Anda di halaman 1dari 4

Fertilitas merupakan suatu derajat kemampuan bereproduksi.

Pada kuda, satu kelahiran


normal hewan muda pertahun yang dapat hidup menunjukkan derajat fertilitas yang dicapai.
Pada kuda, mortalitas yang tinggi berhubungan dengan kelahiran kembar dua (twin) atau kembar
tiga (triplet), merupakan pilihan sebagai kelahiran yang tidak diinginkan. Hubungan kecakapan
reproduksi dengan angka perkawinan sering digunakan untuk menggambarkan derajat fertilitas.
Kuda jantan turunan murni dengan jenis yang lebih besar membutuhkan pakan tingi
protein, sebanyak 7 kg kulit gandum dalam kebutuhan harian untuk fertilitas maksimal. Rumput
kering berkualitas baik merupakan sesuatu yang sangat diperlukan. Dalam hal ini, untuk menjaga
kuda agar sehat tapi tidak terlalu gemuk. Kegemukan merupakan penyebab primer dari sterilitas
dan juga mengarah ke laminitis dengan kondisi kesakitan pada daerah kaki.
Fertilitas pejantan pada kuda ditentukan dari beberapa fenomena, yaitu :
1. produksi semen
2. daya tahan hidup dan daya fertilisasi spermatozoa
3. libido atau keinginan mengawini
4. kemampuan mengawini
Suplemen vitamin C dan E kadang-kadang digunakan oleh peternak untuk meningkatkan
fertilitas atau pelaksanaan reproduksi kuda jantan. Jika vitamin tambahan diperlukan, berikan
suplemen seimbang yang jumlahnya banyak berisi semua vitamin tanpa jumlah berlebihan setiap
pemberiannya untuk mendapatkan kesehatan yang optimal dan kemampuan bereproduksi.
Pada musim kawin beberapa kuda jantan akan mengawini sampai 200 kuda betina per musim,
dengan proses kawin berlangsung cepat. Pejantan harus diberi pakan rumput kering kualitas
tinggi dengan jumlah minimum 1 persen dari bobot tubuh. Penyajian campuran rumput segar
dengan satu atau dua gelas minyak sayur adalah alternatif yang efektif untuk pemberian energi
tambahan. Setelah musim kawin kuda jantan selesai, agar tetap dalam kondisi yang baik dapat
dilakukan dengan penanganan pakan post-breeding yaitu dengan meningkatkan jumlah rumput

kering dalam pakan dan menurunkan jumlah rumput segar. Hasil ejakulasi pada kuda bobot 1000
pon sekitar 100 cc. Kuda jantan yang memproduksi antara 25 cc dan 250 cc terbilang masih
normal. Besarnya variasi ini berhubungan antara volume dan konsentrasi-kriteria kuda yang lain.
Masa pubertas kuda jantan
Kuda jantan mencapai pubertas antara 14 dan 18 bulan. Usia kuda mempengaruhi ukuran dan
integritas jaringan testis, yang mempengaruhi keluaran sperma. Total lebar meningkat scrotum
sampai kuda ini setidaknya 6 tahun. Kapasitas penyimpanan sperma jauh lebih besar di kuda
matang setelah berusia 2-3 tahun. Dan sebagai aturan umum, kuda jantan dewasa menghasilkan
lebih dari dua kali jumlah sperma per hari dibanding umur 2-3 tahun. Dengan demikian kuda
jantan dewasa tanpa mengurangi kesuburan. Hasil usia lanjut degenerasi testis, yang mengurangi
output sperma tetapi tidak mempengaruhi kualitas semen di kuda jantan normal.
Ejakulasi Kuda jantan
Kadang-kadang kuda jantan akan meningkat dan pergi melalui gerakan pemuliaan, namun tidak
ajkulasi. Hal ini mungkin karena terlalu banyak di gunakan, kuda adalah salah penanganan saat
bersengggama, disfungsi ejakulasi. Beberapa upaya mungkin di perlukan. Beberapa indikasi
ejakulasi termasuk lesu ekor, denyutan di pangkal penis, gel berpegang pada ujung penis setelah
turun dari dan penghentian minat kuda.

Mekanisme ereksi
Ereksi merupkan salah satu fungsi vaskuler korpus kavernosum di bawah pengendalian saraf
otonom. Sistem ini merupakan sistem yang membutuhkan kerja sama banyak sistem di dalam
tubuh. Proses itu mulai dan otak, sistem syaraf, pembuluh darah sampai hormon turut dilibatkan
dalam fungsi tubuh yang spesifik ini. Pada waktu istirahat atau tidak dalam melakukan hubungan
seksualpembuluh-pembuluh darah arteri di daerah Corpora Cavernosa, serta otot-otot polos di
trabekula yakni sekitar sinusoid akan mengalami kontraksi (penciutan) sehingga darah yang

