Anda di halaman 1dari 28

MAKALAH KIMIA INDUSTRI

INDUSTRI KAOLIN CHINA CLAY

OLEH
DERI FEBIOLA PUTRA
1101520

JURUSAN KIMIA
FAKULTAS MATETMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI PADANG
2014

KATA PENGANTAR
Bismillahirrohamanirrohim.
Alhamdulillah, puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas limpahan
rahmat dan karunia-Nya, sehingga makalah kimia industri ini dapat diselesaikan. Makalah ini
disusun untuk memenuhi tugas matakuliah kimi industri. Tema yang diambil adalah Industri
Kaolin.
Terima kasih penulis ucapkan kepada berbagai pihak yang telah membantu selama
penulisan makalah kimia industri ini.
Padang, Maret 2014

Deri Febiola Putra

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...................................................................................................................................i
DAFTAR ISI...............................................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR..................................................................................................................................iv
DAFTAR TABEL........................................................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN...........................................................................................................................1
A.

Latar Belakang.................................................................................................................................1

B.

Tujuan pembuatan makalah.............................................................................................................1

BAB II ISI...................................................................................................................................................2
A.

Profil Perusahaan.............................................................................................................................2

B.

Kaolin..............................................................................................................................................2

C.

Bahan Baku.....................................................................................................................................2
1.

Kaolin Primer..............................................................................................................................3

2.

Kaolin Sekunder..........................................................................................................................3

D.

Proses Produksi................................................................................................................................3
1.

Pemurnian....................................................................................................................................3

2.

Pengapungan (flotation)...............................................................................................................5

3.

Proses pemurnian lainnya............................................................................................................6

E.

Produk dan Aplikasi industri...........................................................................................................7


1.

Produk.........................................................................................................................................7

2.

Kertas...........................................................................................................................................8

3.

Keramik.....................................................................................................................................10

4.

Cat, karet dan plastik..................................................................................................................11

5.

Aplikasi lainnya.........................................................................................................................13

F.

G.

Kontrol kualitas kaolin...................................................................................................................14


1.

Karakterisasi awal......................................................................................................................16

2.

Pemurnian..................................................................................................................................19

3.

Evaluasi produk.........................................................................................................................20
Pemasaran......................................................................................................................................20

BAB III PENUTUP...................................................................................................................................23


A.

Kesimpulan....................................................................................................................................23

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................................................24

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Diagram alir pengolahan kaolin di inggris (Highley, 1984)..........................................4
Gambar 2. Skema penilaian laboratorium yang ideal untuk batuan kaolinite...............................15
Gambar 3. Photomicrograph Scanning elektron dari partikel kaolinite menunjukkan muatan
permukaan yang mempengaruhi dispersi partikel kaolin..............................................................17
Gambar 4. Zeta potensial (Zo) versus pH pada kaolin kasar Georgia yang telah dikoreksi untuk
menunjukkan muatan titik nol teoritis kaolinite pada pH 4,8 (Yuan, J., and R.J. Pruett, 1998)....17
Gambar 5. Struktur kristal kaolinite (Grim, 1953)........................................................................19
Gambar 6.produksi kaolin Georgia untuk pengisi kertas dan pelapis kertas dari tahun 1900-2002
(USGS (U.S. Geological Survey), 2002).......................................................................................21
Gambar 7.Produksi Kaolin di Brasil, Inggris, dan Amerika Serikat dari tahun 1900-2002..........21

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Persentase kaolin digunakan pada jenis kertas yang berbeda............................................9


Tabel 2. Sifat khas dari kaolin sebagai pengisi dan lapisan kertas................................................10
Tabel 3. komposisi kaolin untuk keramik (Jepson, 1984).............................................................10
Tabel 4. Komposisi dan sifat-sifat kaolin untuk keramik (ECC)...................................................11
Tabel 5. Spesifikasi kaolin untuk cat.............................................................................................12
Tabel 6. Contoh hasil uji kimia untuk proses basah kaolin yang diproduksi di Brazil, Amerika
Serikat, dan Inggris........................................................................................................................16

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Kaolin adalah mineral industri global terutama digunakan sebagai (1) pigmen untuk
meningkatkan penampilan dan fungsi dari kertas dan cat, (2) pengisi untuk karet dan plastik, (3)
bahan baku keramik, dan (4) komponen untuk tahan api, batu bata, dan produk fiberglass.
Volume kecil kaolin lainnya digunakan untuk kimia manufaktur, teknik sipil, aplikasi pertanian,
dan beberapa obat-obatan. Terbatasnya ketersediaan material baku yang cocok, kondisi pasar
yang sangat kompetitif, dan kompleksitas teknologi pengolahan kaolin dan fungsi produk kaolin
menciptakan penghalang yang tinggi dalam produksi kaolin. Batu dan tanah yang mengandung
mineral kaolin terdapat di daerah yang luas pada sebagian besar benua, tetapi kemurnian tinggi
deposit kaolin yang besar dan mampu memasok fasilitas pengolahan pada skala besar dan dapat
diakses oleh transportasi jarang terjadi. Oleh karena itu, Mayoritas kaolin di dunia ditambang
dari kaolin sedimen yang berlokasi di Amerika Serikat dan Brazil dan kaolin primer terdapat di
Inggris dan Jerman. Besarnya skala operasi di wilayah ini didorong oleh permintaan pasar kertas
untuk volume besar kaolin karena kualitas pigmen yang konsisten dan kebutuhan untuk
menutupi biaya dasar sehingga dibutuhkan tambang dan proses bijih kaolin yang menghasilkan
produk berharga. (Robert J. Pruett and Sam M. Pickering)
B. Tujuan pembuatan makalah
Adapun tujuan pembuatan makalah ini sebagai berikut.
1.
2.
3.
4.
5.

