Anda di halaman 1dari 47

Lembar Pengesahan Industri

Pimpinan Perusahaan

Yunasfi
NIK. 590267

Pembimbing

Atang Sodikin
NIK. 633319

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

Lembar Pengesahan Sekolah

Siswa Prakerind

Andrian Ramadhan Febriana


NIS. 10914640

Ketua Program Keahlian

Pembimbing

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

IDENTITAS SISWA PRAKERIN

Nama Siswa

: Andrian Ramadhan Febriana

No. Induk Siswa

: 10914640

Tempat, Tanggal Lahir

: Bandung, 02 February 1995

Jenis Kelamin

: Laki-laki

Alamat

: Jalan Wiranta No.61a


RT.01 RW.11 Kel. Sukamaju
Kec. Cibeunying Kidul
No. Telp. (022) 7214160
Kota/Kab. Bandung

Nomor Telepon

: 085314896049 / (022) 7214160

Agama

: Islam

Golongan Darah

:O

Nama Sekolah

: SMK MERDEKA BANDUNG

Alamat Sekolah

: Jalan Pahlawan No.54

Nama Orang Tua


a. Ayah

: Benny S. Bratasudin

b. Ibu

: Herlina Sarifah

Alamat Orang Tua

: Jalan Wiranta No.61a RT.01 RW.11 Bandung

Bandung, 13 Juli 2011

ANDRIAN RAMADHAN F
NIS. 10914640

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

IDENTITAS INDUSTRI

Perusahaan/Instansi
Nama
Alamat
Bidang Produksi/Jasa
Status
Pemasaran Produk
Nomor Telepon
Nomor Fax
E-mail
Website
Pimpinan
Nama
Nama Pembimbing
Waktupelaksanaan
Prakerind

: PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk


STO TEGALEGA
: Jl. Moch Toha No.222, Bandung 40254
: Telekomunikasi
: BUMN (Badan Usaha Milik Negara)
: Dalam Negeri
: (022) 5207655
: (022) 5207655
: : http://www.telkom.co.id
: Yunasfi
: a. Atang Sodikin
b. Dede Hidayat
: 13 Juli 30 September 2011

Bandung, 13 Juli 2011


Mengetahui,
Pimpinan Industri/Perusahaan

Yunasfi
Nik. 590267

Siswa Prakerind

Andrian Ramadhan .F
NIS. 10914640

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

KATA PENGANTAR

Terlebih dahulu kami panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT, yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan
Laporan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) dalam melaksanakan program Pendidikan
Sistem

Ganda

(PSG)

di

Bagian

MDF

(Main

Distribution

FRAME)

PT.

TELEKOMUNIKASI INDONESIA STO TEGALLEGA. Tbk


Pelaksanaan Prakerin sebagai perwujudan dari program PSG selama tiga bulan,
mulai dari tanggal 12 Juli 2011 30 september 2011, merupakan suatu proses pendidikan
keahlian yang didapat dari sekolah dan dipadukan dengan pelaksanan kerja industri.
Sehingga dapat tercapai professional dibidangnya dengan baik sebagai bekal telah
merasakan didunia kerja disuatu industri.
Maka dari pada itu, sebelum terjun langsung di industri, setelah lulus nanti siswa
memiliki wawasan tentang hal-hal yang ada dan terjadi di industri baik masalah teknis
maupun non-teknis. Oleh karena itu, program PSG sangat penting dan diperlukan oleh
siswa. Bagi sekolah dan industri, masing masing biasa mendapatkan manfaatnya,
sehingga dapat terjalin hubungan kerjasama yang baik antara pihak sekolah dengan pihak
industri.
Kami menyadari bahwa tidak dapat melaksanakn Praktek Kerja Industri (Prakerin)
dan menyusun laporan tanpa disertai dengan bantuan-bantuan. Maka, melalui laporan ini
kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Allah SWT, kedua orang
tua dan keluarga yang telah memberikan dukungan secara moral maupun material.
Selain itu Kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1.

.Bapak Abdul Manaf selaku pembimbing dari sekolah

2.

Bapak Atang Sodikin selaku pembimbing di perusahaan

3.

Seluruh rekan di PT.TELKOM SO TEGALEGA

Serta semua pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan Prakerin serta tidak
lupa kami ucapkan kepada rekan-rekan yang telah mendukung dalam penyusunan dan
pencarian data-data laporan ini.
Kami telah berusaha semaksimal mungkin dalam penyusunan laporan ini, namun

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

demikian kami menyadari bahwa laporan ini tidak luput dari kesalahan, oleh karena itu
kritik dan saran yang membangun kami harapkan.
Akhirnya semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua, khususnya bagi
adik-adik yang akan melaksanakan Prakerin mendatang.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................................

KATA PENGANTAR ..............................................................................................

DAFTAR ISI ...........................................................................................................


BAB I PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG ..................................................................................
1.2. TUJUAN PRAKERIN ..................................................................................
1.3. TUJUAN PEMBUATAN LAPORAN ...........................................................
BAB II PROFIL SINGKAT PERUSAHAAN
2.1. SEJARAH PT. TELKOM .............................................................................
2.2. VISI DAN MISI PERUSAHAAN .................................................................
2.3. DENAH LOKASI ........................................................................................
2.4. DENAH KANDATEL SO TEGALEGA .......................................................
BAB III ALAT DAN BAHAN
3.1. MAIN DISTRIBUTION FRAME (MDF) .....................................................
3.2. PERANGKAT MDF ....................................................................................
3.2.1. TERMINAL BLOK DLU/EQN ..........................................................
3.2.2. TERMINAL BLOK PRIMER .............................................................
3.2.3. DSLAM ............................................................................................
3.2.4. KABEL JUMPER .............................................................................
` 3.2.5. TIE LINE ..........................................................................................
3.2.6. APLIKASI SISKA .............................................................................
3.2.7. APLIKASI PENYIMPANAN DATA PELANGGAN .........................
3.2.8. SURAT PERINTAH KERJA .............................................................
3.3. PERALATAN MDF .....................................................................................
3.3.1. TEST PHONE .....................................................................................
3.3.2. TOOL DROP ......................................................................................
3.3.3. SOLIR ................................................................................................
3.3.4. KNIPE TANG .....................................................................................
3.3.5. PENGAIT KABEL .............................................................................
3.3.6. MINI ROLL CABLE ..........................................................................
3.3.7. TANGGA SORONG BERODA ...........................................................
BAB IV KONFIGURASI JARINGAN TELEPON DAN SPEEDY
4.1. KONFIGURASI JARINGAN LOKAL AKSES TEMBAGA ...........................
4.2. KONFIGURASI JARINGAN TELEPON DI MDF .........................................
4.3. KONFIGURASI JARINGAN SPEEDY DI MDF ............................................
BAB V KEGIATAN DI LAPANG INDUSTRI
5.1. VALIDASI PRIMER .....................................................................................
5.2. VALIDASI PRIMER DAN SEKUNDER .......................................................
5.3. MONITORING WO ......................................................................................
5.4. PRINT OUT WO ...........................................................................................
5.5. MEREKAP WO .............................................................................................
5.6. MENCARI PORT PEMASANGAN ATAU PENCABUTAN WO ...................
5.7. PSB POTS (TELEPON) ................................................................................
5.8. PSB SPEEDY ...............................................................................................
5.9. CABUTAN POTS .........................................................................................
5.10. CABUTAN SPEEDY ..................................................................................

