Anda di halaman 1dari 13

By : Anna.

Zukiaturrahmah; Faradylla Dwi Puspita; Aditya Fajar


Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya Malang, Indonesia 2015

Pendahuluan
Pseudopregnancy atau bunting palsu (false pregnancy) adalah kejadian dimana tandatanda sub klinis dan simtomatis pada hewan menunjukkan kebuntingan, namun sebenarnya
hewan tersebut tidak bunting. Kejadian ini sering terjadi pada anjing, meskipun jarang bisa
terjadi pula pada kucing dan tikus. Pseudopregnancy terjadi berkaitan dengan hormon yang
disekresikan sehingga menimbulkan tanda-tanda seperti bunting, diantaranya distensi perut,
perkembangan kelenjar susu dengan sekresi susu.
Pseudopregnancy klinis sindrom diamati pada anjing yang tidak bunting dan ditandai
dengan tanda-tanda klinis seperti bentuk fisik, berat badan, pembesaran mammae dan laktasi.
Ini biasanya terjadi pada kebuntingan 6 sampai 12 minggu setelah estrus. Diagnosis
didasarkan pada gejala klinis. Sementara prolaktin memiliki peranan sangat penting dalam
yang symptomology dari pseudopregnancy, etiologi yang tepat belum sepenuhnya diketahui.
Beberapa studi menunjukkan bahwa selama diestrus (metestrus) prolaktin meningkat lebih
tinggi dari jumlah normal.
Etiologi
Penyebab pasti untuk kondisi pseudopregnancy belum diketahui. Namun,
ketidakseimbangan hormonal, terutama progesteron dan prolactin mempunyai peran penting
dalam perkembangan terjadinya pseudopregnancy. Beberapa anjing betina ditemukan
menunjukkan

gejala

abnormal

dalam

waktu

tiga

sampai

ovariohysterectomy ( operasi pengangkatan indung telur dan rahim ).

empat

hari

setelah

Gejala Klinis

Produksi susu selama pseudopregnancy ternyata hasil dari pengembangan tidak hanya
intra-asinar tetapi juga intracanalicular. Gejala klinis yang terlihat seperti muntah, anoreksia,
diare, poliuria, polidipsia dan polifagia. Komplikasi pseudopregnancy, seperti mastitis dan
dermatitis pada mammae, yang tidak umum dan, kecuali komplikasi ini muncul, tanda-tanda
pseudopregnancy biasanya berhenti setelah 2 sampai 4 minggu dan terjadi berulang.
Beberapa studi menunjukkan bahwa ada hubungan antara terjadinya pseudopregnancy
dan kemudian penyakit reproduksi atau masalah kesuburan. Jumlah reseptor prolaktin yang
ditemukan pada tumor mammae jinak tidak lebih tinggi dari jaringan normal, dan hanya 30%
dari tumor ganas yang memiliki reseptor prolaktin. Namun demikian, pseudopregnancy dan
prolaktin telah terlibat dalam patogenesis tumor mammae.
Pathogenesis
Pada anjing yang sedang birahi, ovulasi (pelepasan sel telur) terjadi pada akhir masa
birahi. Ovulasi pada anjing tergolong ovulasi spontan. Ovulasi ini tetap terjadi secara teratur.
Sel telur yang dilepaskan oleh indung telur (ovarium) dan bergerak menuju ke rahim. Sel
telur yang telah dibuahi oleh spermatozoa akan menempel di dinding rahim dan berkembang
menjadi janin (fetus). Pada keadaan tidak normal, sel telur yang tidak dibuahi bertindak
menyerupai sel telur yang telah dibuahi dan menyebabkan munculnya tanda-tanda bunting.

Kucing tergolong hewan yang mengalami induced ovulation. Artinya ovulasi pada
kucing dan kelinci tidak terjadi secara spontan. Ovulasi hanya akan terjadi bila ada
perkawinan dengan kucing jantan. Pada keadaan tidak normal, ovulasi pada kucing bisa saja
terjadi dan sel telur yang tidak dibuahi menetap di dinding rahim untuk beberapa waktu.
Selama sel telur menempel di dinding rahim, tanda-tanda bunting palsu akan semakin terlihat
jelas. Pada saatnya, sel telur yang tidak dibuahi tersebut akan berhenti berkembang,
kemudian tanda-tanda bunting palsu akan hilang dengan sendirinya dan kucing kembali ke
keadaan normal.

