Anda di halaman 1dari 8

LOGAM TRANSISI DERET PERTAMA

A. Pendahuluan
Unsur-unsur yang terletak di tengah table periodik unsur-unsur di antara golongan
utama (II A dan IIIA) dikenal dengan unsur-unsur logam transisi. Unsur-unsur ini semua
bersifat logam. Unsur-unsur transisi sering didefinisikan sebagai unsur-unsur dengan
orbital d atau f yang belum terisi penuh (Cotton, 1987). Unsur-unsur blok d mempunyai
tiga deret yang sering disebut deret pertama, kedua, dan ketiga (untuk masing-masing
periode ke-4, ke-5, dank e-6 dalam sitem periodic). Unsur-unsur transisi dalam
mencakup unsur deret lantanida dan deret aktanida yakni dalam dua deret dengan
panjang 14 yang diletakkan di bawah bodi utama dari tabel periodic. Seperti unsur-unsur
golongan utama kebanyakan unsur-unsur blok d segolongan (vertical) mempunyai
kemiripan sifat kimia dan fisika sehingga ditandai dengan golongan B yaitu golongan
IIB, IVB..VIIIB, IB dan IIB.
Sifat-sifat yang khas dari unsur transisi adalah mempunyai berbagai bilangan
oksidasi, kebanyakan senyawaannya bersifat paramagnetic, kebanyaan senyawaannya
berwarna, unsur transisi dapat membentuk senyawa kompleks. Unsur-unsur transisi
kebanyakan kuat, keras, menghantar panas dan listrik dengan baik. Kebanyakan
membentuk senyawa-senyawa komplek berwarna dan bersifat magnit yang berkaitan
dengan ketidakpenuhan pengisian electron orbital d atau f. Beberapa sifat unsur-unsur
logam transisi deret pertama disjikan dalam tabel berikut:

Semua logam transisi deret pertama keras dan memiliki titik leleh yang tinggi kecuali
tembaga yang agak lunak. Mangan dan besi reaktif pada suhu kamar, sedangkan yang
lain cukup tahan (kurang reaktif). Semua logam bereaksi dengan halogen, belerang dan
unsur non logam lainnya jika dipanaskan. Meskipun beberapa karakter logam transisi
berbeda, tetapi mempunyai kemiripan sifat umum seperti:
1. Kebanyakan mempunyai bilangan oksidasi lebih dari satu dengan hanya beberapa
perkecualian.
2. Banyak dari senyawanya bersifat paramagnetic
3. Banyak senyawanya berwarna
4. Memiliki kecenderungan kuat untuk membentuk ion kompleks.
B. Konfigurasi Elektronik Unsur-unsur Transisi
Konfigurasi elektronik suatu atom dapat dituliskan secara lebih sederhana yaitu
dengan menuliskan lambing atom gas mulia terdekat yaitu mempunyai nomor atom lebih
kecil, kemudian diikuti dengan konfigurasu elektroni kekurangannya, ini berarti bahwa
pada bagian dalam atom itu dibangun oleh konfigurasi elketronik gas mulia sebelumnya.
Oleh karena gas mulia bersifat stabil dalam arti sukar mengadakan perubahan, maka
konfigurasi elektronik kekurangannya ini sajalah yang justru menjadi penting.
Konfigurasi elektronik dua taom unsur pertama untuk periode 4, yaitu

Sc dan

21

Ti,

22

masing-masing dapat dituliskan Sc: [18Ar] 3d1 4s2 dan Ti: [18Ar] 3d2 4s2. Menurut diagram
aufbau, electron selanjutnya tentu mengisi orbital 3d secara berkelanjutan, yaitu 3d 1-3d10,
untuk atom-atom unsur Sc-Zn.
Berdasarkan aturan membangun dari Aufbau, pengisian elektron dalam orbital d
mulai terjadi setelah elektron menghuni orbital 4s2 atau setelah atom kalsium, 20Ca: [Ar]
4s2. Oleh karena itu, unsur-unsur transisi dimulai pada periode keempat dalam tabel
periodik, sesuai dengan bilangan kuantum utama terbesar (4s 3d).
Oleh karena orbital d maksimum dihuni oleh sepuluh elektron maka akan terdapat
sepuluh unsur pada periode keempat, yaitu mulai dari Sc dengan konfigurasi elektron
[Ar] 3d1 4s2 sampai dengan Zn dengan konfigurasi elektron [Ar] 3d10 4s2.