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

9
10
10
11
12
13
14
15
16
16
16
17
20
20
21
22
22
23
23
24
24
24
24
25
25
26
27
27
29
30
31
32
35
36
37
38
39
40

5.11. MELAKUKAN UPDATE WO ...................................................................


BAB VI MENGATASI MASALAH ATAU GANGGUAN
6.1. CHANGE PORT ..........................................................................................
6.2. MENGAKTIFKAN SPEEDY ADSL YANG BELUM UP .............................
6.3. MENGATASI GANGGUAN JARINGAN DI MDF ......................................
BAB VII PENUTUP
7.1. KESIMPULAN .............................................................................................
7.2. SARAN ........................................................................................................

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

41
42
42
42
44
44

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG
Pendidikan adalah salah satu bentuk perwujudan kebudayaan manusia yang
dinamis dan sarat perkembangan, karena itu perubahan atau perkembangan
pendidikan adalah hal yang seharusnya terjadi sejalan dengan perubahan budaya
kehidupan, perubahan dalam arti perbaikan pendidikan pada semua angkatan perlu
terus menerus dilakukan sebagai antisipasi kepentingan masa depan.
Pemikiran ini mengandung konsekuensi bahwa penyempurnaan atau
perbaikan pendidikan menengah kejuruan untuk mengantisipasi kebutuhan dan
tantangan masa depan perlu terus menerus dilakukan, diselaraskan dengan
perkembangan kebutuhan dunia usaha/industri dan instansi, perkembangan dunia
kerja, serta perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni.
Pendidikan yang mampu mendukung pembangunan dimasa mendatang adalah
pendidikan yang mampu mengembangkan potensi peserta didik sehingga yang
bersangkutan mampu menghadapi dan memecahkan problema kehidupan yang di
hadapinya. Pendidikan harus menyentuh potensi nurani maupun potensi kompetensi
peserta didik.
Konsep pendidikan terasa semakin penting ketika seseorang harus memasuki
kehidupan dimasyarakat dan dunia kerja karena yang bersangkutan harus mampu
menerapkan apa yang dipelajari di sekolah untuk mengatasi problema yang dihadapi
dalam kehidupan sehari-hari, saat ini maupun masa yang akan datang.
Kurikulum SMK Edisi 2004 lebih meningkatkan kualitas lulusan sekolah
menengah kejuruan, dengan kurikulum ini diharapkan jajaran pendidikan menengah
kejuruan lebih mampu mengembangkan potensi anak didik sehingga saat bekerja,
terbentuk pribadi yang mandiri, mampu memanfaatkan diri sebagai masyarakat dan
warga negara, sebagai bagian dari lingkungan dan sebagai hamba tuhan yang maha
esa. Kurikulum di rumuskan dalam upaya untuk memenuhi tuntutan perubahan
orientasi pendidikan.
Dengan demikian tujuan pendidikan menengah kejuruan agar dapat
mengantarkan anak didik menjadi manusia yang bertawa terhadap tuhan yang maha

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

esa, juga dapat mengikuti perubahan di dunia usaha, dunia industri, dan instansi.
Agar kelak dapat hidup dimasyarakat bisa berkembang sesuai dengan tuntutan jaman
yang selalu berubah.
Dengan perubahan ini adalah sebagai salah satu model pendidikan menengah
kejuruan untuk dapat menyesuaikan diri disamping ilmu yang di dapat disekolah
juga

dapat

langsung

mempraktekan

pendidikan

yang

didapatnya

untuk

dikembangkan di dunia kerja.

1.2. TUJUAN PRAKERIN


Tujuan saya dan sekolah untuk melakukan prakerin adalah sebagai berikut :
Untuk memenuhi persyaratan kelulusan tingkat SMK
Memperoleh pengalaman kerja secara langsung serta dapat menemukan
permasalahan baru dan memecahkan permasalahan baru itu sendiri
Untuk meningkatkan wawasan dan keterampilan siswa
Untuk menerapkan kemampuan yang telah diperoleh dari sekolah dan
menerapkannya langsung di dunia kerja

1.3. TUJUAN PEMBUATAN LAPORAN


Setelah selesai melaksanakan Praktek Lini Produksi, seluruh siswa-siswi
diwajibkan membuat laporan berupa Karya Tulis. Adapun pembuatan karya tulis ini
antara lain :
Siswa mampu memahami, memantapkan, mengembangkan pelajaran yang
didapat di sekolah dan penerapannya di dunia industri.
Siswa mampu mencari alternatif pemecahan masalah kejuruan lebih luas dan
mendalam.
Mengumpulkan data demi kepentingan sekolah
Menambah pembendaharaan perpustakaan sekolah dan menunjang peningkatan
generasi berikutnya.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

10

BAB II
PROFIL SINGKAT PERUSAHAAN

2.1. SEJARAH PT. TELKOM


Tahun 1975 merupakan awal perjalanan usaha PT Infomedia Nusantara
menjadi perusahaan pertama penyedia layanan informasi telepon di Indonesia. Di
bawah subdivisi Elnusa GTDI dari anak perusahaan Pertamina, Infomedia telah
menerbitkan Buku Petunjuk Telepon Telkom Yellow Pages.
Perkembangan yang tercatat selanjutnya adalah berdirinya PT Elnusa Yellow
Pages di tahun 1984 yang berubah nama di tahun 1995 menjadi PT Infomedia
Nusantara pada saat PT Telkom Tbk menanamkan investasi. Untuk mendukung
implementasi Good Coorporate Governance dalam setiap aspek kegiatan perusahaan,
Infomedia telah mengeluarkan kebijakan pedoman tata kelola perusahaan di tahun
2008.
Pada tanggal 30 Juni 2009 PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom) melalui
PT Multimedia Nusantara (Metra), anak perusahaan yang 99,99% milik Telkom
(selanjutnya disebut Telkom Group) telah menandatangani Shares Sales & Purchase
Agreement (SPA) untuk membeli 49% saham PT Infomedia Nusantara (Infomedia)
milik PT Elnusa Tbk (Elnusa), sehingga 100% saham PT Infomedia Nusantara telah
dimiliki oleh Telkom Group.
Saat ini, Infomedia, sesuai dengan visinya menjadi penyedia jasa layanan
informasi yang utama dikawasan regional telah melakukan berbagai upaya untuk
mewujudkan visi tersebut dengan mengoptimalkan kompetensi untuk mengambil
opportunity dalam pengembangan bisnis kedepan melalui transformasi bisnis dari 3
Pilar Bisnis ( Layanan Direktori, Layanan Contact Center dan Layanan Konten )
menuju Layanan Outsourcing atau Business Process Outsourcing ( BPO ) dan
Layanan Konten Digital atau Digital Rich Content ( DRC ).
Layanan Outsourcing atau Business Process Outsourcing (BPO) didefinisikan
sebagai bisnis penyediaan jasa alih-daya (outsourcing) oleh pihak ketiga bagi
perusahaan untuk satu atau beberapa fungsi bisnis dalam jangka panjang (multi year
contract). Bisnis Layanan Outsourcing (BPO) yang telah dijalani Infomedia saat ini
berbasis layanan voice yaitu Layanan Contact Center baik untuk inbound maupun

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

11

outbound dan non voice seperti direct mail dan web development. Namun saat
iniInfomedia telah membagi bisnis Layanan Outsourcing (BPO) kedepannya dalam
empat kelompok berdasarkan basis layanan yaitu: Contact Center Services, HR
Services, IT Services dan Direct Mail.
Sedangkan pengembangan bisnis Layanan Konten Digital (DRC) didasarkan
oleh semakin berkembangnya kebutuhan informasi yang semakin cepat dan
mobile, perubahan gaya hidup

dan perkembangan teknologi yang sangat pesat.

