan waktu

yang relatif lebih lama

dibandingkan dari penelitian historis.


c. Penelitian kasus bersifat deskriptif.
d. Penelitian kasus bersifat heuristik artinya dengan menggunakan penelitian
kasus dapat menjelaskan alasan untuk suatu masalah atau isu.
e. Penelitian kasus berorientasi pada disiplin ilmu.
3. Langkah-Langkah dalam Penelitian Kasus
Dalam melakukan penelitian kasus ada beberapa langkah utama yang
perlu mendapat perhatian :
a. Tentukan masalah yang akan diteliti dan rumuskan tujuan yang akan
dicapai secara jelas.
4

b. Rumuskan kasus yang akan dipelajari.


c. Tetapkan peran teori dalam pemilihan kasus.
d. Tentukan kerangka penelitian kasus secara konseptual dan teoretis.
e. Tetapkan secara jelas bentuk/tipe penelitian kasus yang akan dilakukan.
f. Tetapkanlah cara pendekatan yang akan digunakan.
g. Persiapan pengumpulan data.
h. Pengumpulan data dilakukan sesuai dengan rancangan menurut unit
kegiatan yang telah ditetapkan.
i. Data-data yang telah dikumpulkan dievaluasi dan diorganisasikan menjadi
rekonstruksi unit studi yang koheren, serta dianalisis sejak awal kegiatan.
j. Susunlah laporan penelitian dengan menghindarkan bias dari pribadi
peneliti.
B. Grounded Theory Methodology
1. Pengertian
Grounded theory methodology adalah suatu metodologi umum untuk
mengembangkan teori melalui penelitian kualitatif yang dilakukan secara
sistematis dan mendasar. Teori dibangun berdasarkan data empiris, dari
berbagai area yang lebih substantif.
2. Langkah-Langkah Grounded Theory Methodology
(1) Perumusan Masalah

(2) Rekonstruksi
Teori

(3) Mendeteksi Fenomena


Lapangan

(5) Pengembangan
Teori

(4) Penurunan/penyusunan
konsep Teori

Langkah-Langkah Grounded Theory Methodology

C. Penelitian Historis
1. Pengertian
Penelitian historis merupakan salah satu tipe dan pendekatan dalam
penelitian kualitatif yang bertujuan untuk merekonstruksi kembali secara
sistematis, akurat, dan objektif kejadian atau peristiwa yang pernah terjadi
dimasa lamapu dengan menggunakan pendekatan normatif dan interpretatif.
Beberapa ciri khusus penelitian historis sebagai berikut:
a) Penelitian historis lebih banyak tergantung pada data yang ditulis, dicatat
atau diobservasi oleh orang lain daripada yang diobservasi oleh peneliti
sendiri.
b) Berlainan dengan anggapan populer, peneliti historis haruslah tertib, ketat,
sistematis, dan tuntas.
c) Penelitian historis tergantung pada dua macam data; primer dan sekunder.
d) Untuk menentukan nilai data, biasanya dilakukan dua macam kritik, yaitu
kritik eksternal dan internal.
2. Langkah-Langkah Penelitian Historis
Dalam penelitian historis ada beberapa langkah yang perlu diikuti.
Langkah-langkah itu sebagai berikut:
a. Definisikan dan rumusan masalah yang akan diteliti secara tepat.
b. Pada kegiatan berikutnya, pertimbangkanlah apakah penelitian historis
merupakan cara terbaik untuk memecahkan masalah tersebut.
c. Rumuskan tujuan penelitian, dan jika mungkin dirumuskan pula
pertanyaan penelitian yang akan membimbing atau memberi arah
penelitian itu.
d. Tetapkan sumber informasi yang relevan dan sahih.
e. Kumpulkan data dengan selalu mengingat sumber data primer dan
sekunder.
f. Evaluasi data yang diperoleh dengan melakukan kritik internal dan
eksternal.

g. Tuliskan laporan yang mencakup pernyataan masalah, review sumber


material, pernyataan asumsi, hipotesis, cara mengetes hipotesis,
penemuan yang ada, interpretasi, dan kesimpulan serta bibliografi.
D. Fenomenologi
1. Pengertian
Fenomena merupakan sesuatu yang hadir dan muncul dalam
kesadaran peneliti dengan menggunakan cara tertentu, sesuatu menjadi
tampak dan nyata.
Beberapa karakteristik penelitian fenomenologi sebagai berikut:
a. Tidak berasumsi mengetahui apa makna sesuatu bagi manusia yang akan
diteliti.
b. Memulai penelitian dengan keheningan/diam, untuk menangkap makna
yang sesungguhnya dari apa yang diteliti.
c. Menekankan aspek-aspek subjektif dari tingkah laku manusia.
d. Realitas dikonstruksi secara sosial.
e. Semua cabang penelitian kualitatif meyakini bahwa untuk memahami
subjek adalah dengan melihatnya dari sudut pandang mereka sendiri.
2. Langkah-Langkah Penelitian Fenomenologi
Langkah-langkah penelitian fenomenologi sebagai berikut:
a. Temukan fenomena penelitian yang wajar diteliti melalui penelitian
kualitatif.
b. Analisis fenomena tersebut apakah cocok diungkap melalui fenomenologi.
c. Tentukan subjek yang diteliti dan konteks yang sesungguhnya.
d. Pengumpulan data ke lapangan.
e. Pembuatan catatan, termasuk foto.
f. Analisis data.
g. Penulisan laporan.

E. Etnometodologi
1. Pengertian
Etnometodologi merupakan salah satu strategi penemuan dalam
penelitian kualitatif dalam bidang sosiologi pada awalnya mencoba
mempelajari bagaimana perilaku sosial dapat digambarkan sebagaimana
adanya.
2. Langkah-Langkah Penelitian Etnometodologi
Masalah/Fenomena
Interaksi Sosial
1

Penyusu
nan
laporan

Verifikasi
dan
Pengump
ulan Data

3
Analisis Data

Langkah-langkah Penelitian Etnometodologi


F. Etnografi
1. Pengertian
Etnografi merupakan suatu bentuk penelitian yang terfokus pada
makna sosiologis diri individu dan konteks sosial budayanya yang dihimpun
melalui observasi lapangan sesuai dengan fokus penelitian.
Oleh karena

itu, penelitian etnografi mencoba memahami,

mempelajari, dan menguji suatu fenomena dalam situasi sesungguhnya,


mempunyai akses ke kelompok dan sebaliknya, kaya dengan data, tidak
mahal, dan dapat digunakan sebagai dasar informasi yang diperlukan dalam
penyusunan hipotesis yang bagi jenis penelitian yang lain.
8

2. Langkah-Langkah Penelitian Etnografi


Identifikasi dan Pemilihan Suatu Masalah
Serta Penentuan Fokus Etnografi
1

Menulis
Etnografi

Analisis dan
Model
interaksi

Mendesain
Setting dan
Kegiatan
Etnografi

5
3
4

Pengumpulan
Data

Membuat Catatan Mendetail

Langkah-Langkah Umum Penelitian Etnografi

BAB 3
MASALAH, FOKUS, TEORI, DAN SUBJEK PENELITIAN
A. Masalah dan Fokus Penelitian
Masalah dalam penelitian dengan pendekatan kualitatif mudah berubah
dan dapat diubah, apabila kenyataan dan kondisi lapangan mengehendakinya.
Ada tiga kemungkinan yang akan terjadi berkenaan dengan masalah penelitian
dalam penelitian kualitatif. Pertama, masalah yang dirumuskan sebelumnya
terus dilanjutkan dalam penelitian lapangan sebagaimana adanya. Kedua,
masalah yang telah dirumuskan direvisi sesuai dengan kebutuhan di lapangan.
Ketiga, masalah yang telah dirumuskan, dirombak total, diubah dengan masalah
lain, karena ada kebutuhan lain yang lebih mendesak setelah mengamati kondisi
lapangan secara lebih intensif.
Fokus penelitian merupakan domain tunggal atau beberapa domain yang
berhubungan dalam situasi sosial.
B. Teori dalam Penelitian Kualitatif
Penelitian dengan pendekatan kualitatif inigin mendeskripsikan atau
memberikan suatu fenomena apa adanya atau menggambarkan simbol atau tanda
yang ditelitinya sesuai dengan yang sesungguhnya dan dalam konteksnya.
C. Sumber Informasi/Subjek Penelitian
Dalam penelitian yang menggunakan pendekatan kualitatif, tidak dikenal
populasi dan sampel karena penelitian berangkat dari kasus keberadaan individu
atau kelompok dalam situasi sosial tertentu dan hasilnya hanya berlaku pada
situasi sosial itu.

10

BAB 4
INSTRUMEN DAN TEKNIK PENGUMPULAN DATA

A. Wawancara
Wawancara merupakan salah satu teknik yang dapat digunakan untuk
mengumpulkan data penelitian.
1. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Wawancara
a. Pewawancara
b. Sumber Informasi
c. Materi Pertanyaan
d. Situasi Wawancara
2. Jenis Wawancara
Walaupun wawancara merupakan percakapan tatap muka atau
wawanmuka, namun kalau ditinjau dari bentuk pertanyaan yang diajukan
maka wawancara dapat dikategorikan atas tiga bentu, yaitu:
a. Wawancara terencana-terstruktur
b. Wawancara terencana-tidak terstruktur
c. Wawancara bebas
3. Aturan Umum Wawancara
Beberapa aturan umum yang perlu diperhatikan pewawancara sebagai
berikut:
a. Penampilan yang sederhana, bersih dan rapi serta sikap yang
menyenangkan, rendah hati, hormat terhadap sumber informasi, lebih
terbuka, ramah tamah, penuh perhatian, netral, mampu berbahasa yang
baik dan benar.
b. Pewawancara hendaklah terbiasa dengan model pertanyaan yang akan
disampaikan.
c. Ikuti kata-kata dalam pertanyaan dengan tepat.
d. Catat jawaban pertanyaan secara tepat dan benar.
e. Bila jawaban belum jelas, gunakan teknik menjaring/probing.