Tabel. Konfigurasi Elektron Unsur-Unsur Transisi Periode Keempat

Unsur

Lambang

Konfigurasi
Elektron

Sc

[18Ar] 3d1 4s2

Ti

Tingkat Oksidasi

Golongan

Sc3+

+3

IIIB

[18Ar] 3d2 4s2

Ti4+

+2,+3,+4

IVB

[18Ar] 3d3 4s2

V3+

+2,+3,+4,+5

VB

Cr

[18Ar] 3d5 4s1

Cr3+

+2,+3,+6

VIB

Mn

[18Ar] 3d5 4s2

Mn2+

+2,+3,+4,+6,+7

VIIB

Fe

[18Ar] 3d6 4s2

Fe2+,Fe3+

+2,+3

VIIIB

Co

[18Ar] 3d7 4s2

Co2+,Co3+

+2,+3

VIIIB

Ni

[18Ar] 3d8 4s2

Ni2+

+2

VIIIB

Cu

[18Ar] 3d10 4s1

Cu+,Cu2+

+1,+2

IB

Zn

[18Ar] 3d10 4s2

Zn2+

+2

IIB

Skandium

21

Titanium

22

Vanadium

23

Kromium

24

Mangan

Ion yang
Umum

25

Besi

26

Kobalt

27

Nikel

28

Tembaga

29

Zink

30

Menurut aturan Aufbau, konfigurasi elektron krom adalah [18Ar] 3d4 4s2, tetapi
faktanya bukan demikian melainkan [18Ar] 3d5 4s1. Demikian juga pada konfigurasi
elektron atom tembaga, yaitu [18Ar] 3d10 4s1. Hal ini disebabkan oleh kestabilan subkulit
d yang terisi penuh atau setengah penuh.
Semua unsur transisi merupakan unsur-unsur logam. Kulit terluar dari unsur-unsur
transisi hanya mengandung satu atau dua elektron pada orbital 4s sehingga mudah
melepaskan elektron pada kulit terluarnya. Sifat logam dari unsur-unsur transisi lebih
kuat jika dibandingkan dengan sifat logam dari golongan utama. Hal ini disebabkan pada
unsur-unsur transisi terdapat lebih banyak elektron bebas dalam orbital d yang tidak
berpasangan. Semakin banyak elektron bebas dalam suatu atom logam memungkinkan
ikatan antaratom semakin kuat sehingga sifat logam dari unsur itu juga semakin kuat.
Pengaruh nyata dari kekuatan ikatan antaratom pada logam transisi tercermin dari sifat
kekerasan tinggi, kerapatan tinggi, titik didih dan titik leleh yang juga tinggi, serta sifat
hantaran listrik yang lebih baik.
Jika suatu atom memiliki elektron yang tidak berpasangan, atom tersebut akan bersifat
paramagnetik, artinya dapat dipengaruhi oleh medan magnet. Sebaliknya, jika suatu
atom tidak memiliki elektron yang tidak berpasangan maka akan bersifat diamagnetik,
3

artinya tidak dipengaruhi oleh medan magnet. Unsur-unsur transisi baik sebagai unsur
bebas maupun senyawanya pada umumnya memiliki elektron tidak berpasangan
sehingga banyak unsur dan senyawa transisi bersifat paramagnetik. Semakin banyak
elektron yang tidak berpasangan, semakin kuat sifat magnetnya. Setiap elektron memiliki
spin yang menghasilkan momen magnet. Momen magnet ini berperilaku seperti magnet.
Jika semua elektron berpasangan maka momen magnet elektron akan saling meniadakan
sesuai aturan Pauli (jika elektron berpasangan, spinnya harus berlawanan) sehingga atom
bersifat diamagnetik. Jika elektron tidak berpasangan maka spin elektron yang
menghasilkan momen magnet tidak ada yang meniadakan sehingga atom akan memiliki
momen magnet dan bersifat paramagnetik.
Tabel. Karakteristik Logam Unsur Transisi
Unsur
Jari-jari
atom
(nm)
Titik leleh (0C)
Titik didih (0 C)
Kerapatan
(g/cm3)
E ionisasi I
(kJ/mol)
E ionisasi II
(kJ/mol)
E ionisasi III
(kJ/mol)
E0 red M2+ (aq)
E0 red M3+ (aq)
Kekerasan
( skala mohs)