Mengetahui sumber-sumber bahan baku kaolin.


Mengetahui proses pemurnian bahan baku kaolin menjadi produk kaolin yang siap jual.
Untuk mengetahui peran kaolin pada industri dunia.
Mengetahui kontrol kualitas pada industri kaolin.
Sebagai sarana penambah wawasan penulis dan syarat dalam mata kuliah kimia industri.

BAB II
ISI
A Profil Perusahaan
CV Asia (sebelum statusnya ditingkatkan menjadi PT) pada awalnya didirikan pada tahun
1981 dengan akte pendirian No. 255 dihadapan notaris Ridwan Suselo. Sejalan dengan
perkembangan perusahaan, telah beberapa kali terjadi perubahan pengurus maupun pemegang
saham, dengan akte-akte antara lain: (a) akte No. 12 tanggal 28 Mei 1997 oleh notaris Maman
Suhirman Martamihardja, (b) akte No. 24 tanggal 12 Juni 2004 oleh notaris Linawati Hasan, dan
yang terakhir (c) akte No. 129 tanggal 27 Pebruari 2006 oleh notaris Hilda Sari Gunawan. Pada
tanggal 27 Pebruari 2006 ini juga status perusahaan ditingkatkan menjadi Perseroan Terbatas
oleh notaris yang sama, Hilda Sari Gunawan, dengan akte No. 130.
B Kaolin
Kaolin adalah istilah komersial yang digunakan untuk menggambarkan tanah liat putih
yang komposisnya terdiri dari kaolinite, Al4Si4O10(OH)8. Istilah ini biasanya digunakan untuk
merujuk kepada tanah liat mentah dan produk komersial yang halus. Meskipun awalnya
digunakan dalam pembuatan keramik putih, penggunaan utama dari kaolin dewasa ini adalah
sebagai pengisi dan pelapisan kertas. Mineral ini juga digunakan sebagai pengisi dalam cat, karet
dan plastik, serta berbagai aplikasi lain. Kaolin berbeda dari tanah liat lain dari keputihannya,
kehalusannya, dan kemampuan kontrol ukuran partikel. Hal ini umumnya diperlukan untuk
memproses kaolin dari keadaan mentah dalam rangka mengoptimalkan sifat-sifat yang sangat
komersial. (A J Bloodworth, D E Highley and C J Mitchell, 1993)
Kaolin adalah tanah liat putih atau hampir putih yang terdiri dari kelompok mineral alami
kaolin. Hal ini dibedakan dari industri tanah liat lainnya yang mengandung tingkat tinggi
mineral kaolin seperti ball clay dan fire clay dari sifat warna putih, ukuran partikel halus, dan
kandungan mineral kaolin. (Robert J. Pruett and Sam M. Pickering)
C. Bahan Baku
Deposit Kaolin umumnya diklasifikasikan sebagai primer (residu) atau sekunder
(sedimen). (A J Bloodworth, D E Highley and C J Mitchell, 1993)
2

1. Kaolin Primer
Deposit kaolin primer umumnya terbentuk oleh perubahan in situ dari batuan induk
aluminosilikat (seperti granit atau granit gneiss) oleh pelapukan, hidrotermal, dan kasus yang
jarang pada proses vulkanik. Sifat batuan induk mungkin penting dalam menentukan kualitas
kaolin, kelimpahan dan kandungan mineral besi tanah juga sangat penting. Kandungan kaolinite
dari kaolin primer dapat bervariasi, meskipun 20-30% kandungannya tidak diketahui. (A J
Bloodworth, D E Highley and C J Mitchell, 1993)
2. Kaolin Sekunder
Deposit Kaolin yang terjadi pada batuan sedimen umumnya diklasifikasikan sebagai
'sekunder' atau 'sedimen'. Beberapa terbentuk oleh transportasi dan pengendapan kaolinite yang
terbentuk di tempat lain. Namun, proses diagenesa dan pelapukan tampaknya memainkan peran
penting dalam pembentukan in situ dan modifikasi kaolin sedimen. Deposit ini mengandung
lebih dari 60% kaolinit. Konsentrasi yang lebih rendah terjadi pada pasir kaolinitik yang
terbentuk oleh perubahan in situ pada batu pasir feldspatik. (A J Bloodworth, D E Highley and C
J Mitchell, 1993)

D. Proses Produksi
Proses roduksi kaolin komersial yang siap jual menurut (A J Bloodworth, D E Highley and C
J Mitchell, 1993) sebagai berikut.
1

Pemurnian
Dua tujuan prinsip pemurnian kaolin adalah menghilangkan kotoran dan membuat

distribusi ukuran partikel yang diinginkan. Proses air-floated kaolin dilakukan di Amerika
Serikat untuk aplikasi kualitas rendah. Namun, sebagian besar kaolin dimurnikan oleh proses
basah yang melibatkan pemisahan lempengan kaolinite halus dari kuarsa kasar, feldspar dan
mika menggunakan kecepatan pengendapan yang berbeda yang terkait dengan ukuran partikel
sebagaimana pada hukum Stokes. Kaolinite umumnya terkonsentrasi di fraksi halus, sehingga
pemurnian dapat dicapai dengan ukuran pemisahan sederhana (Gambar 1). Pada ukuran partikel
antara 10 dan 20 m dapat memisahkan semua kuarsa dan sebagian besar mika.

