Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN

AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR PROFESI DOSEN PADA


PROGRAM STUDI SASTRA JEPANG
FAKULTAS ILMU BUDAYA
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN

Disajikan pada Diklat Prajabatan Pola Baru

Oleh:

Nama
No. Absen
Angkatan

: Hartati
: 17
: 23

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


BADAN PENGEMBANGAN SDMPK DAN PENJAMINAN
MUTU PENDIDIKAN
PUSAT PENGEMBANGAN TENAGA KEPENDIDIKAN
Jl RAYA CINANGKA Km. 19 BOJONG SARI, DEPOK
TAHUN 2014

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah Puji syukur penyusun panjatkan kepada Tuhan Yang Maha


Esa atas rahmat dan hidayahNya penyusun mampu menyelesaikan tugas laporan
aktualisasi dengan baik. Diklat prajabatan dengan menggunakan metode pola baru
ini, memberikan wawasan yang luar biasa bagi penyusun mengenai nilai-nilai
dasar profesi PNS yang meliputi Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu dan Anti Korupsi yang kemudian disingkat ANEKA. Tujuan
pembuatan laporan aktualisasi ini adalah sebagai tugas laporan diklat prajabatan
dalam mengaplikasikan nilai-nilai dasar ASN yang diperoleh selama proses diklat
prajabatan yang kemudian diaktualisasikan pada institusi penyusun.
Dalam penyusunan laporan aktualisasi ANEKA ini, beberapa hambatan
dihadapi penulis. Laporan ini masih banyak kekurangan, sehingga masukan, saran
dan kritik sangat penyusun harapkan demi perbaikan kedepan.
Rasa terima kasih penulis haturkan kepada pembimbing (coach), mentor,
juga kepada para satgas penyelenggara yang telah memberikan banyak arahan
demi kelancaran proses penyusunan laporan aktualisasi ini.

Depok, 13 Desember 2014

Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman Judul
Kata Pengantar
Daftar Isi
Daftar Tabel
Daftar Gambar
I. Pendahuluan .................................................................................................... 1
A. Latar Belakang .......................................................................................... 1
B. Tujuan Aktualisasi .................................................................................... 5
II. Rasional Penetapan Aktivitas Aktualisasi Berdasarkan 5 Nilai Dasar .... 6
III. Agenda Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi PNS ................................. 11
A. Pelaksanaan Kegiatan ............................................................................. 11
B. Capaian Agenda Aktualisasi .................................................................. 16
IV. Strategi Pembimbingan .............................................................................. 17
A. Pembimbingan dengan Coach ............................................................... 17
B. Pembimbingan dengan Mentor .............................................................. 18
V. Kendala dan Strategi ................................................................................... 19
VI. Penutup ....................................................................................................... 20
A. Kesimpulan ........................................................................................... 21
B. Rekomendasi ......................................................................................... 21

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Rasional penetapan aktivitas aktualisasi berdasarkan 5 nilai dasar


Tabel 3.1 Pelaksanaan kegiatan Aktualisasi nilai-nilai dasar profesi PNS
Tabel 3.2 Capaian agenda aktualisasi
Tabel 4.1 Pembimbingan dengan coach
Tabel 4.2 Pembimbingan dengan mentor
Tabel 5.1 Kendala dan strategi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Struktur Organisasi FIB

DAFTAR PUSTAKA

Lembaga Adiministrasi Negara (a). 2014. Akuntabilitas: Modul Diklat Prajabatan


Golongan III. Jakarta: Lembaga Adiministrasi Negara.
Lembaga Adiministrasi Negara (b). 2014. Nasionalisme: Modul Diklat Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Adiministrasi Negara.
Lembaga Adiministrasi Negara (c). 2014. Etika Publik: Modul Diklat Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Adiministrasi Negara.
Lembaga Adiministrasi Negara (d). 2014. Komitmen Mutu: Modul Diklat
Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Adiministrasi Negara.
Lembaga Adiministrasi Negara (e). 2014. Anti Korupsi: Modul Diklat Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Adiministrasi Negara.
Lembaga Adiministrasi Negara (f). 2013. Peraturan Kepala LAN Nomor 21 Tahun
2013 Tentang Pedoman Penyelenggaraan Diklat. Jakarta: Lembaga
Adiministrasi Negara.

LAPORAN AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR PROFESI PNS


DIKLAT PRAJABATAN GOLONGAN III

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) adalah universitas negeri yang
berada di wilayah Jawa Tengah bagian utara tepatnya di Purwokerto Kabupaten
Banyumas. Letak kota yang strategis sebagai jantung kota pantura, purwokerto
menjadi pilihan untuk beberapa daerah disekitarnya sebagai kota tempat menimba
ilmu di perguruan tinggi, salah satunya di Unsoed.
Prodi Sastra Jepang Unsoed awalnya berada dibawah naungan Fakultas
Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, tetapi kini Sastra Jepang berada dibawah naungan
Fakultas Ilmu Budaya Unsoed. SK pendirian prodi sastra Jepang turun pada
tanggal 10 Agustus 2010 sesuai SK Mendiknas No 115/D/O/2010, kemudian
tahun 2011 mulai menerima mahasiswa untuk angkatan pertama, saat ini sudah
memiliki 4 angkatan mahasiswa.
Visi Fakultas Ilmu Budaya Unsoed yaitu unggul dalam penguasaan dan
pengebangan ilmu budaya yang berbasis kearifan lokal dan berdaya saing global.
Sedangkan misi Fakultas Ilmu Budaya Unsoed yaitu:
1. Menyelenggarakan pendidikan dan pengajran di idang ilmu budaya,
guna menghasilkan lulusan yang bermoral dan unggul dalam
kompetensi akademik, kepemimpinan dan kewirausahaan serta peduli
pada pengembangan sumber daya berbasis kearifan lokal.
1. Menyelenggarakan penelitian untuk pengembangan ilmu budaya
berbasis kearifan lokal.
2. Menyelenggarakan pengabdian pada masyarakat berbasis hasil
penelitian untuk pemberdayaan masyarakat.
3. Mengembangkan tata kelola yang mandiri dengan menerapkan budaya
mutu, prinsip transparansi, akuntabilitas, dan meritokrasi.