11

4. Penyusunan Pedoman Wawancara


Langkah-langkah yang ditempuh dalam menyusun pedoman wawancara
sebagai berikut :
a. Melakukan studi literatur untuk memahami dan menjernihkan masalah
secara tuntas.
b. Menentukan bentuk pertanyaan wawancara.
c. Menentukan isi pertanyaan wawancara.
5. Prosedur Wawancara
Beberapa pedoman yang perlu diperhatikan dalam wawancara sebagai
berikut:
a. Harus diingat bahwa wawancara itu bukanlah percakapan biasa.
b. Memilih waktu yang tepat.
c. Andai kata pewawancara tidak dapat melaksanakan hari pertama
kunjungannya terhadap sumber informasi, bicarakanlah dengan baik,
kapan waktu sumber informasi yang tersedia lagi.
B. Observasi
Kunci keberhasilan observasi sebagai teknik pengumpulan data sangan
banyak ditentukan pengamat sendiri, sebab pengamat melihat, mendengar,
mencium, atau mendengarkan suatu onjek penelitian dan kemudian ia
menyimpulkan dari apa yang diamati itu.
1. Beberapa Pertimbangan dalam Melakukan Observasi
Ada tiga hal yang perlu mendapat perhatian oleh pengamat dalam
pengumpulan data. Ketiga hal tersebut sebagai berikut:
a. Apa yang diamati
b. Apabila diamati dan bagaimana mencatatnya.
c. Berapa banyak kesimpulan pengamat dilibatkan.
2. Tipe-Tipe Observasi
Tipe observasi dilihat dari segi keterlibatan pengamat dapat dibedakan
atas dua bentuk, yaitu: (1) participant observer dan (2) non-participant

12

observer. Dilihat dari segi terkontrol tidaknya observasi itu, maka dapat
dibedakan atas: (1) observasi terkontrol dan (2) observasi tidak terkontrol.
3. Pencatatan Observasi
Keberhasilan pencatatan semua kejadian dan tingkah laku yang
diamati sangat banyak ditentukan oleh kemampuan pengamat sendiri.
Apabila tidak ada gangguan, rintangan atau hambatan antara pengamat dan
yang diamati, maka pencatatan secara spontan adalah sesuatu yang tepat
untuk digunakan.
C. Dokumen
Dokumen merupakan catatan atau karya seseorang tentang sesuatu yang
sudah berlalu.

13

BAB 5
VALIDITAS, RELIABILITAS, DAN OBJEKTIVITAS DALAM
PENELITIAN KUALITATIF
A. Uji Kredibilitas
Agar penelitian yang dilakukan membawa hasil yang tepat dan benar
sesuai konteksnya dan latar budaya sesungguhnya, maka peneliti dalam
penelitian kualitatif dapat menggunakan berbagai cara, antara lain:
a. Memperpanjan waktu keikutsertaan peneliti di lapangan.
b. Meningkatkan ketekunan pengamatan.
c. Melakukan triangulasi sesuai aturan.
d.

Melakukan cek dengan anggota lain dalam kelompok.

e. Menganalisis kasus negatif.


f. Menggunakan refference yang tepat.
B. Uji Transferabilitas
Dalam bahasa penelitian kualitatif digunakan istilah transferabilitas yang
memiliki makna konsep yang sama dengan validitas ekternal. Hasil penelitian di
tempat tertentu hanya mungkin dapat ditransfer ke daerah lain kalu di tempat
tertentu yang baru benar-benar memiliki karakteristik yang sama dengan
tempat/situasi sosial yang telah diteliti.
C. Uji Dependibilitas
Dalam menentukan dependibilitas dapat dilakukan dengan audit terhadap
keseluruhan proses penelitian yang dilakukan. setelah melakukan audit proses,
uji dependibilitas dapat juga dilakukan dengan audit produk.
D. Uji Konformitas
Dalam uji konformitas yang dilakukan adalah melihat keterkaitan hasil
uji produk dengan hasil audit proses.

14

BAB 6
TEKNIK ANALISIS DATA

A. Analisis Sebelum ke Lapangan


Sebelum ke lapangan analisis data telah dilakukan. Hasil studi
pendahuluan maupun data sekunder baik berupa dokumentasi, buku, karya, foto,
maupun material lainnya yang diduga berkaitan dengan masalah yang akan
diteliti sangat menentukan, terutama sekali dalam menentukan fokus penelitian.
B. Analisis Selama ke Lapangan
Beberapa model analisis data yang dapat digunakan sesuai dengan tipe
dan strategi penemuan yang digunakan. Beberapa di antara model ini sebagai
berikut:
1. Model Bogdan dan Biklen
2. Model Miles dan Huberman
3. Model Spradley
Berpijak pada sekuen penelitian etnografis tersebut, kalau ditarik keluar
dari sekuen itu, ada lima tahap analisis data penelitian etnografi, yaitu:
1. Analisis wawancara
2. Analisis domain
3. Analisis taksonomi
4. Analisis komponensial
5. Analisis tema budaya

15

Bagian Kedua

16

BAB 1
PERSPEKTIF METODE PENELITIAN KUALITATIF
A. Pengertian Metode Penelitian Kualitatif
Metode penelitian kualitatif adalah metode penelitian yang berlandaskan
pada filsafat postpositivisme, digunakan untuk meneliti pada kondisi obyek yang
alamiah, dimana peneliti adalah sebagai instrumen kunci, teknik pengumpulan
data dilakukan secara triangulasi, analisis data bersifat induktif/kualitatif, dan
hasil penelitian kualitatif lebih menekankan makna dari pada generalisasi.
B. Perbedaan Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif
Ada tiga hal yang membedakan antara metode kualitatif dengan
kuantitatif yaitu perbedaan tentang aksioma, proses penelitian, dan karakteristik
penelitian itu sendiri.
a. Perbedaan Aksioma
Perbedaan Aksioma Antara Metode Kualitatif dan Kuantitatif
Metode Kuantitatif

Metode Kualitatif

Sifat realitas

Dapat

Sifat realitas
diklasifikasikan,

konkrit, teramati, terukur

Ganda, holistik, dinamis, hasil


konstruksi dan pemahaman

Hubungan peneliti dengan yang Hubungan


diteliti

dengan

yang

diteliti
Independen,

supaya

terbangun obyektivitas

Interaktif dengan sumber data


supaya memperoleh makna

Hubungan variabel

peneliti

Hubungan variabel

Sebab-akibat (kausal)

Kemungkinan generalisasi

Timbal balik/interaktif

Kemungkinan generalisasi

17

Cenderung

membuat

generalisasi

Transferability

(hanya

mungkin

ikatan

dalam

konteks dan waktu)


Peranan nilai

Peranan nilai

Cenderung bebas nilai

Terikat

nilai-nilai

yang

dibawa peneliti dan sumber


data

b. Perbedaan Karakteristik
Dibawah ini beberapa perbedaan karakteristik metode kualitatif dan
kuantitatif.
Perbedaan Karakteristik Metode Kualitatif dan Kuanitatif
Penelitian Kualitatif

Penelitian Kuantitatif

Desain

Desain

Umum

Spesifik, jelas, terinci

Fleksibel

Ditentukan secara mantap

Berkembang, tampil dalam

secak awal

proses penelitian

Menjadi pegangan langkah


demi langkah

Tujuan

Tujuan
Memperoleh pemahaman,

makna Verstehen

Menunjukkan

hubungan

antara variabel

Mengembangkan teori

Mentest teori

Menggambarkan

Mencari generalisasi yang

realitas

yang kompleks

mempunyai nilai prediktif

Teknik Penelitian

Observasi,

Teknik Penelitian
participant

observation

Terutama

Eksperimen,

survey,

observasi berstruktur
wawancara

terbuka

18

Wawancara berstruktur

Instrumen Penelitian

Instrumen Penelitian

Peneliti sebagai instrumen

(human instrument)

Test,

angket,

wawancara,

skala

Buku catatan, tape recorder

Data

Komputer, kalkulator

Data

Deskriptif

Kuantitatif

Dokumen pribadi, catatan

Hasil

lapangan,

ucapan

pengukuran

berdasarkan variabel yang

responden, dokumen, dan

dioperasionalkan

lain-lain

menggunakan instrumen

Sampel

dengan

Sampel

Kecil

Besar

Tidak representatif

Representatif

Purposif

Sedapat mungkin random

Analisis

Analisis

Terus-menerus sejak awal


sampai akhir penelitian

Pada

taraf

akhir

setelah

pengumpulan data selesai

Induktif

Deduktif

Mencari pola, model, tema

Menggunakan statistik

Hubungan dengan responden

Empati, akrab

Kedudukan sama, setaraf

Jangka lama

Hubungan dengan responden

Berjarak, sering tanpa kontak


langsung

Hubungan antara penelitisubjek

Usulan desain

Jangka pendek

Usulan desain

Singkat

Luas dan terinci

Sedikit tanpa literatur

Banyak

Pendekatan secara umum

literatur

yang

berhubungan dengan masalah

19

Masalah

yang

diduga

relevan

Prosedur yang spesifik dan


terinci langkah-langkahnya

Tidak ada hipotesis

Fokus

penelitian

sering

diuraikan

ditujukan

kepada

dan
fokus

tertentu

ditulis setelah ada data yang


dikumpulkan dari lapangan

Masalah

Hipotesis dirumuskan dengan


jelas

Ditulis terinci dan lengkap


sebelum terjun ke lapangan

c. Perbedaan Proses Penelitian


Perbedaan antara metode penelitian kualitatif dan kuantitatif dapat
dilihat dari proses penelitian. Proses dalam metode penelitian kuantitatif
bersifat linier dan kualitatif bersifat sirkuler.

