Anda di halaman 1dari 6

Pondasi Caisson atau Pondasi Sumuran

Pondasi sumuran adalah suatu bentuk peralihan antara pondasi


dangkal dan pondasi tiang dan digunakan apabila tanah dasar (tanah keras)
terletak pada kedalaman yang relative dalam.
Persyaratan agar Pondasi Sumuran dapat digunakan adalah sebagai
berikut:

Daya dukung Pondasi harus lebih besar dari pada beban yang
dipikul oleh tersebut
Penurunan yang terjadi harus sesuai batas yang diizinkan
(toleransi) yaitu sebesar 1 inci (2,54cm)

Ada beberapa alasan pondasi sumuran digunakan dibandingkan


pondasi dangkal yaitu:

Bila tanah keras terletak lebih dari 3 meter, maka jika digunakan
pondasi plat kaki atau jenis pondasi langsung lainnya akan
menjadi tidak hemat (galian tanahnya terlalu dalam dan lebar)
Bila air dipermukaan tana terletak tinggi, konstruksi pada pelat
beton akan sulit dilaksanakan karena air harus di ppompa keluar
lubang galian.

Ada beberapa metode pelaksanaan pondasi dilapangan, salah satunya


adalah metode dengan menggunakan cincin. Dengan metode ini sumuran
terdiri dari pipa / cincin-cincin besar yang terbuat dari beton biasa atau beton
bertulang dan biasa dikenal sebagai gorong-gorong. Tebal cincin umumnya 812 cm. Ukuran garis tengah bagian dalam cincin bervariasi antara 70-150 cm.
Ukuran yang digunakan tergantung kebutuhan luas dasar pondasi hasil
perhitungan beban bangunan dan kekuatan tanah.
Ada pipa/cincin beton pada siap pakai dengan ukuran tinggi -+ 100cm
dengan garis tengah bermacam-macam. Jumlah cincin pada satu titik
tergantung pada kedalaman tanah kerasnya. Cincin beton dapat pula dibuat
sendiri. Bila dibuat sendiri, sebaiknya dinding bagian bawah dibuat runcing
untuk memudahkan penurunan pipa kedalam tanah.
Berikut adalah langkah-langkah memasang pondasi sumuran :

1. Pembersihan area pengerjaan


2. Gali tanah sedalam 30-50cm masukkan cincin pertama. Letakkan
dengan benar (jangan miring agar tidak terjadi penjepitan)
3. Bila tepi atas cincin telah rata dengan tanah, tumpangi dengan cincin
perlahan-lahan melesak menusuk
4. Bila tanah berair, air dibuang keluar (dipompa)
5. Bila telah mencapai tanah keras, bagian bawah sumuran diisi dengan
pasir yang di padatkan setebal 5-10cm, lalu kemudian diisi dengan
cyclopen dan batu kali dimana cyclopen adalah beton yang
menggunakan batu-batu besar atau puing bangunan (pecahan beton)
untuk meminimalkan area permukaan dan menghemat pemakaian
semen.
6. Untuk bangunan-bangunan yang ringan sumuran cukup diisi dengan
pasir padat.
7. Pada bagian atas pondasi yang mendekati sloof. Dibeli pembesian
untuk mengikat sloof.

Ada metode lain yang digunakan dalam penggunaan pondasi sumuran.


Metode ini tetap menggunakan cincin beton sebagai sumurannya. Berikut
adalah langkah-langkahnya:
1. Bersihkan area pengerjaan
2. Gali tanah dengan diameter 60-80cm seperti menggali sumur dengan
kedalaman 2-3 m (sesuai dengan perencanaan. Namun pada keadaan
tertentu pondasi ini dapat mencapai 8 meter)
3. Cincin beton dimasukkan secara perlahan dan pertahankan tetap
dalam keadaan vertical
4. Isilah cincin beton dengan menggunakan campuran beton cyclopen
(siklup) dan batu kali
5. Pada bagian atas pondasi yang mendekati sloof, diberi pembesian
untuk mengikat sloof.
Pondasi jenis ini digunakan bila pembangunannya jauh sehingga tidak
memungkinkan dilakukan transportasi untuk mengangkut tiang pancang.
Walaupun lokasi pembangunan memungkinkan, pondasi jenis ini jarang
digunakan. Selain boros adukan beton, penyebab lainnya adalah sulit
dilakukan pengontrolan hasil cor beton ditempat yang dalam.
Kelebihan:

Alternatif pengginaan pondasi dalam, jika material batu banyak dan


bila tidak dimungkinkan pengangkutan tiang pancang
Tidak diperlukan alat berat
Biaya lebih murah untuk tempat tertentu

Kekurangan:

Bagian dalam dari hasil pasangan pondasi tidak dapat di kontrol


(karena batu dan adukan dilempar/dituang dari atas)
Pemakaian bahan boros
Tidak tahan terhadap gaya horizontal (karena tidak ada
tulangan)
Untuk tanah lumpur, pondasi ini sangat sulit digunakan karena
susah dalam penggalinya.

