Anda di halaman 1dari 228

DINAS PEKERJAAN UMUM

PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

KATA PENGANTAR
Dalam Undang-Undang No 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, ditetapkan bahwa
Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kota merupakan penjabaran dari Rencana Umum Tata
Ruang Wilayah (RTRW) Kota ke dalam rencana distribusi pemanfaatan ruang dan bangunan
serta bukan bangunan pada kawasan kota. Muatan yang direncanakan dalam Rencana Detail
Tata Ruang (RDTR) Kota merupakan bagian berskala kawasan atau lokal dan lingkungan, dan
atau kegiatan khusus yang mendesak dalam pemenuhan kebutuhannya.
Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kota juga merupakan rencana yang menetapkan blok-blok
peruntukan pada kawasan fungsional kota, sebagai penjabaran kegiatan dalam wujud ruang,
dengan memperhatikan keterkaitan antar kegiatan fungsi dalam kawasan, agar tercipta
lingkungan yang serasi, selaras, seimbang dan terpadu.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan (RDTRK) dan Peraturan Zonasi Kota Sungai
Penuh mengacu pada Permen PU No.20/PRT/M/2011 tentang Pedoman Penyusunan RDTR
dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota. Muatan RDTRK dan Peraturan Zonasi Kota Sungai
Penuh ini meliputi Pendahuluan, Ketentuan Umum, Tujuan Penataan Ruang, Rencana Pola
Ruang, Rencana Jaringan Prasarana, Penetapan Sub BWP Prioritas, Ketentuan Pemanfaatan
Ruang dan Peraturan Zonasi.
Diharapkan dokumen ini dapat dijadikan pedoman bagi Pemerintah Kota Sungai Penuh dalam
memberikan izin pemanfaatan, pengelolaan dan pengendalian ruang kawasan yang lebih rinci.

Sungai Penuh, 2012

Pemerintah Kota Sungai Penuh


Dinas Pekerjaan Umum

LAPORAN RENCANA

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ..........................................................................................................................

DAFTAR ISI ........................................................................................................................................

II

DAFTAR TABEL .................................................................................................................................

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................

VII

BAB I PENDAHULUAN
1.1 DASAR HUKUM PENYUSUNAN RDTR ....................................................................................

II-1

1.2 TINJAUAN TERHADAP KEBIJAKAN ..........................................................................................

II-4

1.2.1 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kota Sungai Penuh Tahun
2005-2025 .........................................................................................................

II-4

1.2.2 Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Sungai Penuh Tahun 2011-2031...............

II-5

1.2.2.1

Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Kota Sungai Penuh ..............

II-5

1.2.2.2

Kawasan Strategis Kota Sungai Penuh ............................................................

II-8

1.3 TINJAUAN TERHADAP KONDISI WILAYAH KOTA SUNGAI PENUH..................................................

II-10

1.3.1 Adminstrasi dan Letak Geografis ......................................................................

II-10

1.3.2 Penggunaan Lahan ...........................................................................................

II-13

1.3.3 Jumlah dan Karakteristik Penduduk ..................................................................

II-15

1.3.4 Perekonomian ...................................................................................................

II-17

1.3.5 Sosial Budaya ....................................................................................................

II-19

1.3.6 Prasarana dan Sarana .......................................................................................

II-19

1.3.6.1

Prasarana ........................................................................................................

II-19

1.3.6.2

Sarana .............................................................................................................

II-23

1.4 RUANG LINGKUP RDTR KOTA SUNGAI PENUH ........................................................................

II-24

1.4.1 Delineasi Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) .....................................................

II-25

1.4.2 Pembagian Sub BWP .........................................................................................

II-28

1.5 TUJUAN DAN SASARAN PENYUSUNAN RDTR KOTA SUNGAI PENUH ............................................

II-32

BAB II KETENTUAN UMUM


2.1 ISTILAH DAN DEFINISI .........................................................................................................

II-1

2.2 KEDUDUKAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI .........................................................................

II-4

2.3 FUNGSI DAN MANFAAT RDTR DAN PERATURAN ZONASI ..........................................................

II-6

2.4 MASA BERLAKU RDTR .......................................................................................................

II-6

BAB III TUJUAN PENATAAN RUANG KAWASAN PUSAT KOTA SUNGAI PENUH
3.1.1 Dasar Pertimbangan .........................................................................................

III-1

3.1.2 Arahan Penataan Ruang Berdasarkan RTRW Kota Sungai Penuh ....................

III-2

3.1.2.1

Rencana Struktur Ruang Kota Sungai Penuh...................................................

III-2

3.1.2.2

Rencana Pola Ruang Kota Sungai Penuh .........................................................

III-6

3.1.3 Karakteristik BWP Kota Sungai Penuh .............................................................. III-11


3.1.3.1

LAPORAN RENCANA

Batas Kawasan Perencanaan...........................................................................

III-11

ii

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3.1.3.2

Penggunaan Lahan ..........................................................................................

III-13

3.1.3.3

Kependudukan ................................................................................................

III-17

3.1.4 Potensi dan Masalah Pengembangan .............................................................. III-22


3.1.4.1

Perkembangan Kawasan Terbangun ...............................................................

III-22

3.1.4.2

Keberadaan Pusat-Pusat Kegiatan Kota ..........................................................

III-22

3.1.4.3

Potensi Lansekap Kota ....................................................................................

III-23

3.1.4.4

Keberadaan Bangunan Bersejarah ..................................................................

III-24

3.1.5 Isu Strategis ....................................................................................................... III-24


3.2 TUJUAN PENATAAN RUANG PUSAT KOTA SUNGAI PENUH ......................................................... III-26

BAB IV RENCANA POLA RUANG


4.1 RENCANA PEMANFAATAN KAWASAN LINDUNG .......................................................................

IV-2

4.1.1 Zona Sempadan Sungai .....................................................................................

IV-2

4.1.2 Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH) ......................................................................

IV-5

4.2 RENCANA PEMANFAATAN KAWASAN BUDIDAYA...................................................................... IV-14


4.2.1 Zona Perumahan ............................................................................................... IV-15
4.2.2 Zona Perdagangan dan Jasa ............................................................................. IV-19
4.2.3 Zona Perkantoran.............................................................................................. IV-25
4.2.4 Zona Sarana Pelayanan Umum ......................................................................... IV-26
4.2.4.1

Sarana Pendidikan...........................................................................................

IV-26

4.2.4.2

Sarana Kesehatan............................................................................................

IV-27

4.2.4.3

Sarana Peribadatan .........................................................................................

IV-27

4.2.4.4

Sarana Rekreasi dan Olahraga ........................................................................

IV-32

4.2.5 Zona Pariwisata ................................................................................................ IV-32


4.2.6 Zona Campuran ................................................................................................. IV-33

BAB V RENCANA JARINGAN PRASARANA


5.1 RENCANA PENGEMBANGAN JARINGAN PERGERAKAN ...............................................................

V-1

5.1.1 Rencana Jaringan Jalan .....................................................................................

V-2

5.1.1.1

Rencana Pengembangan Jaringan Jalan..........................................................

V-2

5.1.1.2

Rencana Dimensi Geometrik Jalan ..................................................................

V-5

5.1.1.3

Rencana Penanganan Perparkiran ..................................................................

V-9

5.1.2 Rencana Moda Angkutan Umum ......................................................................

V-12

5.1.3 Rencana Terminal .............................................................................................

V-12

5.2 RENCANA PENGEMBANGAN JARINGAN ENERGI/KELISTRIKAN .....................................................

V-13

5.3 RENCANA PENGEMBANGAN JARINGAN TELEKOMUNIKASI ..........................................................

V-17

5.4 RENCANA PENGEMBANGAN JARINGAN AIR MINUM .................................................................

V-19

5.5 RENCANA PENGEMBANGAN JARINGAN DRAINASE ....................................................................

V-25

5.6 RENCANA PENGEMBANGAN JARINGAN AIR LIMBAH .................................................................

V-27

BAB VI PENETAPAN SUB BWP PRIORITAS


6.1 KETENTUAN PENETAPAN SUB BWP KAWASAN PRIORITAS ........................................................

VI-1

6.2 PENETAPAN KAWASAN PRIORITAS ........................................................................................

VI-2

6.2.1 Delineasi Sub BWP Prioritas ..............................................................................

VI-2

6.2.2 Tema Penanganan Sub BWP Prioritas ..............................................................

VI-5

6.2.3 Nilai Strategis Sub BWP Prioritas ......................................................................

VI-5

6.2.4 Daya Dukung dan Daya Tampung BWP Prioritas .............................................

VI-6

LAPORAN RENCANA

iii

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

BAB VII KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG


BAB VIII PERATURAN ZONASI
8.1 KETENTUAN KEGIATAN DAN PENGGUNAAN LAHAN .................................................................. VIII-1
8.1.1 Aspek Pengembangan Zona .............................................................................. VIII-1
8.1.2 Klasifikasi Zona .................................................................................................. VIII-2
8.1.3 Pemberian Kode Zona ....................................................................................... VIII-3
8.2 KETENTUAN INTENSITAS PEMANFAATAN RUANG ..................................................................... VIII-8
8.3 KETENTUAN TATA BANGUNAN ............................................................................................. VIII-9
8.4 KETENTUAN PRASARANA DAN SARANA MINIMAL .................................................................... VIII-10
8.4.1 Zona Perumahan (R) ......................................................................................... VIII-11
8.4.2 Zona Perdagangan dan Jasa (K) ........................................................................ VIII-16
8.4.3 Fasilitas Pelayanan (FP) .................................................................................... VIII-20
8.4.4 Pemerintahan, Pertahanan dan Keamanan (KT) .............................................. VIII-24
8.4.5 Ruang Terbuka Hijau (RTH) ............................................................................... VIII-27
8.5 KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG PADA TIAP ZONA ............................................................. VIII-29
8.5.1 Aturan Zonasi Pada Kawasan Lindung .............................................................. VIII-30
8.5.2 Aturan Zonasi Pada Zona Perumahan (R) ......................................................... VIII-34
8.5.3 Aturan Zonasi Pada Zona Perdagangan dan Jasa (K) ....................................... VIII-40
8.5.4 Aturan Zonasi pada Zona Fasilitas Pelayanan (FP) ........................................... VIII-45
8.5.5 Aturan Zonasi Pada Pemerintahan, Pertahanan dan Keamanan (PK) .............. VIII-49
8.5.6 Aturan Zonasi Pada Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH) ...................................... VIII-54
8.6 PENGENDALIAN DAN PENGAWASAN PEMBANGUNAN ............................................................... VIII-58
8.6.1 Ketentuan Perizinan .......................................................................................... VIII-59
8.6.2 Perangkat Insentif dan Disinsentif .................................................................... VIII-60
8.6.3 Ketentuan Sanksi ............................................................................................... VIII-63
8.6.4 Kegiatan Pendukung Pengendalian Pemanfaatan Ruang ................................ VIII-65

LAPORAN RENCANA

iv

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

DAFTAR TABEL
Tabel I.1
Tabel I.2
Tabel I.3
Tabel I.4
Tabel I.5
Tabel I.6
Tabel I.7
Tabel I.8

Kawasan Strategis Kota Sungai Penuh ............................................................................


Luas Wilayah Kota Sungai Penuh dan Pembagian Daerah Administrasi Menurut
Kecamatan Tahun 2011 ..................................................................................................
Penggunaan Lahan Kota Sungai Penuh Tahun 2010 .......................................................
Perkembangan Jumlah Penduduk Kota Sungai Penuh Tahun 2006 - 2010 .....................
Kepadatan Penduduk Kota Sungai Penuh Tahun 2010 ...................................................
Jumlah Penduduk menurut Kelompok Umur Kota Sungai Penuh Tahun 2009 2010 ...
Penduduk Kota Sungai Penuh menurut Jenis Pekerjaan.................................................
Pembagian Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh ke Dalam Blok dan Subblok Rencana ...

Tabel III.1
Tabel III.2
Tabel III.3
Tabel III.4
Tabel III.5
Tabel III.6
Tabel III.7
Tabel III.8

II-9
II-11
II-13
II-15
II-15
II-16
II-17
II-30

Pusat Pelayanan Kota Sungai Penuh ...............................................................................


Rencana Pengembangan Jaringan Jalan .........................................................................
Rencana Pola Ruang Kota Sungai Penuh .........................................................................
Luas BWP Kota Sungai Penuh Berdasarkan Wilayah Administrasi ..................................
Luas BWP Kota Sungai Penuh Berdasarkan Delineasi Fungsi Kawasan dan Batas Fisik ..
Jumlah dan Luas Permukiman di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2012 .........
Luas dan Jenis Penggunaan di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2012 .............
Jumlah Penduduk BWP Kota Sungai Penuh Menurut Wilayah Administrasi Tahun
2010 ................................................................................................................................
Tabel III.9 Jumlah dan Kepadatan Penduduk BWP Kota Sungai Penuh Tahun 2012 .......................
Tabel III.10 Proyeksi Jumlah dan Kepadatan Penduduk BWP Kota Sungai Penuh Sampai Tahun
2032 ................................................................................................................................
Tabel III.11 Daya Tampung Penduduk BWP Kota Sungai Penuh Penuh Tahun 2032 ........................

III-2
III-3
III-9
III-11
III-13
III-14
III-15

Tabel IV.1
Tabel IV.2
Tabel IV.3
Tabel IV.4
Tabel IV.5
Tabel IV.6
Tabel IV.7
Tabel IV.8
Tabel IV.9
Tabel IV.10

Kepemilikan Lahan Ruang Terbuka Hijau ........................................................................


Fungsi dan Persyaratan RTH Pada Jalur Tanaman Tepi dan Median Jalan .....................
Spesifikasi Perencanaan Lansekap Jalan Pada Persimpangan ........................................
Fungsi dan Persyaratan RTH Pada Persimpangan ...........................................................
Kebutuhan Pengembangan Perumahan di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032 .........
Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Komersil di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032 ...........
Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Pendidikan di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032 .......
Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Kesehatan di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032 ........
Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Peribadatan di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032 .....
Rencana Pemanfaatan Ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032 .............

IV-6
IV-8
IV-12
IV-13
IV-18
IV-24
IV-29
IV-30
IV-31
IV-34

Tabel V.1
Tabel V.2
Tabel V.3
Tabel V.4

Rencana Pengembangan Jaringan Jalan di Pusat Kota Sungai Penuh .............................


Rencana Geometri Jalan .................................................................................................
Dimensi Petak Parkir Dalam Berbagai Sudut ..................................................................
Persyaratan Lebar Minimum Berkaitan Dengan Pemanfaatan Sebagian Badan Jalan
Untuk Sarana Parkir ........................................................................................................
Kebutuhan Listrik di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032 ............................................
Kebutuhan Pengembangan Jaringan Telekomunikasi Tahun 2032.................................
Rencana Kebutuhan Air Bersih Tahun 2032 ....................................................................

V-3
V-5
V-9

Tabel V.5
Tabel V.6
Tabel V.7

LAPORAN RENCANA

III-17
III-18
III-18
III-21

V-10
V-15
V-18
V-20

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel V.8

Rencana Penyediaan Sarana dan Prasarana Pengelolaan Air Limbah ............................

V-29

Tabel VI.1 Pemanfaatan Lahan di Sub BWP Prioritas (Blok A) .........................................................


Tabel VI.2 Daya Dukung Lahan Sub BWP Prioritas (Blok A) .............................................................

VI-6
VI-7

Tabel VII.1 Indikasi Program Utama Dalam Pengembangan Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh .....

VII-2

Tabel VIII.1 Daftar Klasifikasi Zona dan Peratutan Zonasi Untuk ....................................................... VIII-4
Tabel VIII.2 Intensitas Pemanfaatan Ruang Zona Perumahan ........................................................... VIII-12
Tabel VIII.3 Garis Sempadan Bangunan Minimum, pada Zona Perumahan ...................................... VIII-12
Tabel VIII.4 Ketentuan Teknis Zona Perumahan ................................................................................ VIII-15
Tabel VIII.5 Intensitas Pemanfaatan Ruang Pada Zona Perdagangan dan Jasa ................................. VIII-17
Tabel VIII.6 Garis Sempadan Bangunan (GSB) Minimum Pada Zona Perdagangan dan Jasa ............. VIII-18
Tabel VIII.7 Intensitas Pemanfaatan Ruang Pada Zona Pelayanan Umum ........................................ VIII-21
Tabel VIII.8 Standar Kebutuhan Parkir Pelayanan Umum .................................................................. VIII-23
Tabel VIII.9 Intensitas Pemanfaatan Ruang Pada Zona Ruang Terbuka Hijau ................................... VIII-28
Tabel VIII.10 Ketentuan Zonasi Kawasan Lindung ............................................................................. VIII-31
Tabel VIII.11 Ketentuan Zonasi Pemanfaatan Ruang Pada Zona Perumahan ................................... VIII-35
Tabel VIII.12 Ketentuan Pemanfaatan Ruang Pada Zona Komersial/Perdagangan dan Jasa ............ VIII-40
Tabel VIII.13 Ketentuan Pemanfaatan Ruang Pada Zona Pelayanan Umum .................................... VIII-45
Tabel VIII.14 Ketentuan Pemanfaatan Ruang Pada Zona Pemerintahan, Pertahanan dan
Keamanan ..................................................................................................................... VIII-50
Tabel VIII.15 Ketentuan Pemanfaatan Ruang Pada Zona Ruang Terbuka Hijau................................ VIII-54
Tabel VIII.16 Contoh Perangkat Insentif dan Disinsentif ................................................................... VIII-63
Tabel VIII.17 Jenis Perangkat Insentif dan Disinsentif ....................................................................... VIII-63

LAPORAN RENCANA

vi

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

DAFTAR GAMBAR
Gambar I.1
Gambar I.2
Gambar I.3
Gambar I.4
Gambar I.5
Gambar I.6

Peta Administrasi Kota Sungai Penuh ...........................................................................


Peta Penggunaan Lahan Eksisting Kota Sungai Penuh ..................................................
Piramida Penduduk Kota Sungai Penuh ........................................................................
Peta Delineasi Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Kota Sungai Penuh ...........................
Peta Pembagian Blok dan Subblok ................................................................................
Latar Belakang dan Tujuan Penyusunan RDTR Kota Sungai Penuh ...............................

Gambar II.1 Kedudukan RDTR dalam Sistem Perencanaan Tata Ruang dan Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional .................................................................................................
Gambar II.2 Hubungan antara RTRW Kabupaten/Kota, RDTR, dan RTBL serta Wilayah
Perencanaannya ............................................................................................................
Gambar III.1
Gambar III.2
Gambar III.3
Gambar III.4
Gambar III.5
Gambar III.6

Peta Rencana Struktur Ruang Kota Sungai Penuh .........................................................


Peta Rencana Pola Ruang Kota Sungai Penuh ...............................................................
Peta Orientasi Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Kota Sungai Penuh ...........................
Peta Penggunaan Lahan Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2012 ....................
Peta Kepadatan Penduduk Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh ....................................
Isu Strategis Penataan Ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh ................................

II-12
II-14
II-16
II-27
II-31
II-33

II-4
II-5
III-5
III-10
III-12
III-16
III-20
III-25

Gambar IV.1 Aturan dalam garis Sempadan Sungai ........................................................................... IV-3


Gambar IV.2 Aturan Garis Sempadan Sungai Bertanggul dan Sungai Bertanggul Tanpa Bantaran ... IV-4
Gambar IV.3 Aturan Garis Sempadan Sungai Tidak Bertanggul dan Sungai Tidak Bertanggul Tanpa
Bantaran ........................................................................................................................ IV-4
Gambar IV.4 Tipologi RTH .................................................................................................................. IV-6
Gambar IV.5 Rekomendasi Jarak Pasar Modern terhadap Pasar Tradisional .................................... IV-23
Gambar IV.6 Peta Rencana Pola Ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032 .................. IV-35
Gambar V.1 Peta Rencana Sistem Jaringan Pergerakan ....................................................................
Gambar V.2 Geometri Jalan Arteri Primer (ROW 20) ........................................................................
Gambar V.3 Geometri Jalan Kolektor Primer (ROW 12) ....................................................................
Gambar V.4 Geometri Jalan Kolektor Sekunder (ROW 10) ...............................................................
Gambar V.5 Geometri Jalan Lokal Primer (ROW 8) ...........................................................................
Gambar V.6 Geometri Jalan Lokal Sekunder (ROW 6) .......................................................................
Gambar V.7 Ilustrasi Penataan Parkir Off Street pada Kawasan Perdagangan dan Jasa ...............
Gambar V.8 Peta Rencana Jaringan Listrik ........................................................................................
Gambar V.9 Peta Rencana Jaringan Air Minum.................................................................................
Gambar V.10 Rekomendasi Skema Pengolahan Air Sederhana .........................................................
Gambar V.11 Rekomendasi Sumur Resapan ......................................................................................
Gambar V.12 Peta Rencana Jaringan Drainase ..................................................................................
Gambar V.13 Peta Rencana Jaringan Air Limbah ...............................................................................

V-4
V-7
V-7
V-8
V-8
V-8
V-11
V-16
V-23
V-24
V-24
V-26
V-30

Gambar VI.1 Peta Delineasi Sub BWP Prioritas (BLOK A) ..................................................................

VI-4

Gambar VIII.1 Peta Rencana Peraturan Zonasi (Zonning Map) Pusat Kota Sungai Penuh .................. VIII-7

LAPORAN RENCANA

vii

BAB I PENDAHULUAN

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

1.1

Dasar Hukum Penyusunan RDTR

Dalam penyusunan RDTR Kota Sungai Penuh akan berlandaskan Undang-undang, peraturan
pemerintah, peraturan menteri maupun pada peraturan daerah Kota Sungai Penuh, landasan
tersebut terdiri dari:
1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1984 tentang Perindustrian (Lembaran Negara Tahun
1984 Nomor 22, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3274).
2. Undang-Undang 15 Tahun 1985 tentang Ketenagalistrikan (Lembaran negara Republik
Indonesia Tahun 1985 Nomor 74, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3317).
3. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati Dan
Ekosistemnya (Lembaran Negara Tahun 1990 Nomor 49, Tambahan Lembaran Negara
Nomor3419).
4. Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1990 tentang Kepariwisataan (Lembaran Negara Tahun
1990 Nomor 78, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3427).
5. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman (Lembaran
Negara Tahun 1992 Nomor 23, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3469).
6. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya (Lembaran Negara
Tahun 1992 Nomor 27, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3470).
7. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman (Lembaran
Negara Tahun 1992 Nomor 46, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3478).
8. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran
Negara Tahun 1997 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3699).
9. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar PokokPokok Agraria.
10. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
11. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah.
12. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan
Angkutan Jalan.
13. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik.
14. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air (Lembaran Negara Tahun
2004 Nomor 32, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4377).
15. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
16. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan (Lembaran Negara Tahun 2004
Nomor 132, tambahan Lembaran Negara Nomor 4444).
17. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi (Lembaran Negara Tahun
1999 Nomor 129, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3881).

LAPORAN RENCANA

II-1

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

18. Undang-Undang Nomor 41 tahun 1999 tentang Kehutanan (Lembaran Negara Tahun 1999
Nomor 167, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3888).
19. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara (Lembaran Negara
Tahun 2003 Nomor 3, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4169).
20. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam dan Kawasan
Pelestarian Alam.
21. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Dampak Lingkungan Hidup
(Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3838).
22. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta Untuk
Penataan Ruang Wilayah (Lembaran Negara Tahun 2000 Nomor 20, Tambahan Lembaran
Negara 3934).
23. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol (Tambahan Lembaran
Negara Nomor 4489).
24. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1985 tentang Perlindungan Hutan.
25. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 1988 tentang Koordinasi Kegiatan Instansi Vertikal
di Daerah (Lembaran Negara Tahun 1988 Nomor 10, Tambahan Lembaran Negara Nomor
3373).
26. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 tentang Sungai.
27. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 1993 tentang Angkutan Jalan.
28. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 43 Tahun 1993 tentang Prasarana dan
Lalu Lintas Jalan.
29. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak
dan Kewajiban Serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam Penataan Ruang.
30. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan
Pemerintah dan Kewenangan Provinsi sebagai Daerah Otonom.
31. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pembinaan dan
Pengawasan atas Penyelenggaraan Pemerintah Daerah.
32. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2002 tentang Tata Hutan dan
Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan, Pemanfaatan Hutan, dan Penggunaan Kawasan
Hutan.
33. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan
Tanah.
34. Peraturan Pemeritah Republik Indonesia Nomor 60 tahun 2009 tentang Perubahan Atas
Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2004 tentang Perlindungan Hutan.
35. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol.
36. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2006 tentang Irigasi.
37. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan.

LAPORAN RENCANA

II-2

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

38. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2009 tentang Pedoman
Pengelolaan Kawasan Perkotaan.
39. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Nasional.
40. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang.
41. Peraturan Presiden Nomor 36 tahun 2005 tentang Pengelolaan Tanah bagi Pelaksanaan
Pembangunan untuk Kepentingan Umum.
42. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung.
43. Keputusan Presiden Nomor 33 Tahun 1991 tentang Penggunaan Tanah bagi Kawasan
Industri.
44. Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2008 tentang Kawasan Jabodetabekpunjur.
45. Keputusan Presiden Nomor 74 Tahun 2001 tentang Tata Cara Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah.
46. Keputusan Presiden Nomor 34 Tahun 2003 tentang Kebijakan Nasional di Bidang
Pertanahan.
47. Keputusan Presiden Nomor 4 tahun 2009 tentang Koordinasi Penataan Ruang Nasional.
48. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 17 Tahun 2001 tentang Jenis Rencana Usaha
dan/atau kegiatan yang wajib di lengkapi dengan analisis mengenai dampak lingkungan
hidup.
49. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 174 Tahun 2004 tentang Pedoman Koordinasi
Penataan Ruang Daerah.
50. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 29/PRT/M/2006 tentang Pedoman Prasyarat
Teknis Bangunan Gedung.
51. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 06/PRT/M/2007 tentang Pedoman Umum
Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan.
52. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2008 tentang Pedoman Perencanaan
Kawasan Perkotaan.
53. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No 5 Tahun 2008 tentang Pedoman Ruang Terbuka
Hijau di Perkotaan.
54. Standar Nasional Indonesia Nomor 03-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan
Lingkungan Perumahan di Perkotaan.
55. Pedoman Aturan Pola Pemanfaatan Ruang (Zoning Regulation) Tahun 2004.
56. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No 20 Tahun 2011 tentang Pedoman Penyusunan
Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi.
57. Peraturan Daerah Nomor 5 Tahun 2012 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Sungai
Penuh.

LAPORAN RENCANA

II-3

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

1.2

Tinjauan Terhadap Kebijakan

1.2.1 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kota Sungai Penuh


Tahun 2005-2025
Perencanaan pembangunan daerah merupakan satu kesatuan dalam sistem perencanaan
pembangunan nasional, yang disusun dalam jangka panjang, jangka menengah dan jangka
pendek, oleh karena itu untuk memberikan arah dan tujuan dalam mewujudkan cita-cita dan
tujuan daerah sesuai dengan visi, misi dan arah kebijakan daerah, maka perlu disusun Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah kurun waktu 20 (dua puluh) tahun mendatang.
RPJP Daerah Kota Sungai Penuh (Perda No 6 Tahun 2012) digunakan sebagai pedoman dalam
menyusun RPJM Daerah Kota Sungai Penuh pada masing-masing tahapan dan periode RPJM
Daerah Kota Sungai Penuh sesuai denganvisi, misi, dan program Kepala Daerah yang dipilih
secara langsung oleh rakyat. RPJM Daerah tersebut dijabarkan lebih lanjut ke dalam Rencana
Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) yang merupakan rencana pembangunan tahunan daerah,
yang memuat prioritas pembangunan daerah,rancangan kerangka ekonomi makro, yang
mencakup gambaran perekonomian secara menyeluruh termasuk arah kebijakan fiskal serta
program dan kegiatan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di Kota Sungai Penuh.
Tujuan yang ingin dicapai dengan ditetapkannya Peraturan Daerah tentang RPJP Daerah Kota
Sungai Penuh Tahun 2005-2025 adalah untuk (a) mendukung kelancaran koordinasi antar
pelaku pembangunan dalam pencapaian tujuan daerah, (b) menjamin terciptanya integrasi,
sinkronisasi dan sinergisitas baik antar daerah, antar ruang, antar waktu, antar fungsi
pemerintah pusat dan daerah, (c) menjamin keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan,
penganggaran, pelaksanaan dan pengawasan, (d) menjamin tercapainya penggunaan sumber
daya secara efisien, efektif, berkeadilan dan berkelanjutan serta (e) mengoptimalkan
partisipasi masyarakat.
Berdasarkan hal tersebut, keterkaitan antara RPJPD dengan pengembangan kawasan pusat
Kota Sungai Penuh adalah sebagai berikut :
1. Penuntasan pembangunan jalan lingkar luar dan dalam Kota Sungai penuh guna
mengeliminir penurunan kinerja jalan dan arus barang dan jasa di dalam kota.
2. Peningkatan akses jalan kota yang sudah ada baik aspek kualitas maupun kuantitas
terutama pada kawasan-kawasan pengembangan yang didukung oleh manajemen dan
rekayasa lalulintas yang efektif,. Efisien dan aman.
3. Perubahan status jalan yang menghubungkan Bangko Sungai Penuh Kerinci Solok
Selatan dan Sungai Penuh Kerinci Pesisir Selatan dari jalan Provinsi menjadi jalan
strategis Nasional.

LAPORAN RENCANA

II-4

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

4. Peningkatan akses jalan lingkungan, pengembangan kawasan permukiman dan


perumahan baik dari aspek kualitas maupun kuantitas dalam rangka menciptakan
lingkungan yang bersih dan sehat.

1.2.2 Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Sungai Penuh Tahun 2011-2031
1.2.2.1 Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Kota Sungai Penuh
Tujuan penataan ruang adalah mewujudkan ruang wilayah nasional yang aman, nyaman,
produktif, dan berkelanjutan berlandaskan Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional
dengan, terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan;
terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya buatan
dengan memperhatikan sumber daya manusia; dan terwujudnya pelindungan fungsi ruang dan
pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang.
Adapun tujuan Penataan Ruang Kota Sungai Penuh 2011-2031 yaitu:
Mewujudkan Kota Sungai Penuh sebagai pusat pelayanan pendidikan, perdagangan dan jasa
serta pariwisata berskala regional yang aman nyaman, produktif, dan berkelanjutan
Kebijakan dan strategi Penataan Ruang Wilayah Kota Sungai Penuh meliputi kebijakan dan
strategi pengembangan struktur ruang dan pola ruang.
A. Kebijakan pengembangan struktur ruang meliputi :
1. Pemantapan pusat pelayanan kegiatan yang memperkuat kegiatan berskala regional.
2. Peningkatan aksesibilitas dan keterkaitan antar pusat kegiatan skala lokal dan regional.
3. Peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan sistem sarana dan prasarana umum
skala lokal dan regional.
B. Kebijakan pengembangan pola ruang meliputi :
1. Pemeliharaan dan pelestarian fungsi kawasan lindung dan ruang terbuka hijau.
2. Pengendalian kegiatan budidaya yang berdampak kepada kelestarian lingkungan
hidup.
3. Perwujudan pengembangan kegiatan budi daya yang optimal dan efisien.
4. Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara.
C. Kebijakan pengembangan kawasan strategis meliputi :
1. Pengembangan kawasan strategis perspektif ekonomi.
2. Pengembangan kawasan strategis perspektif sosial budaya.
3. Pengembangan kawasan strategis perspektif fungsi dan daya dukung lingkungan
hidup.
Program-program pembangunan yang selaras dirumuskan untuk mewujudkan kebijakan dan
strategi Penataan Ruang Wilayah Kota Sungai Penuh.
LAPORAN RENCANA

II-5

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

A. Strategi pemantapan pusat pelayanan kegiatan yang memperkuat kegiatan berskala


regional meliputi :
1. Menetapkan hirarki sistem pusat pelayanan secara berjenjang.
2. Mengembangkan aksesibilitas transpostasi darat ke bandar udara.
3. Mengembangkan pusat perdagangan dan jasa berskala regional.
4. Mengembangkan kegiatan pendidikan dan pelatihan.
5. Mengembangkan kegiatan wisata alam dan wisata budaya.
B. Strategi peningkatan aksesibilitas dan keterkaitan antar pusat kegiatan skala lokal dan
regional meliputi :
1. Meningkatkan kapasitas jaringan jalan yang mendorong interaksi kegiatan antar pusat
pelayanan kegiatan kota.
2. Mengembangkan jalan lingkar dalam dan lingkar luar.
3. Meningkatkan pelayanan moda transportasi yang mendukung tumbuh dan
berkembangnya pusat pelayanan kegiatan kota secara terintegrasi.
4. Mengembangkan terminal angkutan umum regional dan terminal angkutan umum
dalam kota.
C. Strategi peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan sistem sarana dan prasaran
umum skala lokal dan regional :
1. Mendistribusikan sarana lingkungan di setiap pusat kegiatan sesuai fungsi kawasan
dan hirarki pelayanan.
2. Mengembangkan sistem prasarana energi.
3. Mengembangkan sistem jaringan telekomunikasi dan informasi.
4. Mengembangkan prasarana sumber daya air.
5. Meningkatkan sistem pengelolaan persampahan.
6. Meningkatkan jangkauan pelayanan air bersih.
7. Meningkatkan prasarana pengelolaan air limbah.
8. Mengembangkan sistem prasarana drainase secara terpadu.
D. Strategi pemeliharaan dan pelestarian fungsi kawasan lindung dan ruang terbuka hijau
meliputi :
1. Mengembangkan kerjasama antar wilayah Perbatasan dalam mempertahankanfungsi
lindung.
2. Mempertahankan dan melestarikan kawasan yang berfungsi lindung sesuai dengan
kondisi ekosistemnya.
3. Melestarikan daerah resapan air untuk menjaga ketersediaan sumberdaya air.
4. Mencegah dilakukannya kegiatan budidaya di sempadan mata air yang dapat
mengganggu kualitas air, kondisi fisik dan mengurangi kuantitas debit air.
5. Mengelola dan melestarikan sumberdaya hutan melalui kegiatan penanaman kembali
hutan yang gundul dan menjaga hutan dari pembalakan liar.

LAPORAN RENCANA

II-6

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

6. Mengamankan benda cagar budaya dan sejarah dengan melindungi tempat serta
ruang di sekitar bangunan bernilai sejarah, dan situs purbakala.
7. Menetapkan daerah evakuasi bencana.
8. Mewujudkan jalur evakuasi bencana secara terpadu dengan wilayah yang berbatasan.
9. Mempertahankan fungsi dan menata ruang terbuka hijau yang ada.
10. Mengembalikan ruang terbuka hijau yang telah beralih fungsi
11. Meningkatan dan menyediakan ruang terbuka hijau 30% secara proporsional di
seluruh wilayah kota.
E. Strategi pengendalian kegiatan budidaya yang berdampak kepada kelestarian
lingkungan hidup meliputi :
1. Mengendalikan perkembangan pusat-pusat kegiatan agar tetap terjadi keseimbangan
perkembangan antar wilayah.
2. Mengendalikan kegiatan pertanian pada kawasan yang seharusnyaberfungsi lindung
untuk memelihara kelestarian lingkungan.
3. Mengembangkan dan memanfaatkan kawasan hutan produksi pola partisipasi
masyarakat dengan pertanian konservasi.
4. Mengendalikan perluasan pertanian pada kawasan rawan bencana dan kawasan yang
seharusnya berfungsi lindung untuk memelihara kelestarian lingkungan.
F. Strategi Perwujudan pengembangan kegiatan budi daya yang optimal dan efisien
meliputi :
1. Menetapkan kawasan budi daya sesuai daya dukung dan daya tampung lingkungan.
2. Mendorong pengembangan kawasan budi daya secara vertikal di kawasan kepadatan
tinggi.
3. Mengembangkan wilayah tanaman holtikultura sesuai dengan potensi dan kesesuaian
lahan secara optimal.
4. Memperhatikan keterpaduan antar kegiatan budi daya.
G. Strategi peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara, meliputi :
1. Mendukung menetapkan kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan;
2. Mengembangkan budidaya secara selektif didalam dan disekitar kawasan untuk
menjaga fungsi pertahanan dan keamanan;
3. Mengembangkan kawasan lindung dan / atau kawasan budidaya tidak terbangun
disekitar kawasan pertahanan dan keamanan negara sebagai zona penyangga; dan
4. Turut serta memelihara dan menjaga aset-aset pertahanan dan keamanan.
H. Strategi Kebijakan pengembangan kawasan strategis perspektif ekonomi meliputi:
1. Menetapkan kawasan strategis pertumbuhan ekonomi yang berbasis ekowisata.
2. Menetapkan kawasan strategis pertumbuhan ekonomi yang berbasis industri kecil.
3. Menetapkan kawasan strategis pertumbuhan ekonomi yang berbasis kawasan
perdagangan dan jasa skala kota.

LAPORAN RENCANA

II-7

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

4. Menetapkan kawasan strategis pertumbuhan ekonomi yang berbasis kawasan terpadu


skala wilayah.
I.

Strategi Kebijakan pengembangan kawasan strategis perspektif sosial budaya meliputi:


1. Menetapkan kawasan pendidikan dan pelatihan
2. Menetapkan kawasan kebudayaan islam.

J.

Strategi Kebijakan pengembangan kawasan strategis perspektif fungsi dan daya dukung
lingkungan hidup meliputi :
1. Menetapkan kawasan strategis dari sudut pandang fungsi dan daya dukung lingkungan
berupa Taman Nasional Kerinci Seblat.
2. Menetapkan kawasan strategis dari sudut pandang fungsi dan daya dukung lingkungan
berupa Kawasan Resapan Air.

1.2.2.2 Kawasan Strategis Kota Sungai Penuh


A. Kawasan Strategis Nasional, Kawasan Strategis Sumatera dan Kawasan Strategis Provinsi
Dalam RTRWN, disebutkan bahwa Kota Sungai Penuh termasuk dalam Pengembangan
Kawasan Andalan Muara Bungo-Sarolangun dsk dengan sektor unggulannya adalah
pariwisata, kehutanan, perkebunan, tanaman pangan. Sementara fungsi nasional yang
diberikan kepada kota Sungai Penuh adalah sebagai Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yaitu
simpul jasa distribusi skala menengah yang mempunyai potensi mendorong kawasan di
daerah belakangnya, yaitu pusat-pusat pertumbuhan yang merupakan sentra-sentra
produksi dan pengolahan hasil produksi.
Dalam RTR Pulau Sumatera di sebutkan pula, bahwa dalam mendukung kebijakan
pengembangan sektor transportasi antar moda, salah satunya adalah dengan
mengaktifkan kembali Lapangan Terbang Depati Parbo. Di masa mendatang dengan
pengaktifan kembali Lapangan terbang ini cenderung adanya perubahan arus orang dan
barang yang meningkat ke Kota Sungai Penuh, terutama dalam mendukung sektor
kepariwisataan. Dengan demikian dukungan pengembangan sarana dan prasarana
pelabuhan udara serta transportasi jalan yang menghubungkan ke Lapangan Terbang ini
perlu ditingkatkan.
Kebijaksanaan pengembangan wilayah dan arahan pengembangan tata ruang wilayah
Provinsi Jambi dirumuskan bahwa Kota Sungai Penuh termasuk dalam Kawasan
Pengembangan Bagian Barat (Zona Barat) yang di dalamnya termasuk mempunyai fungsi
lindung sebagai prioritas utamanya. Dengan demikian perencanaan dan penataan ruang
wilayah Kota Sungai Penuh tetap bertumpu kepada misi pelestarian lingkungan hidup dan
karakter wilayah yang natural, alami, dan indah panorama alamnya. Oleh sebab itu salah
satu andalan prioritas pembangunan kota ini adalah sektor pariwisata dan pendidikan. Hal

LAPORAN RENCANA

II-8

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

yang penting dalam menyediakan infrastruktur pendukung keglatan wisata disamping


fasilitas wisata adalah kemudahan hubungan wilayah ini dengan daerah lain. Oleh sebab
itu kajian rencana pengaktifan kembali Lapangan Terbang Depati Parbo dan alternatif jalan
tembus yang lebih layak dari segi waktu tempuh dan keamanannya (rawan longsor) patut
dijadikan prioritas pembangunan Kota Sungai Penuh.
Sisi lain dari strategi kebijakan pengembangan wilayah Provinsi Jambi adalah mengkaitkan
wilayah barat sampai ke timur dalam rangkaian sistem transportasi internal yang menuju
ke Pelabuhan Muara Sabak. Dalam kebijakan tersebut kendala yang paling besar yang
dialami Kota Sungai Penuh adalah medan yang berat dan fungsi lindung yang tidak dapat
dimanfaatkan bagi pembangunan sarana transportasi karena keterbatasan pembangunan
dalam wilayah TNKS yang dikhawatirkan dapat mengganggu fungsi lindung dan kelestarian
tersebut, sehingga perlu dicarikan altematif jalan tembus yang dapat memberikan
kemudahan pergerakan dalam rangkaian sistem transportasi regional tanpa merusak
kelestarian dan keseimbangan habitat alam dan TNKS.
B. Kawasan Strategis Kota Sungai Penuh
Kawasan Strategis Kota Sungai Penuh ditetapkan berdasarkan beberapa perspektif
ekonomi, sosial budaya dan fungsi dan daya dukung lingkungan. Berikut ini adalah
Kawasan Strategis yang ada di Kota Sungai menurut jenis dan sebaran lokasinya.
Tabel I.1 Kawasan Strategis Kota Sungai Penuh
JENIS KAWASAN STRATEGIS

KAWASAN STRATEGIS

Kawasan Strategis dari


Perspektif Ekonomi

1. Kawasan Ekowisata
2. Kawasan Industri Kecil
3. Kawasan Perdagangan dan
jasa

Kawasan Strategis dari


Perspektif Sosial Budaya

1. Kawasan Pendidikan dan


Pelatihan
2. Kawasan Kebudayaan Islam
3. Kawasan Pengkajian Islam

Kawasan Strategis dari


Perspektif Fungsi dan Daya
Dukung Lingkungan

1. Taman Nasional Kerinci Seblat


(TNKS)
2. Kawasan Resapan Air

LOKASI
1. Kecamatan Hamparan
Rawang, Kecamatan Pesisir
Bukit, Kecamatan Sungai
Penuh, Kecamatan Tanah
Kampung dan Kecamatan
Kumun Debai
2. Kecamatan Hamparan
Rawang, Kecamatan Pesisir
Bukit, Kecamatan Sungai
Penuh, Kecamatan Tanah
Kampung dan Kecamatan
Kumun Debai
3. Kecamatan Sungai Penuh
1. Kecamatan Pesisir Bukit, Kec.
S.Penuh
2. Pondok Tinggi (Kec. Sungai
Penuh)
3. Kec. Hamparan Rawang
1. Kec. Sungai Penuh, Kec. Pesisir
Bukit, dan Kec. Kumun Debai
2. Kec. Kumun Debai, Kec. Sungai
Penuh, dan Kec. Pesisir Bukit

Sumber: RTRW Kota Sungai Penuh 2011

LAPORAN RENCANA

II-9

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

1.3

Tinjauan Terhadap Kondisi Wilayah Kota Sungai Penuh

1.3.1 Adminstrasi dan Letak Geografis


Secara geografis, Kota Sungai Penuh terletak antara 1010 14' 32'' BT sampai dengan 1010 27'
31'' BT dan 020 01' 40'' LS sampai dengan 020 14' 54'' LS. Sedangkan secara geografis Kota
Sungai Penuh berada dalam lingkup Kabupaten Kerinci di bagian Barat Provinsi Jambi yang
berbatasan langsung dengan Provinsi Sumatera Barat dan Provinsi Bengkulu.
Kota Sungai Penuh merupakan wilayah hasil pemekaran Kabupaten Kerinci sesuai dengan UU
No. 25 Tahun 2008 tentang Pembentukan Kota Sungai Penuh yang diresmikan pada tanggal 08
November 2008. Secara administratif Kota Sungai Penuh berbatasan dengan:

Sebelah utara berbatasan dengan Kec. Siulak, Kec. Depati Tujuh dan Kec. Air Hangat
Timur Kab. Kerinci

Sebelah Selatan berbatasan dengan Kec. Keliling Danau Kab. Kerinci

Sebelah Barat berbatasan dengan Kab. Pesisir Selatan Prov. Sumbar

Sebelah Timur berbatasan dengan Kec. Air Hangat Timur dan Kec. Sitinjau Laut Kab.
Kerinci

Dilihat dari sisi arahan sistem perkotaan nasional yang diatur dalam RTRWN dan arah
pengembangan wilayah Provinsi Jambi, letak geografis Kota Sungai Penuh cukup strategis. Kota
Sungai Penuh terletak pada posisi sentral antara Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Jambi dan
Provinsi Bengkulu, dengan PKN yang terdekat dengan Kota Sungai Penuh adalah Kota Padang
(PKN Sumbar) yang jalur lintasnya melalui PKW Muara Labuh atau PKW Painan. Sedangkan
jalur lintas menuju PKN Kota Jambi melalui PKWp Bangko dan Muaro Bungo yang merupakan
PKW terdekat dengan Kota Sungai Penuh dalam wilayah Provinsi Jambi.
Muara Bungo juga merupakan kawasan andalan yang terdekat dengan Kota Sungai Penuh,
dengan sektor unggulannya adalah : perkebunan, pertanian dan kehutanan. Di sisi lain PKW
Muko-muko merupakan jalur lintas menuju PKN Bengkulu. Kota Sungai Penuh juga menjadi
daerah pusat kegiatan dari beberapa PKL di Kabupaten Kerinci (Sanggaran Agung, Siulak Mukai
dan Batang Sangir) dan Provinsi Sumatera Barat (Tapan) serta Provinsi Bengkulu (Muko-muko).
Oleh karena itu Kota Sungai Penuh dikemudian hari dapat diorientasikan menjadi Pusat
Kegiatan Wilayah bagi daerah sekitarnya.
Luas Kota Sungai Penuh adalah 391,5 Km2 (39.150 Ha) yang sekitar 59,2 % (23.177,6 Ha)
merupakan Kawasan Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS) dan merupakan kawasan lindung
dan kawasan strategis nasional. Wilayah administrasi Kota Sungai Penuh terbagi menjadi 5
kecamatan yang meliputi 4 kelurahan dan 65 desa, yaitu :
1) Kecamatan Pesisir Bukit dengan luas areal 21,10 Km2 (2.110 Ha) atau 5,39 % dari total
luas Kota Sungai Penuh yang meliputi 15 desa.
LAPORAN RENCANA

II-10

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

2) Kecamatan Hamparan Rawang dengan luas areal 12,15 Km2 (1.215 Ha) atau 3,1 % dari
total luas Kota Sungai Penuh yang meliputi 13 desa.
3) Kecamatan Sungai Penuh dengan luas areal 205,25 Km2 (20.525 Ha) atau 52,43 % dari
total luas Kota Sungai Penuh yang meliputi 4 kelurahan dan 15 desa.
4) Kecamatan Tanah Kampung dengan luas areal 11,00 Km2 (1.100 Ha) atau 2,81% dari
total luas Kota Sungai Penuh yang meliputi 13 desa.
5) Kecamatan Kumun Debai dengan luas areal 142,00 Km2 (14.200 Ha) atau 36,27% dari
total luas Kota Sungai Penuh yang meliputi 9 desa.
Tabel I.2 Luas Wilayah Kota Sungai Penuh dan Pembagian Daerah Administrasi Menurut
Kecamatan Tahun 2011
No

Kecamatan

Tanah Kampung

Luas (Ha)

Desa

Kelurahan

Jumlah

1.100

13

13

Kumun Debai

142.000

Sungai Penuh

20.525

15

15

Hamparan Rawang

1.215

13

13

Pesisir Bukit

2.110

15

15

39.150

52

52

Jumlah

Sumber: BPS, Sungai Penuh Dalam Angka 2011

LAPORAN RENCANA

II-11

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar I.1 Peta Administrasi Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

II-12

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

1.3.2 Penggunaan Lahan


Kota Sungai Penuh saat ini pada dasarnya terbentuk dari percampuran kegiatan-kegiatan yang
bersifat perkotaan dan sebagian kecil bersifat perdesaan berupa lahan-lahan pertanian, serta
kegiatan kepariwisataan. Kegiatan perkotaan yang mempunyai jangkauan pelayanan wilayah
(regional) berupa fasilitas perdagangan, fasilitas kesehatan, fasilitas pendidikan, fasilitas
transportasi regional dan fasilitas perkantoran dan/atau pemerintahan. Secara umum
gambaran penggunaan lahan di Kota Sungai Penuh dapat dijelaskan sebagai berikut:
(a) Kawasan Pusat kota yang merupakan konsentrasi kegiatan perdagangan, pemerintahan
dan perkantoran, pelayanan kegiatan sosial dan pariwisata dengan lingkup pelayanan
regional wilayah kota dan daerah pinggiran. Kegiatan ini berada di Kelurahan Pasar Sungai
Penuh, Pondok Tinggi, Sungai Penuh, Desa Gedang, Permanti, Koto Tinggi, serta Aur Duri.
(b) Kawasan pariwisata dan kegiatan pendukungnya yaitu sepanjang Bukit Sentiong, Bukit
Kayangan dan kawasan Taman Bunga di Talang Lindung serta kawasan Bukit Khayangan.
(c) Kawasan perumahan yang menyebar dengan intensitas yang semakin tinggi ke arah pusat
kota. Bagian barat dan tenggara serta utara kota merupakan daerah perkembangan
perumahan yang antara lain di Kecamatan Sungai Penuh bagian barat, dan Pesisir Bukit.
(d) Kawasan Pertanian pada kawasan utara dan tenggara kota yang besaran lahannya semakin
menyusut karena beralih fungsi menjadi lahan perumahan.
Struktur Kota Sungai Penuh yang bersifat konsentrik cenderung mengarah ke pola pembauran
sektoral yang terintegrasi tanpa zonasi yang tidak begitu jelas batasnya. Terjadi pemusatan
kegiatan-kegiatan utama seperti kegiatan perdagangan, perkantoran, perhotelan dan
kepariwisataan, pendidikan, dan kesehatan dengan konsentrasi tinggi pada pusat kota.
Tabel I.3 Penggunaan Lahan Kota Sungai Penuh Tahun 2010
No

Penggunaan Lahan

Tanah
Kampung

Nama Kecamatan
Kumun
Sungai
Hamparan
Debai
Penuh
Rawang
11.032
379
11.767

Hutan Primer (TNKS)

Hutan Sekunder

Kebun Campuran

Permukiman

150

128

Pertanian Lahan Basah

287

Pertanian Lahan Kering

Rawa

127

Sawah

651

Semak/ Belukar

10

Tanah Terbuka

666
1.218

Jumlah
1.215
Sumber: RTRW Kota Sungai Penuh 2011

LAPORAN RENCANA

837
144

Jumlah
Pesisir
Bukit
23.177

6.384

7.887

695

38

1.951

346

147

915

53

51

395
1.043

70

394

576

3
3

130

505

350

619

858

2.964

568

83

14.200

2.110

20.525

657
11
1.100

39.150

II-13

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar I.2 Peta Penggunaan Lahan Eksisting Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

II-14

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

1.3.3 Jumlah dan Karakteristik Penduduk


Jumlah penduduk Kota Sungai Penuh pada tahun 2010 sebesar 82.293 jiwa, Kecamatan Sungai
Penuh mempunyai jumlah penduduk paling besar yaitu 35.067 jiwa, sedangkan Kecamatan
yang mempunyai jumlah penduduk paling kecil adalah Kecamatan Tanah Kampung dengan
jumlah 8.396 jiwa. Sedangkan rata rata laju pertumbuhan penduduk Kota Sungai Penuh
adalah sebesar 1,04%
Pertumbuhan penduduk Kota Sungai Penuh dipengaruhi oleh kebiasaan penduduk mencari
pekerjaan di luar Kota wilayah Sungai Penuh. Selain itu perlu diperhatikan perbedaan jumlah
penduduk yang beraktivitas di Kota Sungai Penuh (penduduk siang hari) lebih besar dari pada
jumlah penduduk pada malam hari (penduduk domisili). Hal ini dikarenakan Kota Sungai Penuh
telah menjadi destinasi perjalanan bagi wilayah-wilayah hinterland Kota Sungai Penuh yang
pada umumnya adalah wilayah administrasi Kabupaten Kerinci.
Tabel I.4 Perkembangan Jumlah Penduduk Kota Sungai Penuh Tahun 2006 - 2010
No

Kecamatan

2006

2007

2008

2009

2010

Tanah Kampung

32.794

33.034

33.274

33.517

35.067

Kumun Debai

16.533

16.654

16.775

16.899

17.683

Sungai Penuh

13.087

13.183

13.279

13.376

12.726

Hamparan Rawang

8.280

8.341

8.402

8.463

8.396

Pesisir Bukit

8.715

8.779

8.843

8.907

8.421

Jumlah
79.409
79.991
Sumber: BPS, Sungai Penuh Dalam Angka 2011

80.573

81.162

82.293

Kepadatan rata-rata penduduk di Kota Sungai Penuh adalah sebesar 515 jiwa/km2, dengan
Kecamatan terpadat yaitu Kecamatan Hamparan Rawang 1.047 jiwa/km2. Sedangkan
kepadatan terendah yaitu Kumun Debai dengan 250 jiwa/Km2. Untuk lebih jelasnya kepadatan
penduduk Kota Sungai Penuh dapat dilihat pada Tabel 1.5.
Tabel I.5 Kepadatan Penduduk Kota Sungai Penuh Tahun 2010
No

Kecamatan

Jumlah
Penduduk
(jiwa)
8.396

Luas
Wilayah
(Ha)
11,00

Tanah Kampung

Kumun Debai

8.421

142,00

Sungai Penuh

35.067

205,25

Hamparan Rawang

12.726

12,15

Pesisir Bukit

17.683

21,10

Jumlah
82.293
39.150
Sumber: BPS, Sungai Penuh Dalam Angka 2011

LAPORAN RENCANA

11,00

Kepadatan
Penduduk
(jiwa/km2)
763

10.8333,80

33,66

250

12.260,60

82,64

424

12,15

1.047

83,20

20,27

872

23.177,60

159,72

515

TNKS (HA)

Budidaya
(Km2)

II-15

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Kota Sungai Penuh secara umum dihuni oleh penduduk usia produktif, ini menandakan bahwa
perkembangan Kota Sungai Penuh ke depan harus mengakomodasi pengembanganpengembangan tempat bekerja, baik kegiatan perdagangan dan jasa maupun kegiatan
perkantoran. Struktur Penduduk Kota Sungai Penuh berdasarkan umur dan jenis kelamin dapat
dilihat pada tabel dan piramida berikut ini.
Tabel I.6 Jumlah Penduduk menurut Kelompok Umur Kota Sungai Penuh Tahun 2009 - 2010

Gambar I.3 Piramida Penduduk Kota Sungai Penuh

Dari piramida penduduk diatas dapat dilihat bahwa kelompok usia 5-14 tahun merupakan
penduduk terbanyak menurut kelompok umur di Kota Sungai Penuh, hal ini menunjukan
bahwa 10 sampai dengan 15 tahun mendatang Kota sungai Penuh memiliki banyak penduduk
produktif/ usia kerja sehingga diperlukan lapangan usaha yang mampu menyerap tenaga kerja
tersebut. Selain itu jika dilihat jumlah penduduk usia 20 24 tahun, memperlihatkan bahwa
jumlah penduduk usia penduduk 20 24 tahun hanya sebesar 7,4 % hal ini di sebabkan oleh
banyaknya penduduk Kota Sungai Penuh yang melanjutkan pendidikan keluar daerah, hal ini
LAPORAN RENCANA

II-16

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

merupakan potensi dalam pengembangan sektor pendidikan untuk Kota Sungai penuh
sehingga penduduk usia 20 24 tahun dapat melanjutkan pendidikan hanya dalam Kota Sungai
Penuh.
Berdasarkan data yang diperoleh dari Badan Pusat Statistik Kabupaten Kerinci Tahun 2010
diketahui bahwa mata pencaharian utama penduduk di Kota Sungai Penuh mayoritas
berkecimpung dalam sektor pertanian, Perdagangan, Buruh, serta pegawai negeri sipil. Dengan
data tersebut terlihat bahwa penduduk di Kota Sungai Penuh masih tergantung pada sektor
ekstraktif terutama pertanian; perkebunan dan kehutanan serta kegiatan jasa kemasyarakatan
lainnya.
Struktur penduduk menurut jenis pekerjaan di Kota Sungai Penuh tahun 2009 menunjukan
bahwa jumlah penduduk Kota Sungai Penuh sebagian besar bekerja di sektor pertanian 44,70
%, diikuti perdagangan 20,29 %, sektor buruh 13,18 % dan sektor lainnya.
Tabel I.7 Penduduk Kota Sungai Penuh menurut Jenis Pekerjaan
Jenis Pekerjaan
No

Kecamatan

1
2
3
4
5

Tanah Kampung
Kumun Debai
Sungai Penuh
Hamparan Rawang
Pesisir Bukit
Jumlah
Sumber: Potensi Desa, 2010

Pedagang
145
5.464
763
1.322
439
8.133

Petani
4.201
2.766
3.902
3.226
3.824
17.919

Buruh
1.124
1.381
1.016
1.293
471
5.285

PNS
318
2.321
633
901
425
4.598

Industri/
Jasa
692
1.910
258
102
312
3.274

Lainlain
53
417
118
58
236
882

Jumlah
6.533
14.259
6.690
6.902
5.707
40.091

1.3.4 Perekonomian
Karakteristik ekonomi Kota Sungai Penuh tercermin dari dominasi kegiatan perdagangan dan
jasa di Kota Sungai Penuh, yang menjadi orientasi bagi wilayah hinterlandnya. Dalam hal ini
Kota Sungai Penuh berperan sebagai pusat distribusi dan koleksi barang dan jasa bagi wilayah
di Kota Sungai Penuh itu sendiri maupun wilayah regionalnya.
Terkait dengan Kabupaten Kerinci yang memiliki sektor unggulan pada sektor pertanian, Kota
Sungai Penuh berperan sebagai pusat pemasaran produksi pertanian dari Kabupaten Kerinci,
yang tercermin dari maraknya kegiatan pasar di Kota Sungai Penuh, yang berpusat di Kawasan
Tanjung Bajure dan Pasar Pond.
Dengan demikian dapat dikatakan pula bahwa perekonomian Kota Sungai Penuh yang
ditopang oleh sektor perdagangan dan jasa didukung oleh keberadaan sektor-sektor primer di
Kabupaten Kerinci, seperti sektor pertanian, serta maraknya berbagai kegiatan industri kecil
kerajinan tangan. Jalur pemasaran tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:

LAPORAN RENCANA

II-17

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

sentra-sentra produksi sektor primer pusat-pusat pengumpul (kota orde 2 Kerinci) pusat
pengolahan dan pemasaran serta pusat distribusi dan koleksi (Kota Sungai Penuh).

Sektor unggulan kota dengan mata pencaharian utama penduduk kota, dapat dikatakan bahwa
saat ini kegiatan ekonomi utama yang ada saling mendukung dengan mata pencaharian utama
masyarakat Kota Sungai Penuh sebagai pedagang dan petani. Mata pencaharian sebagai
pedagang tercermin dari kegiatan ekonomi yang didominasi oleh kegiatan perdagangan dan
jasa, sementara mata pencaharian sebagai petani tercermin dari masih banyaknya penggunaan
lahan pertanian di pinggiran kota. Selain itu, dukungan kota terhadap masyarakat yang
memiliki mata pencaharian utama sebagai petani adalah sebagai pusat pemasaran hasil
produksi pertaniannya.
Perekonomian Kota Sungai Penuh berdasarkan perkembangan nilai PDRB atas dasar harga
konstan dari tahun ke tahun bila dilihat dari distribusinya ternyata tidak mengalami pergeseran
yang terlalu signifikan. Secara umum, dominasi sektor tersier sangat besar kontribusinya
terhadap perekonomian Kota Sungai Penuh, yaitu pada tahun 2009 mencapai hingga 80%. Hal
ini mengindikasikan bahwa Kota Sungai Penuh telah menunjukkan sifatnya sebagai kawasan
perkotaan, dimana sektor-sektor ekonomi yang berkembang sudah tidak tergantung lagi pada
esktraksi sumber daya alam secara langsung dan pengolahan lanjutannya. Apabila dilihat
dengan lebih seksama, maka sektor-sektor yang memberikan kontribusi terbesar di Kota
Sungai Penuh adalah sektor perdagangan besar dan eceran, angkutan jalan raya,
pemerintahan umum, industri pengolahan non migas, dan komunikasi. Dengan pariwisata
sebagai salah satu andalan Kota Sungai Penuh, maka dapat terlihat bahwa sektor-sektor yang
memberikan kontribusi besar di atas adalah sektor-sektor yang terkait langsung dengan
kegiatan pariwisata.
Laju pertumbuhan ekonomi di Kota Sungai penuh sebesar 6,3 % pertahun, bila dilihat dari laju
pertumbuhan ekonomi persektor yang terbesar terdapat pada sektor bangunan sebesar 7,83
LAPORAN RENCANA

II-18

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

%, sektor lainnya yang terbesar yaitu sektor perdagangan, hotel dan restoran sebesar 7,80 %,
sektor pengangkutan dan komunikasi 6,38 %, dan sektor industri dan pengolahan 6,08 %.
Sektor yang selalu menunjukkan peningkatan adalah sektor perdagangan dengan laju
pertumbuhan 3,37% pada tahun 2004 terus meningkat sebesar 7,8 % pada tahun 2009. Ini
menunjukkan ciri daerah perkotaan dimana sektor perdagangan merupakan sektor dominan
yang menggerakan perekonomian kota.
Kondisi makro ekonomi menggambarkan perkembangan ekonomi Kota Sungai Penuh selama 6
tahun dimana pertumbuhan ekonomi Kota Sungai Penuh sejak Tahun 2004 tumbuh setiap
tahunnya diatas 5,0 %, bahkan pada tahun 2009 dan 2010 mengalami peningkatan cukup
signifikan sebesar 6,3 % pada tahun 2009, dan 6,4% pada tahun 2010, pertumbuhan ini berada
diatas pertumbuhan ekonomi nasional yang hanya 5,2%.

