Anda di halaman 1dari 37

MAKALAH METODE PENELITIAN KUALITATIF DAN KUANTITATIF

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Riset Keperawatan

DISUSUN OLEH:
1. RESTY KUSMAYATI
2. ARIF. F
3. ANGGA. W

STIKES YPIB Majalengka


Prodi SI Keperawatan
Jl. Gerakan Koperasi No. 003 Telp. (0233) 284040
Tahun 2011/2012

KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmaanirrahim,
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena dengan pertolongan-Nya lah
kami bisa menyelesaikan makalah ini.
Makalah ini mempunyai judul Metode Penelitian Kuantitatif Dan Kualitatif yang di susun
dalam rangka memenuhi salah satu tugas mata kuliah Riset Keperawatan.
Penelitian kuantitatif dan penelitian kualitatif adalah salah satu jenis penelitian yang
cukup sering digunakan. Penelitian kuantitatif merupakan penelitian di bidang ilmu-ilmu
eksakta dengan aktivitas yang didasarkan pada disiplin ilmiah dari masing-masing ilmu, juga
menggunakan matateri perlakuan yang disusun dalam rancangan-rancangan yang sudah baku
dengan tujuan untuk menemukan solusi dari suatu permasalahan, maka dari itu kami
membuat makalah ini dan membahas tentang penelitian kuantitatif dan kualitatif.
Tak ada gading yang tak retak, demikian pula dengan tugas ini. Kami menyadari
bahwa laporan yang kami buat ini belum mencapai kesempurnaan karena masih banyak
terdapat kekurangan kekurangan yang kami lakukan. Untuk itu kami mengharapkan kritik
dan saran yang bersifat membangun baik dari pihak Dosen maupun teman-teman lainnya
demi kesempurnaan tugas ini, sehingga tugas ini dapat dijadikan pedoman untuk penyusunan
tugas dimasa yang akan datang.

Majalengka, 04 Oktober 2014

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
A.
B.
C.
D.

Latar Belakang
Rumusan Masalah
Tujuan Penulisan
Manfaat Penulisan

BAB II PEMBAHASAN
A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.

Pengertian Metode Penelitian Kuantitatif Dan Kualitatif


Penelitian Metode Kuantitatif
Penelitian Metode Kualitatif
Penggunaan Metode Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif
Ciri-Ciri Metode Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif
Perbedaan Antara Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif
Persamaan Antara Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif

BAB III PENUTUP


A. Kesimpulan
B. Saran
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Banyak sekali bentuk dan cara penulisan karya ilmiah yang kita temui. Bentuk luasnya
bisa berbeda, namun jiwa dan penalarannya adalah sama. Atas dasar itu yang paling penting
adalah bukan mengetahui teknik-teknik pelaksanaannya, melainkan memahami dasar pikiran
yang melandasinya. Pemilihan bentuk dan penulisan merupakan masalah selera dan preferensi
perorangan maupun lembaga dengan memperhatikan berbagai factor lainnya, seperti masalah apa
yang sedang dikaji, siapakah pembaca tulisan ini dan dalam rangka kegiatan ilmiah apa akan
disampaikan.
Berdasarkan pemikiran di atas, maka untuk menyeragamkan tata cara penulisan tersebut,
maka perlu diterbitkan pedoman penyusunan usulan penelitian maupun Skripsi. Hal ini dilakukan
supaya pembaca mempunyai persamaan persepsi terhadap istilah atau terminologi yang berkaitan
dengan penulisan skripsi.
Berbagai macam definisi penelitian-penelitian dinyatakan oleh banyak penulis. Secara
umum penelitian dapat didefinisikan sebagai kegiatan manusia dalam rangka memperoleh
pengetahuan secara sistematik dengan menggunakan alat-alat dan cara-cara tertentu. Secara luas
suatu penelitian dapat berarti menemukan teori baru dengan menggugurkan teori lama,
menambahkan sesuatu yang baru pada teori lama, atau benar-benar menemukan sesuatu yang
baru yang belum ada sebelumnya.
Suatu penelitian ilmiah dapat menggunakan pendekatan kuantitatif maupun kualitatif.
Pendekatan kuantitatif menggunakan alat uji statistik, maupun matematik yang sering disebut
sebagai analisis deskriptif kuantitatif, sedangkan pendekatan kualitatif lebih mendasarkan pada
penalaran logis (logical reasoning), pemahaman interpretasi terhadap obyek penelitian. Bahkan
pada saat ini sesuai dengan perkembangannya pendekatan kuantitatif ini tidak ada artinya sama
sekali bila tanpa menggunakan pendekatan analisis kualitatif.

B.

Rumusan Masalah
1.
2.
3.
4.
5.

Apa pengertian dari peneletian kuantitatif dan kualitatif ?


Bagaimana penggunaan metode penelitian kuantitatif dan kualitatif ?
Apa saja ciri-ciri metode penelitian kuantitatif dan kualitatif ?
Apa saja perbedaan antara penelitian kuantitatif dan kualitatif?
Apa saja persamaan antara penelitian kuantitatif dan kualitatif?

C. Tujuan Penulisan
1.
2.
3.
4.
5.

Untuk mengetahui pengertian penelitian kuantitatif dan kualitatif.


Untuk mengetahui bagaimana penggunaan metode kuantitatif dan kualitatif.
Untuk mengetahui ciri-ciri metode penelitian kuantitatif dan kualitatif.
Untuk mengetahui perbedaan antara penelitian kuantitatif dan kualitatif.
Untuk mengetahui persamaan antara penelitian kuantitatif dan kualitatif.

D. Manfaat Penulisan
Adapun manfaat dari penulisan makalah ini adalah agar penulis dan pembaca lebih
memahami akan pengertian, penggunaan, perbedaan dan persamaan dari penelitian kuantitatif
dan kualitatif.

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Metode Penelitian Kuantitatif Dan Kualitatif


1. Penelitian Kuantitatif
Penelitian kuantitatif merupakan penelitian di bidang ilmu-ilmu eksakta dengan
aktivitas yang didasarkan pada disiplin ilmiah dari masing-masing ilmu, juga
menggunakan materi perlakuan yang susun dalam rancangan-rancangan yang sudah baku

dengan tujuan untuk menemukan solusi dari suatu permasalahan. Penelitian yang masuk
kedalam penelitian kuantitatif adalah penelitian-penelitian ekperimental untuk menguji
hipotesis yang dikemukakan. Definisi tersebut, memberi pemahaman bahwa pendekatan
atau metode kuantitatif lazim digunakan dalam disiplin ilmu-ilmu sains dan eksakta,
namun metode kuantitatif juga banyak digunakan dalam penelitian pendidikan.
Dalam penelitian kuantitaif pada ilmu sosial atau pendidikan, tugas peneliti adalah
menguji adalah menguji suatu teori-teori pendidikan dengan cara membuat hipotesahipotesa, membuat instrumen membuat hipotesis, dan menguji hipotesisnya.
Metode penelitian kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian yang
berlandaskan pada filsafat positivisme, digunakan untuk meneliti pada populasi atau
sampel tertentu, teknik pengambilan sampel pada umumnya dilakukan secara random,
pengumpulan data menggunakan instrumen penelitian, analisis data bersifat kuantitatif
atau statistik dengan tujuan untuk menguji hipotesis yang telah ditetapkan.
Metode kuantitatif dan kualitatif sering dipasangkan dengan nama metode yang
tradisional dan metode baru; metode positivistic dan metode postpositivistic, metode
scientific dan artistic, metode konfirmasi dan temuan. Jadi metode kuantitatif sering
dinamakan metode tradisional, positivistic, scientivic dan metode discovery. Selanjutnya
metoda hase kualitatif sering dinamakan sebagai metode baru, postposivistic, artistic dan
interpretive research.
Metode kuantitatif dinamakan metode tradisional, karena metode ini sudah cukup
lama digunakan sehingga sudah mentradisi sebagai metode untuk penelitian. Metode ini
disebut sebagai metode positivistic karena berlandaskan pada filsafat positivisme. Metode
ini sebagai metode scientific karena telah memenuhi kaidah-kaidah ilmiah yaitu konkrit/
empiris, objektif, terukur, rasional dan sistematis. Metode ini juga disebut metode
discovery, Karena dengan metode ini dapat ditemukan dan dikembangkan berbagai iptek
baru.
2. Penelitian Kualitatif
Istilah penelitian kualitatif menurut Kirk dan Miller, mendefinisikan bahwa
penelitian kualitatif adalah tradisi tertentu dalam ilmu pengetahuan sosial yang secara
fundamental bergantung pada pengamatan manusia dalam kawasannya sendiri yang
berhubungan dengan orag-orang tersebut dalam bahasanya dan peralihannya.
Dan secara umum penelitin kualitatif yakni, prosedur penelitian yang bertujuan
meneliti suatu masalah dengan cara merumuskan permasalahn lalu meneliti dengan
cara mendalam yaitu pengamatan, pencatatan, wawancara dan terlibat dalam proses

