Anda di halaman 1dari 15

Penganggaran Sektor Publik

1) Pemerintah berperan untuk melaksanakan fungsi alokasi, distribusi, dan stabilisasi. Jelaskan bahwa
fungsi-fungsi tersebut dapat diakomodasi dalam anggaran publik !
Alokasi adalah penentuan banyaknya dana yang disediakan untuk suatu tempat
Distribusi adalah proses penyaluran sesuatu hal dari pemerintah ke masyarakat
Stabilisasi adalah terdapat keseimbangan pada penerimaan dan pemakaian anggaran
Fungsi-fungsi tersebut dapat diakomodasi dalam anggaran publik karena pemerintah berperan penting
dalam proses alokasi anggaran bagi masyarakat; bertanggung jawab dalam hal distribusi anggaran publik
untuk pelaksanaanya kepada masyarakat; dan memegang kendali untuk menyeimbangkan penerimaan
dan pemakaian anggaran publik.
2) Adanya dana nonbudgetair pada dasarnya menyalahi prinsip anggaran publik yang baik. Jelaskan
prinsip-prinsip yang harus dipenuhi oleh anggaran publik dan diskusikan bagaimanakah cara
menghilangkan dana nonbudgetair tersebut.
Prinsip-prinsip anggaran sektor publik meliputi :

Otorisasi oleh legislatif


Anggaran publik harus mendapatkan otorisasi dari legislatif terlebih dahulu sebelum eksekutif
membelanjakan anggaran tersebut

Komprehensif
Anggaran harus menunjukkan semua penerimaan dan pengeluaran pemerintah

Keutuhan anggaran
Semua penerimaan dan belanja pemerintah harus terhimpun dalam dana umum

Nondiscreationary Appropriation
Jumlah yang disetujui oleh dewan legislatif harus termanfaatkan secara efektif, efisien, dan
ekonomis

Periodik
Anggaran merupakan suatu proses yang bisa bersifat tahunan maupun multi tahunan

Akurat
Estimasi anggaran hendaknya tidak memasukkan cadangan yang tersembunyi

Jelas
Anggaran hendaknya sederhana dan dapat dipahami masyarakat, serta tidak membingungkan

Diketahui oleh publik


Anggaran harus diinformasikan kepada masyarakat luas

Cara menghilangkan dana nonbudgetair yaitu

Setiap individu berusaha untuk memenuhi kebutuhannya sesuai dengan pendapatan masingmasing

Ketegasan dari atasan kepada bawahan

Kerjasama semua pihak untuk bekerja jujur dan tepat guna

Pemerintah mengadili dengan tegas pihak yang terbukti menggunakan atau memperoleh
keuntungan dari dana non budgetair

Adanya komunikasi dua arah yang lancar, terbuka, dan jujur dari pemerintah kepada masyarakat

3) Di tingkat pemerintah daerah, sesuai dengan konsep otonomi daerah, APBD memiliki peran sebagai
tulang punggung (back bone) bagi pemerintah daerah. Diskusikan pernyataan tersebut.
APBD merupakan suatu rencana keuangan tahunan daerah yang memuat tentang rencanan penerimaan,
rencana pengeluaran, serta rencana pembiayaan daerah selama satu tahun anggaran. APBD berperan
sebagai tulang punggung pemerintahan karena :

Digunakan untuk perawatan fasilitas kesehatan, pendidikan, dan hiburan daerah

Digunakan untuk menjalankan program pemerintah daerah dalam berbagai bidang, misalnya
pendidikan > beasiswa, kesehatan > imunisasi gratis, kebudayaan > pameran seni budaya

Digunakan dalam menjalankan perekonomian daerah

4) Anggaran sebagai instrumen pengendalian digunakan untuk menghindari adanya overspending,


