Anda di halaman 1dari 18

USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

KPK: KITOSAN PRODUK KEPITING (Scylla serrata (Forskal)) DALAM


PEMANFAATAN LIMBAH RUMAH MAKAN SEAFOOD SEBAGAI BAHAN
PEMBENTUKAN TULANG PASCA OPERASI ODONTEKTOMI
BIDANG KEGIATAN:
PKM-P
Diusulkan oleh:
Tiara Oktavia Saputri

NIM: 10/302473/KG/8751

Bramita Beta Arnanda

NIM: 10/299220/KG/8683

Hayu Qommaru Zala

NIM: 10/299060/KG/8671

Fitriana Chandra Mayasari

NIM: 11/316130/KG/8946

Yohanes Robertoshan Hastapustaka

NIM: 11/312537/KG/8858

UNIVERSITAS GADJAH MADA


YOGYAKARTA
2012

ii

DAFTAR ISI
HALAMAN KULIT MUKA
HALAMAN PENGESAHAN
DAFTAR ISI, DAFTAR GAMBAR DAN DAFTAR TABEL
A. LATAR BELAKANG MASALAH
B. PERUMUSAN MASALAH
C. TUJUAN
D. LUARAN YANG DIHARAPKAN
E. KEGUNAAN
F. TINJAUAN PUSTAKA
a. Kepiting Bakau (Scylla serrata (Forskal))
b. Pencabutan Gigi dengan Odontektomi
c. Proses Pembentukan Tulang
G. METODE PENELITIAN
H. JADWAL KEGIATAN
I. RANCANGAN BIAYA
J. DAFTAR PUSTAKA
K. LAMPIRAN

i
ii
iii
1
2
2
2
2
2
2
3
4
5
9
10
11
12

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Kepadatan serat kolagen

8
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Durasi remodelling tulang pada fraktur tulang sederhana

iii

A. LATAR BELAKANG MASALAH


Pencabutan gigi merupakan salah satu tindakan perawatan dalam bidang Kedokteran
Gigi. Umumnya penderita datang ke dokter gigi dengan kondisi kerusakan gigi yang sudah
parah dan telah menimbulkan keluhan yang sangat mengganggu aktivitas sehari-hari.
Kondisi tersebut akan mempersulit dalam tindakan pencabutannya dan membutuhkan teknik
khusus. Kasus-kasus seperti gigi impaksi, jumlah dan bentuk akar yang abnormal,
hipersementosis akar, fraktur gigi dan akar, ankilosis, sklerosis tulang, mahkota gigi yang
rapuh terutama pasca perawatan endodontik merupakan faktor-faktor yang dapat
mempersulit tindakan pencabutan gigi (Riawan, 2009). Untuk mengatasi kesulitan dalam
kasus-kasus tersebut dapat dilakukan tindakan pencabutan gigi dengan teknik odontektomi.
Odontektomi merupakan suatu prosedur pembedahan dalam pengambilan gigi dengan
pembukaan flap mukoperiosteal dan menghilangkan tulang yang menutupinya (Archer,
1975). Tindakan pencabutan gigi dengan odontektomi perlu dilakukan untuk menghindari
terjadinya berbagai komplikasi-komplikasi yang mungkin timbul akibat tetap
dipertahankannya gigi geligi dengan kondisi yang parah. Teknik pencabutan gigi dengan
odontektomi berbeda dengan teknik pencabutan gigi sederhana atau tertutup yang hanya
melibatkan prosedur invasi intraoral minimal untuk pengambilan gigi tanpa menginsisi
mukosa gingival atau membuang jaringan tulang alveolar (Vlaminck, 2007). Berbeda dengan
teknik pencabutan gigi dengan odontektomi, yaitu melibatkan pengangkatan flap
mukoperiosteal dan pembuangan jaringan keras. Sehingga dengan odontektomi dapat
menimbulkan trauma jaringan sekitar yang luas, perforasi sinus maksilaris, perdarahan hebat
dan parestesi karena terkenanya canalis mandibularis (Dym, 2001; Peterson, 2003).
Tindakan pencabutan gigi dengan odontektomi juga dapat menimbulkan terjadinya
kerusakan yang lebih luas pada tulang alveolar. Setelah odontektomi, tulang akan mengalami
proses penyembuhan dengan melibatkan pembentukan tulang baru. Penyembuhan tulang
diawali dengan terjadinya jendalan darah dan terbentuknya jaringan granulasi yang
didalamnya terdapat sel-sel inflamasi seperti makrofag dan neutrofil yang berfungsi untuk
menghilangkan jaringan mati. Selain itu, juga terdapat osteoklas yang akan meresorpsi
tulang yang mengalami kerusakan. Sel-sel progenitor kemudian akan berproliferasi dan
diferensiasi dengan membentuk kalus fibrokartilago yang kemudian terjadi aktivasi
osteoblast untuk memulai osteogenesis.
Penyembuhan pasca odontektomi dipengaruhi oleh usia. Odontektomi sesudah usia 2526 tahun mengakibatkan pencabutan lebih sulit dan lebih traumatik karena terjadi
mineralisasi tulang dan celah ligament periodontium atau folikular mengecil atau sudah tidak
ada (Dwipayanti dkk., 2009). Timbulnya trauma pasca odontektomi yang melibatkan
hilangnya tulang alveolar yang lebih luas, maka diperlukan suatu bahan yang dapat
dimanfaatkan untuk mempercepat proses penyembuhan luka dan pembentukan tulang.
Kepiting bakau di Indonesia diperoleh dari penangkapan stok alam di perairan pesisir,
khususnya di area mangrove atau estuaria dan dari hasil budidaya di tambak perairan (Wijaya
dkk., 2010). Saat ini dibutuhkan sekitar enam ton kepiting perhari untuk konsumsi di Jakarta
(Widyastuti dan Husni, 2007). Pemanfaatan kepiting umumnya terbatas untuk keperluan
makanan, dan biasanya hanya daging kepiting saja yang diambil sedangkan cangkangnya
dibuang. Cangkang kepiting yang telah terbuang menjadikannya sebagai limbah yang tidak
mempunyai nilai tambah bagi masyarakat. Namun sebetulnya, cangkang kepiting
mengandung protein 15,60-23,90%, kalsium karbonat 53,70-78,40%, dan khitin 18,7032,20% yang juga tergantung pada jenis kepiting dan tempat hidupnya (Puspawati dan
Simpen, 2010). Kandungan mineral berupa kalsium karbonat memiliki elemen kalsium yang
lebih tinggi dibanding jenis kalsium lainnya. Kalsium berperan dalam pertumbuhan dan
perkembangan tulang dan gigi dan mengatur pembekuan darah (Guthrie, 1975). Cangkang

B.