Pemurnian basah kaolin primer dan sekunder mengikuti rute yang sama. Diagram alir
umum pemurnian kaolin ditunjukkan pada Gambar 1.

Gambar 1. Diagram alir pengolahan kaolin di inggris (Highley, 1984)

Alat pengklasifikasian spiral atau pengklasifikasian bucket wheel merupakan tahap


pertama dari proses pemisahan, tujuannya adalah untuk menghilangkan semua bahan kasar yang
berukuran 250 m (terutama kuarsa dan feldspar). Setelah menghilangkan pasir (<250 m)
lumpur tanah liat (slurry) dipompa ke hydrocyclones untuk tahap berikutnya dari pemurnian.
Ukuran partikel <53 m (fraksi halus) dari hydrocyclone dikumpulkan sebelum diumpankan ke
sistem hydroseparation. Hydroseparation terdiri dari tangki sikular di mana suspensi dibiarkan
mengendap untuk menghilangkan fraksi > 15 m. Produk yang dihasilkan adalah (45% <2 m),
cocok untuk tujuan kertas filler.
Tanah liat yang digunakan untuk tujuan pelapis kertas harus memiliki ukuran partikel
halus. Dengan menggunakan sentrifugal yang terus menerus dapat memisahkan kaolin menjadi
fraksi kasar dan halus. Produk khas yang akan dihasilkan adalah 75% <2 m, meskipun beberapa
proses mampu mencapai produk sebesar 95% <2 m dan 80% <1 m. 'Underflow' (fraksi kasar)
dari sentrifugal primer dapat digunakan sebagai tanah liat kasar filler, atau diolah lagi dalam
sentrifugal sekunder dan difeed back lagi ke sentrifugal primer.
3. Pengapungan (flotation)
Proses yang dijelaskan sejauh ini semua tergantung pada pemisahan ukuran partikel.
Meskipun kaolinite terkonsentrasi di fraksi halus, mineral tersebut juga tedapat pada fraksi
ukuran kasar. Pengolahan dengan aliran sentrifugal dengan ultraflotation menghasilkan kaolinite
kasar, setelah penggilingan menghasilkan tanah liat filler atau tanah liat pelapis tergantung pada
waktu penggilingan. Operasi penggilingan dengan sirkuit tertutup dan dengan hydrocyclone
menghasilkan produk dengan ukuran partikel yang terkontrol dengan baik.
Sistem ini juga digunakan untuk proses pada aliran hydroseparator. Meskipun ukuran
pertikel tanah liat hanya 10% <2 m, tetapi memiliki kandungan kaolinite sekitar 60%, mika,
kuarsa dan feldspar adalah pengotornya. Setelah flotasi, kandungan kaolinite dapat dinaikkan
menjadi 80% dan kuarsa kasar dan feldspar dikurangi menjadi sekitar 2%. Teknologi flotasi telah
meningkatkan proses pemurnian kaolinite. Hal ini telah meningkatkan cadangan, dan
memungkinkan tidak dilakukannya pengolahan kembali residu mika dimana kaolinite kasar
berada.

4. Proses pemurnian lainnya


Sejumlah proses lain digunakan untuk meningkatkan atau memodifikasi sifat-sifat tanah
liat selain yang didasarkan pada ukuran partikel. Proses ini meliputi;
a.
b.
c.
d.
e.

pemisahan magnetik
flokulasi selektif
pencucian
delaminasi
proses kalsinasi

pengotor pada kaolin yang menyebabkan masalah tertentu adalah besi dan anatase halus.
Pengotor Ini cenderung lebih berlimpah pada kaolin sedimen. Penghilangan pewarna oksida
adalah penting jika memproduksi kaolin dengan kualitas kecerahan tinggi. Pemisah magnetik
adalah teknik pengolahan standar yang digunakan dalam industri kaolin. Proses ini menggunakan
tabung yang diisi dengan gulungan halus stainless steel yang ketika dimagnetisasi akan
memisahkan mineral besi dan titanium dari lumpur kaolin saat melewati tabung tersebut. Di
selatan-barat Inggris, teknik ini digunakan untuk memisahkan mika dan turmalin dari tanah liat
keramik menghasilkan ekstraksi 40% dari Fe2O3, dan dengan demikian memberikan keuntungan
yang signifikan dalam kecerahan kaolin. Pengotor Titaniumbesi oksida secara selektif
terflokulasi membentuk agregat dan dengan penambahan sejumlah kecil dari flokulan polimer.
Metode ini digunakan untuk pemurnian kaolin dari deposit di daerah selatan timur Amerika
Serikat. Pencucian kimia juga merupakan teknik pemurnian standar yang digunakan untuk
meningkatkan kecerahan kaolin. Penambahan agen pereduksi kuat, biasanya natrium dithionite
(Na2S2O4), pada suasana asam mereduksi ferric menjadi besi ferrous. Proses ini menghasilkan
peningkatan 2 sampai 4% dalam kecerahan kaolin. Ozon dan klorin juga dapat digunakan untuk
meningkatkan kecerahan dengan mengoksidasi bahan organik. Delaminasi tanah liat untuk
menghasilkan kaolin dengan kecerahan tinggi dan rasio aspek tinggi (panjang partikel/diameter
partikel) diproduksi dengan memproses tanah liat dengan grinding atau operasi yang serupa
dengan menggunakan pug mill atau unit sand grinding. Peningkatan permintaan untuk tanah liat
terkalsinasi diperlukannya pengolahan kaolin dengan proses kalsinasi. Dengan memvariasikan
sifat dan komposisi bahan baku dan waktu pembakaran (suhu maksimum tercapai, waktu yang
berkelanjutan dan tingkat kenaikan suhu di atas 400oC) dapat menghasilkan berbagai produk
dengan sifat dan aplikasi yang berbeda.

