Anda di halaman 1dari 17

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Setelah berakhirnya Perang Dunia II, Taiwan telah dikembalikan kepada
Tiongkok de jure maupun de facto. Munculnya masalah Taiwan berkaitan dengan
perang saudara yang dilancarkan Kuomintang Tiongkok setelah itu. Akan tetapi
yang lebih penting ialah keterlibatan kekuatan asing. Selama perang anti Jepang di
Tiongkok, Partai Kuomintang Tiongkok dan Partai Komunis Tiongkok telah
menggalang front penyatuan nasional anti Jepang untuk melawan agresi
imperialisme Jepang. Setelah kemenangan perang anti Jepang, Kuomintang yang
dipimpin Chiang Kai-sek dengan mengandalkan dukungan Amerika, melancarkan
perang saudara di seluruh negeri. Rakyat Tiongkok yang dipimpin Partai Komunis
Tiongkok melancarkan perang pembebasan selama 3 tahun lebih. Ketika itu
Kuomintang telah dinajiskan oleh rakyat semua etnis di seluruh negeri karena
tindakan durhakanya, dan pemerintah Republik Tiongkok-nya Kuomintang
digulingkan. Tanggal 1 Oktober 1949, Republik Rakyat Tiongkok berdiri dan
menjadi satu-satunya pemerintah sah di Tiongkok. Sebagian anggota militer dan
sipil klik Kuomintang mundur ke Taiwan. Dengan dukungan pemerintah Amerika
pada waktu itu, terjadilah situasi terpisah di Selat Taiwan.
B. Tujuan penulisan
1. Untuk mengetahui sejarah pembentukan Negara Taiwan
2. Untuk mengetahui perkembangan Negara Taiwan
3. Untuk mengetahui politik pemerintahan Taiwan
4. Untuk mengetahui dinamika ekonomi Negara Taiwan
5. Untuk mengetahui sejarah masuknya Islam di Taiwan

C. Manfaat
1. Pembaca dapat mengetahui bagaimana sejarah terbentuknya Negara Taiwan
2. Sebagai motivasi dalam pemajuan perekonomian Negara Indonesia.
3. Sebagai panduan dalam pembuatan karya ilmiah.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Sejarah Pembentukan Negara Taiwan
Taiwan merupakan bagian dari wilayah China yang tidak boleh dipisahkan.
Dalam aspek topografi, semasa zaman kuno, Pulau Taiwan menyambung dengan
Tanah Besar China. kemudian, disebabkan pergerakan bumi, bagian penyambung
itu turun dan berubah menjadi selat, maka Taiwan turut menjadi pulau. Terdapat
banyak benda budaya yang digali di berbagai tempat Taiwan diantaranya alat batu,
keramik hitam dan keramik berwarna membuktikan kebudayaan Taiwan sebelum
catatan sejarah sama dengan kebudayaan di Tanah Besar China.
Berdasarkan catatan dokumen zaman kuno, pada tahun 230, Raja Negara
Wu Sun Quan pernah menugaskan Jeneral Wei Wen dan Zhuge Zhi mengetuai 10
ribu askar marin tiba di Taiwan. Ini merupakan permulaan penduduk Tanah Besar
China menggunakan pengetahuan maju meneroka Taiwan. Pada akhir Abad ke-6
dan awal Abad ke-7 iaitu Dinasti Sui, Raja Yangdi pernah 3 kali menghantar
pegawainya ke Taiwan untuk mengadakan kajian dan membantu penduduk
setempat. Dalam waktu kira-kira 600 tahun berikutnya yaitu semasa Dinasti Tang
dan Song, untuk menghindari diri dari peperangan dan perkhidmatan dalam
tentera, terdapat keramai penduduk yang tinggal di pantai Tanah Besar China
khususnya di kawasan sekitar bandar Quanzhou dan Zhangzhou, Provinsi Fujian
melari ke Kepulauan Penghu atau pindah ke Pulau Taiwan. Pada tahun 1355,
Dinasti Yuan secara rasmi menubuhkan Jabatan Penghu di Kepulauan Penghu
untuk menangani pentadbiran Penghu dan Taiwan. Ini juga merupakan permulaan
kerajaan Tanah Besar China menubuhkan jabatan pentadbiran khas di Taiwan.
Setelah Dinasti Ming, pertukaran antara rakyat Tanah Besar China dengan
Pulau Taiwan semakin kerap. Ahli pelayar Zheng He semasa mengetuai pasukan
kapal besar melihat berbagai negara Asia Tenggara, pernah singgah di Taiwan dan
memberi barangan handikraft serta hasil pertanian kepada penduduk tempatan.
Pada tahun 1628, bencana kering berlaku di Provinsi Fujian sehingga rakyat jelata
menderita kesukaran besar. Penduduk Fujian Encik Zheng Zhilong mengetuai
3

