Anda di halaman 1dari 95

ANALISA PENYERAPAN

TENAGA KERJA DAN FAKTOR-FAKTOR YANG


MEMPENGARUHI PRODUKTIVITAS PEKERJA
PADA INDUSTRI KECIL GENTING

Disusun Oleh :

RATNA INDARWATI
0110213031

SKRIPSI
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Meraih
Derajat Sarjana Ekonomi

JURUSAN EKONOMI PEMBANGUNAN


FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2006

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT pemilik


alam semesta dan seluruh isinya, yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya,
sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan judul Analisa Penyerapan
Tenaga Kerja Dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produktivitas Pekerja
Pada Industri Kecil Genting (Studi Kasus Di Desa Gelangkulon Kecamatan
Sampung Kabupaten Ponorogo).
Adapun tujuan dari penulisan skripsi ini adalah sebagai salah satu syarat
untuk meraih derajat sarjana ekonomi pada jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas
Ekonomi Universitas Brawijaya Malang.
Sehubungan dengan selesainya skripsi tersebut, penulis menyampaikan rasa
hormat dan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Bapak Prof. Dr. Bambang Subroto, SE, MM Ak. selaku Dekan Fakultas
Ekonomi Universitas Brawijaya.
2. Bapak DR. Maryunani, SE, MS. selaku ketua jurusan Ekonomi Pembangunan
Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya.
3. Ibu Dra. Marlina Ekawati, M.Si. selaku sekretaris jurusan Ekonomi
Pembagunan Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya.
4. Bapak Dr. M. Pudjihardjo, SE., MS. selaku dosen pembimbing yang telah
memberikan motivasi dan pengarahan dalam penulisan skripsi ini.
5. Bapak Dr. Khusnul Ashar, SE., MA. dan Bapak Supartono, SE., SU. selaku
dosen penguji yang telah banyak memberi saran dan masukan demi perbaikan
skripsi ini.
6. Seluruh Staf Pengajaran IESP, yang sudah mempermudahkan untuk mengurus
persyaratan administrasi.
7. Bapak Haryanto selaku kepala desa Gelangkulon Kecamatan Sampung
Kabupaten Ponorogo.
8. Seluruh staf dan perangkat Desa Gelangkulon Kecamatan Sampung
Kabupaten Ponorogo.

9. Bapak dan Ibunda tercinta, yang sudah memberi motivasi, semangat, dan
dukungan, serta kasih sayang.
10. Seluruh pihak yang turut membantu dalam menyelesaikan skripsi ini.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penulisan skripsi ini masih jauh dari
sempurna. Untuk itu, saran serta kritik yang bersifat membangun sangat penulis
harapkan demi perbaikan skripsi ini. Pada akhirnya penulis berharap semoga dengan
disusunnya skripsi ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua.

Malang, Agustus 2006

Penulis

ii

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ...................................................................................................... i
Daftar Isi .............................................................................................................. iii
Daftar Tabel ......................................................................................................... vi
Daftar Gambar ...................................................................................................... vii
Daftar Lampiran.................................................................................................... viii
Abstrak ................................................................................................................. ix

BAB I PENDAHULUAN................................................................................... 1
1.1 Latar belakang........................................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah ................................................................................. 5
1.3 Tujuan Penelitian ..................................................................................... 5
1.4 Kegunaan Penelitian ................................................................................ 6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 7
2.1 Landasan Penelitian Terdahulu ................................................................ 7
2.2 Definisi Industri Kecil .............................................................................. 8
2.2.1 Karakteristik Industri Kecil .......................................................... 9
2.2.2 Penggolongan Industri Kecil ........................................................ 10
2.3.3 Kendala Umum Yang Dihadapi Industri Kecil ............................ 12
2.3.4 Peranan Industri Kecil Dalam Penyediaan Lapangan Kerja......... 15 2.3
Konsep Tenaga Kerja ..................................................................................... 16
2.3.1 Konsep Angkatan Kerja dan Pasar kerja ..................................... 17
2.3.2 Perubahan Permintaan Tenaga kerja ............................................ 19
2.4 Produktivitas ............................................................................................ 23
2.4.1 Pengertian Produktivitas .............................................................. 23
2.4.2 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Produktivitas Pekerja .......... 24
2.5 Hipotesa .................................................................................................... 26

BAB III METODE PENELITIAN .................................................................. 27


3.1 Ruang Lingkup Penelitian ........................................................................ 27
3.1.1 Deskripsi Daerah Penelitian ........................................................ 27
3.1.2 Waktu Penelitian ......................................................................... 28
3.2 Sumber Data ............................................................................................. 28
3.2.1 Teknik Pengumpulan Data .......................................................... 28
3.2.2 Variabel Yang Diperlukan .......................................................... 29
3.3 Populasi Dan Sampel ............................................................................... 30
3.3.1 Populasi Penelitian ...................................................................... 30
3.3.2 Sampel Penelitian ........................................................................ 30
3.4 Metode Analisa Data ................................................................................ 31
3.4.1 Analisa Statistik Pendugaan Harga Mean Sampel Kecil ............ 31
3.4.2 Analisa Regresi Berganda............................................................ 32
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................................ 36
4.1 Tinjauan Umum Daerah Penelitian .......................................................... 36
4.1.1 Keadaan Geografis ...................................................................... 36
4.1.2 Keadaan Penduduk ...................................................................... 37
4.1.3 Sarana dan Prasarana Kesejahteraan Penduduk .......................... 39
4.2 Gambaran Umum Sentra Industri Kecil Genting ..................................... 40
4.2.1 Keadaan Sentra Industri Kecil Genting ...................................... 40
4.2.2 Perkembangan Jumlah Unit Industri Kecil Genting ................... 41
4.3 Perkembangan Jumlah Produksi Dan Nilai Produksi Sentra Industri
Kecil Genting ........................................................................................... 41
4.3.1 Pengadaan Bahan Baku................................................................ 41
4.3.2 Bahan Baku Penolong.................................................................. 42
4.3.3 Proses Pembakaran ...................................................................... 43
4.3.4 Perkembangan Jumlah Produksi .................................................. 43
4.3.5 Perkembangan Nilai Produksi...................................................... 44
4.3.6 Perkembangan Penyalur............................................................... 44
4.3.7 Pemasaran .................................................................................... 45
4.4 Perkembangan Tenaga Kerja .................................................................... 46

4.5 Karakteristik Responden ........................................................................... 46


4.5.1 Keadaan Pekerja Pada Industri Kecil Genting............................. 47
4.5.2 Keadaan Pengrajin Pada Industri Kecil Genting ......................... 53
4.6 Analisa Data
4.6.1 Hasil Analisa Statistik Pendugaan Harga Mean Sampel Kecil.... 54
4.6.2 Hasil Analisa Regresi Linier Berganda Dan Hasil Uji Asumsi
Klasik ........................................................................................... 56
4.7 Interpretasi Hasil Penelitian ...................................................................... 60
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................ 64
5.1 Kesimpulan .............................................................................................. 64
5.2 Saran ........................................................................................................ 65
Daftar Pustaka ................................................................................................... 67
Lampiran

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Distribusi Penduduk Menurut Kelompok Umur Desa Gelangkulon


Tahun 2004 ............................................................................................ 37
Tabel 4.2 Distribusi Penduduk Menurut Mata Pencaharian Desa Gelangkulon
Tahun 2004 ............................................................................................. 38
Tabel 4.3 Distribusi Penduduk Menurut Pendidikan Desa Gelangkulon
Tahun 2004 ............................................................................................ 38
Tabel 4.4 Distribusi Pekerja Menurut Umur Industri Kecil Genting
Desa Gelangkulon (sebagai sampel) ....................................................... 47
Tabel 4.5 Distribusi Pekerja Menurut Pendidikan Industri Kecil Genting
Desa Gelangkulon (sebagai sampel) ....................................................... 48
Tabel 4.6 Distribusi Pekerja Menurut Jam Kerja Industri Kecil Genting
Desa Gelangkulon (sebagai sampel)........................................................ 49
Tabel 4.7 Distribusi Pekerja Menurut Pengalaman Kerja Industri Kecil Genting
Desa Gelangkulon (sebagai sampel)........................................................ 50
Tabel 4.8 Distribusi Pekerja Menurut Jumlah Produk Yang Dihasilkan Industri
Kecil Genting Desa Gelangkulon (sebagai sampel) ................................. 51
Tabel 4.9 Distribusi Pekerja Menurut Daerah Asal Industri Kecil Genting
Desa Gelangkulon (sebagai sampel)........................................................ 52
Tabel 4.10 Distribusi Pengrajin Menurut Jumlah Pekerja Industri Kecil Genting
Desa Gelengkulon (sebagai sampel)........................................................ 53
Tabel 4.11 Hasil Uji Regresi Linier Berganda........................................................... 56
Tabel 4.12 Kontribusi Masing-masing Variabel Bebas Terhadap Variabel Terikat 58
Tabel 4.13 Hasil Uji Asumsi Multikolinieritas.......................................................... 59
Tabel 4.14 Hasil Uji Asumsi Heteroskedastisitas...................................................... 59

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Kurva Penyediaan dan Permintaan Tenaga Kerja ............................. 19

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Surat keterangan penelitian.


Lampiran 2 Kuisioner / daftar pertanyaan untuk pengrajin.
Lampiran 3 Kuisioner / daftar pertanyaan untuk pekerja.
Lampiran 4 Tabulasi data hasil kuisioner untuk pengrajin.
Lampiran 5 Tabulasi data hasil kuisioner untuk pekerja.
Lampiran 6 Output hasil uji regresi linier berganda dan uji multikolinearitas.
Lampiran 7 Output hasil uji heteroskedastisitas.
Lampiran 8 Output hasil uji normalitas.

ABSTRAK
RATNA INDARWATI, Program Strata 1 Universitas Brawijaya Agustus 2006.
Analisa Penyerapan Tenaga Kerja Dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produktivitas
Pekerja Pada Industri Kecil Genting (Studi Kasus Di Desa Gelangkulon Kecamatan
Sampung Kabupaten Ponorogo).
Dosen Pembimbing : Dr. M. Pudjihardjo, SE., MS

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa jauh industri kecil genting
yang berada di Desa Gelangkulon Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo, dapat
menyerap tenaga kerja dan apakah faktor umur, pendidikan, jam kerja dan pengalaman
kerja mempengaruhi produktivitas pekerja. Pemilihan daerah penelitian ini ditetapkan
dengan sengaja (purposive) berdasarkan pertimbangan bahwa produk genting merupakan
salah satu produk unggulan Kabupaten Ponorogo, dimana daerah pemasarannya sangat
luas bahkan meliputi daerah-daerah di Jawa Tengah.
Populasi dari penelitian ini adalah seluruh pengrajin dan pekerja dalam industri
kecil genting, sedangkan penarikan sampel dilakukan dengan berdasarkan pada
pertimbangan tertentu.
Dari analisa data dengan menggunakan Pendugaan Harga Mean Sampel Kecil
diketahui bahwa rata-rata per unit industri kecil genting dapat menyerap 4 sampai 7
tenaga kerja. Hal ini menunjukkan bahwa industri ini memang sangat potensial dalam
menyerap tenaga kerja, karena sebagian besar proses produksinya masih menggunakan
peralatan yang sederhana sehingga menggunakan tenaga kerja.
Selanjutnya data yang dianalisa dengan menggunakan Analisa Regresi Linier
Berganda diketahui bahwa faktor umur, jam kerja, dan pengalaman kerja mempunyai
pengaruh yang positif terhadap produktivitas pekerja. Namun tidak demikian halnya
untuk variabel pendidikan tidak berpengaruh terhadap produktivitas pekerja.
Penelitian ini menyarankan hendaknya pemerintah kabupaten ponorogo
melakukan pembinaan kepada pengrajin dan pekerja pada industri kecil genting ini, untuk
lebih meningkatkan kemampuan berwirausaha untuk memantapkan perkembangan sentra
industri kecil genting ini sehingga dicapai hasil yang optimal. Dan demi kesejahteraan
pekerja hendaknya upah yang diberikan ditingkatkan, usaha demikian untuk mendorong
masyarakat, terutama masyarakat sekitar lokasi industri kecil genting untuk bekerja di
industri tersebut. Selain itu, akan memberikan peran yang lebih besar lagi bagi industri
kecil genting dalam perannya terhadap penyerapan tenaga kerja dan peningkatan
pendapatan.

ix

ABSTRACT

RATNA INDARWATI, Strata 1 Program University of Brawijaya August


2006. Absorbtion Analysis of Labour and Factors that Influence The Productivity of
Worker At Genting Small Industry (Case Study in Gelangkulon Village Kecamatan
Sampung Kabupaten Ponorogo).
Counsellor Lecturer : Dr. M. Pudjirahardjo, SE., MS
This research aim to know how far the small industry of genting that took place in
Gelangkulon village Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo, can absorb the worker
and is the age factor, education, working time and working experience can be influence
the productivity of worker. The election of research area specified designedly based on
consideration that gentings product is one of the pre-eminent product in Kabupaten
Ponorogo, wheres the market area are very large even including the areas in the Middle
East.
The population from this research are the whole worker and the worker in small
industry of genting, while the taking of samples done based on specific consideration.
From data analysis using Price Anticipation Of Mean Small Sample known that
the per unit average of small industry Genting can absorb 4 until 7 worker. This thing
showed that this industry is very potential in absorbing the worker, because most of the
production process is still using a simple tools so they use workers.
Hereinafter the data that analyzed by using Double Linier Regression Analysis
known that age factor, working time and working experience having a positive influence
to the worker productivity. But not that way to the education variable doesnt have
influence to the worker productivity.
This research advised to the government of Kabupaten Ponorogo for doing
construction to the worker and the worker in the small industry of genting, to increase the
ability of business to settle the development of small industry of genting for getting an
optimal result. And for the prosperity of worker the fee is need to be increase, that effort
for supporting the society, especially the people around the location of gentings small
industry to work in that industry. Beside that, will giving a bigger role to the small
industry of genting in the role of worker absorbtion and to increase the earnings.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Saat ini, persoalan pokok yang dihadapi Indonesia dalam bidang
ketenagakerjaan adalah kelebihan tenaga kerja serta kecilnya kesempatan kerja
yang tercipta pada setiap sektor sehingga terjadi pengangguran. Selain terjadi
ketidakseimbangan antara percepatan pertambahan jumlah angkatan kerja
dengan pergerakan kesempatan kerja, ternyata karena perkembangan tekhnologi
prasyarat yang dibutuhkan kesempatan lapangan kerja baru tidak dipenuhi
pencari kerja. Artinya, kualitas pengangguran tidak dapat memenuhi prasyarat
lowongan yang ada. Pengangguran jika tidak dikelola secara baik akan
merupakan pemborosan yang menjadi beban masyarakat. Namun disisi yang
lain jika dikelola secara tepat, pengangguran dapat menjadi tenaga proffesional
yang produktif dan menjadi aset bangsa yang sangat tinggi nilainya.
Fenomena pengangguran yang berkaitan erat dengan terjadinya
pemutusan hubungan kerja, yang disebabkan antara lain ; perusahan yang
menutup/mengurangi bidang usahanya akibat krisis ekonomi atau keamanan
yang kurang kondusif, peraturan yang menghambat investasi, hambatan dalam
proses ekspor impor dan lain-lain
Bagi Indonesia, strategi pemulihan ekonomi yang bertumpu pada
penciptaan lapangan pekerjaan adalah bukan pilihan, tetapi merupakan suatu

