Anda di halaman 1dari 11

ARM pertama kali muncul pada tahun 1985.

Ini adalah desain prosesor RISC, yang sejak itu


mendominasi 32-bit processor embedded karena efisiensi kekuatannya , dengan model berlisensi,
dan berbagai pilihan alat-alat pengembangan sistem. Pabrik semikonduktor umumnya berlisensi
inti seperti ARM11 dan mengintegrasikannya ke dalam sistem mereka sendiri pada sebuah chip
produk, hanya beberapa vendor seperti lisensi untuk memodifikasi ARM core. Sebagian besar
ponsel termasuk prosesor ARM, seperti yang dilakukan berbagai jenis produk lainnya. Ada juga
orientasi mikrokontroler ARM core tanpa dukungan memori virtual, serta aplikasi SMP prosesor
dengan memori virtual.
Rancangan ARM merupakan arsitektur prosesor 32-bit RISC yang dikembangkan oleh ARM
Limited. Dikenal sebagai Advanced RISC Machine dimana sebelumnya dikenal sebagai Acorn
RISC Machine. Pada awalnya merupakan prosesor desktop yang sekarang didominasi oleh jenis
x86. Rancangan yang sederhana membuat prosesor ARM cocok untuk aplikasi berdaya rendah.
Hal ini membuat prosesor ARM mendominasi pasar mobile electronic dan embedded system
dimana membutuhkan daya dan harga yang rendah. ARM pertama lahir pada 26 April 1985 yang
berhasil bekerja dan dikenal sebagai ARM1. Dan disusul dengan ARM2 yang diproduksi pada
tahun berikutnya. Pengaplikasian prosesor ARM pertama kali adalah prosesor kedua dari BBC
Micro, untuk simulasi dalam pengembangan chip pendukung (VIDC, IOC, MEMC) dan untuk
mempercepat penggunaan perangkat lunak CAD dalam pengembangan ARM2. Wilson menulis
BBC Basic dalam bahasa assembly ARM dengan kode yang sangat padat sehingga ARM BBC
Basic sangat cocok untuk setiap emulator ARM.
ARM2 mempunyai lebar bus sebesar 32-bit, 26-bit (64 Mbyte) alamat memory dan 16 buah
register 32-bit. Program kode harus ada dalam 64 Mbyte pertama dari memory, sebagaimana
program counter dibatasi pada 26-bit karena 6-bit atas pada register 32-bit digunakan sebagai
status flag. Kemungkinan besar ARM2 merupakan prosesor 32-bit paling sederhana di dunia
dengan hanya 30.000 transistor bila dibandingkan dengan Motorola 68000 dengan 70.000
transistor. Kesederhanaan ini diperoleh karena ARM tidak mempunyai microcode yang
mencakup seperempat hingga sepertiga transistor pada Motorola 68000. Selain itu ARM pada
saat itu tidak memiliki cache memory. Hal ini membuat ARM sebagai prosesor dengan konsumsi
daya rendah namun performansi yang lebih baik dari pada Intel 80286. Penerusnya yaitu ARM3
mempunyai 4 kByte cache yang meningkatkan performansi.ARM6 pada awal tahun 1992. Apple
menggunakan ARM6 (ARM 610) sebagai prosesor pada PDA Apple Newton dan pada tahun
1994 Acorn menggunakan ARM6 pada komputer PC RISC. Pada frekuensi 233 MHz, prosesor
ini hanya mengkonsumsi daya sebesar 1 Watt dan versi berikutnya lebih kecil dari itu. Inti
prosesor ARM tidak mengalami perubahan ukuran yang signifikan. Pada ARM2 terdapat 30.000
transistor sedangkan pada ARM6 bertambah hingga 35.000 transistor saja.
Motorola sukses dengan 68.000 menuju MC68010, yang menambahkan dukungan memori
virtual. The MC68020, yang diperkenalkan pada tahun 1985 ditambahkan penuh 32-bit data dan
bus alamat. Dan 68.020 menjadi sangat populer di pasar supermicrocomputer Unix, dan banyak

