Anda di halaman 1dari 18

BUKU PEDOMAN

KULIAH KERJA NYATA

Diterbitkan oleh:
LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA

2015

Tim Penyusun:
1. Ketua
2. Sekretaris
3. Anggota

: Prof. Dr. Ir. I Wayan Susila, M.T.


: Drs. Suroto, M.A., Ph.D.
: Abdul Hafidz, S.Pd., M.Pd.
Raymond Ivano Avandi, S.Pd., M.Kes.
Drs. Bambang Soeyono, M.Hum.
Drs. Ari Pujosusanto, M.Pd.
Indar Sabri, S.Sn., M.Pd.
Moch. Suyanto

KATA PENGANTAR

KKN mempunyai arti tersendiri bagi perkembangan kurikulum


perguruan tinggi. Wujud nyata Tri Darma Perguruan Tinggi adalah
kegiatan Kuliah Kerja Nyata. Sebagai kegiatan pendidikan, melalui KKN
mahasiswa diperkenalkan secara langsung dengan masyarakat dan
permasalahannya serta dengan cara kerja antar sektor atau interdisipliner.
Berkaitan dengan pengamatan dan penganalisaan, mahasiswa diajak
untuk menelaah dan merumuskan permasalahan yang kompleks,
menelaah potensi-potensi dan kelemahan-kelemahan dalam masyarakat.
Mahasiswa Unesa sebagai insan intelektual berasal dari
masyarakat, maka secara otomatis akan kembali ke masyarakat, dan
belajar menjadi masyarakat. Sehingga pertemuan antara mahasiswa
dengan masyarakat sebagai sasaran program KKN adalah terjalin saling
tukar pengetahuan pada lingkup kehidupan sosial masyarakat.
Dengan diterbitkannya Buku Pedoman Kuliah Kerja Nyata (KKN)
ini bertujuan untuk memandu mahasiswa sebagai pelaksana KKN untuk

membantu mempermudah mahasiswa dalam menjalankan tugasnya, dan


mencapai hasil sesuai dengan yang direncana.
Akhirnya kami mengucapkan selamat bekerja kepada mahasiswa
pelaksana KKN dan kami ucapkan terima kasih kepada pihak-pihak
pendukung terkait dengan pelaksanaan KKN.

Surabaya , Februari 2015

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I

PENDAHULUAN
A. Landasan Dasar
B. Dasar Kuliah Kerja Nyata
C. Tujuan Kuliah Kerja Nyata
D. Sasaran Kuliah Kerja Nyata
E. Program Bidang Garapan
F. Tahap Pelaksanaan

BAB II

KKN TEMATIK POSDAYA

BAB III STRATEGI PELAKSANAAN KKN DI LOKASI KKN


A. Peta Konsep Pelaksanaan KKN
B. Pemilihan Lokasi
BAB IV EVALUASI DAN PENILAIAN KKN
BAB V TATA TERTIB KULIAH KERJA NYATA (KKN)

DAFTAR PUSTAKA
Lampiran:
1. Sistematika proposal, pengesahan dan laporan
2. Materi pendidikan dan pelatihan KKN Unesa
3. Contoh modul KKN Unesa

BAB I
PENDAHULUAN

A. LANDASAN DASAR
Kuliah Kerja Nyata lahir dari kesadaran mahasiswa dalam ikut
berpartisipasi dalam pembangunan bangsa dan Negara. Mahasiswa sebagai
calon sarjana dapat bekerja dengan memanfaatkan sebagian waktu
belajarnya di luar ruang kuliah, laboratorium dan perpustakaan untuk bekerja
di lapangan. Kegiatan ini mulai dilaksanakan pada tahun akademik 1971/1972
yang disebut dengan Pengabdian Mahasiswa kepada Masyarakat.
Kegiatan pengabdian mahasiswa kepada masyarakat ini dimaksudkan
agar mahasiswa bekerja di desa dalam jangka waktu tertentu, tinggal dan
bekerja membantu masyarakat pedesaan untuk memecahkan persoalan
pembangunan sebagai bagian dari kurikulum perguruan tinggi. Pada
perkembangan berikutnya dengan memperhatikan berbagai masukan,
kegiatan Pengabdian Mahasiswa kepada Masyarakat berubah menjadi Kuliah
Kerja Nyata.
Pelaksanaan KKN di lapangan merupakan wujud aplikasi dari Tri
Dharma Perguruan tinggi yang mengandung unsur pendidikan, penelitian,
dan pengabdian. Ketiga unsur tersebut dilaksanakan oleh perguruan tinggi
saling berkaitan antara yang satu dengan lainnya. Hal ini mengingat
kedudukan perguruan tinggi di tengah-tengah masyarakat sebagai sentral dan
merupakan bagian integral dari system pendidikan nasional.
Berdasarkan masa pelaksanaan mulai dari tahun 1971/1972 sampai
dengan tahun 2011/2012, Kuliah Kerja Nyata Univeritas Negeri Surabaya
terjadi transformasi perubahan model antara lain: masa sebelum reformasi,
masa transisi, dan masa reformasi.
Model KKN masa sebelum reformasi, program kegiatan lapangan
bidang garapannya yang banyak dilaksanakan dalam bentuk fisik dan non
fisik. Kegiatan fisik antara lain: membangun jembatan, tugu atau gapuro,
jalan, MCK, dan lain-lain. Untuk kegiatan non fisik antara lain: pelatihan boga
bagi ibu-ibu PKK, bimbingan belajar untuk siswa, dan lain-lain.

Model KKN masa transisi terjadi pada tahun 1997-1998, pelaksanaan


KKN yang terjadi bersamaan dengan gejolak politik reformasi, seluruh wilayah
daerah juga terjadi kegoncangan termasuk daerah binaan KKN Unesa, adapun
kegiatannya dalam bentuk Bhakti Sosial (Baksos).
Model KKN masa reformasi diawali tahun 1999, pelaksanaan KKN
mulai normal kembali hanya saja program bidang garapan di batasi dengan
persentase kegiatan non fisik dalam bentuk life skill lebih banyak. Karena
dengan adanya reformasi, nampaknya pembangunan infrastruktur di
pelosok-pelosok wilayah desa beralih pada otonomi daerah. Sehingga
perkembangan sosial masyarakat juga ikut berkembang mengikuti situasi dan
kondisi jaman.
Model KKN masa Reformasi ditindaklanjuti dengan model KKN
Tematik Posdaya yaitu sejak tahun 2011 hingga saat ini. KKN Tematik Posdaya
adalah Kuliah Kerja Nyata yang berorentasi pada Pos Pemberdayaan Keluarga
(Posdaya). Program Tematik Posdaya meliputi 5 Pilar yang terdiri dari: (1).
Pendidikan, (2). Kesehatan, (3). Ekonomi, (4). Lingkungan, (5). Seni Budaya
dan Agama.
B. Dasar Kuliah Kerja Nyata
KKN sebagai salah satu unsur dari kurikulum pilihan Universitas Negeri
Surabaya dilakukan dan ditetapkan berdasarkan atas :
1. UU. No. 20 Th. 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
2. PP. Nomor 30 Tahun 1990 tentang Pendidikan Tinggi.
3. Peraturan Presiden Republik Indonesia No.15 Tahun 2010 tentang
percepatan penanggulangan kemiskinan.
4. Dirjen Dikti, Buku Pedoman Pelaksanaan Pengabdian pada Masyarakat
Edisi IX Tahun 2010.
5. Bentuk pengabdian pada masyarakat bagi mahasiswa diwadahi oleh
LPM Unesa dalam wujud Kuliah Kerja Nyata (KKN).