C.

D.
E.

F.

kepiting merupakan sumber potensial pembuatan kitin. Kitin dapat diolah untuk
menghasilkan kitosan melalui proses deasetilasi. Kitosan dalam tubuh berperan dalam
mempercepat penyembuhan luka dalam rongga mulut, mengontrol perdarahan dan
memingkatkan pembentukan jaringan tulang (Puspawati dan Simpen, 2010; Berlianty, 2011).
Mengingat limbah cangkang kepiting bakau yang kaya akan kandungan kitin dan
mineral terutama kalsium karbonat, maka dalam penelitian ini dititikberatkan terhadap
produksi kitosan dari kitin dengan campuran kalsium karbonat dalam bentuk serbuk sebagai
bahan yang memercepat proses pembentukan tulang pasca pencabutan gigi dengan teknik
odontektomi. Pemilihan cangkang kepiting bakau sebagai sumber kitosan turunan kitin dan
kalsium dalam penelitian ini bertujuan untuk mengurangi limbah hasil pengolahan dan
meminimalkan pencemaran lingkungan.
PERUMUSAN MASALAH
Apakah serbuk kitosan cangkang kepiting (Scylla serrata (Forskal)) yang berasal dari
limbah rumah makan seafood dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembentukan tulang pasca
operasi odontektomi.
TUJUAN
Penelitian ini bertujuan untuk memanfaatkan cangkang kepiting (Scylla serrata
(Forskal)) dari limbah rumah makan seafood sebagai bahan pembuatan serbuk kitosan
dengan campuran kalsium karbonat dalam menambah potensi dan mengaplikasikannya
sebagai alternatif bahan untuk mempercepat proses pembentukan tulang pasca operasi
odontektomi.
LUARAN YANG DIHARAPKAN
Luaran yang diharapkan dalam penelitian ini adalah publikasi artikel dan paten
KEGUNAAN
1. Mengetahui efek dari cangkang kepiting bakau terhadap proses pembentukan tulang
pasca operasi odontektomi
2. Memanfaatkan cangkang kepiting bakau untuk mengurangi limbah padat lingkungan
3. Mengembangkan pengetahuan mengenai bahan baru yang alami dan berkhasiat
TINJAUAN PUSTAKA
a. Kepiting Bakau (Scylla serrata (Forskal))
Klasifikasi kepiting bakau menurut Sulistiono, Watanabe, dan Tsuchida (1994)
adalah filum dari Arthropoda, kelas Crustacea, ordo Decapoda, family Portunidae,
genus Scylla dan spesies Scylla serrata. Sebagian besar siklus hidupnya berada di
perairan pantai meliputi muara atau estuarine, perairan bakau dan sebagian kecil di laut.
Morfologi kepiting bakau antara lain mempunyai cangkang atau karapas yang berbentuk
bulat, kaki bercapit pendek dan gemuk. Karapas kepiting bakau mempunyai pinggiran
samping depan yang bergerigi dan jumlah gigi berjumlah sembilan buah. Perut atau
abdomen terlipat edean di bawah karapas (Juwana dan Kasijan, 2000).
Cangkang kepiting mengandung senyawa kimia yang cukup banyak antara lain
protein 15,60-23,90%, kalsium karbonat 53,70-78,40% dan kitin 18,70-32,20% yang juga
tergantung pada jenis kepiting dan tempat hidupnya (Puspawati dan Simpen, 2010).
Pemanfaatan kepiting oleh masyarakat umumnya terbatas untuk keperluan makanan, dan
biasanya hanya daging kepiting saja yang diambil sedangkan cangkangnya dibuang
(Hendri, 2008).
Kalsium karbonat (CaCO3) merupakan jenis kalsium yang mengandung elemen
kalsium lebih tinggi daripada jenis kalsium yang lain (Yudaniayanti dkk., 2008). Kalsium
merupakan salah satu makromineral yang dibutuhkan tubuh dalam jumlah lebih dari
100mg/hari. Fungsi dari kalsium dalam tubuh manusia adalah sebagai mineral dalam