perusahaan kecil (misalnya, Altos, Charles River Data System) yang diproduksi sistem desktopsize. MC68030 yang berikutnya diperkenalkan, perbaikan atas desain sebelumnya dengan
mengintegrasikan MMU ke dalam chip. Sukses terus-menerus mengarah ke MC68040, yang
termasuk sebuah FPU untuk kinerja matematika yang lebih baik. Sebuah 68.050 gagal mencapai
tujuan kinerja dan tidak dipasarkan, tindak lanjut MC68060 dirilis ke pasar yang lebih cepat
jenuh dengan desain RISC. Jenis-jenis 68K dari desktop memudar di awal 1990-an.
Perusahaan-perusahaan besar lainnya merancang dan mengikuti 68.020 Firefox ke peralatan
embedded. Pada satu titik, ada lebih 68020s dalam peralatan tertanam dari Intel Pentiums ada di
PC. Core prosesor Coldfire adalah turunan dari 68.020. Pada masa ini (awal hingga pertengahan
tahun 1980-an), National Semiconductor memperkenalkan yang sangat mirip 16-bit pinout, 32bit internal mikroprosesor yang disebut NS 16.032 (kemudian berganti nama menjadi 32.016),
versi lengkap 32-bit dinamakan NS 32.032, dan sebuah garis 32-bit OEM industri
mikrokomputer. Pada pertengahan 1980-an, diperkenalkan berturut-turut multiprosesor simetris
pertama (SMP) komputer kelas server menggunakan NS 32.032. Ini adalah salah satu dari
beberapa desain yang berhasil, dan menghilang pada akhir 1980-an.
Dari tahun 1985 hingga 2003, 32-bit arsitektur x86 menjadi semakin dominan di desktop, laptop,
dan pasar server, dan mikroprosesor ,ini menjadi lebih cepat dan lebih dapat diandalkan. Intel
telah melisensi versi awal rancangan untuk perusahaan lain, tetapi menolak untuk lisensi
Pentium, sehingga versi AMD dan Cyrix membangun rancangan berdasarkan desain sendiri.
Selama rentang waktu itu, prosesor ini meningkat kerumitannya (transistor count) dan
kemampuannya (instruksi / detik) sekurang-kurangnya tiga lipat. Intel Pentium garis mungkin
yang paling terkenal dan dikenal model 32-bit, setidaknya oleh masyarakat.
Secuwil sejarah kelahiran ARM
Pada tahun 1983, Acorn Komputer Ltd sedang mencari prosesor. Beberapa mengatakan kalau
Acorn menolak akses ke chip Intel 80286, yang lain mengatakan kalau Acorn menolak akses
Intel 286 dan MC Motorola 68000 karena tidak cukup kuat. Jadi, perusahaan ini memutuskan
untuk mengembangkan prosesor sendiri yang disebut Acorn RISC Machine, atau ARM.
Perusahaan telah mengembangkan contoh, yang dikenal sebagai ARM I pada tahun 1985
(produksi model (ARM II) sudah siap pada tahun berikutnya). Chip ARM yang asli hanya berisi
30.000 transistor.
Di mana Acorn sekarang?
Acorn Komputer diambil alih oleh Olivetti pada tahun 1985, dan setelah pindah tangan lagi,
dibeli oleh Broadcom pada tahun 2000.

Rancangan perusahaan ARM saat ini menyumbang kira-kira 75% dari semua prosesor embedded
32-bit. Yang paling berhasil adalah ARM7TDMI dimana ratusan juta terjual di telepon selular.
Digital / StrongARM ARM combo adalah dasar untuk prosesor Intel XScale.

