Anda di halaman 1dari 14

BAB XII

Sistem Akuntansi Biaya

Dalam perusahaan manufaktur sebagian besar kegiatanya berada dalam proses


produksi sehingga terdapat dua sistem yang sangat penting yaitu :
1. Sistem Pengawasan Produksi
Dalam sistem ini prosedur terdiri dari jaringan Proses pengawasan dari order
produksi yang di keluarkan sehingga akan terjadi komunikasi atar bagian seperti
pada bidang penjualan, penyedia bahan baku, Fasilitas pabrik, dan penyedian
tenaga kerja,untuk menyelesaikan pesanan.
2. Sistem akuntansi biaya
Jaringan prosedur dalam sistem ini terdiri

dari

jaringan

prosedur

untuk

mengumpulkan, mengklarifikasi data biaya produksi dan BOP,yang di susun dalam


laporan yang di butuhkan oleh menejemen baik internal maupun eksternal.
1. Sistem Pengawasan Produksi
Fungsi dari Pengawasan ini adalah untuk mengontrol proses produksi sesuai dengan
order dari konsumen
Dokumen Yang Digunakan Dalam Sitem Pengawasan Produksi Ada Tujuh (7) dan Dua ( 2 )
Dokumen pendukung :
1. Surat Order Produksi ( SOP )
surat perintah yang dikeluarkan oleh departemen produksi yang ditujukan kepada
bagian-bagian yang terkait dengan proses pengolahan produk untuk memproduksi
dengan mencantumkan spesifikasi, cara produksi, fasilitas
produksi, dan jangka waktu
2. Daftar Kebutuhan Bahan ( DKB )
merupakan daftar jenis dan kuantitas bahan baku yang diperlukan untuk memproses
produksi seperti yang tercantum dalam surat order produksi.
3. Daftar kegiatan produksi
merupakan daftar urutan jenis kegiatan dan fasilitas mesin yang diperlukan untuk
memproduksi produk seperti yang tercantum dalam surat order produksi.
4. Bukti permintaan dan pengeluaran barang gudang,
merupakan formulir yang digunakan oleh fungsi produksi untuk meminta bahan baku
dan bahan penolong, dan berfungsi sebagai bukti pengeluaran barang dari gudang.
5. bukti pengembalian barang gudang,
merupakan formulir yang digunakan oleh fungsi produksi untuk mengembalikan
bahan baku dan bahan penolong ke fungsi gudang.
6. kartu jam kerja,
merupakan kartu untuk mencatat jam kerja tenaga kerja langsung yang dikonsumsi
untuk memproduksi produk yang tercantum dalam surat order produksi.

7. laporan produk selesai,


dibuat oleh fungsi produksi untuk memberitahukan selesainya pesanan produk
tertentu kepada fungsi perencanaan dan pengawasan produksi, fungsi gudang,
fungsi penjualan, fungsi akuntansi persediaan, dan fungsi akuntansi biaya.
Dokumen Pendukung
1. bukti memorial (journal voucher),
digunakan sebagai dasar pencatatan depresiasi aktiva tetap berwujud, amortisasi
sewa dan aktiva tidak berwujud, dan pembebanan biaya overhead pabrik kepada
2.

produk berdasarkan tarif yang ditentukan dimuka.


bukti kas keluar,
digunakan untuk mencatat biaya-biaya yang dibayar lewat kas.

Fungsi yang terkait


1. Fungsi penjualan
bertanggung jawab atas penerimaan order dari pelanggan dan meneruskan order
tersebut ke fungsi produksi.
2. Fungsi produksi
bertanggung jawab atas pembuatan perintah produksi bagi fungsi-fungsi yang ada
dibawahnya yang akan terkait dalam pelaksanaan produksi guna memenuhi
permintaan produksi dari fungsi penjualan
3. Fungsi perencanaan dan pengawasan produksi
merupakan fungsi staf yang membantu fungsi produksi dalam merencanakan dan
mengawasi kegiatan produksi. Perencanaan produksi diwujudkan dalam perhitungan
rencana kebutuhan bahan dan peralatan yang akan digunakan untuk memproduksi
pesanan yang diterima dari fungsi penjualan
4. Fungsi gudang
bertanggung jawab atas pelayanan permintaan bahan baku, bahan penolong dan
barangyang lain yang digudangkan ; menerima produk jadi yang diserahkan oleh
fungsi produksi
5. Fungsi akuntansi biaya
bertanggung jawab atas pencatatan mutasi setiap jenis persediaan dan atas
pencatatan biaya produksi langsung, biaya produksi tidak langsung, dan biaya
nonproduksi ke dalam kartu biaya ; mencatat transaksi terjadinya biaya bahan baku,
biaya tenaga kerja, biaya overhead pabrik, dan biaya non produksi ke dalam jurnal
pemakaian bahan baku dan jurnal umum serta posting ringkasan jurnal tersebut ke
rekening yang bersangkutan dalam buku besar.
Prosedur yang membentuk sistem
1. Prosedur order produksi.

