Anda di halaman 1dari 42

Cara Menata Produk atau Display Barang Dagangan

MENATA PRODUK

Pengertian Menata Produk


Penataan produk atau yang sering kita kenal dengan istilah display adalah suatu cara
penataan produk terutama produk barang yang diterapkan oleh perusahaan tertentu dengan
tujuan untuk menarik minat konsumen. Untuk memperjelas arti dari display tersebut, William
J.Shultz, Display consist of simulating customers attention and interest in a product or a store,
and desire to buy the product or patronize the store, through direct visual appeal. Display adalah
suatu cara mendorong perhatian dan minat konsumen pada toko atau barang dan mendorong
keinginan membeli melalui daya tarik penglihatan langsung ( direct visual appeal ).
Pelaksanaan display yang baik merupakan salah satu cara untuk memperoleh
keberhasilan self service dalam menjual barangbarang. Hal ini dapat dilihat di supermarket.
Adapun tujuan display digolongkan sebagai berikut :
1. Attention dan Interest Customer
Attention dan interest customer , yaitu untuk menarik perhatian pembeli dilakukan dengan cara
menggunakan warna-warna, lampu-lampu, dan sebagainya.
2. Desire dan Action Customer
Desire dan action customer , yaitu untuk menimbulkan keinginan memiliki barang-barang yang
dipamerkan di toko tersebut, setelah memasuki toko, kemudian melakukan pembelian.
Selanjutnya, display dibagi kedalam beberapa bagian yaitu:
1. Window Display
Memajangkan barang-barang, gambar-gambar kartu harga, simbol-simbol, dan sebagainya
dibagian depan toko yang disebut etalase.
2. Interior Display
Memajangkan barang-barang, gambar-gambar, kartu-kartu harga, dan poster-poster di dalam
toko. Interior display dibagi dalam beberapa bagian yaitu sebagai berikut:
a. Open display
Open display, yaitu barang-barang dipajangkan pada suatun tempat terbuka sehingga dapat
dihampiri dan dipegang, dilihat dan diteliti oleh calon pembeli tanpa bantuanpetugas pelayanan,
misalnya self display, island display (barang-barang diletakkan diatas lantai dan ditata dengan
baik sehingga menyerupai pulau-pulau).
b. Closed display
Closed display, yaitu barang-barang dipajangkan dalam suasana tertutup. Barang-barang
tersebut tidak dihampiri tidak dipegang atau diteliti oleh calon pembeli, kecuali atas bantuan
petugas pelayanan. Hal ini bertujuan untuk melindungi barang dari kerusakan, pencurian.

c. Architechtural Display
Architectural display, yaitu memperlihatkan barang-barang dalam penggunaannya, misalnya di
ruang tamu, di kamar tidur, di dapur dengan perlengkapannya. Cara ini dapat memperbesar daya
tarik karena barang-barang dipertunjukkan secara realistis.
3. Exterior Display
Memajangkan barang-barang di luar toko, misalnya pada waktu mengadakan obral dan pasar
malam. Display ini mempunyai beberapa fungsi, antara lain:
a.
b.
c.
d.
e.

Memperkenalkan suatu produk secara cepat dan ekonomis.


Membantu para produsen yang menyalurkan barang-barangnya dengan cepat dan ekononomis.
Membantu mengkoordinasikan Advertising dan Merchandising.
Menyebabkan adanya kontinuitas skema dan tema warna dari pembungkus.
Membangun hubungan yang baik dengan masyarakat, misalnya pada hari raya, ulang tahun.
Selain ketiga macam display yang telah diuraikan di atas, perlu juga diperhatikan beberapa
hal dalam display, yaitu sebagai berikut:

a. Store Design dan Decoration


Store design dan decoration, yaitu tanda-tanda yang berupa diantaranya simbol-simbol, lambinglambang, poster-poster, gambar-gambar, bendera-bendera, dan semboyan. Tanda-tanda ini
diletakkan di atas meja atau digantung di dalam toko. Store design tersebut digunakan untuk
membimbibing calon pembeli kearah barang dagangan dan member keterangan kepada mereka
tentang penggunaan barang-barang tersebut. decoration pada umumnya digunakan dalam
rangka peristiwa khusus, seperti penjualan pada saat-saat hari raya, natal, dan tahun baru.
b. Dealer Display
Dealer display, yaitu penataan yang dilaksanakan dengan cara wholesaler yang terdiri atas
simbol-simbol dan petunjuk-petunjuk tentang penggunaan produk. Dengan memperlihatkan
kegunaan produk dalam gambar dan petunjuk, maka display ini juga memberi peringatan kepada
para petugas penjualan agar mereka tidak memberikan keterangan yang tidak sesuai dengan
petunjuk yang ada dalam gambar tersebut.
Cara menata barang dagangan di supermarket.

Salah satu cara agar toko lebih menarik adalah dengan menata barang dagangan
dengan sedemikian rupa agar tampak lebih menarik, meyakinkan dan lebih rapi, tentunya dengan
harapan penjualan semakin meningkat. Berikut tipsnya:
1.

Isilah pada bagian depan toko terlebih dahulu. Kesan penuh harus anda tampilkan dengan
menata produk anda dengan mengutamakan mengisi bagian depan atau etalase depan terlebih
dahulu bahkan ada yang mengisi bagian teras atau trotoar toko agar lebih menarik perhatian
calon pembeli. Keamanan harus diutamakan jangan sampai produk tersebut jadi sasaran
pencurian orang yang lalu lalang di depan toko.

2.

Perhatikan warna. Tempatkan produk dengan warna warna cerah di bagian yang paling mudah
dilihat, padukan warna cerah tersebut letakkan bersebelahan dengan warna cerah lain. Misalnya

3.

warna merah,kuning,orange, putih sehingga lebih cepat menangkap perhatian pengunjung.


Disain menarik sebagai jangkar. Sering kali kita dapati produk yang tidak terkenal memiliki disain
atau model yang sangat menarik dan inovatif, anehnya produk terkenal justru disainnya malah
biasa-biasa saja,ini sering kita temukan pada produk fashion. Gunakan produk dengan disain
menarik ini sebagai jangkar atau penarik dengan cara menggandengkannya dengan produk yang
sudah punya nama, dengan harapan pengunjung akan tertarik untuk membeli keduanya dengan

4.

dua alasan langsung, disain menarik atau merek terkenal.


Produk laris di bawah. Pada toko retail, letakkan produk yang laris di rak bagian bawah, kenapa?
Karena produk yang laris bagaimanapun tetap akan di cari, pembeli sudah sangat hapal bentuk
produk tersebut, sehingga ditempatkan di bagian bawah pun tetap akan mudah ditemukan,
sedangkan untuk produk yang kurang terkenal tempatkan produknya di bagian yang sejajar
dengan mata, selain untuk membantu distributor untuk menjualkan produknya, rak yang sejajar
dengan mata harga promosi atau sewa raknya relatif tinggi, distributor biasanya rela membayar
sewa pada pemilik toko agar produknya ditempatkan di tempat strategis. lumayan kan buat

5.

tambahan pemasukan toko anda.


Kemasan besar di kanan. Biasakan meletakkan produk dengan kemasan besar di sebelah kanan,
misalnya produk susu merek A kemasan 1000 gram di sebelah paling kanan kemudian diikuti
dengan kemasan 800 gram demikian seterusnya sampai kemasan yang paling kecil. Kenapa?
Karena kebiasaan manusia menggunakan tangan kanan maka probabilitas terpilihnya produk

6.

dengan kemasan besar akan semakin tinggi.


Kelompokkan produk. Kelompokkan produk dengan kategori yang sama pada satu tempat yang
berdekatan, dan menempatkan produk pelengkap berdekatan misanya mi isnstan berdekatan

7.

dengan saos atau sambal.


Tempatkan produk impulsif dikasir. Sambil antri biasanya pembeli suka comot sana sini
manfaatkan hal ini dengan menempatkan produk dengan harga murah di sekitar kasir, seperti
permen, rokok, coklat, aksesoris murah. Sehingga akan menambah jumlah belanjaan. Pilihlah
kasir yang santai agar yang sedang antri akan semakin rajin men comot produk tambahan ke
keranjang belanja.
Sebenarnya banyak lagi tips untuk menata produk di toko, untuk itu di tuntut kreatifitas
dan kejelian anda untuk terus berinovasi dan seringlah berkunjung ke toko sejenis dengan anda
untuk menambah pengetahuan dan membuka wawasan.

Kasus Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Indonesia


( Beberapa waktu terakhir )
pelanggaran ham adalah sesuatu hal yang merugikan dan memandang rendah martabat
seseorang manusia. pelanggaran ham berupa 3 aspek yakni:
1. sadar ( aspek ini biasanya dikarenakan iri, dendam, dll)

2. tidak sadar ( contohnya berkata menyakitkan tanpa disadari)


3. tidak sadar tapi tahu ( aspek ini biasanya dikarenakan dendam yang dipendam dan ia
mengkonsumsi barang yang membuat kehilangan kesadaran dirinya sendiri.
contoh pelanggaran ham: segala penganiayaan, pengejekan, penindasan, ataupun sifat
yang merendahkan orang lain.