20

a. Proses Penelitian Kualitatif


Penggunaan Aspek Logika Untuk Merumuskan Hipotesis
Sumber masalah
1. Empiris
2. Teoritis

Konsep & Teori


yang relevan

Rumusan
Masalah

Pengajuan
Hipotesis

Konsep & Teori


yang relevan
Penemuan
Kesimpulan

Yang
menyatakan

Praduga terhadap
hubungan antar variabel

Mengum
pulkan
Menyusun
&
Instrumen
Mengana Penelitian
lisa data

Penggunaan Aspek Metodologi untuk menguji Hipotesis yang Diajukan


Proses Penelitian Kuantitatif, modifikasi dari Tuckman (dalam Sugiyono, 2014:18)

21

Metode/Strategi
Pendekatan
penelitian

b. Proses Penelitian Kualitatif


1

Tahap Deskripsi
Memasuki konteks sosial : ada
tempat, aktor, aktivitas

Tahap Reduksi
Menentukan fokus : memilih
diantara yang telah dideskripsikan

Tahap Seleksi
Mengurai fokus : menjadi
komponen yang lebih rinci

Kesimpulan 1
Mendiskripsikan apa yang
dilihat, didengar, dirasakan dan
ditanyakan

Kesimpulan 2
Menyortir data dan selanjutnya
dikelompok menjadi berbagai kategori
yang ditetapkan sebagai fokus penelitian

Kesimpulan 2
Mengkosntruksi data yang
diperoleh menjadi hipotesis

Menemukan

Informasi Deskriptif
Gambaran lengkap tentang
keadaan obyek yang diteliti

Informasi Asosiatif
Gambaran informasi lengkap
tentang perbedaan atau persamaan
gejala pada obyek yang diteliti

Keterangan : 1 = berfikir, 2 = bertanya, 3 = analisis, 4 = kesimpulan, 5 = pencandraan

22

Informasi Asosiatif
Gambaran informasi lengkap tentang
hubungan antara variabel satu dengan
gejala lain

C. Kapan Penelitian Kualitatif Digunakan


Berikut ini dikemukakan kapan metode kualitatif digunakan sebagai
berikut:
a. Bila masalah penelitian belum jelas, masih remang-remang atau mungkin
malah masih gelap.
b. Untuk memahami makna di balik data yang tampak.
c. Untuk memahami interaksi sosial
d. Untuk mengembangkan teori.
e. Untuk memastikan kebenaran data.
f. Memahami perasaan orang.
g. Meneliti sejarah perkembangan.
D. Jangka Waktu Penelitian Kualitatif
Pada umumnya jangka waktu penelitian kualitatif cukup lama, karena
tujuan penelitian kualitatif adalah bersifat penemuan, bukan sekedar pembuktian
hipotesis seperti dalam penelitian kuantitatif. Namu demikian kemungkinan
jangka penelitian berlangsung dalam waktu yang pendek bila telah ditemukan
sesuatu dan datanya sudah jenuh.
E. Kompetensi Peneliti Kualitatif
a. Memiliki wawasan yang luas dan mendalam tentang bidang yang akan
diteliti.
b. Mampu menciptakan rapport kepada setiap orang yang ada pada konteks
sosial yang akan diteliti.
c. Memiliki kepekaan untuk melihat setiap gejala yang ada pada obyek
penelitian.
d. Mampu menggali sumber data dengan observasi partisipan, dan wawancara
mendalam secara triangulasi, serta sumber-sumber lain.
e. Mampu menganalisis data kualitatif secara induktif berkesinambungan mulai
dari analisis deskriptif, domain , komponensial, dan tema kultural budaya.
f. Mampu

menguji

kredibilitas,

dependabilitas,

transferabilitas hasil penelitian.


23

konfirmabilitas,

dan

g. Mampu menghasilkan temuan pengetahuan, hipotesis atau ilmu baru.


h. Mampu membuat laporan secara sistematis, jelas, lengkap dan rinci.

24

BAB 2
MASALAH, FOKUS, JUDUL, DAN TEORI DALAM PENELITIAN
KUALITATIF
A. Masalah dalam Penelitian Kualitatif
Masalah sebelum peneliti
masuk lapangan

Masalah

Masalah

PENELITI MEMASUKI
LAPANGAN

Masalah

Masalah setelah peneliti


masuk lapangan

Masalah Tetap
Masalah
Berkembang
Masalah
diganti

Kemungkinan masalah sebelum dan sesudah peneliti memasuki lapangan


B. Fokus Penelitian
Spradley mengemukakan empat alternatif untuk menetapkan fokus
yaitu:
a. Menetapkan fokus pada permasalahan yang disarankan oleh informan.
b. Menetapkan fokus berdasarkan domain-domain tertentu organizing domain.
c. Menetapkan fokus yang memiliki nilai temuan untuk pengembangan iptek.
C. Judul Penelitian Kualitatif
Judul dalam penelitian kualitatif pada umumnya disusun berdasarkan
masalah yang telah ditetapkan. Judul penelitian kualitatif digunakan sebagai
pegangan peneliti untuk menetapkan variabel yang akan diteliti, teori yang
digunakan, instrumen penelitian yang dikembangkan, teknik analisis data, serta
kesimpulan.

25

D. Teori dalam Penelitian Kualitatif


Dalam penelitian kualitatif yang bersifat holistik, jumlah teori yang harus
dimiliki oleh peneliti kualitatif jauh lebih banyak karena harus disesuaikan
dengan fenomena yang berkembang di lapangan. Teori bagi peneliti kualitatif
berfungsi sebagai bekal untuk bisa memahami konteks sosial secara lebih luas
dan mendalam.

26

BAB 3
METODE PENELITIAN KUALITATIF
A. Populasi dan Sampel
Dalam penelitian kualitatif, populasi diartikan sebagai wilayah
generalisasi yang terdiri atas: obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan
karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan
kemudain ditarik kesimpulannya. Sedangkan sampel adalah sebagian dari
populasi itu.
Teknik Sampling

Non Probability
Sampling

Probability
Sampling

7. Simple random sampling


8. Proportionate stratified
random sampling
9. Disproportionate stratified
random sampling
10. Area (cluster) sampling
(sampling menurut
daerah)

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Sampling sistematis
Sampling kuota
Sampling incidental
Purposive sampling
Sampling jenuh
Snowball sampling

Bermacam-macam Teknik Sampling


B. Instrumen dan Teknik Pengumpulan Data
Dalam penelitian kualitatif instrumen utamanya adalah peneliti sendiri,
namun selanjutnya setelah okus penelitian menjadi jeas, maka kemungkinan
akan dikembangkan instrumen penelitian sederhana, yang diharapkan dapat
melengkapi data dan membandingkan dengan data yang telah ditemukan
melalui observasi dan wawancara.

27

C. Teknik Pengumpulan Data


Dalam pengumpulan data, penelitian kualitatif memiliki empat cara,
sebagai berikut :
1. Observasi
Observasi adalah proses pengumpulan data. Data yang dimaksud
adalah kumpulan fakta mengenai kenyataan dunia.
Ada tiga macam observasi sebagai berikut:
(1) Observasi partisipatif
a. Observasi yang pasif
b. Observasi yang moderat
c. Observasi yang aktif
d. Observasi yang lengkap
(2) Observasi terus terang dan tersamar
(3) Observasi tak terstruktur
2. Wawancara
Wawancara adalah pertemuan dua orang untuk bertukar informasi dan
ide melalui tanya jawab sehingga dapat dikonstruksikan suatu makna dalam
sutu topik tertentu.
Ada tiga macam wawancara sebagai berikut:
(1) Wawancara terstruktur
(2) Wawancara semiterstruktur
(3) Wawancara tak berstruktur
3. Dokumentasi
Dokumentasi merupakan catatan peristiwa yang sudah berlalu, baik
berupa catatan, gambar atau karya monumental seseorang. Dalam penelitian
ini yang dimaksud dengan dokumentasi adalah penelitian terdahulu yang
terkait dengan tema penelitian ini, foto-foto keadaan pasar malam, ataupun
catatan penyelenggara pasar malam yang berkaitan dengan jumlah pedagang,
jumlah pengunjung, dan lain sebagainya. Tetapi perlu dicermati bahwa tidak
semua dokumen memiliki kredibilitas yang tinggi.
28

4. Triangulasi
Triangulasi

adalah

teknik

pengumpulan

data

yang bersifat

menggabungkan dari berbagai teknik pengumpulan data dan sumber data


yang

telah

ada.