1.3.5 Sosial Budaya


Penduduk (masyarakat) Kota Sungai Penuh adalah penduduk asli, artinya masyarakat Kota
Sungai Penuh sejak nenek moyangnya telah lama menetap di daerah ini. Keadaan sosial
masyarakat Kerinci dicirikan oleh adanya suku Kerinci, yaitu merupakan turunan suku Melayu
Tua yang telah menetap sejak zaman Mezoliticum, serta mempunyai bahasa dan dialek spesifik
(bahasa Kerinci) dengan tulisan Incung.
Daerah pertanian merupakan enclave yang terluas dalam kawasan TNKS dan merupakan
daerah yang subur dan relatif terisolir. Hal tersebut menyebabkan perkembangan kebudayaan
lebih menonjolkan sifat religius yang mayoritas Islam serta penghormatan pada peninggalan
nenek moyang. Hubungan kekerabatan lebih erat dan terikat satu sama lain yaitu terlihat
adanya suatu strata masyarakat tuo-tuo tengganai (tokoh masyarakat, ninik mamak, kaum
kerabat) alim ulama, cerdik pandai, masyarakat biasa, dan golongan orang-orang tua, serta
golongan orang muda.

1.3.6 Prasarana dan Sarana


1.3.6.1 Prasarana
A. Listrik
Sistem jaringan listrik di Kota Kota Sungai Penuh dilayani oleh PLTD Koto Lolo dengan
kapasitas daya sebesar 17 Mwatt, kapasitas eksisting terpasang 15,5 Mwatt, dengan
pembagian kapasitas sebagai berikut :

6 Mwatt daya listrik untuk kebutuhan Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

II-19

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

9,5 Mwatt daya listrik untuk kebutuhan Kabupaten Kerinci

Jaringan ketenagalistrikan Kota Sungai Penuh yang terdiri dari Jaringan Tegangan
Menengah (JTM) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR). Pada tahun 2010 JTM sepanjang
50 Kms, sedangkan JTR pada tahun 2010 adalah 200 Kms. Seluruh wilayah Kota Sungai
Penuh telah terlayani jaringan listrik.
Jumlah rumah tangga pengguna penerangan di Kota Sungai Penuh sebagian besar adalah
pengguna listrik PLN mencapai 13.500 rumah tangga. Kebutuhan energi listrik sebagian
besar digunakan untuk kebutuhan rumah tangga, fasilitas sosial, ekonomi, dan industri.
B. Telekomunikasi
Pelayanan telekomunikasi di Kota Sungai Penuh saat ini masih relatif terbatas. Satusatunya

penyedia

jasa

telekomunikasi,

PT.

TELKOM

memberikan

pelayanan

Telekomunikasi melalui STO dengan kapasitas mencapai 5.000 SST.


Sektor Komunikasi dan informasi di Kota Sungai Penuh tahun 2009 terdiri dari SPEEDY
(Telkom) 628 unit, FLEXY Divasel 327 unit, Tower 8 buah, sambungan telepon 302 unit,
warnet 42 unit, wartel 40 unit dan jaringan Teristorial 1 Unit. Jaringan telepon yang ada di
Kota Sungai Penuh pada saat ini diantaranya menggunakan jaringan:

PSTN ( Telepon Kabel)

GSM (selular)

CDMA

Kebutuhan jaringan telepon untuk tahun perencanaan diperkirakan akan mengalami


kenaikan, dengan asumsi melihat kecenderungan perkembangan penduduk, namun
dengan perkembangan teknologi komunikasi yang semakin pesat, wilayah cakupan
telekomunikasi khususnya telepon di masa yang akan datang tidak akan selalu
mengandalkan pada PSTN (Telepon Kabel). Hal ini terkait dengan program pembangunan
jaringan telekomonikasi Multi Speed dari Non Muti Speed yang sedang dalam pengerjaan
oleh PT Telkom di Kota Sungai Penuh.
C. Air Bersih
Secara umum, distribusi air minum di Kota Sungai Penuh menggunakan sistem gravitasi
dan pemompaan, namun setiap sumber air memiliki cara pendistribusian masing-masing
hingga sampai ke daerah pelayanan. Deskripsi sumber air yang melayani kebutuhan air
minum adalah sebagai berikut:
Kebutuhan air bersih di Kota Sungai Penuh diperoleh dari pelayanan PDAM Tirta Sakti
Kerinci dengan kapasitas 76 ltr/dtk, yang terdiri dari IPA Pelayang Raya dengan kapasitas
55 ltr/dtk, IPA Rawang kapasitas 20 ltr/dtk serta IPA Sungai Jernih 1 l/dt.

LAPORAN RENCANA

II-20

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Jumlah ini tidaklah mencukupi untuk melayani konsumen di lapangan yang mencapai
12.000 sambungan rumah, sehingga terjadi over kapasitas dalam operasional, yang pada
akhirnya menyebabkan terjadinya ketidakstabilan kualitas yang dihasilkan. Untuk
menutupi kekurangan kapasitas tersebut pada tahun 2011 direncanakan penambahan IPA
baru yaitu IPA Kumun kapasitas 30 ltr/dtk dan IPA Tanah Kampung dengan kapasitas 10
ltr/dtk.
D. Air Limbah
Kondisi eksisting pengelolaan air limbah di Kota Sungai Penuh adalah:
a) Limbah Rumah Tangga/Domestik
Saat ini pengelolaan air limbah domestik dilakukan dengan sistem setempat/onsite,
baik secara individu maupun komunal. Limbah yang dikelola hanya limbah yang
berasal dari WC (black water), yaitu untuk rumah menengah keatas dengan
menggunakan septic tank, sedangkan untuk yang menengah kebawah masih
menggunakan cubluk, sedangkan penduduk yang belum memiliki fasilitas sanitasi
masih membuang langsung ke badan air/drainase.
Untuk septic tank yang sudah penuh dilakukan pengurasan. Permintaan pengurasan
septic tank di Kota Sungai Penuh dalam satu hari rata-rata hanya 1 kali, dengan
menggunakan tangki (kapasitas 2000 liter), dengan kondisi ini mengindikasikan bahwa
septic tank yang ada banyak yang tidak kedap air sehingga terjadi rembesan dan
septic tank tidak bisa penuh.
b) Limbah Non-Domestik
Pengelolaan limbah non-domestik ditangani oleh Kantor Lingkungan Hidup (terbentuk
th.2010). Limbah non-domestik ditangani diantaranya :

Limbah Hotel

Limbah Industri/UKM, Rumah Makan dan Restoran

Limbah Medis

E. Persampahan
Kondisi eksisting penanganan persampahan pada umumnya dimulai dari pewadahan,
pengumpulan/penyapuan, pengangkutan dan diakhiri pembuangan di TPA. Proses
penanganan persampahan dilakukan sebagai berikut:

Proses pengumpulan dilakukan dengan melibatkan partisipasi masyarakat, dimana


masyarakat melakukan pewadahan dari masing-masing rumahnya, kemudian
mengumpulkan sampahnya ke TPS yang sudah disediakan. Selanjutnya dari TPS,
sampah diangkut dengan truk sampah Dinas Kebersihan dan Pertamanan untuk
dibuang ke TPA.

LAPORAN RENCANA

II-21

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Pengelolaan sampah Rumah Sakit, ada sebagian rumah sakit yang sudah
menanganinya sendiri terutama rumah sakit besar yang telah memiliki incinerator.

Sampah yang dikelola khususnya untuk sampah B3 (misalnya jarum suntik, kain
pembalut luka dsb), sedangkan untuk sampah yang tidak berbahaya dilakukan oleh
Dinas Kebersihan dan akhirnya di buang ke TPA.

Pengangkutan

sampah

dilakukan

kali

sehari,

pada

pagi

hari

dengan

mengoperasionalkan 9 truk, pagi hari 8 truk, siang hari 5 truk sedangkan sore hingga
malam mengoperasikan 8 truk.

TPA existing terletak di Sangggaran Agung Kabupaten Kerinci dengan sistem Open
Dumping dengan jarak 22 km dari pusat kota.

F. Drainase
Pengelolaan Drainase di Kota Sungai Penuh ditangani oleh Dinas Pekerjaan Umum. Secara
umum, saluran drainase di Kota Sungai Penuh telah menjangkau hampir seluruh wilayah
Kota. Saluran-saluran drainase bertujuan untuk mengalirkan limpasan air hujan baik dalam
bentuk drainase

buatan maupun drainase

alami. Namun dalam

pengelolaan

pemeliharaannya belum optimal, hal ini terbukti banyaknya terjadi luapan air ke
permukaan jalan ketika terjadi hujan. Kedepan perlu dilakukan inventarisasi ke lapangan
saluran saluran tersebut karena antara jaringan drainase dengan irigasi masih bercampur
satu sama lain.
Saluran-saluran drainase memiliki pola yang sejajar dengan jaringan jalan. Dengan kondisi
topografi yang relatif miring, serta dengan ketinggian kota di atas permukaan laut yang
cukup tinggi, maka hal ini dapat memberikan keuntungan bagi pengaliran air pada sistem
drainase sehingga aliran permukaan mengalir langsung ke dataran yang lebih rendah yaitu
Batang Air Bungkal.
Sistem drainase di Kota Kota Sungai Penuh secara umum dibagi dalam tiga sistem :

Sistem Drainase terbuka. Sistem drainase terbuka saat ini cukup memadai untuk
menampung dan mengendalikan air hujan.

Sistem drainase tertutup. Sistem drainase tertutup saat ini juga memadai, namun
terkendala dalam hal pembersihan/pengerukan sedimen, disebabkan oleh adanya
sebagian pertokoan di atas saluran (khususnya wilayah dalam pasar).

Sistem drainase saluran tanah. Sistem ini sudah lama ada dan sangat bermanfaat bagi
drainase kota dikala hujan turun sehingga drainase tanah yang ada dapat menampung
beban curah hujan yang cukup tinggi.

Kondisi saluran secara umum dapat diuraikan sebagai berikut:

Kondisi Saluran pada lingkungan perumahan dalam kota Sungai Penuh pada umumnya
mengalir pada sisi jalan raya maupun jalan utama, dimana pada sisi jalan utama saat

LAPORAN RENCANA

II-22

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

ini mempunyai saluran drainase yang cukup baik sehingga baik pada musim hujan
maupun musim kemarau saluran drainase di lingkungan perumahan maupun di jalan
utama masih dapat mengatasi air masuk ke dalam saluran.

Letak kota Sungai Penuh yang konturnya berbukit, sehingga air mengalir
memanfaatkan gravitasi ke tempat yang lebih rendah.

Drainase kota menggunakan saluran tertutup, bagian atas tutup saluran dijadikan site
walk/trotoar, 25 m diberi manhole untuk mengetahui kelancaran aliran air.

Masih adanya genangan air pada saat musim hujan di beberapa tempat yang
disebabkan belum adanya pembuatan drainase.

Persoalan-persoalan eksisting berkaitan dengan sistem drainase di Kota Sungai Penuh


secara umum adalah sebagai berikut:

Tidak mengalirnya air dari badan jalan ke saluran sehingga cenderung terjadi genangan
air pada saat hujan.

Terdapat beberapa saluran drainase yang memiliki dimensi/kapasitas lebih kecil


dibandingkan debit atau limpasan yang mengalir sehingga saluran tidak dapat
berfungsi secara optimal, begitu pula dengan gorong-gorong, namun hal ini tidak
berlangsung lama, 1 s/d 2 jam dan normal kembali.

Belum terselesaikannya saluran drainase di beberapa tempat, sehingga pada saat


hujan akan terjadi genangan pada bagian pinggir jalan.

Kurang berfungsinya tali air, sebagai tempat mengalirnya air hujan dari badan jalan ke
saluran, hal ini dikarenakan kurangnya pemeliharaan, yang mengakibatkan
tersumbatnya tali air tersebut akibat pengendapan kotoran atau sampah.

Banyaknya sampah dan lumpur yang menyebabkan menyumbatan aliran air dan
kapasitas saluran menjadi kecil sehingga tidak mampu menampung debit air hujan
yang masuk terutama saat hujan lebat. Hal ini berkaitan dengan kurangnya tingkat
kesadaran masyarakat terhadap kebersihan saluran.

Masih difungsikannya saluran drainase sebagai saluran pembuangan air limbah.

1.3.6.2 Sarana
A. Sarana Peribadatan
Dengan dominasi penduduk yang beragama Islam, ketersediaan fasilitas peribadatan di
Kota Sungai Penuh didominasi oleh Masjid dan Mushola. Pada kawasan perencanaan
sarana peribadatan yang ada adalah mushala sebanyak 42 unit, mesjid sebanyak 14 unit.,
selain itu ada gereja sebanyak 2 unit dan vihara sebanyak 1 unit.

LAPORAN RENCANA

II-23

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

B. Sarana Perdagangan
Potensi sektor perdagangan di Kota Sungai Penuh didukung oleh 21 Unit Kelompok
pertokoan yang terdiri 3.206 warung/toko, 4 unit pasar umum, 1 unit pasar hewan, dan 4
unit Swalayan, sebagaimana disajikan pada Tabel 1.9. Untuk kedepannya, Pemerintah Kota
Sungai Penuh merencanakan pengembangan Pasar Beringin Jaya I, Pasar Grosir, dan Pasar
Satelit. Pasar umum yang ada saat ini terdiri dari :
a) Pasar Beringin Jaya I; terdiri atas 28 kios, 37 los pemetakan, pada umum merupakan
pusat perdagangan grosiran disamping perdagangan lainnya.
b) Pasar Tanjung Bajure; terdiri atas 7 kios, pasar ini merupakan tempat penjualan
berbagai komoditi sembako dan barang lainnya.
c) Kincai Plaza; merupakan pusat pemasaran dan distribusi barang dan jasa, kawasan ini
yang didukung oleh 422 kios.
d) Pasar Pond; merupakan pusat perdagangan bahan bahan kebutuhan harian yang
didukung oleh lebih kurang 700 pedagang.
C. Sarana Pendidikan
Potensi sarana pendidikan di Kota Sungai Penuh ditunjukan dengan keberadaan sekolahsekolah mulai dari taman kanak-kanak, sekolah dasar, hingga perguruan tinggi setingkat
universitas. Pada kawasan perencanaan jumlah sarana pendidikan setingkat TK sebanyak
18 Unit, SD sebanyak 29 unit, SLTP sebanyak 6 unit, SLTA/SMU sebanyak 6 unit dan
Perguruan tinggi/Akademi sebanyak 5 unit yang tersebar di kelurahan dan desa di
Kecamatan Sungai Penuh.
D. Sarana Kesehatan
Pelayanan kesehatan penduduk di kawasan perencanaan dilayani oleh adanya sarana
kesehatan berupa Rumah Sakit, Puskesmas, Puskesmas Pembantu, Posyandu, Poskesdes,
Apotik, dan Klinik bersalin. Rumah sakit berada di pusat kota, sedangkan sarana lainnya
tersebar di seluruh kelurahan dan desa yang masuk dalam pusat pelayanan kota.

1.4

Ruang Lingkup RDTR Kota Sungai Penuh

Sesuai ketentuan Pasal 59 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang


Penyelenggaraan Penataan Ruang, setiap RTRW kabupaten/kota harus menetapkan bagian
dari wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun RDTR-nya. Bagian dari wilayah yang akan
disusun

RDTR

tersebut

merupakan

kawasan

perkotaan

atau

kawasan

strategis

kabupaten/kota. Kawasan strategis kabupaten/kota dapat disusun RDTR apabila merupakan:


a. Kawasan yang mempunyai ciri perkotaan atau direncanakan menjadi kawasan perkotaan;
b. Memenuhi kriteria lingkup wilayah perencanaan RDTR.
LAPORAN RENCANA

II-24

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Menurut Permen PU No.20/PRT/M/2011 tentang Pedoman Penyusunan RDTR dan Peraturan


Zonasi Kabupaten/Kota, ruang lingkup wilayah perencanaan RDTR mencakup:
a. Wilayah administrasi;
b. Kawasan fungsional, seperti bagian wilayah kota/sub wilayah kota;
c. Bagian dari wilayah kabupaten/kota yang memiliki ciri perkotaan;
d. Kawasan strategis kabupaten/kota yang memiliki ciri kawasan perkotaan; dan/atau
e. Bagian dari wilayah kabupaten/kota yang berupa kawasan pedesaan dan direncanakan
menjadi kawasan perkotaan.

1.4.1 Delineasi Bagian Wilayah Perkotaan (BWP)


Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) adalah bagian dari kota dan/atau kawasan strategis kota
yang akan atau perlu disusun rencana rincinya, dalam hal ini RDTR, sesuai arahan atau yang
ditetapkan di dalam RTRW Kota, dan memiliki pengertian yang sama dengan zona peruntukan
sebagaimana dimaksud dalam PP No. 15/2010.
Dalam penentuan Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Kota Sungai Penuh sebagai wilayah
perencanaan RDTR, langkah awal adalah menetapkan delineasi kawasan perkotaan dengan
mempertimbangkan beberapa faktor, yaitu:
1) Rencana struktur ruang dan pola pemanfaatan lahan
Arahan rencana struktur ruang RTRW Kota Sungai Penuh menetapkan Pusat Pelayanan
Kota (PPK) sebagai pusat pelayanan sosial, ekonomi, dan/atau administrasi masyarakat
yang melayani wilayah kota dan regional berada di Kecamatan Sungai Penuh dan sebagian
Kecamatan Pesisir Bukit. Pusat Pelayanan Kota tersebut akan dikembangkan pada kawasan
yang meliputi Desa Gedang, Kelurahan Pasar Sungai Penuh, Desa Pasar Baru, Desa Lawang
Agung, Kelurahan Dusun Baru, Desa Koto Tinggi, Desa Aur Duri, Desa Karya Bakti, Desa
Sumur Anyir, Kelurahan Sungai Penuh, Desa Pelayang Raya, Kelurahan Pondok Tinggi, Desa
Permanti, Desa Pondok Agung, Desa Amar Sakti dan sebagian Desa Koto Renah Kecamatan
Pesisir Bukit.
2) Rencana pengembangan sistem jaringan transportasi darat
Delineasi BWP Kota Sungai Penuh dibatasi oleh rencana pengembangan jaringan jalan
lingkar dalam yang menghubungkan Desa Koto Lolo (Kec. Pesisir Bukit) Desa Gedang
(Kecamatan Sungai Penuh) Jalan Pancasila (Kec. Sungai Penuh) Jalan Depati Parbo (Ke.
Sungai Penuh).
3) Karakteristik penggunaan lahan eksisting dan perkembangan kawasan perkotaan
Karakteristik penggunaan lahan di wilayah Kota Sungai memiliki pola memusat pada
kawasan perkotaan dan didominasi oleh jenis penggunaan lahan permukiman,

LAPORAN RENCANA

II-25

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

perkantoran, perdagangan dan jasa, pendidikan dan pelayanan umum lainnya.


Kecenderungan pembangunan fisik kota berkembang mengikuti pola jaringan jalan yang
menyebar ke arah utara dan selatan.
4) Isu strategis penataan ruang khususnya pada kawasan perkotaan
Mengarahkan pembangunan kawasan perkotaan yang lebih tegas sebagai pusat pelayanan
pemerintahan, perdagangan dan jasa, pelayanan kesehatan berskala regional serta
permukiman perkotaan dalam rangka upaya pengendalian pengawasan pelaksanaan
pembangunan fisik yang lebih terukur baik kualitas dan kuantitasnya.
Berdasarkan pertimbangan tersebut di atas, maka ditetapkan delineasi Bagian Wilayah
Perkotaan (BWP) adalah Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh yang memiliki hirarki Pusat
Pelayanan Kota (PPK) dengan fungsi pusat pemerintahan kota, pelayanan perdagangan/jasa,
kesehatan dan permukiman perkotaan, serta memiliki karakteristik fisik yang didominasi oleh
penggunaan lahan permukiman dan perdagangan/jasa. (Lihat Gambar I.4)
Hasil identifikasi dan interpretasi peta citra, luas Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh tersebut
adalah 313,97 hektar dengan batas kawasan berupa jaringan kolektor sekunder (rencana jalan
lingkar dalam) serta batas fisik lainnya seperti sungai dan bukit.
Secara adminstrasi, Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh mencakup wilayah Kecamatan Sungai
Penuh dan Pesisir Bukit. Desa-desa yang termasuk ke dalam kawasan perkotaan di wilayah
Kecamatan Sungai Penuh terdiri dari 8 (delapan) desa dan di wilayah Kecamatan Pesisir Bukit 1
(satu) desa.

LAPORAN RENCANA

II-26

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar I.4 Peta Delineasi Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

II-27

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

1.4.2 Pembagian Sub BWP


Sub Bagian Wilayah Perkotaan (Sub BWP) adalah bagian dari BWP yang dibatasi dengan
batasan fisik dan terdiri dari beberapa blok, dan memiliki pengertian yang sama dengan
subzona peruntukan sebagaimana dimaksud dalam PP No 15/2010.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kota Sungai Penuh disusun melalui pendekatan
pembagian blok dan pembagian subblok yang didasarkan pada fungsi masing-masing kawasan
dan subblok tersebut. Dalam hal ini, Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh akan dibagi ke dalam
blok dan subblok perencanaan.
Pembagian Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh ke dalam blok dan subblok ini dimaksudkan agar
informasi rencana pemanfaatan ruang tersampaikan secara lebih terinci dan struktur tata
ruang wilayah perencanaan yang terbentuk memiliki struktur/hirarki dan fungsi yang jelas.
A. Dasar Pertimbangan dalam Pembagian Blok dan Subblok
Pembagian Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh ke dalam blok dan subblok ini dimaksudkan
agar struktur ruang yang terbentuk memiliki struktur/hirarki pelayanan yang jelas. Tujuan
dari penetapan pembagian blok dan sub blok kawasan adalah untuk menciptakan
keseimbangan, kelestarian dan mendayagunakan arahan pengembangan kota, dengan
penjabaran sebagai berikut:
1. Menciptakan keseimbangan dan keserasian lingkungan yang pada prinsipnya
merupakan upaya dalam menciptakan keserasian dan keseimbangan fungsi intensitas
penggunaan tanah antar bagian wilayah kota atau dalam satu bagian wilayah kota.
2. Menciptakan kelestarian lingkungan permukiman dan kegiatan kota merupakan usaha
untuk menciptakan hubungan yang serasi antar manusia dan lingkungannya yang
tercermin dari pola intensitas penggunaan ruang kota.
3. Meningkatkan daya guna dan hasil guna pelayanan yang merupakan usaha
pemanfaatan ruang secara optimal yang tercermin dalam penentuan jenjang fungsi
pelayanan kegiatan kota dan sistem jaringan jalan.
4. Mengarahkan pembangunan kota yang lebih tegas dalam upaya pengendalian.
Pengawasan dan pelaksanaan pembangunan fisik masing-masing bagian wilayah kota
secara teratur baik kualitas maupun kuantitasnya.
Rencana pembagian Blok di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh akan didasarkan pada
batasan fisik hal ini dilakukan untuk mempermudah dalam hal pengendaliaan
pemanfaatan ruang (penerapan insentif dan disinsentif, perizinan dan pengawasan). Pada
dasarnya batas blok secara fisik bersifat relatif permanen dan mudah dikenali, sehingga
tidak menimbulkan berbagai interpretasi mengenai batas blok yang ditetapkan.

LAPORAN RENCANA

II-28

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Sedangkan rencana pembagian subblok secara garis besar dapat dibagi berdasarkan
homogenitas ruang dengan melihat sifat keseragaman ruang atau fisik. (Paul Sihotang,
Pengantar Perencanaan Regional, 1977: 24-25):
1. Dibagi menurut sumbu / jaringan jalan yang terdapat di wilayah baik itu jaringan jalan
arteri, kolektor, lokal maupun lingkungan.
2. Dibagi menurut keterpusatan, baik dilihat dari pusat-pusat pelayanan maupun dari
keterpusatan fasilitas umum dan sosial.
3. Dibagi berdasarkan kegiatan yang berkelompok pada sepanjang jalan (perkembangan
linier).
Kawasan yang terbentuk dapat lebih mudah pada tahap operasional, maka batas antar
subblok diusahakan menggunakan batas fisik seperti batas jalan, sungai dan saluran. Dalam
hal efektifitas dalam pengelolaan kota maka pembagian blok yang diimplementasikan di
Kawasan Pusat Kota diselaraskan dengan batas administrasi Kecamatan dan Desa/Kelurahan.

B. Nomenklatur Blok di Kawasan Perencanaan


Berdasarkan pembagian hirarki wilayah administrasi maka pembagian blok di dalam
penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kota Sungai Penuh yaitu:
1. Dengan membagi Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh menjadi beberapa blok dan
2. Blok tersebut akan di bagi menjadi beberapa sub blok peruntukan
Untuk merinci rencana pemanfaatan ruang di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh maka
dibagi menjadi 4 (empat) Blok dan 16 (enam belas) Subblok. Lebih jelasnya mengenai
pembagian kawasan di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh dapat dilihat pada Tabel I.8 dan
Gambar 1.5 berikut ini yang meliputi:

LAPORAN RENCANA

II-29

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel I.8 Pembagian Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh ke Dalam Blok dan Subblok Rencana
Blok

Subblok

Desa / Kelurahan

Persentase
(%)

Timur

Ds. Sumur Anyir


Ds. Dusun
Gedang
Kel. Pondok
Tinggi
Ds. Sumur Anyir

Kelurahan Pasar Sungai Penuh

50,26
16,64

16,01
5,30

A3

A2

Desa Pasar Baru

17,79

5,67

A3

A3

Kelurahan Sei Penuh

B1
B2
B3
B4

Desa Permanti
Desa Lawang Agung
Desa Pondok Agung
Desa Pelayangan

15,83
96,36
14,41
20,72
16,57
9,70

B5

Desa Amar Sakti

19,40

6,18

B3

B6

Desa Amar Sakti


Desa Koto Renah
Desa Koto Tinggi

4,95
32,08
6,89
5,69

B2, B5

C1
C2

15,55
100,71
21,63
17,87

C4
C1

C3

Desa Koto Tinggi

33,72

10,74

C4

C4

Desa Koto Renah

27,49
66,64
12,36
26,47
27,81
313,97

BLOK B

BLOK C

BLOK D
D1
Kelurahan Dusun Baru
D2
Desa Koto Beringin
D3
Kelurahan Dusun Baru
Luas Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh
Sumber: Hasil Analisis dan Rencana, 2012

Batas Subblok
Selatan

Utara

A1

BLOK A

LAPORAN RENCANA

Luas
(Ha)

5,04 Ds. Simpang Tiga


30,69
D3
4,59
A2
6,60
B1
5,28
C2, C3
3,09

Ds. Koto Lolo


8,76
21,23
D3
3,94
D3
8,43
8,86 Ds. Koto Beringin

Barat

B1

D2

B2

A1

A1

D2, D3

B3
B6
B5
B5
B6, Ds. Amar
Sakti

C2
B3, B5
B4
Ds. Pelayangan

D1
D3

C2
B1

C2

B4

C1

C3

C4
C3
Ds. Pelayang
Raya
Ds. Koto Renah

D2
A1, A3
A3

C2
B1, C2
D1, D3

C1
D1
C4

A1
Ds. Lawang Agung
B2
B3
B2

B4

100,00

II-30

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar I.5 Peta Pembagian Blok dan Subblok

LAPORAN RENCANA

II-31

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

1.5

Tujuan dan Sasaran Penyusunan RDTR Kota Sungai Penuh

Tujuan yang ingin dicapai dari penyusunan Penataan Ruang Kota Sungai Penuh dengan
kedalaman RDTR ini adalah:
1. Menyiapkan perwujudan ruang dalam rangka pelaksanaan program pembangunan
perkotaan.
2. Menjaga konsistensi pembangunan dan keserasian perkembangan kawasan dengan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kota.
3. Menciptakan keterkaitan antar kegiatan yang selaras, serasi dan efisien.
4. Menjaga konsistensi perwujudan ruang kawasan melalui pengendalian programprogram pembangunan.
5. Memberikan pedoman untuk pemberian advice planning, pengaturan bangunan
setempat, penyusunan rencana teknik ruang atau rencana tata bangunan dan
lingkungan.
Sasaran kegiatan, sebagai penjabaran dari tujuan pelaksanaan kegiatan ini adalah:
1. Agar Pemerintah Kota Sungai Penuh memiliki pedoman pelaksanaan pembangunan
yang operasional dan implementatif khususnya untuk lingkup Pusat Kota Sungai Penuh
sebagai wilayah perencanaan.
2. Menyusun rumusan-rumusan mengenai arahan kebijakan pengembangan dan
pembangunan

sebagai

acuan

perencanaan

pemanfaatan

dan

pengendalian

pelaksanaan pembangunan yang operasional dan menyeluruh, sehingga terwujud


suatu keseimbangan dan keselarasan antara kepentingan pembangunan social,
ekonomi dan fisik.
3. Menciptakan keseimbangan dan keserasian lingkungan melalui keserasian dan
keseimbangan fungsi dan intensitas penggunaan ruang bagian-bagian wilayah kota.
4. Menciptakan kelestarian lingkungan baik lingkungan permukiman dan kegiatan kota
yang tercermin dalam pola intensitas penggunaan ruang kota.
5. Meningkatkan daya guna dan hasil guna pelayanan yang merupakan upaya
pemanfaatan ruang secara optimal dengan penetapan sistem kota melalui jenjang
fungsi pelayanan dan sistem jaringan kota.
6. Mengarahkan pembangunan wilayah bagian kota yang lebih tegas dalam rangka upaya
pengendalian pengawasan pelaksanaan pembangunan fisik yang lebih terukur baik
kualitas dan kuantitasnya.
Pada Gambar I.6 berikut ini dijelaskan mengenai latar belakang dan tujuan penyusunan RDTR
Kota Sungai Penuh dan Peraturan Zonasi.

LAPORAN RENCANA

II-32

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar I.6 Latar Belakang dan Tujuan Penyusunan RDTR Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

II-33

BAB II

KETENTUAN UMUM

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

2.1

Istilah dan Definisi

Beikut adalah istilah dan definisi yang digunakan dalam dokumen RDTR:
1. Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk
ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain
hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.
2. Rencana Tata Ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
3. Penataan Ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang,
dan pengendalian pemanfaatan ruang.
4. Perencanaan Tata Ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan pola
ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata ruang.
5. Struktur Ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana
dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang
secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
6. Pola Ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya.
7. Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang
sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program beserta
pembiayaannya.
8. Izin Pemanfaatan Ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan
ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
9. Pengendalian Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata ruang.
10. Peraturan Zonasi adalah ketentuan yang mengatur tentang persyaratan pemanfaatan
ruang dan ketentuan pengendaliannya dan disusun untuk setiap blok/zona peruntukan
yang penetapan zonanya dalam rencana rinci tata ruang.
11. Penggunaan Lahan adalah fungsi dominan dengan ketentuan khusus yang ditetapkan pada
suatu kawasan, blok peruntukan, dan/atau persil.
12. Rencana tata ruang wilayah (RTRW) kabupaten/kota adalah rencana tata ruang yang
bersifat umum dari wilayah kabupaten/kota, yang merupakan penjabaran dari RTRW
provinsi, dan yang berisi tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang wilayah
kabupaten/kota, rencana struktur ruang wilayah kabupaten/kota, rencana pola ruang
wilayah

kabupaten/kota,

penetapan

kawasan

strategis

kabupaten/kota,

arahan

pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan


ruang wilayah kabupaten/kota.
13. Rencana Detail Tata Ruang yang selanjutnya disingkat RDTR adalah rencana secara
terperinci tentang tata ruang wilayah kabupaten/kota yang dilengkapi dengan peraturan
zonasi kabupaten/kota.

LAPORAN RENCANA

II-1

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

14. Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan yang selanjutnya disingkat RTBL adalah panduan
rancang bangun suatu lingkungan/kawasan yang dimaksudkan untuk mengendalikan
pemanfaatan ruang, penataan bangunan dan lingkungan, serta memuat materi pokok
ketentuan program bangunan dan lingkungan, rencana umum dan panduan rancangan,
rencana investasi, ketentuan pengendalian rencana, dan pedoman pengendalian
pelaksanaan pengembangan lingkungan/kawasan.
15. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait
yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif dan/atau aspek
fungsional.
16. Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disingkat BWP adalah bagian dari
kabupaten/kota dan/atau kawasan strategis kabupaten/kota yang akan atau perlu disusun
rencana rincinya, dalam hal ini RDTR, sesuai arahan atau yang ditetapkan di dalam RTRW
kabupaten/kota yang bersangkutan, dan memiliki pengertian yang sama dengan zona
peruntukan sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010
tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.
17. Sub Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disebut Sub BWP adalah bagian dari BWP
yang dibatasi dengan batasan fisik dan terdiri dari beberapa blok, dan memiliki pengertian
yang sama dengan subzona peruntukan sebagaimana dimaksud dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.
18. Kawasan Perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian
dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan
distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
19. Kawasan Strategis Kabupaten/Kota adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan
karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kabupaten/kota terhadap
ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
20. Kawasan Budi Daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia,
dan sumber daya buatan.
21. Kawasan Lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan.
22. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hunian yang terdiri atas lebih dari satu satuan
perumahan yang mempunyai prasarana, sarana, utilitas umum, serta mempunyai
penunjang kegiatan fungsi lain di kawasan perkotaan atau kawasan perdesaan.
23. Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian dari pemukiman, baik perkotaan
maupun pedesaan, yang dilengkapi dengan prasarana, sarana, dan utilitas umum sebagai
hasil upaya pemenuhan rumah yang layak huni.
24. Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan hunian yang memenuhi standar
tertentu untuk kebutuhan bertempat tinggal yang layak, sehat, aman, dan nyaman.

LAPORAN RENCANA

II-2

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

25. Jaringan adalah keterkaitan antara unsur yang satu dan unsur yang lain.
26. Blok adalah sebidang lahan yang dibatasi sekurang-kurangnya oleh batasan fisik yang
nyata seperti jaringan jalan, sungai, selokan, saluran irigasi, saluran udara tegangan ekstra
tinggi, dan pantai, atau yang belum nyata seperti rencana jaringan jalan dan rencana
jaringan prasarana lain yang sejenis sesuai dengan rencana kota, dan memiliki pengertian
yang sama dengan blok peruntukan sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah
Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.
27. Subblok adalah pembagian fisik di dalam satu blok berdasarkan perbedaan subzona.
28. Zona adalah kawasan atau area yang memiliki fungsi dan karakteristik spesifik.
29. Subzona adalah suatu bagian dari zona yang memiliki fungsi dan karakteristik

tertentu

yang merupakan pendetailan dari fungsi dan karakteristik pada zona yang bersangkutan.
30. Koefisien Dasar Bangunan yang selanjutnya disingkat KDB adalah angka persentase
perbandingan antara luas seluruh lantai dasar bangunan gedung dan luas lahan/tanah
perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan RTBL.
31. Koefisien Daerah Hijau yang selanjutnya disingkat KDH adalah angka persentase
perbandingan antara luas seluruh ruang terbuka di luar bangunan gedung yang
diperuntukkan bagi pertamanan/penghijauan dan luas tanah perpetakan/daerah
perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan RTBL.
32. Koefisien Lantai Bangunan yang selanjutnya disingkat KLB adalah angka persentase
perbandingan

antara

luas

seluruh

lantai

bangunan

gedung

dan

luas

tanah

perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan RTBL.
33. Garis Sempadan Bangunan yang selanjutnya disingkat GSB adalah sempadan yang
membatasi jarak terdekat bangunan terhadap tepi jalan; dihitung dari batas terluar saluran
air kotor (riol) sampai batas terluar muka bangunan, berfungsi sebagai pembatas ruang,
atau jarak bebas minimum dari bidang terluar suatu massa bangunan terhadap lahan yang
dikuasai, batas tepi sungai atau pantai, antara massa bangunan yang lain atau rencana
saluran, jaringan tegangan tinggi listrik, jaringan pipa gas, dsb (building line).
34. Ruang Terbuka Hijau yang selanjutnya disingkat RTH adalah area memanjang/jalur
dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh
tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.
35. Ruang Terbuka Non Hijau yang selanjutnya disingkat RTNH adalah ruang terbuka di bagian
wilayah perkotaan yang tidak termasuk dalam kategori RTH, berupa lahan yang diperkeras
atau yang berupa badan air, maupun kondisi permukaan tertentu yang tidak dapat
ditumbuhi tanaman atau berpori.

LAPORAN RENCANA

II-3

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

2.2

Kedudukan RDTR dan Peraturan Zonasi

RDTR disusun apabila:


a. RTRW kabupaten/kota dinilai belum efektif sebagai acuan dalam pelaksanaan
pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang karena tingkat ketelitian
petanya belum mencapai 1:5.000; dan/atau
b. RTRW kabupaten/kota sudah mengamanatkan bagian dari wilayahnya yang perlu disusun
RDTR-nya.
Apabila ketentuan sebagaimana dimaksud pada huruf a dan b tidak terpenuhi, maka dapat
disusun peraturan zonasi, tanpa disertai dengan penyusunan RDTR yang lengkap.
Sesuai ketentuan Pasal 59 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang, setiap RTRW kabupaten/kota harus menetapkan bagian
dari wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun RDTR-nya. Bagian dari wilayah yang akan
disusun

RDTR

tersebut

merupakan

kawasan

perkotaan

atau

kawasan

strategis

kabupaten/kota. Kawasan strategis kabupaten/kota dapat disusun RDTR apabila merupakan:


a. Kawasan yang mempunyai ciri perkotaan atau direncanakan menjadi kawasan perkotaan;
b. Memenuhi kriteria lingkup wilayah perencanaan RDTR yang ditetapkan.
Kedudukan RDTR dalam sistem perencanaan tata ruang dan sistem perencanaan
pembangunan nasional dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar II.1 Kedudukan RDTR dalam Sistem Perencanaan Tata Ruang dan Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional

LAPORAN RENCANA

II-4

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

RDTR disusun apabila sesuai kebutuhan, RTRW kabupaten/kota perlu dilengkapi dengan acuan
lebih

detil

pengendalian

pemanfaatan

ruang

kabupaten/kota.

Dalam

hal

RTRW

kabupaten/kota memerlukan RDTR, maka disusun RDTR yang muatan materinya lengkap,
termasuk peraturan zonasi, sebagai salah satu dasar dalam pengendalian pemanfaatan ruang
dan sekaligus menjadi dasar penyusunan RTBL bagi zona-zona yang pada RDTR ditentukan
sebagai zona yang penanganannya diprioritaskan. Dalam hal RTRW kabupaten/kota tidak
memerlukan RDTR, peraturan zonasi dapat disusun untuk kawasan perkotaan baik yang sudah
ada maupun yang direncanakan pada wilayah kabupaten/kota.
RDTR merupakan rencana yang menetapkan blok pada kawasan fungsional sebagai penjabaran
kegiatan ke dalam wujud ruang yang memperhatikan keterkaitan antarkegiatan dalam
kawasan fungsional agar tercipta lingkungan yang harmonis antara kegiatan utama dan
kegiatan penunjang dalam kawasan fungsional tersebut.
RDTR yang disusun lengkap dengan peraturan zonasi merupakan satu kesatuan yang tidak
terpisahkan untuk suatu BWP tertentu. Dalam hal RDTR tidak disusun atau RDTR telah
ditetapkan sebagai perda namun belum ada peraturan zonasinya sebelum keluarnya pedoman
ini, maka peraturan zonasi dapat disusun terpisah dan berisikan zoning map dan zoning text
untuk seluruh kawasan perkotaan baik yang sudah ada maupun yang direncanakan pada
wilayah kabupaten/kota.
RDTR ditetapkan dengan perda kabupaten/kota. Dalam hal RDTR telah ditetapkan sebagai
perda terpisah dari peraturan zonasi sebelum keluarnya pedoman ini, maka peraturan zonasi
ditetapkan dengan perda kabupaten/kota tersendiri.

Gambar II.2 Hubungan antara RTRW Kabupaten/Kota, RDTR, dan RTBL serta Wilayah
Perencanaannya

LAPORAN RENCANA

II-5

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

2.3

Fungsi dan Manfaat RDTR dan Peraturan Zonasi

Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.20/PRT/M/2011 tentang Pedoman


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota bahwa
fungsi dari RDTR dan peraturan zonasi adalah sebagai berikut:
a. Kendali mutu pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota berdasarkan RTRW;
b. Acuan bagi kegiatan pemanfaatan ruang yang lebih rinci dari kegiatan pemanfaatan
ruang yang diatur dalam RTRW;
c. Acuan bagi kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang;
d. Acuan bagi penerbitan izin pemanfaatan ruang; dan
e. Acuan dalam penyusunan RTBL.
Sedangkan manfaat dari RDTR dan peraturan zonasi adalah sebagai:
a. Penentu lokasi berbagai kegiatan yang mempunyai kesamaan fungsi dan lingkungan
permukiman dengan karakteristik tertentu;
b. Alat operasionalisasi dalam sistem pengendalian dan pengawasan pelaksanaan
pembangunan fisik kabupaten/kota yang dilaksanakan oleh Pemerintah, pemerintah
daerah, swasta, dan/atau masyarakat;
c. Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang untuk setiap bagian wilayah sesuai dengan
fungsinya di dalam struktur ruang kabupaten/kota secara keseluruhan; dan
d. Ketentuan bagi penetapan kawasan yang diprioritaskan untuk disusun program
pengembangan kawasan dan pengendalian pemanfaatan ruangnya pada tingkat BWP
atau Sub BWP.

2.4

Masa Berlaku RDTR

RDTR Kota Sungai Penuh ini berlaku dalam jangka waktu 20 (dua puluh) tahun dari tahun 20122032. RDTR Kota Sungai Penuh ini dapat ditinjau kembali setiap 5 (lima) tahun. Peninjauan
kembali RDTR Kota Sungai Penuh dapat dilakukan kurang dari 5 (lima) tahun dalam hal:
a. terjadi perubahan RTRW Kota Sungai Penuh terkait dengan perubahan kebijakan dan
strategi yang mempengaruhi pemanfaatan ruang wilayah; dan
b. terjadi dinamika internal yang mempengaruhi pemanfaatan ruang secara mendasar antara
lain berkaitan dengan bencana alam skala besar dan pemekaran wilayah sehingga RTRW
Kota Sungai Penuh juga perlu ditinjau kembali.
Jika RTRW baru sudah ditetapkan, maka RDTR tidak berlaku lagi atau perlu disusun RDTR baru
sesuai RTRW baru tersebut.

LAPORAN RENCANA

II-6

BAB III

TUJUAN PENATAAN RUANG

KAWASAN PUSAT KOTA SUNGAI PENUH

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3.1.1 Dasar Pertimbangan


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang dimaksudkan untuk mendukung terciptanya kawasan
strategis yang fungsional secara aman, produktif dan berkelanjutan. RDTR tersebut diharapkan
dapat dijadikan pedoman bagi instansi dalam memberikan perijinan pembangunan yang sesuai
dengan peraturan zonasi yang telah ditetapkan, serta sebagai arahan bagi masyarakat dalam
mengisi pembangunan fisik kawasan.
Beberapa hal yang menjadi bahan pertimbangan dalam penyusunan RDTR, antara lain:
a. Rencana Detail Tata Ruang merupakan rencana rinci dari RTRW.
b. Rencana Detail Tata Ruang harus sudah ditetapkan paling lama 36 bulan sejak penetapan
rencana tata ruang wilayah kota sebagaimana dimaksud dalam PP No. 15/2010.
c. Rencana Detail Tata Ruang adalah bagian dari wilayah kota yang ditetapkan sebagai
kawasan strategis kota.
d. Rencana Detail Tata Ruang adalah dasar bagi penyusunan rencana tata bangunan dan
lingkungan pada zona-zona yang penanganannya diprioritaskan.
Dalam Sub-bab 1.4 telah ditetapkan bahwa Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) yang menjadi
ruang lingkup wilayah RDTR Kota Sungai Penuh adalah Kawasan Pusat Kota, karena kawasan ini
memiliki nilai strategis bagi perkembangan wilayah Kota Sungai Penuh dan membutuhkan
prioritas dalam penanganannya. Oleh karena itu disusun rencana penataan ruang Kawasan
Pusat Kota sebagai rencana rinci dari RTRW Kota Sungai Penuh dan dilengkapi dengan
peraturan zonasi sebagai salah satu dasar dalam pangendalian pemanfaatan ruang.
Tujuan penataan Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) merupakan nilai dan/atau kualitas terukur
yang akan dicapai sesuai dengan arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam RTRW dan
merupakan alasan disusunnya RDTR tersebut. Penataan Bagian Wilayah Perkotaan (BWP)
memiliki fungsi sebagai acuan untuk penyusunan rencana pola ruang, penyusunan rencana
jaringan prasarana, penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya, penyusunan
ketentuan pemanfaatan ruang, penyusunan peraturan zonasi; dan menjaga konsistensi dan
keserasian pengembangan kawasan perkotaan dengan RTRW.
Dalam Permen PU No. 20/PRT/M/2011 disebutkan bahwa dalam perumusan tujuan penataan
Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) didasarkan pada:
a. Arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam RTRW;
b. Isu strategis BWP, yang antara lain dapat berupa potensi, masalah, dan urgensi
penanganan; dan
c. Karakteristik BWP.
Berikut ini akan dijelaskan secara detail mengenai dasar-dasar pertimbangan dalam
perumusan tujuan penataan Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh.
LAPORAN RENCANA

III-1

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3.1.2 Arahan Penataan Ruang Berdasarkan RTRW Kota Sungai Penuh


3.1.2.1 Rencana Struktur Ruang Kota Sungai Penuh
Pusat Pelayanan Kota Sungai Penuh berada di Kecamatan Sungai Penuh dan akan
dikembangkan pada kawasan yang meliputi Desa Gedang, Desa Sumur Anyir, Desa Aur Duri,
Kelurahan Pasar Sungai Penuh, Desa Talang Lindung, Desa Karya Bakti, Kelurahan Sungai
Penuh, Desa Pelayang Raya, sebagian Kelurahan Pondok Tinggi, Desa Permanti, Desa Pasar
Baru, Desa Pondok Agung dan Desa Amar Sakti.
Fungsi Pusat Pelayanan Kota Sungai Penuh berupa pelayanan skala kota dan wilayah, yang
terdiri dari:
1. Pusat pemerintahan kota.
2. Pusat perdagangan dan jasa yang melayani Kota Sungai Penuh, Kabupaten Kerinci,
Sebagian Kabupaten Pesisir Selatan (Provinsi Sumatera Barat) serta sebagian wilayah
Kabupaten Muko-muko (Provinsi Bengkulu).
3. Pusat Pelayanan kesehatan umum dan khusus skala kota.
4. Pusat Permukiman Perkotaan.
Kota Sungai Penuh direncanakan memiliki 4 (empat) Sub Pusat Pelayanan,mencakup Sub Pusat
Pelayanan Tanah Kampung, Hamparan Rawang, Pesisir Bukit, dan Kumun Debai.
Pusat Lingkungan merupakan pusat pelayanan untuk melayani kegiatan dengan skala wilayah
lingkungan kota. Fungsi yang diarahkan pada pusat pelayanan unit lingkungan adalah fasilitasfasilitas lingkungan untuk melayani kawasan permukiman antara lain:
a. Pendidikan tingkat dasar;
b. Kesehatan: balai pengobatan;
c. Ruang Terbuka Hijau dalam bentuk Taman lingkungan / olahraga lingkungan;
d. Fasilitas peribadatan skala lingkungan;
e. Fasilitas perdagangan skala lingkungan.
Untuk lebih jelasnya mengenai struktur pelayanan kota dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel III.1 Pusat Pelayanan Kota Sungai Penuh
No
1

SKALA PELAYANAN
Pusat Pelayanan Kota

FUNGSI PELAYANAN
Perdagangan dan Jasa

Transportasi

Pemerintahan Kota

LAPORAN RENCANA

LOKASI

FASILITAS UTAMA

Desa Gedang
Kel. Pasar Sungai Penuh
Desa Pasar Baru
Desa Lawang Agung
Kel. Dusun Baru
Desa Koto Tinggi
Kec. Sungai Penuh
Kel. Pasar Sungai Penuh

Pasar Retail, pertokoan


Pergudangan
Perkantoran Swasta

Desa Aur Duri


Kota Sungai Penuh

Terminal Type A
Terminal Barang
Terminal Type C
Kantor Walikota
Kantor DPRD

III-2

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

SKALA PELAYANAN

FUNGSI PELAYANAN

LOKASI

FASILITAS UTAMA

Desa Karya Bakti


Pendidikan dan
Pelatihan
Kesehatan

Permukiman
Perkotaan

Rekreasi dan Wisata


2

Sub Pusat Pelayanan


Kota

Pusat Lingkungan

Pelayanan Umum dan


Sosial

Pelayanan Lokal dan


beberapa Desa

Kantor SKPD
Kantor Instansi
Perguruan Tinggi dan
Pusat Pelatihan
Rumah Sakit Umum
Rumah Sakit Militer
Rumah Sakit Khusus
Sarana Permukiman

Kec. Pesisir Bukit


Kec. Sungai Penuh
Desa Koto Renah
Kel. Pasar Sungai Penuh
Kec. Sungai Sungai Penuh
Seluruh Desa/Kel. Kec.
Sungai Penuh kecuali Desa
Sungai Jernih, Desa Talang
Lindung dan Desa Sungai
Ning
Kota Sungai Penuh

Tanah Kampung
Hamparan Rawang
Pesisir bUkit
Kumun Debai

Desa Sungai Ning,


Desa Sungai Jernih,
Desa Talang Lindung
Desa Koto Padang
Desa Koto Dumo
Desa Koto Pudung
Desa Paling Serumpun
Desa Koto Dian
Desa Tanjung Muda
Desa Koto Bento,
Desa Seberang
Desa Diujung Sakti.
Desa Debai,
Desa Muara Jaya
Desa Renah Kayu Embun.

Hotel dan Restoran


Taman Kota
Olah Raga
Pertanian dan
Perikanan
Pendidikan Tinggi
Agropolitan:
Pasar
Kecamatan/Pertokoan
SLTA
Balai Serba Guna
Puskesmas
Peribadatan
Kantor Polsek
Pasar Lingkungan
SLTP dan Sekolah
Dasar
Balai Pengobatan
Taman Lingkungan
Mesjid Lingkungan

Sumber: RTRW Kota Sungai Penuh 2011

Dalam RTRW Kota Sungai Penuh dijabarkan mengenai rencana pengembangan jaringan untuk
pengembangan kota. Adapun rencana pengembangan jaringan jalan yang telah dituangkan
dalam RTRW Kota Sungai Penuh sesuai dengan Perda No 5 Tahun 2012 diuraikan sebagai
berikut:
Tabel III.2 Rencana Pengembangan Jaringan Jalan
FUNGSI JALAN
Jalan Kolektor Primer

LAPORAN RENCANA

DESKRIPSI
Jalan yang menghubungkan antara
Pusat Kegiatan Wilayah dengan Pusat
Kegiatan Lokal.

NAMA JALAN
Jl. Pancasila
Jl. RE. Martadinata
Jl. P. Diponegoro

III-3

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

FUNGSI JALAN

DESKRIPSI

Jalan Kolektor Sekunder

Jalan yang menghubungkan sub


pusat kota ke pusat lingkungan.

Jalan Lokal

Jalan yang menghubungkan antar


pusat lingkungan.

Jalan Lingkar Luar

Jalan yang menghubungkan antara


Pusat Kegiatan Wilayah dengan Pusat
Kegiatan Lokal.

Jalan Lingkar dalam

Jalan yang menghubungkan sub


pusat pelayanan dengan pusat
lingkungan atau dengan sub pusat
pelayanan kota lainnya.

Jalan Layang (fly over)

Jalan yang berfungsi untuk


mengantisipasi genangan pada
kawasan Sungai Penuh Tanah
Kampung.
Sumber: RTRW Kota Sungai Penuh 2011

LAPORAN RENCANA

NAMA JALAN
Jl. Muradi
Jl. Soekarno Hatta
Jl. Depati Parbo
Jl. Imam Bonjol
Jl. Jend. Sudirman
Jl. Ahmad Yani
Jl. M. Yamin
Jl. Mayjen H.A Thalib
Jl. H. Bakri
Jl. Hamparan
Jl. MH. Thamrin
Jl. Arief Rahman Hakim
Jl. Yos Sudarso
Keseluruhan jaringan jalan di Kota
Sungai Penuh yang tidak termasuk
pada jaringan jalan arteri dan kolektor.
a) Kumun Debai Tanah Kampung
Hamparan Rawang - Pesisir Bukit
Sungai Penuh
b) Desa Ulu Air (Kec. Kumun Debai)
Desa Pelayang Raya (Kec. Sungai
Penuh).
Pengembangan jalan lingkar
dalam yang menghubungkan Desa
Koto Lolo (Kec. Pesisir Bukit) - Desa
Gedang (Kec. Sungai penuh) Jalan
Pancasila (Kec. Sungai Penuh) Desa
Koto Lebu (Kec. Sungai Penuh)
Jalan Pancasila Jembatan II Tanah
Kampung

III-4

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar III.1 Peta Rencana Struktur Ruang Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

III-5

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3.1.2.2 Rencana Pola Ruang Kota Sungai Penuh


Rencana pola ruang wilayah kota merupakan rencana distribusi peruntukan ruang dalam
wilayah kota yang meliputi rencana peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan rencana
peruntukan ruang untuk fungsi budidaya.
A. KAWASAN LINDUNG
1) Kawasan Suaka Alam
Kawasan hutan lindung di Kota Sungai Penuh adalah Taman Nasional Kerinci Seblat
(TNKS) yang meliputi Sebagian Kecamatan Sungai Penuh, Kecamatan Pesisir Bukit dan
Kecamatan Kumun Debai yang juga merupakan kawasan strategis nasional dengan luas
23.177,6 ha. Arahan pengelolaan kawasan pada pemantapan fungsi lindung dan
pengembangan fungsi wisata serta penelitian.
2) Kawasan Lindung yang memberikan Perlindungan Kawasan Bawahannya
Kawasan yang ditetapkan sebagai kawasan resapan air di Kota Sungai Penuh adalah
kawasan berada di sebagian Kecamatan Pesisir Bukit, sebagian Kecamatan Sungai
Penuh dan sebagian Kecamatan Kumun Debai. Arahan pengelolaan kawasan yaitu
pemantapan fungsi lindung dan melakukan rehabilitasi kawasan resapan air.
3) Kawasan Perlindungan Setempat
Kawasan perlindungan setempat di KotaSungai Penuh berupa kawasan sempadan
sungai yang meliputi sempadan sungai sepanjang aliran Sungai Batang Merao, Sungai
Batang Sangkir, Sungai Terung dan Sungai Bungkal, kawasan ini memiliki luas wilayah
seluas 159 ha.
4) Ruang Terbuka Hijau
Penyediaan ruang terbuka hijau Kota Sungai Penuh ditujukan untuk menjamin
keseimbangan lingkungan perkotaan dengan dominasi ruang terbangun (built-up area)
dengan ruang terbuka, serta sebagai sarana rekreasi masyarakat. Sehingga
pengembangan RTH Kota Sungai Penuh disediakan untuk menyeimbangkan ruang
terbangun kota terhadap ruang terbuka hijau berupa penyediaan taman kota,
pemakaman umum, sempadan jalan, sempadan sungai serta hutan kota sebagai
bagian RTH kota.
5) Ruang Terbuka Hijau
Kawasan rawan bencana Kota Sungai Penuh terdiri dari kawasan rawan gerakan tanah,
kawasan rawan genangan (banjir) dan kawasan jalur sesar (gempa bumi). Selain itu
kawasan rawan bencana kebakaran juga harus mendapat perhatian dan arahan yang
jelas dalam pengelolaannya.

LAPORAN RENCANA

III-6

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

B. KAWASAN BUDIDAYA
1) Kawasan Peruntukan Perumahan
a. Perumahan Kepadatan Tinggi
Perumahan kepadatan tinggi merupakan kawasan perumahan dengan intensitas
pemanfaatan ruang tinggi dan didukung dengan kepadatan penduduknya yang
juga tinggi, hal ini dipengaruhi oleh nilai lahan dan daya dukung kawasan. Pada
kawasan yang cepat tumbuh dan nilai lahan yang tinggi kawasan perumahan
diarahkan pada kecamatan Sungai Penuh dan kecamatan Pesisir Bukit.
b. Perumahan Kepadatan Sedang
Perumahan kepadatan Sedang merupakan kawasan perumahan dengan intensitas
pemanfaatan ruang Sedang dan didukung dengan kepadatan penduduknya yang
juga tidak memungkinkan untuk kepadatan bangunan tinggi, hal ini dipengaruhi
oleh nilailahan dan daya dukung kawasan. Kawasan perumahan kepadatan sedang
di Kota Sungai Penuh diarahkan pada Kecamatan Sungai Penuh, Kecamatan Pesisir
Bukit, Kecamatan Hamparan Rawang, dan kecamatan Kumun Debai.
c. Perumahan Kepadatan Rendah
Perumahan kepadatan Rendah merupakan kawasan perumahan dengan intensitas
pemanfaatan ruang rendah dan didukung dengan kepadatan penduduknya yang
juga tidak memungkinkan untuk kepadatan bangunan sedang hingga tinggi, hal ii
dipengaruhi oleh daya dukung lahan sehingga pengembangan perumahan pada
kawasan ini harus dengan konstruksi yang tahan terhadap gempa. Perumahan
kepadatan rendah ini tersebar di Kecamatan Hamparan Rawang, Pesisir Bukit,
Tanah Kampung, Kumun Debai dan Kecamatan Sungai Penuh.
2) Kawasan Peruntukan Perdagangan dan Jasa
Pemanfaatan ruang untuk kawasan peruntukan perdagangan dan jasa mengatur
peruntukan untuk pasar tradisional dan pusat perbelanjaan serta toko modern.
Peruntukan bagi kawasan pasar tradisional perlu tingkatkan fasilitas sarana dan
prasarananya di Kelurahan Pasar Sungai Penuh. Adapun peruntukan kawasan pusat
perbelanjaan dapat dipertahankan kondisi persebaran yang ada, yakni di Kelurahan
PasarSungai Penuh dan Desa Pasar Baru serta rencana pengembangan pasar
penyangga disetiap Kecamatan. Rencana Luas kawasan perdagangan dan jasa
mencapai 98,41 ha.
3) Kawasan Peruntukan Perkantoran
Pemanfaatan ruang untuk kawasan peruntukan perkantoran mencakup perkantoran
pemerintah maupun swasta. Arahan pemanfaatan ruang untuk kawasan perkantoran
dapat dilakukan di Kecamatan dalam Kota Sungai Penuh sesuai dengan potensi,
sedangkan untuk kawasan perkantoran swasta di Kecamatan Sungai Penuh karena
LAPORAN RENCANA

III-7

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

memiliki lokasi yang strategis dan konektivitas yang baik antar wilayah. Rencana Luas
keseluruhan lahan yang digunakan untuk perkantoran pemerintahan ialah seluas 17,46
4) Kawasan Peruntukan Industri
Adapun untuk kawasan peruntukan industri berupa kawasan industri kecil maupun
industri rumah tangga tersebar di Kecamatan Hamparan Rawang, Kecamatan Pesisir
Bukit dan Kecamatan Sungai Penuh disamping Kecamatan Lainnya.
5) Kawasan Peruntukan Pariwisata
Kawasan peruntukan pariwisata bertujuan untuk menyelenggarakan jasa pariwisata
atau mengusahakan objek dan daya tarik wisata, usaha sarana pariwisata dan usaha
lain yang terkait di bidang tersebut.
Daya tarik wisata tersebut terdiri atas:

daya tarik wisata alam;

daya tarik wisata buatan; dan

daya tarik wisata budaya.