E. Produk dan Aplikasi industri


Kaolin sebagai produk komersial dapat digunakan di berbagai bidang industri, menurut
(A J Bloodworth, D E Highley and C J Mitchell, 1993) ada beberapa aplikasi kaolin dan sifatsifat khususnya pada aplikasi tersebut sebagai berikut.
1

Produk
a. Kaolin (china clay) cake
Kaolin (China Clay) cake dipakai sebagai salah satu bahan dasar pada beberapa
industri seperti industri keramik ( lantai, produk sanitar, dan lain-lain ) dan semen putih.
Sebagai salah satu penghasil Kaolin (China Clay) terkemuka di Indonesia, perusahaan kami
hanya menghasilkan Kaolin (China Clay) yang bermutu tinggi, baik itu Kaolin (China
Clay) cake maupun berbentuk bubuk/tepung. Area pertambangan terletak di pulau Belitung,
Indonesia yang memang sudah terkenal sebagai Kaolin (China Clay) dari jenis terbaik. Selain
memenuhi kebutuhan pasar lokal, kami juga mengexpor Kaolin cake ke India dan Jepang.
Komposisi pisik Kaolin(China Clay) cake adalah sebagai berikut: Kadar air 15%30%Max, Tingkat kecerahan 82%-86%, Residu 0.04% max. Sedangkan spesifikasi kimia
adalah:

- MnO2
- CrO3
- SiO2
- Al203
- Fe203
- TiO2
- CaO
- MgO
- K2O
- Na2O
- L.O.I

less than 0.01


less than 0.01
48.43
38.25
0.01
0.17
less than 0.01
0.03
0.60
less than 0.01
12.30

b. Kaolin(china clay) tepung


Kaolin (China Clay) berbentuk tepung (powder) dipakai secara meluas sebagai salah
satu bahan pendukung pada banyak industri, seperti Cat, Kertas, Keramik, Karet, Plastik,
Pestisida, Farmasi, Sabun, Kosmetik, Pencil, dan sebagainya. Sebagai salah satu penghasil
7

Kaolin terkemuka di Indonesia, tidak hanya menghasilkan Kaolin(China Clay) dengan


kehalusan mesh 325, tetapi juga Kaolin(China Clay) yang lebih murni (refined Kaolin atau
Kaolin Aktif). Selain memenuhi kebutuhan pasar local, juga mengexpor Kaolin(China
Clay) tepung ke Thailand, China, Taiwan, Korea dan Vietnam.
Spesifikasi fisiknya Kaolin(China Clay) tepung

adalah sebagai berikut. Tingkat

Kecerahan 82%-84%, Moisture Maks 2%, Residu pada layar 325 Mesh 0,05%, Ukuran
partikel-2 um 42%, Abrasi-AT 1000 16 mg. Sedangkan analisa kimia adalah sebagai berikut.
- MnO2
- Cr2O3
- SiO2
- Al203
- Fe203
- TiO2
- CaO
- MgO
- K2O
- Na2O
- L.O.I
5. Kertas

0.01
less than 0.01
44.84
39.70
0.66
0.25
0.06
0.05
0.71
0.04
13.34

Kaolin adalah mineral putih yang dominan digunakan oleh industri kertas, lebih dari 10
Mt/th yang dikonsumsi di seluruh dunia. Dalam pembuatan kertas dan karton, kaolin mempunyai
dua fungsi yang terpisah. Sebagai pengisi/filler kaolin dimasukkan ke dalam jaringan kertas
untuk mengurangi biaya dan meningkatkan karakteristik pencetakan. Kaolin juga digunakan
sebagai pelapis/coating untuk meningkatkan sifat permukaan kertas seperti kecerahan,
kehalusan, gloss dan interaksi dengan tinta. Hal ini memungkinkan reproduksi yang akurat pada
pencetakan berwarna. Persentase kaolin digunakan dalam berbagai kertas diberikan pada Tabel 2.

Tabel 1. Persentase kaolin digunakan pada jenis kertas yang berbeda

Kertas lightweight coated dapat berisi hingga 40 % kaolin baik sebagai media pengisi dan
pelapis. Kaolin memiliki sejumlah sifat yang diinginkan sebagai pengisi kertas yaitu kehalusan,
keseragam dan ukuran partikel yang terkontrol, kemampuan terdispersi dalam air, kelembutan
dan abrasivitas rendah (sehingga pemakaian mesin pembuatan kertas berkurang), kecerahan
tinggi yang memberikan pantulan cahaya tinggi dan meningkatkan opacity, dan inertness kimia.
Penggabungan kaolin antara serat juga memberikan kertas yang lebih halus dengan interaksi tinta
yang baik, meningkatkan karakteristik pencetakan dan stabilitas dimensi. Selain itu, kaolin
mengurangi biaya keseluruhan dari kertas dengan mengganti pulp kayu yang mahal. Namun
untuk meningkatkan tingkat penambahan filler dengan alasan biaya dapat meyebabkan kertas
bertambah berat dan memiliki efek buruk pada kekuatan kertas dengan mengganggu ikatan serat
yang merupakan komponen kekuatan kertas. Demikian pula, meskipun ukuran partikel kaolin
halus dan dapat meningkatkan kecerahan, opasitas dan gloss, luas permukaan yang lebih besar,
kaolin dapat mengganggu ikatan serat, sehingga mengurangi kekuatan kertas. Parameter kontrol
untuk kaolin filler adalah ukuran partikel, kecerahan bubuk dan abrasivitas.
Untuk tujuan pelapisan, kaolin diterapkan pada permukaan kertas sebagai film tipis yang
halus berupa mineral tersuspensi dalam air dengan campuran perekat. Mesin pembuat kertas
memiliki substrat yang relatif kasar yang bisa ditutupi untuk menghasilkan kertas yang halus,
cerah, permukaan mengkilap, dan lebih mudah menerima tinta dan ideal untuk pencetakan
berkualitas tinggi. Tanah liat Coating terutama dikendalikan dalam hal ukuran partikel,
kecerahan bubuk dan reologi. Gloss, kecerahan, opasitas dan kehalusan semua umumnya
meningkat dengan penurunan ukuran partikel, meskipun kaolin yang sangat halus dapat
memberikan masalah lain.

