Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN KEPANITERAAN

HUBUNGAN PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT PADA SISWASISWI KELAS 5 SD PANGGANG TERHADAP TERJADINYA COMMON
COLD DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS SEDAYU 1
Disusun untuk Memenuhi Sebagian Syarat Kepaniteraan Klinik
Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

Disusun oleh :
Tilovi Gani Ciputra, S.Ked
Ricky Andy S, S.Ked
Listya Normalita, S.Ked

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2015

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KEPANITERAAN
PUSKESMAS SEDAYU I
HUBUNGAN PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT PADA SISWASISWI KELAS 5 SD PANGGANG TERHADAP TERJADINYA COMMON
COLD DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS SEDAYU 1
Telah dipresentasikan dan disahkan pada tanggal 24 Januari 2015

Mengetahui,
Dosen Pembimbing IKM FKIK UMY

dr. Deny Anggoro Prakoso, M.Sc


NIK. 173 076
Mengetahui,

Pembimbing IKM
Puskesmas Sedayu 1

Kepala Puskesmas
Puskesmas Sedayu 1

dr. Annafatul Mutmainah


NIP. 197912172006042023

Dr. Sistia Utami


NIP. 197207132006042016

KATA PENGANTAR

Bismillahhirrohmanirrohim
Assalamualaikum wr.wb.
Puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan berkah, rahmat,
dan karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kepaniteraan
Kedokteran Komunitas yang berjudul Hubungan Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat pada siswa-siswi Kelas 5 SD Panggang terhadap terjadinya Common Cold
di Wilayah Kerja Puskesmas sedayu I. Laporan Kepaniteraan Kedokteran
Komunitas ini dimaksudkan untuk memenuhi sebagian syarat kepaniteraan klinik
di bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Sholawat dan salam senantiasa tercurah
kepada Nabi Muhammad SAW yang telah menjadi suri tauladan bagi kita.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan
bantuan selama penulisan Karya Tulis Ilmiah ini, antara lain:
1. dr. H. Ardi Pramono, Sp.An, M.Kes selaku Dekan Fakultas Kedokteran dan Ilmu
Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
2. dr. Sistia Utami, selaku kepala Puskesmas Sedayu 1.
3. dr. Deny Anggoro Prakoso, M.Sc selaku dosen pembimbing Ilmu Kesehatan
Masyarakat Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadyah
Yogyakarta yang telah bersedia meluangkan waktu dan membimbing penulis
dengan penuh kesabaran dalam menyelesaikan Mini Riset ini.
4. dr. Annafatul Mutmainah dan dr. Hari Dwisetiawan selaku dokter pembimbing
Ilmu Kesehatan Masyarakat di Puskesmas Sedayu 1.
5. Seluruh staf Puskesmas Sedayu 1 atas bimbingan dan masukannya selama penulis
menjalankan stase Ilmu Kesehatan Masyarakat di Puskesmas Sedayu 1.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penyusunan Mini Riset ini masih jauh dari
sempurna, sehingga saran dan kritik yang bersifat membangun sangat diperlukan
oleh penulis. Semoga Mini Riset ini dapat bermanfaat bagi pembaca serta
menambah khasanah ilmu pengetahuan Kedokteran Indonesia.
Wassalamualaikum wr.wb.
Yogyakarta, 24 Januari 2015

Penulis

DAFTAR ISI
Judul ..........................................................................................................................
i
Lembar Pengesahan ..................................................................................................
ii
Kata Pengantar ..........................................................................................................
iii
Daftar Isi ..................................................................................................................
iv
Daftar Gambar dan Grafik ......................................................................................
vi
Daftar Tabel .............................................................................................................
vi
Daftar Lampiran .......................................................................................................
vi
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................
1
1
Profil Puskesmas .............................................................................................
1
1.a Visi ..................................................................................................................
2
1.b Misi .................................................................................................................
2
1.A Keadaan Geografis ..........................................................................................
2
1.B Keadaan Penduduk ..........................................................................................
4
1.C Keadaan Sosial ................................................................................................
5
2
Latar Belakang ................................................................................................
5
2.A Perumusan Masalah ........................................................................................
6
2.B Tujuan Penelitian ............................................................................................
7
2.C Manfaat Penelitian ..........................................................................................
7

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................


8
2.1. Program Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) .......................................
8
2.1.1 Cakupan Program PHBS ................................................................................
8
2.1.2 Perilaku Kesehatan Lingkungan .....................................................................
10
2.1.3 Manajemen PHBS ...........................................................................................
12
2.1.4 Indikator PHBS ...............................................................................................
13
2.2. Sasaran PHBS .................................................................................................
17
2.2.1 Kebersihan Kulit .............................................................................................
17
2.2.2 Kebersihan Rambut .........................................................................................
17
2.2.3 Kebersihan Gigi .............................................................................................
18
2.2.4 Kebersihan Tangan, kaki dan kuku .................................................................
18
2.2.5 Kebiasaan Berolah Raga .................................................................................
19
2.2.6 Kebiasaan tidur yang cukup ............................................................................
19
2.2.7 Gizi dan Menu Seimbang ................................................................................
20
2.3. Common cold...................................................................................................
20
2.3.1 Tinjauan Umum Penyakit Common Cold........................................................
20
2.3.2 Definisi Common Cold ...................................................................................
20
2.3.3 Etiologi Penyakit Common Cold .
21
2.3.4 Gejala Penyakit Common Cold
22
2.3.5 Penyebaran / Penularan Penyakit Common Cold.
22
2.3.6 Pencegahan Common Cold ..
23
2.4 Kerangka Konsep..
24
2.5 Hipotesis Penelitian
24

BAB III METODE PENELITIAN ..........................................................................


25
3.1. Disain Penelitian .............................................................................................
25
3.2. Populasi dan Sampel .......................................................................................
25
3.3 Lokasi dan Waktu Penelitian............................................................................
26
3.4 Variabel dan Definisi Operasional ..................................................................
26
3.5 Cara Pengambilan Data ...................................................................................
26
3.6 Aspek Pengukuran...........................................................................................
27
3.7 Analisis Data ..................................................................................................
27
3.8 Alur Penelitian.................................................................................................
27
3.9 Etika Penelitian.
27
3.10 Matriks Prioritas Masalah.
28
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................................
29
4.1. Hasil dan Pembahasan .................................................................................
29
4.2 Alternatif Jalan Keluar ...................................................................................
30
4.3 Prioritas Jalan Keluar ......................................................................................
31
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN...................................................................
32
5.1 Kesimpulan .....................................................................................................
32
5.2 Saran ................................................................................................................
32
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................
34

DAFTAR GAMBAR DAN GRAFIK


Gambar 1.1 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu I..............................................
3
Grafik 1.1 Piramida
Penduduk
Tahun
2013..............................................................
3
Gambar 2.1 Manajemen Perilaku Hidup Bersih dan Sehat.......................................
8
Gambar 2.2 Bagan Pengkajian dan Penindaklanjutan Program PHBS.....................
9
DAFTAR TABEL
Tabel 3.1

Matriks Prioritas Masalah......................................................................


28
Tabel 4.1 Distribusi Responden.............................................................................
29
Tabel 4.2 Hubungan PHBS dengan Kejadian Common Cold anak kelas 5
SD Panggang..............................................................................................................
29
Tabel 4.3 Korelasi Chi-Square...............................................................................
30
Tabel 4.4 Alternatif Jalan Keluar...........................................................................
30
Tabel 4.5 Prioritas Jalan Keluar.............................................................................
31
LAMPIRAN
Lampiran I. Informed Consent ...............................................................................
35
Lampiran II. Kuesioner ...........................................................................................
36

BAB I
PENDAHULUAN
1. PROFIL PUSKESMAS
Profil Kesehatan Puskesmas sedayu I adalah gambaran situasi kesehatan di wilayah
kerja Puskesmas Sedayu I yang diterbitkan setiap tahunnya. Dalam Profil Kesehatan ini
memuat berbagai data tentang kesehatan dan data pendukung lain yang dianalisis dengan
analisa sederhana dan ditampilkan dalam bentuk tabel dan grafik.
Penerbitan profil kesehatan Puskesmas Sedayu I tahun 2013 ini adalah untuk
menampilkan informasi pencapaian Pembangunan Kesehatan di Puskesmas Sedayu I tahun
2013 dengan mengacu kepada Visi dan Misi Dinas Kesehatan Kabupaten Bantul.
Sistimatika penyajian Profil Kesehatan Puskesmas Sedayu I tahun 2013 ini adalah sebagai
berikut :
Bab I Pendahuluan.
Menyajikan maksud dan tujuan diterbitkannya Profil Kesehatan Puskesmas Sedayu
I. Dalam bab ini diuraikan secara ringkas isi dan sistematika penyajianya.
Bab II Gambaran umum.
Menyajikan gambaran umum Wilayah kerja Puskesmas Sedayu I yang meliputi
keadaan geografi, keadaan penduduk, tingkat pendidikan, keadaan ekonomi dan
lain-lain.
Bab III Sedayu Sehat
Berisi uraian tentang indikator angka kematian, angka kesakitan dan angka status
gizi masyarakat.
Bab IV Situasi Upaya Kesehatan
Menyajikan tentang hasil-hasil yang dicapai oleh Pembangunan Kesehatan di
Puskesmas Sedayu I yang meliputi indikator angka kematian, angka kesakitan dan
angka status gizi masyarakat.
1