keharusan untuk dapat segera keluar dari segala permasalahan yang membelit
Indonesia terutama tentang masalah pengangguran. Angka pengangguran
Indonesia masih sangat tinggi sehingga diperlukan suatu solusi untuk
mengatasinya.
Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), angka pengangguran di
Indonesia pada tahun 2002 ; sebesar 9, 13 juta penganggur terbuka, sekitar 450
ribu diantaranya adalah yang berpendidikan tinggi. Bila dilihat dari usia
penganggur sebagian besar ( 5,78 juta) adalah pada usia muda ( 15-24 tahun).
Selain itu terdapat sebanyak 2,7 juta penganggur merasa tidak mungkin
mendapat pekerjaan (hopeless). Masalah lainnya adalah jumlah setengah
penganggur yaitu yang bekerja kurang dari jam kerja normal 35 jam perminggu,
pada tahun 2002 berjumlah 28,87 juta orang. Sebagian dari mereka ini adalah
yang bekerja pada jabatan yang lebih rendah dari tingkat pendidikan, upah
rendah, yang mengakibatkan produktivitas rendah. Dengan demikian masalah
pengangguran terbuka dan setengah penganggur berjumlah 38 juta orang yang
harus segera dituntaskan ( Wahyu Widhi, 2005).
Masalah pengangguran tampaknya tetap menjadi tantangan besar yang
mesti kita hadapi. Indikasi yang terlihat adalah makin meningkatnya jumlah
pengangguran seiring dengan bertambahnya kasus pemutusan hubungan kerja
(PHK) akibat krisis ekonomi sehingga banyak industri yang bangkrut dan tutup.
Ada 2 pelajaran penting yang dapat ditarik dari krisis ekonomi
beberapa tahun silam. Pertama, pembangunan ekonomi yang tidak berbasis
pada kekuatan sendiri, tetapi bertumpu pada utang dan impor. Kedua,

pendekatan pembangunan yang serba seragam dan hanya berpusat pada


pemerintah ternyata tidak menghasilkan struktur sosial ekonomi yang memilki
fondasi yang kukuh.
Permasalahan

diatas

harus

dapat

dicari

solusinya

dengan

mengeluarkan rancangan strategi dan kebijakan pembangunan berikutnya agar


tidak terjerumus pada kesalahan yang sama. Salah satu bentuk strategi tersebut
adalah dengan pengembangan industri skala kecil yang memang diperuntukkan
untuk permasalahan di atas. Industri kecil menjadi perwujudan konkrit dari
kegiatan ekonomi rakyat yang bertumpu pada kekuatan sendiri, beragam, dan
merupakan

kelompok

usaha

yang

mampu

menjadi

pendorong

saat

perekonomian dilanda krisis. Industri kecil mempunyai peran yang sangat besar
didalam menopang perekonomian nasional, karena sebagian besar masyarakat
berkecimpung didalam sektor ini. Maka upaya pemberdayaan industri skala
kecil merupakan suatu langkah yang strategis dalam pengembangan ekonomi
nasional.
Pertambahan jumlah pengangguran dan juga peningkatan jumlah
tenaga kerja menjadi pendorong bagi perkembangan industri kecil karena
industri kecil ini banyak membantu didalam penyerapan tenaga kerja. Karena
semakin sempitnya lapangan pekerjaan maka industri kecil menjadi salah satu
alternatif untuk mengatasi permasalahan tersebut .
Menurut data BPS saat ini industri kecil berjumlah lebih dari 42 juta
unit usaha dan menyerap lebih dari 72 juta orang, atau sekitar 99,5% dari
seluruh lapangan kerja yang tersedia. Hal ini menunjukkan bahwa serapan

tenaga kerja disektor ini tidak kecil dan perlu memperoleh perhatian dan
pembinaan yang serius ( Rery Amelia, 2005).
Industri kecil memberikan kontribusi sekitar 99% dalam jumlah badan
usaha di Indonesia serta mempunyai andil 99,6% dalam penyerapan tenaga
kerja. Setidaknya terdapat 3 alasan yang mendasari negara berkembang yang
selama ini memandang penting akan keberadaan industri kecil. Alasan pertama
adalah, karena kinerja industri kecil cenderung lebih baik dalam hal
menghasilkan tenaga kerja yang produktif . Kedua, sebagai bagian dari
dinamika industri kecil sering mencapai peningkatan produktifitasnya melalui
investasi dan perubahan tekhnologi. Ketiga, karena sering diyakini bahwa
industri kecil memiliki keunggulan dalam hal fleksibilitas dibandingkan dengan
industri besar. Industri kecil juga telah memainkan peranan penting dalam
menyerap tenaga kerja, meningkatkan jumlah unit usaha dan mendukung
pendapatan rumah tangga ( Rery Amelia, 2005).
Dari sekian banyak jumlah industri kecil yang tersebar di seluruh
Indonesia, berdasarkan pernyataan diatas penulis tertarik untuk mengamati
masalah industri kecil, yaitu industri kecil genting dalam menyerap tenaga kerja
dan faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitas pekerja. Industri ini terletak
di Desa Gelangkulon Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo. Mengingat
bahwa produk genting merupakan salah satu produk unggulan di Kabupaten
Ponorogo.
Perkembangan industri genting ini cukup baik yaitu sebanyak 120 unit
usaha. Pemerintah khususnya Pemda Kabupaten Ponorogo telah menetapkan

kegiatan-kegiatan bagi pengembangan industri yang diarahkan dalam rangka


memperluas kesempatan kerja dan meratakan kesempatan berusaha.

1.2

Perumusan Masalah
Indusri genting yang berkembang di kabupaten Ponorogo berkembang
pesat dan memiliki nilai sangat tinggi yang tentunya membuka banyak
kesempatan kerja dan peluang berusaha di pedesaan, sehingga bisa mencegah
urbanisasi ke kota.
Dengan adanya kenyataan di atas penulis mengemukakan beberapa
masalah yang sekaligus merupakan batasan masalah yang akan dianalisis.
Berbagai permasalahan yang dapat penulis kemukakan adalah sebagai berikut:
1. Seberapa besar tingkat penyerapan tenaga kerja yang diserap per unit
industri?
2. Apakah faktor umur, pendidikan, jam kerja, dan pengalaman kerja
mempengaruhi produktivitas pekerja?

1.3. Tujuan Penelitian


Penelitian ini tujuannya adalah :
1. Untuk mengetahui industri kecil genting dalam menyerap tenaga kerja.
2. Untuk mengetahui apakah umur, pendidikan, jam kerja dan pengalaman
kerja mempengaruhi produktivitas pekerja.

1.4 Kegunaan Penelitian


Adapun kegunaan penelitian ini adalah :
1. Bagi peneliti, dapat meningkatkan pengalaman dan pengetahuan dalam
masalah sosial ekonomi khususnya masalah yang berkaitan dengan
penyerapan

tenaga

kerja

dan

faktor-faktor

yang

mempengaruhi

produktivitas pekerja pada industri kecil genting.


2. Bagi instansi terkait, dapat memberikan masukan terhadap masalah
kesempatan kerja pada industri kecil.
3. Hasil penelitian ini diharapkan dapat dimanfaatkan bagi usaha-usaha
pengembangan industri kecil, untuk meningkatkan kegiatan usaha, sehingga
mampu meningkatkan pendapatan pekerja pada khususnya dan masyarakat
pada umumnya.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Landasan Penelitian Terdahulu


Penelitian tentang penyerapan tenaga kerja seperti yang dilakukan
penulis telah ada sebelumnya. Adalah penelitian yang dilakukan oleh Masadah,
namun dalam dimensi waktu dan tempat yang berbeda, yaitu di Industri Kecil
Kerajinan Permata Kaca di desa Plumbon Gambang, Kecamatan Gudo,
Kabupaten Jombang, Jawa Timur di tahun 2001.
Dari hasil penelitian tersebut diketahui bahwa kemampuan per unit
industri kecil kerajinan permata kaca dapat menyerap 5-10 tenaga kerja. Industri
tersebut sangat potensial dalam menyerap tenaga kerja, karena sebagian besar
proses produksinya masih tradisional yang padat karya sehingga menggunakan
tenaga kerja. Dari hasil analisa kedua dengan menggunakan Uji Chi-Square
juga diketahui bahwa terdapat perbedaan brarti dalam hal upah pekerja bila
dilihat berdasarkan variabel umur dan jam kerja. Sedangkan untuk variabel
tingkat pendidikan dan pengalaman kerja tidak ada perbedaan dalam upah.
Dari tulisan Masadah tersebut, penulis menemukan ide untuk
melakukan penelitian di Industri Kecil Genteng yang berada di Desa
Gelangkulon, Kecamatan Sampung, Kabupaten Ponorogo.

2.2. Definisi Industri Kecil


Di Indonesia definisi mengenai industri kecil masih sangat beragam.
Kriteria industri kecil di Indonesia berbeda-beda tergantung pada fokus
permasalahan yang dituju dan instansi yang berkaitan dengan sektor ini.
Menurut Inpres No.10/1999, menyebutkan bahwa :
Industri kecil memiliki kekayaan di bawah 10 milyar rupiah. Sedangkan
diatas itu adalah usaha besar
Departemen Perindustrian, pada tahun 1990 mengemukakan kriteria usaha kecil
dari sisi finansial, yaitu :
Usaha yang nilai asetnya (tidak termasuk tanah dan bangunan) dibawah
600 juta rupiah
Badan Pusat Statistik (BPS), misalnya menggunakan ukuran jumlah tenaga
kerja. Menurut BPS menyebutkan bahwa :
Sektor usaha yang tergolong industri kecil apabila tenaga kerjanya
berjumlah 5-9 orang.
Sementara menurut Kamar Dagang dan Industri (KADIN), usaha kecil
merupakan :
Sektor usaha yang tergolong kecil jika memiliki modal aktif dibawah 150
juta rupiah dengan turn over dibawah 600 juta rupiah per tahun, kecuali
untuk sektor konstruksi dengan batasan memiliki modal aktif dibawah 250
juta rupiah dengan turn over dibawah 1 milyar rupiah per tahun.

Dapat dikatakan pula bahwa pengertian industri kecil secara umum


adalah suatu rangkaian kegiatan produksi namun demikian ada perbedaan yang
menyolok yang terletak pada format yang kecil serta organisasi yang bersahaja
dan proses produksi yang masih sederhana.
2.2.1 Karakteristik Industri Kecil
Pentingnya Industri kecil dan rumah tangga terutama di Indonesia
dimana jumlah tenaga kerja berpendidikan rendah dan aneka sumber daya alam
melimpah, modal terbatas, pembangunan di pedesaan masih terbelakang dan
distribusi pedapatan yang tidak merata, sangat erat hubungannya dengan sifat
umum dari industri kecil dan rumah tangga.
Secara garis besar karakteristik industri kecil dapat dijabarkan sebagai
berikut :
1. Masalah utama yang dihadapi berbeda menurut tahap pengembangan usaha.
Pada saat persiapan (sebelum investasi ) terdapat dua masalah yang
menonjol, yaitu permodalan dan kemudahan berusaha (lokasi dan perijinan).
Pada tahap selanjutnya sektor usaha kecil menghadapi masalah yang tidak
kalah peliknya, yaitu pemasaran ditambah dengan permodalan dan hubungan
usaha. Pada tahap peningkatan usaha, pengusaha kecil menghadapi persoalan
dan pengadaan bahan baku.
2. Proses produksi yang sangat padat tenaga manusia. Oleh karena itu
pengembangan industri ini akan memperluas kesempatan kerja dan sekaligus
membentuk atau meningkatkan pendapatan.

10

3. Umumnya sukar meningkatkan pangsa pasar, bahkan cenderung mengalami


penurunan usaha, karena kekurangan modal, tidak mampu memasarkan dan
kekurangan ketrampilan tekhnis dan administrasi.
4. Tingkat ketergantungan terhadap bantuan pemerintah berupa permodalan,
pemasaran dan pengadaan bahan baku relatif tinggi.
5. Masih menggunakan tekhnologi yang tradisional dan belum dikerjakan
secara mekanik
6. Cara memasarkan barang-barang yang dihasilkan tidak dengan promosi
maupun advertensi yang sangat diperlukan dalam pengembangan usaha,
melainkan melalui perantara-perantara.
2.2.2 Penggolongan Industri Kecil
Industri kecil dapat digolongkan menjadi 4 bagian yaitu :
1. Industri kecil yang mempunyai kaitan dengan industri menengah/ besar,
seperti :
a. Industri yang menghasilkan barang-barang yang diperlukan oleh industri
menengah/besar.
b. Industri kecil yang memerlukan bahan-bahan limbah dari industri
menengah dan besar untuk dipergunakan sebagai bahan baku.
c. Industri kecil yang memerlukan produk-produk dari industri menengah
dan besar baik sebagai bahan baku maupun sebagai bahan setengah jadi.
2. Industri kecil yang berdiri sendiri, yaitu industri yang menghasilkan barangbarang yang langsung dipakai oleh konsumen (consumer goods). Industri ini
tidak mempunyai kaitan dengan industri lainnya, misalnya : industri kecil

11

dibidang pembuatan pompa air, kran, kompor, semen rakyat (semen merah),
bata, genting, tegel, dan lain-lain.
3. Industri kecil yang menghasilkan barang-barang seni yaitu :
a. Industri yang menghasilkan barang-barang seni yang disebut art product
(pure art) seperti kegiatan yang menghasilkan lukisan, patung seni, tatah
ukir, keris, gamelan.
b. Industri kecil yang menghasilkan barang-barang atas dasar ketrampilan
yang berkembang di masyarakat, yang disebut kraft product seperti
industri

yang

menghasilkan

barang-barang

kerajinan

rakyat,

diantaranya: batik tulis, tenun adat, kerajinan perak, kerajinan kuningan,


kerajinan batu, kerajinan tanduk, anyaman rotan.
4. Industri kecil yang mempunyai pasar lokal dan bersifat pedesaan adalah
industri

kecil

yang

menghasilkan

barang-barang

yang

jangkauan

pemasarannya masih terbatas dan bersifat pedesaan (tradisional) misalnya :


industri kecil dibidang makanan, pada umumnya masih dalam skala
pemenuhan kebutuhan lokal : industri pembuatan tahu, tempe, kecap,
krupuk, petis, roti, makanan basah.
Sedangkan menurut Irsan Axahari Saleh (1986:50), industri kecil
dapat dikelompokkan berdasarkan eksistensi dinamisnya.yaitu:
1. Industri lokal, adalah kelompok jenis industri yang menggantungkan
kelangsungan hidupnya kepada pasar setempat yang terbatas. Serta relatif
tersebar dari segi lokasinya. Skala usaha kelompok ini umumnya sangat

12

kecil dan target pemasarannya yang sangat terbatas menyebabkan kelompok


ini pada umumnya hanya menggunakan sarana transportasi yang sederhana.
2. Industri Sentra, adalah kelompok jenis industri yang dari segi satuan usaha
mempunyai skala kecil tetapi membentuk suatu pengelompok kawan produk
yang terdiri dari kumpulan unit usaha yang menghasilkan barang sejenis.
Serta memiliki jangkauan pasar yang lebih luas dari pada industri lokal.
3. Industri mandiri, pada dasarnya dapat dikelompokkan sebagai kelompok
industri yang masih punya sifat-sifat industri kecil. Namun teknologi
produksi yang cukup canggih.
2.2.3 Kendala Umum Yang dihadapi Industri Kecil
Kendala yang dihadapi oleh usaha kecil secara umum adalah sebagai
berikut:
1. Permodalan
Modal adalah faktor penting yang harus ada dalam menjalankan
kegiatan bisnis, tanpa ini akan sangat sulit bagi sebuah industri untuk dapat
mengembangkan usahanya. Kesulitan-kesulitan dalam mencari dana untuk
alokasi modal bagi industri kecil disebabkan keterbatasan dana pribadi dan
juga kesulitan dalam melakukan pinjaman dilembaga keuangan atau bank.
Usaha kecil ini tidak dapat disentuh oleh ketentuan perbankan formal, seperti
jaminan

(kolateral) dan ketentuan administratif lainnya seperti proposal

usaha. Hal ini menyebabkan mereka mencari aternatif pendanaan informal


dengan berbagai resiko, terutama tingkat bunga yang tinggi.