C. Tujuan Kuliah Kerja Nyata


Tujuan dari Kuliah Kerja Nyata Universitas Negeri Surabaya sebagai
berikut:
1. menghasilkan lulusan sarjana sebagai penerus pembangunan yang lebih
menghayati masalah yang sangat kompleks yang dihadapi oleh
masyarakat dalam pembangunan, dan belajar menanggulangi masalahmasalah tersebut secara pragmatis dan interdisipliner.
2. membantu percepatan terwujudnya calon sarjana yang mandiri, dan
sadar terhadap masalah-masalah di sekitar lingkungan.
3. untuk lebih mendekatkan Lembaga Pendidikan Tinggi pada masyarakat
dan lebih mendekatkan/menyesuaikan diri dengan tuntutan
pembangunan.
4. membantu Pemerintah dalam mempercepat gerak pembangunan dan
mempersiapkan kader-kader pembangunan, di pedesaan/ kelurahan.
5. mengembangkan kerjasama antar disiplin ilmu.
D. Sasaran Kuliah Kerja Nyata
1. Mahasiswa
a. Memperdalam pengertian dan penghayatan mahasiswa tentang
b. Cara berfikir dan bekerja interdisiplin atau lintas sektoral.
c. Kegunaan hasil pendidikannya bagi pembangunan dan pengembangan daerah pedesaan/kelurahan pada khususnya.
d. Mengetahui kesulitan yang dihadapi oleh masyarakat
dalam
pembangunan serta konteks keseluruhan masalah pembangunan
pengembangan daerah pedesaan, maupun masalah perkotaan.
e. Mendewasakan alam pikiran mahasiswa dalam setiap penelaahan
dan pemecahan masalah yang ada di masyarakat secara pragmatis
ilmiah, khususnya pemberdayaan masyarakat pedesaan/perkotaan.
f. Memberikan keterampilan kepada mahasiswa untuk melaksanakan
program-program pengembangan dan pembangunan desa/kota.
g. Membina mahasiswa agar menjadi seorang inovator, motivator dan
problem solver.

h. Memberikan pengalaman dan keterampilan kepada mahasiswa


sebagai kader pembangunan yang berwawasan luas di samping
diharapkan terbentuknya sikap dan rasa cinta serta tanggung jawab
terhadap kemajuan masyarakat, sehingga kelak setelah menjadi
sarjana sanggup ditempatkan di mana saja.
2.

Perguruan Tinggi (Universitas Negeri Surabaya)


a. Universitas Negeri Surabaya akan lebih mantap dalam pengisian ilmu
atau pendidikan kepada mahasiswa, dengan adanya umpan balik
sebagai hasil integrasi mahasiswa dengan masyarakat, dengan
demikian kurikulum Perguruan Tinggi dapat disesuaikan dengan
tuntutan pembangunan.
b. Tenaga pengajar memperoleh berbagai kasus yang dapat digunakan
sebagai contoh dalam proses pendidikan.
c. Mempercepat dan meningkatkan kerjasama antara Universitas
Negeri Surabaya sebagai pusat ilmu dan teknologi dengan instansiinstansi, dinas-dinas atau lembaga terkait lainnya dalam
melaksanakan pembangunan.
d. Ilmu yang dikembangkan di Universitas Negeri Surabaya akan lebih
terasa faedahnya dalam pengarahan berbagai

3.

Masyarakat
a. Memperoleh bantuan tenaga dan pikiran untuk merencanakan serta
melaksanakan proyek pembangunan, serta menggalakkan usaha
pemberdayaan masyarakat kecil di pedesaan/perkotaan.
b. Cara berfikir, bersikap dan bertindak akan lebih ditingkatkan dan
sesuai dengan program pembangunan.
c. Memperoleh pembaharuan-pembaharuan yang diperlukan.
d. Terbentuknya kader-kader pembangunan di dalam masyarakat
sehingga terjamin terbentuknya panerus-penerus pembangunan.

E. Program Bidang Garapan


Kerjasama antara Universitas Negeri Surabaya dengan Yayasan
Damandiri tentang Program Peningkatan Sumber Daya Manusia dan
Pemberdayaan Masyarakat Melalui Posdaya telah disepakati bersama dalam
Naskah Kesepahaman (Memorandum of Undestanding) antara Rektor Unesa
Prof. Dr. Muchlas Samani, M.Pd. dengan Ketua Yayasan Damandiri Prof. Dr.
Haryono Suyono pada tanggal 24 Juli 2011 di Surabaya.
Konsep dasar pelaksanaan KKN Tematik Posdaya merupakan share
program antara Universitas Negeri Surabaya dalam hal ini dilaksanakan oleh
LPPM Unesa dengan Yayasan DAMANDIRI.
Share program yang ditawarkan oleh Yayasan DAMANDIRI dalam
bentuk program KKN Tematik Posdaya mempunyai kesamaan visi dan misi
dengan program yang ada pada kegiatan Kuliah Kerja Nyata Universitas
Negeri Surabaya.
Meningkatkan potensi dan membantu memecahkan permasalahan di
masyarakat berorientasi pada fungsi keluarga atau sasaran Human
Development untuk menghasilkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) atau
Human Development Index (HDI) yang tinggi.
Mahasiswa adalah insan akademik yang mempunyai wawasan
inteletual, merupakan gerasi muda harapan bangsa dan sudah selayaknya
mahasiswa harus kembali lagi hidup dan mengamalkan ilmu-ilmiahnya di
tengah-tengah masyarakat. Sehingga pada pelaksanaan KKN Posdaya
nantinya banyak didominasi oleh aktivitas dan kreatifitas mahasiswa.
Ruang lingkup bidang garapan KKN Tematik Posdaya Unesa sebagai
berikut:
1. Program Bidang Kesehatan
Posdaya bidang Kesehatan ini bertujuan untuk mengajak
masyarakat agar peduli terhadap kondisi kesehatan keluarga mulai usia
Balita sampai dengan usia lanjut. Program-program pilihan yang
berhubungan dengan peningkatan kesehatan antara lain:
a. Penyuluhan tentang Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR),
b. Penyuluhan tentang Sanitasi Lingkungan Sehat,

c.