Bab V Situasi Sumber Daya Kesehatan


Menguraikan tentang tenaga kesehatan, pembiayaan kesehatan dan sarana kesehatan.
Bab VI Kesimpulan
Menyajikan hal-hal penting yang perlu disimak dari profil kesehatan Puskesmas
Sedayu I di tahun 2013. Bab ini juga mengemukakan hal-hal yang dianggap masih
kurang dalam rangka upaya mencapai Indikator Indonesia Sehat.
1.a Visi
Menjadi mitra masyarakat dalam mewujudkan Sedayu Sehat
1.b Misi
1. Menyelanggarakan pelayanan kesehatan yang bermutu, merata dan terjangkau oleh masyarakat
secara efisien dan efektif
2. Mendorong kemandirian masyarakat untuk berperilaku sehat dan hidup dalam lingkungan yang
sehat
3. Mendorong masyarakat untuk secara aktif berperan serta dalam upaya kesehatan promotif,
preventif, kuratif dan rehabilitative
4. Mendorong masyarakat untuk mampu membiayai pelayanan kesehatan secara pra-upaya.
1.A KEADAAN GEOGRAFIS
1. Keadaan Alam
Sedayu adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Bantul, Provinsi Daerah Istimewa
Yogyakarta, Indonesia. Kecamatan Sedayu berada di sebelah Barat Laut dari Ibukota
Kabupaten Bantul. Ibukota Kecamatan Sedayu berjarak 20 km dari pusat pemerintahan
(Ibukota) Kabupaten Bantul. Secara keseluruhan Kecamatan Sedayu berada di dataran rendah.
Ibukota Kecamatan berada pada ketinggian 87,50 meter diatas permukaan laut. Sebagaimana
wilayah dataran rendah di daerah tropis lainnya, iklim di wilayah Kecamatan Sedayu tergolong
panas. Data monografi menyebutkan bahwa suhu maksimum di Kecamatan ini tercatat 32,5 C
dengan suhu minimum sebesar 24,5 C. Kecamatan Sedayu mempunyai bentangan wilayah
yang bervariasi. Kecamatan Sedayu terdiri atas 4 desa yaitu Desa Argorejo, Argodadi,
Argomulyo dan Argosari. Adapun wilayah kerja Puskesmas Sedayu I terdiri dari Desa Argosari
dan Argomulyo
2

Batas-batas wilayah Kecamatan Sedayu sebagai berikut:

Sebelah Utara

: Kec. Moyudan Kab. Sleman

Sebelah Selatan

: Kecaman Pajangan

Sebelah Barat

: Kabupaten Kulon Progo

Sebelah Timur

: Kec. Gamping Kab. Sleman

Adapun batas-batas wilayah Puskesmas Sedayu I adalah :

Sebelah Utara

: Kec. Moyudan Kab. Sleman

Sebelah Selatan

: Desa Argorejo

Sebelah Timur

: Kec. Gamping Kab. Sleman

Sebelah Barat

: Kabupaten Kulon Progo

Gambar 1. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu I

2. Topografi
Sekitar 60 % dari wilayah Kecamatan Sedayu berupa bentangan yang datar hingga
berombak, 15 % lainnya berupa bentangan yang berombak hingga berbukit dan 25 % dari
wilayah berupa bentangan yang berbukit hingga. Luas wilayah kerja Puskesmas Sedayu I
ditampilkan dalam tabel
1.B KEADAAN PENDUDUK
3

1. Penduduk.
Jumlah penduduk di Wilayah kerja Puskesmas Sedayu I pada tahun 2013 berdasarkan data
monografi desa tercatat 25.027 jiwa dengan Jumlah Kepala Keluarga (KK). Jadi dalam tiap
keluarga rata-rata terdiri dari 4 sampai 5 jiwa.
2. Kepadatan Penduduk.
Kepadatan penduduk pada tahun 2013 di wilayah kerja Puskesmas Sedayu I yang terdiri
dari 2 (dua) desa adalah sebesar 9 jiwa / km2. Hal ini menunjukkan bahwa wilayah kerja
Puskesmas merupakan daerah yang tidak terlalu padat
1.C KEADAAN EKONOMI
1. Rasio Ketergantungan (Dependency Ratio)
Tingginya rasio beban tanggungan merupakan penghambat ekonomi suatu negara, karena
sebagian pendapatan yang diperoleh oleh golongan produktif, terpaksa harus dikeluarkan
untuk memenuhi kebutuhan mereka yang tidak produktif. Sehingga apabila penduduk usia
tidak produktif besar maka beban tanggungan ekonomi usia produktif semakin tinggi.
Grafik 1. Piramida Penduduk Tahun 2013

Dari Piramida Penduduk Tahun 2013 , jumlah penduduk terbanyak adalah golongan usia
30-34 tahun untuk perempuan dan golongan usia 20-24 tahun untuk laki-laki.
4

1.D KEADAAN SOSIAL


Kualitas pendidikan yang memadai diperlukan penduduk untuk meningkatkan kualitas
hidup. Tingginya permintaan jasa pendidikan menuntut tersedianya penyelenggaran pendidikan
yang bermutu baik yang diselenggarakan oleh pemerintah maupun swasta.
Dengan daerah yang datar dan berbukit menjadikan bercocok tanam padi serta palawija
menjadi andalan dan digeluti sebagian besar warga Sedayu.
2. LATAR BELAKANG
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) adalah wujud keberdayaan masyarakat
yang sadar, mau dan mampu mempraktekkan PHBS. Dalam PHBS, ada 5 program prioritas
yaitu KIA, Gizi, Kesehatan Lingkungan, Gaya Hidup, Dana Sehat/Asuransi Kesehatan/J
PKM. Dengan demikian, upaya untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan tindakan
dalam

menciptakan suatu

kondisi bagi kesehatan perorangan, keluarga, kelompok dan

masyarakat secara berkesinambungan. Upaya ini dilaksanakan melalui pendekatan pimpinan


(Advokasi), bina suasana (Social Support) dan pemberdayaan masyarakat (Empowerment).
Dengan demikian masyarakat dapat mengenali dan mengatasi masalahnya sendiri,
terutama dalam tatanan masing-masing, dan masyarakat dapat menerapkan cara-cara hidup
sehat dengan menjaga, memelihara dan meningkatkan kesehatannya (Depkes, 2005).
Sesuai

dengan indikator sehat 2010,

bahwa keberhasilan pembangunan

kesehatan yang diarahkan pada PHBS masyarakat dilihat dari indikator derajat kesehatan
dan target tahun 2010 yang telah menetapkan Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang
Kesehatan Kabupaten/Kota yaitu persentase rumah tangga yang berperilaku hidup bersih
sehat sebesar 65 % dan Persentase Rumah Sehat 80 %, persentase tempat-tempat umum
sehat 80 %, persentase keluarga yang memiliki akses terhadap air bersih 85 % (Depkes RI,
2007).
Adapun manfaat PHBS adalah terwujudnya

rumah tangga yang derajat

kesehatannya meningkat dan tidak mudah sakit serta

meningkatnya produktivitas kerja

setiap anggota keluarga yang tinggal dalam lingkungan sehat dalam rangka mencegah
timbulnya penyakit dan masalah-masalah kesehatan lain, menanggulangi penyakit dan
masalah-masalah kesehatan lain, meningkatkan derajat kesehatan, dan memanfaatkan
pelayanan

kesehatan,

serta mengembangkan

dan menyelenggarakan upaya kesehatan

bersumber masyarakat (Depkes, 2006)