Apabila

dicermati lebih jauh dari industri kecil rumah tangga yang melakukan

13

pinjaman ternyata bagi mereka sebagaian besar mendapatkan pinjaman dari


sumber lain-lain dimana yang termasuk disini adalah rentenir dan perorangan
lainnya yang sudah diketahui umum memberikan bunga yang sangat tinggi.
Sementara itu kebalikan dari situasi tersebut, pengusaha besar dan
konglomerat justru mendapatkan berbagai pelayanan keuangan yang relatif
mudah dan murah.
2. Enterpreneurship.
Masalah kedua yang dihadapi industri kecil saat ini, terutama masa
krisis, adalah keterbatasan dalam orientasi dan kemampuan kewirausahaan
(enterperneurship). Seorang wirausaha adalah ketika diterpa tantangan, dia
mengeluarkan banyak peluang. Kebutuhan akan kemampuan ini sangat
penting bagi pengembangan industri kecil, karena peranan pengusahanya
adalah sangat perlu.

Pengertian pengusaha ini mencakup manajer, atau

pengelola dan pendiri atau pemilik yang bertindak sebagai manajer. Jika usaha
besar untuk berkembangan memerlukan jumlah dan berkualitasnya manajer
profesional, maka pada kasus industri kecil akan lebih banyak bergantung
pada jumlah dan kualitas pendiri dan pemiliknya yang berjiwa wirausaha.
3. Pemasaran dan Distribusi
Dalam pemasaran biasanya industri kecil dibantu oleh perantara
dagang dalam memasukan produksinya serta dalam memperolah barangbarang input. Sering terjadi pengusaha kecil tidak mengetahui kemana
produksinya dipasarkan dan dimana diperoleh inputnya. Lain dari itu sistem
ikatan hutang-piutang dimana pengumpul dengan sengaja memberi pinjaman

14

dalam bentuk uang / barang input yang kemudian mewajibkan produsen untuk
menyetor hasil produksinya kepada pihak pengumpul tersebut dengan harga
yang telah ditetapkan. Tentunya harga itu lebih rendah dari yang tidak
berhutang. Kondisi seperti inilah sebagai salah satu penyebab dari rendahnya
pendapatan dari omzet penjualan yang diterima produsen.
4. Manajemen dan Teknologi
Suatu usaha dapat berhasil dengan baik, apabila didukung penguasaan
teknis terhadap sektor utama yang digeluti, serta penguasaan pengelolaan
(manajemen) dari usaha yang digeluti tersebut. Jika pengusaha tidak
menguasai kedua hal tersebut, maka kemungkinan berhasil dalam usaha
sangat kecil. Oleh karena itu perlu adanya penguasaan teknis terhadap barang
yang berkaitan erat dengan usahanya.
Dengan penguasaan teknologi tersebut, maka pengusaha dapat dengan
mudah menyesuaikan diri apabila terjadi perubahan selera dan perkembangan
kebutuhan pasar yang dituju. Manajemen yang baik akan dapat membantu
pengusaha mengelola usahanya. Karena dengan proses manajemen yang baik
tersebut proses perencanaan, pengendalian dan pengambilan keputusan dapat
berjalan dengan proporsi strategi bagi usaha untuk mencapai tujuan
perusahaan.
5. Lemah Jaringan Kerjasama Usaha
Jaringan kerjasama usaha (Business Net Working) merupakan salah
satu penentu utama dalam keberhasilan berusaha. Dengan jaringan kerjasama
yang mantap dapat membantu pengusaha mendapatkan komoditi yang

15

dibutuhkan dengan harga dan biaya yang lebih murah apabila dibandingkan
dengan muka yang tidak memiliki jaringan bersama usaha, selain itu business
net working juga dapat menjamin stabilitas penyediaan komodisi tersebut.
Komoditi yang dimaksud adalah bahan baku yang dibutuhkan oleh pengusaha
dalam memproduksi barang.
2.2.4 Peranan Industri Kecil Dalam Penyediaan Lapangan Kerja
Industri kecil merupakan salah satu bentuk usaha yang mempunyai
potensi besar dalam penyediaan lapangan pekerjaan serta menyerap tenaga kerja
di Indonesia. Peranan industri kecil di negara-negara sedang berkembang sering
dikaitkan

dengan

masalah-masalah

seperti

pengangguran,

kemiskinan,

ketidakmerataan dalam distribusi pendapatan, dan ketidakseimbangan dalam


proses pembangunan antar daerah. Melihat sifat industri kecil yang banyak
menggunakan tenaga manusia, maka sangat intensif dalam penggunaan sumbersumber daya lokal dalam kaitannya dengan penyediaan lapangan pekerjaan.
Secara nasional misi pengembangan industri kecil memang diutamakan untuk
perluasan lapangan kerja dan pemerataan di daerah-daerah terutama pedesaan.
Pertumbuhan angkatan kerja berjalan dengan pesat sejalan dengan
pertumbuhan penduduk. Sementara itu penyediaan lapangan pekerjaan lebih
lambat dibandingkan dengan pertumbuhan angkatan kerja. Sebagai akibat makin
besarnya jumlah angkatan kerja yang tidak tertampung atau meningkatnya angka
pengangguran. Hal demikian ini terutama dihadapi pada lapangan pekerjaan di
sektor formal.

16

Sebagai alternatif pemecahan, industri kecil masih terbuka secara luas


dalam mengatasi kelebihan tenaga kerja tersebut. Untuk tujuan ini yang perlu
diupayakan adalah mendorong minat berwiraswasta dikalangan para pemuda
yang merupakan bagian terbesar komposisi ketenagakerjaan di Indonesia.
Departemen Perindustrian menggalakkan program pengembangan
industri nasional yang menyatakan bahwa industri kecil bukan yang
dinomorduakan dalam program pengembangan industri nasional. Dalam hal
prospek, industri kecil mempunyai prospek yang baik, khususnya dalam
menampung tenaga kerja. Sektor industri kecil mampu menampung tenaga kerja
menjadi bertambah besar bila tingkat pembangunan ekonomi bertambah tinggi.

2.3 Konsep Tenaga Kerja


Tenaga kerja adalah faktor yang terpenting dalam proses produksi.
Sebagai sarana produksi tenaga kerja lebih penting dari sarana produksi yang
lain seperti bahan mentah, tanah, air dan sebagainya. Karena manusialah yang
menggerakkan semua sumber-sumber tersebut untuk mengahasilkan barang.
(Payaman, 1985 : 2)
Menurut Undang-undang pokok ketenagakerjaan No. 25 tahun 1997
disebutkan bahwa : tenaga kerja adalah setiap orang laki-laki atau wanita yang
sedang dalam atau akan melakukan pekerjaan, baik didalam maupun diluar
hubungan kerja guna menghasilkan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat.

17

Tiap negara mempunyai pengertian yang berbeda tentang tenaga kerja.


Disesuaikan dengan kondisi tenaga kerja yang bersangkutan, begitu juga
Indonesia. Secara praktis pengertian tenaga kerja dibedakan hanya oleh batas
umur. Dengan demikian pengertian tenaga kerja adalah : penduduk yang
berumur 10 tahun atau lebih atau yang sudah atau sedang bekerja, yang sedang
mencari pekerjaan, dan melakukan kegiatan seperti bersekolah dan mengurus
rumah tangga. (Payaman, 1985 : 2)
Tenaga kerja atau manpower terdiri dari angkatan kerja dan bukan
angkatan kerja. Angkatan kerja atau labor force terdiri dari : (1) Golongan yang
bekerja, dan (2) Golongan yang menganggur dan mencari pekerjaan. Kelompok
bukan angkatan kerja terdiri dari : (1) Golongan yang bersekolah, (2) Golongan
yang mengurus rumah tangga, dan (3) Golongan lain-lain atau penerima
pendapatan. Ketiga golongan dalam kelompok angkatan kerja sewaktu-waktu
dapat menawarkan jasanya untuk bekerja. Oleh sebab itu, kelompok ini sering
juga dinamakan Potensial Labour Force.
2.3.1 Konsep Angkatan Kerja dan Pasar Kerja
Besarnya penyediaan atau supply tenaga kerja dalam masyarakat
adalah jumlah orang yang menawarkan jasanya untuk proses produksi. Diantara
mereka sebagian sudah aktif dalam kegiatannya yang menghasilkan barang atau
jasa. Mereka dinamakan golongan yang bekerja atau employet person. Sebagian
lain tergolong yang siap bekerja dan sedang berusaha mencari pekerjaan.
Mereka dinamakan angkatan kerja atau labor force ( Lailatul, 2005;22).

18

Sedangkan pasar kerja adalah proses terjadinya penempatan atau


hubungan kerja melalui penyediaan dan permintaan tenaga kerja. Seseorang
dalam pasar kerja berarti dia menawarkan jasanya untuk produksi, apakah dia
sedang bekerja atau mencari pekerjaan.
Besarnya penempatan (jumlah orang yang bekerja atau tingkat
employet) dipengaruhi oleh faktor kekuatan penyediaan dan permintaan
tersebut. Selanjutnya besarnya penyediaan dan permintaan tenaga kerja
dipengaruhi oleh tingkat upah.
Dalam Neoklasik diasumsikan bahwa penyediaan atau penawaran
tenaga kerja akan bertambah bila tingkat upah bertambah. Ini dilukiskan dengan
garis SS pada gambar 2.1. Sebaliknya permintaan terhadap tenaga kerja akan
berkurang bila tingkat upah meningkat. Ini dilukiskan dengan garis DD pada
gambar 2.1. Dengan asumsi bahwa semua pihak mempunyai informasi yang
lengkap mengenai pasar kerja, maka teori Neoklasik beranggapan bahwa jumlah
penyediaan tenagakerja selalu sama dengan permintaan.
Keadaan dimana penyediaan tenaga kerja sama dengan permintaan
dinamakan titik ekuilibrium (titik E) dalam gambar 2.1.

19

Wi

We

D Tenaga kerja, Penempatan,


Pengangguran

O
Ld

Le

Ls

Gambar 2.1
Penyediaan dan Permintaan Tenaga Kerja

Dalam hal menyediakan tenaga kerja sama dengan permintaan, tidak


terjadi pengangguran. (Payaman 1985: 3-4). Dalam kenyataan, titik ekuilibrium
itu tidak pernah tercapai karena informasi memang tidak pernah sempurna dan
selalu ada hambatan institusional.
2.3.2. Perubahan Permintaan Tenaga Kerja
Perubahan tingkat upah mengakibatkan perubahan dalam permintaan
tenaga kerja. Persentase perubahan permintaan akan tenaga kerja sehubungan
dengan perubahan satu persen pada tingkat upah disebut elastisitas permintaan
akan tenaga kerja. Besarnya perubahan permintaan akan tenaga kerja dalam
jangka pendek tergantung dari besarnya elastisitas permintaan akan tenaga kerja
yang dipengaruhi oleh :

20

1. Elastisitas permintaan akan hasil produksi


Salah satu alternatif pengusaha adalah membebankan kenaikan tingkat upah
kepada konsumen dengan menaikkan harga jual barang hasil produksi.
Kenaikan harga jual ini menurunkan jumlah permintaan masyarakat akan
hasil produksi. Selanjutnya turunnya permintaan masyarakat akan hasil
produksi mengakibatkan penurunan jumlah permintaan akan tenaga kerja.
Semakin besar elastisitas permintaan terhadap hasil produksi maka semakin
besar elastisitas permintaan akan tenaga kerja.
2. Proporsi biaya karyawan terhadap seluruh biaya produksi.
Elastisitas permintaan akan tenaga kerja relatif tinggi bila proporsi biaya
karyawan terhadap biaya produksi keseluruhan juga besar. Hal ini tampak
pada perusahan yang menggunakan metode produksi padat modal. Pada
perusahaan ini, rasio biaya tenaga kerja terhadap total biaya produksi kecil,
sehingga perubahan tingkat upah tidak berpengaruh terhadap biaya produksi
yang selanjutnya terhadap tingkat harga dan tingkat produksi. Sedangkan
perusahaan yang padat karya, perubahan yang terjadi pada biaya tenaga
kerja akan sangat berpengaruh pada harga maupun tingkat produksi karena
biaya tenaga kerja merupakan bagian terbesar dari total biaya produksi.
Selanjutnya hal ini akan berpengaruh terhadap permintaan akan tenaga
kerja.
3. Kemungkinan substitusi antara tenaga kerja dengan faktor produksi yang
lain, misalnya modal.

21

Makin kecil kemungkinan mensubstitusi modal terhadap tenaga kerja,


semakin kecil elastisitas permintaan akan tenaga kerja. Bila suatu teknik
produksi mempergunakan modal dan tenaga kerja dalam perbandingan yang
tetap, maka perubahan tingkat upah tidak mempengaruhi permintaan akan
tenaga kerja paling sedikit dalam jangka pendek. Elastisitas semakin kecil
bila ketrampilan tenaga kerja semakin tinggi dan semakin khusus.
Sebaliknya elastisitas semakin besar bila keahlian tenaga kerja semakin
rendah.
4. Elastisitas persediaan dari faktor-faktor pelengkap yang lain.
Elastisitas permintaan akan tenaga kerja tergantung dari elastisitas
penyediaan dari bahan-bahan pelengkap dalam produksi seperti modal,
tenaga listrik, bahan mentah, dan lain-lain. Semakin banyak faktor
pelengkap atau bahan mentah yang perlu diolah makin banyak tenaga kerja
yang diperlukan untuk menanganinya. Jadi semakin besar elastisitas
penyediaan faktor pelengkap dalam produksi, semakin besar elastisitas
permintaan akan tenaga kerja.
Sesuai perkembangan waktu, dalam jangka panjang perubahan
permintaan akan tenaga kerja dalam bentuk loncatan (shift) dapat terjadi karena:
1. Pertambahan hasil produksi
Pembangunan ekonomi nasional biasanya mengakibatkan beberapa sektor
tumbuh dengan lambat, akibatnya terjadi ketimpangan penghasilan.
Ketimpangan itu akan berimbas pada pola konsumsi. Golongan yang
berpenghasilan besar akan mempunyai tambahan yang besar akan barang-

22

barang.