masuk ke penis sangat sedikit. Rongga-rongga sinusoid di corpora cavernosa hanya terisi sedikit
darah sehingga penis dalam keadaan lembek atau tidak ereksi.
Proses ereksi dimulai ketika tubuh menerima rangsangan seksual baik melalui penglihatan,
perabaan, penciuman, dan sebagainya, maka penerima stimulasi seksual akan segera bereaksi
dan mengirim pesan kepada sistem syaraf yang dilanjutkan ke hipotalamus kemudian turun ke
bawah melalui medulla spinalis atau sumsum tulang belakang. Selanjutnya stimulus melewati
nucleus atau inti-inti syaraf otonom di S2-4 (vertebra sacralis) diteruskan ke jaringan-jaringan
erektil di Corpora Cavernosa. Di dalam jaringan erectil ini, dihasilkan bermacam-macam
neurotransmitter (penghantar impuls syaraf).
Salah satu yang amat berperan untuk membuat penis ereksi ialah NO (nitrogen oksida). NO
dihasilkan dari oksigen dan L-Arginin di bawah kontrol sintase nitrik oksida. Sesudah terbentuk,
NO dilepaskan dari neuron dan endotel sinusoid di Corpora Cavernosa. NO menembus sel otot
polos yang mengaktifkan enzim yang disebut guanilyl cyclase. Guanilyl cyclase selanjutnya
mengubah guanosin triphosphat (GTP) menjadi siklik guanosin Monophosphat (cGMP). Melalui
beberapa proses kimiawi, cGMP membuat otot-otot polos dalam Corpora Cavernosa di dalam
trabekula-trabekula dan di dalam arteriol-arteriol mengalami relaksasi sehingga seluruh
pembuluh darah di Corpora Cavernosa serta sinusoid akan mengalami pelebaran atau
pembesaran. Selanjutnya rongga-rongga (sinusoid) penuh dengan darah sehingga penis mulai
membesar. Rongga-rongga yang terisi itu kemudian menekan pembuluh darah balik (vena) di
dekatnya sehingga darah tidak bisa ke luar dari Corpora Cavernosa dan darah terperangkap di
Corpora Cavernosa dan penis tambah besar sampai keras. Selama proses itu terjadi, impuls
seksual terus timbul di dalam otak dan terjadi relaksasi otot-otot polos di dinding pembuluh
darah dan trabekula-trabekula sehingga terjadi dilatasi (pelebaran) pembuluh darah serta
pembesaran sinusoid maka penis akan terus mengeras.
Sedangkan proses menurunkan ereksi adalah dengan pengurangan cGMP sehingga tidak terjadi
relaksasi otot-otot polos terus menerus. Di dalam sel otot polos di dalam Corpora Cavernosa ada
mekanisme tersendiri, yakni adanya 5 yang mengubah cGMP menjadi 5 guanosine
wonophospbat (SGMP), sehingga jumlah cGMP berkurang. Bila cGMP tinggal sedikit maka
relaksasi otot polos akan hilang kemudian mengkerut (kontraksi) sehingga penis menjadi kecil

atau kembali ke fase istirahat. Kemudian bila ada stimulasi seks, NO akan dibentuk lagi dan
akhirnya cGMP akan meningkat dan otot polos akan mengalami relaksasi dan penis ereksi lagi.
Selama tidak ada stimulasi seks, penis akan tetap istirahat. NO tidak diproduksi sehingga cGMP
tidak terbentuk dan penis akan tetap lembek atau tidak ereksi (Anonim, 2009 (b)).
Mekanisme ejakulasi
Ejakulasi merupakan mekanisme keluarnya sperma. Ejakulasi ini melibatkan kerja dua impuls,
yaitu Impuls simpatis menyebabkan kontraksi peristaltik di duktus testis, epididimis, dan duktus
deferen menyebabkan sperma mengalir ke sepanjang saluran, dan Impuls parasimpatis
menyebabkan otot bulbokavernosum berkontraksi secara berirama, menyebabkan cairan semen
keluar. Jadi saat ejakulasi ini saraf simpatis menyebabkan konstriksi arteriol, sehingga aliran
darah yang ke kavernosa mengecil. Darah dari sinusoid korpus kavernosa mengalir ke vena,
penis menjadi lunak (Anonim, 2007 (b)).
Jadi Proses ejakulasi berada di bawah pengaruh saraf otonom. Asetilkolin berperan sepagai
neurotransmiter ketika saraf simpatis mengaktivasi kontraksi dari leher kandung kemih, vesikula
seminalis, dan vas deferens. Refleks ejakulasi berasal dari kontraksi otot bulbokavernosus dan
ischiokavernosus serta dikontrol oleh saraf pudendus. Secara singkat, ejakulasi terjadi karena
mekanisme refleks yang dicetuskan oleh rangsangan pada penis melalui saraf sensorik pudendus
yang terhubung dengan persarafan tulang belakang (T12-L2) dan korteks sensorik (salah satu
bagian otak) (Anonim. 2009 (c)).

Daftar Pustaka
Rahmat

Hidayat

http://komunitas-dokterhewan.blogspot.com/2008/02/fertilitas-pada-kuda-

jantan.html di akses pada jam 08:10 tgl 28 februari 2015


imam

abror

https://imamabror.wordpress.com/2010/04/03/organ-genital-jantan-mekanisme-

ereksi-dan-ejakulasi/ di akses pada jam 08:10 tgl 28 februari 2015