Dalam prosdur ini SOP dikeluarakan untuk mengkoordinasi pengolahan bahan baku
menjadi produk jadi
2. Prosedur permintaan dan pengeluaran barang gudang Digunakan oleh fungsi
produksi untuk meminta bahan baku dari gudang.
3. Prosedur pencatatan jam tenaga kerja langsung
SOP dari dep produksi dilampiri daftar kebutuhan bahan ( bill of materials ) dan
daftar kegiatan produksi ( operation list ). DKP ini berisi informasi ttg proses
pengolahan, mesin yg digunakan, dan taksiran waktu kerja karywan dan mesin,
sehingga pelaksanaan kegiatan ini memerlukan prosedur pencatatan tenaga kerja
langsung yg digunakan dlm pengolahan order ybs.
4. Prosedur produk selesai
Merupakan prosedur penyerahan produk selesai ke fungsi gudang.

2. Sistem Akuntansi Biaya


Informasi yang diperlukan manajemen dari system akuntansi biaya adalah :
1.
2.
3.
4.
5.

Order produksi yang belum selesai


Order produksi yang telah selesai
Harga Pokok Produk Jadi
Harga Pokok Produk dalam proses
Biaya menurut pusat biaya

Dokumen
Dokumen yang digunakan dalam system akuntansi biaya sebagian besar terdiri dari
dokumen yang digunakan dalam Sistem pengawsan Produksi

Catatan Akuntansi
Dalam system akuntansi biaya catatan akuntansi yang digunakan sebagai berikut :
1. Jurnal pemakaian bahan Baku
Adalah Jurnal khusus yang igunakan untuk mencatat Harga Pokok Bahan Baku yang
digunakan dalam produksi
2. Jurnal Umum
Jurnal umum dalam system akuntansi biaya digunakan untuk mencatat transaksi
pembayaran gaji dan upah,

Depresiasi Aktiva tetap, Amortisasi aktiva tidak

berwujud,dan terpakainya persekot biaya.


3. Register bukti kas keluar
Digunakan untuk mencatat BOP, Biaya Administrasi dan Umum, dan biaya
pemasaran yang berupa pengeluaran kas.
4. Kartu Harga Pokok Produk

Buku pembantu yang merinci biaya produksi ( BB, BTK, BOP) yang dikeluarkan
untuk pesanan tertentu, dalam produksi berdasar proses, kartu HPP berfungsi
sebagai rekening control Barang Dalam Proses (BDP) dalam buku besar
5. Kartu Biaya.
Buku pembantu yang merinci BOP, Biaya administrasi dan umum, dan biaya
pemasaran.