5

Penyakit yang muncul akibat rendahnya PHBS antara lain cacingan, diare, sakit gigi,
common cold, sakit kulit, gizi buruk dan lain sebagainya yang pada akhirnya akan
mengakibatkan rendahnya derajat kesehatan indonesia dan rendahnya kualitas hidup sumber
daya manusia.
Demikian halnya di wilayah Puskesmas Sedayu I Bantul Yogyakarta didapatkan bahwa
penyakit terbanyak pada tahun 2014 pada anak-anak usia 9 14 tahun adalah Common Cold,
yaitu sebanyak 98 kasus. Sedangkan yang kedua adalah demam tanpa sebab yang jelas, yaitu
sebanyak 76 kasus, kemudian dyspepsia sebanyak 28 kasus, disturbances in tooth eruption
sebanyak 25 kasus, dan faringitis akut sebanyak 25 kasus. Oleh karena itu peneliti memilih
Common cold sebagai subjek penelitian ini.
2.A Perumusan Masalah
Berdasarkan uraian diatas, maka penulis merumuskan permasalahan sebagai berikut:
Apakah ada hubungan antara Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dengan angka kejadian
Common Cold anak-anak kelas 5 di SD Panggang?
2.B Tujuan Penelitian
2.B.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui pengaruh perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) terhadap angka
kejadian common cold anak-anak kelas 5 di SD Panggang.
2.B.2 Tujuan Khusus
1. Mengetahui tindakan anak-anak mengenai PHBS yang berkaitan dengan lingkungan di
SD Panggang.
2. Mengetahui angka kejadian Common Cold pada anak-anak kelas 5 di SD Panggang.
2.C Manfaat Penelitian
1. Sebagai bahan masukan bagi guru-guru SD Panggang untuk menerapkan perilaku
hidup bersih sehat agar terhindar dari penyakit yang berhubungan dengan
rendahnya PHBS.
2. Sebagai bahan perbandingan bagi peneliti selanjutnya yang berhubungan dengan PHBS.
3. Untuk menurunkan resiko terjadinya Common Cold pada anak-anak sehubungan
dengan PHBS di SD Panggang.
6

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Program Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)
Program PHBS merupakan upaya untuk memberikan pengalaman belajar atau
menciptakan suatu kondisi bagi perorangan, keluarga, kelompok dan masyarakat,
dengan membuka jalur komunikasi, memberikan informasi dan melakukan edukasi, untuk
meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku, melalui pendekatan pimpinan
(Advokasi),

bina

suasana

(Social

Support)

dan

pemberdayaan

masyarakat

(Empowerment). Dengan demikian masyarakat dapat mengenali dan mengatasi


masalahnya sendiri, dan dapat menerapkan cara-cara hidup sehat dengan menjaga,
memelihara dan meningkatkan kesehatannya (Notoadmodjo S., 2007).
2.1.1. Cakupan Program PHBS
Mewujudkan PHBS di tiap tatanan; diperlukan pengelolaan manajemen program
PHBS melalui tahap pengkajian, perencanaan, penggerakan pelaksanaan sampai
dengan pemantauan dan penilaian serta kembali lagi ke proses pengkajian. Proses yang
demikian dapat digambarkan pada bagan berikut ini:
Gambar 2.1. Managemen Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

Sumber: Depkes RI, 2002


8

Pengkajian dilakukan terhadap masalah kesehatan, yaitu masalah PHBS dan


sumber daya. Selanjutnya output pengkajian adalah pemetaan masalah PHBS yang
dilanjutkan dengan rumusan masalah perencanaan berbasis data, rumusan masalah
akan menghasilkan rumusan tujuan, rumusan intervensi dan jadwal kegiatan,
penggerakan pelaksanaan yang merupakan implementasi dari intervensi masalah
terpilih, di mana

penggerakannya dilakukan oleh petugas promosi kesehatan,

sedangkan pelaksanaannya bisa oleh petugas promosi kesehatan atau lintas program dan
lintas sektor terkait (Depkes RI, 2002).
Pemantauan dilakukan secara berkala dengan menggunakan format pertemuan
bulanan, sedangkan penilaian dilakukan pada enam bulan pertama atau akhir tahun
berjalan ( Depkes RI, 2002).
Dalam setiap tahapan manajemen tersebut, petugas promosi kesehatan tidak
mungkin bisa bekerja sendiri, tetapi harus melibatkan petugas lintas program dan
lintas sektor terkait terutama masyarakat itu sendiri (Depkes RI, 2002) Program promosi
kesehatan dikenal adanya model pengkajian dan penindak lanjutan (precede proceed
model) yang diadaptasi dari konsep Lawrence Green. Model ini mengkaji masalah
perilaku

manusia

dan

faktor-faktor

yang mempengaruhinya,

serta

cara

menindaklanjutinya dengan cara mengubah, memelihara atau meningkatkan perilaku


tersebut ke arah yang lebih positif.
Proses pengkajian mengikuti anak panah dari kanan ke kiri, sedang proses
penindaklanjutan dilakukan dari kiri ke kanan berikut ini :
Gambar 2.2. Bagan Pengkajian dan Penindaklanjutan Program PHBS

Sumber: Depkes RI, 2002


9

2.1.2. Perilaku Kesehatan Lingkungan


Seseorang dapat merespon lingkungan, baik lingkungan fisik maupun
lingkungan

sosial

budaya

sehingga

lingkungan

tersebut

tidak

mempengaruhi

kesehatannya. Dengan kata lain, bagaimana seseorang mengelola lingkungannya


sehingga tidak mengganggu kesehatan sendiri, keluarga atau masyarakat. Misalnya,
bagaimana mengelola pembuangan tinja, air minum, tempat pembuangan sampah,
pembuangan limbah dan sebagainya (Notoatmodjo, 2007)
Menurut Becker, (1979) yang dikutip oleh Notoatmodjo, (2007)

membuat

klasifikasi tentang perilaku hidup sehat ini yaitu sebagai berikut:


1. Makan dengan menu seimbang (appropriate diet). Menu seimbang disini dalam arti
kualitas (mengandung zat-zat yang diperlukan tubuh) dan kuantitas dalam arti jumlahnya
cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh (tidak kurang, tetapi juga tidak lebih).
2. Olah raga yang teratur mencakup kualitas (gerakan) dan kuantitas dalam arti
frekuensi dan waktu yang digunakan untuk olah raga. Dengan sendirinya kedua aspek ini
akan tergantung dari usia, dan status kesehatan yang bersangkutan.
3.

Tidak merokok. Merokok adalah kebiasaan jelek yang mengakibatkan berbagai

macam penyakit. Namun kenyataannya, kebiasaan merokok ini khususnya di


Indonesia seolah sudah membudaya hampir 50% penduduk Indonesia usia dewasa
merokok. Bahkan dari hasil penelitian, sekitar 15% remaja telah merokok.
4. Tidak minum minuman keras dan narkoba. Kebiasaan minum miras dan
mengkonsumsi NARKOBA (narkotik dan bahan-bahan berbahaya lainnya, juga
cenderung meningkat. Sekitar 1% penduduk Indonesia dewasa diperkirakan sudah
mempunyai kebiasaan minum keras.
5. Istirahat yang cukup. Dengan meningkatnya kebutuhan hidup akibat tuntutan
akibat penyesuaian dengan lingkungan modern, mengharuskan orang untuk bekerja
keras dan berlebihan, sehingga waktu istirahat jadi berkurang. Hal ini juga
membahayakan kesehatan.
6. Mengendalikan stres. Stres akan terjadi pada siapa saja, lebih sebagai akibat
tuntutan hidup yang keras seperti diatas. Kecenderungan stres meningkat pada
10

setiap orang. Stres tidak dapat kita hindari, yang penting dijaga agar stres tidak
menyebabkan gangguan kesehatan.

Kita

harus dapat mengendalikan stres atau

mengelola stres dengan kegiatan-kegiatan yang positip.


