Anda di halaman 1dari 8

ANALISIS KASUS KORUPSI PENGADAAN ALAT KESEHATAN:

Akar Masalah & e-Katalog Sebagai Suatu Solusi

I. PENDAHULUAN
Beberapa tahun terakhir ini, kita dihebohkan oleh beberapa kasus pengadaan alat kesehatan (alkes)
yang menyeret nama-nama pejabat atau mantan pejabat penting negeri ini, sebut saja kasus
pengadaan rontgen portable untuk pelayanan Puskesmas di daerah tertinggal, terpencil, perbatasan
dan pulau-pulau kecil adalah dari anggaran Kemenkes 2007 yang merugikan keuangan negara
sebesar Rp9,4 miliar. Kasus pengadaan alat kesehatan lain yang lebih heboh terjadi pada
Pemerintah Provinsi Banten tahun anggaran 2010-2012 yang menyeret gubernur non aktif karena
diduga terjadi penggelembungan nilai pengadaan yang merugikan keuangan daerah sampai Rp 30,3
miliar dengan rincian adanya alkes yang diterima tidak lengkap yang nilainya sampai Rp 5,8 miliar,
tidak sesuai dengan spesifikasi sebesar Rp 6,3 miliar, alat kesehatan yang diduga fiktif karena tidak
ditemukan wujudnya sampai Rp 18,1 miliar.
Koordinator Divisi Pelayanan Publik Indonesia Corruption Watch (ICW) Febri Hendri menyatakan,
sektor kesehatan masih terjangkit virus korupsi. Selama periode 2001-2013 penegak hukum
(Kejaksaan, Kepolisian dan KPK) di seluruh Indonesia telah berhasil menindak 122 kasus korupsi
kesehatan, kerugian negara Rp 594 miliar. Kerugian negara kasus korupsi ini setara dengan
pembiayaan iuran JKN (Jaminan Kesehatan Nasional) untuk 2,5 juta penduduk miskin atau
pembiayaan operasional bagi 594 ribu pos yandu di seluruh Indonesia (26/1/2014).
Kasus korupsi ini juga telah menjadikan sejumlah pejabat tinggi terkait kesehatan di pemerintahan
pusat dan daerah menjadi tersangka. Beberapa pejabat tinggi tersebut antara lain 2 Menkes, 2 Dirjen
Kemkes, 7 Anggota DPR/DPRD, 3 Kepala Daerah, 31 Kepala Dinas Kesehatan, 14 Direktur Rumah
Sakit dan 5 Kepala Puskesmas dan lainnya.
Dana program kuratif di dalam APBN dan APBD Kesehatan atau merupakan dana paling rawan
korupsi

di

antara

dana

untuk

program

promotif,

preventif,

dan

rehabilitatif.

Dari 122 kasus korupsi kesehatan, sebagian besar (93 persen) di antaranya merupakan kasus yang
melibatkan pengelolaan dana program kuratif seperti pengadaan alat kesehatan (alkes), obat,
pembangunan/rehabilitasi rumah sakit

dan puskesmas, jaminan kesehatan,

pembangunan

laboratorium dan lain sebagainya. Di antara dana program kuratif tersebut, lanjutnya, dana

pengadaan alkes merupakan paling banyak dikorupsi (43 kasus) dengan kerugian negara Rp 442
miliar.
Berdasarkan pemantauan ICW, 46 kasus korupsi terjadi di Dinkes Provinsi/Kabupaten/Kota, 55 kasus
di rumah sakit, dan 9 kasus di puskesmas seluruh Indonesia. Total kerugian negara di 3 lembaga
kesehatan ini mencapai Rp 210,1 miliar.
Para pejabat korup pada sektor kesehatan telah mencederai upaya pembangunan kesehatan yang
oleh Notoatmodjo bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, kemampuan hidup sehat bagi
setiap orang agar terwujud derajat kesehatan yang setinggi-tingginya sebagai investasi bagi
pembangunan sumber daya manusia yang produktif secara sosial dan ekonomis (Notoadmodjo,
2010:53). Mengapa? Karena anggaran untuk membangun sektor kesehatan justru digunakan untuk
memperkaya diri dan kelompoknya dan mengabaikan hak masyarakat untuk mendapatkan alat
kesehatan dan pelayanan kesehatan.
II. PEMBAHASAN
A.

