Anda di halaman 1dari 7

Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

MODUL 2.10 Pemisahan Dengan Membran


I. Pendahuluan

Teknologi membran telah tumbuh dan berkembang secara dinamis sejak pertama
kali dikomersilkan Sartorius-Werke di Jerman pada tahun 1927, khususnya untuk
membran mikrofiltrasi. Pengembangan dan aplikasi teknologi ini semakin beragam dan
penemuan-penemuan baru pun semakin banyak dipublikasikan. Teknologi membran pada
akhirnya menjadi salah satu teknologi alternatif yang paling kompetitif saat ini dan telah
memberikan beragam solusi bagi umat manusia dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari.
Proses mikrofiltrasi merupakan salah satu proses berbasis membran yang
berkembang sangat pesat di awal perkembangan teknologi membran. Pertumbuhan dan
perkembangannya pada tahun-tahun terakhir hanya mampu disaingi oleh reverse osmosis,
akibat adanya permintaan yang sangat besar terutama untuk aplikasi proses desalinasi.
Secara umum. mikro filtrasi diaplikasikan dalam proses pemisahan unsur-unsur partikulat
dari larutannya. Aplikasi proses mikrofiltrasi diantaranya adalah untuk proses sterilisasi
obat-obatan dan produksi minuman, klarifikasi ekstrak juice, pemrosesan air ultramurni
pada industri semi konduktor, metal recovery, dan sebagainya.

II. Tujuan

Praktikan melaksanakan praktikum ini dengan tujuan:


1. Memahami prinsip-prinsip dasar dalam peroses pemisahan dengan membran.
2. Mempelajari karakteristik penurunan fluks pada proses pemisahan dengan membran.

III. Sasaran
Sasaran praktikum ini adalah:
1. Praktikan mengetahui aspek-aspek prakis pada proses pemisahan dengan membran.
2. Praktikan dapat mengamati variabel-variabel yang terlibat pada proses pemisahan
dengan membran.

-1/7-

Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II


Departemen Teknik Kimia ITB

IV. Tinjauan Pustaka

IV.1 Membran Mikrofiltrasi


Proses mikrofiltrasi merupakan proses pemisahan unsur-unsur partikulat dari
dalam larutannya. Proses ini berlangsung dan difasilitasi oleh membran mikrofiltrasi.
Membran mikrofiltrasi dapat memiliki baik struktur simetrik maupun asimetrik, dengan
rentang ukuran diameter pori antara 0,02-10 m, sehingga akan sangat efektif daam
pemusahan baik padatan tersuspensi maupun emulasi.
Penggolongan proses-proses membran pada saat ini sangat luas. Gambar 1
memperlihatkan rentang proses yang digunakan, dan memperlihatkan ukuran partikel
yang biasa dipisahkan oleh membran dan driving force yang digunakan.
Membran mikrofiltrasi dapat dibedakan dari membran reverse osmosis dan
ultrafiltrasi berdasarkan ukuran partikel yang dapat dipisahkannya, seperti tersaji pada
gambar 2. Pada membran mikrofiltrasi, garam tidak dapat direjeksi membran. Proses
filtrasi dapat dilaksanakan pada tekanan relatif rendah yaitu di bawah 2 bar.
Membran mikrofiltrasi dapat dibuat dari berbagai macam material baik organik
maupun anorganik. Membran anorganik banyak digunakan untuk membuat membran
mikrofiltrasi antara lain sintering, track etching, stretching, dan inversi fasa. Tabel 1
menyajikan pengaruh metoda preparasi terhadap porositas dan distribusi ukuran pori.
Tabel 1 Porositas dan distribusi ukuran pori membaran
Proses