Tambahan

permintaan

akan

barang-barang

tersebut

akan

menimbulkan perubahan dalam permintaan tenaga kerja di perusahaanperusahaan dimana barang itu diproduksi.
2. Penggunaan teknologi baru
Faktor lain yang mengakibatkan perubahan dalam permintaan akan tenaga
kerja adalah perubahan dalam metode produksi. Perubahan metode produksi
di satu pihak menambah permintaan akan tenaga kerja dalam keahlian
tertentu, tetapi dipihak lain akan mengurangi permintaan tenaga kerja dalam
keahlian yang lain.
3. Peningkatan produktivitas kerja karyawan
Produktifitas kerja dapat mempengaruhi kesempatan kerja melalui tiga cara.
Di satu pihak, peningkatan produktivitas kerja berarti bahwa untuk
memproduksi hasil dalam jumlah yang sama diperlukan karyawan lebih
sedikit. Di pihak lain, peningkatan produktivitas kerja menurunkan biaya
produksi per unit barang. Dengan menurunnya biaya produksi per unit,
harga jual barang akan menurun, oleh sebab itu permintaan masyarakat akan
barang tersebut akan bertambah dan akhirnya mendorong pertambahan
produksi dan selanjutnya menambah permintaan akan tenaga kerja.

23

2.4. Produktivitas
2.4.1 Pengertian Produktivitas
Produktivitas adalah ukuran sejauh mana sumber-sumber daya alam,
teknologi dan manusia dipergunakan dengan baik, dapat mewujudkan hasil
tertentu yang diinginkan. Secara singkat dapat dikatakan produktivitas adalah
ukuran mengenai apa yang diperoleh dari apa yang diberikan, seberapa jauh
masukan input dapat menghasilkan keluaran output, baik kuantitatif maupun
kualitatif sesuai dengan standar baku yang telah ditetapkan.
Menurut

Payaman

J.

Simanjuntak

(1998;38),

produktivitas

mengandung pengertian filosofis dan kuantitatif. Secara filosofis produktivitas


mengandung arti pandangan hidup dan sikap mental yang selalu berusaha untuk
meningkatkan mutu kehidupan. Keadaan hari ini harus lebih baik daripada
kemarin, dan mutu kehidupan besok harus lebih baik daripada hari ini. Secara
kuantitatif, produktivitas merupakan perbandingan antara hasil yang dicapai
(keluaran) dengan keseluruhan sumberdaya (masukan) yang dipergunakan per
satuan waktu.
Sedangkan

Munandar

(Santoso,

1990:7)

memberikan

definisi

produktivitas sebagai berikut :


Merupakan ukuran dari kemampuan (baik individu, kelompok maupun
organisasi perusahaan) untuk menghasilkan produk atau jasa dalam kondisi dan
situasi tertentu.
Secara umum produktivitas merupakan perbandingan antara keluaran
(output) yang dicapai dengan masukan (input yang diberikan). Produktivitas

24

merupakan hasil dari efisiensi pengelolaan masukan dan efektivitas pencapaian


sasaran. Efektivitas dan efisiensi yang tinggi akan menghasilkan produktivitas
yang tinggi, produktivitas bila dihubungkan dengan tenaga kerja adalah jumlah
hasil yang dicapai seorang pekerja dalam jangka waktu tertentu.
2.4.2 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Produktivitas Pekerja
Empat faktor utama yang mempengaruhi produktivitas pekerja
terutama pada industri kecil adalah sebagai berikut :
A. Umur
Partisipasi kerja meningkat sejalan dengan pertambahan umur yang
didasari oleh dua hal. Pertama, semakin tinggi tingkat umur maka semakin
kecil proporsi penduduk yang bersekolah. Kedua, semakin tua seseorang
maka tanggung jawabnya terhadap keluarga menjadi semakin besar.
Umur seseorang mempengaruhi produktifitas, apabila produktifitas
meningkat maka kecenderungan untuk meningkatkan pendapatan akan
semakin tinggi pula. Penduduk Indonesia termasuk dalam golongan struktur
umur muda, artinya hanya sebagian kecil penduduk yang produktif
menghasilkan barang dan jasa. Batasan usia produktif yaitu umur 10 sampai
dengan 65 tahun.
B. Pendidikan
Pendidikan merupakan proses peningkatan pengetahuan, kemampuan
berfikir, dan pemahaman sikap serta kepribadian para pekerja dalam
melaksanakan

pekerjaannya.

Pendidikan

tidak

hanya

menambah

pengetahuan seseorang tapi juga menambah ketrampilan kerja. Dengan

25

demikian pendidikan dapat meningkatkan produktifitas kerja yang lebih


tinggi dan juga pendapatan yang tinggi pula.
C. Jam Kerja
Pada dasarnya tidak semua orang yang bekerja pada waktu yang sama.
Mereka yang bekerja kurang dari 35 jam per minggu, disebut bekerja tak
penuh. Pekerja tak penuh tersebut sering juga disebut setengah penganggur
kentara. Mereka yang memiliki curahan waktu kerja yang tinggi maka
pendapatan akan meningkat pula.

Tetapi akan berlaku sebaliknya, jika

pendapatan sudah tinggi maka curahan waktu kerja mereka akan menurun.
D. Pengalaman Kerja
Pengalaman diartikan sebagai apa yang telah dialami. Dalam hal ini
pengalaman kerja yaitu lamanya seseorang dalam bekerja dalam industri /
perusahaan tempat mereka bekerja.
Sedangkan menurut istilah umum ketenagakerjaan, pengalaman kerja
adalah pengetahuan atau kemampuan kerja yang diserap oleh seseorang
pekerja karena melakukan pekerjaan dalam kurun waktu tertentu.
Pengalaman kerja dijadikan sebagai faktor yang menentukan
produktifitas karena pada industri tertentu semakin lama pengalaman kerja
seseorang maka ia akan semakin trampil dan berpengalaman sehingga mutu
dan kualitas kerja meningkat seiring dengan bertambahnya pengalaman
kerja yang diikuti meningkatnya pendapatan ( Susantini, 2001;25).

26

2.5

Hipotesa
Hipotesa adalah sarana penelitian ilmiah yang penting dan tidak bisa
ditinggalkan karena ia merupakan instrumen hasil kerja dari teori atau preposisi,
hipotesa lebih spesifik sifatnya, sehingga lebih siap untuk diuji secara empiris
(Singarimbun, 1987:43).
Berdasarkan permasalahan dan landasan teori yang telah diuraikan
pada bagian sebelumnya, maka hipotesa yang hendak diuji oleh penulis adalah :
1. Diduga penyerapan tenaga kerja meningkat secara signifikan seiring
bertambahnya jumlah unit industri.
2. Diduga bahwa variabel umur, pendidikan, jam kerja, dan pengalaman kerja
mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap produktivitas pekerja.

27

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Ruang Lingkup Penelitian
Penelitian ini dilakukan di Desa Gelangkulon, Kecamatan Sampung,
Kabupaten Ponorogo. Pemilihan sebagai lokasi penelitian ditetapkan dengan
sengaja (purposive) berdasarkan pertimbangan bahwa di desa tersebut
merupakan desa yang memproduksi genting yang sudah terkenal produknya.
Penelitian ini bertujuan ingin mengamati industri kecil genting tersebut dalam
penyerapan tenaga kerja dan apakah faktor umur, pendidikan, jam kerja dan
pengalaman kerja berpengaruh terhadap produktivitas pekerja.
3.1.1 Deskripsi Daerah Penelitian
Sesuai dengan tujuan penelitian maka scope penelitian ini akan
menggunakan hal-hal yang berhubungan dengan pekerja di industri kecil
genting di Desa Gelangkulon Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo.
Adapun batas-batas wilayah Desa Gelangkulon Kecamatan Sampung
Kabupaten Ponorogo adalah sebagai berikut :
-

Utara : Desa Kunti dan Desa Karang Waluh Kecamatan Sampung

Selatan : Desa Badegan Kecamatan Badegan

Barat

Timur : Desa Karang Waluh dan Desa Glinggang Kecamatan Sampung

: Desa Biting Kecamatan Badegan

28

3.1.2 Waktu Penelitian


Penelitian dilaksanakan selama 1 bulan untuk mengetahui industri
kecil genting dalam menyerap tenaga kerja dan faktor-faktor yang
mempengaruhi produktivitas pekerja.

3.2

Sumber Data
Data yang digunakan dalam penelitian berdasarkan sumbernya yaitu :
a. Data Primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari responden
yang dijadikan sampel. Data tersebut diperoleh melalui daftar pertanyaan
atau kuisioner yang harus diisi oleh responden.
b. Data Sekunder adalah data yang diperoleh atau berasal dari sumber-sumber
yang telah ada. Dalam penelitian ini data tersebut diperoleh dari instansi
terkait

yaitu dari Kantor Desa Gelangkulon, ditambah literatur-literatur

yang berhubungan dengan penelitian ini.


3.2.1 Teknik Pengumpulan Data
Pengumpulan data adalah prosedur yang sistematis dan standar untuk
memperoleh data yang diperlukan (Nazir, 2003). Dalam penelitian ini teknik
yang digunakan adalah :
1. Metode observasi
Yang dimaksud metode observasi adalah suatu metode pengumpulan data
dengan jalan pengamatan dan pencatatan secara sistematis terhadap obyek
yang diteliti (Sutrisnohadi, 1986:159).

29

2. Metode interview
Yaitu dilaksanakan dengan tanya jawab langsung antar peneliti dengan
pihak responden untuk mendapatkan informasi atau data penelitian.
Interview dapat dipandang sebagai metode pengumpulan data dengan jalan
tanya jawab sepihak yang dikerjakan secara sistematis dan berdasarkan pada
tujuan penelitian (Sutrisnohadi, 1986:193).
3. Metode dokumenter
Yaitu data yang diperoleh dengan mempelajari dokumen-dokumen yang ada
guna menunjang perolehan data yang diinginkan.
3.2.2 Variabel Yang Diperlukan
Variabel yang diperlukan dalam penelitian ini adalah :
1. Penyerapan tenaga kerja adalah jumlah tenaga kerja yang digunakan atau
diserap dalam tiap unit industri dan diukur dalam satuan orang.
2. Produktivitas (Y) adalah hasil kerja yang dicapai oleh pekerja, dalam
penelitian ini pengukuran variabel produktivitas adalah jumlah produk
genting yang dihasilkan oleh pekerja dalam satuan ribuan per bulan
3. Umur (X1) adalah lama hidup seseorang sampai pada saat penelitian ini
dilaksanakan, dalam hal ini adalah usia pekerja dalam tahun.
4. Pendidikan (X2) adalah tingkat pendidikan formal yang telah ditempuh oleh
pekerja. Pengukuran variabel pendidikan adalah pendidikan terakhir dari
responden.

30

5. Jam kerja (X3) adalah waktu yang digunakan oleh pekerja dalam bekerja
setiap harinya, kemudian dihitung secara keseluruhan dalam satuan jam per
bulan.
6. Pengalaman kerja (X4) adalah lamanya waktu yang sudah dijalani seorang
pekerja dalam usahanya sebagai pekerja dalam tahun.

3.3

Populasi Dan Sampel

3.3.1 Populasi Penelitian


Menurut Masri Singarimbun dan Sofian Effendi (1987 : 152) Populasi
adalah jumlah keseluruhan dari unit analisa yang ciri-cirinya akan diduga.
Dalam penelitian ini populasinya adalah sebanyak 120 unit
industri/pengrajin. Sedangkan untuk pekerja diperkirakan 625 orang, diperoleh
dari hasil kuisioner sebagai berikut : 24 pengrajin ada 125 pekerja, jika terdapat
120 pengrajin maka 125 dikalikan 5 berarti jumlahnya ada 625 orang pekerja.
3.3.2 Sampel Penelitian
Pada penelitian ini metode pengambilan sampelnya menggunakan
tehnik random sampling, yaitu pemberian kesempatan yang sama yang sifatnya
tak terbatas pada setiap elemen populasi untuk dipilih sebagai sampel.
Dalam penelitian ini jumlah populasi pengrajin genting sebanyak 120
pengrajin, maka peneliti mengambil sampel 20% dari ukuran populasi
(Suharsimi Arikunto (2002:112). Jadi sampel untuk pengrajin adalah sebanyak
24 pengrajin. Sedangkan sampel untuk pekerja, penulis mengambil sampel
secara random sebanyak 70 orang dari 24 pengrajin atau dari 125 pekerja.

31

3.4 Metode Analisa Data


Metode analisa data adalah suatu metode yang digunakan untuk
mengolah atau menganalisa data yang telah terkumpul. Data-data yang telah
terkumpul dan dilengkapi dengan informasi-informasi yang kemudian diperinci
dan dianalisa untuk membuktikan hipotesa.
Dalam penelitian ini penulis mengemukakan 2 hipotesa. Pembuktian 2
hipotesa tersebut menggunakan 2 analisa yang berbeda, yaitu sebagai berikut :
3.4.1 Analisa Statistik Pendugaan Harga Mean Sampel Kecil
Analisa ini digunakan untuk membuktikan hipotesa 1 yaitu seberapa
jauh industri kecil genteng dapat menyerap tenaga kerja. Analisa Statistik
Pendugaan Harga Mean Sampel Kecil (Djarwanto PS dan Pangestu Subagyo;
1993; 148) dengan rumus:

U X t a n 1
2

S
n

Keterangan:
U = Rata-rata jumlah pekerja yang diserap oleh pengrajin dalam populasi

= Rata-rata jumlah pekerja yang diserap oleh pengrajin dalam sampel


S = Standart Deviasi
n = Banyaknya Sampel
ta/2 ; (n-1)= Nilai pendugaan inteval dalam tabel luas kurva normal.

32

3.4.2 Analisa Regresi Berganda dan Uji Asumsi klasik


Analisa regresi berganda ini digunakan untuk membuktikan hipotesa 2
yaitu apakah variabel umur, pendidikan, jam kerja, dan pengalaman kerja
mempengaruhi produktivitas pekerja. Variabel bebasnya adalah umur,
pendidikan, jam kerja, dan pengalaman kerja. Sedangkan variabel terikatnya
adalah produktivitas.
Bentuk model dirumuskan sebagai berikut :
Y = f (X1, X2, X3, X4)
Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + E
Dimana :

= Produktivitas

X1 = Umur
X2 = Pendidikan
X3 = Jam kerja
X4 = Pengalaman kerja
a = Konstanta
b1,b2,b3,b4 = Koefisien regresi
E

= error ( variabel pengganggu)

A. Uji Signifikasi Umum (Uji F)


Untuk mengetahui pengaruh variabel bebas secara bersama-sama
terhadap variabel terikat, digunakan uji F. Rumus uji F sebagai berikut:
F=

JK reg / k
JK res /(n k 1)

33

Dimana :

JKreg = jumlah kuadrat regresi


JKres = jumlah kuadrat residu
k

= banyaknya variabel bebas

= banyak subyek

Apabila nilai signifikasi F lebih kecil dari 5% atau Fhitung > Ftabel maka
dinyatakan

signifikan,

yang

berarti

bersama-sama

variabel

bebas

berpengaruh terhadap variabel terikat dan sebaliknya bila segnifikan F lebih


besar dari 5% atau Fhitung < Ftabel, berarti secara bersama-sama variabel bebas
tidak berpengaruh terhadap variabel terikatnya.
B. Uji Signifikasi Parsial (Uji t)
Untuk mengetahui pengaruh variabel-variabel bebas secara parsial
terhadap variabel terikat, digunakan uji t dengan rumus sebagai berikut:
t=

bi
Sb i

Dimana :

bi = koefisien regresi
Sbi = standar error koefisien regresi

Apabila nilai signifikan t lebih kecil dari 5% atau thitung > ttabel, maka
dinyatakan signifikan yang berarti secara parsial variabel bebas berpengaruh
terhadap variabel terikat dan sebaliknya apabila t lebih besar dari 5% atau
thitung < ttabel, maka secara parsial variabel bebas tidak berpengaruh terhadap
variabel terikat.