Posdaya Posyandu (Pos Pelayanan Terpadu) bagi Ibu, Balita dan


Anak
d. Posdaya Posbindu Lansia (Pos Binaan Terpadu bagi Lanjut Usia),
e. Posdaya Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Anak di Sekolah Dasar,
f. Posdaya Kesehatan Olahraga bagi Masyarakat. Meliputi:
Pembentukan kelompok Voli, Senam Jantung Sehat, Senam Aerobik,
dan lain-lain.
Stakeholder pendukung untuk diajak kerjasama antara lain: Dinkes,
BKKBN, Rumah Sakit, Puskesmas atau nara sumber lain yang menguasai
materi tentang kesehatan.
2. Program Bidang Pendidikan
Posdaya bidang Pendidikan ini bertujuan untuk meningkatkan
pendidikan keluarga, terutama bagi anak usia dini, dan juga memberikan
pendampingan terhadap para orang tua dalam membina anaknya.
Program-program pilihan yang berhubungan dengan peningkatan
pendidikan antara lain:
a. Pembinaan cara belajar bagi kelompok siswa yang mengalami
kesulitan belajar (Bimbel: bimbingan belajar);
b. Pengadaan rumah Baca, taman baca atau perpustakaan;
c. Pelatihan proses belajar mengajar untuk anak usia dini bagi guru
PAUD,
d. Pendampingan keaksaraan fungsional bagi warga belajar (WB) buta
aksara,
e. Pembentukan Posdaya Rintisan Sekolah PAUD.
Stakeholder pendukung untuk diajak kerjasama antara lain: Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan setempat, atau pihak swasta yang peduli,
atau nara sumber lain yang menguasai di bidang peningkatan pendidikan.
3. Program Bidang Ekonomi
Posdaya bidang ekonomi sasaran yang paling utama adalah
kelompok ibu-ibu, kelompok Karang Taruna, dan Kelompok Tani.

Program-program pilihan yang berhubungan dengan peningkatan


ekonomi antara lain:
a. Pelatihan dan pendampingan usaha produksi kripik ontong pisang.
b. dan lain-lain yang berhubungan dengan kegiatan peningkatan
ekonomi keluarga.
c. Pelatihan dan pendampingan wirausaha service sepeda motor.
Stakeholder pendukung untuk diajak kerjasama antara lain: Dinas
Koperasi setempat, atau pihak swasta yang peduli, atau nara sumber lain
yang menguasai di bidang peningkatan ekonomi.
4. Program Bidang Lingkungan
Program bidang lingkungan, bertujuan untuk peduli pada SDA di
sekitar permukiman agar dimanfaatkan dan dipelihara supaya tetap
bersih dan sehat, serta bernilai usaha. Program-program pilihan yang
berhubungan dengan peningkatan Bidang Lingkungan antara lain:
a. Pengelolaan sampah menjadi kompos, limbah plastik menjadi produk
kerajinan dan seni,
b. Pemanfaatan lahan tidur untuk usaha ternak lele,dan hidroponik.
c. Pembuatan rumah kompos
Stakeholder pendukung untuk diajak kerjasama antara lain: Badan
Lingkungan Hidup (BLH) setempat, atau pihak swasta yang peduli, atau
nara sumber lain yang menguasai di bidang peningkatan SDA.
5. Program Bidang Seni Budaya dan Agama
Program bidang Seni bertujuan mengajak masyarakat peduli pada
potensi budaya, seni dan kearifan lokal, seperti : kesenian bantengan
jaranan, dan tarian tradisional. Dalam bidang Budaya masyarakat
didorong untuk penciptaan budaya, antara lain : budaya sehat, budaya
gotong royong, budaya mengaji dan budaya kewirausahaan
(enterpreuner).
Program bidang Agama, meliputi : Posdaya berbasis
Masjid/Mushola, Pengajian, Yasinan, Dibaan, dan Peringatan Hari Besar
Keagamaan.

Stakeholder pendukung untuk diajak kerjasama antara lain: Dinas


Pariwisata Kabupaten/Daerah, Komunitas seni seperti : Sanggar,
Padepokan, Depag, Ponpes, tokoh agama atau nara sumber lain yang
menguasai di bidang Seni Budaya dan Agama.
F. Tahap Pelaksanaan
Pelaksanaan KKN dilakukan dalam beberapa tahapan antara lain:
1. Tahap pra KKN
a. Survey lokasi KKN oleh Tim Pengelola KKN Unesa
b. Perijinan di Pemerintah Kabupaten, Kecamatan, dan Desa.
c. Perkrutan mahasiswa peserta KKN
d. Pembagian lokasi KKN berdasarkan kelompok mahasiswa peserta
KKN
e. Penyusunan Buku Pedoman dan Buku Materi
2. Tahap Pendidikan dan Pelatihan
Keberhasilan pelaksanaan KKN di lapangan sangat ditentukan oleh
kecermatan persiapan sebelum mahasiswa ditempatkan di desa.
Pendidikan dan Pelatihan merupakan salah satu kegiatan dalam
mempersiapkan mahasiswa sebelum terjun ke desa. Setiap mahasiswa
yang hendak melaksanakan KKN terlebih dahulu dibekali dengan
pengetahuan dan keterampilan yang sesuai dengan kearifan lokal desa
yang akan ditempati KKN.
Tahap Pendididkan dan Pelatihan antara lain sebagai berikut:
a. Kuliah KKN, dilakukan di bangku kuliah dilaksanakan oleh Dosen
Pembimbing Lapangan (DPL) dengan meng-gunakan buku sumber :
(1) Pedoman Pelaksanaan KKN Unesa; (2) Buku Materi yang relevan
dengan tema KKN yang akan diterapkan.
b. UTS
c. Survey lokasi KKN oleh DPL
d. Penyusunan proposal tema unggulan dari hasil survey
e. Proposal ditandatangani oleh Koordinator Desa (Ketua Kelompok)
diketahui oleh Ketua KKN, dan disyahkan oleh Kepala LPPM Unesa.

