Anda di halaman 1dari 9

Laporan Praktikum

Biokimia Klinis

Hari/Tanggal
Waktu
PJP
Asisten

: Selasa/26 Maret-7 Mei 2013


: 08.00-11.00 WIB
: dr. Husnawati
: Yunan Nursyahbani M.
Mina Ervani S. L.
Suhermanto
Edwin Afitriansyah

INDUKSI HIPERLIPIDEMIA
Kelompok 2
Siti Nuraeni
Yuliana
Gia Permasku
Fakhriy M. F.

G84100067
G84100040
G84100001
G84100060

DEPARTEMEN BIOKIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2011

Pendahuluan
Tikus secara taksonomi termasuk sub filum Vertebrata, kelas mammalia,
ordo Rodentia dan famili Muridae (Linzey 2001). Secara umum morfologi tubuh
tikus dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu kepala dan badan beserta bagianbagiannya (gambar 1). Bentuk kepala tikus adalah kerucut atau kerucut terpton,
dengan misai (kumis) pada ujung moncongnya yang berfungsi sebagai alat
peraba. Mata terletak di bagian tepi dari kepala dan letaknya agak menonjol
keluar, sehingga mempunyai sudut pandang yang lebar. Bentuk badan tikus adalah
silindris memanjang kebelakang. Batas antara kepala dan badan tidak begitu jelas
sehingga dalam identifikasi jenis-jenis tikus, kepala dan badan digabung dan
dipisahkan dengan ekor. Badan ditutupi oleh rambut yang warnanya berbeda-beda
tergantung jenisnya. Tikus jantan dewasa terdapat organ kelamin berupa kantung
yang merupakan tempat dihasilkannya sperma. Saat tikus belum dewasa, kantung
tersebut berada di dalam tubuh dan kemudian berangsur-angsur keluar sesuai
dengan umur tikus (Kaspul 2004)
Hati pada manusia mempunyai berat sekitar 1.5 kg dan karena itu
merupakan salah satu organ terbesar pada manusia (Koolman 2000). Walaupun
berat hati hanya 2-3% dari berat tubuh namun hati terlibat dalam 25-30%
pemakaian oksigen. Hati terdiri atas sel-sel parenkim hati (hepatosit) sekitar 60%
dan sel-sel endotel sekitar 30% yang membatasi sinusoid-sinusoid hati, sisanya
merupakan sel-sel pembuluh darah, jaringan penyambung, dan saluran empedu
(Tangendjaja 1987).
Hiperlipidemia atau hiperlipoproteinemia adalah gangguan metabolisme
yang melibatkan peningkatan konsentrasi lipoprotein pada plasma. Ganong (2001)
menyatakan bahwa hiperlipidemia merupakan suatu keadaan tingginya
konsentrasi lipid yang ditandai dengan meningkatnya konsentrasi trigliserida,
LDL, dan kolesterol darah melebihi batas normal (pada manusia > 200 mg/dL).
Faktor yang mempengaruhi hiperlipidemia adalah obesitas, usia, kurang olahraga,
stres, gangguan metabolisme, gangguan genetik, dan pola konsumsi makanan
sehari-hari yang dapat meningkatkan konsentrasi lipid atau kolesterol. Makanan
yang kaya akan kolesterol dan asam lemak jenuh dapat menekan pembentukan
reseptor LDL, sehingga meningkatkan kolesterol di dalam darah (Grundy 1991).

Hiperlipidemia dapat meningkatkan resiko aterosklerosis, yaitu penyumbatan


pembuluh darah arteri akibat penumpukan lipid pada dinding aorta. Jika
aterosklerosis terjadi pada pembuluh darah aorta yang mensuplai O2 ke jantung,
maka dapat menyebabkan penyakit jantung koroner (PJK). Faktor yang
mempengaruhi patogenesis aterosklerosis adalah hiperkolesterolemia yang
disebabkan oleh peningkatan konsentrasi lipoprotein densitas rendah (LDL)
(Schwart et al. 1993 dalam Taher 2003).

Gambar 1 Anatomi tikus (Linzey 2001).

