Anda di halaman 1dari 4

Vertigo

Vertigo merupakan gejala, sensai bahwa Anda atau lingkungan Anda bergerak atau
berputar. Perasaan ini mungkin hampir tak terlihat, atau mungkin begitu parah sehingga Anda
merasa sulit untuk menjaga keseimbangan Anda dan melakukan tugas-tugas sehari-hari.
Serangan vertigo dapat terjadi tiba-tiba dan berlangsung selama beberapa detik, atau mereka
mungkin bertahan lebih lama lagi. Jika Anda memiliki vertigo berat, gejala Anda mungkin
konstan dan berlangsung selama beberapa hari, membuat kehidupan normal sangat sulit.
Gejala lain yang berhubungan dengan vertigo yaitu kehilangan keseimbangan yang dapat
membuat sulit untuk berdiri atau berjalan, merasa sakit, atau sakit pusing.
Vertigo umumnya disebabkan karena adanya masalah di telinga bagian dalam atau
masalah pada bagian otak. Penyebab vertigo mungkin termasuk jinak paroxysmal positional
vertigo (BPPV) di mana gerakan kepala tertentu memicu vertigo, migrain sakit kepala parah,
labyrinthitis infeksi telinga bagian dalam vestibular neuronitis - peradangan saraf vestibular,
yang berjalan ke telinga bagian dalam dan mengirim pesan ke otak yang membantu untuk
mengendalikan keseimbangan Tergantung pada kondisi yang menyebabkan vertigo, Anda
mungkin mengalami gejala tambahan, seperti suhu tinggi, dering di telinga Anda (tinnitus),
dan gangguan pendengaran.
Sumber : http://www.nhs.uk/Conditions/Vertigo/Pages/Causes.aspx
Vertigo sentral adalah vertigo karena penyakit yang berasal dari sistem saraf pusat (SSP).
Dalam praktek klinis, sering termasuk lesi kranial VIII saraf juga. Vertigo sentral mungkin
disebabkan oleh perdarahan atau iskemik cerebelum, inti vestibular, dan koneksi dalam
batang otak. Penyebab lainnya adalah tumor SSP, infeksi, trauma, dan multiple sclerosis. [1,
2] Vertigo akibat neuroma akustik juga termasuk dalam kategori yang lebih luas dari vertigo
sentral. Neuroma akustik berkembang dalam saraf kranial kedelapan, biasanya dalam
perjalanan canal auditorius interna, namun sering berekspansi ke fossa posterior dengan efek
sekunder pada saraf kranial lain dan batang otak.

1. Etiologi
Defisit saraf kranial
Gejala yang terkait dengan kekacauan saraf kranial selain saraf kedelapan menunjukkan
keterlibatan batang otak dan / atau cerebellum. Sebagai daerah pasokan arteri cerebellar dari
batang otak punggung, infark serebral juga dapat melibatkan trigeminal, wajah, dan inti saraf
kranial lainnya. Efek massa karena edema, perdarahan akut, atau neuroma akustik juga dapat
menyebabkan defisit saraf kranial. Disfungsi saraf wajah, paling sering dinyatakan sebagai
kelemahan atau berkedut di daerah periorbital, terlihat pada 10% pasien dengan neuroma
akustik. [5]
Penyakit serebelar akut
Kehilangan keseimbangan dan kesulitan mempertahankan postur, berdiri, dan berjalan
menunjukkan penyakit cerebellar. Gejala ini terjadi pada 50-75% pasien dengan infark
serebral atau perdarahan. [3]Sakit kepala oksipital dan kesulitan saat bicara juga merupakan
keluhan umum dengan penyakit serebelar akut. Penyakit serebrovaskular: Sebuah riwayat
serangan drop, defisit saraf kranial, atau vertigo bersifat sementara harus meningkatkan
kecurigaan penyakit serebrovaskular sirkulasi posterior.
Oklusi arteri basilar
Dalam salah satu penelitian terhadap oklusi arteri basilar, 4 dari 53 (8%) pasien memiliki
gejala prodromal yang hanya terdiri dari vertigo dan mual [16].
2. Patofisiologi
Batang otak, otak kecil, dan labirin perifer disuplai oleh sistem arteri vertebrobasilar. Dengan
demikian, sindrom vertigo iskemik pusat dan perifer saling tumpang tindih.
Sistem arteri vertebrobasilar
Arteri basilar terbentuk dari 2 arteri vertebralis dalam tempurung kepala di tingkat medula.
Arteri ini memiliki 3 cabang di setiap sisi yang memasok cerebelum. cabang arteri cerebelar
inferior posterior dari arteri vertebralis, sedangkan arteri cerebellar inferior anterior dan
cabang arteri cerebellar superior dari arteri basilar. Semua arteri cerebellar ini memiliki
cabang yang memasok jaringan otak. Sebuah arteri labirin di setiap sisi cabang dari arteri
basilar dan mensuplai labirin dan struktur terkait melalui saluran pendengaran internal.
Sekitar dua pertiga orang, arteri basilar berakhir denga bifurcatio ke dalam arteri serebral
posterior, dengan arteri communicans posterior kecil yang menghubungkan ke sistem karotis
internal dalam lingkaran Willis.