CONTOH KASUS

A.1. Kasus Pengadaan Rontgen Portable Kemenkes 2007


Kasus pengadaan rontgen portable untuk pelayanan Puskesmas di daerah tertinggal, terpencil,
perbatasan dan pulau-pulau kecil adalah dari anggaran Kemenkes 2007 yang merugikan keuangan
negara sebesar Rp9,4 miliar. Sebelumnya, sejumlah tersangka dalam kasus ini telah ditetapkan yakni
Kepala Biro Perencanaan, berinisial M, dan mantan Direktur Kesehatan Komunitas Ditjen Bina
Kesehatan Masyarakat di Kementerian Kesehatan, berinisial ES. Mereka diduga menggelembungkan
harga barang, dan tidak menyalurkan alat kesehatan sesuai peruntukannya, Puskesmas di daerah
tertinggal.
Tersangka SA, yang juga mantan Sekretaris Jenderal Departemen Kesehatan ditetapkan sebagai
tersangka karena diduga telah menerima sejumlah uang dalam pengadaan ini dari rekanan sekitar Rp
750 juta. SA dijerat dengan pasal 3 atau pasal 11 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.
Kesaksian Dwi Prahoro sebagai saksi ahli Badan Pemeriksaan Keuangan dan Pembangunan (BPKP)
terhadap terdakwa mantan Komisaris Utama PT Kimia Farma, BM, dalam sidang Tipikor di Kuningan,
Jakarta, Senin (26/7/2010), Kerugian negara dihitung dari jumlah netto yang dibayar negara kepada
PT Kimia Farma kemudian dikurangi jumlah harga perolehan PT Bhineka Usada Raya (BUR) dan PT
METEX serta biaya pelatihan yang dikeluarkan PT Kimia Farma.
Rincian kerugian negara, lanjutnya dihitung dari jumlah yang dibayar oleh pihak proyek (Depkes)
kepada PT Kimia Farma sebesar Rp. 17.183.540.000. Jumlah itu dipotong PPN dan PPH serta total
pajak yang masing-masing sebesar Rp. 1.562.140.000, Rp. 234.320.000 dan Rp. 1.796.461.000. Dari
jumlah netto ini saya mendapat harga perolehan dari alat rontgen portable berikut aksesorisnya
sebesar Rp. 5.580.397.000. Hasil netto yang dibayar kepada Kimia Farma sebesar Rp.
15.387.790.000. Nilai kerugian negara sebelum biaya POT (Planning of Trading) sebesar Rp.

9.806.778.022. Dari jumlah tersebut kemudian dikurangi POT yang dikeluarkan Kimia Farma sebesar
Rp. 326.276.969. Jadi totalnya negara dirugikan Rp 9.480.500.053. Nilai hitung-hitungan ini
menurutnya didasarkan pada faktur-faktur pembelian yang dikeluarkan oleh PT BUR dan PT Metex.
Seperti diketahui kasus markup pengadaan alat rontgen ini terjadi pada tahun 2007 dengan nilai
proyek sekitar Rp15 miliar. Akibat markup ini, negara dirugikan sebesar Rp 9,48 miliar. Di Kepolisian
telah dimulai proses penyidikannya pada 28 Maret 2012 dan menjerat SF yang diduga telah
menyalahgunakan wewenang terkait pengadaan alat kesehatan buffer stock dengan metode
penunjukan langsung, walaupun yang bersangkutan telah membantahnya. Kepolisisn telah
melimpahkan kasusnya ke KPK menurut Jubir KPK, Johan Budi di kantornya, Jl HR Rasuna Said,
Jakarta Selatan, Kamis (20/3/2014).
A.2. Kasus pengadaan alat kesehatan Provinsi Banten
Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, Bambang Widjojanto mengatakan, terkait pengadaan
alat kesehatan di Banten tahun anggaran 2010-2012 terjadi penggelembungan yang diduga
merugikan keuangan daerah sampai Rp 30,3 miliar. Kerugian itu disebabkan adanya alat kesehatan
yang diterima tidak lengkap yang nilainya sampai Rp 5,8 miliar, tidak sesuai dengan spesifikasi
sebesar Rp 6,3 miliar, alat kesehatan yang diduga fiktif karena tidak ditemukan wujudnya sampai Rp
18,1 miliar.
KPK mengendus adanya dugaan penyimpangan dalam proses tender proyek pengadaan alat
kesehatan itu berdasarkan laporan Badan pemeriksa Keuangan (BPK), terutama proyek alat-alat
kedokteran umum yang dimenangkan oleh PT Marbago Duta Persada dengan nilai sebesar
Rp2.870.763.000, pengadaan alat kesehatan penunjang Puskesmas yang dimenangkan oleh PT
Mikkindo Adiguna Pratama senilai Rp10.310.388.000 dan pengadaan alat kesehatan kedokteran
umum Puskesmas sebesar Rp23.523.185.000 yang juga dimenangkan oleh PT Mikkindo Adiguna
Pratama dan uniknya semua perusahaan itu milik TCW.
Untuk proyek alat-alat kedokteran umum yang dimenangkan oleh PT Marbago Duta Persada, FITRA
menilai pemenang lelang itu terlalu mahal. Ada penawaran yang murah dan rendah seperti dari PT
Palugada Mandiri sebesar Rp2,1 miliar, PT Dini Usaha Mandiri sebesar Rp2,6 miliar. Ada perusahaan
lain

