Anda di halaman 1dari 5

System olfaktorius dimulai dengan sisi yang menerima rangsangan olfaktorius, system ini

terdiri dari bagian berikut : mukosa olfaktorius pada bagian atas kavum nasal: fila olfaktoria;
bulbus olfaktorius ; traktus olfaktorius ; korteks

( paleokorteks ) pada lobus temporal unkus

dan area subkalosal pada sisi medial lobus orbitalis.1


Mukosa olfaktorius menutupi daerah seluas kurang lebih 2 cm pada atap tiap kavum nasi
dan meluas kearah konka nasalis superior dan septum nasi. Sel sensorik kecil dan sel-sel
penunjangnya, tersebar pada epitel olfaktori khusus kelas tinggi. Kelenjar Bowman juga terletak
disini, menghasilkan cairan serosa, yang juga disebut mucus olfaktorius, dan bahan aromatic
mungkin menjadi larutan. 1
Sel-sel sensorik ( reseptor olfaktorius) merupakan neuron bipolar. Prosesus perifernya berakhir
pada permukaan epitel dalam bentuk rambut-rambut olfaktorius pendek. Prosesus sentralis lebih
halus. Beratus-ratus prosesus sentralis bergabung membentuk fasikulus yang tidak bermielin,
yaitu filum olfaktorius. Pada setiap sisi lebih kurang terdapat 20 filum: yang berjalan melalui
foramen dalam lempeng kribiformis tulang etmoidalis ( lamina kribosa ) dan berhubungan
dengan bulbus olfaktorius. Filum tersebut adalah pendahulu dari saraf olfaktorius dan dipercaya
mempunyai kecepatan konduksi yang paling lambat dari semua saraf.1
Bulbus olfaktorius adalah bagian yang menonjol dari otak ( telensefalon ). Merupakan
tempat dari sinaps atau dendrite sel mitral yang rumit, sel tufted dan sel granular. Jadi, sel
olfaktorius bipolar adalah neuron pertama dalam system penciuman, sel mitral dan sel tufted dari
bulbus olfaktorius mewakili neuron kedua. Akson dari neuron-neuron ini membangun traktus
olfaktorius, yang pada tiap sisi terletak lateral dari girus rekti diatas sulkus olfaktorius.1
Di depan substansi anterior yang berlubang-lubang, dimana pembuluh darah korpus
striatum keluar dan masuk, traktus olfaktorius membentuk trigonum olfaktorius, dan setiap
traktus memecah ke dalam stria medial dan lateral. Serat stria lateral berlanjut diatas limen insula
( sambungan korteks orbital dan insula ) ke giri semilunaris dan ambient ( area prepiriformis ) ke
dalam amigdala. Disini, neuron ketiga dimulai, yang meluas

ke bagian anterior girus

parahipokampus ( area entorhinalis), mewakili area broadman 28. Daerah ini merupakan region
kortikal dari lapangan proyeksi dan daerah asosiasi dari system olfaktorius.1

Akson stria medialis bersambung dengan daerah di bawah rostrum korpus kalosum ( area
subklosa ) dan dengan area septalis di depan komisura anterior. Ini merupakan komisura
paleokorteks, yang menghubungkan kedua daerah olfaktorius dan membawa serat yang
berkomunikasi dengan system limbic. Juga menghubungkan giri temporalis medialis dan
sebagian giri temporalis inferior dari hemisfer tersebut. Sistem olfaktorius adalah satu-satunya
system sensorik dimana impuls mencapai korteks tanpa dihubungkan lebih dahulu ke thalamus.
Interkoneksi sentralnya kompleks, dan beberapa tidak sepenuhnya dimengerti.1
Bau yang mencetuskan nafsu makan, menginduksi reflex salivasi, sedangkan bau yang
amis mencetuskan mual, dan muntah. Reaksi ini berhubungan dengan emosi. Penciuman dapat
menyenangkan dan menjijikkan. Serat utama yang berhubungan dengan daerah otonom adalah
berkas otak depan medial dan stria medularis thalamus.2
Berkas otak depan medial terdiri dari serat-serat yang muncul dari regio olfaktorius
basalis, region periamigdaloid dan nucleus septalis. Pada perjalannanya melalui hipotalamus,
beberapa serat berakhir pada nucleus hipotalamik. Kebanyakan serat berlanjut ke dalam batang
otak dan berhubungan dengan daerah otonom pada formasio retikularis dan dengan nucleus
salivatorius dan nucleus dorsalis saraf vagus.1
Stria

talamikus

hebenulopedunkularis

medialis

bersinaps

dalam

nucleus

habenularis.

Traktus

( traktus retrofleksus) berlanjut dari nucleus ini ke nucleus

interpedunkularis ( ganglion Ganser) dan nucleus tegmentalis, kemudian jauh ke bawah, ke pusat
otonom formasio retikularis batang otak.2
Emosi yang menyertai rangsangan olfaktorius, mungkin berkaitan ke serat yang
berhubungan dengan thalamus, hipotalamus dan system limbic. Area septalis berhubungan
dengan area lainnya, girus singulatus melalui serat yang bersangkutan.2

Gangguan penciuman dapat disebabkan oleh2 :


1. Agenesiis traktus olfaktorius, yan terjadi sebagai malformasi satu-satunya dari otak.
2. Penyakit mukosa olfaktorius ( rhinitis, tumor nasal)
3. Koyaknya filum olfaktorius karena fraktur lamina kribosa
4. Destruksi bulbus olfaktorius dan traktus akibat kontusi contrecoup, biasanya disebabkan
karena jatuh pada belakang kepala. Anosmia unilateral atau bilateral mungkin merupakan
satu-satunya bukti neurologis dari trauma region-orbital.
5. Sinusitis etmoidalis, osteitis tulang etmoid, dan peradangan selaput otak di dekatnya dan
kavitasnya.
6. Tumor garis tengah dari fossa kranialis anterior, terutama meningioma sulkus olfaktorius
( fossa etmoidalis), yang dapat menghasilakan trias anosmia, sindroma Foter Kennedy,
dan gangguan kepribadian jenis lobus orbitalis ( hilangnya inhibisi, seperti pada paresis
umum dan penyakit pick lobus orbitalis ). Adenoma hipofise yang meluas ke rostral juga
dapat merusak penciuman.
7. Penyakit yang mencakup lobus temporalis anterior dan basisnya ( tumor intrinsic atau
ekstrinsik), yang dapat menghasilkan serangan unsinatus dalam bentuk yang tidak
menyenangkan, atau kadang-kadang, halusinasi olfaktorius yang menyenangkan.
Serangan lobus olfaktorius dapat dimulai dengan aura olfaktorius. Giri prepiriformis dan
hipokampus ( area Broadman 28) mungkin terlibat dalam persepsi dan pengenalan bau,
dan

membandingkannya

dengan

impresi

olfaktorius

sebelumnya,

dan

dalam

menghubungkan impresi tersebut dengan pengalaman pada situasi yang tidak jelas.
Pasien mungkin tidak menyadari bahwa indera penciumannya hilang. Sebaliknya, ia
mungkin mengeluh tentang rasa pengecapan yang hilang, karena kemampuannya untuk
merasakan aroma, suatu sarana yang penting untuk pengecapan jadi hilang.

DAFTAR PUSTAKA
4

1. Duus, Peter. Diagnosis Topik Neurologi.EGC. Jakarta.1996.


2. Mardjono Mahar. Neurologi Klinis Dasar. Dian Rakyat.2008.