6) Ruang Terbuka non Hijau


Pengembangan ruang terbuka non hijau juga didorong untuk dilakukannya konsep
park and ride dimana Ruang Terbuka Non Hijau Kawasan Pujasera, kawasan Pertokoan
Kincai plaza, kawasan pasar kota, jaringan jalan, serta terminal diharapkan dapat
memberikan ruang yang lebih luas bagi sirkulasi pejalan kaki dan kendaraan non
bermotor seperti sepeda, dan sebagainya. Hal ini diperlukan untuk menjaga iklim
mikro ruang terbuka non hijau dan mengoptimalkan kenyamanan ruang.
7) Ruang Untuk Evakuasi Bencana
Arahan pengembangan ruang evakuasi bencana diantaranya : Lapangan Merdeka
Kecamatan Sungai Penuh, Gelanggang Olah Raga Kecamatan Tanah Kampung,
Lapangan Pemda Kecamatan Pesisir Bukit, SMP N 6 Sungai Penuh Kecamatan Kumun
Debai, Kawasan Pendidikan Tinggi Kecamatan Pesisir Bukit, Masjid Raya Rawang
Kecamatan Hamparan Rawang dan seluruh ruang terbuka termasuk semua fasilitas
perkantoran dan pendidikan di setiap kecamatan.
8) Kawasan Peruntukan Sektor Informal
Arahan lokasi kegiatan sektor informal diarahkan untuk memanfaatkan ruang pada
kawasan Pujasera Kelurahan Pasar Sungai Penuh, ruang terbuka non hijau dan
pelataran parkir depan Kincai Plaza, serta pada kawasan Terminal Kota Sungai Penuh
berupa pelataran terbuka.
9) Kawasan Peruntukan Pendidikan
Kawasan peruntukan pendidikan di Kota Sungai Penuh berupa kawasan pendidikan
dan pelatihan yang berada di Kecamatan Pesisir Bukit dan di Kecamatan Sungai Penuh
LAPORAN RENCANA

III-8

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

dengan dukungan keberadaan jalur pergerakan regional, ketersediaan lahan


pengembangan dan telah terdapat beberapa perguruan tinggi di lokasi tersebut.
10) Kawasan Peruntukan Kesehatan
Pemanfaatan ruang untuk kegiatan pelayanan kesehatan dalam skala yang cukup
besar diarahkan di desa Koto Renah dan di Kelurahan Pasar Sungai Penuh dengan
adanya fasilitas rumah sakit umum dan rumah sakit TNI Angkatan Darat dan rencana
pengembangan fasilitas rumah sakit khusus di Kecamatan Sungai Penuh serta rencana
pengembangan dan peningkatan puskesmas di kecamatan dalam Kota Sungai Penuh.
11) Kawasan Peruntukan Lainnya
Kawasan peruntukan lainnya terdiri dari kawasan pertahanan dan keamanan, kawasan
pertanian (tanaman pangan dan perkebunan) dan kawasan hutan produksi. Kawasan
peruntukan lainnya ini umumnya berada di Kecamatan Sungai Penuh, Kecamatan
Pesisir Bukit, dan Kecamatan Kumun Debai.
Untuk lebih jelasnya mengenai rencana pola ruang Kota Sungai Penuh dapat dilihat pada tabel
berikut.
Tabel III.3 Rencana Pola Ruang Kota Sungai Penuh
No

Fungsi Kawasan

I
1
2

Kawasan Lindung
Taman Nasional Kerinci Seblat
Kawasan yang memberikan
perlindungan pada kawasan bawahnya
Ruang Terbuka Hijau Kota
Kawasan Cagar Budaya
Kawasan Rawan Bencana
Sub total
Kawasan Budidaya
Kawasan Perkotaan
Permukiman
Perdagangan dan jasa
Perkantoran
Pariwisata
Kawasan Pendidikan
Kawasan Kesehatan
Peruntukan Lainnya
Kawasan Pertahanan dan Keamanan
Kawasan Pertanian :
a. Perkebunan dan Holtikultura
b. Pertanian Tanaman Pangan
Hutan Produksi
Sub total
Luas Wilayah Kota Sungai Penuh

3
4
5
II
A
1
2
3
4
5
6
B
1
2

Luas
(ha)

Persentase
( %)

23.177,60
195,12

59,20
0,50

492,51
3,00
4.377,21
28.245,44

1,26
0,01
11,18
72,15

977,40
98,41
17,46
147,87
32,08
9,78
9.621,56
4,85

2,50
0,25
0,04
0,38
0,08
0,02
24,58
0,01

5.944,35
2.731,33
941,03
10.904,56
39.150,00

15,18
6,98
2,40
27,85
100,00

Sumber: RTRW Kota Sungai Penuh 2011

LAPORAN RENCANA

III-9

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar III.2 Peta Rencana Pola Ruang Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

III-10

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3.1.3 Karakteristik BWP Kota Sungai Penuh


3.1.3.1 Batas Kawasan Perencanaan
Secara administrasi Bagian Wilayah Perkotaan (BWP), dalam hal ini Kawasan Pusat Kota Sungai
Penuh, berada di wilayah Kecamatan Sungai Penuh dan sebagian kecil termasuk ke dalam
wilayah Kecamatan Pesisir Bukit. Jumlah desa/kelurahan yang termasuk ke dalam Kawasan
Pusat Pusat Kota Sungai Penuh adalah 8 (delapan) desa di wilayah Kecamatan Sungai Penuh
dan 1 (satu) desa di wilayah Kecamatan Pesisir Bukit.
Luas BWP Kota Sungai Penuh berdasarkan wilayah administrasi yaitu sekitar 848,4 hektar yang
terbagi ke dalam dua wilayah yaitu Kecamatan Sungai Penuh sebesar 484,4 hektar (57,1%) dan
Kecamatan Pesisir Bukit sebesar 364,0 hektar (42,9%). Desa/kelurahan paling luas di wilayah
perencanaan adalah Desa Koto Renah dengan luas 364,0 Ha atau sekitar 34,12% dari luas total.
Sedangkan desa paling kecil di wilayah perencanaan berada di Desa Permanti dengan luas 5,5
Ha atau sekitar 0,65% dari luas total.
Untuk lebih jelasnya mengenai rincian luas BWP Kota Sungai Penuh berdasarkan wilayah
administrasi dapat dilihat Tabel III.4.
Tabel III.4 Luas BWP Kota Sungai Penuh Berdasarkan Wilayah Administrasi
Luas
Persentase
(Hektar)
(%)
I. Kecamatan Sungai Penuh
484,4
57,1
1 Permanti
5,5
0,65
2 Kel. Pondok Tinggi
134,5
15,85
3 Kel. Sungai Penuh
43,5
5,13
4 Kel. Pasar Sungai Penuh
26,3
3,10
5 Amar Sakti
7,8
0,92
6 Pelayang Raya
108,3
12,77
7 Koto Tinggi
45,6
5,37
8 Kel. Dusun Baru
112,9
13,31
II. Kecamatan Pesisir Bukit
364,0
42,9
1. Desa Koto Renah
364,0
42,90
TOTAL
848,4
100,00
Sumber: BPS, Kecamatan Sungai Penuh Dalam Angka 2011
No

Desa / Kelurahan

Lokasi BWP Kota Sungai Penuh berada tepat di sebelah Timur dari wilayah Kota Sungai Penuh,
secara fisik dibatasi oleh jaringan jalan eksisting dan rencana Jalan Lingkar Dalam. Luas BWP
Kota Sungai Penuh berdasarkan didelineasi fungsi kawasan yaitu sebesar 313,97 hektar (Lihat
Tabel III.5). Artinya luas BWP sebagai wilayah perencanaan RDTR Kota Sungai Penuh yaitu
sekitar 37% dari total luas wilayah administrasi.

LAPORAN RENCANA

III-11

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar III.3 Peta Orientasi Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

III-12

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Dalam perencanaannya, BWP ini dibagi ke dalam 4 (empat) Blok dan 16 (enam belas) Subblok
dengan fungsi kawasan sebagai pusat pelayanan perdagangan dan jasa, perkantoran,
pendidikan, transportasi dan permukiman perkotaan. Blok paling besar adalah Blok C dengan
luas kawasan perencanaan sekitar 100,71 hektar (32,08%), sedangkan Blok paling kecil adalah
Blok A luas kawasan perencanaan sekitar 50,26 hektar (16,01%).
Berikut adalah luas BWP Kota Sungai Penuh yang dibagi ke dalam Blok dan Subblok
berdasarkan delineasi fungsi dan batas fisik.
Tabel III.5 Luas BWP Kota Sungai Penuh Berdasarkan Delineasi Fungsi Kawasan dan Batas
Fisik
Blok/ Subblok

Desa / Kelurahan

BLOK A
A1
Kelurahan Pasar Sungai Penuh
A2
Desa Pasar Baru
A3
Kelurahan Sei Penuh
BLOK B
B1
Desa Permanti
B2
Desa Lawang Agung
B3
Desa Pondok Agung
B4
Desa Pelayangan
B5
Desa Amar Sakti
B6
Desa Amar Sakti
BLOK C
C1
Desa Koto Renah
C2
Desa Koto Tinggi
C3
Desa Koto Tinggi
C4
Desa Koto Renah
BLOK D
D1
Kelurahan Dusun Baru
D2
Desa Koto Beringin
D3
Kelurahan Dusun Baru
Luas BWP
Sumber: Hasil Analisis dan Rencana, 2012

Luas
(Ha)
50,26
16,64
17,79
15,83
96,36
14,41
20,72
16,57
9,70
19,40
15,55
100,71
21,63
17,87
33,72
27,49
66,64
12,36
26,47
27,81
313,97

Persentase
(%)
16,01
5,30
5,67
5,04
30,69
4,59
6,60
5,28
3,09
6,18
4,95
32,08
6,89
5,69
10,74
8,76
21,23
3,94
8,43
8,86
100,00

3.1.3.2 Penggunaan Lahan


Penggunaan lahan Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh didominasi oleh permukiman yang
dikembangkan oleh masyarakat (perumahan swadaya) dengan tingkat kepadatan cukup tinggi
dengan memanfaatkan potensi aksesbilitas jalan arteri dan kolektor primer yang strategis
dekat dengan pusat pelayanan kota baik itu perdagangan/jasa, perkantoran, pendidikan dan
jenis pelayanan lainnya.
Secara umum terdapat tiga pola permukiman di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh, yaitu pola
grid, linier sepanjang jalan, dan menyebar tidak merata (sprawl). Perbedaan pola permukiman

LAPORAN RENCANA

III-13

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

ini dikarenakan perbedaan karakteristik lahan dan jaringan jalan yang membentuknya.
Permukiman berpola permukiman berpola memanjang (linier) dapat ditemui di jalan-jalan
besar, sedangkan permukiman berpola grid berkembangkan pada kawasan yang memiliki jalan
lingkungan relatif lebar. Permukiman yang beropla menyebar tidak merata dan berkelompok
dapat ditemui di luar kawasan yang tidak memiliki akses jalan baik, permukiman
dikembangkan secara individu oleh masyarakat sehingga bentuk dan polanya relatif tidak
terstruktur.
Tabel III.6 Jumlah dan Luas Permukiman di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2012
Blok/ Subblok
BLOK A
A1
A2
A3
BLOK B
B1
B2
B3
B4
B5
B6
BLOK C
C1
C2
C3
C4
BLOK D
D1
D2
D3
Jumlah

Luas
(Ha)
50,26
16,64
17,79
15,83
96,36
14,41
20,72
16,57
9,70
19,40
15,55
100,71
21,63
17,87
33,72
27,49
66,64
12,36
26,47
27,81
313,97

Permukiman Eksisting
(Unit)
(M2)
(Ha)
908
135.575
13,56
309
54.545
5,45
336
44.875
4,49
263
36.155
3,62
1.318
164.962
16,50
272
34.955
3,50
431
48.902
4,89
390
46.338
4,63
75
10.977
1,10
135
19.726
1,97
15
4.063
0,41
756
115.019
11,50
231
44.676
4,47
329
44.436
4,44
108
11.844
1,18
88
14.064
1,41
603
69.744
6,97
139
17.054
1,71
385
43.735
4,37
79
8.955
0,90
3.585
485.300
48,53

Sumber: Hasil Survey dan Identifikasi, 2012

Pemanfaatan lahan untuk kegiatan perdagangan dan jasa di Kawasan Pusat Kota banyak
berkembang untuk melayani skala lokal, kota dan regional. Perdagangan dan jasa skala kota
dan regional berkembang di koridor jalan arteri dan kolektor yaitu di Jalan Pancasila, Jalan A.
Yani dan Jalan Murad. Jenis pemanfaatan lahan di koridor ini adalah perdagangan, jasa
perkantoran, jasa perhotelan, bangunan umum, jasa profesional, dan pertokoan. Sedangkan
perdagangan dan jasa skala lokal banyak berkembang di koridor jalan lingkungan, jenis
pemanfaatan lahan untuk toko, kios atau warung.
Pemanfaatan lahan tidak terbangun (RTH) di Kawasan Pusat Kota umumnya digunakan untuk
pertanian (sawah), tegalan/ kebun, taman kota, kawasan hijau di koridor jalan dan bantaran
sungai, serta lainnya (lahan kosong, lahan liar, dll). Lahan persawahan di Kawasan Pusat Kota
terdapat di Kelurahan Dusun Baru, Desa Sumur Anyir, Desa Dusun Gedang dan Kelurahan
Pondok Tinggi.
LAPORAN RENCANA

III-14

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Kecenderungan perubahan lahan di BWP Kota Sungai Penuh cukup besar terutama pada
kawasan yang berada di sekitar ruas jalan nasional (Jalan Pancasila Jalan Murad) dan jalan
utama kota lainnya. Perubahan ini terjadi karena adanya perkembangan kegiatan perdagangan
dan jasa serta terdapatnya pusat pelayanan fasilitas umum dan sosial seperti perkantoran,
kesehatan dan pendidikan. Hal ini menimbulkan isu strategis pengembangan kawasan Pusat
Kota Sungai Penuh menjadi kawasan perdagangan dan jasa skala regional.
Untuk lebih jelasnya mengenai karakteristik penggunaan lahan di Kawasan Pusat Kota Sungai
dapat dilihat pada Tabel III.7 dan Gambar III.4 berikut ini.
Tabel III.7 Luas dan Jenis Penggunaan di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2012
No

Penggunaan Lahan

Luas
(Hektar)
0,66

Fasos

Fasum

1,45

0,21
0,46

Hotel

0,38

0,12

Kesehatan

1,00

0,32

Pemerintahan

16,46

5,24

Pendidikan

5,08

1,62

Perdagangan dan Jasa

0,32

0,10

Perkebunan

58,38

18,59

Permukiman

132,69

42,26

10

Pertokoan

16,19

5,16

11

RTH

17,91

5,70

12

Sawah

0,60

0,19

13

Sawah

58,49

18,63

14

Sungai

2,10

0,67

15

Tanah Kosong

0,68

0,22

16

Tempat Ibdah

0,61

0,20

17

Terminal

0,40

0,13

18

TPU
Jumlah

0,56

0,18

313,97

100,00

SumberL Hasil Survey dan Identifikasi, 2012

LAPORAN RENCANA

III-15

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar III.4 Peta Penggunaan Lahan Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2012

LAPORAN RENCANA

III-16

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3.1.3.3 Kependudukan
Berdasarkan informasi awal yang didapat dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Sungai Penuh,
dapat diketahui bahwa jumlah penduduk BWP berdasarkan wilayah administrasi pada tahun
2010 berjumlah 16.759 jiwa dengan rincian jumlah penduduk laki-laki sebanyak 8.338 jiwa dan
perempuan sebanyak 8.371 jiwa, adapun jumlah penduduk yang paling tinggi secara berturutturut adalah berada di Kelurahan Pondok Tinggi, Kelurahan Sungai Penuh dan Kelurahan Dusun
Baru. Sedangkan jumlah penduduk kurang paling rendah kurang dari 1000 jiwa berada di Desa
Amar Sakti. Untuk lebih jelas mengenai kondisi kependudukan di BWP Kota Sungai Penuh
secara administrasi dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Tabel III.8 Jumlah Penduduk BWP Kota Sungai Penuh Menurut Wilayah Administrasi Tahun
2010
No

Desa / Kelurahan

I.

Kecamatan Sungai Penuh

1
2
3
4
5
6
7
8
II.

Permanti
Kel. Pondok Tinggi
Kel. Sungai Penuh
Kel. Pasar Sungai Penuh
Amar Sakti
Pelayang Raya
Koto Tinggi
Kel. Dusun Baru
Kecamatan Pesisir Bukit

Rumah
Tangga

Laki-laki

Perempuan

Jumlah

3.639

7.528

7.490

15.018

372
740
651
377
148
485
272
594
424

727
1.635
1.241
798
311
947
611
1.258
860

759
1.487
1.366
751
274
972
635
1.246
881

1.486
3.122
2.607
1.549
585
1.919
1.246
2.504
1.741

Desa Koto Renah


424
TOTAL
4.063
Sumber: KDA - BPS Kota Sungai Penuh, 2011

860
8.388

881
8.371

1.741
16.759

1.

Berdasarkan hasil identifikasi di lapangan diketahui bahwa jumlah rumah di Pusat Kota Sungai
Penuh sebanyak 3.585 unit. Dengan asumsi setiap kepala keluarga memiliki 1 unit rumah dan
terdiri dari 5 orang anggota keluarga, maka estimasi jumlah penduduk di Pusat Kota Sungai
Penuh pada tahun 2012 adalah sebesar 17.925 jiwa. Jumlah penduduk paling tinggi terdapat di
Blok B yaitu sebesar 6.590 jiwa, sedangkan jumlah penduduk paling rendah terdapat di Blok D
yaitu sebesar 3.015 jiwa.
Kepadatan bruto (gross density) Pusat Kota Sungai Penuh adalah sebesar 62 jiwa/hektar,
artinya bahwa setiap satu hektar luas kawasan (Blok) dihuni oleh penduduk sebesar 62 jiwa.
Sementara apabila jumlah penduduk dibandingkan dengan luas permukiman yang ada di Pusat
Kota Sungai Penuh, maka kepadatan netto (nett density) adalah sebesar 368 jiwa/hektar.
Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa penyebaran penduduk eksisting di
Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh memiliki kepadatan penduduk rendah (SNI 03-171-33 2004).

LAPORAN RENCANA

III-17

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel III.9 Jumlah dan Kepadatan Penduduk BWP Kota Sungai Penuh Tahun 2012
Jml. Rumah
Estimasi Jml.
Eksisting
Penduduk
(Unit)
(jiwa)
BLOK A
908
4.540
A1
309
1.545
A2
336
1.680
A3
263
1.315
BLOK B
1.318
6.590
B1
272
1.360
B2
431
2.155
B3
390
1.950
B4
75
375
B5
135
675
B6
15
75
BLOK C
756
3.780
C1
231
1.155
C2
329
1.645
C3
108
540
C4
88
440
BLOK D
603
3.015
D1
139
695
D2
385
1.925
D3
79
395
Jumlah
3.585
17.925
Sumber: Hasil Analisis dan Identifikasi, 2012
Blok/
Subblok

Kepadatan (jiwa/ha)
Netto
340
283
374
364
353
389
441
421
342
342
185
349
259
370
456
313
430
408
440
441
368

Bruto
90
93
94
83
66
94
104
118
39
35
5
44
53
92
16
16
48
56
73
14
62

Keterangan
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Sedang
Sedang
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah

Proyeksi jumlah penduduk Pusat Kota Sungai Penuh sampai dengan akhir masa perencanaan
dilakukan dengan menggunakan pendekatan Laju Pertumbuhan Penduduk Kecamatan Sungai
Penuh yaitu sebesar 5,31 persen. Metode analisis yang digunakan adalah metode analisis
regresi linier. Dari hasil perhitungan tersebut diperkirakan jumlah penduduk di Kawasan Pusat
Kota Sungai Penuh pada akhir masa perencanaan tahun 2032 adalah sebesar 51.887 jiwa.
Jumlah ini mengalami peningkatan sebesar 33.962 jiwa bila dibandingkan dengan jumlah
penduduk pada tahun 2012 yaitu sebesar 17.925 jiwa.
Untuk lebih jelasnya mengenai proyeksi penduduk Pusat Kota Sungai Penuh dapat dilihat pada
Tabel III.10 dan Gambar III.5.
Tabel III.10 Proyeksi Jumlah dan Kepadatan Penduduk BWP Kota Sungai Penuh Sampai
Tahun 2032
Blok/
Subblok
BLOK A
A1
A2
A3

Luas
(Ha)
50,26
16,64
17,79
15,83

Jml.
Penduduk
(jiwa)
4.540
1.545
1.680
1.315

LAPORAN RENCANA

Proyeksi Jumlah Penduduk


(Jiwa)
2017
2022
2027
2032
5.922
7.724
10.075
13.142
2.015
2.629
3.429
4.472
2.191
2.858
3.728
4.863
1.715
2.237
2.918
3.806

Proyeksi Kepadatan Penduduk


(Jiwa/Ha)
2017
2022
2027
2032
118
153
200
261
121
158
206
269
123
161
210
273
108
141
184
240

III-18

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Proyeksi Jumlah Penduduk


Jml.
(Jiwa)
Penduduk
(jiwa)
2017
2022
2027
2032
BLOK B
96,36
6.590
8.596
11.212
14.625
19.076
B1
14,41
1.360
1.774
2.314
3.018
3.937
B2
20,72
2.155
2.811
3.666
4.782
6.238
B3
16,57
1.950
2.544
3.318
4.327
5.645
B4
9,70
375
489
638
832
1.085
B5
19,40
675
880
1.148
1.498
1.954
B6
15,55
75
98
128
166
217
BLOK C
100,71
3.780
4.931
6.431
8.389
10.942
C1
21,63
1.155
1.507
1.965
2.563
3.343
C2
17,87
1.645
2.146
2.799
3.651
4.762
C3
33,72
540
704
919
1.198
1.563
C4
27,49
440
574
749
976
1.274
BLOK D
66,64
3.015
3.933
5.130
6.691
8.727
D1
12,36
695
907
1.182
1.542
2.012
D2
26,47
1.925
2.511
3.275
4.272
5.572
D3
27,81
395
515
672
877
1.143
Jumlah
313,97
17.925
23.381
30.497
39.779
51.887
Sumber: Hasil Analisis dan Identifikasi, 2012
Blok/
Subblok

Luas
(Ha)

Proyeksi Kepadatan Penduduk


(Jiwa/Ha)
2017
2022
2027
2032
86
112
146
190
123
161
209
273
136
177
231
301
153
200
261
341
50
66
86
112
45
59
77
101
6
8
11
14
58
75
98
128
70
91
119
155
120
157
204
266
21
27
36
46
21
27
36
46
62
81
106
138
73
96
125
163
95
124
161
210
19
24
32
41
81
105
138
179

Prediksi daya tampung penduduk di Kawasan Pusat Kota akan di dasarkan kepada kepadatan
penduduk yang di arahkan dalam RTRW Kota Sungai Penuh, bahwa Kawasan Pusat Kota
diarahkan memiliki kepadatan tinggi dimana klasifikasi kepadatan tinggi berdasarkan standar
SNI 03-171-33 yaitu sebesar 200 400 jiwa/ha. Dalam hal ini, kepadatan penduduk di Kawasan
Pusat Kota penduduk dengan menggunakan asumsi sebesar 300 jiwa/ha.
Berdasarkan hasil perhitungan dengan membandingkan daya tampung penduduk dengan
prediksi jumlah penduduk tahun 2032, terlihat bahwa blok dan subblok di Kawasan Pusat Kota
masih dapat menampung jumlah penduduk dengan tingkat kepadatan yang diperbolehkan
dalam RTRW Kota Sungai Penuh. Lebih jelasnya mengenai rencana daya tampung penduduk
dapat di lihat pada Tabel III.11.

LAPORAN RENCANA

III-19

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar III.5 Peta Kepadatan Penduduk Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

III-20

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel III.11 Daya Tampung Penduduk BWP Kota Sungai Penuh Penuh Tahun 2032
Blok/ Subblok

BLOK A
A1
A2
A3
BLOK B
B1
B2
B3
B4
B5
B6
BLOK C
C1
C2
C3
C4
BLOK D
D1
D2
D3
Jumlah

L.
Subblok
(Ha)

Kawasan
Perumahan
(Unit)

(Ha)

50,26
908
13,56
16,64
309
5,45
17,79
336
4,49
15,83
263
3,62
96,36
1.318
16,50
14,41
272
3,50
20,72
431
4,89
16,57
390
4,63
9,70
75
1,10
19,40
135
1,97
15,55
15
0,41
100,71
756
11,50
21,63
231
4,47
17,87
329
4,44
33,72
108
1,18
27,49
88
1,41
66,64
603
6,97
12,36
139
1,71
26,47
385
4,37
27,81
79
0,90
313,97
3.585
48,53
Sumber: Hasil Analisis dan Identifikasi, 2012

LAPORAN RENCANA

Jml.
Penduduk
Th.2012
(jiwa)
4.540
1.545
1.680
1.315
6.590
1.360
2.155
1.950
375
675
75
3.780
1.155
1.645
540
440
3.015
695
1.925
395
17.925

Kepadatan
(jiwa/ha)
Bruto
90
93
94
83
66
94
104
118
39
35
5
44
53
92
16
16
48
56
73
14
62

Netto
340
283
374
364
353
389
441
421
342
342
185
349
259
370
456
313
430
408
440
441
368

Daya
Tampung
Maks.Pddk
(Jiwa)
15.078
4.991
5.337
4.750
28.907
4.323
6.216
4.972
2.910
5.821
4.666
30.213
6.489
5.361
10.115
8.248
19.993
3.707
7.942
8.344
94.192

Proyeksi Jumlah Penduduk (Jiwa)


2017
5.922
2.015
2.191
1.715
8.596
1.774
2.811
2.544
489
880
98
4.931
1.507
2.146
704
574
3.933
907
2.511
515
23.381

2022
7.724
2.629
2.858
2.237
11.212
2.314
3.666
3.318
638
1.148
128
6.431
1.965
2.799
919
749
5.130
1.182
3.275
672
30.497

2027
10.075
3.429
3.728
2.918
14.625
3.018
4.782
4.327
832
1.498
166
8.389
2.563
3.651
1.198
976
6.691
1.542
4.272
877
39.779

2032
13.142
4.472
4.863
3.806
19.076
3.937
6.238
5.645
1.085
1.954
217
10.942
3.343
4.762
1.563
1.274
8.727
2.012
5.572
1.143
51.887

III-21

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3.1.4 Potensi dan Masalah Pengembangan


3.1.4.1 Perkembangan Kawasan Terbangun
Berdasarkan daerah terbangunnya, bentuk Kota Sungai Penuh mencerminkan pola konsentrik,
hal tersebut dipengaruhi oleh letak geografis kota yang berada di tepi Taman Nasional Kerinci
Seblat (TNKS). Keberadaan TNKS membatasi perkembangan kota ke arah Barat. Berbatasannya
Kota Sungai Penuh dengan wilayah Kabupaten Kerinci, Kabupaten Pesisir Selatan dan
Kabupaten Muko - Muko memberikan kecenderungan bahwa Kota Sungai Penuh merupakan
pusat pelayanan yang melayani wilayah sekitarnya, terutama wilayah perbatasan Kabupaten
Kerinci sebagai pusat kegiatan perumahan. Semakin berkembangnya kawasan terbangun
perkotaan ke arah timur wilayah kota semakin membentuk citra Kota Sungai Penuh sebagai
kota tujuan perjalanan (destinasi) sementara pada wilayah sekitarnya (wilayah Kabupaten
Kerinci) merupakan pusat domisili penduduk yang sehari-hari memiliki destinasi perjalanan ke
Kota Sungai Penuh.

3.1.4.2 Keberadaan Pusat-Pusat Kegiatan Kota


Saat ini pada Kota Sungai Penuh terdapat kawasan-kawasan yang dapat diidentifikasi sebagai
pusat kegiatan kota, dan berpotensi untuk menjadi pusat kegiatan di masa mendatang.
Kawasan-kawasan pusat kegiatan tersebut diantaranya: kawasan pusat pelayanan
perdagangan dan jasa, kawasan pusat pelayanan pariwisata, kawasan pusat pemerintahan,
kawasan pusat pelayanan sarana umum pendidikan dan kesehatan, serta kawasan pusat
pelayanan perumahan.
A. Pusat Pendidikan dan Kesehatan
Saat ini pusat pelayanan pendidikan dan kesehatan pada Kota Sungai Penuh terletak di
Kecamatan Pesisir Bukit, dimana terdapat berbagai pendidikan dasar, menengah dan
tinggi, serta pelayanan kesehatan setingkat kota. Selain itu pada kawasan ini juga terdapat
pusat pemerintahan lama. Hal ini mengakibatkan kawasan ini memiliki tarikan dan
bangkitan harian yang cukup besar. Berdasarkan kondisi tersebut, maka kawasan ini perlu
dipertimbangkan dan berpeluang sebagai salah satu pusat kegiatan kota dalam
pembentukan struktur dan pola ruang Kota Sungai Penuh di masa mendatang.
B. Pusat Perdagangan dan Jasa
Pusat pelayanan perdagangan dan jasa yang saat ini berkembang pada Kota Sungai Penuh
adalah pusat pelayanan perdagangan dan jasa di Kawasan Pasar Tanjung Bajure dan
Kawasan Kincai Plaza. Saat ini Kawasan Kawasan Pasar Tanjung Bajure dan Kawasan Kincai
Plaza merupakan pusat distribusi dan koleksi barang dan jasa dimana transaksi
perdagangan dan jasa cukup dominan pada kawasan ini. Perkembangan kawasan ini
sebagai pusat pelayanan perdagangan dan jasa diindikasikan melalui kegiatan
LAPORAN RENCANA

III-22

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

perdagangan dan jasa yang terpusat. Dengan adanya pemusatan kegiatan perdagangan
dan jasa pada kawasan ini, aliran distribusi barang dan jasa menjadi semakin deras dan
memberikan kontribusi yang sangat besar terhadap pertumbuhan ekonomi kota sehingga
dapat dikatakan bahwa kawasan ini sangat berpotensi menjadi pusat kegiatan di masa
mendatang. Dengan demikian Kawasan Pasar Tanjung Bajure dan Kawasan Kincai Plaza
memiliki peluang untuk dikembangkan sebagai pusat pelayanan perdagangan dan jasa di
masa mendatang pada penetapan rencana struktur dan pola ruang kawasan.
C. Pusat Pariwisata
Kota Sungai Penuh pada bagian Barat kota ( Bukit Khayangan) merupakan kawasan yang
masih didominasi oleh kebun campuran dan semak belukar, namun memiliki potensi besar
untuk pengembangan kawasan pariwisata alam, karena potensi pemandangan dan
hawanya yang sejuk. Namun kawasan ini masih jauh dari kondisi yang diharapkan dari
sebuah kawasan wisata alam, cenderung belum dieksplorasi dengan baik. Oleh karena itu
perlu diarahkan pengembangan kawasan wisata alam pusat komersial wisata untuk
mengoptimalkan potensi yang ada. Untuk mendukung pengembangan pariwisata kota
agar tetap eksis perlu dirumuskan rencana struktur dan pola ruang yang akomodatif
terhadap pengembangan pariwisata, yaitu dengan menetapkan pusat kegiatan pelayanan
pariwisata serta dengan menetapkan zona/kawasan khusus pariwisata pada Kota Sungai
Penuh.
D. Pusat Pemerintahan
Pada Kota Sungai Penuh, penetapan struktur dan pola ruang di masa mendatang akan
dipengaruhi oleh keberadaan pusat pemerintahan baru yang saat ini telah dikembangkan
di pusat pemerintahan baru di Desa Aur Duri akan menjadi potensi baru dan akan menarik
perkembangan Kota Sungai Penuh ke arah Barat dan sekitarnya. Hal ini akan menjadikan
kawasan ini memiliki beban pelayanan hingga skala Kota Sungai Penuh. Dengan demikian,
pembentukan struktur dan pola ruang Kota Sungai Penuh di masa mendatang perlu
mempertimbangkan keberadaan kawasan pusat pemerintahan baru di Desa Aur Duri,
sebagai salah satu pusat kegiatan yang melayani dalam skala kota.

3.1.4.3 Potensi Lansekap Kota


Kondisi topografi yang berbukit dapat memberi warna bagi pengembangan Kota Sungai Penuh
ke depan, yaitu potensi pemandangan lansekap kota. Kawasan perbukitan di Kota Sungai
Penuh memiliki potensi pandang ke arah perkotaan yang memiliki ketinggian yang lebih
rendah. Keberadaan bukit-bukit tersebut dapat menjadi titik-titik pengembangan yang
memberikan nilai view yang terbaik di Kota Sungai Penuh. Lokasilokasi perbukitan yang dapat
diidentifikasi diantaranya:

LAPORAN RENCANA

III-23

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

1. Kawasan Bukit Sentiong, Kawasan ini memiliki potensi city view dan pandangan ke arah
pegunungan di hinterland kota dari lokasi-lokasi perbukitan.
2. Koridor sepanjang Sungai Jernih dan Renah Kayu Embun pariwisata Bukit Khayangan,
Kawasan ini memiliki potensi pandangan ke arah pegunungan di hinterland kota dari
lokasi-lokasi perbukitan.
3. Kawasan Pemerintahan Kantor Walikota. Kawasan ini memiliki potensi pandangan ke arah
persawahan, pegunungan di hinterland kota, serta city view.
4. Kawasan Taman Bunga Talang Lindung. Kawasan ini memiliki pandangan ke arah
persawahan, pegunungan di hinterland kota, serta city view.

3.1.4.4 Keberadaan Bangunan Bersejarah


Keberadaan bangunan-bangunan bersejarah pada Kota Sungai Penuh berkaitan dengan
sejarah masa lalu Kota Sungai Penuh yang diwujudkan melalui bentuk-bentuk peninggalan fisik
berupa situs-situs dan bangunan yang memiliki nilai historis.
Perkembangan dan modernisasi Kota Sungai Penuh hingga 20 tahun mendatang harus
dibarengi dengan perwujudan aksentuasi objek dan kawasan bersejarah yang lebih kuat dan
diselaraskan dengan objek dan kawasan dengan ciri khas modern.
Dalam keterkaitannya dengan pengembangan Kota Sungai Penuh, maka perwujudan ruang
yang aman, nyaman dan estetis menjadi suatu kebutuhan, yang salah satunya dapat
diwujudkan dengan pembentukan image kota sebagai kota dengan nilai historis melalui
pelestarian peninggalan-peninggalan bersejarah. Oleh karena itu pengembangan ruang
kawasan dengan pertimbangan terhadap pelestarian objek-objek bersejarah menjadi
kebutuhan penting.
Pada Kota Sungai Penuh dapat diidentifikasi objek wisata bersejarah Mesjid Agung dapat
menjadi potensi bagi penciptaan ruang-ruang kota yang nyaman dan estetis. Objek-objek
tersebut pada umumnya terletak di kawasan pusat kota, dan merupakan bangunan
peninggalan sejarah karena mempunyai ciri khas arsitektur.

3.1.5 Isu Strategis


Berdasarkan kajian terhadap kebijakan dan karateristik kawasan, nilai strategis pengembangan
wilayah Kota Sungai penuh khususnya dalam rangka penataan ruang Kawasan Pusat Kota
Sungai Penuh adalah:
1. Dalam RTRWN, Kota Sungai Penuh termasuk dalam pengembangan Kawasan Andalan
Muara Bungo Sarolangun dan sekitarnya. Fungsinya sebagai pusat kegiatan lokal (PKL)

LAPORAN RENCANA

III-24

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

yaitu simpul jasa distribusi skala menengah yang mempunyai potensi mendorong kawasan
di daerah belakangnya.
2. Pusat perdagangan dan jasa yang melayani Kota Sungai Penuh, Kabupaten Kerinci,
sebagian Kabupaten Pesisir Selatan (Provinsi Sumatera Barat) serta sebagian wilayah
Kabupaten Muko-muko (Provinsi Bengkulu).
3. Terdapatnya simpul-simpul transportasi darat yang menghubungkan Kota Sungai Penuh
(PKWp) dengan kota-kota PKW dan PKL melalui jalur :
a. Bangko Sungai Penuh
b. Sungai Penuh Kayu Aro Batas Sumatera Barat
c. Sungai Penuh Sako (Batas Sumbar)
4. Memiliki warisan budaya berupa benda, bangunan dan lingkungan cagar budaya,
diantaranya :
a. Masjid Agung Pondok Tinggi di Kecamatan Sungai Penuh
b. Tanah Mendapo di Kecamatan Sungai Penuh
c. Makam Nenek Siak Lengih di Kecamatan Sungai Penuh
5. Daya tarik wisata alam, meliputi :
a. Kawasan Bukit Sentiong di Kecamatan Sungai Penuh
b. Kawasan Taman Bunga Puti Senang di Kecamatan Sungai Penuh.

Gambar III.6 Isu Strategis Penataan Ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

III-25

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3.2

Tujuan Penataan Ruang Pusat Kota Sungai Penuh

Maksud dari penetapan tujuan penataan ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh untuk
menentukan nilai dan/atau kualitas terukur yang akan dicapai selama kurun waktu 20 tahun
mendatang, sesuai arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam RTRW Kota Sungai Penuh
dengan mempertimbangkan kekuatan, kelemahan, peluang dan tantangan pengembangan
wilayah.
Berdasarkan pertimbangan yang sudah dijelaskan secara rinci pada sub-bab sebelumnya, maka
tujuan penataan ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh adalah:
Mewujudkan Tata Ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Sebagai Pusat Pelayanan yang
Nyaman dan Produktif dengan Mempertimbangkan Keseimbangan Lingkungan Serta
Berkelanjutan
Untuk mencapai tujuan tersebut, prinsip penataan ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh
harus didasari oleh:

Tersedianya aksesibilitas internal dan eksternal yang baik;

Tersedianya jaringan prasarana dan sarana yang memadai untuk terwujudnya kawasan
perdagangan dan jasa berskala kota/ regional;

Tersedianya fungsi-fungsi ekologis yang cukup dan ruang terbuka hijau yang sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan; dan

Tersedianya peraturan zonasi yang operasional dan sesuai dengan karakteristik kawasan
perencanaan.

LAPORAN RENCANA

III-26

BAB IV

RENCANA POLA RUANG

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Rencana pola ruang merupakan kegiatan memantapkan/menetapkan, memanfaatkan dan


mengembangkan sumberdaya yang tersedia pada ruang bersangkutan. Penetapan
pemanfaatan ruang ini bersifat dinamis, sesuai dengan dinamika pembangunan, akan tidak
berarti selalu mengarah pada perubahan fungsi suatu ruang tetapi harus sesuai dengan
kebutuhan dan daya dukung ruang yang telah ditetapkan.
Dalam menyeimbangkan kebutuhan (demand) dan ketersediaan (supply) ruang agar
mendekati kondisi optimal, maka pendekatan perencanaan dilakukan dengan menyerasikan
kegiatan antar sektor dengan kebutuhan ruang dan potensi sumberdaya alam yang berasaskan
kelestarian lingkungan menuju pembangunan yang berkelanjutan.
Rencana pola ruang berfungsi:
a. Sebagai alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial, ekonomi, serta kegiatan pelestarian
fungsi lingkungan dalam wilayah perencanaan yang diaokasikan padatiap blok dan sub
blok peruntukan di kawasan pusat kota.
b. Sebagai dasar penerbitan izin pemanfaatan ruang;
c. Sebagai dasar penyusunan rencana tata bangunan dan lingkungan;
d. Sebagai dasar penyusunan rencana jaringan prasarana RDTR.
Rencana pola ruang dirumuskan berdasarkan:
a. Daya dukung dan daya tampung ruang dalam wilayah perencanaan; dan
b. Prakiraan kebutuhan ruang untuk pengembangan kegiatan sosial ekonomi dan pelestarian
fungsi lingkungan.
Rencana penggunaan lahan Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh dimaksudkan untuk
menciptakan pola pemanfaatan ruang yang mampu menjadi wadah bagi berlangsungnya
berbagai kegiatan penduduk serta keterkaitan fungsional antara kegiatan, sehingga tercipta
keserasian antara satu kegiatan lain serta tetap Berdasarkan kondisi eksisting dengan
kecenderungan perkembangannya dan maka selanjutnya diterapkan kebijaksanaan yang
mungkin dilakukan terhadap arahan pengembangan sekaligus penataan yang akan dilakukan
pada pengembangan wilayah eksisting, seperti prasarana dan sarana. Selain itu dikemukakan
juga kebutuhan ideal dari hasil analisis yang telah dilakukan.
Dalam merencanakan kawasan perkotaan sebagaimana yang diamanatkan oleh lampiran
Peraturan Pemerintah No. 15 Tahun 2010, terdapat beberapa kriteria dalam pengembangan
kawasan perkotaan yang pada intinya kawasan perkotaan harus dapat berfungsi sebagai
simpul pelayanan bagi kawasan di sekitarnya (hinterlandnya) dan mampu melayani masyarakat
kotanya itu sendiri.

Pada saat ini perkembangan atau pertumbuhan jumlah penduduk

Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh relative tinggi. Rencana pengembangan pola ruang di
Kawasan Pusat Kota akan di dasarkan kepada kebijakan-kebijakan makro dan daya dukung
lahan serta kecenderungan perkembangan pola ruang yang terjadi saat ini.
LAPORAN RENCANA

IV-1

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

4.1

Rencana Pemanfaatan Kawasan Lindung

Rencana penetapan Zona Lindung merupakan bagian dasar dari proses penataan ruang. Zona
Lindung adalah Zona yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan
hidup yang mencakup sumber daya alam, sumber daya buatan dan nilai sejarah serta budaya
bangsa guna kepentingan pembangunan berkelanjutan.
Rencana pemanfaatan kawasan lindung di Pusat Kota Sungai Penuh meliputi:
a. Zona perlindungan setempat, yaitu berupa zona sempadan sungai;
b. zona ruang terbuka hijau (RTH) kota, antara lain meliputi taman RT, taman RW, taman kota
dan pemakaman.

4.1.1

Zona Sempadan Sungai

Pengertian dari Sempadan sungai menurut Kepmen PU No.8 tahun 2008 tentang pedoman
Ruang Terbuka Hijau adalah daerah bantaran banjir ditambah lebar longsoran tebing sungai
(sliding) yang mungkin terjadi, lebar bantaran ekologis dan lebar keamanan yang diperlukan
terkait dengan letak sungai Sedangkan bantaran sungai adalah daerah pinggir sungai yang
tergenangi pada saat banjir (flood plain). Bantaran sungai dapat juga disebut bantaran banjir.
Zona sempadan sungai di Pusat Kota Sungai Penuh berupa kawasan sempadan sungai yang
meliputi sempadan sungai sepanjang aliran Sungai Batang Bungkal dan saluran irigasi Bandar
Panjang, kawasan ini memiliki luas wilayah seluas 5,89 hektar.
Sempadan sungai merupakan daerah ekologi dan sekaligus hidrolis sungai yang sangat penting.
Sempadan sungai tidak dapat dipisahkan dengan badan sungainya (alur sungai) karena
secara hidrolis dan ekologis merupakan satu kesatuan. Secara hidrolis sempadan sungai
merupakan daerah bantaran banjir yang berfungsi memberikan kemungkinan luapan air banjir
ke samping kanan kiri sungai, sehingga kecepatan air ke hilir dapat dikurangi, energi air dapat
diredam di sepanjang sungai serta erosi tebing dan erosi dasar sungai dapat dikurangi secara
simultan.
Zona sempadan sungai adalah zona sepanjang kiri kanan sungai, termasuk sungai buatan
/kanal/ saluran irigasi primer, yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan
kelestarian fungsi sungai dan mengamankan aliran sungai dan dikembangkan sebagai area
penghijauan. Perlindungan terhadap sempadan sungai dilakukan untuk melindungi fungsi
sungai dari kegiatan budidaya yang dapat mengganggu dan merusak kondisi sungai dan
mengamankan

aliran

sungai.

Lebar

garis

sempadan

sungai

ditetapkan

dengan

mempertimbangkan letak, kondisi, dan karakteristik sungai bersangkutan.

LAPORAN RENCANA

IV-2

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

TANGGUL

GARIS SEMPADAN

GARIS SEMPADAN

Muka Air Banjir

Muka Air Normal

Bantaran

SUNGAI

Bantarann

Gambar IV.1 Aturan dalam garis Sempadan Sungai

Standar Teknis Garis Sempadan Sungai yang menjadi dasar dalam penetapan sempadan sungai
adalah sebagai berikut:
1) PP No. 26 Tahun 2008 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
2) Permen PU No.5 Tahun 2008 Tentang Pedoman Ruang Terbuka Hijau dan Keppres No 32
tahun 1990 Pengelolaan Zona Lindung
3) Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 05/PRT/M/2008 Tentang Pedoman
penyediaan dan pemanfaatan Ruang terbuka hijau di zona perkotaan garis sempadan
sungai
4) Ketentuan zona sempadan sungai di Kota Sungai Penuh berdasarkan RTRW Kota Sungai
Penuh Tahun 2011-2031
Dengan mempertimbangkan peraturan dan kebijakan tersebut di atas, maka ketentuan Zona
Sempadan Sungai di Pusat Kota Sungai Penuh adalah sebagai berikut:
1. Sungai Bertanggul
a. Sempadan sungai yang melewati kawasan perkotaan dengan kepadatan tinggi.
Ditetapkan sempadan sungai minimal 10 meter di sebelah luar sepanjang kaki tanggul.
b. Kawasan perkotaan dengan kepadatan rendah, ditetapkan sempadan sungai minimal
25 meter.
c. Dengan pertimbangan untuk peningkatan fungsinya, tanggul dapat diperkuat,
diperlebar dan ditinggikan yang dapat berakibat bergesernya garis sempadan sungai;
d. Kecuali lahan yang berstatus tanah negara, maka lahan yang diperlukan untuk tapak
tanggul baru sebagai akibat dilaksanakannya ketentuan sebagaimana dimaksud pada
butir c) harus dibebaskan;

LAPORAN RENCANA

IV-3

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar IV.2 Aturan Garis Sempadan Sungai Bertanggul dan Sungai Bertanggul Tanpa
Bantaran

2. Sungai Tidak Bertanggul


a. Garis sempadan sungai tidak bertanggul di dalam zona perkotaan ditetapkan sebagai
berikut:

Sungai yang mempunyai kedalaman tidak lebih dari 3 m, garis sempadan


ditetapkan sekurang-kurangnya 10 m dihitung dari tepi sungai pada waktu
ditetapkan;

Sungai yang mempunyai kedalaman lebih dari 3 m sampai dengan 20 m, garis


sempadan ditetapkan sekurang-kurangnya 15 m dihitung dari tepi sungai pada
waktu ditetapkan;

b. Daratan sepanjang tepian sungai besar tidak bertanggul di luar zona permukiman
dengan lebar paling sedikit 100 (seratus) meter dari tepi sungai; dan
c. Daratan sepanjang tepian anak sungai tidak bertanggul di luar zona permukiman
dengan lebar paling sedikit 50 (lima puluh) meter dari tepi sungai.
d. Garis sempadan sungai tidak bertanggul yang berbatasan dengan jalan adalah tepi
bahu jalan yang bersangkutan, dengan ketentuan konstruksi dan penggunaan harus
menjamin kelestarian dan keamanan sungai serta bangunan sungai.

Gambar IV.3 Aturan Garis Sempadan Sungai Tidak Bertanggul dan Sungai Tidak Bertanggul
Tanpa Bantaran

LAPORAN RENCANA

IV-4

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Arahan pengelolaan zona sempadan sungai di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh diantaranya
dengan:
a) Melakukan perlindungan dan penguatan dinding pembatas sungai, penghijauan sempadan
sungai dan pengembangan jalan inspeksi.
b) Pembatasan dan melarang mengadakan alih fungsi lindung yang menyebabkan kerusakan
kualitas sungai.
c) Pembatasan dan melarang menggunakan lahan secara langsung untuk bangunan
sepanjang sempadan sungai yang tidak memiliki kaitan dengan pelestarian atau
pengelolaan sungai.
d) Melakukan re-orientasi pembangunan dengan menjadikan sungai sebagai bagian dari latar
depan pada zona permukiman.
Beberapa persyaratan terhadap pemanfaatan sempadan sungai yaitu sebagai berikut :
1) Sungai-sungai harus menjadi front (muka) dari orientasi bangunan.
2) Penataan dan perbaikan lingkungan zona sempadan sungai yang telah terbangun secara
tidak tertata.
3) Peningkatan nilai ruang visual zona sempadan sungai sesuai dengan struktur ruang kota.
4) Koordinasi pengembangan sungai dari hulu hingga hilir dengan variasi pemanfaatannya.

4.1.2

Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH)

Ruang Terbuka Hijau yang ditetapkan sebagai zona perlindungan setempat adalah Ruang
Terbuka Hijau Jalur Hijau Jalan. Ruang Terbuka Hijau (RTH) Jalur Hijau, adalah area
memanjang/jalur dan atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat
tumbuh tanaman, baik yang tumbuh tanaman secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.
Manfaat RTH kota secara langsung dan tidak langsung, sebagian besar dihasilkan dari adanya
fungsi ekologis, atau kondisi alami ini dapat dipertimbangkan sebagai pembentuk berbagai
faktor. Berlangsungnya fungsi ekologis alami dalam lingkungan perkotaan secara seimbang dan
lestari akan membentuk kota yang sehat dan manusiawi.
Dalam Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang, Pasal 29 ayat (1)
menjelaskan mengenai proporsi Ruang Terbuka Hijau terdiri dari ruang terbuka hijau publik
dan ruang terbuka hijau privat sedangkan dalam ayat (2) disebutkan proporsi ruang terbuka
hijau pada wilayah kota paling sedikit 30 (tiga puluh) persen dari luas wilayah kota, sedangkan
pada ayat (3) proporsi ruang terbuka hijau publik pada wilayah kota paling sedikit 20 (dua
puluh) persen dari luas wilayah kota.
Menurut Permendagri No.1 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang Terbuka Hijau Zona
Perkotaan, pada pasal 9 mengandung penjelasan bahwa luas ideal RTH zona perkotaan
minimal 20% dari luas zona perkotaan yang mencakup RTH publik dan RTH privat. Secara

LAPORAN RENCANA

IV-5

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

struktur ruang, RTH dapat mengikuti pola ekologis (mengelompok, memanjang, tersebar),
maupun pola planologis yang mengikuti hirarki dan struktur ruang perkotaan. Dari segi
kepemilikan, RTH dibedakan ke dalam RTH publik dan RTH privat. Pembagian jenis-jenis RTH
publik dan RTH privat adalah sebagaimana terlihat dalam Tabel Kepemilikan Lahan Ruang
Terbuka Hijau berikut ini.
Tabel IV.1 Kepemilikan Lahan Ruang Terbuka Hijau
No

Jenis

RTH Publik

RTH Privat

RTH Pekarangan
a. Pekarangan rumah tinggal

b. Halaman perkantoran, pertokoan, dan tempat usaha

c. Taman atap bangunan

2
RTH Taman dan Hutan Kota
a. Taman RT

b. Taman RW

c. Taman kelurahan

d. Taman kecamatan

e. Taman kota

f.
Hutan kota

g. Sabuk hijau (green belt)

3
RTH Jalur Hijau Jalan

a. Pulau jalan dan median jalan

b. Jalur pejalan kaki

c. Ruang dibawah jalan layang

4
RTH Fungsi Tertentu

a. RTH sempadan rel kereta api

b. Jalur hijau jaringan listrik tegangan tinggi

c. RTH sempadan sungai

d. RTH sempadan pantai

e. RTH pengamanan sumber air baku/ mata air

f.
Pemakaman

Sumber : Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 05/prt/m/2008 Tentang Pedoman


penyediaan dan pemanfaatan Ruang terbuka hijau di zona perkotaan

Pembagian jenis-jenis RTH yang ada sesuai dengan tipologi RTH seperti disajikan pada Gambar
berikut:

Gambar IV.4 Tipologi RTH

LAPORAN RENCANA

IV-6

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Dalam suatu wilayah perkotaan, empat fungsi utama ini dapat dikombinasikan sesuai dengan
kebutuhan, kepentingan, dan keberlanjutan kota seperti perlindungan tata air, keseimbangan
ekologi dan konservasi hayati.
Baik RTH publik maupun privat memiliki beberapa
fungsi utama seperti fungsi ekologis serta fungsi
tambahan,

yaitu

sosial

budaya,

ekonomi,

estetika/arsitektural. Khusus untuk RTH dengan


fungsi sosial seperti tempat istirahat, sarana
olahraga dan atau area bermain, maka RTH ini
harus memiliki aksesibilitas yang baik untuk semua
orang, termasuk aksesibilitas bagi penyandang
cacat. Karakteristik RTH disesuaikan dengan
tipologi kawasannya.
Jalur hijau merupakan sekumpulan tanaman berupa sabuk (belt) yang ditanam pada berbagai
tempat di perkotaan, seperti: tanaman peneduh pinggir jalan, tanaman dibawah kawat listrik
tegangan tinggi, tepi jalan kereta api, tepi sungai dalam kota. Jalur hijau ini lebih diprioritaskan
untuk fungsi perlindungan dan pengamanan.
Untuk jalur hijau jalan, RTH dapat disediakan dengan penempatan tanaman antara 2030%
dari ruang milik jalan (rumija) sesuai dengan klas jalan. Untuk menentukan pemilihan jenis
tanaman, perlu memperhatikan 2 (dua) hal, yaitu fungsi tanaman dan persyaratan
penempatannya. Disarankan agar dipilih jenis tanaman khas daerah setempat, yang disukai
oleh burung-burung, serta tingkat evapo transpirasi rendah.

A. Pada Jalur Tanaman Tepi dan Median Jalan


Selain berfungsi sebagai RTH, Taman pulau jalan maupun median jalan juga dapat
dimanfaatkan untuk fungsi lain seperti sebagai pembentuk arsitektur kota. Jalur tanaman
tepi jalan atau pulau jalan selain sebagai wilayah konservasi air, juga dapat dimanfaatkan
untuk keindahan/estetika kota. Median jalan dapat dimanfaatkan sebagai penahan debu
dan keindahan kota. Lebar jalur median yang dapat ditanami harus mempunyai lebar
minimum 0,80 m, sedangkan lebar ideal 4,006,00 m. Pemilihan jenis tanaman perlu
memperhatikan tempat perletakannya terutama pada daerah persimpangan, pada daerah
bukaan ("U - turn"), dan pada tempat di antara persimpangan dan daerah bukan. Begitu
pula untuk bentuk median yang ditinggikan atau median yang diturunkan. Ketentuan
untuk perletakan tanaman pada jalur tepi dan jalur tengah (median) disesuaikan dengan
potongan melintang standar tergantung pada klasifikasi fungsi jalan yang bersangkutan.

LAPORAN RENCANA

IV-7

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Berdasarkan lingkungan di sekitar jalan yang direncanakan dan ketentuan ruang yang
tersedia untuk penempatan tanaman lansekap jalan, maka untuk menentukan pemilihan
jenis tanamannya ada 2 (dua) hal lain yang perlu diperhatikan yaitu fungsi tanaman dan
persyaratan penempatannya.
Ketentuan untuk perletakan tanaman pada jalur tepi dan jalur tengah (median)
disesuaikan dengan potongan melintang standar tergantung pada klasifikasi fungsi jalan
yang bersangkutan.
Tabel IV.2 Fungsi dan Persyaratan RTH Pada Jalur Tanaman Tepi dan Median Jalan
Fungsi

Persyaratan

Contoh Bentuk & Jenis

(1)

(2)

(3)

Pada Median Jalan


1. Penahan silau
lampu kendaraan

Tanaman perdu/semak
Ditanam rapat
Ketinggian 1,5 m
Bermassa daun padat

Bogenvil (Bogenvillea sp)


Kembang sepatu (Hibiscus rosa
sinensis)
Oleander (Netrium oleander)
Nusa Indah (Mussaenda sp)

2.

Pada
Tepi

Jalur

Tanaman

LAPORAN RENCANA

Ditempatkan pada jalur tanaman


(minimal 1,5 m)
Percabangan 2 m diatas tanah
Bentuk percabangan batang tidak
merunduk
Bermassa daun padat
Ditanam secara berbaris

IV-8

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Fungsi

Persyaratan

Contoh Bentuk & Jenis

(1)

(2)

(3)
Kiara Payung (Filicium decipiens)
Tanjung (Mimusops elengi)
Angsana (Ptherocarphus indicus)

3. Penyerap Polusi Udara

Terdiri dari pohon, perdu/ semak


Memiliki ketahanan tinggi terhadap
pengaruh udara
Jarak tanam rapat
Bermassa daun padat

Angsana (Ptherocarphus indicus)


Akasia daun besar (Accasia
mangium)
Oleander (Nerium oleander)
Bogenvil (Bougenvillea Sp)
Teh-tehan pangkas (Acalypha sp)

4.

Penyerap Polusi Udara

Terdiri dari pohon, perdu/ semak


Memiliki ketahanan tinggi terhadap
pengaruh udara
Jarak tanam rapat
Bermassa daun padat

Angsana (Ptherocarphus indicus)


Akasia daun besar (Accasia
mangium)
Oleander (Nerium oleander)
Bogenvil (Bougenvillea Sp)
Teh-tehan pangkas (Acalypha sp)

LAPORAN RENCANA

IV-9

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5.

Fungsi

Persyaratan

Contoh Bentuk & Jenis

(1)

(2)

(3)

Penyerap Kebisingan

Terdiri dari pohon, perdu/ semak


Membentuk massa
Bermassa daun rapat
Berbagai bentuk tajuk

Tanjung (Mimusops elengi)


Kiara payung (Filicium decipiens)
Teh-tehan pangkas (Acalypha sp)
Kembang sepatu (Hibiscus rosa
sinensis)
Bogenvil (Bogenvillea sp)
Oleander (Nerium oleander)

LAPORAN RENCANA

IV-10

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

6.

Fungsi

Persyaratan

Contoh Bentuk & Jenis

(1)

(2)

(3)

Pemecah Angin

Tanaman tinggi, perdu/ semak


Bermassa daun padat
Ditanam berbaris atau membentuk
massa
Jarak tanam rapat <3m

58.
7. Pembatas Pandang

Cemara (Cassuarina-equisetifolia)
Angsana (Ptherocarphus indicus)
Tanjung (Mimusops elengi)
Kiara payung (Filicium decipiens)
Kembang sepatu (Hibiscus rosa
sinensis)

Tanaman tinggi, perdu/ semak


Bermassa daun padat
Ditanam berbaris atau membentuk
massa
Jarak tanam rapat

Bambu (Bambusa sp)


Cemara (Cassuarina equisetifolia)
Kembang sepatu (Hibiscus rosa
sinensis)
Oleander (Nerium oleander)

Sumber : Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 05/prt/m/2008 Tentang Pedoman penyediaan
dan pemanfaatan Ruang terbuka hijau di zona perkotaan

B. Jalur Hijau Pada Persimpangan Jalan


Persyaratan Geometrik yang ada kaitannya dengan perencanaan lansekap jalan ialah
adanya daerah bebas pandangan yang harus terbuka agar tidak mengurangi jarak pandang
LAPORAN RENCANA

IV-11

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

pengemudi. Pada daerah ini pemilihan jenis tanaman dan perletakannya harus
memperhatikan

bentuk

persimpangan

baik

persimpangan

sebidang

maupun

persimpangan tidak sebidang. Beberapa hal penting yang, perlu dipertimbangkan dalam
penyelesaian lansekap jalan pada persimpangan.

C. Daerah Bebas Pandang di Mulut Persimpangan


Pada mulut persimpangan harus ada daerah terbuka agar tidak menghalangi pandangan
pengemudi sehingga akan memberikan rasa aman. Untuk daerah bebas pandang ini ada
ketentuan mengenai letak tanaman yang disesuaikan dengan kecepatan kendaraan dan
bentuk persimpangannya. (lihat buku "Spesifikasi Perencanaan Lansekap Jalan Pada
Persimpangan No. 02/T/BNKT/1992). Sebagai-contoh dapat dilihat pada Tabel berikut:
Tabel IV.3 Spesifikasi Perencanaan Lansekap Jalan Pada Persimpangan
Bentuk Persimpangan

Letak Tanaman

Jarak dan Jenis Tanaman

(1)

(2)

(3)

1.
2.

Persimpangan Kaki Empat


Tegak Lurus Tanpa Kanal

Pada mulut persimpangan

Kecepatan 40 Km/jam

Kecepatan 60 Km/jam

Mendekati persimpangan

80 m Tanaman tinggi

100 m Tanaman tinggi

2.
3.

Persimpangan Kaki Empat


Tidak Tegak Lurus

Pada mulut Persimpangan

30 m Tanaman rendah

50 m Tanaman rendah

100 m Tanaman tinggi

160 m Tanaman tinggi

Catatan:

Tanaman rendah, berbentuk tanaman perdu dengan ketinggian < 0,80 meter
Tanaman tinggi, berbentuk pohon dengan percabangan di atas 2 meter

Penataan lansekap pada persimpangan akan merupakan ciri dari persimpangan itu atau
lokasi setempat. Ada yang menempatkan jam kota, ornamen-ornamen seperti patung, air
mancur, gapura, atau tanaman yang spesifik. Penempatan dan pemilihan bentuk/desain
semua benda-benda ini harus disesuaikan dengan ketentuan Geometrik pada
persimpangan dan harus memenuhi kriteria sebagai berikut:
Daerah bebas pandang tidak diperkenankan ditanami tanaman yang menghalangi
pandangan pengemudi. Sebaiknya digunakan tanaman rendah berbentuk tanaman
perdu dengan ketinggian < 0,80 meter, dan jenisnya merupakan berbunga atau
berstruktur indah, misalnya:
- Ixora stricata (soka berwarna-warni)
- Lantana camara (lantana)
- Duranta sp (pangkas kuning)
Bila pada persimpangan ada pulau lalulintas atau kanal yang dimungkinkan untuk
ditanami, sebaiknya digunakan tanaman perdu rendah dengan pertimbangan agar
tidak mengganggu penyeberang jalan dan tidak menghalangi pandangan pengemudi

LAPORAN RENCANA

IV-12

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Penggunaan tanaman tinggi berbentuk tanaman pohon sebagai tanaman pengarah,


digunakan tanaman berbatang tunggal seperti jenis palem, contoh:
- Oreodoxa regia - palem raja
- Areca Catechu - pinang jambe
- Borassus Flabellifer - lontar (siwalan)
Tanaman pohon bercabang > 2 meter, contoh:
- Khaya Sinegalensis - khaya
- Lagerstromea Loudonii - bungur
- Mimusops Elengi tanjung
Tabel IV.4 Fungsi dan Persyaratan RTH Pada Persimpangan
Fungsi

Persyaratan

Contoh Bentuk & Jenis

(1)

(2)

(3)

Pembentuk

59.

Pandangan

Tanaman Tinggi > 3m


Membentuk massa
Pada bagian tertentu dibuat terbuka
Diutamakan tajuk Conical & Columnar

Pohon :

60.