Visi program studi sastra Jepang adalah Tahun 2020 menjadi lembaga
yang unggul di bidang budaya korporat ini tentu saja memiliki kegayutan dengan
visi dari fakultas.
Upaya untuk mewujudkan Visi Program Studi S1 Sastra Jepang
UNSOED, dilakukan peningkatan mutu pendidikan, penelitian, dan pengabdian
kepada masyarakat di bidang bahasa, sastra dan budaya Jepang. Secara lebih
terperinci, misi Program Studi S1 Sastra Jepang UNSOED dapat diuraikan
sebagai berikut:
1. Membangun sistem pembelajaran bahasa, sastra, dan budaya Jepang
yang berdasarkan pada konsep 5C (Communication, Culture,
Connection,Comparison, Communities) dengan kekhususan pada budaya
korporat Jepang yang ditunjang oleh kemajuan teknologi komunikasi
dan informasi serta sistem penjaminan mutu sehingga mampu
menghasilkan sarjana sastra dalam bidang bahasa, sastra dan budaya
Jepang yang terkait dengan budaya korporat Jepang.
1. Melakukan penelitian unggulan dalam bidang bahasa, sastra dan
budaya Jepang dengan kekhususan pada budaya korporat Jepang agar
dapat menghasilkan temuan-temuan baru berkualitas tinggi yang
bermanfaat bagi pengembangan bahasa, sastra dan budaya Jepang di
Indonesia yang kemudian dapat diaplikasikan untuk memajukan
kehidupan bermasyarakat yang berbasis kearifan lokal.
2. Menerapkan hasil penelitian dalam kegiatan pengabdian kepada
masyarakat.
3. Membangun kerjasama dengan berbagai institusi pemerintah dan
swasta, baik di tingkat lokal, nasional, maupun internasional untuk
meningkatkan peran serta lembaga dalam pembangunan masyarakat dan
pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam upaya
peningkatan kualitas hidup masyarakat.

1. Gambar Struktur Organisasi FIB dapat dilihat pada bagan dibawah


ini:

Dekan FIB
Bidang Akademik

Wakil Dekan I
Bidang Akademik

Jurusan Sastra Inggris

Jur. S1 Sastra
Inggris

Jurusan sastra
Indonesia

Prod D3 Bahasa
Inggris

Wakil Dekan II
Bidang Keuangan

Jurusan sastra
Jepang

Jur. Pend
Bahasa Inggris

Wakil Dekan III


Bidang Kemahasiswaan

Jurusan
Pendidikan
Bahasa

Prodi D3
Bahasa
Mandarin

Jur. Pend Bahasa


Indonesia

Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Unsoed adalah Fakultas yang baru saja berdiri
bulan November 2014. Berawal dari pendirian jurusan ilmu budaya dibawah
fakultas ilmu sosial dan ilmu politik Unsoed. Jurusan ilmu budaya adalah satusatunya jurusan di Fisip Unsoed yang memiliki lima program studi dan memiliki
bidang keilmuan yang mencakup berbagai aspek kajian. Pada umumnya di
universitas-universitas yang lain, ilmu budaya menjadi sebuah fakultas. Hal itu
menjadikan Fakultas Ilmu Budaya sebagai pilihan yang terbaik untuk segera
diwujudkan. Mahasiswa yang ingin belajar di Fakultas Ilmu Budaya ini harus
melalui tahap penyaringan yang cukup selektif guna menghasilkan mahasiswa
yang memiliki kualitas baik. Program Studi Sastra Jepang menerima mahasiswa

dari lulusan SMU/Sederajat melalui PSSB, SNMPTN dan Ujian Mandiri. Adapun
Tujuan Program Studi S1 Sastra Jepang UNSOED adalah:
1. Menghasilkan sarjana

yang bertakwa, bermoral, beretika, mampu

bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta berkepribadian yang


baik;
2. Menghasilkan sarjana yang menguasai dasar-dasar ilmiah dan
keterampilan dalam bidang bahasa, sastra dan budaya Jepang dengan
penguasaan bahasa Jepang setingkat N3 (Ujian Kemampuan Bahasa
Jepang/JLPT (Japanese Language Proficiency Test) N3);
3. Menghasilkan sarjana yang mampu menerapkan ilmu pengetahuan
dan keterampilan berbasis budaya korporat Jepang dan kearifan lokal
dalam kegiatan produktif dan pelayanan kepada masyarakat dengan
sikap dan perilaku yang sesuai dengan tata kehidupan bersama;
4. Meningkatkan kualitas pendidikan dan pembelajaran yang kondusif
dengan dukungan SDM dan fasilitas pendidikan yang baik;
5. Menjalin kerjasama dengan pihak-pihak terkait baik di dalam maupun
di luar negeri guna memperluas jejaring untuk meningkatkan kualitas
pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.
Program Studi Sastra Jepang FIB Unsoed telah banyak memperlihatkan
kematangan dalam kurikulum. Dimulai dari Kurikulum 2013 yang merupakan
hasil revisi dari kurikulum sebelumnya, yakni Kurikulum 2011 dan Kurikulum
2010. Kurikulum baru ini didasarkan pada KKNI (Kerangka Kualifikasi Nasional
Indonesia) berdasarkan Peraturan Presiden No.8/2012 dan UU No.12/2012
tentang Undang-Undang Dikti. KKNI adalah kerangka penjenjangan kualifikasi
kerja yang menyandingkan, menyetarakan, mengintegrasikan, sektor pendidikan
dan pelatihan serta pengalaman kerja dalam rangka pemberian pengakuan
kompetensi kerja sesuai jabatan kerja di berbagai sektor. Penerapan KKNI
merupakan perwujudan mutu dan jati diri bangsa Indonesia terkait dengan sistem
pendidikan dan pelatihan serta program peningkatan SDM secara nasional.
Namun demikian seiring dengan adanya perubahan kurikulum dari KBK berubah
menjadi KKNI tentu saja sangat berpengaruh terhadap proses belajar mengajar. Di

10

samping Prodi Jepang yang masih baru, SDM (tenaga dosen) yang baru ada 8
orang, sehingga ketersediaan bank soal, RPS (Rencana Pembelajaran Semester)
yang terus mengikuti perkembangan jaman sesuai dengan kebutuhan stakeholder
masih kurang guna mewujudkan visi misi Prodi. Hal inilah yang melatar
belakangi saya untuk melakukan beberapa kegiatan guna mengaktualisasikan
nilai-nilai dasar ASN yang meliputi ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika
Publik, Komitmen Mutu, Anti korupsi).
Sedangkan tugas dosen dalam bidang akademik, meliputi:
1. Merencanakan pembelajaran:
a. Merumuskan tujuan instruksional pembelajaran
b. Menyusun Rencana Pembelajaran Semester (RPS)
c. Menyusun kontrak perkuliahan
d. Menyusun buku ajar
2. Melaksanakan perkuliahan meliputi :
a. Mengajar di kelas antara lain : menjelaskan tujuan instruksional,
menjelaskan materi perkuliahan, member contoh-contoh, memberi
latihan dan tugas.
b. Menyediakan waktu untuk menampung pertanyaan mahasiswa di
kelas, misalnya, tanya jawab dengan mahasiswa.
c. Menggunakan media dalam perkuliahan.
3. Melakukan evaluasi pembelajaran.
B. Tujuan Aktualisasi
Tujuan aktualisasi nilai-nilai dasar ASN adalah setelah mengikuti diklat
prajabatan CPNS ini, mampu mengaplikasikan nilai-nilai dasar akuntabilitas,
nasionalisme, etika publik, komitmen mutu dan anti korupsi (ANEKA) pada
instansi masing-masing (Prodi Sastra Jepang Unsoed) guna meningkatkan kualitas
sebagai ASN yang baik, serta mampu menganilisis kemungkinan apa saja yang
akan terjadi manakala nilai-nilai ANEKA tersebut tidak diaplikasikan.