puluhan ribu orang mangsa pindah ke Taiwan untuk mengadakan penyerangan


secara besar-besaran.
Sejak pertengahan Abad ke-16, Pulau Taiwan yang indah dan kaya
sumbernya mulai diceroboh penjajah barat. Pelbagai negara asing termasuk
Sepanyol dan Protukal berturut-turut menyerang Taiwan, atau merampas sumber,
atau secara terpaksa menyebar ajaran agama, atau secara langsung mengadakan
penaklukan. Pada tahun 1642, Belanda mengalahkan Sepanyol dan menduduki
bahagian utara Pulau Taiwan, dan Taiwan turut menjadi tempat penjajahan
Belanda. Penjajah Belanda mengadakan ekploitasi yang kejam terhadap rakyat
Taiwan semasa penaklukannya. Rakyat Taiwan sentiasa mengekalkan perjuangan
antiBelanda. Pada tahun 1662, berdasarkan bantuan rakyat Taiwan, pahlawan
nasional China Zheng Chenggong berjaya mengalahkan penjajah Belanda dan
mengambil balik Taiwan. Pada masa tidak lama kemudian, Zheng Chenggong kena
sakit dan meninggal dunia. Anaknya Zheng Jing dan Zheng Keshuang menangani
pentadbiran di Taiwan selama 22 tahun. Semasa tempoh 3 genegrasi Zheng
Chenggong menangani pentadbiran di Taiwan, mereka melaksanakan banyak
tindakan untuk menjana perkembangan ekonomi dan kebudayaan Taiwan
antaranya menggalakkan pembuatan gula dan garam, mengembangkan industri dan
perniagaan, meningkatkan perdagangan, menubuhkan sekolah dan memperbaiki
cara pengeluaran pertanian etnik Gaoshan. Ini dikenali sebagai Zaman
Mingzheng dalam sejarah penerokaan dan pembangunan Pulau Taiwan.
Zheng Chenggong Mengembalikan Taiwan
Dalam situasi konfrontasi antara dua kubu Timur dan Barat setelah
berakhirnya Perang Dunia II, dengan bertolak dari pertimbangan apa yang disebut
strategi global dan pemeliharaan kepentingan negaranya, pemerintah Amerika
pernah dengan sekuat tenaga menyediakan senjata, uang dan tenaga manusia untuk
mendukung klik Kuomintang melancarkan perang saudara dalam rangka upaya
untuk memberantas Partai Komunis Tiongkok. Namun pemerintah Amerika
akhirnya gagal mencapai tujuan yang diharapkan.