Cemara (Cassuarina equisetifolia)


Glodokan tiang (Polyalthea Sp)
Bambu (Bambusa sp)
Gldokan (polyalthea longifolia)

Perdu :
Akalipa
hijau
kuning
(Acalypha
Wlkesiana macafeana)
Pangkas kuning (Duranta sp)

Sumber : Permen PU No 05/2008 Tentang Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau Perkotaan

D. RTH Jalur Pejalan Kaki


Ruang pejalan kaki adalah ruang yang disediakan bagi pejalan kaki pada kiri-kanan jalan
atau di dalam taman. Ruang pejalan kaki yang dilengkapi dengan RTH harus memenuhi halhal sebagai berkut:
1) Kenyamanan, adalah cara mengukur kualitas fungsional yang ditawarkan oleh sistem
pedestrian yaitu:

LAPORAN RENCANA

IV-13

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Orientasi, berupa tanda visual (landmark, marka jalan) pada lansekap untuk
membantu dalam menemukan jalan pada konteks lingkungan yang lebih besar;
Kemudahan berpindah dari satu arah ke arah lainnya yang dipengaruhi oleh
kepadatan pedestrian, kehadiran penghambat fisik, kondisi permukaan jalan dan
kondisi iklim. Jalur pejalan kaki harus aksesibel untuk semua orang termasuk
penyandang cacat.

2) Karakter fisik, meliputi:


Kriteria dimensional, disesuaikan dengan kondisi sosial dan budaya setempat,
kebiasaan dan gaya hidup, kepadatan penduduk, warisan dan nilai yang dianut
terhadap lingkungan;
Kriteria pergerakan, jarak rata-rata orang berjalan di setiap tempat umumnya
berbeda dipengaruhi oleh tujuan perjalanan, kondisi cuaca, kebiasaan dan budaya.
Pada umumnya orang tidak mau berjalan lebih dari 400 m.

4.2

Rencana Pemanfaatan Kawasan Budidaya

Kawasan Budidaya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan
atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia dan sumber daya
buatan. Kawasan Budidaya merupakan kawasan yang diperuntukkan sebagai kawasan dengan
penggunaan lahan tertentu sebagai bagian dari kegiatan manusia untuk memenuhi
kebutuhannya.
Secara umum, kriteria Kawasan Budidaya harus bermanfaat. Kawasan yang apabila digunakan
untuk kegiatan budidaya secara ruang dapat memberikan manfaat untuk:
1. Meningkatkan produksi pangan dan pendayagunaan investasi;
2. Meningkatkan perkembangan pembangunan lintas sektor dan sub sektor serta kegiatan
ekonomi sekitarnya;
3. Meningkatkan fungsi lindung;
4. Meningkatkan upaya pelestarian kemampuan sumberdaya alam;
5. Meningkatkan pendapatan masyarakat;
6. Meningkatkan pendapatan nasional dan daerah;
7. Meningkatkan kesempatan kerja;
8. Meningkatkan ekspor;
9. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Kegiatan Zona Budidaya yang akan dikembangkan pada Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh
dibedakan menurut karakteristiknya dalam memanfaatkan ruang, yaitu:
1) Zona Peruntukan Perumahan
2) Zona Peruntukan Perdagangan dan Jasa
3) Zona Peruntukan Perkantoran

LAPORAN RENCANA

IV-14

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

4) Zona Peruntukan Pelayanan Umum


5) Zona Pariwisata
6) Zona Campuran

4.2.1

Zona Perumahan

Zona Perumahan adalah kawasan yang diperuntukan untuk tempat tinggal atau lingkungan
hunian dan tempat kegiatan yang mendukung bagi peri kehidupan dan penghidupan.
Penggunaan lahan perumahan di kawasan perencanaan meliputi perumahan terstruktur dan
perumahan non struktur. Perumahan terstruktur yaitu perumahan yang dikelola dan di bangun
oleh deplover dan pada umumnya perumahan ini telah tertata dengan baik, sedangkan
perumahan non struktur adalah perumahan kampung yang berkembang secara sporadis pada
umumnya perumahan ini berkembang secara tidak teratur dan memiliki kepadatan yang
tinggi.
Kriteria umum dan kaidah perencanaan:
1) Ketentuan pokok tentang Perumahan, Permukiman, Peran Masyarakat, dan Pembinaan
Perumahan dan Permukiman Nasional mengacu kepada Undang-Undang Nomor 1 Tahun
2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman dan Surat Keputusan Menteri
Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 217/KPTS/M/2002 tentang Kebijakan dan
Strategi Nasional Perumahan dan Permukiman (KSNPP);
2) Pemanfaatan ruang untuk kawasan peruntukan permukiman harus sesuai dengan daya
dukung tanah setempat dan harus dapat menyediakan lingkungan yang sehat dan
aman dari bencana alam serta dapat memberikan lingkungan hidup yang sesuai bagi
pengembangan masyarakat, dengan tetap memperhatikan kelestarian fungsi lingkungan
hidup;
3) Kawasan peruntukan permukiman harus memiliki prasarana jalan dan terjangkau oleh
sarana tranportasi umum;
4) Pemanfaatan dan pengelolaan kawasan peruntukan permukiman harus didukung oleh
ketersediaan sarana fisik atau utilitas umum (pasar, pusat perdagangan dan jasa,
perkantoran, sarana air bersih, persampahan, penanganan limbah dan drainase) dan
sarana sosial (kesehatan, pendidikan, agama);
5) Tidak mengganggu fungsi lindung yang ada;
6) Tidak mengganggu upaya pelestarian kemampuan sumber daya alam;
7) Dalam hal kawasan siap bangun (kasiba) dan lingkungan siap bangun (lisiba), penetapan
lokasi dan penyediaan tanah; penyelenggaraan pengelolaan; dan pembinaannya diatur di
dalam Peraturan Pemerintah Nomor 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Bangun dan
Lingkungan Siap Bangun yang Berdiri Sendiri.

LAPORAN RENCANA

IV-15

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Pengembangan perumahan bertujuan untuk:


a) Menyediakan lahan pengembangan hunian dengan kepadatan yang bervariasi di kawasan
perencanaan;
b) Mengakomodasi bermacam tipe hunian dalam rangka mendorong penyediaan hunian bagi
semua lapisan masyarakat;
c) Merefleksikan pola-pola pengembangan yang diinginkan masyarakat pada lingkungan
huniaan yang ada dan untuk masa yang akan datang.
Berdasarkan RTRW Kota Sungai Penuh Tahun 2011-2031 Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh
diarahkan untuk pengembangan perumahan hunian kepadatan Tinggi dengan KDB berkisar
antara 60% - 70% dan peningkatan kualitas hunian di kawasan perumahan melalui
pembangunan rumah secara vertikal.

A. Kebutuhan Perumahan
Kebutuhan perumahan pada Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh terjadi akibat dari :

Tumbuh dan berkembangannya wilayah pusat kota, sehingga menarik penduduk untuk
tinggal di Kawasan Perkotaan

Berkembangnya Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh yang merupakan kawasan strategis
perekonomian kota memberikan dampak terhadap kebutuhan akan perumahan pada
kawasan tersebut.

Akibat perkembangan penduduk yang ada secara alamiah baik dari penduduk asli yang
bekerja di sektor perdagangan dan jasa maupun akibat perkembangan aktivitas lainnya
maupun dari penduduk pendatang (migran) yang bertempat tinggal di kawasan
perencanaan.

Proyeksi kebutuhan perumahan di kawasan perencanaan diklasifikasikan ke dalam type


rumah kecil, sedang dan besar, dengan asumsi kebutuhan perumahan:

Kepadatan penduduk bruto 300 jiwa/hektar

Jumlah kebutuhan rumah adalah satu kepala keluarga setidaknya membutuhkan satu
rumah baik tipe kecil, sedang maupun besar.

Kriteria skala dan kebutuhan rumah adalah 10 % untuk rumah besar, 30 % untuk
rumah sedang, dan 60 % untuk rumah kecil.

Luas rumah skala kecil antara 45 sampai dengan 90 meter persegi, dalam hal ini yang
akan digunakan adalah 90 meter persegi

Luas rumah skala sedang antara 100 sampai dengan 150 meter persegi, dalam hal ini
yang akan digunakan adalah 150 meter persegi

Luas rumah skala besar lebih dari 150 meter persegi, dalam hal ini yang akan
digunakan adalah 250 meter persegi

LAPORAN RENCANA

IV-16

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Berdasarkan asumsi tersebut menunjukan bahwa sampai dengan akhir tahun rencana di
Pusat Kota Sungai Penuh membutuhkan total rumah sebanyak 10.377 unit dengan rincian
kebutuhan rumah type besar sebanyak 1.038 unit, rumah type sedang sebanyak 3.113 unit
dan rumah type sederhana sebanyak 6.226 unit. Luas lahan yang dibutuhkan untuk
mendukung penambahan perumahan penduduk adalah 128,68 hektar dengan rincian
rumah type besar membutuhkan luas minimal 25,94 Ha, rumah type sedang
membutuhkan lahan sebesar 46,70 Ha dan kebutuhan lahan rumah sederhana adalah
56,04 Ha.
Zona perumahan di kawasan perencanaan menurut RTRW Kota Sungai Penuh diarahkan
memiliki kepadatan dan intensitas pemanfaatan ruang yang tinggi serta didukung dengan
kepadatan penduduk yang tinggi, hal ini dipengaruhi oleh nilai lahan dan daya dukung
kawasan. Pusat Kota Sungai Penuh merupakan kawasan yang cepat tumbuh dan memiliki
nilai lahan yang cukup tinggi, sehingga pengembangan perumahan di kawasan ini
diarahkan untuk menjadi permukiman dengan kepadatan tinggi.
Untuk lebih jelasnya rencana pengembangan zona perumahan di Kawasan Pusat Kota
Sungai Penuh pada tahun 2032 dapat dilihat pada Tabel IV.5.

LAPORAN RENCANA

IV-17

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel IV.5 Kebutuhan Pengembangan Perumahan di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032
BLOK

Subblok

BLOK A

Luas
(Ha)

50,26
16,64
17,79
15,83
BLOK B
96,36
B1
14,41
B2
20,72
B3
16,57
B4
9,70
B5
19,40
B6
15,55
BLOK C
100,71
C1
21,63
C2
17,87
C3
33,72
C4
27,49
BLOK D
66,64
D1
12,36
D2
26,47
D3
27,81
Jumlah
313,97
Sumber: Hasil Analisis, 2012
A1
A2
A3

LAPORAN RENCANA

Daya
Tampung
Max.2032
(Jiwa)
15.078
4.991
5.337
4.750
28.907
4.323
6.216
4.972
2.910
5.821
4.666
30.213
6.489
5.361
10.115
8.248
19.993
3.707
7.942
8.344
94.192

Proyeksi Penduduk
Tahun 2032
Jiwa
13.142
4.472
4.863
3.806
19.076
3.937
6.238
5.645
1.085
1.954
217
10.942
3.343
4.762
1.563
1.274
8.727
2.012
5.572
1.143
51.887

KK
2.628
894
973
761
3.815
787
1248
1129
217
391
43
2.188
669
952
313
255
1.745
402
1114
229
10.377

Kebutuhan Rumah Tahun 2032


Besar
263
89
97
76
382
79
125
113
22
39
4
219
67
95
31
25
175
40
111
23
1.038

Sedang
789
268
292
228
1.145
236
374
339
65
117
13
657
201
286
94
76
524
121
334
69
3.113

Kecil
1.577
537
584
457
2.289
472
749
677
130
234
26
1.313
401
571
188
153
1.047
241
669
137
6.226

Jumlah
(unit)
2.628
894
973
761
3.815
787
1.248
1.129
217
391
43
2.188
669
952
313
255
1.745
402
1.114
229
10.377

Keb. Luas Rumah Tahun 2032


Besar
6,57
2,24
2,43
1,90
9,54
1,97
3,12
2,82
0,54
0,98
0,11
5,47
1,67
2,38
0,78
0,64
4,36
1,01
2,79
0,57
25,94

Sedang
11,83
4,03
4,38
3,43
17,17
3,54
5,61
5,08
0,98
1,76
0,20
9,85
3,01
4,29
1,41
1,15
7,85
1,81
5,01
1,03
46,70

Kecil
14,19
4,83
5,25
4,11
20,60
4,25
6,74
6,10
1,17
2,11
0,23
11,82
3,61
5,14
1,69
1,38
9,43
2,17
6,02
1,23
56,04

Jumlah
(Ha)
32,59
11,09
12,06
9,44
47,31
9,76
15,47
14,00
2,69
4,85
0,54
27,14
8,29
11,81
3,88
3,16
21,64
4,99
13,82
2,84
128,68

IV-18

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

B. Kebijaksanaan dan Strategi Pembangunan Sektor Perumahan


Mendukung tujuan pembangunan sektoral agar mampu memenuhi kebutuhan
perumahan, maka perlu dirumuskan kebijaksanan sebagai berikut :

Mendukung penyediaan perumahan dengan partisipasi masyarakat seperti saat ini


terjadi, namun pemerintah perlu terlibat secara lebih intens dan atisifatif serta nyata
mendukung, dengan cara mengembangkan konsep-konsep kerjasama atara swasta
(developer) dan masyarakat dalam penyediaan perumahan sesuai dengan kebutuhan
Memberikan pengarahan dan advice planning dalam setiap rencana pembangunan
perumahan oleh masyarakat dan swasta dengan betul-betul mengindahkan tata ruang
yang disepakati secara konsisten, terutama dalam hal pemberiaan izin lokasi (terutama
pada zona kritis)
Mengarahkan developer untuk mengembangkan konsep perumahan sesuai kebutuhan
dan kemampuan pasar lokal.

Berdasarkan kenyataan tersebut serta dikaitkan dengan arahan rencana penataan ruang
zona maka dapat dirumuskan langkah srategi pengembangan perumahan sebagai berikut:
1) Pengembangan Perumahan Formal
Pengembangan perumahan skala besar yang dilakukan oleh pengembang
diprioritaskan pada lahan yang telah dikeluarkan izinnya. Pengembangan
perumahan oleh pengembang ini meliputi tiga type (jenis) perumahan dengan
komposisi perbandingan 1 : 3 : 6.
Penyediaan perumahan lebih diarahkan ke lahan-lahan yang belum terbangun
jauh dari zona perlingungan setempat.
Pengembangan diarahkan pada semua Blok dan Subblok yang memiliki potensi
lahan memungkinkan untuk dijadikan perumahan.
2) Pengembangan Perumahan Perorangan/Swadaya
Pengembangan perumahan non-pengembang yang dilakukan oleh perorangan
diarahkan untuk lebih mengoptimalkan lahan-lahan kosong dengan intensitas yang
lebih tinggi dengan tata letak yang lebih teratur. Hal penting untuk dijaga adalah
mengarahkan pengembangan perumahan tersebut agar tidak membentuk perumahan
dengan kepadatan tinggi dan menimbulkan kekumuhan. Pengembangan perumahan
perseorangan diarahkan pada semua Blok dan Subblok dengan konsep rumah kebun
yang memiliki KDB yang tinggi dan KDB yang rendah.

4.2.2

Zona Perdagangan dan Jasa

Fungsi pokok kawasan perdagangan dan jasa adalah untuk memfasilitasi kegiatan transaksi
perdagangan dan jasa antar masyarakat yang membutuhkan (sisi permintaan) dan masyarakat
yang menjual jasa (sisi suplai). Kegiatan perdagangan dan jasa cenderung lebih banyak

LAPORAN RENCANA

IV-19

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

menyerap tenaga kerja di perkotaan dan kontribusinya terhadap produk domestik bruto
umumnya cukup dominan. Adapun kriteria umum yang dijadikan pedoman dalam
merumuskan rencana peruntukan kawasan perdagangan dan jasa di kawasan Pusat Kota
Sungai Penuh, yaitu:

A. Karakteristik Lokasi dan Kesesuaian Lahan


Karakteristik Lokasi dan Kesesuaian Lahan:
1) Tidak terletak pada kawasan lindung dan kawasan bencana alam;
2) Lokasinya strategis dan mudah dicapai dari seluruh penjuru kota;
3) Dilengkapi dengan sarana antara lain tempat parkir umum, bank/ATM, pos polisi, pos
pemadam kebakaran, kantor pos pembantu, tempat ibadah, dan sarana penunjang
kegiatan komersial serta kegiatan pengunjung;
4) Terdiri dari perdagangan lokal, regional, dan antar regional.
Kriteria dan batasan teknis:
1) Pembangunan hunian diijinkan hanya jika bangunan komersial telah berada pada
persil atau merupakan bagian dari Izin Mendirikan Bangunan (IMB);
2) Penggunaan hunian dan parkir hunian dilarang pada lantai dasar di bagian depan dari
perpetakan, kecuali untuk zona-zona tertentu;
3) Perletakan bangunan dan ketersediaan sarana dan prasarana pendukung disesuaikan
dengan kelas konsumen yang akan dilayani;
4) Jenis-jenis bangunan yang diperbolehkan antara lain:
a. Bangunan usaha perdagangan (ritel dan grosir): toko, warung, tempat perkulakan,
pertokoan;
b. Bangunan penginapan: hotel, guest house, motel, hostel, penginapan;
c. Bangunan penyimpanan: gedung tempat parkir, show room, gudang;
d. Bangunan tempat pertemuan: aula, tempat resepsi pernikahan;
e. Bangunan pariwisata (di ruang tertutup): gedung pertunjukan, area bermain

B. Rencana Pengembangan Zona Perdagangan dan Jasa


Rencana Pengembangan Kawasan Perdagangan dan Jasa di Kawasan Pusat Kota Sungai
Penuh akan di dasarkan pada :
1. Tingkat Pelayanan
a. Skala pelayanan regional, merupakan kegiatan perdagangan dan/atau jasa dengan
skala pelayanan wilayah di luar Kota Sungai Penuh.

LAPORAN RENCANA

IV-20

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

b. Skala pelayanan kota, merupakan kegiatan perdagangan dan/atau jasa dengan


skala pelayanan kota.
c. Skala pelayanan kecamatan, merupakan kegiatan perdagangan dan/atau jasa
dengan skala pelayanan kecamatan.
d. Skala pelayanan kelurahan, merupakan kegiatan perdagangan dan/atau jasa
dengan skala pelayanan kelurahan.
e. Skala pelayanan lingkungan, merupakan kegiatan perdagangan dan/atau jasa
dengan skala pelayanan lingkungan.
2. Jenis Tempat
Kegiatan perdagangan dan jasa berdasarkan jenis tempat dapat berupa warung, toko,
pertokoan, pasar tradisional, pasar lingkungan, pusat perbelanjaan , supermarket,
Mall, Plaza, Shoping Centre.
3. Jenis Barang yang di perdagangkan
Kegiatan komersil/perdagangan berdasarkan barang yang di perdagangkan dapat
berupa bahan bangunan dan perkakas, makanan, minuman, peralatan rumah tangga,
hewan peliharaan dan kebutuhannya, barang kelontongan dan kebutuhan sehari-hari,
alat-alat dan bahan farmasi, pakaian dan aksesoris, pasokan pertaniaan, tanaman,
kendaraan bermotor dan perlengkapannya.
4. Jasa Umum dan Jasa Khusus
Kegiatan komersil/perdagangan berdasarkan jasa umum dapat berupa jasa bangunan,
lembaga keuangan, komunikasi, pemakaman, pusat riset dan pengembangan IPTEK,
perawatan dan perbaikan barang-barang, perbaikan kendaraan (bengkel), penyediaan
ruang pertemuaan, penyediaan makanan dan minuman, travel dan pengiriman barang,
pemasaran properti dan perkantoran bisnis lainnya. Kegiatan komersil berdasarkan
jasa khusus dapat berupa penginapan hotel, penginapan losmen, cottage, salon,
laundry, resto, SPBU, dan Show Room.

Dalam Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2007 yang ditetapkan dan berlaku mulai tanggal
27 Desember 2007 yang terdiri dari 20 pasal tersebut terdapat enam pokok masalah yang
diatur terkait dengan pembinaan dan penataan Pasar Tradisonal, Pasar Modern yaitu
mengenai: definisi, zonasi, kemitraan, perizinan, syarat perdagangan (trading term), dan
kelembagaan pengawas serta sanksi.
Terdapat 2 (dua) hal yang penting akan keberadaan pasar tradisional, yaitu zonasi dan
perizinan. Zonasi untuk pasar tradisional dan pasar modern dalam diatur dalam Bab II Pasal 2Pasal 7. Penataan Pasar Tradisional, ada beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu:

LAPORAN RENCANA

IV-21

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

1. Pendiriannya mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah Kota, dan Rencana Detail Tata
Ruang Kota, termasuk Peraturan Zonasinya.
2. Wajib memenuhi ketentuan sebagai berikut:
a. Memperhitungkan kondisi sosial ekonomi masyarakat dan keberadaan pasar
tradisional, pusat perbelanjaan dan toko modern serta usaha kecil, termasuk koperasi,
yang ada di wilayah yang bersangkutan;
b. Menyediakan areal parkir paling sedikit seluas kebutuhan parkir 1 (satu) buah
kendaraan roda empat untuk setiap 100 m2 (seratus meter per segi) luas lantai
penjualan pasar tradisional; dan
c. Menyediakan fasilitas yang menjamin pasar tradisional yang bersih, sehat (hygienis),
aman, tertib dan ruang publik yang nyaman.
3. Penataan pasar modern yang harus diperhatikan, yaitu:
a. Lokasi pendirian pusat perbelanjaan dan toko modern wajib mengacu pada Rencana
Tata Ruang Wilayah Kota, dan Rencana Detail Tata Ruang Kota, termasuk Peraturan
Zonasinya.
b. Batasan luas lantai penjualan toko modern adalah sebagai berikut:

Minimarket, kurang dari 400 m2,

Supermarket, 400 m2 ( 400 m2- 5.000 m2),

Hypermarket, diatas 5.000 m2,

Department Store, diatas 400 m2,

Perkulakan, diatas 5.000 m2.

4. Sistem penjualan dan jenis barang dagangan toko modern adalah sebagai berikut:
a. Minimarket, Supermarket, dan Hypermarket menjual secara eceran barang konsumsi
terutama produk makanan dan produk rumah tangga lainnya;
b. Department Store menjual secara eceran barang konsumsi utamanya produk sandang
dan perlengkapannya dengan penataan barang berdasarkan jenis kelamin dan/ atau
tingkat usia konsumen; dan
c. Perkulakan menjual secara grosir barang konsumsi.
Pendirian pusat perbelanjaan dan toko modern wajib memperhatikan:
1) Kondisi sosial ekonomi masyarakat, keberadaan pasar tradisional, usaha kecil dan usaha
menengah yang ada di wilayah yang bersangkutan;
2) Jarak antara Hypermarket dengan pasar tradisional yang telah ada sebelumnya;
3) Areal parkir paling sedikit seluas kebutuhan parkir 1 (satu) unit kendaraan roda empat
untuk setiap 60 m2 (enam puluh meter per segi) luas lantai penjualan pusat perbelanjaan
dan/ atau toko modern; dan
4) Fasilitas yang menjamin pusat perbelanjaan dan toko modern yang bersih, sehat
(hygienis), aman, tertib dan ruang publik yang nyaman;

LAPORAN RENCANA

IV-22

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5) Pedoman mengenai ketentuan sebagaimana disebut diatas lebih lanjut akan diatur oleh
Menteri (Perdagangan).
Persyaratan lokasi pasar modern terhadap jaringan jalan, antara lain sebagai berikut:
1) Perkulakan hanya boleh berlokasi pada atau pada akses sistem jaringan jalan arteri atau
kolektor primer atau arteri sekunder.
2) Hypermarket dan pusat perbelanjaan hanya boleh berlokasi pada atau pada akses sistem
jaringan jalan arteri atau kolektor; dan tidak boleh berada pada kawasan pelayanan lokal
atau lingkungan di dalam kota/ perkotaan.
3) Supermarket dan Department Store tidak boleh berlokasi pada sistem jaringan jalan
lingkungan; dan tidak boleh berada pada kawasan pelayanan lingkungan di dalam kota/
perkotaan.
4) Minimarket boleh berlokasi pada setiap sistem jaringan jalan, termasuk sistem jaringan
jalan lingkungan pada kawasan pelayanan lingkungan (perumahan) di dalam kota/
perkotaan.
Pasar Tradisional boleh berlokasi pada setiap sistem jaringan jalan, termasuk sistem jaringan
jalan lokal atau jalan lingkungan pada kawasan pelayanan bagian kota atau lokal atau
lingkungan (perumahan) di dalam kota.
Jarak keberadaan pasar modern terhadap pasar tradisional, sebaiknya:

Minimarket

: 0,5 Km

Supermarket dan Departemen Store

: 1,5 Km

Hypermarket dan perkulakan

: 2,5 Km

Keterangan:
Minimarket
Supermarket dan departemen store
Hypermarket dan perkulakan

Gambar IV.5 Rekomendasi Jarak Pasar Modern terhadap Pasar Tradisional

LAPORAN RENCANA

IV-23

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel IV.6 Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Komersil di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032
Blok

Subblok

BLOK A
A1
A2
A3
BLOK B
B1
B2
B3
B4
B5
B6
BLOK C
C1
C2
C3
C4
BLOK D
D1
D2
D3
Jumlah
Sumber: Hasil Analisis, 2012

LAPORAN RENCANA

Luas
(Ha)
50,26
16,64
17,79
15,83
96,36
14,41
20,72
16,57
9,70
19,40
15,55
100,71
21,63
17,87
33,72
27,49
66,64
12,36
26,47
27,81
313,97

Jumlah
Penduduk
2032
(jiwa)
13.142

Perdagangan
Warung
Unit
Luas
53
5.270

Toko
Unit
5

Luas
2.540

Pertokoan
Unit
Luas
2
6.590

Pasar
Unit
0

Luas
4.400

Pusat
Perbelanjaan
Unit
Luas
0
3.960

TOTAL
Unit
Luas
61
22.760

4.472
4.863
3.806
19.076

18
19
15
76

1.790
1.950
1.530
7.660

2
2
2
8

860
940
740
3.690

1
1
1
3

2.240
2.440
1.910
9.560

0
0
0
1

1.500
1.630
1.270
6.400

0
0
0
0

1.350
1.460
1.150
5.760

21
22
18
88

7.740
8.420
6.600
33.070

3.937
6.238
5.645
1.085
1.954
217
10.942

16
25
23
4
8
1
44

1.580
2.500
2.260
440
790
90
4.390

2
2
2
0
1
0
4

760
1.200
1.090
210
380
50
2.130

1
1
1
0
0
0
2

1.970
3.120
2.830
550
980
110
5.500

0
0
0
0
0
0
0

1.320
2.080
1.890
370
660
80
3.670

0
0
0
0
0
0
0

1.190
1.880
1.700
330
590
70
3.300

18
29
26
5
9
1
50

6.820
10.780
9.770
1.900
3.400
400
18.990

3.343
4.762
1.563
1.274
8.727

13
19
6
5
35

1.340
1.910
630
510
3.500

1
2
1
1
3

650
920
310
250
1.680

1
1
0
0
1

1.680
2.390
790
640
4.380

0
0
0
0
0

1.120
1.590
530
430
2.930

0
0
0
0
0

1.010
1.430
470
390
2.640

15
22
7
6
40

5.800
8.240
2.730
2.220
15.130

2.012
5.572
1.143
51.887

8
22
5
208

810
2.230
460
20.820

1
2
0
21

390
1.070
220
10.040

0
1
0
9

1.010
2.790
580
26.030

0
0
0
2

680
1.860
390
17.400

0
0
0
0

610
1.680
350
15.660

9
26
5
239

3.500
9.630
2.000
89.950

IV-24

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

4.2.3

Zona Perkantoran

Zona Pelayanan Pemerintah yang dimaksud adalah fasilitas pelayanan publik yang menyangkut
hubungan pelayanan langsung yang diberikan pemerintah daerah dengan masyarakat,
biasanya berhubungan dengan bidang administrasi hingga menyangkut sistem Kamtibmas.
Pelayanan publik pada dasarnya menyangkut aspek kehidupan yang sangat luas. Dalam
kehidupan bernegara, maka pemerintah memiliki fungsi memberikan berbagai pelayanan
publik yang diperlukan oleh masyarakat, mulai dari pelayanan dalam bentuk pengaturan atau
pun pelayanan-pelayanan lain dalam rangka memenuhi kebutuhan masyarakat dalam bidang
pendidikan, kesehatan, utlilitas, dan lainnya.
Keberadaan Zona Pemerintah di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh terdiri atas dua kategori
yaitu pelayanan pemerintahan dan pelayanan pertahanan keamanan. Dari kondisi eksisting
yang ada, pelayanan pemerintahan Kecamatan Sungai Penuh terdiri dari kantor Walikota
Sungai Penuh dan intansi lainnya yang pada saat ini dalam proses peningkatan sarana dan
prasarana penunjang kegiatan. Sedangkan pada pelayanan pertahanan dan keamanan terdiri
dari Polisi Sektor, Koramil, dan kantor pos.
Tujuan pengembangan Zona Pemerintahan, Pertahanan dan Keamanan adalah sebagai
berikut:
a) Menyediakan lahan untuk pengembangan pemerintahan dan pertahanan serta keamanan
sesuai dengan kebutuhan dan daya dukung untuk menjamin pelayanan pada masyarakat;
b) Menjamin kegiatan pemerintahan, berkualitas tinggi, dan melindungi penggunaan lahan
untuk pemerintahan, pertahanan dan keamanan.
Kebijaksanaan pengelolaan Kegiatan Pemerintahan dan Perkantoran adalah:
1. Fasilitas perkantoran pemerintah yang telah ada seperti Kantor Walikota, kantor
dinas/intansi terkait, koramil, kantor polisi, dan kantor pos, tetap dipertahankan dan
secara bertahap ditingkatkan kualitas pelayanannya sesuai skalanya seperti kualitas
bangunan, kualitas sistem pelayanan dan lainnya.
2. Sesuai dengan tujuan dan kondisi yang ada maka pemerintah menyediakan lahan untuk
pengembangan pemerintahan, pertahanan serta keamanan sesuai dengan kebutuhan dan
daya dukung untuk menjamin pelayanan pada masyarakat.
3. Arahan lokasi untuk zona pemerintahan, pertahanan dan keamanan akan diarahkan
berdasarkan skala pelayanan dari masing-masing sarana pemerintahan, pertahanan dan
keamanan.
Arahan lokasi untuk zona pemerintahan, pertahanan dan Keamanan akan diarahkan
berdasarkan skala pelayanan dari masing-masing sarana pemerintahan, pertahanan dan

LAPORAN RENCANA

IV-25

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

keamanan. Zona Pertahanan dan keamanan di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh memilki luas
area pemanfaatan mencapai 4,83 ha meliputi:
a. Markas Komando Distrik Militer 0417;
b. Koramil yang terdapat di kecamatan; dan
c. Polres Kota Sungai Penuh dan Polsek di kecamatan.
Rencana pengembangan kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan dilakukan melalui
kajian yang komprehensif dan mendapat persetujuan dari instansi yang berwenang.

4.2.4

Zona Sarana Pelayanan Umum

Sarana Pelayanan Umum atau Fasilitas Umum merupakan fasilitas yang dibutuhkan
masyarakat dalam lingkungan permukiman. Ketersediaan sarana pelayanan umum sangat
penting untuik menunjang aktivitas atau kegiatan kawasan permukiman.
Tujuan dari pengembangan Sarana Pelayanan Umum di Pusat Kota Sungai Penuh adalah
memberikan dukungan penyediaan sarana sosial dan umum yang menjamin kebutuhan
pelayanan masyarakat umum dalam mendukung kebutuhan hidup sosial masyarakat. Sarana
umum dan sosial tersebut terdiri dari sarana pendidikan, peribadatan, kesehatan, rekreasi
dan olahraga dan sarana ruang terbuka hijau.

4.2.4.1 Sarana Pendidikan


Kawasan peruntukan pendidikan di Kota Sungai Penuh berupa kawasan pendidikan dan
pelatihan yang berada di Kecamatan Pesisir Bukit dan di Kecamatan Sungai Penuh dengan
dukungan keberadaan jalur pergerakan regional, ketersediaan lahan pengembangan dan telah
terdapat beberapa perguruan tinggi di lokasi tersebut. Kawasan pendidikan ini diarahkan
untuk berkembang dan dapat mendukung fungsi penunjang pendidikan tinggi berupa fasilitas
pusat penelitian, asrama serta fasilitas sarana olahraga dan taman rekreasi yang dapat
dimanfaatkan oleh publik. Hingga akhir tahun rencana, kawasan pendidikan dan pelatihan ini
diarahkan untuk dapat menampung semua kegiatan pendidikan dan pelatihan yang sudah ada
saat ini, sehingga teraglomerasi pada satu lokasi, alokasi ruang bagi kawasan pendidikan dan
pelatihan mencapai 32,08 ha.
Berdasarkan pendekatan hitungan Standar Nasional Indonesi (SNI) No 03-1733-2004 Tentang
Tata Cara Perencanaan Lingkungan Hunian di Perkotaan dan dengan didasarkan pada rencana
jumlah penduduk di kawasan Pusat Kota Sungai Penuh diringi dengan perkembangan jumlah
penduduk membawa implikasi terhadap peningkatan kebutuhan sarana pendidikan.

LAPORAN RENCANA

IV-26

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Jenis dan kriteria teknis fasilitas pendidikan yang akan dikembangkan di Pusat Kota Sungai
Penuh meliputi:
a. Taman Kanak-Kanak, dengan kriteria minimum jumlah penduduk yang dilayani 1.000 jiwa,
luas lahan 1.600 m2, kriteria lokasi sebaiknya berada di tengah kelompok keluarga, dan
standar murid sebanyak 35/40 murid/kelas.
b. Sekolah Dasar, dengan kriteria minimum jumlah penduduk yang dilayani 1.600 jiwa, luas
lahan 5.400 m2, kriteria lokasi sebaiknya berada di tengah kelompok keluarga, standar
murid sebanyak 40 murid/kelas, dan radius pencapaian maksimal 1.000 m.
c. Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama dan Sekolah Lanjutan Tingkat Atas, dengan kriteria
minimum jumlah penduduk yang dilayani 4.800 jiwa, luas lahan 4.050 m 2, kriteria lokasi
sebaiknya berada di tengah kelompok keluarga, standar murid sebanyak 40 murid/kelas,
dan radius pencapaian maksimal 1.000 m.
Adapun jenis sarana pendidikan yang dikembangkan terutama di daerah permukiman baru
meliputi pendidikan Taman Kanak-kanak (TK), Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama
(SMP) dan Sekolah Menengah Umum (SMU) dapat dilihat pada Tabel IV.7.

4.2.4.2 Sarana Kesehatan


Sarana kesehatan dikembangkan dengan pertimbangan utama tingkat pelayanan yang
maksimal, dengan kedekatan daerah perumahan serta mengikuti tingkat kepadatan
penduduknya. Berdasarkan kondisi yang ada, kebutuhan sarana kesehatan belum ideal dan
masih perlu pengembangan, baik dengan skala pelayanan kota, lokal maupun dengan skala
regional yang berupa rumah sakit, rumah sakit bersalin, puskesmas, puskesmas pembantu dan
balai pengobatan serta apotik.
Selain perlunya pengembangan sarana kesehatan, dilakukan pula penyebaran dokter praktek
mengingat kebutuhan dokter di wilayah perencanaan masih belum mencukupi dan belum
tersebar merata, selain itu pula adanya penambahan untuk tenaga-tenaga medis seperti bidan,
mantri dan perawat disarankan untuk membentuk pola penyebaran dan daerah pelayanan
yang merata. Adapun rencana pengembangan fasilitas kesehatan dapat dilihat pada ilihat pada
Tabel IV.8.

4.2.4.3 Sarana Peribadatan


Jenis sarana peribadatan sangat tergantung pada kondisi setempat dengan memperhatikan
struktur penduduk menurut agama yang dianut, dan tata cara atau pola masyarakat setempat
dalam menjalankan ibadah agamanya.
Adapun jenis sarana ibadah untuk agama Islam, direncanakan sebagai berikut:

LAPORAN RENCANA

IV-27

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

a) Kelompok penduduk 250 jiwa, diperlukan musholla/langgar;


b) Kelompok penduduk 2.500 jiwa, disediakan masjid;
c) Kelompok penduduk 30.000 jiwa, disediakan masjid kelurahan; dan
d) Kelompok penduduk 120.000 jiwa, disediakan masjid kecamatan.
Untuk sarana ibadah agama lain, direncanakan sebagai berikut:
a) Katolik mengikuti paroki;
b) Hindu mengikuti adat; dan
c) Budha dan kristen protestan mengikuti sistem kekerabatan atau hirarki lembaga.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam rencana pengembangan fasilitas peribadatan ini
adalah :

Pendistribusiannya tersebar diseluruh bagian wilayah kota

Pengembangan fasilitas diutamakan pada daerah yang belum mendapat pelayanan


peribadatan yang cukup memadai

Penempatan jenis-jenis fasilitas peribadatan disesuaikan dengan skala pelayanan


dalam tingkat lingkungan.

Distribusi sarana peribadatan dapat dijelaskan sebagai berikut :

Untuk sarana peribadatan yang berskala lokal seperti mesjid lingkungan, gereja
maupun vihara kebutuhan yang akan datang lokasinya tidak ditentukan, hal ini
disebabkan sarana peribadatan tidak memberikan pengaruh terhadap perubahan
struktur ruang secara keseluruhan.

Kebutuhan sarana peribadatan yang akan dikembangkan akan disesuaikan dengan


peraturan dan deregulasi yang berlaku pada masing-masing zona.

Rencana penyediaan fasilitas peribadatan sampai dengan tahun rencana dapat dilihat pada
ilihat pada Tabel IV.9.

LAPORAN RENCANA

IV-28

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel IV.7 Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Pendidikan di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032
Blok

Subblok

BLOK A
A1
A2
A3
BLOK B
B1
B2
B3
B4
B5
B6
BLOK C
C1
C2
C3
C4
BLOK D
D1
D2
D3
Jumlah
Sumber: Hasil Analisis, 2012

LAPORAN RENCANA

Luas
(Ha)
50,26
16,64
17,79
15,83
96,36
14,41
20,72
16,57
9,70
19,40
15,55
100,71
21,63
17,87
33,72
27,49
66,64
12,36
26,47
27,81
313,97

Jumlah
Penduduk
2032
(jiwa)
13.142
4.472
4.863
3.806
19.076
3.937
6.238
5.645
1.085
1.954
217
10.942
3.343
4.762
1.563
1.274
8.727
2.012
5.572
1.143
51.887

TK
Unit
11
4
4
3
15
3
5
5
1
2
0
9
3
4
1
1
7
2
4
1
42

Pendidikan
SMP

SD
Luas
5.270
1.790
1.950
1.530
7.660
1.580
2.500
2.260
440
790
90
4.390
1.340
1.910
630
510
3.500
810
2.230
460
20.820

Unit
8
3
3
2
12
2
4
4
1
1
0
7
2
3
1
1
5
1
3
1
32

Luas
16.440
5.600
6.080
4.760
23.880
4.930
7.800
7.060
1.360
2.450
280
13.700
4.180
5.960
1.960
1.600
10.920
2.520
6.970
1.430
64.940

Unit
3
1
1
1
4
1
1
1
0
0
0
2
1
1
0
0
2
0
1
0
11

Luas
24.650
8.390
9.120
7.140
35.800
7.390
11.700
10.590
2.040
3.670
410
20.530
6.270
8.930
2.940
2.390
16.380
3.780
10.450
2.150
97.360

SMA
Unit
3
1
1
1
4
1
1
1
0
0
0
2
1
1
0
0
2
0
1
0
11

TOTAL
Luas

34.240
11.650
12.670
9.920
49.700
10.260
16.250
14.700
2.830
5.090
570
28.520
8.710
12.410
4.080
3.320
22.740
5.240
14.520
2.980
135.200

Unit
24
8
9
7
35
7
11
10
2
4
0
20
6
9
3
2
16
4
10
2
96

Luas
80.600
27.430
29.820
23.350
117.040
24.160
38.250
34.610
6.670
12.000
1.350
67.140
20.500
29.210
9.610
7.820
53.540
12.350
34.170
7.020
318.320

IV-29

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel IV.8 Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Kesehatan di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032
Kecamatan /
Kawasan

Kelurahan

BLOK A
A1
A2
A3
BLOK B
B1
B2
B3
B4
B5
B6
BLOK C
C1
C2
C3
C4
BLOK D
D1
D2
D3
Jumlah
Sumber: Hasil Analisis, 2012

LAPORAN RENCANA

Luas
(Ha)
50,26
16,64
17,79
15,83
96,36
14,41
20,72
16,57
9,70
19,40
15,55
100,71
21,63
17,87
33,72
27,49
66,64
12,36
26,47
27,81
313,97

Jumlah
Penduduk
2032
(jiwa)
13.142
4.472
4.863
3.806
19.076
3.937
6.238
5.645
1.085
1.954
217
10.942
3.343
4.762
1.563
1.274
8.727
2.012
5.572
1.143
51.887

Pustu
Unit
4
1
2
1
6
1
2
2
0
1
0
4
1
2
1
0
3
1
2
0
17

Puskesmas
Luas
450
150
170
130
660
140
210
190
40
70
10
390
120
160
60
50
300
70
190
40
1.800

Unit

Luas
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
2

140
50
50
40
220
40
70
60
20
20
10
130
40
50
20
20
110
30
60
20
600

Fasilitas Kesehatan
RS. Bersalin
Balai Pengobatan
Unit

Luas
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
2

350
120
130
100
500
100
160
150
30
50
10
290
90
120
40
40
230
60
140
30
1.370

Unit
4
1
2
1
6
1
2
2
0
1
0
4
1
2
1
0
3
1
2
0
17

Luas
1.330
450
490
390
1.940
400
630
570
110
200
30
1.110
340
480
160
130
890
210
560
120
5.270

Apotik
Unit
5
2
2
2
8
2
2
2
0
1
0
4
1
2
1
1
3
1
2
0
21

Luas
2.650
900
980
770
3.840
790
1.250
1.130
220
400
50
2.210
670
960
320
260
1.760
410
1.120
230
10.460

TOTAL
Unit
15
5
6
4
22
4
7
6
1
2
0
12
4
5
2
1
10
2
6
1
59

Luas
4.920
1.670
1.820
1.430
7.160
1.470
2.320
2.100
420
740
110
4.130
1.260
1.770
600
500
3.290
780
2.070
440
19.500

IV-30

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel IV.9 Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Peribadatan di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032
Kelurahan

BLOK A
A1
A2
A3
BLOK B
B1
B2
B3
B4
B5
B6
BLOK C
C1
C2
C3
C4
BLOK D
D1
D2
D3
Jumlah
Sumber: Hasil Analisis, 2012

LAPORAN RENCANA

Luas
(Ha)
50,26
16,64
17,79
15,83
96,36
14,41
20,72
16,57
9,70
19,40
15,55
100,71
21,63
17,87
33,72
27,49
66,64
12,36
26,47
27,81
313,97

Jumlah
Penduduk
2032
(jiwa)
13.142
4.472
4.863
3.806
19.076
3.937
6.238
5.645
1.085
1.954
217
10.942
3.343
4.762
1.563
1.274
8.727
2.012
5.572
1.143
51.887

Musholla
Unit
53
18
19
15
76
16
25
23
4
8
1
44
13
19
6
5
35
8
22
5
208

Luas
5.270
1.790
1.950
1.530
7.660
1.580
2.500
2.260
440
790
90
4.390
1.340
1.910
630
510
3.500
810
2.230
460
20.820

Mesjid Warga
Unit
5
2
2
2
8
2
2
2
0
1
0
4
1
2
1
1
3
1
2
0
21

Luas
3.170
1.080
1.170
920
4.610
950
1.500
1.360
270
470
60
2.650
810
1.150
380
310
2.110
490
1.340
280
12.540

Peribdatan
Mesjid Lingk.
Mesjid Kec.
Unit

Luas
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
2

1.590
540
590
460
2.320
480
750
680
140
240
30
1.340
410
580
190
160
1.060
250
670
140
6.310

Unit

Luas
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

610
210
220
180
880
180
290
260
50
90
10
520
160
220
80
60
420
100
260
60
2.430

Sarana
Peribadatan
Lainnya

Tergantung sistem kekerabatan hirarki lembaga

Kecamatan /
Kawasan

TOTAL
Unit
58
20
22
17
85
17
28
25
5
9
1
49
15
21
7
6
39
9
25
5
230

Luas
10.640
3.620
3.930
3.090
15.470
3.190
5.040
4.560
900
1.590
190
8.900
2.720
3.860
1.280
1.040
7.090
1.650
4.500
940
42.100

IV-31

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

4.2.4.4 Sarana Rekreasi dan Olahraga


Sarana rekreasi dan olahraga merupakan bangunan yang dipergunakan untuk mewadahi
berbagai kegiatan kebudayaan dan atau rekreasi, dan olahraga secara terpadu

sangat

dibutuhkan untuk suatu wilayah perkotaan, hal ini bertujuan untuk mengintegrasikan berbagai
kegiatan pada satu lokasi.
Kegiatan rekreasi dan hiburan tidak sepenuhnya dapat dipisahkan dari kegiatan belanja.
Karena kegiatan tersebut merupakan pemenuhan akan kebutuhan selain barang-barang fisik,
yaitu berupa kebutuhan non-fisik. Perilaku rekreatif pada kegiatan belanja didasari oleh
beberapa motif manusiawi, yaitu:

Motivasi pribadi : mencari hiburan, menyalurkan hobi/kebiasaan, mengikuti gaya


hidup tertentu,dsb.

Motivasi sosial : kebutuhan komunikasi dan berhubungan secara sosial dengan


masyarakat lain, kesempatan tampil di muka umum, dsb.

Berdasarkan motif-motif tersebut diatas maka menggerakan kegiatan rekreatif untuk


ditempatkan bersama-sama dengan kegiatan belanja dalam satu wadah. Penggabungan kedua
kegiatan ini dapat memberi nilai tambah (value added) sekaligus nilai jual ekonomis. Oleh
karena itu, pusat perbelanjaan sering dipersepsikan sebagai tempat hiburan/rekreasi.
Hubungan fungsi belanja-rekreasi dapat terwujud melalui :
a. Penambahan fungsi-fungsi rekreasi yang menunjang kegiatan berbelanja, seperti:
restoran, plaza dan children playground, bioskop, kafe, dll.
b. Peningkatan kualitas struktur, utilitas, perancangan daerah servis, dll.

4.2.5

Zona Pariwisata

Zona peruntukan lainnya yang berada di Pusat Kota Sungai Penuh yaitu berupa zona
pariwisata. Zona Peruntukan Pariwisata adalah kawasan yang diperuntukan bagi kegiatan
pariwisata atau segala sesuatu yang berhubungan dengan wisata termasuk pengusahaan
obyek dan daya tarik wisata serta usaha-usaha yang terkait di bidang tersebut.
Daya tarik wisata yang ada di kawasan Pusat Kota Sungai Penuh adalah wisata budaya dengan
arahan pengelolaan berupa pengembangan dan peningkatan kawasan, meliputi :
a. Masjid Agung Pondok Tinggi di Kecamatan Sungai Penuh.
b. Masjid Raya Rawang di Kecamatan Hamparan Rawang.
c. Makam Nenek Siak Lengih di Kecamatan Sungai Penuh.
Rencana luas kawasan objek wisata yang akan dikembangkan seluas 0,19 ha, sedangkan
rencana pengembangan kawasan peruntukan pariwisata diarahkan pada :

LAPORAN RENCANA

IV-32

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

a. Penataan ruang kawasan pariwisata.


b. Pengembangan objek dan fasilitas pariwisata.
c. Pengembangan hasil kerajinan rakyat dan budaya masyarakat.
d. Promosi objek-objek wisata.

4.2.6

Zona Campuran

Zona Campuran merupakan bagian dari kawasan budidaya yang dikembangkan untuk
menampung beberapa fungsi dan/atau bersifat terpadu, seperti perumahan dan
perdagangan/jasa; perumahan dan perkantoran; perkantoran dan perdagangan/jasa.
Tujuan penetapan Zona Campuran adalah:

Menyediakan ruang untuk pengembangan beberapa fungsi peruntukan dalam satu


kesatuan lahan sehingga terwujud efisiensi lahan;

Menetapkan kriteria pengembangan zona campuran yang menjamin pencapaian


masyarakat atau prasarana/sarana; dan

Mendukung konsep pembangunan kota kompak.

Peruntukan Zona Campuran di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh diarahkan menyebar
mengikuti pola jaringan jalan, khususnya di sepanjang koridor arteri primer, kolektor primer
dan kolektor sekunder. Lokasi peruntukan Zona Campuran tersebut berada di sepanjang Jalan
Pancasila, Jalan Murad, Jalan Depati Parbo dan sebagian ruas Jalan Yos Sudarso.

LAPORAN RENCANA

IV-33

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel IV.10 Rencana Pemanfaatan Ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032
Blok/
Subblok

Zona Peruntukan (Hektar)


R2

R3

K1

K2

H3

H4

C1

0,32

8,29

0,20

21,58

1,88

0,88

0,58

4,83

1,43

0,67

2,26

4,38

0,19

47,50

A1

0,04

2,95

0,20

3,25

A2

5,34

8,10

0,66

0,58

3,95

0,88

0,88

0,14

0,95

1,89

0,19

14,80

0,15

2,49

17,84

A3

0,28

10,23

1,22

1,29

0,67

1,17

14,86

0,64

25,43

47,36

8,51

1,51

3,11

3,35

89,91

B1

1,38

4,53

4,01

1,51

1,11

0,41

12,96

B2

16,54

0,24

2,93

19,71

B3

4,48

7,91

0,10

1,54

14,03

B4

5,67

0,48

0,18

6,32

B5

0,64

B6

8,85

12,71

10,71

0,04

22,25

3,93

14,64

0,49

2,69

8,47

88,48

10,89

0,09

1,31

1,66

0,02

0,39

4,95

1,52

120,95

C1

2,20

8,24

5,44

1,31

0,11

2,66

0,71

20,67

C2

0,28

0,49

0,23

13,29

0,03

0,09

0,95

0,02

0,66

0,81

16,84

C3

0,21

43,50

0,48

0,71

0,27

45,17

C4

31,70

4,93

1,64

38,27

0,15

3,14

48,21

0,09

0,16

0,40

1,16

2,31

55,61

D1

1,47

1,16

2,63

D2

0,15

1,67

22,98

0,09

0,40

1,73

27,01

D3

25,24

0,16

0,57

25,97

1,60

10,98

37,23

205,63

21,37

0,88

0,67

4,83

1,67

1,31

3,49

1,86

0,39

12,64

4,38

4,87

0,19

313,97

BLOK B

BLOK C

BLOK D

JUMLAH

R4

KT1

KT2

H1

H2

H5

C2

Jumlah

FP

BLOK A

Sungai

PL3

Sumber: Hasil Analisis dan Rencana, 2012

LAPORAN RENCANA

IV-34

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar IV.6 Peta Rencana Pola Ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032

LAPORAN RENCANA

IV-35

BAB V

RENCANA JARINGAN PRASARANA

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5.1

Rencana Pengembangan Jaringan Pergerakan

Sistem kebutuhan akan transportasi merupakan sistem pola tata guna lahan yang terdiri dari
sistem pola kegiatan sosial ekonomi, kebudayaan dan lain-lain. Kegiatan dalam sistem ini
membutuhkan pergerakan sebagai alat pemenuhan kebutuhan yang perlu dilakukan setiap
hari. Pergerakan meliputi pergerakan manusia dan atau barang yang membutuhkan moda
(sarana) transportasi dan media (prasarana) tempat moda transportasi bergerak.
Peranan jaringan transportasi sebagai prasarana perkotaan mempunyai dua tujuan utama
yaitu: sebagai alat untuk mengarahkan pembangunan perkotaan dan juga sebagai prasarana
bagi pergerakan orang dan barang yang timbul akibat adanya kegiatan di daerah perkotaan
tersebut. Interaksi antara sistem kebutuhan dan sistem prasarana transportasi akan
menghasilkan pergerakan manusia dan atau barang dalam bentuk pergerakan kendaraan dan
atau orang. Sistem pergerakan yang aman, cepat, nyaman dan sesuai dengan lingkungannya
dapat tercipta jika diatur oleh sistem rekayasa dan manajemen yang baik.
Pada prinsipnya, suatu jaringan transportasi berfungsi menghubungkan setiap kawasan
fungsional kota, hal ini dapat dilihat melalui penggunaan lahan. Dalam menentukan
aksesibilitas suatu kawasan ditentukan dengan melihat fungsi jaringan transportasi yang
menghubungkan antar kawasan tersebut serta aktivitas yang ada pada kawasan tersebut.
Adanya pembukaan jalan baru atau peningkatan fungsi jaringan jalan (aksesibilitas) akan
meningkatkan aktivitas dan akhirnya berdampak pada perubahan lahan yang ada.
Agar tercapai suatu rencana transportasi yang baik diperlukan penelaahan dan pertimbangan
terhadap tiga faktor perangkutan, yaitu:
Karakteristik pola jaringan jalan, rencana pola jaringan jalan di kawasan ini pada dasarnya
mengikuti pola eksisting grid semi radial. Rencana jaringan jalan adalah berupa
peningkatan kualitas jaringan jalan yang sudah ada, baik perbaikan perkerasan maupun
pelebaran jalan serta pembangunan jaringan jalan baru.
Pola pergerakan penduduk, pola pergerakan penduduk bergantung pada lokasi fasilitas,
baik eksisting maupun hasil rencana, karena fasilitas tersebut akan merupakan tujuan bagi
pergerakan penduduk tiap harinya. Dengan demikian pola pergerakan penduduk dapat
diketahui dari pola penggunaan lahannya. Guna lahan yang merupakan penarik lalu lintas
tertinggi adalah perdagangan, perkantoran, dan pendidikan. Dengan demikian pola
pergerakan penduduk dapat ditentukan. Pola pergerakan penduduk tersebut merupakan
masukan bagi penentuan pola jaringan jalan.
Hirarki jalan, sebagai penjabaran atau perluasan dari hubungan-hubungan antar
komponen dalam tata ruang adalah terbentuknya sistem transportasi. Dalam struktur tata
ruang yang berjenjang, maka sistem transportasi ini juga akan membentuk hirarki.

LAPORAN RENCANA

V-1

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5.1.1 Rencana Jaringan Jalan


Rencana pengembangan jaringan pergerakan internal di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh
tidak terlepas dari konteks rencana pengembangan sistem jaringan jalan yang dilaksanakan di
wilayah Kota Sungai Penuh secara makro. Berdasarkan pertimbangan makro tersebut, maka
secara garis besar, rencana pengembangan jaringan pergerakan ditujukan untuk meningkatkan
aksesibilitas dari dan menuju pusat-pusat kegiatan di Kawasan Perencanaan, serta aksesibilitas
dari luar kawasan perencanaan menuju kawasan perencanaan atau sebaliknya.

5.1.1.1 Rencana Pengembangan Jaringan Jalan


Rencana pengembangan jaringan jalan di Pusat Kota Sungai Penuh meliputi rencana
peningkatan kapasitas dan fungsi jalan serta rencana pembangunan jalan baru. Pada dasarnya
rencana pengembangan jaringan jalan ini dilakukan dengan pertimbangan:

Prioritas peningkatan dan pembangunan jaringan jalan baru yang akan membentuk dan
lingkar dalam sebagai sistem dan fungsi kolektor sekunder.

Peningkatan fungsi jalan ditujukan untuk meningkatkan aksesibilitas Pusat Pelayanan Kota
serta antar Sub Pusat Pelayanan kawasan. Dengan adanya peningkatan fungsi jalan pada
ruas jalan yang menghubungkan Pusat Pelayanan tersebut, maka interaksi antar wilayah
menjadi semakin lancar dan meningkat. Kondisi ini diharapkan akan memacu
perkembangan Kawasan Pusat Kota kepada kondisi yang lebih baik.

Rencana peningkatan kapasitas dan kondisi jalan ditujukan untuk mengatasi terjadinya
peningkatan volume kendaraan pada beberapa ruas jalan yang memiliki kapasitas
geometri kurang memadai.

Adapun rencana pengembangan jaringan jalan di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh sampai
dengan akhir tahun rencana, meliputi:
1) Peningkatan Jalan Strategis Nasional (Arteri Primer) berupa:

Jalan Pancasila Jalan RE. Martadinata Jalan Diponegoro Jalan A. Yani Jalan
Soekarno Hatta - Sako (Batas Sumatera Barat).

Jalan Hos Cokroaminoto

Jalan M. Yamin

Jalan Sultan Thaha

2) Peningkatan jaringan jalan Kolektor Primer yang berfungsi menghubungkan Kota Sungai
Penuh (PKWp) dengan kota-kota PKW dan PKL yakni meliputi jalur :

Jalur Bangko Sungai Penuh

Sungai Penuh Kayu Aro Batas Sumatera Barat

Sungai Penuh Sako (batas Sumbar)

LAPORAN RENCANA

V-2

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3) Pengembangan jaringan jalan Kolektor Sekunder yang berfungsi untuk menghubungkan


kawasan Pusat Pelayanan Kota dengan kawasan Sub-Pusat Pelayanan Kota, yakni
peningkatan dan pembangunan jalan lingkar dalam yang menghubungkan Desa Koto Lolo
(Kec. Pesisir Bukit) - Desa Gedang (Kec. Sungai penuh) Jalan Pancasila (Kec. Sungai
Penuh) Jalan Depati Parbo (Kec. Sungai Penuh).
4) Penentuan kelas Jalan Lokal dan Lingkungan bagi ruas-ruas di luar jalan arteri dan
kolektor.
Tabel V.1 Rencana Pengembangan Jaringan Jalan di Pusat Kota Sungai Penuh
Fungsi Jalan

Deskripsi

Nama Jalan

Jalan Arteri Primer

Jalan
strategis
nasional
yang
menghubungkan antara PKN dengan
PKW.

Jalan Kolektor Primer

Jalan yang menghubungkan antara


Pusat Kegiatan Sungai Penuh (PKW)
dengan PKW dan PKL kota lainnya.

Jalan Kolektor Sekunder


(Lingkar dalam)

Jalan yang menghubungkan sub pusat


pelayanan dengan pusat lingkungan
atau dengan sub pusat pelayanan.

Jalan Lokal

Jalan yang menghubungkan antar


pusat lingkungan.

Jl. Pancasila
Jl. RE. Martadinata
Jl. P. Diponegoro
Jl. Muradi
Jl. Soekarno Hatta
Jl. Depati Parbo
Jl. Imam Bonjol
Jl. Jend. Sudirman
Jl. Ahmad Yani
Jl. M. Yamin
Jl. Mayjen H.A Thalib
Jl. H. Bakri
Jl. Hamparan
Jl. MH. Thamrin
Jl. Arief Rahman Hakim
Jl. Yos Sudarso
Pengembangan jalan lingkar dalam
yang menghubungkan Desa Koto
Lolo (Kec. Pesisir Bukit) - Desa
Gedang (Kec. Sungai penuh) Jalan
Pancasila (Kec. Sungai Penuh) Desa
Koto Lebu (Kec. Sungai Penuh)
Keseluruhan jaringan jalan di Kota
Sungai Penuh yang tidak termasuk
pada jaringan jalan arteri dan
kolektor.

Sumber: Hasil Rencana, 2012

LAPORAN RENCANA

V-3

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar V.1 Peta Rencana Sistem Jaringan Pergerakan

LAPORAN RENCANA

V-4

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5.1.1.2 Rencana Dimensi Geometrik Jalan


Selanjutnya, dalam merencanakan jaringan jalan akan ditetapkan pula dimensi geometri jalan
berdasarkan hirarkinya. Dimensi geometri ini terdiri dari tiga variabel yaitu RUMAJA, RUMIJA
dan RUWASJA. Adapun definisi dari masing-masing variabel tersebut adalah:

RUMAJA atau Ruang Manfaat Jalan adalah daerah yang digunakan sebagai sirkulasi
kendaraan bermotor termasuk juga area parkir on street yaitu dari badan jalan dan bahu
jalan.

RUMIJA atau Ruang Milik Jalan adalah daerah yang dimiliki jalan dan digunakan untuk
media sirkulasi, parkir on street, media drainase, RTH dan juga kegiatan pedestrian dengan
kata lain Damija adalah dari pagar rumah sebelah kanan jalan dan sebelah kiri.

RUWASJA atau Ruang Pengawasan Jalan adalah daerah yang termasuk jangkauan
pandangan jalan sehingga dengan adanya ruwasja maka pengguna jalan tidak mengalami
gangguan pandangan.

Pada tebel berikut rencana dimensi geometri jalan di kawasan Pusat Kota Sungai Penuh
menurut hirarki jalan, sebagai ilustrasi dimensi pola melintang jalan dapat dilihat pada Gambar
V-2 sampai V-6.
Tabel V.2 Rencana Geometri Jalan
No

Hirarki jalan
Jalan Areteri Primer
Jalan Kolektor Primer
Jalan Lokal Primer
Jalan Kolektor Sekunder
Jalan Lokal Sekunder
Jalan Lingkungan

Sumber:

Lebar minimun
RUMAJA RUMIJA RUWASJA
20
25
36
7
12
28
6
8
20
8
10
22
4
6
16
3
5
10

SNI03-6967-2003, Persyaratan Umum Sistem Jaringan dan Geometrik Jalan


Perumahan

Beberapa hal yang perlu di perhatikan dalam dimensi pola melintang jalan adalah sebagai
berikut:
a. Lebar jalur ideal dan minimun untuk masing-masing kelas jalan adalah:

untuk arteri primer ideal 3,75 m dan minimun 3,5 m

untuk kolektor primer ideal 3,25 m dan minimun 2,75 m

untuk kolektor sekunder ideal 3 m dan minimun 2,75 m

b. Lebar bahu minimun adalah 0,5 m


c. Untuk utilitas, disarankan:

Untuk utilitas yang berada di atas muka tanah paling tidak 0,6 m dari tepi paling luar
bahu jalan atau sisi luar perkerasan jalan.