II. RASIONAL PENETAPAN AKTIVITAS AKTUALISASI BERDASARKAN 5 NILAI DASAR


Tabel 2.1 rasional penetapan aktivitas aktualisasi berdasarkan 5 nilai dasar
No
1

Kegiatan
Mempersiapkan materi ajar/bahan
tayang ajar

Nilai Dasar
- Akuntabilitas
Tanggung jawab
kejelasan
- Nasionalisme
Jujur
Disiplin
- EtikaPublik
Komunikasi
Berhasil guna
- Komitmen mutu
Ketepatan waktu
Efektif
- Anti korupsi
Kerja keras
Tidak Plagiarisme

Uraian Pelaksanaan Kegiatan


Dalam pembuatan materi ajar tentu saja saya akan bersikap jujur, dengan
membuat materi ajar yang sesuai dengan kontrak belajar berupa RPS yang
telah
disepakati
diawal,
sehingga
hasilnya
pun
dapat
dipertanggungjawabkan. Pertama saya mencari literature terkait dengan
materi, kemudian membaca lalu menyiapkan bahan pendukung lainnya
seperti gambar (e-kyouzai) dan lainnya untuk mendukung pelaksanaan
pembelajaran. Setelah itu membuat soal latihan terkait dengan materi.
Dalam menyiapkan materi ajar saya tetap memegang teguh etika publik
dengan tidak menampilkan gambar-gambar yang tidak sesuai dengan norma
sehingga tidak akan menimbulkan asumsi negatif, semua dilakukan untuk
memberikan kemudahan dalam pemahaman materi sebagai bentuk dari
komitmen mutu pengajaran, menggunakan waktu yang ada dengan
semaksimal mungkin.Tidak memperlakukan mahasiswa di luar kepatutan,
seperti mempersulit mahasiswa dalam kegiatan akademik, memperlakukan
mahasiswa tidak adil. Menerima pesanan mahasiswa untuk menyusun
proposal skripsi atau tugas akhir lainnya, mensyaratkan mahasiswa
membeli diktat atau sejenisnya dari dosen, dan hal-hal lain yang kurang
pantas. Jika dalam Dalam menyusun bahan tayang terjadi konflik
kepentingan antara waktu penyelesaian yang mendesak dengan ketersediaan
referensi yang terbatas, sementara fasilitas dari internet terbuka luas namun

12

Mengajar mata kuliah Bunpo I (tata


bahasa I)

- Akuntabilitas
Kejelasan
konsistensi
- Nasionalisme
Religius
Menghargai prestasi
- EtikaPublik
Kesopanan
integritas
- Komitmen mutu
Mengedepankan komitmen
terhadap kepuasan
- Anti korupsi
Adil

Mempersiapkan Quiz/membuat soal


Quiz mata Kuliah Choukai III
(listening III)

- Akuntabilitas
Tanggung jawab
Integritas
- Nasionalisme
Kreatif
Sopan

tidak ada daftar pustakanya, maka saya akan tetap menyusun bahan ajar
sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan dengan menggunakan teknik
berpikir kreatif.
Guna menerapkan disiplin diri dalam melaksanakan tugas pengajaran, saya
berusaha untuk datang tepat waktu sebelum perkuliahan dimulai.
Perkuliahan dimulai dan diakhiri sesuai dengan jadwal dan berdoa bersama
terlebih dahulu, setelah itu mengabsen mahasiswa. Pada saat mengajar pun
saya akan memberikan materi sesuai dengan topik yang sudah ditentukan di
SAP/GBPP. jika ada mahasiswa yang bertanya, maka saya akan berusaha
untuk menjawabnya, meskipun mungkin pertanyaannya ada diluar konteks
materi saat itu tentu saja dengan memperhatikan waktu yang tersedia.
Memberikan pengarahan tentang strategi belajar, strategi dalam
memperbaiki IP dan mempercepat kelulusan, dan bagaimana pentingnya
studi kelompok diskusi dan melatih diri untuk berfikir secara analitis serta
mengadakan pengawasan. Selain itu, dalam proses mengajar menggunakan
komunikasi yang sopan dan tidak membeda-bedakan suku, agama, ras dan
tingkat ekonomi. Untuk meningkatkan minat mahasiswa terhadap mata
kuliah perlu menggunakan metode-metode yang variatif sehingga
mengurangi kebosanan mahasiswa.
Dalam membuat soal Quiz mata kuliah Choukai III (listening III) akan
dilakukan dengan jujur, penuh rasa tanggung jawab yang tinggi. Tidak
membocorkan soal-soal ujian, atau memberikan kesempatan untuk itu, serta
menjaga kualitas soal tersebut sesuai dengan kompetensinya supaya tidak
terlalu mudah tetapi juga tidak terlalu sulit. Jika saat membuat soal
terjadi permasalahan, misalnya saja bagaimana mencari jenis-jenis soal

Pelaksanaan Quiz mata Kuliah


Choukai III (listening III)

Memeriksa Quiz mata kuliah


Choukai III (listening III)

- EtikaPublik
Profesional
Jujur
- Komitmen mutu
Kemudahan
Keamanan
- Anti korupsi
Adil
- Akuntabilitas
Adil
Efisien
- Nasionalisme
Jujur
Religius
- Etika Publik
Non diskriminatif
- Komitmen mutu
Komunikasi
- Anti korupsi
Peduli
- Akuntabilitas
transparansi
- Nasionalisme
Berlaku adil
- EtikaPublik

yang sesuai dengan topik yang sudah dipelajari, maka dalam membuat soal
saya akan merujuk kembali kepada misi Prodi dengan menggunakan teknik
berpikir kreatif dan aplikatif.