pertumbuhan dan perkembangan tulang dan gigi, pengatur pembekuan darah, dan mineral
yang mempengaruhi pertumbuhan tubuh (Guthrie, 1975).
Kitin (C8H13NO5)n adalah biopolimer dari unit N-asetil-D-glukosamin yang saling
berikatan dengan ikatan (14). Kitin berbentuk kristal amorf berwarna putih, tidak
berbau, tidak berasa, dan tidak dapat larut dalam air, pelarut organik pada umumnya
adalah asam-asam anorganik dan basa encer. Kepiting mengandung presentase kitin
paling tinggi (70%) diantara bangsa-bangsa crustacean, insekta, cacing, maupun fungi
(Hendri, 2008; Rahayu dan Purnavita, 2007). Kitin bersifat tidak larut dalam air sehingga
penggunaannya terbatas. Namun, dengan memodifikasi struktur kimianya maka akan
diperoleh suatu senyawa turunan kitin yaitu kitosan yang mempunyai sifat kimia lebih
baik. Kitin dan kitosan dapat dimanfaatkan dalam berbagai bidang industri antara lain
industri farmasi, biokimia, biomekanik, biomedikal, gizi, membran dan kesehatan.
Kitosan adalah suatu biopolimer dari D-glukosamin yang dihasilkan dari proses
deasetilasi kitin dengan menggunakan alkali kuat (Rahayu dan Purnavita, 2007).
Pemanfaatan kitosan telah meningkat sehubungan dengan sifat biologisnya yang unggul,
seperti biokompatibilitas yang baik, mudah terdegradasi tanpa meninggalkan racun, tidak
karsinogenik terhadap hewan maupun manusia, bioaktif serta memiliki efek anti bakterial
dan efek penyembuhan yang cepat bagi jaringan (Berlianty, 2011). Kitosan memiliki
keunggulan dibanding kitin yaitu dapat diserap dalam jaringan tubuh dan tahan lama
(Yeh1 dkk, 2005). Dalam bidang biomedis kitosan dapat digunakan untuk mempercepat
penyembuhan luka dalam rongga mulut, mengontrol perdarahan, dijelaskan pula bahwa
kitosan dalam bentuk puder berefek positif terhadap poket periodontal, luka pada palatal,
dan soket bebas ekstraksi (Park dkk, 2003). Mikropartikel kitosan diketahui dapat
meningkatkan drug delivery ke area lokal dan mempercepat pertumbuhan tulang
(Ardakani, 2011). Kitosan berperan dalam peningkatan pembentukan jaringan tulang dan
dapat digunakan sebagai matriks dalam teknik pembuatan jaringan gingival. Dilaporkan
bahwa kitosan dapat meningkatkan sintesis kolagen tipe I pada tahap awal, dan
memfasilitasi diferensiasi sel-sel osteogenik pada percobaan in vitro fibroblast ligament
periodontal manusia. Kitosan diketahui dapat mempercapat migrasi sel dan membantu
pematangan jaringan (Berlianty, 2011).
b. Pencabutan Gigi dengan Odontektomi
Pencabutan gigi adalah proses pengambilan gigi dari tulang alveolar. Pencabutan
gigi dapat terbagi menjadi dua teknik yaitu teknik terbuka atau pembedahan dan teknik
tertutup atau sederhana. Teknik pencabutan gigi sederhana melibatkan prosedur invasi
intraoral yang minimal untuk pengambilan gigi tanpa menginsisi mukosa gingival atau
membuang jaringan tulang alveolar. Teknik ini merupakan pilihan pertama dalam
prosedur pencabutan sebagian besar gigi berakar tunggal atau gigi yang sakit parah
dengan perlekatan periodontal yang minimal (Vlaminck, 2007). Apabila ditemukan
kasus-kasus pencabutan gigi yang tidak dapat dilakukan dengan teknik sederhana seperti
gigi impaksi, jumlah dan bentuk akar yang abnormal, hipersementosis akar, fraktur gigi
dan akar, ankilosis, sklerosis tulang, mahkota gigi yang rapuh terutama pasca perawatan
endodontik maka hal tersebut menjadi indikasi untuk dilakukan pencabutan gigi dengan
teknik pembedahan atau odontektomi (Riawan, 2009).
Menurut Archer (1975) odontektomi merupakan suatu prosedur pembedahan
dengan pengambilan gigi melalui pembukaan atau pengangkatan flap mukoperiosteal dan
menghilangkan tulang yang menutupi gigi. Prosedur-prosedur pencabutan gigi dengan
odontektomi dapat menimbulkan trauma jaringan sekitar yang luas, fraktur tulang
alveolar, perforasi sinus maksilaris, perdarahan hebat dan parestesi karena terkenanya
canalis mandibularis (Dym, 2001; Peterson, 2003). Namun, perlu diketahui bahwa tujuan

dilakukannya odontektomi adalah untuk mencegah terjadinya karies pada gigi


tetangganya, kelainan periodontal, perikoronitis dan mencegah keparahan tingkat lanjut
(Retnosari, 2012). Pada umumnya setelah pencabutan gigi dengan teknik odontektomi
terdapat beberapa respon fisiologis yang normal, yaitu perdarahan ringan,
pembengkakan, kekakuan dan rasa nyeri. Respon negatif tersebut menimbulkan
ketidaknyamanan jangka pendek bagi pasien yang berlangsung selama 4-7 hari setelah
pembedahan (Miloro, 2004)
c. Proses Pembentukan Tulang
Tulang merupakan jaringan ikat khusus berperan sebagai alat penyokong,
perlekatan, perlindungan dan penyimpanan mineral (Samuelson, 2007). Penyusun utama
tulang adalah protein yang disebut kolagen serta mineral tulang berupa kalsium (Ca).
Tulang tersusun atas tiga jenis sel utama yaitu osteoblas, osteosit, dan osteoklas
(Samuelson, 2007). Osteoblas ialah sel pembentuk tulang, dengan cara mensekresi
kolagen untuk mineralisasi matriks organik (Trihapsari, 2009). Ketika aktivitas sintesis
matriks, osteoblas berubah menjadi osteosit. Osteoklas merupakan sel raksasa
multinukleus yang terlibat dalam resorpsi dan remodeling tulang yang secara kontinu
akan melakukan penyerapan (osteoclasia) (Samuelson, 2007). Selama pertumbuhan
tulang, maka daerah metafisis mengalami pembentukan (bone remodeling) dan pada saat
yang bersamaan epifisis menjauhi batang tulang secara progresif. Remodeling tulang
terjadi sebagai hasil proses antara deposisi dan resorpsi osteoblastik tulang secara
bersamaan. Proses ini juga terjadi setelah penyembuhan suatu fraktur (Rasjad, 1998).
Remodelling berperan untuk mempertahankan massa tulang serta integritas dan fungsi
kerangka. Proses ini bergantung pada keterpaduan aksi dari osteoblas, osteosit, dan
osteoklas (Mills, 2007).
Proses remodeling tulang terjadi dalam beberapa fase, yaitu:
1. Aktivasi
: pre-osteoklas terstimulasi menjadi osteoklas yang aktif
2. Resorpsi
: osteoklas meresorbsi tulang tua
3. Pembalikan : akhir dari tahap resorbsi, osteoklas digantikan oleh osteoblas
4. Pembentukan : osteoblas menghasilkan matriks organik tulang yang baru
5. Fase pasif
: osteoblas selesai menghasilkan matriks, kemudian terbenam di
dalamnya. Beberapa osteoblas berderet di permukaan tulang baru.
Ketika tulang mengalami kerusakan, atau sering disebut fraktur, reaksi pertama
yang akan terjadi adalah pembentukan hematom. Dari suatu hematoma, kemudian
terbentuk jaringan granulasi. Dalam jaringan granulasi terdapat sel-sel inflamasi meliputi
makrofag dan granulosit neutrofil yang akan menghilangkan jaringan yang mati dan
osteoklas yang baru akan menghabiskan pecahan-pecahan tulang yang ada. Makrofag dan
granulosit neutrofil merupakan komponen seluler pertahanan pertama yang bersifat
fagositosit. Kemudian jaringan granulasi diubah menjadi jaringan ikat padat dan dengan
penambahan tulang rawan berbentuk kalus fibrokartilagosa di antara keping-keping
tulang yang fraktur. Pada saat yang bersamaan, periosteum dan endosteum di sekitar
daerah fraktur memberi respon berupa proliferasi hebat dari sel osteoprogenitor.
Periosteum mengalami reaktivasi oleh trauma dan memulai pembentukan kalus tulang,
yang akan menyatukan sementara ujung-ujung yang fraktur. Endosteum juga melakukan
aktivitas serupa untuk menggantikan kalus fibrokartilagonosa yang secara perlahan-lahan
mengalami erosi. Setelah beberapa minggu, kalus tulang akan mengalami remodeling
untuk mengembalikan tulang seperti kondisi sebelum fraktur. Jaringan tulang yang
berlebihan akan diresorpsi oleh osteoklas untuk menjaga keutuhan rongga sumsum dan
mengembalikan bentuk permukaan tulang yang normal (Derek dkk., 2007). Fraktur

tulang sembuh melalui osifikasi endokondral. Ketika tulang mengalami cedera, fragmen
tulang tidak hanya ditambal dengan jaringan parut. Namun, tulang mengalami regenerasi
sendiri.
Tabel 1: Durasi remodelling tulang pada fraktur tulang sederhana (Cheville, 2006)
Waktu
< 1 hari