LAPORAN RENCANA

V-5

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Untuk utilitas yang berada di bawah muka tanah harus ditempatkan paling tidak 1,2 m
dari sisi paling luar bahu jalan atau sisi luar perkerasan jalan.

d. Untuk jalan dengan 2 arah yang memiliki 4 lajur diwajibkan menyediakan median dengan
lebar minimal 1 m. Selain berfungsi sebagai pembatas, median dapat dimanfaatkan untuk
beberapa fungsi sesuai dengan lebarnya, diantaranya sebagai:

Ruang penempatan fasilitas pendukung jalan

Dimanfaatkan sebagai jalur hijau

Cadangan jalur

Penempatan fasilitas untuk mengurangi silau dari sinar lampu kendaraan yang
berlawanan arah

e. Jalur hijau berfungsi sebagai elemen pelestarian nilai estetis lingkungan, usaha mereduksi
polusi udara dan jalur hijau pada median dibuat dengan mempertimbangkan pengurangan
silau cahaya lampu dari kendaraan berlawanan. Lebar jalur hijau ideal minimal 2 m namun
dapat disesuaikan dengan ketersediaan lahan.
Dimensi teknis jaringan jalan tersebut tergantung pada volume lalu-lintas dan posisi jalan
secara fungsional dalam kawasan perencanaan, maka dalam rekomendasi dimensi teknis jalan
tersebut dikemukakan sejak dari kondisi yang ideal.

LAPORAN RENCANA

V-6

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar V.2 Geometri Jalan Arteri Primer (ROW 20)

800

150

100

100

100

150

800

2000

Gambar V.3 Geometri Jalan Kolektor Primer (ROW 12)

800

150

100

700

100

150

800 800

1200
Badan Jalan

LAPORAN RENCANA

V-7

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar V.4 Geometri Jalan Kolektor Sekunder (ROW 10)

600

800
1000

Gambar V.5 Geometri Jalan Lokal Primer (ROW 8)

600

LAPORAN RENCANA

600

Gambar V.6 Geometri Jalan Lokal Sekunder (ROW 6)

600

V-8

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5.1.1.3 Rencana Penanganan Perparkiran


Pengembangan fasilitas parkir diperlukan untuk mendukung pergerakan pada jalan raya,
berupa fasilitas parkir pada bahu jalan (on-street parking) dan di luar bahu jalan (off-street
parking). Pengembangan sistem perparkiran di Pusat Kota Sungai Penuh, diarahkan pada
sistem perparkiran yang mampu mengoptimalkan fungsi pelayanan perdagangan, jasa,
perkantoran dan permukiman. Sistem perparkiran pada bahu jalan (on-street parking)
diterapkan pada pusat-pusat kegiatan yang memiliki keterbatasan lahan, khususnya pada
pusat perdagangan dan jasa yang berada di sepanjang koridor jalan lokal primer, diantaranya:

Di sekitar kawasan perdagangan dan jasa di Kelurahan Pasar Sungai Penuh.

Sepanjang jalur utama kawasan pasar yakni meliputi jalan R.E. Martadinata, Jl. M. Yamin,
Jl. H. Agus Salim, Jl. KH. Wahid Hasyim, Jl. Proklamasi dan Jl. Patimura.

Rencana penataan parkir di bahu jalan (on-street parking) yang diarahkan di kawasan Pusat
Kota Sunga Penuh adalah sebagai berikut:

Pengaturan parkir di badan jalan (on-street parking) dengan mengacu kepada ketentuan
yang berlaku mengenai ketentuan parkir dan ruas jalan yang diatur.

Membatasi parkir di badan jalan terutama pada koridor jalan arteri dan koridor dengan
tingkatan tarikan pergerakan tinggi.

Pemasangan rambu larangan parkir dengan jarak yang optimal pada setiap persimpangan
ruas-ruas jalan utama disertai mekanisme sanksi yang tegas terhadap pelanggarannya.

Pemasangan rambu dan marka jalan yang jelas pada area-area yang diperbolehkan untuk
on-street parking.

Pengorganisasian yang tertib dalam pengelolaan on-street parking yang didukung oleh
sumberdaya manusia pengelola parkir yang disiplin dan bertanggung jawab serta
manejemen pengelolaan yang baik.

Luas kebutuhan parkir di tempat ini bergantung pada jumlah kendaraan yang diharapkan
parkir dan sudut parkir. Umumnya parkir jenis ini menggunakan sudut parkir yang sejajar
dengan badan jalan (bila jalannya kecil) atau membentuk sudut apabila jalannya cukup lebar.
Sudut parkir yang umurn digunakan adalah 30,450, 60, 90. Tidak semua badan jalan dapat
digunakan sebagai media parkir. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel-tabel berikut ini.
Tabel V.3 Dimensi Petak Parkir Dalam Berbagai Sudut
SUDUT PARKIR

LEBAR PETAK

PANJANG PETAK

Sejajar
0
30
0
45
0
60
0
90

22
17
12
9,8
8,5

8
16,4
18,7
19,8
18

LEBAR RUANG
GERAK
12
12
12
14,5
24

Ket: satuan dalarn besaran kaki (feet) (1 kaki (feet) = 0,3048 M

LAPORAN RENCANA

V-9

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel V.4 Persyaratan Lebar Minimum Berkaitan Dengan Pemanfaatan Sebagian Badan Jalan
Untuk Sarana Parkir
ARUS LALU
LINTAS

SUDUT PARKIR

Satu

Dua

Sejajar
<30
<45
<60
<90
Sejajar
<30
<45
<60
<90

LEBAR PERKERASAN JALAN


SATU SISI
DUA SISI
6.00
9,00
8,00
13,50
9,50
18,00
11,50
18,50
13,50
10,50
8,00
10,50
10,50
15,50
11,00
17,00
11,50
18,00
13,50
18,50

Ket: Ukuran Kendaraan sesuai dengan ukuran kendaraan Indonesia yaitu 1,6 m x 4,1 m

Sementara itu, penyediaan lahan parkir di kawasan Pusat Kota Sungai Penuh dengan
menerapkan sistem off-street parking diarahkan pada area taman depan Kincai Plaza,
Lapangan Merdeka Kota Sungai Penuh dan di dalam kawasan terminal Pasar Sungai Penuh.
Lahan-lahan parkir untuk pusat-pusat kegiatan dapat didesain baik dengan dikelompokkan
ataupun menyebar di setiap pusat kegiatan tergantung pada perencanaan. Beberapa
persyaratan khusus yang harus dipenuhi:

Lahan parkir merupakan fasilitas pelengkap dari pusat kegiatan, sehingga sedapatnya
sedekat mungkin dengan pusat kegiatan yang dilayani;

Lokasi parkir harus mudah diakses/dicapai dari/ke pusat-pusat kegiatan tanpa gangguan
ataupun memotong arus lalu lintas jalan utama;

Lahan parkir harus memiliki hubungan dengan jaringan sirkulasi pedestrian secara
langsung; dan

Lokasi parkir harus mudah terlihat dan dicapai dari jalan terdekat.

Luas lahan parkir pada area pusat kegiatan dapat ditentukan dengan melihat beberapa faktor,
yaitu:

Jumlah pemilikan kendaraan;

Jenis kegiatan dari pusat yang dilayani; dan

sistem pengelolaan parkir, misalnya parkir bersama, parkir berbagi antar beberapa kapling
(shared parking area) ataupun parkir lahan pribadi (private parking area).

Dengan demikian besaran parkir akan berbeda-beda tergantung pusat kegiatan yang
dilayaninya. Standard besaran yang umumnya dipakai adalah:

Setiap luas 60 m2 area perbelanjaan 1 lot parkir mobil;

Setiap luas 100 m2 area perkantoran 1 lot parkir mobil.

LAPORAN RENCANA

V-10

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Rencana penyediaan prasarana off-street parking yang diarahkan di kawasan Pusat Kota
Sungai Penuh adalah sebagai berikut:

Menyediakan lahan parkir di pusat-pusat kegiatan, seperti pada kawasan perdagangan dan
jasa, perkantoran serta taman rekreasi dan sebagainya.

Mewajibkan semua kegiatan pusat perdagangan, jasa dan fasilitas umum untuk
menyediakan lahan parkir (baik di halaman atau dalam gedung) sesuai dengan skala
pelayanan kegiatan kota/regional.

Untuk melihat ilustrasi penyediaan lahan parkir off street, dapat dilihat pada gambar dibawah
ini.
Gambar V.7 Ilustrasi Penataan Parkir Off Street pada Kawasan Perdagangan dan Jasa

Antisipasi perkembangan kegiatan perdagangan, jasa dan fasilitas umum yang pesat di Pusat
Kota Sungai Penuh menyebabkan meningkatnya kebutuhan akan lahan parkir. Penyebaran
lahan parkir yang tidak terkendali akan mempengaruhi kualitas lingkungan perkotaan. Oleh
sebab itu perparkiran di Kota Sungai Penuh perlu ditata, baik untuk on-street parking (pada
badan jalan) maupun off-street parking (tidak pada badan jalan).

LAPORAN RENCANA

V-11

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5.1.2 Rencana Moda Angkutan Umum


Moda transportasi umum di Kota sungai penuh saat ini didominasi oleh angkutan informal
(seperti ojek) yang melayani pergerakan penduduk di dalam pusat kota dengan rute-rute
pendek. Keberadaan angkutan umum (mikrolet dan mikrobus) terutama melayani angkutan
pedesaan, dimana sebagian besar rutenya berasal dari kawasan-kawasan di luar Kota Sungai
Penuh terutama dari Kabupaten Kerinci.
Rencana pengembangan moda angkutan umum dilakukan agar terjadi pemerataan
pembangunan wilayah serta memperpendek aksesbilitas pergerakan. Arahan pengembangan
moda angkutan umum yang melayani pergerakan dari/ke kawasan Pusat Kota Sungai Penuh
adalah sebagai berikut:
1) Rute angkutan pedesaan yang sudah ada, berupa pendistribusian jalur angkutan umum
arah utara (Koto Lolo) melewati Jl. Lingkar Dalam menuju terminal Pasar Sungai Penuh.
Jalur angkutan umum arah selatan (Lempur) melalui Jl. Depati Parbo - Jl. Lingkar Dalam
menuju Terminal Pasar Sungai Penuh, jalur angkutan umum dari arah Tanah Kampung
melalui Jl. Lingkar dalam menuju Terminal Pasar Sungai Penuh dan jalur angkutan umum
dari arah Rawang melalui Jl. MH. Thamrin menuju Terminal Pasar Sungai Penuh.
2) Rute angkutan umum antar provinsi dan angkutan umum dalam provinsi dari arah utara
dan selatan melewati jalan lingkar dalam ke Terminal Tipe A di Kecamatan Sungai Penuh.
3) Pengaturan moda angkutan informal, dengan tujuan menghindari penggunaan badan jalan
sebagai tempat menunggu penumpang. Pengaturan tempat berhenti, yakni untuk tempat
berhenti angkutan bendi berada di dalam kawasan Pasar Sungai Penuh, sedangkan tempat
berhenti ojeg ditetapkan sesuai dengan keberadaan posko ojeg. Pengembangan moda
transportasi bendi, disamping untuk melayani angkutan umum juga diarahkan sebagai
angkutan pariwisata.
4) Rute angkutan umum dalam mendukung pengembangan kawasan lingkar dalam kota dan
pelayanan pengumpan (feeder service) angkutan antar provinsi pada rencana terminal tipe
A di Kecamatan Sungai Penuh, berupa penyediaan angkutan umum kecil (mikrolet) yang
bersifat rotary melalui jalur Terminal Pasar Sungai Penuh Terminal Tipe A Jl. Pancasila
Jl. Depati Parbo Desa Koto Lolo Jalan Lingkar Dalam menuju Terminal Pasar Sungai
Penuh.

5.1.3 Rencana Terminal


Rencana pengembangan terminal di kawasan pusat kota lebih di titik beratkan pada rencana
penataan dan peningkatan kapasitas dan kualitas /kondisi terminal yang saat ini telah ada di
Kawasan Pusat Kota yang terdapat di Pasar Sungai Penuh, hal ini di karenakan pelayanan

LAPORAN RENCANA

V-12

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

terminal angkutan perkotaan dan pedesaan ini sudah tidak ideal sebagai terminal dengan
standar layanan kelas C. Dengan demikian terminal yang ada tentunya memerlukan
pengembangan untuk meningkatkan pelayanan transportasi dimasa yang akan datang,
terutama pembangunan pada sarana dan prasarana untuk menciptakan keterpaduan dengan
kegiatan pasar yang ada dan simpul-simpul pergerakan lainnya (sub terminal) yang berada
pada sub-sub pelayanan kota.
Rencana pengembangan simpul-simpul pergerakan untuk Pusat Kota Sungai Penuh mencakup
sarana terminal sebagai berikut :
a. Terminal penumpang Tipe B, melayani kendaraan umum untuk angkutan antar kota dalam
propinsi, angkutan kota, dan angkutan pedesaan. Terminal ini

menampung 25-50

kendaraan/jam dengan luas kebutuhan ruang 5 Ha. Optimasi pemanfaatan terminal


Pasar Sungai Penuh, Kecamatan Sungai Penuh sebagai terminal Tipe B untuk angkutan
perkotaan dan pedesaan.
b. Terminal Penumpang Tipe C, melayani kendaraan umum untuk angkutan kota dan atau
angkutan pedesaan. Terminal ini biasanya menampung kurang dari 25 kendaraan/jam
dengan luas kebutuhan ruang 2,5 Ha. Rencana terminal Tipe C diarahkan
pengembangannya di Desa Koto Renah Kecamatan Pesisir Bukit.

5.2

Rencana Pengembangan Jaringan Energi/Kelistrikan

Pengembangan jaringan listrik di Pusat Kota Sungai Penuh pada dasarnya dibangun untuk
dapat memenuhi kebutuhan listrik rumah tangga, komersial, pemerintahan, sosial, dan
penerangan jalan umum. Berdasarkan hasil analisis proyeksi diketahui bahwa kebutuhan
tenaga listrik untuk kawasan Pusat Kota Sungai Penuh sampai dengan akhir tahun
perencanaan (2032) adalah sebesar 2,8 Mwatt. Kebutuhan tenaga listrik di kawasan Pusat Kota
Sungai Penuh tidak terlepas dari kebutuhan listrik secara total, menurut RTRW Kota Sungai
Penuh kebutuhan listrik di wilayah ini sampai dengan tahun 2031 mencapai 30 Mwatt.
Kebutuhan listrik di Kota Sungai Penuh dan khususnya untuk kawasan perencanaan diperoleh
dari sumber energi pembangkit tenaga listrik yang dihasilkan oleh PLTD Koto Lolo yang saat ini
memiliki kapasitas 17 Mwatt. Listrik yang dihasilkan PLTD Koto Lolo tersebut didistribusikan
untuk Kota Sungai Penuh hanya sebesar 6 Mwatt dan sisanya sebesar 11 Mwatt didistribusikan
ke Kabupaten Kerinci. Jika dibandingkan antara kebutuhan dengan jumlah tenaga listrik yang
dihasilkan, maka diperlukan peningkatan pelayanan baik berupa penambahan kapasitas daya
listrik maupun jaringan distribusi listrik.
Salah satu solusi yang ditempuh untuk menutupi kekurangan energi listrik pada akhir tahun
rencana adalah dengan pembangunan jaringan SUTT yang sedang dalam pelaksanaannya.

LAPORAN RENCANA

V-13

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Jaringan ini direncanakan pada akhir tahun 2013 sudah dapat dioperasikan. Pembangunan
jaringan SUTT interkoneksi Merangin Sungai Penuh merupakan upaya untuk memenuhi
kebutuhan energi listrik Kota Sungai Penuh seiring dengan semakin berkembangnya
pembangunan Kota Sungai Penuh. Jaringan SUTT ini mempunyai Gardu Induk (GI) di Koto Lolo
Kecamatan Pesisir Bukit.
Berdasarkan arahan pengembangan sektor energi listrik di wilayah Kota Sungai Penuh,
termasuk rencana pelayanan kebutuhan di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh ditekankan pada
beberapa hal yakni:
1) Rencana pembangkit tenaga listrik meliputi :
a. Pengembangan jaringan listrik bertegangan tinggi (SUTT) yang sedang dalam proses
pengerjaan dengan tegangan 150 KVA. Jaringan ini disuplai ke Gardu Induk (GI) di Koto
Lolo (PLTD lama) yang selanjutnya diturunkan menjadi tegangan transmisi menengah
20 KVA melalui travo step down, dan pada akhirnya didistribusikan ke masyarakat
melalui jaringan transmisi rendah dengan tegangan 7 KVA, umumnya mengikuti pola
jaringan jalan yang ada.
b. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Batang Merangin di Kabupaten
Kerinci sebesar 2 x 90 MW sebagai interkoneksi peningkatan jaringan listrik ke Kota
Sungai Penuh.
c. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTPB) Lempur di Kabupaten
Kerinci sebesar 2 x 50 MW sebagai interkoneksi peningkatan jaringan listrik ke Kota
Sungai Penuh.
d. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH), Pembangkit Listrik
Tenaga Surya (PLTS) dan Pembangkit Listrik Tenaga Angin di Kecamatan Kumun Debai
dan Kecamatan Sungai Penuh.
2) Rencana jaringan transmisi tenaga listrik meliputi :
a. pengembangan interkoneksi Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) Merangin.
b. pengembangan saluran yang melalui Desa Koto Baru Desa Sungai Liuk Desa Koto
Lolo.
c. pengembangan gardu induk di Desa Koto Lolo Kecamatan Pesisir Bukit.

LAPORAN RENCANA

V-14

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel V.5 Kebutuhan Listrik di Pusat Kota Sungai Penuh Tahun 2032
BLOK

Sub Blok

BLOK A

Luas
(Ha)

Jumlah KK
2017

2022

Kebutuhan Listrik Domestik (KVA)

2027

2032

2017

2022

2027

Kebutuhan Non Domestik

2032

2017

2022

2027

2032

50,26

1.184

1.545

2.015

2.628

1.326

1.730

2.257

2.347

398

519

677

704

A1

16,64

403

526

686

894

451

589

768

799

135

177

230

240

A2

17,79

438

572

746

973

491

640

835

868

147

192

251

261

A3

15,83

343

447

584

761

384

501

654

680

115

150

196

204

96,36

1.719

2.242

2.925

3.815

1.925

2.511

3.276

3.406

578

753

983

1.022

B1

14,41

355

463

604

787

397

518

676

703

119

155

203

211

B2

20,72

562

733

956

1.248

630

821

1.071

1.114

189

246

321

334

B3

16,57

509

664

865

1.129

570

743

969

1.008

171

223

291

302

BLOK B

B4

9,70

98

128

166

217

110

143

186

194

33

43

56

58

B5

19,40

176

230

300

391

197

257

336

349

59

77

101

105

B6

15,55

20

26

33

43

22

29

37

39

11

12

100,71

986

1.286

1.678

2.188

1.104

1.441

1.879

1.954

331

432

564

586

C1

21,63

301

393

513

669

337

440

574

597

101

132

172

179

C2

17,87

429

560

730

952

481

627

818

850

144

188

245

255

C3

33,72

141

184

240

313

158

206

268

279

47

62

81

84

C4

27,49

115

150

195

255

129

168

219

227

39

50

66

68

BLOK C

BLOK D

66,64

787

1.026

1.338

1.745

881

1.149

1.499

1.558

264

345

450

468

D1

12,36

181

236

308

402

203

265

345

359

61

79

104

108

D2

26,47

502

655

854

1.114

562

734

957

995

169

220

287

299

D3

27,81

103

134

175

229

115

151

196

204

35

45

59

61

313,97

4.676

6.099

7.956

10.377

5.237

6.831

8.911

9.265

1.571

2.049

2.673

2.780

Jumlah
Sumber: Hasil Analisis, 2012

LAPORAN RENCANA

V-15

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar V.8 Peta Rencana Jaringan Listrik

LAPORAN RENCANA

V-16

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5.3

Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi

Fasilitas telekomunikasi merupakan salah satu pendukung utama bagi kelancaran suatu
kegiatan maupun untuk individu. Kawasan perencanaan sebagai daerah perkotaan tentunya
sangat membutuhkan dukungan jasa telekomunikasi yang berkembang dan mampu
mengimbangi perkembangan kebutuhan telepon yang ditimbulkan oleh perkembangan
kegiatan fungsional perkotaan. Perkiraan kebutuhan telepon untuk masa yang akan datang
menggunakan asumsi atau standar:

Kebutuhan telepon rumah tangga per 50 KK (1 KK = 4 jiwa)


Kebutuhan telepon umum per 1000 jiwa
Kebutuhan telepon komersial 25% dari telepon domestik

Berdasarkan hasil analisis dan dipengaruhi oleh pertumbuhan penduduk serta perkembangan
ekonomi

Wilayah

Kota

Sungai

Penuh,

maka

kebutuhan

pengembangan

jaringan

telekomunikasi khususnya di kawasan Pusat Kota Sungai Penuh sampai dengan tahun 2032
adalah:
1. Perumahan membutuhkan 259 SST
2. Telepon Umum membutuhkan 52 SST
3. Wartel membutuhkan 17 SST
Apabila dibandingkan dengan kondisi umum pada tahun 2010 jaringan telekomonikasi STO di
Kota Sungai Penuh mempunyai kapasitas mencapai 5000 SST, sedangkan kebutuhan pada
akhir tahun rencana jauh dari kebutuhan sebenarnya. Namun kondisi di lapangan
menunjukkan bahwa jaringan telekomonikasi STO hanya termanfaatkan sekitar 3000 SST. Hal
ini dipengaruhi oleh mayoritas masyarakat Kota Sungai Penuh menggunakan jaringan
telekomonikasi nirkabel. Namun demikian telah dilakukan upaya untuk meningkatkan
pelayanan telekomonikasi di Kota Sungai Penuh yaitu dengan pembangunan jaringan
mikrodigital. Rencana pengembangan sistem prasarana telekomunikasi ini disusun sebagai
bagian dari upaya untuk meningkatkan kemudahan pelayanan telekomunikasi bagi dunia
usaha dan masyarakat. Pelayanan telekomunikasi di wilayah Kota Sungai Penuh pada saat ini
dilaksanakan oleh PT Telkom.
Rencana pengembangan sistem jaringan telekomunikasi di kawasan perencanaan meliputi:
1. Pengembangan Sistem Prasarana Telekomunikasi yang terintegrasi dengan Sistem Jaringan
Jalan, sehingga semua kawasan yang memiliki tingkat kemudahan (aksesibilitas) akan
didukung oleh pelayanan jaringan telekomunikasi.
2. Rencana sistem telekomonikasi jaringan kabel meliputi :
a. pengembangan jaringan serat optik yang melalui Jalan Soekarno Hatta Jalan Imam
Bonjol yang terintegrasi dengan jaringan nasional;
b. pengembangan dan peningkatan jaringan dalam Pusat Kota Sungai Penuh.

LAPORAN RENCANA

V-17

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

c. pengembangan dan peningkatan bangunan pengelolaan jaringan telepon berupa


Stasiun Telepon Otomatis (STO) di Kecamatan Sungai Penuh.
3. Rencana sistem telekomunikasi nirkabel berupa pengembangan menara telekomunikasi
dan/atau menara telekomunikasi bersama.
4. Pemanfaatan kemajuan teknologi informasi dan satelit dalam mendorong pengembangan
sistem prasarana telekomunikasi berupa memperbesar peluang masuknya jaringan
telepon seluler dengan membangun Tower bersama.
5. Kawasan prioritas pengembangan/peningkatan pelayanan Sistem Prasarana
Telekomunikasi Kota Sungai Penuh adalah :
a. Pusat Pelayanan Kota
b. Sub Pusat Pelayanan Kota
c. Pusat Lingkungan
d. Kawasan Permukiman
e. Kawasan Strategis
f. Kawasan Perdagangan dan Jasa
g. Kawasan Pemerintahan
Tabel V.6 Kebutuhan Pengembangan Jaringan Telekomunikasi Tahun 2032
Sub
Blok

Jumlah
Penduduk
(Jiwa)

Jumlah KK
(1 KK = 4
jiwa)

BLOK A
13.142
A1
4.472
A2
4.863
A3
3.806
BLOK B
19.076
B1
3.937
B2
6.238
B3
5.645
B4
1.085
B5
1.954
B6
217
BLOK C
10.942
C1
3.343
C2
4.762
C3
1.563
C4
1.274
BLOK D
8.727
D1
2.012
D2
5.572
D3
1.143
Jumlah
51.887
Sumber: Hasil Analisis, 2012

LAPORAN RENCANA

3.285
1.118
1.216
952
4.769
984
1.559
1.411
271
488
54
2.735
836
1.190
391
318
2.182
503
1.393
286
12.972

Telepon
Rumah Tangga
(1 SST = 50 KK)

66
22
24
19
95
20
31
28
5
10
1
55
17
24
8
6
44
10
28
6
259

Telepon
Umum
(1 SST =
1000 jiwa)

13
4
5
4
19
4
6
6
1
2
0
11
3
5
2
1
9
2
6
1
52

Wartel/
Warnet
(1 SST =
3000 jiwa)

4
1
2
1
6
1
2
2
0
1
0
4
1
2
1
0
3
1
2
0
17

Total
Kebutuhan
(SST)

83
28
31
24
121
25
40
36
7
12
1
69
21
30
10
8
55
13
35
7
329

RK
Per
1500
jiwa
9
3
3
3
13
3
4
4
1
1
0
7
2
3
1
1
6
1
4
1
35

STO
per
20000
jiwa
1
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
3

V-18

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5.4

Rencana Pengembangan Jaringan Air Minum

Secara umum, pemanfatan sumber daya air di Kota Sungai Penuh berasal dari sumber air
permukaan yaitu Sungai Batang Merao, Sungai Batang Sangkir, Sungai Jernih, Sungai Ampuh,
Sungai Buai dan Sungai Sangkakala yang dimanfaatkan sebagai sumber air untuk sistem
jaringan irigasi dan sumber air bersih untuk air minum. Saat ini, Kota Sungai Penuh memiliki 5
(lima) Instalasi Pengolahan Air Bersih (IPA) yang sepenuhnya dikelola PDAM Tirta Sakti dengan
memanfaatkan sumber daya air pemukaan sebagai sumber air bersih dan didistribusikan
melalui sistem perpipaan.
Khusus untuk wilayah pelayanan Pusat Kota Sungai Penuh, sumber air bersih di-supply dari IPA
Pelayang Raya, IPA HANKAM dan IPA Kumun yang memanfaatkan sumber air permukaan dari
Sungai Ampuh, Sungai Jernih dan Sungai Bungkal. Jumlah debit air bersih yang dihasilkan dari
ketiga IPA tersebut sebesar 81 L/detik, dimana IPA Pelayang Raya memilki kapasitas distribusi
sebesar (55 L/detik), IPA HANKAM (1 L/detik) dan IPA Kumun (30 L/detik).
Kebutuhan air bersih di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh sampai akhir perencanaan dihitung
dengan asumsi berdasarkan standar pelayanan minimum yaitu:

Target pencapaian pelayanan 85% berdasarkan target MDG Tahun 2015

Asumsi 1 Sambungan Rumah (SR) = 1 KK (5 jiwa)

Standar kebutuhan air bersih untuk kebutuhan domestik adalah 250 liter/orang/hari.

Tingkat pelayanan Hidran Umum 10% dari kebutuhan domestik

Standar kebutuhan air bersih untuk Hidran Umum adalah 30 liter/orang/hari

Kebutuhan air non domestik diasumsikan 30% dari kebutuhan domestik

Faktor kehilangan air akibat kebocoran sebesar 10% dari keseluruhan

Saat ini jumlah penduduk di kawasan perencanaan 17.925 jiwa (49,86% dari jumlah penduduk
Kecamatan Sungai Penuh), maka kebutuhan air minum di kawasan Pusat Kota Sungai Penuh
pada tahun 2012 mencapai 52 L/detik dan pada akhir tahun rencana 2032 jumlah penduduk
diproyeksikan meningkat menjadi 51.887 jiwa sehingga dibutuhkan supply air bersih sebesar
151 L/detik. Dapat disimpulkan bahwa debit sumber air bersih yang dihasilkan PDAM Tirta
Sakti saat ini masih memenuhi kebutuhan masyarakat, akan tetapi pada tahun 2032 pelayanan
air bersih harus ditingkatkan baik dari segi volume maupun kualitas.
Untuk menutupi kekurangan kebutuhan air minum Kota Sungai Penuh telah dilakukan upaya
dengan pembangunan IPA kapasitas 10 L/detik di Tanah Kampung dengan sumber air baku
Sungai Batang Sangkir dan pembangunan IPA kapasitas 30 L/detik di Desa Ulu Air dengan
Sungai Batang Merao sebagai sumber air baku yang sedang dalam pelaksanaan
pembangunannya. Direncanakan pada tahun 2012 akan dibangun IPA kapasitas 100 L/detik di
Simpang Tiga Rawang yang sumber air bakunya dari Sungai Batang Merao.

LAPORAN RENCANA

V-19

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel V.7 Rencana Kebutuhan Air Bersih Tahun 2032


Saluran Rumah (Keb.Domestik)
BLOK/ Sub
Blok

Jumlah
Penduduk
2032

BLOK A
13.142
A1
4.472
A2
4.863
A3
3.806
BLOK B
19.076
B1
3.937
B2
6.238
B3
5.645
B4
1.085
B5
1.954
B6
217
BLOK C
10.942
C1
3.343
C2
4.762
C3
1.563
C4
1.274
BLOK D
8.727
D1
2.012
D2
5.572
D3
1.143
Jumlah
51.887
Sumber: Hasil Analisis, 2012

LAPORAN RENCANA

Tingkat
Pelayanan
85%
11.170
3.801
4.134
3.236
16.214
3.346
5.302
4.798
923
1.661
185
9.301
2.842
4.047
1.329
1.083
7.418
1.710
4.736
972
44.104

Jumlah
SR
(unit)
2.234
760
827
647
3.243
669
1.060
960
185
332
37
1.860
568
809
266
217
1.484
342
947
194
8.821

Kebutuhan
Air Bersih
(L/detik)
32
11
12
9
47
10
15
14
3
5
1
27
8
12
4
3
21
5
14
3
128

Hidran Umum (HU)


Tingkat
Pelayanan
(10%)
1.117
380
413
324
1.621
335
530
480
92
166
18
930
284
405
133
108
742
171
474
97
4.410

Jumlah
HU
(unit)
4
1
1
1
5
1
2
2
0
1
0
3
1
1
0
0
2
1
2
0
15

Kebutuhan
Air (L/detik)
0,4
0,1
0,1
0,1
0,6
0,1
0,2
0,2
0,0
0,1
0,0
0,3
0,1
0,1
0,0
0,0
0,3
0,1
0,2
0,0
1,5

Kebutuhan
Non
Domestik
(L/detik)
10
3
4
3
14
3
5
4
1
1
0
8
2
4
1
1
6
1
4
1
38

Kebutuhan
Domestik,
HU dan Non
Domestik
(L/detik)
42
14
16
12
62
13
20
18
4
6
1
35
11
15
5
4
28
6
18
4
167

Tingkat
Kebocoran
10%
4
1
2
1
6
1
2
2
0
1
0
4
1
2
1
0
3
1
2
0
17

Total
Kebutuhan
(L/detik)
38
13
14
11
55
11
18
16
3
6
1
32
10
14
5
4
25
6
16
3
151

V-20

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

A. Rencana Pengembangan Jaringan Perpipaan


Sistem jaringan yang ada sekarang, meliputi sistem jaringan primer (pipa Induk), sampai ke
pipa persil yang menghubungkan sampai ke rumah-rumah pelanggan. Sistem ini akan terus
dipertahankan, dengan pengembangan berupa perluasan jaringan pipa, terutama dalam
sistem jaringan pipa primer serta peremajaannya. Sistim jaringan perpipaan air minum
meliputi hampir seluruh wilayah Kecamatan Sungai Penuh termasuk kawasan Pusat Kota.
Untuk perluasan pelayanan pada wilayah yang belum terlayani dilakukan dengan
pengembangan instalasi induk mengikuti arah pengembangan jaringan jalan lingkar luar.
Langkah-langkah strategis dalam distribusi dan peningkatan pelayanan air bersih yaitu :
a. Metoda pengaliran air bersih dalam distribusi ditetapkan dengan sistem gravitasi, serta
gabungan antara sistem gravitasi dan pemompaan pada wilayah pelayanan yang memiliki
topografi ekstrem dan lokasi dimana air sudah tidak memiliki tekanan dalam pipa. Instalasi
jaringan distribusi air bersih menggunakan pipa-pipa yang terbagi atas:

Pipa Transmisi, digunakan untuk mengalirkan air dari instalasi pengolahan air bersih
menuju reservoir distribusi. Penentuan diameter pipa transmisi berdasarkan debit
maksimum.

Pipa Induk disebut juga jaringan pipa primer berfungsi menyalurkan air bersih dari
reservior, secara umum terpasang mengikuti jaringan jalan dan menuju kawasankawasan atau blok-blok pelayanan.

Jaringan Pipa Sekunder, terpasang mengikuti jaringan jalan yang berada di dalam
kawasan permukiman atau didalam blok pelayanan.

Jaringan Pipa Tersier, merupakan jaringan pipa yang terpasang menuju rumah-rumah
atau pelanggan.

b. Penambahan jaringan perpipaan dan rehabilitasi yang sudah ada untuk meminimasi
tingkat kebocoran pipa dalam menekan/menyusutkan angka kebocoran
c. Meterisasi pelanggan secara serempak dan pengawasan yang tegas untuk penanggulangan
kecurangan
d. Pengendalian tingkat kebocoran air pada saat pendistribusian, yang dapat dilaksanakan
dengan memasang alat ukur tekanan pada tiap cabang saluran primer dan sekunder serta
melakukan pemeriksaan secara berkala terhadap pipa air pada daerah rawan
e. Penyediaan individual reservoir untuk masing-masing konsumen, agar pemakaian air
harian maksimum dapat dikendalikan
f.

Pembuatan sumur-sumur penampung air hujan, sebagai alternatif sumber air bersih

g. Pengaliran air dari reservoir ke daerah pelayanan direncanakan menggunakan sistem


pemompaan, dengan pertimbangan kondisi topografi daerah pelayanan yang relatif datar,
sehingga bila menggunakan sistem gravitasi tidak akan efektif. Pompa yang digunakan

LAPORAN RENCANA

V-21

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

berupa pompa sentrifugal, yang pemilihannya berdasarkan besarnya debit dan head total
sistem.
h. Sedangkan untuk rencana pengembangan jaringan distribusi akan digunakan sistem
cabang, yaitu sistem permukaan terbuka. Pertimbangan menggunakan sistem terbuka ini
adalah:

Cukup ekonomis karena jalurnya relatif pendek

Tekanan pipa cukup tinggi sehingga dapat dimanfaatkan untuk mengalir air

Mudah dalam pengoperasiannya, karena dengan adanya titik mati, kotoran yang
terbawa selama aliran bisa dibuang pada akhir pengaliran di akhir pipa cabang.

Arahan rencana pengembangan jaringan air bersih perpipaan di kawasan Pusat Kota Sungai
Penuh dapat di lihat pada Peta V.9 .

B. Rencana Pengembangan Jaringan Non Perpipaan


Penyediaan air bersih non perpipaan di kawasan perencanaan salah satunya yaitu dengan
pemanfaatan sumber air tanah, namun demikian perlu adanya pengaturan pemanfaatan air
tanah oleh pihak-pihak yang terkait. Karena apabila pengeksploitasian air tanah ini tidak
diawasi dan dikendalikan, dikhawatirkan akan menjadi penurunan muka air tanah yang sangat
drastis, yang pada akhirnya dapat mengakibatkan penurunan kualitas lingkungan, terutama
kondisi tanah sekitarnya.
Untuk daerah yang memiliki sumber air setempat yang baik dan masih belum mendapat
pelayanan air bersih perpipaan, disarankan untuk memanfaatkan seoptimal mungkin sumber
air yang ada, misalnya dengan pembuatan program pengolahan air bersih.
Salah satu program penyediaan air bersih yang dapat di terapkan di mkawasan perencanaan
yaitu dengan pembangunan Instalasi Pengolahan Air Sederhana (IPAS) dengan sumber air baku
berasal dari air permukaan, air tanah dan air hujan yaitu dengan:

Melakukan pengolahan secara lengkap

terhjadap sumber air baku (Koagulasi,

Flokulasi, Sedimentasi, Filtrasi dan Chlorinasi) atau tidak lengkap (Bak Pengendap atau
Filtrasi Lambat),

Sistem pendistribusian, yaitu gravitasi atau pemompaan

Sistem pelayanan yang berupa sambungan hidran umum/kran umum

Menjaga pelestarian sumber air baku dengan:

Memberikan pemahaman mengenai pentingnya pelestarian sumber air baku melalui


program pelatihan masyarakat dan penyuluhan.

LAPORAN RENCANA

V-22

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar V.9 Peta Rencana Jaringan Air Minum

LAPORAN RENCANA

V-23

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Pelestarian yang dilakukan melalui rekayasa teknis, seperti pembangunan bangunan


penahan sedimen, pembuatan terasiring (sengkedan), dan/atau perkuatan tebing
sumber air

Penanaman vegetasi merupakan upaya perlindungan dan pelestarian yangsesuai pada


daerah tangkapan air atau daerah sempadan sumber air

Melakukan penyuluhan kepada masyarakat pemakai tentang penggunaan air tanah


yang baik serta usaha melestarikan sumber air permukaan dan air tanah dengan
peningkatan fungsi lindung terhadap tanah dan pembuatan sumur-sumur resapan.

Semua upaya pelestarian yang dilaksanakan harus memperhatikan budaya, sosial dan
ekonomi masyarakat setempat

Gambar V.10 Rekomendasi Skema Pengolahan Air Sederhana

Gambar V.11 Rekomendasi Sumur Resapan

LAPORAN RENCANA

V-24

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5.5

Rencana Pengembangan Jaringan Drainase

Perencanaan sistem jaringan drainase bertujuan untuk memenuhi kebutuhan akan sistem
prasarana yanq berfungsi rnengalirkan air permukaan ke badan air penerima atau bangunan
resapan buatan yang harus disediakan pada lingkungan perumahan di perkotaan dalam
mencapai ruang hidup yang sehat dan produktif.
Secara umum, saluran drainase di Kota Sungai Penuh telah menjangkau hampir seluruh
wilayah Kota. Saluran-saluran drainase bertujuan untuk mengalirkan limpasan air hujan baik
dalam bentuk drainase buatan maupun drainase alami. Namun dalam pengelolaan
pemeliharaannya belum optimal, hal ini terbukti banyaknya terjadi luapan air ke permukaan
jalan ketika terjadi hujan. Kedepan perlu dilakukan inventarisasi ke lapangan saluran-saluran
tersebut karena antara jaringan drainase dengan irigasi masih bercampur satu sama lain.
Saluran-saluran drainase memiliki pola yang sejajar dengan jaringan jalan. Dengan kondisi
topografi yang relatif miring, serta dengan ketinggian kota di atas permukaan laut yang cukup
tinggi, maka hal ini dapat memberikan keuntungan bagi pengaliran air pada sistem drainase
sehingga aliran permukaan mengalir langsung ke dataran yang lebih rendah yaitu Batang Air
Bungkal.
Dalam pelaksanaan pembangunan sistem drainase, pada prinsipnya harus dapat efisien
sehingga sistem drainase yang dikembangkan adalah sistem kombinasi antara jaringan
drainase sistem tertutup serta jaringan drainase sistem terbuka, yaitu:
1. Sistem Jaringan Terbuka.
Sistem saluran drainase terbuka direncanakan menggunakan saluran dengan bentuk
saluran trapesium dengan lining yang pengalirannya dilakukan secara gravitasi.
Keuntungan menggunakan sistem terbuka ini adalah biaya pembangunan jaringan lebih
murah, teknologi pembangunan lebih sederhana, serta biaya pemeliharaan lebih sedikit.
Sedangkan kerugian sistem ini, yaitu limpasan air kembali lagi mengalir ke jalan dan harus
hati-hati terhadap kemungkinan terperosok ke saluran ini karena sistemnya terbuka
(terutama pada malam hari).
2. Sistem Jaringan Tertutup.
Sistem ini dibuat di bawah jalan dengan membuat perkerasan pada saluran seperti saluran
terbuka hanya permukaannya ditutup. Sistem tertutup ini dibangun sebagai terusan agar
sistem terbuka tidak terpotong apabila sistem terbuka memotong jaringan jalan.
Berdasarkan pertimbangan di atas, maka rencana pengelolaan drainase di Pusat Kota Sungai
Penuh dilakukan dengan cara sebagai berikut :
a. Sistem jaringan induk drainase secara umum tetap mengikuti pola atau kerangka sistem
alamiah yang ada, dimana pengaliran dilakukan secara gravitasi mengikuti kondisi
topografi.
LAPORAN RENCANA

V-25

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar V.12 Peta Rencana Jaringan Drainase

LAPORAN RENCANA

V-26

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

b. Jaringan drainase sistem tertutup sebagian besar dikembangkan di pusat kegiatan dengan
konsentrasi tinggi seperti perkantoran, perdagangan dan jasa, industri serta jalan-jalan
utama tertentu, atau daerah yang mempunyai lebar jalan yang kecil.
c. Jaringan drainase sistem terbuka sebagian besar dikembangkan di lingkungan permukiman
dan di sepanjang jaringan jalan.
d. Prioritaskan pelayanan drainase pada kawasan terbangun, kawasan rawan genangan, dan
memerlukan penataan atau perbaikan agar dapat berfungsi secara maksimal.
e. Disamping itu juga diperlukan peningkatan peranserta masyarakat dalam memelihara
prasarana drainase, rehabilitasi, peningkatan dan pembangunan saluran.
f.

Sistem drainase tertutup dan terbuka dibangun pada sebelah kiri dan atau kanan jalan,
dengan arah pengaliran disesuaikan dengan kondisi topografi setempat.

5.6

Rencana Pengembangan Jaringan Air Limbah

Kondisi eksisting pengelolaan air limbah di Kota Sungai Penuh adalah:


1) Limbah Rumah Tangga/Domestik
Saat ini pengelolaan air limbah domestik dilakukan dengan sistem setempat/onsite, baik
secara individu maupun komunal. Limbah yang dikelola hanya limbah yang berasal dari WC
(black water), yaitu untuk rumah menengah keatas dengan menggunakan septic tank,
sedangkan untuk yang menengah kebawah masih menggunakan cubluk, sedangkan
penduduk yang belum memiliki fasilitas sanitasi masih membuang langsung ke badan
air/drainase.
Untuk septic tank yang sudah penuh dilakukan pengurasan. Permintaan pengurasan septic
tank di Kota Sungai Penuh dalam satu hari rata-rata hanya 1 kali, dengan menggunakan
tangki (kapasitas 2000 liter), dengan kondisi ini mengindikasikan bahwa septic tank yang
ada banyak yang tidak kedap air sehingga terjadi rembesan dan septic tank tidak bisa
penuh.
2) Limbah Non-Domestik
Pengelolaan limbah non-domestik ditangani oleh Kantor Lingkungan Hidup (terbentuk
th.2010). Limbah non-domestik ditangani diantaranya:

Limbah Hotel
Limbah Industri/UKM, Rumah Makan dan Restoran
Limbah Medis

Sedangkan penanganan untuk limbah Non-Domestik, pada tahap awal akan dilakukan
sosialisasi, penertiban dan penyusunan peraturan daerah, karena saat ini belum ada

LAPORAN RENCANA

V-27

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

peraturan daerah yang mengatur tentang pengelolaan limbah cair sehingga landasan
hukum pengelolaan limbah cair di Kota Sungai Penuh masih mengacu pada Peraturan
Pemerintah maupun peraturan-peraturan yang dikeluarkan oleh Kementrian Lingkungan
Hidup.
Berdasarkan kondisi yang ada, persoalan-persoalan yang dihadapi dalam pengelolaan air
limbah adalah sebagai berikut:

Belum adanya instalasi pengolahan limbah (IPAL), sehingga limbah rumah tangga (non-WC)
dan limbah dari industri kecil/home industri dibuang langsung ke saluran drainase.

Belum adanya Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT), sehingga dimungkinkan lumpur
tinja hasil pengurasan/penyedotan dari tangki septik dibuang langsung ke badan air atau
lahan kosong.

Rendahnya permintaan pengurasan septic tank, mengindikasikan bahwa septic tank yang
ada tidak kedap air, sehingga berpotensi terjadinya pencemaran air tanah dan timbulnya
penularan penyakit yang diakibatkan oleh air (water borne deceases).

Kebutuhan sarana pengelolaan air limbah akan didasarkan pada prediksi timbulan air limbah
yang terdapat di kawasan perencanaan, dimana prediksi timbulan air limbah di dasarkan pada
asumsi:

Untuk limbah domestik adalah 75% dari total kebutuhan air bersih

Untuk timbulan limbah non domestik adalah 70% dari total timbulan limbah domestik.

Sedangkan untuk prediksi timbulan limbah yang berupa tinja yaitu sebesar 0,7
ltr/orang/hari.

Cakupan pelayanan secara individual di asumsikan 70%

Cakupan pelayanan secara kolektif di asumsikan 1 %

Cakupan pelayanan IPLT di asumsikan 28 %

Cakupan pelayanan truk tinja yang di kelola swasta di asumsikan 21% dan

Cakupan pelayanan truk tinja yang di kelola pemerintah di asumsikan 14%

Berdasarkan pada asumsi tersebut maka prediksi timbulan air limbah sampai akhir tahun
perencanaan (tahun 2032) di di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh adalah sebesar 218,92
L/detik dengan prediksi timbulan limbah domestik sebesar 113,02 L/detik dan prediksi
timbulan limbah non domestic sebesar 105,48 L/detik.
Dan berdasarkan prediksi timbulan air limbah maka kebutuhan sarana pengelolaan air limbah
meliputi MCK sebanyak 52 unit, SPAL sebanyak 4.324 unit, septictank sebanyak 519 unit dan
truk tinja sebanyak 3 unit. Lebih jelasnya menganai prediuksi timbulan air limbah dan
kebutuhan sarana pengolahan air limbah dapat di lihat pada Tabel V.8 dan Gambar V.13
berikut ini.

LAPORAN RENCANA

V-28

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel V.8 Rencana Penyediaan Sarana dan Prasarana Pengelolaan Air Limbah
BLOK/
Sub Blok

Timbulan Limbah Cair (L/detik)

Jumlah
Penduduk
Th.2032

Keb. Air
Bersih
(L/detik)

Domestik
75%

Non
Domestik
70%

Total

Timbulan/
Human
Waste L/detik
(0,7
L/org/hari)

Timbulan
Limbah
(L/detik)

Cakupan Pelayanan
(L/detik)

Truk Tinja (L/deitk)


Pemerintah
14%
7,76

SPAL
1:3 KK

Komuna
l 1:100

Truk
Tinja
1:20000

13.142

38

28,62

26,72

55,34

0,11

55,45

19,41

15,53

13

1.095

131

A1

4.472

13

9,74

9,09

18,83

0,04

18,87

13,21

1,89

3,96

2,64

6,60

5,28

373

45

A2

4.863

14

10,59

9,89

20,48

0,04

20,52

14,36

2,05

4,31

2,87

7,18

5,74

405

49

A3

Swasta
21%
11,64

MCK
1:1000

Individual
70%
38,81

BLOK A

Kolektif
1%
5,54

Kebutuhan Sarana Air Limbah (L/detik)

Cakupan
IPLT
28%

Total

3.806

11

8,29

7,74

16,03

0,03

16,06

11,24

1,61

3,37

2,25

5,62

4,50

317

38

19.076

55

41,55

38,78

80,33

0,15

80,48

56,34

8,05

16,90

11,27

28,17

22,54

19

1.590

191

B1

3.937

11

8,57

8,00

16,58

0,03

16,61

11,63

1,66

3,49

2,33

5,81

4,65

328

39

B2

6.238

18

13,59

12,68

26,27

0,05

26,32

18,42

2,63

5,53

3,68

9,21

7,37

520

62

B3

5.645

16

12,29

11,47

23,77

0,05

23,82

16,67

2,38

5,00

3,33

8,34

6,67

470

56

B4

1.085

2,36

2,21

4,57

0,01

4,58

3,21

0,46

0,96

0,64

1,60

1,28

90

11

B5

1.954

4,26

3,97

8,23

0,02

8,24

5,77

0,82

1,73

1,15

2,89

2,31

163

20

BLOK B

B6

217

0,47

0,44

0,91

0,00

0,92

0,64

0,09

0,19

0,13

0,32

0,26

18

10.942

32

23,83

22,24

46,08

0,09

46,17

32,32

4,62

9,69

6,46

16,16

12,93

11

912

109

C1

3.343

10

7,28

6,80

14,08

0,03

14,11

9,87

1,41

2,96

1,97

4,94

3,95

279

33

C2

4.762

14

10,37

9,68

20,05

0,04

20,09

14,06

2,01

4,22

2,81

7,03

5,63

397

48

C3

1.563

3,40

3,18

6,58

0,01

6,60

4,62

0,66

1,38

0,92

2,31

1,85

130

16

C4

1.274

2,77

2,59

5,36

0,01

5,37

3,76

0,54

1,13

0,75

1,88

1,50

106

13

BLOK D

8.727

25

19,01

17,74

36,75

0,07

36,82

25,78

3,68

7,73

5,16

12,89

10,31

727

87

D1

2.012

4,38

4,09

8,47

0,02

8,49

5,94

0,85

1,78

1,19

2,97

2,38

168

20

D2

5.572

16

12,14

11,33

23,46

0,05

23,51

16,46

2,35

4,94

3,29

8,23

6,58

464

56

BLOK C

D3
Jumlah

1.143

2,49

2,32

4,81

0,01

4,82

3,38

0,48

1,01

0,68

1,69

1,35

95

11

51.887

151

113,02

105,48

218,50

0,42

218,92

153,24

21,89

45,97

30,65

76,62

61,30

52

4.324

519

LAPORAN RENCANA

V-29

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar V.13 Peta Rencana Jaringan Air Limbah

LAPORAN RENCANA

V-30

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Pembuatan suatu sistem pembuangan air limbah setempat yang baik tentunya harus
memenuhi persyaratan tertentu sehingga dapat diterapkan pada kondisi masyarakat
setempat. Sistem on-site dikembangkan pada wilayah dengan tipologi :
1) Kepadatan penduduk < 150 jiwa/Ha.
2) Sarana air bersih sudah tersedia dengan baik.
3) Sifat tanah impermeabel dan kedalaman tanah > 1,5 m.
Sedangkan Sistem off site direncanakan di daerahdaerah yang menjadi pusat kegiatan
komersil dan pusat pemerintahan dengan pertimbangan luas tanah terbatas serta kepadatan
relatif tinggi. Untuk menghasilkan kinerja sistem terpusat yang optimal, diusulkan
pengalirannya dengan sistem terpisah (separate system). Separate system adalah sistem
pengaliran pembuangan air kotor yang terpisah antara air limbah dengan air hujan. Hal ini
dilakukan untuk mencegah sedimentasi dalam sistem perpipaan sebagai akibat lumpur yang
dibawa air hujan serta mencegah over load beban pengolahan air limbah di instalasi
pengolahan (IPAL).
Pengolahan grey water dan black water secara bersamaan dalam satu instalasi akan
membutuhkan kelengkapan unit-unit pengolah yang disebut dengan Instalasi Pengolah Air
Limbah (IPAL). Sedangkan apabila ditangani secara terpisah, khusus untuk penanganan black
water diperlukan suatu instalasi sendiri yang disebut dengan Instalasi Pengolahan Lumpur
Tinja (IPLT). Penentuan kebutuhan instalasi pengolah air limbah (IPLT atau IPAL) sangat
tergantung dari karakteristik wilayah dan kemampuan pemerintah membangun sarana dan
prasarana pengolahan. Apabila karaktersitik wilyah tersebut cocok untuk pelayanan dengan
sistem setempat, maka dibutuhkan IPLT. Sebaliknya jika cocok untuk pelayanan dengan sistem
terpusat maka dibutuhkan IPAL. Atau jika sebagian wilayah cocok menggunakan sistem
setempat dan terpusat dimungkinkan dibangun 2 instalasi sekaligus baik IPLT maupun IPAL.
Rencana pengelolaan air limbah cair di kawasan Pusat Kota Sungai Penuh adalah sebagai
berikut:
1. Sistem tangki septik dikembangkan untuk penanganan limbah domestik (limbah manusia);
2. Sistem pelayanan septik tank kolektif (comunal sistem) dikembangkan pada kawasan
perkantoran, pendidikan, pemerintahan, kawasan komersil dan kawasan dengan intensitas
bangunan yang tinggi.
3. Sistem septik tank individu (individual sistem) dikembangkan pada kawasan perumahan
tipe sedang dan tipe besar, sedangkan untuk perumahan tipe kecil digunakan sistem
pelayanan septik tank individu ataupun kolektif dengan memperhatikan kesepakatan dan
kemampuan dari masyarakat.
4. Sistem tercampur (yaitu menyatukan air limbah dan air hujan dalam satu satu saluran)
dikembangkan untuk air limbah dari kegiatan non-domestik dan kegiatan lainnya seperti
air buangan dari kamar mandi, tempat cuci dan hasil kegiatan kantor lainnya, sedangkan
untuk menutupi kelemahan sistem ini dapat diatasi dengan membuat saluran terbuka dari
perkerasan dengan campuran kedap air.

LAPORAN RENCANA

V-31

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5. Pembangunan saluran dengan konstruksi tertutup dibangun pada kawasan perdagangan,


perkantoran dan kawasan komersil.
6. Pengembangan sistem pengelolaan air limbah industri yang buangannya harus sesuai
dengan baku mutu effluent, sehingga harus diolah terlebih dahulu sebelum dibuang ke
badan air penerima.

LAPORAN RENCANA

V-32

BAB VI

PENETAPAN SUB BWP PRIORITAS

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

6.1

Ketentuan Penetapan Sub BWP Kawasan Prioritas

Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya merupakan upaya dalam rangka
operasionalisasi rencana tata ruang yang diwujudkan ke dalam rencana penanganan Sub BWP
yang diprioritaskan.
Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya bertujuan untuk mengembangkan,
melestarikan, melindungi, memperbaiki, mengkoordinasikan keterpaduan pembangunan,
dan/atau melaksanakan revitalisasi di kawasan yang bersangkutan, yang dianggap memiliki
prioritas tinggi dibandingkan Sub BWP lainnya.
Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya merupakan lokasi pelaksanaan salah satu
program prioritas dari RDTR.
Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya berfungsi sebagai:
a. dasar penyusunan RTBL dan rencana teknis pembangunan sektoral; dan
b. dasar pertimbangan dalam penyusunan indikasi program prioritas RDTR.
Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya ditetapkan berdasarkan:
a. Tujuan penataan BWP;
b. Nilai penting Sub BWP yang akan ditetapkan;
c. Kondisi ekonomi, sosial-budaya, dan lingkungan Sub BWP yang akan ditetapkan;
d. Daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup BWP; dan
e. Ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.
Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya ditetapkan dengan kriteria:
a. Merupakan faktor kunci yang mendukung perwujudan rencana pola ruang dan
rencana jaringan prasarana, serta pelaksanaan peraturan zonasi di BWP;
b. Mendukung tercapainya agenda pembangunan dan pengembangan kawasan;
c. Merupakan Sub BWP yang memiliki nilai penting dari sudut kepentingan ekonomi,
sosial-budaya, pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi, fungsi dan
daya dukung lingkungan hidup, dan/atau memiliki nilai penting lainnya yang sesuai
dengan kepentingan pembangunan BWP; dan/atau
d. Merupakan Sub BWP yang dinilai perlu dikembangkan, diperbaiki, dilestarikan,
dan/atau direvitalisasi agar dapat mencapai standar tertentu berdasarkan
pertimbangan ekonomi, sosial-budaya, dan/atau lingkungan.
Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya harus memuat sekurang-kurangnya:
a. Lokasi
Lokasi Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya digambarkan dalam peta. Lokasi
tersebut dapat meliputi seluruh wilayah Sub BWP yang ditentukan, atau dapat juga

LAPORAN RENCANA

VI-1

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

meliputi sebagian saja dari wilayah Sub BWP tersebut. Batas delineasi lokasi Sub BWP yang
diprioritaskan penanganannya ditetapkan dengan mempertimbangkan:
1) Batas fisik, seperti blok dan subblok;
2) Fungsi kawasan, seperti zona dan subzona;
3) Wilayah administratif, seperti RT, RW, desa/kelurahan, dan kecamatan;
4) Penentuan secara kultural tradisional, seperti kampung, desa adat, gampong, dan
nagari;
5) Kesatuan karakteristik tematik, seperti kawasan kota lama, lingkungan sentra
perindustrian rakyat, kawasan sentra pendidikan, kawasan perkampungan tertentu,
dan kawasan permukiman tradisional; dan
6) Jenis kawasan, seperti kawasan baru yang berkembang cepat, kawasan terbangun
yang memerlukan penataan, kawasan dilestarikan, kawasan rawan bencana, dan
kawasan gabungan atau campuran.
b. Tema Penanganan
Tema penanganan adalah program utama untuk setiap lokasi. Tema penanganan Sub BWP
yang diprioritaskan penanganannya terdiri atas:
1) Perbaikan prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya melalui penataan
lingkungan permukiman kumuh (perbaikan kampung), dan penataan lingkungan
permukiman nelayan;
2) Pengembangan kembali prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya melalui
peremajaan kawasan, pengembangan kawasan terpadu, serta rehabilitasi dan
rekonstruksi kawasan pascabencana;
3) Pembangunan baru prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya melalui
pembangunan kawasan permukiman (Kawasan Siap Bangun/Lingkungan Siap BangunBerdiri Sendiri), pembangunan kawasan terpadu, pembangunan desa agropolitan,
pembangunan kawasan perbatasan; dan/atau
4) Pelestarian/pelindungan blok/kawasan, contohnya melalui pelestarian kawasan,
konservasi kawasan, dan revitalisasi kawasan.

6.2

Penetapan Kawasan Prioritas

6.2.1 Delineasi Sub BWP Prioritas


Seperti yang telah disampaikan sebelumnya, bahwa tujuan penataan Ruang BWP Kawasan
Pusat Kota Sungai Penuh yaitu Mewujudkan Tata Ruang Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh
Sebagai Pusat Pelayanan yang Nyaman dan Produktif dengan Mempertimbangkan
Keseimbangan Lingkungan Serta Berkelanjutan. Maka penetapan Sub BWP yang akan

LAPORAN RENCANA

VI-2

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

diprioritaskan penangananya harus memiliki kriteria sebagai suatu kawasan/sub bagian


wilayah perkotaan yang memilki fungsi pelayanan kegiatan perkotaan paling lengkap dan
mempunyai karakteristik penggunaan lahan perkotaan yang terdiri dari jenis penggunaan
lahan untuk perdagangan dan jasa, perkantoran dan permukiman. Disamping itu, rencana
penataan ruang Sub BWP Prioritas nantinya mampu menangani masalah-masalah strategis
penataan ruang Kawasan Pusat Kota pada khususnya dan Kota Sungai Penuh pada umumnya.
Berdasarkan pertimbangan tersebut diatas dan hasil identifikasi sebelumnya, maka ditetapkan
Sub BWP yang akan diprioritaskan penangananya adalah Sub BWP A. Lokasi Sub BWP A berada
di sebelah timur Pusat Kota Sungai Penuh yang dibatasi oleh Jalan Mandopo (Barat), Jalan Yos
Sudarso (Timur) dan Jalan Pancasila (Selatan). Sub BWP A ini terbagi ke dalam 3 (tiga) Subblok
dengan fungsi kawasan sebagai pusat pelayanan perdagangan dan jasa, perkantoran,
pendidikan, transportasi dan permukiman perkotaan.
Dari hasil delineasi Sub BWP Prioritas, kawasan perencanaan terdiri dari beberapa beberapa
zona dan subzona, yaitu:

Zona permukiman, meliputi sub zona permukiman padat sampai sedang yang tersebar
di sepanjang koridor dan bercampur dengan kegiatan lainnya.

Zona perdagangan dan jasa, meliputi jenis perdagangan dan jasa skala lokal sampai
regional.

Zona perkantoran, meliputi perkantoran pemerintah dan swasta.

Zona sarana pelayanan umum, meliputi pendidikan, kesehatan, olah raga, transportasi,
sosial budaya dan peribadatan

Zona campuran yang terdiri dari perdagangan/jasa dan perkantoran

Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH) yang terdiri dari taman lingkungan dan sempadan
sungai.

Untuk lebih jelasnya mengenai delineasi Sub BWP Prioritas yang secara fisik dibatasi oleh jalan
dan pembagian blok, subblok, zona sampai subzona yang ada di kawasan tersebut dapat
dilihat pada Peta VI.1.