Dalam pelaksanaan Quiz dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab,


selama quiz saya tetap berada di ruang kelas untuk memantau jalannya
quiz, mengajak mahasiswa untuk bersikap jujur dengan tidak mencontek
atau bertanya kepada temannya sebagai bentuk dari nasionalisme dan sikap
anti korupsi. Tidak membantu mahasiswa mengerjakan soal-soal dalam
ujian atau memberikan peluang untuk itu demi terciptanya suasana yang
kondusif dan mencapai hasil yang maksimal. Jika dalam pelaksanaan kuis
ada mahasiswa yang ribut atau membuat kegaduhan lain, atau ada masalah
teknis karena berhubungan dengan fasilitas Laboratorium maka saya akan
segera menyelesaikan permasalahn itu denga berfikir kreatif dan melalui
pendekatan win-win solution.
Dalam memeriksa Quiz akan dilakukan dengan jujur dan rasa tanggung
jawab dan adil, misalnya dengan cara melipat nama dan nim mahasiswa,
mengoreksi dengan seksama, Jika ada keraguan dalam memeriksa hasil
Quiz maka saya akan kembali merujuk pada kunci jawaban dan kriteria
penilaian yang sudah dibuat sebelumnya. Tidak memodifikasi nilai atau

14

Bimbingan mahasiswa penulisan


proposal tugas akhir/skripsi

Pembuatan RPS mata kuliah Dokkai


II (membaca II)

Non diskriminatif
- Komitmen mutu
kompetensi
- Anti korupsi
Berani
- Akuntabilitas
disiplin
- Nasionalisme
Sabar, sopan, ramah
- EtikaPublik
Layanan cepat, tepat
- Komitmen mutu
kemudahan
- Anti korupsi
Peduli

bernegosiasi nilai dengan mahasiswa. Tidak menerima pemberian dalam


bentuk apa pun dari pihak lain yang terkait dengan dan mempengaruhi nilai
mahasiswa atau kewajiban dosen terhadap mahasiswa tertentu. Kemudian
mengumumkan hasil evaluasi kepada mahasiswa.

- Akuntabilitas
Integritas
Tanggung jawab
- Nasionalisme
Demokratis, musyawarah

Demi tercapainya proses pembelajaran yang sesuai dengan tujuan


pembelajaran jurusan, maka sebelum perkuliahan dimulai harus dibuat
rencana pembelajaran semester sebagai acuan dalam proses pembelajaran.
Setiap dosen wajib menyusun RPS atau RPKPS. Sebenarnya RPKPS/RPS
pada jurusan kami sudah lengkap semua, tetapi dengan adanya perubahan

Dalam proses membimbing penulisan proposal skripsi, diharuskan


berorientasi pada mutu skirpsi. Pembimbing wajib membimbing dengan
profesional tanpa membeda-bedakan antar mahasiswa yang satu dengan
lainnya serta selalu memberikan motivasi. Dalam proses bimbingan,
pembimbing membantu mahasiswa agar tidak sampai melakukan
plagiarism. Proses bimbingan dilakukan di kampus pada waktu yang telah
disepakati. Pertama membaca proposal yang telah diserahkan mahasiswa
terlebih dahulu, kemudian mendiskusikan hal-hal yang harus diperbaiki
dalam penulisan proposal skripsi tersebut lalu menyepakati jadwal
bimbingan dengan mahasiswa, tidak lupa memberikan tanda tangan di
lembar konsultasi mahasiswa sebagai bentuk legalitas agar dapat
memenuhi standarisasi yang telah dibuat. Jika dalam proses bimbingan ada
permasalahan yang dihadapi maka harus segera mencari solusinya dengan
pendekatan win-win solution.

Kerja keras
- EtikaPublik
Kerjasama, santun
- Komitmen mutu
Kesesuaian dengan standar
- Anti korupsi
jujur

Evaluasi Hasil Ujian Tengah


Semester (UTS)

- Akuntabilitas
Kompeten
Tanggung Jawab
- Nasionalisme
Berlaku adil
Jujur
- Etika Publik
Transparansi
Non diskriminatif
- Komitmen mutu
Keramahan
- Anti korupsi
Berani

kurikulum dari KBK menjadi kurikulum KKNI maka berpengaruh terhadap


ketersediaan RPS yang sesuai dengan misi jurusan. Dalam pembuatan RPS
ini pertama dengan menjunjung rasa profesionalisme dan tanggung jawab
sebagai pengampu mata kuliah, saya akan melihat dulu keberadaan RPS
yang sudah ada, dimana letak kekurangan yang harus diperbaiki seiring
dengan berkembangnya model pembelajaran serta masukan/evaluasi dari
mahasiswa guna menghasilkan RPS yang sesuai dengan standar dan sejalan
dengan Visi dan misi jurusan sebagai komitmen mutu. Jika dalam proses
penyusunan RPS ini menemui permasalahan, maka saya harus segera
mencari solusinya dengan kembali merujuk pada visi dan misi jurusan.
Salah satu bentuk evaluasi terhadap proses pembelajaran secara
keseluruhan adalah mengoreksi hasil ujian mahasiswa. Dalam memeriksa
hasil ujian tengah Semester (UTS) akan dilakukan dengan jujur, penuh rasa
tanggung jawab dan adil. Pertama dengan melipat nama dan nim
mahasiswa untuk menjaga akuntabilitas, kemudian mulai mengoreksi
dengan seksama, setelah mendapatkan hasil maka hasil evaluasi
diumumkan sebagai bentuk transparansi. Jika ada keraguan dalam
memeriksa hasil Quiz, maka saya akan kembali merujuk pada kunci
jawaban dan kriteria penilaian yang sudah dibuat sebelumnya. Tidak
memodifikasi nilai atau bernegosiasi nilai dengan mahasiswa. Tidak
menerima pemberian dalam bentuk apa pun dari pihak lain yang terkait
dengan dan mempengaruhi nilai mahasiswa atau kewajiban dosen terhadap
mahasiswa tertentu.