Dimasukan Peta Wilayah Tuiongkil Pada Awal Dinasti Qing


Setelah berdirinya RRT, pemerintah Amerika mengambil kebijakan
mengisolasi dan membendung Tiongkok Baru, dan setelah meletusnya Perang
Korea melancarkan interfensi bersenjata terhadap hubungan antara kedua tepi selat
yang semata-mata urusan dalam negeri Tiongkok. Pada tahun 1950, armada ke-7
Amerika memasuki Selat Taiwan, pasukan udara ke-13 Amerika ditempatkan di
Taiwan. Pada bulan Desember tahun 1954, Amerika dan pihak penguasa Taiwan
menandatangani apa yang disebut Perjanjian Pertahanan Bersama dengan
menempatkan Propinsi Taiwan Tiongkok di bawah perlindungan Amerika.
Kebijakan salah pemerintah Amerika yang terus mencampuri urusan dalam negeri
Tiongkok telah menimbulkan situasi konfrontasi yang tegang dalam waktu panjang
di daerah Selat Tanwan. Sejak itu masalah Taiwan menjadi sengketa besar antara
Tiongkok dan Amerika.
Masa Pendudukan Jepang
Seiring dengan perubahan situasi internasional dan menjadi kuatnya
Tiongkok Baru, Amerika mulai menyesuaikan kembali kebijakannya terhadap
Tiongkok, hubungan kedua negara yang beku berangsur-angsur menjadi cair.
Sidang Majelis Nasional PBB ke-26 Oktober 1971 meluluskan resolusi nomor
2758, memulihkan semua hak sah RRT dalam PBB, dan mengusir wakil pihak
penguasa Taiwan. Februari tahun 1972, Presiden Amerika Richard Nixon
berkunjung ke Tiongkok. Kedua pihak Tiongkok dan Amerika mengeluarkan
komunike bersama di Shanghai. Komunike menekankan: Pihak Amerika
menyatakan: Amerika menyadari bahwa semua warga Tiongkok di kedua tepi Selat
Taiwan menganggap hanya ada satu Tiongkok, Taiwan adalah bagian dari
Tiongkok. Pemerintah Amerika tidak keberatan terhadap pendirian tersebut.
Pengembalian Dan Pemisahan
Desember tahun 1943, pemerintah Amerika menerima tiga prinsip tentang
pembukaan hubungan diplomatik yang diajukan pemerintah Tiongkok yakni
Amerika memutuskan hubungan diplomatik dengan pihak penguasa Taiwan,
5

membatalkan Perjanjian Pertahanan Bersama dan menarik tentaranya dari Taiwan.


Tiongkok dan Amerika secara resmi membuka hubungan diplomatik 1 Januari
1945.
Akan tetapi yang patut disesalkan ialah tidak sampai 3 bulan setelah
pembukaan hubungan diplomatik Tiongkok-Amerika, Kongres Amerika bertindak
begitu jauh meluluskan apa yang disebut Undang Undang Hubungan Dengan
Taiwan. Berdasarkan undang-undang itu, pemerintah Amerika terus menjual
senjata kepada Taiwan dan mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok, serta
merintangi penyatuan kembali Taiwan dengan daratan Tiongkok.
B. Perkembangan Negara Taiwan
Pada tahun 1683, kerajaan Dinasti Qing menyerang Pulau Taiwan dan
Zheng Keshuang mengetuai tenteranya menyerah diri. Kerajaan Dinasti Qing
menubuhkan satu Jabatan dan 3 Kaunti di Taiwan yang dibawah pimpinan Provinsi
Fujian. Taiwan dimasuki semula dalam pentadbiran kerajaan pusat China dan
penghubungannya dengan Tanah Besar dalam pelbagai bidang termasuk politik,
ekonomi dan kebudayaan semakin erat. Taiwan merupakan sebahagian wilayah
China yang tidak boleh dipisahkan.
Pada tahun 1885, kerajaan Dinasti Qing meningkatkan kedudukan
pentadbiran Taiwan sebagai provinsi dan menugaskan Encik Liu Mingchuan
sebagai gabenor pertamanya. Liu Mingchuan secara besar-besaran memanggil
penduduk dari Fujian dan Guangdong pindah ke Taiwan untuk mengadakan
penerokaan. Mereka menubuhkan Biro Penerokaan Pertanian, Biro Telegram, Biro
Landasan Kereta Api, Biro Mesin Senjata, Biro Perdagangan, Biro Minyak dan
Lombong serta Biro Penebangan Kayu Balak, membina benteng meriam,
mengubahsuai pertahanan, membina kemudahan bekalan tenaga elektrik,
menubuhkan perkhidmatan pos, membina landasan kereta api dan kapal,
mengembangkan industri dan komersial, menubuhkan sekolah China dan barat,
menggalakkkan pendidikan dan lain-lain.
Mulai pertengahan Abad ke-19, Jepun melancarkan Pembaharuan Meiji
dan memulakan pembangunan masyarakat kapitalisme. Pada tahun 1894, Jepun
6

melancarkan Perang China-Jepun yang juga disebut sebagai Perang Jiawu.


