Anda di halaman 1dari 5

Sindrom antidiuretik yang tidak pantas hormon sekresi (SIADH) adalah sindrom klinis di

mana ditingkatkan sekresi atau tindakan hormon antidiuretik (ADH) karena berbagai proses
penyakit dan obat-obatan menyebabkan gigih hiponatremia dan tidak tepat ditinggikan
osmolalitas urine. Biasanya, ADH, atau arginin vasopressin, adalah disekresikan dari lobus
posterior kelenjar hipofisis dalam menanggapi penurunan volume plasma atau peningkatan
serum osmolalitas. Dalam SIADH, sekresi ADH tidak disebabkan oleh gangguan
hemodinamik dan dimediasi melalui reseptor nonosmotic, sehingga retensi air dan
hiponatremia dilusi. Itu Insiden hiponatremia pada pasien rawat inap adalah 2,5%, dan
SIADH adalah penyebab paling umum dari hiponatremia di population.1 ini Pada awal tahun
1957, Schwartz dijelaskan SIADH pada 2 pasien dengan bronkogenik carcinoma.2 Artikel ini
etiologi, patogenesis, dan diagnosis SIADH. Strategi pengobatan di berbagai skenario klinis
juga dibahas. Hasil pemeriksaan tersebut untuk penyebab yang mendasari potensi SIADH
adalah di luar ruang lingkup artikel ini.
Patofisiologi
ADH adalah hormon nonapeptide yang disintesis di hipotalamus dan diangkut ke hipofisis
tangkai ke hipofisis posterior, di mana itu adalah stored.3 Peningkatan tekanan osmotik yang
disebabkan oleh peningkatan plasma osmolalitas merupakan stimulus utama untuk rilis ADH,
yang dimediasi melalui osmoreseptor di hipotalamus. Volume deplesi adalah stimulus besar
bagi ADH rilis, yang dimediasi melalui baroreseptor di berbagai tempat, termasuk atrium kiri,
paru pembuluh darah, sinus karotis, dan arkus aorta. Antidiuretik yang tindakan ADH terjadi
ketika mengikat hormon aktif dengan reseptor V2 pada sel-sel yang melapisi tubulus
pengumpul di ginjal, merangsang siklik adenosin monofosfat dan menyebabkan masuknya
aquaporin-2 saluran ke dalam membran apikal mengumpulkan para sel tubulus. Hal ini pada
gilirannya memfasilitasi transportasi solutefree air melalui sel-sel tubular, menyebabkan
reabsorpsi air di medulla.3-5 ginjal Pada SIADH, ADH adalah tidak tepat disekresi, sehingga
air tidak diatur reabsorpsi dan hiponatremia dilusi diukur.
ETIOLOGI
SIADH biasanya hasil dari salah sekresi meningkat ADH oleh hipofisis posterior atau sekresi
ektopik ADH dari situs lain (Tabel). Penyebab kelebihan pelepasan ADH dari kelenjar
pituitary termasuk pusat Sistem disturbances6-8 saraf dan drugs.3,4,8-10 tertentu Kondisi
paru, seperti pneumonia, tuberkulosis, saluran pernafasan akut kegagalan, asma, dan
atelektasis, juga telah dikaitkan dengan peningkatan produksi ADH.3,5,6,8,11 SIADH adalah
salah satu penyebab yang paling sering hiponatremia pada pasien rawat inap dengan AIDS, di
siapa SIADH dapat berhubungan dengan insufisiensi adrenal atau pneumonia.12 Akhirnya,
negara-negara pasca operasi pada pasien yang menjalani perut besar dan dada bedah prosedur
serta sindrom nyeri kronis dapat mengakibatkan peningkatan sekresi ADH; dalam skenario
ini, ADH Rilis diyakini dimediasi oleh afferents.4,5 nyeri Sekresi ektopik ADH telah
dikaitkan dengan kanker paru-paru sel kecil, karsinoma bronkogenik, duodenum tumor,
tumor pankreas, tumor timus, penciuman neuroblastoma, sarkoma, Histiositosis
ganas,mesothelioma, dan tumors.1,4,5,6,8,11,13 okultisme lainnya Mekanisme lain yang
terlibat dalam SIADH termasuk peningkatan sensitivitas terhadap ADH pada ginjal; ulang