16

III. AGENDA AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR PROFESI PNS


A. Pelaksanaan kegiatan
Tabel 3.1 agenda aktualisasi nilai-nilai dasar profesi PNS
Kegiatan
Tanggal
Lampiran

Mempersiapkan materi ajar/bahan tayang ajar


Senin 1-12-2014
Foto kegiatan, bahan tayang ajar (power point)

Sebelum proses belajar mengajar dilaksanakan, saya menyiapkan materi ajar terlebih
dahulu, yakni membuat materi ajar untuk ditayangkan kepada mahasiswa tentang materi
saat itu, dalam pembuatan materi ajar tentu saja saya akan bersikap jujur, dengan
membuat materi ajar yang sesuai dengan kontrak belajar berupa RPS yang telah
disepakati diawal, sehingga hasilnya pun dapat dipertanggungjawabkan. pertama saya
mencari literature terkait dengan materi, kemudian membaca lalu menyiapkan bahan
pendukung lainnya seperti gambar (e-kyouzai) dan lainnya untuk mendukung
pelaksanaan pembelajaran. Setelah itu membuat soal latihan terkait dengan materi.
Dalam menyiapkan materi ajar saya tetap memegang teguh etika publik dengan tidak
menampilkan gambar-gambar yang tidak sesuai dengan norma sehingga tidak akan
menimbulkan asumsi negatif, semua dilakukan untuk memberikan kemudahan dalam
pemahaman materi sebagai bentuk dari komitmen mutu pengajaran, menggunakan
waktu yang ada dengan semaksimal mungkin. Dengan menggunakan teknik berpikir
kreatif dan teknik konsultasi maka langkah langkah pelaksanan pembuatan materi
ajar/bahan tayang misalnya, yang akan ditempuh adalah pertama saya akan mencari
sumber referensi dari internet, perpustakaan atau dari buku pribadi, kemudian membuat
bahan tayang berdasarkan sumber yang telah diperoleh. Setelah itu bahan tayang yang
telah dibuat dikonsultasikan dengan anggota tim pengajar yang lebih senior untuk
mencapai musyawarah untuk mufakat, bila ada yang masih kurang dapat dilakukan
revisi. Karena banyaknya jam mengajar dan kegiatan dosen, banyak dosen yang tidak
sempat membuat bahan tayang sendiri. Bahan tayang di peroleh dari penerbit buku atau
internet. Padahal membuat bahan tayang dan mengembangkannya merupakan hal yang
penting agar penyampaian materi relevan dengan kebutuhan dan perkembangan jaman.
Di masa yang akan datang, diharapkan setiap dosen dapat meluangkan waktu untuk
membuat bahan tayang sendiri untuk semua mata kuliah yang diampu. Dampaknya,
bahan tayang yang dihasilkan benar-benar sesuai dengan kebutuhan pengajaran yang
disesuaikan dengan visi dan misi institusi dan perkembangan jaman, dalam hal ini teknik
aplikasi orientasi juga diterapkan.

Kegiatan
Tanggal
Lampiran

Mengajar mata kuliah Bunpo I (tata bahasa I)


Senin 1-12-2014
foto, absen kuliah, jurnal kuliah, RPS, materi kuliah

Guna menerapkan disiplin diri dalam melaksanakan tugas pengajaran, saya berusaha
untuk datang tepat waktu sebelum perkuliahan dimulai. Perkuliahan dimulai dan

diakhiri sesuai dengan jadwal dan berdoa bersama terlebih dahulu, setelah itu
mengabsen mahasiswa. Pada saat mengajar pun saya akan memberikan materi sesuai
dengan topik yang sudah ditentukan di SAP/GBPP. jika ada mahasiswa yang bertanya,
maka saya akan berusaha untuk menjawabnya, meskipun mungkin pertanyaannya ada
diluar konteks materi saat itu tentu saja dengan memperhatikan waktu yang tersedia.
Memberikan pengarahan tentang strategi belajar, strategi dalam memperbaiki IP dan
mempercepat kelulusan, dan bagaimana pentingnya studi kelompok diskusi dan melatih
diri untuk berfikir secara analitis serta mengadakan pengawasan. Selain itu, dalam
proses mengajar menggunakan komunikasi yang sopan dan tidak membeda-bedakan
suku, agama, ras dan tingkat ekonomi. Untuk meningkatkan minat mahasiswa terhadap
mata kuliah perlu menggunakan metode-metode yang variatif sehingga mengurangi
kebosanan mahasiswa. Dengan menggunakan teknik berpikir kreatif, teknik partisipasi,
teknik musyawarah, serta teknik active learning maka langkah-langkah pelaksanan yang
akan ditempuh yaitu, kelas akan dimulai dengan membaca doa sesuai keyakinan masingmasing dengan dipimpin oleh salah satu mahasiswa, kemudian sebelum memulai materi
kelas, aturan kelas terutama dalam hal toleransi keterlambatan dimusyawarahkan oleh
mahasiswa namun tetap dalam kendali dosen agar menghasilkan keputusan yang
rasional. Saya akan mendorong partisipasi mahasiswa selama proses pembelajaran
dengan menggunakan teknik active learning oleh mahasiswa sebelum pemaparan oleh
dosen. Selama ini, perkuliahan masih didominasi dengan metode ceramah. Dengan
pengajaran yang mendorong partisipasi mahasiswa dan menggunakan media lain yang
lebih menarik, diharapkan akan berdampak positif pada penyerapan mahasiswa pada
materi yang diajarkan. Dengan demikian, meningkatnya kualitas pembelajaran pada
akhirnya dapat meningkatkan kualitas lulusan dan penyerapannya di pasar tenaga kerja.

Kegiatan
Tanggal
Lampiran

Mempersiapkan kuis/membuat soal kuis mata Kuliah Choukai III


(listening III)
Senin 1-12-2014
foto, soal kuis, buku ajar

Dalam membuat soal kuis mata kuliah Choukai III (listening III) akan dilakukan dengan
jujur, penuh rasa tanggung jawab yang tinggi, tidak mengandung unsur SARA, tidak
membocorkan soal-soal ujian, atau memberikan kesempatan untuk itu, serta menjaga
kualitas soal tersebut sesuai dengan kompetensinya supaya tidak terlalu mudah tetapi
juga tidak terlalu sulit. Jika saat membuat soal terjadi permasalahan, misalnya saja
bagaimana mencari jenis-jenis soal yang sesuai dengan topik yang sudah dipelajari,
maka dalam membuat soal saya akan merujuk kembali kepada misi jurusan. Dengan
menggunakan teknik berfikir kreatif dalam melakukan persiapan kuis termasuk
didalamnya pembuatan soal kuis itu sendiri maka pertama yang saya lakukan adalah
menentukan materi mana yang akan ditampilkan dalam kuis, karena selain
menyampaikan ilmu pengetahuan, dosen berhak memberikan tugas sebagai salah satu
parameter keberhasilan dalam proses belajar mengajar. Kuis yang diberikan kepada

18

mahasiswa harus memuat materi yang telah disampaikan, jangan keluar terlalu jauh dari
koridor pembelajaran yang telah dilakukan agar dapat dipertanggungjawabkan kualitas
mutu dari hasil kuis tersebut guna meningkatkan kualitas keterampilan berbahasa dari
mahasiswa.