Hari ke 1-5

Hari ke 3-7
Minggu ke 14
> 4 minggu

Perubahan yang terjadi


 Hemorarghi dan pembentukan hematoma
 Penggumpalan darah pada area fraktur
 Invasi makrofag untuk menghilangkan debris, eritrosit, fibrin
 Nekrosis sel osteosit pada area fraktur
 Edema dan deposisi fibrin pada jaringan sekitar fraktur
 Jaringan granulasi menginvasi bekuan darah
 Proliferasi kondroblas dan osteoblas dari bagian pinggir periosteal
dan endosteal
 Pembentukan kalus sementara seiring dengan tulang dihubungkan
oleh jaringan granulasi dan pulau-pulau kartilago
 Bony callus terbentuk oleh kalsifikasi. Penghubung kalus sementara
oleh jaring-jaring trabekula osteoid yang dihasilkan osteoblas
 Remodeling tulang : proses penyerapan dan pembentukan tulang
terus berlangsung
 Penghilangan kalus eksternal
 Pelekukan kalus internal untuk membentuk sumsum tulang

G. METODE PENELITIAN
1. Variabel Penelitian
a) Variabel pengaruh
Serbuk kitosan dengan campuran kalsium karbonat sebanyak 7,5 mg dari 600
gram cangkang kepiting bakau (Scylla serrata (Forskal)).
b) Variabel terpengaruh
Kepadatan sel inflamasi, jumlah osteoblast dan kepadatan kolagen tulang
alveolar pada soket gigi marmut (Cavea cobaya).
c) Variabel terkendali
Marmut jantan berumur 8-10 minggu dengan berat 200-250 gram, makanan
marmut berupa sayuran segar dan rumput, odontektomi pada gigi incisivus sentralis
rahang bawah kanan dengan perlukaan pada marginal tulang alveolar bagian bukal
dan insisi intrasulcular yang meluas ke distal papilla dan marginal gingival, serbuk
kitosan dan CaCO3 cangkang kepiting bakau dan waktu marmut dikorbankan setelah
7, 14, 21, 28, 42 hari pasca odontektomi.
d) Variabel tak terkendali
Kondisi rongga mulut individual marmut dan kondisi sistemik individual
marmut.
2. Model yang digunakan
Marmut galur Cavea cobaya 45 ekor berjenis kelamin jantan, berumur 8-10 minggu
dengan berat badan 200-250 gram.
3. Rancangan Penelitian
a) Alat dan Bahan Penelitian
a. Alat dan bahan untuk odontektomi

Ekskavator, mandibular universal forcep no.151, elevator lurus, scalpel blade


no. 11 dengan handle Bard-Parker no. 3, round bur no.010, pinset, jarum
bedah dan benang jahit, kapas dan gloves
 Spuit injeksi, phenobarbital 100 mg/kg BB , pehacain 0,2 ml/kg BB dan
larutan povidon iodine
b. Alat dan bahan untuk pembuatan sediaan serbuk kitosan dan kalsium karbonat
cangkang kepiting bakau meliputi timbangan digital, magnetic stirrer, etanol
96%, NaOH 0,5 N, NaOH 50% dan HCl 1 N
c. Alat dan bahan untuk pembuatan sediaan histologis
 Obyek glass, mikroskop cahaya, glass cover slip, straining jar, handy tally
counte, automatic tissue processor, clearing xylol, water bath, hot plate dan
deck glass
 Alkohol absolute 99%, 95%, 90%, 80%, 70% dan akuades
 Bahan pengecatan Hematoksilin Eosin dan Trichrom Mallory
 Pembuatan parafin blok menggunakan parafin cair, blok parafin, dan freezer,
fiksasi jaringan menggunakan buffer formalin 10% dan dekalsifikasi dengan
asam nitrat 5%
b) Tempat Penelitian
Penelitian dilakukan di Laboratorium Penelitian dan Pengujian Terpadu (LPPT)
UGM, UPT BPPTK LIPI Gunung Kidul Yogyakarta, Laboratorium Patologi Klinik
Fakultas Kedokteran UGM dan Laboraturium Terpadu Fakultas Kedokteran Gigi
UGM
c) Cara Kerja
1. Isolasi kitosan cangkang kepiting
Metode isolasi kitin yang digunakan adalah metode optimasi yang
dilakukan oleh Suhardi, dkk.(1992). Mula-mula limbah cangkang kepiting yang
telah dikumpulkan, dicuci bersih dan digiling hingga menjadi serbuk cangkang
kepiting. Kemudian serbuk cangkang kepiting dicuci dengan etanol 96% 1:4 (b/v)
untuk menghilangkan lemak dan pigmen lalu disaring, sehingga akan terdapat
residu, lalu dilakukan pengeringan. Dilanjutkan dengan tahap deproteinasi
menggunakan NaOH 0,5 N dengan perbandingan serbuk cangkang kepiting
terhadap pereaksi 1:5 (b/v), pada suhu 100oC selama 3 jam. Selama proses
deproteinasi ini selalu ditambahkan akuades sedikit demi sedikit untuk
mempertahankan volume sistem. Deproteinasi dilakukan 2 kali dan antara
deproteinasi pertama dan kedua dilakukan pencucian dengan akuades sebanyak 2
kali untuk menghilangkan sisa NaOH dan protein yang terlepas pada deproteinasi
pertama. Setelah deproteinasi kedua, sampel disaring dan residu dicuci dengan
akuades. Melalui proses deproteinasi diperoleh pula filtrat CaCO3. Selanjutnya
tahap demineralisasi dengan menggunakan HCl 1N dengan perbandingan bahan
terhadap pereaksi 1:5 (b/v) dengan cara diaduk menggunakan magnetic stirer
pada suhu kamar. Demineralisasi dilakukan 3 kali dan setiap selesai
demineralisasi sampel dicuci dengan akuades 2 kali kecuali setelah demineralisasi
ketiga dicuci 4 kali. Demineralisasi pertama selama 3 jam, yang kedua selama 6
jam, dan yang ketiga selama 3 jam. Residu yang diperoleh dari demineralisasi ini
selanjutnya dicuci dengan etanol 2 kali dengan perbandingan 1:4 (b/v) untuk
menyempurnakan pelarutan lemak dan pigmen serta mempermudah pengeringan.
Pengeringan dilakukan pada suhu 40-50oC selama 8-12 jam. Dari proses ini telah
didapatkan kitin.