Tabel 2. Sifat khas dari kaolin sebagai pengisi dan lapisan kertas

6. Keramik
Sampai akhir abad ke-19, kaolin digunakan hampir secara eksklusif dalam pembuatan
keramik. Meskipun sekarang ini konsumsi kaolin dalam pembuatan kertas meningkat, keramik
tetap menjadi pasar utama untuk kaolin. Kaolin merupakan konstituen penting dari sejumlah
formulasi bahan keramik (Tabel 4).

Tabel 3. komposisi kaolin untuk keramik (Jepson, 1984)

Berdasarkan definisinya, kaolin non-plastik memiliki plastisitas rendah dan kekuatan


kering rendah (disebabkan karena ukuran partikel yang relatif kasar). Fungsi utama dari kaolin
non-plastik pada keramik adalah untuk memberikan warna putih pada keramik. Kandungan besi
yang rendah sangat penting (< 0,9 %) sehingga suhu pembakaran yang diperlukan untuk
mencapai kecerahan lebih dari 83 % adalah 1180C (Highley, 1984). Kisaran sifat fisik-kimia
dan sifat keramik terhadap yang kaolin pada keramik dapat dilihat dalam Tabel 5.
10

Tabel 4. Komposisi dan sifat-sifat kaolin untuk keramik (ECC)

7. Cat, karet dan plastik


a. Cat
Kaolin mempunyai penyerapan minyak yang tinggi, terutama digunakan dalam cat yang
berbasis air. Selain mengurangi biaya keseluruhan cat, juga memberikan kontribusi terhadap
penampilan dari produk dengan meningkatkan opacity. Spesifikasi untuk kaolin dalam cat
diberikan dalam Tabel 5.
11

Tabel 5. Spesifikasi kaolin untuk cat

b. Karet
Kaolin banyak digunakan sebagai pengisi non-hitam untuk menambah daya kuat dalam
industri karet. Sifat penting dari kaolin yang digunakan pada karet adalah bentuk partikel,
distribusi ukuran partikel dan sifat permukaan. Kaolin digunakan pada karet dapat dikategorikan
sebagai tanah liat yang semi-memperkuat 'keras', atau sebagai tanah liat non-memperkuat 'lunak'.
Kaolin berkualitas halus (75-80% 2m) memiliki sifat memperkuat yang bagus. Ini memberikan
kekuatan tarik tinggi dan ketahanan abrasi untuk produk. Kecerahan tinggi pada kaolin
memungkinkan material ini dapat menggunakan senyawa berwarna. Kualitas yang kasar (2045% <2m) memberikan kontribusi yang lebih kecil untuk penguatan, tetapi dapat digunakan
untuk memberi beban tinggi dan dengan demikian memberikan kontribusi untuk penghematan
biaya. Kaolin dengan luas permukaan spesifik atas 10 m 2/g memiliki sifat memperkuat yang
terukur. Kaolin kalsinasi mempunyai perbedaan sifat dengan tanah liat alami, termasuk

12

meningkatkan kecerahan dan peningkatan resistivitas listrik, dan aplikasi yang paling umum
untuk bahan ini dalam senyawa isolator kabel.
c. Plastik
Dalam plastik, kaolin umumnya digunakan dalam senyawa PVC. Kaolin yang dikalsinasi
pada suhu relatif rendah memiliki aplikasi penting dalam industri kabel sebagai pengisi dan PVC
untuk keperluan selubung dan isolator. Kaolin kalsinasi sangat cocok untuk senyawa isolator
tegangan tinggi di mana hambatan listrik tinggi diperlukan. Persyaratan mutu untuk industri
polimer sama dengan zat pengisi kertas.
8. Aplikasi lainnya
Adapun fungsi kaolin di dalam bidang lainnya adalah:

a. Lempung non-berbahaya lainnya seperti kaolin dapat digunakan sebagai Penyerap


formaldehida dari air limbah dan limbah industri sehingga dapat.mengatasi pencemaran
air.

(Muhammad

SALMAN,

Makshoof

ATHAR,

Umer

SHAFIQUE,

Rabia

REHMAN,Sadia AMEER, Sana Zulfiqar ALI, Muhammad AZEEM., 2012)

b. Kaolin dapat berfungsi sebagai adsorben yang efektif untuk menghilangkan pewarna
anionik beracun, Congo Red, dalam larutan air. Adsorpsi itu sangat tergantung pada
berbagai parameter operasi seperti: waktu kontak, ph, konsentras awal dan suhu. (B.
Meroufel, O. Benali, M. Benyahia, Y. Benmoussa, M.A. Zenasni, 2013)
c. Kaolin juga dapat memisahkan ion-ion logam seperti Pb(II), Cd(II), Ni(II) dan Cu(II).
(Ming-qin Jiang, Xiao-ying Jin, Xiao-Qiao Lu, Zu-liang Chen, 2010) (Tushar Kanti Sen,
S.P. Mahajan, Kartic C. Khilar, 2002)
d. Kaolin dapat mengadsorpsi quinoline melalui reaksi pertukaran kation yang melibatkan
quinolinium sebagai kation (Pka 54.92). (William D. Burgos, Nipon Pisutpaisal, Michael
C. Mazzarese, and Jon Chorover, 2002)
e. Kaolin dapat mengadsorpsi Di-etil-2 hexylphosphoric (di-2 EHPA) secara chemisorbed
dalam larutan dekana. (B. SIFFERT AND J. J. TRESCOL, 1981)