Kegiatan
Tanggal
Lampiran

Pelaksanaan kuis mata Kuliah Choukai III (listening III)


Selasa 2-12- 2014
foto, lembar soal/jawab ujian,absen, jurnal kuliah

Dalam pelaksanaan Kuis dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab, selama kuis saya
tetap berada di ruang kelas untuk memantau jalannya kuis, mengajak mahasiswa untuk
bersikap jujur dengan tidak mencontek atau bertanya kepada temannya sebagai bentuk
dari nasionalisme dan sikap anti korupsi, tidak membantu mahasiswa mengerjakan soalsoal dalam ujian atau memberikan peluang untuk itu demi terciptanya suasana yang
kondusif dan mencapai hasil yang maksimal. Teknik pelayanan prima yang diberikan
kepada stskeholder dalam hal ini masyarakat kampus salah satunya mahasiswa.
Pelayanan diberikan dengan cepat, tanggap terhadap setiap permasalahan atau keluhan
yang ada pada mahasiswa dengan sabar, dan ramah. Contoh lain adalah ketika
mahasiswa melakukan protes saat kuis berlangsung, misalnya suara audio yang tidak
terdengar, atau soal yang tidak terbaca dengan jelas, maka bagaimana saya sebagai
seorang dosen tetap melayani dengan hati yang tenang, tetap ramah, menggunakan katakata yang santun dan tidak menyakiti perasaan mahasiswa demi keberhasilan dalam
proses belajar mengajar, yang didalamnya terdapat kuis guna meningkatkan kualitas
mahasiswa yang sesuai dengan visi misi jurusan.

Kegiatan
Tanggal
Lampiran

Memeriksa kuis mata kuliah Choukai III (listening III)


Rabu 3-12-2014
foto, daftar nilai kuis, kunci jawaban kuis

Dalam memeriksa kuis dilakukan dengan jujur, penuh rasa tanggung jawab dan adil,
dengan cara melipat nama dan nim mahasiswa, mengoreksi dengan seksama, ketika ada
keraguan dalam memeriksa hasil kuis maka saya kembali merujuk pada kunci jawaban
dan kriteria penilaian yang sudah dibuat sebelumnya. Tidak memodifikasi nilai atau
bernegosiasi nilai dengan mahasiswa. Tidak menerima pemberian dalam bentuk apa pun
dari pihak lain yang terkait dengan dan mempengaruhi nilai mahasiswa atau kewajiban
dosen terhadap mahasiswa tertentu. Kemudian mengumumkan hasil evaluasi kepada
mahasiswa. Dengan menggunakan teknik partisipasi dan teknik koreksi silang maka
langkah langkah pelaksanaan koreksi kuis dapat ditempuh lebih cepat dan efisien,
langkah pertama yaitu setelah kuis selesai dilakukan, mahasiswa di bagi menjadi dua
kelompok, setelah itu lembar jawaban dikumpulkan sesuai dengan kelompoknya,

kemudian lembar jawaban dibagikan, tiap mahasiswa di kelompok 1 memegang


jawaban mahasiswa yang ada dikelompok 2 dan begitu pula sebaliknya. Koreksi
dilakukan dengan cara mencocokan jawaban pada kunci jawaban yang telah saya buat
sebelumnya. Setelah selesai dikoreksi lembar jawaban dikembalikan kepada pemiliknya
masing-masing untuk kemudian dievaluasi. Saat ini, pemberian nilai pada mahasiswa
masih sangat bergantung secara subjektif pada dosen yang bersangkutan, di masa depan
seharusnya selain membuat soal, dosen juga perlu membuat kunci jawaban atau paling
tidak poin-poin jawaban yang masuk dalam kriteria penilaian sehingga hasil ujian dapat
di pertanggung jawabkan. Jika penilaian dilakukan secara objektif dan transparan maka
evaluasi pada proses pembelajaran mahasiswa dan proses pengajaran dosen dapat
dilakukan untuk meningkatkan mutu kualitas lulusan.

Kegiatan
Tanggal
Lampiran

Bimbingan mahasiswa penulisan proposal tugas akhir/skripsi


Kamis-jumat 4/5-12-2014
Senin 8-12-2014
foto, daftar hadir konsultasi bimbingan, judul proposal

Dalam proses membimbing penulisan proposal skripsi, diharuskan berorientasi pada


mutu skripsi. Pembimbing wajib membimbing dengan profesional tanpa membedabedakan antar mahasiswa yang satu dengan lainnya, tanpa membeda-bedakan agama,
suku dan ras serta selalu memberikan motivasi. Tidak memperlakukan mahasiswa di luar
kepatutan, seperti mempersulit mahasiswa dalam kegiatan akademik, memperlakukan
mahasiswa tidak adil. Menerima pesanan mahasiswa untuk menyusun proposal skripsi
atau tugas akhir lainnya, mensyaratkan mahasiswa membeli diktat atau sejenisnya dari
dosen, dan hal-hal lain yang kurang pantas. Dalam proses bimbingan, pembimbing
membantu mahasiswa agar tidak sampai melakukan plagiarism. Proses bimbingan
dilakukan di kampus pada waktu yang telah disepakati. Pertama saya membaca proposal
yang telah diserahkan mahasiswa terlebih dahulu, kemudian mendiskusikan hal-hal yang
harus diperbaiki dalam penulisan proposal skripsi tersebut lalu menyepakati jadwal
bimbingan selanjutnya dengan mahasiswa, tidak lupa memberikan tanda tangan di
lembar konsultasi mahasiswa. Karya tulis ilmiah merupakan produk hasil pemikiran
mahasiswa yang menekankan pada aspek kebenaran ilmiah. Dalam proses kebenaran
ilmiah, mahasiswa mencari sumber-sumber ilmiah yang terpercaya tanpa plagiarsim.
Untuk meningkatkan partisipasi mahasiswa terhadap anti plagiarism, ketika bimbingan
penulisan proposal tugas akhir atau skripsi, mahasiswa diwajibkan membawa referensireferensi yang digunakan sebagi referensi dalam pembuatan proposal tersebut. Sehingga
dosen pembimbing dapat mencocokan apakah tulisan mahasiswa tersebut sesuai atau
tidak dengan referensi yang diambil, ini juga bertujuan untuk menumbuhkan rasa
kejujuran, disiplin serta bertanggung jawab terhadap apa yang telah ditulis, gua
mendukung visi misi jurusan.