Tujuan
Percobaan kali ini bertujuan memahami prinsip kondisi hiperlipidemia dan
penyiapan sampel darah, dapat membuat pakan kolesterol, mencampurkan bahan
uji ke dalam pakan hewan percobaan,
Alat dan Bahan
Percobaan kali ini menggunakan perlatan berupa oven, mortar, loyang,
pengaduk, kandang tikus, tabung vial eppendof, kapas, gunting, sentrifus, jarum
cekok, dan timbangan.
Bahan-bahan yang digunakan dalam percobaan adalah tikus galur
Sprague-dawley, kuning telur, lemak hewan, minyak kelapa, alkohol 70%,
betadine, propil tiourasil (PTU) 0.01%, dan pakan standar tikus.
Prosedur percobaan
Penyiapan pakan kolesterol. Kuning telur matang yang telah dikukus
digerus hingga halus dan dikeringkan dalam oven 70 0C selama 24 jam sambil
sesekali digerus. Selanjutnya pakan kolesterol dibuat dengan dicampurkannya
1.5% kolesterol dari kuning telur, 5% lemak hewan, 6% minyak kelapa, dan

pakan standar hingga mencapai konsentrasi 100%. Campuran tersebut diaduk


hingga terbentuk pelet. Akhirnya pelet dijemur hingga kering.
Perlakuan pada hewan coba. Hewan coba dibagi menjadi empat
kelompok perlakuan yakni kelompok normal, hiperlipidemia, habatusaudah, dan
Aloe vera. Setiap kelompok perlakuan diberi pakan sebesar 20 g/hari. Setiap hari
bobot badan dan pakan sisa ditimbang. Apabila pakan habis maka ditambah 5
g/hari. Perlakuan pada kelompok hiperlipidemia diinjeksi dengan PTU 0.01%
dosis 1 mg/kg bb sedangkan kelompok normal diinjeksi dengan akuades. Pakan
diganti setiap hari selama satu bulan dan kandang dibersihkan. Minggu ke-0 dan
ke-2 darah diambil dari vena ekor.
Pengambilan darah. Tikus yang akan diambil darahnya dipuasakan
sedikitnya 12 jam sebelum waktu pengambilan darah. Gunting disterilkan dengan
alkohol 70%. Bagian ekor tikus yang akan diambil darahnya dibersihkan juga
dengan alkohol 70%. Ujung ekor kemudian dipotong maksimal 5 mm hingga
berdarah. Ujung ekor tersebut kemudian diurut hingga mencapai volume
maksimal 2 ml per ekor tikus. Apabila darah sulit keluar, dapat dilumuri dengan
minyak kelapa. Setelah selesai bagian ekor ditetesi dengan betadine.
Preparasi serum dan plasma. Serum diperoleh dari darah yang
didiamkan selama 15 menit dan dilakukan sentrifugasi selama 30 menit dengan
kecepatan 3000 rpm. Hasil sentrifugasi merupakan bagian yang jernih. Sementara
itu, plasma diperoleh dengan dicampurkannya antikoagulan pada darah.
Selanjutnya darah tersebut disentrifugasi selama 30 menit dengan kecepatan 3000
rpm. Plasma merupakan bagian yang jernih hasil sentrifugasi.
Hasil percobaan
Tabel 1 Bobot badan dan konsumsi pakan tikus normal per hari

Hari/tanggal
Sabtu/ 16 April 2011
Minggu/ 17 April 2011
Senin/ 18 April 2011
Selasa/ 19 April 2011
Rabu/ 20 April 2011
Kamis/ 21 April 2011
Jumat/ 22 April 2011
Sabtu/ 23 April 2011

Hari ke-

Bobot badan (g)

1
2
3
4
5
6
7
8

116
110
110
114
116
118
118
120

Konsumsi pakan (g)


Sisa pakan Pakan baru
20
12
20
10
20
18
20
8
20
6
20
8
20
8
20

Lanjutan tabel 1 Bobot badan dan konsumsi pakan tikus normal per hari.

Minggu/ 24 April 2011


Senin/ 25 April 2011
Selasa/ 26 April 2011
Rabu/ 27 April 2011
Kamis/ 28 April 2011
Jumat/ 29 April 2011
Sabtu/ 30 April 2011
Minggu/ 1 Mei 2011
Senin/ 2 Mei 2011
Selasa/ 3 Mei 2011
Rabu/4 Mei 2011

9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19

124
128
130
120
128
126
130
132
132
134
134

8
6
4
2
6
10
12
6
10
18
-

20
20
20
20
20
20
20
20
20
20
-

150
100
Bobot badan (g)

50
0
0

10

12

14

16

18

Hari ke-

Gambar 2 Kurva pertambahan bobot badan tikus normal.


Gambar 3 Kurva jumlah konsumsi pakan.

Tabel 2 Perbandingan hati tikus.