34

C. Uji Asumsi Klasik


Agar estimasi dari koefisien regresi tidak bias maka diperlukan adanya
pengujian dan upaya untuk menanggulangi permasalahan terhadap ada
tidaknya asumsi klasik sehingga keputusan mendekati sebenarnya.
1. Uji Multikolinieritas
Uji multikolinieritas digunakan untuk menguji apakah terdapat
hubungan linier yang sempurna atau pasti diantara beberapa atau semua
variabel dari model regresi.
Untuk mengetahui ada tidaknya multikolinearitas dalam model regresi
linier berganda, dapat dilihat dari beberapa hal :
1. Koefisien korelasi sederhana. Koefisien korelasi derajat nol yang
diperoleh diuji signifikansinya pada derajat kepercayaan 5% dengan
hipotesa sebagai berikut :
HO : tidak ada multikolinearitas
HI : ada multikolinearitas
Apabila korelasi derajat nol yang diperoleh pada taraf signifikan 5%
ditolak., sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan linier
antara kedua variabel bebas (terjadi multikolinearitas).
2. Dengan menggunakan Tolerance dan Variance Inflation Factor (VIF),
tolerance dan VIF adalah ukuran pendeteksi gejala terjadinya
Multikolinearitas dimana,

35

VIF =

1
1 R2 j

1-R2j = Tolerance
Jika VIF>10 maka terjadi multikolinearitas. Jika tolerance=1 berarti
tidak ada korelasi antara variabel bebasnya, tetapi jika tolerance=0 maka
terjadi korelasi sempurna antar variabel bebasnya.
2. Uji Heteroskedastisitas
Heterokedastisitas adalah suatu keadaan dimana masing-masing
kesalahan pengganggu mempunyai varians yang berlainan. Uji ini
dipergunakan untuk mengetahui ada tidaknya korelasi antara error term
dengan variabel independent. Jika nilai signifikan yang diperoleh dari
metode ini kurang dari 0,05 maka teleh terjadi heteroskedastisitas.
3. Uji Normalitas
Untuk mengetahui apakah asumsi kenormalan ini sudah terpenuhi
ataukah tidak, maka menggunakan uji chi square terhadap nilai standar
residual hasil persamaan regresi. Hasil uji chi square lebih kecil dari 0,05
(5%) maka terdistribusi normal dan sebaliknya terdistribusi tidak normal.

36

36

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1

Tinjauan Umum Daerah Penelitian

4.1.1 Keadaan Geografis


Desa Gelangkulon merupakan salah satu desa dari 11 desa yang ada di
Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo, meliputi luas daerah 778 ha dengan
bentuk permukaan tanah merupakan dataran, serta produktifitas tanahnya
sedang dengan tingkat curah hujan rata-rata 2000 mm/tahun.
Batas wilayah desa Gelangkulon Kecamatan Sampung Kabupaten
Ponorogo adalah sebagai berikut :
-

Utara : Desa Kunti dan Desa Karang Waluh Kecamatan Sampung

Selatan : Desa Badegan Kecamatan Badegan

Barat

Timur : Desa Karang Waluh dan Desa Glinggang Kecamatan Sampung

: Desa Biting Kecamatan Badegan

Desa Gelangkulon terdiri atas 4 dusun yaitu Dusun Kroyo, Dusun


Darat, Dusun Sodong dan Dusun Gelang, yang terbagi atas 9 RW dan 29 RT.
Jarak pusat pemerintahan wilayah desa dengan :
-

Jarak ke kecamatan : 11 km

Jarak ke kabupaten : 17 km

Jarak ke propinsi

: 212 km

37

4.1.2 Keadaan Penduduk


Jumlah penduduk Desa Gelangkulon secara keseluruhan adalah 3.819
jiwa atau 1.095 kk (kepala keluarga) terdiri dari :
-

Laki-laki

Perempuan : 1.994 orang

: 1.825 orang

Distribusi penduduk menurut usia, mata pencaharian dan pendidikan


dijabarkan selengkapnya dalam tabel-tabel berikut ini :
1. Distribusi Penduduk Menurut Usia
Tabel 4.1
Distribusi Penduduk Menurut Kelompok Umur
Desa Gelangkulon Tahun 2004
No

Kelompok Umur

Jumlah

520

13,62

785

20,55

21 tahun ke atas

2.514

65,83

Total

3.819

100,00

Anak-anak
1

0-12 tahun
Remaja

13-20 tahun
Dewasa

Sumber : Profil Desa Gelangkulon 2004

2. Distribusi Penduduk Menurut Mata Pencaharian


Sebagian besar penduduk Desa Gelangkulon bermata pencaharian
sebagai petani. Sebagian penduduk bermata pencaharian lain, seperti tersebut
dalam tabel berikut ini :

38

Tabel 4.2
Distribusi Penduduk Menurut Mata Pencaharian
Desa Gelangkulon Tahun 2004
No

Jenis Mata Pencaharian

Jumlah

1.841

67,23

Petani

Pedagang

79

2,88

Wiraswasta

125

4,57

Karyawan

345

12,60

Pensiunan

28

1,02

Belum bekerja

320

11,70

Total

2.738

100,00

Sumber : Profil Desa Gelangkulon 2004

3. Distribusi Penduduk Menurut Pendidikan


Keadaan penduduk Desa Gelangkulon menurut tingkat pendidikan
sebanyak 2.450 orang mempunyai latar pendidikan : Tamat SD, SLTP, SLTA,
dan Universitas/Akademi. Distribusi selengkapnya dalam tabel berikut ini :
Tabel 4.3
Distribusi Penduduk Menurut Pendidikan
Desa Gelangkulon Tahun 2004
No

Tingkat Pendidikan

Jumlah

Tidak Sekolah

855

22,54

SD / Sederajat

1.370

36,12

SLTP / Sederajat

880

23,21

SLTA / Sederajat

650

17,14

Universitas / Akademi

37

0,99

3.792

100,00

Total
Sumber : Profil Desa Gelangkulon 2004

39

4.1.3 Sarana dan Prasarana Kesejahteraan Penduduk


1. Lembaga Pendidikan
-

Jumlah Taman Kanak-kanak : 1 buah

Jumlah Sekolah Dasar

: 4 buah

2. Kesehatan
-

Jumlah Pos / Klinik KB : 5 buah

Jumlah Posyandu

: 5 buah

3. Sarana Transportasi
Sarana transportasi yang ada di Desa Gelangkulon adalah sepeda
motor, mobil pribadi, dan colt/pick up. Sedangkan sarana transportasi yang
dimiliki oleh beberapa pengrajin industri kecil adalah truck untuk
menjalankan usaha terutama untuk pengiriman barang pesanan.
4. Sarana Penerangan
Tahun 1990 listrik sudah bisa dinikmati oleh warga Desa
Gelangkulon. Bahkan berdasarkan penelitian ini seluruh rumah di Desa
Gelangkulon sudah menggunakan fasilitas tersebut.
5. Sarana Komunikasi
Sarana komunikasi di Desa Gelangkulon sudah sangat memadai.
Terbukti hampir setiap rumah memiliki radio dan televisi, diantaranya
memiliki telepon pribadi, yaitu telepon rumah maupun telepon genggam/Hand
Phone.

40

6. Sarana Perekonomian
Di Desa Gelangkulon banyak kios-kios/toko untuk memenuhi
kebutuhan sehari-hari. Sedangkan untuk ke pasar penduduk desa bisa pergi ke
pasar terdekat dengan jarak 1,5 km ke luar desa gelangkulon yaitu pasar desa
kunti.

4.2

Gambaran Umum Sentra Industri Kecil Genting

4.2.1 Keadaan Sentra Industri Kecil Genting


Lokasi sentra industri kecil genting ini berada di desa Gelangkulon
Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo. Sentra industri kecil ini
berkembang sudah cukup lama bahkan secara turun temurun, dengan
menggunakan alat yang sangat sederhana, yaitu menggunakan cetakan genting
dari kayu, dan cara pengerjaannyapun masih sangat sederhana.
Dengan peralatan yang masih sederhana dan modal yang kurang
mencukupi maka akan menghambat perkembangan produksi. Karena pada awal
perkembangannya, tingkat pendapatan dari sektor industri ini dipergunakan
untuk mencukupi kebutuhan konsumsi dan bukan kepada produksi. Selain itu
pengelolaan industri kecil genteng ini masih menggunakan manajemen yang
sederhana, dimana antara harta pribadi dan harta penguasaan dari industri kecil
ini tidak terpisahkan. Jadi tidak jelas besarnya keuntungan yang diperoleh dari
usaha yang dilakukan dalam industri kecil ini.
Namun saat ini sebagian besar dari pengrajin sudah menggunakan
peralatan yang semi mekanis. Adanya peningkatan dalam penggunaan sarana

41

dan prasarana ini telah banyak berpengaruh terhadap peningkatan produksi


pengrajin pada khususnya dan masyarakat pada umumnya.
4.2.2 Perkembangan Jumlah Unit Industri Kecil Genting
Sentra industri kecil genting yang ada di desa Gelangkulon ini telah
banyak berkembang baik hasil produksi maupun jumlah pengrajinnya.
Perkembangan jumlah pengrajin dari tahun ke tahun semakin meningkat. Pada
tahun 2000 terdapat 90 pengrajin sampai pada tahun 2004 terdapat 120
pengrajin. Perkembangan jumlah pengrajin pada sentra industri kecil genting ini
selain dari segi kualitas dan kuantitasnya, peningkatan ini juga disebabkan oleh
tingkat keberhasilan yang dicapai pengrajin terdahulu yang mempengaruhi
penduduk sekitarnya untuk ikut dalam mendirikan industri kecil ini. Bahkan
selain industri genting di desa Gelangkulon juga terdapat beberapa pengrajin
bata merah. Pada saat penelitian ini, perkembangan pengrajin bata merah masih
tergolong kecil dan hanya sebagai pekerjaan sampingan, tetapi jika bertumpu
pada keberhasilan industri kecil genting dimungkinkan ditahun-tahun
mendatang bata merah bisa setara dengan perkembangan industri kecil genting
di desa tersebut.

4.3

Perkembangan Jumlah Produksi Dan Nilai Produksi Sentra Industri Kecil


Genting

4.3.1 Pengadaan Bahan Baku


Pemenuhan kebutuhan akan bahan baku menentukan keberhasilan
pengembangan industri kecil genting, karena bahan baku merupakan bahan

42

yang dibutuhkan secara langsung didalam proses produksi. Dalam industri kecil
genting ini bahan baku yang diperlukan adalah tanah liat dan pasir secukupnya,
dimana besarnya perbandingan antara tanah liat dan pasir sangat ditentukan oleh
kualitas tanah, maka semakin banyak perbandingan tanah yang diperlukan, hal
ini sangat diperlukan untuk :
-

Meningkatkan kualitas genting dan

Mengurangi tingkat perembesan air.


Bahan baku genting ini didapatkan dari daerah sekitar lokasi industri

kecil genting itu sendiri. Dengan demikian dapat ditekan seminim mungkin
biaya yang diperlukan terutama untuk biaya transportasi.
Untuk

mendapatkan

bahan

baku

biasanya

pengrajin

dapat

mengusahakannya dari lahan sendiri atau sebagian besar dari para pengrajin
bahkan mendapatkan bahan baku dengan sistem sewa. Dalam sistem sewa
untuk mendapatkan bahan baku, terdapat berbagai cara yang dapat ditempuh.
Biasanya para pengrajin menggunakan sistem kontrak setahun atau sebagian
pengrajin yang lain menggunakan perhitungan perseribu genting. Dari sistem
kontrak tahunan inipun terdapat bermacam variasi harga.
4.3.2 Bahan Baku Penolong
Dalam perkembangan selanjutnya, disamping bahan baku utama yaitu
tanah dan pasir masih ada bahan baku penolong yang mendukung bahan baku
utama untuk memperoleh hasil produksi dari proses produksi. Namun demikian
penggunaan bahan baku penolong ini harus sebanding dengan penggunaan
bahan baku utama.

43

Bahan baku penolong diantaranya adalah minyak press yang


digunakan sebagai pelumas cetakan genting press, hingga mempermudah proses
pencetakan genting. Selain itu minyak press ini dapat digunakan untuk
mengurangi perembesan air hujan pada saat genting digunakan nantinya.
Bahan bakar kayu juga merupakan bahan baku penolong yang
diperlukan untuk melakukan pembakaran genting hingga menjadi barang jadi.
Dimana dalam setiap pembakaran genting diperlukan 3 meter kubik kayu bakar,
yang mampu mematangkan genting sebanyak 5000 buah.
4.3.3 Proses Pembakaran
Untuk menjadikan genting menjadi barang jadi perlu adanya proses
pembakaran. Proses pembakaran adalah proses terakhir dari proses pembuatan
genting. Proses pembakaran ini memerlukan waktu satu hari satu malam. Untuk
bahan pembakar diperlukan kayu sebanyak 3 meter kubik. Sekali pembakaran
biasanya sebanyak 5000 genting.
4.3.4 Perkembangan Jumlah Produksi
Dilihat dari perkembangan jumlah produksi yang dihasilkan, jumlah
produksi genting ini selalu mengalami peningkatan. Peningkatan produksi ini
tidak hanya berimplikasi kepada kepentingan pengrajin saja, tetapi juga bagi
masyarakat sekitarnya. Ini bisa diketahui dari penggunaan tanah sewa dari
pengrajin kepada lingkungan sekitar industri. Pemakaian bahan baku ini
terutama tanah kering. Pemanfaatan tanah kering ini akan memberikan
keuntungan tersendiri bagi pemiliknya, dari pada ditanami palawija yang kurang
menguntungkan. Ini dapat diketahui dari banyaknya masyarakat sekitar

44

lingkungan pengrajin untuk menyewakan tanah keringnya sebagai lahan bahan


baku untuk pembuatan genting.
4.3.5 Perkembangan Nilai Produksi
Selama ini dalam sentra industri kecil genting desa Gelangkulon, tidak
pernah terjadi penumpukan produksi akibat tidak lakunya produksi di pasar atau
over produksi. Barang produksi yang dibuat selalu habis terjual dimasyarakat.
Hal ini disebabkan karena :
-

Tingkat permintaan yang lebih besar dari tingkat produksi.

Kurangnya persaingan di pasar.

Wilayah pasar yang masih terbuka luas.