Porositas

Distribusi ukuran pori

Sintering

rendah/sedang

sempit/luas

Stretching

sedang/tinggi

sempit/luas

Track-etching

rendah

sempit

Phase inversion

tinggi

sempit/luas

Membaran mikrofiltrasi memiliki ukuran pori antara 0,02 sampai 10 m dan


tebal antara 10 sampai 150 m. Mikrofiltrasi digunakan pada berbagai macam aplikasi di
industri, terutama untuk pemisahan partikel berukuran lebih dari 0,1 m dari larutannya.
Membran ini dapat menahan koloid, mikroorganisme, dan padatan tersuspensi.
Mikrofiltrasi juga dapat menahan bahan-bahan yang ukurannya lebih kecil daripada ratarata ukuran pori karena penahan adsorptif. Salah satu aplikasi utamanya di industri adalah
sterilisasi dan klarifikasi pada industri makanan dan obat-obatan, pemanenan sel,
klarifikasi juice, recovery logam dalam bentuk kolid, pengolahan limbah cair, fermentasi

Modul 2.10 Pemisahan dengan Membran

Halaman 2 dari 7

Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II


Departemen Teknik Kimia ITB

kontinue, ataupun pemisahan emulsi minyak-air. Mikrofiltrasi juga dapat digunakan


untuk memisahkan partikel selama proses pembuatan air ultramurni pada industri semi
konduktor. Aplikasi terbaru adalah di bidang bioteknologi, yaitu pengambilan sel dan
bioreaktor membran, serta teknologi biomedik yaitu pemisahan plasma dari sel darah.
Membaran mikrofiltrasi biasanya beroperasi pada tekanan 0,5-5 atmosfer, dan membran
yang digunakan pada umumnya berstruktur simetrik.

Gambar 1 Rentang efektif untuk proses-proses membran

Modul 2.10 Pemisahan dengan Membran

Halaman 3 dari 7

Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II


Departemen Teknik Kimia ITB

IV.2 Proses Perpindahan pada Membran Mikrofiltrasi


Proses mikrofiltrasi menggunakan membran berpori. Membran ini terdiri dari
matriks polimer dimana terdapat pori yang berukuran 0,02 m sampai 10 m. Membran
memiliki berbagai macam geometri pori. Pada gambar 3 disajikan beberapa karakteristik
struktur yang ada. Membran ultrafiltrasi umumnya mempunyai struktur asimetrik dan
tahanan perpinsahan ditentukan oleh lapisan atas yang berpori, sedangkan membran
mikrofiltrasi mempunyai dtruktur seperti gambar 3 dimana tahanan perpindahan
ditentukan oleh ketebalan membran keseluruhan.
0.0001 m

0.001 m
Reverse
Osmosis

1A

0.1 m
Ultrafiltrasi

10A

Mikrofiltrasi
1000A

100000A

Gambar 2 Proses pada membran (mikro/ultrafiltrasi dan reverse osmosis)

Perbedaan geometeri pori akan mengakibatkan penggunaan model yang berbeda


untuk menggambarkan proses perpindahan yang terjadi. Model perpindahan bermanfaat
dalam penentuan parameter struktur dan bagaimana parameter spesifik tersebut dapat
divariasikan sehingga kinerja membran dapat meningkat.
Fluks volume yang melalui membran dapat diprediksi menggunakan persamaan
Hagen-Poisseuille dengan mengasumsikan bahwa pori-pori membran berbentuk silinder,
memiliki jari-jari yang sama, dan panjang pori yang sama dengan tebal membran.
Persamaan tersebut adalah sebagai berikut:

* r 2 * P
J=
8 * * * x
Persamaan ini memperlihatkan bahwa fluks sebanding dengan beda tekan (P)
sepanjang membran yang memiliki ketebalan (x) dan berbanding terbalik dengan
viskositas . adalah porositas permukaan dan adalah tortuosity.

Gambar 3 Karakteristik geometri membran pada membran berpori

Persamaan Hagen-Poiseuille memperlihatkan dengan jelas pengaruh struktur


membran terhadap proses perpindahan. Untuk membran dengan struktur pori berbentuk
bola terjejal rapat, persamaan Kozeny-Carman dapat digunakan untuk memprediksi
besarnya fluks. Persamaan Kozeny-Carman adalah sebagai berikut:

Modul 2.10 Pemisahan dengan Membran

Halaman 4 dari 7

Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II


Departemen Teknik Kimia ITB

J=

3
K * * S * (1 - )
2

P
x

dimana adalah fraksi volume pori, S adalah luas permukaan internal dan K adalah
konstanta Kozeny Carman yang bergantung pada bentuk pori dan tortuosity.
Membran inversi fasa biasanya memiliki struktur sponse. Fluks pada membran ini dapat
diprediksi menggunakan persamaan Hagen-Poiseuille atau Kozeny Carman, walaupun
morfologi membran berbeda. Untuk penjelasan lebih detail, dapat merujuk pada beberapa
literatur tentang membran.