Tujuan Pendidikan dan Pelatihan merupakan upaya untuk


mempersiapkan mahasiswa agar dapat melaksanakan KKN di lapangan
dengan baik dan benar sehingga pelaksanaan KKN dapat mencapai
tujuannya. Dengan demikian melalui pendidikan dan pelatihan, akan
terjadi perubahan sikap, pengetahuan dan keterampilan mahasiswa agar
sesuai dengan yang dibutuhkan selama pelaksanaan KKN berlangsung.
Tujuan yang hendak dicapai dalam pendidikan dan pelatihan adalah agar
mahasiswa dapat:
a. memahami dan menghayati falsafah, arti, maksud, dan tujuan
program KKN.
b. memiliki pengetahuan untuk memahami, menghayati serta
meningkatkan kepekaan terhadap berbagai masalah pembangunan
serta membantu memikirkan solusinya.
c. Memiliki pengetahuan dan keterampilan praktis yang dibutuhkan
untuk bekerja dengan masyarakat di lokasi KKN.
d. Memperoleh petunjuk untuk dapat bersikap dan bekerja dalam
kelompk secara interdisipliner dan linter sektoral, dalam rnagka
penyelesaian tugas bersama di lapangan.
e. Memperoleh informasi tentang kondisi, potensi, dan permasalahan
baik fisik, sosial, maupun ekonomi dalam rangka kegiatan lapangan.
3. Tahap Pelaksanaan Lapangan
a. Penerjunan
b. Sosialisasi awal di lapangan
c. Penerapan program :
Program penerapan di lokasi KKN dibagi menjadi 3 kelompok
program dengan tujuan agar dapat mendukung kelancaran
pelaksanaan tema unggulan
Program mahasiswa KKN dikelompokkan menjadi 3 macam program,
yaitu:
1) Program Pokok (sesuai dengan tema unggulan).
Program Pokok adalah program mengacuh pada tema unggulan
dengan ruang lingkup wilayah desa yang harus dilaksanakan oleh

Tim Kelompok Mahasiswa (TKM-KKN) dan bertanggungjawab


penuh atas program tersebut baik secara ilmiah maupun
operasional. Volume persentase dalam pelaksanaan pekerjaan
sebesar 60% dari seluruh waktu yang tersedia.
Contoh tema unggulan: Rumah Sampah solusi untuk
meningkatkan perekonomian masyarakat.
2) Program Pokok Tambahan (di luar bidang ilmu dan tema).
Program Pokok Tambahan adalah program yang menjadi
tanggung jawab TKM-KKN, di luar bidang ilmu dan temanya. Hal
ini karena ada mahasiswa yang mempunyai ilmu dan ketrampilan
tambahan di luar bidang ilmu dan tema. Ruang lingkup
pelaksanaan program meliputi wilayah dusun. Volume
persentase dalam pelaksanaan pekerjaan sebesar 25% dari
seluruh waktu yang tersedia.
Contoh program ini adalah
Mahasiswa Sendrastasik mengadakan Pelatihan tari bagi
remaja putri,
Mahasiswa Teknik Mesin mengadakan Pelatihan service
sepeda motor bagi Karang taruna.
3) Program Bantu (disebut Nondisipliner)
Yaitu program kerja yang harus dikerjakan oleh setiap mahasiswa
KKN yang bersifat hanya membantu dan berparsipasi dengan
masyarakat, tetapi secara ilmiah tidak terkait dalam pola kerja
interdisipliner. Volume persentase dalam pelaksanaan pekerjaan
sebesar 15% dari seluruh waktu yang tersedia
Misalnya kerja bersama dalam gotong-royong pengerasan jalan
(semua bidang kegiatan mahasiswa membantu mengumpulkan
batu dan meratakan jalan bersama-sama).

BAB II
KKN TEMATIK POSDAYA
A. Latar Belakang
Perguruan Tinggi Unesa (Universitas Negeri Surabaya) merupakan satu
institusi yang memiliki peran dan fungsi sebagai pengembangan Ilmu
Pengetahuan Teknologi, dan Seni (Ipteks).
Oleh karena itu, perspektif pengembangan Posdaya dalam
pemberdayaan dan pembelajaran masyarakat bertujuan untuk menopang
perubahan sosial dan kembali menempatkannya dalam percepatan
pencapaian indicator tujuan pembangunan millennium atau Mellenium
Development Goals (MDGs), yakni delapan sasaran atau tujuan yang telah
disetujui untuk diupayakan agar tercapai pada tahun 2015 oleh seluruh
anggota PBB yang berjumlah 191 negara (UNFPA, 2004). Delapan sasaran
tersebut adalah:
1. Menghapuskan tingkat kemiskinan dan kelaparan yang parah.
2. Pencapaian pendidikan dasar secara universal.
3. Mengembangkan kesetaraan gender dan memberdayakan perempuan.
4. Mengurangi tingkat kematian anak.
5. Meningkatkan kesehatan ibu.
6. Perlawanan terhadap HIV/AIDS, malaria, dan penyakit lainnya.
7. Menjamin berkelanjutan pembangunan lingkungan.
8. Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan.
Berdasakan Instruksi Presiden RI No.3 Tahun 2010 tentang Program
Pembangunan yang Berkeadilan yakni, Pembangunan Nasional diarahkan
pada tiga konsentrasi yang meliputi: Pertama, pro rakyat dalam membentuk
penanggulangan kemiskinan berbasis keluarga, pemberdayaan masyarakat
dan usaha miro dan kecil, Kedua: keadilan untuk semua meliputi keadilan
untuk anak, perempuan, ketenagakerjaan, hokum serta kelompok miskin dan
termarginal; Ketiga, pencapaian tujuan millennium dengan delapan sasaran
MDGs, terutama pengentasan kemiskinan.

B. Posdaya
Posdaya adalah singkatan dari Pos Pemberdayaan Keluarga. Kelompok
Posdaya identik dengan kelompok kerja, hanya saja kalau kelompok Posdaya
di breakdown menjadi tema sehingga KKN Tematik Posdaya yang mempunyai
program meliputi 5 bidang garapan yaitu bidang pendidikan, bidang
kesehatan, bidang ekonomi, bidang lingkungan hidup dan Seni Budaya dan
Agama.
Tujuan dari pembentukan struktur Posdaya antara lain:
1. membuat sistem pemetaan wilayah binaan KKN agar mudah
ditindaklanjuti.
2. penuntasan permasalahan sampai pada lingkup keluarga.
3. membina masyarakat dari berbagai segmen status sosial, mulai dari anak
usia dini, remaja, dewasa sampai dengan lanjut usia (lansia).
Masing-masing Kelompok Kerja Mahasiswa KKN mempunyai tanggung
jawab terhadap pembentukan struktur Posdaya. Pada akhir kegiatan di
lapangan harus membuahkan hasil dalam wujud kelembagaan yaitu
Posdaya. Contoh :

POSDAYA INSAN MULYA


Dusun Krajan Desa Badas
Kec. Sumobito Kab. Jombang

Dalam kelompok posdaya, masyarakat (sasaran) sudah dibentuk susun


struktur organisasi Posdaya, yang terdiri dari Ketua, Sekretaris, Bendahara,
dan Anggota.