Fungsi yang terkait


Fungsi yang terkait dalam system akuntansi biaya
1. Fungsi Penjualan
Dalam produksi berdasar pesanan fungsi ini bertanggung jawab atas penerimaan
order dari customer , menambahkan informasi jika diperlukan, dan meneruskan ke
fungsi produksi
Dalam produksi berdasarproses, fungsi ini melayani order pembelian berdasar
persediaan barang jadi yang ada digudang
2. Fungsi produksi
Bertanggung jawab
a. Pelaksanaan produksi sesuai
dengan Surat Order Produksi dari bagian
penjualan (pesanan) atau bagian Gudang (proses).
b. Pembuatan perintah produksi pada fungsi-fungsi dibawahnya yang akan terkait
dengan proses produksi sesuai permintaan produksi dari fungsi penjualan.
c. SOP dibuat tertulis dan dilampiri DKB dan DKP, dalam perusahaan yang besar
pembuatan dokumen tersebut biasanya dilakukan oleh fungsi perncanaan dan
pengawasan produksi.
3. Fungsi Perencanaan dan pengawasan produksi.
Merupakan fungsi staff dari fungsi produksi yang membantu merncanakan dan
mengawasi kegiatan produksi dalam menentukan rencana kebutuhan bahan dan
peralatan yang dibutuhkan untuk memproduksi produk , baik dari bagian penjualan
maupun dari bagian gudang.
4. Fungsi Gudang
Bertangguang jawab melayani permintaan Bahan baku, bahan pembantu dan bahan
bahan ain yang digudangkan, juga menerima produk jadi yang diserahkan dari fungsi
produksi.
5. Fungsi Akuntansi Biaya
Bertanggung jawab untuk mencatat konsumsi berbagai sumber daya yag digunakan
untuk memproduksi pesanan, pencatatan BB, BTK dan BOP dalam kartu HPP dan
pencatatan BOP ses dalam kartu biaya.

Jaringan prosedur yang membentuk system

Prosedur dalam sstem akuntansi biaya dalam perusahaan manufaktur adalah :


1.
2.
3.
4.
5.
6.

Prosedur order produksi


Prosedur permintaan dan pengeluaran barang gudang.
Prosedur pengembalian barang gudang
Prosedur Pencatatan jamkerja dan biaya tenaga kerja langsung.
Prosedur produksi selesai dan pencatatan pembebanan BOP.
Prosedur pencatatn BOP seungguhnya,Biaya administrasi dan umum , dan biaya
pemasaran.
Prosedur pengembalian barang gudang
Digunakan unuk mengembalikan ke gudang

berbagai bahan yang tdak terpakai

seluruhnya oleh fungsi produksi .


Prosedur Pencatatan Biaya tenaga kerja langsung
Digunakan untuk mencatat BTKL yang dikonsumsi untuk mengerjakan order
produksi tertentu /dalam periode wakt tertentu.
Prosedur Produk selesai dan Pembebanan BOP
Digunakan untuk mencatat BOP yang dbebankan kepada pesanan tertentu berdasar
tariff yg sudah ditentukan dan total HP produk selesai yang ditransfer ke gudang
Prosedur Pencatatn BOP.Ses, Biaya administrasi dan umum, dan Biaya
Pemasaran.
Digunakan untuk mencatat BOP ses, Biaya administrasi dan umum, dan biaya
pemasaran.
Pengendalian intern
Unsur Organisasi.
1. Fungsi pencatatan biaya harus terpisah

dar fungsi produksi dan fungsi yang

menganggarkan biaya.
2. Fungsi gudang harus terpisah dari fungsi produksi dan fungsi akuntansi.
Unsur Otorisasi dan prosedur pencatatan.
1.
2.
3.
4.

S.O. Produksi harus diotorisasi kepala fugsi produksi.


BPPBG di otorisasi oleh kepala fungsi produksi yang bersangkutan
BKK diotorsasi kepala fungsi akuntansi keuangan.
DKBan DKP yang dibuat oleh fungsi perenanaan dan engawasan produksi

diotorisasi oleh kepala fungsi produksi.


5. Kartu jam kerja di otorisasi oleh kepala fungsi produksi yang bersangkutan.
Unsur Praktek yang sehat.
1. SOP. BPPBG, BKK, dan Bkti Memorial bernmor urutdan dapat diertanggung
jawabkan

2. Secara periodic dilakukan rekonsiliasi kartu biaya dengan rekeng control biaya dalam
buku besar.
3. Secara periodik dilakukan penghitungan persedian yang digudang dengan katu
persediaan.

PROSEDUR ORDER PRODUKSI


Bagian Perncanaan dan
Bagian Order Penjualan
Mulai

Pengawasan produksi

Bagian Produksi

Order dari
Pembeli +
informasi
tambahan

DKB
DKP
S.O.P

Order dari
Pembeli
Membuat SOP

Menambahkan
informasi

SOP
3x

Order dari
Pembeli +
informasi
tambahan

Melaksanakan
produksi sesuai SOP

Membuat DKB dan


DKP

DKB

1x

DKP
Ke prosedur PPBG dan
Prosedur pencatatan
jam tenaga kerja
lagsung

1x

DKB

DKP
3
2
S.O.P

Bagian Kartu
Biaya
N

PROSEDUR PERMINTAAN DAN PENGELUARAN BARANG GUDANG


Bag. Produksi

Bag. Gudang

Bag.