yang

memiliki

penawaran

lebih

murah,

tapi

kalah.

Pengadaan alat kesehatan Penunjang Puskesmas yang HPS-nya sebesar Rp10.473.758.000 juga
sama anehnya.
Komisi Pemberantasan Korupsi tengah melakukan penyidikan dalam kasus tindak pidana korupsi
proyek pengadaan Alat Kesehatan Kedokteran Umum di Puskesmas Kota Tangerang Selatan
(Tangsel), Banten, tahun anggaran 2012. Proyek senilai Rp23,1 miliar itu dimenangkan oleh PT
Mikkindo Adiguna Pratama dan menetapkan tiga orang tersangka yaitu TCW, Komisari perusahaan
PT Mikkindo Adiguna Pratama DP dan Kepala Bidang Promosi Kesehatan dan Sumber Daya
Kesehatan MJ. Menurut Koordinator Divisi Monitoring dan Analisis Anggaran Indonesia Corruption
Watch (ICW) Firdaus Ilyas dari 99 proyek Alkes di Tangsel dan Banten (tahun 2012-2013) dengan

nilai kontrak Rp596,49 miliar, semua dimenangkan oleh perusahan milik langsung Keluarga Atut dan
jaringan kroninya. Mereka melakukan markup Harga Perkiraan Sendiri (HPS), menyediakan barang
tidak sesuai spesifikasi dan ada yang fiktif. Penempatan NU yang lulusan jurusan ilmu sosial menjadi
direktur RSUD Tangsel. Padahal, Peraturan Menteri Kesehatan nomor 971 tahun 2009 tentang
Standar Kompetensi Pejabat Struktural Kesehatan, mengharuskan seorang direktur rumah sakit
harus berasal dari kalangan tenaga medis.
B.
Hasil

AKAR MASALAH PENGADAAN ALAT KESEHATAN


penelitian

Puslitbang

Depkes

menunjukkan

bahwa

perencanaan

dan

pelaksanaan

peraturan/perundangan tentang pemanfaatan dan pemeliharaan alat kesehatan dan sarana


penunjangnya di rumah sakit 60,4% mengacu pada kebijakan yang berlaku, baik kebijakan dari pusat
maupun kebijakan intern rumah sakit yang bersangkutan tentang prosedur perencanaan dan
pengadaaan alat kesehatan dan sarana penunjangnya.
Hasil Kajian terhadap proses perencanaan pengadaan peralatan dirumah sakit berdasarkan analisa
kebutuhan secara klinis dengan studi kelayakan dan sesuai dengan kebijakan, namun tidak sesuai
dengan spesifikasi alat yang dibutuhkan.
Perhitungan tarif seringkali berdasar tarif kompetitor sehingga komponen biaya pemeliharaan tidak
diperhitungkan, sehingga penggunaaan alat tidak efisien. Data menunjukkan terjadinya peningkatan
pemanfaatan alat kesehatan setiap tahun, namun hal ini tidak bisa diasumsikan bahwa
pemakaiannya sudah sesuai dengan indikasi penggunaannya. Tidak adanya data yang rinci terhadap
setiap penggunaan atau tindakan dari peralatan tersebut sehingga dari 10 besar penyakit yang ada di
RS tidak dapat menggambarkan pemanfaatan alat kesehatan.
SOP pemanfaatan dilakukan dengan benar dan sesuai prosedur tetapi SOP pemeliharaan kurang
sesuai dengan prosedur. Pengetahuan petugas operator alat tentang pemeliharaan dan pemanfaatan
alat kesehatan dan sarana penunjangnya masih kurang. Ada beberapa dilema yang dihadapi
pemerintah daerah ketika berhadapan dengan pengadaan alat kesehatan yang dari segi dananya
biasanya puluhan milyar dan harus tender.
Rahmad Daulay menguraikan beberapa masalah dalam pengadaan alat kesehatan.
Masalah pertama berada pada penentuan dan penetapan spesifikasi. Namanya juga spesifikasi,
tentu isinya adalah tentang identitas barang secara spesifik. Setiap merek barang akan memiliki
spesifikasi yang berbeda satu sama lain walaupun fungsi umum dan fungsi khususnya sama. Di sini
masalahnya. Pada peraturan tender disebutkan bahwa dalam penetapan spesifikasi barang dilarang
mengarah pada merek tertentu. Bagaimana menterjemahkan dan menerapkan hal ini? Bagaimana
mungkin menetapkan spesifikasi barang tanpa mengarah pada merek tertentu padahal setiap barang
memiliki spesifikasi yang berbeda ? Di sini saja para pengelola tender sudah dibuat pusing tujuh
keliling. Biasanya para pengelola tender mengambil jalan aman dengan menggabung-gabungkan
spesifikasi beberapa barang minimal 3 spesifikasi barang, makin banyak makin baik.