Selanjutnya kitin dideasetilasi menggunakan NaOH 50% dengan


perbandingan kitin dan NaOH 1:10 (b/v) pada suhu 100oC selama 5 jam. Selama
proses deasetilasi ini selalu ditambahkan akuades sedikit demi sedikit untuk
mempertahankan volume sistem. Deasetilasi ini dilakukan 2 kali dan setelah
deasetilasi pertama dicuci akuades 4 kali, sedangkan deasetilasi kedua dicuci
sampai netral. Pengeringan dilakukan pada suhu 40-50oC selama 8-12 jam. Dari
proses ini telah didapatkan kitosan.
2. Permohonan Ethical clearance di Fakultas Kedokteran Gigi UGM
3. Pelaksanaan
a. Semua marmut yang akan dipakai sebagai hewan coba diadaptasikan selama 3
hari di dalam kandang individual. Empat puluh lima marmut di bagi menjadi
tiga kelompok, masing-masing 15 ekor untuk kelompok perlakuan, kontrol
positif dan kontrol negatif
b. Sebelum dilakukan perlakuan, semua marmut diinjeksi phenobarbital 100
mg/kg BB secara intramuskular pada paha bagian atas untuk memberikan efek
sedasi dan dianestesi infiltrasi dengan pehacain 0,2 ml/kg BB.
c. Pencabutan gigi dengan odontektomi dilakukan pada gigi incisivus sentralis
rahang bawah kanan dengan prosedur insisi intrasulcular yang meluas ke
distal papilla dan marginal gingival menggunakan scalpel blade no 11 handle
Bard-Parker no. 3, memberikan perlukaan pada marginal tulang alveolar
bagian bukal menggunakan round bur no.010. Dilanjutkan dengan ekstraksi
gigi menggunakan elevator lurus dan mandibula universal forcep no. 151.
d. Serbuk kitosan dan kalsium karbonat sebanyak 0,5 mg diisi pada soket bekas
ekstraksi gigi pada kelompok perlakuan. Kelompok kontrol positif
diaplikasikan spongostan. Kelompok kontrol negatif diberikan akuades.
Setelah pengaplikasian serbuk kitosan dan kalsium karbonat dalam soket
bekas ekstraksi gigi, pada bagian bekas insisi dilakukan 2 jahitan untuk
mencegah pembukaan soket dan terpapar material lain. Dilanjutkan dengan
pemberian larutan povidon iodine sebagai antiseptik.
4. Pembuatan sediaan Histopatologis
a. Untuk mendapatkan gambaran histopatologis, marmut dikorbankan setelah 7, 14,
21, 28, 42 hari pasca odontektomi. Marmut-marmut tersebut dianestesi
menggunakan ketalar 100 mg/kg BB sebelum dilakukan pengorbanan.
Pengorbanan dilakukan dengan cara memotong leher marmut kemudian jaringan
luka beserta sedikit tulang rahang disekitarnya diambil dan dibersihkan dengan
cairan fisiologis. Jaringan yang diambil tersebut dilakukan fiksasi dengan buffered
formalin 10% selama 24 jam.
b. Pada tahap dekalsifikasi, tulang direndam dengan menggunakan larutan
dekalsifikasi asam nitrat 5% sampai lunak selama 2 minggu. Setelah itu, tulang
dicuci dengan air mengalir selama 24 jam, kemudian dinetralkan dengan larutan
formalin 10% untuk menghilangkan mineral seperti kalsium dan magnesium yang
masih tersisa. Selanjutnya dicuci kembali dengan air mengalir selama 1-2 hari.
c. Jaringan selanjutnya dimasukkan ke dalam automatic tissue processor. Dehidrasi
dengan alkohol 70%-100% secara bertahap untuk membersihkan sisa-sisa fiksatif.
d. Clearing xylol untuk kemudian dilakukan prosedur penanaman. Prosedur
penanaman diawali dengan infiltrasi parafin cair pada suhu 57-59C ke dalam box
parafin untuk mengisi rongga dalam jaringan yang ditempati oleh air sehingga
terbentuk blok parafin dan didinginkan sebentar ke dalam frezzer agar tidak
terlalu lunak.

e. Setiap blok parafin dilakukan pengirisan jaringan setebal 5 m dengan


menggunakan mikrotom. Irisan jaringan tersebut dimasukkan ke dalam water
bath pada suhu sekitar 50 C kemudian diinkubasi dengan hot plate pada suhu 4050C selama 15 menit untuk menguapkan air pada jaringan. Irisan jaringan
kemudian dideparafinasi dengan xylol dilanjutkan dengan rehidrasi dengan
alkohol secara bertingkat turun untuk menghilangkan xylol dan memasukkan air
ke dalam jaringan.
f. Sisa alkohol dihilangkan dengan membasuh preparat di bawah air mengalir
dengan aplikasi dengan cat Haematoxylin Eosin dan Trichrom Mallory yang
memberikan warna biru pada inti sel. Proses diikuti pembasuhan di bawah air
mengalir untuk menghilangkan sisa cat. Setelah itu dilakukan clearing xylol untuk
memberikan warna bening pada jaringan dan dilakukan mounting agar preparat
awet dan menambah kejernihan.
g. Preparat ditutup dengan deck glass dan diberi label.
5. Tehnik pengumpulan data
a. Kepadatan sel inflamasi
Kepadatan sel inflamasi dihitung dari banyaknya sel leukosit PMN pada
potongan melintang 5 lapang pandang yang berbeda. Pewarnaan menggunakan
pengecatan Haematoxylin Eosin (HE). Pada mikroskop cahaya perbesaran 200x
sel PMN tampak berbentuk bulat dengan inti berlobus 2-5 dan berwarna ungu
kebiruan dengan sitoplasma berwarna merah terang, sedangkan pembuluh darah
tampak berupa rongga berisi eritrosit dan dikelilingi endotel berwarna merah.
b. Kepadatan sel osteoblast
Perhitungan jumlah sel osteoblas pada 10 lapangan pandang. Dengan
pengecatan Haematoxylin Eosin (HE), osteoblas teridentifikasi pada permukaan
tulang, berjajar menyerupai susunan sel-sel pada lapisan epitel.
c. Kepadatan Kolagen
Penghitungan kepadatan kolagen pada 6 lapang pandang menggunakan
mikroskop cahaya perbesaran 400X dengan pengecatan Trichrom mallory.
Penilaian kepadatan kolagen dilakukan dengan skoring oleh 1 orang pengamat
sesuai gambaran kepadatan kolagen seperti tampak pada gambar 4.