7. Perilaku atau gaya hidup yang positip bagi kesehatan. Misalnya, tidak berganti-ganti
pasangan dalam hubungan seks, penyesuaian diri kita dengan lingkungan dan sebagainya
Menurut Lawrence Green (1980) dalam Notoatmodjo S., (2007), ada 3 faktor penyebab
mengapa seseorang melakukan perilaku hidup bersih dan Sehat yaitu faktor pemudah
(predisposising factor), faktor pemungkin (enambling factor) dan faktor penguat
(reinforcing factor).
a. Faktor pemudah (predisposising factor), adalah faktor ini mencakup pengetahuan dan
sikap anak-anak terhadap perilaku hidup bersih dan sehat. Dimana faktor ini menjadi
pemicu atau anteseden terhadap perilaku yang menjadi dasar atau motivasi bagi
tindakannya akibat tradisi atau kebiasaan, kepercayaan, tingkat pendidikan dan
tingkat sosial ekonomi. Misalnya, pengetahuan, sikap, keyakinan dan nilai yang dimiliki
oleh seseorang yang tidak mau merokok karena melihat kebiasaan dalam anggota
keluarganya tidak ada satupun yang mau merokok.
b. Faktor pemungkin (enambling factor) adalah faktor pemicu terhadap perilaku
yang memungkinkan suatu motivasi atau tindakan terlaksana. Faktor ini mencakup
ketersediaan sarana dan prasarana atau fasilitas kesehatan bagi anak-anak, misalnya air
bersih,

tempat pembuangan sampah,

jamban

ketersediaan makanan bergizi dan

sebagainya. Fasilitas ini pada hakikatnya mendukung atau memungkinkan terwujudnya


perilaku hidup bersih dan sehat.
c. Faktor penguat (reinforcing factor), adalah faktor yang menentukan apakah
tindakan kesehatan memperoleh dukungan atau tidak. Faktor ini terwujud dalam bentuk
sikap dan perilaku pengasuh anak-anak atau orang tua yang merupakan tokoh yang
dipercaya atau dipanuti oleh anak-anak. Contoh pengasuh anak-anak memberikan
keteladanan dengan melakukan cuci tangan sebelum makan, atau selalu minum air
yang sudah dimasak. maka hal ini akan menjadi penguat untuk perilaku hidup bersih dan
sehat bagi anak-anak. Seperti halnya pada masyarakat akan memerlukan acuan untuk
berperilaku melalui peraturan-peraturan atau undang-undang baik dari pusat maupun
11

pemerintah daerah, perilaku tokoh masyarakat, tokoh agama termasuk juga petugas
kesehatan setempat.
2.1.3. Manajemen PHBS
Menurut Depkes RI (2002), manajemen PHBS adalah penerapan keempat proses
manajemen pada umumnya ke dalam model pengkajian dan penindaklanjutan berikut ini:
a. Kualitas hidup adalah sasaran utama yang ingin dicapai di bidang Pembangunan
sehingga kualitas hidup ini sejalan dengan tingkat kesejahteraan. Diharapkan
semakin sejahtera maka kualitas hidup semakin tinggi. Kualitas hidup ini salah satunya
dipengaruhi oleh derajat kesehatan. Semakin tinggi derajat kesehatan seseorang maka
kualitas hidup juga semakin tinggi.
b. Derajat kesehatan adalah sesuatu yang ingin dicapai dalam bidang kesehatan,
dimana dengan adanya derajat kesehatan akan tergambarkan masalah kesehatan yang
sedang dihadapi. Yang paling besar pengaruhnya terhadap derajat kesehatan seseorang
adalah faktor perilaku dan faktor lingkungan. Misalnya, seseorang menderita diare
karena minum air yang tidak dimasak, seseorang membuang sampah sembarangan
karena tidak adanya fasilitas tong sampah
c. Faktor lingkungan adalah faktor fisik, biologis dan sosial budaya yang
langsung/tidak mempengaruhi derajat kesehatan.
d. Faktor perilaku dan gaya hidup adalah suatu faktor yang timbul karena adanva aksi
dan reaksi seseorang atau organisme terhadap lingkungannya. Faktor perilaku akan
terjadi apabila ada rangsangan, sedangkan gaya hidup merupakan pola
seseorang

atau

sekelompok

orang

yang

dilakukan

karena

kebiasaan

jenis pekerjaannya

mengikuti trend yang berlaku dalam kelompok sebayanya, ataupun hanya untuk meniru
dari tokoh idolanya. Misalnya, seseorang yang mengidolakan aktor atau artis yang tidak
merokok. Dengan demikian suatu rangsangan tertentu akan menghasilkan reaksi atau
perilaku tertentu (Depkes RI, 2002)

12

2.1.4. Indikator PHBS


Menurut Depkes RI (2002) menetapkan indikator yang ditetapkan pada program
PHBS berdasarkan area / wilayah, ada tiga bagian yaitu sebagai berikut:
I. Indikator Nasional
Ditetapkan 3 indikator, yaitu:
a. Persentase penduduk tidak merokok.
b. Persentase penduduk yang memakan sayur-sayuran dan buah-buahan.
c. Persentase penduduk melakukan aktifitas fisik/olah raga.
Alasan dipilihnya ke tiga indikator tersebut berdasarkan issue global dan
regional, seperti merokok telah menjadi issue global, karena selain mengakibatkan
penyakit seperti jantung, kanker paru-paru juga berpotensi menjadi entry point untuk
narkoba. Pola makan yang buruk akan berakibat buruk pada semua golongan umur, bila
terjadi pada usia balita akan menjadikan generasi yang lemah/generasi yang hilang
dikemudian hari. Demikian juga bila terjadi pada ibu hamil akan melahirkan bayi yang
kurang sehat, bagi usia produktif akan mengakibatkan produktifitas menurun. Kurang
aktifitas fisik dan olah raga mengakibatkan metabolisme tubuh terganggu, apabila
berlangsung lama akan menyebabkan berbagai penyakit, seperti jantung, paru-paru, dan
lain-lain (Depkes RI, 2002)
II. Indikator Lokal Spesifik
Indikator nasional ditambah indikator lokal spesifik masing-masing daerah sesuai
dengan situasi dan kondisi daerah. Dengan demikian Ada 16 indikator

yang dapat

digunakan untuk mengukur perilaku sehat sebagai berikut :


1. lbu hamil memeriksakan kehamilannya.
2. Ibu melahirkan ditolong oleh tenaga kesehatan.
3. Pasangan usia subur (PUS ) memakai alat KB.
4. Balita ditimbang.
5. Penduduk sarapan pagi sebelum melakukan aktifitas.
6. Bayi di imunisasi lengkap.
7. Penduduk minum air bersih yang masak.
13

8. Penduduk menggunakan jamban sehat.


9. Penduduk mencuci tangan pakai sabun.
10. Penduduk menggosok gigi sebelum tidur.
11. Penduduk tidak menggunakan NAPZA.
12. Penduduk mempunyai Askes/ tabungan/ uang/ emas.
13. Penduduk wanita memeriksakan kesehatan secara berkala dan SADARI
(Pemeriksaan Payudara Sendiri).
14. Penduduk memeriksakan kesehatan secara berkala untuk mengukur hipertensi.
15. Penduduk wanita memeriksakan kesehatan secara berkala dengan Pap Smear.
16. Perilaku seksual dan indikator lain yang diperlukan sesuai prioritas masalah
kesehatan yang ada didaerah.
III. Indikator PHBS di setiap Tatanan
Indikator tatanan sehat terdiri dari indikator perilaku dan indikator lingkungan di 5 (lima)
tatanan, yaitu tatanan rumah tangga, tatanan tempat kerja, tatanan tempat umum, tatanan
Sekolah, tatanan sarana kesehatan.
1. Indikator tatanan rumah tangga :
a. Perilaku :
1. Tidak merokok
2. Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan
3. Imunisasi
4. Penimbangan balita
5. Gizi Keluarga/sarapan
6. Kepesertaan Askes/J PKM
7. Mencuci tangan pakai sabun
8. Menggosok gigi sebelum tidur
9. Olah Raga teratur
b. Lingkungan :
1. Ada jamban
2. Ada air bersih
14

3 . Ada tempat sampah


4. Ada SPAL(Saluran Pengaliran Air Limbah)
5. Ventilasi
6. Kepadatan
7. Lantai
2. Indikator tatanan tempat kerja :
a. Perilaku
1. Menggunakan alat pelindung
2. Tidak merokok/ada kebijakan dilarang merokok
3 . Olah raga yang teratur
4. Bebas NAPZA
5. Kebersihan lingkungan kerja
6. Ada Asuransi Kesehatan
b. Lingkungan
1. Ada jamban
2. Ada air bersih
3. Ada tempat sampah
4. Ada SPAL (Saluran Pengaliran Air Limbah)
5. Ventilasi
6. Pencahavaan
7. Ada K3 (Kesehatan Keselamatan Kerja)
8. Ada kantin
9. Terbebas dari bahan berbahaya
10. Ada klinik
3. Indikator tatanan tempat umum
a. Perilaku
1. Kebersihan jamban
2. Kebersihan lingkungan
b. Lingkungan
1. Ada jamban
15