Kasus-Kasus Pelanggaran HAM di Indonesia


Menurut Pasal 1 Angka 6 No. 39 Tahun 1999 yang dimaksud dengan pelanggaran hak
asasi manusia setiap perbuatan seseorang atau kelompok orang termasuk aparat negara,
baik disengaja maupun tidak disengaja atau kelalaian yang secara hukum mengurangi,
menghalangi, membatasi dan atau mencabut hak asasi manusia seseorang atau kelompok
orang yang dijamin oleh undang-undang dan tidak mendapatkan atau dikhawatirkan tidak
akan memperoleh penyesalan hukum yang adil dan benar berdasarkan mekanisme hukum
yang berlaku.
Hampir dapat dipastikan dalam kehidupan sehari-hari dapat ditemukan pelanggaran hak
asasi manusia, baik di Indonesia maupun di belahan dunia lain. Pelanggaran itu, bisa
dilakukan oleh pemerintah maupun masyarakat, baik secara perorangan ataupun
kelompok.
Kasus pelanggaran HAM ini dapat dikategorikan dalam dua jenis, yaitu :
a. Kasus pelanggaran HAM yang bersifat berat, meliputi :
1. Pembunuhan masal (genisida)
2. Pembunuhan sewenang-wenang atau di luar putusan pengadilan
3. Penyiksaan
4. Penghilangan orang secara paksa
5. Perbudakan atau diskriminasi yang dilakukan secara sistematis
b. Kasus pelanggaran HAM yang biasa, meliputi :
1. Pemukulan
2. Penganiayaan
3. Pencemaran nama baik
4. Menghalangi orang untuk mengekspresikan pendapatnya
5. Menghilangkan nyawa orang lain
Setiap manusia selalu memiliki dua keinginan, yaitu keinginan berbuat baik, dan
keinginan berbuat jahat. Keinginan berbuat jahat itulah yang menimbulkan dampak pada
pelanggaran hak asasi manusia, seperti membunuh, merampas harta milik orang lain,
menjarah
dan
lain-lain.
Pelanggaran hak asasi manusia dapat terjadi dalam interaksi antara aparat pemerintah
dengan masyarakat dan antar warga masyarakat. Namun, yang sering terjadi adalah
antara
aparat
pemerintah
dengan
masyarakat.
Apabila dilihat dari perkembangan sejarah bangsa Indonesia, ada beberapa peristiiwa

besar pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi dan mendapat perhatian yang tinggi
dari pemerintah dan masyarakat Indonesia, seperti :
a. Kasus Tanjung Priok (1984)
Kasus tanjung Priok terjadi tahun 1984 antara aparat dengan warga sekitar yang berawal
dari masalah SARA dan unsur politis. Dalam peristiwa ini diduga terjadi pelanggaran
HAM dimana terdapat rarusan korban meninggal dunia akibat kekerasan dan
penembakan.
b. Kasus terbunuhnya Marsinah, seorang pekerja wanita PT Catur Putera Surya Porong,
Jatim (1994)
Marsinah adalah salah satu korban pekerja dan aktivitas yang hak-hak pekerja di PT
Catur Putera Surya, Porong Jawa Timur. Dia meninggal secara mengenaskan dan diduga
menjadi korban pelanggaran HAM berupa penculikan, penganiayaan dan pembunuhan.
c. Kasus terbunuhnya wartawan Udin dari harian umum bernas (1996)
Wartawan Udin (Fuad Muhammad Syafruddin) adalah seorang wartawan dari harian
Bernas yang diduga diculik, dianiaya oleh orang tak dikenal dan akhirnya ditemukan
sudah tewas.
d. Peristiwa Aceh (1990)
Peristiwa yang terjadi di Aceh sejak tahun 1990 telah banyak memakan korban, baik dari
pihak aparat maupun penduduk sipil yang tidak berdosa. Peristiwa Aceh diduga dipicu
oleh unsur politik dimana terdapat pihak-pihak tertentu yang menginginkan Aceh
merdeka.
e. Peristiwa penculikan para aktivis politik (1998)
Telah terjadi peristiwa penghilangan orang secara paksa (penculikan) terhadap para
aktivis yang menurut catatan Kontras ada 23 orang (1 orang meninggal, 9 orang
dilepaskan, dan 13 orang lainnya masih hilang).
f. Peristiwa Trisakti dan Semanggi (1998)
Tragedi Trisakti terjadi pada 12 Mei 1998 (4 mahasiswa meninggal dan puluhan lainnya
luka-luka). Tragedi Semanggi I terjadi pada 11-13 November 1998 (17 orang warga sipil
meninggal) dan tragedi Semanggi II pada 24 September 1999 (1 orang mahasiswa
meninggal dan 217 orang luka-luka).
g. Peristiwa kekerasan di Timor Timur pasca jejak pendapat (1999)
Kasus pelanggaran Hak Asasi Manusia menjelang dan pasca jejak pendapat 1999 di timor
timur secara resmi ditutup setelah penyerahan laporan komisi Kebenaran dan
Persahabatan (KKP) Indonesia - Timor Leste kepada dua kepala negara terkait.
h. Kasus Ambon (1999)
Peristiwa yang terjadi di Ambon ni berawal dari masalah sepele yang merambat kemasala
SARA, sehingga dinamakan perang saudara dimana telah terjadi penganiayaan dan
pembunuhan yang memakan banyak korban.

i. Kasus Poso (1998 2000)


Telah terjadi bentrokan di Poso yang memakan banyak korban yang diakhiri dengan
bentuknya Forum Komunikasi Umat Beragama (FKAUB) di kabupaten Dati II Poso.
j. Kasus Dayak dan Madura (2000)
Terjadi bentrokan antara suku dayak dan madura (pertikaian etnis) yang juga memakan
banyak korban dari kedua belah pihak.
k. Kasus TKI di Malaysia (2002)
Terjadi peristiwa penganiayaan terhadap Tenaga Kerja Wanita Indonesia dari persoalan
penganiayaan oleh majikan sampai gaji yang tidak dibayar.
m. Kasus-kasus lainnya
Selain kasusu-kasus besar diatas, terjadi juga pelanggaran Hak Asasi Manusia seperti
dilingkungan keluarga, dilingkungan sekolah atau pun dilingkungan masyarakat.
Contoh kasus pelanggaran HAM dilingkungan keluarga antara lain:
1. Orang tua yang memaksakan keinginannya kepada anaknya (tentang masuk
sekolah, memilih pekerjaan, dipaksa untuk bekerja, memilih jodoh).
2. Orang tua menyiksa/menganiaya/membunuh anaknya sendiri.
3. Anak melawan/menganiaya/membunuh saudaranya atau orang tuanya sendiri.
4. Majikan dan atau anggota keluarga memperlakukan pembantunya sewenangwenang dirumah.
Contoh kasus pelanggaran HAM di sekolah antara lain :
1. Guru membeda-bedakan siswanya di sekolah (berdasarkan kepintaran, kekayaan,
atau perilakunya).
2. Guru memberikan sanksi atau hukuman kepada siswanya secara fisik (dijewer,
dicubit, ditendang, disetrap di depan kelas atau dijemur di tengah lapangan).
3. Siswa mengejek/menghina siswa yang lain.
4. Siswa memalak atau menganiaya siswa yang lain.
5. Siswa melakukan tawuran pelajar dengan teman sekolahnya ataupun dengan
siswa dari sekolah yang lain.
Contoh kasus pelanggaran HAM di masyarakat antara lain :
1. Pertikaian antarkelompok/antargeng, atau antarsuku(konflik sosial).
2. Perbuatan main hakim sendiri terhadap seorang pencuri atau anggota masyarakat
yang tertangkap basah melakukan perbuatan asusila.
3. Merusak sarana/fasilitas umum karena kecewa atau tidak puas dengan kebijakan
yang ada.

Bom Bali I ( 12 Oktober 2002 )

Bom Bali terjadi pada malam hari tanggal 12 Oktober 2002 di kota kecamatan Kuta di
pulau Bali, Indonesia, mengorbankan 202 orang dan mencederakan 209 yang lain,
kebanyakan merupakan wisatawan asing. Peristiwa ini sering dianggap sebagai peristiwa
terorisme terparah dalam sejarah Indonesia.
Beberapa orang Indonesia telah dijatuhi hukuman mati karena peranan mereka dalam
pengeboman tersebut. Abu Bakar Baashir, yang diduga sebagai salah satu yang terlibat
dalam memimpin pengeboman ini, dinyatakan tidak bersalah pada Maret 2005 atas
konspirasi serangan bom ini, dan hanya divonis atas pelanggaran keimigrasian.

