Anda di halaman 1dari 39
BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Penuaan Jaringan Rongga Mulut 2.1.1 Definisi Penuaan Proses menua adalah suatu

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Penuaan Jaringan Rongga Mulut

  • 2.1.1 Definisi Penuaan Proses

menua

adalah

suatu

proses menghilangnya secara

perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap infeksi dan memperbaiki kerusakan yang diderita (Nugroho,2000)

  • 2.1.2 Pengaruh penuaan pada jaringan mulut a.jaringan gigi

Gigi-gigi biasanya menunjukkan tanda-tanda perubahan dengan bertambahnya usia perubahan ini bukanlah sebagai akibat dari usia tetapi disebabkan oleh refleks, keausan, penyakit, kebersihan mulut, dan kebiasaan. Email mengalami perubahan pada yang nyata karena pertanbahan usia, termasuk kenaikan konsetrasi nitrogen dan fluoride sejalan usia. Pembentukan dentin yang berlanjut sejalan dengan usia menyebabkan reduksi secara bertahap pada ukuran kamar pulpa

(Dinayanti,2009).

Umur mengakibatkan perubahan penting pada pulpa. Pulpa, seperti halnya jaringan ikat lain, juga akan berubah sesuai dengan perjalanan usianya. Deposisi terus menerus jaringan dentin selama kehidupan pulpa dan deposisi dentin reparative terhadap stimuli mengurangi ukuran kamar pulpa dan saluran akar, disamping itu mengurangi volume pulpa. Penyusutan pulpa ini disebut atrofi pulpa (Dinayanti,2009).

Soeno menunjukan bahwa jarak atara dasar pulpa dengan atap pulpa pada umur 10-19 tahun adalah 1,72 mm, sedangkan

3

4

pada umur 50-59 tahun adalah 0,72 mm. secara rata-rata menyempit sampai 50%. Dari penelitian histology, ternyata hal ini terjadi disebabkan oleh pembentukan dentin skunder pada dasar kamar pulpa (Dinayanti,2009).

Perubahan

pada

pulpa

ada

yang

bersifat

alamia

( kronologik ) ada pula yang akibat cedera ( patofisiologik )

seperti akibat karies dan penyakit lainnya. Hal ini sesuai dengan yang diutarakan Marmasse (1974) mengenai skema menurunya atap pulpa yang umumnya dimulai pada usia 45 tahun, namun proses penuaan pulpa dapat terjadi juga pada orang muda karena atrisi yang berat dan karies (Dinayanti,2009).

b.Jaringan Periodontium

Jaringan periodontal meliputi gingiva (epitel dan jaringan ikat), ligamen periodontal, tulang alveolar dan sementum. Jaringan ini secara keseluruhan dipengaruhi oleh perubahan usia.

Gingival ephitelium

Terjadi penipisan dan penurunan keratinisasi ( penurunan pembentukan keratin, sehingga bagian permukaan jaringan menjadi tidak bisa keras dan bertanduk)pada gingiva epithelium sesuai bertambahnya umur. Penemuan signifikan ini dapat diartikan sebagai penambahan permeabilitas epitel terhadal antigen bakteri (b.denticola, b. Gingivalis, b. Intermedius, b.loeischeii), penurunan resistensi terhadap fungsional trauma maupun keduanya yang berpengaruh pada terjadinya penyakit periodontal. Selain itu, juga menyebabkan perpindahan epithelium gingiva dari posisi normal lebih ke apikal mendekati permukaan akar bersamaan dengan resesi gingival( Carranza ,

2006).

5

Ligamen periodontal

Komponen jaringan ikat pada ligamen periodontal juga mengalami perubahan akibat usia. Komponen serabut dan sel menurun sementara struktur ligamen menjadi lebih tidak teratur. Perubahan lain pada struktur ini termasuk penurunan kepadatan sel dan aktivitas mitosis, penurunan produksi matriks organik, dan hilangnya asam mukopolisakarida (Barnes dkk, 2006).

Namun penemuan lebih lanjut tentang efek dari usia pada lebar ligamen periodontal ternyata bertentangan. Beberapa penelitian melaporkan peningkatan sejalan dengan usia sementara yang lain melaporkan penurunan. Bagaimanapun, sekarang telah dipastikan bahwa lebar dari ligamen periodontal berhubungan dengan fungsi yang dibutuhkan oleh gigi. Faktor perbedaan beban oklusal mungkin merupakan penyebab hasil penelitian yang saling bertentangan ini. Oleh sebab itu, semakin sedikit gigi yang masih ada akan semakin besar proporsi beban oklusalnya. Hal ini akan mengakibatkan melebarnya ligamen periodontal dan meningkatnya mobilitas gigi. Pada keadaan seperti ini, gigi yang goyang tidak mesti mempunyai pognosis yang buruk. Juga telah dilaporkan bahwa tekanan pengunyahan menurun sejalan dengan usia, yang ikut berpengaruh pada penurunan lebar ligamen periodontal (Barnes dkk, 2006).

Sementum

Pembentukan sementum, terutama aselular, terjadi terus- menerus sepanjang hidup dan peningkatan ketebalan yang sejalan dengan usia terlihat paling jelas didaerah apikal gigi. Temuan yang terakhir tersebut diperkirakan merupakan respons terhadap erupsi pasif. Sedikit penambahan pada remodeling sementum juga terjadi sejalan dengan usia dan ditandai dengan area resorpsi serta aposisi, yang mungkin ikut menyebabkan

6

terjadinya peningkatan ketidakteraturan dari permukaan semental gigi lansia(Barnes dkk, 2006).

2.1.3 faktor-faktor yang mempengaruhi proses penuaan rongga mulut

Faktor- faktor yang mempengaruhi proses menua Proses penuaan dipicu oleh laju peningkatan radikal bebas dan sistem penawaran racun yang semakin berubah seiiring dengan berjalannya usia. Faktor yang mempercepat proses penuaan :

1.

Faktor genetik

 
 

Secara

genetik,

perempuan

ditentukan

oleh

sepasang

kromosom X. Kromosom X ini ternyata membawa unsur

kehidupan sehingga perempuan berumur lebih panjang daripada

laki – laki. Disamping itu juga ditemukan gen khusus yang

bertanggung jawab mengaktualkan proses penuaan.

 

Bagi

individu

yang

mengemban

gen

tersebut,

cenderung

cepat

menjadi tua (berusia 30-an tampak seperti usia 80-an).

Kalainan

ini

dikenal

sebagai Sindrom Werner (Damayanti,

2003).

 

2.

Faktor endogenik

 
   
 

  Perubahan stuktural dan fungsional  Kemampuan / skill menurun

  Kapasitas kulit untuk mensintesis vitamin D

(Damayanti,

 

2003).

3.

Faktor eksogenik (factor lingkungan dan gaya hidup)

 

  Diet / asupan

zat gizi

. Contohnya

seperti kekurangan

 

protein

yang

dapat

menyebabkan degenerasi

jaringan

ikat

gingiva,

membran

periodontal

dan

mukosa.

7

Kekurangan protein juga dikaitkan dengan percepatan kemuduran tulang alveolus.

 Merokok  Obat   Penyinaran Ultra violet

 Polusi (Damayanti, 2003).

  • 2.1.4 Faktor yang menghambat proses penuaan

Antioksidan, merupakan zat kimia yang dapat memberikan sebuah elektron pada radikal bebas sehingga memperlambat proses penuaan (Damayanti, 2003).

2.2 Abrasi

  • 2.2.1 Definisi Abrasi

Abrasi adalah hilangnya struktur gigi secara patologis akibat dari keausan mekanis yang abnormal. Berbagai hal dapat menyebabkan abrasi, tetapi bentuk yang paling umum adalah’’ abrasi sikat gigi’’ yang membuat lekuk berbentuk’’ V’’ dibagian servikal dari permukaan vasial suatu gigi. Daerah abrasi biasanya mengkilat dan kuning karena dentin yang terbuka sering kali bagian yang terdalam dari alur peka terhadap ujung sonde. Sebagai tambahan pada kepekaan dentin, maka komplikasi –komplikasi abrasi pada akhirnya adalah terbukanya atau patahnya gigi (Langlais, 2000). Takik abrasi pada gigi dapat terjadi karena gigi tiruan sebagian, jepitan atau kuku atau pipa rokok yang digigit diantara gigi-gigi. Abrasi dari permukaan insisal dan oklusal sering kali berakibat dari terpajan bahan bahan abrasive dalam diet dan keausan oklusal dari restorasi porselen yang terletak di oklusal. Proses abrasi adalah lambat dan kronis, memerlukan bertahun

8

tahun sebelum menimbulkan gejala gejala. Restorasi dari kontur gigi yang normal mungkin tidak berasil jika pasien tidak di beri tahu factor – factor penyebanya (Langlais, 2000).