Secara

sederhana

triangulasi

merupakan

proses

membandingkan data-data yang telah didapat melalui metode pengupulan


data. Bahkan dapat pula membandingkan data yang ditemukan oleh peneliti
dengan data yang ditemukan oleh peneliti lain yang meneliti tema yang sama.
Tujuan trianulasi untuk menguji validitas data serta meningkatkan
pemahaman peneliti terhadap apa yang telah ditemukan.
D. Teknis Analisis Data
Dalam penelitian kualitatif, teknik analisis data yang digunakan sudah
jelas yaitu diarahkan untuk menjawab rumusan masalah atau menguji hipotesis
yang telah dirumuskan dalam proposal.
Setelah data terkumpul, maka yang dilakukan selanjutnya adalah
menganalisis data. Analisis data dalam penelitian kualitatif sebetulnya dilakukan
secara terus menerus, seperti dikemukakan oleh Miles And Huberman (1984)
bahwa analisis data kualitatif dilakukan secara interaktif dan berlangsung terus
menerus sampai tuntas, sehingga datanya sudah jenuh.
Adapun langkah-langkah analisis data di lapangan model Miles and
Huberman dalam penelitian ini adalah:
1. Reduksi data
Reduksi

data

berarti

merangkum,

memilih

hal-hal

pokok,

memfokuskan pada hal-hal yang penting, dicari tema dan polanya. Data yang
telah terkumpul dikategorisasi dan data yang tidak penting dibuang.
2. Display data
Display data dalam penelitian kualitatif dilakukan dengan cara uaraian
singkat, bagan, hubungan antar kategori, flowchart, dan sejenisnya. Dengan
display data, memudahkan untuk memahami apa yang terjadi dan
merencanakan kerja selanjutnya berdasarkan pemahaman tersebut.

29

3. Penarikan kesimpulan
Tahap ketiga dalam analisis data menurut Milesand Huberman adalah
penarikan kesimpulan dan verifikasi. Kesimpulan awal yang dikemukakan
masih bersifat sementara dan akan berubah bila tidak ditemukan bukti-bukti
kuat yang mendukung pada tahap pengumpulan data selanjutnya. Akan tetapi
bila kesimpulan didukung dengan bukti yang valid dan konsisten saat peneliti
kembali

kelapangan

mengumpulkan

data,

maka

kesimpulan

yang

dikemukakan merupakan kesimpulan yang kredibel.


Sedangkan menurut Spradley analisis data di lapangan adalah sebagai
berikut:
1. Analisis domain, yaitu analisis untuk memperoleh gambaran umum dan
menyeluruh tentang situasi sosial yang diteliti. Dalam satu domain, terdiri
dari cover term, yaitu nama suatu domain budaya. Included term, yaitu
nama-nama yang lebih rinci yang ada dalam suatu kategori. Dan Semantic
reletionship, hubungan semantik.
2. Analisis taksonomi, yaitu analisis terhadap keseluruhan data yang
terkumpulberdasrkan domain yang telah ditetapkan.
3. Analisis komponensial, yaitu pengorganisasian perbedaan dalam suatu
domain.
4. Analisis

tema

budaya,

yaitu

pencarian

benang

merah

yang

mengintegrasikan lintas domain yang ada.


E. Validitas dan Realibilitas Penelitian Kualitatif
Terdapat dua macam validitas penelitian, yaitu validitas internal dan
validitas eksternal. Validitas internal berkenaan dengan derajat akurasi desain
penelitian dengan hasil yang dicapai. Validitas eksternal berkenaan dengan
derajat akurasi apakah hasil penelitian dapat digeneralisasikan atau diterapkan
pada populasi di mana sampel tersebut diambil.
Suatu penelitian dianggap berkualitas apabila data yang didapat lolos uji
keabsahan data. Dalam penelitian kualitatif, keabsahan data diuji dengan
beberapa metode uji, yaitu:

30

1. Uji Kredibilitas

Perpanjangan Pengamatan
Peningkatan ketekunan
Uji Kredibilitas
data

Triangulasi
Diskusi dengan teman
sejawat
Analisis Kasus Negatif
Membercheck

Uji Kredibilitas Data dalam Penelitian Kualitatif


2. Uji transferabilitas
Uji transferability adalah uji untuk menjawab pertanyaan, hingga
mana hasil penelitian dapat diterapkan atau digunakan dalam situasi lain.
3. Uji depenabilitas
Uji ini dalam metode kuantitatif dikenal dengan uji reliabilitas, yaitu
uji untuk mengukur sejauh mana proses penelitian yang sama dapat
diulangi/direplikasi oleh peneliti lain. Dalam penelitian kualitatif, uji
depenability dilakukan dengan cara melakukan audit terhadap seluruh proses
penelitian
4. Uji konfirmabilitas
Uji

konfirmability mirip dengan uji

depenability. Menguji

konfirmability berarti menguji hasil penelitian dikaitkan dengan proses


penelitian yang dilakukan.

31

Bagian Ketiga

32

BAB 1
FUNDASI PENELITIAN KUALITATIF
A. Konsep Dasar Penelitian Kualitatif
Istilah yang digunakan untuk penelitian kualitatif, yaitu penelitian atau
inkuiri naturalistic atau alamiah, etnigrafi interaksionis simbolik, perspektif ke
dalam, etnometodologi, the Chicago school, fenomenologis, studi kasus,
interpretatif, ekologis dan deskriptif.
Beberapa definisi penelitian kualitatif sebagai prosedur penelitian yang
menghasilkan data deskriptif berupa kata. Penelitian kualitatif dari definisi
lainnya dapat diamati bahwa hal itu merupakan penelitian yang dimanfaatkan
untuk wawancara terbuka untuk menelaah dan memahami sikap, pandangan,
perasaan, dan perilaku individu atau sekelomok orang.
B. Manfaat Penelitian
Beberapa manfaat penelitian kualitatif sebagai berikut :
a. Pada penelitian awal dimana subjek penelitian tidak didefinisikan secara
baik dan kurang dipahami.
b. Pada upaya pemahaman penelitian perilaku dan penelitian motivasional.
c. Untuk penelitian konsultatif.
d. Memahami isu-isu rumit sesuatu proses untuk keperluan evaluasi.
C. Karakteristik Penelitian Kualitatif
Penelitian kualitatif memiliki sejumlah ciri yang membedakannya
dengan penelitian jenis lainnya. Dari hasil penelaahan kepustakaan ditemukan
bahwa Bogdan dan Biklen (dalam Moleong, 1993:4) mengajukan lima buah ciri,
sedangkan Lincoln dan Guba (dalam Moleong, 1993:4) mengulas sepuluh buah
ciri penelitian kualitatif. Uraian di bawah ini merupakan hasil pengkajian dan
sintesis kedua versi tersebut.
1.

Latar Alamiah

2.

Manusia sebagai Alat (Instrumen)

3.

Metode Kualitatif

4.

Analisis Data Secara Induktif


33

5.

Teori dari Dasar (grounded theory)

6.

Deskriptif

7.

Lebih Mementingkan Proses daripada Hasil

8.

Adanya Batas yang ditentukan oleh Fokus

9.

Adanya Kriteria Khusus untuk Keabsahan Data

10. Desain yang Bersifat Sementara


11. Hasil Penelitian Dirundingkan dan Disepakati Bersama
D. Landasan Teoretis Penelitian Kualitatif
Seorang peneliti yang mengadakan penelitian kualitatif biasanya
berorientasi pada teori yang sudah ada. Peneliti yang baik menyadi dasar
orientasi teoritis data. Teori membantu menghubungkannya dengan data.
E. Perbedaan Penelitian Kualitatif dengan Penelitian Kuantitatif
PARADIGMA
Poster tentang
Ilmiah
Alamiah
Teknik yang digunakan Kuantitatif
Kualitatif
Kriteria kualitas
Rigor
Relevansi
Sumber Teori
A priori
Dari-dasar (grounded)
Persoalan kausalitas
Dapatkah X
Apakah X
menyebabkan Y?
menyebabkan Y dalam
latar alamiah?
Tipe pengetahuan yang Proposisional
Proposisional yang
digunakan
ketahui bersama
Pendirian
Reduksionis
Ekspansionis
Maksud
Verifikasi
Ekspansionis
KARAKTERISTIK METODOLOGIS
Instrumen
Kertas-pensil atau alat
Orang sebagai peneliti
fisik lainnya
Waktu penetapan
Sebelum penelitian
Selama dan sesudah
pengumpulan data dan
pengumpulan data
analisis
Desain
Pasti
Muncul-berubah
Gaya
Intervensi
Seleksi
Latar
Laboratorium
Alam
Perlakuan
Stabil
Bervariasi
Satuan kajian
Variabel
Pola-pola
Unsur kontekstual
Kontrol
Turut campur atas
undangan

34

BAB 2
PARADIGMA PENELITIAN KUALITATIF

A. Paradigma Penelitian Kualitatif


Penelitian pada hakekatnya merupakan suatu upaya untuk menemukan
kebenaran atau untuk lebih meyakinkan kebenaran. Menurut Bodgan dan
Biklen (1982:32), paradigma adalah kumpulan longgar dari sejumlah asumsi
yang dipegang bersama, konsep atau proporsi yang mengarahkan cara berpikir
dan penelitian . Paradigma merupakan pola atau modal tentang bagaimana
bagian-bagian berfungsi di mana prilaku yang di dalamnya ada konteks khusus
atau dimensi waktu.
B. Teori
1. Pengertian
Teori adalah seperangkat proposisi yang berinteraksi secara sintaksi
yaitu mengikuti tertentu yang dapat dihubungkan secara logis dengan
lainnya dengan data atas dasar yang dapat diamati. Fungsi teori adalah
sebagai wahana untuk meramalkan dan menjelaskan fenomena yang
diamati.
2. Bentuk Formulasi Teori
Menurut Glaser dan Straus (1980:31), untuk keperluan penelitian
kualitatif yang dikenal dengan teori dari dasar, penyajian suatu teori dapat
dilaksanakan dalam 2 bentuk yaitu penyajian dalam bentuk seperangkat
proposisi atau secara proporsional; dan dalam bentuk diskusi teoritis yang
memanfaatkan kategori konseptual dan kawasannya.
Teori substantive adalah teori yang dikembangkan untuk keperluan
substantive atau empiris dalam inkuiri suatu ilmu pengetahuan.
Sedangakan teori formal adalah teori untuk keperluan atau yang disusun
secara konseptual dalam bidang inkuiri suatu ilmu pengetahuan.