A. Penataan barang dagangan/merchandise


Penataan barang dagangan atau merchandise pada sebuah toko memiliki peran dan arti
yang sangat penting. Sering terjadi seorang ibu yang awalnya datang ketoko untuk
berbelanja Susu kental manis merek tertentu, ternyata pada Rak yang sama terdapat
merek lain yang lebih murah. Melihat pada rak sebelah terdapat deretan biskuit dengan
kemasan kaleng menarik serta tambahan/ hadiah kemasan karton kecil. Pada rak Sabun
cuci kondisi sama, hampir semua deterjen memberikan diskon dan hadiah. Kesemua

produk tersebut ditata dengan rapi dan baik serta memiliki daya tarik. Sehingga pada
akhirnya ibu tersebut pulang dengan menbawa berbagai barang kebutuhan yang
sebenarnya tidak ada dalam rencana belanjanya. Hal tersebut terjadi karena konsumen
tersebut melihat penampilan visual yang menarik sehingga terdorong untuk melakukan
impulse buying yakni pembelian seketika.
Departemen atau bagian yang sangat berkaitan dengan kegiatan penataan barang
dagangan adalah Merchandising. Dalam buku First step in a retail career, pengertian
merchandising dijelaskan sebagai berikut; The detailed process of making a store and its
product attractive is called merchandising. Merchandising is the way in which goods are
presented to customers. Dalam pengertian tersebut dijelaskan bahwa penataan barang
dagangan adalah suatu cara dimana barang dagangan disajikan dengan menarik
kehadapan konsumen. Proses yang secara rinci menjadikan toko dan barang dagangannya
memiliki daya tarik adalah tugas dan kegiatan Merchandising. Dengan kata lain segala
aktivitas yang berhubungan dengan arus barang mulai barang dibeli sampai terjual serta
pengembangannya adalah tugas pokok Merchandiser, yaitu orang bertanggung jawab atas
penataan barang dagangan
Secara umum kegiatan dan tanggung jawab seorang Merchandiser adalah;
1. Melakukan pembelian produk yang sesuai serta tepat dalam harga dan jumlah
Tugas pembelian ini memegang peran yang sangat penting. Melalui keterampilan
memilih barang dan menentukan dimana tempat membeli akan diperoleh barang
dagangan yang dapat dijual dengan harga bersaing. Dalam hal tertentu harus memiliki
perasaan peka dalam mengendalikan produk dengan cara mengamati kecenderungan
permintaan serta melakukan pembelian produk yang diramalkan akan laku dipasaran.
Sebaliknya dalam hal tertentu pula harus mampu menghentikan pembelian suatu produk
yang tidak direspon oleh konsumen.
Dalam melakukan pembayaran dapat dilakukan secara tunai, kredit atau konsinyasi yakni
pembayaran dilakukan setelah dilakukan perhitungan terhadap barang yang laku

2. Menentukan harga jual yang tepat, bersaing dan pantas


Apabila kegiatan pembelian yang umumnya dilakukan melalui rekanan, distributor,
penyalur atau langsung produsen telah dilakukan dengan tepat, maka dalam menentukan
harga jual akan relatif lebih mudah. Orientasi dalam menetapkan harga jual adalah
sebagai berikut;

Orientasi pada harga pokok/ pembelian


Dalam hal ini dilihat terlebih dahulu harga belinya kemudian ditambahkan dengan
keuntungan yang diinginkan misalnya 15 %. Cara menentukan harga jual ini disebut
Markup pricing

Orientasi pada permintaan pasar


Dalam menentukan harga diawali dengan melihat ke pasar untuk mengetahui
berapakah kekuatan permintaan, berapa banyaknya barang yang diperlukan serta
berapa kira- kira kemampuan untuk membayar. Jika diperkirakan permintaan akan
barang tersebut kuat maka harga ditentukan relatif tinggi. Sebaliknya jika
permintaan diperkirakan rendah maka harga ditetapkan relatif rendah dalam arti
mengambil keuntungan yang tidak terlalu besar

Orientasi pada persaingan


Dalam menentukan harga jual terlebih dahulu melihat harga yang dipasang oleh
pesaingnya untuk kemudian menentukan harga jual.Terdapat tiga alternatif yakni
menjual lebih rendah, sama dengan pesaingnya atau sedikit lebih tinggi dari pesaing.
Bila menjual lebih tinggi tentunya haraus memiliki nilai lebih misalnya dalam hal
pelayanan

Kombinasi dari ketiga hal tersebut


Dalam menentukan harga jual, strategi yang digunakan yakni mengkombinasikan
ketiga orientasi harga tersebut yakni harga pokok, permintaan pasar dan tingkat

persaingan. Dalam prakteknya cara inilah yang umum digunakan dalam menentukan
harga jual
3.Melakukan koordinasi yang terpadu dalam kegiatan promosi dan display
Kegiatan promosi tujuannya adalah untuk meningkatkan jumlah penjualan. Strategi
penjualan yang dilakukan untuk menarik minat pembeli antara lain;

Memberikan potongan harga

Menawarkan produk dengan harga yang lebih murah

Menawarkan produk yang berkualitas tinggi

Menawarkan produk yang eksklusive yakni tidak dijual ditempat lain

Memperluas variasi produk

Menekan biaya

Meningkatkan pelayanan

Guna lebih meningkatkan jumlah pengunjung pada event tertentu misalnya tahun baru,
hari ulang tahun kemerdekaan dan event lainnya menyelenggarakan kegiatan lomba,
kontes,peragaan dan lainnya yang biasanya dilakukan dengan berkerja sama dengan
produsen atau pemasok. Agar barang yang ditata memiliki daya jual, maka penataan
barang barang dagangan haruslah mengacu pada tehnik display yang akan diuraikan pada
bagian berikut
4. Melakukan estimasi penyediaan barang yang tepat
Pada sebuah toko persediaan barang disimpan di gudang. Fungsi gudang pada dasarnya
adalah sebagai tempat menerina barang, tempat menyimpan dan tempat mengeluarkan
barang

Dalam hal menerima barang harus diatur waktu penerimaannya untuk menjaga
kebersihan dan untuk menjaga jangan sampai terjadi percampuran barang. Seluruh
barang yang diterima harus dicek kualitas dan jumlahnya serta dikelompokkan agar
memudahkan saat mengeluarkan. Dalam hal penyimpanan harus lebih ditekankan pada
pada stock yang memadai untuk menyediakan barang yang cukup untuk waktu penjualan
yang ditentukan. Pengeluaran barang dari gudang harus menggunakan sistem FIFO,
artinya barang yang diterima lebih dulu dari suplier dikeluarkan lebih dahulu untuk
mengurangi resiko barang rusak/ daluwarsa.
B. Pengelompokan barang dagangan
Untuk memudahkan calon pembeli memilih barang yang diperlukan, serta mempermudah
dalam melakukan penataan barang maka harus dilakukan pengelompokan barang
dagangan atau grouping. Grouping adalah sitem untuk melakukan seleksi dan pemilihan
sejumlah barang yang akan dijual, dengan mengelompokkan penempatan item/ jenis
barang yang strategis guna memudahkan pembeli memilih barang. Jadi grouping sangat
erat kaitannya dengan display. Kegiatan grouping juga dimaksudkan agar barang yang
satu dengan barang lain yang memiliki sifat kimia berbeda tidak bercampur. Karena hal
ini dapat mengurangi kualitas barang. Dalam pengelompokan di toko tiap- tiap group
diberi label pada rak sesuai dengan barang yang dipajang dengan mencantumkan kode
barang, merek, jumlah barang yang ada di rak. Grouping dilakukan dalam dua kelompok
besar yaitu Food dan Non Food sebagai contoh berikut;

KELOMPOK MAKANAN/ MINUMAN ( FOOD )

Dept.

Nama Departemen

Nama/ Merek barang

SNACK
01

Chiki, Taro, dll


( Makanan kecil )

02

BISKUIT& COOKIES

Monde, Roma, Khong Guan

CONFECTIONERY
03
(Kembang gula dan cokelat )
MILK
04

Dancow, Benbera, Indomilk


( Susu )
SOFT DRINK

05

Fanta, Coca cola, Pepso cola,


(Minuman ringan )

06

BABY FOOD

Promina, Nutricia,

BREAKFAST FOOD& DRINK


07

Torabika, Kapal api,


(Makanan dan minuman pagi/ sarapan pagi )

08

NOODLE/SOUP/EXTRACT/PASTA

Indomie, Supermie, Makartoni

SPICES&CONDIMENT
09

Saus tomat , sambal, kecap, lada, merica


(Bumbu-bumbu dapur )
CANNED MEAT/FISH/VEGETABLE

10

Corned beef, saden


(Daging, ikan,sayur dalam kaleng)

11

CANNED FRUITS& BOTTLE

Buah- buahan aleng ,Delmonte

12

PRODUCE DAIRY & ICE CREAM

Campina, Woody, Margarine, keju

KELOMPOK NON FOOD

Dept.