Kerajaan Dinasti Qing China yang dikalahkan terpaksa memeterai Perjanjian
Maguan yang terhina dan menyerah Pulau Taiwan dan Kepulauan Penghu kepada
Jepun. Taiwan mulai menjadi tempatan penjajahan Jepun selama 50 tahun.
Setelah menaklukkan Taiwan, Jepun menubuhkan Jabatan Gabenor di
bandar Taipei sebagai badan tertinggi memerintah Taiwan, dan menubuhkan
jabatan pekan dan mukim di pelbagai tempat untuk melaksanakan pemerintahan
penjajahan serta pendidikan Bersetia terhadap Mikado. Serentak itu, untuk
menjana perkembangan ekonomi negara sendiri, Jepun menetapkan Taiwan
sebagai pangkalan pertanian dan pemprosesan hasil pertanian. Maka industri
pemprosesan dan pengangkutan beransur-ansur berkembang di Taiwan. Semasa
Perang Dunia ke-2, untuk menyediakan bantuan dalam pelaksanaan dasar
menyerang selatan, Jepun meningkatkan pembangunan pelbagai industri
persenjataan di Taiwan.
Berdasarkan fakta sejarah, perjanjian antarabangsa yang ditandatangani
semasa Perang Dunia ke-2 memastikan semula Taiwan sebahagian wilayah yang
tidak boleh dipisahkan dari Tanah Besar China. Pada 1 Disember 1943, ketiga-tiga
negara China, A.S. dan Britain bersama-sama menandatangani Perisytihran
Kahirah yang menetapkan Wilayah China yang diambil oleh Jepun seperti
Manzhou, Taiwan, Penghu dan lain-lain harus dikembalikan kepada China. Pada
26, Julai 1945, ketiga-tiga negara China, A.S. dan Britain serta bekas Soviet Union
menandatangani Pengumuman Potsdam yang menegaskan semula bahawa
Pasal Perisytiharan Kahirah mesti dilaksanakan.
Pada 15 Ogos 1945, Jepun mengumumkan menerima semua pasal
Pengumuman Potsdam dan menyerah diri tanpa syarat. Pada 25 Oktober 1945,
kerajaan China mengadakan upacara di Taipei menerima Jepun menyerah diri.
Bagaimanapun setelah Taiwan diambil balik, pihak berkuasa Parti Kuomintang
mengambil dasar salah dan

melaksanakan pemerintahan diktator ketenteraan

terhadap rakyat Taiwan. Selain itu, rasuah semakin serius sehingga memperhebat
konflik dengan rakyat Taiwan. Pada 28 Februari 1947, rakyat Taiwan mencetuskan
pemberontakan bersenjata yang menentang pemerintahan Parti Kuomintang.
7