35

3. Unsur-Unsur Teori
Unsur-unsur teori yang dibentuk melalui analisis perbandingan
meliputi:
a. Ketegori konseptual dan kawasan konseptualnya.
b. Hipotesis kerja atau hubungan generalisasi diantara ketegori dan
kawasannya.
c. Integrasi.

36

BAB 3
TAHAPAN-TAHAPAN PENELITIAN KUALITATIF

A. Tahap Penelitian secara Umum


1. Tahap Pra-Lapangan
Dalam tahap pra-lapangan terdapat enam tahap kegiatan yang harus
dilakukan oleh peneliti ditambah dengan satu pertimbangan yang perlu
dipahami, yaitu sebagai berikut:
a. Menyusun rancangan penelitian
b. Memilih lapangan
c. Mengurus perizinan
d. Menjajaki dan menilai lapangan
e. Memilih dan memanfaatkan informasi penelitian
f. Menyiapkan perlengkapan penelitian
g. Persoalan etika penelitian.
2. Tahap Pekerjaan Lapangan
Uraian tentang tahap pekerjaan lapangan dibagi atas tiga bagian, yaitu
sebagai berikut:
a. Memahami latar penelitian dan persiapan diri.
b. Memasuki lapangan.
c. Berperan serta sambil mengumpulkan data.
3. Tahap Analisis Data
B. Tahap Penelitian secara Siklikal
Pada bagian ini dikemukakan dua hal yang berhubungan dari segi
analisis data, yaitu sebagai berikut:
1. Analisis data. Analisis data dilaksanakan langsung bersama-sama dengan
mengumpulkan data yaitu analisis domein yang merupakan analisis data
di mana dilakukan terhadap data yang diperoleh dari pengamatan,
berperanserta/wawancara.
2. Analisis taksonomi, yaitu analisis fokus melalui pengajuansejumlah
pertanyaan kontraks untuk memperdalam datayang telah ditemukan.
37

3. Analisis Komponen, yaitu analisis yang dilakukan setelahanalisis


taksonomi yang dilakukan dalam bentuk wawancara untuk memperdalam
data yang telah ditemukandari hasil analisis fokus
4. Anallisis tema, yaitu seperangkat prosedur untuk mamahami secara
holistic pemandangan yang sedang diteliti.

38

BAB 4
SUMBER DAN JENIS DATA

A. Sumber dan Jenis Data


Sumber data dalam penelitian kualitatif adalah kata-kata dan tindakan,
selain dari itu adalah data tambahan seperti dokumen dan lain-lainnya.
B. Peranan Manusia sebagai Instrumen Penelitian
1. Pengamatan Berperan serta
Menceritakan kepada peneliti apa yang dilakukan oleh orang-orang
dalam situasi peneliti memperoleh kesempatan mengadakan pengamatan.
2. Manusia sebagai Instrumen Penelitian
Ada tiga hal yang perlu diketahui yaitu mencakup ciri-ciri umum,
kualitas yang diharapkan, dan kemungkinan peningkatan manusia sebagai
instrumen.

39

BAB 5
ANALISI DATA DAN PENULISAN TEORI

A. Analisis Data dan Penulisan Teori


Konsep analisis data kualitatif menurut Bodgan dan Biklen adalah upaya
yang dilakukan dengan jalan bekerja dengan data, mengorganisasikan data,
memilah-milahnya menjadi satuan yang dapat dikelola, mengintesiskannya,
mencari dan menemukan pola, menemukan apa yang penting dan apa yang
dipelajari, dan memutuskan apa yang dapat diceritakan kepada orang lain.
Komponen-komponen yang perlu ada dalam sesuatu analisis data, yaitu
sebagai berikut:
1. Pemrosesan Satuan
2. Kategorisasi
a. Fungsi dan Prinsip kategorisasi
Kategorisasi

berarti

penyusunan

kategori.

Tugas

pokok

kategorisasi yaitu sebagai berikut:


1) Mengelompokkan kartu dengan jelas
2) Merumuskan aturan dan sebagai dasar pemeriksaan keabsahan data.
3) Menjaga agar sikap kateogori mengikuti prinsip taat asas
b. Langkah-Langkah Kategorisasi
Metode yang digunakan dalam kategorisasi berdasarkan atas
metode analisis komparatif
B. Modus Analisis Data
Ada 3 pendekatan modus analisis data yaitu sebagai berikut:
1. Hermeneutik
ialah landasan filsofi dan juga merupakan modus analisis data yang berkaitan
dengan pengertian dan tekstual.
2. Semiotik
Ialah berkaitan dengan makna dari tanda dan symbol dalam bahasa, dan
merupakan analisis konten
3. Narasi dan Metafora
40

Ialah sejak lama telah menjadi istilah kunci dalam diskusi bahasa dan
analisisnya.
C. Tahap Analisis Data secara Umum
Ada tiga hal pokok yang diuraikan dalam analisis data, yaitu sebagai
berikut:
1. Konsep dasar
2. Menemukan tema dan merumuskan hipotesis kerja
3. Bekerja dengan hipotesis kerja
D. Tiga Model Analisis Data
Ada tiga model dalam analisis data, yaitu sebagai berikut:
1. Metode perbandingan, tetap dinamakan demikian karena dalam analisis data,
secara tetap membandingkan satu data dengan data yang lain dan kemudian
secara tetap membandingkan kategori dan kategori lainnya.
2. Metode analisis data menurut Spradley yang tak terlepas dari keseluruhan
proses penelitiandan dinyatakan dengana teknik pengumpulan data
3. Metode Analisis data menurut Miles dan Huberman, didasarkan pada
pandangan paradigmyang positivisme. Analisis data dilakukan dengan
mendasarkan diri pada penelitian lapangan dan menggunakan matriks.

41

Bagian Keempat

42

BAB 1
MENAKSIR KUALITAS PENELITIAN KUALITATIF:
BEBERAPA KRITERIA DASAR

A. Pendekatan Kualitatif
Dalam literatur profesional, pendekatan kualitatif dalam penelitian juga
dikaitkan dengan sejumlah nama lain, seperti Interaksionis Simbolis,
Perspektif Batin, Mazhab Chicago, Fenomenologis, Studi Kasus, Telaah-telaah
Interpetif, Etno metodologis, Ekologis dan Deskriptif (Bodgan dan Biklen,
1992); masing-masing mungkin memiliki sejumpat makna yang unik. Oleh
karena itu, penelitian kualitatif tidak monolitik.
B. Asumsi-Asumsi Penelitian Kualitatif
Istilah penelitian kualitatif digunakan sebagai istilah pembungkus yang
meliputi sejumlah strategi peneletian yang sama-sama memiliki sifat-sifat
tertentu yang diambil dari rangkaian asumsi yang paling berhubungan yang
bersifat khas paradigma penelitian kualitatif.
Secara lebih spesifik, sejumlah pakar metodologi penelitian kualitatif
(misalnya, Bodgan dan Biklen, 1992; Denzim dan Lincoln, 1994; Glesme dan
Peshkin, 1992) telah mengidentifikasi sejumlah asumsi filosofis yang
mendasari pendekatan penelitian kualitatif, yaitu sebagai berikut:
1. Realitas atau pengetahuan dibangun secara sosial karena realitas adalah
suatu bentukan, maka bila ada realitas jamak di dunia ini.
2. Realitas atau pengetahuan dibentuk secara kognitif (dalam pikiran kita).
Oleh karena itu, dia tidak terpisahkan dari kita. Dengan kata lain, kita tidak
dapat memisahkan apa yang kita tahu dari diri kita.
3. Seluruh entitas termasuk manusia selalu dalam keadaan saling
mempengaruhi dalam proses pembentukan serentak.
4. Karena peneliti tidak bisa dipisahkan dari yang ditelitinya maka penelitian
itu selalu terikat-ikat.