Infomedia membagi bisnis DRC dalam 3 bagian, yaitu; printed (Yellow Pages, White
Pages & Special Directory ) , mobile (mobile application, SMS)dan online (online
ad, e-commerce, membership).
Keseluruhan produk dan layanan Infomedia merupakan komitmen perusahaan
dalam memberikan solusi layanan informasi dan komunikasi yang prima bagi
customer dan masyarakat di Indonesia.

2.2. VISI DAN MISI PERUSAHAAN


Visi
To Become a leading InfoCom player in the region Telkom berupaya untuk
menempatkan diri sebagai perusahaan InfoCom terkemuka di kawasan Asia
Tenggara, Asia dan akan berlanjut ke kawasan Asia Pasifik.
Misi
Telkom mempunyai misi memberikan layanan One Stop InfoCom Services
with Excellent Quality and Competitive Price and To Be the Role Model as the Best
Managed Indonesian Corporation dengan jaminan bahwa pelanggan akan
mendapatkan layanan terbaik, berupa kemudahan, produk dan jaringan berkualitas,
dengan harga kompetitif.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

12

2.3. DENAH LOKASI

Jl. Soekarno Hatta

PT. TELKOM STO


TEGALEGA
JL. MOCH TOHA NO.222

Jl. BKR

TELKOM
TGA
Jalan Mochammad Toha

PT.
INTI

Jl. BKR

Jl. Soekarno Hatta

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

LAP. TEGALEGA

13

TELEPON UMUM

2.4 DENAH KANDATEL TELKOM SITE OPERATION TEGALEGA

Ruang
Security

MESJID

Tiang
bendera

RUANG MDF
MESJID

Ruang
Kerja
Catu Daya

Ruang
DPG

R. P2TEL
(Pensiun)

Lorong

Tower
Air

Ruang
Catu
Daya

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

Toilet

Parkir Motor

Tabung Solar

TANGGA LANTAI 2
RUANG CENTRAL

MESJID

RUANG JARLOK

TELKOMSEL

RUANG BATERAI

RUANG OUTSOURCHING

RUANG RECTIFIER
MESJID

14

BAB III
ALAT DAN BAHAN

3.1.

Main Distribution Frame (MDF)


Main Distribution Frame adalah sebuah tempat terminasi kabel yang
menghubungkan kabel saluran pelanggan dari sentral telepon dan jaringan kabel yang
menuju ke terminal pelanggan. Bila sebuah sentral telepon memiliki 1000 pelanggan,
maka MDF-nya akan terdapat 1000 pasang kabel tembaga yang terpasang pada slot
MDF-nya, dimana setiap pasang kabel tembaga ini akan mewakili satu omor pelanggan
da 1000 pasang kabel yang terpasang di slot MDF ini akan di-cross connect dengan
1000 pasang kabel lain yang berasal dari saluran pelanggan yang menuju ke pesawat
terminal pelanggan.
MDF (Main Distribution Frame) atau RPU (Rangka Pembagi Utama) juga
merupakan ragka dariplat logam untuk tempat menginstallasi BTRPU (Blok Terminal
Pembagi Utama), sebagai titik sambung ujung kabel jaringan pelanggan arah sentral. Di
satu sisi, blok diatur secara horizontal di bagian depan rak. Kabel jumperan berada
dibelakang slot dan mengikuti alur melalui gelindingan baja. Untuk mengambil jalur
vertikal, perhentian di lain blok disusun secara vertikal.
1. Fungsi MDF :
1) Sebagai tempat terminasi kabel dari sentral dengan kabel primer
2) Sebagai tempat terminasi antara terminal horizontal dengan terminal
vertical
3) Sebagai tempat pengecekan dan melokalisir pelanggan
4) Flexibilitas saluran
5) Tempat melakukan pengukuran dan validasi kabel primer
6) Tempat melakukan mutasi klem (omzet)
2. Syarat-syarat dari ruangan MDF :
1) Ruangan harus selalu bersih dari segala kotoran dan keadaan tidak
boleh basah
2) Dilengkapi dengan fire alarm protector
3) Mempunyai pendinginan ruangan yang baik
4) Dilengkapi dengan alat pemadam kebakaran
5) Dilengkapi

dengan

tangga

sorong

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

beroda

yang

tingginya

15

disesuaikan dengan ruangan MDF


3.2.

Perangkat MDF / RPU


3.2.1. Terminal Blok Horizontal / DLU (Digital Line Unit)
Terminal blok horizontal berfungsi sebagai tempat diterminasikannya
seluruh kabel dari sentral. Terminasi ini biasanya mempunyai kapasitas 256 urat
kabel/shelf. Rak ini juga disebut DLU/EQN. perangkat ini sistem terminasinya yaitu
dengan system tekan sisip. Berikut adalah gambar dari Terminal blok horizontal / DLU :

Gambar 1. Digital Line Unit

3.2.2. Terminal Blok Vertikal / Primer


Terminal

blok

vertikal

adalah

terminasi

kabel

yang

berfungsi

menghubungkan antara kabel dari terminal blok horizontal ke primer yang akan
diteruskan ke sisi pelanggan baik menuju RK (Rumah Kabel) maupun DP (Distribution
Point). Antara terminal blok vertikal dengan terminal blok horizontal dihubungkan
dengan kabel jumper (jumper wire). Berikut adalah gambar dari Terminal blok vertikal /
Primer :

