Anda di halaman 1dari 84

BAHAN AJAR

DISEMINASI DAN SOSIALISASI KETEKNIKAN


BIDANG PLP SEKTOR PERSAMPAHAN

MODUL 01
KEBIJAKAN BIDANG PLP

K E M E N T E R I A N
D I R E K T O R A T

P E K E R J A A N

J E N D E R A L

DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN

C I P T A

U M U M
K A R Y A

LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ................................................................................................................................. i


DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ....................................................................................................................... iv
1 KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN PRASARANA DAN SARANA
PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN (PS PLP) ....................................................1
1.1. PENDAHULUAN .................................................................................................................1
1.2. ISU, PERMASALAHAN, DAN TANTANGAN .................................................................2
1.2.1. Penyelenggaraan Drainase Perkotaan ............................................................................3
1.2.2. Pengelolaan Persampahan..............................................................................................3
1.2.3. Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman ...............................................................5
1.3. VISI DAN MISI ....................................................................................................................6
1.3.1. Visi dan Misi Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan .........................................6
1.3.1.1.
Visi Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan.............................................6
1.3.1.2.

Misi Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan ............................................6

1.3.2. Visi dan Misi Pengelolaan Persampahan .......................................................................7


1.3.2.1.
Visi Pengelolaan Persampahan ..........................................................................7
1.3.2.2.

Misi Pengelolaan Persampahan .........................................................................7

1.3.3.1.

Visi Pengelolaan Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman .......................8

1.3.3.2.

Misi Pengelolaan Sistem Air Limbah Permukiman...........................................8

1.4. KEBIJAKAN DAN STRATEGI NASIONAL ......................................................................9


1.4.1. Sistem Penyelenggaraan Drainase Perkotaan ................................................................9
1.4.1.1.
Sasaran Sistem Drainase Perkotaan RPJMN 2010-2014 ...................................9
1.4.1.2.

Kebijakan Sistem Drainase Perkotaan ...............................................................9

1.4.1.3.

Program Sistem Drainase Perkotaan..................................................................9

1.4.2. Sistem Pengelolaan Persampahan ..................................................................................9


1.4.2.1.
Sasaran Sistem Pengelolaan Persampahan RPJMN 2010-2014 ........................9
1.4.2.2.

Kebijakan Sistem Pengelolaan Persampahan ....................................................9

1.4.2.3.

Program Sistem Pengelolaan Persampahan .....................................................10

1.4.3. Sistem Pengelolaan Air Limbah ..................................................................................10


1.4.3.1.
Sasaran Sistem Pengelolaan Air Limbah RPJMN 2010-2014 ........................10
1.4.3.2.

Kebijakan Sistem Pengelolaan Air Limbah .....................................................10

1.4.3.3.

Program Sistem Pengelolaan Air Limbah........................................................10

2 STANDAR PELAYANAN MINIMAL PRASARANA DAN SARANA PENYEHATAN


LINGKUNGAN PERMUKIMAN (PLP) ....................................................................................11
2.1. PENDAHULUAN ...............................................................................................................11
2.2. STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG DRAINASE .............................11
2.2.1. Target Pencapaian Pelayanan Minimal........................................................................11
2.2.2. Cara dan Contoh Perhitungan ......................................................................................12
2.3. STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) PENGELOLAAN SAMPAH ...................13
2.3.1. Pencapaian Pelayanan Minimal ...................................................................................13
2.3.2. Cara dan Contoh Perhitungan ......................................................................................14
2.4. STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) AIR LIMBAH PEMUKIMAN ........17
2.4.1. Target Pencapaian Pelayanan Minimal........................................................................17
2.4.2. Cara dan Contoh Perhitungan ......................................................................................18
2.5. DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................................20
3 PEMBANGUNAN BERDAMPAK RENDAH (PDR) ............................................................21
3.1. PENDAHULUAN ...............................................................................................................21
3.2. FENOMENA GAS RUMAH KACA & PEMANASAN GLOBAL ...................................22
3.3. PERUBAHAN IKLIM ........................................................................................................27
3.4. PEMBANGUNAN BERDAMPAK RENDAH...................................................................29
3.4.1. POTENSI MITIGASI PERUBAHAN IKLIM ............................................................31
3.4.2.
UPAYA MITIGASI PERUBAHAN IKLIM ...................................................39
3.4.3.