2. 1 desa terdiri dari 5 dusun, 1 dusun terdiri dari 4 RT, 1 RT terdiri dari 4
dasa wisma, dengan demikian rumusnya: 1x5x4x4 maka akan terbentuk
80 kelompok struktur Posdaya.
3. Apabila kelompok mahasiswa berkedudukan di dusun maka rumusnya:
1x4x4 = 16 kelompok struktur Posdaya.
4. Tugas dan tanggungjawab mahasiswa dalam pendampingan dan
pembentukan Struktur Posdaya, setiap 3 orang mahasiswa harus dapat
membentuk 1 kelompok struktur Posdaya.
5. Setiap kelompok Posdaya yang terbentuk selanjutnya diberi nama
Posdaya ............. seperti contoh di atas. Buatlah form untuk mencatat
nama kelompok kerja tersebut, seperti berikut:
Nama Posdaya
Alamat Posdaya
Ketua Posdaya
Sekretaris Posdaya
Anggota 1
Anggota 2
Anggota 3
Anggota 4
Anggota 5
Anggota 6

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

..........................................
..........................................
.........................................
.........................................
.........................................
.........................................
.........................................
.........................................
.........................................
.........................................

6. Pengesahan posdaya bisa dilakukan dengan mengetahui dari salah satu


aparat pemerintah desa setempat, mulai dari RT sampai dengan Kepala
Desa.
7. Dalam satu kelompok dapat 10 orang anggata Posdaya

Teknis pembentukan Struktur Posdaya


1. Rumusan prediksi pembentukan Posdaya
Strategi yang paling efektif dalam pembentukan posdaya dapat
dirumuskan sebagai berikut:

BAB III
PELAKSANAAN KKNDI LOKASI KKN
A. Peta Konsep Pelaksanaan KKN
Alur pelaksanaan dapat digambarkan seperti berikut ini.
Perencanaan KKN
Identifikasi jumlah
peserta KKN
Koordinasi Tim
Pengelola

Dasar:
Kebijakan PT, tentang
Kurikulum Perkulihan
Kondisi Masyarakat

Survey Lokasi KKN


Sebagai dasar
pengurusan perijinan

Pembentukan
Tim Pengelola KKN
Perekrutan DPL

ToT DPL KKN


Pelatihan Calon DPL KKN Unesa
Observasi lokasi KKN (Desa)
Penyusunan Buku Pedoman dan
Materi KKN
Evaluasi Pelaksanaan
KKN 2015

Pendidikan dan
Pelatihan
Mahasiswa KKN 2015

Pelaporan
dan Penilaian

Model
Pelaksanaan KKN

Kebijakan Perguruan Tinggi menetapkan bahwa mahasiswa Unesa


Angkatan Tahun 2011 wajib melaksanakan Kuliah Kerja Nyata (KKN), dengan
demikian model pelaksanaan KKNUnesa Tahun 2015menyesuaikan dengan
kondisi dan situasi terdapat perbedaan kebijakan, lokasi, dan jumlah
mahasiswa.
B. Pemilihan Lokasi
Pemilihan lokasi KKN Tahun 2015, disusun atas dasar kondisi wilayah
sebagai desa tertinggal atau desa yang membutuhkan bantuan dalam
penanganan pemecahan masalah yang berhubungan pengembangan Ipteks.
Di samping itu juga di dasar atas pertimbangan kebijakan akademis yang
mengarah terhadap perubahan kurikulum KKN.
Tindaklanjut dari pemilihan lokasi KKN, adalah pengurusan perijinan
secara formalitas sesuai prosedur birokrasi administrasi pemerintahan dapat
digambarkan alur sebagai berikut.
Bakesbangpolinmas
Prov. Jatim

Kepala LPPM
Unesa

Bakesbangpolinmas
Kabupaten

Balasan surat ijin

Pemerintah
Kecamatan/Desa

Pelaksanaan KKN
di Lokasi KKN

Target hasil berupa terpilihnya lokasi KKN yang akan ditempati KKN antara
lain: wilayah Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Mojokerto, dan Kabupaten
Gresik.
1. Gambaran Umum Wilayah Kabupaten Sidoarjo
2. Gambaran Umum Wilayah Kabupaten Mojokerto
3. Gambaran Umum Wilayah Kabupaten Gresik

C. Dosen Pembimbing Lapangan


DPL (Dosen Pembimbing Lapangan) direkrut dari 7 (tujuh) Fakultas
yang berada di Unesa. Tujuh fakultas tersebut antara lain : Fakultas Ilmu
Pendidikan (FIP), Fakultas Bahasa dan Sastra (FBS), Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA), Fakultas Ilmu Sosial (FIS), Fakultas Teknik
(FT), Fakultas Ilmu Keolahragaan (FIK), dan Fakultas Ekonomi (FE). Namanama DPL tersebut terlampir Buku Pedoman KKN Unesa 2015 pada
lampiran.
SUPERVISI
Supervisi 1
Supervisi 2
Adaptasi
Pelaksanaan
lingkungan
kegiatan
Sosialiasi Program
Persiapan
Pelaksanaan
Persiapan Bahan
dan Alat

Supervisi 3
Pelaksanaan
Kegiatan
Pembentukan
Struktur
Posdaya

Supervisi 4
Monitoring dan
Evaluasi
Tindak lanjut
Monev
Penilaian
kegiatan
lapangan

INSTRUMEN SP-1,
BERUPA FORM ISIAN
DENGAN
MENYEBUTKAN NAMA
DESA
NAMA KADES, NO. HP
KADES/ SEKDES,
VALIDASI TEMA YANG
SUDAH DISEPAKATI.
DATA MAHASISWA
YANG HADIR

INSTRUMEN SP-3,
BERUPA FORM
ISIAN DENGAN
MENYEBUTKAN
NAMA POSDAYA,
JUMLAH
MASYARAKAT
POSDAYA,
LEGATITAS
POSDAYA
DATA
MAHASISWA
YANG HADIR

INSTRUMEN SP-4,
BERUPA FORM
ISIAN DENGAN
MENYEBUTKAN
NAMA POSDAYA,
KENDALA YANG
DIHADAPI, VALIDASI
STRUKTUR
POSDAYA,
PENGISIAN
INSTRUMEN
YAYASAN
DAMANDIRI.
DATA MAHASISWA
YANG HADIR

INSTRUMEN SP-2,
BERUPA FORM
ISIAN DENGAN
MENYEBUTKAN
NAMA KEGIATAN,
JUMLAH
MASYARAKAT YANG
TERLIBAT, KENDALA
KEGIATAN,
PARTISPASI
MASYARAKAT,
DUKUNGAN STAKE
HOLDER
DATA MAHASISWA
YANG HADIR