Gambar 2. Primer

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

16

3.2.3. DSLAM (Digital Subscriber Line Acces Multiplexer)


DSLAM (Digital Subscriber Line Access Multiplexer), adalah piranti
dalam jaringan komputer, yang diletakkan di kantor sentral telepon yang menerima
sinyal dari koneksi banyak pelanggan DSL (Digital Subscriber Line)/ Sambungan
Telepon, kemudian meneruskan ke backbone berkecepatan tinggi, menggunakan teknik
multiplexing. Sesuai dengan spesifikasi produk dari vendor yang membuatnya, DSLAM
multiplexer terhubung dengan line DSL dengan kombinasi Asyncrhonous Transfer
Mode (ATM), Frame Relay atau Internet Protocol (IP). DSLAM dipergunakan oleh
TELKOM dalam memberikan layanan ke pelanggan dengan kombinasi Sambungan
DSL dengan teknologi backbone jaringan dengan ATM.
DSLAM

berfungsi

untuk

mengolah

sinyal

digital

agar

dapat

mengoptimalkan bandwidth twisted pair untuk melewatkan data dengan kecepatan


tinggi. DSLAM dilengkapi dengan POTS Splitter untuk memisahkan alokasi kanal data
dan suara. DSLAM terdiri dari :
1. Splitter low pass filter untuk melewatkan band suara dan high pass filter
untuk melewatkan band ADSL.
2. Modul-modul pelanggan dapat berupa modul ADSL ,SDSL,VDSL,dll.
Untuk layanan speedy digunakan modul ADSL.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

17

a. Fungsi DSLAM
Sebagai filter voice dan data
Sebagai modulator dan demodulator DSL.
Sebagai multiplexer.
b. Cara Kerja DSLAM
Prinsip kerja DSLAM adalah dengan memisahkan frekuensi sinyal
suara dari trafik kecepatan tinggi , serta mengontrol dan merutekan trafik
Digital Subcriber line (xDSL) antara perangkat end-user , seperti router,
modem, network interface card, dengan jaringan penyedia layanan. DSLAM
menyalurkan data digital memasuki jaringan suara POTS ( Plain Ordinary
Telephone Service) ketika mencapai di CO (Cental office). DSLAM
mengalihkan kanal suara ( biasanya dengan menggunakan splitter POTS )
sehingga sinyal tersebut dapat dikirim melalui PSTN , dan kanal data yang
sudah ada kemudian ditransmisikan melalui DSLAM yang sebenarnya adalah
kumpulan modem DSL. Setelah menghilangkan sinyal suara analog , DSLAM
mengumpulkan sinyal sinyal yang berasal dari end-user dan menyatukannya
menjadi sinyal tunggal dengan bandwidth yang lebar , melaui proses
multiplexing. Sinyal yang sudah disatukan ini disalurkan dengan kecepatan
Mbps ke dalam kanal oleh peralatan switching backbone melalui jaringan akses
(AN) yang biasa disebut Network sevice Provider (NSP). Sinyal yang
dikirimkan melalui internet atau jaringan lain muncul kembali pada CO yang
PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

18

dituju, dimana DSLAM yang lain menunggu. DSLAM bersifat fleksibel dan
bias mendukung berbagai macam DSL yang terdapat dalam sebuah CO , dan
juga bisa mendukung berbagai macam DSL yang terdapat dalam sebuah CO ,
dan juga bias mendukung berbagai protocol dan modulasi , seperti kedua
macam modulasi yang digunakan yaitu CAP dan DMT , dan juga bias
menyediakan routing maupun penomoran IP secara dinamik untuk pelanggan
(end-user). Jika tidak tersedia tempat di dalam MDF atau ternyata jarak antara
sentral dan pelanggan terlalu jauh , solusinya adalah dengan menggunakan Mini
DSLAM. Mini DSLAM ini dapat diletakkan pada RK yang terdapat diantara
sentral telephone dan pelanggan.

c. Parameter-parameter yang dibutuhkan untuk menentukan performansi


DSLAM
Adapun parameter-parameter yang digunakan untuk menentukan
performansi DSLAM adalah sebagai berikut :
a. Throughput, yaitu kecepatan (rate) transfer data efektif, yang diukur dalam
bps. Troughput juga mengacu pada banyaknya data yang dapat dikirimkan
dalam suatu waktu. Hal ini sangat bergantung pada ketersediaan bandwidth
pada jaringan.
b. Kecepatan upstream dan downstream, yaitu kecepatan saat melakukan
upload dan download.
c. SNR (Signal to noise ratio), yaitu perbandingan puncak sinyal dengan noise
yang diukur. Nilai SNR dipengaruhi oleh kekuatan signal dan besarnya
noise. Secara kasar tanpa melihat nilai power signal dan noise, semakin besar
nilai SNR maka kualitas yang didapat akan semakin baik (bisa jadi signalnya
yang besar atau noisenya yang kecil).
d. Attenuation (dB), yaitu besarnya faktor redaman kabel. Kabel mempunyai
velocity factor yang menyebabkan semakin panjang kabel maka loss-nya
akan semakin besar. Setiap kabel memiliki nilai yang berbeda - beda
tergantung dari bahan dan luas penampang kabel. Dengan begitu, semakin
kecil nilai Line Attenuation maka akan semakin baik.
e. Output power, yaitu besarnya power yang dihasilkan dari suatu perangkat.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

19

3.2.4. Jumper Wire / Kabel Jumper


Kabel Jumper adalah kabel yang menghubungkan DLU dengan Primer.
Kabel ini terdiri dari satu pair yang diameternya 0,6 mm, berwarna biru-putih untuk
penjumperan telepon dan putih-merah untuk penjumperan speedy, ditujukan agar bisa
membedakan antara telepon dan speedy dan memudahkan pekerja pada saat ada
gangguan maupun pencabutan pada kabel jumper. Berikut adalah gambar dari Kabel
Jumper :

Gambar 5. Kabel Jumper


3.2.5. TIE LINE (Penghubung)
TIE LINE berbentuk seperti blok terminal kabel lainnya (seperti blok
Primer) yang digunakan untuk penghubung / perantara jika dalam penarikan jumper
kondisi port ke port yang lain terlalu jauh, maka digunakanlah

TIE LINE untuk

menghemat kabel. Berikut adalah gambar dari TIE LINE :

Gambar 6. TIE LINE

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

20

3.2.6. Aplikasi SISKA (Sistem Informasi Kastemer)


SISKA adalah sebuah aplikasi yang dirancang khusus untuk dapat
memasukan data-data pelanggan Telkom, untuk dapat masuk ke SISKA kita harus Log
In terlebih dahulu. Penginputan data pada SISKA disebut BILLING.
SISKA adalah sistem pelayanan terpadu untuk mewujudkan cirri
pelayanan yang informatif, komunikatif dan nyaman. Didalam SISKA tercakup semua
data teknik jaringan kabel suatu kelompok lokasi kerja pada kurun waktu tertentu.

Berikut adalah manfaat dari SISKA :


1) Meningkatkan fungsi pelayanan Telkom
2) Sarana pengumpulan data
3) Menyamakan data yang ada dengan data yang ada di SISKA
4) Member informasi tentang potensi, kondisi dan kualitas jaringan
kabel.
5) Mempercepat penanganan gangguan dan pemantauan perbaikan
6) Membantu pelayanan pasang baru
7) Membantu perencanaan pembangunan dengan adanya data jaringan
kabel
8) Proses kerja lebih mudah dan cepat

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

21

3.2.7. Aplikasi penyimpanan data pelanggan


Aplikasi ini berbentuk Saved Document dari Microsoft Excel yang telah
dibuat sedemikian rupa. Berikut adalah contoh tampilan penyimpanan data pelanggan :

Gambar 12. Data REKAPAN WO

Gambar 13. Data SPEEDY

Gambar 14. Data DLU / EQN


3.2.8. SPK (Surat Perintah Kerja)
SPK (Surat Perintah Kerja) adalah hasil print out dari SISKA dalam bentuk
kertas yang berupa data untuk dikerjakan biasanya perintah yang ada di SPK yaitu
pasang baru speedy (Telkom link ADSL), pasang baru telepon, perubahan nomor,
pencabutan speedy, pencabutan telepon, dan perintah modifikasi yang harus dikerjakan
di ruang MDF. Berikut adalah gambar dari SPK :

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

22

Gambar 15. Surat Perintah Kerja


3.3.