Nama Departemen

Nama/ Merek barang

HOUSEHOLD CLEANER
01

Pembersih lantai, Molto, Baygon, Lisol


(Pembersih alat rumah tangga )
KITCHENWARE&HOUSEHOLD WARE

02

Timbangan kue, pisau, panci. Teko


(Alat dapur dan alat rumah tangga )
TABLEWARE& GIFT

03

Piring, gelas, cangkir,


(Barang pecah belah & Kado )

04

AUTOMOTIVE SUPPLIES&TOOL KIT

Bay fresh, Ambipur, Kunci stang mobil

BEAUTY AID
05

Kapas, Pelembab, Shampoo, cologne


( Alat kecantikan )
STATIONARY

06

Kertas, tinta printer, pulpen, Bambi


( Alat tulis kantor )

07

KNITTING & CLOTHING

Handuk, seprei, Taplak meja

APPAREL
08

Pakaian bayi, Jaket, pakaian dewasa


( Pakaian )
ACCESSORIES

09

Ikat pinggang, Bando, Topi


( Perhiasan )
TOYS & ART

10

Boneka, Mobilan, Lilin mainan


( Mainan anak & barang kesenian )

Grouping tersebut diatas adalah untuk toko swalayan atau supermarket. Kegiatan
pengelompokan barang juga dapat didasarkan atas tingkatan umur konsumennya. Toko

yang menjual pakaian, akan mengelompokkan barangnya atas Pakaian bayi, anak- anak,
remaja, dewasa dan masih dikelompokkan lagi Pria dan wanita.
C. Display
Salah satu daya tarik pada toko adalah penataan barang dagangannya. Melalui berbagai
bentuk penyajian barang dagangan pada berbagai model rak display maka menjadikan
suasana toko menjadi semarak, dan menimbulkan daya tarik, yang pada akhirnya dapat
meningkatkan volume penjualan. Uraian tersebut adalah gambaran tentang pentingnya
display
Yang dimaksud display adalah usaha yang dilakukan dalam penataan barang dagangan
ditoko, dengan memperhatikan unsur pengelompokan jenis dan kegunaan barang,
kerapihan dan keindahan dengan tujuan mengarahkan pembeli agar tertarik untuk melihat
dan memutuskan untuk membeli.
Dalam membuat display harus pula memperhatikan pengaturan tempat atau space
manajemen yaitu sistem pengaturan barang dengan mengoptimalkan pemakaian ruangan
yang tersedia sehingga menghasilkan nilai lebih antara lain;
1. Mempercepat perputaran barang
2. Menurunkan biaya gudang melalui pencegahan penumpukan persediaan barang
digudang
3. Menciptaka daya tarik bagi konsumen
Dengan demikian dalam space manajemen harus merencanakan;
1.POP ( Point of Purchase ) yakni suatu keterangan tentang nama barang,ukuran, harga
dan keterangan lain yang ditempatkan sedemikian rupa sehingga menarik dan mudah
dilihat pada posisi orang berdiri
2. Pemajangan ( display )

Dalam kegiatan pemajangan perlu memperhatikan;

Pengelompokan barang/ grouping

Pengaturan jumlah barang dalam rak disesuaikan dengan daya jual barang
tersebut

Memperhatika bentuk, jenis dan komposisi warna kemasan

Memperhatikan FIFO yaitu pemajangan barang yang memperhatikan tanggal


masuk barang untuk menghindari daluwarsa/expired date

Menggunakan Price card, yang berisi data pisik barang misalnya nama barang,
kode barang, kode supllier/ pemasok, harga jual, nomor rak, jumlah minimum
stock dan lainnya

Selanjutnya secara teknis dalam melakukan penataan barang/ display terdapat beberapa
syarat penting yang harus dipenuhi yakni;
1. Rapi dan bersih
Kerapihan dan kebersihan merupakan salah satu faktor yang dapat menarik
perhatian pelanggan untuk mendekat melihat barang sehingga pada akhirnya tertarik
untuk membeli
2. Mudah dicari
Slah satu cara untuk untuk membuat pembeli nyaman dan betah berbelanja adalah
tersedianya berbagai kemudahan- kemudahan. Untuk itu barang yang dipajang di rak
haruslah menurut kelompoknya atau grouping serta petunjuk barang yang umumnya
digantung diatas ( Sign board )
3. Mudah dilihat

Dalam memajang Label barang dan label harga pada Rak pajangan haruslah
menghadap ke depan/ ke luar sehingga pembeli dengan mudah dapat melihat tanpa
menyentuh barang
4. Mudah dijangkau
Pada umumnya pengunjung toko adalah para wanita yang memiliki tinggi badan
antara 150 cm 160 cm . Untuk itu dalam menata barang haruslah
memperhitungkan ketinggian peralatan display yang disesuaikan dengan tinggi
badan agar mudah untuk dijangkau. Demikian juga untuk barang kebutuhan seharihari jangan diletakkan pada tempat yang tersembunyi
5. Aman
Dalam menata barang harus mempertimbangkan keamanan. Barang yang mudah
pecah misalnya, jangan diletakkan dipinggir karena dapat dengan mudah tersentuk
pembeli yang menyebabkan kecerlakaan dan kerusakan barang. Dalam melakukan
display jangan meletakkan makanan berdekatan dengan barang yang mengandung
racun
Kelima hal tersebut diatas adalah pertimbangan dasar dalam menata barang dagangan
pada Rak agar memiliki daya tarik bagi pengunjung.
Disamping hal tersebut diatas, dalam pelaksanaan menata barang beberapa hal harus
diperhatikan yakni;
1. Dalam meletakkan barang di rak jangan ditumpuk, karena hal ini akan
mempersulit pembeli untuk mengambil barang dan tumpukan tersebut dapat jatuh
dan membahayakan pembeli saat memilih barang
2. Harus diupayakan stock barang pada Rak display dalam keadaan penuh. Apabila
stock barang tinggal sedikit, maka letakkan sisa barang dan rapatkan pada pojok
depan rak

3. Produk dan merek untuk barang- barang yang perputarannya cepat, maka jumlah
barang yang didisplay harus lebih banyak dibanding barang yang perputarannya
kecil.
4. Apabila menata produk pada rak susun, maka ukuran kemasan yang paling kecil
diletakkan pada rak atas dan ukuran kemasan paling besar diletakkan pada rak
paling bawah. Contoh; pada rak susun 4, maka kemasan 250 gram diletakkan
paling atas, 400 gram dibawahnya, kemasan 750 gram dibawah 400 gram dan
kemasan 1 kg berada pada rak paling bawah
5. Label harga dan informasi barang (ticket) fungsinya untuk membantu penjualan.
Untuk memudahkan penglihatan maka Label harga diletakkan pada pandangan
kiri komsumen dan dibawah produk
6. Untuk menata barang- barang Fashion di rak maka cara menempatkannya mulai
dari kiri kekanan yakni dari ukuran kecil, dan ukuran besar disebelah kanan
Keenam hal tersebut diatas adalah merupakan pertimbangan dasar untuk melakukan
display agar memiliki daya jual tinggi
Dengan demikian dapat dikatakan kegiatan display merupakan upaya untuk menandani
toko, layaknya mendadani seorang gadis. Kegiatan ini tidak hanya dilakukan oleh
pemilik toko tetapi dilakukan bersama, yakni toko dan pemilik merek/ produsen, karena
keduanya memiliki kepentingan yang sama. Hasil kerjasama tersebut dapat kita lihat
ditoko antara lain;
Shelf vision yakni Iklan di rak dan di depan produk, cart vision yaitu iklan yang
diletakkan di troli/ kereta belanja, wall vision, floor vision yakni iklan dilantai. Dengan
demikian hampir semua tempat/ ruangan dipergunakan untuk berpromosi berbagai merek
produk dan dari kesemua itu Rak merupakan tempat yang sangat strategi
1. Jenis- jenis display

Teknologi display yang semakin berkembang yang ditunjang dengan berbagai model rak,
menyebabkan penataan barang menjadi semakin bervariasi dengan upaya tampilan yang
maksimal. Hal ini memacu para produsen dan pemasok untuk memperkenalkan produk
dan mereknya melalui rak- rak display.
Berdasar atas penempatan barang terdapat beberapa jenis display antara lain;

Vertikal display ( pemajangan susun tegak )

Yaitu cara display dengan posisi susunan barang tegak dalam rak. Untuk pemajangan
ini perlu memperhatikan hal- hal sebagai berikut;
o

Barang yang kecil diletakkan diatas dan yang besar dibawah

Barang yang kecil dikiri dan yang besar dikanan

Komposisi warna produk harus diperhatikan agar tampak serasi dan enak
dipandang

Untuk jenis Food ( makanan/ minuman ) umumnya terdapat 3 jenis


kemasan yakni plastik, karton/kotak/doos dan botol atau gelas. Jika
produk yang didisplay terdapat 3 macam kemasan tersebut maka
penyusunannya berurutan mulai dari kemasan plastik diletakkan paling
atas, kemudian karton/kotak/doos dan kemasan botol/gelas diletakkan
paling bawah

Jarak antara Rak dalam Gondola harus sama atau semakin keatas semakin
kecil

Floor display ( pemajangan di lantai)

Adalah model display dimana penataan barang menggunakan lantai dasarnya tanpa
menggunakan rak tertentu. Hal- hal yang perlu diperhatikan dalam floor display
antara lain;

Tinggi maksimun 100 cm

Barang adalah sejenis

Letaknya strategis

Tidak mengganggu arus barang maupun arus pelanggan

Menggunakan POP ( Point of Purchase ) yang menarik misalnya berupa


tulisan, atau bisa juga menggunakan SPG (Sales Promotion Girl )

Diberi alas yang sesuai misalnya Palet

Luas sekitar 90 cm x 90 cm

Impulse buying product display ( pajangan untuk menggerakkan hati )

Adalah display yang ditempatkan pada posisi yang strategis mudah dijangkau banyak
dilalui pengunjung dengan harapan orang yang lewat tergerak untuk membeli.
Display ini biasanya berada dekat Kasir.Produsen taupun pemasok, bila ingin
produknya didisplay pada tempat tersebut harus menyewa mahal

Wall display

Wall display adalah display dimana produk ditata/ ditempel didinding. Display ini
biasanya untuk barang- barang fashion seperti pakaian dan kelengkapannya. Salah
satu hal yang harus diperhatikan dalam wall display, yakni barang yang didisplay
didinding harus pula ada di rak. Contoh; Terdapat tiga ukuran baju, S, M dan L
dipajang didinding, maka di rak display pun harus ada ukuran tersebut

Merchandise mix display

Yaitu pemajangan untuk menawarkan produk lain yang berhubungan dengan produk
yang baru dibelinya. Pemajangannya dengan menggabungkan dua produk yang
saling berkaitan. Dengan demikian konsumen yang membeli salah satu produk

diingatkan untuk membeli produk lain sebagai pelengkapnya. Misalnya kopi dan
creamer. Juga sering ditemui pada pajangan minuman, pada rak tambahan depannya
terdapat Kacang kulit yang didisplay. Maksud display tersebut mengingatkan kita
untuk membeli minuman dan Kacang kulit sebagai pelengkapnya

Cut cases display

Adalah model display tanpa gondola, yakni menggunakan kotak/ karton kemasan
besar yang dipotong setengahnya sedemikian rupa dan disusun rapi sehingga
produknya tampak. Display ini cocok untuk makanan atau minuman kaleng

Jumble display

Jumble display adalah display campur aduk. Dalam hal ini produk diletakkan dalam
sebuah tempat terbuka dan pembeli bebas untuk mengaduk aduk barang untuk
memilih.