Kerajaan Parti Koumintang menghantar tentera mendarat di bandar Jilong untuk


memindas pemberontakan tersebut. Seramai lebih 30 ribu orang terbunuh dan ini
disebut sebagai Peristiwa 2 Februari.
Pada 1 Oktober 1949, Parti Komunis China mengetuai rakyat China
menggulingkan pemerintahan Parti Kuomintang dan menubuhkan China baru.
Pada saat sebelum Tanah Besar China dibebaskan, Jiang Jieshi dan sejumlah
pegawai Parti Kuomintang melarikan diri ke Taiwan dan menubuhkan kerajaan
tempatan berdasarkan sokongan A.S.. Maka Pulau Taiwan sekali lagi dipisahkan
dari Tanah Besar China
C. Politik Pemerintahan Taiwan
Taiwan memiliki sistem politik yang berbeda dengan sitem politik di RRT,
menggunakan asas demokrasi dan liberalisme yang umum digunakan negara
-negara barat.Ketika pemerintahan nasionalis KMT berpindah dari Tiongkok
karena kalah perang terhadap pasukan komunis, maka Chiang Kai Shek
menerapkan sistem pemerintahan darurat dengan asas tunggal satu partai
Kuomintang (KMT). Keadaan darurat ini guna mempersiapkan diri dalam merebut
kembali daratan Tiongkok. Dalam situasi ini, terjadi pembatasan kegiatan pers
politik dan pembungkaman kaum oposisi yang justru banyak berpengaruh di
kalangan penduduk Taiwan asli. Keadaan ini berlaku sampai Chiang Kai Shek
wafat.
Pemerintahan kepresidenan digantikan oleh putranya Chiang Ching Kuo
sampai beliau wafat pada tahun 1980-an akhir. Pada masa ini kran kebebasan pers,
politik dan mengemukakan pendapat dibuka secara perlahan-lahan. Meskipun
masih terobsesi dengan upaya menguasai kembali Tiongkok daratan. Chiang Ching
Kuo berusaha bersikap realistis dengan situasi yang ada. Dia tidak ingin mewarisi
pemerintahan yang otoriter. Pada pemilu yang pertama, terpilihlah Lee Teng Hui
yang juga dari kalangan partai KMT. Pada masa pemerintahan Lee Teng Hui,
hubungan dengan Tiongkok daratan mulai memanas karena mulai diwacanakannya
kemerdekaan bagi Taiwan dengan nama Taiwan (Selama ini sebagian diplomat
selalu tertukar dalam menggunakan nama Republik China dengan Republik
8

Rakyat Tiongkok ). Selain itu, menggalang dukungan dari kalangan internasional,


juga memantapkan dukungan dari negara-negara yang masih menjalin dukungan
dengan Taiwan yang saat itu berjumlah 30 negara termasuk Afrika Selatan. Namun
tamparan diplomatik diperoleh Taiwan ketika akhirnya Afrika Selatan akhirnya
memindahkan hubungan diplomatiknya ke RRC pada tahun 1997.
Presiden selanjutnya dijabat oleh Chen Shui-bian dari kalangan partai
oposisi DPP yang juga putra asli Taiwan. RRT khawatir Taiwan benar-benar akan
mewujudkan
menghasilkan

kemerdekaannya.
keadaan

status

Referendum
quo.

yang

Tiongkok

diadakan

Chen

memprovokasinya

masih
dengan

mengadakan latihan militer dan pengadaan persenjataan baik impor maupun


swadaya. Pemilihan umum 2004 menghasilkan kemenangan tipis Chen Shui-bian
terhadap lawannya Lien Chan dari partai oposisi sekarang, KMT yang
menjadikannya menjabat presiden kedua kalinya. Namun partai Chen, DPP kalah
dalam perolehan suara di Parlemenoleh KMT. Lien Chan juga kalangan oposisi
lainnya James Soong justru melakukan pendekatan diplomatik dengan RRT.
Pada masa pemerintahan Chen Shui-bian, juga diupayakan penggalangan
internasional agar Taiwan menjadi anggota PBB dengan alasan kekuatan ekonomi
dan keberadaannya secara de facto yang juga diakui 29 negara di antaranya Kosta
Rika. Namun kebanyakan negara-negara yang menjalin hubungan diplomatik
dengan Taiwan umumnya adalah negara negara kecil atau negara dunia ketiga yang
tidak memiliki potensi strategis dikalangan dunia internasional. Salah satu
upayanya adalah program melirik ke selatan (Indonesia) dengan kunjungan tidak
resmi wakil presiden Annete Lu ke Bali dan mengadakan pertemuan dengan
pejabat tinggi setingkat menteri di Indonesia serta mengadakan konsesi konsesi
terutama dibidang ekonomi di Indonesia yang masih terjerat krisis sejak krisis
1997. Akibat kunjungan ini, Indonesia menerima protes keras diplomatik oleh RRT
karena Indonesia dianggap main mata dengan provinsi yang membangkang itu .
Taiwan menikmati hubungan khusus dengan Amerika Serikat sekalipun
hubungan diplomatik dengan Amerika Serikat dihentikan sejak kunjungan presiden
Richard Nixon ke RRT pada tahun 1970-an. Namun hubungan diplomatik tidak
resmi tetap berjalan melalui bidang ekonomi dan militer. Pada masa pemerintahan
9