LAPORAN RENCANA

VI-3

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar VI.1 Peta Delineasi Sub BWP Prioritas (BLOK A)

LAPORAN RENCANA

VI-4

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

6.2.2 Tema Penanganan Sub BWP Prioritas


Pada saat ini di Sub BWP A berkembang pusat pelayanan perdagangan dan jasa skala kota dan
regional dengan pusat kegiatan berada di Kawasan Pasar Tanjung Bajure dan Kawasan Kincai
Plaza. Saat ini Kawasan Kawasan Pasar Tanjung Bajure dan Kawasan Kincai Plaza merupakan
pusat distribusi dan koleksi barang dan jasa dimana transaksi perdagangan dan jasa cukup
dominan pada kawasan ini. Perkembangan kawasan ini sebagai pusat pelayanan perdagangan
dan jasa diindikasikan melalui kegiatan perdagangan dan jasa yang terpusat. Dengan adanya
pemusatan kegiatan perdagangan dan jasa pada kawasan ini, aliran distribusi barang dan jasa
menjadi semakin deras dan memberikan kontribusi yang sangat besar terhadap pertumbuhan
ekonomi kota sehingga dapat dikatakan bahwa kawasan ini sangat berpotensi menjadi pusat
kegiatan di masa mendatang. Dengan demikian Kawasan Pasar Tanjung Bajure dan Kawasan
Kincai Plaza memiliki peluang untuk dikembangkan sebagai pusat pelayanan perdagangan dan
jasa di masa mendatang.
Berdasarkan karakteristik kawasan dan tujuan penataan ruang Sub BWP A, maka tema yang
diprioritaskan penagangananya adalah pengembangan kembali (rehabilitasi) prasarana, sarana
dan blok/kawasan melalui peremajaan dan pengembangan kawasan perdagangan dan jasa
terpadu, sehingga akan tercapai suatu kawasan yang aman, nyaman dan produktif dalam
melakukan aktifitas perekonomian khususnya perdagangan dan jasa, serta pada gilirannya
akan menarik para investor untuk mengembangkan usahanya di kawasan ini.
Diharapkan dengan penetapan Sub BWP A sebagai kawasan prioritas penanganan akan
memberikan dampak positif bagi perkembangan kawasan pusat kota dan terlebih terhadap
pertumbuhan ekonomi Kota Sungai Penuh.

6.2.3 Nilai Strategis Sub BWP Prioritas


Penetapan Sub BWP A sebagai kawasan prioritas penanganan sekaligus pengembangan,
dilatarbelakangi oleh nilai-nilai strategis kawasan yang menjadi potensi untuk dikembangkan.
Nilai-nilai strategis kawasan Sub BWP A, diantaranya:
1) Lokasi kawasan yang cukup strategis berada tepat di pusat Kota Sungai Penuh sebagai
Pusat Pelayanan Kota (PPK),
2) Akses menuju kawasan Sub BWP A relatif mudah dijangkau dari segala arah melalui
Jalan Mandopo, Jalan Yos Sudarso dan Jalan Pancasila sebagai jalur utama kota yang
menghubungkan pusat kota dengan kawasan lain yang ada disekitarnya,
3) Aktifitas ekonomi berkembang cukup pesat, khususnya kegiatan perdagangan dan jasa
dengan skala pelayanan pelayanan kota, wilayah maupun regional,

LAPORAN RENCANA

VI-5

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

4) Kelengkapan sarana dan prasarana pendukung seperti terminal, tempat peribadatan


dan lahan parkir, namun ke depanya perlu ditingkatkan seiring dengan perkembangan
kawasan pusat kota,

6.2.4 Daya Dukung dan Daya Tampung BWP Prioritas


Daya dukung lahan (Land Carrying Capacity) ditentukan oleh banyak faktor baik fisik maupun
sosial-ekonomi-budaya yang saling mempengaruhi. Daya dukung tergantung pada persentase
lahan yang dapat digunakan untuk peruntukan tertentu yang berkelanjutan dan lestari,
persentasi lahan ditentukan oleh kesesuaian lahan untuk peruntukan tertentu.
Daya dukung lahan digunakan untuk mengetahui berapa besar kemampuan lahan untuk
menampung dan mendukung pengembangan fisik kota pada masa yang akan datang serta
kemampuan optimal suatu ruang dalam menampung perkembangan dan pertumbuhan
penduduk dengan segala aktivitas yang akan berkembang di dalam suatu ruang.
Secara umum, kondisi fisik kawasan Sub BWP A berada pada morfologi lahan yang relatif datar,
sehingga tidak akan ada kendala yang berarti dalam pembangunan fisik di kawasan ini. Artinya
bahwa daya dukung kawasan secara fisik dapat dikembangkan segala aktifitas yang berkaitan
dengan kegiatan perkotaan. Hanya sebagian kecil lahan saja yang tidak dapat dikembangkan
karena merupakan lahan yang termasuk ke dalam zona lindung berupa sempadan sungai yang
berada di sebelah barat kawasan Sub BWP A.
Pola ruang di kawasan perencanaan meliputi pola ruang untuk kawasan terbangun yang di
manfaatkan untuk zona perumahan, perdagangan dan jasa, sarana pelayanan umum,
perkantoran dan zona campuran. Dominasi lahan terbangun yaitu dimanfaatkan untuk zona
perumahan dengan luas 29,33 hektar atau sekitar 65,50% selanjutnya dimanfaatkan untuk
penggunaan lahan berupa zona campuan dengan luas 4,27 hektar atau 9,54%, zona
perdagangan dan jasa seluas 3,96 hektar atau 8,84%, dan selebihnya dimanfaatkan untuk zona
lainnya. Selain pola ruang untuk kawasan terbangun di kawasan perencanaan terdapat juga
lahan lahan-lahan yang tidak dapat di kembangkan atau dibangun yang merupakan lahan
limitasi untuk pengembangan kawasan terbangun.
Tabel VI.1 Pemanfaatan Lahan di Sub BWP Prioritas (Blok A)
No
1

LAPORAN RENCANA

Zona / Subzona
Zona Perumahan
Subzona Kepadatan TInggi
Subzona Kepadatan Sedang
Subzona Kepadatan Rendah
Zona Perdagangan dan Jasa Skala Regional
Subzona Tunggal
Subzona Deret

Luas
(Hektar)
29,33
8,09
0,19
21,05
3,96
0,57
3,39

Persentase
(%)
65,50
18,07
0,42
47,01
8,84
1,27
7,57

VI-6

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

Zona / Subzona

Luas
(Hektar)
2,68
1,86
0,82
2,48
4,27
4,27
2,06
1,40
0,66
44,78

Zona Perkantoran
Subzona Pemerintahan
Subzona Swasta
Zona Sarana Pelayanan Umum
Zona Campuran
Subzona perumahan dan perdagangan
Zona RTH
Subzona Sempadan Sungai
Subzona Taman Lingkungan

4
5

Persentase
(%)
5,98
4,15
1,83
5,54
9,54
9,54
4,60
3,13
1,47
100,00

Sumber: Hasil Rencana, 2012

Berdasarkan hasil analisis pada umumnya lahan-lahan potensial yang masih dapat di
kembangkan di Kawasan Pusat Kota relatif cukup luas, sehingga pengembangan fisik Kawasan
Pusat Kota pada masa yang akan datang di arahkan secara horizontal.
Tabel VI.2 Daya Dukung Lahan Sub BWP Prioritas (Blok A)
Subblok

Luas (Ha)

Kawasan
Limitasi (Ha)

Subblok A1
14,80
Subblok A2
17,84
Subblok A3
14,86
JUMLAH
47,50
Sumber: Hasil Analisis dan Rencana, 2012

LAPORAN RENCANA

0,32
0,28
0,60

Kawasan
Potensial (Ha)
14,48
17,84
14,58
46,90

Kawasan
Terbangun (Ha)
5,45
4,49
3,62
13,56

Kawasan Yg Dpt
Dikembangkan
(Ha)
9,03
13,35
19,96
42,34

VI-7

BAB VII
RUANG

KETENTUAN PEMANFAATAN

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Mewujudkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Sungai Penuh terutama di Pusat Kota dalam
kurun waktu perencanaan diharapkan dapat terlaksana sehingga tujuan dan sasaran
pengembangan kawasan yang telah ditetapkan dapat dicapai pada akhir tahun perencanaan.
Masalah pembiayaan pembangunan di daerah merupakan salah satu faktor pembatas dalam
implementasi suatu rencana tata ruang, untuk mengatasinya maka dana pembangunan yang
ada harus dapat dimanfaatkan secara optimal. Berkaitan dengan hal tersebut, diperlukan
seleksi terhadap program-program pembangunan berdasarkan skala prioritas dalam wujud
tahapan-tahapan pembangunan.
Pertimbangan-pertimbangan dalam penentuan program yang akan dilaksanakan pada setiap
tahapan adalah sebagai berikut:
1. Program yang diprioritaskan adalah yang mendukung tercapainya keteraturan tata ruang
(perwujudan rencana pola ruang dan rencana jaringan prasarana) di BWP serta
perwujudan Sub BWP A yang diprioritaskan penanganannya.
2. Ada beberapa kawasan yang perlu diprioritaskan pembangunannya dalam upaya
mendorong pertumbuhan kota atau memberikan pelayanan bagi wilayah yang
memerlukan pembangunan dalam waktu yang relatif lebih dekat (lebih mendesak).
3. Menjaga konsistensi dan kesinambungan terhadap program yang disusun, baik dalam
jangka waktu tahunan maupun antar lima tahunan; dan
4. Terjaganya sinkronisasi antar program dalam satu kerangka program terpadu
pengembangan wilayah kota.
Berdasarkan pertimbangan di atas, maka perlu dibuat suatu prioritas, baik yang menyangkut
lokasi maupun sektoral sesuai dengan tujuan dan kebijakan pembangunan daerah. Prioritas
pembangunan, selain pada peningkatan pertumbuhan di bidang ekonomi yang dititikberatkan
pada pembangunan perdagangan dan jasa, juga untuk menjaga agar tidak terjadi ketimpangan
pertumbuhan antar wilayah/kawasan yang ada di Kota Sungai Penuh.
Penyusunan program dalam rangka pemantapan kawasan lindung dan pengembangan
kawasan budidaya didasarkan pada potensi pengembangan spasial maupun sektoral.
Pengembangan kawasan budidaya sebagai pengisian dari rencana-rencana pembangunan di
daerah akan dibatasi oleh pendeliniasian dan pemantapan terlebih dahulu kawasan yang
berfungsi lindung.
Program-program berikut pada dasarnya masih bersifat indikatif, yang diharapkan dapat
memberikan indikasi bagi penyusunan program pembangunan sektoral serta pembangunan
pada wilayah yang diprioritaskan pengembangannya, baik dalam jangka lima tahun pertama
sampai dengan akhir tahun rencana. Pelaksanaan pembangunan diharapkan akan menjadi
terarah dan dapat mencapai tujuan pembangunan itu sendiri bila rencana pembangunan
ditunjang oleh dasar hukum yang kuat. Hal ini antara lain dapat ditunjang oleh adanya
kerjasama antara semua pihak, baik swasta/perorangan maupun instansi pemerintah.

LAPORAN RENCANA

VII-1

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel VII.1 Indikasi Program Utama Dalam Pengembangan Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh
WAKTU PELAKSANAAN
PJM-1

LOKASI
2013

I.

PERWUJUDAN RENCANA POLA RUANG

A.

Perwujudan Zona Lindung

1.

Program Penetapan Kawasan Lindung

2014

2015

2016

2017

PJM-4

KEGIATAN

PJM-3

INDIKASI PROGRAM

PJM-2

N
o

INSTANSI
PELAKSANA

SUMBER
DANA

Pengukuhan Kawasan Lindung, melalui


kegiatan Penataan Kawasan Sepanjang Sungai

Bappeda,

Pengembangan pola insentif dan disinsentif


pengelolaan lahan di Kawasan Lindung

Bappeda,
PU

Menambah jalur hijau jalan di sepanjang


jaringan jalan yang ada dan jalan rencana

Bappeda

APBD Kota

Secara mikro dilakukan penyediaan tamantaman lingkungan yang berada di pusat-pusat


lingkungan perumahan

Dinas Kebersihan
dan Pertamanan,
Dinas PU

APBD Kota

Penambahan dan penataan taman-taman di


setiap kantor pemerintahan seperti kantor
Kecamatan, Desa, dll.

Semua instansi
pemerintahan

APBD Kota

APBD Kota
Dinas

APBD Kota

2.

Pengawasan
dan
Pengendalian
pembangunan di kawasan lindung

Mengevaluasi secara ketat setiap rencana


pembangunan di Kaw. Lindung sesuai RDTR

Bappeda
DPU Kota

Kota,

APBD Kota

3.

Pengamanan Garis Sempadan Sungai


pada setiap desa di Pusat Kota Sungai
Penuh

Pembatasan kegiatan pada Garis sempadan sungai

Bappeda,
PU

Dinas

APBD Kota

4.

Pemantapan Ruang Terbuka Hijau

Penegasan Batas Jalur Hijau

Dinas PU, Dinas


Kebersihan dan
Pertamanan

APBD Kota

B.

Perwujudan Zona Budi Daya

1.

Program pengembangan perumahan


dan permukiman
Pengaturan kembali struktur pelayanan fasilitas
sosial dan prasarana dasar lingkungan
perumahan.

Bappeda,
PU

APBD
Kota,
Masyarakat dan
Investor

Program Pengembangan Perumahan


Makro yang akan diarahkan menjadi
permukiman perkotaan

Dinas

Pembangunan kembali kota secara terstruktur

LAPORAN RENCANA

VII-2

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

WAKTU PELAKSANAAN
PJM-1

LOKASI
2013

2014

2015

2016

2017

PJM-4

KEGIATAN

PJM-3

INDIKASI PROGRAM

PJM-2

N
o

INSTANSI
PELAKSANA

SUMBER
DANA

dalam satu konsep pengembangan seperti


Kasiba dan Lisiba
Mengarahkan
pengembangan
permukiman sesuai RDTR

Peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan


sistem sarana dan prasarana dan lingkungan
permukiman

Bappeda,
PU

Dinas

APBD Kota

Pengembangan Perumahan baru

Arahan perumahan baru di sekitar kawasan


permukiman yang telah ada

Bappeda,
PU

Dinas

APBD
Kota,
Masyarakat dan
Investor

Penerapan aturan tata bangunan dan lingkungan

Bappeda,
PU

Dinas

APBD Kota

Pengembangan Perumahan Campuran

Pengembangan permukiman campuran pada jalur jalur jalan yang strategis yaitu campuran
perdagangan, jasa dan perumahan secara terbatas

Bappeda,
PU

Dinas

APBD
Kota,
Masyarakat

Pengembangan
perumahan

Pemantapan fasilitas pelayanan sosial dan ekonomi


pada setiap pusat pelayanan lingkungan serta
penambahan sesuai syarat penduduk pendukung
dan pemerataan pelayanan.

Bappeda,
PU

Dinas

APBD
Kota,
Masyarakat dan
Investor

Meningkatkan kualitas pelayanan pasar

PD Pasar, Desa

APBD Kota

Pengembangan Supermarket atau Mini Market


Pusat-Pusat Kegiatan dan tidak mematikan
pedagang kecil lokal

Dinas PU, Swasta

Swasta,
Masyarakat

Pengembangan Fasilitas Perdagangan dan jasa


campuran di sepanjang jalur-jalur utama
kawasan

Dinas PU

APBD
Kota,
swasta,
masyarakat

Pengembangan Fasilitas Perdag. Jasa Komersial

Swasta

Swasta

Arahan perumahan oleh pengembang sesuai


dengan arahan alokasi permukiman dalam
RDTR Kawasan
Pembangunan perumahan tidak mengganggu
kegiatan pertanian
Pengendalian
permukiman

2.

pembangunan

fasilitas

pusat-pusat

Program
pengembangan
dan
pengendalian kawasan perdagangan
dan jasa
Program
Pengembangan
dan
Pengendalian Kawasan Perdagangan

LAPORAN RENCANA

VII-3

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

WAKTU PELAKSANAAN
PJM-1

LOKASI
2013

2014

2015

2016

2017

PJM-4

KEGIATAN

PJM-3

INDIKASI PROGRAM

PJM-2

N
o

INSTANSI
PELAKSANA

SUMBER
DANA

Pusat-pusat Primer
Program
Pengembangan
dan
Pengendalian Kawasan Jasa Keuangan

Meningkatkan daya jangkau Lembaga-lembaga


Keuangan yang ada : BPD, Unit Bank Umum,
Pegadaian dll

Lembaga
Keungan

Swasta, BUMN

Penciptaan sistem pelayanan Lembaga


Keuangan yg dapat diakses oleh UKM

Lembaga
Keungan,
Din
Koperasi Kota

Swasta, APBN

II.

PERWUJUDAN RENCANA JARINGAN


PRASARANA

A.

Program Pengembangan Transportasi

1.

Rencana Peningkatan Jalan Kolektor


Primer

Perwujudan rencana peningkatan fungsi dari


Jalan Kolektor Primer

Dinas PU
Provinsi

APBD Provinsi

Peningkatan Jalan Kolektor Sekunder

Perwujudan rencana
lingkar dalam

pembangunan

jalan

Dinas PU Kota

APBD Kota

Rencana Pembangunan Jalan Kolektor


Sekunder

Perwujudan rencana
lingkar dalam

pembangunan

jalan

Dinas PU Kota

APBD Kota

4.

Peningkatan Kualitas Jalan yang ada

Pemeliharaan
kolektor

peningkatan

jalan

Dinas PU Kota

APBD Kota

rutin

&

Peningkatan pelayanan jalan-jalan antar


kelurhan/desa dan lingkungan kelurahan/desa
5.

Peningkatan Jalan Lokal Primer

Peningkatan kualitas jalan lokal primer

Dinas PU Kota

APBD Kota

6.

Rencana Jalan Lokal Baru

Terserbar di beberapa desa

Dinas PU Kota

APBD Kota

7.

Peningkatan Terminal

Penataan dan Pengembangan Terminal Tipe C


di kawasan Pasar Sungai Penuh

Dinas PU Kota

APBD Kota

B.

Program pengembangan prasarana air


baku dan penyediaan air bersih

1.

Pengembangan Air Bersih

Peningkatan dan perluasan pelayanan PDAM


yang ada

PDAM

BUMD

Peningkatan kapasitas sumber air bersih

PDAM

BUMD

LAPORAN RENCANA

VII-4

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

WAKTU PELAKSANAAN
PJM-1

LOKASI
2013

2.

Program Peningkatan Pelayanan Air


Bersih

C.

Program pengembangan prasarana air


limbah dan sanitasi

1.

Pengembangan Sistem Air Limbah

D.

Program
drainase

pengembangan

2014

2015

2016

2017

PJM-4

KEGIATAN

PJM-3

INDIKASI PROGRAM

PJM-2

N
o

INSTANSI
PELAKSANA

SUMBER
DANA

Mengembangkan kemitraan dengan pihak


swasta
dan
atau
masyarakat
dalam
memperluas
wilayah
pelayanan
dan
peningkatan kualitas pelayanan air bersih

PDAM

BUMD

Memperbaiki jaringan pipa air bersih yang ada


secara bertahap dan meningkatkan manajemen
operasi dan pemeliharaan pelayanan air bersih

PDAM

BUMD

Mengembangkan sistem tangki septik komunal

DPU Kota, Din


KLH, Masyarakat

APBD Kota

Meningkatkan sarana dan prasarana untuk


operasi dan pemeliharaan pengelolaan air
limbah.

DPU Kota, Din


KLH, Masyarakat

APBD Kota

Saluran limbah
drainase

saluran

DPU Kota, Din


KLH, Masyarakat

APBD Kota

Pembuangan limbah ke saluran terbuka dan


langsung ke sungai dikendalikan

DPU Kota, Din


KLH, Masyarakat

APBD Kota

Mewajibkan pembuatan Instalasi Pengolahan


Limbah setempat untuk kegiatan perumahan,
industri dan limbah non domestik lainnya
sebelum dibuang ke badan perairan

DPU Kota, Din


KLH, Masyarakat

APBD Kota

terpisah

dengan

prasarana

1.

Penyusunan Rencana Induk Drainase


Sistem Prasarana

Penyusunan rencana induk sistem drainase di tiap


desa

DPU Kota

APBD Kota

2.

Pengembangan Drainase Primer

Mengawasi /memantau sempadan sungai dan


kegiatan yang menyertai

DPU Kota

APBD Kota

Bekerjasama dengan pemerintah daerah


terdekat dalam pengelolaan sumberdaya air

DPU Kota

APBD Kota

Peningkatan dan pemeliharaan saluran

DPU Kota

APBD Kota

LAPORAN RENCANA

VII-5

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

WAKTU PELAKSANAAN
PJM-1

LOKASI
2013

3.

Pengembangan Drainase Sekunder dan


Tersier

E.

Program pengembangan
persampahan

1.

Pengelolaan Persampahan

2.

3.

LAPORAN RENCANA

2015

2016

2017

INSTANSI
PELAKSANA

SUMBER
DANA

Pembuatan saluran drainase tersier di sisi kiri


kanan ruas Jalan lingkungan dipadukan dengan
drainase sekunder dan utama pada tempattempat yang belum terlayani

DPU Kota

APBD Kota

Melengkapi jaringan-jaringan jalan yang belum


terlayani jaringan drainase

DPU Kota

APBD Kota

Peningkatan kapasitas drainase mikro yang ada

DPU Kota

APBD Kota

Melaksanakan penertiban jaringan utilitas lain


yang menghambat fungsi drainase

DPU Kota

APBD Kota

Penyediaan tempat sampah

Dinas Kebersihan

APBD Kota

Pemberdayaan masyarakat untuk mengolah


sampah dari sumbernya

Dinas
Kebersihan,
masyarakat

APBD Kota

Penentuan lahan-Iahan untuk TPS/kontainer


yang baru

Dinas Kebersihan

APBD Kota

Usaha reduksi melalui pengomposan, daur


ulang dan pemilahan antara sampah organik
dan non-organik dapat bekerjasama dengan
swasta

Dinas
Kebersihan,
Swasta
dan
masyarakat

APBD
Swasta

Penyediaan bak-bak sampah dan kontainer


pada Pusat-Pusat Kegiatan

Dinas Kebersihan

APBD Kota

Rehabilitasi TPS dan kontainer yang rusak

Dinas Kebersihan

APBD Kota

peningkatan sistem pengolahan sampah TPA


eksisting
menjadi
sistem
pengolahan
pengurugan berlapis bersih

Dinas Kebersihan

APBD Kota

Pengembangan armada pengangkutan sampah

Dinas Kebersihan

APBD Kota

Koordinasi pelayanan pengumpulan sampah di


wilayah kota, kecamatan dan lingkungan

Dinas Kebersihan

APBD Kota

prasarana

Pengembangan sarana dan prasarana


persampahan

Pengintegrasian
persampahan
dengan

2014

PJM-4

KEGIATAN

PJM-3

INDIKASI PROGRAM

PJM-2

N
o

pelayanan
pelayanan

Kota,

VII-6

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

WAKTU PELAKSANAAN
PJM-1

LOKASI
2013

sampah
F.

Program pengembangan
listrik dan telekomunikasi

1.

Pengembangan Prasarana Kelistrikan

2014

2015

2016

2017

PJM-4

KEGIATAN

PJM-3

INDIKASI PROGRAM

PJM-2

N
o

INSTANSI
PELAKSANA

SUMBER
DANA

Koordinasi pelayanan pengangkutan sampah ke


dalam sistem persampahan

Dinas Kebersihan
Kota

APBD Kota

Mengupayakan peningkatan kualitas pelayanan


jaringan listrik

PLN

BUMD

Pembangunan
instalasi
baru
pengoperasian instalasi penyaluran

PLN

BUMD

Mengupayakan peningkatan kualitas pelayanan


jaringan telepon

TELKOM

BUMD

Pembangunan
instalasi
baru
pengoperasian instalasi penyaluran

TELKOM

BUMD

Bappeda, BKPRD

APBD Kota.

prasarana

dan

Pengembangan
jaringan
baru
yang
menghubungkan Jaringan GI Merangin dengan
GI Sungai Penuh
2.

III.

Pengembangan
Telekomunikasi

Prasarana

dan

PERWUJUDAN PENETAPAN SUB BWP


PRIORITAS
Penetapan Rencana Detail Tata Ruang
Pusat Kota Sungai Penuh

Kesepakatan materi RDTR antar stakeholder

Penetapan Sub BWP Prioritas dan


Cepat Berkembang (Blok A)

Penguatan
Fungsi
dan
peningkatan
kelengkapan fasilitas pelayanan Blok A

Bappeda, Instansi
terkait

APBD Kota.

Program Pengembangan Sub BWP


Prioritas (Blok A)

Penataan pasar beserta fasilitas perdagangan

Bappeda, Instansi
terkait

APBD Kota.

Pengembangan Peraturan Walikota


Raperda RDTR Kota Sungai Penuh

atau

penataan bangunan sepanjang koridor


peningkatan kualitas jalan
Perbaikan prasarana, sarana dan blok/kawasan
Pembangunan baru prasarana, sarana dan
blok/kawasan
Pengembangan kembali prasarana, sarana dan

LAPORAN RENCANA

VII-7

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

WAKTU PELAKSANAAN
PJM-1

LOKASI
2013

2014

2015

2016

2017

PJM-4

KEGIATAN

PJM-3

INDIKASI PROGRAM

PJM-2

N
o

INSTANSI
PELAKSANA

SUMBER
DANA

blok/kawasan
Pelestarian/perlindungan blok/kawasan
Penyesuaian dan Penetapan Zonasi
Kawasan

Kesepakatan penetapan peraturan zonasi BWP dan


Sub BWP Prioritas sebagai pedoman pengendalian
pemanfaatan ruang

Bappeda, Instansi
terkait

APBD Kota.

Sumber: Hasil Analisis dan Rencana, 2012

LAPORAN RENCANA

VII-8

BAB VIII

PERATURAN ZONASI

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Zoning regulation adalah ketentuan yang mengatur tentang klasifikasi zona pengaturan lebih
lanjut mengenai pemanfaatan lahan dan prosedur pelaksanaan pembangunan. Pada dasarnya
semua mengatur ketentuan-ketentuan teknis mengenai pembangunan kota/kawasan.
Fungsi peraturan zonasi antara lain :
1. Sebagai instrumen pengendalian pembangunan. Peraturan zoning yang lengkap akan
memuat prosedur pelaksanaan pembangunan sampai ke tata cara pengawasannya.
Ketentuan-ketentuan yang ada karena dikemas menurut penyusunan perundangperundangan yang baku dapat menjadi landasan dalam penegakan hukum bila terjadi
pelanggaran.
2. Sebagai pedoman penyusunan rencana operasional. Ketentuan zoning dapat menjadi
jembatan dalam penyusunan rencana tata ruang yang bersifat opersional, karena
memuat ketentuan-ketentuan tentang penjabaran rencana yang bersifat makro ke
dalam rencana yang bersifat sub makro sampai pada rencana yang rinci.
3. Sebagai panduan teknis pengembangan/pemanfaatan lahan.
Dasar penerapan zoning adalah kewenangan police power (Kewenangan pemerintah membuat
peraturan untuk melindungi kesehatan mesyarakat, keselamatan dan kesejahteraan umum);
mengintervensi kehidupan private masyarakat bagi perlindungan kesehatan masyarakat,
Keselamatan dan ketentuan yang rasional, yang tidak mengandung niat buruk, diskriminasi,
tidak beralasan atau tidak pasti.

8.1

Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan

8.1.1 Aspek Pengembangan Zona


Aturan teknis zonasi adalah aturan pada suatu zonasi yang berisi ketentuan pemanfaatan
ruang (kegiatan atau penggunaan lahan, intensitas pemanfaatan ruang, ketentuan tata massa
bangunan, ketentuan prasarana minimun yang harus disediakan, aturan lain yang dianggap
penting, dan aturan khusus untuk kegiatan tertentu).
Aturan teknis pengembangan zona di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh disusun dengan
memperhatikan 2 (dua) aspek yaitu:
1. Aspek yang diperhatikan (issues of concern) yang merupakan pokok perhatian atau
kriteria yang menjadi dasar penyusunan aturan. Aspek ini terdiri dari:
a. Aspek fungsional, yang menjamin kinerja yang tinggi dari fungsi-fungsi pemanfaatan
ruang di Kecamatan Sungai Penuh (pertanian, permukiman, industri, dan seterusnya);
b. Aspek kesehatan, yang menjamin tercapainya kualitas (standar minimum) kesehatan
yang diterapkan;

LAPORAN RENCANA

VIII-1

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

c. Aspek keamanan dan keselamatan, yang menjamin tercapainya tujuan pemanfaatan


ruang dengan aman dan sesuai aspek keselamatan penggunaannya;
d. Aspek kenyamanan dan keindahan, yang menjamin tercapainya keharmonisan
perencanaan pemanfaatan ruang secara visual dan memberikan kenyamanan bagi
penggunanya;
e. Hubungan setiap aspek tersebut dengan isu lainnya, yang menjamin tidak terjadinya
konflik antar berbagai fungsi pemanfaatan ruang di Kecamatan Sungai Penuh.
2. Komponen yang diperhatikan (scope of issues) yaitu komponen yang diatur berdasarkan
pokok perhatian terkait. Komponen yang harus diatur antara lain adalah KDB, KLB, tata
massa bangunan, kepadatan bangunan, garis sempadan, standar minimum prasarana
utilitas, dan lain-lain.

8.1.2 Klasifikasi Zona


Berdasarkan Panduan Penyusunan Peraturan Zonasi untuk Wilayah Perkotaan Departemen PU
Tahun 2008, definisi dari klasifikasi zona adalah:
1. Jenis dan hirarki zona yang disusun berdasarkan kajian teoritis, kajian perbandingan,
maupun kajian empirik untuk digunakan di daerah yang disusun Peraturan Zonasinya.
Klasifikasi zonasi merupakan perampatan (generalisasi) dari kegiatan atau penggunaan
lahan yang mempunyai karakter dan/atau dampak yang sejenis atau yang relatif sama.
2. Klasifikasi zonasi merupakan perampatan (generalisasi) dari kegiatan atau penggunaan
lahan yang mempunyai karakter dan/ atau dampak yang sejenis atau yang relatif sama.
Secara umum tujuan dari penyusunan klasifikasi zonasi adalah untuk:
1. Menetapkan zonasi yang akan dikembangkan pada suatu wilayah perkotaan;
2. Menyusun hirarki zonasi berdasarkan tingkat gangguannya.
Perkembangan Pusat Kota Sungai Penuh dengan segala aktivitasnya menimbulkan segmentasi
ruang untuk kegiatan-kegiatan tertentu. Tiap ruang memiliki fungsi dan karakteristik yang
berbeda-beda. Antara ruang yang satu dengan ruang yang lain memerlukan penempatan dan
penataan supaya tidak menimbulkan gangguan satu sama lain.
Sebagaimana yang telah dijelaskan di atas, terdapat beberapa pertimbangan yang harus
diperhatikan dalam pembagian klasifikasi zona di kawasan Pusat Kota Sungai Penuh. Selain
pertimbangan tersebut di atas, penentuan klasifikasi zona juga didasarkan pada ketentuan
peraturan perundangan-undangan yang ada yang mengatur mengenai klasifikasi kawasan.
Peraturan tersebut antara lain meliputi :
1. Undang-undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
2. Keputusan Presiden No. 32 Tahun 1992 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung
LAPORAN RENCANA

VIII-2

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3. Peraturan tentang pewarnaan peta


Berdasarkan penentuan klasifikasi zona sebagaimana dijelaskan di atas, maka dalam tiap zona
tersebut terdapat sub zona dengan kedalaman lebih rinci sebagai berikut :
1. Zona Lindung Setempat berupa daerah sempadan sungai.
2. Zona Ruang Terbuka Hijau terdiri dari Taman Kota, Taman Lingkungan, Jalur Hijau, dan
Makam.
3. Zona Perumahan terdiri dari rumah tunggal, rumah kopel, rumah deret, dan rumah
kampung.
4. Zona Komersial (Perdagangan dan Jasa) terdiri dari Komersial Kecamatan, Komersial
Kelurahan, Komersial Lingkungan.
5. Zona Perkantoran/ Pemerintahan dan Pertahanan Keamanan.
6. Zona Pelayanan Umum terdiri dari Pelayanan Kecamatan, Pelayanan Kelurahan, Pelayanan
Lingkungan.
7. Zona Pariwisata terdiri dari bangunan peninggalan dan tempat bersejarah.
8. Zona Campuran terdiri dari perdagangan dan jasa, perkantoran, permukiman.

8.1.3 Pemberian Kode Zona


Pemberian kode zonasi untuk Kecamatan Sungai Penuh ditentukan sebagai berikut;
1. Setiap zonasi diberi kode yang mencerminkan fungsi zonasi yang dimaksud
2. Pengkodean zona merujuk pada kode zonasi pada berikut ini
Memperhatikan semua pertimbangan di atas, maka pada tabel berikut ini dapat dilihat
Klasifikasi dan Kode Zona yang digunakan di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh, beserta tujuan
penetapan dan karakteristik masing-masing zona. Untuk lebih jelasnya pengkodean yang
khusus digunakan untuk zona-zona yang ada di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh dapat dilihat
pada Tabel VIII.1 berikut ini.

LAPORAN RENCANA

VIII-3

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel VIII.1 Daftar Klasifikasi Zona dan Peratutan Zonasi Untuk


FUNGSI

TUJUAN PENETAPAN

Perumahan

Perdagangan
Jasa

dan

KLASIFIKASIDANKODEZONA

bertujuan menyediakan zona untuk pembangunan unit


hunian dengan tingkat kepadatan tinggi.

R-2 : Rumah Kepadatan Tinggi

zona dengan wilayah perencanaan yang memiliki kepadatan


bangunan 100-1000 rumah/hektar

bertujuan menyediakan zona untuk pembangunan unit


hunian dengan tingkat kepadatan sedang.

R-3 : Rumah Kepadatan Sedang

zona dengan wilayah perencanaan yang memiliki kepadatan


bangunan 40-100 rumah/hektar

bertujuan menyediakan zona untuk pembangunan unit


hunian dengan tingkat kepadatan rendah.

R-4 : Rumah Kepadatan Rendah

zona dengan wilayah perencanaan yang memiliki kepadatan


bangunan dibawah 10-40 rumah/hektar

Menyediakan ruang untuk

K-1 : Tunggal

lingkungan dengan tingkat kepadatan tinggi, sedang dan


rendah dan akan diatur lebih lanjut didalam peraturan zonasi
lingkungan yang diarahkan untuk membentuk karakter tuang
kota melalui pengembangan bangunan bangunan tunggal
skala pelayanan perdagangdan dan jada yang direncanakan
adalah tingkat nasional dan regional dan kota
jalan akses minimum adalah jalan kolektor
tidak berbatasan langsung dengan perumahan penduduk

K-2 : Deret

lingkungan dengan tingkat kepadatan sedang sampai tinggi.

menampung tenaga kerja, pertokoan, jasa, rekreasi, dan


pelayanan Masyarakat
menyediakan fasilitas pelayanan perdagangan dan jasa
yang dibutuhkan masyarakat dalam sekala pelayanan
regional dan kota
membetuk karakter ruang kota melalui pengembangan
bangunan perdagangdan dan jasa dalam bentuk tunggal
Menyediakan ruang untuk:
menampung tenaga kerja, pertokoan, jasa, rekreasi, dan
pelayanan Masyarakat
menyediakan fasilitas pelayanan perdagangan dan jasa
yang dibutuhkan masyarakat dalam sekala pelayanan
kota dan lokal.

skala pelayanan perdagangan dan jada yang direncanakan


adalah tingkat regional dan kota dan lokal
jalan akses minimum adalah jalan kolektor
sebagai bagian daripada fasilitas perumahan dan dapat
berbatasan langsung dengan perumahan penduduk

membetuk karakter ruang kota melalui pengembangan


bangunan perdagangdan dan jasa dalam bentuk
bangunan tunggal
Fasilitas
Umum

KRITERIA/ KARAKTERISTIK

Pelayanan Menyediakan lahan untuk pengembangan fasilitas


sosialdanumumsesuai dengan kebutuhan dan daya
dukung untuk menjamin pelayanan pada masyarakat;
Mengakomodasi bermacam tipefasilitas sosial dan umum
untuk mendorong penyediaan pelayanan bagisemua
lapisan masyarakat;

FP-1 : Pelayanan Wilayah/Regional

Fasilitas sosialdan fasilitas umum dengan skala pelayanan


Wilayah/Regional.

FP-2 : Pelayanan Kota

Fasilitas sosialdan fasilitas umum dengan skala pelayanan Kota.

FP-3 : Pelayanan Kawasan/ Lingkungan

Fasilitas sosialdan fasilitas umum dengan skala pelayanan


Kawasan/Lingkungan.

Merefleksikanpola-pola pengembanganyang diinginkan


masyarakat pada lingkungan hunianyang ada dan untuk
masa yang akan datang

LAPORAN RENCANA

VIII-4

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

FUNGSI

TUJUAN PENETAPAN

KLASIFIKASIDANKODEZONA

KRITERIA/ KARAKTERISTIK

Pemerintahan,
Menyediakan lahan untuk pengembangan pemerintahan,
perkantoran,
perkantorandan pertahanan serta keamanan sesuai
Pertahanan
dan
dengan kebutuhan dan daya dukung untuk menjamin
Keamanan
pelayanan pada masyarakat;
Menjamin kegiatan pemerintahan, pertahanan dan
keamananyang berkualitas tinggi, dan
melindungipenggunaan lahan untuk pemerintahan,
pertahanan dan keamanan.

KT-1 : Kawasan Pemerintahan/


Perkantoran

Kantor pemerintahan baik tingkat pusat maupun daerah


(provinsi, kota/ Kotaupaten, kecamatan,kelurahan).

KT-2 : Kawasan Pertahanan dan


Keamanan

Kantor atau instalasi militer termasuk tempat latihan baik pada


tingkatan nasional, Kodam, Korem, Koramil, Polda, Polwil,
polsek dan sebagiannya

Ruang Terbuka Hijau Zona yang ditujukan untuk mempertahankan/


melindungi lahan untuk rekreasidi luar bangunan, sarana
pendidikan, dan untuk dinikmati nilai-nilai keindahan
visualnya;
Preservasi dan perlindungan lahanyang secara
lingkungan hidup rawan/sensitif;
Diberlakukan pada lahan yang penggunaan utamanya
adalah taman atau ruang terbuka, atau lahan
peroranganyang pembangunannya harus dibatasiuntuk
menerapkan keIjakan ruang terbuka, serta melindungi
kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraanpublik.
Zona yang ditujukan untuk mempertahankan/
melindungi lahan untuk rekreasi di luar bangunan, sarana
pendidikan, dan untuk dinikmati nilai-nilai keindahan
visualnya;
Preservasi dan perlindungan lahanyang secara
lingkungan hidup rawan/sensitif;
Diberlakukan pada lahan yang penggunaan utamanya
adalah taman atau ruang terbuka, atau lahan
peroranganyang pembangunannya harus dibatasiuntuk
menerapkan keIjakan ruang terbuka, serta melindungi
kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraanpublik.

H-1 : Taman Kota

Taman dengan skala pelayanan Kota

H-2 : Jalur Hijau

Tanaman di sepanjang median, sempadan dan persimpangan


jalan serta jalur pedestrian

H-3 : Sempadan Sungai

RTH dengan fungsi sebagai kawasan lindung setempat

H-4 : Taman Lingkungan

Taman dengan skala pelayanan Lingkungan

H-5 : Makam / Kuburan

RTH makam merupakan RTH yang memiliki fungsi utama


sebagai tempat penguburan jenazah disamping itu juga memiliki
fungsi ekologis, yaitu sebagai daerah resapan air, tempat
pertumbuhan berbagai vegetasi, pencipta iklim mikro, tempat
hidup burung serta fungsi sosial masyarakat sekitar.

LAPORAN RENCANA

VIII-5

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

FUNGSI
Kawasan Lindung

TUJUAN PENETAPAN
Memelihara dan mewujudkan kelestarian fungsi
lingkungan hidup dan mencegahtimbulnya kerusakan
lingkungan hidup.
Mencegah timbulnya kerusakan fungsi lingkungan hidup
dan melestarikan fungsi lindung kawasan perlindungan
setempat.
meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, iklim,
tumbuhan dan satwa, serta nilai budaya dan sejarah
bangsa;
meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, iklim,
tumbuhan dan satwa, serta nilai budaya dan sejarah
bangsa;

KLASIFIKASIDANKODEZONA
KL-2 : Perlindungan Setempat

KRITERIA/ KARAKTERISTIK
Sempadan sungai (KL-2-1);
1) Garis sempadan sungai bertanggul ditetapkan dengan batas
lebar sekurang-kurangnya 5 (lima)meter di sebelah luar
sepanjang kaki tanggung.
2) Garis sempadan sungai tidak bertanggul ditetapkan
berdasarkan pertimbangan teknis dan sosial ekonomis
olehPejabatyang berwenang.
3) Garis
sempadan
sungaiyang
bertanggul
dan
tidakbertanggulyang berada diwilayah perkotaan dan
sepanjang jalan ditetapkan tersendiri oleh Pejabatyang
berwenang

Sumber: Hasil Analisis dan Rencana, 2012

LAPORAN RENCANA

VIII-6

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Gambar VIII.1 Peta Rencana Peraturan Zonasi (Zonning Map) Pusat Kota Sungai Penuh

LAPORAN RENCANA

VIII-7

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

8.2

Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang

Intensitas pemanfaatan ruang adalah besaran pembangunan yang diperbolehkan untuk fungsi
tertentu berdasarkan pengaturan koefisien lantai bangunan, koefisien dasar bangunan,
koefisien dasar hijau, kepadatan penduduk, dan/atau kepadatan bangunan tiap persil, tapak,
blok peruntukkan, atau kawasan kota sesuai dengan kedudukan dan fungsinya dalam
pembangunan kota. Intensitas Ruang diperhitungkan atas areal perencanaan berupa unit-unit
pemilikan tanah yang merupakan gabungan atau pemecahan dari perpetakan atau persil.
Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang mnimum terdiri dari:
1. Koefisien Dasar Bangunan (KDB)
Koefisien Dasar bangunan adalah angka prosentase berdasarkan perbandingan jumlah luas
lantai dasar bangunan terhadap luas lahan perpetakan/persil yang dikuasai.
Penetapan besar KDB maksimum didasarkan pada pertimbangan:
a. Tingkat pengisian/peresapan air (water recharge) = KDH minimum;
b. Besar pengaliran air (kapasitas drainase);
c. Jenis penggunaan lahan;
d. Harga lahan.
2. Koefisien Lantai Bangunan (KLB)
Koefisien Lantai Bangunan adalah angka perbandingan yang dihitung dari jumlah luas
lantai seluruh bangunan terhadap luas lahan perpetakan/persil yang dikuasai.
Penetapan besar KLB maksimum didasarkan pada pertimbangan:
a. Harga lahan;
b. Ketersediaan dan tingkat pelayanan prasarana (jalan);
c. Dampak atau kebutuhan terhadap prasarana tambahan;
d. Ekonomi dan pembiayaan.
3. Koefisien Dasar Hijau (KDH)
Koefisien Dasar Hijau adalah angka prosentase berdasarkan perbandingan antara luas
lahan terbuka untuk penanaman tanaman dan atau peresapan air terhadap luas persil
yang dikuasai sesuai rencana tata ruang. Penetapan besar KDH minimum didasarkan pada
pertimbangan:
a. Tingkat pengisian/peresapan air (water recharge);
b. Besar pengaliran air (kapasitas drainase);
c. Rencana tata ruang (RTH, tipe zonasi, dan lain-lain)

LAPORAN RENCANA

VIII-8

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Adapun ketentuan umum mengenai KDH adalah sebagai berikut.


a. Koefisien Dasar Hijau (KDH) ditetapkan sesuai dengan peruntukan dalam rencana tata
ruang wilayah yang telah ditetapkan. KDH minimal 10% pada daerah sangat
padat/padat. KDH ditetapkan meningkat setara dengan naiknya ketinggian bangunan
dan berkurangnya kepadatan wilayah.
b. Perhitungan KDH secara umum, digunakan dengan rumus : 100% - (KDB + 20% KDB).
c. Ruang Terbuka Hijau (RTH) yang termasuk dalam KDH sebanyak mungkin
diperuntukkan bagi penghijauan/penanaman di atas tanah. Dengan demikian, area
parkir dengan lantai perkerasan masih tergolong RTH sejauh ditanami pohon peneduh
yang ditanam di atas tanah, tidak di dalam wadah/container kedap air.
d. KDH tersendiri dapat ditetapkan untuk tiap-tiap kelas bangunan dalam kawasankawasan bangunan, dimana terdapat beberapa kelas bangunan dan kawasan
campuran.

8.3

Ketentuan Tata Bangunan

Ketentuan Tata Massa Bangunan adalah bentuk, besaran, peletakan, dan tampilan bangunan
pada suatu persil/tapak yang dikuasai.
Pengaturan tata massa bangunan mencakup antara lain:
1. Garis Sempadan Bangunan (GSB)
Garis Sempadan Bangunan adalah garis maya pada persil atau tapak sebagai batas
minimum diperkenankannya didirikan bangunan, dihitung dari garis sempadan jalan atau
garis sempadan pagar atau batas persil atau tapak. GSB minimum ditetapkan dengan
mempertimbangkan keselamatan, risiko kebakaran, kesehatan, kenyamanan dan estetika.
Secara sederhana, GSB minimum dapat ditetapkan berdasarkan pertimbangan sebagai
berikut.
a) Untuk ruang milik jalan (rumija) < 8m, GSB minimum = rumija;
b) Untuk ruang milik jalan 8m, GSB minimum = rumija + 1 m.
2. Jarak Antar Bangunan
Jarak antar bangunan adalah pengaturan jarak bebas bangunan yang ditentukan
berdasarkan persyaratan terhadap bahaya kebakaran, pencahayaan alami, pertukaran
udara, privacy dan ketinggian bangunan.
3. Ketinggian Bangunan
Ketinggian Bangunan adalah jumlah lantai penuh suatu bangunan dihitung mulai dari
lantai

dasar

sampai

lantai

tertinggi.

Tinggi

bangunan

ditetapkan

dengan

mempertimbangkan keselamatan, risiko kebakaran, teknologi, estetika, dan prasarana.


LAPORAN RENCANA

VIII-9

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

4. Arsitektural Bangunan
Arsitektural Bangunan adalah tampilan arsitektur yang menjadi ciri dari sebuah bangunan
dan dapat memberikan citra dan karakter tersendiri bagi kawasan. Tampilan aristektur
bangunan ini dapat mencirikan lokalitas dan budaya setempat, namun tetap
memperhatikan keselarasan, keserasian dan keseimbangan dengan lingkungannya.

8.4

Ketentuan Prasarana dan Sarana Minimal

Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan yang memungkinkan lingkungan


permukiman dapat berfungsi sebagaimana mestinya.
Cakupan prasarana yang diatur dalam Peraturan Zonasi minimum adalah:
1. Jaringan Utilitas
Kelengkapan sarana dan prasarana lingkungan seperti utilitas sangat mempengaruhi
kualitas lingkungan dan wujud lingkungan.
2. Pertimbangan Parkir
Penyediaan parkir untuk setiap zonasi dan setiap kegiatan ditetapkan dangan standar yang
berlaku umum untuk setiap kegiatan atau bangunan di daerah.
3. Pertimbangan Bongkar Muat
Kegiatan-kegiatan yang melakukan bongkar muat diwajibkan menyediakan ruang bongkar
muat yang memadai. Kegiatan ini antara lain kegiatan perdagangan, pergudangan, dan
pelayanan lainnya.
4. Pertimbangan Dimensi dan Kelengkapan Jalan
Dimensi jaringan jalan dan kelengkapannya ditetapkan dengan mempertimbangkan fungsi
jalan, volume lalu-lintas dan peruntukkan zonasi. Kelengkapan jalan yang diatur paling
sedikit meliputi badan jalan, trotoar, saluran drainase. Aturan tambahan dapat dikenakan
untuk penyediaan bahu jalan, teluk jalan untuk perhentian angkutan umum, dan median
jalan.
5. Pertimbangan Kelengkapan Prasarana Lainnya
Prasarana lainnya yang dierlukan dapat diwajibkan atau dianjurkan sesuai kebutuhan,
seperti penyediaan situ (retention/detention pond, ruang terbuka publik, dan lain-lain).
Materi aturan dapat merujuk pada ketentuan prasarana yang diterbitkan oleh:
a) Departemen PU, Departemen Perhubungan, dan departemen teknis lainnya yang
terkait;
b) SKPD yang menerbitkan aturan teknis terkait, seperti PLN, PT Kereta Api, Pertamina,
dan lain-lain.

LAPORAN RENCANA

VIII-10

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

8.4.1 Zona Perumahan (R)


Permukiman perkotaan yang dikembangkan di Kawasan Pusat Kota Sungai Penuh sangat
bervariasi, melihat banyaknya jenis rumah yang ada, maka arahan pembagian penggunaan
lahan Zona Perumahan diatur sebagai berikut:
1. Rumah Kopel (R-2)
Rumah Kopel adalah rumah yang umumnya berada pada satu persil, dimana satu
bangunan terdiri dari 2 unit rumah dengan satu atap.
2. Rumah Deret (R-3)
Rumah Deret adalah jenis hunian yang unitnya menempel satu sama lain, umumnya terdiri
dari maksimal 10 unit berderet.
3. Rumah Kampung/rumah pedesaan (R-4)
Rumah Kampung adalah rumah rakyat yang dibangun secara swadaya oleh masyarakat
dengan pola dan bentuk bangunan yang bervariasi, berkepadatan tinggi maupun rendah,
KDB tinggi dan rendah, dengan prasarana berupa jalan lingkungan dan gang.
Intensitas pemanfaatan lahan di zona perumahan terdiri dari Koefisien Dasar Bangunan (KDB)
maksimum, Koefisien Lantai Bangunan (KLB) maksimum/Ketinggian Bangunan, Koefisien Dasar
Hijau (KDH) minimum.

Koefisien Dasar Bangunan (KDB) maksimum


Koefisien Dasar Bangunan (KDB) untuk zona perumahan di Sungai Penuh ditetapkan
berdasarkan potensi lahan dan kondisi eksisting sebagai berikut:
1. Zona perumahan dengan aksesibilitas cukup baik ke jalan raya/ke koridor jalan utama
kawasan, KDB maksimal yang diijinkan adalah 60%. Bentuk rumah yang umumnya
dikembangkan adalah Rumah Tunggal, dan dapat direncanakan pengembangan Rumah
Kopel dan Rumah Deret;
2. Zona perumahan dengan aksesibilitas yang jauh/kurang baik ke jalan raya dan pusat-pusat
kegiatan (umumnya berupa permukiman pedesaan) dan umumnya berada pada jalan-jalan
lingkungan, KDB maksimal yang diijinkan adalah 50%. Bentuk rumah yang umumnya
dikembangkan dapat berupa Rumah Kampung/Tradisional.

Koefisien Lantai Bangunan (KLB)


1. Zona perumahan dengan aksesibilitas cukup baik ke jalan raya/ke koridor jalan utama
kawasan, KLB maksimal yang diijinkan adalah 2 X KDB, yaitu 1,2

LAPORAN RENCANA

VIII-11

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

2. Zona perumahan dengan aksesibilitas yang jauh/kurang baik ke jalan raya dan pusat-pusat
kegiatan (umumnya berupa permukiman pedesaan) dan umumnya berada pada jalan-jalan
lingkungan, KLB maksimal yang diijinkan adalah 2 X KDB, yaitu 1.
3. Ketinggian Bangunan maksimum 10 meter (setara dengan 2 lantai)

Koefisien Dasar Hijau (KDH)


1. KDH minimal 40% dari keseluruhan luas lahan perumahan.
2. Setiap 100 m2 RTH diharuskan minimum ada 1 pohon tinggi dan rindang
Tabel VIII.2 Intensitas Pemanfaatan Ruang Zona Perumahan
Zona
R-2, R-3

Kriteria
Aksesibilitas cukup baik ke jalan raya/ke
koridor jalan utama kawasan
Kondisi jalan cukup baik
Berupa permukiman perkotaan
R-4
Aksesibilitas yang jauh/kurang baik ke jalan
raya dan pusat-pusat kegiatan (umumnya
berupa permukiman pedesaan)
Umumnya berada pada jalan-jalan lingkungan
Dapat berupa permukiman pedesaan
Sumber: Hasil Analisis dan Rencana, 2012

KDB Maks
60%

KLB Maks
1,2

KDH Min
40%

50%

40%

Tata Masa Bangunan


Tata massa bangunan adalah bentuk, besaran, peletakan, dan tampilan bangunan pada suatu
persil/tapak yang dikuasai. Pengaturan tata massa bangunan mencakup:
1. Garis Sempadan Bangunan (GSB) Minimum;
2. Jarak Bebas Antar Bangunan Minimum;
3. Tinggi Bangunan Maksimum;
4. Amplop dan Tampilan Bangunan (Opsional);
Tabel VIII.3 Garis Sempadan Bangunan Minimum, pada Zona Perumahan
JENIS RUMAH/ZONA
Perumahan deret
Perumahan kopel
Perumahan kampung

GSB

GSSB

GSBB

5 meter
5 meter
2 meter

0 meter
0 meter
2 meter

3 meter
3 meter
3 meter

Sumber: Hasil Analisis dan Rencana, 2012

Selain itu, berlaku juga perhitungan GSB ROW fungsi jalan di depannya sebagai berikut:
1. GSB pada kelas Jalan Arteri Primer adalah minimal 6 meter
2. GSB pada kelas Jalan Kolektor Primer adalah minimal 5 meter;
3. GSB pada kelas Jalan Lokal adalah minimal 4 meter;
LAPORAN RENCANA

VIII-12

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

4. GSB pada kelas Jalan Lingkungan adalah minimal 3 meter.

Ilustrasi Arahan Ketinggian Bangunan


(arah ketinggian bangunan/skyline semakin bertambah ketinggiannya ke arah pinggir jalan ataupun ke arah perkotaan)

Prasarana Minimum
Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan yang memungkinkan lingkungan
permukiman dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Prasarana minimum di zona perumahan
antara lain sebagai berikut:
1. Jaringan Jalan : Kawasan peruntukan perumahan dan permukiman harus memiliki
prasarana jalan dan terjangkau oleh sarana tranportasi umum;
2. Jaringan Listrik dan Telekomunikasi: Zona Perumahan memiliki ketersediaan jaringan
listrik dan telekomunikasi sesuai dengan tingkat kebutuhan
3. Jaringan Air Bersih : Lokasi perumahan terjangkau oleh pelayanan air bersih dan/atau
tersedia sumber air bersih, baik air tanah maupun air yang diolah oleh penyelenggara
dengan jumlah yang cukup. Prasarana air bersih yang memenuhi syarat, baik kuantitas
maupun kualitasnya. Kapasitas minimum sambungan rumah tangga 60 liter/orang/hari
dan sambungan kran umum 30 liter/orang/hari;
4. Jaringan Drainase dan Air Limbah : Penyediaan jaringan drainase dan air limbah (termasuk
sistem pengolahannya) dilakukan dalam sistem terpisah dan terintegrasi dengan sistem
jaringan perkotaan. Sistem pembuangan air limbah yang memenuhi SNI 03-1733-2004
tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan. Selain itu, setiap

LAPORAN RENCANA

VIII-13

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

bangunan rumah harus memiliki septictank yang berada di bagian depan kavling dan
berjarak sekurang-kurangnya 10m dari sumber air tanah
5. Sistem Persampahan : Zona Perumahan memiliki ketersediaan sistem persampahan yang
memperhatikan faktor-faktor kemudahan pengangkutan, kesehatan, kebersihan, dan
keindahan lingkungan. Sistem pembuangan sampah mengikuti ketentuan SNI 03-32421994 tentang Tata Cara Pengelolaan Sampah di Permukiman.
6. Sistem Pembuangan Air Hujan: Sistem pembuangan air hujan yang mempunyai kapasitas
tampung yang cukup sehingga lingkungan perumahan bebas dari genangan. Saluran
pembuangan air hujan harus direncanakan berdasarkan frekuensi intensitas curah hujan 5
tahunan dan daya resap tanah. Saluran ini dapat berupa saluran terbuka maupun tertutup.
Dilengkapi juga dengan sumur resapan air hujan mengikuti SNI 03-2453-2002 tentang Tata
Cara Perencanaan Sumur Resapan Air Hujan untuk Lahan Pekarangan dan dilengkapi
dengan penanaman pohon;
7. Parkir : Setiap bangunan harus menyediakan minimal 1 (satu) tempat parkir
8. Ruang Terbuka Hijau : Menyediakan RTH ataupun ruang terbuka sebagai sarana sosialisasi
masyarakat sesuai dengan standar yang berlaku
9. Fasilitas Fisik atau Utilitas Umum: Pemanfaatan dan pengelolaan kawasan peruntukan
perumahan dan permukiman harus didukung oleh ketersediaan fasilitas fisik atau utilitas
umum (pasar, pusat perdagangan dan jasa, perkantoran, dsb) dan fasilitas sosial
(kesehatan, pendidikan, agama). Penyediaan kebutuhan sarana pendidikan, kesehatan,
sarana ruang terbuka, taman, dan lapangan olah raga, dsb di kawasan peruntukan
permukiman yang disesuaikan dengan jumlah penduduk, luas lantai dan luas lahan
minimal, radius pencapaian, serta lokasi dan Ketentuan Pemanfaatan Ruang.

LAPORAN RENCANA

VIII-14

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel VIII.4 Ketentuan Teknis Zona Perumahan


ZONA
KDB

PERUMAHAN

(R-2) s/d (R-4):


Kepadatan
rendah:
Maks. 25%
Kepadatan
tinggi:
Maks.60 %

INTENSITAS PEMANFAATAN RUANG


KLB dan
KDH
Ketinggian
Lantai
(R-2) s/d (R-4): (R-2) s/d (R-4):
Maksimum
Minimum 30%
2 (dua) lantai

KWT dan KPU

GSB Minimum

(R-2) s/d (R-4):


KWT
maks.
70%
KPU maks. 20%

Rumah kopel (R-2)


GSB: 5 meter
GSSB: 0 meter
Rumah deret (R-3)
GSB: 5 meter
GSSB: 0 meter
Rumah kampong
(R-4)
GSB: 2 meter
GSSB: 2 meter

TATA MASSA BANGUNAN


Jarak Bebas
Tinggi
Antar
Bangunan
Bangunan
(R-2) s/d (R-4): (R-2) s/d (R-4):
Jarak bebas
Maksimum 10
depan =
meter (setara
besarnya
dengan
2
GSB
lantai)
Jarak Bebas
belakang =
besarnya
GSBB
Jarak bebas
samping =
besarnya
GSSB

ATURAN LAIN/TAMBAHAN
Amplop dan Tampilan
Bangunan
Gaya
bangunan:
menerapkan
gaya
arsitektur
yang
berkembang di Kota
Sungai Penuh atau
Kerinci,
baik
mengadopsi maupun
mengelaborasinya
dengan gaya modern
yang
tetap
memperhatikan
keindahan,
dan
keserasian
dengan
lingkungan sekitar.
Warna
bangunan,
bahan
bangunan,
tekstur bangunan tidak
mengikat
(opsional,
kecuali ditentukan lain
jika ada kesepakatan di
daerah)

Lahan pengembangan
perumahan baru 40% 60% dari luas lahan yang
ada,
Kepadatan bangunan
perumahan maksimum
50 bangunan rumah/ha
dan dilengkapi dengan
utilitas umum yang
memadai.
Pada kawasan
perumahan kepadatan
sedang sampai dengan
tinggi, angka KDB dapat
ditetapkan maksimal
40%
Secara sederhana, GSB
minimum dapat
ditetapkan berdasarkan
pertimbangan sebagai
berikut:
untuk ruang milik
jalan (rumija) < 8m,
GSB minimum =
rumija
untuk ruang milik
jalan >= 8m, GSB
minimum = rumija
+1m

Sumber: Hasil Analisis dan Rencana, 2012

LAPORAN RENCANA

VIII-15

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

8.4.2 Zona Perdagangan dan Jasa (K)


Zona perdagangan dan jasa merupakan kawasan yang diperuntukkan untuk pengembangan
kegiatan komersial yang diharapkan mampu mendatangkan keuntungan bagi pemiliknya dan
memberikan nilai tambah bagi Kecamatan Sungai Penuh. Kawasan perdagangan dan jasa ini
berfungsi sebagai pusat aktivitas dengan fokus pada perdagangan untuk pemenuhan
kebutuhan sehari-hari.
Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa memiliki fungsi antara lain:
1. Memfasilitasi kegiatan transaksi perdagangan dan jasa antar masyarakat yang
membutuhkan (sisi permintaan) dan masyarakat yang menjual jasa (sisi penawaran);
2. Menyerap tenaga kerja di Sungai Penuh dan memberikan kontribusi yang dominant
terhadap PDRB.
Pengembangan zona perdagangan dan jasa di Sungai Penuh memiliki kode zonasi K-D dengan
rincian sebagai berikut :
1. Perdagangan dan Jasa Kecamatan
Perdagangan dan Jasa Kecamatan adalah kawasan peruntukkan kegiatan perdagangan
dan/atau jasa dengan skala pelayanan kecamatan.
2. Perdagangan dan Jasa Kelurahan
Perdagangan dan Jasa Kelurahan adalah kawasan peruntukkan kegiatan perdagangan
dan/atau jasa dengan skala pelayanan kelurahan.
3. Perdagangan dan Jasa Lingkungan
Perdagangan dan Jasa Lingkungan adalah kawasan peruntukkan kegiatan perdagangan
dan/atau jasa yang mempunyai lingkup pelayanan untuk penduduk pada setiap unit
lingkungan
Intensitas Pemanfaatan Ruang pada zona perdagangan dan jasa meliputi :
1. Koefisien Dasar Bangunan (KDB)
Koefisien Dasar Bangunan (KDB) untuk zona perdagangan dan jasa di Sungai Penuh
ditetapkan berdasarkan potensi lahan terhadap nilai ekonomi kawasan tersebut, yaitu:
a. Zona Perdagangan dan Jasa yang berada pada jalan-jalan utama kawasan dengan
aksesibilitas yang cukup baik, namun intensitas kegiatannya tidak terlalu tinggi, KDB
maksimal yang diijinkan adalah 50%. Bentuk zona perdagangan dan jasa yang
dikembangkan antara lain perdagangan dan jasa skala kecamatan dan skala kelurahan;

LAPORAN RENCANA

VIII-16

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

b. Zona perdagangan dan jasa yang berada pada pusat-pusat lingkungan, KDB maksimal
yang diijinkan adalah 40%. Bentuk perdagangan dan jasa yang dikembangkan adalah
perdagangan dan jasa skala lingkungan.