penelitian guna menemukan penjelasan berupa pola-pola, deskripsi dan menyusun


indikator.
Metode penelitian kualitatif adalah metode penelitian yang berlandaskan pada
filsafat postpositivisme, digunakan pada kondisi obyek yang alamiah, (sebagai
lawannya adalah eksperimen) dimana peneliti adalah sebagai instrumen kunci,
pengambilan sampel sumber data dilakukan secara purposive atau snowball, teknik
pengumpulan dengan trianggulasi (gabungan), analisis data bersifat induktif atau
kualitatif, dan hasil penelitian kualitatif lebih menekankan makna dari pada
generalisasi.
Metode

penelitian

kualitatif

dinamakan

sebagai

metode

baru

karena

popularitasnya belum lama, metode ini dinamakan postpositivistik Karena


berlandaskan pada filsafat post positifisme. Metode ini disebut juga sebagai metode
artistic, Karena proses penelitian lebih bersifat seni(kurang terpola),dan disebut
metode interpretive karena data hasil peneletian lebih berkenaan dengan interprestasi
terhadap data yang di temukan di lapangan.metode penelitian kuantitatif dapat di
artikan sebagai metode penelitian yang di gunakan untuk meneliti pada populasi atau
sampel tertentu,pengumpulan data menggunakan instrument penelitian,analisis data
bersifat kuantitatif/statistic,dengan tujuan untuk menguji hipotesis yang teleh di
tetapkan.
Metode penelitian kualitatif sering di sebut metode penelitian naturalistik karena
penelitianya di lakukan pada kondisi yang alamiah(natural setting);di sebut juga
metode etnographi,karena pada awalnya metode ini lebih banyak di gunakan untuk
penelitian bidang antropologi budaya;disebut metode kualitatif,karena data yang
terkumpul dan analisisnya lebih bersifat kualitatif.

B. Penelitian Kuantitatif
1. Prosedur Penelitian Kuantitatif
Berikut adalah langkah-langkah penelitian kuantitatif dengan laporan penelitian :
a. Konseptualisasi masalah penelitian sehingga jelas rumusan masalahnya, jelas
ruang lingkupnya dan jelas batasan konsep dan batasan operasionalnya.
b. Berfikir rasional dalam mengkaji teori, postulat berkenaan dengan masalah
penelitian untuk mengajukan hipotesis penelitian.
c. Pengumpulan data, penetapan alat analisis untuk pemecahan masalah.
d. Analisis data, menguji hipotesis membahas dan pemecahan masalah.

e. Kesimpulan penelitian yakni menerima atau menolak hipotesis penelitian.


2. Jenis-jenis Penelitian Kuantitatif
Jenis-jenis metode penelitian kuantitatif menurut para ahli diantaranya
adalah:
a. Metode Deskriptif
Menurut Whitney (1960), metode deskriptif adalah pencarian fakta
dengan interpretasi yang tepat. Penelitian deskriptif mempelajari
masalah-masalah dalam masyarakat, serta tata cara yang berlaku
salam masyarakat serta situasi-situasi tertentu, termasuk tentang
hubungan kegiatan, sikap, pandangan, serta proses-proses yang
sedang berlangsung dan pengaruh dari suatu fenomena. Penelitian
deskriptif adalah metode penelitian yang berusaha menggambarkan
objek atau subjek yang diteliti sesuai dengan apa adanya (Best,
1982:119).
b. Metode Komparatif
Metode Komparatif adalah metode yang digunakan dalam penelitian
yang diarahkan untuk mengetahui apakah antara dua variabel ada
perbedaan dalam suatu aspek yang diteliti. Dalam penelitian ini tidak
ada manipulasi dari peneliti. Penelitian dilakukan secara alami, dengan
mengumpulkan data dengan suatu instrument. Hasilnya dianalisis
secara statistik untuk mencari perbedaan variabel yang diteliti.
c. Metode Korelasi
Metode Korelasi adalah suatu penelitian yang dilakukan untuk
menggambarkan dua atau lebih fakta-fakta dan sifat-sifat objek yang di
teliti. Penelitian dilakukan untuk membandingkan persamaan dan
perbedaan dua atau lebih fakta tersebut berdasarkan kerangka
pemikiran tertentu.

d. Metode Survei
Menurut Zikmund (1997), metode penelitian survei adalah satu
bentuk teknik penelitian di mana informasi dikumpulkan dari sejumlah

sampel berupa orang, melalui pertanyaan-pertanyaan, menurut Gay &


Diehl (1992) metode penelitian survei merupakan metode yang
digunakan sebagai kategori umum penelitian yang menggunakan
kuesioner dan wawancara.
e. Metode Ex Post Facto
Metode Ex post Facto adalah metode yang digunakan dalam
penelitian

yang

meneliti

hubungan

sebab

akibat

yang

tidak

dimanipulasi oleh peneliti. Adanya hubungan sebab akibat didasarkan


atas kajian teoritis, bahwa suatu variable tertentu mengakibatkan
variable tertentu.
f. Metode True Experiment
Dikatakan true experiment(eksperimen yang sebenarnya atau betulbetul) karena dalam desain ini peneliti dapat mengontrol semua
variabel luar yang mempengaruhi jalannya eksperimen. Dengan
demikian validitas internal (kualitas pelaksanaan rancangan penelitian)
dapat menjadi tinggi. Ciri utama dari true experimental adalah bahwa,
sampel yang digunakan untuk eksperimen maupun sebagaikelompok
kontrol diambil secara random (acak) dari populasi tertentu.
g. Metode Quasi Experiment
Bentuk desain eksperimen ini merupakan pengembangan dari true
experimental design, yang sulit dilaksanakan. Desain ini mempunyai
kelompok kontrol, tetapi tidak dapat berfungsi sepenuhnya untuk
mengontrol variabel-variabel luar yang mempengaruhi pelaksanaan
eksperimen.
h. Metode subjek Tunggal
Eksperimen

subjek

tunggal

(single

subject

experimental),

merupakan eksperimen yang dilakukan terhadap subjek tunggal.


3. Contoh Penelitian Kuantitatif
Hubungan pengaruh antara tingkat ekonomi keluarga dengan angka perceraian pada
masyarakat Desa Tahunan RT 02 RW 06 Jepara Tahun 2013 diperoleh hipotesis bahwa,
Ho: Tidak ada hubungan pengaruh antara tingkat ekonomi keluarga dengan banyaknya
angka perceraian dimasyarakatDesa Tahunan RT 03 RW 06 Jepara Tahun 2013. Maka Ha:

Ada hubungan pengaruh antara tingkat ekonomikeluarga dengan banyaknya angka


perceraian dimasyarakatDesa Tahunan RT 03 RW 06 Jepara Tahun 2013.
Setelah dilakukan penelitian dengan metode penelitian Survei diperoleh kesimpulan
bahwa tingkat ekonomi keluarga mempengaruhi angka perceraian pada masyarakat Desa
Tahunan RT 02 RW 06 Jepara Tahun 2013. Dengan laporan penelitian:
Tabel-1. Contoh penelitian kuantitatif
N
o
1
2
3

Faktor
Masalah ekonomi
Ketidakharmonisan
Tidak ada

Frekuensi
55
25
10

Prosentasi
60,33
25,10
14,57

tanggungjawab
Jumlah

90

100,00

4. RagamPenelitian Kuantitatif
Penelitian kuantitatif merupakan sebuah paradigma dalam penelitian yang memandang
kebenaran sebagai sesuatu yang tunggal, objektif, universal dan dapat diverifikasi.
Kebenaran dicapai dengan metode tertentu. Metode penelitian kuantitatif dikelompokkan
ke dalam beberapa golongan. Ragam penelitian kuantitatif menurut dasar penggolongannya
disajikan pada Tabel-2.
Tabel-2. Ragam penelitian kuantitatif
Dasar penggolongan
Sifat
Tempat kajian

Tujuan

Analisi

1.
2.
1.
2.
3.
4.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
1.
2.
3.