George W. Bush, Taiwan kembali dianggap penting oleh AS dalam usahanya


membendung pengaruh Tiongkok khususnya dalam bidang perdagangan.
Hubungan diplomatik dengan negara-negara lain umumnya menggunakan
jalur ekonomi dan perdagangan, sekaligus menjadi saluran hubungan diplomatik
tidak resmi mengingat Taiwan secara riil merupakan kekuatan ekonomi Asia secara
signifikan dan merupakan pintu gerbang para investor untuk melakukan investasi
di kawasan ini selain Hong Kong dan Singapura.
China berusaha melunakkan tawaran dengan memberikan kelonggaran
kepada Taiwan dengan semboyan Satu Tiongkok dua Sistem (Republic-People
Republic of China) dengan pilot proyek diterapkannya sistem itu di Hong Kong
dan Makau ditambah dengan komunikasi politik dengan tokoh oposisi Taiwan dan
rekonsiliasi politik antara Partai Komunis Tiongkok dengan Partai Nasionalis
(Kuomintang) yang pernah berseteru pada tahun 1930-1940-an itu. Namun
perkembangan politik di Hong Kong, mundurnya ketua daerah otoritas khusus
Hong kong Tung Chee-Hwa atas desakan RRT, naiknya Donald Tsang, tokoh
moderat yang masih diikat secara politik oleh RRT dan sering terjadinya gejolak
politik terutama dengan aktivis prodemokrasi membuat rakyat dan pemerintah
Taiwan menolak tawaran halus RRT.

10

D. Dinamika ekonomi Negara Taiwan


Berbicara mengenai sektor perekonomian di Taiwan, disebutkan bahwa
sebelum memasuki abad ke-20, ranah ini hampir keseluruhannya berbentuk
pertanian. Sedangkan kondisi yang terjadi sekarang ini membuktikan bahwa
ternyata pertanian Taiwan kini hanya menyumbang sebesar 2% dari PDB yang
berarti kurang dari prosentase yang tercatat pada tahun 1952 di mana sektor ini
menyumbang sebesar 35%. Di sisi lain, industri-industri yang dahulu justru
dijalankan oleh kalangan buruh, saat ini diambil alih oleh sektor keuangan dan
dengan menggunakan teknologi secara intensif. Perlu diketahui bahwa saat ini
Taiwan telah menjalin kemitraan dengan sejumlah negara, seperti Malaysia,
Thailand, Indonesia, Filipina, Vietnam, dan termasuk pula Tiongkok daratan di
mana Taiwan memiliki 50.000 perusahaan di negara Tiongkok hingga sekarang.
Jika mengkaji tentang perubahaan yang terjadi pada pilar-pilar penyokong
perekonomian di Taiwan dari yang semula sektor pertanian menjadi sektor industri
maka dapat disimpulkan bahwa perekonomian Taiwan memiliki dinamika yang
pergerakannya cukup signifikan. Terlebih jika kita menganalisisnya berdasarkan
sudut pandang historis.

11

Latar belakang sejarah yang membangun perekonomian Taiwan hingga


dapat merengkuh survivalitas seperti sekarang ini termasuk melibatkan kontribusi
Jepang di dalamnya. Ketika Taiwan berada pada masa penjajahan Jepang (18951945), industri di Taiwan mulai dibangun melalui usaha orang Jepang yang
mendirikan sebagian besar infrastruktur yang menolong ekonomi Taiwan hingga
dapat bertumbuh pesat. Sektor perekonomian Taiwan mengalami kemajuan yang
masif khususnya di bidang industri dan perdagangan di samping juga sektor
pertanian dan pariwisata. Pada waktu masih bernama Republik Cina namun telah
mengadopsi konsep modern, negara ini memiliki sistem ekonomi kapitalis yang
bersifat dinamis dengan berkurangnya keterlibatan pemerintah dalam pekerjaan
dan perdagangan asing. Selain itu, beberapa bank dan perusahaan umum milik
Republik Cina ini juga telah diprivatisasikan (diberikan kepada pihak swasta untuk
dikelola). Pencapaian yang berhasil diperoleh di antaranya adalah pertumbuhan
PDB sekitar 8% dalam kurun waktu tiga dekade, kegiatan ekspor yang banyak
membantu mendorong bangkitnya sektor ekonomi, adanya surplus perdagangan
yang cukup banyak, dan simpanan mata uang asingnya yang menempati urutan
terbesar ketiga di dunia.