Oklusi arteri dan infark iskemik


Oklusi arteri dan infark iskemik dapat hasil dari kardioembolism, emboli plak dari arteri
vertebralis, atau trombosis arteri lokal. Salah satu atau kedua arteri vertebralis, arteri basilar,
atau salah satu cabang yang lebih kecil dapat tersumbat. Bahkan oklusi lengkap arteri besar
mungkin tidak mengakibatkan kematian karena aliran retrograde anastomotic melalui
lingkaran Willis dan posterior berkomunikasi arteri.
Sementara iskemia vertebrobasilar dapat hadir sebagai sindrom migrain atau serangan
iskemik transient (TIA). Sementara kurang umum daripada infark serebral, perdarahan
serebelum spontan merupakan penyebab yang mengancam jiwa penting vertigo yang
berhubungan dengan penyakit pembuluh darah hipertensi dan antikoagulan. [3]
Multiple sclerosis
Multiple sclerosis adalah penyakit demielinasi SSP. Kursus ini umumnya lilin dan berkurang,
dengan berbagai gejala neurologis dan tanda-tanda. Vertigo terisolasi mungkin gejala awal
pada sekitar 5% kasus. Penyakit ini dibahas secara rinci dalam artikel yang relevan (lihat
Multiple Sclerosis).

Neuromas akustik
Neuromas akustik adalah tumor sel Schwann yang biasanya berasal dari divisi vestibular dari
syaraf cranial kedelapan di internal auditory canal proksimal. [4] Biasanya unilateral dalam
pembangunan, neuromas akustik bilateral yang terjadi pada orang dewasa muda, meskipun
jarang, berkaitan dengan tipe neurofibromatosis 2. Jika tidak diobati, neuroma akustik dapat
memperluas ke sudut cerebellopontine dan kompres saraf kranial wajah dan lainnya. [5] Jika
kompres batang otak, ataksia, gangguan gait, spastisitas, dan kelemahan dari efek jangka
saluran bisa terjadi. Lihat gambar di bawah ini.
Sumber :
1

Kerber KA, Meurer WJ, West BT, Fendrick AM. Dizziness presentations in U.S.
emergency departments, 1995-2004. Acad Emerg Med. Aug 2008;15(8):744-50.
[Medline].

Olsson Mller U, Midlv P, Kristensson J, Ekdahl C, Berglund J, Jakobsson U.


Prevalence and predictors of falls and dizziness in people younger and older than 80
years of age-A longitudinal cohort study. Arch Gerontol Geriatr. Sep 18 2012;
[Medline].

Trune DR. Ion homeostasis in the ear: mechanisms, maladies, and management. Curr
Opin Otolaryngol Head Neck Surg. Oct 2010;18(5):413-9. [Medline]. [Full Text].

Navi BB, Kamel H, Shah MP, Grossman AW, Wong C, Poisson SN, et al. Rate and
predictors of serious neurologic causes of dizziness in the emergency department.
Mayo Clin Proc. Nov 2012;87(11):1080-8. [Medline].

Katsarkas A. Dizziness in aging: the clinical experience. Geriatrics. Nov


2008;63(11):18-20. [Medline].

16. Ferbert A, Bruckmann H, Drummen R. Clinical features of proven basilar artery


occlusion. Stroke. Aug 1990;21(8):1135-42. [Medline].