osmostat, di mana rilis ADH biasanya diatur sekitar lebih rendah osmolalitas set-point, yang
menyebabkan ringan hiponatremia asimtomatik (124-134 mEq / L) yang berfluktuasi sekitar
level ulang natrium serum; 14,15 kegagalan untuk menekan ADH benar-benar di osmolalitas
rendah (lengkap hipofisis bagian tangkai); dan administrasi eksogen. Obat-obatan yang dapat
meningkatkan sensitivitas untuk ADH dan hasilnya di SIADH termasuk klorpropamid,
tolbutamida, carbamazepine, mizoribine, nonsteroidal Obat anti-inflamasi, dan
cyclophosphamide.3,4,8,9 Sekitar 30% dari pasien yang menjalani transsphenoidal operasi
hipofisis mengembangkan hiponatremia karena sekresi ADH dari cedera hipofisis stalk.15
penyebab Miscellaneous dari SIADH termasuk cachexia, kekurangan gizi, dan administrasi
desmopressin.16
Gambaran Klinis
Tanda-tanda dan gejala SIADH tergantung pada kedua tingkat hiponatremia dan tingkat di
mana hiponatremia berkembang. Pasien yang sodium konsentrasi telah menurun perlahanlahan dalam jangka panjang waktu mungkin benar-benar asymptomatic.5,11 Dalam pasien,
bisa ada gejala tidak spesifik seperti anoreksia, mual, muntah, mudah marah, sakit kepala,
dan cramps.4 perut Sebaliknya, pasien yang telah menjalani penurunan cepat dalam
konsentrasi natrium cenderung memiliki lebih banyak gejala. Konsentrasi natrium serum
kurang dari 120 mEq / L atau osmolalitas serum kurang dari 240 mOsm / kg dianggap serius,
terlepas dari tingkat penurunan. Dengan gelar ini hiponatremia, pasien dapat mengalami
edema serebral, yang mungkin bermanifestasi sebagai sakit kepala, mual, gelisah, lekas
marah, kram otot, kelemahan umum, hiporefleksia, kebingungan, koma, atau kejang dan
dapat menyebabkan permanen kerusakan otak, batang otak herniasi, atau death.3,4,8,17
Evaluasi dan P DIAGNOSIS
Sebagai SIADH memiliki etiologi bervariasi, sejarah yang cermat penting dan harus
mencakup komorbiditas, saat ini obat, dan gejala pasien. Tidak ada temuan yang signifikan
dalam pemeriksaan fisik pasien dengan SIADH, meskipun tanda-tanda dehidrasi atau edema
akan membuat diagnosis mungkin. Pasien dengan moderat untuk hiponatremia harus benarbenar dinilai untuk menyingkirkan potensi komplikasi. Poin-poin penting dalam
mendiagnosis SIADH adalah serum konsentrasi natrium, tonisitas plasma dan urin,
konsentrasi natrium urin, dan status volume klinis. Temuan hiponatremia (kadar natrium
serum <135 mEq / L), hipotonisitas (plasma osmolalitas <280 mOsm / kg), tidak tepat
terkonsentrasi urine (> 100 mOsm / kg), dan konsentrasi natrium urin tinggi (> 20 mEq / L)
konsisten dengan SIADH; namun demikian, konsentrasi natrium urin rendah (<20 mEq / L)
tidak mengecualikan Pasien diagnosis.4,5,13,17 dengan SIADH secara klinis euvolemic
(subklinis plasma ekspansi volume tanpa edema klinis signifikan). Hypouricemia kadangkadang dapat dikaitkan dengan SIADH sebagai akibat dari peningkatan ekskresi nitrogen
limbah dan plasma dilution.16 Karena SIADH adalah diagnosis eksklusi, itu adalah
diperlukan untuk menyingkirkan tiroid, adrenal, jantung, hati, dan disfungsi ginjal melalui uji
laboratorium (Thyroid-stimulating hormone tingkat, kortisol stimulasi tes, tingkat peptida
natriuretik otak, fungsi hati tes, tingkat nitrogen urea darah serum, dan kreatinin serum
tingkat) .4,13 Assay tingkat ADH serum tidak wajib. 6 Penyebab umum SIADH dapat