2.2.2

Perawatan

Perawatan

untuk

gigi

abrasi

tergantung

pada

keparahannya.

Tidak

semua

keadaan

abrasi

membutuhkan

perawatan. Bila jaringan gigi yang hilang masih sangat sedikit namun terasa keluhan seperti ngilu atau sensitif, dokter gigi akan memberikan perawatan fluor yang dapat digunakan sendiri oleh pasien di rumah, bisa dalam bentuk gel atau obat kumur. Atau bisa berupa fluor yang dioleskan langsung pada gigi oleh dokter gigi (Langlais, 2000).

Bila jaringan keras gigi sudah banyak yang hilang, dapat dilakukan penambalan dengan bahan tambal sewarna gigi seperti resin komposit. Dokter gigi juga memberikan semacam purnis yang mengandung fluor untuk menutupi bagian tersebut, sehingga rasa ngilu akan berkurang dan hilang. Pemilihan pasta gigi yang tepat juga dapat memberi dampak yang signifikan terhadap berkurangnya rasa ngilu. Dari penelitian diketahui bahwa pasta gigi yang mengandung potassium sulfat dapat menutup tubuli dentin sehingga rangsang dari luar dapat dihambat (Langlais, 2000).

2.3 Atrisi

  • 2.3.1 Definisi Atrisi

Atrisi adalah hilangnya substansi gigi secara bertahap pada permukaan atas gigi karena proses mekanis yang terjadi secara fisiologis akibat pengunyahan. Ini terjadi pada permukaan atas gigi akibat kebiasaan mengunyah yang salah dan kebiasaan menggerakkan gigi berulang-ulang, serta kebiasaan menggeser-

9

geser gigi saat tidur (bruxism). Atrisi juga merupakan suatu keadaan dimana terbukanya jaringan gigi yang secara kronis berlangsung terus. Pertama-tama yang kena adalah email, dentin,kemudian sementum, disebabkan karena saling kontak dengan benda asing dan sebagai akibat dari kebiasaan- kebiasaan yang persisten. Atrisi juga merupakan salah satu gejala ketuaan. Jika keausan dapat menyebabkan sakit, jarena terbukanya tulang gigi, atau menyebabkan gangguan fungsi, baru dikatakan tentang patologi. Pada keadaan khusus, keauasan dapat berjalan lebih cepat daripada normal, yang menambah besarnya kemungkinan sakit atau gangguan fungsi. Keausan (atrisi) dapat dibagi menurut sebabnya sebagai berikut:

  • a. Atrisi fisiologis: keausan karena pengunyahan

  • b. Atrisi patologis: keausan tidak fisiologis karena pengunyahan ,terjadi pada gigi geligi yang rusak

  • c. Abrasi: keausan sebgai akibat mengunyah/ menggigit benda asing. ( Schuurs ,1992).

  • 2.3.2 Keausan (atrisi) sebagai akibat pengunyahan

Mengunyah dan menggigit menyebabkan keausan pada gigi geligi sulung dan tetap yang berbeda pada tiap individu.

1. Bentuk rupa

  • a. Gigi geligi sulung Bila pergantian gigi geligi terjadi terlambat, akan terjadi keausan sampai ke tulang gigi.Gejala ini dapat dijumpai pada tepi incisal gigi-gigi depan yang letaknya ortognat, yang disebabkan karena gigitan end to end dan

selanjutnya

pada

permukaan

pengunyahan

gigi-gigi

molar.

  • b. Gigi geligi tetap  Incisal/oklusal

10

Keausan pertama-tama dapat dilihat pada elemen yang paling dulu bererupsi pada gigi-gigi tetap. Elemen tersebut biasanya adalah molar pertama bawah, yang pada mulanya sebagian berkontak dengan molar kedua atas sulung dan kemudian dengan molar pertama tetap. Bila pada tepi potong tepi insisivus pertama bagian bawah yang aus bentuknya, maka gigi-gigi tersebut yang mula-mula menghalami keausan yang paling banyak,keausan disini sering tidak mengesankan karena centric stop ini mempunyai bidang byang relatif

luas. Bila

proses

mencapai

dentin,

dapat

terjadi

perubahan warna

coklat

sekunder

karena

menembusnya agensia dari minuman dan makanan. Pada gigi-gigi depan terjadi suatu pusat coklat yang dikelilingi noleh lapisan tipis email yang berwarna normal. Baik didepan dimana pertbedaan tinggi incisal hilang, maupun di daerah premolar dan molar dimana pengikisan tonjol-tonjol menyebabkan terjadinya suatu bidang datar, maka keausan karena pengaruh diet (sayur dan buah nentah , faktor-faktor erosi) akhirnya bentuknya menjadi besar (Schuurs,1992).

 Aproksimal

Karena elemen-elemen gigi-geligi yang tertanam

dalam soket

gigi dapat bergerak, maka

akan slaing

menggosok pada bagian aproksimal,

yang

menyebabkan keausan interstitial. Tempat kontak yang pada mulanya runcing akan menjadi mendatar, karena kecenderungan-kecenderungan elemen-elemen untuk migrasi kearah mesial, gigi depanya akan tetap tersentuh. Keauasan aproksimal pada mulanya berjalan sangat cepat kemudian semakin lambat karena

11

perlawanan yang semakin meningkat sebagai akibat menjadi besarnya permukaan yang slaing menggosok ( Schuurs ,1992).

  • 2. Epidemiologi

Tiap gigi-geligi menunjukan keausan, tetapi untuk menentukan ukurannya sulit. Mengenai keausan oklusal, tidak adanya puncak-puncak yang dapt dijadikan petunjuk,merupakan hambatan. Untuk mendaftar tingkat keausan oklusal disediakan beberapa petunjuk yakni: salah satu petunjuk yang biasa digunakan adalah klasifikasi yang disusun oleh Broca pada tahun 1879, yakni: 0 = tidak ada keausan, 1 = keausan dengan tonjol- tonjol yang masih dapat dilihat, 2= bagian-bagian dentin oklusal terbuka, 3 = hanya email perifer dan 4 = keausan sampai dekat dengan batas email-sementum (Schuurs,1992).

  • 3. Determinan Keausan

Dapat dibedakan menjadi beberapa faktor, meskipun tidak bebas yang menentukan keausan gigi-geligi meliputi :

  • a. Makanan

 

Kualitas

dan

cara

memasak

turut

menetukan

ukuran keausan. Makanan yang keras dan kasar tidak

menaikan keausan oklusal,

tetapi

juga

aproksimal.

Meskipun makan makanan yang tidak dimasak dinyatakan sebagai penyebab keausan, cara memasak makanan jga turut mentukan (Schuurs,1992).

  • b. Daya Pengunyahan Pria mungkin lebih nkuat mengunyah daripada wanita. Sesuai dengan perkembangan M.masseteryang lebih kuat, pria memang lebih banyak menunjukan keausan pada gigi-geliginya. Lamanya pengunyahan,

12

tergantung diet tentuh saja mempunyai peran dalam keausan gigi (Schuurs,1992).

  • c. Ludah

Jumlah ludah dan kadar musinnya mempengarui keausan. Kurangnya musin atau ludah dalam pelumuran makanan dapat meningkatkan keausan. Uji coba yang dilakukan pada hewan coba,yakni: pengikatan atau pemotongan saluran pengangkutan ludah pada tikus menghasilkan lebih banyak keausan daripada kelompok kontrol dengan diet identik (Schuurs,1992).

  • d. Kerusakan pada Gigi-geligi Kerusakan pada gigi-geligi seperti: erosi, karies, amelogenesis dan dentinogenesis imperfekta, elemen- elemen yang tidak mkuncul,restorasi yang tidak memadai, antara lain tumpahan porselin yang kasar,meningkatkan keausan (Schuurs,1992).

4. Dampak dan akibatnya dari keausan Dampak atau konsekuensinya adalah menyamngkut email, tulang gigi, pulpa, persendian rahang, lengkung gigi-geligi dan sementum akar.

  • a. Lengkung gigi geligi

 

Keausan

dianggap

disebabkan

oleh

efek

yang

menstabilisasi lengkung gigi. Periodonsium

yang

denngan

bertambahnya umur sering mengalami perubahan yang regresif dan karenanya kurang tahan terhadap daya pengunyahan horizontal, sebagai akibat keausan bebannya akan berkurang

(Schuurs,1992).