F. Kontrol kualitas kaolin


13

Pengujian laboratorium pada kaolin melibatkan berbagai bidang ilmu yaitu mineralogi,
kimia dan teknik fisika. Sejauh mana pengujian ini dilakukan akan tergantung pada hasil
karakterisasi awal dari sampel mentah. Skema penilaian ideal untuk kaolin diberikan pada
Gambar 2. Skema ini meliputi sebagian besar tahapan potensial dalam karakterisasi awal,
pemurnian, dan evaluasi produk. Dalam pengujian yang real, skema ini akan dimodifikasi sesuai
dengan karakter dari bahan baku dan pasar. Adapun penjelasan tentang kontrol kualitas kaolin
menurut (A J Bloodworth, D E Highley and C J Mitchell, 1993) sebagai berikut.

14

Gambar 2. Skema penilaian laboratorium yang ideal untuk batuan kaolinite

15

Karakterisasi awal
Tahap awal dalam pengujian kaolin di laboratorium dilakukan pada semua sampel yang

diterima dari lapangan. Analisis yang diprioritaskan adalah mineralogi dan penilaian visual
warna. Selanjutnya analisis pada pemurnian dan evaluasi produk akan memakan waktu. Tahap
karakterisasi awal akan memastikan bahwa sampel disortir sehingga sumber daya diarahkan pada
sampel dengan potensi yang paling komersial.
a. Sifat kimia
Secara teoritis, kaolin hanya mengandung alumina, silika, dan struktural hidroksida
terikat. Namun, proses alam yang membentuk mineral kaolin, menyebabkan substitusi besi pada
aluminium secara proporsional dengan kandungan besi. Mineral pengotor dengan konsentrasi
rendah yang tidak dipisahkan akan meningkatkan kandungan oksida unsur yang terkait.
Kandungan K2O dan MgO meningkat secara proporsional dengan kandungan mika.
Kandungan MgO, CaO, dan silika biasanya meningkat dengan kandungan smektite. Kandungan
TiO2 sebanding dengan anatase dan konten rutile. Kadar besi dipengaruhi oleh berbagai macam
mineral besi atau besi tersubstitusi kaolinite. Spesifikasi kimia produk kaolin komersial standar
tergantung pada aplikasi kaolin dalam keramik, fiberglass, atau aplikasi tahan api. Kandungan
rendah dari unsur basa dan konsentrasi yang lebih tinggi dari alumina pada kaolin membuat
kaolin bersifat tahan api. (Robert J. Pruett and Sam M. Pickering)

Tabel 6. Contoh hasil uji kimia untuk proses basah kaolin yang diproduksi di Brazil, Amerika
Serikat, dan Inggris

Kaolin hidrat adalah hidrofilik dan dapat terdispersi (~ 70 % padatan) dalam sistem
berbasis air, sehingga sangat baik sebagai mineral pigmen untuk pelapis kertas dan cat berbasis
16

air. Ikatan aluminium-oksigen dan silikon-oksigen dalam lapisan mineral kaolin membentuk
partikel kimia yang inert dan tahan terhadap bahan kimia yang menyerang pada kisaran pH yang
luas. Ketahanan kimia ini memungkinkan kaolin untuk digunakan sebagai pigmen pengisi asam
dan basa kertas. Tidak adanya muatan pada interlayer pada kaolinite menghasilkan kapasitas
tukar kation rendah, sifat ini menjadi penting ketika diinginkan resistensi listrik dalam suatu
material, seperti pada isolator kawat dan kabel. Daerah tepi dan permukaan kaolinite memiliki
muatan elektrostatik yang tergantung pada pH (Conley, 1996). Tepi oktahedral partikel kaolinite
memiliki muatan positif pada pH sekitar 4,5 dan menjadi negatif pada pH sekitar 11 atau lebih
tinggi (Gambar 3). Tepi tetrahedral dari partikel kaolinite menjadi lebih negatif pada pH sekitar 7
atau lebih tinggi. Oleh karena itu, sistem kaolin-air biasanya terflokulasi pada pH sekitar 6 dan
lebih rendah dan terdispersi pada pH sekitar 6 atau lebih tinggi dengan adanya pendispersi bahan
kimia (Gambar 4). (Robert J. Pruett and Sam M. Pickering)

Gambar 3. Photomicrograph Scanning elektron dari partikel kaolinite menunjukkan muatan


permukaan yang mempengaruhi dispersi partikel kaolin

Gambar 4. Zeta potensial (Zo) versus pH pada kaolin kasar Georgia yang telah dikoreksi
untuk menunjukkan muatan titik nol teoritis kaolinite pada pH 4,8 (Yuan, J., and R.J. Pruett,
1998)