Ragam penelitian
Penelian dasar.
Penelian terapan.
Penelian laboratorium.
Penelian lapangan.
Penelitian literatur.
Penelitian historis.
Penelian pengembangan.
Penelitian evaluasi.
Penelitian kebijakan.
Penelitian tindakan.
Penelitian perkembangan.
Penelitian survei.
Penelitian kasus.
Penelitian deskriptif.
Penelitian korelasional.
Penelitian komparasional.

Kehadiran variable

1. Penelitian eksperimen.
2. Penelitian non-eksperimen.

5. Rancangan penelitian kuantitatif


Bagian yang paling utama di dalam membuat suatu penelitian adalah
bagaimana membuat rencana (rancangan penelitian). Menurut Babbie
(1995),

yang

dimaksud

rencana

penelitian

adalah

mencatat

perencanaan dari cara berfikir dan merancang suatu strategi untuk


menemukan sesuatu. Pada penelitian kuantitatif ada beberapa hal yang
perlu diperhatikan untuk menyusun sebuah rangcangan penelitian,
yaitu:
1. Pemilihan topik
Untuk

memilih dan menentukan topik

dapat dilakukan dengan

mempertimbangkan beberapa faktor berikut ini.


a. Pengalaman-pengalaman pribadi dan kehidupan sehari-hari.
Pengalaman-pengalaman

pribadi

ini

dapat

berupa

pengalamn

langsung atau tidak langsung seperti pengalaman yang diceritakan


oleh orang lain pada anda.
b. Masalah di Media Massa
Saat ini begitu banyak jumlah media massa. Berita-berita yang
disajikan dapat dipilih untuk dijadikan topik penelitian.
c.

Pengetahuan lapangan dan memperbandingkannya dengan teori.


Adakalanya sebuah penelitian dilakukan hanya untuk mencari tahu

atau membandingkannya dengan teori yang sudah ada sehingga topik


yang dipilih pun lebih dititikberatkan pada sekadar keingintahuan
peneliti.
d. Kebutuhan memecahkan penelitian
Selama manusia hidup masalah akan selalu ada. Masalah ini
bukanlah dihindari melainkan harus dicari jalan keluarnya. Salah
satunya adalah dengan melakukan penelitian.
e.

Peluang (social premiums)


Hal ini berkaitan dengan perizinan dan tingkat kesulitan mencari

data. Jika melakukan penelitian di Indonesia, prosedur perizinan untuk


melakukan penelitian harus diketahui. Adakalanya ketika sampai

dilokasi penelitian, orang yang seharusnya dapat memberikan data


tidak bersedia memberikannya.
f.

Nilai-nilai pribadi
Sering kali antara satu individu, masyarakat, wilayah atau bangsa

memiliki ciri khas yang berbeda. Ini juga merupakan topik yang
menarik untuk diteliti.
6. Analisis data kuantitatif
Didalam melakukan analisi data kuantitatif ini, terdapat suatu proses dengan beberapa
tahap yang sebaiknya dilakukan oleh seorang peneliti pemula. Untuk mempermudah tahap
analisis data kuantitatif dapat dilakukan dengan:
a. Data Coding
Data coding merupakan suatu proses penyusunan secara sistematis data mentah (yang
ada dalam kuesioner) kedalam bentuk ynng mudah dibaca oleh mesin pengolah data
seperti komputer.
b. Data entering
Data entering adalah memindahkan data yang telah diubah menjadi kode ke dalam
mesin pengolah data. Caranya dengan membuat coding sheet (lembar kode),direct entry,
optical scan sheet (seperti lembar isian komputer menggunakan pensil 2B).
c. Data Cleaning
Data cleaning adalah memastikan bahwa seluruh data yang telah dimasukkan ke
dalam mesin pengolah data sudah sesuai dengan yang sebenarnya. Di sini peneliti
memerlukan adanya ketelitian dan akurasi data. Caranya dengan possible codecleaning,
contingency, dan modifikasi
7. Kelebihan dan Kekurangan Penelitian Kuantitatif
Kelebihan Metode Kuantitatif:
a. Dapat digunakan untuk menduga atau meramal.
b. Hasil analisis dapat diperoleh dengan akurat bila digunakan sesuai aturan.
c. Dapat digunakan untuk mengukur interaksi hubungan antara dua atau lebil
variabel.
d. Dapat menyederhanakan realitas permasalahan yang kompleks dan rumit dalam
sebuah model.
Kekurangan Metode Kuantitatif:
a. Berdasarkan pada anggapan-anggapan (asumsi).
b. Asumsi tidak sesuai dengan realitas yang terjadi atau menyimpang jauh maka
kemampuannya tidak dapat dijamin bahkan menyesatkan.

c. Data harus berdistribusi normal dan hanya dapat digunakan untuk menganalisis
data yang populasi atau sampelnya sama.
d. Tidak dapat dipergunakan untuk menganalisis dengan cuplikan (sampel) yang
jumlahnya sedikit (> 30).
C. Metode Kualitatif
1. Alasan Memilih Penelitian Kualitatif
Strauss dan Corbin menyatakan bahwa seseorang yang melakukan penelitian kualitatif
memiliki beberapa alasan. Pertama, adalah alasan demi kemantapan peneliti berdasarkan
pengalaman penelitiannya. Beberapa peneliti yang memiliki latar belakang bidang
pengetahuan seperti antropologi, atau yang terkait dengan orientasi filsafat seperti
fenomenologi, biasanya dianjurkan untuk menggunakan metode kualitatif. Kedua, adalah
alasan untuk tidak terjebak pada angka-angka hasil pengolahan dengan menggunakan teknik
statistik yang cenderung berlaku untuk populasi. Ketiga, adalah alasan dari sifat masalah
yang diteliti. Dalam beberapa bidang studi, pada dasarnya lebih tepat digunakan jenis
penelitian kualitatif. Contoh dari penelitian semacam ini adalah penelitian untuk mengungkap
sifat pengalaman seseorang dengan fenomena seperti sakit, berganti agama, ketagihan obat,
kehidupan pengemis , dan pola partisipasi wanita bekerja di luar rumah.
Penelitian kualitatif menuntut keteraturan, ketertiban dan kecermatan dalam berpikir,
tentang hubungan datta yang satu dengan data yang lain dan konteksnya dalam masalah yang
akan diungkapkan. Beberapa alasan mengenai maksud dilakukannya penelitian kualitatif:
a. Untuk menanggulangi banyaknya informasi yang hilanng seperti yang dialami oleh
penelitian kuantitatif, sehingga intisari konsep yang ada dalam data dapat diungkap.
b. untuk menanggulangi kecenderungan menggali data empiris dengan tujuan
membuktikan kebenaran hipotesis berdasarkan berpikir deduktif seperti dalam
penelitian kuantitatif.
c. untuk menanggulangi kecenderungan pembatasan variabel yang sebelumnya, seperti
dalam penelitian kuantitatif, padahal permasalahan dan variabel dalam masalah sosial
sangat kompleks.