Gambar 1. Kepadatan serat kolagen (a) skor 1 tipis, (b) skor 2 sedang, (c) skor 3
padat (Tandelilin dkk., 2006)
d. Teknik Pengumpulan Data dan Analisis Data
Data yang diperoleh dilakukan ANOVA test untuk menguji kepadatan sel
inflamasi dan osteoblast antar hari dalam satu kelompok dilakukan. Kemudian Post-Hoc
test yaitu LSD dilakukan untuk membandingkan rerata kepadatan sel inflamasi dan
osteoblast antara kelompok kontrol dan kelompok perlakuan. Data kepadatan sel
inflamasi dan osteoblast berupa data kuantitatif berskala rasio. Sedangkan, uji KruskalWallis untuk menguji kepadatan kolagen antar hari dalam satu kelompok, kemudian uji
Mann Whitney dilakukan untuk membandingkan rerata kepadatan kolagen antara

kelompok kontrol dan kelompok perlakuan. Data kepadatan kolagen berupa data
kualitatif berskala ordinal.
e. Cara Penafsiran dan penyimpulan hasil penelitian
Dalam penelitian ini digunakan tingkat signifikansi <0,05 yang menunjukkan
hubungan kedua variable signifikan. Angka signifikansi sebesar 0,05 memberikan tingkat
kepercayaan terhadap hasil penelitian sebesar 95%. Penyimpulan hasil penelitian
berdasarkan pada pengamatan jumlah sel inflamasi, kepadatan kolagen dan osteoblas
dengan signifikan terbesar atau paling bermakna.
Diagram Alir penelitian
Marmut wistar sehat (45 ekor) dilakukan odontektomi pada gigi incisivus
rahang bawah dan diberikan perlukaan pada tulang alveolar (hari ke-0)

Serbuk kitosan dan

Kontrol positif dengan

Kontrol negatif dengan

CaCO3 (15 ekor)

spongostan (15 ekor)

akuades (15 ekor)

3 ekor marmut dari masing-masing perlakuan dikorbankan setelah 7,


14, 21, 28, 42 hari pasca operasi odontektomi
Pengambilan jaringan
tulang alveolar
Pembuatan preparat
histologis
Pengamatan kepadatan sel inflamasi,
osteoblast dan kolagen
Analisis data
H. JADWAL KEGIATAN
Kegiatan
a
b
c

Permohonan surat kelaikan etik


(ethical clearance)
Permohonan surat-surat izin
penelitian
Persiapan bahan dan alat

II

Bulan
III

IV

10

Pembuatan serbuk kitosan dan


CaCO3
Pemilihan subjek
Odontektomi pada subjek
Pemberian perlakuan pada 3
kelompok subjek
Pembuatan sediaan histopatologi

a
b

Analisis data
Penulisan Laporan

e
a
b

I. RANCANGAN BIAYA
Jenis Acara

Kesekretariatan
Fee lab

Pembelian marmut
Pemeliharaan
Hewan Coba
Sewa Kandang
Pembuatan serbuk
kitosan dan CaCO3
dari cangkang
kepiting
Pembelian
spongostan
Pembelian
phenobarbital
Pembelian pehacain
Odontektomi
Pembuatan sediaan
histopatologis
pewarnaan HE
Pembuatan sediaan

Barang/jasa

Tahap Persiapan
Penulisan proposal
dan surat ijin
Lab. LPPT UGM
Lab. Terpadu FKG
UGM
UPT BPPTK LIPI
Gunung Kidul
Yogyakarta
Lab. Patologi
Klinik FK UGM
Marmut umur 8-10
45 ekor
minggu
Pemberian makan,
45 ekor x
minum,
60 hari
pembersihan
Kandang marmut 3 9 sekat x
sekat
2 bulan
Alat dan bahan
Obat kontrol
positif

Biaya
Satuan

Jumlah

15 tablet

Rp

50.000

Harga Total

Rp

50.000

Rp 100.000

Rp 100.000

Rp 100.000

Rp 100.000

Rp 100.000

Rp 100.000

Rp 100.000

Rp 100.000
Rp 900.000

Rp

20.000

Rp

2.000

Rp

20.000

Rp

700.000

Rp

5.000

Rp

75.000

1.000

Rp

135.000

4.000

Rp

60.000

3 x 45
Rp
ekor
Obat anestesi
15 ampul Rp
Tahap Pelaksanaan
Alat dan bahan
45 ekor Rp