12

Kemajuan lain yang mampu dicapai oleh Taiwan di bidang perekonomian


adalah Taiwan saat ini dikenal sebagai negara yang memiliki pertumbuhan dan
ketahanan ekonomi cukup kuat di kawasannya dengan bergerak pada sektor
industri jasa konstruksi, perbankan, industri elektronika, komputer serta
semikonduktor yang telah diakui kualitasnya di pasar internasional, perkapalan,
jasa penerbangan, dan transportasi. Oleh karenanya, Taiwan kemudian dimasukkan
dalam daftar negara-negara Industri Baru bersama dengan Korea Selatan,
Singapura, dan Hong Kong di mana negara-negara yang termasuk dalam daftar ini
merupakan negara yang telah mampu menunjukkan ketangguhannya terutama
dalam menghadapi krisis tahun 1997. Namun, Taiwan juga sempat mengalami
pukulan ekonomi sejak berjangkitnya wabah SARS dan flu burung (Avian flu)
bersama dengan RRC dan Singapura pada tahun 2003. Fenomena tersebut
membuktikan bahwa meskipun perekonomian Taiwan memiliki dinamika yang
cukup fluktuatif dengan datangnya krisis maupun wabah penyakit sebagai
pengusik stabilitasnya tetapi hal ini yang terkadang justru semakin memperkuat
pertumbuhan dan ketahanan sektor ekonomi Taiwan ke depan.
E. Sejarah Masuknya Islam di Taiwan
Islam di Taiwan termasuk agama yang relatif kecil meski dianut oleh
cukup banyak orang. Masuknya Islam ke Taiwan (waktu itu masih bernama
Pulau Formosa) tidak lepas dari sejarah masuknya Islam ke negeri Tiongkok.
Islam masuk ke Tiongkok melalui kawasan barat negeri itu, bersamaan dengan
kedatangan pedagang Muslim pada abad ketujuh Masehi yang kemudian
menikahi perempuan setempat. Perkimpoian mereka menghasilkan kelompok
etnis baru di Tiongkok yang bernama etnis Hui. Itu sebabnya mula-mula
masyarakat Tiongkok biasa menyebut agama Islam dengan sebutan (Hu
Jio)yang berarti agama Hui. Tapi belakangan masyarakat lebih terbiasa
dengan sebutan (Ysln Jio) atau agama Islam.

13

Di Tiongkok ada sekitar 20 juta orang beragama Islam. Sebagian di


antara mereka kemudian berhijrah ke Taiwan pada abad ke-17 saat orang
Muslim yang tinggal di provinsi Fujian yang berada di pesisir selatan Tiongkok
bergabung dengan pasukan Koxinga (Cheng Cheng-Kung) menyerbu Taiwan
untuk mengusir pasukan Belanda yang menduduki pulau itu. Usai perang,
sebagian pasukan Koxinga yang beragama Islam itu ada yang memilih menetap
di Taiwan. Keturunan mereka kemudian menikah dan berasimilasi dengan
masyarakat setempat. Sebagian mereka ada yang tetap menjadi Muslim,
sedangkan sebagian lain berpindah agama.
Menurut Profesor Lien Ya Tang dalam bukunya yang berjudul History of
Taiwan (1918), meskipun mereka beragama Islam, orang Muslim yang menetap
di pulau Formosa itu tidak aktif menyebarkan agamanya. Mereka juga tidak
membangun masjid di pulau tersebut. Gelombang kedua kedatangan orang
Muslim ke Taiwan berlangsung selama perang sipil Tiongkok pada abad ke-20.
Pada saat itu sekitar 20.000 tentara Muslim beserta keluarganya yang pro partai
nasionalis Kuomintang pimpinan Chiang Kai Shek ikut hijrah ke Taiwan pada
tahun 1949, karena tidak sudi berada di Tiongkok daratan yang dikuasai Partai
Komunis Tiongkok.
Kebanyakan mereka adalah tentara dan pegawai negeri yang berasal
dari provinsi Tiongkok bagian selatan dan barat yang banyak dihuni orang
Islam, seperti Yunnan, Xinjiang, Ningxia, dan Gansu. Selama tahun 1950-an
kontak antara etnis Hui (masyarakat Muslim) dan etnis Han sangat terbatas
karena perbedaan adat istiadat di antara mereka. Kebanyakan masyarakat
Muslim lebih mengandalkan hubungan antar mereka sendiri melalui
pertemuan komunitas mereka di sebuah rumah di Jalan Lishui ( di
Taipei.