underspending dan misappropriation. Bagaimana cara melakukan pengendalian tersebut ?
Overspending ialah membelanjakan anggaran secara belebihan/terlalu banyak
Underspending adalah membelanjakan anggaran dibawah nilai anggaran
Misappropriation ysitu penyalahgunaan/penyelewengan/penggelapan anggaran
Cara melakukan pengendalian tersebut adalah pemerintah sebagai pemegang kekuasaan tertinggi dalam
proses pembuatan anggaran harus dapat merencanakan anggaran untuk masyarakat sehingga
penggunaan anggaran akan menjadi tepat guna dan tepat sasaran, tidak berlebih, tidak kurang, dan tidak
ada penyalahgunaan ataupun salah sasaran.
5) Anggaran bagi sektor publik merupakan instrumen akuntabilitas. Jelaskan pernyataan tersebut !
Anggaran sektor publik merupakan instrument akuntabilitas atas pengelolaan dana publik dan
pelaksanaan program-program yang dibiayai dari uang publik (Mardiasmo, 2005; 61). Penganggaran
sektor publik terkait dalam proses penentuan jumlah alokasi dana untuk tiap-tiap program dan aktivitas
dalam satuan moneter. Tahap penganggaran menjadi sangat penting karena anggaran yang tidak efektif
dan tidak berorientasi pada kinerja akan dapat menggagalkan perencanaan yang tidak efektif yang telah
disusun.

http://moetsz.blogspot.com/2012/04/penganggaran-sektor-publik.html

TINJAUAN TENTANG FUNGSI EKONOMI PEMERINTAH

(ALOKASI, DISTRIBUSI, DAN STABILISASI)

Oleh : Ir. Suyono P, SE, MSc

PENDAHULUAN

Menurut pandangan teori ekonomi publik, fungsi ekonomi pemerintah terdiri dari
tiga fungsi pokok, yakni fungsi alokasi, fungsi distribusi dan fungsi
stabilisasi.

Ketiga fungsi tersebut menajdi wewenang dan tanggung jawab pemerintah pusat,
namun untuk menuju kepada sistem pemerintahan yang efektif dan efisiens
sebagian besar wewenang dan tanggung jawab pemerintah pusat
didesentralisasikan kepada pemerintah daerah dan tetap menajdi wewenang dan
tanggung jawab pemerintah pusat, contohnya seperti kebijakan yang mengatur
variable ekonomi makro yang menggunakan instrumen kebijakan moneter
(pencetakan uang, devaluasi), dan kebijakan fiskal (keseragaman perpajakan).

Dikaitkan dengan pengertian desentralisasi, maka desentralisasi dibidang


ekonomi pemerintah, adalah penyerahan sebagian kewenangannya kepada pemerintah

daerah untuk melaksanakan fungsi alokasi, fungsi distribusi dan fungsi


stabilisasi, yang ditujukan untuk mengatur dan mengurus perekonomian daerah
dalam rangka menciptakan stabilitas perekonomian secara nasional.

Melalui tinjauan ini dikemukakan pandangan ekonomi tentang fungsi alokasi,


distribusi dan stabilisasi, yang dijadikan referensi dalam usaha menemukenali
dan merangkum pandangan mengenai fungsi ekonomi pemerintah.

TINJAUAN FUNGSI ALOKASI, DISTRIBUSI DAN STABILISASI

Fungsi ekonomi pemerintah menurut pandangan ekonomi publik ada tiga fungsi
ekonomi yang pokok yaitu : fungsi alokasi, fungsi distribusi dan fungsi
stabilisasi.

Masing-masing fungsi memiliki keterkaitan yang berbeda dalam perlakuanmya,


seperti dikemukakan sebagai berikut :

Fungsi alokasi memiliki keterkaitan yang sangat erat dengan penyediaan dan
pelayanan barang-barang publik yang peruntukannya secara komunal dan tidak
dapat dimiliki secara perorangan.

Fungsi distribusi memiliki keterkaitan erat dengan perataan kesejahteraan


masyarakat dalam arti proporsial tetap menjadi perhatian dalam rangka
mendorong tercapainya pertumbuhan yang optimal.

Fungsi sdtabilisasi memiliki keterkaitan erat dengan fungsi mengatur variable


ekonomi makro dengan sasaran untuk mencapai stabilitas ekonomi secara
nasional.

FUNGSI ALOKASI

Kewenangan ekonomi yang paling utama dan memperoleh porsi yang terbesar bagi
pemerintah daerah adalah fungsi alokasi. Hal ini karena sangat terkait erat
dengan barang-barang publik yang nilainya sangat besar.

Menurut Stiglitz, 1986 (dalam Syahrir, 1986 : hal 4), disebutkan ada 2 (dua)
elemen yang selalu ada pada setiap barang publik, yakni :

Tidak dimungkinkannya menjatah barang-barang publik bagi setiap individu


(orang-perorang).

Sangat sulit untuk menjatah dan membagi-bagikan barang publik.