disaring oleh rontgen dada dan computed tomography kepala scan, jika terindikasi secara
klinis. Temuan diagnostik tambahan yang hanya teoritis bunga dan tidak diperlukan untuk
diagnosis dari SIADH termasuk hasil uji beban air yang abnormal (Tes ini tidak dianjurkan
karena dapat memicu hiponatremia) 1,8 dan tidak tepat meningkat Tingkat relatif terhadap
osmolalitas plasma ADH.
SIADH DAN GARAM SEREBRAL MEMBUANG SYNDRO ME
Sindrom wasting garam serebral (PSK) adalah langka sindroma yang telah dijelaskan pada
pasien dengan tumor otak dan perdarahan subarachnoid dan pada pasien yang telah menjalani
hipofisis transsphenoidal surgery.17,18 PSK meniru SIADH (yaitu, hiponatremia,
peningkatan osmolaritas urine, natrium urin > 20 mEq / L, dan osmolalitas urine> serum
osmolalitas), tetapi sebenarnya merupakan resorpsi air yang tepat dalam wajah buang garam
dan sekunder hipovolemik state.19 Pasien-pasien ini juga mungkin memiliki hypouricemia
karena peningkatan asam urat urin excretion.20 etiologi The PSK adalah unclear.21,22
Pembatasan cairan dapat membantu membedakan SIADH dari PSK, karena pembatasan akan
memperbaiki hypouricemia dan peningkatan ekskresi fraksional urat pada pasien dengan
SIADH, sedangkan pada pasien dengan PSK keduanya akan bertahan setelah restriction.20
cairan Pengobatan PSK berbeda dari yang SIADH. Infus garam isotonik untuk memperbaiki
penipisan volume yang biasanya efektif dalam membalikkan yang hiponatremia di PSK sejak
euvolemia akan menekan ADH secretion.23 Beberapa pasien dapat mengambil manfaat dari
fludrocortisone therapy.18
PENGOBATAN
Pengobatan SIADH tergantung pada gejala, konsentrasi natrium serum, kecepatan onset
hiponatremia, dan etiologi utama. Meskipun mengobati etiologi yang mendasari adalah
penting untuk resolusi SIADH, demikian seringkali sulit karena ketidakpatuhan. Pembatasan
cairan adalah pengobatan lini pertama di ringan hiponatremia asimtomatik (konsentrasi
natrium serum > 125 mEq / L), yang umumnya membaik dengan koreksi dari penyebab yang
mendasari dan pembatasan gratis Asupan cairan antara 800 dan 1000 mL / hari. Jika ada
adalah tidak ada respon, asupan cairan dapat dibatasi untuk 500 sampai 600 mL / hari, tetapi
kepatuhan sangat difficult.3,5 Untuk meningkatkan kepatuhan, pasien harus dididik bahwa
diet biasa mengandung 700-1.000 ml air bahkan sebelum akuntansi untuk asupan air gratis.
Hiponatremia gejala ringan, loop diuretik (Tidak tiazid) dapat ditambahkan ke restriksi
cairan. Putaran diuretik mengganggu aksi ADH dalam pengumpulan tubulus dengan
menghambat reabsorpsi air bebas, akhirnya mencapai keseimbangan air negatif. Hati-hati
Perhatian harus diberikan ketika menggunakan diuretik loop untuk mencegah penipisan
elektrolit lain.
Jika garam digunakan untuk mengobati hiponatremia di SIADH, osmolalitas dari garam
diresapi umumnya harus melebihi osmolalitas urin pasien. Sehubungan Dengan Itu, infus
saline isotonik (osmolalitas 308 mOsm / L) tidak dianjurkan pada pasien dengan SIADH
yang osmolalitas urin melebihi 308 mOsm / L karena mungkin sebenarnya memperburuk
hyponatremia.24 mereka Dalam kasus tersebut, ginjal mengekskresikan zat terlarut dari
larutan garam normal di terkonsentrasi urin, sementara volume unexcreted adalah