2. Ada air bersih


3 . Ada tempat sampah
4. Ada SPAL(Saluran Pengaliran Air Limbah)
5. Ada K3 (Kesehatan Keselamatan Kerja)
4. Indikator tatanan sekolah :
a. Perilaku
1. Kebersihan pribadi
2. Tidak merokok
3. Olah raga teratur
4. Tidak menggunakan NAPZA
b. Lingkungan
1. Ada jamban
2. Ada air bersih
3. Ada tempat sampah
4. Ada SPAL(Saluran Pengaliran Air Limbah)
5. Ventilasi
6. Kepadatan
7. Ada warung sehat
8. Ada UKS (usaha Kesehatan Sekolah)
9. Ada taman sekolah
5. Indikator tatanan sarana kesehatan
a. Perilaku
I. Tidak merokok
2. Kebersihan lingkungan
3. Kebersihan kamar mandi
b. Lingkungan
1. Ada j amban
2. Ada air bersih
3. Ada tempat sampah
4. Ada SPAL(Saluran Pengaliran Air Limbah)
16

5. Ada IPAL(Saluran Pengaliran Air Limbah) rumah sakit


6. Ventilasi
7. Tempat cuci tangan
8. Ada pencegahan serangga
2.2 Sasaran PHBS
Dalam program PHBS ini diarahkan pada sasaran utama sasaran utama yaitu
PHBS Tatanan Rumah Tangga yaitu seluruh anggota keluarga yaitu Pasangan Usia Subur
(PUS), bumil, buteki, anak, remaja, lansia, dan pengasuh anak yang selanjutnya
diharapkan akan berkembang ke arah Desa/Kelurahan, Kecamatan/Puskesmas dan
Kabupaten/Kota sehat. (Depkes RI, 2006).
Menurut Tarigan M., (2004), sasaran PHBS pada anak-anak yang kurang baik
akan menimbulkan berbagai penyakit pada anak-anak antara lain yaitu diare, sakit gigi,
sakit kulit, cacingan. Dengan demikian untuk mengurangi prevalensi dampak buruk
tersebut, maka perlu diterapkan sasaran PHBS dengan memperhatikan hal-hal sebagai
berikut :
2.2.1. Kebersihan Kulit
Memelihara kebersihan kulit, harus memperhatikan kebiasaan berikut ini :
a. Mandi dua kali sehari
b. Mandi pakai sabun
c. Menjaga kebersihan pakaian
d. Menjaga kebersihan lingkungan
2.2.2. Kebersihan Rambut
Untuk

selalu memelihara rambut dan kulit kepala dan kesan cantik serta

tidak berbau apek, perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut :


a. Memberhatikan kebersihan rambut dengan mencuci rambut sekurang-kurangnnya
dua kali seminggu
b. Mencuci rambut dengan shampo/bahan pencuci rambut lain
17

c. Sebaiknya menggunakan alat-alat pemeliharaan rambut sendiri (Irianto


K., 2007)
2.2.3. Kebersihan Gigi
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menjaga kebersihan gigi adalah sebagai
berikut:
a. Menggosok gigi secara benar dan teratur dianjurkan setiap habis makan
b. Memakai sikat gigi sendiri
c. Menghindari makanan yang merusak gigi
d. Membiasakan makan buah-buahan yang menyehatkan gigi
e. Memeriksakan gigi secara rutin (Irianto K., 2007)
2.2.4. Kebersihan Tangan, kaki dan kuku
Kebersihan tangan berhubungan dengan penggunaan sabun dan cuci tangan
dengan menggunakan sabun. Pencucian tangan dengan sabun yang benar dan disaat yang
tepat memainkan peranan penting dalam mengurangi kemungkinan adanya bakteri
penyebab diare melekat pada tangan, tapi praktik cuci tangan harus dilakukan dengan
benar dan pada saat yang tepat. Waktu yang tepat untuk mencuci tangan dengan
sabun adalah ketika sebelum makan, sebelum memberi makan anak, sebelum menyiapkan
makanan, setelah buang air besar dan setelah membantu anak buang air besar (ESPUSAID, 2006 dalam BAPPENAS, 2008).
Menurut

Siti Khadijah (2007), kebersihan

kaki

sama

halnya

dengan

kebersihan tangan yaitu dalam kebersihannya harus menggunakan sabun sehingga


kulit kaki bersih dan bebas dari penyakit khususnya penyakit kulit.
Kuku yang bersih menghindarkan kita dari berbagai penyakit dan juga secara
estetika akan lebih indah. Oleh karena itu kuku yang kotor dapat menyebabkan
penyakit tertentu antara lain :
1. Pada kuku sendiri
a. Cantengan
b. Jamur kuku
18

2. Pada tempat lain


a. luka dan infeksi tempat garukan
b. cacingan
Menurut Odang, 1995 yang dikutip oleh

Siti Khadijah, 2007 menyatakan

bahwa dalam menghindari penyakit akibat kuku yang kotor maka perlu diperhatikan hal
berikut:
a. Membersihkan tangan sebelum makan
b. Memotong kuku secara teratur
c. Membersihkan lingkungan
d. Mencuci kaki sebelum tidur.
2.2.5. Kebiasaan Berolah Raga.
Olah raga yang teratur mencakup kualitas gerakan dan kuantitas dalam arti dan
frekuensi yang digunakan untuk berolah raga. Dengan demikian akan menentukan
status

kesehatan

seseorang

khususnya

anak-anak

pada

masa pertumbuhan

(Notoatmodjo S., 2007). Dorongan berolah raga secara teratur dapat memelihara jantung,
peredaran darah dan frekuensi nadi. Macam-macam olah raga dapat kita lakukan
antara lain bersepeda, lari, berenang dan senam (Irianto, K., 2007).
2.2.6. Kebiasaan Tidur yang Cukup
Tidur yang cukup diperlukan oleh tubuh kita untuk memulihkan tenaga.
Dengan tidur yang cukup, kemampuan dan keterampilan akan meningkat, sebab
susunan saraf serta tubuh terpelihara agar tetap segar dan sehat.

Tidur yang sehat

merupakan kebutuhan penting yang dibutuhkan setiap hari. Tidur yang sehat apabila
lingkungan tempat tidur udaranya bersih, suasana tenang dan cahaya lampu remangremang (tidak silau) serta kondisi tubuh yang nyaman. Misalnya, tungkai diletakkan
agak tinggi agar memperlancar peredaran darah pada anggota gerak bawah (Irianto K.,
2007)

19

Tidur yang sehat harus memenuhi syarat kepadatan hunian ruang tidur yaitu luas
ruang tidur minimal 8 meter dan tidak dianjurkan digunakan lebih dari 2 (dua) orang tidur
(Depkes RI, 1989).
2.2.7. Gizi dan Menu Seimbang
Keadaan gizi setiap individu merupakan faktor yang amat penting karena zat gizi
zat kehidupan yang esensial bagi pertumbuhan dan perkembangan manusia
sepanjang hayatnya. Gizi seimbang adalah satu faktor percepatan pada pertumbuhan
sumber daya manusia yang sehat, cerdas, aktif dan produktif. Sebaliknya, kekurangan gizi
pada anak-anak akan mengakibatkan lemahnya kemampuan belajar, cepat lelah dan sakitsakitan (Hidayat Syarif, 1997 yang dikutip oleh Tarigan M., 2004)
Hal penting yang perlu diperhatikan pada gizi seimbang ini adalah makanan yang
beraneka ragam yang mengandung karbohidrat, lemak protein, vitamin, mineral dan serat
sesuai dengan proporsi yang memakan sayur-sayuran dan buah-buahan serta pola makan
yang teratur yaitu tiga kali sehari pada pagi, siang dan malam hari (Tarigan M.,
2004)
2.3 Common Cold
2.3.1 Tinjauan Umum Penyakit Common Cold
Penyakit Common cold merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus dan
faktor pendukung lainnya. Tingkat kejadian penyakit ini dari tahun ketahun terjadi
peningkatan.
2.3.2 Definisi Common Cold
Common Cold adalah infeksi primer di nasofaring dan hidung yang sering
mengeluarkan

cairan,

penyakit

ini

banyak

dijumpai

pada

bayi

dan

anak.