  • b. Email

13

Sisa emaol setelah mengalami keausan yang kuat dapat rontok karena daya pengunyahan yang besar (Schuurs,1992).

  • c. Dentin

Pada tulang gigi reaksi yang biasanya timbul terhadap rangsangan dapat diamati. Pada gii kaninus ternyata dentin

peritubular menjadi lebih kaya akan mineral dan tubulu

mengalami sklerotisasi. Karena proses-proses

ini

tulang

gigi

menjadi lebih keras. Selain itu, terjadi dead tracts. Yang lain

menunjukan dentin tersier juga sebagai reaksi terhadap keausan. Bila dimana pun pembentukan dentin tersier karena pengaruh karies dapat diterima (Schuurs,1992).

d.

Pulpa

Perubahan didaloam pulpa ada dua sifat. Disitu terbentuk dentin tersier, tetapi yidak pada semua elemen, sedangkan ¾ dari elemen-elemen yang terkena keausan didalam pulpa membentuk dentin reparatif. Perubahan pulpa yang kedua terdiri atas gangguan deret odontoblas dan radang yang disebabkan oleh masuknya toksin dan semacamnya lewat tubuli dari rongga mulut (Schuurs,1992).

  • e. Sendi Rahang

Sendi rahang dan otot-otot pengunyahan harus menyesuiakan dengan menjadi rendahnya gigitan. Pada keausan yang tidak begitu besar, yang berlangsung perlahan-lahan dan hal ini mungkin tidak menjadi persoalan. Tidak dapat disangkal bahwa keausan normal elemen yang menuntut adaptasi sendi rahang, membawa ke gangguan sendi yang degeneratif. Oleh beberapa orang ditunjukan adanya hubungan antara keausan dan patologi sendi, tetapi persoalannya sangat kompleks. Masuk akal bahwa adaptasi dalam batas tertentuh dimungkinkan dan

14

bahwa baru pada beban yang melampaui batas terjadi disfungsi kraniomandibular (Schuurs,1992).

2.3.2 Pencegahan dan Perawatan

Keausan normal tidak memerlukan tindakan, kecuali berlangsung cepat dan sangat kuat sehingga incisal dan oklusal mencapai ntulang gigi. Perawatan kuratif dengan demikian mempunyai pengaruh pencegahan. Perawatan pada keausan yang cukup berat dapat dilakukan dengan membuatkan gigi tiruan penuh atau sebagian, mahkota emas atau emas-porselin asal tidak memerlukan pengurangan banyak jarinngan mahkota (dan bersangkutan tidak kerot) (Schuurs,1992).

2.4 Erosi

2.4.1 Definisi erosi gigi

Erosi

gigi

merupakan

suatu

penyakit

kronik

yang

disebabkan berkontak gigi dengan asam yang berulang-ulang.

Asam tersebut dapat berasal dari luar tubuh (ekstrinsik) maupun dari dalam tubuh (intrinsik) (Gandara, 1999). Asam intrinsik berasal dari asam lambung yang mencapai rongga mulut dan gigi yang dihasilkan dari gastroesophageal reflux , vomitus dan rumination . Gastroesophageal reflux (GERD) adalah suatu kondisi dimana isi lambung (makanan dan asam

lambung)

secara

tidak

sadar

sering

mengalir

kembali

ke

esofagus setelah itu

masuk

ke

dalam

rongga

mulut.

Gastroesophageal reflux dapat terjadi karena meningkatnya tekanan abdominal, tidak mampunya sphincter esofagus bagian

bawah berrelaksasi, meningkatnya produksi asam lambung. Vomitus dapat terjadi secara spontan atau distimulasi sendiri dan dapat berhubungan dengan berbagai masalah medis seperti

psikosomatik,

metabolik,

endokrin,

ganguan

pada

gastrointestinal,

di-

induksi

oleh

obat-obatan.

Vomitus

yang

15

distimulasi sendiri terjadi pada pasien yang menderita anorexia nervosa dan bulimia , sedangkan vomitus yang spontan terdapat pada pada penderita gangguan gastrointestinal seperti ulcus peptikum (tukak lambung) atau gastritis, wanita hamil, efek samping obat, diabetes atau gangguan sistem nervosa. Rumination adalah kondisi yang tidak umum pada seseorang yang sengaja menstimulasi isi dalam lambungnya dalam jumlah yang sedikit dan mengunyahnya sebelum ditelan kembali (Gandara, 1999).

Asam ekstrinsik berasal dari makanan, minuman, obat- obatan, lingkungan dan pekerjaan. Obat obatan yang bersifat asam berkontak langsung dengan gigi saat obat tersebut dikunyah atau ditempatkan di dalam mulut sebelum ditelan,

contohnya tablet kunyah vitamin C dan aspirin, Obat obatan yang menyebabkan xerostomia contohnya penggunaan obat methamphetamine, ekstasi, biasanya penderita yang

menggunakan

obat-obatan

ini

mengkompensasi keadaan

tersebut dengan minuman berkarbonat sehingga dapat menyebabkan erosi gigi yang parah. Obat-obatan inhaler yang digunakan oleh penderita asma dapat berefek langsung pada gigi atau tidak langsung karena menyebabkan xerostomia . Erosi gigi dapat juga disebabkan oleh pekerjaan yang berhubungan dengan asam seperti ditemukaan pada pekerja baterai, ahli laboratorium, pengecap minuman anggur profesional, pekerja pabrik dinamit dan atlet renang. Selain asam ekstrinsik di atas, terdapat penyebab erosi yang lebih utama saat ini yang akan dibahas lebih dalam lagi karena berhubungan dengan penelitian ini yaitu Minuman yang bersifat asam (Gandara, 1999).

2.4.2 Proses Terjadinya Erosi Gigi

16

Erosi

gigi

adalah

kerusakan jaringan keras gigi yang

disebabkan karena asam (bukan asam dari proses kimia yang dihasilkan oleh bakteri) atau bahan erosif lain (ion selain Ca2+, PO43-, dan OH-) yang kontak dengan email. Kerusakan ini menyerang email yang merupakan jaringan paling luar dari sebuah gigi (Gandara, 1999).

Erosi gigi dan karies gigi mempunyai kesamaan dalam jenis kerusakannya yaitu terjadinya proses demineralisasi jaringan

keras

yang

disebabkan

oleh

asam.

Namun

demikian,

asam

penyebab erosi berbeda dengan asam penyebab karies gigi. Erosi gigi berasal dari asam yang bukan sebagai hasil fermentasi bakteri, sedangkan karies gigi berasal dari asam yang merupakan hasil fermentasi karbohidrat oleh bakteri kariogenik dalam mulut. Erosi terjadi secara merata di permukaan gigi, hal ini mungkin karena larutnya elemen anorganik email gigi secara kronis. Makanan yang memiliki kuah atau cairan yang asam (pH < 7), misalnya acar atau pempek dapat menyebabkan erosi pada gigi (Schuurs,1992).

Proses erosi gigi dimulai dari adanya pelepasan kalsium email gigi, bila hal ini terus berlanjut maka akan menyebabkan kehilangan sebagian elemen email dan apabila telah sampai ke dentin maka penderita akan merasa ngilu. Sebagaimana diketahui bahwa email sebagian besar terdiri dari hidroksiapatit (Ca10(PO4)6(OH)2) atau fluoroapatit (Ca10(PO4)6F2), kedua unsur tersebut dalam suasana asam akan larut menjadi Ca2+,

PO4-9, F-, dan OH-. Ion H+ akan bereaksi dengan gugus PO4-9,

F-,

atau

OH

membentuk

HSO4-,

H2SO4-,

HF,

atau

H2O,

sedangkan yang kompleks terbentuk CaHSO4, CaPO4, dan CaHPO4. Kecepatan melarutnya email dipengaruhi oleh derajat keasaman (pH), konsentrasi asam, waktu melarut, dan ada tidaknya kalsium atau fosfat (Schuurs,1992).

17

Reaksi kimia

terlepasnya kalsium dari email gigi

pada

medium yang bersifat asam, yaitu pada pH 4,5-6 merupakan reaksi orde nol. Adapun pengaruh pH terhadap koefisien laju reaksi menunjukkan bahwa semakin kecil atau semakin asam suatu media maka semakin cepat laju reaksi terlepasnya kalsium dari permukaan email gigi. Reaksi kimia terlepasnya kalsium dari email gigi dalam suasana asam ditunjukkan dengan persamaan reaksi berikut (Schuurs,1992).

Ca 10 (PO 4 ) 6 F 2 padat

Ca 10 (PO 4 ) 6 F 2 + 2n H + N Ca 2+ + Ca10 – nH 20 – 2n(PO 4 ) 6 F 2

terlarut

terlepas

padat

Reaksi kimia pelepasan kalsium dari email gigi.

