Anda di halaman 1dari 6

Sistem Termoregulasi

Oleh Agustina Melviani, 1206218852

A.

Pengertian sistem termoregulasi


Termoregulasi merupakan salah satu hal penting dalam homeostatis. Termoregulasi

adalah proses yang melibatkan mekanisme homeostatik yang mempertahankan suhu tubuh
dalam kisaran normal, yang dicapai dengan mempertahankan keseimbangan antara panas
yang dihasilkan dalam tubuh dan panas yang dikeluarkan (Brooker, 2008).
Manusia biasanya berada pada lingkungan yang suhunya lebih dingin daripada suhu
tubuh mereka. Oleh karena itu, manusia harus terus-menerus menghasilkan panas secara
internal untuk mempertahankan suhu tubuhnya.
B.

Anatomi sistem termoregulasi


Sistem termoregulasi dikendalikan oleh hipotalamus di otak, yang berfungsi sebagai

termostat tubuh. Hipotalamus sebagai pusatintegrasi termoregulasi tubuh, menerima


informasi aferen mengenai suhu di berbagai bagian tubuh dan memulai penyesuaianpenyesuaian terkoordinasi yang sangat rumit dalam mekanisme penambahan atau
pengurangan panas sesuai dengan keperluan untuk mengkoreksi setiap penyimpangan suhu
inti dari patokan normal.

Hipotalamus mampu berespon terhadap perubahan suhu darah sekecil 0,01 0C.
Tingkat responss hipotalamus terhadap penyimapangan suhu tubuh disesuaikan
dengan cara yang sangat cermat, sehingga panas yang dihasilkan atau dikeluarkan
sangat sesuai dengan kebutuhan untuk memulihkan suhu ke normal (Sloane, 2003).
Termoreseptor perifer, terletak di dalam kulit, memantau suhu kulit di seluruh
tubuh dan menyalurkan informasi mengenai perubahan suhu permukaan ke
hipotalamus.

Termoreseptor sentral, terletak diantara hipotalamus anterior, medulla spinalis,


organ abdomen dan struktur internal lainnya juga untuk mendeteksi perubahan
suhu darah.
Pusat termoregulasi menerima masukan dari termoreseptor di hipotalamus itu

sendiri yang berfungsi menjaga temperatur ketika darah melewati otak (temperatur inti) dan
reseptor di kulit yang menjaga temperatur eksternal. Keduanya diperluka oleh tubuh untuk
melakukan penyesuaian. Dalam individu yang sehat, suhu inti tubuh diatur oleh mekanisme
kontrol umpan balik yang menjaga hampir konstan sekita 98,60F (370C) sepanjang hari,
minggu, bulan atau tahun (Sherwood, 2001).
Dalam hipotalamus terdapat dua pusat pengaturan suhu, yaitu: (Sherwood, 2011)
Regio posterior yang diaktifkan oleh suhu dingin dan kemudian memicu
refleks-refleks yang memperantarai produksi panas dan konveksi panas.
Regio anterior yang diaktifkan oleh rasa hangat, memicu refleks-refleks yang
memperantarai pengurangan panas.

Sensor dalam sistem termoregulasi adalah hipotalamus dan reseptor kulit (reseptor
perifer). Sedangkan efektor adalah kelenjar keringat, dan kapiler kulit. Efektor ini memiliki
tiga mekanisme yang terlibat dalam termoregulasi. Pertama, sistem vasomotor, yang terdiri
dari saraf yang bekerja pada otot polos pembuluh darah untuk mengontrol diameter pembuluh
darah. Kedua, disediakan oleh efektor metabolik, yaitu substansi yang diproduksi oleh tubuh
untuk meningkatkan aktivitasnya. Ketiga, disediakan oleh kelenjar keringat. Sistem
vasomotor bertanggung jawab untuk dua respon fisiologis yang disebut dengan vasodilatasi
dan vasokonstriksi.
C.

Fungsi sistem termoregulasi


Sistem termoregulasi berfungsi untuk menjaga keseimbangan energi panas yang

masuk dan energi panas yang terbuang sehingga mencapai temperatur yang mendekati

konstan. Fungsi utama sistem termoregulasi yaitu berperan penting dalam homeostasis,
dimana homeostasis merupakan upaya penyesuaiasn neuroendokrin dalam mempertahankan
kestabilan fisiologi (Sabiston, 1995).
D.

Mekanisme sistem termoregulasi


Hipotalamus mendeteksi perubahan kecil pada suhu tubuh. Jika sel saraf di

hipotalamus anterior menjadi panas di luar batas titik pengaturan (set point) maka impuls
dikirimkan untuk menurunkan suhu tubuh. Mekanisme kehilangan panas adalah dengan
berkeringat, vasodilatasi (pelebaran) pembuluh darah, dan hambatan produksi panas. Tubuh
akan mendistribusikan darah ke pembuluh darah permukaan untuk menghilangkan panas.
Semakin banyak darah dari bagian tengah tubuh yang mencapai kulit, semakin dekat suhu
kulit dengan suhu inti. Pembuluh darah kulit melenyapkan efektivitas kulit sebagai isolator
dengan mengangkut panas ke permukaan, tempat panas tersebut dapat dikeluarkandari tubuh
melalui radiasi, konduksi dan konveksi. Dengan demikian vasodilatasi pepmbuluh darah
kulit, yang menyebabkan peningkatan aliran darah ke kulit, meningkatkan pengurangan panas
atau, apabila suhu lingkungan lebih tinggi daripada suhu inti, mengurangi pertambahan
panas.
Terdapat empat mekanisme penghilangan panas, yaitu: (Sherwood, 2001)
Radiasi
Merupakan transfer panas dari permukaan suatu objek ke permukaan objek
lainnya tanpa kontak langsung antara keduanya. Radiasi adalah gelombang
panas yang berjalan melaluui ruang (gelombang elektromagnetik). Radiiasi
akan meningkat saat perbedaan suhu antara kedua objek semakin besar.
Tubuh dapat mengalami pengurangan panas melalui radiasi ke benda-benda
di lingkungan yang permukaannya lebih dingin daripada permukaan kulit,
misalnya dinding bangunan, perabot rumah tangga (meja-kursi), pohon
secara rata-rata. Manusia kehilangan hampir separuh energi panas mereka