Kartu Biaya
Mulai

3
2

Membuat
BPPBG

BPPBG

BPPBG
2

BPPBG
1

Kartu HPP

BPPBG
3x

Menyerahkan
barang

Mengisi
BPPBG

3
2
BPPBG

N
Kartu
Gudang

Bag. Kartu Persediaan


Bag. Jurnal
BPPBG
1

Mengisi HP pada
BPPBG

BPPBG
1

BPPBG
1

Jurnal
Pemakaian
Bahan

Mulai

Kartu
Gudang

PROSEDUR PERMINTAAN DAN PENGELUARAN BARANG GUDANG

Bag. Produksi

Bag. Gudang

Bag. Kartu Persediaan

Bag. Kartu Biaya


Mulai

2
BPPBG

BPBG
1

BPBG
1

Membuat
BPPBG
Mengisi HP pada
BPBG

Ttd pada lb ke1


BPBG

BPBG
3x

2
BPPBG

BPBG
1

2
BPPBG

Kartu HPP

N
Kartu
Persediaan

Kartu
Gudang
Bersama
dengan
barang
N

Bag. Jurnal
BPPBG
1

Jurnal Umum

Mulai

PROSEDUR PENCATATAN HARGA POKOK PRODUK SELESAI DAN


PENCATATAN BOP BERDASAR TARIF
Bag.Produksi
Bagian Jurnal
Mulai

Bagian Gudang
LPS
2

Bagian Kartu Biaya


LPS
2

Bukti
memorial

Mengisi HP pada
BPPBG

Mencatat
Hpp selesai
yg ditransfer
ke gudang

Menghitung BOP
yg dibebankan
ke Produk

Kartu HPP

LPS
4x

Mencatat
BOP berdasar
tarif

N
LPS
2
Kartu HPP

BOP 2
LPS

Bukti
memorial

1
Ke Bag.
Order
Penjualan

Membuat BM
untuk
pencatatan HPP

Ke Bag.
Perencanaan
&
Pengawasan
Produksi

Kartu HPP

Selesai

LPS
Kartu2 HPP

Membuat BM
untuk
pencatatan
BOP.db

Bukti
memorial

N
Kartu Pesediaan
Bukti
memorial

Kartu HPP

Bagan Alir Dokumen Prosedur Produk Selesai dan Pencatatan Pembebanan


BOP
Pencatatan biaya overhead pabrik dibagi menjadi dua:
pencatatan biaya overhead pabrik yang dibebankan kepada prodk berdasarkan tarif
yang ditentukan di muka dan pencatatan biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi.
Bagian kartu biaya membuat bukti memorial sebagai dasar untuk pencatatan dalam jurnal
umum.
jurnal pencatatan pembebanan biaya overhead pabrik adalah sebagai berikut:
BDP

XX
BOP db

XX

Selanjutnya bagian kartu biaya membuat rincian untuk di masukan dalam kartu
harga pokok produk.Berdasarkan bukti memorial bagian Kartu persedian memakainya untuk
mencatat dalam kartu persediaan. Selanjutnya bukti memorial tersebut di gunakan oleh
bagian Jurnal untuk mencatat Harga Pokok Pesanan yang telah selesai diproduksi ke dalam
Jurnal Umum dengan ayat jurnal :
Persediaan Produk Jadi
BDP

XX
XX

DFC prosedur pencatatan HPP selesai dan BOP berdasarkan tarif.

Bagan Alir Dokumen Prosedur Produk Selesai dan Pencatatan Pembebanan


BOP ses,Biaya Admin dan umum ,dan Biaya Pemasaran.
Prosedur pencatatan biaya di bagi menjadi empat yaitu :

1. Prosedur Pencatatan BOP ses, Biaya Administras dan Umum ,dan Biaya pemasaran
yang berasal dari pemakaian barang gudang

2. Prosedur Pencatatan BOP ses, Biaya Administras dan Umum ,dan Biaya pemasaran
yang berasal dari pengeluaran kas dan yang mengunakan register kas keluar dan
Jurnal umum
3. Prosedur Pencatatan BOP ses, Biaya Administras dan Umum ,dan Biaya pemasaran
yang berasal dari pengeluaran kas dan yang mengunakan register kas keluar
4. Prosedur Pencatatan BOP ses, Biaya Administras dan Umum ,dan Biaya pemasaran
yang berasal dari Depresiasi, Amostrisasi, dan Terpakainya Persekot Biaya

1. Prosedur Produk Selesai dan Pencatatan Pembebanan BOP ses,Biaya


Admin dan umum ,dan Biaya Pemasaran yang Berasal dari Pemakaian
Brang gudang.

