Anda di halaman 1dari 9

Tetapan Ionisasi Asam

03 Desember 2014
Wiji Dwi Utami
1113016200014

Abstrak
Telah dilakukan percobaan mengenai tetapan ionisasi asam yang bertujuan untuk
menentukan derajat ionisasi dan harga tetapan kesetimbangan ionisasi larutan asam
asetat. Dalam penentuan derajat ionisasi dan tetapan kesetimbangan ionisasi larutan
asam asetat, terlebih dahulu mengukur hantaran jenis larutan asam asetat
menggunakan konduktometer. Larutan yang digunakan dalam percobaan ini antara
lain larutan NaCl, HCl, KCl, dan CH3COONa dengan konsentrasi 0,1 M; 0,05 M;
dan 0,025 M. Dan larutan asam asetat 0,1 M; 0,05 M; dan 0,01 M. Berdasarkan
hasil percobaan didapatkan nilai derajat ionisasi dari larutan CH3COOH 0,1 M; 0,
05; dan 0, 025 masing-masing derajat ionisasinya sebesar 0,05; 0,025; dan 0,08.
Dan harga tetapan kesetimbangan ionisasi (K) larutan CH3COOH 0,1 M;
CH3COOH 0,05 M; dan CH3COOH 0,01 M berturut-turut sebesar 2,63104 ;
3,2105 ; dan 6.9105 .
Kata kunci: Asam asetat, Konduktometer, Hantaran Jenis, Derajat Ionisasi,
Tetapan Kesetimbangan Ionisasi.

Pendahuluan
Konduktivitas merupakan suatu besaran yang diturunkan, karena tak dapat
diukur langsung. Untuk larutan elektrolit, biasanya menyatakan besaran yang
disebut dengan konduktivitas molar, L. Ini adalah konduktivitas larutan yang
mengandung 1 mol zat terlarut antara dua elektroda yang besarnya tak terhingga,
dan berjarak 1 cm satu sama lain.
L = KV = K / C

Dengan K konduktivitas, V volume, dan C konsentrasi. Konduktivitas molar


dinyatakan dalam satuan W-1cm2mol-1. (Atkins, 1997)
Daya hantar jenis suatu larutan (Ls) merupakan besarnya daya hantar 1 cm3
larutan dengan luas penampang 1 cm2, dengan satuan ohm-1 cm-1. Daya hantar
jenis dapat ditentukan secara langsung menggunakan alat konduktometer. (Endang,
http://staff.uny.ac.id)
Pada suhu tertentu, kekuatan asam HA diukur secara kuantitatif dengan Ka.
Semakin besar Ka, semakin kuat asamnya artinya, semakin tinggi konsentrasi ion
H+ pada kesetimbangan karena ionisasinya. Karena ionisasi asam lemah tidak
pernah sempurna, semua spesi (asam yang tidak terionisasi, ion H+, dan ion Aberada pada kesetimbangan. (Chang, 2005: 105).
Banyak atau sedikitnya molekul zat yang terionisasi dinyatakan dalam derajat
ionisasi. Derajat ionisasi () merupakan perbandingan banyaknya molekul zat yang
terurai dengan banyaknya molekul zat mula-mula :

() =

Asam asetat adalah asam lemah, maka sebagian kecil atau sedikit dari molekul asam
asetat terurai menjadi ion H+ dan ion CH3COO-, kaena hanya sedikit terurai
menjadi ion-ionnya maka terjadi reaksi kesetimbangan (
CH3COOH

):

H+ + CH3COO-

Tetapan Ionisasi asam dari CH3COOH dapat ditentukan sebagai berikut:


=

[CH3COO][H+]
[3]

(kimia.upi.edu)

Derajat disosiasi dapat diberikan oleh persamaan :

dimana hantaran molar pada beberapa konsentrasi C, dan adalah hantaran molar
pada pengenceran tidak terhingga. Hubungan di atas hanya berlaku untuk elektrolit
lemah, dimana pengaruh interaksi ion minimum. Jika derajat disosiasi diketahui,

dengan mudah kita dapat menghitung konstanta disosiasi dari elektrolit lemah,
misalnya untuk suatu elektrolit 1:1 (Dogra,2009 : 490)
Suatu kesetimbangan antara ion dan molekul dapat ditangani secara
matematis dengan cara yang sama seperti suatu kesetimbangan dalam mana semua
spesinya adalah molekul. Untuk semua larutan encer, konsentrasi molar dari air,
[H2O], praktis sama, yakni sekitar 55 M. Dengan pengetahuan ini, persamaan dapat
ditulis sebagai:

Karena H3O+ dengan H+ sekedar lambang yang berlainan untuk proton dalam
larutan air, maka [H3O+] = [H+]. Setelah menggantikan [H3O+] dengan [H+]
dalam persamaan dan menata ulang persamaan diperoleh

Perkalian dua tetapan Kc 55 diungkapkan dengan tetapan Ka, yang disebut


tetapan pengionan asam. (Keenan, 1980: 602-603).