2. Koefisien Lantai Bangunan (KLB)


Ketentuan Koefisien Lantai Bangunan (KLB) zona perdagangan dan jasa di Sungai Penuh
mempertimbangkan arahan KDB dan ketinggian maksimum bangunan yang telah berdiri
saat ini, yaitu:
a. Perdagangan dan jasa pada jalan-jalan utama kawasan dengan intensitas kegiatan
yang tidak terlalu tinggi, KLB maksimal yang diijinkan adalah 3 x KDB, yaitu 1.5;
b. Perdagangan dan jasa yang berada pada pusat-pusat lingkungan, KLB maksimal yang
diijinkan adalah 2 x KDB, yaitu 0.8.

3. Koefisien Dasar Hijau (KDH)


Koefisien Dasar Hijau (KDH) adalah minimal 30% dari keseluruhan luas zona perdagangan
dan jasa.
Tabel VIII.5 Intensitas Pemanfaatan Ruang Pada Zona Perdagangan dan Jasa
Zona

Kriteria

Berada pada jalan-jalan utama kawasan


Aksesibilitas cukup baik
Intensitas kegiatan tidak terlalu
tinggi/sedang
Berada pada jalan-jalan lingkungan
Intensitas kegiatan rendah
Sumber: Hasil Rencana, Tahun 2012
K-D

KDB Maks

KLB Maks

KDH Min

50%

1.5

40%

40%

0.8

50%

Tata Massa Bangunan pada zona perdagangan dan jasa meliputi :


1. Garis Sempadan Bangunan (GSB)
Penetapan GSB bangunan komersial di Sungai Penuh ditentukan berdasarkan kebutuhan
ruang gerak untuk sirkulasi kendaraan dan parkir:
a. GSB adalah minimal 5 meter;
b. GSSB untuk bangunan dengan ketinggian 8 meter adalah minimal 3 meter;
c. GSSB untuk bangunan dengan ketinggian >8 meter adalah minimal ( x tinggi
bangunan) - 1 meter;
d. GSBB adalah minimal 2 meter.

LAPORAN RENCANA

VIII-17

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Tabel VIII.6 Garis Sempadan Bangunan (GSB) Minimum Pada Zona Perdagangan dan Jasa
Tipe Bangunan

Luas Persil

GSB

GSSB

GSSB

200 m
1000 m
Perdagangan Deret
5000 m
Sumber: Hasil Rencana, Tahun 2012

3m
5m
5m

3m
3m
-

2m
3m
2m

Perdagangan Tunggal

2. Jarak Antar Bangunan


Ketentuan jarak antar bangunan di zona perdagangan dan jasa di Sungai Penuh adalah:
a. Untuk bangunan tunggal, jarak antar bangunan 1 lantai pada satu persil adalah
minimal 4 meter dan yang berbeda persil adalah minimal 6 meter;
b. Untuk bangunan deret, ditetapkan jarak antar bangunan diperkenankan tidak ada
sampai dengan lantai ke dua, untuk lantai selanjutnya ditambah 0.5 meter dari jarak
bebas lantai dibawahnya;
c. Untuk bangunan deret, jika lebar blok bangunan deret lebih dari 60 meter harus ada
jarak bebas bangunan 4 meter dengan blok bangunan berikutnya;
d. Bangunan berdampingan tidak sama tinggi, jarak minimal antar bangunan = {(1/2
tinggi bangunan A+1/2 tinggi bangunan B)/2} 1 meter;
3. Ketinggian Bangunan
Terkait dengan tinggi bangunan pada zona perdagangan dan jasa juga mengacu pada
beberapa ketentuan seperti yang diuraikan pada zona perumahan, yaitu :
a. Tinggi puncak suatu atap bangunan tidak bertingkat maksimum 8 meter dari lantai
dasar;
b. Tinggi puncak suatu atap bangunan 2 lantai maksimum 12 meter dari lantai dasar;
c. Tinggi puncak suatu atap bangunan 3 lantai maksimum 15 meter dari lantai dasar;
d. Jarak vertikal dari lantai dasar ke lantai di atasnya tidak boleh lebih dari 5 meter;
e. Mezzanine yang luasnya >50% dari luas lantai dasar di anggap sebagai lantai penuh.
Untuk zona perdagangan dan jasa di Sungai Penuh, ketinggian bangunan diatur maksimum
2 (dua) lantai, dengan tinggi puncak bangunan maksimum 10 meter dari lantai dasar.
Prasarana minimum yang harus disediakan di zona komersial antara lain sebagai berikut.
1. Jaringan Utilitas
a. Jaringan Air Bersih : Prasarana air bersih memenuhi syarat, baik kuantitas maupun
kualitasnya.
b. Jaringan Drainase dan Air Limbah : Penyediaan jaringan drainase dan air limbah
(termasuk sistem pengolahannya) dilakukan dalam sistem terpisah dan terintegrasi
dengan sistem jaringan perkotaan.

LAPORAN RENCANA

VIII-18

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

c. Sistem Persampahan : Ketersediaan sistem persampahan memperhatikan faktorfaktor kemudahan pengangkutan, kesehatan, kebersihan, dan keindahan lingkungan.
d. Sistem Pembuangan Air Hujan: Sistem pembuangan air hujan yang mempunyai
kapasitas tampung yang cukup sehingga lingkungan bebas dari genangan. Saluran
pembuangan air hujan harus direncanakan berdasarkan frekuensi intensitas curah
hujan 5 tahunan dan daya resap tanah. Saluran ini dapat berupa saluran terbuka
maupun tertutup. Dilengkapi juga dengan sumur resapan air hujan mengikuti SNI 032453-2002 tentang Tata Cara Perencanaan Sumur Resapan Air Hujan untuk Lahan
Pekarangan dan dilengkapi dengan penanaman pohon;
e. Jaringan Listrik dan Telekomunikasi: Ketersediaan jaringan listrik dan telekomunikasi
sesuai dengan tingkat kebutuhan.
2. Parkir
Parkir dalam persil merupakan kewajiban yang harus disediakan sesuai dengan
pemanfaatan ruang yang diisyaratkan, terutama pada bangunan-bangunan umum seperti
bangunan komersial. Kebutuhan ruang parkir ini harus memadai sehingga seluruh
kendaraan dapat diakomodasi dengan baik dan tidak menimbulkan dampak negatif bagi
lingkungan sekitarnya. Ketentuan parkir di zona komersial Sungai Penuh adalah:
a. Penyediaan parkir harus terakomodasi dengan baik sesuai dengan standar kebutuhan;
b. Penyediaan parkir pada zona komersial dengan intensitas kegiatan dan pergerakan
yang tinggi seperti pada pusat-pusat pelayanan adalah dengan sistem off street;
c. Parkir dengan sistem on street diijinkan pada Jalan Kolektor 1 dan Jalan Lokal dengan
syarat tidak mengganggu kelancaran sirkulasi kendaraan;
d. Parkir dengan sistem on street pada Jalan Kolektor 2 diijinkan dengan pembatasan
waktu dan tidak mengganggu kelancaran sirkulasi kendaraan;
e. Penataan parkir diintegrasikan dengan jalur pedestrian, jalan masuk dan keluar
kawasan.
3. Jalan dan Kelengkapan Jalan
Ketentuan prasarana jalan dan kelengkapan jalan di zona perdagangan dan jasa adalah:
a. Sistem jaringan jalan harus menunjukkan adanya pola jaringan jalan dan hirarki yang
jelas;
b. Penataan jalan tidak dapat terpisahkan dari penataan pedestrian, penghijauan, dan
ruang terbuka umum;
c. Penataan ruang jalan dapat sekaligus mencakup ruang-ruang antarbangunan yang
tidak hanya terbatas dalam Rumija, tetapi juga termasuk untuk penataan elemen
lingkungan, seperti street furniture, tata informasi, dan lain-lain;
d. Penempatan street furniture tidak mengganggu kenyamanan dan kualitas lingkungan;

LAPORAN RENCANA

VIII-19

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

e. Sistem tata informasi mudah dilihat, tidak menutupi bangunan dan aman bagi
pengguna kawasan;
f.

Ukuran dan kualitas rancangan sistem tata informasi harus mudah dibaca dan terpadu
agar tercipta keserasian serta mengurangi dampak negatif dalam kawasan;

g. Lampu jalan ditempatkan pada jarak maksimum 50 m, sedangkan lampu skala pejalan
kaki pada jarak 20 m;
h. Pemilihan bahan pelapis jalan dapat mendukung pembentukan identitas lingkungan
yang dikehendaki, dan kejelasan kontinuitas pedestrian.

8.4.3 Fasilitas Pelayanan (FP)


Zona Fasilitas Pelayanan adalah kawasan yang diperuntukkan untuk fasilitas yang dibutuhkan
masyarakat dalam lingkungan permukiman meliputi sarana kesehatan, pendidikan,
peribadatan, olahraga dan lapangan terbuka, serta fasilitas penunjang kegiatan sosial lainnya.
Fasilitas pelayanan umum ini merupakan kebutuhan dasar fisik lingkungan. Dalam
merencanakan kebutuhan lahan untuk sarana lingkungan tersebut, didasarkan pada beberapa
ketentuan khusus, yaitu:
1. Beberapa sarana dapat dibangun secara bergabung dalam satu lokasi atau bangunan
dengan tidak mengurangi kualitas lingkungan secara menyeluruh;
2. Perencanaan prasarana lingkungan, utilitas umum dan sarana lingkungan harus
direncanakan secara terpadu dengan mempertimbangkan keberadaan prasarana dan
sarana yang telah ada dengan tidak mengurangi kualitas dan kuantitas secara menyeluruh;
3. Dalam menentukan besaran standar untuk perencanaan kawasan perumahan baru di
kota/new development area yang meliputi perencanaan sarana hunian, prasarana dan
sarana lingkungan, pengembangan desain dapat mempertimbangkan sistem blok /grup
bangunan/cluster untuk memudahkan dalam distribusi sarana lingkungan danmanajemen
sistem pengelolaan administratifnya;
4. Apabila dengan sistem blok/grup bangunan/cluster ternyata pemenuhan sarana hunian,
prasarana dan sarana lingkungan belum dapat terpenuhi sesuai besaran standar yang
ditentukan, maka pengembangan desain dapat mempertimbangkan sistem radius
pelayanan bagi penempatan sarana dan prasaran lingkungan, yaitu dengan kriteria
pemenuhan distribusi sarana dan prasarana lingkungan dengan memperhatikan
kebutuhan lingkungan sekitar terdekat.
Pengembangan zona Fasilitas Pelayanan di Kecamatan Sungai Penuh adalah:
1. Pelayanan Skala Kecamatan
Pelayanan Kecamatan adalah kawasan peruntukkan fasilitas sosial dan fasilitas umum
dengan skala pelayanan kecamatan.
LAPORAN RENCANA

VIII-20

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

2. Pelayanan Skala Kelurahan


Pelayanan Kelurahan adalah kawasan peruntukkan fasilitas sosial dan fasilitas umum
dengan skala pelayanan kelurahan.
3. Pelayanan Skala Lingkungan
Pelayanan Lingkungan adalah kawasan peruntukkan fasilitas sosial dan fasilitas umum yang
mempunyai lingkup pelayanan untuk penduduk pada setiap unit lingkungan.
Intensitas Pemanfaatan Ruangzona Fasilitas Pelayanan di Kecamatan Sungai Penuh adalah:
1. Koefisien Dasar Bangunan (KDB)
Koefisien Dasar Bangunan (KDB) maksimum untuk zona pelayanan umum di Kecamatan
Sungai Penuh ditetapkan 50%.
2. Koefisien Lantai Bangunan (KLB)
Ketentuan Koefisien Lantai Bangunan (KLB) maksimum untuk zona pelayanan umum di
Kecamatan Sungai Penuhadalah 1.5.
3. Koefisien Dasar Hijau (KDH)
Koefisien Dasar Hijau (KDH) adalah minimal 40% dari keseluruhan luas zona pelayanan
umum.
Tabel VIII.7 Intensitas Pemanfaatan Ruang Pada Zona Pelayanan Umum
Zona

Kriteria

Skala pelayanan kecamatan dan


kelurahan
Berada pada jalan-jalan utama kawasan
Aksesibilitas cukup baik
Skala pelayanan lingkungan
Berada pada jalan-jalan lingkungan
Sumber: Hasil Rencana, Tahun 2012
FP

KDB Maks

KLB Maks

KDH Min

50%

40%

50%

40%

Tata massa bangunanRuangzona Fasilitas Pelayanan di Kecamatan Sungai Penuh adalah:


1. Garis Sempadan Bangunan (GSB)
Penetapan GSB di Kecamatan Sungai Penuh ditentukan berdasarkan 2 (dua) hal, yaitu
fungsi jalan didepannya dengan perhitungan ROW, serta kebutuhan ruang gerak untuk
sirkulasi kendaraan.
a. GSB pada kelas jalan Arteri Primer adalah minimal 6 meter;
GSB pada kelas Jalan Kolektor adalah minimal 5 meter;
GSB pada kelas Jalan Lokal adalah minimal 4 meter;
GSB pada kelas Jalan Lingkungan adalah minimal 3 meter;
b. GSSB untuk bangunan dengan ketinggian 8 meter adalah minimal 3 meter;

LAPORAN RENCANA

VIII-21

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

GSSB untuk bangunan dengan ketinggian >8 meter adalah minimal ( x tinggi
bangunan) - 1 meter;
c. GSBB adalah minimal 2 meter.
2. Jarak Antar Bangunan
Ketentuan jarak antar bangunan di zona fasilitas pelayanan di Kecamatan Sungai Penuh
adalah:
a. Jarak antar bangunan pada satu persil adalah minimum 4 meter dan yang berbeda
persil adalah minimum 6 meter;
b. Bangunan berdampingan tidak sama tinggi, jarak minimal antar bangunan = {(1/2
tinggi bangunan A+1/2 tinggi bangunan B)/2} 1 meter.
3. Ketinggian Bangunan
Terkait dengan tinggi bangunan pada zona fasilitas pelayanan juga mengacu pada
beberapa ketentuan seperti yang diuraikan pada zona sebelumnya, yaitu :
a. Tinggi puncak suatu atap bangunan tidak bertingkat maksimum 8 meter dari lantai
dasar;
b. Tinggi puncak suatu atap bangunan 2 lantai maksimum 12 meter dari lantai dasar;
c. Tinggi puncak suatu atap bangunan 3 lantai maksimum 15 meter dari lantai dasar;
d. Jarak vertikal dari lantai dasar ke lantai di atasnya tidak boleh lebih dari 5 meter,
namun hal ini tidak berlaku untuk bangunan ibadah, gedung olahraga, gedung
serbaguna;
e. Mezzanine yang luasnya >50% dari luas lantai dasar di anggap sebagai lantai penuh.
Untuk zona fasilitas pelayanan di Kecamatan Sungai Penuh, ketinggian bangunan diatur
maksimum 2(dua) lantai, dengan tinggi puncak bangunan maksimum 10 meter dari lantai
dasar.
Prasarana minimum yang harus disediakan di zona fasilitas pelayananantara lain sebagai
berikut.
1. Jaringan Utilitas
a. Jaringan Air Bersih: Prasarana air bersih memenuhi syarat, baik kuantitas maupun
kualitasnya.
b. Jaringan Drainase dan Air Limbah: Penyediaan jaringan drainase dan air limbah
(termasuk sistem pengolahannya) dilakukan dalam sistem terpisah dan terintegrasi
dengan sistem jaringan perkotaan.
c. Sistem Persampahan: Ketersediaan sistem persampahan memperhatikan faktor-faktor
kemudahan pengangkutan, kesehatan, kebersihan, dan keindahan lingkungan.

LAPORAN RENCANA

VIII-22

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

d. Sistem Pembuangan Air Hujan: Sistem pembuangan air hujan yang mempunyai
kapasitas tampung yang cukup sehingga lingkungan bebas dari genangan. Saluran
pembuangan air hujan harus direncanakan berdasarkan frekuensi intensitas curah
hujan 5 tahunan dan daya resap tanah. Saluran ini dapat berupa saluran terbuka
maupun tertutup. Dilengkapi juga dengan sumur resapan air hujan mengikuti SNI 032453-2002 tentang Tata Cara Perencanaan Sumur Resapan Air Hujan untuk Lahan
Pekarangan dan dilengkapi dengan penanaman pohon;
e. Jaringan Listrik dan Telekomunikasi: Ketersediaan jaringan listrik dan telekomunikasi
sesuai dengan tingkat kebutuhan.
2. Parkir
Ketentuan parkir di zona pelayanan umum di Kecamatan Sungai Penuh adalah:
a. Penyediaan parkir harus terakomodasi dengan baik sesuai dengan standar kebutuhan,
yaitu minimal 10% dari luas kapling;
b. Penyediaan parkir pada zona pelayanan umum dapat berupa sistem off street ataupun
on street, disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan;
c. Parkir dengan sistem on street diijinkan pada Jalan Kolektor 1 dan Jalan Lokal dengan
syarat tidak mengganggu kelancaran sirkulasi kendaraan;
d. Parkir dengan sistem on street pada Jalan Kolektor 2 diijinkan dengan pembatasan
waktu dan tidak mengganggu kelancaran sirkulasi kendaraan;
e. Penataan parkir diintegrasikan dengan jalur pedestrian, jalan masuk dan keluar
kawasan.
Tabel VIII.8 Standar Kebutuhan Parkir Pelayanan Umum
No.
1.
2.
3.

Fasilitas
Bangunan Apotik
Bangunan Praktek dokter
Bangunan Pasar

4.

Bangunan Pertemuan

5.
6.
7.

Bangunan Olahraga
Bangunan Perguruan Tinggi
Sekolah

Standar Kebutuhan Parkir


2
setiap 100 m lantai
2
setiap 20 - 60m lantai
2
Pasar tingkat kota, setiap 100 m
lantai
2
Pasar tingkat wilayah setiap 200m
lantai
Pasar tingkat lingk. Setiap 400 m2
lantai
2
Padat, setiap 4 m lantai
2
Non padat, setiap 10 m lantai
Setiap 15 penonton
2
Setiap 200 m lantai
2
Setiap 100 m lantai/kecuali sekolah
Inpres

Satuan
1 mobil
1 mobil
1 mobil
1 mobil
1 mobil
1 mobil
1 mobil
1 mobil
1 mobil
1 mobil

Sumber: Hasil Rencana, Tahun 2011

LAPORAN RENCANA

VIII-23

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3. Jalan dan Kelengkapan Jalan


Ketentuan prasarana jalan dan kelengkapan jalan di Zona Pelayanan Umum adalah:
a. Sistem jaringan jalan harus menunjukkan adanya pola jaringan jalan dan hirarki yang
jelas;
b. Penataan jalan tidak dapat terpisahkan dari penataan pedestrian, penghijauan, dan
ruang terbuka umum;
c. Penataan ruang jalan dapat sekaligus mencakup ruang-ruang antarbangunan yang
tidak hanya terbatas dalam Rumija, tetapi juga termasuk untuk penataan elemen
lingkungan, seperti street furniture, tata informasi, dan lain-lain;
d. Penempatan street furniture tidak mengganggu kenyamanan dan kualitas lingkungan;
e. Sistem tata informasi mudah dilihat, tidak menutupi bangunan dan aman bagi
pengguna kawasan;
f.

Ukuran dan kualitas rancangan sistem tata informasi harus mudah dibaca dan terpadu
agar tercipta keserasian serta mengurangi dampak negatif dalam kawasan;

g. Lampu jalan ditempatkan pada jarak maksimum 50 m, sedangkan lampu skala pejalan
kaki pada jarak 20 m;
h. Pemilihan bahan pelapis jalan dapat mendukung pembentukan identitas lingkungan
yang dikehendaki, dan kejelasan kontinuitas pedestrian.

8.4.4 Pemerintahan, Pertahanan dan Keamanan (KT)


Zona khusus pemerintahan, pertahanan dan keamanan adalah kawasan yang diperuntukkan
untuk kegiatan di bidang pemerintahan, pertahanan dan keamanan. Kegiatan pembangunan
suatu gedung perkantoran disamping harus memenuhi standar internasional, juga harus
mengacu pada ketentuan yang telah diatur dalam Undang-undang tentang Bangunan Gedung.
Yang dimaksud dengan standar internasional adalah mempunyai persyaratan fasilitatif
bagi kegiatan administrasi modern baik di bidang pemerintahan maupun di bidang
kegiatan usaha.
Pengembangan zona pemerintahan, pertahanan dan keamanan di Kecamatan Sungai Penuh
adalah:
1. Pemerintahan
Zona Pemerintahan adalah kawasan yang diperuntukkan untuk kegiatan di bidang
pemerintahan.
2. Pertahanan dan keamanan
Pertahanan dan keamanan merupakan bangunan yang diperuntukan untuk kegiatan di
bidang pertahanan dan keamanan (Polres dan Kodim).

LAPORAN RENCANA

VIII-24

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Intensitas Pemanfaatan Ruang zona pemerintahan, pertahanan dan keamanan di Kecamatan


Sungai Penuh adalah:
1. Koefisien Dasar Bangunan (KDB)
Koefisien Dasar Bangunan (KDB) maksimum untuk zona pemerintahan, pertahanan dan
keamanan di Kecamatan Sungai Penuh ditetapkan 50%.
2. Koefisien Lantai Bangunan (KLB)
Ketentuan Koefisien Lantai Bangunan (KLB) maksimum untuk zona pemerintahan,
pertahanan dan keamanan di Kecamatan Sungai Penuh adalah 1.
3. Koefisien Dasar Hijau (KDH)
Koefisien Dasar Hijau (KDH) adalah minimal 40% dari keseluruhan luas zona pemerintahan,
pertahanan dan keamanan.
Tata massa bangunanzona pemerintahan, pertahanan dan keamanan di Kecamatan Sungai
Penuh adalah:
1. Garis Sempadan Bangunan (GSB)
Penetapan GSB di Kecamatan Sungai Penuh ditentukan berdasarkan 2 (dua) hal, yaitu
fungsi jalan didepannya dengan perhitungan ROW, serta kebutuhan ruang gerak untuk
sirkulasi kendaraan.
a. GSB pada kelas Jalan Arteri Primer adalah minilam 6 meter;
GSB pada kelas Jalan Kolektor Primer adalah minimal 5 meter;
GSB pada kelas Jalan Lokal adalah minimal 4 meter;
GSB pada kelas Jalan Lingkungan adalah minimal 3 meter;
b. GSSB untuk bangunan dengan ketinggian 8 meter adalah minimal 3 meter;
GSSB untuk bangunan dengan ketinggian >8 meter adalah minimal ( x tinggi
bangunan) - 1 meter;
c. GSBB adalah minimal 2 meter.
2. Jarak Antar Bangunan
Ketentuan jarak antar bangunan di zona khusus pemerintahan, pertahanan dan keamanan
Kecamatan Sungai Penuh adalah:
a. Jarak antar bangunan pada satu persil adalah minimum 4 meter dan yang berbeda
persil adalah minimum 6 meter;
b. Bangunan berdampingan tidak sama tinggi, jarak minimal antar bangunan = {(1/2
tinggi bangunan A+1/2 tinggi bangunan B)/2} 1 meter.

LAPORAN RENCANA

VIII-25

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

3. Ketinggian Bangunan
Terkait dengan tinggi bangunan pada zona pertahanan dan keamanan juga mengacu pada
beberapa ketentuan seperti yang diuraikan pada zona sebelumnya, yaitu :
a. Tinggi puncak suatu atap bangunan tidak bertingkat maksimum 8 meter dari lantai
dasar;
b. Tinggi puncak suatu atap bangunan 2 lantai maksimum 12 meter dari lantai dasar;
c. Tinggi puncak suatu atap bangunan 3 lantai maksimum 15 meter dari lantai dasar;
d. Jarak vertikal dari lantai dasar ke lantai di atasnya tidak boleh lebih dari 5 meter;
e. Mezzanine yang luasnya >50% dari luas lantai dasar di anggap sebagai lantai penuh.
Untuk zona pemerintahan, pertahanan dan keamanan di Kecamatan Sungai Penuh,
ketinggian bangunan diatur maksimum 2 (dua) lantai, dengan tinggi puncak bangunan
maksimum 12 meter.
Prasarana minimum yang harus disediakan di zona khusus pemerintahan, pertahanan dan
keamanan antara lain sebagai berikut.
1. Jaringan Utilitas
a. Jaringan Air Bersih: Prasarana air bersih memenuhi syarat, baik kuantitas maupun
kualitasnya.
b. Jaringan Drainase dan Air Limbah: Penyediaan jaringan drainase dan air limbah
(termasuk sistem pengolahannya) dilakukan dalam sistem terpisah dan terintegrasi
dengan sistem jaringan perkotaan.
c. Sistem Persampahan: Ketersediaan sistem persampahan memperhatikan faktor-faktor
kemudahan pengangkutan, kesehatan, kebersihan, dan keindahan lingkungan.
d. Sistem Pembuangan Air Hujan: Sistem pembuangan air hujan yang mempunyai
kapasitas tampung yang cukup sehingga lingkungan bebas dari genangan. Saluran
pembuangan air hujan harus direncanakan berdasarkan frekuensi intensitas curah
hujan 5 tahunan dan daya resap tanah. Saluran ini dapat berupa saluran terbuka
maupun tertutup. Dilengkapi juga dengan sumur resapan air hujan mengikuti SNI 032453-2002 tentang Tata Cara Perencanaan Sumur Resapan Air Hujan untuk Lahan
Pekarangan dan dilengkapi dengan penanaman pohon;
e. Jaringan Listrik dan Telekomunikasi: Ketersediaan jaringan listrik dan telekomunikasi
sesuai dengan tingkat kebutuhan.
2. Parkir
Ketentuan parkir di zona khusus pemerintahan, pertahanan dan keamanan di Kecamatan
Sungai Penuh adalah:
a. Penyediaan parkir harus terakomodasi dengan baik sesuai dengan standar kebutuhan,
yaitu minimal 10% dari luas kapling;
LAPORAN RENCANA

VIII-26

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

b. Penyediaan parkir pada zona khusus pemerintahan, pertahanan dan keamanan dapat
berupa sistem off street ataupun on street, disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan;
c. Parkir dengan sistem on street diijinkan pada Jalan Kolektor 1 dan Jalan Lokal dengan
syarat tidak mengganggu kelancaran sirkulasi kendaraan;
d. Parkir dengan sistem on street pada Jalan Kolektor 2 diijinkan dengan pembatasan
waktu dan tidak mengganggu kelancaran sirkulasi kendaraan;
e. Penataan parkir diintegrasikan dengan jalur pedestrian, jalan masuk dan keluar
kawasan.
3. Jalan dan Kelengkapan Jalan
Ketentuan prasarana jalan dan kelengkapan jalan di zona khusus pemerintahan,
pertahanan dan keamanan adalah:
a. Sistem jaringan jalan harus menunjukkan adanya pola jaringan jalan dan hirarki yang
jelas;
b. Penataan jalan tidak dapat terpisahkan dari penataan pedestrian, penghijauan, dan
ruang terbuka umum;
c. Penataan ruang jalan dapat sekaligus mencakup ruang-ruang antarbangunan yang
tidak hanya terbatas dalam Rumija, tetapi juga termasuk untuk penataan elemen
lingkungan, seperti street furniture, tata informasi, dan lain-lain;
d. Penempatan street furniture tidak mengganggu kenyamanan dan kualitas lingkungan;
e. Sistem tata informasi mudah dilihat, tidak menutupi bangunan dan aman bagi
pengguna kawasan;
f.

Ukuran dan kualitas rancangan sistem tata informasi harus mudah dibaca dan terpadu
agar tercipta keserasian serta mengurangi dampak negatif dalam kawasan;

g. Lampu jalan ditempatkan pada jarak maksimum 50 m, sedangkan lampu skala pejalan
kaki pada jarak 20 m;
h. Pemilihan bahan pelapis jalan dapat mendukung pembentukan identitas lingkungan
yang dikehendaki, dan kejelasan kontinuitas pedestrian.

8.4.5 Ruang Terbuka Hijau (RTH)


Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH) merupakan kawasan dengan penggunaan yang lebih bersifat
terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik tanaman yang tumbuh secara alamiah maupun yang
sengaja ditanam. Kawasan RTH ini dapat berbentuk mengelompok ataupun memanjang/jalur,
serta dapat bersifat aktif ataupun pasif. Tujuan dari penyelenggaraan kawasan RTH antara lain:
1. Menjaga ketersediaan lahan sebagai kawasan resapan air;

LAPORAN RENCANA

VIII-27

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

2. Menciptakan aspek planologis perkotaan melalui keseimbangan antara lingkungan alam


dan lingkungan binaan yang berguna untuk kepentingan masyarakat;
3. Meningkatkan keserasian lingkungan perkotaan sebagai sarana pengaman lingkungan
perkotaan yang aman, nyaman, segar, indah, dan bersih.
Pengembangan zona RTH di Kecamatan Sungai Penuh adalah:
1. Taman Lingkungan
Zona RTH Taman Lingkungan adalah berupa taman yang dapat dimanfaatkan sebagai
tempat melakukan berbagai aktifitas sosial di lingkungan tertentu. Biasanya, Taman
lingkungan dapat dibedakan berdasarkan skala pelayanannya, seperti Taman Rukun
Tetangga (RT), Taman Rukun Warga (RW), Taman Kelurahan dan Taman Kecamatan.
2. Jalur Hijau Jalan
Zona jalur hijau jalan adalah RTH yang bermanfaat sebagai pengaman ataupun penyangga,
dan untuk membatasi perkembangan suatu penggunaan lahan (batas kota, pemisah
kawasan, dan lain-lain), atau membatasi aktifitas satu dengan aktifitas lainnya agar tidak
saling mengganggu, serta pengamanan dari faktor lingkungan sekitarnya.
Intensitas Pemanfaatan Ruangzona RTH di Kecamatan Sungai Penuh adalah:
1. Koefisien Dasar Bangunan (KDB)
Koefisien Dasar Bangunan (KDB) zona RTH di Kecamatan Sungai Penuh adalah:
a. Pada zona RTH yang berupa taman, seperti Taman Lingkungan, KDB maksimal yang
diijinkan 10% untuk pengembangan sarana dan prasarana penunjang aktifitas di
taman;
b. Pada zona RTH berupa jalur hijau, KDB yang diijinkan adalah 0.
2. Koefisien Lantai Bangunan (KLB)
Ketentuan Koefisien Lantai Bangunan (KLB) zona RTH di Kecamatan Sungai Penuh adalah :
c. Pada Zona RTH Taman, KLB maksimal yang diijinkan adalah 1 x KDB yaitu 0.2;
d. Pada Zona RTH berupa jalur hijau, KLB yang diijinkan adalah 0.
3. Koefisien Dasar Hijau (KDH)
Koefisien Dasar Hijau (KDH) di zona RTH jalur hijauadalah 100%, sedangkan di zona RTH
taman minimal 80% dari keseluruhan luas zona peuntukkan tersebut.
Tabel VIII.9 Intensitas Pemanfaatan Ruang Pada Zona Ruang Terbuka Hijau
Zona
RTH

Kriteria
Berada pada pusat-pusat kegiatan kawasan
dan lingkungan
Aksesibilitas dan kondisi jalan baik
Berada pada jalan kolektor dan jalan raya
utama pada kawasan

LAPORAN RENCANA

KDB Maks

KLB Maks

KDH Min

10%

0.1

80%

0%

100%

VIII-28

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Prasarana minimumzona RTH di Kecamatan Sungai Penuh adalah:


1. Parkir
Ketentuan parkir di zona RTH di Kecamatan Sungai Penuh adalah:
a. Zona RTH pemakaman dan RTH taman yang dilengkapi fasilitas rekreasi dan olahraga
yang terbuka untuk umum, harus menyediakan fasilitas parkir sesuai kebutuhan;
b. Parkir dapat direncanakan dengan sistem off street;
c. Parkir dengan sistem on street diijinkan dengan syarat tidak mengganggu kelancaran
sirkulasi kendaraan;
d. Penataan parkir diintegrasikan dengan jalur pedestrian, jalan masuk dan keluar
kawasan.
2. Kelengkapan Taman
Kelengkapan taman (taman kota/taman lingkungan) adalah adalah segala perangkat yang
melengkapi sebuah taman yang ditata guna membuat taman menjadi nyaman berdaya
guna dan menyenangkan, seperti bangku taman, pedestrian, air mancur, patung, kolam,
lampu taman, pagar taman, pagar pengaman jalan dan sejenisnya.
Ketentuan kelengkapan taman yang tersedia adalah:
a. Segala bentuk kelengkapan taman harus aman bagi pengguna taman dan
penempatannya tidak mengganggu keindahan visual taman;
b. Penyediaan sistem tata informasi mudah dilihat dan aman bagi pengguna kawasan;
c. Ukuran dan kualitas rancangan sistem tata informasi harus mudah dibaca dan terpadu
agar tercipta keserasian, serta mengurangi dampak negatif dalam kawasan;
d. Pemilihan bahan perkerasan pada taman, seperti jalur pedestrian/trek lari, harus
menggunakan material yang ramah lingkungan yaitu dapat meresapkan air
permukaan, seperti conblok atau grassblock.

8.5

Ketentuan Pemanfaatan Ruang Pada Tiap Zona

Pengembangan wilayah perkotaan memiliki aspek spasial dan non-spasial yang keduanya
saling terkait dan tidak dapat dilepaskan satu sama lain. Aspek spasial yang dimaksud dalam
konteks pengembangan wilayah perkotaan di Kecamatan Sungai Penuh adalah pada
pengalokasian ruang, sedangkan aspek non-spasial merujuk pada kegiatan yang akan
dikembangkan dalam ruang-ruang fungsional di wilayah tersebut. Kegiatan-kegiatan ini
diharapkan akan mampu membangkitkan perkembangan kawasan perkotaan secara umum.
Kedua aspek ini merupakan satu kesatuan dimana fungsi-fungsi ruang yang dikembangkan
akan sangat tergantung pada jenis-jenis kegiatan yang di alokasikan di dalamnya.

LAPORAN RENCANA

VIII-29

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

8.5.1 Aturan Zonasi Pada Kawasan Lindung


Kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian
lingkungan hidup yang mencakup sumber alam, sumber daya buatan dan nilai sejarah serta
budaya bangsa guna kepentingan pembangunan berkelanjutan. Mengacu pada Keputusan
Presiden No. 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung, kawasan lindung ini
meliputi kawasan yang memberikan perlindungan kawasan dibawahnya, kawasan
perlindungan setempat, kawasan suaka alam dan cagar budaya, serta kawasan rawan bencana
alam. Di Kecamatan Sungai Penuh yang masuk dalam zona kawasan lindung adalah zona
sempadan sungai saja.
Zona sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri dan kanan sungai, termasuk sungai
buatan/kanal/saluran

irigasi

primer,

yang

mempunyai

manfaat

penting

untuk

mempertahankan kelestarian fungsi sungai. Seperti halnya zona sempadan pantai, zona ini
juga merupakan salah satu bentuk dari zona perlindungan setempat.Perlindungan terhadap
sempadan sungai dilakukan untuk melindungi sungai dari kegiatan manusia yang dapat
mengganggu dan merusak kualitas air sungai, kondisi fisik pinggir dan dasar sungai serta
mengamankan aliran sungai. Untuk itu, pada zona ini berlaku ketentuan-ketentuan
penyelenggaraan sebagai berikut.
a. Sifat Penggunaan Ruang

Kegiatan yang dikhawatirkan dapat mengganggu atau mengurangi fungsi lindung


kawasan tidak diperbolehkan;

Kegiatan yang secara sengaja dan jelas menghambat arah dan intensitas aliran air
sama sekali tidak diperbolehkan;

Pada kawasan sempadan sungai yang belum dibangun, pendirian bangunan tidak
diijinkan (IMB tidak diberikan);

Pada kawasan sempadan sungai yang belum terbangun, masih diperbolehkan kegiatan
pertanian dalam skala kecil dengan jenis tanaman yang diijinkan;

Kegiatan yang memperkuat fungsi perlindungan kawasan sempadan sungai tetap


boleh dilaksanakan tapi dengan pengendalian agar tidak mengubah fungsi kegiatannya
di masa mendatang;

b. Syarat Penggunaan Ruang

Lebar sempadan pada sungai besar diluar permukiman minimal 100 meter (m) dan
pada anak sungai besar minimal 50 m di kedua sisinya;

Lebar bantaran untuk daerah permukiman adalah cukup untuk dibangun jalan inspeksi
antara 10-15 m;

Lebar sempadan sungai bertanggul diluar daerah pemukiman adalah lebih dari 5 meter
sepanjang kaki tanggul;

LAPORAN RENCANA

VIII-30

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Lebar sempadan sungai yang tidak bertanggul diluar permukiman dan lebar sempadan
sungai bertanggul dan tidak bertanggul didaerah permukiman, ditetapkan berdasarkan
pertimbangan teknis dan sosial ekonomis oleh pejabat berwenang;

Wilayah yang sudah ditetapkan untuk dilindungi kelestariannya dengan indikasi


geografis dilarang dialihfungsikan;

Kegiatan budidaya yang mengganggu fungsi lindung harus dicegah perkembangannya,


dan fungsi sebagai kawasan lindung dikembalikan secara bertahap;

Harus menyediakan jalan inspeksi minimal 2 m;

Dapat disediakan jaringan listrik untuk kepentingan inspeksi;

Harus selalu dijaga kelestariannya.

c. Ketentuan Tambahan
Beberapa ketentuan tambahan pada zona sempadan sungai antara lain:

Penetapan garis sempadan sungai harus memperhatikan aspek kebencanaan tsunami,


gempa, berupa konstruksi yang memadai serta penyediaan sarana prasarana mitigasi
bencana;

Apabila areal sempadan telah terbangun sebelum dikeluarkan ketentuan ini, maka
bangunan atau elemen fisik lainnya dikenakan disinsentif melalui pelarangan izin
pengembangan lebih lebih lanjut, pajak/retribusi yang lebih tinggi, atau mengenakan
denda;

Pelanggaran terhadap pemanfaatan ruang pada kawasan lindung dilakukan melalui


mekanisme hukum sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.
Tabel VIII.10 Ketentuan Zonasi Kawasan Lindung

No
01

JENIS KEGIATAN

ZONA LINDUNG (KL)

HUNIAN

1
2

Unit-unit Hunian Tunggal


Rumah Dinas/ Rumah Karyawan

X
X

3
4
5

Asrama Mahasiswa/ Pelajar (Kost)


Wisma Tamu, sebagai penggunaan pelengkap
Rumah Usaha, sebagai penggunaan pelengkap

X
X
X

6
7
8

Rumah Jompo
Tempat Tinggal / Kerja (*production house*)
Panti Perawatan Warga, untuk rehabilitasi kecanduan narkoba

X
X
X

9
02

Panti Asuhan/ Penampungan


PERDAGANGAN RITEL/ ECERAN

1
2
3

Pasokan Bahan Bangunan dan Alat-alat Pertukangan


Peralatan, Perlengkapan dan Kebutuhan Rumah Tangga
Toko Makanan dan Minuman

X
X
X

4
5

Kebutuhan Hewan Ternak & Peliharaan


Barang-barang kelontong, Farmasi, dan Kebutuhan sehari-hari

X
X

6
7

Pakaian dan kelengkapannya


Kerajinan dan Cenderamata

X
X

LAPORAN RENCANA

VIII-31

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No
8

JENIS KEGIATAN
Peralatan dan Pasokan Tanaman dan Pertanian

ZONA LINDUNG (KL)


X

9
10

Penggunaan Perdagangan - Menurut Jenisnya


Warung
Toko

X
X

11
12

Pertokoan
Penyaluran grosir

X
X

13
14
15

Supermarket
Minimarket
Pasar tradisional

16
17

Pasar lingkungan
Pusat perbelanjaan/ Mall/ Plaza

X
X

18
19

Penggunaan Campuran, dengan fungsi dominan Komersial


Rumah Toko
Rumah Kantor

X
X

20
03
1

Rumah-Komersial-Jasa
JASA KOMERSIAL
Jasa Bangunan

2
3

Jasa Pelayanan Bisnis (fotocopy, percetakan, periklanan, komunikasi)


Jasa Usaha Makanan & Minuman

X
X

4
5
4

Jasa Keuangan
Jasa Perbengkelan & Servis Kendaraan
Jasa Perawatan & Perbaikan/Reparasi

X
X
X

5
6

Jasa Pengiriman /Ekspedisi dan Pengepakan


Jasa Personal/Konsultasi

X
X

7
8
9

Jasa Pemakaman
Jasa Pelayanan Penginapan (Visitors Accomodation)
Jasa Agen Perjalanan/Travel

X
X
X

10
11

Jasa Penyewaan/Rental
Penggunaan Jasa Komersial-Diatur Secara Terpisah
Fasilitas Penitipan Anak

12
13

Panti pijat, spesialis/ahli


Klub Malam dan Bar

X
X

14
15
16

Klinik Kesehatan Rawat Luar dan Lab.Kesehatan


Gedung parkir sebagai penggunaan utama
Salon dan Spa Perawatan Kecantikan

X
X
X

04
1

PARIWISATA
Kebun Binatang

2
3
4

Fasilitas Rekreasi Swasta


Resort
Fasilitas olahraga Wisata Alam (skydiving, aero modelling, surfing, diving,
jet skying, dsb)

X
X
X

Hutan ekowisata

Taman/ Bumi Perkemahan


Akomodasi Pariwisata
Hotel

8
9

Kondotel (Kondominium hotel)


Homestay

X
X

10

Cottage

LAPORAN RENCANA

VIII-32

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No
11

JENIS KEGIATAN

ZONA LINDUNG (KL)


X

Campuran rumah - homestay


FASILITAS PELAYANAN
Fasilitas Pendidikan (TK, SD, SMP, SMA)
Fasilitas Kesehatan ( Puskesmas, Puskesmas Pembantu, Balai Pengobatan,
Posyandu, Tempat Praktek Dokter, Bidan, Poliklinik, Apotek)
Fasilitas Sosial (Gedung Serba Guna, Balai pertemuan/bale banjar, Lembaga
Sosial/Organisasi Kemasyarakatan, Panti Sosial)
Fasilitas
Pemerintahan
(Kantor
instansi/dinas/badan/lembaga
pemerintahan, kantor desa, kantor BUMN/BUMD, kantor kepolisian,
kodim, koramil)

Fasilitas Pembangkit dan Distribusi Energi

6
7

Fasilitas Telekomunikasi
Antena Komunikasi Minor
Antena Komunikasi Major

B
B

8
9

Antena Satelit
Transimisi induk, Relay & Distribusi Komunikasi

B
B

10
11

Fasilitas Olahraga dan Rekreasi


Taman/ tempat bermain lokal dan lingkungan
Lapangan Olahraga

X
X

12
13
14

Gelanggang remaja/ Gedung Olah Raga-Olah Seni


Stadion
Teater

X
X
X

15

Museum
Sistem Persampahan

16
17
18

TPS
TPA
Pengolahan Sampah/ Limbah

X
X
X

07
1

PERKANTORAN
Bisnis dan Profesional

2
3
4

Pemerintahan
Jasa Perkantoran/ Kantor Pusat Perusahaan/ Perwakilan
Pusat Riset dan Pengembangan IPTEK

X
X
X

5
6

Kantor Pertahanan Keamanan-Diatur Secara Terpisah


Polda
Polwil

X
X

7
8

Polres/ Polresta
Polsek/ Polsekta

X
X

9
10
11

TNI AU
TNI AD
TNI AL

X
X
X

08
1

PERTANIAN
Pengolahan Hasil Pertanian

2
3
4

Fasilitas Agriculture
Pembenihan Holtikultura & Rumah Kaca
Pergudangan Hasil Panen

X
X
X

5
6

Penjualan tanaman/ bunga yang dikembangbiakkan


Pengembangan, Perawatan & Pemeliharaan Hewan

X
X

Bengkel Alat-alat Pertanian

12
05
1
2
3
4

Penginapan/ losmen

LAPORAN RENCANA

X
X
X
X

VIII-33

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No
8

JENIS KEGIATAN
Istal / pemeliharaan kuda pacuan komersial

ZONA LINDUNG (KL)


X

9
10
11

Tambak
Kolam
Lapangan Penggembalaan

X
X
X

12
13

Pemerahan Susu
Kandang Hewan

X
X

09
1
2

RUANG TERBUKA
Rekreasi Aktif (Taman bermain, theme park, dsb)
Rekreasi Pasif (Taman)

X
I

3
4

Preservasi Sumber-sumber Alam


Fasilitas Pemeliharaan Taman

I
X

5
10
1

Pemakaman
TRANSPORTASI / PERHUBUNGAN
Lapangan Parkir Umum

2
Halte/ Stasiun Pemberhentian
Sumber: Hasil Rencana, 2012

X
X

8.5.2 Aturan Zonasi Pada Zona Perumahan (R)


Zona perumahan dan permukiman merupakan kawasan yang diperuntukkan untuk
pengembangan hunian bagi seluruh lapisan masyarakat. Pengembangan zona perumahan ini
tidak hanya dilakukan pada kawasan permukiman yang sudah berkembang, tetapi juga
dilakukan pada kawasan yang pengembangan ke depannya diarahkan untuk permukiman.
Zona peruntukan perumahan permukiman memiliki fungsi antara lain:
1. Sebagai lingkungan tempat tinggal dan tempat kegiatan yang mendukung peri kehidupan
dan penghidupan masyarakat sekaligus menciptakan interaksi sosial.
2. Sebagai kumpulan tempat hunian dan tempat berteduh keluarga serta sarana bagi
pembinaan keluarga.
Melihat banyaknya jenis rumah yang ada di Kecamatan Sungai Penuh, maka arahan pembagian
penggunaan lahan Zona Perumahan di Kecamatan Sungai Penuh diatur sebagai zona
rumah/hunian dengan konsep horizontal (landed house) 1 sampai 2 tingkat, yang
diperuntukkan untuk penduduk alamiah. Zona perumahan tersebut terdiri dari:
1. R - 2

: Rumah Kopel

2. R - 3

: Rumah Deret

3. R - 4

: Rumah Kampung

LAPORAN RENCANA

VIII-34

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Pada zona perumahan permukiman berlaku ketentuan penyelenggaraan zonasi sebagai


berikut.
a. Sifat Penggunaan Ruang

Pada zona perumahan tidak diperbolehkan dibangun industri besar polutan, komersial
skala besar (pusat perbelanjaan/mall, supermarket, dan sebagainya), Tempat
Pembuangan Sampah Akhir (TPA), dan kawasan pemerintahan dan hankam;

Ruang Terbuka Hijau (RTH) dan Lapangan olahraga diperbolehkan;

Kegiatan industri kecil yang tidak mengganggu, Tempat Pembuangan Sampah


Sementara (TPS), kegiatan pemakaman, diperbolehkan dengan syarat-syarat tertentu;

Penggunaan bangunan rumah untuk kegiatan campuran yang bersifat


pelayanan lingkungan berupa rumah toko, rumah kantor, praktek dokter, salon
kecantikan, warung, dan sebagainya, diperbolehkan bersyarat;

Penggunaan bangunan rumah untuk kegiatan akomodasi wisata sebagai


penggunaan tambahan, seperti homestay, wisma, penginapan, dan sebagainya,
diperbolehkan bersyarat;

Kegiatan perdagangan eceran (warung, toko kelontong, dan sebagainya)


diperbolehkan terbatas selama tidak mengubah fungsi kawasan;

Kegiatan pelayanan lingkungan diperbolehkan secara terbatas sesuai


kebutuhan, daya tampung dan daya dukung lahan;
Tabel VIII.11 Ketentuan Zonasi Pemanfaatan Ruang Pada Zona Perumahan

No

JENIS KEGIATAN

ZONA PERMUKIMAN
PEDESAAN (R-D)

01
1

HUNIAN
Unit-unit Hunian Tunggal

2
3
4

Rumah Dinas/ Rumah Karyawan


Asrama Mahasiswa/ Pelajar (Kost)
Wisma Tamu, sebagai penggunaan pelengkap

X
I
X

5
6

Rumah Usaha, sebagai penggunaan pelengkap


Rumah Jompo

T
I

7
8
9

Tempat Tinggal / Kerja (*production house*)


Panti Perawatan Warga, untuk rehabilitasi kecanduan narkoba
Panti Asuhan/ Penampungan

T
X
X

02
1

PERDAGANGAN RITEL/ ECERAN


Pasokan Bahan Bangunan dan Alat-alat Pertukangan

2
3
4

Peralatan, Perlengkapan dan Kebutuhan Rumah Tangga


Toko Makanan dan Minuman
Kebutuhan Hewan Ternak & Peliharaan

X
X
X

5
6
7

Barang-barang kelontong, Farmasi, dan Kebutuhan sehari-hari


Pakaian dan kelengkapannya
Kerajinan dan Cenderamata

X
X
X

Peralatan dan Pasokan Tanaman dan Pertanian

LAPORAN RENCANA

VIII-35

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

JENIS KEGIATAN

ZONA PERMUKIMAN
PEDESAAN (R-D)

Penggunaan Perdagangan - Menurut Jenisnya


Warung

10
11
12

Toko
Pertokoan
Penyaluran grosir

X
X
X

13
14

Supermarket
Minimarket

X
X

15
16
17

Pasar tradisional
Pasar lingkungan
Pusat perbelanjaan/ Mall/ Plaza

I
I
X

18
19

Penggunaan Campuran, dengan fungsi dominan Komersial


Rumah Toko
Rumah Kantor

X
X

20
03

Rumah-Komersial-Jasa
JASA KOMERSIAL

1
2
3

Jasa Bangunan
Jasa Pelayanan Bisnis (fotocopy, percetakan, periklanan, komunikasi)
Jasa Usaha Makanan & Minuman

X
X
X

4
5

Jasa Keuangan
Jasa Perbengkelan & Servis Kendaraan

X
X

4
5
6

Jasa Perawatan & Perbaikan/Reparasi


Jasa Pengiriman /Ekspedisi dan Pengepakan
Jasa Personal/Konsultasi

X
X
X

7
8

Jasa Pemakaman
Jasa Pelayanan Penginapan (Visitors Accomodation)

X
X

9
10

Jasa Agen Perjalanan/Travel


Jasa Penyewaan/Rental
Penggunaan Jasa Komersial-Diatur Secara Terpisah

X
X

11
12
13

Fasilitas Penitipan Anak


Panti pijat, spesialis/ahli
Klub Malam dan Bar

X
X
X

14
15

Klinik Kesehatan Rawat Luar dan Lab.Kesehatan


Gedung parkir sebagai penggunaan utama

X
X

16
04
1

Salon dan Spa Perawatan Kecantikan


PARIWISATA
Kebun Binatang

2
3

Fasilitas Rekreasi Swasta


Resort
Fasilitas olahraga Wisata Alam (skydiving, aero modelling, surfing, diving, jet
skying, dsb)

X
X

Hutan ekowisata

Taman/ Bumi Perkemahan


Akomodasi Pariwisata

7
8
9

Hotel
Kondotel (Kondominium hotel)
Homestay

X
X
X

10
11

Cottage
Penginapan/ losmen

X
X

LAPORAN RENCANA

VIII-36

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

JENIS KEGIATAN

ZONA PERMUKIMAN
PEDESAAN (R-D)

12
05

Campuran rumah - homestay


FASILITAS PELAYANAN

1
2

Fasilitas Pendidikan (TK, SD, SMP, SMA, )


Fasilitas Kesehatan ( Puskesmas, Puskesmas Pembantu, Balai Pengobatan,
Posyandu, Tempat Praktek Dokter, Bidan, Poliklinik, Apotek)
Fasilitas Sosial (Gedung Serba Guna, Balai pertemuan/bale banjar, Lembaga
Sosial/Organisasi Kemasyarakatan, Panti Sosial)
Fasilitas Pemerintahan (Kantor instansi/dinas/badan/lembaga pemerintahan,
kantor desa, kantor BUMN/BUMD, kantor kepolisian, kodim, koramil)

X
X

Fasilitas Pembangkit dan Distribusi Energi


Fasilitas Telekomunikasi

6
7
8

Antena Komunikasi Minor


Antena Komunikasi Major
Antena Satelit

X
X
X

Transimisi induk, Relay & Distribusi Komunikasi


Fasilitas Olahraga dan Rekreasi

10
11
12

Taman/ tempat bermain lokal dan lingkungan


Lapangan Olahraga
Gelanggang remaja/ Gedung Olah Raga-Olah Seni

I
I
X

13
14
15

Stadion
Teater
Museum

X
X
X

16

Sistem Persampahan
TPS

17
18
06

TPA
Pengolahan Sampah/ Limbah
INDUSTRI

X
X

1
2

Industri Berat
Industri Ringan

X
B

3
4
5

Industri Bahari
Riset & Pengembangan
Terminal/ Pool Truk dan Transportasi

X
X
X

6
7

Penggunaan Industri-Diatur Secara Terpisah


Fasilitas Penelitian Limbah
Fasilitas Pengolahan Limbah

X
X

3
4

I
X

Daur Ulang Sampah


Industri berdasarkan dampaknya

10
11
12

Polutan
Non Polutan
Mengganggu Transportasi Lingkungan

X
X
X

13

Tidak Mengganggu Transportasi Lingkungan


Pergudangan yang diatur Secara Terpisah

14
15
16

Fasilitas Pindahan dan Penitipan Barang (Moving & Storage)


Pergudangan Tertutup
Depo

B
X
X

17
18

Tempat Penampungan Barang-barang di Ruang Terbuka


Penimbunan Rongsokan dan Pembongkaran Kend. Bermotor

B
B

07

PERKANTORAN

LAPORAN RENCANA

VIII-37

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

JENIS KEGIATAN

ZONA PERMUKIMAN
PEDESAAN (R-D)

1
2

Bisnis dan Profesional


Pemerintahan

X
X

3
4

Jasa Perkantoran/ Kantor Pusat Perusahaan/ Perwakilan


Pusat Riset dan Pengembangan IPTEK
Kantor Pertahanan Keamanan-Diatur Secara Terpisah

X
X

5
6

Polda
Polwil

X
X

7
8
9

Polres/ Polresta
Polsek/ Polsekta
TNI AU

X
X
X

10
11
08

TNI AD
TNI AL
PERTANIAN

X
X

1
2

Pengolahan Hasil Pertanian


Fasilitas Agriculture

T
T

3
4
5

Pembenihan Holtikultura & Rumah Kaca


Pergudangan Hasil Panen
Penjualan tanaman/ bunga yang dikembangbiakkan

T
T
T

6
7

Pengembangan, Perawatan & Pemeliharaan Hewan


Bengkel Alat-alat Pertanian

T
T

8
9
10

Istal / pemeliharaan kuda pacuan komersial


Tambak
Kolam

T
T
T

11
12

Lapangan Penggembalaan
Pemerahan Susu

T
T

13
09
1

Kandang Hewan
RUANG TERBUKA
Rekreasi Aktif (Taman bermain, theme park, dsb)

T
X

2
3
4

Rekreasi Pasif (Taman)


Preservasi Sumber-sumber Alam
Fasilitas Pemeliharaan Taman

I
I
I

5
10

Pemakaman
TRANSPORTASI / PERHUBUNGAN

1
Lapangan Parkir Umum
2
Halte/ Stasiun Pemberhentian
Sumber: Hasil Rencana, 2012

X
I

b. Syarat Penggunaan Ruang

Memiliki akses yang baik dan mudah dijangkau oleh sarana transportasi umum

Memiliki lebar jalan minimum 3.5 meter dan dapat dilewati pemadam kebakaran
maupun perlindungan sipil;

Memiliki PSU minimal: pelayanan/ sumber air bersih, jaringan drainase dan air limbah
(termasuk sistem pengolahannya), sistem persampahan, jaringan listrik dan
telekomunikasi;

LAPORAN RENCANA

VIII-38

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Penyediaan jaringan drainase dan air limbah (termasuk sistem pengolahannya)


dilakukan dalam sistem terpisah dan terintegrasi dengan sistem jaringan perkotaan;

Sistem persampahan harus memperhatikan faktor-faktor kemudahan pengangkutan,


kesehatan, kebersihan, dan keindahan lingkungan;

Menyediakan RTH ataupun ruang terbuka sebagai sarana sosialisasi masyarakat ,


fasilitas pejalan kaki dan lampu penerangan jalan sesuai dengan standar yang berlaku;

Setiap bangunan rumah harus memiliki septictank yang berada di bagian depan kavling
dan berjarak sekurang-kurangnya 10 m dari sumber air tanah;

Keberadaan sungai merupakan orientasi dari bangunan perumahan yang berada


didekatnya;

Perumahan yang menghadap ke sungai, diharuskan memiliki GSB (Garis Sempadan


Bangunan) depan sekurang-kurangnya 3 m.

c. Karakteristik Lahan Yang Dapat Dibangun

Lokasi tidak berada pada kawasan lindung ataupun penyangga;

Memiliki struktur tanah yang stabil, memiliki kemiringan lahan yang memungkinkan
untuk dibangun, memiliki lahan yang tidak terlalu subur dan bukan lahan pertanian
produktif;

Status kepemilikan lahan harus jelas, sehingga tidak menimbulkan masalah dalam
penguasaannya

Luas persil minimal yang dapat dibangun:


1. Untuk perpetakan bangunan tunggal,

Luas persil untuk rumah tunggal kecil (dengan asumsi dihuni 3-4 orang) adalah
minimal 150 m dengan lebar bangunan minimal 6 meter;

Luas persil untuk rumah tunggal sedang adalah minimal 200-300 m dengan
lebar bangunan minimal 10 meter;

Luas persil untuk rumah tunggal besar adalah minimal >450 m dengan lebar
bangunan minimal 15 meter.

2. Untuk perpetakan bangunan kopel dan bangunan deret,

Untuk bangunan kopel, setiap persil terdiri dari 2 (dua) unit rumah yang salah
satu dindingnya digunakan bersama;

Untuk bangunan deret, setiap persil terdiri dari maksimal 10 (sepuluh) unit
bangunan rumah yang sisi-sisinya tidak mempunyai jarak bebas samping dan
dinding-dindingnya digunakan bersama, kecuali rumah yang berada pada
paling ujung.

Luas persil untuk rumah tinggal deret kecil adalah minimal 150 m dengan
lebar bangunan minimal 6 meter;

LAPORAN RENCANA

VIII-39

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Lebar blok bangunan maksimal 60 meter dan kedalaman bangunan maksimal


18 meter. Jika lebar blok lebih dari 60 meter harus ada jarak bebas bangunan
4 meter dengan blok bangunan berikutnya.

d. Ketentuan Tambahan
Beberapa ketentuan tambahan pada zona perumahan antara lain:

Bangunan atau bagian bangunan rumah yang mengalami perubahan, perbaikan,


perluasan penambahan, tidak boleh menyebabkan berubahnya fungsi dan atau
penggunaan utama, serta karakter arsitektur bangunan;

Penggunaan bangunan rumah untuk kegiatan tertentu diperkenankan dengan catatan


hanya boleh menempati sebagian kecil dari bagian rumah dan keberadaan kegiatan
tersebut tidak boleh menghilangkan ciri-ciri rumah tinggal, seperti halnya tidak
merubah tampak muka bangunan;

Pembangunan perumahan harus memperhatikan aspek kebencanaan tsunami, gempa,


berupa konstruksi yang memadai serta penyediaan sarana prasarana mitigasi bencana.