D. Waktu Pelaksanaan KKN


Gelombang 1 untuk Semester Genap 2014/2015 untuk Mahasiswa FIP,
FBS, FT, FE (Jurusan/Prodi Akuntansi dan Manajemen), Pelaksanaan KKN
tanggal 25 Maret 7 Juni 2015.
Gelombang 2 untuk semester Gasal 2015/2016 untuk Mahasiswa FIK,
FMIPA, FIS, FE (Jurusan/Prodi Pendidikan ekonomi, Pendidikan Akuntansi,
Pendidikan Tata Niaga dan Pendidikan Administrasi Perkantoran),
Pelaksanaan KKN tanggal 4 September 6 Desember 2015.
Aktivitas KKN di lapangan dilaksanakan pada setiap hari Sabtu dan
Minggu, tidak tertutup kemungkinan diperlukan hari lain untuk koordinasi
kegiatan dengan masyarakat (tentative).
E. Data Pembagian Penempatan
Pembagian jumlah mahasiswa didasarkan kelompok, masing-masing
kelompok terdiri dari 7 unsur fakultas (interdisipliner). Salah satu ciri dari
pelaksanaan KKN adalah interdisipliner (dari berbagai disiplin ilmu),
terutama tujuannya untuk mendidik mahasiswa dalam mengatasi masalah
yang sangat kompleks yang dihadapi oleh masyarakat dalam pembangunan,
untuk dapat ditangani secara pragmatis dan interdisipliner.
Data pembagian penempatan mahasiswa peserta KKN Unesa pada
gelombang 1 semester genap 2014-2015 dan gelombang 2 semester Gasal
2015-2016, sejumlah 5.700mahasiswayang akan ditempatkan di 3
Kabupaten, 9 Kecamatan, 90 desa, dan melibatkan 45 Dosen Pembimbing
Lapangan dan 9 Koordinator Kecamatan diuraikan pada tabel berikut ini.

LOKASI, KOORDINATOR, dan DPL KKN UNESA TAHUN 2015


1

KABUPATEN GRESIK
1

KECAMATAN MANYAR
1

Banjasari

Betoyoguci

Betoyokauman

Gumeno

Leran

Morobakung

Ngampel

Pejangganan

Sembayat

10

Tanggulrejo

Nanang Indriarsa, S.Pd., M.Psi.T.


Pambudi Handoyo, S.Sos., M.Si.
Drs. Leksono Lestariadi
Ahmad Ajib Ridwan, S.Pd., M.E.

Balongmojo

Bengkelolor

Deliksumber

Gluranploso

Kalipadang

Kedungsekar

Klampok

Dr. Retnani, M.Pd.

Lundo

Metatu

10

Munggugebang

Andi Kristanto, S.Pd., M.Pd.


Tutur Jatmiko, S.Pd, M.Kes
Drs. Fatkur Rohman Kafrawi, M.Pd.
Drs. Budihardjo AH, M.Pd.
2
Achmad Rizanul Wahyudi, M.Pd.
Wiwin Yulianingsih, M.Pd.

KECAMATAN BALONGPANGGANG
1

Bandungsekaran

Brangkal

Ir. Asrul Bahar, M.Pd.


Drs. I Made Suwanda, M.Si.

Dapet

Jombangdelik

Kedungsumber

Mojogede

Ngampel

Tenggor

Wonorejo

10

Wotansari

Asrori, S.S., M.S.


Dra. Siti Mutmainah, M.Pd.
Guntur Tri Mulyono, S.Si.,M.Sc.
Moh. Sarjoko, S.Sn, M.Pd.

KABUPATEN SIDOARJO

Nurul Khotimah, S.Pd.,M.Pd.

KECAMATAN BENJENG
1

KECAMATAN SEDATI
1

Banjarkemuning

Betro

Buncitan

Cemandi

Gisikcemandi

Kalanganyar

Sedatiagung

Sedatigede

Segorotambak

10

Tambakcemandi

Drs. I Made Muliatna, M.Kes.


Rusly Hidayah, S.Si.,M.Pd.
Arief Sudrajat, S.Sos., M.Si.
Sanaji, SE.,M.Si.
Durinda Puspasari, S.Pd.,M.Pd.
Yuyun Isbanah, SE, MSM

KECAMATAN TULANGAN
1

Gelang

Grinting

Janti

Kemantren

Kenongo

Kepadangan

Indar Sabri, S.Sn., M.Pd.


Budi Dharmawanputra, S.Pd.,M.Pd.
Made Dudy Satyawan, SE, Ak, M.Ak.
Siti Nurul Hidayati, S.Pd.,M.Pd.

Modong

Sudimoro

Tlasih

10

Kedodong

Dr. Sifak Indana, M.Pd.


Kusumawati Dwiningsih, S.Pd., M.Pd.

KECAMATAN WONOAYU
1

Ketimang

Lambangan

Mojorangagung

Pagegumbuk

Ploso

Popoh

Semambung

Simoanginangin

Tanggul

10

Wonokasihan

Drs. Ari Pujosusanto, M.Pd.


Nur Chakim, S.Pd.,M.Pd.
Drs. Edy Riyanto, M.Pd.
Dr. Karwanto, M.Pd.
Arik Susanti, S.Pd., M.Pd.
Dwi Imroatu J, S.Pd, M.Pd

KABUPATEN MOJOKERTO
1

KECAMATAN JETIS
1

Canggu

Jetis

Jolotundo

Kupang

Mojolebak

Mojorejo

Ngabar

Paringan

Penompo

10

Sawo

Drs. Bambang Suyono, M.Hum.


Ali Yusuf, M.Pd.
Julianto, S.Pd.,M.Pd.
Wiryo Nuryono, M.Pd.

KECAMATAN KEMLAGI
1

Balongmojo

Bengkelolor

Deliksumber

Gluranploso

Kalipadang,

Kedungsekar

Klampok

Lundo

Metatu

10

Munggugebang

Dr. Nurkholis, M.Pd.


Ali Imron, S.Sos.,M.S.
Agus Wiyono, S.Pd., M.T.
Priyo Heru, ST.,M.T.
Moch. Arif Irfai, S.T.,M.T.
Vega Candra Dinata, S.Pd.,M.Pd.

KECAMATAN DAWARBLANDONG
1

Bangeran

Banyulegi

Brayublandong

Cendoro

Cinandang

Dawarblandong

Pulorejo

Randegan

Simogangrok

10

Temuireng

Dr. Pudjijuniarto, M.Pd.


Arinto Nugroho, S.Pd., SH., MH.
Dwi Cahyo Kartiko, S.Pd.,M.Kes.
Kunjung Ashadi, S.Pd.,M.Fis
Andik Yulianto, S.S.,M.Si.
Ahmad Qosyim, S.Si.,M.Pd.

Marsudi, S.Pd., M.Pd.


Septiana Alrianingrum, S.S.,M.Pd.