d. untuk menanggulangi adanya indeks-indeks kasar seperti dalam penelitian kuantitatif


yang menggunakan pengukuran enumirasi (perhitungan) empiris, padahal inti
sebenarnya berada pada konsep-konsep yang timbul dari data.
2. Karakteristik umum penelitian kualitatif
Dari hasil penelaahan pustaka yang dilakukan Moleong atas hasil dari mensintesakan
pendapatnya Bogdan dan Biklen (1982:27-30) dengan Lincoln dan Guba (1985:39-44) ada
sebelas ciri penelitian kualitatif, yaitu:
a. Penelitian kualitatif mennggunakan latar alamiah atau pada konteks dari suatu
keutuhan (enity)
b. Penelitian kualitatif instrumennya adalah manusia, baik peneliti sendiri atau dengan
bantuan orang lain
c. Penelitian kualitatif menggunakan metode kualitatif
d. Penelitian kualitatif menggunakan analisis data secara induktif
e. Penelitian kualitatif lebih menghendaki arah bimbingan penyusunan teori subtantif
yang berasal dari data
f. Penelitian kualitatif mengumpulkan data deskriptif (kata-kata, gambar) bukan angkaangka
g. Penelitian kualitatif lebih mementingkan proses daripada hasil
h. Penelitian kualitatif menghendaki adanya batas dalam penelitiannya atas dasar fokus
yang timbul sebagai masalah dalam penelitian
i. Penelitian kualitatif meredefinisikan validitas, realibilitas dan objektivitas dalam versi
lain dibandingkan dengan yang lazim digunakan dalam penelitian klasik
j. Penelitian kualitatif menyusun desain yang secara terus menerus disesuaikan dengan
kenyataan lapangan (bersifat sementara)

k. Penelitian kualitatif menghendaki agar pengertian dan hasil interpretasi yang


diperoleh dirundingkan dan disepakati oleh manusia yang dijadikan sumber data.
3. Karakteristik khusus penelitian kualitatif:
a. Latar alamiah
1) Penelitian kualitatif melakukan penelitian pada latar alamiah atau pada konteks
dari suatu keutuhan
2) Peneliti memasuki dan melibatkan sebagian waktunya di sekolah, keluarga,
tetangga dan lokasi lainnya untuk meneliti maslaah pendidikan atau sosiologi
b. Manusia sebagai alat (instrumen)
Peneliti/ dengan bantuan orang lain merupakan alat pengumpul data utama.
c. Metode kualitatif
1) Menyesuaikan metode kualitatif lebih mudah apabila berhadapan dengan
kenyataan ganda
2) Menyajikan secara langsung hakikat hubungan antara peneliti dan responden
3) Metode ini lebih peka dan lebih dapat menyesuaikan diri dengan banyak
penyamaan pengaruh bersama dan terhadap pola-pola nilai yang dihadapi
d. Analisis data secara induktif
1) Proses induktif lebih dapat menemukan kenyataan-kenyataan ganda sebagian
yang terdapat dalam data
2) Lebih dapatmenguraikan latar secara penuh dan dapat membuat keputusankeputusan tentang dapat-tidaknya pengalihan kepada suatu latar lainnya
3) Analisis induktif lebih dapat menemukan pengaruh bersama yang mempertajam
hubungan-hubungan
4) Dapat memperhitunngkan nilai-nilai secara eksplisit sehingga bagian dari struktur
analitik
e.
f.
g.
h.

Teori dari dasar


Deskriptif
Lebih mementingkan proses daripada hasil
Adanya batas yang ditentukan oleh fokus

i. Adanya kriteria khusus untuk keabsahan data


j. Desain yang bersifat sementara

4. Langkah-Langkah Penelitian Kualitatif


Dalam penelitian kualitatif memiliki susunan langkah-langkah sebagai berikut:
a. Memilih masalah
b. Studi pendahuluan
c. Merumuskan masalah
d. Merumuskan hipotesis
e. memilih pendekatan
f. Menentukan variabel dan sumber data
g. Menentukan dan menyusun instrumen
h. Mengumpulkan data
i. Analisis data
j. Menarik kesimpulan
k. Menulis laporan

5. Teknik Pengumpulan Data


Berbagai cara pengumpulan data untuk penellitian kualitatif terus berkembang, namun
demikian pada dasarnya ada empat cara yang mendasar untuk mengumpulkan informasi
yaitu:

a. Observasi
Observasi yaitu tindakan yang merupakan penafsiran dari teori (karl popper). Namun
dalam penelitian, pada waktu memasuki ruang kelas dengan maksud mengobservasi,
sebaiknya meninggalkan teori-teori untuk menjustifikasi sebuah teori atau menyanggah.
Observasi merupakan tindakan atau proses pengambilan informasi melalui media
pengamatan. Dan menurut Nasution (1988) menyatakan bahwa, observasi adalah dasar semua
ilmu pengetahuan. Para ilmuwan hanya dapat bekerja berdasarkan data, yaitu fakta mengenai
dunia kenyataan yang diperoleh melalui observasi. Data itu dikumpulkan dan sering dengan
bantuan berbagai alat yang sangat canggih, sehingga benda-benda yang sangat kecil (proton
dan elektron) maupun yang sangat jauh (benda ruang angkasa) dapat diobservasi dengan
jelas.
Observasi yaitu teknik pengumpulan yang mengharuskan peneliti turun ke lapangan
mengamati hal-hal yang berkaitan dengan ruang, tempat, pelaku, kegiatan, waktu, peristiwa,
tujuan dan perasaan.
Observasi yang paling efektif adalah melengkapinya dengan format atau blangko
pengamatan sebagai instrumen. Format yang disusun berisi item-item tentang kejadian atau
tingkah laku yang digambarkan akan terjadi.
Metode observasi dibedakan menjadi:
1. Observasi biasa
Menurut prof. Parsudi suparlan, dalam observasi biasa si peneliti tidak boleh terlibat dalam
hubungan emosi pelaku yang menjadi sasaran penelitian
2. Observasi terkendali
Menurut prof. Parsudi suparlan, para pelaku yang akan diamati dan dikondisi-kondisi yang
ada dalam tempat kegiatan. Pelaku diamati dan dikendalikan si peneliti
3. Observasi terlibat
Menurut prof. Parsudi suparlan, observasi terlibat merupakan teknik pengumpulan data yang
mengharuskan peneliti melibatkan diri dalam kehidupan dari masyarakat yang di teliti untuk

dapat melihat dan memahami gejala yang ada, sesuai maknanya dengan yang diberikan
dipahami oleh para warga yang ditelitinya. Kegiatan observasi terlibat bukan hanya
mengamati gejala yang ada dalam masyarakat yang diteliti, tetapi juga melakukan
wawancara, mendengarkan, memahamidan dalam batas-batas tertentu mengikuuti kegiatan
yang dilakukan oleh masyarakat yang diteliti.

Keterlibatan peneliti dapat dibedakan menjadi empatkelompok yaitu:


1. Keterlibatan pasif: peneliti tidak terlibat dalam kegiatan yang dilakukan oleh pelaku
yang diamati dan tidak terjadi interaksi sosial dengan pelaku yang diamati
2. Keterlibatan setengah-setengah: peneliti mengambil sesuatu kedudukan yang berada
dalam 2 hubungan struktural yang berbeda, yaitu antara struktur yang menjadi wadah
bagi kegiatan yang diamati dan struktur dimana pelaku sebagai pendukung
3. Keterlibatan aktif: peneliti ikut mengerjakan apa yang dilakukan para pelaku yang
diamati dalam kehidupan sehari-hari
4. Keterlibatan penuh/ lengkap: bila kegiatan peneliti telah menjadi bagian dari
kehidupan pelaku yang diamati.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam melakukan observasi:
1. Memperhatikan fokus penelitian, kegiatan apa yang harus diamati apakah yang umum
atau yang khusus.
2. Menentukan kriteria yang diobservasi, dengan terlebih dahulu mendiskusikan ukuranukuran apa yang akan digunakan.
Fase-fase dalam observasi:
1. Pertemuan perencanaan
a. Observasi kelas
b. Diskusi balikan