Kegiatan

Pembuatan RPS mata kuliah Dokkai II (membaca II)

20

Tanggal
Lampiran

Jumat 9/10-12-2014
foto, daftar hadir, RPS

Demi tercapainya proses pembelajaran yang sesuai dengan tujuan pembelajaran jurusan,
maka sebelum perkuliahan dimulai harus dibuat rencana pembelajaran semester sebagai
acuan dalam proses pembelajaran. Setiap dosen wajib menyusun RPS atau RPKPS.
Sebenarnya RPKPS/RPS pada jurusan kami sudah lengkap semua, tetapi dengan adanya
perubahan kurikulum dari KBK menjadi kurikulum KKNI maka berpengaruh terhadap
ketersediaan RPS yang sesuai dengan misi jurusan. Dalam pembuatan RPS ini pertama
dengan menjunjung rasa profesionalisme dan tanggung jawab sebagai pengampu mata
kuliah, saya melihat dulu keberadaan RPS yang sudah ada, dimana letak kekurangan
yang harus diperbaiki seiring dengan berkembangnya model pembelajaran serta
masukan/evaluasi dari mahasiswa guna menghasilkan RPS yang sesuai dengan standar
dan sejalan dengan visi dan misi jurusan sebagai komitmen mutu.
Dengan
menggunakan teknik berpikir kreatif, teknik studi pustaka maka langkah langkah
pelaksanan pembuatan Rencana Pembelajaran Semester (RPS) yang akan dilakukan
yang pertama, saya mencari literatur sebagai bahan referensi (studi pustaka) melalui
internet, perpustakaan atau lainnya, kemudian saya membuat silabus, tujuan dan sasaran
pembelajaran dalam RPS dengan mengacu pada referensi yang saya dapatkan dengan
tidak mencantumkan sumber/referensi yang bisa digunakan selama proses pembelajaran
di kelas kemudian mendiskusikan dan mengkonsultasikan RPS dengan dosen dalam tim
pengampu. Pembuatan RPS perlu dilakukan oleh setiap dosen pengampu sebagai
panduan pengajaran dan evaluasinya, sehingga dosen dapat meningkatkan kualitas
pengajarannya dari waktu ke waktu. Saat ini, tidak semua dosen tertib menjalankan
tugas dalam membuat RPS dan memperbarui literatur yang mereka gunakan sebelum
proses pengajaran dimulai, walaupun ada juga yang telah menjalankan tugas ini dengan
baik. Dampak yang timbul dari fenomena ini adalah pengajaran menjadi kurang
sistematis dan materi pengajaran yang kurang up to date. Namun jika fungsi dosen yang
berkaitan dengan pembuatan RPS telah berjalan dengan baik, maka kualitas pendidikan
dapat ditingkatkan dan kualitas lulusan pun menjadi semakin baik.

Kegiatan
Tanggal
Lampiran

Evaluasi Hasil Ujian Tengah Semester (UTS)


Kamis-jumat 11/12-12-2014
foto, daftar nilai UTS

Salah satu bentuk evaluasi terhadap proses pembelajaran secara keseluruhan adalah
mengoreksi hasil ujian mahasiswa. Dalam memeriksa hasil ujian tengah Semester (UTS)
dilakukan dengan jujur, rasa tanggung jawab dan adil. Pertama dengan melipat nama dan
nim mahasiswa untuk menjaga akuntabilitas, kemudian mulai mengoreksi dengan
seksama, setelah mendapatkan hasil maka hasil evaluasi diumumkan sebagai bentuk
transparansi. Saat ada keraguan dalam memeriksa hasil kuis, maka saya akan kembali
merujuk pada kunci jawaban dan kriteria penilaian yang sudah dibuat sebelumnya. Tidak

memodifikasi nilai atau bernegosiasi nilai dengan mahasiswa. Tidak menerima


pemberian dalam bentuk apa pun dari pihak lain yang terkait dengan dan mempengaruhi
nilai mahasiswa atau kewajiban dosen terhadap mahasiswa tertentu. Dengan
menggunakan teknik transparansi ini mula-mula saya akan melipat bagian nama atau
identitas mahasiswa untuk dapat bersikap adil dan jujur, setelah itu mulai mengoreksi
sesuai dengan kunci jawaban yang telah saya buat, tidak asal-asalan tanpa melihat hasil
pekerjaan
mahasiswa
langsung
memberi
nilai,
agar
hasilnya
dapat
dipertanggungjawabkan. Jika penilaian dilakukan secara objektif dan transparan maka
evaluasi pada proses pembelajaran mahasiswa dan proses pengajaran dosen dapat
dilakukan untuk meningkatkan mutu.Dalam memeriksa tugas mahasiswa, dosen harus
berpedoman pada standar atau ketentuan yang berlaku di instansi setempat (Program
Studi). Setelah tugas diperiksa dan dinilai, dosen menyampaikan nilai beserta
rinciannya. Keterbukaan nilai tugas akan berdampak penilaian aspek profesionalitas
dosen salah satunya adalah transparansi.

B. Capaian Agenda Aktualisasi


Tabel 3.2 capaian agenda aktualisasi
No
1

Kegiatan

Kriteria Keberhasilan

Factor penentu
1. Dukungan mentor dan
Coach
2. Motivasi yang tinggi
1. Dukungan mentor dan
Coach
2. Motivasi yang tinggi

Mempersiapkan
materi ajar

Tersusunnya/tersedianya
materi ajar

Mengajar mata kuliah


Bunpo I (tata bahasa
I)

Membuat soal Quiz


mata Kuliah Choukai
III (listening III)
Pelaksanaan Quiz
mata Kuliah Choukai
III (listening III)
Memeriksa Quiz mata
kuliah Choukai III
(listening III)
Bimbingan
mahasiswa penulisan
proposal tugas
akhir/skripsi
Pembuatan RPS mata
kuliah Dokkai II

Mahasiswa
mampu
menjawab/menggunakan pola
kalimat tata bahasa I dalam
kehidupan sehari-hari
1. Dukungan mentor dan
Tersedianya soal kuis

Coach
2. Motivasi yang tinggi

Terlaksananya kuis

1. Dukungan mentor dan


Coach
2. Motivasi yang tinggi

Nilai kuis

1. Dukungan mentor dan


Coach
2. Motivasi yang tinggi

Adanya
bimbingan 1. Dukungan mentor dan
Coach
mahasiswa, proposal skripsi
2. Motivasi yang tinggi
mahasiswa
Adanya RPS mata kuliah 1. Dukungan mentor dan
Coach
Dokkai II

22

(membaca II) bahasa


Jepang
Evaluasi Hasil Ujian
Tengah Semester
(UTS)

2. Motivasi yang tinggi

Nilai hasil UTS (MK Bunpo 1. Dukungan mentor dan


Coach
I)
2. Motivasi yang tinggi

IV. STRATEGI PEMBIMBINGAN


A. Pembimbingan dengan Coach
tabel 4.1 pembimbingan dengan coach
Nama Peserta
Instansi
Tempat Aktualisasi
No
Tanggal

: Hartati
: Sastra Jepang FIB Unsoed
: Sastra Jepang FIB Unsoed
Kegiatan

Senin
1-12-2014

Mempersiapkan materi
ajar

Senin
1-12-2014

Mengajar mata kuliah


Bunpo I (tata bahasa I)

Senin
1-12-2014

Selasa
2-12- 2014

Rabu
3-12-2014

Kamis
4/5-12-2014
Senin

Membuat soal Quiz mata


Kuliah Choukai III
(listening III)
Pelaksanaan Quiz mata
Kuliah Choukai III
(listening III)
Memeriksa Quiz mata
kuliah Choukai III
(listening III)
Bimbingan mahasiswa
penulisan proposal tugas
akhir/skripsi

Output

Media komunikasi
yang digunakan
(telepon/
SMS/email/fax/dll.