Metodologi
Praktikum Tetapan Ionisasi Asam ini dilakukan di Laboratorium
Pendidikan Kimia, Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan, UIN Syarif Hidayatullah
Jakarta pada hari Rabu, 03 Desember 2014 pukul 13.00-17.00 WIB.
Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam percobaan ini antara lain Sel konduktometer (1
buah), gelas beaker 50 mL (8 buah), pipet tetes, batang pengaduk, spatula, gelas
ukur. Sedangkan bahan yang digunakan adalah aquades, Kristal KCl, larutan NaCl
0,1 M, larutan HCl 0,1 M, larutan natrium asetat 0,1 M, larutan asam asetat 0,1 M.
Langkah Kerja

Pertama, membuat larutan KCl 1 demal sebanyak 50 ml. Mengisi sel


konduktometer dengan larutan ini secukupnya. Kemudian mengukur tahanan sel.
Pengukuran dilakukan pada 25C dan berlaku untuk cairan yang lain. Kedua,
mencuci sel dengan akuades sampai bersih, lalu mengisinya dengan akuades dan
menentukan tahanannya. Ketiga, membuat laruan NaCl pada berbagai konsentrasi
yaitu: 0,1 M; 0,05 M; 0,025 M. Kemudian menentukan tahanan masing-masing
larutan tersebut dengan sel konduktometer. Keempat, melakukan langkah ketiga
terhadap larutan-larutan HCl dan natrium asetat. Kemudian menentukan besarnya
tahanan larutan asam asetat pada konsentrasi 0,1M, 0,05 M, dan 0,01 M.

Hasil dan Pembahasan


Larutan

Konsentrasi

Tahanan (R)

KCl

1 demal

114,3 mS

Akuades

127,9 S

0,1 M

108,4 mS

0,05 M

81,6 mS

0,025 M

66,3 mS

0,1 M

127,6 mS

0,05 M

140,7 mS

0,025 M

109,9 mS

0,1 M

72,3 mS

0,05 M

44,0 mS

0,025 M

23,9 mS

0,1 M

4,69 mS

0,05 M

2,55 mS

0,01 M

2,14 mS

NaCl

HCl

CH3COONa

CH3COOH

Percobaan kali ini bertujuan untuk menentukan besarnya derajat ionisasi


dan harga tetapan kesetimbangan ionisasi (K) larutan asam asetat. Dalam percobaan
ini kami menggunakan larutan asam asetat dengan konsentrasi yang berbeda, yaitu
0,1 M; 0,05 M; dan 0,01 M.

Untuk mengetahui nilai derajat ionisasi dari larutan asam asetat, kami mengukur
terlebih dahulu hantaran jenis dari masing-masing larutan menggunakan
konduktometer. Kemudian dari nilai hantaran jenis tersebut dapat dicari daya hantar
ekivalen dari masing-masing larutan yang nanti akan digunakan untuk menentukan
besarnya derajat ionisasi. Berdasarkan hasil perhitungan menggunakan persamaan

= ; diperoleh nilai derajat ionisasi dari larutan CH3COOH 0,1 M, CH3COOH


0,05 M, dan CH3COOH 0,01 M berturut-turut sebesar 0,05; 0,025; dan 0,08. Nilai
derajat ionisasi ini sesuai dengan teori dalam literature yang menyebutkan bahwa
besarnya derajat ionisasi dari larutan asam asetat adalah kurang dari 1. Karena
larutan asam asetat merupakan asam lemah, dimana saat dilarutkan di dalam air,
hanya sebagian kecil molekulnya yang terionisasi menjadi ion H+ dan ion
CH3COO-.
Selanjutnya dari hasil perhiungan derajat ionisasi dapat ditentukan tetapan
kesetimbangan ionisasi dari larutan asam asetat tersebut dengan menggunakan
persamaan: = 2 /(1 ). Berdasarkan hasil perhitungan diperoleh harga
tetapan kesetimabngan ionisasi (K) larutan CH3COOH 0,1 M; CH3COOH 0,05 M;
dan CH3COOH 0,01 M berturut-turut sebesar 2,63104 ; 3,2105 ; dan
6.9105 .