Sedangkan menurut King (1984 : hal 10), menyebutkan bahwa barang-barang publik
dibatasi oleh dua sifat yaitu:

Konsumsinya tidak dapat dibagi-bagi

Tidak dapat dibagi-bagikan kepada orang-perorang.

Menurut penyediaannya, barang publik ini dibedakan menjadi 2 (dua) yaitu,


barang publik lokal dan barang publik nasional. Barng publik lokal adalah
barang-barang yang menurut penyediaannya oleh pemerintah daerah dan secara
tehnologi layak & perolehan keuntungannya dinikmati oleh penduduk setempat.
Sedangkan barang publik nasional adalah barang-barang yang penyediaannya oleh
pemerintah pusat dengan perolehan keuntungan yang dinikmati oleh selain
penduduk setempat juga masyarakat dalam suatu negara.

Terdapat beberapa alasan yang melandasi adanya intervensi pemerintah dalam


pengalokasian sumber daya sebagai dikemukakan berikut ini :

Ekonomi kompetitif yang sempurna dengan asumsi-asumsi tertentu bahwa akan


menjamin alokasi sumberdaya secara optimal. Disini bila kejadiannya berbeda
dengan asumsi, misalnya pasar jauh dari persaingan sempurna maka pemerintah
akan turut campur tangan dalam pengalkasian sumberdaya.

Dalam hal produksi atau konsumsi sesuatu barang dan jasa menimbulkan biaya
atau memberikan keuntungan eksternal terhadap produsen atau konsumen lain maka
pemerintah akan turut campur tangan dengan mengatur pajak dan subsidi terhadap
barang-barang tersebut, dan mengatur tingkat produksi eksternal dengan cara
lain.

Ada kecenderungan bahwa pemerintah mendorong konsumsi barang-barang yang


dikonsumsi dalam jumlah banyak (merit) melalui penyediaan dengan subsidi,
harga nol atau dengan memberikan perangsang kepada pihak swasta untuk

penyediaannya. Sebaliknya pemerintah juga cenderung menghambat konsumsi


barang-barang yang dikonsumsi dalam jumlah sedikit (demirit) melalui
kebijaksanaan pajak.

Alasan-alasan yang mendukung peran alokasi oleh pemerintah daerah adalah :

Kemungkinan besar akan terjadi perpindahan penduduk ke daerah lain, manakala


mereka merasa tidak puas dengan pelayanan yang diperoleh didaerahnya, hal ini
akan menimbulkan masalah yang terkait dengan penyediaan lokal.

Penyediaan yang dilakukan oleh daerah akan lebih sesuai dengan kebutuhan dan
selera penduduk setempat, namun berbeda halnya bila penyediaan oleh pemerintah
pusat ada kemungkinan penyediaannya secara seragam dengan daerah lainnya yang
hal ini dapat terjadi kurang sesuai dengan selera penduduk setempat.

Menurut King, 1984, ada 4 (empat) alasan mengapa penyediaan oleh daerah lebih
berkesuaian dengan keinginan penduduknya, yaitu :

Dalam sistem pemerintahan yang bertingkat, birokrat pada tingkat bawah


memiliki pengetahuan yang lebih tentang keinginan penduduknya, jika
dibandingkan apabila dilakukan dengan sistem sentralisasi.

Desentralisasi akan dapat menjamin kontrol yang lebih demokratis terhadap


aparat.

Pemerintah dari berbagai tingkatan harus saling bekerjasama dan jika salah
satunya mengabaikan keingninan warganya maka mereka dapat melakukan tekanan
pada pemerintah.

Penyediaan oleh daerah menghasilkan barang dan jasa publik lokal yang lebih
efisien dan penduduk menjadi lebih sadar akan biaya pelayanan.

Melalui desentralisasi secara umum akan dapat menumbuhkan inovasi dan


menghasilkan eksperimentasi barang-barang publik. Akan tetapi diakui ada
beberapa kelemahan yang dinilai kurang mendorong pelayanan yang efisien. Hal
ini diperkuat dengan adanya beberapa alasan berikut ini :

Kemungkinan terjadinya eksport, dimana beberapa beban pajak lokal dialihkan


kepada bukan penduduk setempat.

Kemungkinan terjadinya penyediaan pelayanan kurang efisien sebagai akibat dari


upaya menarik industri ke daerah atau menahan industri yang telah ada.