Peralatan MDF
3.3.1.

Mikro Test / Tes Phone


Alat yang berbentuk seperti telepon yang digunakan untuk mengecek nada

dan nomor dari suatu klem dari blok-blok yang ada di MDF. Berikut adalah gambar dari
Micro Test :

Gambar 16. Test phone

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

23

3.3.2.

Tool Drop
Tool Drop adalah alat untuk menyambungkan kabel ke setiap blok.

3.3.3.

Solir
Solir adalah alat untuk menutup jaringan, alat ini juga bisa digunakan

untukmenandai klem-klem yang akan dihubungkan agar mempermudah pencarian klem.

3.3.4.

Knipe tang
Knipe tang adalah alat untuk memotong kabel jumper dan bisa digunakan

untuk memperbaiki gangguan apabila tejadi gangguan.

3.3.5.

Pengait Kabel
Pengait kabel adalah alat untuk melakukan pencabutan kabel yang sudah

terbuhung pada klem di setiap blok. Pengait kabel sudah tergabung dengan tool drop.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

24

3.3.6.

Mini Roll Cable


Mini Roll Cable adalah tempat penyimpanan kabel jumper telepon dan

speedy agar memudahkan dalam melakukan penjumperan.

3.3.7.

Tangga Sorong Beroda


Tangga yang harus ada di ruangan MDF yang tingginya disesuaikan

dengan ruangan MDF agar memudahkan dalam melakukan penjumperan maupun


pencarian klem yang letaknya pada blok paling atas.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

25

BAB IV
KONFIGURASI JARINGAN TELEPON DAN SPEEDY
4.1. Konfigurasi Jaringan Lokal Akses Tembaga
Jaringan kabel yang menghubungkan sentral telepon ke pelanggan menggunakan
kabel tembaga dengan jumlah 1 pasang (pair) untuk satu pelanggan.Kabel ditarik dari MDF
yang berada di sentral melalui konstruksi kabel primer dan diterminsai ke titik distribusi
sekunder yaitu rumah kabel (RK), kemudian didistribusikan ke rumah pelanggan melalui
tiang dan distribution point (DP). Dari DP ditarik ke rumah pelanggan menggunakan drop
wire dan proses terminasi terjadi dilokasi tertentu di rumah pelang-gan. Selanjutnya dengan
menggunakan IKR/G (Instalasi Kabel Rumah/Gedung), jaringan dihubungkan dengan
pesawat telepon. Berikut konfigurasi jaringan lokal akses tembaga secara umum.

Gambar 2.1 Konfigurasi jaringan kabel tembaga


Berikut adalah keterangan dari gambar 3.1 di atas,yaitu :
1. Sentral Telepon adalah tempat dimana pusat terhubungnya dan munculnya equit number
telepon
2. MDF (Main Distribution Frame) adalah rangka pembagi utama di mana tempat
terminasi antara kabel telepon ke sentral dan kabel telepon ke pelanggan.
3. Kabel Primer adalah kabel yang ditempatkan dan didistribusikan dari MDF di dalam
gedung sentral kearah rumah kabel.Penempatan kabel melalui tanam

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

26

langsung atau duct ( pipa saluran ) dan menggunakan titik penarikan man-hole atau
handhole, serta terdapat daerah yang dicatu langsung (DCL) dari sentral ke pelanggan.
4. Rumah Kabel (Cross Connect Cabinet) adalah tempat yang menghubungkan antara
distribusi kabel primer dari sentral dengan jaringan kabel sekunder ke pelanggan.
5. DCL (Daerah Catuan Langsung) adalah daerah layanan dimana kabel dari MDF
langsung dicatukan ke DP tanpa melalui rumah kabel.
6. Kabel Sekunder adalah kabel yang ditempatkan dan didistribusikan dari rumah
kabel ke arah distribution point (DP). Pendistribusiannya melalui sistem kabel udara
dan sistem kabel bawah tanah. Proses pendistribusian kabel sekunder dengan
menggunakan tiang.
7. Distribution Point (DP) adalah suatu piranti yang digunakan untuk meng-hubungkan
kabel sekunder dengan saluran drop wire ke rumah pelanggan, yang kemudian diteruskan
ke pesawat telepon. Peletakan DP ditempatkan di atas tiang maupun dinding.
8. IKR/G (Instalasi Kabel Rumah / Gedung) adalah tatacara pemasangan jaringan telepon
di dalam rumah atau gedung. Titik penghubung dimulai dari kotak terminal pembatas (
KTB ) sampai ke pesawat telepon.

4.2. Konfigurasi Jaringan Telepon di MDF


MDF (Main Distribution Frame) adalah rangka pembagi utama di mana tempat
terminasi antara kabel telepon ke sentral dan kabel telepon ke pelanggan. Berikut adalah
gambaran konfigurasi jaringan telepon di MDF
DLU/ EQN

PRIMER

Dari gambar di atas menunjukan bahwa dari port DLU/EQN ke primer yang
dihubungkan dengan kabel jumper biru putih. Port DLU mendapatkan Equit Number dari
sentral dan di sambungkan lagi ke Primer sebagai port untuk keluar ke pelanggan.

4.3. Konfigurasi Jaringan Speedy di MDF


Jaringan telepon merupakan syarat wajib untuk dapat menikmati layanan TELKOM
Speedy, karena koneksi internet dilakukan lewat kabel telepon. Yang pertama dilakukan
adalah menghubungkan jaringan telepon yang berada di ruang MDF dengan DSLAM.
DSLAM (Digital Subscriber Line Access Multiplexer) adalah sebuah peralatan yang
berfungsi menggabungkan dan memisahkan sinyal data dengan saluran telepon yang

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

27

dipakai untuk mentransmisikan data, peralatan ini terletak di ujung sentral telepon terdekat.
Berfungsi juga sebagai multiplexer. Perangkat ini merupakan sebuah syarat dalam
pengimplementasian jaringan Digital Subscriber Line (DSL).
DSLAM terhubung dengan jaringan internet yang disediakan ISP (Internet Service
Provider) atau penyedia layanan internet sehingga akses internet dapat terkoneksi.
Berikut adalah gambaran konfigurasi jaringan Speedy di MDF
DLU/EQN

HORIZONTAL

VERTIKAL

PRIMER

Dari gambar di atas menunjukan bahwa dari port DLU/EQN ke DSLAM


HORIZONTAL yang terhubung ke DSLAM VERTIKAL dan dari DSLAM VERTIKAL
dihubungkan ke PRIMER untuk keluar ke pelanggan yang dihubungkan dengan kabel
jumper merah putih.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