Ada berbagai keterbatasan observasi, yaitu sebagai berikut:


a. Banyak kejadian yang tidak dapat dicapai dengan observasi langsung, misalnya
kehidupan pribadi seseorang yang sangat rahasia
b. Bila mengetahui bahwa dirinya diteliti, para observer mungkin dengan maksudmaksud tertentu dengan sengaja berusaha menimbulkan kesan yang menyenangkan
atau sebaliknya pada observer.
c. Timbul kejadian yang tidak selalu dapat diramalkan sehingga observer dapat hadir
untuk mengobservasi kejadian itu. Jika penelitian dilakukan terhadap typical behavior,
menunggu timbulnya behavior yang diharapkan itu secara spontan kerapkali
memakan waktu yang panjang dan sangat membosankan.
d. Tugas observasi menjadi terganggu pada waktu-waktu ada peristiwa yang tidak
terduga-duga, misalnya keadaan cuaca.
e. Terbatasi oleh lamanya kelangsungan suatu kejadian
Kelebihan observasi:
a. Merupakan metode yang dapat langsung digunakan untuk meneliti bermacam-macam
gejala. Banyak aspek tingkah laku manusia yang hanya dapat diteliti melalui
observasi langsung.
b. Untuk subjek yang diteliti, observasi ini lebih sedikit tuntutannya, orang-orang yang
selalu sibukpun mungkin tidak berkeberatan untuk diamat-amati, walau dia mungkin
keberatan menjawab kuesioner.
c. Memungkinkkan pencatatan yang serempak dengan terjadinya sesuatu gejala.
d. Tidak tergantung kepada self-report
e. Dengan metode observasi, peneliti dapat memperoleh pandangan yang holistik/
menyeluruh terhadap responden yang diteliti
f. Peneliti dapat menggunakan variasi pendekatan termasuk pendekatan inductive
discovery (yaitu pengamatan yang mendasarkan kepada kejadian spesifik mendalam
dan realistik serta merefleksikan keadaan responden)
g. Peneliti dapat melihat hal-hal yang tidak dapat diungkap dengan teknik lain termasuk
perilaku biasa

h. Peneliti dapat mengetahui dan melaporkan apa adanya tentang perilaku responden
yang biasa maupun diluar konteks permasalahan yang hendak diteliti.
Hambatan-hambatan dalam pengamatan berasal dari 2sumber, yaitu:
1. Hambatan dari dalam, termasuk diantaranya:
a.

Kurangnya persiapan apa yang dilakukan sebelum berinteraksi dengan


responden

b.

Perasaan terasing dari peneliti terhadap responden

c.

Kurang bisanya peneliti beradaptasi dengan kegiatan, kebiasaan,dan tata cara


hidup responden

d.

Tidak dapat memanfaatkan peran informan di lapangan.

2. Hambatan yang berasal dari luar, diantaranya:


a. Peneliti larut dengan responden dan kehilangan arah tentang informasi apa yang
perlu diambil dari interaksi dengan responden
b. Peneliti tidak dapat mengidentifikasi gejala yang diinginkan karena adanya aturan
yang harus ditaati di lapangan
c. Minimnya perlengkapan yang dimiliki peneliti dalam melakukan observasi di
lapangan.
Manfaat observasi
Menurut patton dalam Nasution (1988), dinyatakan bahwa manfaat observasi adalah
sebagai berikut.
a.Dengan observasi dilapangan peneliti akan lebih mampu memahami konteks data
dalam keseluruhan situasi sosial, jadi akan dapat diperoleh pandangan yang holistik
atau menyeluruh
Dengan observasi maka akan memperoleh pengalaman langsung. Sehingga

b.

memungkinkan peneliti menggunakan pendekatan induktif, jadi tidak dipengaruhi

oleh konsep atau pandangan sebelumnya. Pendekataan induktif membuka


kemungkinan melakukan penemuan atau Discovery.
c.Dengan observasi, peneliti dapat melihat hal-hal yang kurang atau tidak di amati
orang lain, khususnya orang yang berada dalam lingkungan itu, karena telah
dianggap biasa dan karena itu tidak akan terungkap dalam wawancara.
d.
Dengan observasi, peneliti dapat menemukan hal-hal yang sedianya tidak
akaan terungkapkan oleh responden dalam wawancara karena bersifat sensitif atau
ingin ditutupi karena dapat merugikan nama lembaga.
e.Dengan observasi, peneliti dapat menemukan hal-hal yang diluar persepsi
responden, sehingga peneliti memperoleh gambaran yang lebih komprehensip.
f. Melalui pengamatan dilapangan, peneliti tidak hanya mengumpulkan data yang
kaya, tetapi juga memperoleh kesan-kesan pribadi, dan measakan suasana atau
situasi sosial yang diteliti olehnya.

3.

Wawancara
Wawancara yaitu pertemuan yang langsung direncanakan antara pewawancara dan yang

diwawancarai untuk memberikan/ menerima informasi tertentu. Menurut Moleong


(1988:148) wawancra adalah kegiatan percakapan dengan maksud tertentu yang dilakukan
oleh kedua belah pihak yaitu pewawancara dan yang diwawancarai.
Wawancara merupakan pertanyaan yang dilakukan secara verbal kepada orang-orang
yang dianggap dapat memberikan informasi atau penjelasan hal-hal yang dipandang perlu.
Ada tiga teknik wawancara yaitu:
a. Wawancara baku dan terjadwal
b. Wawancara baku dan tidak terjadwal
c. Wawancara tidak baku
Langkah-langkah wawancara
Lincoln and guba dalam sanapiah faisal, mengemukakan bahwa ada tujuh langkah dalam
penggunaan wawancara untuk mengumpulkan data dalam penelitian kualitatif, yaitu:

a.Menetapkan kepada siapa wawancara itu akan dilakukan


b.Menyiapkan pokok-pokok masalah yang akan menjadi bahan pembicaraan
c.Mengawali atau membuka alur wawancara
d.Melangsungkan alur wawancara
e.Mengkonfirmasikan ikhtisar hasil wawancara dan mengakhirinya
f. Mengidentifikasi tindak lanjut hasil wawancara yang telah diperoleh
Beberapa hal yang harus diperhatikan agar wawancara berlangsung efektik:
a. Bersikaplah sebagai pewawancara yang simpatik, yang berperhatian dan pendengar
baik, tidak berperan terlalu aktif, untuk menunjukkan bahwa anda menghargai
pendapat anak
b. Bersikaplah netral dalam relevansinya dengan pelajaran
c. Bersikaplah tenang, tidak terburu-buru atau ragu-ragu dan anak akan menunjukkan
sikap yang sama.
d. Secara khusus perhatikan bahasa yang anda gunakan untuk wawancara
Adapun jenis-jenis pertanyaan dalaam wawancara yaitu sebagai berikut.
a.Pertanyaan yang berkaitan dengan pengalaman, contoh : bagaimana pengalaman
bapak selama menjabat lurah disini?
b.Pertanyaan yang berkaitan dengan pendapat, contoh : bagaimana pendapat anda
terhadap pernyataan pak lurah yang menyatakan bahwa masyarakat disini partisipasi
dalam pembangunan cukup tinggi. Bagaimana pendapat anda terhadap kebijakan
kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) ?
c.Pertanyaan yang berkaitan dengan perasaan, contoh : sepertinya ada masalah, apa
yang sedang anda rasakan? Bagaimana rasanya menjadi relawan di Aceh ?
d.Pertanyaan tentang pengetahuan, contoh pertanyaan : bagaimana proses terjadinya
gempa tsunami ? berapa orang disini yang terkena bencana tsunami tersebut ? berapa
bangunan penduduk dan pemerintah yang rusak ?
e.Pertanyaan yag berkenaan dengan indera, pertanyaan ini digunakan untuk
mengungkapkan

data

atau

informasi

karena

yang

bersangkutan

melihat,

mendengarkan, meraba dan mencium suatu peristiwa. Pada saat anda menengarkan
ceramah pak Bupati, bagaimana tanggapan masyarakat petani? Pada saat anda melihat
akibat gempa dipulau Nias, bagaimana peran pemerintah daerah. Andakan telah
mencium minyak wangi itu, bagaimana baunya? Andakan telah memakan buah itu,
bagaimana rasanya?

f. Pertanyaan yang berkaitan dengan latar belakang atau demografi, contoh pertanyaan :
dimana dia dilahirkan, usia, pekerjaan dan lain-lain. Bekerja dimana? Sedang
menjabatapa sekarang? Dan lain-lain.
Ada beberapa bentuk wawancara:
a. Wawancara terstruktur yaitu apabila pewawancara sudah mempersiapkan bahan
wawancara terrlebih dahulu
b. Wawancara tidak terstruktur yaitu apabila prakarsa pemilihan topik bahasan diambil
oleh orang yang di wawancarai
c. Wawancara semi terstruktur yaitu bentuk wawancara yang sudah dipersiapkan, akan
tetapi memberikan keleluasaan kepada responden untuk menerangkan agak panjang
mungkin tidak langsung ke fokus bahasan/ pertanyaan, atau mungkin mengajukan
topik bahasan sendiri selam wawancara berlangsung.
Uma sekaran (1992) mengemukakan beberapa prinsip dalam penulisan angket sebagai
teknik pengumpulan data yaitu: prinsip penulisan, pengukuran dan penampilan fisik.
Prinsip penulisan Angket
Prinsip ini menyangkut beberapa faktor yaitu sebagai berikut :\
a.Isi dan tujuan pertanyaan
b. Bahasa yang digunakan
c.Tipe dan bentuk pertanyaan
d. Pertanyaan tidak mendua
e.Tidak menanyakan yang sudah lupa
f. Pertanyaan tidak menggiring
g. Panjang pertanyaan
h. Urutan pertanyaan
i. Prinsip pengukuran
j. Penampilan fisik angket
4. Triangulasi