Melihat kecenderungan di atas terkesan bahwa produksi di sentra

industri kecil genting ini masih berdasarkan kepada pesanan. Dan disini dapat
dijelaskan pula bahwa selama ini pengrajin belum mencari peluang pasar tetapi
justru konsumen datang ke lokasi pasar.
Perkembangan nilai produksi tampak mengalami peningkatan yang
pesat dari waktu ke waktu. Hal ini terutama dipengaruhi oleh peningkatan hasil
produksi dan tingkat harga yang semakin membaik.
4.3.6 Perkembangan Penyalur
Dalam usaha pendistribusian hasil produksi tampaknya para pengrajin
lebih suka berhubungan langsung dengan para konsumennya. Keadaan sistem
penjualan seperti ini tidak membuat para pengrajin menjadi khawatir akan
penumpukan / over produksi, karena pada umumnya para konsumenlah yang
mendatangi pengrajin dan memesan hasil produksi genting sebanyak kebutuhan

45

mereka. Dengan demikian sampai saat ini keberadaan penyalur tampaknya


masih belum diperlukan untuk menampung hasil produksi genting sekaligus
memperlancar sirkulasi hasil produksi dari produsen kepada konsumen.
4.3.7 Pemasaran
Pemasaran hasil produksi di sentra industri kecil genting ini dilakukan
dengan dua cara. Pertama, biasanya para konsumen membeli genting dan
mengambilnya sendiri ditempat produksi, sehingga penjual / produsen tidak
perlu mengantarkan barangnya ke tempat pembeli. Kedua, sistem ini merupakan
kebalikan dari sistem pertama, dimana penjual mengantarkan barang yang telah
dibeli sampai ke tempat konsumen. Sistem yang kedua ini dipengaruhi oleh
jarak dan banyak sedikitnya genting.
Selama ini program pemasaran yang dilakukan oleh pihak industri
kecil genting belum mengalami banyak hambatan yang berarti. Hal ini
dikarenakan industri kecil genting tidak pernah mengalami penumpukan
produksi, dalam artian antara produksi dan pemasaran mempunyai nilai yang
sama.
Namun hambatan yang utama dialami adalah karena lebih dipengaruhi
oleh faktor iklim. Faktor iklim akan menekan produksi secara drastis. Tingkat
penurunan yang dialami dapat mencapai 50% bahkan bisa lebih. Penurunan ini
disebabkan karena iklim penghujan akan menghambat proses pengeringan
genting dan ditambah oleh permintaan yang memang turun.
Pemasaran yang dilakukan oleh pihak industri kecil genting selalu
meningkat baik secara kuantitas maupun wilayah pemasarannya. Industri kecil

46

genting ini tidak hanya mencukupi permintaan di sekitar daerah yang


bersangkutan saja. Bahkan telah mencapai daerah diluar wilayah Kabupaten
Ponorogo, seperti Madiun, Pacitan, Magetan dan daerah-daerah di Propinsi
Jawa Tengah.
Tingkat perkembangan dari pemasaran selain disebabkan oleh bentuk
pengenalan produksi dari mulut ke mulut, juga didukung oleh masyarakat desa
yang bersangkutan yang bekerja diluar daerah, untuk mengenalkan hasil
produksi ditempat ia bekerja. Bahkan pernah melakukan pengiriman pesanan ke
Jakarta untuk pembangunan rumah disana.

4.4 Perkembangan Tenaga Kerja


Sebagian kecil tenaga kerja yang digunakan dalam industri kecil ini
juga mempekerjakan anggota keluarga sendiri. Peningkatan jumlah unit usaha
secara otomatis akan menambah peralatan yang digunakan sehingga
memerlukan penambahan tenaga kerja untuk menjalankan sarana dan prasarana
yang terus berkembang yang digunakan dalam proses produksi.

4.5

Karakteristik Responden
Berdasarkan data yang diperoleh dari hasil penelitian di Industri kecil
genting yang terletak di desa Gelangkulon Kecamatan Sampung Kabupaten
Ponorogo pada bulan juni 2006, dimana terdapat 120 pengrajin. Dalam
penelitian ini penulis mengambil sampel sebanyak 94 orang, terdiri dari 70

47

orang pekerja dan 24 pengrajin. Hasil dari deskripsi responden disajikan berikut
ini :
4.5.1 Keadaan Pekerja Pada Industri Kecil Genting
a. Umur
Tabel 4.4
Distribusi Pekerja Menurut Umur
Industri Kecil Genting Desa Gelangkulon
(sebagai sampel)
No

Umur

Jumlah

20 - < 24

4,28

24 - < 28

12,85

28 - < 32

19

27,14

32 - < 36

17

24,28

36 - < 40

13

18,57

40 - < 44

10,00

44 - < 48

2,88

Total

70

100,00

Sumber : Data Primer, diolah (2006)

Dari 70 pekerja sebagai sampel, diketahui mereka berumur antara 20


tahun sampai dengan 45 tahun. Distribusinya dapat dilihat dalam tabel diatas,
yaitu yang berusia muda yaitu antara 20 tahun hingga kurang dari 24 tahun
sebanyak 3 pekerja (4,28%). Sedangkan yang berusia antara 24 tahun sampai
45 tahun sebanyak 67 pekerja (95,72%). Sehingga dapat dikatakan hampir
semua pekerja yang dijadikan sampel berusia produktif.

48

b. Pendidikan
Tabel 4.5
Distribusi Pekerja Menurut Pendidikan
Industri Kecil Genting Desa Gelangkulon
(sebagai sampel)
No

Tingkat Pendidikan

Jumlah

Tidak Tamat SD

SD / Sederajat

23

32,85

SLTP / Sederajat

24

34,28

SLTA / Sederajat

23

32,87

Universitas / Akademi
70

100,00

Total
Sumber : Data Primer, diolah (2006)

Dari 70 pekerja sebagai sampel, mereka berpendidikan SD, SLTP, dan


SLTA. Secara keseluruhan tidak ada pekerja yang berpendidikan diatas
SLTA. Sebanyak 23 pekerja (32,85%) berpendidikan SD, 24 pekerja
(34,28%) berpendidikan SLTP, sisanya sebanyak 23 pekerja (32,87%)
berpendidikan SLTA. Dari data diatas dapat dikatakan bahwa antara pekerja
berpendidikan SD, SLTP, dan SLTA jumlahnya merata atau seimbang.

49

c. Jam Kerja
Tabel 4.6
Distribusi Pekerja Menurut Jam Kerja
Industri Kecil Genting Desa Gelangkulon
(sebagai sampel)
No

Jam Kerja ( jam )

Jumlah

6-<7

14

20,00

7-<8

10,00

8-<9

12

17,14

9 - < 10

37

52,86

Total

70

100,00

Sumber : Data Primer, diolah (2006)

Dari 70 pekerja sebagai sampel, sebanyak 14 pekerja (20%) memiliki


jam kerja 6 sampai kurang dari 7 jam per hari. Sebanyak 7 pekerja (10%)
memiliki jam kerja 7 sampai kurang dari 8 jam per hari. Sebanyak 12 pekerja
(17,14%) memiliki jam kerja 8 sampai kurang dari 9 jam per hari. Sebanyak
37 pekerja (52,86%) memiliki jam kerja 9 sampai kurang dari 10 jam per hari.
Dari data tersebut dapat disimpulkan rata-rata mereka memiliki jam kerja 9
jam per hari.

50

d. Pengalaman Kerja
Tabel 4.7
Distribusi Pekerja Menurut Pengalaman Kerja
Industri Kecil Genting Desa Gelangkulon
(sebagai sampel)
No
1

Lama Bekerja ( tahun )


<3

Jumlah

1,42

3-<6

15

21,43

6-<9

18

25,71

9 - < 12

23

32,85

12 - < 15

13

18,59

Total

70

100,00

Sumber : Data Primer, diolah (2006)

Dari 70 pekerja sebagai sampel, pengalaman kerja yang paling sedikit


adalah 3 tahun, dan paling banyak adalah 14 tahun. Hanya 1 pekerja (1,42%)
yang memiliki pengalaman kerja kurang dari 3 tahun. Sebanyak 15 pekerja
(21,42%) memiliki pengalaman kerja selama 3 tahun sampai kurang dari 6
tahun. Sebanyak 18 pekerja (25,71%) memiliki pengalaman kerja selama 6
tahun sampai kurang dari 9 tahun. Sebanyak 23 pekerja (32,85%) memiliki
pengalaman kerja selama 9 tahun sampai kurang dari 12 tahun. Sisanya
sebanyak 13 pekerja (18,59%) memiliki pengalaman kerja selama 12 tahun
sampai 15 tahun.

51

e. Jumlah produk genting yang dihasilkan


Tabel 4.8
Distribusi Pekerja Menurut Jumlah Produk Genting Yang dihasilkan
Industri Kecil Genting Desa Gelangkulon
(sebagai sampel)
No

Jumlah produk per bulan

10.000 - < 11.000

17

24,28

11.000 - < 12.000

17

24,28

12.000 - < 13.000

10,00

13.000 - < 14.000

14

20,00

14.000 - < 15.000

10,00

15.000

11,44

70

100,00

Total

Jumlah

Sumber : Data Primer, diolah (2006)

Dari 70 pekerja sebagai sampel, jumlah genting yang dapat dihasilkan


oleh pekerja perbulannya adalah sebanyak 34 pekerja (48,57%) dapat
menghasilkan genting sebanyak 10.000 sampai dengan kurang dari 12.000
buah per bulan. Sebanyak 7 pekerja (10%) dapat menghasilkan sebanyak
12.000 sampai dengan kurang dari 13.000 buah per bulan. Sebanyak 14
pekerja (20%) dapat menghasilkan sebanyak 13.000 sampai dengan kurang
dari 14.000 buah per bulan. Sisanya sebanyak 15 pekerja (21,44%) dapat
menghasilkan sebanyak 14.000 sampai dengan 15.000 buah per bulan.

52

f. Daerah Asal
Tabel 4.9
Distribusi Pekerja Menurut Daerah Asal
Industri Kecil Genting Desa Gelangkulon
(sebagai sampel)
No
1

Daerah Asal
Desa Gelangkulon

Jumlah

23

32,85

(Di luar Desa Gelangkulon)


2

Kec. Badegan

14

20,00

Kec. Ngebel

12

17,14

Magetan

13

18,57

Jawa Tengah

11,44

70

100,00

Total
Sumber : Data Primer, diolah (2006)

Dari 70 pekerja sebagai sampel, pekerja yang paling banyak adalah


penduduk desa Gelangkulon yaitu sebanyak 23 pekerja (32,85%). Sebanyak 14
pekerja (20%) berasal dari Kecamatan Badegan Kabupaten Ponorogo. Sebanyak
12 pekerja (17,14%) berasal dari Kecamatan Ngebel Kabupaten Ponorogo.
Sebanyak 13 pekerja (18,57%) berasal dari Kabupaten Magetan. Dan sisanya
sebanyak 8 pekerja (11,44) berasal dari Jawa Tengah.

53

4.5.2 Keadaan Pengrajin Pada Industri Kecil Genting


Sampel yang diambil untuk pengrajin dalam penelitian ini adalah
sebanyak 24 pengrajin. Dari 24 pengrajin sebagai sampel tersebut keseluruhan
status usahanya adalah usaha pokok. Selengkapnya jumlah pekerja yang
dimiliki pengrajin seperti dalam tabel di bawah ini :
Tabel 4.10
Distribusi Pengrajin Menurut Jumlah Pekerja
Industri Kecil Genting Desa Gelangkulon
(sebagai sampel)
No

Jumlah Pekerja

Jumlah Pengrajin

2-<4

29,16

4-<6

33,33

6-<8

16,67

8 - < 10

16,67

4,17

24

100,00

10
Total

Sumber : Data Primer, diolah (2006)

Dari jumlah sampel untuk pengrajin yaitu sebanyak 24 pengrajin,


diketahui tiap unit industri genting di Desa Gelangkulon rata-rata memiliki
pekerja sebanyak 4 sampai kurang dari 6 orang yaitu 8 pengrajin (33,33%). Dari
unit-unit industri tersebut, 7 pengrajin (29,16%) memiliki pekerja antara 2
sampai kurang dari 4 orang, 4 pengrajin (16,67%) memiliki pekerja antara 6
sampai dengan kurang dari 8 orang, 4 pengrajin (16,67%) juga memiliki pekerja
antara 8 sampai dengan kurang dari 10 orang, sisanya 1 pengrajin (4,17%)
memiliki pekerja sebanyak 10 orang.

54

4.6

Analisa Data

4.6.1 Hasil Analisa Statistik Pendugaan Harga Mean Sampel Kecil


Metode Pendugaan Harga Mean Sampel Kecil ini digunakan untuk
menguji hipotesa 1 yaitu mengenai penyerapan tenaga kerja industri kecil
genting di Desa Gelangkulon, adapun perhitungannya yaitu sebagai berikut :
Taraf signifikasi yang digunakan () = 5 %, dengan dugaan sementara bahwa 1
unit industri dapat menyerap 5 tenaga kerja, maka :
U = X t a / 2 (n-1).

U = 5,20 2,069.

U = 5,20 2,069.

S
n

2,2646
24
2,2646
4,8989

U = 5,20 2,069. 0,4622


U = 5,20 0,9564
Hal ini berarti : 4 < U < 7 , menunjukkan bahwa rata-rata satu unit industri
kecil genting dapat menyerap 4 sampai 7 pekerja.
Uji Hipotesis :
a. Ho = U = 5
Ha = U 5
b. = 0,05 nilai t (0,025:23) = 2,069

55

c. Daerah kritis dengan = 0,05 adalah :

ditolak

diterima
-2,069

ditolak
2,069

d. Hipotesa U = 5, diuji dengan rumus :

t=

t=

X Uo
S/ n
5,20 5
2,2646 / 24

t = 0,4326
Karena t hitung terletak diantara t tabel (-2,069 < 0 < 2,069), maka Ho
diterima. Dari perhitungan diatas dapat disimpulkan rata-rata satu unit industri
kecil genting di Desa Gelangkulon Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo
dapat menyerap 5 tenaga kerja.