43

C. Desain Penelitian Kualitatif


Dalam penelitian kualitatif, seorang peneliti seharusnya memiliki
sejumlah pengetahuan tentang topic di sekitar fenomena yang akan dikajinya,
yang akan memungkinkannya untuk memformulasikan pertanyaan-pertanyaan
penelitian yang bermanfaat dan berterima. Dari semua itu, bisa muncul suatu
desain atau rencana penelitian yang dapat diuatamakan dengan rasa percaya
diri.
Secara lebih spesifik, suatu desain atau rencana penelitian kualitatif
yang baik pada dasarnya menyertakan tetapi tidak terbatas pada pertanyaanpertanyaan penelitian yang dinyatakan dengan jelas, rencana rinci penggunaan
berbagai instrumen dan teknik untuk mengumpulkan dan menganalisis data
guna menemukan sejumlah jawaban atas pertanyaan-pertanyaan penelitian,
dan seperti representasi pengetahuan yang telah dimiliki tentang fenomena
yang diteliti. Dengan demikian, tidak berangkat dari nol.

44

BAB 2
PARADIMA PENELITIAN KUALITATIF

A. Penelitian Paradigma Kualitatif


Pendapat Patton (1978) yang secara lengkap dikutip Lincoln & Guba
(1985) tentang paradigma kualitatif sebagai berikut.
Pandangan ihwal dunia, sudut pandang umum, cara menguraikan
kompleksitas dunia sebenarnya. Dengan demikian, paradigma tertanam
dalam sosialisasi para pengikut dan praktisi : paradigma bersifat normatif,
memberi

tahu

praktisi

apa

yang

harus

dilalukan

tanpa

harus

mempertimbangkan epistemologi ekstensial. Namun inilai yang merupakan


kekuatan dan kelemahan paradigma. Kekuatannya, memungkinkan suatu
kegiatan terlaksana, kelemahannya adalah bahwa alasan kegiatan itu
tersembunyi di balik asumsi-asumsi yang tidak perlu dipertanyakan
kebenarannya (1985:15).
Contoh Interaksi Masalah Sebelum Menemukan fokus Penelitian
3. Konsep

1. Pengalaman

2. Data Empirik

Seperti nampak dalam diagram di atas, problem muncul sebagai akibat


interaksi antara tiga faktor atau lebih. Ketiga faktor itu memunculkan persoalan
tertentu, yaitu (1) dari persoalan konsep muncullah conceptual problem. (2) Dari
persoalan data empiris di lapangan, muncullah action problem. (3) Dari
persoalan pengalaman muncullah value problem.

45

B. Masalah Penelitian
Manusia adalah makhluk yang senantiasa bermasalah. Maka, yang sulit
adalah mengidentifikasi masalah dan mendudukinya dalam proposal
penelitian. Ada tiga jenis masalah yang dihadapi oleh peneliti, yaitu:
a. Konsep
b. Data empirik
c. Pengalaman
C. Fokus Penelitian
Fokus Penelitian
Eksplisit tertulis dalam

Yang diteliti

judul
Cultur transfer
In Communication

Tidak diteliti

Transfer budaya
Sewaktu
Berkomunikasi
Mahasiswa
Indonesia

Transfer bahasa
Sebelum atau
sesudah komunikasi
Indonesian students
Mahasisw Amerika
atau mahasiswa asing
lainnya
US academic settings
Konteks akademis
Konteks non
Amerika
akademis
US academic settings
Dalam kampus
Luar kampus
Cultural Transfer in Communication: Qualitative Study of Indonesian
Students in US Academic Settings (Alwasilah, 1991)
D. Unsur-unsur Cetak Biru Naturalistik
Lincoln & Guba (1985) merinci unsur-unsur desain dan tertib urutannya
sebagai berikut:
a. Menentukan fokus penelitian
b. Menentukan kesesuaian paradigma dengan fokus penelitian
c. Menentukan kesesuaian paradigma dengan teori substantif
d. Menentukan di mana dan dari siapa data akan diperoleh
e. Menentukan fase-fase penelitian
f. Menggunakan instrumen manusia
g. Mengumpulkan dan merekam data
46

h. Melakukan analisis data


i. Merencanakan logistik, dan
j. Merencanakan/membangun keterpercayaan.
E. Jenis Pengetahuan
Empat Macam Pengetahuan
Tingkat kesadaran
atau jenis
pegolahannya
(1) Disadari

(2) Tidak disadari

Produk Pengetahuan
(3) Propositional
(4) Tacit
(terungkapkan)
(tidak terungkapkan)
Hipotesis
Pemahaman yang
dalam (insight)
Pernyataan
Rasa Cemas
(apprehensions)
Pengakuan (assertion) Firasat (hunches)
Simbol-simbol
Kesan (impression)
linguistik
Mimpi
Perasaan
Bahasa
Getaran (respon
terhadap isyarat
nonverbal dan
petunjuk yang tak
nampak
Mimpi tanpa kata-kata
(Non-linguistic
dreams)

F. Studi Penjajakan
Sebelum melakukan penelitian sesungguhnya, disarankan melakukan
penjajagan atau pilot study. Ini penting dilakukan karena beberapa alasan, antara
lain untuk merasakan sediri implikasi dari emergent-theory approach, yakni
bagaimana sebuah teori itu mencuat dengan sendirinya ke permukaan, bukan
meminjam teori yang ada selama ini.
G. Hipotesis
Dalam bahasa konvensional, hipotesis lazim dimaknai sebagai jawaban
yang terduga terhadap pertanyaan penelitian. Sikap ini adalah a priori. Hipotesis
47

dibuat berdasarkan hasil penelitian terdahulu. Kemungkinan lain adalah


berdasarkan proposisi-proposisi sehingga muncullah hipotesis.
Dalam penelitian kualitatif, hipotesis berfungsi untuk membuat peneliti
sensitif terhadap fenomena yang sedang diteliti, bukan untuk diuji terbukti
tidaknya seperti dalam penelitian kuantitatif. Penelitian kualitatif lebih tertarik
pada palusibility, yaitu ketangguhan untuk mendapatkan persetujuan atau
kepercayaan karena alasan-alasan rasional dan bukti-bukti sahih.
H. Kehebatan Paradigma Kualitatif
Masing-masing paradigma penelitian memiliki kekuatan dan kelemahan.
Ada beberapa keistimewaan yang melekat pada pendekatan kualitatif sebagai
berikut.
a. Pemahaman makna
b. Pemahaman konteks tertentu
c. Identifikasi fenomena dan pengaruh yang tidak terduga
d. Kemunculan teori berbasis data
e. Pemahaman proses kejadian atau kegiatan yang diamati.

48

I. Model Cetak Biru


Model Cetak Biru Penelitian Kualitatif
1. Problem
Penelitian

3. Tujuan
Penelitian

1. Kerangka
Konseptual

2. Pertanyaan
Penelitian
5. Metode
Penelitian

6. Validasi
Penelitian

Model di atas terilhami oleh model interaktif dari Maxwell (1996:5).

49

BAB 3
KERANGKA KONSEPTUAL PENELITIAN KUALITATIF

A. Konteks Penelitian Kualitatif


Konteks dalam penelitian kualitatif sangat mempengaruhi makna dari
fenomena yang sedang ditelaah. Konteks fisik seperti kuliah adalah tempat
terjadinya kegiatan perkuliahan. Konteks lain adalah pranata konsep, asumsi,
ekspektasi, kepercayaan, dan teori yang membantu, mendorong atau
menggerakkan penelitian anda. Konteks teoritis sering juga disebut kerangka
konseptual.
B. Peran Teori
Dalam penelitian kualitatif, peran teori tidak sejelas dalam penelitian
kuantitatif, karena model penelitian kualitatif adalah induktif yaitu dengan
urutan sebagai berikut.
1. Mengumpulkan informasi.
2. Mengajukan pertanyaan-pertanyaan.
3. Membangun kategori-kategori
4. Mencari pola pola (teori)
5. Membangun sebuah teori atau membandingkan pola dengan teori-teori
lain.
Dalam penelitian kualitatif, tidak terdapat teori a priori, melainkan
grounded theory , yaitu teori yang dikembangkan secara induktif selama
penelitian atau beberapa kasus berlangsung, dan melalui interaksi yang terusmenerus dengan data di lapangan. Ada bermacam teori, dan yang paling
sederhana adalah teori model barbel atau barbell theory (Maxwell: 1996),
Teori membangun model atau peta yang menggambarkan dunia seperti
apa adanya. Teori menyederhanakan dunia atau fenomena, namun
penyederhanaan ini dilakukan untuk menjelaskan atau merangkan bagaimana
fenomena itu bekerja. Teori yang baik menggambarkan sebuah fenomena,
memberi suatu pemahaman baru dan meluaskan pemahaman akan fenomena
tersebut.
50

BAB 4
METODE PENELITIAN KUALITATIF

Kekuatan paradigma kualitatif terletak pada inductive dan grounded.