Dibedakan istilah nasofaring akut untuk anak dan common cold untuk orang dewasa oleh
karena manifestasi klinis penyakit ini pada orang dewasa dan anak berlainan. Pada anak
infeksi lebih luas , mencakup daerah sinus paranasal, telinga tengah disamping
nasofaring, disertai demam yang tinggi. Pada orang dewasa infeksi mencakup daerah
20

terbatas dan biasanya tidak disertai demam yang tinggi (Ngastiyah, 1997 : 12).
Pada dasarnya penyakit batuk dan pilek pada Bayi maupun

Balita dapat

disebabkan oleh banyak faktor. Sebagian besar penyebabnya adalah virus. Selain virus
batuk dan pilek serta demam tidak saja dipengaruhi oleh virus tetapi dapat juga
disebabkan oleh bakteri (Danarti, 2010 : 2-3).
Bagi kebanyakan orang, flu dianggap hal yang biasa dan akan sembuh dengan
sendirinya dalam 1 atau 2 minggu. Namun bagi sebagian orang flu dapat membuat
mereka sangat menderita, mereka yang dimaksud adalah bayi dan anak usia dibawah
lima tahun (Aden R, 2010: 2 dan 22).
Pada Bayi, Balita dan Anak, infeksi saluran nafas yaitu Common cold sangat
berbahaya karena dapat menggangu makan dan kadang-kadang menyebabkan infeksi
saluran nafas bawah yang lebih akut apabila tidak ada perhatian khusus dari orang tua
maupun peran perawat di masyarakat serta menentukan apakah diperlukan intervensi
medis (Gould, 2003 : 219-220).
2.3.3 Etiologi Penyakit Common Cold
Commond cold merupakan rhinitis akut yang disebabkan oleh virus selesma.
Rhinitis berarti iritasi hidung dan adalah derivative dari rhino, berarti hidung.
Selaput lendir pada hidung yang terkena iritasi atau radang akan memproduksi lebih
banyak lendir dan mengembang, sehingga hidung menjadi tersumbat dan pernafasan jadi
sulit (Admin, 2011).
Rhinovirus (RV) menjadi penyebab utama dari terjadinya kasus-kasus flu
(common cold) dengan presentase 30-40%. Rhinovirus merupakan subgrup family yang
paling besar, terdiri dari 89 serotipe yang telah di identifikasi dengan reaksi netralisasi
memakai antiserum spesifik. Rhinovirus berasal dari bahasa yunani rhin- yang
artinya adalah hidung. Rhinovirus merupakan organisme mikroskopis yang menyerang
sel-sel mukus pada hidung, merusak fungsi normal mereka serta memperbanyak diri di
sana. Virus tersebut dapat bermutasi dan hingga saat ini ada sekitar 250 strain atau jenis
rhinovirus. Selain virus, batuk dan pilek dan demam juga di sebabkan oleh bakteri.
Keadaan bayi yang demikian biasa disertai panas. Gejala yang lebih berat lagi
21

tenggorokan berwarna merah. Pengobatannya cukup dengan memberikan antibiotik.


Biasanya batuk dan pilek pada anak-anak terjadi selama lima hari.
Virus adalah organisme yang amat halus. Karena amat halusnya itu tidak dpat
dilihat dengan mikroskop biasa. Untuk itu diperlukan suatu mikroskop electron yakni
mikroskop yang mampu membesarkan

sampai 1000000 X. Jenis- jenis virus yang

dapat menimbulkan penyakit-penyakit yakni cacar, gondongan, influenza, selesma atau


Common Cold dan lain sebagainya (Aden R, 2010:12).
2.3.4 Gejala penyakit Common Cold
Adapun gejala penyakit Common cold yaitu :
1. Gejala mulai timbul dalam waktu 1-3 hari setelah terinfeksi.
2. Biasanya gejala awal berupa rasa tidak enak di hidung atau tenggorokan.
3. Kemudian penderita mulai bersin-bersin, hidung meler dan merasa sakit
ringan.
4. Biasanya tidak timbul demam, tetapi demam yang ringan bisa muncul pada
saat terjadinya gejala.
5. Hidung mengeluarkan cairan yang encer dan jernih dan pada hari-hari pertama
jumlahnya sangat banyak sehingga mengganggu penderita.
6. Selanjutnya sekret hidung menjadi lebih kental, berwarna kuning-hijau dan
jumlahnya tidak terlalu banyak.
7. Gejala biasanya akan menghilang dalam waktu 4-10 hari, meskipun batuk
dengan atau tanpa dahak seringkali berlangsung sampai minggu kedua
(Admin, 2011).
Dimana gejalnya hidung berair, kadang tersumbat, lalu di ikuti dengan batuk dan
demam. Jika cairan atau

lendir banyak keluar dari hidung bayi sehingga

membuatnya kesulitan untuk bernafas. Selain itu gejala nasofaringitis


2.3.5 Penyebab / Penularan Penyakit Common Cold
22

Batuk pilek merupakan penyakit saluran pernafasan yang paling sering mengenai
bayi dan anak. Bayi yang masih sangat mudah tertular, karenanya perawat yang sedang
batuk pilek tidak diperkenankan bekerja di ruangan bayi walaupun ia memakai masker,
karena virus dapat menembusnya. Penularan juga masih tetap terjadi karena seseorang
yang pilek akan sering memegang hidungnya karena rasa gatal atau membuang
ingusnya, jika tidak segera mencuci tangan ia menjadi sumber penularan. Masa
tunasnya adalah 1-2 hari dengan faktor predisposisi kelelahan, gizi buruk, anemia, dan
kedinginan. Pada umumnya penyakit ini terjadi pada waktu pergantian musim.
Komplikasi lebih sering terjadi pada bayi dan anak kecil dari pada anak yang lebih
besar (Ngastiyah, 1997 : 12-13)
Bayi dan anak dapat tertular virus penyebab common cold melalui:
1. Penularan melalui udara. Bila seseorang sakit batuk-pilek, saat dia batuk,
bersin atau berbicara bisa menularkan virus pada bayi dan anak.
2. Kontak langsung. Virus dapat menular ketika orang yang sedang sakit
menyentuh hidung/mulutnya, lalu menyentuh tangan bayi/anak, selanjutnya
bayi/anak menyentuh hidung/mulutnya dengan tangannya yang sudah
terkontaminasi virus.
3. Menyentuh benda yang terkontaminasi virus. Virus dari orang yang sedang
sakit dapat melekat di permukaan benda dalam waktu 2 jam atau lebih.
Anak/bayi bisa tertular bila menyentuh benda yang terkontaminasi virus lalu
menyentuh mulut/hidungnya.
2.3.6 Pencegahan Penyakit Common Cold
Virus penyebab selesma atau comond cold sangat mudah menyebar, baik melalui
kontak langsung maupun lewat udara atau cairan tubuh. Untuk menghindarkan
diri dari penyakit commond cold ini, secara umum yang perlu diperhatikan dan
dilakukan setiap harinya, antara lain:
1. Menjaga kebersihan perorangan seperti sering mencuci tangan, menutup mulut
ketika batuk dan bersin, dan membuang ludah / dahak dari mulut dan ingus hidung
23

dengan cara yang bersih dan tidak sembarangan.


2. Bila memungkinkan, hindari jangan sampai berjejal di satu ruangan, misalnya ruang
keluarga, atau tempat tidur. Ruangan harus memiliki ventilasi yang cukup lega.
3. Hindari merokok di dalam rumah, apalagi dimana ada banyak anak-anak.
4. Berpola hidup sehat, hindari minum alkohol, stres, istirahat cukup, dll.
5. Mencuci tangan dengan sabun sebelum dan sesudah makan.
6. Bila akan menyentuh/menggendong bayi, cucilah tangan dahulu.
7. Makan makanan yang bersih, higienis, sehat, gizi-nutrisi seimbang. Idealnya 4 sehat
5 sempurna.
8. Memperhatikan dan menjaga kebersihan dan sanitasi lingkungan.
9. Konsultasi terlebih dahulu dengan dokter sebelum memutuskan untuk menggunakan
obat-obatan, jamu, jamur, herbal, atau suplemen untuk mengatasi common
cold.
2.4 KERANGKA KONSEP
PHBS
Cuci tangan, Gosok gigi, Mandi, Keramas
Common Cold

Tidak Common Cold

2.5 HIPOTESIS PENELITIAN


H0 : Tidak ada hubungan antara perilaku hidup bersih dan sehat dengan angka
kejadian Common Cold pada siswa-siswi kelas 5 SD Panggang di wilayah kerja
Puskesmas Sedayu I.
H1 : Terdapat hubungan antara perilaku hidup bersih dan sehat dengan angka
kejadian Common Cold pada siswa-siswi kelas 5 SD Panggang di wilayah kerja
Puskesmas Sedayu I.