Sc

Ti

Cr

Mn

Fe

Co

Ni

Cu

Zn

0,16

0,15

0,14

0,13

0,14

0,13

0,13

0,13

0,13

0,13

1540
2370

1680
3260

1900
3400

1890
2480

1240
2100

1540
3000

1500
2900

1450
2730

1080
2600

420
910

3,0

4,5

6,1

7,2

7,4

7,9

8,9

8,9

8,9

7,1

6,30

660

650

6500

720

760

760

740

750

910

1240

1310

1410

1590

1510

1560

1640

1750

1960

1700

2390

2650

2870

2990

3260

2960

3230

3390

3560

3800

-2,1

-1,2

-1,2
-0,91 -1,19 -0,44 -0,28
-0,-86 -0,74 -0,28 -0,04 +0,44

-0,25 +0,34
-

0,76
-

2,5

9,0

5,0

4,5

3,0

Jari-jari atom menentukan sifat-sifat unsur, penurunan jari-jari atom ini akibat dari
kenaikan muatan inti yang menarik elektron valensi lebih kuat. Pada periode yang sama,
dari kiri ke kanan jumlah proton bertambah, sedangkan kulit valensi tetap. Akibat
bertambahnya jumlah proton, daya tarik muatan inti terhadap elektron valensi bertambah
kuat sehingga ukuran atau jari-jari atom semakin kecil.

C. Kepadatan Unsur Transisi


4

Kepadatan dari unsur transisi umumnya lebih tinggi, (kecuali untuk skandium), dari
kepadatan logam blok s umumnya rendah; terutama golongan I. Kepadatan setiap atom
meningkat tajam di periode karena dipengaruhi oleh penurunan jari-jari atom sedangkan
massa atom meningkat. Perbedaan kepadatan antara logam transisi dan logam golongan I
ditekankan oleh fakta bahwa sebagian besar logam transisi memiliki struktur terjejal
sementara logam golongan I tidak.
Atom-atom pada sebagian besar logam transisi memiliki jari-jari kecil dan dikemas
dalam struktur terdekat dikemas dengan sejumlah koordinasi 12. Atom-atom tersebut
relatif padat dibandingkan dengan logam dari Golongan IA dan IIA yang lebih besar
atom dikemas dalam struktur tubuh berpusat dengan koordinasi nomor 8. Sesuai dengan
keperiodikan sifat unsur secara umum, dari kiri ke kanan dalam satu periode jari-jari
atom unsur semakin kecil. Perubahan ukuran atom suatu unsur transisi terhadap unsur
berikutnya dalam deret tidak sebesar yang ada pada unsur-unsur golongan utama karena
elektron yang ditambahkan pada sub kulit d berada di sebelah dalam sub kulit yang
terluar (4s). Elektron-elektron ini cukup efektif melindungi kulit yang lebih luar terhadap
muatan inti sehingga kenaikan muatan inti efektifnya hanya dirasakan oleh elektron yang
lebih luar (tidak sekuat pada unsur golongan utama) sehingga terjadi pengecilan ukuran
atom hanya sedikit.
D. Titik Leleh dan Titik Didih
Titik leleh logam transisi umumnya tinggi (> 15000C), kecuali untuk seng. Titik leleh
blok s umumnya rendah, terutama untuk golongan I. Titik lebur merupakan perkiraan
yang ditunjukkan dari kekuatan ikatan antara partikel. Ikatan yang kuat terjadi pada
logam transisi di mana jari-jari atom kecil dan struktur atom-padat.
Pada blok s ikatan logam-logamnya lemah karena jari-jari atom yang lebih besar.
Perbedaan ini kebanyakan ditandai ketika membandingkan logam transisi dengan logam
golongan I , yang memiliki jari-jari atom terbesar dan tidak memiliki struktur terjejal.
Selain itu, atom-atom tersebut hanya memiliki satu elektron valensi per atom untuk
berkontribusi pada 'lautan elektron ".
Titik didih logam transisi umumnya tinggi (~ 2000 0C), kecuali untuk seng,
dibandingkan dengan logam blok-s, yang umumnya rendah. Ini adalah alasan yang sama
seperti halnya untuk titik leleh, penguapan memisahkan partikel sepenuhnya.
5