Sejarah Singkat ARM Mikroprosesor


ARM adalah prosesor dengan arsitektur set instruksi 32bit RISC (Reduced Instruction Set
Computer) yang dikembangkan oleh ARM Holdings. ARM merupakan singkatan dari Advanced
RISC Machine (sebelumnya lebih dikenal dengan kepanjangan Acorn RISC Machine). Pada
awalnya ARM prosesor dikembangkan untuk PC (Personal Computer) oleh Acorn Computers,
sebelum dominasi Intel x86 prosesor Microsoft di IBM PC kompatibel menyebabkan Acorn
Computers bangkrut.
Setelah Acorn Computers bangkrut, Apple Computers (sekarang Apple Inc) dan VLSI
Technology Inc membeli kekayaan intelektual Acorn Computer, dan mendirikan ARM Ltd. ARM
Ltd kemudian melanjutkan proyek Acorn Computer untuk mengembangkan prosesor 32bit
dengan arsitektur RISC yang sederhana dan hemat energi.
Prosesor yang dikembangkan ARM Ltd ternyata tidak diminati oleh kalangan produsen PC,
dengan alasan tidak kompatibel dengan arsitektur Intel x86. ARM Ltd kemudian memutuskan
untuk tidak memproduksi ARM prosesor, tetapi melisensikan desain prosesor tersebut untuk
digabungkan dengan ASIC (Application Specific IC) yang membutuhkan kontroler embedded
(contoh: kontroler printer, kontroler mesin cuci, kontroler video dekoder, kontroler ethernet
hub/router, dan sebagainya).
Saat ini, selain digunakan untuk ASIC, ARM prosesor juga diproduksi oleh berbagai perusahaan
semikonduktor sebagai mikroprosesor terpisah (sebelumnya ARM prosesor selalu diembeddedkan dengan ASIC) maupun mikrokontroler (dengan pengurangan berbagai fitur yang
diperlukan mikroprosesor).
Perusahaan yang dulu ataupun saat ini menggunakan lisensi ARM prosesor meliputi AlcatelLucent, Apple Inc., Atmel, Broadcom, Cirrus Logic, Digital Equipment Corporation (DEC),
Freescale, Intel (melalui akuisisi DEC), LG, Marvell Technology Group, Microsoft, NEC,
Nuvoton, Nvidia, NXP (dulu Philips), Oki, Qualcomm, Samsung, Sharp, STMicroelectronics,
Symbios Logic, Texas Instruments, VLSI Technology, Yamaha and ZiiLABS.
Berbagai macam kontroler berbasis ARM yang terkenal meliputi DEC StrongARM (digunakan
Intel untuk prosesor PDA), Marvell Xscale (desain Xscale dibeli Marvell dari Intel), Nintendo
(untuk prosesor Gameboy, DSi, dan 3DS), Nvidia Tegra, STEricsson Nomadik, Qualcomm
Snapdragon, Texas Instruments OMAP product line, Samsung Hummingbird and Apple A4.