Sumber: (Schuurs,1992). Mengingat bahwa kalsium merupakan komponen utama dalam struktur gigi dan proses demineralisasi email terjadi akibat lepasan ion kalsium dari email gigi maka pengaruh asam pada email gigi merupakan reaksi penguraian. Demineralisasi yang terjadi secara terus-menerus akan menyebabkan terjadinya porositas pada permukaan email (Schuurs,1992).

Proses demineralisasi dapat terjadi apabila email berada

dalam suatu

lingkungan

pH

di bawah

5,5.

Derajat keasaman

berperan pada proses demineralisasi karena pH yang rendah akan meningkatkan konsentrasi ion hidrogen selanjutnya akan merusak kristal hidroksiapatit email gigi. Terdapat beberapa hal yang mempengaruhi proses demineralisasi yaitu jenis dan konsentrasi asam minuman yang tidak berdisosiasi, kandungan karbohidrat dalam minuman, pH dan kapasitas dapar minuman serta kandungan fosfat dan f1uor yang ada dalam minuman

(Schuurs,1992).

2.4.2 Penyebab Terjadinya Erosi pada Gigi

  • A. Minuman Yang Bersifat Asam

18

Minuman yang

bersifat

asam

dianggap sebagai

faktor

utama terjadinya erosi gigi. Hasil penelitian membuktikan bahwa kadar dan jumlah pelepasan kalsium dari permukaan enamel dipengaruhi oleh pH minuman. Semakin rendah pH suatu minuman semakin tinggi kadar dan jumlah pelepasan kalsium. Hasil penelitian Fathilah dan Zubaidar yang menunjukkan bahwa coca cola yang memiliki pH paling rendah (2,6) adalah minuman yang paling banyak melepaskan kalsium dari permukaan enamel gigi dibanding minuman yang bersifat asam lainnya (Gandara,

1999).

Penelitian-penelitian yang terdahulu menyatakan bahwa erosi gigi tidak hanya tergantung pada pH minuman saja tetapi juga dipengaruhi kandungan titratable acid , jenis asam, kadar asam, kandungan fosfor, kalsium dan fluor dalam minuman. pH dan titratable acid pada minuman ditetapkan untuk mengetahui derajat kejenuhan yang masih diterima oleh mineral gigi dan sampai terlarutnya mineral gigi. Dalam mengevaluasi tingkat erosif minuman yang bersifat asam, titratable acid diperkirakan lebih penting dari level pH karena dapat ditetapkan ion H+ yang tersedia untuk berinteraksi dengan permukaan gigi. Minuman yang memiliki pH yang tinggi, titratable acid yang rendah dan konsentarasi kalsium, fosfat dan fluor yang tinggi akan mengurangi daya potensi erosif suatu minuman. Penelitian yang telah dilakukan untuk membandingkan antara minuman ringan blackcurrent yang ditambahkan kalsium dengan orange drink yang masing-masing disediakan dalam 250 ml dan dikonsumsi 4 kali selama 20 hari. Setelah dilakukan pengukuran kehilangan enamel dengan menggunakan profilometry pada sampel gigi tersebut, hasilnya menunjukkan minuman ringan blackcurrent yang ditambahkan kalsium menyebabkan kehilangan permukaan gigi yang lebih sedikit (Gandara, 1999).

19

2.5 Degenerasi pada enamel atau email

Dengan bertambahnya umur, email menjadi lebih tipis karena abrasi atau erosi, dan dentin menjadi lebih tebal karena deposisi dentin sekunder dan reparatif, yang menghasilkan

perubahan warna pada gigi selama hidup seseorang. Gigi orang – orang tua biasanya lebih kuning atau keabu – abuan atau abu – abu kekuning – kuningan daripada gigi orang muda ( Grossman, 1995 ) .

2.5.1 Dentin dan Sensitivitas pada Penuaan

Dentin

merupakan

struktur

penyusun

gigi

terbesar,

atap bagi

rongga

pulpa,

menyerupai

struktur

tulang,

komposisinya adalah mineral 69,3%, organik 17,5%, air 13,2%

(Abidin, 2011) . Dentin

mempunyai

3

macam

yaitu

primer

dentine,

sekunder dentine, dan tertier dentine . Primery Dentine dibentuk

secara cepat selama proses pertumbuhan dan perkembangan gigi, dan dibentuk sebelum foramen apical sempurna. Mineral yang terdapat di dalam primary dentine lebih banyak dibanding

pada scondary dentine . Letaknya berada di tepi atau disekeliling runag pulpa. Lapisan terluar dari primary dentine yang tersintesis pada awal pembentukan disebut mantle dentin. Pada mantle dentin hanya sedikit sekali mengandung mineral dibandingkan lapisan lain dari primary dentin, yang dibentuk setelah mantle dentin (Abidin, 2011) . Secondary dentine adalah dentin yang terbentuk karena pacuan-pacuan yang dialami oleh odontoblas misalnya rangsangan mekanis, panas, kimia, atau yang paling utama rangsangan oleh karies gigi. Memiliki struktur yang tidak teratur, dan hanya sedikit mengandung mineral. Bentuknya lebih keras dan opaque sehingga kuman/bakteri tidak dapat masuk atau dapat dimineralisasi. Secara fisiologis didepositkan megelilingi

tepi pulpa selama

pulpa masih vital,

sehingga kamar pulpa

20

secara progresif akan menyempit sesuai dengan bertambahnya umur (Henry, 1997) .

Tertier dentine atau disebut reactionary atau reparative atau irregular secondary dentine . Terbentuk pada pada ujung pulpa pada tubulus yang berhubungan dengan irirtasi seperti atrisi pada struktur gigi dan karies gigi. Bukti menunjukkan bahwa dentin sekunder iregular melindungi pulpa dengan mengurangi masuknya iritan (Bergento G, Reit C, 1990) .

Gigi sensitive disebabkan berkurangnya atau menipisnya lapisan email gigi. Dalam kondisi normal dentin ditutupi oleh email atau gingiva, dentin memiliki pori-pori kecil (tubulus dentin) yang pada permukaannya mengarah pada pulpa. Jika gigi mengalami keausan atau terjadinya resesi gingiva, dentin akan terangsang oleh makanan panas, manis atau asam. Rangsangan tersebut akan diteruskan tubulus dentin menuju pulpa gigi dan memicu sakit (Salma, 2011).

Penyebab sensitivitas pada umumnya karen penurunan gusi, buruknya oral hygien, bleaching. terkikisnya email, penyikatan yang terlalu kuat. Penurunan gusi dan pengikisan email merupakan penyebab utama sensitivitas pada orang lanjut usia. Hal tersebut terjadi karena pada usia yang telah lanjut, proses keausan akan terus berjalan hal ini menyebabkan jaringan lunak dan jaringan keras gigi ikut mengalami keausan (Salma,

2011).

2.6 Degenerasi pada Pulpa

Degenarasi pulpa ini jarang ditemukan namun perlu diikutkan pada suatu deskripsi penyakit pulpa. Degenerasi pulpa pada umunya ditemui pada penderita usia lanjut yang dapat disebabkan oleh iritasi ringan yang persisten. Kadang-kadang dapat juga ditemukan pada penderita muda seperti pengapuran.

21

Degenerasi pulpa ini tidak perlu berhubungan dengan infeksi atau karies, meskipun suatu kavitas atau tumpatan mungkin dijumpai pada gigi yang terpengaruh. Tingkat awal degenerasi pulpa biasanya tidak menyebabkan gejala klinis yang nyata. Gigi tidak berubah warna, dan pulpa bereaksi secara normal tehadap tes listrik dan tes termal. Ada beberapa macam degenerasi pulpa yaitu degenerasi kalsifik, degenerasi atrofik, degenerasi fibrous. Perubahan pulpa • volume ruang pulpa menyempit oleh karena dentin reparative • jumlah sel berkurang, jumlah saraf bertambah • secara histologis, jaringan pulpa terlihat lebih padat dapat terjadi pengapuran yang tidak teratur (pulp stones) tjd pengurangan jumlah dan penurunan kualitas dinding pembuluh >reaktifitas berkurang

1. Degenerasi Klasifik

Pada

degenerasi

kalsifik,

sebagian jaringan pulpa

digantikan oleh bahan mengapur; yaitu terbentuk batu pulpa atau dentikel. Kalsifikasi ini dapat terjadi baik di dalam kamar pulpa ataupun saluran akar tapi umumnya dijumpai pada kamar pulpa. Bahan mengapur mempunyai struktur berlamina seperti kulit bawangdan terletak tidak terikat di dalam badan pulpa. Dentikel atau batu pulpa demikian dapat menjadi cukup besar untuk memberikan suatu bekas pada kavitas pulpa bila massa mengapur tersebut dihilangkan. Pada jenis kalsifikasi lain, bahan mengapur terikat pada dinding kavitas pulpa dan merupakan suatu bagian utuh darinya. Tidak selalu mungkin membedakan satu jenis dari jenis lain pada radiograf Diduga bahwa batu pulpa dijumpai pada lebih dari 60% gigi orang dewasa. Batu pulpa dianggap sebagai pengerasan yang tidak berbahaya, meskipun rasa sakit yang menyebar pada beberapa pasien dianggap berasal dari kalsifikasi ini pada pulpa. Gigi dengan batu pulpa

22

juga dicurigai sebagai focus infeksi oleh beberapa klinisi. Tidak ditemukan perbedaan dalam insidensi batu pulpa antara kelompok pasien yang menderita encok dan kelompok control

normal dengan umur yang kira-kira sama.