Bahan tayang
(power
point),
Rencana
pembelajaran
semester
(RPS)
Absen Kuliah
Jurnal kuliah
RPS/SAP
Buku ajar
Soal kuis

SMS/Email

Absen kuliah
Jurnal kuliah
Hasil kuis
Hasil kuis
Nilai

SMS/Email

Buku
bimbingan

SMS/Email

SMS/Email

SMS/Email

SMS/Email

8-12-2014
Jumat
9/10-122014
Kamis-jumat
11/12-122014

Pembuatan RPS mata


kuliah Dokkai II
(membaca II) bahasa
Jepang
Evaluasi Hasil Ujian
Tengah Semester (UTS)

Daftar hadir
RPS baru

SMS/Email

Daftar hadir
UTS
Nilai hasil
UTS

SMS/Email

B. Pembimbingan dengan Mentor


tabel 4.2 pembimbingan dengan mentor
Nama Peserta
Instansi
Tempat Aktualisasi
No Tanggal
1
Senin

: Hartati
: Sastra Jepang FIB Unsoed
: Sastra Jepang FIB Unsoed
Kegiatan

Output

Mempersiapkan materi ajar

Bahan tayang
(power point),
Rencana
pembelajaran
semester (RPS)
Absen Kuliah
Jurnal kuliah
RPS/SAP
Buku ajar
Soal kuis

1-12-2014

Senin
1-12-2014

Mengajar mata kuliah Bunpo


I (tata bahasa I)

Senin
1-12-2014

Selasa
2-12- 2014

Membuat soal Quiz mata


Kuliah Choukai III (listening
III)
Pelaksanaan Quiz mata
Kuliah Choukai III (listening
III)

Rabu
3-12-2014

Memeriksa Quiz mata kuliah


Choukai III (listening III)

Hasil kuis
Nilai

Kamis
4/5-12-2014
Senin

Bimbingan mahasiswa
penulisan proposal tugas
akhir/skripsi

Buku bimbingan

Paraf Mentor

Absen kuliah
Jurnal kuliah
Hasil kuis

24

8-12-2014
7

Jumat
9/10-122014
Kamis-jumat
11/12-122014

Pembuatan RPS mata kuliah


Dokkai II (membaca II)
bahasa Jepang
Evaluasi Hasil Ujian Tengah
Semester (UTS)

Daftar hadir
RPS baru
Daftar hadir UTS
Nilai hasil UTS

V. KENDALA DAN STRATEGI


Tabel 5.1 kendala dan strategi
No

Kendala yang terjadi

Kurangnya referensi dalam


pembuatan bahan tayang ajar

Penugasan dari atasan/pimpinan

3
4

Menentukan jenis soal yang


sesuai dengan topik
Mahasiswa datang terlambat

Tulisan yang kurang jelas

Mahasiswa konsultasi tidak


sesuai dengan jadwal
Adanya tugas dan perintah
pimpinan
Adanya jumlah lembar ujian
yang kurang

7
8

VI. PENUTUP

Strategi mengatasi kendala


Lebih cermat lagi dalam mencari
refernesi baik dari referensi yang tersedia
maupun mencari di internet.
Melakukan koordinasi dengan pimpinan
terkait aktualisasi yang akan dilakukan,
serta mencari jadwal pengganti
Merujuk kembali kepada RPS serta visi
misi prodi
Membuat komitmen dari awal untuk
tidak terlambat karena kuis Listening
tidak bisa diulang
Kroscek kunci jawaban, jika masih
belum jelas kroscek ke mahasiswa yang
bersangkutan
Membuat komitmen dari awal terkait
jadwal bimbingan
Melakukan koordinasi terlebih dahulu
terkait tugas aktualisai ini
Menghitung terlebih dahulu jumlah
lembar ujian yang ada, apabila ada yang
kurang bisa ditanyakan kepada pengawas
ujian yang sesuai dengan berita acara

A. Kesimpulan
Diklat Pra Jabatan Golongan III dengan pola baru ini berbeda
dengan diklat sebelumnya, pola baru ini mengkombinasikan tahap internalisasi
dan tahap aktualisasi. Sehingga sistemnya pun berbeda yang disebut sistem ONOFF-ON. Rancangan tahap aktualisasi ini menjabarkan nilai-nilai yang relevan
dan teknik-teknik dari rencana kegiatan yang akan dilaksanakan di tempat tugas
masing-masing . Tahap internalisasi kelima nilai dasar Aparatur Sipil Negara
(ASN) yang dilalui sebelumnya menjadi dasar dalam melaksanakan aktualisasi.
Seluruh rancangan kegiatan yang akan dilakukan di institusi masing-masing
merupakan representasi dari internalisasi dan aktualisasi yang merupakan
pencapaian tertinggi dari Diklat Prajab Golongan III dengan pola baru ini yaitu
menjadi ASN yang mampu menerapkan nilai-nilai dasar ASN, serta mampu
menganalisis kemungkinan apa saja yang akan terjadi manakala nilai-nilai dasar
ASN tersebut tidak diaplikasikan.
B. Rekomendasi
Aktualisasi nilai-nilai dasar ASN yang telah saya aplikasikan pada
institusi tempat saya bekerja banyak memberikan kontribusi baik demi perubahan
kearah yang lebih baik. Saya akan terus berusaha untuk tetap mengaplikasikan
nilai-nilai dasar ASN sebagai dasar dari segala kegiatan belajar mengajar maupun
berorganisasi, meskipun dalam pelaksanaanya mungkin akan menghadapi
beberapa kendala, tetapi saya tidak akan mudah menyerah. Untuk jangka panjang,
perlahan-lahan saya akan mengajak rekan-rekan kerja untuk lebih peduli terhadap
institusi dengan teknik peneladan. Pertama-tama tentu saja saya harus melakukan
terlebih dahulu agar bisa memberikan contoh kepada teman-teman yang lain, dan
harapan kedepannya nilai-nilai dasar ASN akan terus menjadi dasar etos kerja
ASN di Jurusan Sastra Jepang FIB Unsoed.

26