C. Tata letak dan arus pengunjung ( Store layout and Traffic flow )
Mengatur ruangan melalui tata letak dan mengarahkan arus pengunjung adalah sesuatu
hal yang sangat penting guna membuat daya tarik pengunjung. Melalui tata letak yang
baik maka akan sangat berpengaruh terhadap penampilan dan citra toko. Bagi konsumen
pembentukan kesan terjadi pada saat calon pembeli berada dilingkungan luar toko, masuk
ketoko, melihat lihat barang sekeliling toko dan saat menyelesaikan pembayaran dan
meninggalkan toko
Agar terbentuk citra positif terhadap toko maka dalam pengaturan Layout meliputi:

Floor Layout yaitu tata ruang/ lantai , dimana peralatan toko ditempatkan

Fixturing yaitu pemilihan dan penggunaan peralatan display dan peralatan lainnya
seperti Cash Register

Display yaitu bagaimana barang ditata dan disajikan sehingga menarik

Atmosphere yaitu penciptaan suasana sehingga konsumen menjadi nyaman

Hal yang sangat mendasar dalam tata ruang dan penempatan peralatan serta penataan
barang sehingga memudahkan arus pengunjung toko adalah bentuk Layoutnya. Pada
dasarnya terdapat dua bentuk layout toko yaitu;
1. Grid pattern
Bentuk ini umumnya digunakan pada super market, karena model Grid ini dapat
mengarahkan pengunjung berkeliling mengikuti lorong rak. Selain itu melalui
cara ini toko dapat menampilkan berbagai macam barang dagangan pada rak- rak
display tersebut
2. Free flow pattern
Bentuk ini umumnya digunakan pada Departemen store atau toko- toko fashion
lainnya. Dalam bentuk ini pengunjung bebas dan tidak diarahkan mengikuti jalur
tetapi dapat memilih dan mencari barang yang diperlukan.Untuk itu pada titiktitik tertentu harus ditempatkan pajangan- pajangan yang berkaitan dengan produk
yang dipromosikan.
3. Combination pattern
Bentuk ini umumnya digunakan pada Departemen strore besar dan modern yang
terdiri dari beberapa area. Untuk barang- barang fashion mengacu pada Free flow
pattern sedang untuk area buku dan alat- alat tulis menggunakan Grid pattern .
Dengan model ini pengaturan ruang dan arus pengunjung menjadi lebih efektif.

Kedua bentuk tata ruang dan tata letak tersebut pada dasarnya memiliki kelebihan dan
kekurangan. Namun pertimbangan utama dalam memilih bentuk Layout adalah jenis/

kelompok barang serta harga barang dagangan. Adapun kebaikan dan kelemahan masingmasing bentuk adalah sebagai berikut;
Kebaikan Grid pattern:

Tampilan barang dagangan dapat maksimal

Semua tempat/ lantai dapat termanfaatkan

Memudahkan pembeli untuk menelusuri setiap jalan antar rak/ gang ( aisle ) guna
mencari barang

Memudahkan pengawasan terhadap barang

Kelemahan Grid pattern:

Ruang gerak pembeli kurang bebas karena diarahkan jalurnya

Pada saat padat pengunjung, suasana menjadi kurang nyaman karena padat
pengaturan dan padat barang

Keuntungan Free flow pattern:

Suasana terbuka dan terasa santai

Memudahkan pembeli untuk berkeliling melihat dan mencari barang kebutuhan

Mudah untuk mengatur barang yang dipromosikan

Mudah untuk mengatur display dengan menggunakan tema tertentu misalnya


Lebaran, Natal, Valentine Day dan sebagainya

Kelemahan Free flow pattern:

Memerlukan banyak tenaga untuk melayani pembeli

Pembeli akan membuang banyak waktu untuk berkeliling atau menjadi binggung/
ragu dengan apa yang telah dilihat

Hal lain yang merupakan pertimbangan pokok dalam tata letak adalah pengaturan arus
pengunjung atau traffic flow. Dalam menentukan traffic flow harus melihat kebiasaankebiasaan pembeli saat berbelannja, yakni arah dan bagian mana mereka banyak lewat
dan bagian mana yang umumnya kurang diminati/ dilewati. Seperti diketahui apabila
seseorang masuk kedalam suatu ruangan umumnya orang akan mengarahkan pandangan
dan memperhatikan apa- apa yang ada disebelah kiri. Berdasarkan kebiasan- kebiasan
tersebut dalam pembagian area dan pengaturan display dikenal tiga istilah yakni;

Hot spot

Area toko yang umumnya sering dan selalu dilewati pembeli, misalnya bagian depan,
area dekat kasir

Warm spot

Area toko yang banyak dilewati, seperti bagian tengah toko

Cold spot

Area toko yang agak jarang dilewati misalnya sudut- sudut belakang
Setelah mengetahui pembagian area tersebut maka berbagai barang dagangan dapat kita
display sesuai dengan kebutuhan. Dalam meletakkan dan menempatan barang dagangan
pada area- area tersebut harus memperhatikan komponen barang dagangan yang meliputi;

Bestseller
Best seller adalah kelompok barang yang perputarannya tinggi karena banyak
diperlukan oleh konsumen. Produk best seller ini bisa sepanjang tahun atau pada
saat tertentu saja misalnya; seragam sekolah pada tahun ajaran baru, baju anakanak pada saat menjelang lebaran

Impulse line

Impulse line adalah penempatan barang pada posisi yang strategis sehingga
mendorong orang membeli tiba- tiba tanpa direncanakan. Misalnya menempatkan
makanan kecil/ snack, permen, cokelat pada rak dekat kasir

Advertise line
Advertise line adalah penempatan barang yang sedang dipromosikan. Untuk itu
letaknya pada posisi yang strategis yakni banyak dilalui oleh pengunjung,
biasanya pada Hot spot

Problem stock
Problem stock adalah berbagai barang yang perputarannya sangat lambat. Hal ini
kemungkinan terjadi karena kesalahan dalam memperhitungkan pembelian, atau
disebabkan oleh kurang perhatian terhadap produk sehingga kelihatan lama dan
kurang bersih. Untuk barang yang masuk kategori problem stock umumnya
dilakukan obral atau diskon dengan menggunakan Jumble display ( campur aduk )

D. Label/ Kartu harga/ Tickets


Apabila kita masuk kesebuah Supermarket atau Depatemen store, kita akan melihat
berbagai tulisan tangan menarik berisi informasi barang dan harga yang diletakkan dekat
barang atau bahkan diletakkan diatas dalam posisi digantung. Kesemua itu disebut Label/
kartu harga atau ada yang menyebut Sign. Pada dasarnya fungsi Label tersebut adalah
untuk membantu penjualan dengan memberikan informasi tentang barang. Disamping itu
fungsi Ticketing adalah untuk membuat suasana sekitar toko menjadi lebih meriah dan
A. Penataan barang dagangan/merchandise
Penataan barang dagangan atau merchandise pada sebuah toko memiliki peran dan arti
yang sangat penting. Sering terjadi seorang ibu yang awalnya datang ketoko untuk
berbelanja Susu kental manis merek tertentu, ternyata pada Rak yang sama terdapat
merek lain yang lebih murah. Melihat pada rak sebelah terdapat deretan biskuit dengan
kemasan kaleng menarik serta tambahan/ hadiah kemasan karton kecil. Pada rak Sabun