Pada Degenerasi

Kalsifik

dapat

ditemukan

:

• Sebagian / beberapa bagian jaringan pulpa yang mengalami pengalaman • T erbentuk batu pulpa / dentikel

• Dapat terjadi di kamar pulpa atau saluran akar

• Bentuk pengapuran :

Luas & tidak padat (diffuse)

Kecil & padat (batu pulpa/dentikel)

• Hanya dapat dilihat melalui rontgen foto Penyebab : Terjadi setelah pulpitis, keradangan → jaringan ikat melokalisir radang → jaringan fibrosa mengalami pengapuran → diffuse •Pada orang muda – krn rangsang terus menerus •Pada orang tua – dapat terjadi tanpa penyebab Teori terjadinya dentikel • Bersama dengan pembentukan gigi dimana :

Sesudah gigi erupsi → nyeri tanpa ada tanda-tanda radang → rontgen foto

Pembentukan Dentikel

Selapis demi selapis ( konsentris )

23

Struktur berlamina seperti kulit bawang

● Dapat terikat / tidak dengan dentin

● Dapat membesar & menyumbat saluran akar . Macam Dentikel yaitu :

1. True Denticle

→ dibentuk oleh odontoblos

→ seperti dentin sekunder

2. False Denticle

→ dari jaringan pulpa yang mengalami pengapuran 2. Degenerasi Atrofik

Degenerasi atrofik, tidak ada diagnosis kliniknya, pada jenis degenerasi ini sering terjadi pada penderita usia lanjut. Secara histopatologis dijumpai lebih sedikit sel-sel skelat, dan cairan interselular meningkat. Jaringan pulpa kurang sensitif daripada normal. Yang disebut ”atrofi retikuler” adalah suatu artifiak (artifact) dihasilkan oleh penundaan bahan fiksatif dalam mencapai pulpa. Biasanya terlihat saluran akarnya sempit dan seringkali menyulitkan bila dilakukan perawatan saluran akar . Pada degenerasi atrofik sering ditemukan adanya :

a). Atrophia pulpae/pengecilan pulpa • Penyebab tidak jelas

24

Terdapat pada gigi yang tidak berfungsi, misal : pada

gigi yang tertana • Terjadi pada orang tua → atrofik fisiologis / atrofik senilis • Histopatologis : sel stelat menurun, cairan intersellular

meningkat, jaringan • Gejala : tidak ada keluhan • Pemeriksaan

pulpa kurang sensitif

 

Visual

: normal

 

EPT

: hampir tidak bereaksi / lebih besar dari

 

normal

 

Termis

: hampir tidak bereaksi

 
 

x-ray Foto : pulpa dan saluran akar mengecil (Grossman,

1998).

3. Degenerasi Fibrous Degenerasi fibrous, bentuk degenerasi pulpa ini ditandai dengan pergantian elemen selular oleh jaringan penghubung fibrus. Dapat terlihat jelas pada saat pengambilan jaringan pulpa berupa jaringan keras. Penyakit ini tidak menyebabkan gejala khusus untuk membantu dalam diagnosa klinik. Pada

degenerasiFibrous,seringterjadi:

Terdapat pada gigi dg alveolus socket yg dalam & pulpitis kronis • Gejala: tidak ada keluhan

• Pemeriksaan

: Tes termis, EPT → hampir tidak bereaksi

 

Rő foto

Visual

: normal, kadang-kadang resorpsi tl. Alveolar : sulit untuk mendiagnosa

• Histopatologis : proses deg. fibrosa (Grossman, 1998).

4. Artifak Pulpa Pernah diperkirakan bahwa vakuolisasi odontoblas adalah suatu jenis degenerasi pulpa ditandai dengan ruang kosong yang sebelumnya diisi oleh odontoblas. Kemungkinan ini adalah suatu

25

artifak yang disebabkan karena fiksasi jelek specimen jaringan. Degenerasi lemak pulpa, bersama-sama dengan atrofi reticular dan vakuolasasi, semuanya mungkin artifak dengan sebab sama, yaitu fiksasi yang tidak memuaskan.Sering ditemukannya gambaran :

• Ruang kosong → vakuolisasi odontoblas

• Karena :

– fiksasi spesimen jaringan → jelek – Degenerasi lemak + atrofi retikuler (Grossman, 1998).

5. Metastasis sel-sel tumor Metastasis sel-sel tumor ke pulpa gigi jarang terjadi, kecuali mungkin pada tingkat akhir. Mekanisme terjadinya keterlibatan pulpa demikian pada kebanyakan kasus adalah perluasan local langsung dari rahang. Satu laporan mencatat keterlibatan pulpa gigi molar pada pasien berusia 11 tahun dengan kondromiksosarkoma rahang bawah. Dari 39 pasien yang diperiksa dengan tumor maligna di dalam mulut, hanya satu di mana ditemuka sel-sel tumor di dalam pulpa (Grossman, 1998).

2.7 Sendi Temporomandibula

Sendi temporomandibula terdiri atas artikulasi (persendian) yang terbentuk dari fossa mandibularis ossis temporalis dan processus condylaris mandibula. Permukaan artikuler yang cekung dari temporal dibatasi dibagian anterior oleh eminentia articularis yang cembung. Diantara struktur tulang tersebut terdapat discus articularis yang melekat erat pada kutub lateral dan medial processus condylaris, sementara bagian posterior dari perlekatan tersebut bersifat elastis untuk memungkinkan pergeseran kedepan bersama dengan processus condylaris. Pada bagian anterior, discus articularis bersambung dengan

26

fascia pterygoideus lateralis dan kapsula sendi. Kapsula sendi ini dibagian lateral diperkuat oleh ligamentum temporomandibularis lateralis, yang berfungsi untuk membatasi gerak satuan discus articularis-processus condylaris. Rongga sendi superior dan inferior, yang dipisahkan discus articularis dan berada dalam kapsula sendi, dilapisi oleh jaringan synovial yang menghasilkan cairan yang dibutuhkan untuk pelumasan permukaan persendian (Pedersen, 1996) Otot mastikasi terdiri dari m. masseter, m. temporalis, m. pterygoideus medialis, dan m. pterigoideus lateralis. Selain itu terdapat m. digastricus yang juga berperan dalam fungsi mandibula (Pedersen, 1996) Suplai saraf sensoris ke sendi temporomandibula didapat dari n. auriculotemporalis dan n. masseter cabang dari n. mandibularis. Jaringan pembuluh darah untuk sendi berasal dari a. temporalis superficial cabang dari a. carotis interna. (Pedersen,

1996).

26 fascia pterygoideus lateralis dan kapsula sendi. Kapsula sendi ini dibagian lateral diperkuat oleh ligamentum temporomandibularis

Gambar 1: Anatomi sendi temporomandibula: A. saat posisi rahang terutup, processus condylaris mandibula menempati posisis sentral dari fossa mandibularis ossis temporalis; B. saat

27

membuka rahang, processus condylaris mandibula bergerak menuju eminentia articularis (Cohen-Carneiro F, 2011).

