Anda di halaman 1dari 2

SELOKA PANDAI PAK PANDIR

MAKSUD

Baris 1 & 2

Pak Pandir berkelakuan aneh kerana mengetepikan anak sendiri, sebaliknya menyanjung orang luar. Pak Pandir
membuat kerja yang sia-sia dan merugikannya.

Baris 3, 4 & 5

Pak Pandir mengikut perangai orang luar tanpa menyedari keadaan dirinya yang miskin. Sebagai akibatnya, Pak
Pandir kehabisan harta, kecuali dirinya sendiri.

Baris 6 & 7

Pak Pandir terlalu cepat mengharapkan sesuatu keuntungan yang belum pasti sehingga apa-apa yang ada disia-
siakannya.

Baris 8, 9, 10 & 11

Pak Pandir leka dengan kata-kata manis orang dagang yang sebenarnya berniat jahat. Kata-kata manis itu sungguh
bersopan tetapi amat tajam maknanya yang akhirnya merugikan Pak Pandir.

Baris 12-17

Kata-kata manis orang luar tidak mendatangkan hasil apa-apa, sebaliknya Pak Pandir sendirilah yang rugi atau
menerima akibatnya.

TEMA

Moral individu dan akibat sikap mengutamakan orang lain hingga merugikan diri dan keluarga. Tema ini tentang
orang bodoh menjadi makanan si cerdik kerana ia mudah tertipu dan terjebak.

PERSOALAN

1. Kerja yang sia-sia -melakukan kerja-kerja yang sia-sia bukan sahaja merugikan malah membahayakan diri
sendri
2. Kebodohan menyebabkan maruah tergadai -orang yang bodoh mudah ditipu dan menjadi permainan
orang yang mengambil kesempatan daripada kebodohan orang lain
3. Berfikir -fikir sebelum melakukan sesuatu kerja -kerja yang dibuat tanpa memikirkn hasil dan kesannya
akan memudaratkn diri sendri
4. Utamakn diri dan keluarga -waspada terhadap kehadiran orang asing dan jangan melupakn keluarga
sendri kerana orang lain

BENTUK DAN CIRI-CIRI SELOKA

1. Tujuh belas baris .


2. Tiga hingga patah sebaris .
3. Tujuh hingga sepuluh suku kata sebaris .
4. Bentuknya bebas .
GAYA BAHASA DAN KEINDAHAN BUNYI

1. Pemilihan kata (diksi) yang indah. Contohnya: gelagak dagang, dipijak, dijinjing.
2. Anafora. Contohnya : Orang berbunga dia berbunga. Orang berbuah dia haram
3. Sinkof. Contohnya : tak sedar bertelanjang.
4. Peribahasa .Contohnya : mendengar guruh di langit, air di tempayan dicurahkan
5. Paradoks. Contohnya: kucing diburu tikus dibela
6. Repitasi. Contohnya. orang berbunga dia berbunga
7. Asonasi. Contohnya: kucing dibunuh tikus dibela (pergulangan vokul ?u?)
8. Aliterasi. Contohnya : mendengar gelagak dagang (pergulagan konsonan ?g?)

NILAI

1. Rasional. Contohnya ,berfikiran rasional sebelum melakukan sesuatu tindakan.


2. Berhati-hati. Contohnya, berhati-hati sebelum membuat sebarang keputusan.
3. Tolong-menolong. Contohnya, sikap dan nilai baik ini jika dilakukan pada perbuatan negatif akan merugikan diri
sendiri
4. Mulia hati. Contohnya, kemuliaan hati dan budi perlu disalurkan kepada orang yang sesuai

PENGAJARAN

1. Kita hendaklah sentiasa melakukan kerja-kerja yang berfaedah.


2. Kita hendaklah mengelakkan diri daripada mengharapkan sesuatu yang belum pasti
3. Kita hendaklah berhati-hati ketika melakukan sesuatu pekerjaan kerana kesilapan akan merugikan diri sendiri.
4. Kita hendaklah mengelakkan diri daripada mudah terpengaruh oleh kata-kata yang manis kerana di sebalik kata-
kata yang manis itu,lazimnya tersembunyi niat yang jahat.
5. Kita hendaklah teliti dalam menghadapi kerenah manusia kerana sesetengah manusia hanya berpura-pura baik
di hadapan kita tetapi sebaliknya dia berniat serong atau jahat