56

4.6.2 Hasil Analisa Regresi Linear Berganda Dan Uji Asumsi Klasik
Dalam pengolahan data dengan menggunakan regresi linear, dilakukan
beberapa tahapan untuk mencari hubungan antara variabel independen dan
variabel dependen, melalui hubungan variabel umur, pendidikan, jam kerja,
pengalaman kerja dengan variabel produktivitas. Hasil regresi dapat dilihat
dalam tabel dibawah ini :
Tabel 4.11
Hasil Uji Regresi Linier Berganda
Variabel
B
Konstanta
3329,4
Umur (X1)
42,167
Pendidikan (X2)
-83,195
Jam Kerja (X3)
31,202
Pengalaman Kerja (X4)
246,301
ttabel
= 1,997
R
= 0,867
R Square
= 0,752
Adjusted R Square = 0,736
Fhitung
= 49,201
Sig F
= 0,000
Ftabel
= 2,513

Beta
0,137
-0,120
0,531
0,460

T
3,312
2,126
-1,899
8,090
6,997

Sig t
0,002
0,037
0,062
0,000
0,000

Keterangan
Signifikan
Tidak Signifikan
Signifikan
Signifikan

Sumber : Data Primer, diolah (2006)

Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa :


a. Dari nilai Fhitung menunjukkan nilai sebesar 49,201 (signifikansi F= 0,000).
Jadi Fhitung>Ftabel (49,201>2,513) atau Sig F < 5% (0,000<0,05). Artinya
bahwa secara bersama-sama variabel Umur (X1), Pendidikan (X2), Jam
Kerja (X3) dan Pengalaman Kerja (X4) berpengaruh signifikan terhadap
variabel Produktivitas (Y).
b. Dari nilai Adjusted R Square menunjukkan nilai sebesar 0,736 atau 73,6%.
Artinya bahwa variabel Produktivitas (Y) dipengaruhi sebesar 73,6% oleh

57

Umur (X1), Pendidikan (X2), Jam Kerja (X3) dan Pengalaman Kerja (X4)
sedangkan sisanya 26,4% dipengaruhi oleh variabel lain di luar 4 variabel
bebas yang diteliti.
c. Persamaan regresi:
Y = 3329,4+42,167X1 -85,195X2+ 31,202X3+ 246,301X4+ e
- Bila Umur (X1), Pendidikan (X2), Jam Kerja (X3) dan Pengalaman Kerja
(X4) bernilai 0 maka Produktivitas (Y) bernilai 3329,4
- Bila Umur (X1) meningkat sebesar 1 dan variabel bebas lainnya tetap maka
Produktivitas (Y) meningkat sebesar 42,167
-Bila Pendidikan (X2) tidak signifikan maka tidak mempengaruhi
Produktivitas (Y)
- Bila Jam Kerja (X3) meningkat sebesar 1 dan variabel bebas lainnya tetap
maka Produktivitas (Y) meningkat sebesar 31,202
- Bila Pengalaman Kerja (X4) meningkat sebesar 1 dan variabel bebas
lainnya tetap maka Produktivitas (Y) meningkat sebesar 246,301
d. Dari nilai thitung menunjukkan bahwa :
- Variabel Umur (X1) nilai thitung sebesar 2,126 dengan signifikansi sebesar
0,037. Karena thitung>ttabel (2,126>1,997) atau sig t < 5% (0,037<0,05)
maka secara parsial variabel Umur (X1) berpengaruh signifikan positif
terhadap variabel Produktivitas (Y) bila variabel bebas lain tetap nilainya.
- Variabel Pendidikan (X2) nilai thitung sebesar -1,899 dengan signifikansi
sebesar 0,062. Karena thitung<ttabel (1,899<1,997) atau sig t > 5%
(0,062>0,05) maka secara parsial variabel Pendidikan (X2) tidak

58

berpengaruh signifikan terhadap variabel Produktivitas (Y) bila variabel


bebas lain tetap nilainya.
- Variabel Jam Kerja (X3) nilai thitung sebesar 8,090 dengan signifikansi
sebesar 0,000. Karena thitung>ttabel (8,090>1,997) atau sig t < 5%
(0,000<0,05) maka secara parsial variabel Jam Kerja (X3) berpengaruh
signifikan positif terhadap variabel Produktivitas (Y) bila variabel bebas
lain tetap nilainya.
- Variabel Pengalaman Kerja (X4) nilai thitung sebesar 6,997 dengan
signifikansi sebesar 0,000. Karena thitung>ttabel (6,997>1,997) atau sig t <
5% (0,000<0,05) maka secara parsial variabel Pengalaman Kerja (X4)
berpengaruh signifikan positif terhadap variabel Produktivitas (Y) bila
variabel bebas lain tetap nilainya.
e. Besarnya kontribusi masing-masing variabel dijelaskan sebagai berikut :
Tabel 4.12
Kontribusi Masing-masing Variabel Bebas Terhadap Variabel Terikat
Variabel
Umur (X1)
Pendidikan (X2)
Jam Kerja (X3)
Pengalaman Kerja (X4)

r
0,347
0,230
0,702
0,661

r2
0,1204
0,0529
0,4925
0,4370

Kontribusi (%)
12,04
5,29
49,25
43,70

Sumber : Data Primer, diolah (2006)

Karena Jam Kerja (X3) yang paling tinggi kontribusinya maka variabel
Jam Kerja (X3) adalah variabel yang paling dominan pengaruhnya terhadap
Produktivitas (Y).

59

Hasil uji asumsi klasik :


a. Uji Asumsi Multikolinieritas
Multikolinieritas diuji dengan menghitung nilai VIF (Variance
Inflating Factor). Bila nilai VIF lebih kecil dari 5 maka tidak terjadi
multikolinieritas atau non multikolinieritas (Singgih Santoso, 1999). Hasil
pengujian ditunjukkan tabel berikut:
Tabel 4.13
Hasil Uji Asumsi Multikolinieritas
Variabel bebas
Umur (X1)
Pendidikan (X2)
Jam Kerja (X3)
Pengalaman Kerja (X4)

VIF
1,087
1,046
1,127
1,132

Keterangan
Tidak terjadi Multikolinieritas
Tidak terjadi Multikolinieritas
Tidak terjadi Multikolinieritas
Tidak terjadi Multikolinieritas

b. Uji Asumsi Heteroskedastisitas


Heteroskedastisitas diuji dengan menggunakan uji koefisien korelasi
Rank Spearman yaitu mengkorelasikan antara absolut residual hasil regresi
dengan semua variabel bebas. Bila signifikansi hasil korelasi lebih kecil dari
0,05 (5%) maka persamaan regresi tersebut mengandung heteroskedastisitas
dan sebaliknya berarti non heteroskedastisitas atau homoskedastisitas. Hasil
uji heteroskedastisitas ditunjukkan pada tabel berikut:
Tabel 4.14
Hasil Uji Asumsi Heteroskedastisitas
Variabel bebas
Umur (X1)
Pendidikan (X2)
Jam Kerja (X3)
Pengalaman Kerja (X4)

r
0,074
-0,121
0,084
0,047

Sign.
0,541
0,317
0,487
0,697

Keterangan
Homoskedastisitas
Homoskedastisitas
Homoskedastisitas
Homoskedastisitas

60

c. Uji Asumsi Normalitas


Metode yang digunakan untuk menguji normalitas adalah dengan
menggunakan uji chi square terhadap nilai standar residual hasil persamaan
regresi. Bila asymp. sign. hasil uji chi square lebih kecil dari 0,05 (5%) maka
terdistribusi normal dan sebaliknya terdistribusi tidak normal. Hasil pengujian
menunjukkan nilai chi square sebesar 71,800 (asymp. sign. sebesar 0,000)
yang berarti nilai residual data terdistribusi secara normal.

4.7 Interpretasi Hasil Penelitian


Berdasarkan analisa data dengan menggunakan Analisa Statistik
Pendugaan Harga Mean Sampel Kecil dapat disimpulkan bahwa rata-rata per
unit industri kecil genting di Desa Gelangkulon Kecamatan Sampung
Kabupaten Ponorogo dapat menyerap 4 sampai 7 orang pekerja. Sedangkan
hasil analisa yang kedua yaitu dengan menggunakan analisa regresi linier
berganda diketahui bahwa faktor umur, jam kerja dan pengalaman kerja
berpengaruh signifikan positif terhadap produktivitas pekerja. Tetapi tidak
demikian untuk faktor pendidikan tidak berpengaruh terhadap produktivitas
pekerja.
Selanjutnya hasil analisa dapat diuraikan sebagai berikut :
1. Dari hasil analisa pertama diketahui bahwa per unit industri kecil genting
dapat menyerap 4 sampai 7 orang tenaga kerja. Hasil penelitian ini
membuktikan bahwa industri kecil genting yang berada di Desa
Gelangkulon tersebut memang petensial dalam menyerap tenaga kerja. Dari

61

hasil penelitian ini diketahui pula bahwa tingkat penyerapan tenaga kerja di
industri kecil genteng ini tidak hanya menyerap tenaga kerja di daerah
sekitar lokasi industri tersebut tetapi mampu menyerap tenaga kerja dari luar
desa, kabupaten, dan propinsi. Dari hasil kuisioner dapat diketahui jumlah
pekerja secara keseluruhan sebanyak 625 orang. Sedangkan jumlah ini dari
tahun ke tahun dipastikan bertambah seiring dengan perkembangan jumlah
unit industri yang bertambah pula. Pernyataan ini sangat beralasan
mengingat pada tahun 2000 masih terdapat 90 unit/pengrajin hingga pada
tahun 2004 sudah meningkat menjadi 120 unit/pengrajin. Jumlah ini tentu
sangat berarti bila dikaitkan dengan jumlah penganggur atau jumlah
angkatan kerja di Desa Gelangkulon tersebut. Dimana berdasarkan data
yang penulis peroleh masih terdapat sekitar 300 orang yang belum bekerja.
Jadi dapat disimpulkan bahwa tingkat penyerapan tenaga kerja di industri
kecil genting tersebut masih terbuka luas dan mampu menampung jumlah
angkatan kerja atau jumlah penganggur di Desa tersebut.
2. Sedangkan dari hasil analisa yang kedua diketahui bahwa faktor umur, jam
kerja dan pengalaman kerja berpengaruh signifikan terhadap produktivitas
pekerja. Sedangkan untuk variabel pendidikan tidak berpengaruh terhadap
produktivitas. Hasil analisa tersebut dapat dijelaskan berikut ini :
A. Umur (X1)
Berdasarkan uji t dengan taraf

kepercayaan 5% hipotesis yang

menyatakan bahwa umur mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap


produktivitas pekerja dapat diterima. Besarnya pengaruh umur terhadap

62

produktivitas dapat dilihat dari nilai thitung sebesar 2,126 dengan signifikansi
sebesar 0,037. Karena 0,037<0,05 maka secara parsial variabel umur (X1)
berpengaruh signifikan terhadap produktivitas (Y) bila variabel bebas lain
tetap nilainya.. Hasil uji ini nampaknya sesuai dengan kenyataan bahwa
faktor umur mempunyai kontribusi terhadap produktivitas karena pekerja
yang berumur produktif memiliki produktifitas yang tinggi sehingga
memiliki kecenderungan untuk meningkatkan pendapatan.
B. Pendidikan (X2)
Berdasarkan uji t dengan taraf kepercayaan 5% yang menyatakan
bahwa pendidikan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap
produktivitas tidak terbukti. Ini bisa dilihat dari nilai thitung sebesar -1,899
dengan signifikansi sebesar 0,062. Karena 0,062>0,05 maka secara parsial
variabel

pendidikan

(X2)

tidak

berpengaruh

signifikan

terhadap

produktivitas (Y) bila variabel bebas lain tetap nilainya. Berdasarkan hasil
uji ini bisa dimaklumi bahwa faktor pendidikan tidak berpengaruh terhadap
produktivitas karena faktor pendidikan pada industri kecil tidak memberikan
pengaruh bagi pekerja dalam melakukan pekerjaannya. Melihat kenyataan
yang ada di industri kecil genting ini, pekerja yang memiliki pendidikan
formal lebih tinggi belum tentu mampu menghasilkan barang lebih banyak
dibandingkan pekerja yang memiliki pendidikan yang lebih rendah.
Kesimpulannya faktor pendidikan tidak begitu dibutuhkan pada sektor
industri kecil. Sektor ini lebih mengutamakan kemampuan dan ketrampilan
pekerja dalam memproduksi barang sehingga mampu bersaing dipasaran.

63

C. Jam Kerja (X3)


Dari hasil uji t dengan taraf kepercayaan 5% menunjukkan jam kerja
mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap produktivitas pekerja. Ini
bisa dilihat dari nilai thitung sebesar 8,090 dengan signifikansi sebesar 0,000.
Karena 0,000<0,05, maka secara parsial variabel jam kerja (X3)
berpengaruh signifikan terhadap produktivitas (Y) bila variabel bebas lain
tetap nilainya. Hal ini menunjukkan bahwa semakin banyak curahan waktu
pekerja untuk bekerja maka produktivitas dalam memproduksi barang akan
meningkat sehingga pendapatan yang diterima akan semakin meningkat
pula. Sehingga hendaknya pekerja perlu menambah jam kerjanya agar
pendapatan yang diperoleh bisa maksimal, demikian juga untuk kelancaran
dalam proses produksi.
D. Pengalaman Kerja (X4)
Berdasarkan uji t dengan taraf kepercayaan 5% menunjukkan bahwa
pengalaman

kerja

mempunyai

pengaruh

yang

signifikan

terhadap

produktivitas. Hal ini bisa dilihat dari nilai thitung sebesar 6,997 dengan
signifikansi sebesar 0,000. Karena 0,000<0,05, maka secara parsial variabel
pengalaman

kerja

(X4)

berpengaruh

signifikan

terhadap

terhadap

produktivitas (Y) bila variabel bebas lain tetap nilainya. Faktor pengalaman
kerja mempunyai pengaruh terhadap produktivitas karena semakin lama
pengalaman dalam bekerja maka seorang pekerja tentu akan semakin
terampil dan berpengalaman dalam melakukan pekerjaannya sehingga dapat
meningkatkan pendapatan.

64

64

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

Dalam bab ini, penulis akan merumuskan beberapa kesimpulan dan


saran-saran yang berhubungan dengan penelitian ini, yaitu kesimpulan dan saransaran yang didasarkan pada hasil analisa dan interpretasi data seperti diuraikan
pada bab iv. Kesimpulan dan saran-saran yang dimaksud adalah sebagai berikut :
5.1 Kesimpulan
1. Dari hasil penelitian ini diketahui bahwa per unit industri kecil genting
yang berada di Desa Gelangkulon Kecamatan Sampung Kabupaten
Ponorogo, dapat menyerap 4 sampai 7 pekerja. Jumlah ini dipastikan
meningkat secara signifikan seiring dengan bertambahnya jumlah unit
industri kecil genting tersebut. Hal ini dapat disimpulkan bahwa industri
kecil ini sangat potensial dalam menyerap tenaga kerja. Proses produksi
dalam industri kecil ini masih sederhana sehingga menggunakan tenaga
kerja yang bersifat padat karya. Berdasarkan hasil penelitian diketahui
tingkat penyerapan tenaga kerja juga meliputi wilayah-wilayah di luar
kabupaten bahkan sampai luar propinsi.
2. Dari hasil analisa dengan menggunakan analisa regresi linier berganda
diketahui bahwa faktor umur, jam kerja dan pengalaman kerja
berpengaruh terhadap produktivitas pekerja. Berdasarkan uji t dengan
taraf signifikan sebesar 5% menyatakan bahwa umur, jam kerja dan

65

pengalaman

kerja

berpengaruh

positif

terhadap

produktivitas.

Sedangkan untuk variabel pendidikan tidak berpengaruh terhadap


produktivitas. Berarti hipotesa yang menyatakan bahwa variabel
pendidikan berpengaruh terhadap produktivitas tidak terbukti. Faktor
pendidikan tidak signifikan berpengaruh terhadap produktivitas karena
berdasarkan penelitian ini terlihat bahwa pada industri kecil genting
tersebut para pekerja dalam memproduksi barang tidak ada perbedaan
dalam hal tingkat pendidikan tertentu yang ditempuh secara formal. Para
pengrajin dan pekerja lebih mengutamakan kemampuan dan ketrampilan
dalam bekerja untuk menghasilkan produk sebaik mungkin sehingga
produk genting ini bisa bersaing dipasaran untuk tercapainya tingkat
pendapatan yang maksimal.
5.2

Saran-saran
1. Instansi terkait dalam hal ini pemerintah kabupaten ponorogo hendaknya
melakukan pembinaan kepada pengrajin pada industri kecil genting ini
dengan maksud untuk lebih meningkatkan kemampuan berwirausaha
untuk memantapkan perkembangan sentra industri kecil genteng ini,
sehingga dapat dicapai hasil yang optimal.
2. Usaha pembentukan wadah kerjasama dalam suatu bentuk koperasi
sebaiknya segera direalisasikan kembali, mengingat pada saat penelitian
ini dilaksanakan kegiatan koperasi sedang mengalami kemunduran.
Dalam rangka untuk mencegah tersendatnya produksi.