Kesimpulan
Berdasarkan hasil percobaan dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Hantaran jenis dalam larutan dapat diukur dengan menggunakan
konduktometer.
2. Didapatkan nilai derajat ionisasi dari larutan CH3COOH 0,1 M; 0, 05; dan
0, 025 masing-masing derajat ionisasinya sebesar 0,05; 0,025; dan 0,08
3. Suatu elektrolit yang derajat ionisasinya besar, mendekati 1 disebut
elektrolit kuat, sedangkan yang derajat ionisasinya kecil mendekati 0
dinamakan elektrolit lemah.

4. harga tetapan kesetimabngan ionisasi (K) larutan CH3COOH 0,1 M;

CH3COOH 0,05 M; dan CH3COOH 0,01 M berturut-turut sebesar


2,63104; 3,2105 ; dan 6.9105 .

Daftar Pustaka
Atkins, P.W. Kimia Fisika Jilid 2. Jakarta: Erlangga. 1997.
Chang, Raymond. Kimia Dasar Jilid II. Jakarta : Erlangga. 2004.
Dogra, S dan Dogra, Sk. Kimia Fisik dan Soal-soal. Penerbit : UI-Press. 2009.
Keenan, Charles W. dkk. Ilmu Kimia untuk Universitas Jilid 1. Jakarta: Erlangga:
1980.
Anonim.http://kimia.upi.edu/utama/bahanajar/kuliah_web/2007/Adri%20Ramdan
i%20%28050094%29/index_files/Page1020.htm

(Diakses

pada

09

Desember 2014 pukul 21.59 WIB)


Widjajanti,

Endang.

http://staff.uny.ac.id/system/files/pengabdian/endang-

widjajanti-lfx-ms-dr/ppm-prakt-kf.pdf (Diunduh pada 09 Desember 2014


pukul 21.49 WIB)

Lampiran
Perhitungan
Larutan

Konsentrasi

Tahanan (R)

KCl

1 demal

114,3 mS

Akuades

127,9 S

0,1 M

108,4 mS

0,05 M

81,6 mS

0,025 M

66,3 mS

0,1 M

127,6 mS

0,05 M

140,7 mS

0,025 M

109,9 mS

0,1 M

72,3 mS

0,05 M

44,0 mS

0,025 M

23,9 mS

0,1 M

4,69 mS

0,05 M

2,55 mS

0,01 M

2,14 mS

NaCl

HCl

CH3COONa

CH3COOH

Penentuan =

Larutan

Konsentrasi

KCl

0,1 M
0,1 M

NaCl

0,05 M
0,025 M
0,1 M

HCl
0,05 M

Daya Hantar Ekivalen ()


=

1000
114,3103 = 1143
0,1

1000
108,4 103 = 1084
0,1
1000
=
81,6 103 = 1632
0,05
1000
=
66,3 103 = 2652
0,025
1000
=
127,6 103 = 1276
0,1
1000
=
140,7 103 = 2814
0,05

1000
109,9103 = 4396
0,025
1000
=
72,3 103 = 723
0,1
1000
=
44 103 = 880
0,05
1000
=
23,9103 = 956
0,025
1000
=
4,69103 = 46,9
0,1
1000
=
2,55103 = 51
0,05
1000
=
2,14 103 = 214
0,01

0,025 M

0,1 M
CH3COONa

0,05 M
0,025 M
0,1 M

CH3COOH

0,05 M
0,01 M

Hantaran Molar Berdasarkan Teori ()

CH3COOH = HCl + CH3COONa - NaCl


Larutan

CH3COOH

Konsentrasi

Perhitungan

0,1 M

CH3COOH= 1276 + 723 1084= 915

0,05 M

CH3COOH= 2814 + 880 1632= 2062

0,01 M

CH3COOH= 4396 + 956 2652= 2700

Derajat Ionisasi Asam Asetat


=
Larutan

Konsentrasi
0,1 M

CH3COOH

0,05 M
0,01 M

Perhitungan
46,9
= 0,05
915
51
=
= 0,025
2062
214
=
= 0,08
2700
=

Tetapan Ionisasi Asam Asetat


= 2 /(1 )

Larutan

Konsentrasi
0,1 M

CH3COOH

0,05 M
0,01 M

Foto Langkah Kerja

Perhitungan
=

(0,1)(0,05)2
= 2,63104
1 0,05

0,025)2
= (0,05)(
= 3,2105
1 0,025
= (0,01)(

0,08)2
= 6.9105
1 0,08