Masalah kedua adalah pada penentuan harga survei (HPS = harga perkiraan sendiri). Pada
umumnya alat kesehatan adalah barang impor. Barang impor berarti ada importir dan distributor
utama. Setiap barang importirnya tidak banyak, malah ada yang setiap barang hanya memiliki 1
importir. Artinya setiap barang hanya akan memiliki 1 harga. Setiap merek hanya akan memiliki 1
harga. Sedangkan HPS harus dibuat secara survei harga minimal 3 sumber harga. Di sinilah
masalahnya. Bagaimana cara mencari minimal 3 sumber harga apabila ternyata barang tersebut
hanya punya 1 distributor sebagai sumber harga ? Apakah harus mencari sumber harga ke beberapa
subdistributor, bukankah ini pemborosan karena harganya sudah pasti sama atau hampir sama ?
Biasanya para pengelola tender mengambil jalan aman dengan menggabung-gabungkan beberapa
harga dari subdistributor atau menggabungkan sumber harga dari distributor dari beberapa merek.
Masalah ketiga terjadi pada waktu tender. Sebagai barang berteknologi menengah atau berteknologi
tinggi maka metode evaluasi yang dilakukan biasanya sistem nilai dengan memberi skor kepada
aspek teknis dan skor tertinggi menjadi pemenang tender. Dengan metode ini maka harga terendah
belum tentu jadi pemenang. Dengan sistem skor ini maka kesesuaian spesifikasi menjadi salah satu
aspek teknis sehingga bisa saja barang yang ditawarkan meleset 100 % dari spesifikasi yang
ditentukan dalam dokumen tender namun tidak membuatnya gugur tapi hanya memperoleh skor nol
pada aspek teknis kesesuaian spesifikasi. Hanya saja terjadi paradoks pada peraturan tender karena
walaupun metode evaluasi sudah sistem nilai teknis namun juga diatur bahwa besaran bobot biaya
bervariasi antara 70 % 90 %. Aspek teknis yang dinilai mestinya didominasi oleh skor aspek teknis,
tapi justru aspek harga diberi skor sangat tinggi sampai minimal 70 % dan maksimal 90 %. Sehingga
bila perusahaan peserta lelang menawar pada posisi penawaran terendah maka akan memperoleh
skor teknis sangat tinggi dan punya peluang menjadi pemenang.
Masalah keempat adalah pada saat pelaksanaan kontrak. Namanya juga barang impor belum tentu
memiliki ketersediaan stok barang di dalam negeri. Kalaupun ada stok barang namun menjadi
rebutan dari beberapa perusahaan. Sehingga pengadaan barang tersebut harus pesan lagi ke
produsen luar negeri dan membutuhkan waktu untuk menjadi barang jadi dan bisa dikirim ke
Indonesia. Apabila kontrak ditandatangani setelah pertengahan tahun atau di akhir tahun maka bisa
dipastikan bahwa kontrak tidak akan terpenuhi dan harus putus kontrak.
Dari keempat permasalahan di atas dalam berbagai variasinya sudah menjadi penyebab utama
kasus-kasus penyimpangan pengadaan alat kesehatan baik yang terjadi di instansi pemerintah pusat
maupun di instansi pemerintah daerah. Spesifikasi yg mengarah pada satu merek, harga tidak sesuai
yang seharusnya, tender tidak prosedural dan gagal kontrak menjadi mendominasi permasalahan
yang terungkap ke permukaan.
LKPP telah membuat satu terobosan untuk mengatasi hal-hal di atas dengan meluncurkan program
e-katalog.
C.