28

BAB V
KEGIATAN DI LAPANGAN INDUSTRI

5.1.VALIDASI KABEL PRIMER DI MDF


Validasi adalah proses pengecekan nomor pelanggan secara menyeluruh dengan
cara pencocokan kabel primer dan sekunder yang sama.
Dengan kegiatan validasi kita bisa mengetahui valid tidaknya data yang dimiliki di MDF
dengan data yang ada di lapangan.
1. Alat yang diperlukan untuk validasi adalah
-

Test tone untuk mengecek nomor

Isolir untuk memutus atau menutup jaringan

Kertas untuk menuliskan hasil pengecekan nomer

Pulpen untuk menulis

2. Langkah kerjanya :
-

Capitkan pencapit test tone ke port kabel primer

Tekan nomor 119 untuk mengecek nomor

Catat nomor pada kertas, hasil pengecekan ada beberapa macam, yaitu
Nomor berbunyi 5221234, tulis di kertas 5221234
Rekening
Telepon tidak dapat digunakan atas permintaan pemilik
LC, kabel berwarna biru merah
Ada jumper tidak ada tone, tetapi sebelum kita memvonis port
yang memiliki jumper tapi tidak ada tone, kita wajib mengisolir
dan mengeceknya minimal 3kali. Gambar dibawah adalah contoh
pengisoliran

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

29

Berikan hasil validasi primer dan sekunder ke bagian validasi di i-siska


untuk dicocokan

5.2.VALIDASI KABEL PRIMER DAN SEKUNDER DI I-SISKA


Validasi di I-Siska berfungsi untuk mencocokan nomor yang ada di kabel primer
MDF dengan kabel sekunder di RK.
Langkah kerja :
1. Masuk ke web browser, ketikan http://i-siska.telkom.co.id:7777/ lalu klik
GNETWORK seperti gambar di bawah

2. Lalu muncul tapilan G.Network/Jaringan akses, pilih Fas. Jaringan

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

30

3. Muncul tampilan Fasilitas Jaringan, lalu ketikan tipe layanan, tipe ID dan
nomor telepon lalu enter, kemudian akan muncul pair kabel primer dan
sekunder

4. Setelah mendapatkan hasil di I-siska, cocokan dengan data yang ada di kertas
hasil validasi, jika cocok tandai, jika tidak cocok lewat.

5.3.MONITORING WO (Work Order)


Monitoring WO adalah pekerjaan yang dilakukan untuk mengecek kembali adanya
SPK yang diberikan oleh agen Marketing apakah SPK yang diberikan sudah dikerjakan
atau belum.
Langkah Kerja :
1. Masuk ke web browser, ketikan di address bar coc.telkom.co.id lalu muncul
tampilan login, lalu masukkan NIK dan PASSWORD untuk melanjutkan

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

31

2. Lalu muncul tampilan awal coc, pilih komersial lalu pilih monitoring WO seperti
gambar dibawah :

3. Lalu tentukan apa saja yang akan di monitoring, pilih jenis layanan (SPEEDY,
POTS), area, lokasi jarlok, dan jenis perintah (pasang baru, pencabutan,
modifikasi, dan banyak lagi lainnya). Lalu submit
4. Lalu muncul tampilan Tabel Excel seperti gambar diatas, liat pada kolom WO
MDF, jika ada baris yang kosong berarti WO itu belum dikerjakan atau belum di
update oleh bagian biling WO, lalu cek di Biling WO, jika belum dikerjakan
maka kita harus mengerjakannya.

5.4.PRINT OUT WO
Print out WO / SPK dilakukan untuk mencetak spk yang diberikan oleh agen
marketing untuk di kerjakan di ruang MDF
Berikut adalah langkah kerjanya :
1. Masuk ke web browser ketikan http://i-siska.telkom.co.id:7777/ lalu pilih
GAIA BCC seperti gambar dibawah

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

32

2. Lalu muncul tampilan GAIA 6.1, pilih komersial > permintaan > print out >
Saluran Switch MDF Instal. SPK seperti gambar dibawah

3. Lalu muncul tampilan pemilihan WO, pilih print out WO MDF dari kode print
out seperti gambar dibawah

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

33

4. Lalu muncul tampilan cetakan, lalu tekan tombol F12 lalu enter tiga kali, maka
akan muncul tampilan seperti dibawah

5. Lihat pada kolom jumlah permintaan, jika jumlah permintaan 0 berarti tidak
ada perkerjaan yang harus kita kerjakan, maka kita hapus saja tekan tombol
hapus, dan jika ada 1 atau 2 atau lebih klik tombol print
6. Sesudah mengklik tombol print, lihat di browser avant, lalu klik tab mdf work
order seperti gambar dibawah

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

34

7. Lalu print dengan klik kanan lalu pilih print, atau tekan Ctrl+P

5.5.MEREKAP WO
Setelah print out WO (work order), kita wajib merekap data pemasangannya,
karena untuk mempermudah mengatasi gangguan dan sebagai data pemasangan,
berikut cara merekapnya :
1. Lihat pada lembar wo jenis perintahnya, nomor permintaan, DN, nomor telepon
dan lain-lain, lalu ketikan pada rekapan seperti gambar dibawah :

2. Tuliskan nomor pekerjaan pada kertas WO agar mudah menyusun data


pemasangan.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

35

5.6.MENCARI PORT PEMASANGAN ATAU PENCABUTAN WO


Setelah merekap SPK kita harus mencari port nomor telepon yang akan kita
kerjakan, berikut adalah langkah-langkahnya :
1. Masuk ke data DLU/EQN TGA untuk mencari port DLU/EQN dan port
primer
2. Lalu klik edit>find&replace atau tekan Ctrl+F untuk menampilkan jendela
pencarian
3. Ketikan nomor telepon di jendela pencarian seperti gambar dibawah

4. Jika pekerjaan adalah menyangkut dengan speedy seperti pasang baru atau
pencabutan speedy, setelah masuk data EQN, lalu masuk ke DATA DATEK
SPEEDY untuk mencari port HORIZONTAL dan VERTIKAL DSLAM
5. Setelah masuk ke data DATEK SPEEDY buka jendela find&replace dengan
cara edit>find&replace atau Ctrl+F
6. Setela muncul jendela find&replace, ketikan nomor terminal speedynya seperti
gambar dibawah

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

36

7. Lalu jika pasang baru speedy tuliska nomor Permintaan, DN, nomor RK,
nomor telepon, tanggal, dan tuliskan angka 1 untuk menuliskan status aktif
8. Tuliskan port Vertikal dan Horizontalnya di lembar spk seperti gambar
dibawah

5.7.PSB POTS (TELEPON)


System telepon wireline berkembang jauh sebelum orang mengenal system
telepon wireless, yaitu pada sekitar tahun 1870-an. System ini disebut wireline karena
kabel digunakan sebagai media transmisi yang menghubungkan pesawat telepon
pelanggan dengan perangkat di jaringan telepon milik operator. PSB POTS/Telepon ini
dapat dilakukan di dalam ruang MDF dengan men-jumper kabel tembaga berwarna biru
putih dari DLU ke blok Primer. Berikut langkah-langkah men-jumper PSB Telepon :

Cetak SPK PSB Telepon dari system SISKA

Mengecek blok Primer untuk memastikan Primer dalam keadaan kosong


tanpa nomor

Mengecek nomor pada DLU dengan test micro untuk memastikan bahwa
nomor yang akan dipasang sesuai dengan SPK

Siapkan kabel jumper telepon yang berwarna biru-putih pada DLU yang
hendak dipasang

Tarik kabel jumper dari DLU menuju blok Primer yang sesuai dengan SPK

Sambungkan pada port pada blok Primer dengan Tool Drop

Cek nomor pada Primer dengan Test Micro untuk memastikan bahwa tone

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

37

sudah sampai di blok Primer.