Obat sedasi

Rp 5.400.000
Rp

360.000

Rp 700.000

31.000

Rp 1.395.000

Sediaan
histopatologis

45 slide

Rp

25.000

Rp 1.125.000

Sediaan

45 slide

Rp

40.000

Rp 1.800.000

11

histopatologis
pewarnaan
Trichrome mallory
Kesekretariatan

histopatologis

Tahap Penyelesaian
Penyusunan
Rp 100.000 Rp 100.000
laporan
TOTAL
Rp 12.500.000

J. DAFTAR PUSTAKA
Archer HW. 1975. Oral and Maxillofacial Surgery. 5th ed. Philadelphia: W. B. Sounders
Company
Ardakani FE, Azam AN, Yassaei S. 2011. Effects of chitosan on dental bone repair. Health.
Vo. 3. No. 4: 200-205
Berlianty A. 2011. Kajian Morfologi Proses Persembuhan Kerusakan Segmental pada
Tulang Domba yang Diimplan dengan Komposit Hidroksiapatit-Kitosan (HA-K).
Bogor: Institut Pertanian Bogor.
Cheville J. C. 2006. Formation of the 12q14-q15 amplicon precedes the development of a
well-differentiated liposarcoma arising from a nonchondroid pulmonary
hamartoma. Am J Surg Pathol. Vol 30 (10): hlm 1326-9
Derek dkk. 2007. Kerja Osteoklas pada Perombakan Tulang. BK Biomed. Vol 3 (3): hlm 97107
Dwipayanti A, Adriatmoko W, Rochim A. 2009. Komplikasi post odontektomi gigi molar
ketiga rahang bawah impaksi. Jurnal PDGI. Vol.58. No. 2: 20-24
Dym H, Ogle OE. 2001. Atlas of Minor Oral Surgery. Philadelphia, W.B. Saunders:
Company.
Ensminger AH, Ensminger ME, Konlande JE, Robson RK. 1995. The Concise Encyclopedia
of Foods and Nutritions. Boca Raton: CRC Press Limited.
Guthrie HA. 1975. Introductory Nutrition. 3rd ed. St. Louis: The C.V. Mosby Company.
Hendri J. 2008. Teknik deproteinasi kulit rajungan (Portunus pelagicus) secara enzimatik
dengan menggunakan bakteri Pseudomonas aeruginosa untuk pembuatan polimer
kitin dan deasetilasinya. Seminar Hasil Penelitian dan Pengabdian kepada
Masyarakat: 271-283
Juwana S, Kasijan R. 2000, Rajungan Perikanan, Cara Budidaya dan Menu Masakan,
Jakarta: Djambatan
Mills, SE 2007. Histology for Pathologists. 3th ed. Philadelphia Lippincott Williams &
Wilkins
Miloro M. 2004. Petersons of oral and maxillofacial surgery. 2nd ed. BC Decker Inc.
Hamilton, London. p.140-153.
Park JS, Choi SH, Moon IS, Cho KS, Chai JK, Kim CK. 2003. Eight week histological
analysis on the effect of chitosan on surgically created one-wall intrabony defects
in beagle dogs. Journal of Clinical Periodontology, 30; pp: 443-453
Peterson LJ. 2003. Contemporary Oral and Maxillofacial Surgery, 4th ed. St Louis : Mosby
Puspawati NM, Simpen IN. 2010. Optimasi deasetilasi khitin dari kulit udang dan cangkang
kepiting limbah restoran seafood menjadi khitosan melalui variasi konsentrasi
NaOH. Jurnal Kimia. Vol. 4 (1): 79-90
Rahayu LH, Purnavita S. 2007. Optimasi pembuatan kitosan dari kitin limbah cangkang
rajungan (Portunus pelagicus) untuk absorben ion logam merkuri. Reaktor. Vol.
11. No. 1: 45-49

12

Rasjad, C. 1998. Pengantar ilmu Bedah Orthopedi. Makasar: Bagian Ilmu Bedah Mulut
Universitas Hasanudin
Retnosari A, Andi. 2012. Mengetahui Prevalensi Edema Pasca Odontektomi Gigi Impaksi
Molar Tiga Rahang Bawah. FKG UNHAS
Riawan L. 2009. Teknik dan Trik Pencabutan Gigi dengan Penyulit. Bandung: Prosiding
Temu Ilmiah Bandung Dentistry 6 PDGI.
Samuelson DA. 2007. Textbook of Veterinary Histology. Philadelphia: Saunders Elsevier.
Sulistiono S, Watanabe dan Tsuchida. 1994. Biology and fisheries of crab in Segara Anakan
Lagoon, Cilacap, Central Java. NODAI Center for International Program, Tokyo
University of Agricultur.
Trihapsari A. 2009. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Osteoporosis Tulang. Jakarta: FKM
UI
Vlaminck L, Verhaert L, Steenhaut M, Gasthuys F. 2007. Tooth Extraction Techniques in
Horses, Pet Animals and Man. Vlaams Diergeneeskundig Tijdschrift; 76: 249-261
Widyastuti YR, Husni. 2007. Pemanfaatan tambak udang idle untuk produksi kepiting
cangkang lunak (shoft shell crab). Media Akuakultur. Vol. 2. No. 1: 169-172
Wijaya NI, Yulianda F, Boer M, Juwana S. 2010. Biologi populasi kepiting bakau (Scylla
serrata F.) di habitat mangrove taman nasional kutai kabupaten Kalimantan timur.
Oseanologi dan Limnologi di Indnesia. 36 (3): 443-461
Williams MH. 1995. Nutrition for Fitness and Sport. Chichago: Brown and Brenchmark
Publishers.
Yeh1 MH, Wul KH, Jan1 YY, Lai HM. 2005. Preparation and structural analysis of
chemically modified chitosan. Taiwan: Biomedical Engineering Center.
Yudaniayanti IS, Hartiningsih, Santoso AB. 2008. Gambaran hitopatologi kesembuhan patah
tulang femur dengan terapi kalsium karbonat dosis tinggi pada tikus jantan. Jurnal
Veteriner. Vol. 9. No. 4: 182-187
K. LAMPIRAN
1. BIODATA KETUA DAN ANGGOTA
Biodata Ketua Kelompok
Nama
: Tiara Oktavia Saputri
Tempat Tanggal Lahir
: Yogyakarta, 6 Oktober 1992
Alamat Asal
: Keparakan Lor Mg I/874 Yogyakarta
Alamat di Yogyakarta
: Keparakan Lor Mg I/874 Yogyakarta
No. Handphone
: 085643817037
Alamat e-mail
: tearakuw@yahoo.com
Perguruan Tinggi
: Universitas Gadjah Mada
Fakultas/Program Studi
: Kedokteran Gigi/Pendidikan Dokter Gigi
NIM
: 10/302473/KG/8751
Kewarganegaraan
: Indonesia
Agama
: Islam
Waktu penelitian
: 8 jam/minggu
Pendidikan
:
Pendidikan Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi UGM (2010-sekarang)
SMA Negeri 7 Yogyakarta
(2007-2010)
SMP Negeri 2 Yogyakarta
(2004-2007)
SD Negeri Kintelan 1 Yogyakarta
(1998-2004)
Pengalaman Organisasi
:
Staff Departemen Pengabdian Masyarakat KM FKG UGM 2011