Keluarga ARM Mikroprosesor


Keluarga ARM MikroprosesorARM mempunyai beberapa keluarga untuk menjangkau berbagai
aplikasi.
ARM Klasik (Classic ARM Processors)
ARM klasik adalah keluarga ARM prosesor yang pertama kali dirilis oleh ARM Ltd (sekarang
ARM Holdings). Prosesor ARM klasik ideal untuk pengguna yang ingin menggunakan teknologi
telah teruji di pasar. Prosesorprosesor ini telah digunakan untuk berbagai macam produk
elektronik selama bertahun-tahun. Desainer produk elektronik yang memilih prosesorprosesor ini
dijamin mempunyai dukungan ekosistem dan sumber daya yang luas, tingkat kesulitan integrasi
yang minimum, dan menurunkan waktu desain.
ARM Cortex Prosesor Embedded (ARM Cortex Embedded Processors)
Prosesorprosesor di keluarga seri CortexM telah dikembangkan khusus untuk domain
mikrokontroler, dimana permintaan untuk kecepatan, determinasi waktu proses, dan manajemen
interrupt bersama dengan jumlah gate silikon minimum (luas silikon yang minimum menentukan
harga akhir prosesor) dan konsumsi daya yang minimum sangat diminati. Contoh aplikasi
prosesor CortexM adalah mikrokontroller dan sensor cerdas.
Prosesor-prosesor di keluarga seri CortexR, sebaliknya, dikembangkan khusus untuk keperluan
realtime yang mendalam, dimana kebutuhan konsumsi daya minimum dan sifat interrupt yang
terprediksi diimbangi dengan performa yang luar biasa dan kompatibilitas yang kuat dengan
platform yang telah ada. Contoh aplikasi prosesor CortexR adalah ABS (Automotive Braking
Systems), kontroler elektronik roda gigi, hidrolik, dan mesin otomotif.
ARM Cortex Prosesor Aplikasi (ARM Cortex Application Processors)
Prosesorprosesor di keluarga prosesor aplikasi dikembangkan untuk aplikasi yang membutuhkan
daya komputasi yang tinggi (frekuensi prosesing ratarata 2GHz), seperti netbook, mobile internet
devices, smartphone, dan lain-lain.
ARM CortexM0
ARM CortexM0 adalah prosesor dari keluarga ARM Cortex prosesor embedded untuk
menggantikan aplikasi mikrokontroler 8/16bit. Keunggulan ARM CortexM0 dibandingkan
mikrokontroler 8/16bit terletak pada:
Kemampuan komputasi yang lebih tinggi untuk frekuensi kerja yang sama
Konsumsi daya yang lebih kecil atau sama

Jumlah pin yang sedikit (kurang dari 50pin, tidak memerlukan multilayer PCB, luas PCB yang
dibutuhkan kecil, tidak membutuhkan keahlian khusus untuk memasang prosesor di board), tidak
seperti prosesor 32bit lainnya (butuh setidaknya 100pin, multilayer PCB, dan mesin XRay /
oven)
Harga yang lebih murah atau sama
Kompatibel dengan ARM CortexM lain (ARM CortexM3, ARM CortexM4). Aplikasi yang
dikompile untuk ARM CortexM0 bisa dijalankan di ARM CortexM lainnya. Hal ini berguna
untuk upgrade hardware, tanpa membuang software yang sudah dikerjakan.
Detil lebih lengkap mengenai perbandingan ARM CortexM0 dengan mikrokontroler 8/16bit
lainnya dapat dilihat di:

http://ics.nxp.com/literature/presentations/microcontrollers/pdf/cortex.m0.lpc111x.overview.benc
hmar ks.pdf
http://ics.nxp.com/literature/presentations/microcontrollers/pdf/cortex.m0.code.density.pdf
ARM CortexM0 Peripheral
ARM CortexM0 mempunyai peripheralperipheral yang terintegrasi dengan prosesor. Peripheralperipheral tersebut merupakan bagian dari desain ARM CortexM0. Karena itu, peripheralperipheral tersebut terdapat di semua mikroprosesor yang berbasis ARM CortexM0, walaupun
dibuat oleh manufaktur yang berbeda. Selain itu, peripheralperipheral yang terdapat di ARM
CortexM0, juga terdapat di prosesor ARM CortexM yang lain (ARM CortexM1, ARM CortexM3, ARM CortexM4), sehingga semua prosesor di
keluarga ARM CortexM kompatibel satu sama lainnya. Peripheralperipheral tersebut antara lain:
Nested Vectored Interrupt Controller (NVIC )
NVIC adalah peripheral yang mengatur interrupt ARM CortexM (ARM CortexM0, ARM
CortexM1, ARM CortexM3, ARM CortexM4). NVIC mengatur prioritas interrupt, mengaktifkan
/ menonaktifkan interrupt, menyimpan isi registerregister ARM CortexM ke memori stack ketika
prosesor memasuki interrupt handler, dan mengembalikan isi registerregister ARM CortexM dari
memori stack ketika prosesor keluar dari interrupt handler.
System Control Block (SCB)
SCB adalah peripheral yang digunakan untuk mengatur mode prosesor. SCB menyediakan
berbagai info untuk program pengguna (seperti CPU ID, konfigurasi memori big/little endian,
nomor interrupt yang saat ini ditangani, dan sebagainya)
System Timer (SysTick)
Pada seri ARM klasik, prosesorprosesor ARM tidak dilengkapi dengan Timer, sehingga tiap
manufaktur melengkapi prosesor tersebut dengan peripheral Timer milik mereka sendiri.
Akibatnya, terdapat isu kompatibilitas jika pengguna ingin berpindah dari prosesor ARM dari
manufaktur yang satu ke manufaktur lainnya (Contoh: pengguna yang menggunakan peripheral
Timer di ARM7TDMI buatan Atmel tidak bisa menggunakan ARM7TDMI buatan NXP tanpa
mengubah kode program terlebih dulu, walaupun keduanya berbasis prosesor yang sama, karena
Timer milik Atmel dan NXP berbeda).
Pada seri ARM CortexM (ARM CortexM0, ARM CortexM1, ARM CortexM3, ARM CortexM4), tiap prosesor dilengkapi dengan peripheral Timer, sehingga pengguna yang ingin memiliki