Perlakuan

Pengamatan

Normal 1

Warna merah terang, tidak


terdapat bintik putih

Lanjutan tabel 2 Perbandingan hati tikus


Normal 2

Warna merah terang, tidak


terdapat bintik putih

Hiperkolesterol 1

Warna merah kepucatan,


terdapat bintik putih

Foto

20

Hiperkolesterol 2

Warna merah kepucatan,


banyak terdapat bintik
putih

Habatussaudah 1

Warna merah gelap,


terdapat bintik kuning

Habatussaudah 2

Warna merah gelap,


terdapat bintik kuning

Aloe vera 1

Warna merah kepucatan

Pembahasan
Hewan percobaan atau hewan laboratorium adalah hewan yang sengaja
dipelihara dan diternakan untuk dipakai sebagai hewan model untuk mempelajari
berbagai bidang ilmu dalam skala penelitian atau pengamatan laboratorium. Tikus
putih telah diketahui sifat-sifatnya dengan sempurna, mudah dipelihara, relatif
sehat dan peka terhadap pengaruh perlakuan dalam komponen dietnya, sehingga
merupakan hewan yang cocok digunakan untuk berbagai penelitian. Galur tikus
putih yang biasa digunakan untuk hewan percobaan di laboratorium adalah Long
Evans, Osborne-Mendel, Sherman, Sprague Dawley, dan Wistar (Malole dan
Pramono 1989).
Percobaan kali ini menggunakan galur tikus Sprague Dawley berjenis
kelamin jantan dengan bobot badan sekitar 100-150 g. Galur ini berasal dari galur
tikus Wishtar (Dahab dan Hesham 2005). Tikus galur ini memiliki kepala lebar,
berdaun telinga panjang, dan berekor panjang. Pemilihan tikus jantan karena pada
tikus betina memiliki siklus menstruasi yang cenderung lebih banyak
mengeluarkan darah. Selain itu, tikus betina akan mengalami perubahan secara
hormonal yang akan mempengaruhi keadaan organel yang akan difraksinasi
(Dahab dan Hesham 2005). Tikus jenis Sprague Dawley juga lebih mudah
ditangani dibanding jenis tikus lain. Kesehatan tikus dapat dilihat dari berbagai
parameter, salah satunya adalah bobot badan.

Bobot badan hewan coba terdiri atas bobot badan selama masa adaptasi
dan selama perlakuan. Selama masa adaptasi yakni tanggal 16 April 2011 hingga
21 April 2011 pada tikus normal terjadi fluktuasi bobot badan artinya bobot badan
mengalami penurunan dan kenaikan. Setelah masa perlakuan bobot badan
cenderung naik (gambar 2). Sementara itu, perbedaan bobot badan terlihat pada
kelompok perlakuan. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Alviani (2007)
dinyatakan bahwa setelah pemberian pakan kolesterol tinggi bobot badan tikus
meningkat sebesar 25% secara nyata dibandingkan saat kondisi adaptasi
sedangkan bobot badan tikus normal meningkat sebesar 13% secara tidak nyata
dibandingkan dengan keadaan adaptasi.
Konsumsi pakan yang diberikan juga berperan dalam perubahan bobot
badan. Semakin banyak pakan yang habis dalam sehari maka akan terjadi
kenaikan bobot badan lebih banyak dibanding kelompok yang lain. Hanya
kelompok normal 1 saja yang mengkonsumsi pakan sebesar 25 g/hari sehingga
terlihat bobot badan paling tinggi yakni 196 g.
Hati sebagai kelenjar tebesar dalam tubuh manusia memiliki peran sentral
karena sebagai detoksifikasi senyawa toksik bagi tubuh, hematologi, sistem imun,
berperan dalam metabolisme biomolekul, dan sekresi produk akhir metabolisme
seperti bilirubin, urea, dan amonia (Kaplan dan Pesce 1989). Perbandingan hati
tikus pada kelompok normal dengan kelompok lain terlihat jelas. Kelompok
normal warna hati masih terihat merah terang karena pakan yang diberikan
hanyalah pakan standar saja sedangkan pada kelompok hiperlipidemia warna hati
terlihat kepucatan yang menandakan hati bekerja lebih keras untuk melakukan
detoksifikasi toksik dan bintik putih menunjukkan adanya penumpukan lemak
(plak) dalam hati yang dapat memicu timbulnya aterosklerosis (Murray et al.
2000). Keresistenan tikus terhadap kolesterol dapat disiasati dengan pemberian
propil tiourasil (PTU) yakni zat antitiroid yang dapat meningkatkan konsentrasi
kolesterol darah secara endogen dengan cara merusak kelenjar tiroid. PTU akan
menimbulkan kondisi hipotiroid yang dihubungkan dengan peningkatan
konsentrasi LDL plasma akibat penurunan katabolisme LDL. Penyebabnya, yaitu
pada hipotiroid terjadi penurunan sintesis dan ekspresi reseptor LDL di hati,