V. Rancangan Percobaan
V.1 Perangkat dan Alat Ukur
1. Set peralatan praktikum modul Pemisahan dengan Membran yang tersusun
seperti pada Gambar 5 dan 6
2. Pompa peristaltik
3. Gelas kimia berjaket
4. Pressure gauge
5. Gelas kimia
6. Labu erlenmeyer 500 mL
7. pH meter
8. bak sirkulasi
V.2 Bahan/ Zat Kimia
1. BSA (protein)
2. NaHPO4
3. Na2 PO4
4. H2 SO4
5. NaOH
6.
V.3 Prosedur Pengoperasian Alat
Diagram alir proses mikrofiltrasi dengan GDP filer disajikan pada Gambar 4.

Modul 2.10 Pemisahan dengan Membran

Halaman 5 dari 7

Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II


Departemen Teknik Kimia ITB

V.3.1 Prosedur pengoperasian membran


1. pastikan tangki sampel berisi cairan umpan
2. siapkan tempat penampung permeat dan retentat, serta alat pendukung lainnya
3. pastikan regulator valve 1, 3, dan 4 terbuka, sedangkan regulator valve 2 tertutup
sebelum pompa dinyalakan
4. tekan tombol on-off pompa dan posisikan pada kondisi pompa on
5. atur laju alir umpan dengan cara memutar tombol spedd control
6. setelah beberapa menit, secara perlahan-lahan mulai tutup regulator valve 3
sampai tekanan yang telah ditentukan atau sekitar 1 kg/cm2.
7. tampung permeat dan retentat pada masing-masing tempat yang telah disediakan
8. apabila percobaan atau pengoperasian alat telah selesai dilakukan, pastikan
membran hollow fiber pada modul membran senantiasa terendam air murni.
V.3.2 Prosedur Sanitasi atau Pencucian Membran
1. pastikan tangki berisi cairan untuk mencucian
2. siapkan tempat penampung permeat dan retentat, serta alat pendukung lainnya
3. pastikan regulator valve 1 dan 3 terbuka, sedangkan regulator valve 2 dan 4
tertutup seluruhnya, sebelum pompa dinyalakan
4. tekan tombol on-off pompa dan pastikan pada kondisi pompa on
5. atur laju alir umpan dengan cara memutar tombol speed control
6. simulasikan pencucian mulai dari flowrate rendah sampai flowrate paling tinggi
7. setelah beberapa menit, secara perlahan-lahan mulai tutup regulator valve 1 dan
buka regulator valve 2. Regulator valve 4 tetap ditutup dan regulator valve 3 tetap
dibuka penuh. Prosedur ini merupakan prosedur pencucian dari sisi permeat
8. lakukan pencucian selama beberapa menit dan hentikan setelah hasil pencucian
sudah benar-benar bersih
9. apabila pencucian telah selesai dilakukan, pastikan membran hollow fiber pada
modul membran senantiasa terendam air murni.

Modul 2.10 Pemisahan dengan Membran

Halaman 6 dari 7

Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II


Departemen Teknik Kimia ITB

Daftar Pustaka
1. Mulder, M., Basic Principles of Membrane Technology, Kluwer Academic Publisher,
Dordrecht, 1996
2. Johnson, A.S., and Tragardh, G., Fundamental Principles of Ultrafiltration, Chem.
Eng. Process., 27,1990, pp. 67-68
3. Cherryan, M., Ultrafiltration Handbook, Technomic Publ. Co., 1986, pp. 144-166
4. Wenten, I.G., Mechanism and Control of Fouling in Crossflow Microfiltration, J.
Filtration and Separation, Elsevier, 1995, pp. 252-253

Modul 2.10 Pemisahan dengan Membran

Halaman 7 dari 7