melalui radiasi.
Konveksi
Merupakan transfer panas melalui gerakan udara. Ketika tubuh kelingan
panas melalui konduksi ke udara sekelilingnya yang lebih dingin, udara yang
berkontak langsung dengan tubuh akan menjadi lebih hangat. Karena udara
hangat lebih ringan (kurang padat) dibandingkan dengan udara dingin, maka
udara yang hangat tersebuut akan bergerak ke atas sementara udara yang
lebih dingin bergerak ke kulit menggantikan udara panas yang telah pindah
tersebut. Proses ini terjadi secara berulang-ulang.

Evaporasi
Merupakan penguapan air dari kulit yang dapat memfasilitasi perpindahan
panas tubuh, misalnya berkeringat. Saat suhu tubuh meningkat, hipotalamus
anterior memberikan sinyal kepada kelenjar keringat untuk melepaskan
keringat melalui saluran kecil pada permukaan kulit (pori-pori). Keringat

akan mengalami evaporasi, sehingga terkjadi kehilangan panas.


Tubuh dapat memperoleh panas sebagai proses internal yang berasal dari aktivitas
metabolik atau dari lingkungan eksternal apabila yang terakhir ini lebih panas daripada suhu
tubuh. Perubahan aktiivtas otot rangka merupakan cara utama untuk mengontrol suhu melalui
penambahan panas.
Menggigil merupakan satu bentuk respons terhadap penurunan suhu inti tubuh.
Dalam hal ini hipotalamus pertama-tama meningkatkan tonus otot rangka (tonus otot
mengacu pada tingkat ketegangan konstan di dalam otot). Setelah itu, segera timbul
menggigil. Menggigil terdiri dari konstraksi otot rangka yang ritmik bergetar yang terjadi
dengan frekuensi tinggi sepuluh hingga empat puluh kali lipat per detik. Mekanisme ini
sangat efektif untuk meningkatkan produksi panas; semua energi yang dibebaskan selama
tremor otot ini diubah menjadi panas karena otot tidak melakukan kerja eksternal. Produksi
panas dapat meningkat dua sampai lima kali lipat akibat proses menggigil ini hanya dalam
beberapa detik sampai menit. Selain respons menggigil, hipotalamus juga berespons untuk
mengurangi pengeluaran panas dengan vasokonstriksi pada kulit. Vasokontriksi mengurangi
aliran darah hangat ke kulit, sehingga suhu kulit tubuh turun. Selain itu, rambut di kulit
terperangkap oleh udara yang lebih hangat jika dalam posisi berdiri dan kurang hangat pada
saaat posisi mendatar. Otot-otot kecil di kulit dapat dengan cepat menarik rambut menjadi
tegak untuk mengurangi hilangnya panas dan membuatnya mendatar untuk menambah
hilangnya panas.
Suhu
inti

Suhu
kulit

Termoresept
or perifer (di
kulit)
Pusat integrasi
termoregulasi
hipotalamus

Termoreseptor
sentral (di
hipotalamus,
bagian lain SSP,
organ abdomen)

Adapta
si
perilak

Neuron
motori
k

Otot
rangk
a
Tonus
otot,
menggigil

Sistem
saraf
simpatis
Pembulu
h darah

Vasokonstriksi
& vasodilatasi

Sistem
saraf
simpatis

Kelenja
r
keringa
berkering
at

Kontrol
Kontrol
Kontrol
Kontrol
produksi
produksi
pengurang
pengurang
panas/
panas
an panas
an panas
pengurangan
panas
Semua respons tubuh tersebut berfungsi agar suhu inti tubuh tetap stabil. Oleh

karena itu penambahan panas harus seimbang dengan pengeluaran panas, karena panas ini
amatlah penting untuk mempertahan suhu inti. Mekanisme keseimbangan suhu tubuh secara
singkat ialah jika suhu inti mulai turun, produksi panas ditingkatkan dan kehilangan panas
diminimalkan, sehingga suhu tubuh normal dapat dipulihkan. Sebaliknya, jika suhu inti tubuh
mulai meningkat diatas normal, hal tersebut dapat dikoreksi dengan meningkatkan
pengurangan panas, sementara produksi panas juga dikurangi.

Referensi
Brooker, Chris. (2008). Ensiklopedia Keperawatan. Jakarta: EGC
Sabiston, David. C. (1995). Buku Ajar Bedah. Jakarta: EGC
Sherwood, L. (2001). Fisiologi Manusia: dari Sel ke Sistem. Jakarta: EGC

Sloane, Ethel. (2003). Anatomi dan Fisiologi untuk Pemula. Jakarta: EGC
Thermoregulation.
http://www.enotes.com/thermoregulationreference/thermoregulation/ (diakses pada 14 September 2013)