Peneliti kualitatif berfokus pada fenomena tertentu yang tidak memiliki
generalizability dan comparability, tetapi memiliki interval validity

dan

contekstual understanding. Terdapat empat garis besar yang dilakukan peneliti


untuk mencapai tujuan penelitian, diantaranya:
A. Membangun Keakraban dengan Responden
Istilah baku dalam literatur kualitatif adalah gaining entry atau
establishing rapport, yakni kulo nuwun terhadap lokasi

penelitian dan

silaturahmi kepada responden. Membangun rapport adalah mekanisme untuk


mengurangi jarak psikologis, mencairkan ketegangan,dan membangun
kepercayaan responden terhadap peneliti. Untuk mempertahankan kepercayaan
responden, peneliti harus berbudaya lokal-responden agar mendapatkan data
secara terus menerus sampai penelitian selesai.
B. Penentuan Sampel
Pemilihan sampel pada penelitian kualitatif, diterapkan pada manusia
sebagai responden, latar atau setting, serta kejadian atau proses. Pemilihan
sampel harus dilakukan agar penelitian langsung menuju sasaran. Karena itu,
fokus dan pertanyaan penelitian harus selalu dirujuk ulang agar variabel,
parameter, dan ranah penelitian tidak menggelembung.
Penelitian kaualitatif menerapkan purposeful sampling atau criterionbased selection yakni jurus agar manusia, latar, dan kejadian tertentu, betul-betul
diupayakan terpilih untuk memberikan informasi penting yang tidak mungkin
diperoleh melalui jurus lain.
C. Pengumpulan Data
Pengumpulan data dapat

dilakukan dengan

diantaranya:
1. Survei
51

beberapa metode,

2. Interview
3. Observasi
4. Analisis dokumen
D. Analisis Data
Dalam penelitian kualitatif, peneliti tidak boleh menunggun dan
membiarkan data menumpuk, untuk kemudian menganalisisnya. Adapun
beberapa cara menganalisis data, diantaranya:
1. Menulis memo
2. Koding
3. Kategorisasi
4. Kontekstualisasi
5. Pajangan (Display)
6. Arsip analitis (Analityc Files)

52

Bagian Kelima

53

BAB 1
PENELITIAN KUALITATIF
A. Hakikat Penelitian
1. Penelitian sebagai aplikasi metode ilmiah
Penelitian pada dasarnya adalah suatu kegiatan atau proses sistematis
untuk memecahkan masalah yang dilakukan dengan menerapkan metode
ilmiah. Metode ilmiah merupakan suatu proses yang saangat beraturan yang
memerlukan sejumlah langkah yang beraturan: pengenalan dan pendefinisian
masalah, perumusan hipotesis, penggumpulan data, analisis data, dan
pernyataan kesimpulan mengenai diterima atau ditolaknya hipotesis.
Penerapan yang lebih formal dari metode ilmiah untuk pemecahan berbagai
masalah adalah semua yang dilakukan oleh penelitian.
2. Proses sistematik penelitian
Identifikasi
Masalah

Review
Informasi

Pengumpulan
data

Analisis
Data

Penarikan
Kesimpulan

Langkah-langkah Penelitian
3. Aktivitas dalam proses penelitian
Proses sistematik dari penelitian dan metode ilmiah mengarah pada
aktivitas yang dilibatkan dalam pelaksanaan suatu studi penelitian. Secara
singkat aktivitas umum yang dilibatkan dalam pelaksanaan suatu studi
penelitian dapat diperlihatkan dengan penekanan pada hakikat urutan proses
penelitian.

54

Identifikasi masalah penelitian

Pengumpulan
Data

Perumusan Hipotesis
Identifikasi Data yang diperlukan
Perumusan Kembali Hipotesis
Bila Diperlukan
Tinjauan Informasi yang Relevan

Analisis
Data

Merangkum
hasil
Menggambar
kan kesimpulan
dan implikasi

Teori yang berhubungan


Perluasan, Revisi, dan Teori Baru
Pengetahuan Baru

Keberadaan tubuh pengetahuan


yang berhubungan dengan
masalah

Pola urutan kegiatan dalam pelaksanaan suatu studi penelitian dan hubungan
setiap aktivitas dengan keberadaan ilmu pengetahuan
B. Elemen Penelitian
Menurut Creswell (2003: 3) peneliti harus memperhatikan tiga elemen
kerangka kerja, yaitu asumsi-asumsi filosofis tentang apa yang membentuk
tuntutan pengetahuan (knowledge claims); prosedur umum penelitian (strategies
of inquiry); dan prosedur detail pengumpulan data, analisis, dan penulisan, yang
disebut metode.
1. Tuntutan Pengetahuan Alternatif (Alternatif Knowladge Claims)
Pernyataan suatu tuntutan pengetahuan berarti bahhwa peneliti
memulai suatu proyek penelitian dengan asumsi-asumsi tertenru tentang
bagaimana mereka akan mempelajari dan apa yang akan mereka ppelajari
selama penelitian mereka. Tuntutan (Claim) disebut sebagai paradigma,
asumsi-asumsi filosofis, epistemologis, dan ontologi; yang secara luas
dipahami sebagai metodologi penelitian.

55

Menurut Creswell (2003: 6) terdapat empat aliran pemikiran tentang


pengetahuan sebagai berikut:
a. Tuntutan pengetahuan pospositivisme,.
b. Tuntutan pengetahuan konstruktivisme sosial.
c. Tuntutan pengetahuan advokasi/partisipatori.
d. Tuntutan pengetahuan pragmatisme.
2. Strategi Penelitian Kualitatif
Peneliti menyatakan pilihan dari suatu desain penelitian asumsiasumsi tentang tuntutan pengetahuan. Strategi penelitian memberikan
konstribusi pada semua pendekatan penelitian. Strategi alternatif penelitian
kualitatif sebagai berikut:
a. Penelitian naratif
b. Penelitian fenomenologis
c. Etnografi
d. Grounded Theory
e. Studi kasus
3. Metode Penelitian
Elemen utama ketiga yang terdapat dalam pendekatan penelitian
adalah metode spesifik pengumpulan dan analisis data dalam suatu studi. Ada
manfaatnya untuk memperhatikan posibilitas pengumpulan data dalam suatu
studi. Prosedur penelitian kualitatif sebagai berikut :
a. Emerging methods
b. Pertanyaan terbuka
c. Data interview, data observasi, data dokumen, dan audiovisual
d. Analisis teks dan gambaran
C. Pendekatan Penelitian Kualitatif
Tuntutan pengetahuan, strategi, dan metode semuanya memberikan
kontribusi pada suatu pendekatan penetian yang cenderung lebih kualitatif.

56

Kecenderungan

Pendekatan kualitatif

Asumsi filosofis

Tuntutan pengetahuan postpositivisme


Survei dan eksperimen

Strategi penelitian

Metode
Pelaksanaan praktek
penelitian sebagai peneliti

Pertanyaan tertutup, pendekatan ditentukan


sebelumnya, data numerik
Menguji, memverivikasi, atau menjelaskan teori
Mengidentivikasi variabel untuk studi
Menghubungkan variabel dalam masalah dan
hipotesis
Menggunakan validitas dan reliabelitas standar
Mengobservasi dan mengukur informasi secara
numerik
Menggunakan pendekatan yang tidak bias
Melaksanakan prosedur statistik

Pendekatan Kualitatif
D. Kriteria Pemilihan Suatu Pendekatan
Ada tiga faktor yang menentukan dalam pemilihan pendekatan yang akan
digunakan dalam suatu penelitian, yaitu masalah penelitian, pengalaman
peneliti, dan audiens yang akan memanfaatkan laporan tertulis penelitian.

57

BAB 2
JENIS-JENIS PENELITIAN KUALITATIF

A. Penelitian Etnografi
1. Pengertian
Etnografi adalah suatu bentuk penelitian yang berfokus pada makna
sosiologi melalui observasi lapangan tertutup dari fenomena sosiokultural,
pengalaman pribadi, dan partisipasi yang mungkin, tidak hanya pengamatan
oleh para peneliti yang terlatih dalam seni etnografi. Titik fokus etnografi
dapat meliputi studi intensif budaya dan bahasa, studi intensif suatu bidang
atau domain tunggal, serta gabungan metode historis, observasi, dan
wawancara.
2. Konsep Kunci dan Peristilahan
Metode etnografi mulai dengan pemilihan tentang suatu budaya, tinjauan
kepustakaan berkaitan dengan kebudayaan dan identifikasi variabel yang
menarik biasanya variabel yang dilihat berarti/bermakna oleh anggota
kebudayaan tersebut. Metodologi etnografi bervariasi dan banyak peneliti
etnografi mempertahankan penggunaan desain observasi terstruktur.
Pengodean dan analisis statistik sebagai berikut :
a. Etnografi makro
b. Etnografi mikro
c. Etnografi emic
d. Etnografi etic
3. Asumsi-Asumsi
Beberapa asumsi yang menjadi dasar penelitian etnografi sebagai berikut:
a. Etnografi mengasumsikan kepentingan penelitian yang prinsip terutama
dipengaruhi oleh pemahaman kultural masyarakat.
b. Etnografi mengasumsikan suatu kemampuan mengidentifikasi masyarakat
yang relevan dari kepentingan.