Melakukan up-date data pada Data PSB Pots dan data EQN untuk dirubah
primernya dengan yang baru

Melakukan WO (Work Order) pada system SISKA

Kemudian simpan data PSK tersebut pada data PSB Pots

5.8.PSB SPEEDY
Speedy adalah layanan akses internet berkecepatan tinggi dari PT. Telekomunikasi
Indonesia berbasis teknologi akses Asymmetric Digital Telekomunikasi Subscriber Line
(ADSL), yang memungkinkan terjadinya komunikasi data dan suara secara bersamaan
(simultan) melalui satu saluran telepon biasa (pada media jaringan akses kabel tembaga)
dengan kecepatan sampai dengan 384 kbps bahkan akan menjadi 1000 kbps. PSB
SPEEDY ini dapat dilakukan di ruang MDF dengan men-jumper kabel yang berwarna
merah-putih dari DLU ke DSLAM Horizontal kemudian dari DSLAM Vertikal ke blok
Primer. Berikut langkah-langkah men-jumper PSB SPEEDY :

Cetak SPK PSB SPEDY dari system SISKA

Mengecek nomor pada blok Primer dengan Test Micro untuk memastika
bahwa Primer yang akan digunakan berfungsi dengan baik.

Mengecek nomor pada DLU dengan test micro untuk memastikan bahwa
nomor yang akan dipasang sesuai dengan SPK

Mengecek DSLAM Horizontal untuk memastikan DSLAM dalam keadaan


kosong tanpa nomor

Mengecek DSLAM Vertikal untuk memastikan DSLAM dalam keadaan


kosong tanpa nomor

Siapkan kabel jumper Speedy yang berwarna merah-putih pada DLU yang
hendak dipasang

Tarik kabel jumper dari DLU menuju DSLAM Horizontal yang sesuai
dengan SPK

Hubungkan kabel jumper pada DSLAM Horizontal dengan Tool Drop yang
sesuai dengan SPK seperti gambar dibawah

Hubungkan kabel jumper pada DLU dengan Tool Drop yang sesuai dengan
SPK

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

38

Siapkan kabel jumper pada DSLAM Vertikal

Tarik kabel jumper dari DSLAM Vertikal menuju blok Primer

Hubungkan kabel jumper pada blok Primer dengan Tool Drop yang sesuai
dengan SPK

Hubungkan kabel jumper pada DSLAM Vertikal dengan Tool Drop yang
sesuai dengan SPK

Mengecek kembali pada blok Primer dengan menggunakan Test Micro


untuk memastikan bahwa nomor sesuai dengan SPK

Apabila nomor sudah benar kemudian cek modem pada blok Primer untuk
memastikan ADSL telah bagus, seperti gambar dibawah

Kemudian WO (Work Order) pada system SISKA

Melakukan update data pada DATEK SPEEDY

Berikan bukti bahwa pekerjaan telah selesai dikerjakan dengan cap stempel

Masukan SPK kedalam data PSB SPEEDY

5.9.CABUTAN POTS
Cabutan Pots biasa dilakukan apabila didalam aplikasi siskat terdapat SPK dengan
kode CA, cabutan dilakukan dengan menggunakan tool yang terpasang dengan tool
drop. Berikut adalah caranya :

Cetak SPK Cabutan pots dari

Pencarian letak DLU yang sesuai pada data SPK

Mengecek nomor pada blok Primer dengan test micro untuk memastikan

ystem SISKA

bahwa primer tersebut benar-benar sesuai dengan SPK

Mengecek nomor pada DLU dengan test micro untuk memastkan bahwa
primer tersebut sesuai dengan SPK

Siapkan Tool yang sudah terpasang dengan tool drop

Cabut kabel jumper yang terpasang pada blok DLU dengan tool tersebut

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

39

Cabut kabel jumper yang terpasang pada blok primer dengan tool tersebut

Kemudian lakukan WO (Work Out) pada

Berikan bukti bahwa pekerjaan telah selesai dikerjakan dan dengan hasil

ystem SISKA

baik

Masukan SPK dalam catatan CABUTAN

5.10. CABUTAN SPEEDY


Cabutan speedy berbeda dengan cabutan pots, cabutan speedy harus menggunakan
kabel jumper warna biru. Cabutan speedy dilakukan apabila dalam aplikasi siska
terdapat SPK dengan kode CA dengan tambahan nomor speedy di sampingnya. Berikut
adlah caranya :

Cetak SPK CA SPEEDY dengan

Pencarian letak DLU yang sesuai pada data SPK

Mengecek nomor pada blok Primer dengan test micro untuk memastikan

ystem SISKA

bahwa primer tersebut benar-benar sesuai dengan SPK

Ganti jumper speedy yang berwarna Merah-putih dengan jumper pots

Ganti jumper speedy yang terpasang di dalam blok DLU dan cabut juga
kabel jumper yang terpasag di dalam blok primer

Siapkan kabel jumper Pots yang berwarna Bir-Putih

Tarik kabel jumper DLU menuju blok Primer yang tercantum dalam SPK

Hubungkan kabel jumper Pots DLU dengan Tool Drop

Hubungkan kabel jumper dengan Tool Drop pada socket Primer

Mengecek kembali pekerjaan jumper yang sudah dlakukan pada blok Primer

Mengecek Tone sekaligus Nomor yang dipasang

Kemudian lakukan WO (Work Order) pada

Masukan up-date data pada DATEK SPEEDY dengan member tanda merah

ystem SISKA

kepada DSLAM yang dicabut

Berikan bukti bahwa pekerjaan telah selesai dikerjakan

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

40

5.11.

MELAKUKAN UPDATE WO
Update WO dilakukan untuk memberikan laporan atau bukti jika kita sudah

mengerjakan tugas perintah SPK. Berikut adalah langkah langkah update wo


Buka

web

browser

lalu

ketikan

di

address

bar

http://i-

siska.telkom.co.id:7777/
Pilih Gaia BCC
Muncul

tampilan

Gaia

6.1

lalu

klik

komersial>Permintaan>WO

kembali>MDF WO
Muncul tampilan Pengembalian WO MDF, ketikan nomor permintaan di
kolom permintaan seperti gambar di bawah, lalu enter beberapa kali dan
tekan huruf

Y pada saat di kolom Pekerjaan selesai seperti gambar

dibawah ini

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

41

BAB VI
MENGATASI MASALAH / GANGGUAN
6.1. CHANGE PORT
Change Port dilakukan bila ada SPK yang pemasangan dan di port yang akan kita
pasang sudah ada yang isi atau rusak. Biasanya change port ini selalu dikerjakan oleh
kepala ruangan dan kita hanya memasang jumpernya saja.