66

3. Usaha pembentukan kembali koperasi sentra industri kecil genting ini


harus mampu menampung jumlah produksi yang dihasilkan oleh
pengrajin. Usaha demikian akan mempermudah usaha percepatan hasil
produksi. Pembentukan koperasi ini perlu adanya suatu kesiapan dalam
penyediaaan dana dan kemampuan dari pengelola koperasi itu sendiri.
4. Adanya peningkatan upah bagi pekerja. Usaha demikian akan
mendorong masyarakat, terutama masyarakat sekitar lokasi industri kecil
genting untuk bekerja di industri tersebut. Selain itu, akan memberikan
peran yang lebih besar lagi bagi industri kecil dalam memberikan peran
terhadap penyerapan tenaga kerja dan peningkatan pendapatan.

DAFTAR PUSTAKA

Anto Dajan, 1986, Pengantar Metode Statistik, Jilid 1 & 2, LP3ES, Jakarta.
Arikunto, Suharsimi, 1998, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Cetakan
Ke-8, Rineka Cipta, Yogyakarta.
Djarwanto Ps dan Pangestu Subagyo, 1993, Statistik Induktif, BPFE, Yogyakarta.
Dyah Susanti, 2001, Analisa Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produktivitas Kerja
Karyawan, Skripsi (S1), Ekonomi Pembangunan, Fakultas Ekonomi,
Universitas Brawijaya Malang.
Gaspersz, Vincent, 1991, Ekonometrika Terapan, Jilid I, Tarsito, Bandung.
Irsan Azhari Saleh, 1986, Industri Kecil (Sebuah Tinjauan Dan Perbandingan),
LP3ES, Jakarta.
Masadah, 2001, Analisa Industri Kecil Kerajinan Permata Kaca Dalam Penyerapan
Tenaga Kerja Dan Peningkatan Pendapatan Pekerja di Desa Plumbon
Gambang Kecamatan Gudo, Kabupaten Jombang Jawa Timur, Skripsi (S1),
Ekonomi Pembangunan, Fakultas Ekonomi, Universitas Brawijaya Malang.
Moh. Nazir, 1983, Metode Penelitian, Ghalia Indonesia, Jakarta
Reri Amelia, 2005, makalah pada seminar Ekonomi Sumber Daya Manusia, Peran
Serta UMKM Didalam Penyerapan Tenaga Kerja, Ekonomi Pembangunan,
Fakultas Ekonomi, Universitas Brawijaya Malang.
Riduwan, 2003, Metode Dan Teknik Menyusun Tesis, Alfabeta, Bandung.
Ririn Diana M., 2006, Analisa Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produktivitas
Tenaga Kerja, Skripsi (S1), Ekonomi Pembangunan, Fakultas Ekonomi,
Universitas Brawijaya Malang.
Simanjuntak , J. Payaman, 1985, Pengantar Ekonomi Sumber Daya Manusia, LPFE
UI, Jakarta.
Singgih Santoso, 1999, Buku Latihan SPSS Statistik Parametik, PT Elex Media
Komputindo, Jakarta.
Singarimbun, Masri,1987, Metode Penelitian Survei, LP3ES, Jakarta.

67

Sugiyono, 1999, Metode Penelitian Bisnis, Alfabeta. Ikatan penerbit Indonesia


(IKAPI), Bandung.
Surakhman, Winarno, 1994, Pengantar Penelitian Ilmiah, Tarsito, Bandung.
Sutrisnohadi, 2004, Metodologi Research, Jilid 2, Penerbit ANDI, Yogyakarta.
Wahyu Widhi, 2005, makalah pada seminar Ekonomi Sumber Daya Manusia,
Strategi Mengatasi Pengangguran di Indonesia, Ekonomika Pembangunan,
Fakultas Ekonomi, Universitas Brawijaya Malang.
Winardi, 1973, Pengantar Ekonomi Pembangunan, Tarsito, Bandung.

68

Daftar Pertanyaan Karakteristik Pekerja Pada Industri Kecil Genting Desa


Gelangkulon Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo
Identitas Responden
1. Nama

2. Alamat tempat tinggal :


3. Umur

4. Jenis kelamin

5. Pendidikan

: [ ]SD [ ]SLTP [ ]SLTA [ ]PT Lainnya.....

Pertanyaan :
6. Apakah Saudara asli warga Desa Gelangkulon?.........................................................
(jika tidak, sebutkan berasal darimana?.................................................................)
7. Sampai saat ini saudara sudah bekerja di industri genting selama.
..tahun/bulan/minggu.
8. Status pekerjaan Saudara di industri genting adalah :
a. Sebagai pekerjaan pokok
(jika sebagai pekerjaan pokok, maka pekerjaan sampingan adalah
)
b. Sebagai pekerjaan sampingan
(jika sebagai pekerjaan sampingan, maka pekerjaan pokok adalah
...)
9. Pendapatan dari luar industri genting adalah :
a. Pertanian, pendapatan Rp/panen/bulan
b. Non Pertanian, pendapatan dari luar industri genting per bulan
Rp
10. Bagaimana cara pembayaran upah ? [ ]Harian [

]Mingguan [

]Bulanan

11. Atas dasar apa saudara diberi upah?


a. Jumlah jam per hari kerja
b. Jumlah produk genting yang dikerjakan (borongan)
(Jumlah produk genteng yang Saudara hasilkan sebanyak
buah per hari/per minggu/per bulan.
12. Upah yang Saudara terima Rpper hari/per minggu/per bulan

13. Selain menerima upah, apakah juga menerima insentif?...........................................


(jika ya, atas dasar apa insentif diberikan dan berapa besarnya?..............................
Rp)
14. Berapa hari saudara bekerja dalam seminggu?..........................................................
15. Saudara bekerja mulai jam..hingga
16. Apakah Saudara menginginkan pekerjaan yang lain dari pekerjaan Saudara yang
sekarang?...................................................................................................................
(jika ya, pekerjaan apa kira-kira yang Saudara inginkan dan beri alasan mengapa
Saudara menginginkan pekerjaan tersebut?.............................................................
.................................................................................................................................)

Daftar Pertanyaan Karakteristik Pengrajin Pada Industri Kecil Genting Desa


Gelangkulon Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo
Identitas Responden
1. Nama

:...........................................................................................

2. Alamat tempat tinggal :...............................................................................................


3. Umur

: ..............................................................................................

4. Jenis kelamin

:...............................................................................................

5. Pendidikan

: [ ]SD [ ]SLTP [ ]SLTA [ ]PT Lainnya...

Pertanyaan :
6. Status pekerjaan yang Saudara lakukan sekarang :
a. Sebagai pekerjaan pokok
(jika sebagai pekerjaan pokok, maka pekerjaan sampingan adalah
...)
b. Sebagai pekerjaan sampingan
(jika sebagai pekerjaan sampingan, maka pekerjaan pokok adalah
...)
7. Status usaha Saudara
a. Mendirikan usaha sendiri
b. Bekerja sama dengan orang lain
8. Jumlah pekerja yang Saudara miliki keseluruhan sebanyak...orang.
9. Apakah Saudara menggunakan tenaga pekerja yang berasal dari keluarga
sendiri?........................................................................................................................
10. Apakah ada peningkatan jumlah tenaga kerja yang saudara miliki dari tahun ke
tahun?
a. Jika ya, berapa rata-rata jumlah kenaikan tersebut?............................................
b. Jika tidak, apa yang menyebabkan?.....................................................................
11. Dari tenaga kerja yang ada, jika dilihat dari proporsi umur mereka berapa yang
berumur 10-25 tahun ( ..orang), 26-46 tahun (.orang),
47 tahun ke atas (.orang).
12. Berapa pekerja pria?..orang, dan berapa pekerja wanita?orang.
13. Daerah pemasaran produk genting meliputi..

Nama Jumlah
Pengrajin Pekerja
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.

Tumiran
Darmi
Simarsih
Kasio
Sumani
Miskun
Parno
Karni
Sukiran
Giri
Sumaji
Setu
Sunargo
Mesiran
Supri
Toheran
Kademin
Karyadi
Katiyo
Loso
Dirun
Sutaji
Mulyadi
Miran

6
3
3
3
3
3
2
7
7
4
9
4
4
8
3
8
7
10
8
5
5
5
4
4

RSP

X1

X2

X3

X4

38

216

10

12.000

29

12

216

11.000

40

192

11.000

28

144

10.000

45

216

10

13.000

25

12

216

11.000

35

216

11.000

23

144

10.000

37

216

12

15.000

10

40

12

144

10.000

11

30

216

10

13.000

12

30

216

12

14.000

13

25

12

216

11.000

14

26

216

12.000

15

20

12

144

10.000

16

38

216

12

14.000

17

28

12

216

12

13.000

18

39

12

144

11.000

19

25

192

11.000

20

35

12

216

12.000

21
22

26
36

9
12

216
216

9
14

13.000
15.000

23

30

12

192

10.000

24

30

144

11

11.000

25

35

168

10.000

26

35

144

10

11.000

27

44

216

12.000

28

40

216

13.000

29

26

12

216

11.000

30

35

144

10.000

31

33

12

168

11.000

32

35

192

14

13.000

33

29

216

11

14.000

34

34

216

13

15.000

35

35

144

10.000

36

36

216

11

15.000

37

40

216

13.000

38

38

216

10

15.000

39

32

12

216

10

13.000

40
RSP

29
X1

9
X2

216
X3

6
X4

12.000
Y

41

35

12

216

13

12.000

42

39

12

216

13.000

43

32

168

10.000

44

29

192

11.000

45

40

168

10.000

46

36

192

12

13.000

47

29

192

10.000

48

26

12

192

11.000

49

30

12

144

10

10.000

50

29

216

13

14.000

51

37

12

216

13

13.000

52

34

12

168

11.000

53

37

144

10.000

54

30

168

10

11.000

55

22

168

10.000

56

35

192

14

15.000

57

28

216

14.000

58

29

12

192

12.000

59

29

192

11

11.000

60

35

216

13.000

61

27

144

10.000

62

38

216

10

15.000

63

30

12

144

10.000

64

33

216

13.000

65

39

192

14

15.000

66

34

216

14.000

67

30

216

10

13.000

68

40

12

216

11.000

69

25

12

144

10.000

70
MEAN

41
32,74

9
9,00

216
192,69

10
8,29

14.000
12.014

UJI REGRESI LINIER BERGANDA DAN UJI MULTIKOLINIERITAS


Regression
Descriptive Statistics

Y
X1
X2
X3
X4

Mean
12014,29
32,7429

Std. Deviation
1698,19049
5,51595

9,0000
192,6857
8,2857

2,44949
28,88435
3,17208

N
70
70
70
70
70
Correlations

Pearson Correlation

Sig. (1-tailed)

Y
X1
X2
X3
X4
Y
X1
X2
X3
X4
Y
X1
X2
X3
X4

Y
1,000
,347
-,230

X1
,347
1,000
-,180

X2
-,230
-,180
1,000

X3
,702
,198
-,044

X4
,661
,182
-,134

,702
,661
,

,198
,182
,002

-,044
-,134
,028

1,000
,302
,000

,302
1,000
,000

,002
,028
,000
,000

,
,068
,051
,066

,068
,
,358
,134

,051
,358
,
,006

,066
,134
,006
,

70
70
70

70
70
70

70
70
70

70
70
70

70
70
70

70
70

70
70

70
70

70
70

70
70

Variables Entered/Removedb
Model
1

Variables
Entered
X4,a X2, X1,
X3

Variables
Removed

Method

Enter

a. All requested variables entered.


b. Dependent Variable: Y
Model Summaryb
Model
1

R
,867a

R Square
,752

Adjusted
R Square
,736

a. Predictors: (Constant), X4, X2, X1, X3


b. Dependent Variable: Y

Std. Error of
the Estimate
871,81344

ANOVAb
Model
1

Regression
Residual
Total

Sum of
Squares
1,50E+08
49403814
1,99E+08

df
4
65
69

Mean Square
37395474,99
760058,682

F
49,201

Sig.
,000a

a. Predictors: (Constant), X4, X2, X1, X3


b. Dependent Variable: Y
Coefficientsa

Model
1

Unstandardized
Coefficients
B
Std. Error
3329,373
1005,135
42,167
19,837

Standardized
Coefficients
Beta

Part

Collinearity
Statistics
Tolerance
VIF

,137

t
3,312
2,126

,347

,255

,131

,920

1,087

-83,195
31,202

43,812
3,857

-,120
,531

-1,899
8,090

,062
,000

-,230
,702

-,229
,708

-,117
,500

,956
,888

1,046
1,127

246,301
a. Dependent Variable: Y

35,202

,460

6,997

,000

,661

,655

,432

,883

1,132

(Constant)
X1
X2
X3
X4

Sig.
,002
,037

Correlations
Zero-order Partial

UJI NORMALITAS
NPar Tests
Chi-Square Test
Frequencies

Category
-3,00000

1
2
3
4
5
6
7
Total

Standardized Residual
Observed N Expected N
1
10,0

Residual
-9,0

-2,00000
-1,00000
,00000
1,00000

8
30
16
14

10,0
10,0
10,0
10,0

-2,0
20,0
6,0
4,0

2,00000

1
0
70

10,0
10,0

-9,0
-10,0

Test Statistics

Chi-Square a
df
Asymp. Sig.

Standardized
Residual
71,800
6
,000

a. 0 cells (,0%) have expected frequencies less than


5. The minimum expected cell frequency is 10,0.

Charts
Histogram
Dependent Variable: Y
12
10
8
6

Std. Dev = ,97

Mean = 0,00
N = 70,00

0
-2,00
-1,75
-1,50
-1,25
-1,00
-,75
-,50
-,25
0,00
,25
,50
,75
1,00
1,25
1,50
1,75
2,00

Frequency

Regression Standardized Residual

Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual


Dependent Variable: Y
1,0

Expected Cum Prob

,8

,5

,3

0,0
0,0

,3

,5

Observed Cum Prob

,8

1,0

UJI HETEROSKEDASTISITAS
Nonparametric Correlations
Correlations

Spearman's rho

ABSRES

X1

X2

X3

X4

Correlation Coefficient
Sig. (2-tailed)
N
Correlation Coefficient
Sig. (2-tailed)
N
Correlation Coefficient
Sig. (2-tailed)
N
Correlation Coefficient
Sig. (2-tailed)
N
Correlation Coefficient
Sig. (2-tailed)
N

*. Correlation is significant at the .05 level (2-tailed).

ABSRES
1,000
,
70
,074
,541
70
-,121
,317
70
,084

X1
,074
,541
70
1,000
,
70
-,173
,152
70
,172

X2
-,121
,317
70
-,173
,152
70
1,000
,
70
-,029

,487
70
,047
,697
70

,155
70
,166
,169
70

,811
70
-,138
,256
70

X3
,084
,487
70
,172
,155
70
-,029
,811
70
1,000
,
70
,270 *
,024
70

X4
,047
,697
70
,166
,169
70
-,138
,256
70
,270*
,024
70
1,000
,
70