Anda di halaman 1dari 7

LEMBAR KERJA MAHASISWA

Nama

: Tadjul Arifin

NIM

: 131610101037
PRAKTIKUM HEMATOLOGI 2

Nama subjek : Diah Indah Pratiwi


Umur Subjek : 19 tahun
Jenis kelamin : Perempuan
Hasil pemeriksaan
Eritrosit :
Kamar I : 88 eritrosit
Kamar II : 85 eritrosit
Kamar III : 80 eritrosit
Kamar IV : 89 eritrosit
Kamar V : 72 eritrosit
Dilakukan penghitungan dengan rumus
:
= pengenceran x 50 x jumlah eritrosit pada kamar hitung
= 200 x 50 x 414
= 4.140.000 eritosit/cmm
(A)

(C)

(B)

(D)

(E)
Kesulitan
1. Proses pengenceran yang harus teliti dan tidak ada gelembung darah dalam pipet.
2. Proses pencarian lapang pandang dengan menggunakan mikroskop yang harus tepat agar
kamar hitung terlihat.
Pembahasan
Dalam praktikum ini hal pertama yang dilakukan adalah mengambil darah probandus dan
ditempatkan dalam tabung reaksi yang sebelumnya telah dicuci dengan EDTA supaya darah
tidak menggumpal, kemudian darah diambil dengan pipet mikro hingga 0,5 dan diambil larutan
hayem hingga angka 101 dengan pipet yang sama. Setelah itu pipet digoyang-goyang agar darah
dan larutan hayem homogen. Larutan hayem berfungsi untuk memecah leukosit dan trombosit
tetapi tidak memecah eritrosit, sehingga pada saat campuran darah dan larutan hayem diteteskan
pada bilik hitung dan diletakkan di bawah mikroskop sel darah yang terlihat di mkikroskop
adalah hanya eritrosit saja. Sebelum campuran darah dan larutan hayem diteteskan di bilik
hitung, campuran darah dan larutan hayem terlebih dahulu dibuang 3-4 tetes, tujuannya adalah
untuk membuang larutan hayem yang tidak tercampur dengan darah sehingga nantinya campuran
darah dan larutan hayem yang diteteskan dibilik hitung adalah campuran yang benar-benar
homogen. Bilik hitung yang sudah ditetesi oleh campuran kemudian ditutup dengan cover glass
dan diamati di bawah mikroskop. Perhitungan harus dilakukan dengan cepat sebelum eritrosit
rusak dan menggumpal. Untuk jumlah eritrosit normal laki-laki adalah 4.330.000 -

5.950.000/cmm dan perempuan adalah 3.900.000 4.820.000 / cmm. Dapat disimpulkan bahwa
pada praktikum kali ini jumlah eritrosit probandus dalam keadaan normal, yaitu sebesar
4.140.000 eritosit/cmm.

LEMBAR KERJA MAHASISWA


(Menghitung Eritrosit)
Nama subjek : Diah Indah Pratiwi
Umur Subjek : 19 tahun
Jenis kelamin : Perempuan

Hasil pemeriksaan
Leukosit :
Kamar I : 37 leukosit
Kamar II : 41 leukosit
Kamar III : 45 leukosit
Kamar IV : 53 leukosit
Dilakukan penghitungan dengan rumus

(A+B+C+D) x 10 x 20
Rumus =

(37+41+45+53) x 10 x 20
=

4
35.200
=
4
=

8800/ L

keterangan :
a =A+ B + C + D
Faktor 10 : karena dalamnya kamar hitung 0,1 mm
Faktor 20 : karena pengenceran darah 20 x
Faktor 4 : karena seluruh permukaan yang dihitung adalah 4 mm persegi.

Kesulitan
1. Proses pengenceran yang harus teliti dan tidak ada gelembung darah dalam pipet.
2. Proses pencarian lapang pandang dengan menggunakan mikroskop yang harus tepat agar
kamar hitung terlihat.