BAB IV
EVALUASI DAN PENILAIAN KULIAH KERJA NYATA
Evaluasi dan penilaian KKN disesuaikan dengan kegiatan KKN yang
dilakukan mahasiswa, evaluasi KKN disesuaikan dengan komponen penilaian
yang dilakukan oleh Unesa, yang terdiri dari nilai tugas, partisipasi, Ujian
Tengah Semester (UTS) dan Ujian Akhir Semester (UAS), yang dijabarkan
sebagai berikut:
Penilaian KKN terdiri dari:
A
B
C
D

= Partisipasi kehadiran Pendidikan dan Pelatihan KKN serta partisipasi


selama kegiatan di lapangan, bobot 2 identik dengan nilai Partisipasi
= Tugas/Proposal program yang disusun, bobot 3 identik Tugas
= Nilai kemajuan kegiatan posdaya di lapangan, bobot 2 identik UTS
= Kegiatan akhir dari kegiatan lapangan berupa prodak, keberhasilan
program, bobot 3 identik UAS

Rumus:

Nilai KKN

A
P(2)

B
T(3)
10

n = nilai mahasiswa
Indikator penilaian maksimal:
a. Nilai Partisipasi (A)
1) Kehadiran Penlat
=
2) Kehadiran di Lapangan =
Maksimal

C
UTS(2)

D
UAS(3)

b. Nilai Proposal (B) :


1) Pendahuluan
2) Konsisten dengan tujuan KKN
3) Pelaksanaan KKN
4) Hasil KKN
maksimal

20
20
30
30

100

c. Nilai Kemajuan Kegiatan maksimal (C) = 100


d. Nilai Akhir Kegiatan Lapangan (D), diuraikan dengan indikator penilaian:
1) Rencana posdaya dibuat tetapi
kegiatan tidak aktif/berjalan
= 30
2) Ada Posdaya tapi kegiatan tidak
aktif/berjalan
= 70
3) Ada Posdaya dan aktif/berjalan
= 100
e. Kriteria Penilaian:
Nilai 85 A 100 : A : 4
Nilai 81 A- <85 : A - : 3,75
Nilai 75 B+ <80 : B+ : 3,5
Nilai 70 B <75
:B
:3
Nilai 65 B- <70 : B : 2,75
Nilai 60 C+ <65 : C+ : 2,5
Nilai 55 C <60
:C
:2
Nilai 40 D < 55
:D
:1
Nilai 0 E < 40
:E
:0

50
50
100

=
=
=
=

BAB V
TATA TERTIB KKN
Mahasiswa peserta KKN diharapkan dapat menjaga diri di lokasi KKN
sebagai insan cendekiawan yang berkarakter, berbudi luhur dan beretika, maka
wajib mentaati Tata tertib Pelaksanaan KKN yang tercantum di bawah ini.
1.

2.

Umum
a. Mahasiswa wajib tinggal di desa selama pelaksanaan KKN.
b. Mahasiswa berkewajiban menjunjung tinggi almamater Unesa.
c. Mahasiswa berkewajiban menjaga citra yang baik dalam melaksanakan
kegiatan KKN.
d. Mahasiswa berkewajiban bergaul dengan baik dan cerdas berkomunikasi
dengan lingkungan sekitarnya, serta dapat menyesuain diri.
e. Mahasiswa berkewajiban menjaga kehormatan dirinya dan memberi
suritauladan dalam sikap berkarya di masyarakat.
f. Mahasiswa berkewajiban mengikuti Pendidikan dan Pelatihan, informasi
pengenalan lapangan, kegiatan lapangan dan kegiatan-kegiatan lainnya
sesuai dengan program KKN dengan penuh tanggung jawab.
g. Mahasiswa berkewajiban mematuhi tata tertib yang telah ditetapkan
oleh Tim Pengelola KKN Unesa dan Pemerintah Daerah setempat.
Khusus
a. Pendidikan dan Pelatihan
1) Mahasiswa wajib mengikuti pendidikan dan pelatihan.
2) Berpakaian sopan (almamater Unesa), rapi, tidak diperkenankan
memakai sandal, kaos oblong dan rambut gondrong, dan memakai jas
Almamater Unesa.
3) Setiap hadir dalam pendidikan dan pelatihan wajib mengisi daftar
hadir.
b.

Kegiatan di lokasi KKN


1) Mahasiswa wajib mengikuti kegiatan-kegiatan di lokasi KKN.
2) Melakukan observasi dan indentifikasi masalah yang ada di desa.

3) Menyusun program kerja bersama aparat setempat dan tokoh


masyarakat.
4) Membuat laporan tertulis tiap kegiatan.
5) Melaksanakan tugas sesuai dengan program yang disusun bersama.
6) Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap program yang sudah
dilaksanakan.
7) Selama pelaksanaan kegiatan di lapangan selalu memakai atribut
Unesa, baik di lokasi KKN maupun di luar lokasi KKN selama kegiatan
masih berlangsung.
8) Masalah sosial, diusahakan tidak menggurui aparat setempat, kecuali
diminta oleh aparat itu sendiri.
Setiap pelanggaran Tata Tertib oleh mahasiswa peserta KKN, selama masih
dapat dimusyawarahkan bersama anggota kelompoknya dan tidak menimbulkan
gejolak yang di masyarakat, maka masih dapat ditoleransi oleh Tim Pengelola
KKN. Tetapi apabila pelanggaran tersebut sudah menjadi suatu gejolak
pencemaran nama almamater Unesa, akan tidak tegas oleh Tim Pengelola dan
ditarik dari lokasi KKN.
DAFTAR PUSTAKA
Cholik Mutohir. T. (1994). Pelaksanaan, Pemantauan dan Evaluasi Program
Pengabdian kepada Masyarakat. Materi Penataran Metodologi
Pengabdian kepada Masyarakat IKIP Surabaya: IKIP Surabaya.
Habibie, B.J. (1989). Pendidikan sebagai Proses Nilai Tambah Pribadi. Mimbar
Pendidikan. No. I, VIII, Jan-Maret (1989: 3-6)
Westra. P. Soepeno, E., S. Henry., S. Jenny, M. Rudy, A.H. Herry (1994).
Pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata di Beberapa Perguruan Tinggi. Makalah
disajikan dalam seminar dan raker. Upaya Peningkatan Efektivitas dan
Efisiensi Pelaksanaan KKN Universitas Airlangga. Surabaya: LPKM Unair,
28 Mei 1994.
Pedoman Pelaksanaan Pengabdian Kepada Masyarakat Tematik tahun 2011.
LPPM UIN Maulana Malik Ibrahim, Malang : PT Citra Kharisma Bunda

Lampiran : 1. Sistematikan Proposal, Laporan, dan Pengesahan


A.