Kemungkinan terjadinya pengeluaran yang berlebihan dari dana pinjaman/hutang


yang berlebihan

Kemungkinan terjadinya penyediaan yang berlebihan atas kegiatan ekonomi yang


dibiayai dari pungutan pajak.

Kemungkinan terjadinya pengeluaran yang berlebih oleh birokrat dalam usahanya


memaksimalkan kesejahteraan mereka, dilain pihak kesejahteraan penduduk kurang
mendapat perhatian.

Efisiensi penyediaan pelayanan publik yang rendah, yang kemungkinannya dapat


terjadi karena kurangnya pengalaman mengatur pengeluaran oleh pemerintah
daerah.

Pemerintah daerah kurang intensif menggali potensi yang berkembang dari


penyediaan pelayanan.

Pemerintah daerah mungkin mengabaikan keuntungan yang diperoleh dari faktor


eksternal bagi mereka yang bukan penduduk setempat sehingga kurang penyediaan
pelayanan bagi mereka padahal berpotensi mendatangkan keuntungan.

Masalah lain yang kemungkinan timbul dalam kaitan dengan desentralisasi fungsi
alokasi ini adalah dengan cara apa dan bagaimana menggali potensi pajak yang
sesuai untuk pemerintah daerahnya. Selain itu dari sisi persaingan, dapat
terjadi keberadaan dan kemampuan pemerintah daerah dalam mengembangkan
daerahnya menajdi ancaman dan kendala bagi pemerintah pusat di dalam
menentukan kebijaksanaan, sehingga untuk menajmin stabilitas secara nasional
perlu dilakukan pengendalian dan pengawasan yang intensif dari pemerintah
pusat.

FUNGSI DISTRIBUSI

Fungsi distribusi dalam fungsi ekonomi pemerintah adalah sangat terkait erat
dengan pemerataan kesejahteraan bagi penduduk di daerah yang bersangkutan dan

terdistribusi secara proposial dengan pengertian bahwa daerah yang satu


dimungkinkan tidak sama tingkat kesejahteraannya dengan daerah yang lainnya
karena akan sangat dipengaruhi oleh keberadaan dan kemampuan daerahnya masingmasing.

Kewenagan dan dukungan terhadap peran pemerintah daerah dalam fungsi


distribusi ini tidak sebesar kewenangan dan dukungan dalam fungsi alokasi
sebagaimana dikemukakan oleh King, (1984 : hal 32). Kecilnya kewenangan dan
dukungan yang dilimpahkan oleh pemerintah pusat dalam fungsi distribusi ini
adalah didasarkan pada asumsi bahwa bila pelimpahan kewenangan dan dukungan
pemerintah pusat cukup besar maka dikhawatirkan akan menimbulkan masalah yang
berkaitan dengan distribusi pendapatan yang seragam dibeberapa daerah karena
akan kurang memberikan inovasi dan rangsangan untuk mengembangkan potensi
sumberdaya yang dimiliki atau yang tersedia di daerahnya.

Disisi lain bahwa kebijaksanaan retribusi tunggal yang seragam didasarkan pada
rasa kekhawatiran bahwa bila diberlakukan kebijaksanaan yang tak seragam dan
desentralisasi akan menyebabkan berpindahnya sebagian penduduk daerah tersebut
kedaerah lain yang menjanjikan penghasilan yang lebih besar dibandingkan
didaerah asal, hal ini dianggap akan membuka peluang timbulnya masalah baru
yang berkaitan dengan migrasi penduduk.

Menurut Paully (1973, dalam bukunya King, 1984 : hal 35), tingkat retribusi
yang optimal akan lebih besar terjadi di daerah-daerah yang citrarasa pembayar

pajaknya mendukung distribusi. Sedangkan menurut King (1984 : hal 33) harus
ada suatu kebijakan dasar retribusi nasional dan pemerintah daerah seharusnya
diijinkan untuk mengubah derajat distribusi diwilayahnya.

FUNGSI STABILISASI

Sesuai dengan nama stabilisasi maka fungsi stabilisasi ini dimaksudkan untuk
menciptakan stabilitas ekonomi suatu negara. Fungsi stabilisasi ini berkaitan
erat dengan fungsi mengatur variabel ekonomi makro dengan instrumen kebijakan
moneter dan kebijakan fiskal.