sehingga LDL banyak beredar di plasma dan menjadi penyebab


hiperkolesterolemia (Salter et al. 1991 dalam Rahayu 2007).
Weinberg (1996) menyatakan bahwa habbatussauda dapat meningkatkan
jumlah sel-sel T yang baik untuk meningkatkan sel-sel pembunuh alami. G
Reitmuller. Senyawa ini mengandung asam linolenat (omega 6), asam linoleat
(omega 3), saponin yang dapat menetralkan dan membersihkan racun dalam
tubuh. Hal tersebut terlihat dari warna hati yang lebih gelap dibanding normal
karena banyaknya jumlah sel T sebagai pembunuh alami. Adanya bintik kuning
menunjukkan adanya asam linoleat dan asam linolenat. Sementara itu Aloe vera
dan daging pelepahnya (gel) seringkali dimanfaatkan sebagai minuman kesehatan.
Secara kimiawi, komponen Aloe vera 99.5% merupakan air. Total padatan terlarut
hanya 0.49%, lemak 0.06%, karbohidrat 0.043%, protein 0.038%, vitamin A 4.594
IU, dan vitamin C 3.476 mg (Furnawanthi 2006). Warna hati pada perlakuan ini
tampak kepucatan karena hati bekerja lebih keras untuk melakukan detoksifikasi.
Simpulan
Bobot tikus normal akan mengalami perubahan secara fluktuatif setiap
harinya. Semakin banyak pakan yang dikonsumsi maka semakin besar bobot
badan yang diperoleh. Hati tikus normal menunjukkan warna paling cerah
dibanding kelompok perlakuan yang lain. Adanya bintik putih pada hati tikus
hiperlipidemia menunjukkan adanya lemak (plak).
Daftar pustaka
Alviani. 2007. Khasiat ramuan ekstrak daun jati belanda terhadap peroksidasi
lipid hati tikus hiperlipidemia. Skripsi. Fakultas Matematika dan IPA,
Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Dahab GM dan Hesham YD. 2005. Effect of Angiotensin Converting Enzyme
Inhibitors Captopril and Lisinopril on Collagen Synthesis by Cultured
rat liver Cell. Saudi Pharmaceutical Journal 37: 39.
Furnawanthi I. 2004. Khasiat dan Manfaat Lidah Buaya Si Tanaman Ajaib.
Jakarta: Agromedia Pustaka.
Ganong WF. 2001. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Ed-20. Djauhari
Widjajakusumah, penerjemah. Jakarta: EGC.

Grundy SM. 1991. Multifactorial etiology of hypercholesterolemia: Implication


for prevention of coronary heart disease. Arterioclerosis and thrombosis.
11: 1619-1635.
Kaspul. 2004. Kualitas Spermatozoa Tikus Putih (Rattus norvegicus L.) Setelah
Perlakuan dengan Boraks. Skripsi. Fakultas Matematika dan IPA,
Universitas Surakarta. Surakarta.
Koolman J dan Roehm KH. 2000. Atlas Berwarna dan Teks Biokimia. Wanandi S,
penerjemah. Jakarta: Hipokrates. Terjemahan dari: Color Atlas of
Biochemistry.
Linzey DW. 2001. Verterbrate Biology. New York: Mc Graw-Hill
Malole MBM dan Pramono SU. 1989. Penggunaan Hewan-Hewan Percobaan.
Bogor : IPB Pr.
Murray RK, Granner DK, Mayes PA, Rodwell VW. 1999. Biokimia Harper. Ed
ke-24. Hartanto A, penerjemah. Jakarta: EGC. Terjemahan dari:
Harpers Biochemistry.
Rahayu YS. 2007. Khasiat ekstrak ramuan daun jati belanda terhadap konsentrasi
kolesterol hati tikus yang hiperlipidemia. Skripsi. Fakultas Matematika
dan IPA, Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Tangendjaja A. 1987. Buku Ajar Patologi Klinik. Jakarta: Universitas
Tarumanegara.
Taher A. 2003. Peran fitoestrogen kedelai sebagai antioksidan dalam
penanggulangan aterosklerosis. tesis. Pascasarjana, Institut Pertanian
Bogor. Bogor.
Weinberg RA. 1996. How Cancer Arises. Sci. Am. 3: 62-75.