Sistematika Penyusunan Proposal


1. Judul
Singkat dan cukup spesifik, tetapi jelas menggambarkan kegiatan
yang akan dilakukan. Misalnya: Pelatihan Keterampilan Membuat
Roti Kering Bagi Ibu-Ibu di Desa Morowodi, Kecamatan Benjeng,
Kabupaten Gresik.
2. Analisis Situasi
Gambaran kondisi khalayak sasaran, baik kondisi dan potensi
wilayahnya (fisik, social, ekonomi, maupun lingkungan) yang relevan
dengan judul di atas.
3. Perumusan Masalah
Rumuskan secara kongkrit dan spesifik.
4. Tujuan
Rumuskan tujuan secara spesifik yang dapat merubah terhadap
berubahan kondisi baru yang diharapkan dan dicapai setelah kegiatan
selesai. Rumusannya hendaknya jelas dan dapat terukur. Misalnya :
dari tidak bisa menjadi bisa; dari tidak mengerti menjadi mengerti.
5. Manfaat
Rumusan manfaat mengarah terhadap kegunaan dari ilmu yang
diperoleh khalayak sasaran, nanti setelah selesai pembinaan dapat
diterapkan sendiri. Misalnya: dapat digunakan untuk membuka
wirausaha baru, dll.
6. Metode Kegiatan
Buat alur pelaksanaan kegiatan (pemecahan masalah) atau buatlah
standart operasional prosedur dalam bentuk diagram. Setelah itu
jelaskan alurnya. Identifikasi kebutuhannya sesuai bidang
pelatihannya, diantaranya : materi pelatihan.
7. Khalayak Sasaran
Lapisan/individu anggota khalayak sasaran yang dianggap strategis
untuk dilibatkan dalam kegiatan, dalam arti mampu, mau, punya
keinginan, dan dapat dilibatkan, serta bisa menyebarluaskan kegiatan

8.

9.

10.

11.

kepada sasaran yang lainnya. Selanjutnya buat daftar nama, umur,


status, jenis kelamin, dan tempat tinggal.
Target Akan Dicapai
Agar kegiatan ini mempunyai bobot, baik secara kuantitas maupun
kualitas, maka pelaksana harus mempunyai target dengan ukuran.
Terutama keikutsertaan khalayak sasaran. Misalnya: target peserta
pelatihan minimal 50 orang, ternyata setelah dilakukan pendaftaran
kurang dari 50 orang, hanya 25 orang maka target yang dicapai hanya
50%. Maka kualitas pelaksanaan kegiatan tidak bisa dinilai
berkualitas, hal dikarenakan kurangnya motivasi tim kepada khalayak
sasaran. Contoh ini masih sebatas khalayak sasaran, bisa model dan
modulnya, dll.
Rencana dan Jadwal Kerja
Apa yang dikerjakan, kapan dan dimana sebutkan secara spesifik dan
jelas tahap-tahap kegiatan serta jadwalnya.
Organisasi Pelaksana
Sebutkan Ketua Pelaksana, Wakil Ketua, Sekretaris, Bendahara, dan
Seksi-seksinya.
Rencana Biaya
Uraikan kebutuhan dana seefisien dan efektif mungkin sesuaikan
dengan kebutuhan pelatihan, kalau diperlukan dicarikan
sponshorship.

B.

Sistematika Penyusunan Laporan Kegiatan

HALAMAN PENGESAHAN

JUDUL dan TIM PENYUSUN


Contoh:

Contoh:
HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN AKHIR
Laporan Kuliah Kerja Nyata ( KKN ) Universitas Negeri Surabaya
pada tahun 2015 di Desa .Kec. ., Kab. . Laporan
ini dibuat untuk memenuhi persyaratan mata kuliah KKN yang
dilaksanakan pada tanggal .Maret s.d. Juni2015.

PELAKSANAAN KULIAH KERJA NYATA


DESA . KEC KAB. .

Telah disahkan dan disetujui padaSeptember2015, oleh:

Tim Penyusun:
Faisol Arif
095524xxxxxx
Budiono
095524xxxxxx
Dts. Sesuai kelompok
dts.
LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA


2015
Catatan:

Format laporan ukuran A4, diketik 2 spasi,


Kuning Muda.

sampul warna

DPL,

Kepala Desa ..
Kec.
Kab.

Drs.
NIP. ..

Hamzah

Mengetahui
Kepala Pusat KKN-LPPM Unesa

Abdul Hafidz, S.Pd., M.Pd.


NIP. 197702112006041002

KATA PENGANTAR (jelas)


DAFTAR ISI (jelas)
DAFTAR GAMBAR (jelas)
BAB I PERENCANAAN PROGRAM
Bab ini dijabarkan menjadi beberapa bagian (sub-sub), seluruh
sub yang ada pada proposal mulai point 1 s.d. 10 masukan dan
sesuaikan dengan sistematikan laporan.
BAB II PELAKSANAAN PROGRAM
Uraikan sesuai dengan rencana dengan menyebut nama kegiatan,
pelaksananya, jadwal dan sasarannya, disusun persub bidang
garapan. Untuk laporan kelompok hasil masukkannya sifat
kompilasi dari para anggota kelompok yang mewakili.
BAB III HASIL KEGIATAN
Bab ini mengemukakan secara rinci bukti-bukti yang diperoleh
dari hasil pelaksanaan program kegiatan dalam rangka
pemecahan masalah atau pencapaian tujuan. Uraikan dan ikuti
alur pelaksanaan di lapangan. Untuk lebih akuratnya dapat
didukung dengan data-data dan dokumen Foto.
BAB IV DISKUSI HASIL PELAKSANAAN
Pokok-pokok pikiran atau permasalahan yang dikemukakan
dalam Bab I, dalam Bab ini perlu diberikan tanggapan dan
jawaban. Dalam hal ini mahasiswa bebas menggunakan segala
kemampuan dan kreativitasnya yang dimiliki dalam
mengintreprestasikan hasil-hasil kegiatan.
BAB V SIMPULAN DAN SARAN (jelas)
KEPUSTAKAAN

SURAT PERNYATAAN KESEDIAAN MENJADI DPL KKN UNESA TAHUN 2015

Yang bertanda tangan di bawah ini:


Nama

..

NIDN

..

Jurusan/Fakultas :

..

Bersama ini menyatakan bahwa saya bersedia menjadi Dosen Pembimbing Lapangan KKN (DPL
KKN) Unesa Tahun 2015 dengan penuh kesadaran dan saya berkomitmen:
1.
2.

3.

melaksanakan tugas-tugas sesuai dengan Tupoksi sebagai DPL KKN dengan sebaik-baiknya,
terutama tugas pembimbingan lapangan bagi mahasiswa KKN.
apabila ada mutasi tugas dinas dari pimpinan sehingga tidak dapat melaksanakan tugas
sebagai DPL KKN, saya bersedia digantikan oleh dosen lain dengan segala pertimbangan. Di
samping itu juga saya bersedia menyelesaikan administrasi keuangan yang mejadi
tanggungjawab saya, walaupun hak saya sudah tidak ada.
saya akan selalu koorperatif dalam menjalankan tugas terhadap pihak-pihak terkait terutama di
lingkup Tim Pengelola KKN Unesa.

Demikian Surat Pernyataan ini kami buat untuk digunakan sebagai dasar menjadi DPL KKN.
Surabaya, 16 Februari 2015
Kepala,Yang Membuat Pernyataan,
materai
Prof.Dr.Ir.IWayanSusila,M.T..
NIP. 195312151980021002NIP. .