14

Namun ketika tahun 1960-an kaum Muslimin melihat kenyataan bahwa


kembali ke Tiongkok daratan tidak lebih baik, kontak dengan etnis Han jadi
lebih sering. Meski begitu interaksi dan saling bantu dengan sesama umat Islam
tetap terus dijaga. Pada tahun 1980-an ribuan umat Islam dari Myanmar dan
Thailand bermigrasi ke Taiwan untuk mencari kehidupan yang lebih baik.
Mereka adalah keturunan tentara pro nasionalis yang melarikan diri dari
provinsi Yunnan ketika kelompok komunis berhasil menguasai Tiongkok
daratan.
Saat ini ada sekitar 53.000 orang Taiwan yang beragama Islam serta
lebih dari 80.000 orang Muslim Indonesia yang menjadi pekerja (TKI) di
Taiwan. Sehingga tahun 2007) ada sekitar 140.000 umat Islam di Taiwan.
Meskipun perkembangan umat Islam di negeri ini sangat lambat namun
dilaporkan setiap tahun ada sekitar 100 orang Taiwan yang masuk Islam,
terutama karena menikah dengan pria Muslim.

15

BAB II
PENUTUP
A. Kesimpulan
Sejak pertengahan Abad ke-16, Pulau Taiwan yang indah dan kaya
sumbernya mulai diceroboh penjajah barat. Pelbagai negara asing termasuk
Sepanyol dan Protukal berturut-turut menyerang Taiwan, atau merampas sumber,
atau secara terpaksa menyebar ajaran agama, atau secara langsung mengadakan
penaklukan. Pada tahun 1642, Belanda mengalahkan Sepanyol dan menduduki
bahagian utara Pulau Taiwan, dan Taiwan turut menjadi tempat penjajahan
Belanda. Penjajah Belanda mengadakan ekploitasi yang kejam terhadap rakyat
Taiwan semasa penaklukannya. Rakyat Taiwan sentiasa mengekalkan perjuangan
antiBelanda. Pada tahun 1662, berdasarkan bantuan rakyat Taiwan, pahlawan
nasional China Zheng Chenggong berjaya mengalahkan penjajah Belanda dan
mengambil balik Taiwan. Pada masa tidak lama kemudian, Zheng Chenggong kena
sakit dan meninggal dunia. Anaknya Zheng Jing dan Zheng Keshuang menangani
pentadbiran di Taiwan selama 22 tahun.
B. Saran

Kami tidak banyak mengetahui tentang sejarah Taiwan, semoga


kedepannya universitas lebih banyak lagi menyediakan perlengkapan
tentang buku-buku sejarah Taiwan. Agar kami mudah menyelesaikan
makalah kami ini.

Kami menyadari bahwa makalah kami masih jauh dari sempurna. Maka
kami mohon kritik dan saran dari teman guna perbaikan makalah ini.

16

DAFTAR PUSTAKA
Esisamsiah-apk-smkyasti. /2010/12/-sejarah-negara-taiwan.Jakarta PT. Galaxy
Puspa Mega, 1989
Guest of Honor, TIME Asia, May 9, 2005, pp. 24-5
Lian sideways Pers: Pers Jiuzhou Tanggal Publikasi: 2008/06/01
Sejarah.kompasiana. /2012/02/18/dulu-china-adalah-taiwan-436573.
A Diplomatic Offensive, Far Eastern Economic Review, August 5, 2004, pp. 2830.17Deals and Diplomacy.

17