cuci kondisi sama, hampir semua deterjen memberikan diskon dan hadiah. Kesemua
produk tersebut ditata dengan rapi dan baik serta memiliki daya tarik. Sehingga pada
akhirnya ibu tersebut pulang dengan menbawa berbagai barang kebutuhan yang
sebenarnya tidak ada dalam rencana belanjanya. Hal tersebut terjadi karena konsumen
tersebut melihat penampilan visual yang menarik sehingga terdorong untuk melakukan
impulse buying yakni pembelian seketika.
Departemen atau bagian yang sangat berkaitan dengan kegiatan penataan barang
dagangan adalah Merchandising. Dalam buku First step in a retail career, pengertian
merchandising dijelaskan sebagai berikut; The detailed process of making a store and its
product attractive is called merchandising. Merchandising is the way in which goods are
presented to customers. Dalam pengertian tersebut dijelaskan bahwa penataan barang
dagangan adalah suatu cara dimana barang dagangan disajikan dengan menarik
kehadapan konsumen. Proses yang secara rinci menjadikan toko dan barang dagangannya
memiliki daya tarik adalah tugas dan kegiatan Merchandising. Dengan kata lain segala
aktivitas yang berhubungan dengan arus barang mulai barang dibeli sampai terjual serta
pengembangannya adalah tugas pokok Merchandiser, yaitu orang bertanggung jawab atas
penataan barang dagangan
Secara umum kegiatan dan tanggung jawab seorang Merchandiser adalah;
1. Melakukan pembelian produk yang sesuai serta tepat dalam harga dan jumlah
Tugas pembelian ini memegang peran yang sangat penting. Melalui keterampilan
memilih barang dan menentukan dimana tempat membeli akan diperoleh barang
dagangan yang dapat dijual dengan harga bersaing. Dalam hal tertentu harus memiliki
perasaan peka dalam mengendalikan produk dengan cara mengamati kecenderungan
permintaan serta melakukan pembelian produk yang diramalkan akan laku dipasaran.
Sebaliknya dalam hal tertentu pula harus mampu menghentikan pembelian suatu produk
yang tidak direspon oleh konsumen.
Dalam melakukan pembayaran dapat dilakukan secara tunai, kredit atau konsinyasi yakni
pembayaran dilakukan setelah dilakukan perhitungan terhadap barang yang laku

2. Menentukan harga jual yang tepat, bersaing dan pantas


Apabila kegiatan pembelian yang umumnya dilakukan melalui rekanan, distributor,
penyalur atau langsung produsen telah dilakukan dengan tepat, maka dalam menentukan
harga jual akan relatif lebih mudah. Orientasi dalam menetapkan harga jual adalah
sebagai berikut;

Orientasi pada harga pokok/ pembelian


Dalam hal ini dilihat terlebih dahulu harga belinya kemudian ditambahkan dengan
keuntungan yang diinginkan misalnya 15 %. Cara menentukan harga jual ini disebut
Markup pricing

Orientasi pada permintaan pasar


Dalam menentukan harga diawali dengan melihat ke pasar untuk mengetahui
berapakah kekuatan permintaan, berapa banyaknya barang yang diperlukan serta
berapa kira- kira kemampuan untuk membayar. Jika diperkirakan permintaan akan
barang tersebut kuat maka harga ditentukan relatif tinggi. Sebaliknya jika
permintaan diperkirakan rendah maka harga ditetapkan relatif rendah dalam arti
mengambil keuntungan yang tidak terlalu besar

Orientasi pada persaingan


Dalam menentukan harga jual terlebih dahulu melihat harga yang dipasang oleh
pesaingnya untuk kemudian menentukan harga jual.Terdapat tiga alternatif yakni
menjual lebih rendah, sama dengan pesaingnya atau sedikit lebih tinggi dari pesaing.
Bila menjual lebih tinggi tentunya haraus memiliki nilai lebih misalnya dalam hal
pelayanan

Kombinasi dari ketiga hal tersebut


Dalam menentukan harga jual, strategi yang digunakan yakni mengkombinasikan
ketiga orientasi harga tersebut yakni harga pokok, permintaan pasar dan tingkat

persaingan. Dalam prakteknya cara inilah yang umum digunakan dalam menentukan
harga jual
3.Melakukan koordinasi yang terpadu dalam kegiatan promosi dan display
Kegiatan promosi tujuannya adalah untuk meningkatkan jumlah penjualan. Strategi
penjualan yang dilakukan untuk menarik minat pembeli antara lain;

Memberikan potongan harga

Menawarkan produk dengan harga yang lebih murah

Menawarkan produk yang berkualitas tinggi

Menawarkan produk yang eksklusive yakni tidak dijual ditempat lain

Memperluas variasi produk

Menekan biaya

Meningkatkan pelayanan

Guna lebih meningkatkan jumlah pengunjung pada event tertentu misalnya tahun baru,
hari ulang tahun kemerdekaan dan event lainnya menyelenggarakan kegiatan lomba,
kontes,peragaan dan lainnya yang biasanya dilakukan dengan berkerja sama dengan
produsen atau pemasok. Agar barang yang ditata memiliki daya jual, maka penataan
barang barang dagangan haruslah mengacu pada tehnik display yang akan diuraikan pada
bagian berikut
4. Melakukan estimasi penyediaan barang yang tepat
Pada sebuah toko persediaan barang disimpan di gudang. Fungsi gudang pada dasarnya
adalah sebagai tempat menerina barang, tempat menyimpan dan tempat mengeluarkan
barang

Dalam hal menerima barang harus diatur waktu penerimaannya untuk menjaga
kebersihan dan untuk menjaga jangan sampai terjadi percampuran barang. Seluruh
barang yang diterima harus dicek kualitas dan jumlahnya serta dikelompokkan agar
memudahkan saat mengeluarkan. Dalam hal penyimpanan harus lebih ditekankan pada
pada stock yang memadai untuk menyediakan barang yang cukup untuk waktu penjualan
yang ditentukan. Pengeluaran barang dari gudang harus menggunakan sistem FIFO,
artinya barang yang diterima lebih dulu dari suplier dikeluarkan lebih dahulu untuk
mengurangi resiko barang rusak/ daluwarsa.
B. Pengelompokan barang dagangan
Untuk memudahkan calon pembeli memilih barang yang diperlukan, serta mempermudah
dalam melakukan penataan barang maka harus dilakukan pengelompokan barang
dagangan atau grouping. Grouping adalah sitem untuk melakukan seleksi dan pemilihan
sejumlah barang yang akan dijual, dengan mengelompokkan penempatan item/ jenis
barang yang strategis guna memudahkan pembeli memilih barang. Jadi grouping sangat
erat kaitannya dengan display. Kegiatan grouping juga dimaksudkan agar barang yang
satu dengan barang lain yang memiliki sifat kimia berbeda tidak bercampur. Karena hal
ini dapat mengurangi kualitas barang. Dalam pengelompokan di toko tiap- tiap group
diberi label pada rak sesuai dengan barang yang dipajang dengan mencantumkan kode
barang, merek, jumlah barang yang ada di rak. Grouping dilakukan dalam dua kelompok
besar yaitu Food dan Non Food sebagai contoh berikut;

KELOMPOK MAKANAN/ MINUMAN ( FOOD )

Dept.

Nama Departemen

Nama/ Merek barang

SNACK
01

Chiki, Taro, dll


( Makanan kecil )

02

BISKUIT& COOKIES

Monde, Roma, Khong Guan

CONFECTIONERY
03
(Kembang gula dan cokelat )
MILK
04

Dancow, Benbera, Indomilk


( Susu )
SOFT DRINK

05

Fanta, Coca cola, Pepso cola,


(Minuman ringan )

06

BABY FOOD

Promina, Nutricia,

BREAKFAST FOOD& DRINK


07

Torabika, Kapal api,


(Makanan dan minuman pagi/ sarapan pagi )

08

NOODLE/SOUP/EXTRACT/PASTA

Indomie, Supermie, Makartoni

SPICES&CONDIMENT
09

Saus tomat , sambal, kecap, lada, merica


(Bumbu-bumbu dapur )
CANNED MEAT/FISH/VEGETABLE

10

Corned beef, saden


(Daging, ikan,sayur dalam kaleng)

11

CANNED FRUITS& BOTTLE

Buah- buahan aleng ,Delmonte

12

PRODUCE DAIRY & ICE CREAM

Campina, Woody, Margarine, keju

KELOMPOK NON FOOD

Dept.

Nama Departemen

Nama/ Merek barang

HOUSEHOLD CLEANER
01

Pembersih lantai, Molto, Baygon, Lisol


(Pembersih alat rumah tangga )
KITCHENWARE&HOUSEHOLD WARE

02

Timbangan kue, pisau, panci. Teko


(Alat dapur dan alat rumah tangga )
TABLEWARE& GIFT

03

Piring, gelas, cangkir,


(Barang pecah belah & Kado )

04

AUTOMOTIVE SUPPLIES&TOOL KIT

Bay fresh, Ambipur, Kunci stang mobil

BEAUTY AID
05

Kapas, Pelembab, Shampoo, cologne


( Alat kecantikan )
STATIONARY

06

Kertas, tinta printer, pulpen, Bambi


( Alat tulis kantor )

07

KNITTING & CLOTHING

Handuk, seprei, Taplak meja

APPAREL
08

Pakaian bayi, Jaket, pakaian dewasa


( Pakaian )
ACCESSORIES

09

Ikat pinggang, Bando, Topi


( Perhiasan )
TOYS & ART

10

Boneka, Mobilan, Lilin mainan


( Mainan anak & barang kesenian )