2.7.1 Fisiologi Interface antara processus condylaris dan discus articularis merupakan tempat gerak engsel, yang dimungkinkan terutama oleh perlekatan discus articularis pada processus condylaris melalui ligamen diskus. M. pterigoideus lateralis pars superior pada prinsipnya bersifat pasif, dan berkontraksi hanya pada penutupan paksa saja. Kontraksi m. pterigoideus lateralis inferior terjadi selama pergerakan membuka mulut dan mengakibatkan pergeseran processus condylaris ke anterior. Selain itu m. pterigoideus lateralis pars inferior juga berfungsi dalam pergerakan mandibula ke lateral dan protusi dari mandibula. Kerjasama antara sendi pada kedua sisi memungkinkan diperolehnya rentang gerakan mandibula yang menyeluruh (Pedersen, 1996). M. masseter menyebabkan elevasi dan protusi dari mandibula serta berperan dalam proses mengunyah yang efektif. M. temporalis memiliki fungsi utama untuk elevasi dan retrusi dari mandibula. M. pterigoideus medialis berfungsi untuk elevasi, protusi dan pergerakan mandibula ke lateral. Sedangkan m. digastricus berperan dalam gerakan mandibula ke belakang dan dalam proses mengunyah (Pedersen, 1996).

28

28 Gambar 2. Anatomi sendi temporomandibula (Slade GD, 1997) 2.7.2 Penuaan Sendi Temporomandibula Penuaan merupakan proses

Gambar 2. Anatomi sendi temporomandibula (Slade GD, 1997)

  • 2.7.2 Penuaan Sendi Temporomandibula

Penuaan merupakan proses intrinsik yang dipengaruhi oleh banyak faktor–faktor ekstrinsik. Pada otot mastikasi, penuaan menyebabkan atrofi dari otot, pengurangan yang signifikan dari ketegangan maksimal otot, dan kehilangan isometrik serta kekuatan dinamik otot (Mioche L,

2004).

Pada sendi tempormandibula, gangguan yang ada kemungkinan terjadi karena tekanan yang melampaui batas sehingga sendi temporomandibula tidak mampu untuk menahan tekanan yang ada dan keadaan ini diperberat oleh proses degenerasi sendi (Pedersen, 1996). Pada proses degenerasi sendi akan terjadi pendataran dari processus condylaris dan eminentia articularis, penyempitan rongga sendi, pembentukan tepian tulang pada bagian tepi permukaan sendi, dan pembentukan zona tulang sklerosis pada permukaan artikular. Pada discus articularis terjadi pembentukan retakan dan fisura dengan kemungkinan terjadi hialinisasi dan kalsifikasi. Proses degenerasi sendi ini paling sering ditemukan dan cukup banyak mengenai individu diatas 40 tahun (Pedersen, 1996).

29

Tekanan

yang

melampaui

batas

pada

sendi

temporomandibula dapat disebabkan karena gangguan oklusi.

Kehilangan gigi dalam jumlah banyak akan

meningkatkan

kerentanan terhadap perubahan beban fungsional

sendi

temporomandibula, yang nantinya akan

membawa

pada

perubahan bentuk persendian degenerasi tanpa peradangan) (Pedersen, 1996).

dan

artrosis

(proses

  • 2.7.3 Dampak Penuaan pada TMJ

A. Proses Penuaan Terhadap Tempuro Mandibula Joint

Lansia adalah kelompok lanjut usia yang mengalami proses menua yang terjadi secara bertahap dan merupakan proses alami yang tidak dapat dihindari. Proses menua dapat didefinisikan sebagai suatu proses menghilangnya secara perlahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri atau mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya sehingga lebih rentan mengalami infeksi dan tidak dapat memperbaiki kerusakan yang dideritanya (Dimitroulis, 1998).

Proses menua merupakan proses alamiah yang terjadi secara terus – menerus dalam kehidupan yang ditandai adanya perubahan anatomik,fisiologik, dan biomekanik dalam sel tubuh, sehingga mempengaruhi fungsi sel dan organ tubuh. Proses menua akan menyebabkan temporo mandibula joint mengalami keadaan sebagai berikut:

  • 1. Terjadi kemunduran biologis , yang akan mengakibatkan gangguan yaitu mulut mulai mengendor, dan kehilangan gigi.

30

2. Terjadi kemunduran kemampuan kognitif , misalnya penurunan fungsi stogmatonathi sehingga mengakibatkan daya mengunyah tidak baik (Dimitroulis, 1998).

Gangguan temporomandibular adalah istilah yang dipakai untuk sekelompok gangguan yang mengganggu sendi temporomandibular, otot pengunyah, dan struktur terkait yang mengakibatkan gejala umum berupa nyeri dan keterbatasan membuka mulut. Biasanya pada praktek umum (general practitioner) pasien dengan gangguan ini mengeluhkan gejala yang persisten atau nyeri wajah yang kronik. Biasanya nyeri pada gangguan temporomandibular disertai suara click pada sendi rahang dan keterbatasan membuka mulut (Dimitroulis,

1998).

Sekitar 60-70% populasi lansia mempunyai setidaknya satu gejala gangguan temporomadibular .Tetapi, hanya seperempatnya yang menyadari adanya gangguan tersebut. Lebih jauh lagi, hanya 5% dari kelompok orang dengan satu atau dua gejala gangguan temporomandibular yang pergi ke dokter. Kelainan ini paling banyak dialami perempuan (1:4), dan sering terjadi pada awal masa dewasa (Dimitroulis, 1998).

  • B. Etiologi gangguan temporomandibular joint yang terjadi pada lansia.

Persendian pada temperomandibular ini sama seperti persendian di daerah tubuh lainnya, dimana dapat juga terjadi hal-hal seperti osteoarthritis, rheumatoid arthritis dan jenis-jenis inflamasi lainnya didaerah persendian ini yang akan menimbulkan sensasi nyeri juga. Osteoartritis adalah kondisi dimana sendi terasa nyeri akibat inflamasi yang diakibatkan gesekan ujung-ujung tulang penyusun sendi. Osteoartritis (OA) merupakan penyakit sendi degeneratif yang berkaitan dengan

31

kerusakan kartilago sendi. Sedangkan rheumatoid arthritis (RA) merupakan suatu penyakit autoimun dengan karakteristik sinovitis erosif simetris sebagian besar pasien menunjukkan gejala penyakit kronik hilang timbul dan apabila tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan persendian dan deformitas sendi progresif yang berakhir pada disabilitas (Dimitroulis, 1998).

  • C. Faktor Risiko Gangguan Temporomandibular Kelainan TMJ paling sering pada wanita dengan usia berkisar 30-50 tahun. Faktor resiko lain:

Jaw clenching

Teeth grinding (bruxism)

Rheumatoid arthritis

Fibromialgia Trauma wajah dan rahang Kelainan congenital pada tulang wajah (Dimitroulis, 1998).

2.7.4 Perawatan Gangguan Sendi Temporomandibula

Berbagai terminologi dalam melakukan perawatan gangguan sendi temporo mandibula, antara lain terapi Fase I dan fase II. Fase I yaitu perawatan simptomatik, teramsuk perawatan yang reversible seperti perawatan dengan obat, terapi fisik, psikologik, dan perawatan dengan splin. Fase II yaitu perawatan irreversible, termasuk perawatan ortodontik, pemakaian gigi tiruan cekat, penyesuaian oklusal, dan pembedahan (Erna.

2003).

Perawatan fase I terdiri dari:

  • a. Perawatan terapi fisik,Pasien dapat melakukan sendiri kompresdengan lap panas. Serta pemijatan sekitar sendi,sebelumnya dengan krim mengandung metil salisilat

32

  • b. Fisioterapi dengan alat:

Infrared berguna untuk menghilangkan nyeri, relaksasi otot

superfisial, menaikan aliran darah superficial TENTS (Transcutaneous Electrical Nerve Stimulation], untuk

mengurangi nyeri. EGS (Electro Galvanie Stimulation) mencegah perlekatan

jaringan, menaikans irkulasi darah, stimulasi saraf sensorik dan motorik, serta mengurangi spasme. Perawatan dengan Obat Analgetik, Aspirin, Asetaminophen, Ibuprofen.

Memakai

alat

di

dalam

mulut

Splin

oklusal.

Splin ini

terpasangdengan cekat pada seluruh permukaan oklusal gigi gigi rahang atas atau rahang bawah.Permukaan yang berkontak dengan gigi lawan datar dan halus.14 Permukaan oklusal splinsesuai dengan gigi lawan, dengan maksud untuk menghindari hipermobilitas rahangbawah

Splin oklusal berfungsi :

Menghilangkan gangguan oklusi

Menstabilkan hubungan gigi dan sendi; Merelaksasi otot

Menghilangkan kebiasaanparafungsi

Melindungi abrasi terhadap gigi

Mengurangi beban sendi temporomandibula

Mengurangi rasa nyeri akibat disfungsi sendi

temporomandibula

Perawatan fase II terdiri dari

Perawatan ortodontik

Pembuatan gigi tiruan cekat atau pembuatan gigi tiruan

lepasan Penyesuaian oklusal

Tindakan bedah tergantung kebutuhan pasien (Erna. 2003).