Contoh : Jika bagian perbaikan mengunakan bahan untuk perbaikan peralatan penunjang
produksi maka besarnya biaya tersebut masuk kategori BOP sehingga di catat dalam
jurnal sbb:
BOP ses
XX
Persedian Suku Cadang- oli
XX
Persedian Minyak Pelumas
XX
Contoh : Bagian kantor memakai bahan baku untuk perbaikan kantor maka (yang tidak ada
keterkaitan dengan produksi secara langsung) pencatatanya adalah :
Biaya adm dan umum
Persedian Bahan Bangunan

XX
XX

Contoh : bagian Pengiriman mengunakan suku cadang untuk perbaikan mobil kanvaser ,
maka jurnalnya adalah :
Biaya Pemasaran

XX

Persediaan suku cadang

XX

2. Prosedur Produk Selesai dan Pencatatan Pembebanan BOP ses,Biaya


Admin dan umum ,dan Biaya Pemasaran yang Berasal dari Pengeluaran
Kas dan Yang Mengunakan Register kas Keluar dan Jurnal Umum.
Dalam Pembayaran gaji dan upah BTKL sebagai penyambung antara Register kas
Keluar dengan Jurnal Umum, mencatatnya dalam jurnal adalah :
BOP ses
Biaya Admin dan Umum
Biaya Pemasaran
Gaji dan Upah

XX
XX
XX
XX

Dan pencatatan utang dari gaji dan upah di catat dalam Register bukti kas Keluar
adalah sebagai berikut :
Gaji dan Upah
XX
Bukti kas Keluar yang di bayarkan
XX
DFC Prosedur Produk Selesai dan Pencatatan Pembebanan BOP ses,Biaya Admin dan
umum ,dan Biaya Pemasaran yang Berasal dari Pengeluaran Kas dan Yang Mengunakan
Register kas Keluar dan Jurnal Umum, sebagai berikut :

3. Prosedur Produk Selesai dan Pencatatan Pembebanan BOP ses,Biaya


Admin dan umum ,dan Biaya Pemasaran yang Berasal dari Pengeluaran
Kas dan Yang Mengunakan Register kas Keluar .
Mencatat biaya yang yang di bayarkan untuk keperluan Produksi,fungsi admin dan
umum,dan fungsi pemasaran ( misal biaya telepon) . di catat oleh bagian bagian utang
kedalam register bukti kas keluar berdasarkan kas keluar, catatan dalam jurnalnya
adalah :
BOP ses
XX
Biaya Admin dan Umum
XX
Biaya Pemasaran
XX
Bukti Kas Keluar yang akan di bayarkan
XX
Pendebetan ke dalam rekening-rekening ini di rinci oleh bagian kartu biaya dalam kartu
biaya.

4. Prosedur Produk Selesai dan Pencatatan Pembebanan BOP ses,Biaya Admin dan
umum ,dan Biaya Pemasaran yang Berasal dari Depresiasi, Amostrisasi, dan
Terpakainya Persekot Biaya
Biaya yang timbul karena Depresiasi, Amostrisasi, dan Terpakainya Persekot Biaya
di catat berdasarkan bukti memorial dari bagian kartu biaya. Pencatatan yang di lakukan
oleh bagian Jurnal adalah :
BOP ses
XX
Biaya Admin dan Umum
XX
Biaya Pemasaran
XX
Akm.Depr Aktiva Tetap
XX
Aktiva Tak berwujud
XX
Persekot Asuransi
XX
Bagan Alir Dokumen Prosedur Produk Selesai dan Pencatatan Pembebanan BOP
ses,Biaya Admin dan umum ,dan Biaya Pemasaran yang Berasal dari Depresiasi,
Amostrisasi, dan Terpakainya Persekot Biaya adalah sebagai berikut :