Merupakan teknik pengumpulan data dan sumber data yang telah ada, tujuan dari
triangulasi bukan untuk mencari kebenaran tentang beberapa fenomena, tetapi lebih pada
peningkatan pemahaman peneliti terhadap apa yang telah ditemukan.
5. Validitas Dan Reliabilitas
Validitas alat ukur diselidiki dengan (1) logika (2) statistik validitas ada macam-macam
yaitu validitas isi, validitas prediktif dan validitas construct (konstruk)
a.

Validitas isi
Dengan validitas isi dimaksud bahwa isi/bahan yang diuji atau dites relevan dengan

kemampuan, pengetahuan, pelaksanaan, pengalaman dan latar belakang orang yang


diuji.
Validitas diperoleh dengan menagadakan sampling yang baik, yakni memilih itemitem yang representatif dari keseluruhan bahan yang berkenaan dengan hal yang
mengenai bahan pelajaran mungkin tidka sukar dicapai. Kesulitan dengan validitas isi
ialah pilihanitem dilakukan secara subjektif yakni berdasarkan logika si peneliti.
b.

Validitas prediktif
Dengan validitas prediktif di maksudkan adanaya kesesuaian antara ramalan (

prediksi) tentang kelakuan seseorang dengan kelakuannya yang nyata.


c.

Validitas konstruk
Digunakan bila kita sangsikan apakah gejala yang dites hanya mengandung satu

dimensi, bila ternyata gejala itu mengandung lebih dari satu dimensi, maka validitas
itu dapat diragukan. Keuntungan validitas konstruk kita mengetahui komponenkomponen sikap/sifat yang diukur dengan tes itu.
Validitas merupakan derajad ketepatan antara data yang terjadi pada objek
penelitian dengan data yang dapat dilaporkan oleh peneliti. Jadi data yang valid
adalah data yang tidak berbeda antara data yang dilaporkan oleh peneliti dengan data
yang sesungguhnya terjadi pada objek penelitian.

6. Reliabilitas
Berkenaan dengan derajat konsistensi dan stabilitas data atau temuan. Suatu data
dikatakan reliabel apabila dua atau lebih peneliti dalam objek yang sama atau peneliti
sama dalam waktu yanng berbeda akan menghasilkan data yang sama atau sekelompok
data apabila dipecah menjadi dua menjadi data yang tidak berbeda. Suatu data yang
reliabel akan cenderung valid, walaupun belum tentu valid.
Suatu alat pengukur dikatakan reliable bila alat itu dalam mengukru suatu gejala pada
waktu yang berlainan senantiasa menunjukkan hasil yang sama. Jadi alat yanng reliable
secara konsisten memberi hasil ukuran yang sama. Reliabilitas merupakan syarat mutlak
untuk menentukan pengaruh variabel yang satu terhadap variabel yangsatu lagi.
Reliabilitas juga merupakan syarat bagi validitas satu tes, tes yang tidak reliable dengan
sendirinya tidak valid.
Pengujian validitas dan reliabilitas
Dalam uji keabsahan data meliputi::
1. Uji kredibilitas
Uji kredibilitas data atau kepercayaan terhadap data hasil penelitian dapat dilakukan
dengan;
a. Perpanjangan pengamatan
b. Meningkatkan ketekunan dalam penelitian
c. Triangulasi (pengecekan data dari berbagai sumber dengan berbagai cara dan berbagai
waktu)
d. Analisis kasus negatif
e. Menggunakan bahan referensi
f. Mengadakan member check (proses pengecekan data yang diperoleh peneliti kepada
pemberi data). Tujuan dari member check adalah agar informasi yang diperoleh dan

digunakan dalam penulisan laporan sesuai dengan apa yang dimaksud sumber data
atau informan.
g. Diskusi dengan teman sejawat
2. Pengujian transferability
Transferability merupakan validitas eksternal dalam penelitian kuantitatif.
Validitas eksternal menunjukkan derajad ketepatan atau dapat di terapkannya hasil
penelitian ke populasi dimana sample tersebut di ambil.
3. Pengujian depenability
Dilakukan dengan melakukan audit terhadap keseluruhan proses penelitian.
4. Pengujian konfirmability
a. Uji konfirmability mirip dengan uji depenobility, sehingga pengujian dapat
dilakukan secara bersamaan.
b. Uji konfirmability berarti menguji hasil penelitian dikaitkan dengan proses
yang dilakukan.
c. Komponen dan sistematika proposal

D. Penggunaan Metode Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif


Antara metode penelitian kuantitatif dan kualitatif tidak perlu di pertentangkan, karena
saling melengkapi dan masing-masing memiliki keunggulan dan kelemahan. Berikut
dijelaskan kapan sebaiknya kedua metode tersebut digunakan.
1. Penelitian Kuantitatif
Penelitian kuantitatif biasanya digunakan dalam penelitian yang bertujuan untuk menguji
suatu teori, untuk menyajikan suatu fakta atau mendeskripsikan statistik, untuk menunjukan
hubungan antara variabel, dan ada pula yang bersifat mengembangkan konsep,
mengembangkan pemahaman atau mendeskripsikan banyak hal.

Metode yang sering digunakan adalah experimental, deskripsi, survey, dan korelasi.
Penelitian kuantitatif menyajikan proposal yang bersifat lengkap, rinci, prosedur yang
spesifik, literatur yang lengkap dan hipotesis yang dirumuskan dengan jelas. Pda penelitian
kuantitatif, proposalnya lebih singkat dan tidak banyak kajian literature, pendekatan
dijabarkan secara umum, dan biasanya tidak menyajikan rumusan hipotesis.
Metode kuantitatif digunakan apabila:
a. Bila masalah yang merupakan titik tolak penelitian sudah jelas. Masalah merupakan
penyimpangan antara yang seharusnya dengan yang terjadi, antara aturan dengan
pelaksanaan, antara teori dengan praktek, antara rencana dengan pelaksanaan. Dalam
menyusun proposal penelitian, masalah ini harus ditunjukkan dengan data, baik data
hasil penelitian sendiri maupun dokumentasi. Misalnya akan meneliti untuk
menemukan pola pemberantasan kemiskinan, maka data orang miskin sebagai masalah
harus ditunjukkan.
b. Bila peneliti ingin mendapatkan informasi yang luas dari suatu populasi. Metode
penelitian kuantitaif cocok digunakan untuk mendapatkan informasi yang lebih luas
tetapi tidak mendalam. Bila populasi terlalu luas, maka penelitian dapat menggunakan
sampel yang diambil dari populasi tersebut.
c. Bila ingin diketahui pengaruh perlakuan tertentu terhadap yang lain. Untuk
kepentingan ini metode eksperimen paling cocok digunakan. Misalnya pengaruh jamu
tertentu terhadap tingkat kesehatan.
d. Bila peneliti bermaksud menguji hipotesis penelitian. Hipotesis penelitian dapat
berbentuk hipotesis deskriptif, komparatif dan asosiatif.
e. Bila peneliti ingin mendapatkan data yang akurat, berdasarkan fenomena yang empiris
dan dapat diukur. Misalnya ingin mengetahui IQ anak-anak dari masyarakat tertentu,
maka dilakukan pengukuran dengan test IQ.
f. Bila ingin menguji terhadap adanya keragu-raguan tentang validitas pengetahuan, teori
dan produk tertentu.
2. Penelitian Kualitatif
Penggunaan penelitian kualitatif digunakan oleh seseorang yang ingin tahu suatu
masalah yang terjadi dengan cara sangat mendalam. Oleh sebab itu metode yang digunakan
wawancara mendalam, observasi lapangan, pengamatan, pencatatan.
Bahkan ada peneliti yang merasakan sendiri apa yang terjadi di lapangan dan mengikuti
informannya berada. Dengan cara inilah maka peneliti kualitatif akan menemukan data yang
sangat dalam. Digali lagi, digali lagi, diwawancarai dengan mendalam, bagaimana?