kebebasan memilih manufaktur semikonduktor dapat berpindah ke manufaktur lain tanpa harus
mengubah program mereka.
ARM Holdings sendiri menyarankan agar SysTick digunakan untuk Timer RTOS, sehingga
RTOS tersebut (beserta aplikasinya) dapat dipindahkan dari prosesor satu ke prosesor lainnya
(Contoh: dari ARM CortexM0 ke ARM CortexM3) ataupun dari manufaktur satu ke manufaktur
lainnya (Contoh: dari STMicroelectronics ke NXP) tanpa perubahan apa pun di kode program.
Wakeup Interrupt Controller (WIC)
WIC adalah peripheral tambahan di ARM CortexM untuk mengaktifkan prosesor yang sedang
dalam mode penghematan energi (sleep, deep sleep, dan sebagainya). WIC dibutuhkan untuk
mengurangi konsumsi daya prosesor, karena mampu mengaktifkan prosesor tanpa menggunakan
clock. WIC merupakan peripheral tambahan untuk membantu kerja NVIC.
Ketika prosesor dalam mode penghematan energi, WIC akan mendeteksi event yang digunakan
untuk mengaktifkan prosesor. Ketika event tersebut terdeteksi, WIC akan mengaktifkan prosesor
dan NVIC (keluar dari power saving mode), dan menyerahkan tugas ke NVIC untuk memproses
interrupt tersebut (jika event tersebut berupa external interrupt).
Embedded Debug Core
Debug core di prosesor seri ARM CortexM memungkinkan user untuk mendebug program tanpa
harus melepas prosesor dari PCB. Prosesor tanpa debug core (contoh Intel 8051) memerlukan
emulator khusus untuk mendebug program (prosesor harus dilepas dari PCB, kemudian kabelkabel dari emulator disolder ke PCB, di footprint prosesor).
Dengan debug core, pengembang aplikasi ARM CortexM cukup menghubungkan tiga pin
(SWDIO, SWDCLK, dan GND) prosesor ARM CortexM ke JTAG eksternal (JTAG berguna
untuk menjembatani program di PC dengan prosesor) tanpa harus melepas prosesor ARM
CortexM dari PCB.

Periferal tambahan ARM Cortex-M


Kompatibilitas Set Instruksi ARM CortexM0
Set instruksi yang digunakan oleh ARM CortexM0 dinamakan set instruksi Thumb. Set instruksi
ARM CortexM0 adalah subset dari set instruksi ARM CortexM yang lain, sehingga program
yang dikompile untuk ARM CortexM0 kompatibel dengan prosesor ARM CortexM yang lain.