24

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 DISAIN PENELITIAN
Disain penelitian adalah Observasional analitik dengan pendekatan cross
sectional. Dalam penelitian observasional analitik, peneliti hanya akan melakukan
pengamatan tanpa melakukan intervensi maupun manipulasi subyek. Selain itu, penelitian
di arahkan untuk menjelaskan suatu keadaan atau situasi dan peneliti berupaya mencari
hubungan antar variabel. Dalam penelitian dengan pendekatan cross sectional, peneliti
tidak melakukan tindak lanjut terhadap pengukuran yang dilakukan. Pengambilan data
primer adalah dengan pemberian kuesioner kepada siswa siswi SD Panggang kelas 5
yang dikerjakan bersamaan. Pengambilan data sekunder didapatkan dari daftar TOP
Penyakit dari puskesmas Sedayu 1 dari tanggal 1 Januari 2014 hingga 31 Desember
2014.
3.2 POPULASI DAN SAMPEL
Populasi adalah sekelompok subjek besar atau data dengan karakteristik tertentu.
Populasi dibagi 2 yaitu :
1. Populasi target
Populasi yang ditentukan oleh karakteristik klinis dan demografis dalam
penelitian yaitu anak-anak yang ada dalam cakupan wilayah puskesmas Sedayu
1.
2. Populasi terjangkau
Adalah bagian populasi target yang dibatasi oleh tempat dan waktu, dalam
penelitian ini yaitu anak-anak kelas 5 SD panggang Sedayu, Bantul. Penarikan
sampel dilakukan dengan total sampling. Dengan memberikan kesempatan yang
sama kepada seluruh populasi terjangkau untuk menjadi sampel. Dengan
demikian

sampel

yang

didapat

diharapkan

merupakan

sampel

yang

representatif.
3.3 LOKASI DAN WAKTU
25

Penelitian ini dilakukan di SD PANGGANG Desa Panggang Kecamatan Sedayu


Kabupaten Bantul pada bulan Januari tahun 2015.
3.4 VARIABEL DAN DEFINISI OPERASIONAL
1. Variabel
Dalam penelitian ini, variabel yang diteliti adalah sebagai berikut :
a)

Variabel bebas (Independent) adalah perilaku PHBS yang dilakukan seharihari oleh para siswa yang dinilai dengan indikator kuesioner perilaku

b)

PHBS.
Variabel terikat (Dependent) adalah pernah atau tidak pernah, mengalami
kejadian batuk pilek yang menjadi symptom utama dari common cold.

Dengan rentang waktu 1 bulan terakhir.


2. Definisi Operasional
a) Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat yang mencakup kebersihan kulit, rambut,
gigi, tangan, kaki, dan kuku, serta kebiasaan membuang sampah pada
tempatnya.
b)

Common Cold
Merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus dan faktor pendukung yang
lain dengan gejala utama batuk dan pilek.

3.5 CARA PENGAMBILAN DATA


Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer yang diperoleh
melalui pembagian kuesioner dan diikuti dengan pengerjaan kuesioner secara bersamasama dibawah bimbingan peneliti kepada siswa-siswi kelas 5 SD Panggang Sedayu,
Bantul.

3.6 ASPEK PENGUKURAN

26

Tindakan ini dapat diukur dengan memberikan skor terhadap setiap pertanyaan
pada kuesioner. Jumlah pertanyaan sebanyak 10 soal dan total skor sebanyak 100.
Masing-masing soal mempunyai bobot nilai sebanyak 10 poin.
Berdasarkan kriteria pemberian skor, tindakan anak-anak dikategorikan dengan
skala pengukuran sebagai berikut:
1. PHBS, jika hasil penjumlahan skor jawaban responden memiliki nilai (skor) >
(lebih dari) 70.
2. Tidak PHBS, jika hasil penjumlahan skor jawaban responden memiliki nilai
(skor) < (kurang dari) 70.
3.7 ANALISIS DATA
Setelah data terkumpul proses selanjutnya adalah analisis data. Berdasarkan jenis
data yang didapatkan berupa data nominal-nominal dan berupa kuatnya hubungan antara
variable satu dengan variabel lain maka peneliti memilih analisis Chi-Square. Pengolahan
data dilakukan dengan menggunakan program komputer SPSS.
3.8 ALUR PENELITIAN
1.
2.
3.
4.
5.

Identifikasi masalah (matriks prioritas)


Menentukan sasaran
Pemberian informed consent
Pengambilan data (assessment tool/ kuesioner)
Analisis data

3.9 ETIKA PENELITIAN


Pengumpulan data dilaksanakan dengan memperhatikan aspek-aspek etika sebagai
berikut :
1. Informed Consent (lembar persetujuan)
Lembar persetujuan ini disampaikan kepada kepala SD Panggang yang mewakili
seluruh responden dalam penelitian ini, apabila tidak bersedia untuk diteliti, peneliti tetap
menghargai hak mereka.
2. Confidentiality (kerahasiaan)
27

Kerahasiaan informasi yang telah didapat dijaga kerahasiannya untuk diteliti dan
hanya informasi tertentu saja yang ditampilkan.
3.10 MATRIKS PRIORITAS MASALAH
Tabel 3.1 Matriks Prioritas Masalah
I
No
1
2
3
4
5

Masalah
Common Cold
Demam tanpa sebab yang jelas
Dispepsia
Disturbance in tooth eruption
Faringitis akut

P
5
4
3
3
3

S
4
4
1
2
3

RI
5
3
1
1
2

DU
3
3
2
2
3

SB
4
2
1
1
3

P
B
2
2
1
1
1

P
C
1
1
1
1
1

IxTxR

4
4
1
4
4

4
4
4
4
4

384
304
40
176
128

28

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil dan Pembahasan
Penelitian dilakukan pada siswa - siswi kelas 5 di SD Panggang yang merupakan
ruang lingkup kerja Puskesmas Sedayu 1 pada tanggal 16 Januari 2015 yang berjumlah 33
anak.
Tabel 4.1 Distribusi Responden

14 (42%)

19 (58%)

10
13 (39%)

USIA
(tahun)
11
17 (51%)

12
3 (10%)

Dari tabel 1 dapat diketahui bahwa distribusi responden pada penelitian ini terdapat
14 responden laki laki dan 19 responden perempuan sehingga dapat diketahui bahwa
distribusi responden berdasarkan jenis kelamin cukup merata pada penelitian ini terhadap
anak kelas 5 SD Panggang. Dari tabel 1 juga dapat diketahui bahwa anak tersebut berusia 10
tahun sebanyak 13 anak (39%), usia 11 tahun sebanyak 17 anak (51%), usia 12 tahun
sebanyak 3 (10%).
Tabel 4.2 Hubungan PHBS dengan Angka kejadian Common Cold anak kelas 5 SD Panggang.

PHBS
TIDAK PHBS
TOTAL

SAKIT
9 (29%)
0
9 (27%)

TIDAK SAKIT
22 (71%)
2 (100%)
24 (73%)

TOTAL
31 (93%)
2 (7%)
33

Dari tabel 2 tentang hubungan PHBS dengan angka kejadian Common Cold anak
kelas 5 SD Panggang dinilai dengan melihat berapa jawaban yang benar terhadap kuesioner
yang terbagi menjadi kategori PHBS ( skor > 70%) dan tidak PHBS ( skor < 70%) dan
kejadian Common Cold. Dari hasil penelitian didapatkan anak dengan PHBS dan menderita
Common Cold berjumlah 9 anak, anak tidak PHBS dan menderita Common Cold berjumlah
0 anak, anak dengan PHBS yang tidak menderita Common Cold berjumlah 22 anak, anak
tidak PHBS dan tidak menderita Common Cold berjumlah 2 anak.
Berdasarkan tabel 2 diatas juga dapat diketahui bahwa tindakan PHBS pada anak
kelas 5 SD Panggang sebagian besar melakukan tindakan PHBS khususnya dalam hal cuci
tangan dalam kegiatannya sehari hari, dengan nilai anak yang melakukan PHBS sebanyak 31
anak atau 93% dan 2 anak belum melakukan tindakan PHBS atau 7%.

Tabel 4.3 Korelasi Chi-Square


Value
Pearson Chi-Square
Continuity Correctionb
Likelihood Ratio
Fisher's Exact Test
Linear-by-Linear
Association
N of Valid Cases

.798a
.006
1.322
.774

Chi-Square Tests
df
Asymp. Sig. Exact Sig. (2(2-sided)
sided)
1
.372
1
.941
1
.250
1.000
1

Exact Sig. (1sided)

.379

33

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .55.
b. Computed only for a 2x2 table

Berdasarkan tabel 3 tentang hubungan PHBS dengan angka kejadian Common Cold
anak kelas 5 SD Panggang yang diuji menggunakan Chi-Square didapatkan hasil p = 0,798
(p> 0,005) artinya tidak ada hubungan yang bermakna antara PHBS dengan angka kejadian
Common Cold anak kelas 5 SD Panggang di wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1.
Dari hasil kuesioner yang dilakukan pada anak kelas 5 SD Panggang, nilai terendah
terdapat pada soal yang berkaitan dengan kebiasaan anak- anak dalam hal cuci tangan setelah
bermain dan beistirahat.
Tidak adanya hubungan antara PHBS (cuci tangan) dengan angka kejadian Common
Cold anak kelas 5 SD Panggang di wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1 dapat dikarenakan
oleh berbagai sebab. Diantaranya adalah pengetahuan anak-anak dalam penularan Common
Cold seperti kebiasaan menutup mulut atau hidung saat bersin atau batuk, kebiasaan mencuci
tangan, konsumsi makanan yang bersih dan sehat.
4.2 Alternatif Jalan Keluar
Tabel 4.4 Alternatif Jalan Keluar

MASALAH
Banyak kejadian Common
Cold pada anak-anak.