58

c. Etnografi mengasumsikan peneliti mampu memahami kelebihan kultural


dari masyarakat yang diteliti.
d. Sementara tidak inheren bagi metode.
4. Prinsip-Prinsip Metodologis Penelitian Etnografi
Hammersley (1990) mengemukakan tiga prinsip metodologis yang
digunakan untuk menyediakan dasar pemikiran terhadap corak metode
etnografi yang spesifik diantaranya naturalisme, pemahaman dan penemuan.
5. Etnografi sebagai Metode
Dalam terminologi metode, secara umum istilah etnografi mengacu
pada penelitian sosial yang memiliki karakteristik berikut:
a. Perilaku manusia dikaji dalam konteks sehari-hari, bukan dibawah kondisi
eksperimental yang diciptakan oleh peneliti.
b. Data dikumpulkan dari suatu rentangan sumber, tetapi observasi dan
percakapan yang relatif informal biasanya lebih diutamakan.
c. Pendekatan untuk pengumpulan data tidak terstruktur dalam arti tidak
melibatkan penggunaan suatu set rencana terperinci yang disusun
sebelumnya, juga tidak menggunakan kategori yang telah ditetapkan
sebelumnya untuk penginterpretasian apa yang dikatakan atau dilakukan
orang.
d. Fokus penelitian biasanya merupakan suatu latar tunggal atau kelompok
dari skala yang relatif kecil.
e. Analisis data melibatkan interpretasi arti dan fungsi tindakan manusia dan
sebagian besar mengambil format deskripsi verbal dan penjelasan, dengan
kualifikasi dan analisis statistik yang kebanyakan memainkan peran
subordinat.
6. Prosedur Penelitian Etnografi
Prosedur siklus penelitian etnografi mencakup enam langkah : (1)
pemilihan suatu proyek etnografi,(2) pengauan pertanyaan etnografi, (3)
pengumpulan data etnografi, (5) analisis dan etnografi, dan (6) penulisan
sebuah etnografi.
59

B. Penelitian Grounded Theory Teori Dasar


1. Pengertian
Manteuffel (dalam Emzir, 2013:191) mendefiniskan grounded theory
adalah suatu metode analisis komparatif yang umum untuk menemukan teori
dengan empat kriteria, yaitu kerja (umum), relevansi (dimengerti), cocok
(valid), dan dapat dimodifikasi (dikendalikan). Metodologi teori dasar
merupakan salah satu metode interpretatif yang membagi filsafat
fenomenologi yang umum.
Penelitian grounded theory memiliki beberapa ciri yaitu (1) penelitian
grounded theory selain dapat dikembangkan dan digunakan dalam bidang
ilmu pengetahuan sosial, penelitian grounded theory dapat diterapkan dalam
berbagai disiplin ilmu termasuk ilmu pendidikan, studi kesehatan, ilmu
politik, dan psikologi. (2) Frase grounded theory merujuk pada teori yang
dikembangkan secara induktif dari suatu korpus data, jika dilakukan dengan
baik berarti menghasilkan teori paling tidak pada satu set data sempurna.
Berbeda dengan teori yang diperoleh secara deduktif dari teori utama, tanpa
bantuan data dan yang dapat dihasilkan tanpa data sama sekali. (3) Grounded
theory lebih mengambil suatu kasus daripada mengambil perspektif variabel.
Dalam bagian ini peneliti mengambil kasus-kasus yang berbeda menjadi
keseluruhan dimana variabel berinteraksi sebagai suatu unit untuk
memproduksi hasil tertentu. (4) Pendekatan grounded theory terdiri atas
serangkaian tahap yang dilakukan secara cermat yang dianggap memberi
jaminan suatu teori yang baik sebagai hasil.
2. Grounded Theory sebagai Metode Ilmiah
Metodologi Grounded Theory berwujud suatu konsepsi tentang
penelitian ilmiah yang diraik jauh dari tanggung jawab naif. Suatu teori yang
dibungun dan direkonstruksi dapat menawarkan konsepsi atraktif metode
ilmiah.

60

3. Prinsip-Prinsip Metodologi Grounded Theory


Beberapa prinsip Grounded Theory sebagai metode ilmiah sebagai
berikut:
1. Perumusan Masalah
2. Deteksi fenomena
3. Penurunan teori
4. Pengembangan teori
5. Penilaian teori
6. Grounded Theory yang direkonstruksi
4. Metode Pengumpulan Data
Menurut Creswell pengumpulan data dlam studi Grounded Theory
merupakan proses zigzag- keluar lapangan untuk memperoleh informasi,
menganisis data, dan seterusnya.
5. Proses Analisis Data
Proses analisis data dalam penelitian Grounded Theory bersifat
sistematis dan mengikuti format standar sebagai berikut.

Pengodean
Terbuka

Pengodean
Poros

Pengodean
Selektif

Pengemban
gan

C. Penelitian Tindakan
1. Pengertian
Penelitian tindakan dideskripsikan sebagai suatu penelitian informal,
kualitatif, formatif, subjektif, interpretif, reflektif, dan suatu model penelitian
pengalaman, di mana semua individu dilibatkan dalam studi sebagai peserta
yang mengetahui dan menyokong.
2. Prinsip-Prinsip Penelitian Tindakan
Ada enam prinsip penelitian tindakan sebagai berikut:
a. Kritik Reflektif
61

b. Kritik Dialektika
c. Sumber Daya Kolaboratif
d. Ambil Risiko
e. Struktur Jamak
f. Teori, Praktik, Transformasi
3. Desain Penelitian Tindakan
Ada lima tahap yang harus dilakukan dalam setiap siklus. Suatu
masalah diidentifikasi dan data dikumpulkan untuk diagnosis yang lebih
detail. Ini diikuti oleh postulasi kolektif dari beberapa solusi yang mungkin,
dari sini rencana tunggal tindakan disusun dan dilakukan. data pada hasil
intervensi dikumpulkan dan dianalisis, dan temuan diinterpretasikan untuk
mengetahui bagaimana keberhasilan tindakan telah terjadi. Proses ini
dilanjutkan hingga permasalahan terpecahkan.
4. Jenis Penelitian Tindakan
OBrien (1998: 8-9) mengklasifikasikan penelitian tindakan kedalam
empat jenis utama, yakni:
a. Penelitian tindakan tradisional
b. Penelitian tindakan kontekstural
c. Peneitian tindakan radikal
d. Penelitian tindakan pendidikan
5. Metode Penelitian Tindakan
Menurut Baskerville (1999: 8-9) terdapat tujuh strategi kunci dalam
pelaksanaan penelitian tindakan untuk meningkatkan rigor dan kontribusi
penelit. Adapun metode penelitian tindakan tersebut, diantaranya:
a. Mempertimbangkan pergantian paradigma
b. Menetapkan suatu kesepakatan penelitian formal
c. Menyiapkan suatu pernyataan masalah teoritis
d. Merencanakan metode pengumpulan data
e. Memelihara kolaborasi dan pembelajaran subjek
f. Mengulangi peningkatan
62

g. Membuat generaisasi yang mendasar


D. Penelitian Desain dan Pengembangan
1. Pengertian
Menurut Gall dan Borg dalam buku Educational Research: an
Introduction (2003: 569) model pengembangan pendidikan berdasarkan pada
industri yang menggunakan temuan-temuan penelitian dalam merancang
produk, dan prosedur baru. Dengan penelitian model-model tersebut dites di
lapangan secara sistematis, di evaluasi, di perbaiki hingga memperoleh
kriteria khusus tentang keefektifan, kualitas, atau standar yang sama.
2. Dasar-Dasar Pengetahuan Desain dan Pengembangan
Menurut Richey dan Klein (2007: 3) dasar-dasar pengetahuan desain
dan pengembangan memiliki enam komponen utama yang mengarahkan
fokusnya pada elemen-elemen yang berbeda dari usaha desain dan
pengembangan, yakni:
a. Siswa dan bagaimana mereka belajar
b. Konteks tempat belajar dan performasi yang muncul
c. Hakikat isi pembelajaran dan bagaimana ia diurutkan
d. Strategi dan aktivitas pembelajaran yang dilaksanakan
e. Media dan sistem penyampaian yang digunakan
f. Perancang itu sendiri dan proses yang mereka ikuti
3. Ruang Lingkup Penelitian Desain dan Pengembangan
Penelitian desain dan pengembangan mencakup suatu spektrum yang
luas dalam aktivitas dan peminatan. Dengan bentuk yang serhana, dapat
merupakan salah satu dari:
a. Studi tentang proses dan pengaruh desain khusus dan usaha
pengembangan.
b. Studi tentang desain dan proses pengembangan sebaagai suatu
keseluruhan, atau komponen-komponen proses tertentu.

63

4. Langkah-Langkah Penelitian dan Pengembangan


Borg dan Gall (1981: 775) mengemukakan langkah-langkah dalam
penelitian dan pengembangan yang bersifat siklus dalam tabel berikut:
Langkah utama Borg dan Gall
Penelitian dan Pengumpulan Informasi
(Research and Information Collecting)

10 Langkah Borg dan Gall


1. Penelitian dan Pengumpulan
Informasi

Perencanaan (Planning)

2. Perencanaan

Pengembangan Bentuk Awal Produk

3. Pengembangan Bentuk Awal

(Develop Preliminary From of

Produk

Product)
Uji Lapangan dan Revisi Produk

4. Uji Lapangan Awal

(Field Testing and Product Revision)

5. Revisi Produk
6. Uji Lapangan Utama
7. Revisi Produk Operasional
8. Uji Lapangan Operasional

Revisi Produk Akhir (Final Product

9. Revisi Produk Akhir

Revision)
Diseminasi dan Implementasi

10. Diseminasi dan Implementasi

(Dessimination and Implementation)

64

DAFTAR PUSTAKA

Alwasilah, A Chaedar. 2003. Pokoknya Kualitatif - Dasar-Dasar Merancang dan


Melakukan Penelitian Kualitatif. Jakarta : PT Dunia Pustaka Jaya.
Emzir. 2013. Metodologi Penelitian Pendidikan: Kuantitatif dan Kualitatif. Jakarta
: Rajawali Pers.
Moleong, Lexy J. 1993. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung : Penerbit PT.
Remaja Rosdakarya.
Sugiyono. 2014. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D. Bandung :
Penerbit Alfabeta.
Yusuf, Muri. 2014. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif & Penelitian
Gabungan. Jakarta : Penerbit Kencana.

65