Grouping tersebut diatas adalah untuk toko swalayan atau supermarket. Kegiatan
pengelompokan barang juga dapat didasarkan atas tingkatan umur konsumennya. Toko

yang menjual pakaian, akan mengelompokkan barangnya atas Pakaian bayi, anak- anak,
remaja, dewasa dan masih dikelompokkan lagi Pria dan wanita.
C. Display
Salah satu daya tarik pada toko adalah penataan barang dagangannya. Melalui berbagai
bentuk penyajian barang dagangan pada berbagai model rak display maka menjadikan
suasana toko menjadi semarak, dan menimbulkan daya tarik, yang pada akhirnya dapat
meningkatkan volume penjualan. Uraian tersebut adalah gambaran tentang pentingnya
display
Yang dimaksud display adalah usaha yang dilakukan dalam penataan barang dagangan
ditoko, dengan memperhatikan unsur pengelompokan jenis dan kegunaan barang,
kerapihan dan keindahan dengan tujuan mengarahkan pembeli agar tertarik untuk melihat
dan memutuskan untuk membeli.
Dalam membuat display harus pula memperhatikan pengaturan tempat atau space
manajemen yaitu sistem pengaturan barang dengan mengoptimalkan pemakaian ruangan
yang tersedia sehingga menghasilkan nilai lebih antara lain;
1. Mempercepat perputaran barang
2. Menurunkan biaya gudang melalui pencegahan penumpukan persediaan barang
digudang
3. Menciptaka daya tarik bagi konsumen
Dengan demikian dalam space manajemen harus merencanakan;
1.POP ( Point of Purchase ) yakni suatu keterangan tentang nama barang,ukuran, harga
dan keterangan lain yang ditempatkan sedemikian rupa sehingga menarik dan mudah
dilihat pada posisi orang berdiri
2. Pemajangan ( display )

Dalam kegiatan pemajangan perlu memperhatikan;

Pengelompokan barang/ grouping

Pengaturan jumlah barang dalam rak disesuaikan dengan daya jual barang
tersebut

Memperhatika bentuk, jenis dan komposisi warna kemasan

Memperhatikan FIFO yaitu pemajangan barang yang memperhatikan tanggal


masuk barang untuk menghindari daluwarsa/expired date

Menggunakan Price card, yang berisi data pisik barang misalnya nama barang,
kode barang, kode supllier/ pemasok, harga jual, nomor rak, jumlah minimum
stock dan lainnya

Selanjutnya secara teknis dalam melakukan penataan barang/ display terdapat beberapa
syarat penting yang harus dipenuhi yakni;
1. Rapi dan bersih
Kerapihan dan kebersihan merupakan salah satu faktor yang dapat menarik
perhatian pelanggan untuk mendekat melihat barang sehingga pada akhirnya tertarik
untuk membeli
2. Mudah dicari
Slah satu cara untuk untuk membuat pembeli nyaman dan betah berbelanja adalah
tersedianya berbagai kemudahan- kemudahan. Untuk itu barang yang dipajang di rak
haruslah menurut kelompoknya atau grouping serta petunjuk barang yang umumnya
digantung diatas ( Sign board )
3. Mudah dilihat

Dalam memajang Label barang dan label harga pada Rak pajangan haruslah
menghadap ke depan/ ke luar sehingga pembeli dengan mudah dapat melihat tanpa
menyentuh barang
4. Mudah dijangkau
Pada umumnya pengunjung toko adalah para wanita yang memiliki tinggi badan
antara 150 cm 160 cm . Untuk itu dalam menata barang haruslah
memperhitungkan ketinggian peralatan display yang disesuaikan dengan tinggi
badan agar mudah untuk dijangkau. Demikian juga untuk barang kebutuhan seharihari jangan diletakkan pada tempat yang tersembunyi
5. Aman
Dalam menata barang harus mempertimbangkan keamanan. Barang yang mudah
pecah misalnya, jangan diletakkan dipinggir karena dapat dengan mudah tersentuk
pembeli yang menyebabkan kecerlakaan dan kerusakan barang. Dalam melakukan
display jangan meletakkan makanan berdekatan dengan barang yang mengandung
racun
Kelima hal tersebut diatas adalah pertimbangan dasar dalam menata barang dagangan
pada Rak agar memiliki daya tarik bagi pengunjung.
Disamping hal tersebut diatas, dalam pelaksanaan menata barang beberapa hal harus
diperhatikan yakni;
1. Dalam meletakkan barang di rak jangan ditumpuk, karena hal ini akan
mempersulit pembeli untuk mengambil barang dan tumpukan tersebut dapat jatuh
dan membahayakan pembeli saat memilih barang
2. Harus diupayakan stock barang pada Rak display dalam keadaan penuh. Apabila
stock barang tinggal sedikit, maka letakkan sisa barang dan rapatkan pada pojok
depan rak

3. Produk dan merek untuk barang- barang yang perputarannya cepat, maka jumlah
barang yang didisplay harus lebih banyak dibanding barang yang perputarannya
kecil.
4. Apabila menata produk pada rak susun, maka ukuran kemasan yang paling kecil
diletakkan pada rak atas dan ukuran kemasan paling besar diletakkan pada rak
paling bawah. Contoh; pada rak susun 4, maka kemasan 250 gram diletakkan
paling atas, 400 gram dibawahnya, kemasan 750 gram dibawah 400 gram dan
kemasan 1 kg berada pada rak paling bawah
5. Label harga dan informasi barang (ticket) fungsinya untuk membantu penjualan.
Untuk memudahkan penglihatan maka Label harga diletakkan pada pandangan
kiri komsumen dan dibawah produk
6. Untuk menata barang- barang Fashion di rak maka cara menempatkannya mulai
dari kiri kekanan yakni dari ukuran kecil, dan ukuran besar disebelah kanan
Keenam hal tersebut diatas adalah merupakan pertimbangan dasar untuk melakukan
display agar memiliki daya jual tinggi
Dengan demikian dapat dikatakan kegiatan display merupakan upaya untuk menandani
toko, layaknya mendadani seorang gadis. Kegiatan ini tidak hanya dilakukan oleh
pemilik toko tetapi dilakukan bersama, yakni toko dan pemilik merek/ produsen, karena
keduanya memiliki kepentingan yang sama. Hasil kerjasama tersebut dapat kita lihat
ditoko antara lain;
Shelf vision yakni Iklan di rak dan di depan produk, cart vision yaitu iklan yang
diletakkan di troli/ kereta belanja, wall vision, floor vision yakni iklan dilantai. Dengan
demikian hampir semua tempat/ ruangan dipergunakan untuk berpromosi berbagai merek
produk dan dari kesemua itu Rak merupakan tempat yang sangat strategi
1. Jenis- jenis display

Teknologi display yang semakin berkembang yang ditunjang dengan berbagai model rak,
menyebabkan penataan barang menjadi semakin bervariasi dengan upaya tampilan yang
maksimal. Hal ini memacu para produsen dan pemasok untuk memperkenalkan produk
dan mereknya melalui rak- rak display.
Berdasar atas penempatan barang terdapat beberapa jenis display antara lain;

Vertikal display ( pemajangan susun tegak )

Yaitu cara display dengan posisi susunan barang tegak dalam rak. Untuk pemajangan
ini perlu memperhatikan hal- hal sebagai berikut;
o

Barang yang kecil diletakkan diatas dan yang besar dibawah

Barang yang kecil dikiri dan yang besar dikanan

Komposisi warna produk harus diperhatikan agar tampak serasi dan enak
dipandang

Untuk jenis Food ( makanan/ minuman ) umumnya terdapat 3 jenis


kemasan yakni plastik, karton/kotak/doos dan botol atau gelas. Jika
produk yang didisplay terdapat 3 macam kemasan tersebut maka
penyusunannya berurutan mulai dari kemasan plastik diletakkan paling
atas, kemudian karton/kotak/doos dan kemasan botol/gelas diletakkan
paling bawah

Jarak antara Rak dalam Gondola harus sama atau semakin keatas semakin
kecil

Floor display ( pemajangan di lantai)

Adalah model display dimana penataan barang menggunakan lantai dasarnya tanpa
menggunakan rak tertentu. Hal- hal yang perlu diperhatikan dalam floor display
antara lain;

Tinggi maksimun 100 cm

Barang adalah sejenis

Letaknya strategis

Tidak mengganggu arus barang maupun arus pelanggan

Menggunakan POP ( Point of Purchase ) yang menarik misalnya berupa


tulisan, atau bisa juga menggunakan SPG (Sales Promotion Girl )

Diberi alas yang sesuai misalnya Palet

Luas sekitar 90 cm x 90 cm

Impulse buying product display ( pajangan untuk menggerakkan hati )

Adalah display yang ditempatkan pada posisi yang strategis mudah dijangkau banyak
dilalui pengunjung dengan harapan orang yang lewat tergerak untuk membeli.
Display ini biasanya berada dekat Kasir.Produsen taupun pemasok, bila ingin
produknya didisplay pada tempat tersebut harus menyewa mahal

Wall display

Wall display adalah display dimana produk ditata/ ditempel didinding. Display ini
biasanya untuk barang- barang fashion seperti pakaian dan kelengkapannya. Salah
satu hal yang harus diperhatikan dalam wall display, yakni barang yang didisplay
didinding harus pula ada di rak. Contoh; Terdapat tiga ukuran baju, S, M dan L
dipajang didinding, maka di rak display pun harus ada ukuran tersebut

Merchandise mix display

Yaitu pemajangan untuk menawarkan produk lain yang berhubungan dengan produk
yang baru dibelinya. Pemajangannya dengan menggabungkan dua produk yang
saling berkaitan. Dengan demikian konsumen yang membeli salah satu produk

diingatkan untuk membeli produk lain sebagai pelengkapnya. Misalnya kopi dan
creamer. Juga sering ditemui pada pajangan minuman, pada rak tambahan depannya
terdapat Kacang kulit yang didisplay. Maksud display tersebut mengingatkan kita
untuk membeli minuman dan Kacang kulit sebagai pelengkapnya

Cut cases display

Adalah model display tanpa gondola, yakni menggunakan kotak/ karton kemasan
besar yang dipotong setengahnya sedemikian rupa dan disusun rapi sehingga
produknya tampak. Display ini cocok untuk makanan atau minuman kaleng

Jumble display

Jumble display adalah display campur aduk. Dalam hal ini produk diletakkan dalam
sebuah tempat terbuka dan pembeli bebas untuk mengaduk aduk barang untuk
memilih.