17

b. Sifat fisika
Kaolinite murni bersifat lembut dan berwarna putih, memiliki ukuran partikel halus
secara alami dan berbentuk lempengan, dan dapat terdispersi dalam air sehingga membentuk
bubur cairan dengan >70% padatan. sifat fisik kaolin sangat baik sebagai pigmen putih untuk
aplikasi seperti cat dan pelapis kertas dimana kecerahan, gloss, dan luas permukaan adalah
penting. Spesifikasi komersial untuk sifat fisik produk kaolin adalah standarisasi kaolin yang
digunakan sebagai pigmen atau pengisi. masing-masing aplikasi telah menetapkan sendiri sifat
spesifik yang terukur dan dilaporkan dalam sertifikat analisis produk kaolin (COA). umumnya,
sifat fisik kaolin yang dikutip pada COA untuk pigmen dan aplikasi pengisi terdiri dari empat
kategori: warna, ukuran partikel, viskositas dari bubur tanah liat-air, dan abrasivitas. (Robert J.
Pruett and Sam M. Pickering)
c. Mineralogi
Tujuan utama dari analisis mineralogi dari kaolin adalah untuk mengkonfirmasi
kandungan kaolinite. Analisis mineralogi yang efektif harus dilakukan dengan difraksi sinar-X
(XRD). Meskipun kaolin komersial umumnya dianggap sebagai tanah liat monomineralic,
sejumlah kecil mineral lainnya selalu hadir. Kuantitas dan sifat mineral yang kecil ini
memberikan pengaruh yang kuat pada warna, abrasivitas dan viskositas yang mungkin memiliki
efek merugikan pada produk akhir untuk aplikasi tertentu. Pengujian berorientasi kepada
material yang berukuran <2m yang telah dipisahkan dari batuan sehingga akan memberikan
informasi lebih rinci tentang spesies mineral tanah liatnya.
Mineral kaolin terdiri dari struktur dioctahedral 1:1 phyllosilicates memiliki lembaran
atom silikon dalam ikatan koordinasi tetrahedral dengan empat atom oksigen dan lembaran atom
aluminium dalam ikatan koordinasi oktahedral dengan dua atom oksigen dan empat molekul
hidroksida (Gambar 5). (Robert J. Pruett and Sam M. Pickering)

18

Gambar 5. Struktur kristal kaolinite (Grim, 1953)

d. Warna
Selain analisis mineralogi, penilaian warna merupakan sarana yang cepat untuk
mengelompokkan sampel kaolinite. Tanah liat yang berwarna lebih putih harus diberikan
prioritas yang lebih tinggi untuk pemeriksaan laboratorium yang lebih rinci. Meskipun warna
dapat dinilai hanya dengan membandingkan sampel yang berbeda 'oleh mata', penggunaan bagan
Munsell Soil Colour (Munsell Color Company , 1954) akan memastikan pendekatan warna yang
lebih obyektif. Penilaian Warna yang terbaik dilakukan pada sampel kering, karena kelembaban
secara signifikan dapat mempengaruhi kecerahan. Notasi Munsell terdiri dari notasi yang
terpisah untuk rona, nilai dan kroma. Meskipun rona kaolin dapat bervariasi dari 5YR (merah
kuning) sampai 5Y ( kuning ), angka untuk nilai tidak boleh berada di bawah 8, dengan kroma
diantara 0 dan 4.
9. Pemurnian
Pengolahan basah 'Wet' umumnya lebih disukai karena metode ini lebih efisien dalam
mengkonsentrasikan kaolinite dan jauh lebih umum digunakan. Bagian-bagian proses yang
dikontrol adalah, bagian penghancuran, pemisahan basah, pemisahan residu, fraksi <63 m,
hydrocyclone (underflow dan overflow).

19

10. Evaluasi produk


Evaluasi produk Kaolin melibatkan penentuan sifat mineralogi, fisik, dan kimia yang
relevan dengan aplikasi potensial dari kaolin tersebut. Beberapa data akan dikumpulkan untuk
proses pemurnian yang sedang berlangsung dan dapat digunakan untuk menilai dan
meningkatkan efisiensi proses tersebut. Berbagai teknik analisis dapat diterapkan untuk berbagai
jenis produk pada proses pemurnian, meskipun sebagian besar akan diterapkan pada produk
hidrosiklon dimana konsentrasi kaolinite melimpah. Skema pengujian aplikasi kaolin dilakukan
tergantung pada pasar, meskipun sifat dasar seperti mineralogi, distribusi ukuran partikel dan
kecerahan juga akan menunjukkan kemungkinan aplikasi lainnya. Misalnya, produk dengan
ukuran partikel <2 m dan kecerahan tinggi mungkin memerlukan pengujian lebih lanjut untuk
aplikasi dalam industri kertas, sedangkan tes yang berhubungan dengan aplikasi keramik dapat
diterapkan pada kandungan bahan yang kasar.
G. Pemasaran
Beberapa faktor yang sangat mempengaruhi produksi kaolin untuk memenuhi tuntutan
pasar global adalah: (Robert J. Pruett and Sam M. Pickering)
a. Pasar kertas mendorong produksi dunia untuk permintaan produk kaolin pada(Gambar 6).
Pada tahun 2000, Georgia memproduksi sekitar 79 % ,90 % produksi dari Brasil, dan 75 %
produksi dari Cornish untuk produksi kertas.
b. Pertumbuhan produksi kaolin sebagian besar berhubungan dengan penggunaannya sejak
tahun 1930-an sebagai pigmen untuk memperbaiki penampilan dan printability kertas dan
karton (gambar 6 dan 7).
c. Sejak tahun 1940-an sebagian besar kertas-terlapisi kaolin telah ada dari bijih sedimen kaolin
(Gambar 6).
d. Permintaan Kaolin untuk pengisi kertas menurun sejak tahun 1980-an. Ini terlihat pada pasar
AS, di mana endapan kalsium karbonat (PCC) telah menggantikan kaolin sebagai filler
pilihan pada kertas. Pilihan pabrik kertas ini khususnya didorong oleh (1) PCC memilki
kecerahan dan sifat hamburan cahaya yang relatif tinggi terhadap dari kecerahan kaolin
hidrat reguler, (2) ketersediaan karbon dioksida dari kiln kapur pada pabrik kertas, dan (3)
biaya logistik relatif transportasi kaolin dan kapur.
e. Tingkat pertumbuhan kaolin untuk pelapis kertas berkurang pada akhir 1990-an untuk kertas
yang berada di Eropa tetapi mengandung kadar tinggi kalsium karbonat. Perubahan tingkat
20