Diagnosa
Diagnosa dilakukan berdasarkan anamnesa, gejala klinis, pemeriksaan fisik. Palpasi
melalui abdomen anjing mulai hari ke 28 setelah kawin, radiografi abdomen mulai dari 45
hari setelah kawin, ultrasonografi mulai dari hari ke 30 kehamilan dan uji relaxin sejak 20
hari setelah gelombang hormon luteinizing adalah beberapa metode yang telah digunakan
untuk mendeteksi dan membedakan antara pregnancy dan pseudo-pregnancy pada anjing.
Pemeriksaan darah adalah sebuah media yang penting untuk menilai status kesehatan hewan
karena kondisi fisiologis dan patologis hewan dapat dievaluasi. Jumlah sel darah bervariasi
tergantung dengan kondisi fisiologis dan patologis. Nutrisi, usia, seks, siklus estrus,
kehamilan, iklim dan penyakit dapat mempengaruhi parameter hematologi pada hewan.
Diagnosis pseudopregnancy didasarkan pada keberadaan dan tingkat tanda-tanda
klinis yang lebih sering dilaporkan karena perkawinan terjadwal dapat diabaikan oleh
pemilik, kebuntingan harus selalu dipertimbangkan. Dalam hal lain USG atau radiografi
harus digunakan. Kondisi lain dari fase luteal, seperti pyometra atau kehamilan terakhir dan
aborsi, harus disingkirkan dengan ultrasonografi abdomen atau radiografi, suatu jumlah sel
darah lengkap dan tambahan pengujian tambahan, termasuk pemeriksaan vulva dan vagina.
Hal ini juga penting untuk diingat bahwa pseudopregnancy dapat hidup berdampingan
dengan masalah klinis lain reproduksi atau non-reproduksi, kadang-kadang membuat
diagnosis lebih sulit.
Penanganan & Pengobatan
Kasus pseudopregnancy biasanya tidak begitu berbahaya dan berpengaruh di
beberapa negara sehingga kasus ringan seperti ini biasanya dianggap tidak perlu adanya
perawatan. Namun pemasangan kolar sangat dianjurkan untuk mencegah menjilati daerah
kelenjar mammae. Menjilat, memerah, atau penggunaan kompres adalah stimulus potensial
untuk menyusui dan harus dihindari. Obat obatan yang sering dipergunakan adalah
tranquilization ringan dengan nonphenotiazine. Sebaliknya, phenotiazines tidak dianjurkan
dalam penyakit ini karena dapat merangsang sekresi prolaktin. Obat obatan yang sering
digunakan adalah obat golongan steroid termasuk estrogen, progestin dan androgen. Barubaru ini metode yang disukai pengobatan adalah penggunaan prolactinsuppressing terutama
agonis dopamin, jika tersedia.

Terapi prolaktin-Suppression
Agonis dopamin - Penghambatan sekresi prolaktin oleh obat-obatan alkaloid ergot telah
menghasilkan revolusi dalam pengobatan pseudopregnancy anjing. Sekresi prolaktin pada
mamalia adalah di bawah satu set kompleks faktor stimulasi dan penghambatan dan
hormon yang berasal baik perifer dan pusat. Sekresi prolaktin oleh hipofisis terutama di
bawah tonik kontrol penghambatan hipotalamus, yang dimediasi oleh tindakan langsung
dari dopamin, prolaktin faktor penghambat utama (PIF). Senyawa ergot yang paling
umum digunakan secara klinis untuk menghambat sekresi prolaktin adalah agonis
dopamin bromocriptine dan cabergoline yang memiliki aksi langsung pada reseptor D2
dopamin-sel lactotroph dari kelenjar hipofisis anterior. Metergoline, alkaloid ergot lain,
merupakan antagonis serotonin, dan dengan demikian memiliki efek dopaminergik dan
dengan demikian mengurangi prolaktin sekresi bila diberikan pada dosis tinggi.
Bromokriptin - Bromokriptin (Parlodel) dipasarkan sebagai obat untuk digunakan
manusia di Eropa, Amerika Utara dan Latin Amerika, tapi tidak dipasarkan dengan
indikasi untuk digunakan pada hewan. Namun, telah digunakan ekstra-label dan
eksperimental dalam kedokteran hewan sejak tahun 1980. Sejumlah besar protokol terapi
telah diusulkan, menggunakan lisan dosis bromocriptine mulai dari 10 hingga 100 mg /
kg / hari selama 10 sampai 14 hari. Memiliki waktu paruh pendek (+ 4 - 6 jam) dan harus
diberikan setidaknya dua kali sehari untuk keberhasilan terbesar. Bromokriptin juga
memiliki aktivitas di GABA, serotoninergic dan reseptor adrenergik dan karena itu
kurang spesifik dibanding cabergoline (lihat di bawah). Tidak seperti cabergoline,