C. Tata letak dan arus pengunjung ( Store layout and Traffic flow )
Mengatur ruangan melalui tata letak dan mengarahkan arus pengunjung adalah sesuatu
hal yang sangat penting guna membuat daya tarik pengunjung. Melalui tata letak yang
baik maka akan sangat berpengaruh terhadap penampilan dan citra toko. Bagi konsumen
pembentukan kesan terjadi pada saat calon pembeli berada dilingkungan luar toko, masuk
ketoko, melihat lihat barang sekeliling toko dan saat menyelesaikan pembayaran dan
meninggalkan toko
Agar terbentuk citra positif terhadap toko maka dalam pengaturan Layout meliputi:

Floor Layout yaitu tata ruang/ lantai , dimana peralatan toko ditempatkan

Fixturing yaitu pemilihan dan penggunaan peralatan display dan peralatan lainnya
seperti Cash Register

Display yaitu bagaimana barang ditata dan disajikan sehingga menarik

Atmosphere yaitu penciptaan suasana sehingga konsumen menjadi nyaman

Hal yang sangat mendasar dalam tata ruang dan penempatan peralatan serta penataan
barang sehingga memudahkan arus pengunjung toko adalah bentuk Layoutnya. Pada
dasarnya terdapat dua bentuk layout toko yaitu;
1. Grid pattern
Bentuk ini umumnya digunakan pada super market, karena model Grid ini dapat
mengarahkan pengunjung berkeliling mengikuti lorong rak. Selain itu melalui
cara ini toko dapat menampilkan berbagai macam barang dagangan pada rak- rak
display tersebut
2. Free flow pattern
Bentuk ini umumnya digunakan pada Departemen store atau toko- toko fashion
lainnya. Dalam bentuk ini pengunjung bebas dan tidak diarahkan mengikuti jalur
tetapi dapat memilih dan mencari barang yang diperlukan.Untuk itu pada titiktitik tertentu harus ditempatkan pajangan- pajangan yang berkaitan dengan produk
yang dipromosikan.
3. Combination pattern
Bentuk ini umumnya digunakan pada Departemen strore besar dan modern yang
terdiri dari beberapa area. Untuk barang- barang fashion mengacu pada Free flow
pattern sedang untuk area buku dan alat- alat tulis menggunakan Grid pattern .
Dengan model ini pengaturan ruang dan arus pengunjung menjadi lebih efektif.

Kedua bentuk tata ruang dan tata letak tersebut pada dasarnya memiliki kelebihan dan
kekurangan. Namun pertimbangan utama dalam memilih bentuk Layout adalah jenis/

kelompok barang serta harga barang dagangan. Adapun kebaikan dan kelemahan masingmasing bentuk adalah sebagai berikut;
Kebaikan Grid pattern:

Tampilan barang dagangan dapat maksimal

Semua tempat/ lantai dapat termanfaatkan

Memudahkan pembeli untuk menelusuri setiap jalan antar rak/ gang ( aisle ) guna
mencari barang

Memudahkan pengawasan terhadap barang

Kelemahan Grid pattern:

Ruang gerak pembeli kurang bebas karena diarahkan jalurnya

Pada saat padat pengunjung, suasana menjadi kurang nyaman karena padat
pengaturan dan padat barang

Keuntungan Free flow pattern:

Suasana terbuka dan terasa santai

Memudahkan pembeli untuk berkeliling melihat dan mencari barang kebutuhan

Mudah untuk mengatur barang yang dipromosikan

Mudah untuk mengatur display dengan menggunakan tema tertentu misalnya


Lebaran, Natal, Valentine Day dan sebagainya

Kelemahan Free flow pattern:

Memerlukan banyak tenaga untuk melayani pembeli

Pembeli akan membuang banyak waktu untuk berkeliling atau menjadi binggung/
ragu dengan apa yang telah dilihat

Hal lain yang merupakan pertimbangan pokok dalam tata letak adalah pengaturan arus
pengunjung atau traffic flow. Dalam menentukan traffic flow harus melihat kebiasaankebiasaan pembeli saat berbelannja, yakni arah dan bagian mana mereka banyak lewat
dan bagian mana yang umumnya kurang diminati/ dilewati. Seperti diketahui apabila
seseorang masuk kedalam suatu ruangan umumnya orang akan mengarahkan pandangan
dan memperhatikan apa- apa yang ada disebelah kiri. Berdasarkan kebiasan- kebiasan
tersebut dalam pembagian area dan pengaturan display dikenal tiga istilah yakni;

Hot spot

Area toko yang umumnya sering dan selalu dilewati pembeli, misalnya bagian depan,
area dekat kasir

Warm spot

Area toko yang banyak dilewati, seperti bagian tengah toko

Cold spot

Area toko yang agak jarang dilewati misalnya sudut- sudut belakang
Setelah mengetahui pembagian area tersebut maka berbagai barang dagangan dapat kita
display sesuai dengan kebutuhan. Dalam meletakkan dan menempatan barang dagangan
pada area- area tersebut harus memperhatikan komponen barang dagangan yang meliputi;

Bestseller
Best seller adalah kelompok barang yang perputarannya tinggi karena banyak
diperlukan oleh konsumen. Produk best seller ini bisa sepanjang tahun atau pada
saat tertentu saja misalnya; seragam sekolah pada tahun ajaran baru, baju anakanak pada saat menjelang lebaran

Impulse line

Impulse line adalah penempatan barang pada posisi yang strategis sehingga
mendorong orang membeli tiba- tiba tanpa direncanakan. Misalnya menempatkan
makanan kecil/ snack, permen, cokelat pada rak dekat kasir

Advertise line
Advertise line adalah penempatan barang yang sedang dipromosikan. Untuk itu
letaknya pada posisi yang strategis yakni banyak dilalui oleh pengunjung,
biasanya pada Hot spot

Problem stock
Problem stock adalah berbagai barang yang perputarannya sangat lambat. Hal ini
kemungkinan terjadi karena kesalahan dalam memperhitungkan pembelian, atau
disebabkan oleh kurang perhatian terhadap produk sehingga kelihatan lama dan
kurang bersih. Untuk barang yang masuk kategori problem stock umumnya
dilakukan obral atau diskon dengan menggunakan Jumble display ( campur aduk )

D. Label/ Kartu harga/ Tickets


Apabila kita masuk kesebuah Supermarket atau Depatemen store, kita akan melihat
berbagai tulisan tangan menarik berisi informasi barang dan harga yang diletakkan dekat
barang atau bahkan diletakkan diatas dalam posisi digantung. Kesemua itu disebut Label/
kartu harga atau ada yang menyebut Sign. Pada dasarnya fungsi Label tersebut adalah
untuk membantu penjualan dengan memberikan informasi tentang barang. Disamping itu
fungsi Ticketing adalah untuk membuat suasana sekitar toko menjadi lebih meriah dan
menyenangkan. Ticket yang baik adalah yang dapat mempengaruhi calon pembeli untuk
mengambil keputusan membeli. Agar penulisan Ticket/ label dapat mengenai sasaran
maka layout Ticket adalah sebagai gambar berikut

LEAD LINE

HEAD LINE
DESCRIPTIVE LINE
PRICE

BASE LINE

Keterangan :
LEAD LINE adalah kata- kata yang memandu pandangan untuk mengetahui/ melihat
lebih dalam. Untuk itu dalam membuat lerad line kata- kata singkat seperti; Baru tiba,
Hanya hari ini, Turun harga dan sebagainya
HEAD LINE adalah informasi tentang produk yang ditawarkan
DESCRIPTIVE LINE adalah keterangan sedikit rinci tentang barang tersebut, misalnya
keuntungan produk tersebut
PRICE adalah informasi tentang harga produk yang ditawarkan tersebut yang ditulis
dengan huruf yang lebih besar dari yang lain
BASE LINE adalah informasi tentang kualitas atau ukuran misalnya per Kg, Ons dan
sebagainya
Disamping label dan ticket, guna mempermudah administrasi usaha khususnya Kasir
digunakan tenologi baru yaitu Barcode. Barcode merupakan Label berisi garis- garis yang
mempermudah untuk mengetahui harga pada mesin pembaca . Melalui barcode dan
mesin pembacanya akan mempercepat pelayanan, karena kasir tidak perlu menekannekan tombol setiap menghitung harga barang yang dibeli konsumen.