bagaimana? Hingga ia mendapatkan jawaban yang ia cari. Pendekatan ini biasanya digunakan
dalam penelitian sosial, pendidikan, dan membentuk teori-teori baru.
Metode kualitatif digunakan untuk kepentingan yang berbeda bila dibandingkan dengan
metode kuantitatif. Berikut ini dijelaskan kapan metode kualitatif digunakan
a. Bila masalah penelitian belum jelas, masih remang-remang atau mungkin masih gelap.
Kondisi semacam ini cocok diteliti dengan metode kualitatif, karena peneliti kualitatif
akan langsung masuk ke obyek, melakukan penjelajahan dengan grant tour questions,
sehingga masalah akan ditemukan dengan jelas.
b. Untuk memahami makna dibalik data yang tampak. Gejala sosial sering tidak bisa
dipahami berdasarkan apa yang diucapkan dan dilakukan orang. Setiap ucapan dan
tindakan orang mempunyai makna tertentu. Data untuk mencari makna dari setiap
perbuatan tersebut hanya cocok diteliti dengan metode kualitatif, dengan teknik
wawancara mendalam, dan observasi berperan serta, dan dokumentasi.
c. Untuk memahami interaksi sosial. Interaksi sosial yang kompleks hanya dapat diurai
kalau peneliti melakukan penelitian dengan metode kualitatif dengan cara ikut berperan
serta, wawancara mendalam terhadap interaksi sosial tersebut. Dengan demikian akan
dapat ditemukan pola-pola hubungan yang jelas.
d. Memahami perasaan orang. Perasaan orang sulit dimengerti kalau tidak diteliti dengan
metode kualitatif, dengan teknik pengumpulan data wawancara mendalam, dan
observasi berperan serta untuk ikut merasakan apa yang dirasakan orang tersebut.
e. Untuk mengembangkan teori. Metode kualitatif paling cocok digunakan untuk
mengembangkan teori yang dibangun melalui data yang diperoleh melalui lapangan.
f. Untuk memastikan kebenaran data. Data sosial sering sulit dipastikan kebenarannya.
Dengan metode kualitatif, melalui teknik pengumpulan data secara trianggulasi atau
gabungan (karena dengan teknik pengumpulan data tertentu belum dapat menemukan
apa yang dituju, maka ganti teknik lain), maka kepastian data akan lebih terjamin. Selain
itu dengan metode kualitatif, data yang diperoleh diuji kredibilitasnya, dan penelitian
berakhir setelah data itu jenuh, maka kepastian data akan dapat diperoleh.
g. Meneliti sejarah perkembangan. Sejarah perkembangan kehidupan seseorang tokoh atau
masyarakat akan dapat dilacak melalui metode kualitatif. Dengan menggunakan data
dokumentasi wawancara mendalam kepada pelaku atau orang yang dipandang tahu,
maka sejarah perkembangan kehidupan seseorang.

E. Ciri-Ciri Metode Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif


1.

Ciri penelitian Kuantitatif

Ciri khas penlitian kuantitatif adalah adanya sumber teori yang kuat, hipotesis, definisi
operasional, sampling, proses pengumpulan data dengan angket, adanya pembuatan
instrumen, pengujian, perhitungn, pengujian hipotesis dan penelitian tersebut penuh dengan
angka-angka statistik.
2.

Ciri penelitian Kualitatif


Metode penelitian kualitatif memliki ciri sebagai berikut :

a. Latar alami (Natural Setting) yaitu kontek alami secara menyeluruh (holistic) dan tidak
dapat disolasi atau dieliminasi sehingga terlepas dari konteksnya.
b. Instrumen manusia (human instrument) yang berarti merupakan instrumen kunci (key
instrumen) untuk menangka makna, interaksi nilai, nilai local yang berbeda, yang mana
hal ini tidak mungkin ditangkap oleh kuesioner.
c. Memanfaatkan pengetahuan tak terkatakan karena realitas diasumsikan mempunyai
nuansa ganda yang sulit dipahami tanpa mengekspresikan dengan dengan yang tak
terkatakan.
d. Data kualitatif untuk mengungkapkan realitas ganda, mengungkapkan hubungan alami
antara peneliti dan informan.

F. Perbedaan Antara Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif


Perbedaan mendasar dari metode penelitian kualitatif dengan metode penelitian
kuantitatif yaitu terletak pada strategi dasar penelitiannya. Penelitian kuantitatif dipandang
sebagai sesuatu yang bersifat konfirmasi dan deduktif, sedangkan penelitian kualitatif bersifat
eksploratoris dan induktif.

Bersifat konfirmasi disebabkan karena metode penelitian

kuantitatif ini bersifat menguji hipotesis dari suatu teori yang telah ada. Penelitian bersifat
mengkonfirmasi antara teori dengan kenyataan yang ada dengan mendasarkan pada data
ilmiah baik dalam bentuk angka. Penarikan kesimpulan bersifat deduktif yaitu dari sesuatu
yang bersifat umum ke sesuatu yang bersifat khusus. Hal ini berangkat dari teori-teori yang
membangunnya.
Ada 12 perbedaan penelitian kualitatif dengan kuantitatif diantaranya:
No
.
1.

Aspek Perbandingan
Segi Perspektif

Penelitian Kuantitatif
Lebih

Penelitian Kualitatif

menggunakan Lebih

pendekatan etik, dalam arti perspektif


bahwa

peneliti dalam

menggunakan
emik.

Peneliti

hal

ini

mengumpulkan data dengan mengumpulkan data berupa

menetapkan terlebih dahulu cerita rinci para responden


konsep

sebagai

variabel- dan

diungkapkan

apa

variabel yang berhubungan, adanya

sesuai

yang berasal dari teori yang bahasa,

pandangan

dipilih

oleh

dengan
para

peneliti. responden.

Kemudian variabel tersebut


dicari

dan

ditetapkan

indikator-indikatornya.
Berdasarkan

indikantor

tersebut dibuat kuesioner,


pilihan
2.

Segi Konsep dan Teori

jawaban,

skornya.
Bertolak

dari

(variabel)

yang

dan
konsep Bertolak dari penggalian
terdapat data

berupa

dalam teori yang dipilih oleh responden


peneliti

kemudian

pandangan

dalam

bentuk

dicari cerita rinci atau asli mereka,

datanya melalui kuesioner kemudian para responden


untuk pengukuran variabel- bersama peneliti memberi
variabelnya.
sederhana

Secara penafsiran

sehingga

penelitian menciptakan

konsep

kuantitatif berangkat dari sebagai temuan. Penelitian


konsep, teori atau menguji kualitatif
(retest) teori.

bersifat

mengembangkan,
menciptakan,

3.

Segi Hipotesis

menemukan

konsep atau teori.


Merumuskan hipotesis sejak Bisa
menggunakan
awal, yang berasal dari teori hipotesis dan bisa tanpa
yang relevan yang telah hipotesis. Jika ada hipotesis
dipilih.

maka

hipotesis

ditemukan

di

dapat
tengah

penggalian data, kemudian


dibuktikan
pengumpulan

melalui
data

lebih medalam lagi.

yang

4.

Segi Teknik

5.

Pengumpulan Data
kuesioner atau angket.
wawancara dan observasi.
Segi Permasalahan atau Menanyakan atau ingin Menanyakan atau ingin
Tujuan

Mengutamakan penggunaan Mengutamakan penggunaan

mengetahui

tingkat mengetahui makna (berupa

pengaruh, keeratan korelasi, konsep) yang ada di balik


atau asosiasi antarvariabel cerita detail para responden
atau kadar satu variabel dan latar sosial yang diteliti.
6.

Segi Teknik

dengan cara pengukuran.