PENYEBAB
1. Kurangnya informasi
mengenai Common Cold
(penyebab, penularan,
pencegahan, serta
pengobatan)

ALTERNATIF
1. Edukasi mengenai
Common Cold
(penyebab, penularan,
pencegahan, serta
pengobatan)

2. Rendahnya kebiasaan
mencuci tangan
3. Kurangnya konsumsi

2. Memberikan fasilitas

.523

makanan dan minuman


yang bersih dan sehat

yang memadai untuk


mencuci tangan
(ketersediaan wastafel,
sabun, dan handuk
bersih)
3. Edukasi kepada keluarga
dan pendidik SD dalam
kebiasaan konsumsi
makanan dan minuman
yang bersih dan sehat.

4.3 Prioritas Jalan Keluar


Tabel 4.5 Prioritas Jalan Keluar
Daftar Alternative Jalan
Keluar
Edukasi mengenai Common
Cold (penyebab, penularan,
pencegahan, serta
pengobatan)
Memberikan fasilitas yang
memadai untuk mencuci
tangan (ketersediaan
wastafel, sabun, dan handuk
bersih)
Edukasi kepada keluarga dan
pendidik SD dalam
kebiasaan konsumsi
makanan dan minuman yang
bersih dan sehat.

Efektivitas
I

Efisiensi

M xIxV
C

16

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1

Kesimpulan

1. Berdasarkan kuesioner PHBS untuk anak kelas 5 SD Panggang di wilayah kerja


Puskesmas Sedayu I sebagian besar termasuk kategori PHBS dengan persentase 93%.
2. Responden yang masuk ke dalam kriteria PHBS menderita Common Cold sebanyak 9 anak
(29%).
3. Tidak ada hubungan yang bermakna antara PHBS pada anak kelas 5 SD Panggang di
wilayah kerja Puskesmas Sedayu I dengan angka kejadian Common cold.
5.2

Saran

a. Dokter ataupun petugas kesehatan perlu memberikan edukasi kepada Siswa dan pendidik
SD Panggang Sedayu mengenai pencegahan dan penularan Common Cold.
b. Perlu untuk dilakukan penelitian lebih lanjut dengan mengambil jumlah sampel yang lebih
banyak dari berbagai tingkat pendidikan.

DAFTAR PUSTAKA
Achmadi U., 2008. Manajemen Penyakit Berbasis Wilayah. J akarta : UI Press
Adisasmito W, 2008. Sistem Kesehatan. J akarta: Rajagrafindo Persada
BAPENAS, 2008. Analisa nasional Penyediaan fasilitas Sanitasi & Permintaan Kesanggupan
Enam kota Di Indonesia. J akarta : BAPENAS
Departemen Kesehatan RI, 2004. Kebijakan Nasional Promosi Kesehatan. Jakarta : Pusat
Promosi Kesehatan Depkes RI.
Departemen Kesehatan RI, 2005. Pedoman Pelaksanaan Promosi Kesehatan Daerah.
Pusat Promosi Kesehatan. J akarta: Depkes RI
Departemen Kesehatan RI, 2001. Buku Pedoman Pembinaan Program Perilaku Hidup
Bersih dan Sehat di Tatanan Rumah Tangga.
Pusat Penyuluhan Kesehatan
Masyarakat. J akarta: Depkes RI
Departemen Kesehatan RI, 2002. Panduan Manajemen PHBS Menuju Kabupaten/Kota
Sehat. J akarta: Depkes RI
Departemen Kesehatan RI, 2004. Standar
Kabupaten/Kota. J akarta : Depkes RI

Pelayanan

Minimal

Bidang

Kesehatan di

Departemen Kesehatan RI, 2006. Pengembangan Promosi Kesehatan Didaerah Melalui


Dana Dekon 2006. Jakarta: Depkes RI
Departemen Kesehatan RI, 2007. Informasi Pengendalian
Penyehatan Lingkungan. J akarta: Depkes RI 2007

Penyakit

Menular

dan

Departemen Kesehatan RI, 2006. Laporan Tahunan Promkes Tahun 2006. Jakarta: Depkes RI
Departemen
Kesehatan
RI,
1999.
Keputusan
Menteri
Kesehatan
RI
No.829/Menkes/SK/VII/1989 tentang Persyaratan Kesehatan Pemukiman dan Perumahan.
J akarta: Depkes RI tahun 1999
Hadijah S, 2008. Pengetahuan Sikap dan Tindakan tentang Sanitasi perumahan Masyarakat
Suku Laut Di Kecamatan :Lingga Kabupaten Lingga Propinsi Kepulauan Riau Tahun
2007. Skripsi, FKM USU, Medan
Irianto K, 2007. Gizi dan Pola Hidup Sehat. Bandung: Yrama Widya
Notoadmodjo S., 2007. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. J akarta : Rineka Cipta
Sari S., 2006. Hubungan Faktor Predisposisi dengan Perilaku Personal Higiene Anak
Jalanan Bimbingan Rumah Singgah YMS Bandung. Skripsi, Keperawatan Komunitas
Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Padjadjaran, Bandung.

Tarigan M., 2004. Penerapan Indikator Perilaku Hidup Bersih dan Sehat dalam Tatanan
Rumah Tanggadi Wilayah Kerja Puskesmas Rantau Laban
Kecamatan Rambutan Kota Tebing Tinggi Tahun 2004. Skripsi, FKM USU Medan,
2008. Pengertian Panti Asuhan. Diambil dalam www.wikipedia.com. Diakses tanggal 10
Desember 2008 ,2008.
Psikologi Anak Panti Asuhan. Diambil dalam www.referensikesehatan.com. Diakses
tanggal 21 April 2009

Pemberitahuan Persetujuan
(Informed Consent)
Yang bertandatangan di bawah ini, saya :
Nama

Umur

Jabatan
Alamat

:
:

Dengan sesungguhnya setuju untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Dengan


menandatangani lembar ini, saya mewakili seluruh anak kelas 5 SD Panggang untuk
berpartisipasi sebagai responden dengan penelitian yang dilakukan oleh dokter muda UMY
yang bertugas di Puskesmas Sedayu I dengan judul Hubungan Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat pada Siswa-siswi Kelas 5 SD Panggang terhadap terjadinya Common Cold di Wilayah
Kerja Puskesmas Sedayu I
Saya mengerti bahwa penelitian ini tidak akan merugikan atau berakibat negatif untuk
responden, sehingga jawaban yang responden berikan dalam pengisian kuesioner adalah yang
sebenar-benarnya.
Sedayu, 16 Januari 2015
Hormat kami,

Dokter Muda

Kepala Sekolah SD Panggang

KUESIONER
IDENTITAS
Nama
: ..
Umur
: ..
Jenis Kelamin : ..
1. Apakah adik-adik mencuci tangan sebelum dan sesudah makan dengan air bersih?
1. Ya
2. Tidak
2. Apakah adik-adik mandi 2x sehari dengan air bersih dan sabun?
1. Ya
2. Tidak
3. Apakah adik-adik mempunyai kebiasaaan menggosok gigi 2 x sehari?
1. Ya
2. Tidak
4. Apakah adik-adik selalu mencuci tangan dengan air dan sabun setelah buang air besar ?
1. Ya
2. Tidak
5. Apakah adik-adik meminum air yang telah di masak terlebih dahulu?
1. Ya
2. Tidak
6. Apakah adik-adik mencuci rambut dengan air bersih dan sampo minimal 2 hari sekali?
1. Ya
2. Tidak
7. Apakah adik-adik membuang sampah pada tempat sampah yang tersedia di sekolah?
1. Ya
2. Tidak
8. Apakah adik-adik mempergunakan toilet sekolah untuk buang air besar dan kecil?
1. Ya
2. Tidak
9. Apakah adik-adik mencuci tangan setiap habis bermain di luar rumah dan sekolah dengan
menggunakan air bersih dan sabun?
1. Ya
2. Tidak
10. Apakah adik- adik menyiram wc/toilet dengan air bersih setiap selesai menggunakannya?
1. Ya
2. Tidak
11. Apakah adik-adik mengalami sakit batuk dan pilek dalam satu bulan terakhir?
1. Ya 2. Tidak