6.2. MENGAKTIFKAN SPEEDY ADSL YANG BELUM UP


Setelah kita memasang speedy kita diwajibkan untuk mengecek hasil pemasangan
speedy kita dengan menggunakan hub/switch dengan cara mencapitkan capitan dari switch
ke port primer. Tetapi sebelum mengeceknya dengan switch, kita harus mengeceknya
terlebih dahulu dengan test tone, karena kita harus mengecek dulu apakah kabel yang
sudah kita pasang terpasang dengan benar.
Jika sesudah di test dengan test tone, kita harus koneksi adslnya dengan switch. Jika
telepon berjalan dengan baik, tetapi adslnya tidak menyala, berarti adslnya belum di set.
Berikut adalah cara mengatasinya adalah telepon ke nomor 4212424 lalu katakan kepada
agen pelayanan bahwa adsl yang kita pasang belum di set lalu kita akan ditanyakan nomor
terminal adsl tersebut. Jika sudah beres, lalu kita cek kembali adslnya.

6.3. MENGATASI GANGGUAN JARINGAN DI MDF


Gangguan jaringan telepon biasanya bisa berada di beberapa tempat seperti di
MDF, Rumah Kabel, Distribution Point, atau di Kotak Terminal Batas pelanggan. Biasanya
Gangguan disebabkan oleh kabel jumper yang rusak akibat digigiti tikus, jaringannya
terkena petir, atau pemasangan jumper yang salah.
Berikut adalah cara mengatasinya :
1. Cek dengan test tone di port primer, jika tone menyala dengan benar maka
kesalahan ada di luar MDF
2. Jika di port primer tidak ada tone periksa di port DLU/EQN, jika tone menyala
dengan benar, maka kesalahan ada di kabel primer pemasangannya salah atau
jumpernya jelek
3. Jika di port DLU/EQN tidak ada tone, liat terlebih dulu kabel kecil yang berasal
dari sentral, biasanya kabelnya terlalu lama melipat jadi menyebabkan gangguan
maka kita harus membenarkannya.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

42

4. Jika sudah diperiksa kabel dari sentral tetapi masih tidak ada tone berarti
permasalahannya ada di ruang sentral.
5. Kita periksa di ruang sentral, lalu ganti modul yang rusak seperti gambar dibawah

6. Periksa kembali di port DLU/EQN dan di port Primer

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

43

BAB VII
PENUTUP

7.1.

KESIMPULAN
Setelah kami melaksanakan Praktek Lini Produksi, penulis memperoleh keuntungan

berupa pengetahuan dan pengalaman yang sangat berharga, sehingga dapat menambah
wawasan serta melengkapi pengetahuan yang didapat dari sekolah.
Dengan ini penulis menarik kesimpulan diseluruh kegiatan yang dilaksanakan
dengan rincian sebagai berikut :
1. Program Prakerin merupakan wahana bagi siswa sebelum benar-benar terjun ke
dunia industri.
2. Praktek Lini Produksi merupakan upaya mengaplikasi pengetahuan dan
keterampilan yang didapat dari sekolah.
3. Dengan Program Prakerin nantinya banyak muncul tenaga-tenaga kerja yang
profesional.
4. Keberhasilan Perusahaan ditunjang oleh disiplin dan profesionalisme kerja
karyawannya.

7.2.

SARAN
Dengan segala kerendahan hati, penulis bermaksud menyampaikan saran untuk

pihak sekolah dan pihak industri agar pelaksana Prakerin pada waktu mendatang dapat
lebih baik dari sebelumnya.
1. Saran Untuk Pihak Sekolah
a)

Pihak sekolah hendaknya mengkordinir segala sesuatu yang


berkaitan dengan Prakerin.

b)

Mengawasi kehadiran para siswa yang melaksanakan Prakerin.

2. Diharapkan koordinasi sekolah dan pihak industri dapat terjalin dengan baik
sehingga memudahkan siswa untuk menyelesaikan masalah yang dihadapinya
selama melaksanakan Praktek Kerja Industri, misalnya siswa mempunyai
masalah dalam melaksanakan tugas-tugas dari industri tersebut karena berbeda
dengan bidang keahlian siswa tersebut.
3. Saran Untuk Pihak Industri
a)

Diharapkan pihak industri dapat menerima kembali siswa SMK

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

44

MERDEKA angkatan berikutnya untuk melaksanakan Prakerin.


b)

Hendaknya penempatan siswa disesuaikan dengan bidang


keahliannya masing-masing.

4. Pihak Industri sebaiknya mengawasi kegiatan selama jam kerja atau jam
pelaksanaan Prakerin di industri.

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

45

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

46

JULI

CATATAN :

:
:
:
:

10

12

Tanggal 27 agustus s/d 7 september libur Idul Fitri

14

13

Tanggal 17 agustus libur kemerdekaan RI

11

PT. TELKOM TEGALEGA

10914640

Andrian Ramadhan .F

Hari Sabtu dan Minggu libur

JUMLAH TDK HADIR

SEPTEMBER

AGUSTUS

PERUSAHAAN

NIS

BULAN

NAMA SISWA

15

16

17

TANGGAL

18

19

20

21

SISWA SMK MERDEKA BANDUNG

22

23

24

DAFTAR HADIR PRAKTEK KERJA INDUSTRI (PRAKERIND)

26

27

28

29

30

31

NIK. 633319

Atang Sodikin

Pembimbing Industri,

Bandung, 30 September 2011

25

KET

BIODATA SERTIFIKAT PRAKERIND

Nama Perusahaan/Industri

: PT. TELKOM INDONESIA Tbk, SO TEGALEGA

Alamat

: Jalan Mochammad Toha No. 222, Bandung

Nama Siswa

: Andrian Ramadhan Febriana

NIS

: 10914640

Kelas

: XII. TKJ. 4

Pelaksanaan PRAKERIND

: 13 Juli sampai 30 September 2011

Kompetensi

: Teknik Komputer Jaringan

Nilai

Nilai

No.

Aspek yang dinilai

Disiplin

90

Kompeten

Kerjasama

95

Kompeten

Inisiatif

95

Kompeten

Kerajinan

90

Kompeten

Tanggung Jawab

90

Kompeten

Sikap

90

Kompeten

Prestasi / Kejuruan

95

Kompeten

Hasil :

Keterangan

Angka Huruf

Kompeten/Belum Kompeten

Rentang nilai :
1 74 = BK (Belum Kompeten)
75 100 = K (Kompeten)
Bandung, 30 September 2011
Pimpinan/Direktur

Yunasfi
NIK. 590267

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk, STO TEGALEGA

47