2.8 Perubahan Rongga Mulut pada Wanita Menopouse

33

Perubahan rongga mulut dilaporkan dapat terjadi pada pada wanita menopause (20-90%), termasuk ketidaknyamanan oral (rasa sakit dan sensasi terbakar), mulut kering (xerostomia) dan persepsi rasa berubah. Etiologi dari ketidaknyamanan oral ini berhubungan dengan perubahan pada kuantitas dan kualitas saliva. Perubahan mukosa mulut karena berkurangnya tingkat estrogen pada epitel berkeratin bersama dengan penurunan sekresi saliva pada wanita menopause dapat terjadi bervariasi dari warna yang menjadi pucat sampai ke kondisi yang dikenal sebagai gingivostomatitis menopause, ditandai dengan gingiva kering, mengkilap dan mudah berdarah pada probing dan saat menyikat gigi, serta berkurangnya laju saliva.

  • 2.9 Perubahan klinis pada rongga mulut akibat proses

penuaan
penuaan

Gambaran klinis yang dapat dilihat adalah mukosa tampak

licin mengkilap (tidakada stippling pada gingiva), pucat, kering,

mudah

mengalami

iritasi

dan

pembengkakan,mudah

terjadi

pendarahan

bila

terkena

trauma

(lebih

parah

jika

terdapat

kelainansistemik)

serta

elastisitasnya

berkurang.

Ini

karena

 
 

vaskularisasi,

serta

penebalan serabut

kolagen

pada

lamina

propia.

Antara perubahan

 

klinis yang dapat terjadi adalah :

A. Jaringan flabby

Pada kasus resorbsi tulang alveolar, sering terjadi pada

pasien

yang

sudah

lama

kehilangan

gigi

sehingga

 

mengakibatkan linggir alveolar menjadi datar atau jaringan

lunak

 

sekitarnya menjadi flabby. Menurut Boucher (cit. Damayanti)

 

jaringan

flabby

merupakan

respon

dari

jaringan

ikat

yang

34

atau luka yang tidak dapat ditoleransi yang terjadi pada
atau
luka
yang
tidak
dapat
ditoleransi
yang
terjadi
pada

residualridge. Makin tebal jaringan hiperplastik yang terbentuk,

makin besar pula derajat jaringanflabby. Biasanya terjadi pada

penderita yang lama tidak memakai gigitiruan atau dapatjuga

terjadi pada penderita yang menggunakan gigitiruan yang tidak

pas (Rachmawati, 2006).

  • B. Kelenjar saliva

 

Fungsi

kelenjar

saliva

yang

mengalami

penurunan

merupakan

suatu

keadaan

normal

pada

proses

penuaan

 
 

Keadaan

inidisebabkan

oleh

adanya

perubahan

atropi

pada

kelenjar

saliva

sesuai

dengan

pertambahanumur

yang

akan

menurunkan produksi saliva dan mengubah komposisinya sedikit

(Rachmawati, 2006).

Xerostomia merupakan simtom, bukan suatu penyakit.
Xerostomia
merupakan
simtom,
bukan
suatu penyakit.

Salah satu penyebab xerostomia adalah kelainan dalam produksi

saliva, adanya penyumbatan atau gangguanpada kelenjar saliva

sehingga

menghambat

pengaliran

saliva

ke

rongga

mulut,

Sjogren’sSyndrome

dan

efek

negatif

dari

radioterapi

akibat

pengobatan kanker. Selain itu,penyakit-penyakit sistemis yang

diderita pada usia lanjut dan obat-obatan yang digunakanuntuk

perawatannya dapat menyebabkan xerostomia pada manula.

Xerostomia adalahsalah satu faktor yang penyebab
Xerostomia
adalahsalah
satu
faktor
yang
penyebab

berkurangnya sensitifitas taste buds, pasien tidak dapatmemakai

gigitiruan sebagian / gigitiruan penuh, serta mengakibatkan

sensasi mulutterbakar pada manula (Rachmawati, 2006).

Fungsi utama dari saliva adalah pelumasan, buffer, dan

perlindungan untukjaringan lunak dan keras pada rongga mulut.

35

serta

menaikkan

jumlah

karies

gigi,

danmeningkatkan

kerentanan

mukosa

terhadap

trauma

mekanis

dan

infeksi

mikrobial (Rachmawati, 2006).

C. Lidah dan pengecapan

Orang tua biasanya mengeluh tidak adanya rasa makanan,

ini

dapat

disebabkan

bertambahnya

usia

mempengaruhi

kepekaan rasa akibat berkurangnya jumlah pengecap pada lidah.

Permukaan lidah ditutupi oleh banyak papilla pengecap dimana

terdapatempat tipe papilla yaitu papilla filiformis, fungiformis,

sirkumvalata, dan foliate.Sebagian papilla pengecap terletak
sirkumvalata,
dan
foliate.Sebagian
papilla
pengecap
terletak

dilidah dan beberapa ditemukan pada palatum,epiglottis, laring

dan faring. Pada manusia terdapat sekitar 10,000 putik kecap,

danjumlahnya berkurang secara drastis dengan bertambahnya

usia (Rachmawati, 2006).

Kesulitan untuk menelan (Dysphagia) biasanya muncul

pada manula dan perlu diberikan perhatian karena populasi

manula semakin meningkat setiap tahun. Dalam
manula
semakin
meningkat
setiap
tahun.
Dalam

sistempencernaan, terdapat beberapa fase penting yang berkait

erat dengan rongga mulut yaitpengunyahan, pergerakan lidah

dan kebolehan membuka serta menutup mulut (bibir).Sistem

pencernaan di rongga mulut menunjukkan penurunan fungsi

denganmeningkatnya umur. Robbins dkk (cit. Al-Drees)
denganmeningkatnya
umur.
Robbins
dkk
(cit.
Al-Drees)

menyatakan bahwa fungsi penelanan(berkaitan dengan tekanan)

menurun dengan meningkatnya umur sehingga manulaterpaksa

bekerja

lebih

keras

untuk

menghasilkan efek tekanan yang

 

adekuat

dan

dapatmenelan

makanan,

seterusnya

akan

 

meningkatkan resiko untuk berkembangnya dysphagia

.

Fungsi

 

penelanan

pasti

akan

mengalami

penurunan

pada

manula

walaupunmempunyai rongga mulut yang sehat. Aksi pergerakan

lidah akan berubah denganmeningkatnya umur. Perubahan yang

36

pergerakan yang efektif pada lidah, gangguan pada ketepatan

waktu

kontraksi

otot

lidah

sehingga

menganggu

fungsi

pencernaan

di

rongga

mulut

secarakeseluruhannya.Akibat

gangguan

pada

sistem

pencernaan

dan

kehilangan

sensori

pengecapansehingga menyebabkan kehilangan selera makan,

manula kehilangan berat badan merupakan keadaan umum yang

sering terjadi (Rachmawati, 2006).

  • D. Bentuk bibir

Penna dkk (cit. Al-Drees) menyatakan bahwa terdapat

penurunan massa dari otot bibir yaitu m. Orbicularis oris pada

manula dengan menggunakan analisa secara histomorphometric

.

 

Senyuman manula kelihatan lebih lebar secara transversal dan

 

mengecil

secara

vertikal.

Ini

menunjukkan

bahwa

memang

 

berlaku penurunan massa dari otot Orbicularis oris pada bibir

 

sehingga

kemampuan

otot

ketika

manula

senyum

semakin

berkurang (Rachmawati, 2006).

E. Tekstur permukaan mukosa mulut

 

Perubahan yang berlaku pada

sel epitel mukosa

mulut

 

berupa penipisan ketebalan lapisan sel, berkurangnya elastisitas

 

serta

berkurangnya

vaskularisasi.

Akibatnya

secara

klinis

 

menyebabkan mukosa mulut menjadi lebih pucat, tipis, kering,

 

dengan

proses

penyembuhan

yang

melambat.

Hal

ini

 

menyebabkan mukosa

mulut lebih mudah mengalami iritasi

 

terhadap

gesekan

atau

trauma,

yang

diperparah

dengan

 

berkurangnya aliran saliva. Pada mukosa gingiva yang sehat

 

karakteristiknya

berupa

stippling

yang

menghilang

dengan

bertambahnya usia, akibatnya mukosa gingiva menjadi licin

(Rachmawati, 2006).

2.9.1 Faktor- faktor yang mempengaruhi proses menua

37

Proses penuaan dipicu oleh laju peningkatan radikal bebas dan sistem penawaran racun yang semakin berubah seiiring dengan berjalannya usia.