Diantara ketiga fungsi ekonomi pemerintah, fungsi stabilisasi ini merupakan


yang paling kecil kewenangan dan dukungannya terhadap peran pemerintah daerah
dan bahkan hampir tak mendapatkan bagian untuk berperan dalam fungsi
stabilisasi ini. Hal ini dilandasi oleh pemikiran bahwa fungsi stabilisasi
berbeda antar satu daerah dengan daerah lain dalam suatu negara.

Disamping itu kecilnya kewenangan dan dukungan peran pemerintah daerah dalam
fungsi stabilisasi, disebabkan akan adanya efek sampingan yang timbul akibat
penggunaan instrumen yaitu kebijakan moneter dan kebijakan fiskal untuk
mengontrol variabel ekonomi makro dan efek langsung dari penggunaan instrumen
tersebut.

Contoh riil dalam kebijakan moneter, jika kebijakan moneter


didesentralisasikan maka masing-masing pemerintah daerah akan mempunyai
kewenangan melakukan kebijakan tersebut sesuai dengan kebutuhannya bahkan
keinginannya.

Bila masing-masing daerah diberikan kewenangan mencetak uang sesuai keinginan


ataupun kebutuhan daerahnya, maka pemerintah pusat akan mengalami kesulitan
dalam mengendalikan kestabilan harga-harga maupun tingkat inflasi yang terjadi
didaerah.

Dan dalam hal kebijakan fiskal jika didesentralisasikan maka akan terjadi
perbedaan penetapan pajak dan pengeluaran, sebagai akibatnya adalah akan
terjadi migrasi penduduk dari satu daerah ke daerah lainnya yang memberikan
peluang untuk memperoleh penghasilan yang lebih besar.

RANGKUMAN

Dari tinjauan fungsi ekonomi pemerintah yang terdiri dari 3 (tiga) fungsi,
yakni : alokasi, distribusi dan stabilisasi dalam kaitannya dengan kebijakan
desentralisasi, dapat dikemukakan rangkuman berikut :

Pandangan teori ekonomi publik yang dikemukakan oleh beberapa ahli ekonomi
negara maju dalam konteks fungsi ekonomi pemerintah, merupakan referensi yang
perlu dicermati dan untuk penerapannya kedalam sistem kegiatan ekonomi

pemerintah daerah perlu dilakukan penyesuaian terhadap kondisi dan


karakteristik ekonomi wilayah negara Indonesia.

Bila ditinjau dari derajat kewenangan dan dukungan bagi pemerintah daerah
ternyata dalam pelaksanaannya terdapat perbedaan diantara ketiga fungsi
tersebut diatas. Dari ketiga fungsi ekonomi tersebut, derajat kewenangan dan
dukungan yang terbesar adalah fungsi alokasi, kemudian fungsi distribusi
memiliki derajat kewenangan dan dukungan yang sedang, dan fungsi stabilisasi
memiliki kewenangan dan dukungan yang kecil.

Konsep proporsionalisasi dalam pengalokasian dan pendistribusian tetap


merupakan hal yang relevan dan menjadi perhatian dalam rangka merangsang dan
menumbuh kembangkan pembangunan ekonomi di daerah.

Ketiga fungsi pokok ekonomi pemerintah yang didesentralisasikan oleh


pemerintah pusat kepada pemerintah daerah perlu dilakukan secara hati-hati dan
bertahap yang disesuaikan dengan tingkat kemampuan masing-masing daerah. Dalam
rangka menciptakan stabilitas perekonomian secara nasional maka bobot yang
besar atas kewenangan dan tanggung jawab dari fungsi stabilisasi tetap berada
pada pemerintah pusat. Kewenangan dan tanggung jawab fungsi stabilisasi yang
diserahkan oleh pemerintah pusat kepada pemerintah daerah terbatas pada halhal yang sifatnya penciptaan stabilitas dalam lingkup lokal yang tidak
berdampak secara nasional.

Daftar Pustaka

King, David N., 1984, Fiscal Tiers : The Economics of Multylevel Government,
George Allen & Unwin, London.

Sjahrir, 1986, Pelayanan dan Jasa-jasa Publik : Telaah Ekonomi serta Implikasi
Sosial Politik, Prisma, no. 12.

Davey, K., 1988, Pembiayaan Pemerintah Daerah : Praktek-praktek Internasional


dan Relevansinya bagi Negara Dunia Ketiga, (terjemahan oleh Amalluah, Amin &
Pakpahan), penerbit UI Jakarta.

http://www.pu.go.id/satminkal/itjen/buletin/2324fung.htm