Pembahasan
Sel darah putih atau leukosit (bahasa Inggris: white blood cell, WBC, leukocyte) adalah
sel yang membentuk komponen darah. Sel darah putih ini berfungsi untuk membantu tubuh
melawan berbagai penyakit infeksi sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh. Dalam setiap
millimeter kubik darah terdapat 6000 sampai 10000 (rata-rata 8000) sel darah putih.
Sel darah putih (leukosit) ternyata jumlahnya 0,5% dari jumlah total darah dalam tubuh
manusia. Dalam millimeter kubik darah normal terdapat 5000 sampai 10000 sel darah putih. Sel
darah putih mempunyai bentuk yang tidak tetap hal ini dikarenakan sel darah putih selalu
berubah bentuk untuk memudahkan bertempur melawan bakteri karena sifatnya sebagai fagosit.
Karena adakalanya bakteri tidak masuk kedalam pembuluh darah, melainkan hidup menumpang
diselaput bagian dalam lambung, paru-paru, usus ataupun organ lainnya. Didalam keadaan
seperti itulah leukosit dapat berubah menjadi sangat lembut dan menembus keluar dari pembuluh
darah untuk mengepung bakteri dan membasminya hingga tuntas. Sel darah putih dibentuk
disumsum merah dan kelenjar limfa. Leukosit mempunyai rupa bening dan tidak berwarna, dan
bentuknya lebih besar dari sel darah merah. Sel darah putih memiliki beberapa jenis, yaitu

granulosit yang terdiri dari basofil, neutrofil, eosinofil; dan agranulosit yang terdiri dari limfosit
dan monosit.
Hitung sel darah putih (white blood cell count/ WBC) adalah jumlah total sel darah putih.
Terdapat 2 cara untuk menghitung leukosit dalam darah tepi, yaitu :
1)

Cara manual dengan memakai pipet leukosit, kamar hitung dan mikroskopik.

2)

Cara semi automatic dengan memakai alat elektronik, dengan kelebihan teknik ini
adalah lebih mudah, waktu lebih singkat dan tingkat kesalahan yang lebih rendah
yaitu 2% namun kerugiannya adalah alatnya mahal.

Dalam penghitungan darah dapat menggunakan kamar hitung, alat ini adalah alat yang
berguna untuk menghitung sel darah. Saat digunakan untuk pemeriksaan hitung sel darah, kamar
hitung harus di beri kaca penutup Deck glass. Ada beberapa jenis kamar hitung tapi yang
sebaiknya digunakan adalah kamar hitung yang menggunakan garis bagi Improved Neubauer.
Pada kamar hitung Improved Neubauer luas seluruh bidang adalah 9 mm 2 dan bidang ini dibagi
menjadi 9 Bidang Besar yang masing-masing bidang memiliki luas 1 mm 2 . Bidang Besar di
bagi menjadi 16 Bidang Sedang,yang luasnya masing-masing x mm 2. Bidang besar yang
letaknya ditengahtengah pembagiannya berbeda, yaitu di bagi menjadi 25 bidang,luas masing
bidang 1/5 x 1/5 mm2 dan bidang itu dibagi lagi menjadi 16 bidang kecil. Dengan demikian
jumlah seluruh bidang kecil itu seluruhnya 400 buah dengan luas 1/20 x 1/20 mm2 .
Tinggi Bilik hitung, yaitu jarak antara permukaan yang bergaris dengan kaca penutup yang
terpasang adalah 1/10 mm.
Pada praktikum kali ini dibutuhkan alat dan bahan berupa pipet pengencer thoma, kamar
penghitung, larutan turk untuk leukosit, larutan hayem untuk eritrosit. Untuk teknik pelaksanaan
praktikum ini pertama mngambil darah vena sebanyak 2ml, kemudian pipet pengencer thoma
eritrosit menghisap darah sampai ke tanda 1, kemudian campur dengan larutan turk sampai tanda
101. Setelah itu campur keduanya, dan teteskan pada kamar penghitung yang sudah ditutup oleh
cover glass. Setelah itu amati dimikroskop perbesaran 45x dan cari kotak yang dimaksud, yaitu
kotak kecil berada di titik kotak-kotak lainnya, ambil 5 titik dan hitung eritrositnya. Eritrosit
dibagian garis tidak dihitung.
Dan untuk penghitungan leukosit, hisap darah menggunakan pipet pengencer thoma
leukosit sampai tanda 1 lalu campurkan dengan larutan hayem sampai tanda 11, kemudian
campur, dan letakkan dalam kamar penghitung, amati pada mikroskop perbesaran 45x. Untuk

kotak yang digunakan penghitungan leukosit digunakan kotak besar dan ambil bagian sudut sisi
sebanyak 4. Kemudian hitung jumlah leukosit, dimana leukosit yang terdapat pada garis tidak
dihitung. Jumlah leukosit yang didapatkan ialah sebesar 8800/ L, nilai ini masih dalam nilai
normal leukosit orang dewasa yaitu 5000 10000/ L.