8.5.3 Aturan Zonasi Pada Zona Perdagangan dan Jasa (K)


Pada zona perdagangan dan jasa berlaku ketentuan penyelenggaraan zonasi sebagai berikut.
a. Sifat Penggunaan Ruang

Pada zona perdagangan dan jasa tidak diperbolehkan kegiatan industri, pertanian,
Tempat Penampungan Sampah Akhir (TPA);

Kegiatan yang diperbolehkan adalah pelayanan umum, perkantoran, Ruang Terbuka


Hijau (RTH);

Kegiatan perhubungan/terminal dan Tempat Pembuangan Sementara (TPS),


diperbolehkan dengan syarat-syarat tertentu;

Kegiatan yang diperbolehkan secara terbatas adalah permukiman;

Kegiatan yang diizinkan untuk dikembangkan, kegiatan yang diijinkan dengan terbatas,
kegiatan yang dikembangkan dengan bersyarat, dan kegiatan yang tidak diijinkan
dikembangkan dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel VIII.12 Ketentuan Pemanfaatan Ruang Pada Zona Komersial/Perdagangan dan Jasa
No
01

JENIS KEGIATAN

ZONA PERDAGANGAN DAN JASA (K-D)


KECAMATAN

KELURAHAN

LINGKUNGAN

HUNIAN

Unit-unit Hunian Tunggal

Rumah Dinas/ Rumah Karyawan

Asrama Mahasiswa/ Pelajar (Kost)

Wisma Tamu, sebagai penggunaan pelengkap

Rumah Usaha, sebagai penggunaan pelengkap

LAPORAN RENCANA

VIII-40

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

JENIS KEGIATAN

ZONA PERDAGANGAN DAN JASA (K-D)


KELURAHAN

LINGKUNGAN

Rumah Jompo

Tempat Tinggal / Kerja (*production house*)


Panti Perawatan Warga, untuk rehabilitasi kecanduan
narkoba

Panti Asuhan/ Penampungan

02
1

KECAMATAN

PERDAGANGAN RITEL/ ECERAN


Pasokan Bahan Bangunan dan Alat-alat Pertukangan
Peralatan, Perlengkapan dan Kebutuhan Rumah
Tangga

Toko Makanan dan Minuman

Kebutuhan Hewan Ternak & Peliharaan


Barang-barang kelontong, Farmasi, dan Kebutuhan
sehari-hari

Pakaian dan kelengkapannya

Kerajinan dan Cenderamata

Peralatan dan Pasokan Tanaman dan Pertanian

Penggunaan Perdagangan - Menurut Jenisnya


9

Warung

10

Toko

11

Pertokoan

12

Penyaluran grosir

13

Supermarket

14

Minimarket

15

Pasar tradisional

16

Pasar lingkungan

17

Pusat perbelanjaan/ Mall/ Plaza

Penggunaan
Campuran,
dominan Komersial

dengan

fungsi

18

Rumah Toko

19

Rumah Kantor

20

Rumah-Komersial-Jasa

03

JASA KOMERSIAL
I

1
2

Jasa Bangunan
Jasa Pelayanan Bisnis
periklanan, komunikasi)

Jasa Usaha Makanan & Minuman

Jasa Keuangan

Jasa Perbengkelan & Servis Kendaraan

Jasa Perawatan & Perbaikan/Reparasi

Jasa Pengiriman /Ekspedisi dan Pengepakan

Jasa Personal/Konsultasi

Jasa Pemakaman

Jasa Pelayanan Penginapan (Visitors Accomodation)

Jasa Agen Perjalanan/Travel

10

Jasa Penyewaan/Rental

Penggunaan
Terpisah

Jasa

(fotocopy,

percetakan,

Komersial-Diatur

Secara

11

Fasilitas Penitipan Anak

12

Panti pijat, spesialis/ahli

13

Klub Malam dan Bar

14

Klinik Kesehatan Rawat Luar dan Lab.Kesehatan

15

Gedung parkir sebagai penggunaan utama

16

Salon dan Spa Perawatan Kecantikan

LAPORAN RENCANA

VIII-41

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

JENIS KEGIATAN

ZONA PERDAGANGAN DAN JASA (K-D)


KECAMATAN

KELURAHAN

LINGKUNGAN

04

PARIWISATA

Kebun Binatang

Fasilitas Rekreasi Swasta

Resort

Fasilitas olahraga Wisata Alam (skydiving, aero

Hutan ekowisata

Taman/ Bumi Perkemahan

modelling, surfing, diving, jet skying, dsb)

Akomodasi Pariwisata
7

Hotel

Kondotel (Kondominium hotel)

10

Homestay
Cottage

11

Penginapan/ losmen

12

Campuran rumah - homestay

05

FASILITAS PELAYANAN
Fasilitas Pendidikan (TK, SD, SMP, SMA, )
Fasilitas Kesehatan ( Puskesmas, Puskesmas
Pembantu, Balai Pengobatan, Posyandu, Tempat
Praktek Dokter, Bidan, Poliklinik, Apotek)

Fasilitas Sosial (Gedung Serba Guna, Balai


pertemuan/bale banjar, Lembaga Sosial/Organisasi
Kemasyarakatan, Panti Sosial)

Fasilitas
Pemerintahan
(Kantor
instansi/dinas/badan/lembaga pemerintahan, kantor
desa, kantor BUMN/BUMD, kantor kepolisian, kodim,
koramil)

Fasilitas Pembangkit dan Distribusi Energi

1
2

Fasilitas Telekomunikasi
6

Antena Komunikasi Minor

Antena Komunikasi Major

Antena Satelit

Transimisi induk, Relay & Distribusi Komunikasi

Fasilitas Olahraga dan Rekreasi


10

Taman/ tempat bermain lokal dan lingkungan

11

Lapangan Olahraga

12

Gelanggang remaja/ Gedung Olah Raga-Olah Seni

13

Stadion

14

Teater

15

Museum

Sistem Persampahan
16

TPS

17

TPA

18

Pengolahan Sampah/ Limbah

06

INDUSTRI

Industri Berat

Industri Ringan

Industri Bahari

Riset & Pengembangan

Terminal/ Pool Truk dan Transportasi

Penggunaan Industri-Diatur Secara Terpisah


6

Fasilitas Penelitian Limbah

Fasilitas Pengolahan Limbah

Daur Ulang Sampah

LAPORAN RENCANA

VIII-42

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

JENIS KEGIATAN

ZONA PERDAGANGAN DAN JASA (K-D)


KECAMATAN

KELURAHAN

LINGKUNGAN

Industri berdasarkan dampaknya


10

Polutan

11

Non Polutan

12

Mengganggu Transportasi Lingkungan

13

Tidak Mengganggu Transportasi Lingkungan

14

Pergudangan yang diatur Secara Terpisah


Fasilitas Pindahan dan Penitipan Barang (Moving &
Storage)

15

Pergudangan Tertutup

16

Depo

17

Tempat Penampungan Barang-barang di Ruang


Terbuka
Penimbunan Rongsokan dan Pembongkaran Kend.
Bermotor

18
07

PERKANTORAN

Bisnis dan Profesional

Pemerintahan
Jasa Perkantoran/
Perwakilan

Pusat Riset dan Pengembangan IPTEK

Kantor

Pusat

Perusahaan/

Kantor Pertahanan Keamanan-Diatur Secara


Terpisah
5

Polda

Polwil

Polres/ Polresta

Polsek/ Polsekta

TNI AU

10

TNI AD

11

TNI AL

08

PERTANIAN

Pengolahan Hasil Pertanian

Fasilitas Agriculture

Pembenihan Holtikultura & Rumah Kaca

Pergudangan Hasil Panen

Penjualan tanaman/ bunga yang dikembangbiakkan

Pengembangan, Perawatan &Pemeliharaan Hewan

Bengkel Alat-alat Pertanian

Istal / pemeliharaan kuda pacuan komersial

Tambak

10

Kolam

11

Lapangan Penggembalaan

12

Pemerahan Susu

13

Kandang Hewan

09

RUANG TERBUKA

Rekreasi Aktif (Taman bermain, theme park, dsb)

Rekreasi Pasif (Taman)

Preservasi Sumber-sumber Alam

Fasilitas Pemeliharaan Taman

Pemakaman

10

TRANSPORTASI / PERHUBUNGAN

Lapangan Parkir Umum

Halte/ Stasiun Pemberhentian

Sumber: Hasil Rencana, 2012

LAPORAN RENCANA

VIII-43

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

b. Syarat Penggunaan Ruang

Memiliki akses yang baik dan mudah dijangkau oleh sarana transportasi umum;

Dilengkapi sistem utilitas yang memadai, yaitu jaringan air bersih, drainase, air limbah,
persampahan, listrik dan telekomunikasi;

Sarana minimal yang harus tersedia adalah WC umum, parkir, fasilitas pejalan kaki,
taman (RTH), lapangan terbuka;

Penyediaan parkir harus terakomodasi dengan baik dan tidak mengganggu kelancaran
arus lalu lintas;

Penempatan papan reklame/iklan tidak boleh menganggu area peruntukan umum;


memperhatikan kekuatan struktur, keselarasan, keserasian, dan keselamatan
lingkungan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

c. Karakteristik Lahan Yang Dapat Dibangun

Lokasi tidak berada pada kawasan lindung ataupun penyangga;

Memiliki struktur tanah yang stabil, memiliki kemiringan lahan yang memungkinkan
dibangun, memiliki lahan yang tidak terlalu subur dan bukan lahan pertanian
produktif;

Status kepemilikan lahan harus jelas, sehingga tidak menimbulkan masalah dalam
penguasaannya;

Luas persil minimal untuk komersial tunggal kecil adalah minimal 200 m

d. Ketentuan Tambahan
Beberapa ketentuan tambahan pada zona komersial antara lain:

Dapat dikembangkan kegiatan lain yang sifatnya mendukung aktivitas perdagangan


dan jasa selama tidak mengubah alih fungsi kawasan;

Perubahan zona komersial dimungkinkan selama untuk tujuan perlindungan


lingkungan;

Pembangunan hunian diijinkan hanya jika bangunan hunian tersebut telah berada
pada persil atau merupakan bagian dari Izin Mendirikan Bangunan (IMB);

Zona Komersial Kecamatan dan Komersial Kelurahan memungkinkan untuk


berkembang menjadi fungsi campuran (mix used), terutama dengan zona perkantoran,
selama fungsi utama tetap dominan;

Kegiatan

perdagangan

eceran

(warung,

toko

kelontong,

dan

sebagainya)

memungkinkan berkembang menjadi perdagangan skala yang lebih besar, tetapi


perubahan sebaliknya tidak diijinkan.

LAPORAN RENCANA

VIII-44

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

8.5.4 Aturan Zonasi pada Zona Fasilitas Pelayanan (FP)


Pada zona pelayanan umum berlaku ketentuan penyelenggaraan zonasi sebagai berikut.
a. Sifat Penggunaan Ruang

Pada zona pelayanan umum tidak diperbolehkan kegiatan industry dan Tempat
Penampungan Sampah Akhir (TPA);

Kegiatan yang diperbolehkan adalah permukiman, Ruang Terbuka Hijau (RTH) dan
Lapangan Olahraga;

Kegiatan pemakaman, perhubungan/terminal dan Tempat Pembuangan Sementara


(TPS), diperbolehkan dengan syarat-syarat tertentu;

Kegiatan perdagangan dan jasa serta perkantoran diperbolehkan terbatas selama tidak
mengubah fungsi utama kawasan;

Kegiatan yang diizinkan untuk dikembangkan, kegiatan yang diijinkan dengan terbatas,
kegiatan yang dikembangkan dengan bersyarat, dan kegiatan yang tidak diijinkan
dikembangkan dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Tabel VIII.13 Ketentuan Pemanfaatan Ruang Pada Zona Pelayanan Umum

No

JENIS KEGIATAN

ZONA FASILITAS PELAYANAN (FP)


KECAMATAN

KELURAHAN

LINGKUNGAN

01
1

HUNIAN
Unit-unit Hunian Tunggal

2
3

Rumah Dinas/ Rumah Karyawan


Asrama Mahasiswa/ Pelajar (Kost)

I
I

I
I

I
I

4
5
6

Wisma Tamu, sebagai penggunaan pelengkap


Rumah Usaha, sebagai penggunaan pelengkap
Rumah Jompo

I
I
I

I
I
I

I
I

7
8

Tempat Tinggal / Kerja (*production house*)


Panti Perawatan Warga, untuk rehabilitasi
kecanduan narkoba

I
I

I
I

I
I

9
02

Panti Asuhan/ Penampungan


PERDAGANGAN RITEL/ ECERAN

1
2

Pasokan Bahan Bangunan dan Alat-alat Pertukangan


Peralatan, Perlengkapan dan Kebutuhan Rumah
Tangga

T
T

T
T

T
T

Toko Makanan dan Minuman

4
5

Kebutuhan Hewan Ternak & Peliharaan


Barang-barang kelontong, Farmasi, dan Kebutuhan
sehari-hari

T
T

T
T

T
T

6
7

Pakaian dan kelengkapannya


Kerajinan dan Cenderamata

T
T

T
T

T
T

Peralatan dan Pasokan Tanaman dan Pertanian


Penggunaan Perdagangan - Menurut Jenisnya
Warung

10
11

Toko
Pertokoan

I
I

I
I

T
T

12

Penyaluran grosir

LAPORAN RENCANA

VIII-45

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

JENIS KEGIATAN

ZONA FASILITAS PELAYANAN (FP)


KELURAHAN

LINGKUNGAN

13

Supermarket

14
15

Minimarket
Pasar tradisional

I
I

I
I

I
I

16
17

Pasar lingkungan
Pusat perbelanjaan/ Mall/ Plaza
Penggunaan Campuran, dengan fungsi dominan
Komersial

I
X

I
X

I
X

18

Rumah Toko

19
20
03

Rumah Kantor
Rumah-Komersial-Jasa
JASA KOMERSIAL

I
I

I
I

I
I

1
2

Jasa Bangunan
Jasa Pelayanan Bisnis
periklanan, komunikasi)

T
T

T
T

T
T

3
4

Jasa Usaha Makanan & Minuman


Jasa Keuangan

T
T

T
T

I
T

5
4

Jasa Perbengkelan & Servis Kendaraan


Jasa Perawatan & Perbaikan/Reparasi

T
T

T
T

T
T

5
6
7

Jasa Pengiriman /Ekspedisi dan Pengepakan


Jasa Personal/Konsultasi
Jasa Pemakaman

T
T
T

T
T
T

T
T
T

8
9

Jasa Pelayanan Penginapan (Visitors Accomodation)


Jasa Agen Perjalanan/Travel

T
T

T
T

T
T

10

11

Jasa Penyewaan/Rental
Penggunaan Jasa Komersial-Diatur Secara Terpisah
Fasilitas Penitipan Anak

12
13
14

Panti pijat, spesialis/ahli


Klub Malam dan Bar
Klinik Kesehatan Rawat Luar dan Lab.Kesehatan

I
I
I

I
X
I

I
X
I

15
16

Gedung parkir sebagai penggunaan utama


Salon dan Spa Perawatan Kecantikan

I
I

I
I

X
I

04
1
2

PARIWISATA
Kebun Binatang
Fasilitas Rekreasi Swasta

X
X

X
X

X
X

3
4

Resort
Fasilitas olahraga Wisata Alam (skydiving, aero
modelling, surfing, diving, jet skying, dsb)

X
X

X
X

X
X

Hutan ekowisata

Taman/ Bumi Perkemahan


Akomodasi Pariwisata
Hotel

8
9
10

Kondotel (Kondominium hotel)


Homestay
Cottage

I
I
I

I
I
I

X
T
T

11
12

Penginapan/ losmen
Campuran rumah - homestay

I
I

I
I

T
T

05
1

FASILITAS PELAYANAN
Fasilitas Pendidikan (TK, SD, SMP, SMA, )

LAPORAN RENCANA

(fotocopy,

percetakan,

KECAMATAN

VIII-46

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

JENIS KEGIATAN

ZONA FASILITAS PELAYANAN (FP)


KECAMATAN

KELURAHAN

LINGKUNGAN

Fasilitas Kesehatan ( Puskesmas, Puskesmas


Pembantu, Balai Pengobatan, Posyandu, Tempat
Praktek Dokter, Bidan, Poliklinik, Apotek)
Fasilitas Sosial (Gedung Serba Guna, Balai
pertemuan/bale banjar, Lembaga Sosial/Organisasi
Kemasyarakatan, Panti Sosial)
Fasilitas
Pemerintahan
(Kantor
instansi/dinas/badan/lembaga
pemerintahan,
kantor desa, kantor BUMN/BUMD, kantor
kepolisian, kodim, koramil)

Fasilitas Pembangkit dan Distribusi Energi

Fasilitas Telekomunikasi
Antena Komunikasi Minor

7
8
9

Antena Komunikasi Major


Antena Satelit
Transimisi induk, Relay & Distribusi Komunikasi

B
B
B

B
B
B

B
B
B

10
11

Fasilitas Olahraga dan Rekreasi


Taman/ tempat bermain lokal dan lingkungan
Lapangan Olahraga

I
I

I
I

I
I

12
13

Gelanggang remaja/ Gedung Olah Raga-Olah Seni


Stadion

I
I

I
I

I
T

14
15

Teater
Museum
Sistem Persampahan

I
I

I
I

T
T

16
17

TPS
TPA

B
X

B
X

B
X

18
06
1

Pengolahan Sampah/ Limbah


INDUSTRI
Industri Berat

2
3
4

Industri Ringan
Industri Bahari
Riset & Pengembangan

X
X
B

B
X
B

B
X
B

Terminal/ Pool Truk dan Transportasi


Penggunaan Industri-Diatur Secara Terpisah

6
7
8

Fasilitas Penelitian Limbah


Fasilitas Pengolahan Limbah
Daur Ulang Sampah

X
X
X

B
B
B

B
B
B

10

Industri berdasarkan dampaknya


Polutan

11
12
13

Non Polutan
Mengganggu Transportasi Lingkungan
Tidak Mengganggu Transportasi Lingkungan

X
X
X

B
X
B

B
X
B

14

Pergudangan yang diatur Secara Terpisah


Fasilitas Pindahan dan Penitipan Barang (Moving &
Storage)

X
X

B
B

B
B

15
16
17

Pergudangan Tertutup
Depo
Tempat Penampungan Barang-barang di Ruang
Terbuka

LAPORAN RENCANA

VIII-47

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No

JENIS KEGIATAN

ZONA FASILITAS PELAYANAN (FP)

18

Penimbunan Rongsokan dan Pembongkaran Kend.


Bermotor

07

PERKANTORAN

1
2
3

Bisnis dan Profesional


Pemerintahan
Jasa Perkantoran/ Kantor
Perwakilan

Pusat Riset dan Pengembangan IPTEK


Kantor Pertahanan Keamanan-Diatur
Terpisah

Pusat

Perusahaan/

KECAMATAN

KELURAHAN

LINGKUNGAN

I
I
I

T
T
T

T
T
T

Secara

5
6
7

Polda
Polwil
Polres/ Polresta

I
I
I

T
T
T

T
T
T

8
9

Polsek/ Polsekta
TNI AU

I
I

T
T

T
T

10
11
08

TNI AD
TNI AL
PERTANIAN

I
I

T
T

T
T

1
2

Pengolahan Hasil Pertanian


Fasilitas Agriculture

X
X

I
I

I
I

3
4
5

Pembenihan Holtikultura & Rumah Kaca


Pergudangan Hasil Panen
Penjualan tanaman/ bunga yang dikembangbiakkan

X
X
I

I
I
I

I
I
I

6
7
8

Pengembangan, Perawatan & Pemeliharaan Hewan


Bengkel Alat-alat Pertanian
Istal / pemeliharaan kuda pacuan komersial

I
I
I

I
I
I

I
I
I

9
10

Tambak
Kolam

I
I

I
I

I
I

11
12
13

Lapangan Penggembalaan
Pemerahan Susu
Kandang Hewan

I
I
I

I
I
I

I
I
I

09
1

RUANG TERBUKA
Rekreasi Aktif (Taman bermain, theme park, dsb)

2
3
4

Rekreasi Pasif (Taman)


Preservasi Sumber-sumber Alam
Fasilitas Pemeliharaan Taman

I
I
I

I
I
I

I
I
I

5
10

Pemakaman
TRANSPORTASI / PERHUBUNGAN

I
I

I
I

I
I

1
Lapangan Parkir Umum
2
Halte/ Stasiun Pemberhentian
Sumber: Hasil Rencana, 2012

b. Syarat Penggunaan Ruang

Memiliki akses yang baik dan mudah dijangkau oleh sarana transportasi umum;

Dilengkapi sistem utilitas yang memadai, yaitu jaringan air bersih, drainase, air limbah,
persampahan, listrik dan telekomunikasi;

LAPORAN RENCANA

VIII-48

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Sarana minimal yang harus tersedia adalah WC umum, parkir, fasilitas pejalan kaki,
taman (RTH), lapangan terbuka;

Beberapa sarana pelayanan umum dapat dibangun secara bergabung dalam satu
lokasi atau bangunan dengan tidak mengurangi kualitas lingkungan secara
menyeluruh;

Penempatan papan reklame/iklan tidak boleh menganggu area peruntukan umum;


memperhatikan kekuatan struktur, keselarasan, keserasian, dan keselamatan
lingkungan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

c. Karakteristik Lahan Yang Dapat Dibangun

Lokasi tidak berada pada kawasan lindung ataupun kawasan budidaya pertanian/
penyangga;

Status kepemilikan lahan harus jelas agar tidak menimbulkan masalah dalam
penguasaannya.

Luas persil minimal yang dapat dibangun:


-

Luas persil untuk bangunan pelayanan umum dengan lingkup pelayanan hingga
6000 jiwa, adalah minimal 300 m;

Luas persil untuk bangunan pelayanan umum dengan lingkup pelayanan hingga
30.000 jiwa, adalah minimal 1000 m;

d. Ketentuan Tambahan
Beberapa ketentuan tambahan pada zona pelayana umum antara lain:

Khusus untuk fasilitas pelayanan berupa pengolahan sampah dan limbah, berlaku
beberapa aturan tambahan sebagai berikut.
-

Minimal berjrak 2 Km dari permukiman dan berjarak 15 20 Km dari pusat kota.

Minimal berjarak 5 Km dari sungai.

Menyediakan buffer yang membatasi area pengolahan sampah dan limbah dengan
zona disekitarnya.

Kegiatan pelayanan umum dapat dikembangkan sesuai kebutuhan di zona yang


memiliki kedekatan fungsi dengan pelayanan umum (antara lain: zona perumahan,
komersial, dan zona pariwisata), dengan syarat mendukung fungsi dan tidak
mengubah alih fungsi masing-masing zona tersebut; serta sesuai dengan daya
tampung dan daya dukung lahan yang ada.

8.5.5 Aturan Zonasi Pada Pemerintahan, Pertahanan dan Keamanan (PK)


Pada

zona

khusus

pemerintahan,

pertahanan

dan

keamanan

berlaku

ketentuan

penyelenggaraan zonasi sebagai berikut.


LAPORAN RENCANA

VIII-49

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

a. Sifat Penggunaan Ruang

Pada zona khusus pemerintahan, pertahanan dan keamanan tidak diperbolehkan


kegiatan industri, pertanian, Tempat Penampungan Sampah Akhir (TPA);

Kegiatan yang diperbolehkan adalah Ruang Terbuka Hijau (RTH) dan Lapangan
Olahraga;

Kegiatan Tempat Pembuangan Sementara (TPS), diperbolehkan dengan syarat-syarat


tertentu;

Kegiatan perdagangan dan jasa, serta pelayanan umum diperbolehkan terbatas selama
tidak mengubah fungsi utama kawasan;

Kegiatan yang diizinkan untuk dikembangkan, kegiatan yang diijinkan dengan terbatas,
kegiatan yang dikembangkan dengan bersyarat, dan kegiatan yang tidak diijinkan
dikembangkan dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel VIII.14 Ketentuan Pemanfaatan Ruang Pada Zona Pemerintahan, Pertahanan dan
Keamanan
No.

01

JENIS KEGIATAN

ZONA PEMERINTAHAN DAN


HANKAM (PK)
PEMERINTAHAN

HANKAM
I

HUNIAN

Unit-unit Hunian Tunggal

Rumah Dinas/ Rumah Karyawan

Asrama Mahasiswa/ Pelajar (Kost)

Wisma Tamu, sebagai penggunaan pelengkap

Rumah Usaha, sebagai penggunaan pelengkap

Rumah Jompo

Tempat Tinggal / Kerja (*production house*)

Panti Perawatan Warga, untuk rehabilitasi kecanduan narkoba

Panti Asuhan/ Penampungan

02

PERDAGANGAN RITEL/ ECERAN

Pasokan Bahan Bangunan dan Alat-alat Pertukangan

Peralatan, Perlengkapan dan Kebutuhan Rumah Tangga

Toko Makanan dan Minuman

Kebutuhan Hewan Ternak & Peliharaan

Barang-barang kelontong, Farmasi, dan Kebutuhan sehari-hari

Pakaian dan kelengkapannya

Kerajinan dan Cenderamata

Peralatan dan Pasokan Tanaman dan Pertanian

Penggunaan Perdagangan - Menurut Jenisnya


9

Warung

10

Toko

11

Pertokoan

12

Penyaluran grosir

13

Supermarket

14

Minimarket

15

Pasar tradisional

16

Pasar lingkungan

17

Pusat perbelanjaan/ Mall/ Plaza

Penggunaan Campuran, dengan fungsi dominan Komersial


18

Rumah Toko

19

Rumah Kantor

LAPORAN RENCANA

VIII-50

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No.

JENIS KEGIATAN

20

Rumah-Komersial-Jasa

03

JASA KOMERSIAL

ZONA PEMERINTAHAN DAN


HANKAM (PK)
PEMERINTAHAN

HANKAM

Jasa Bangunan

Jasa Pelayanan Bisnis (fotocopy, percetakan, periklanan, komunikasi)

Jasa Usaha Makanan & Minuman

Jasa Keuangan

Jasa Perbengkelan & Servis Kendaraan

Jasa Perawatan & Perbaikan/Reparasi

Jasa Pengiriman /Ekspedisi dan Pengepakan

Jasa Personal/Konsultasi

Jasa Pemakaman

Jasa Pelayanan Penginapan (Visitors Accomodation)

Jasa Agen Perjalanan/Travel

10

Jasa Penyewaan/Rental

Penggunaan Jasa Komersial-Diatur Secara Terpisah


11

Fasilitas Penitipan Anak

12

Panti pijat, spesialis/ahli

13

Klub Malam dan Bar

14

Klinik Kesehatan Rawat Luar dan Lab.Kesehatan

15

Gedung parkir sebagai penggunaan utama

16

Salon dan Spa Perawatan Kecantikan

04

PARIWISATA

Kebun Binatang

Fasilitas Rekreasi Swasta

Resort

Fasilitas olahraga Wisata Alam (skydiving, aero modelling, surfing,

Hutan ekowisata

Taman/ Bumi Perkemahan

diving, jet skying, dsb)

Akomodasi Pariwisata
7

Hotel

Kondotel (Kondominium hotel)

10

Homestay
Cottage

11

Penginapan/ losmen

12

Campuran rumah - homestay

05

FASILITAS PELAYANAN

Fasilitas Pendidikan (TK, SD, SMP, SMA, )

Fasilitas Kesehatan ( Puskesmas, Puskesmas Pembantu, Balai


Pengobatan, Posyandu, Tempat Praktek Dokter, Bidan, Poliklinik,
Apotek)

Fasilitas Sosial (Gedung Serba Guna, Balai pertemuan/bale banjar,


Lembaga Sosial/Organisasi Kemasyarakatan, Panti Sosial)

Fasilitas
Pemerintahan
(Kantor
instansi/dinas/badan/lembaga
pemerintahan, kantor desa, kantor BUMN/BUMD, kantor kepolisian,
kodim, koramil)

Fasilitas Pembangkit dan Distribusi Energi

Fasilitas Telekomunikasi
6

Antena Komunikasi Minor

Antena Komunikasi Major

Antena Satelit

Transimisi induk, Relay & Distribusi Komunikasi

Fasilitas Olahraga dan Rekreasi

LAPORAN RENCANA

VIII-51

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No.

JENIS KEGIATAN

ZONA PEMERINTAHAN DAN


HANKAM (PK)
PEMERINTAHAN

HANKAM

10

Taman/ tempat bermain lokal dan lingkungan

11

Lapangan Olahraga

12

Gelanggang remaja/ Gedung Olah Raga-Olah Seni

13

Stadion

14

Teater

15

Museum

Sistem Persampahan
16

TPS

17

TPA

18

Pengolahan Sampah/ Limbah

06

INDUSTRI

Industri Berat

Industri Ringan

Industri Bahari

Riset & Pengembangan

Terminal/ Pool Truk dan Transportasi

Penggunaan Industri-Diatur Secara Terpisah


6

Fasilitas Penelitian Limbah

Fasilitas Pengolahan Limbah

Daur Ulang Sampah

Industri berdasarkan dampaknya


10

Polutan

11

Non Polutan

12

Mengganggu Transportasi Lingkungan

13

Tidak Mengganggu Transportasi Lingkungan

14

Pergudangan yang diatur Secara Terpisah


Fasilitas Pindahan dan Penitipan Barang (Moving & Storage)

15

Pergudangan Tertutup

16

Depo

17

Tempat Penampungan Barang-barang di Ruang Terbuka

18

Penimbunan Rongsokan dan Pembongkaran Kend. Bermotor

07

PERKANTORAN

Bisnis dan Profesional

Pemerintahan

Jasa Perkantoran/ Kantor Pusat Perusahaan/ Perwakilan

Pusat Riset dan Pengembangan IPTEK

Kantor Pertahanan Keamanan-Diatur Secara Terpisah


5

Polda

Polwil

Polres/ Polresta

Polsek/ Polsekta

TNI AU

10

TNI AD

11

TNI AL

08

PERTANIAN

Pengolahan Hasil Pertanian

Fasilitas Agriculture

Pembenihan Holtikultura & Rumah Kaca

Pergudangan Hasil Panen

Penjualan tanaman/ bunga yang dikembangbiakkan

Pengembangan, Perawatan & Pemeliharaan Hewan

Bengkel Alat-alat Pertanian

LAPORAN RENCANA

VIII-52

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No.

JENIS KEGIATAN

ZONA PEMERINTAHAN DAN


HANKAM (PK)
PEMERINTAHAN

HANKAM

Istal / pemeliharaan kuda pacuan komersial

Tambak

10

Kolam

11

Lapangan Penggembalaan

12

Pemerahan Susu

13

Kandang Hewan

09

RUANG TERBUKA
T

Rekreasi Aktif (Taman bermain, theme park, dsb)

Rekreasi Pasif (Taman)

Preservasi Sumber-sumber Alam

Fasilitas Pemeliharaan Taman

Pemakaman

10

TRANSPORTASI / PERHUBUNGAN

Lapangan Parkir Umum

Halte/ Stasiun Pemberhentian

Sumber: Hasil Rencana, 2012

b. Syarat Penggunaan Ruang

Memiliki lokasi yang strategis, akses yang baik dan mudah dijangkau oleh sarana
transportasi umum;

Beberapa bangunan perkantoran pemerintah dapat dibangun dalam satu lokasi atau
komplek (pelayanan satu atap/terpadu) dengan tidak mengurangi kualitas lingkungan
secara menyeluruh;

Dilengkapi sistem utilitas yang memadai, yaitu jaringan air bersih, drainase, air limbah,
persampahan, listrik dan telekomunikasi;

Sarana minimal yang harus tersedia adalah WC umum, parkir, fasilitas pejalan kaki,
taman (RTH), lapangan terbuka;

Penyediaan parkir terakomodasi dengan baik secara komunal maupun individu tanpa
mengurangi proporsi peruntukan untuk RTH, dan sirkulasinya tidak mengganggu
kelancaran arus jalan;

Penempatan papan reklame/iklan tidak boleh menganggu area peruntukan umum;


memperhatikan kekuatan struktur, keselarasan, keserasian, dan keselamatan
lingkungan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

c. Karakteristik Lahan Yang Dapat Dibangun

Lokasi tidak berada pada kawasan lindung ataupun penyangga;

Memiliki struktur tanah yang stabil, memiliki kemiringan lahan yang memungkinkan
untuk dibangun, memiliki lahan yang tidak terlalu subur dan bukan lahan pertanian
produktif;

Luas persil minimal yang dapat dibangun 1000 m.

LAPORAN RENCANA

VIII-53

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

d. Ketentuan Tambahan
Ketentuan tambahan pada zona khusus pemerintahan, pertahanan dan keamanan adalah
dapat dikembangkan kegiatan lain yang sifatnya mendukung aktivitas perkantoran selama
tidak mengubah alih fungsi kawasan.

8.5.6 Aturan Zonasi Pada Zona Ruang Terbuka Hijau (RTH)


Pada zona Ruang Terbuka Hijau (RTH) berlaku ketentuan penyelenggaraan zonasi sebagai
berikut.
a. Sifat Penggunaan Ruang

Khusus zona RTH jalur hijau/buffer tidak diperbolehkan kegiatan apapun;

Pada zona RTH berupa taman tidak diperbolehkan kegiatan industri, perkantoran,
Tempat Pembuangan Sampah Sementara (TPS);

Kegiatan yang diperbolehkan pada zona RTH jalur hijau/buffer adalah kegiatan yang
tidak memanfaatkan ruang secara luas, seperti pemasangan iklan/reklame,
Kotael/tiang listrik, dan kegiatan sejenis lainnya, namun dengan syarat-syarat tertentu;

Kegiatan-kegiatan yang diperbolehkan pada zona RTH Taman Lingkungan adalah


fasilitas olahraga dan rekreasi;

Kegiatan yang diizinkan untuk dikembangkan, kegiatan yang diijinkan dengan terbatas,
kegiatan yang dikembangkan dengan bersyarat, dan kegiatan yang tidak diijinkan
dikembangkan dapat dilihat pada table berikut ini :
Tabel VIII.15 Ketentuan Pemanfaatan Ruang Pada Zona Ruang Terbuka Hijau

No.
01

JENIS KEGIATAN

ZONA RTH
H-1

H-2

H-4

H-5

HUNIAN

Unit-unit Hunian Tunggal

Rumah Dinas/ Rumah Karyawan

Asrama Mahasiswa/ Pelajar (Kost)

Wisma Tamu, sebagai penggunaan pelengkap

Rumah Usaha, sebagai penggunaan pelengkap

Rumah Jompo

Tempat Tinggal / Kerja (*production house*)

Panti Perawatan Warga, untuk rehabilitasi kecanduan narkoba

Panti Asuhan/ Penampungan

02

PERDAGANGAN RITEL/ ECERAN

Pasokan Bahan Bangunan dan Alat-alat Pertukangan

Peralatan, Perlengkapan dan Kebutuhan Rumah Tangga

Toko Makanan dan Minuman

Kebutuhan Hewan Ternak & Peliharaan

Barang-barang kelontong, Farmasi, dan Kebutuhan sehari-hari

Pakaian dan kelengkapannya

Kerajinan dan Cenderamata

Peralatan dan Pasokan Tanaman dan Pertanian

LAPORAN RENCANA

VIII-54

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No.

JENIS KEGIATAN

ZONA RTH
H-1

H-2

H-4

H-5

Penggunaan Perdagangan - Menurut Jenisnya


9

Warung

10

Toko

11

Pertokoan

12

Penyaluran grosir

13

Supermarket

14

Minimarket

15

Pasar tradisional

16

Pasar lingkungan

17

Pusat perbelanjaan/ Mall/ Plaza

Penggunaan Campuran, dengan fungsi dominan Komersial


18

Rumah Toko

19

Rumah Kantor

20

Rumah-Komersial-Jasa

03

JASA KOMERSIAL
X

1
2

Jasa Bangunan
Jasa Pelayanan
komunikasi)

Jasa Usaha Makanan & Minuman

Jasa Keuangan

Jasa Perbengkelan & Servis Kendaraan

Jasa Perawatan & Perbaikan/Reparasi

Jasa Pengiriman /Ekspedisi dan Pengepakan

Jasa Personal/Konsultasi

Jasa Pemakaman

Jasa Pelayanan Penginapan (Visitors Accomodation)

Jasa Agen Perjalanan/Travel

10

Jasa Penyewaan/Rental

Bisnis

(fotocopy,

percetakan,

periklanan,

Penggunaan Jasa Komersial-Diatur Secara Terpisah


11

Fasilitas Penitipan Anak

12

Panti pijat, spesialis/ahli

13

Klub Malam dan Bar

14

Klinik Kesehatan Rawat Luar dan Lab.Kesehatan

15

Gedung parkir sebagai penggunaan utama

16

Salon dan Spa Perawatan Kecantikan

04

PARIWISATA

Kebun Binatang

Fasilitas Rekreasi Swasta

Resort
Fasilitas olahraga Wisata Alam (skydiving, aero modelling, surfing,

Hutan ekowisata

Taman/ Bumi Perkemahan

diving, jet skying, dsb)

Akomodasi Pariwisata
7

Hotel

Kondotel (Kondominium hotel)

10

Homestay
Cottage

11

Penginapan/ losmen

12

Campuran rumah - homestay

05

FASILITAS PELAYANAN

Fasilitas Pendidikan (TK, SD, SMP, SMA, )

Fasilitas Kesehatan ( Puskesmas, Puskesmas Pembantu, Balai

LAPORAN RENCANA

VIII-55

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No.

JENIS KEGIATAN

ZONA RTH
H-1

H-2

H-4

H-5

Pengobatan, Posyandu, Tempat Praktek Dokter, Bidan, Poliklinik,


Apotek)
3

Fasilitas Sosial (Gedung Serba Guna, Balai pertemuan/bale banjar,


Lembaga Sosial/Organisasi Kemasyarakatan, Panti Sosial)

Fasilitas Pemerintahan (Kantor instansi/dinas/badan/lembaga


pemerintahan, kantor desa, kantor BUMN/BUMD, kantor kepolisian,
kodim, koramil)

Fasilitas Pembangkit dan Distribusi Energi

Fasilitas Telekomunikasi
6

Antena Komunikasi Minor

Antena Komunikasi Major

Antena Satelit

Transimisi induk, Relay & Distribusi Komunikasi

Fasilitas Olahraga dan Rekreasi


10

Taman/ tempat bermain lokal dan lingkungan

11

Lapangan Olahraga

12

Gelanggang remaja/ Gedung Olah Raga-Olah Seni

13

Stadion

14

Teater

15

Museum

Sistem Persampahan
16

TPS

17

TPA

18

Pengolahan Sampah/ Limbah

06

INDUSTRI

Industri Berat

Industri Ringan

Industri Bahari

Riset & Pengembangan

Terminal/ Pool Truk dan Transportasi

Penggunaan Industri-Diatur Secara Terpisah


6

Fasilitas Penelitian Limbah

Fasilitas Pengolahan Limbah

Daur Ulang Sampah

Industri berdasarkan dampaknya


10

Polutan

11

Non Polutan

12

Mengganggu Transportasi Lingkungan

13

Tidak Mengganggu Transportasi Lingkungan

14

Pergudangan yang diatur Secara Terpisah


Fasilitas Pindahan dan Penitipan Barang (Moving & Storage)

15

Pergudangan Tertutup

16

Depo

17

Tempat Penampungan Barang-barang di Ruang Terbuka

18

Penimbunan Rongsokan dan Pembongkaran Kend. Bermotor

07

PERKANTORAN

Bisnis dan Profesional

Pemerintahan

Jasa Perkantoran/ Kantor Pusat Perusahaan/ Perwakilan

Pusat Riset dan Pengembangan IPTEK

Kantor Pertahanan Keamanan-Diatur Secara Terpisah


5

Polda

Polwil

Polres/ Polresta

LAPORAN RENCANA

VIII-56

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

No.

JENIS KEGIATAN

ZONA RTH
H-1

H-2

H-4

H-5

Polsek/ Polsekta

TNI AU

10

TNI AD

11

TNI AL

08

PERTANIAN

Pengolahan Hasil Pertanian

Fasilitas Agriculture

Pembenihan Holtikultura & Rumah Kaca

Pergudangan Hasil Panen

Penjualan tanaman/ bunga yang dikembangbiakkan

Pengembangan, Perawatan & Pemeliharaan Hewan

Bengkel Alat-alat Pertanian

Istal / pemeliharaan kuda pacuan komersial

Tambak

10

Kolam

11

Lapangan Penggembalaan

12

Pemerahan Susu

13

Kandang Hewan

09

RUANG TERBUKA
X

Rekreasi Aktif (Taman bermain, theme park, dsb)

Rekreasi Pasif (Taman)

Preservasi Sumber-sumber Alam

Fasilitas Pemeliharaan Taman

Pemakaman

10

TRANSPORTASI / PERHUBUNGAN

Lapangan Parkir Umum

Halte/ Stasiun Pemberhentian

Sumber: Hasil Rencana, 2012

b. Syarat Penggunaan Ruang


1) Zona RTH Taman Lingkungan

Lokasi berada di pusat kegiatan lingkungan permukiman;

Luas area yang ditanami tanaman (ruang hijau) minimal seluas 80% - 90% dari luas
taman;

Pengembangan RTH dapat bersifat pasif ataupun aktif;

Dapat dilengkapi fasilitas rekreasi dan olahraga terbuka yang terbuka untuk
umum;

Dapat dimanfaatkan sebagai sarana sosialisasi masyarakat setempat.

2) Zona RTH Jalur Hijau/Greenbelt

Penempatan tanaman sebagai jalur hijau antara 20-30% dari ruang milik jalan
(rumija) sesuai dengan kelas jalan;

LAPORAN RENCANA

VIII-57

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Greenbelt

ditempatkan pada lokasi yang membutuhkan penyangga sebagai

pemisah kawasan, membatasi perkembangan lahan, atau membatasi aktivitas satu


dengan aktivitas lainnya agar tidak saling mengganggu;

Greenbelt ditempatkan pada lokasi yang membutuhkan pengamanan dari faktor


lingkungan sekitarnya, seperti sungai, danau/waduk dan jaringan SUTET;

Pemilihan vegetasi untuk jalur hijau dapat bersifat peneduh, penyerap polusi
udara, peredam kebisingan, pemecah angin dan pembatas pandang;

Pola tanam vegetasi sebagai greenbelt harus cukup panjang dan cukup tebal agar
dapat melindungi objek dengan baik.

c. Karakteristik Lahan Yang Dapat Dibangun

Lokasi tidak berada pada kawasan lindung ataupun penyangga;

Memiliki struktur tanah yang stabil, memiliki kemiringan lahan yang memungkinkan
untuk dibangun, memiliki lahan yang tidak terlalu subur dan bukan lahan pertanian
produktif;

Status kepemilikan lahan harus jelas agar tidak menimbulkan masalah dalam
penguasaannya.

d. Ketentuan Tambahan

Pada RTH taman dapat dikembangkan kegiatan lain yang sifatnya mendukung aktivitas
sosial penduduk selama tidak mengubah alih fungsi kawasan;

Kegiatan budidaya yang mengganggu fungsi RTH harus dicegah perkembangannya, dan
fungsi RTH dikembalikan secara bertahap.

8.6

Pengendalian dan Pengawasan Pembangunan

Perangkat pengendalian pemanfaatan ruang menurut Pasal 35 UU. No. 26 Tahun 2007 tentang
Penataan Ruang adalah dapat dilakukan melalui penetapan peraturan zonasi, perizinan,
pemberian insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi. Kedudukan pengendalian
pemanfaatan ruang dalam Sistem Penyelenggaraan Penataan Ruang pada UU. 26 Tahun 2007
tentang Penataan Ruang dapat dilihat pada gambar berikut ini.

LAPORAN RENCANA

VIII-58

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Kedudukan Pengendalian Pemanfaatan Ruang dalam Penyelenggaraan Penataan Ruang


(Versi UUPR 26/2007)

8.6.1 Ketentuan Perizinan


Perizinan merupakan salah satu mekanisme pengendalian pemanfaatan ruang menurut UU
No. 26 Tahun 2007 mengenai Penataan Ruang. Mekanisme ini merupakan perangkat penting
dari pengendalian pemanfaatan ruang, oleh karenanya apabila mekanisme ini terselenggara
dengan baik, maka penyimpangan pemanfaatan ruang akan dapat dikurangi, dan secara legal
penyimpangan dapat diidentifikasi dan ditertibkan. Namun demikian penertiban akan sulit
dilaksanakan apabila mekanisme perizinan ini tidak terselenggara dengan baik, misalnya
diterbitkannya izin yang tidak sesuai dengan rencana pemanfaatan ruang yang ditetapkan
sebelumnnya. Mekanisme ini juga menjadi perangkat insentif dan disinsentif untuk
mendorong perkembangan atau menghambat pemanfaatan ruang, sehingga harus
berlangsung seefektif dan seefisien mungkin.
Perizinan merupakan upaya mengatur kegiatan-kegiatan yang memiliki peluang menimbulkan
gangguan bagi kepentingan umum. Pada dasarnya prinsip penerapan perizinan dalam
pemanfaatan ruang adalah sebagai berikut:

LAPORAN RENCANA

VIII-59

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

1. Kegiatan yang berpeluang menimbulkan gangguan pada dasarnya dilarang kecuali


dengan izin.
2. Setiap kegiatan dan pembangunan harus memohon izin dari pemerintah setempat
yang akan memeriksa kesesuaiannya dengan rencana, serta standar administrasi legal.
Pelaksanaan perizinan tesebut di atas didasarkan atas pertimbangan dan tujuan sebagai
berikut :
1. Melindungi kepentingan umum (publik interest).
2. Menghindari eksternalitas negatif, dan;
3. Menjamin pembangunan sesuai dengan rencana, serta standar dan kualitas minimum
yang ditetapkan.
Dalam penerapannya, perizinan tersebut di atas didasarkan atas pertimbangan dan tujuan
sebagai berikut :
1. Tepat (appropriate) dalam mengenakan persyratan.
2. Efektif dalam mengendalikan kegiatan dan pemanfaatan ruang.
3. Sederhana (simple) dalam jumlah, jenis dan prosedur.
4. Efisien dalam pengelolaan.
Seringkali kekuatan pasar bertentangan dengan kepentingan publik. Dalam hal demikian
kepentingan publik harus mendapat prioritas, sedangkan untuk keperluan pasar dibutuhkan
kesederhanaan, kecepatan, efisiensi dan pasti (tidak perlu murah).

8.6.2 Perangkat Insentif dan Disinsentif


Perangkat insentif dan disinsentif merupakan alat yang dapat digunakan oleh Pemerintah Kota
Sungai Penuh untuk mendorong, mengarahkan mengendalikan dan mewujudkan pemanfaatan
ruang agar sesuai dengan arahan perencanaan tata ruang Kota Sungai Penuh. Dalam
pelaksanaan insentif dan disinsentif diupayakan agar Pemerintah Daerah tidak mengurangi
dan menghapuskan hak-hak penduduk sebagai warga negara dan tetap menghormati hak
masyarakat yang melekat pada ruang.
Adapun tujuan pemberian insentif ini diantaranya adalah memberikan rangsangan kepada
pihak swasta dan masyarakat terhadap kegiatan pembangunan yang sesuai dengan tujuan
rencana tata ruang. Pemberian insentif ini dilaksanakan melalui penetapan kebijakan di bidang
ekonomi, pembangunan fisik dan penyediaan pelayanan umum untuk mendorong
terwujudnya perkembangan pembangunan di kawasan sebagaimana yang diarahkan. Misalnya
memberikan insentif berupa penyediaan pelayanan umum agar dapat memicu tumbuhnya
blok pusat kegiatan komersial sebagaimana yang direncanakan. Sedangkan penerapan
disinsentif kepada pihak swasta dan masyarakat bertujuan untuk membatasi dan
LAPORAN RENCANA

VIII-60

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

mengendalikan pertumbuhan yang tidak sejalan dengan arahan perencanaan tata ruang Kota
Sungai Penuh. Pemberian disinsentif diberikan melalui penolakan pemberian perijinan
pembangunan, pembatasan pengadaan sarana dan prasarana pada kawasan yang tidak
diarahkan untuk dibangun yang dilakukan oleh pemerintah.
Perumusan pedoman mekanisme insentif dan disinsentif ini merupakan pedoman awal
pemberian insentif dan disinsentif kepada pihak swasta sebagai pengembang maupun kepada
semua pihak baik masyarakat umum maupun swasta yang terlibat langsung dalam
pembangunan yang dalam perkembangannya sangat memungkinkan untuk dimodifikasi sesuai
kebutuhan. Namun yang terpenting dalam pedoman mekanisme insentif dan disinsentif ini
mempunyai dampak yang menguntungkan semua pihak yang terlibat dalam pembangunan,
sehingga dapat merangsang pertumbuhan Kota Sungai Penuh.
Penerapan insentif digunakan untuk mendorong tercapainya perwujudan perkembangan
kawasan perencanaan. Bentuk insentif ini antara lain :
1. Kemudahan pemberian ijin baik dalam administrasi, waktu maupun biaya untuk
pemanfaatan ruang yang sesuai dengan rencana tata ruang dan ketentuan teknis yang
sudah ditetapkan.
2. Lebih memberi peluang pemanfaatan ruang berfungsi budidaya dengan penyediaan
dukugan sarana maupun prasarana.
3. Kompensasi, imbalan pada masyarakat yang tidak merubah pemanfaatan ruang yang
sesuai dengan ketentuan kebijakan operasional ini.
Penerapan disinsentif pada kawasan perencanaan digunakan sebagai pengekang terhadap
kecenderungan perubahan pemanfaatan ruang. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam
penerapan disinsentif, antara lain :
1. Untuk penyesuaian pemanfaatan ruang, dikenakan retribusi sebesar luas tanah
dikalikan harga tanah sesuai NJOP dikalikan indeks (N). Indeks (N) ditentukan
berdasarkan peruntukan lama dan peruntukan baru serta kesesuaian/ketidaksesuiaan
dengan rencana dan tingkat gangguan yang ditimbulkan. Semakin tinggi perubahan
pemanfaatan lahan, semakin tinggi nilai indeks yang dikenakan. Retribusi ini dapat
dikenakan secara progresif, dengan tujuan mengembalikan pemanfaatan ruang sesuai
dengan arahan fungsi utama yang telah ditetapkan.
2. Pembatasan sarana dan prasarana hanya sesuai dengan kebutuhan arahan fungsi
utama. Pembatasan ini bertujuan untuk menghindari perubahan fungsi yang telah
ditetapkan.
3. Kewajiban pengembang untuk menanggung biaya dampak pembangunan.
4. Pengenaan charge pada pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata
ruang yang telah ditetapkan.

LAPORAN RENCANA

VIII-61

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

5. Tidak dikeluarkannya ijin bagi pembangunan baru yang tidak sesuai dengan rencana
yang telah ditetapkan.
Perangkat insentif untuk pemanfaatan bangunan bertujuan untuk memberikan rangsangan
terhadap kegiatan yang seiring dengan tujuan rencana tata ruang yang telah ditetapkan
seperti berikut ini :
1. Insentif ketinggian bangunan di dalam suatu blok agar lebih insentif vertikal jika KDB
berkurang.
Ketinggian bangunan dapat diperkenankan lebih tinggi dari ketentuan yang sudah
ditetapkan, apabila batasan KLB tidak dilampaui dan batasan KDB diturunkan pola sifat
lingkungannya, atau sebesar 15 % untuk jenis bangunan tunggal atau 20 % untuk
bangunan rapat/deret. Pelampauan ketinggian tersebut tidak dikenakan retribusi.
2. Insentif pembangunan rumah terstruktur pada peruntukan perumahan dan fasilitasnya.
Terhadap pengadaan dan pembangunan rumah terstruktur diberikan kelonggaran
peningkatan KLB, ketinggian bangunan dan keluwesan penggunaan tanah, tanpa
dikenakan retribusi tambahan selama tidak melanggar ketentuan atas izin yang diberikan
pemerintah kepada pihak pengembang perumahan tersebut.
Sedangkan penerapan disinsentif pemanfaatan bangunan pada Kawasan Perencanaan
digunakan sebagai pengekang terhadap kecenderungan perubahan pemanfaatan maupun
ketentuan bangunan, sebagai berikut :
1. Untuk penurunan/pengendalian nilai KDB, kelebihan terhadap ketentuan KDB, dikenakan
retribusi sebesar selisih antara rencana KDB denga batasan KDB dibagi batasan KDB
dikalikan luas tanah efektif dikalikan harga tanah sesuai dengan NJOP terakhir.
2. Untuk penurunan/pengendalian nilai KLB, kelebihan terhadap ketentuan KLB, dikenakan
retribusi sebesar selisih antara rencana KLB dengan batasan KLB dibagi batasan KLB
dikalikan luas tanah efektif dikalikan harga tanah dengan NJOP terakhir.
3. Untuk penurunan/pengendalian ketinggian bangunan, kelebihan terhadap ketentuan
ketinggian bangunan dikenakan retribusi sebesar jumlah luas lantai pada tambahan
ketinggian bangunan dibagi dengan batasan ketinggian bangunan dibagi batasan KDB
dikalikan harga tanah per m2 berdasarkan NJOP terakhir.
4. Perubahan kegiatan pemanfaatan bangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang
yang ditetapkan dikenakan retribusi dengan tujuan mengembalikan kegiatan bangunan
sesuai dengan fungsi pemanfaatan ruangnya.
5. Pengembang di kawasan perencanaan diwajibkan menanggung biaya dampak
pembangunan

yang

besarnya

ditentukan

berdasarkan

besarnya

dampak

pembangunan/kegiatan pembangunan.

LAPORAN RENCANA

VIII-62

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

8.6.3 Ketentuan Sanksi


Tindakan penertiban dilakukan melalui pemeriksaan dan penyidikan atas semua pelanggaran
dan kejahatan yang dilakukan terhadap pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana
tata ruang yang ditetapkan. Kegiatan penertiban dapat dilakukan secara langsung melalui
penegakan hukum yang diselenggarakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku, dan penertiban tidak langsung melalui pengenaan disinsentif
pemanfaatan ruang melalui pengenaan retribusi secara progresif atau membatasi penyediaan
sarana dan prasarana dasar lingkungannya. Pengenaan sanksi dapat berupa sanksi
administratif (dapat dikenakan pada aparat pemerintah atau masyarakat umumnya), sanksi
pidana (penahanan atau kurungan) maupun sanksi perdata (pengenaan denda atau ganti rugi).
Pengenaan sanksi diawali terlebih dahulu dengan peringatan/teguran kepada aktor
pembangunan yang dalam pelaksanaan pembangunannya tidak sesuai dengan rencana tata
ruang yang dikeluarkan.
Tabel VIII.16 Contoh Perangkat Insentif dan Disinsentif
Bidang
Administratif

Ekonomi

Fisik

Insentif
Kemudahan izin.
Penghargaan.
Keringanan pajak.
Kompensasi.
Imbalan.
Pola pengelolaan.
Subsidi prasarana.
Bonus/insentif.
TDR.
Ketentuan teknis.

Disinsentif
Perpanjangan prosedur.
Perketat/tambah syarat.
Pajak tinggi
Retribusi tinggi
Denda/charge

Pembatasan prasarana

Tabel VIII.17 Jenis Perangkat Insentif dan Disinsentif


Kelompok
Perangkat/Mekanisme
Insentif dan Disinsentif
Pengaturan/regulasi
/kebijaksanaan

LAPORAN RENCANA

Guna Lahan
Pengaturan hukum
pemilikan lahan oleh
private.
Pengaturan sertifikasi
tanah.
Amdal.
TDR
Pengaturan perizinan:
Izin prinsip: izin
usaha/tetap
Izin lokasi
Planning permit
Izin gangguan
IMB
Izin penghunian

Obyek
Pelayanan Umum
Kekuatan hukum
untuk mengendalikan
gangguan/pencemaran.
Pengendalian hukum
terhadap kendaraan
dan transportasi.
Pengaturan penyediaan
pelayanan umum oleh
swasta.
Three in one policy.

Prasarana
Amdal

Linkage

Development
exaction

VIII-63

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Kelompok
Perangkat/Mekanisme
Insentif dan Disinsentif

Obyek
Pelayanan Umum

Guna Lahan

Prasarana

bangunan (IPB)
Ekonomi/Keuangan

Pajak lahan/PBB.
Pajak pengembangan
lahan.
Pajak balik nama/jual
beli lahan
Retribusi perubahan
guna lahan.
Development
impactfees.
Betterment tax.
Kompensasi.

Pemilikan/pengadaan
Penguasaan lahan oleh
langsung
oleh
pemerintah
pemerintah

Pajak kemacetan.
Pajak pencemaran.
Retribusi perizinan :
Izin prinsip: izin
usaha/tetap
Izin lokasi
Planning permit
Izin gangguan
IMB
Izin penghunian
bangunan (IPB)
User charge atas
pelayanan umum
Subsidi untuk
pengadaan pelayanan
umum
Subsidi untuk
pengadaan pelayanan
umum oleh
pemerintah atau
swasta.

User
charge/tool for
plan.
Initial cost for
land
consolidation

Pengadaan pelayanan
umum oleh
pemerintah (air
bersih),
pengumpulan/pengola
han sampah, air kotor,
listrik telepon,
angkutan umum.

Kegiatan penertiban dapat dilakukan secara langsung melalui penegakan hukum yang
diselenggarakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku, dan
penertiban tidak langsung melalui pengenaan disinsentif pemanfaatan ruang melalui
pengenaan retribusi secara progresif atau membatasi penyediaan sarana dan prasarana dasar
lingkungannya. Pengenaan sanksi dapat berupa sanksi administratif, sanksi pidana maupun
sanksi perdata. Pengenaan sanksi diawali terlebih dahulu dengan peringatan/teguran kepada
aktor pembangunan yang dalam pelaksanaan pembangunannya tidak sesuai dengan rencana
tata ruang yang dikeluarkan.
1. Sanksi Administrasi
Dapat berupa tindakan pembatalan izin dan pencabutan hak. Sanksi ini dikenakan atas
pelanggaran penataan ruang yang berakibat pada terhambatnya pelaksanaan program
pemanfaatan ruang. Sanksi administratif merupakan sanksi yang dikenakan terlebih
LAPORAN RENCANA

VIII-64

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

dahulu dibandingkan sanksi-sanksi lainnya. Dalam pemantauan pemanfaatan ruang


(pelanggaran persil) kemungkinan yang melakukan pelanggaran adalah pemilik persil atau
lembaga pemberi izin (dalam hal ini diwakili oleh pejabat yang bertanggung jawab). Sanksi
yang dikenakan adalah :
Aparat pemerintah

Teguran

Pemecatan

Denda

Mutasi

Masyarakat

Teguran

Pencabutan izin

Penghentian pembangunan

Pembongkaran

Sanksi tersebut diberi batas waktu pelaksanaan terutama untuk putusan yang
membutuhkan waktu seperti pembongkaran atau pelaksanaan administrasi. Apabila
sampai batas waktu yang telah ditentukan sudah terlampaui, sanksi administrasi belum
dilaksanakan, maka pemerintah berhak mengajukan kasus ke lembaga peradilan.
2. Sanksi Perdata
Dapat berupa tindakan pengenaan denda atau pengenaan ganti rugi. Sanksi ini dikenakan
atas pelanggaran penataan ruang yang berakibat terganggunya kepentingan seseorang,
kelompok orang atau badan hukum. Sanksi perdata dapat berupa ganti rugi, pemulihan
keadaan atau perintah dan pelanggaran melakukan suatu perbuatan.
3. Sanksi Pidana
Dapat berupa tindakan penahanan atau kurungan. Sanksi ini dikenakan atas pelanggaran
penataan ruang yang berakibat terganggunya kepentingan umum. Sanksi pidana dapat
berupa kurungan, denda dan perampasan barang.

8.6.4 Kegiatan Pendukung Pengendalian Pemanfaatan Ruang


Kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang

harus didukung oleh kegiatan pengawasan

sebelum dilakukan Penertiban. Pengawasan dilakukan dengan pemantauan, pelaporan dan


evaluasi. Tindakan pengawasan akan merupakan dasar tindakan penertiban untuk
menyelesaikan masalah tata ruang.

LAPORAN RENCANA

VIII-65

DINAS PEKERJAAN UMUM


PEMERINTAH KOTA SUNGAI PENUH

Pemantauan
Pemantauan ini dimaksudkan untuk menemukenali permasalahan yang terjadi untuk segera
dibahas sebagai bahan perbaikan dari penyimpangan-penyimpangan yang terjadi di lapangan.
Pemantauan ini merupakan suatu kegiatan memonitor dan atau mengawasi pemanfaatan
ruang di Pusat Kota Sungai Penuh dan mencatat perubahan-perubahan yang terjadi. Kegiatan
ini juga berguna untuk memonitor dan mengawasi setiap usulan atau pengajuan pemanfaatan
ruang atau dengan proses perijinan pemanfaatan ruang di Pusat Kota Sungai Penuh. Pada
tahap awal, kegiatan pemantauan dapat dilakukan melalui proses perijinan lokasi.
Pemantauan pemanfaatan ruang ini juga mencakup kegiatan mengumpulkan dan
memperbaharui (up dating) data. Kegiatan ini dimaksudkan untuk memberikan masukanmasukan bagi peninjauan kembali atau evaluasi RDTR Kawasan yang dilakukan setiap 5 (lima)
tahun sekali. Pemantauan pemanfaatan ruang dilakukan melalui penciptaan dan
pengembangan suatu sistem data base yang terkoordinir baik dalam suatu unit pusat data
dan jaringannya untuk terus-menerus memonitor pemanfaatan ruang dan perubahanperubahan yang terjadi. Secara bertahap kegiatan ini dapat dilakukan dengan menggunakan
Sistem Informasi Geografis (GIS).
Pelaporan
Untuk mendukung terlaksananya kegiatan pemantauan di atas maka perlu disusun suatu
bentuk sistem pelaporan antara instansi dan saluran informasi serta pusat pemantauan dan
pemrosesan data yang disesuaikan dengan kondisi daerah dengan memanfaatkan dan
mengefektifkan kelembagaan pemerintah daerah yang telah ada.
Evaluasi
Kegiatan evaluasi perlu dilakukan berdasarkan pemasukan dari pemantauan dan pelaporan,
untuk menghasilkan umpan balik yang dibutuhkan untuk penyempurnaan rencana tata ruang
yang sedang berjalan maupun masukan bagi pembuatan rencana baru atau penjabaran ke
dalam rencana yang lebih rinci.
Penertiban
Kemungkinan pelaksanaan rencana tidak sesuai dengan yang diinginkan atau terjadi
penyimpangan-penyimpangan

dari

rencana

tata

ruang

yang

telah

direncanakan.

Penyimpangan pemanfaatan ruang dapat berupa penyimpangan fungsi peruntukan, lokasi dan
luas peruntukan, persyaratan teknis bangunan, administrasi perijinan dan bentuk-bentuk
pemanfaatan ruang yang lainnya. Penertiban penataan ruang adalah identik denga Ketentuan
Sanksi yang telah diuraikan.

LAPORAN RENCANA

VIII-66