e-KATALOG PENGADAN BARANG/JASA PUBLIK SEBAGAI SUATU SOLUSI

Di tengah skeptisisme publik atas program pemberantasan korupsi yang terkesan setengah hati,
sebuah harapan baru kembali dimunculkan oleh Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah (LKPP) pada penghujung 2012. Mulai 2013, pengadaan layanan koneksi Internet sampai

dengan 30 Mbps untuk lembaga pemerintah dapat membeli langsung tanpa melalui lelang. Sebanyak
27 Internet Service Provider (ISP) telah bergabung untuk inisiatif ini. Ini tentu baru langkah awal
dalam pengembangan e-katalog (http://e-katalog.lkpp.go.id) dalam pengadaan barang/jasa secara
online (e-procurement). Di waktu mendatang diharapkan semakin banyak barang/jasa dengan
spefisikasi yang terstandardkan (seperti kendaraan bermotor, alat-alat kesehatan) yang masuk dalam
e-katalog. Dalam e-katalog yang tersedia online dicantumkan spesifikasi barang/jasa dan harga yang
ditawarkan oleh rekanan.
Apa manfaatnya? Pertama, e-katalog menjadikan proses pengadaan barang/jasa di sektor publik
lebih efisien. Waktu pengadaan yang pendek dan persaingan sehat rekanan menunguntungkan
pemerintah dalam mendapatkan harga terbaik. Kedua, e-katalog juga dapat meningkatkan
transparansi. Dalam kasus koneksi Internet, semua ISP memberikan harga layanan secara terbuka.
Dengan demikian, masalah kebocoran anggaran yang sering terjadi dalam pengadaaan barang/jasa
bisa ditekan. Ketiga, e-katalog yang menyederhanakan proses akan mengundang semakin banyak
rekanan untuk berpartisipasi. E-katalog telah menghilangkan administrasi dan proses pengadaan
barang/jasa yang cenderung rumit (red tape). Manfaat seperti ini akan semakin terasa, ketika
semakin banyak barang/jasa yang dimasukkan ke dalam e-katalog.
Harapan ini dilengkapi dengan kampanye LKPP untuk penggunaan e-procurement untuk 100% dalam
pengadaan barang/jasa sektor publik. Kampanye ini bisa dikaitkan dengan Instruksi Presiden No.
17/2011 tentang pencegahan dan pemberantasan korupsi, yang mengharuskan lembaga pemerintah
pada tahun 2012 melakukan lelang secara online: sebanyak 40% anggaran pengadaan (untuk
provinsi/kabupaten/kota) dan 75% (untuk lembaga di pusat). Apakah semuanya akan berjalan mulus?
Belum tentu.
Sampai saat ini, belum ada statistik resmi capaian instruksi ini, termasuk sanksi apa yang diberikan
kepada lembaga pemerintah yang gagal mencapai target. Namun demikian, tidak sulit untuk
memprediksi, bahwa untuk beberapa lembaga pemerintah yang berkomitmen tinggi nampaknya
target yang diset tidak terlalu sulit dicapai, dan bahkan mudah untuk dilalui. Kota Yogyakarta adalah
salah satu contoh pionir e-procurement di Indonesia untuk tingkat pemerintah kabupaten/kota, selain
Surabaya dan Bogor. Data dari lapangan menunjukkan bahwa penggunaan e-procurement selain
memberikan efisiensi harga, juga telah menjadikan proses lelang semakin cepat, disamping
menjadikan petugas pengadaan bebas dari teror. Namun menjadi pionir tentu tidak cukup, seperti
halnya kabupaten/kota lain, jika initiatif tidak dikawal secara konsisten secara terus menerus.
Beberapa di antaranya adalah dengan melembagakan e-procurement, menjadikannya sebagai
rutinitas dan memberikan dukungan politik yang pantang surut.
Sebaliknya, beberapa lembaga pemerintah lain, terutama di daerah, sangat mungkin harus berjuang
keras untuk mencapainya. Kendala teknis bisa jadi hanya sebagian kecil masalah. Kendala nonteknis lebih mendominiasi. e-procurement sebagai bagian dari inisiatif e-government adalah
keputusan politik yang tidak steril dari tarik-ulur kepentingan. Pengalaman di lapangan menunjukkan
bahwa konflik kepentingan antaraktor menjadi penghambat utama pelaksanaan e-procurement di
banyak lembaga. Tidak jarang beragam trik dilakukan untuk tetap melanggengkan praktik lama,
tetapi tetap mendapatkan legitimasi bahwa sebuah lembaga telah mengadopsi e-procurement.