bromocriptine juga melintasi penghalang darah-otak dan dapat merangsang pusat otak
lain selain hipotalamus. Efek muntah hasil dari stimulasi pusat muntah hipotalamus. The
ED50 untuk emesis dekat umum digunakan dosis terapi (13 mg / kg vs 10 sampai 20 mg /
kg) dan efek samping pencernaan yang sering dan sebanding dengan dosis. Efek samping
yang umum termasuk muntah, anoreksia, depresi, dan perubahan perilaku lainnya.
Kabergolin - kabergolin memiliki bioaktivitas yang lebih besar, spesifisitas D2-reseptor
superior, dan durasi yang lebih lama dari tindakan dibandingkan untuk bromocriptine.
Biopotency lebih besar dari beberapa agonis dopamin anti-prolatinic digunakan dalam
pengobatan manusia (tergulide dan lisuride) dan sekitar setara dengan pergolide. Hal ini
dapat efektif diberikan sekali sehari. salib kabergolin sawar darah otak hanya sedikit dan
akibatnya memiliki jauh lebih sedikit efek sentral muntah dari beberapa dopamin lainnya
agonis. The ED50 untuk emesis adalah 4 kali dosis terapi dan tanda-tanda pencernaan
yang langka. Kabergolin (Galastop) dipasarkan sebagai obat hewan di beberapa negara
Eropa dengan indikasi untuk digunakan dalam pseudopregnency dengan dosis 5 mg / kg /
hari selama 5 sampai 10 hari, diberikan secara oral.

Selain itu tindakan penanganan dari penyakit ini adalah :


Ovaryectomi
Ovariektomi adalah satu-satunya tindakan pencegahan permanen untuk pengobatan penyakit
pseudopregnancy. Hal ini sebaiknya dilakukan selama anestrus. Ovariektomi selama
menyusui dapat menyebabkan semakin lamanya pseudopregnancy. Dalam hewan dengan
riwayat

pseudopregnancy

terbuka,

spaying

selama

metestrus

(diestrus)

memprovokasi periode pseudopregnancy 3 sampai 7 hari setelah operasi.

mungkin

Contoh Kasus

DAFTAR PUSTAKA
Allen WE. Pseudopregnancy in the bitch. The current view on aetiology and treatment. J
Small Anim Pract 1986; 27:419-424.
Arbeiter K, Brass W, Ballabio R, et al. Treatment of pseudopregnancy in the bitch with
cabergoline, an ergoline derivative. J Small Anim Pract 1988; 29:781-788.
Feldman EC, Nelson RW. Canine and Feline Endocrinology and Reproduction. Philadelphia:
WB Saunders Co, 1987.
Jochle W, Ballabio R, diSalle E. Inhibition of lactation in the beagle bitch with the prolactin
inhibitor cabergoline: Dose response and aspects of long term safety. Theriogenology
1987; 27:799-810.
Johnston SD. False pregnancy in the bitch. In: Morrow DA, ed. Current Veterinary
Theriogenology. Philadelphia: WBSaunders CO. 1980; 623-624.
Noakes dan Pearson. 2004. BSAVA Manual of Small Animal Reproduction and Neonatology.
Suwed dan Budiana, 2006. Membiakkan Kucing Ras. Jakarta : Penebar Swadaya.
Voith VL. Functional significance of pseudocyesis. Mod Vet Pract 1980; 61-75.

PAPER DIAGNOSA KLINIK


PSEUDOPREGNANCY / FALSE PREGNANCY

Kamis, 8 Januari 2015


Kelompok 16
ANNA ZUKIATURRAHMAH

115130101111065

FARAHDYLLA DWI P

115130100111068

ADHITYA FAJAR

115130100111064

PROGRAM KEDOKTERAN HEWAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015