pertumbuhan menyebabkan kelebihan pasokan pigmen kaolin dan menghasilkan beberapa


shutdowns manufaktur di Amerika Serikat dan Inggris (Gambar 6). Jumlah produsen kaolin
basah di Georgia turun menjadi empat dari enam perusahaan yang aktif di awal 1990-an.
Brasil terus tumbuh karena kualitas yang menguntungkan dan biaya produk yang dihasilkan
di wilayah Amazon.

Gambar 7.Produksi Kaolin di Brasil, Inggris, dan


Amerika Serikat dari tahun 1900-2002

Gambar 6.produksi kaolin Georgia untuk pengisi


kertas dan pelapis kertas dari tahun 1900-2002
(USGS (U.S. Geological Survey), 2002)

21

BAB III
PENUTUP
A Kesimpulan
Dari pembahasan daiatas tentang industri kaolin dapat disimpulkan sebagai berikut.
1. Deposit Kaolin umumnya diklasifikasikan sebagai primer (residu) atau sekunder
(sedimen).
2. Proses

pemurnian

kaolin

umumnya

berdasarkan

ukuran

partikel

dan

pengapungan/flotasi, proses pemurnian spesifik lainnya meliputi pemisahan


magnetik, flokulasi selektif, pencucian, delaminasi, proses kalsinasi
3. Aplikasi kaolin pada industri global sekarang ini banyak sebagai pengisi dalam
industri kertas, industri lainnya seperti industri keramik, karet, plastik, dan cat serta
beberapa aplikasi khusus lainnya.
4. Pengujian laboratorium pada kaolin melibatkan berbagai bidang ilmu yaitu
mineralogi, kimia dan teknik fisika. Adpun uji laboratorium di lakukan pada
karakterisasi awal, pada saat proses pemurnian dan pada saat produk evaluasi.
5. Produksi kaolin dengan volume besar terdapat di negara Amerika Serikat, Brazil dan
Inggris, dan pemasaran kaolin banyak digunakan sebagai pengisi kertas.

23

DAFTAR PUSTAKA
A j bloodworth, d e highley and c j mitchell. (1993). Industrial minerals laboratory manual; kaolin.
Nottingham: bgs technical report wg/93/1.
B. Meroufel, o. Benali, m. Benyahia, y. Benmoussa, m.a. zenasni. (2013). Adsorptive removal of anionic
dye from aqueous solutions by algeriankaolin: characteristics, isotherm, kinetic and
thermodynamic studies. J. Mater. Environ. Sci. 4 (3) , 482-491.
B. Siffert and j. J. Trescol. (1981). Adsorption of alkylphosphoric acid on kaolinite and smectite in an
organic medium (decane). Clays and clay minerals, vol. 29, no. 4 , 285-293.
Conley, r. (1996). Practical dispersion: a guide to understanding and formulating slurries. New york: vch
publisher.
Ecc. (n.d.). Test method p10-6 viscosity concentration. In products for the paper industry. Ecc
international .
Grim, r. (1953). Clay mineralogy. New york: mcgraw-hill.
Highley, d. E. (1984). China clay. Miner. Resour. Consult. Comm. Mineral dossier 26. Hmso, london. , 65
pp.
Jepson, w. B. (1984). Kaolins: their properties and us. P. Hil. Trans.r . , 41 1-432.
Ming-qin jiang, xiao-ying jin, xiao-qiao lu, zu-liang chen. (2010). Adsorption of pb(ii), cd(ii), ni(ii) and
cu (ii) onto natural kaolinite clay. Desalination , 33-39.
Muhammad salman, makshoof athar, umer shafique, rabia rehman,sadia ameer, sana zulfiqar ali,
muhammad azeem. (2012). Removal of formaldehyde from aqueous solution by adsorption
onkaolin and bentonite: a comparative study. Turkish j. Eng. Env. Sci. , 263 270.
Munsell color company . (1954). Unsell soil color charts. Baltimore: munsell color co. Inc.
Robert j. Pruett and samm. Pickering, j. (n.d.). Clays; kaolin. Industrial minerals and rocks .
Tushar kanti sen, s.p. mahajan, kartic c. Khilar. (2002). Adsorption of cu2+ and ni2+ on iron oxide and
kaolin and its importance on ni2+ transport in porous media. Colloids and surfaces a:
physicochem. Eng. Aspects 211 , 91-102.
Usgs (u.s. geological survey). (2002). Minerals yearbook. Reston,va: usgs.
William d. Burgos, nipon pisutpaisal, michael c. Mazzarese, and jon chorover. (2002). Adsorption of
quinoline to kaolinite and montmorillonite. Environmental engineering science , 59-68.
Yuan, j., and r.j. pruett. (1998). Zeta potential related properties of kaolin clays from georgia. Minerals
and metallurgical processing 15 , 50-52.

24