Mengingat masih terjalnya jalan yang harus ditempuh menuju pengadaan barang/jasa yang semakin
bermartabat dan bersih, partisipasi aktif yang tulus dari semakin banyak lembaga pemerintah adalah
keniscayaan. Smart ReportLKPP, sampai 14 Januari 2013 menunjukkan bahwa inisiatif eprocurementyang dimulai pada 2008, telah memfasilitasi lebih dari 100.000 lelang online, digunakan
oleh lebih dari 270.000 rekanan, memberikan efisiensi sebanyak 11.20% (lebih dari Rp 19 triliun) dari
total pagu aggaran lebih dari Rp 172 triliun.
Direktur E-Procurement LKPP, Ikak G. Patriastomo menyatakan bahwa isu keberlanjutan suatu
gerakan terjadi bila partisipasinya bersifat masif. Partisipasi semua pihak memerlukan sifat dan
pendekatan yang memberi ruang semua pihak yang ingin mengambil peran. Tidak boleh ada
dominasi dalam gerakan seperti ini, walaupun tetap diperlukan pengikat sehingga tidak menjadi
gerakan acak. Prinsip yang mendasari inisiatif e-procurement ini, nampaknya dapat menjadikannya
sebagai contoh untuk inisiatif nasional lain yang serupa. Karenanya, tidaklah berlebihan kalau kita
memberikan apresiasi kepada LKPP dan segenap jajarannya di Layanan Pengadaan Secara
Elektronik (LPSE) di seluruh Indonesia.
Apakah e-procurement, termasuk e-katalog, benar-benar dapat menghilangkan korupsi? Semoga,
dan marilah terus berharap!
III. PENUTUP
A.

KESIMPULAN

Dampak korupsi pada sektor kesehatan dapat mengakibatkan menurunnya derajat kesehatan
masyarakat yang berimbas pada IPM (Indeks Pembangunan Manusia). Indikator IPM seperti angka
kematian bayi dan angka harapan hidup sangat terkait dengan pendanaan sektor kesehatan. Apabila
terjadi korupsi pada sektor kesehatan, maka akan berimbas penurunan angka harapan hidup dan
menaikkan angka kematian bayi. Dampak korupsi lebih jauh adalah naik dan tingginya harga obatobatan dan rendahnya kualitas alat kesehatan pada rumah sakit dan puskesmas serta sarana
kesehatan masyarakat lainnya.
Terjadinya kasus-kasus korupsi pada sektor kesehatan yang melibatkan pejabat pada kementerian
kesehatan dan dinas kesehatan lokal menunjukkan rendahnya transparansi dan akuntabilitas serta
kepatuhan pada hukum. Besarnya diskresi atau kewenangan pejabat dan rendahnya etika pejabat
sektor kesehatan menyebabkan menguatnya dan meningkatnya kesempatan melakukan praktek
korupsi disektor kesehatan.
B.
1.

SARAN
Penyempurnaan e-Katalog baik perluasan Jenis barang/Jasa Publik maupun spesifikasi,

harga dan distributor serta subdistributornya.


2.

Pemanfaatan e-Katalog Pengadaan Barang/Jasa Publik sebagai suatu solusi.

DAFTAR PUSTAKA
Peraturan Presiden No. 54/2010 Tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Beserta Revisinya
(Peraturan Presiden No. 70/2012)
Slide Pengadaan barang dan Jasa, Drs. Nyoman Udayana Sangging, SH,MM
Slide Pengadaan barang dan Jasa, Setya Budi Arijanta, SH. KN
http://birokrasi.kompasiana.com/2013/11/06/pencegahan-korupsi-pengadaan-alat-kesehatan607059.html
http://hukum.kompasiana.com/2010/08/09/pengadaan-alat-kesehatan-yang-rawan-korupsi220541.html