mempertahankan air bebas, menghasilkan keuntungan bersih cairan dan eksaserbasi


hyponatremia.3,5 yang Namun, salah satu Penelitian menunjukkan bahwa saline isotonik
meningkatkan kadar natrium serum pada pasien SIADH air terbatas asalkan konsentrasi
natrium dan kalium dari urin tidak melebihi konsentrasi natrium saline isotonik infus
(misalnya, 154 mEq / L) .25 Pasien dengan gejala hiponatremia (Konsentrasi natrium serum
<125 mEq / L) dapat membutuhkan garam hipertonik selain pembatasan cairan. 5 hipertonik
saline dapat diresapi melalui pompa dengan pemantauan ketat, dan osmolalitas urin dapat
diikuti untuk memandu terapi. Sebagai aturan praktis, hipertonik garam dapat beralih ke
saline isotonik saat osmolalitas urine kurang dari 300 mOsm / L. Hati-hati harus diambil
dalam memperbaiki hiponatremia, agresif dan terlalu koreksi yang cepat dapat menyebabkan
central myelinosis pontine, kondisi demielinasi yang mempengaruhi pons dan extrapontine
neuron, yang menyebabkan untuk quadriplegia, pseudobulbar palsy, kejang, koma, atau
bahkan Pasien death.5,7,26,27 berisiko tinggi untuk pusat pons myelinosis termasuk orangorang dengan hipokalemia atau luka bakar, pasien diuretik thiazide, pecandu alkohol, dan
usia lanjut. Untuk menghindari konsekuensi serius ini, serum tingkat natrium harus
ditingkatkan pada angka yang tidak lebih cepat dari 1 sampai 2 mEq per jam, dan tingkat
tidak melebihi 8 sampai 12 mEq per hari. Setelah natrium serum meningkat di atas 125 mEq /
L, risiko kejang dan kematian berkurang dan koreksi harian harus melambat menjadi 5
sampai 6 mEq per day.5
Pasien dengan SIADH kronis (yaitu, orang-orang dengan ulang osmostat sindrom atau
kanker) dapat mengambil manfaat dari highsodium sebuah diet yang dikombinasikan dengan
diuretik loop. Dalam kebanyakan contoh di mana SIADH diinduksi oleh obat-obatan, tumor
dioperasi, atau patologi paru, natrium serum menormalkan setelah pengangkatan agen
penyebab. Pada pasien dengan SIADH parah akibat tumor dioperasi atau di negara-negara
kronis apapun, demeclocycline 600 1200 mg sehari dalam dosis terbagi dapat used.8,28 Ini
Agen meningkatkan SIADH dengan mengganggu ginjal Menanggapi ADH pada tubulus
pengumpul. Meskipun mahal, itu ditoleransi dengan baik. Agen lain yang dapat digunakan
dalam pengelolaan jangka panjang meliputi urea dan diuretics.5,14,24 Lithium harus
dihindari karena mempotensiasi efek samping sistem saraf pusat hyponatremia.28
Baru-baru ini, para antagonis reseptor vasopressin conivaptan telah disetujui untuk
pengobatan pengenceran hiponatremia (SIADH) .29,30 Conivaptan menyebabkan hilangnya
cairan tubuh tanpa kehilangan elektrolit. Hal ini diberikan secara intravena. Beberapa
antagonis reseptor vasopressin lainnya sedang dievaluasi di trials.31 klinis Kronis, tanpa
gejala, ringan sampai sedang hiponatremia dimana penyebabnya diketahui tetapi tidak mudah
atau cepat terbalik dapat dikelola tanpa pembatasan cairan atau obat-obatan. Pasien dengan
stabil, kronis kadar natrium di atas 125 mEq / L yang tidak menunjukkan gejala mungkin
tidak memperoleh banyak manfaat dari pengobatan mempertimbangkan mengorbankan
demeclocycline dan ketidaknyamanan pembatasan air yang parah.
KESIMPULAN
SIADH adalah salah satu penyebab paling umum dari hiponatremia dan harus
dipertimbangkan dalam hyponatremic pasien. Sejarah hati termasuk komorbiditas, obat-

obatan, dan gejala dan pemeriksaan fisik secara menyeluruh sangat penting untuk diagnosis
yang akurat. Sebagai diagnosis eksklusi, tes yang sesuai harus dilakukan untuk
menyingkirkan penyebab potensial lainnya dari hiponatremia. Diagnosis dini dan pengobatan
yang tepat akan mencegah komplikasi serius dari gangguan umum ini.