Responden
(sampel) Jumlah

Memperoleh Jumlah

penelitian kuantitatif ukuran diketahui

(Size) Responden

(besar, jumlah) sampelnya pengumpulan


bersifat

respondennya
ketika
datanya

representative mengalami

kejenuhan.

(perwakilan), dan diperoleh Pengumpulan


dengan
rumus,

datanya

menggunakan diawali dari mewawancarai


atau informan

awal

atau

tabel-populasi sampel serta informan

kunci

dan

sampai

pada

telah

presentase
ditentukan

pengumpulan data.

sebelum berhenti

responden yang kesekian


sudah

tidak

informasi

memberikan
baru

Maksudnya,

lagi.
berhenti

sampai pada informan yang


kesekian

ketika

informasinya sudah tidak


berkualitas

lagi

melalui

tekni bola salju (snow-ball),


sebab

informasi

yang

diberikan sama atau tidak


bervariasi lagi dengan para
informan

sebelumnya.

Penelitian kualitatif jumlah


responden

atau

informannya
pada

suatu

didasarkan
proses

pencapaian
7.

kualitas

Segi Akur Pikir

informasi.
Berproses secara deduktif, Berproses secara induktif,

Penarikan Kesimpulan

yakni

dari

penetapan yakni

variabel (konsep), kemudian dari


pengumpulan

data

prosesnya
upaya

diawali

memperoleh

dan data yang detail (riwayat

menyimpulkan.

hidup

responden,

history,

life

berkenaan

dengan

atau
tanpa

masalh

sycle,
topic

penelitian),

evaluasi

interprestasi,

life

dan

kemudian

dikategori, diabstraksi, serta


dicari tema, konsep atau
8.

Segi

Bentuk

teori sebagai temuan.


Disajikan dalam bentuk

Sajian Berupa angka atau tabel.

Data
9.

cerita detail sesuai bahasa


dan pandangan responden.
kuantitatif Penelitian kualitatif tidak

Segi Definisi

Penelitian

Operasional

mempergunakan

istilah perlu menggunakan definisi

definisi operasional yang operasional


merupakan

karena

tidak

petunjuk akan mengukur variabel.

bagaimana sebuah variabel Menggunakan

perspektif

diukur, atau menggunakan emik.


perspektif

etik.

Dengan

menetapkan

definisi

operasional berarti peneliti


telah menetapkan jenis dan
jumlah
berarti

indikator,
telah

membatasi

subjek

penelitian

mengemukakan

pendapat,

pengalaman,
10.

Segi Analisis Data

yang

pandangan mereka.
Dilakukan
di

atau
akhir Dilakukan sejak awal turun

pengumpulan data dengan ke


menggunakan

lokasi

melakukan

perhitungan pengumpulan data, dengan

statistik.

cara

mengangsur

menabung

atau

informasi,

mereduksi,
mengelompokkan

dans

eterusnya sampai terakhir


11.

Segi Instrumen

member interpretasi.
Instrumennya berupa angket Instrument
utamanya
atau kuesioner.

peneliti itu sendiri karena


peneliti

sebagai

manusia

dapat beradaptasi dengan


para

responden

dan

aktivitas mereka. Hal ini


sangat

berguna

agar

responden sebagai sumber


data menjadi lebih terbuka
dalam
12.

Segi Kesimpulan

Penarikan

memberikan

informasi.
kesimpulan Interpretasi data dilakukan

dilakukan sepenuhnya oleh oleh

peneliti

melalui

peneliti berdasarkan hasil pengecekan


perhitungan
statistik.

atau

dan

analisis kesepakatan dengan subjek


penelitian karena merekalah
yang

lebih

tepat

memberikan

untuk
penjelas

terhadap

data

atau

informasi

yang

telah

diungkapkan.
memberikan

Peneliti
penjelasan

terhadap interpretasi yang


dibuat,

mengapa

konsep

tertentu dipilih. Bisa saja


konsep tersebut merupakan

istilah atau kata yang sering


digunakan

oleh

para

responden.

G. Persamaan Antara Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif


Meski demikian, rasanya tidak adil jika hanya mencari letak perbedaan di antara kedua
metode tersebut. Ada beberapa sisi yang sama-sama dimiliki oleh kedua desain penelitian ini
sebagai cara untuk mendapatkan pengetahuan yang benar, yaitu sebagai berikut.
1. Pada tahap awal, kedua peneliti dengan desain yang berbeda ini meneliti satu tema
yang masih bersifat umum.
2. Terkait dengan tema yang akan diteliti, tahap berikutnya adalah membuat pertanyaanpertanyaan yang dimaksudkan untuk studi pendahuluan.
3. Masing-masing desain telah memiliki asumsi yag mendasari pelaksaan penelitian
tersebut.
4. Dalam proses pelacakan informasi awal, terkadang digunakan metode yang sama
seperti observasi, wawancara, dan dokumentasi, meski kadar pada masing-masing
penelitian tersebut berbeda.
5. Kebenaran data yang telah diperoleh diperiksa dengan caranya masing-masing.
6. Data yang telah diperoleh diolah dan dibuatlah laporan hasil penelitian yang telah
dilakukan.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Jenis Metode Penelitian kuantitatif banyak menggunakan hitungan, statistik, dan tabel,
dengan kaidah-kaidah tertentu. Biasanya, Penelitian kuantitatif ini menggunakan teknik
pengumpulan data dengan quesioner. Penelitian kuantitatif sering digunakan dalam berbagai
disiplin ilmu, baik ilmu-ilmu alam maupun ilmu sosial seperti biologi, fisika, kimia,
matematika, sosiologi, jurnalisme, ekonomi, dan lain sebagainya.
Metode penelitian ini berbeda dengan metode penelitian kualitatif karena menggunakan
hitungan-hitungan, sedangkan metode penelitian kualitatif menggunakan kata-kata atau
deskripsi.
Sifat-sifat yang terdapat dalam Penelitian kuantitatif antara lain berisi penghitungan
besaran atau jumlah, pengukuran tingkat kejadian, pembuktian sesuatu, prediksi suatu
variabel berdasarkan variabel lain, tindakan atau eksperimen, dan pembuktian suatu hipotesa.
Penelitian yang digunakan untuk Penelitian Kuantitatif

ini merupakan penelitian yang

sistematis terhadap fenomena-fenomena yang terjadi beserta hubungan-hubungannya.


Penelitian kuantitatif sendiri bertujuan untuk mengembangkan dan menggunakan teori-teori,
model-model matematis, dan hipotesis yang berhubungan dengan fenomena alam. Bagian
sentral dari penelitian ini adalah proses pengukurannya karena ini dapat memberikan
hubungan yang fundamental antara ekspresi matematis dan pengamatan empiris dari
hubungan-hubungan kuantitatif.
Selanjutnya perlu diketahui bahwa metode penelitian kuantitatif mempunyai cakupan
yang sangat luas. Secara umum metode penelitian ini dibedakan menjadi dua, yaitu

eksperimental dan noneksperimental. Penelitian eksperimental terdiri dari beberapa bagian,


antara lain eksperimen kuasi, subjek tunggal, dan sebagainya. Sedangkan penelitian non
eksperimental terdiri berupa komparatif, deskriptif, survey, korelasional, dan lain sebagainya.
Anda dapat menentukan penelitian kuantitatif mana yang akan anda gunakan dalam skripsi
anda. Hal ini tergantung pada objek atau data yang anda pakai dalam penelitian.

B. Saran
Demikianlah penyusun makalah ini, kamisadar bahwa dalam penyusunan makalah masih
banyak kekurangan,karena keterbatasan kemampuan kami atau kurangnya referensi. Maka
dari itu kritik dan saran yang bersifat membangun dari para pembaca sangat kami harapkan
untuk perbaikan makalah kami selanjutnya. Semoga makalah ini berguna bagi para
pembacanya dan bisa menambah ilmu pengetahuan kita semua. Amin ya Rabbal alamin

DAFTAR PUSTAKA

http://ceritakuaja.wordpress.com/2014/06/08/metode-penelitian-pendidikan/
http://badrussalam-muchtar.blogspot.com/2011/12/makalah-penelitian-kualitatifdan.html
http://muhammadnasikhul.blogspot.com/2014/01/makalah-penelitiankuantitatif_7763.html
http://sorayadwikartika.blogspot.com/2014/04/metodologi-penelitianpendidikan.html