13

Wakil Ketua Internal BEM KM FKG UGM 2012


Organisasi yang sedang diikuti : BEM KM FKG UGM
Pengalaman Penelitian
:
PKM-P 2011 Pemanfaatan bubuk ekstrak tulang ayam (BETA) sisa usaha rumah
makan ayam sebagai suplemen pakan pellet induk tikus wistar untuk mengoptimalkan
pertumbuhan gigi anakan
Anggota I
Nama
: Bramita Beta Arnanda
Tempat Tanggal Lahir
: Karanganyar, 6 Desember 1991
Alamat Asal
: Papahan RT 10/05 Tasikmadu Karanganyar, Solo
Alamat di Yogyakarta
: Sagan GK V No. 918, Kab. Sleman Yogyakarta
No. Handphone
: 085729110302
Alamat e-mail
: bramita_kra06@yahoo.com
Perguruan Tinggi
: Universitas Gadjah Mada
Fakultas/ Program Studi
: Kedokteran Gigi/Pendidikan Dokter Gigi
NIM
: 10/299220/KG/8683
Kewarganegaraan
: Indonesia
Agama
: Islam
Waktu penelitian
: 8 jam/minggu
Pendidikan
:
Pendidikan Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi UGM (2010-sekarang)
SMA Negeri 1 Karanganya
(2007-2010)
SMP Negeri 2 Karanganyar
(2004-2007)
SD Negeri 3 Jati Jaten
(1998-2000)
SD Negeri 1 Papahan
(2000-2004)
Pengalaman Organisasi
: Organisasi yang sedang diikuti : Pengalaman Penelitian
: Anggota II
Nama
: Hayu Qommaru Zala
Tempat Tanggal Lahir
: Klaten, 18 Oktober 1992
Alamat Asal
: Ngingas Kidul Rt 03 Rw 05, Barenglor, Klaten Utara
Alamat di Yogyakarta
: Pogung Rejo Rt 20 D Rw 51, Sinduadi, Mlati, Sleman
No. Handphone
: 085643491020
Alamat e-mail
: haqomza_dentistry@yahoo.co.id
Perguruan Tinggi
: Universitas Gadjah Mada
Fakultas/ Program Studi
: Kedokteran Gigi/Pendidikan Dokter Gigi
NIM
: 10/299060/KG/8671
Kewarganegaraan
: Indonesia
Agama
: Islam
Waktu penelitian
: 8 jam/minggu
Pendidikan
:
Pendidikan Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi UGM (2010- sekarang)
SMA Negeri 1 Klaten
(2007 2010)
SMP Negeri 1 Klaten
(2004 2007)
SD Negeri 4 Barenglor
(1998 2004)
Pengalaman Organisasi
:

14

Koordinator mahasiswa stand Research Week FKG UGM 2012


Anggota sie Pemandu PPSMB FKG UGM 2012
Organisasi yang sedang diikuti :
Asisten mata kuliah Fisiologi II FKG UGM 2011-sekarang
Staf Departemen Pemberdayaan Sumber Daya Mahasiswa (PSDM) Keluarga
Mahasiswa (KM) FKG UGM 2010-sekarang
Pengalaman Penelitian
: Anggota III
Nama
Tempat Tanggal Lahir
Alamat Asal

: Fitriana Chandra Mayasari


: Sleman, 22 Mei 1993
: Keparakan Lor MG I / 830 RT 42 RW 09 Yogyakarta
55152
Alamat di Yogyakarta
: Keparakan Lor MG I / 830 RT 42 RW 09 Yogyakarta
55152
No. Handphone
: 085729227711
Alamat e-mail
: fitriana.chandra@gmail.com
Perguruan Tinggi
: Universitas Gadjah Mada
Fakultas/ Program Studi
: Kedokteran Gigi/Pendidikan Dokter Gigi
NIM
: 11/316130/KG/8946
Kewarganegaraan
: Indonesia
Agama
: Islam
Waktu penelitian
: 8 jam/minggu
Pendidikan
:
Pendidikan Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi, UGM (2011 sekarang)
SMA Negeri 1 Yogyakarta
(2008 2011)
SMP Negeri 9 Yogyakarta
(2006 2008)
SMP Negeri 1 Sewon, Bantul, Yogyakarta
(2005 2006)
SD Negeri Pujokusuman 1 Yogyakarta
(1999 2005)
Pengalaman Organisasi
:
Staff Humas Keluarga Mahasiswa Muslim FKG UGM (2011-sekarang)
Organisasi yang sedang diikuti :
Staff Humas Keluarga Mahasiswa Muslim FKG UGM (2011-sekarang)
Pengalaman Penelitian
:
Perbandingan Pendapatan Nelayan pada Berbagai Metode Penangkapan Ikan di
Pangandaran (2010)
Anggota IV
Nama
Tempat Tanggal Lahir
Alamat Asal
Alamat di Yogyakarta
No. Handphone
Alamat e-mail
Perguruan Tinggi
Fakultas/ Program Studi
NIM
Kewarganegaraan

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

Yohanes Robertoshan Hastapustaka


Yogyakarta, 17 Mei 1993
Jl. Lor Pasar No. 51 Yogyakarta
Jl. Lor Pasar No. 51 Yogyakarta
087880065678
hastapustaka@yahoo.com
Universitas Gadjah Mada
Fakultas Kedokteran Gigi/Pendidikan Dokter Gigi
11/312537/KG/8858
Indonesia

15

Agama
: Katolik
Waktu penelitian
: 8 jam/minggu
Pendidikan
:
Pendidikan Dokter Gigi Fakultas Kedokteran Gigi, UGM
SMA Kolese De Britto Yogyakarta
SMP Stella Duce 1 Yogyakarta
SD Pangudi Luhur Yogyakarta
Pengalaman Organisasi
:Organisasi yang sedang diikuti :
Anggota Keluarga Mahasiswa Katolik FKG UGM
Pengalaman Penelitian
:
Karya Ilmiah Remaja (KIR)

(2011 sekarang)
(2008-2011)
(2005-2008)
(1999-2005)

2. BIODATA DOSEN PENDAMPING


a. Nama Lengkap dan gelar
: drg. Tetiana Haniastuti, M.Kes., Ph.D
b. Golongan pangkat dan NIDN
: Golongan III d/0023127203
c. Jabatan fungsional
: Lektor Kepala
d. Jabatan Struktural
: Wakil Direktur Rumah Sakit Gigi dan Mulut
Fakultas Kedokteran Gigi UGM
e. Fakultas/Program Studi
: Kedokteran Gigi/Pendidikan Dokter Gigi
f. Perguruan Tinggi
: Universitas Gadjah Mada
g. Bidang Keahlian
: Biologi Mulut
h. Waktu untuk kegiatan PKM
: 2 jam/minggu