Jika dibandingkan dengan unsur alkali dan alkali tanah, unsur transisi pada periode
pertama memiliki elektronegativitas yang lebih besar. Akibatnya, unsur-unsur ini lebih
sulit untuk bereaksi dibandingkan dengan unsur alkali dan alkali. Hampir semua elemen
dalam kelompok transisi, periode empat mudah teroksidasi (memiliki E0red negatif)
kecuali Cu mudah tereduksi. ini berarti bahwa secara teoritis; hampir semua elemen dari
empat periode dapat bereaksi dengan asam kuat untuk menghasilkan gas hidrogen.
Namun pada kenyataannya, unsur-unsur transisi periode empat lambat untuk bereaksi
dengan asam kuat. Hal ini disebabkan oleh pembentukan lapisan oksida yang mencegah
reaksi lebih lanjut.
Dalam peiode ini, antara unsur-unsur yang berdekatan, perbedaan energi ionisasi tidak
terlalu besar. Meskipun ada fluktuasi, dapat disimpulkan ada peningkatan energi ionisasi
dari Sc ke Zn. Keduanya terjadi karena keunikan tertentu dalam elektron mengisi kulit 3s
sub kulit dan 3p, pengisian tidak melanjutkan ke sub kulit 3d melainkan langsung ke 4s
dan sub kulit 4d. Jadi ketika ada logam perubahan ion, elektron pada sub kulit 4s adalah
terionisasi pertama.
Hampir semua elektron di orbital d dari unsur transisi dapat digunakan bersama-sama
dengan elektron dalam orbital s dalam membentuk senyawa. Perbedaan energi elektron
dalam sub kulit 3d dan sub kulit 3s cukup kecil sehingga elektron dalam sub kulit 3d juga
dilepaskan selama ionisasi selain elektron dalam sub kulit 4s. Hal ini telah menghasilkan
unsur-unsur transisi memiliki beberapa bilangan oksidasi. Unsur-unsur transisi periode
keempat memiliki beberapa bilangan oksidasi. Unsur-unsur transisi periode keempat
yang elektropositif (mudah melepaskan elektron) yang memiliki bilangan oksidasi
positif. Bilangan oksidasi maximun merupakan unsur dari keadaan transisi jumlah
elektron dalam sub kulit 3d dan 4s.

Tabel. Keadaan Oksidasi logam transis


Bilangan

Sc

Ti

Cr

Mn

Fe

Co

Ni

Cu

Zn

+3

Oksidasi

+2

+1

+2

+2

+2

+2

+2

+1

+3

+2

+3

+3

+3

+3

+3

+2

+4

+3

+6

+6

+6

+2

+4
+5

Semua elektron dari skandium mangan dalam orbital d yang mana elektronnya tidak
berpasangan sehingga relatif mudah untuk menghapus. Hal ini mengakibatkan atom
cenderung untuk mencapai oksidasi maksimal. Pada unsur besi dan seng, elektron dalam
orbital d berpasangan dan terisi penuh. Dengan demikian, unsur-unsur ini cenderung
lebih sulit untuk mencapai oksidasi maksimal. Elektron orbital yang lebih kuat terikat.
Umumnya, periode empat unsur transisi memiliki keadaan oksidasi +2 karena dua
elektron dalam sub kulit 4s sangat mudah untuk membentuk kation yang telah
dinyatakan sebelumnya.
Unsur skandium dan seng hanya memiliki satu jenis bilangan oksidasi. Scandium
dengan bilang oksidasi = +3 akan memperoleh 3 elektron (2 elektron dalam orbital 4s
dan satu elektron di orbital 3d) memiliki konfigurasi elektron yang stabil. Sementara itu,
seng dengan bilangan oksidasi= +2 karena melepaskan dua elektron saja (dari orbital
4s), seng telah mencapai stabilitas tanpa melepas elektron dari sub kulit 3d.

DAFTAR PUSTAKA
Djulia Onggo, P. (2004). Kimia Anorganik II. Bandung: ITB

Karyasa, I.W. (2014). Inorganic Chemistry 2: Chemistry of Metal Elements. Singaraja:


Undiksha Press.
Siregar Manimpan dan Sudria I.B. Nyoman. (2002). Kimia Anorganik II. Ikip Negeri
Singaraja