Pondasi tiang bor atau kaison adalah pondasi yang berbentuk kotak, bulat
atau konbinasi bentuk-bentuk tersebut dengan tampang melintang melintang
yang relatif besar. Karena tampangnya yang besar ini, bagian dalam fondasi
sering terbagi-bagi dalam ruangan-ruangan. Pondasi kaison yang berbentuk
silinder atau kotak beton dibuat dengan membenamkan silinder beton
ditempatnya, bersamaan dengan penggalian tanah. Pondasi ini dimaksudkan
untuk mengirimkan beban besar yang harus melaalui air atau material jelek
sebelum mencapai tanah pendukung yang kuat. Pekerjaan pembuatan kaison
memerlukan banyak alat-alat berat. Dalam tiap-tiap pelaksanaan sering
ditemui masalah-masalah umum dan yang tidak bias dilakukan. Berikut ini
akan cara pelaksanaan pekerjaan pembuatan.
Tipe-tipe kaison dibagi menurut cara pembuatannya, yaitu :
1. Kaison terbuka (open caisson)
2. Kaison pneumatic (pneumatic caisson)
3. Kaison apung (floating caisson)
1. Kaison terbuka
Kaison terbuka merupakan kaison yang pada bagian atas dan
bawahnya terbuka terbuka selama pelaksanaan. Kaison ini, bila digunakan

pada area yang tergenang air, pelaksanaannya adalah dengan


membenamkan dan menggali tanah di bagian dasarnya. Kaison
dimanfaatkan dengan memanfaatkan beratnya sendiri, bersama sama
dengan penggalian tanah. Ketika pembenaman kaisonmencapai tanah keras
yang diinginkan, dasar kaison ditutup dengan beton dengan tebal antara 1,5
sampai 5 m. Pada kaison terbuka, penutupan dilakukan di bawah muka air.
Jika tanah dasar sangat keras maka penggalian dilakukan dengan cara
peledakan (blasting).
Pada penggalian tanah untuk kaison terbuka yang umunya dilakukan
dengan cara pengukuran, volume tanah yang tergali selalu lebih besar diri
volume kaison yang terpasang. Hal ini, disebabkan dinding lubang galian
tanah yang cendrung bergerak ke dalam galian.
Keuntungan kaison terbuka :
1.
Dapat mencapai kedalaman yang besar.
2.

Biaya pembuatan relatif rendah.

Kerugian kaison terbuka :


1.
Dasar kaison tidak dapat diperiksa dan di bersihkan.
2.

Kualitas beton penutup dasar yang dicor dalam air tidak bagus.

3.

Penggalian pada tanah yang berbatu sangat sulit.

2. Kaison pneumatik
Kaison pneumatic (pneumatic caisson), merupakan kaison yang
tertutup. Penggalian tanah dilakukan dengan mengalirkan udara bertekanan
kedalan ruang kerjauntuk penggalian. Dengan cara ini penggalian dan
pengecoran beton ke dalam sumuran dilakukan dalam kondisi kering. Bentuk
tubuh kaison pneumatic hampir sama seperti kaison terbuka, bedanya hanya
pada bagian ruangkerja di bawah. Penggalian dilakukan pada ruang kerja
yang diberi tekanan udara yang sama dengan tekanan air tanah untuk
mencegah aliran air masuk ke ruang kerja. Pintu udara, kecuali dipakai untuk
jalan keluar masuk pekerja juga untuk mengeluarkan tanah galian. Unutk
kaison yang besar dapat dipakai 2 pintu udara, yang pertama unutk galian
sedang yang kedua untuk keluar masuk pekrja. Ruang kerja diisi dengan
beton pada waktu dasar kaison telah mencapai kedalaman yang dikehendaki.

Keuntungan :
1.
Pelaksanaan dalam kodisi kering.
2.

Kerena pengecoran beton dalam kondisi kering, kualitas beton dapat


seperti yang diharapkan.

3.

Batu-batuan besar dapat dibongkar pada waktu penggalian untuk


membenamkan kaison.

Kerugian :
1.
Penggalian dengan tekanan udara membuat biaya pelaksanaan tinggi.
2.

Kedalaman penetrasi di bawah air terbatas sampai kedalaman sekitar


40 m atau 400 kPa. Hal ini karena tenaga manusia mempunyai ketahanan
terhadap tekanan udara yang terbatas

3. Kasion Apung
Kaison apung atau kaison box merupakan kaison yang tertutup pada
dasarnya. Kaison tipe inin terbuat dari tipe beton bertulang yang dicetak di
daratan dan peletakkannya dilakukan dengan mengapungkan kaison
tersebut setelah beton mengeras. Pembenaman kaison ke dalam air atau
tanah yang berair, dilakukan dengan dengan cara mengisikan, pasir, kerikil,
beton atau air ke dalamnya. Permukaan air harus diperhitungkan selalu
berada pada beberapa meter di bawah puncak kaison untuk mencegah air
masuk ke dalamnya. Stabilitas pengapungan dirancang menurut prinsipprinsip hidrolika.
1.
2.

Keuntungan :
Biaya pelaksanaan rendah.
Dapat digunakan
memungkinkan

bila

pembuatan

tipe

kaison

yang

lain

tidak

Kerugian :
1.
Tanah dasar halus digali atau ditimbun sampai elevasi yang diinginkan.

2.

Tipe ini hanya cocok bila tanah fondasi berada di dekat permukaan
tanah. Penggalian tanahyang terlalu dalam mahal, karena tanah jenuh
cenderung longsor ke dalam lubang galian.

3.

Tanah pendukung sering tidak padat, karena pemadatanndi dalam air


sangat sulit.