Kompatibilitas Set Instruksi ARM Cortex-M0

Selain itu, ARM CortexM0 juga kompatibel dengan set instruksi prosesor ARM dari seri klasik
dan CortexA (ARM Cortex Application Processor).
Kesimpulan
Keserdehanaan, kompatibilitas, dan harga ARM CortexM0 membuat prosesor ini sebagai
prosesor yang tepat untuk:
Migrasi aplikasi dari prosesor 8/16bit ke 32bit
Prosesor entry level untuk aplikasi yang memerlukan kompatibilitas antara produk entry level
sampai produk yang rumit, dengan satu arsitektur.

ARM Microprocessor? Otak Smartphone?


Posted on 11 Mar by EzKanDar NurIs
Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada pembaca KH sekalian! Alhamdulillah, bertemu
lagi kita kali ini didalam KH nie. Topik kali ini agak menarik kerana ia berkenaan dengan dengan
Smartphone yang kini semua orang memilikinya! Tapi tahukah anda apa yang ada didalam dan
bagaimanakah Smartphone ada begitu SMART? Tahukah anda Smartphone anda juga
mempunyai CPU yang sama serperti INTEL dan AMD microprosser? Tetapi tidaklah sesuai
untuk Smartphone anda jika menggunakan CPU tersebut kerana ada beberapa faktor yang
menjadi kekangan untuk diletakkan ke dalam Smartphone anda. Smartphone anda mempunyai
otak yang berfungis memproses segalat data menjadi maklumat melalui microprosser ARM.
Apakah itu ARM? Bagaimanakah ARM berfungsi? Ada berapa jenis ARM/ARM cores? Mari
kita berkenalan dengan ARM ni satu persatu.

Apakah itu ARM?


- ARM merupakan singkatan kepada Acron RISC Machine. ARM adalah mikroprosesor 32-bit
RISC dan dibkembangkan oleh ARM Limited. ARM adalah mikroprosesor yang berfungsi
memproses data menjadi maklumat yang berguna yang sama fungsi seperti mikroprosesor yang
ada pada laptop ataupun komputer anda. ARM mikroprosesor ini berlainan sedikit daripada
mikroprosesor biasa kerana ARM mikroprosesor ini digunakan dalam Smartphone, PDA dan
lain-lain yang sesuai untuk aplikasi yang berdaya rendah. Kebanyakkan peralatan elektronik
terkini juga menggunakan ARM mikroprosesor ini termasuklah PSP Sony dan Nintendo DS.
ARM sesuai digunakan adalah kerana saiz nya yang kecil dan berdaya memproses data dalam
daya yang rendah dengan cepat ( 1 MHz ke 1.25 MHz) untuk alat-alat eletronik yang kecil dan
padat seperti ciri ciri berikut.
Ciri ciri ARM mikroprosesor:
32 bit RISC Processor
Register R0 R16
Load and Store architecture
Uniform and fixed length instructions
Good speed and power consumption ratio
High code density
Single cycle execution
Speed 1 MHz 1.25 GHz
Support Java jezelle DBX (direct byte code execution)
DSP enhanced instructions
In build circuit for debugging
Againts RISC

32 bit barrel shifter


Conditional execution of all instructions
Bagaimanakah ARM berfungsi?
- ARM mikroprosesor berfungsi seperti CPU yang lain juga seperti memproses data menjadi
maklumat yang berguna. Seperti rajah dibawah merupakan architecture ARM ini.

Ada berapa jenis ARM/ARM cores?


- Terdapat beberapa jenis ARM mikroprosesor yang mengikut aras pemajuan ARM
mikroprosesor ini. Seperti rajah dibawah menunjukkan generasi ARM cores dan architecture
ARM.

ARM microprosesor sekarang semakin dimajukan kerana kebanyakkan alat-alatan elektronik


yang semakin cangih memerlukan otak yang kecil, padat dan cepat seperti ARM mikroprosesor
ini. Sekarang terdapat ARM mikroprosesor 64-bit.