Faktor yang mempercepat proses penuaan :

1. Faktor genetik Secara genetik,

perempuan

ditentukan

oleh sepasang kromosom X.

Kromosom X ini ternyata membawa unsur kehidupan sehingga perempuan berumur lebih panjang daripada laki – laki. Disamping itu juga ditemukan gen khusus yang bertanggung jawab mengaktualkan proses penuaan. Bagi individu yang mengemban gen tersebut, cenderung cepat menjadi tua (berusia 30-an tampak seperti usia 80-an). Kalainan ini dikenal sebagai Sindrom Werner.

2. Faktor endogenik

 Perubahan stuktural dan fungsional

 Kemampuan / skill menurun

 Kapasitas kulit untuk mensintesis vitamin D

  • 3. Faktor eksogenik (factor lingkungan dan gaya hidup)  Diet / asupan zat gizi

Contohnya

seperti

kekurangan

protein

yang

dapat

menyebabkan degenerasi

jaringan ikat gingiva, membran periodontal dan mukosa. Kekurangan protein juga dikaitkan dengan percepatan kemuduran tulang alveolus.  Merokok  Obat  Penyinaran Ultra violet  Polusi

Faktor yang menghambat proses penuaan

Antioksidan, merupakan zatkimia yang dapat memberikan sebuah elektron

pada radikal bebas sehingga memperlambat proses penuaan.

2.9.2 MEKANISME PENUAAN

Proses penuaan ditandai penurunan energi seluler yang menurunkan kemampuan sel untuk memperbaiki diri. Terjadi dua fenomena, yaitu penurunan fisiologik (kehilangan fungsi tubuh dan sistem organnya) dan peningkatan penyakit (Fowler, 2003).

38

Menurut Fowler (2003), aging adalah suatu penyakit dengan karakteristik yang terbagi menjadi 3 fase yaitu :

1) Fase subklinik (usia 25-35 tahun)

Kebanyakan hormon mulai menurun : testosteron, growth hormone (GH), dan estrogen. Pembentukan radikal bebas, yang dapat merusak sel dan DNA mulai mempengaruhi tubuh, seperti diet yang buruk, stress, polusi, paparan berlebihan radiasi ultraviolet dari matahari. Kerusakan ini biasanya tidak tampak dari luar. Individu akan tampak dan merasa “normal” tanpa tanda dan gejala dari aging atau penyakit. Bahkan, pada umumnya rentang usia ini dianggap usia muda dan normal.

2) Fase transisi (usia 35-45 tahun)

Selama tahap ini kadar hormon menurun sampai 25 persen. Kehilangan massa otot yang mengakibatkan kehilangan kekuatan dan energi serta komposisi lemak tubuh yang meninggi. Keadaan ini menyebabkan resistensi insulin, meningkatnya resiko penyakit jantung, pembuluh darah, dan obesitas. Pada tahap ini mulai mncul gejala klinis, seperti penurunan ketajaman penglihatan- pendengaran, rambut putih mulai tumbuh, elastisitan dan pigmentasi kulit menurun, dorongan seksual dan bangkitan seksual menurun. Tergantung dari gaya hidup, radikal bebas merusak sel dengan cepat sehingga individu mulai merasa dan tampak tua. Radikal bebas mulai

mempengaruhi ekspresi gen, yang menjadi penyebab dari banyak penyakit aging, termasuk kanker, arthritis, kehilangan daya ingat, penyakit arteri koronaria dan diabetes.

3) Fase Klinik (usia 45 tahun keatas)

39

Orang mengalami penurunan hormon yang berlanjut, termasuk DHEA (dehydroepiandrosterone), melatonin, GH, testosteron, estrogen, dan hormon tiroid. Terdapat juga kehilangan kemampuan penyerapan nutrisi, vitamin, dan mineral sehingga terjadi penurunan densitas tulang, kehilangan massa otot sekitar 1 kilogram setiap 3 tahun, peningkatan lemak tubuh dan berat badan. Di antara usia 40 tahun dan 70 tahun, seorang pria kemungkinan dapat kehilangan 20 pon ototnya, yang mengakibatkan ketidakmampuan untuk membakar 800-1.000 kalori perhari. Penyakit kronis menjadi sangat jelas terlihat, akibat sistem organ yang mengalami kegagalan. Ketidakmampuan menjadi faktor utama untuk menikmati “tahun emas” dan seringkali adanya ketidakmampuan untuk melakukan aktivitas sederhana dalam kehidupan sehari-harinya. Prevalensi penyakit kronis akan meningkat secara dramatik sebagai akibat peningkatan usia (Fowler, 2003).

2.9.3 TEORI PENUAAN

Ada 4 teori aging, yaitu(Goldman dan Klatz, 2007):

1) Teori “wear and tear”

Tubuh dan selnya mengalami kerusakan karena sering digunakan dan disalahgunakan (overuse and abuse). Organ tubuh seperti hati, lambung, ginjal, kulit, dan yang lainnya, menurun karena toksin di dalam makanan dan lingkungan, konsumsi berlebihan lemak, gula, kafein, alcohol, dan nikotin, karena sinar ultraviolet, dan karena stress fisik dan emosional. Tetapi kerusakan ini tidak terbatas pada organ melainkan juga terjadi di tingkat sel.

2) Teori neuroendokrin

40

Teori ini berdasarkan peranan berbagai hormon bagi fungsi organ tubuh. Hormon dikeluarkan oleh beberapa organ yang dikendalikan oleh hipotalamus,sebuah kelenjar yang terletak di otak. Hipotalamus membentuk poros dengan hipofise dan organ tertentu yang kemudian mengeluarkan hormonnya. Dengan bertambahnya usia tubuh memproduksi hormon dalam jumlah kecil, yang akhirnya mengganggu berbagai sistem tubuh.

3) Teori Kontrol Genetik

Teori ini fokus pada genetik memprogram sandi sepanjang DNA, dimana kita dilahirkan dengan kode genetik yang unik, yang memungkinkan fungsi fisik dan

mental tertentu. Dan penurunan genetik tersebut menentukan seberapa cepat kita menjadi tua dan berapa lama kita hidup.

4) Teori Radikal Bebas

Teori ini menjelaskan bahwa suatu organisme menjadi tua karena terjadi akumulasi kerusakan oleh radikal bebas dalam sel sepanjang waktu. Radikal bebas sendiri merupakan suatu molekul yang memilkiki elektron yang tidak berpasangan.Radikal bebas memiliki sifat reaktifitas tinggi, karena kecenderungan menarik elektron dan dapat mengubah suatu molekul menjadi suatu radikal oleh karena hilangnya atau bertambahnya satu elektron pada pada molekul lain. Radikal bebas akan merusak molekul yang elektronnya ditarik oleh radikal bebas tersebut sehingga menyebabkan kerusakan sel, gangguan fungsi sel, bahkan kematian sel (Suryohudoyo, 2000). Reaktif radikal nitrogen (nitrat oksida dan turunannya seperti peroxynitrite) dan oksigen (superoksida anion, hidrogen peroksida, hidroksil ) radikal dapat menimbulkan kerusakan besar pada makromolekul (protein, asam nukleat, lipid kompleks), menimbulkan karsinogen

41

(misalnya, nitrosamin), dan memicu (atau kadang-kadang mencegah) kematian apoptosis sel-sel seperti makrofag dan sel epitel pembuluh darah. Ada mekanisme untuk pembilasan dan pertentangan spesies-spesies yang sangat reaktif molekul dan untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh mereka. Namun, kecuali mekanisme tersebut benar-benar efektif, kerusakan yang ditimbulkan oleh radikal bebas dapat terakumulasi, bahkan dalam self-potentiating atau secara eksponensial. Ada bukti bahwa efisiensi transpor elektron mitokondria dan energi yang menghasilkan proses memburuk dengan usia, sehingga dalam penampilan peningkatan oksidasi radikal bebas. (Albright,2003).Dengan bertambahnya usia maka akumulasi kerusakan sel akibat radikal bebas semakin mengambil peranan, sehingga mengganggu metabolisme sel, juga merangsang mutasi sel, yang akhirnya membawa pada kanker dan kematian. Selain itu radikal bebas juga merusak kolagen dan elastin , suatu protein yang menjaga kulit tetap lembab, halus, fleksibel, dan elastis. Jaringan tersebut akan menjadi rusak akibat paparan radikal bebas, terutama pada daerah wajah, dimana mengakibatkan lekukan kulit dan kerutan yang dalam akibat paparan yang lama oleh radikal bebas (Goldman dan Klatz, 2007).