ADAPTASI PENYELENGGARAAN SISTEM DRAINASE ........................43

3.5. DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................................58


4 KAMPANYE DAN EDUKASI BIDANG PENYEHATAN LINGKUNGAN
PERMUKIMAN ..............................................................................................................................
.............................................................................................................................................59
4.1. PENDAHULUAN ...............................................................................................................59
4.2. MODEL & TAHAP PERUBAHAN PERILAKU...............................................................59
4.2.1. PUBLIK SASARAN ...................................................................................................59
4.2.2. PESAN KUNCI PLP ...................................................................................................60
4.3. TAHAPAN KAMPANYE DAN EDUKASI BIDANG PLP ..............................................62
ii

4.3.1. BIDANG SAMPAH ....................................................................................................63


4.3.2. BIDANG DRAINASE .................................................................................................64
4.3.3. BIDANG AIR LIMBAH .............................................................................................66
4.4. EVALUASI & PENGUKURAN KEBERHASILAN .........................................................67
4.5. PENUTUP ...........................................................................................................................69
4.6. DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................................70

iii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3- 1 Unsur-unsur yang termasuk gas-gas rumah kaca ...................................................24
Gambar 3- 2 Efek gas rumah kaca (Sumber : http://www.ipcc.ch) .............................................26
Gambar 3- 3 Pemanasan global ...................................................................................................26
Gambar 3-4 Meningkatnya frekuensi dan intensitas banjir secara ekstrim .................................28
Gambar 3-5 Pengolahan air limbah dengan proses biogas digester.............................................40
Gambar 3- 6 Contoh Pemakaian bahan bakar biogas untuk memasak .......................................41
Gambar 3- 7 Flaring/pembakaran gas methan .............................................................................42
Gambar 3- 8. Perbandingan pengelolaan air hujan dengan pendekatan konvensional dan PDR 48
Gambar 4- 1 Skema Siapa Berbuat Apa dalam pembentukan perubahan perilaku ..................60
Gambar 4- 2 Tahapan program komunikasi kampanye dan edukasi ...........................................62
Gambar 4- 3 Bagan piramida pengembangan sistem evaluasi kegiatan kampanye PLP.............68
DAFTAR TABEL
Tabel 3- 1 Gas rumah kaca yang utama dan gambaran umum perubahan iklim .........................22
Tabel 3- 2 Identifikasi Program Penurunan Emisi Sektor Air Limbah dan Persampahan...........30
Tabel 3-3 Faktor emisi untuk setiap kegiatan pengolahan sampah .............................................36
Tabel 3- 4 Prinsip-prinsip dasar PDR ..........................................................................................49
Tabel 3- 5 Manfaat PDR untuk berbagai pemangku kepentingan ...............................................51
Tabel 3- 6 Perbandingan antara pembangunan dampak rendah dan proses pembangunan lahan
konvensional ................................................................................................................................52
Tabel 3-7 RAN Mitigasi Perubahan Iklim (2012-2020) Sub Bidang Keciptakaryaan ................53
Tabel 3- 8 RAN Adaptasi Perubahan Iklim (2012-2020) Sub Bidang KeCiptakaryaan .............55
Tabel 4- 1 Pesan kunci bidang persampahan ...............................................................................60
Tabel 4- 2 Pesan kunci bidang drainase.......................................................................................61
Tabel 4- 3 Pesan kunci bidang air limbah....................................................................................61
Tabel 4- 4 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran : Individu ...................63
Tabel 4- 5 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran .....................................63
Tabel 4- 6 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran : Pemerintah ...............64
Tabel 4- 7 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran : Individu ..................64
Tabel 4- 8 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran..................................65
Tabel 4- 9 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran : Pemerintah ............65
Tabel 4- 10 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah, Khalayak Sasaran : Individu.............66
Tabel 4- 11 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah Khalayak Sasaran : Masyarakat .......66
Tabel 4- 12 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah Khalayak Sasaran : Pemerintah ........67
Tabel 4- 13 Indikator evaluasi kampanye dan edukasi bidang PLP ............................................69

iv

Bagian I
KEBIJAKAN DAN STRATEGI
PENGEMBANGAN PRASARANA dan SARANA
PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN
(PS PLP)

KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN PRASARANA DAN SARANA


PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN (PS PLP)

1.1. PENDAHULUAN
Pada tahun 2014, diperkirakan lebih dari separuh penduduk Indonesia akan tinggal di perkotaan
sebagai akibat laju urbanisasi yang secara terus menerus hingga mencapai 4,4% per tahun,
sehingga melahirkan dynamic phenomenon of urbanization. Berdasarkan hal tersebut diatas,
tidak dapat dipungkiri bahwa daerah perkotaan sangat membutuhkan Prasarana dan Sarana
Penyehatan Lingkungan Permukiman (PS PLP) yang dikenal dengan istilah sanitasi, yaitu
terdiri dari 3 bidang yang meliputi dainase, pengelolaan air limbah, dan persampahan untuk
mendukung peningkatan kualitas lingkungan dan kesehatan masyarakat.
Pada September 2010, PBB telah mendeklarasikan akses terhadap air bersih dan sanitasi
sebagai Hak Asasi Manusia (didukung oleh 122 negara). Disamping itu, mengacu pada berbagai
peraturan dan perundangan yang berlaku di Indonesia serta adanya tuntutan pemenuhan
komitmen Internasional seperti Agenda 21 mengenai pengurangan volume sampah yang
dibuang ke TPA (3R), MDGs (Millenium Development Goals) mengenai peningkatan separuh
jumlah masyarakat yang belum mendaparkan akses pelayanan sanitas pada tahun 2015 yaitu
telah menyepakati target MDGs, dengan capaian pelayanan sanitasi (Air Limbah) pada Tahun
2015 sebesar 62,37%, Kyoto Protocol mengenai mekanisme pembangunan bersih (CDM),
Prinsip Dublin Rio, dan lain-lain, menuntut adanya suatu kebijakan nasional yang tegas dan
realistis yang dapat digunakan sebagai acuan bagi daerah, dalam meningkatkan sistem
pengelolaan sampah, air limbah serta drainase secara berkelanjutan dan ramah lingkungan.
Saat ini tingkat pelayanan Sanitasi masih rendah dengan gambaran sebagai berikut :
1. Kondisi eksisting drainase: 52,83% RT mempunyai akses ke saluran drainase; 32,68% RT
tidak mempunya akses ke saluran drainase; 14,49% RT mempunyai akses drainase yang
kurang memadai (RPJMN Bappenas, 2010)
2. Tingkat pelayanan pengelolaan air limbah mencapai 55,60% (BPS, 2012)
3. Tingkat pelayanan persampahan mencapai 54,42% (Susenas, 2006); 56,2% (Riskesdas,
2010)
Hal-hal tersebut diatas menjadi dasar penyusunan modul kebijakan bidang PLP, yang memuat
Kebijakan dan Strategi Nasional Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Imbah
Permukiman (KSNP-SPALP) yang diatur dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor
21/PRT/M/2006 (lampiran IA), Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem
Pengelolaan Persampahan yang diatur dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor
16/PRT/M/2008 (Lampiran IB) serta Draft Kebijakan dan Strategi Nasional Nasional
Pengembangan Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan tahun 2013 yang bertujuan untuk
mensosialisaikan kebijakan dan sanitasi tersebut diatas.
1

Kebijakan dan strategi ini mengemban amanah dari UU Nomor 7 tahun 2004 tentang Sumber
Daya Air. Yang menyebutkan bahwa pengaturan prasarana dan sarana sanitasi (airlimbah dan
persampahan) dalam upaya perlindungan dan pelestarian sumber air baku, serta pengaturan
pengembangan sistem air minum diselenggarakan secara terpadu dengan pengembangan
prasarana dan sarana sanitasi. Disamping itu Amanat UU No 18/2008 tentang Pengelolaan
Sampah yang mengatur tugas dan kewenangan pemerintah pusat dan daerah dalam
penyelenggaraan pengelolaan sampah.
1.2. ISU, PERMASALAHAN, DAN TANTANGAN
Sampai dengan tahun 2008 sedikitnya 900 juta penduduk dunia tidak memiliki akses terhadap
air bersih yang baik dan 2,6 milyar penduduk dunia belum memiliki akses terhadap sanitasi
(WHO, 2009). Penyakit diare yang biasanya terjadi akibat kondisi air bersih dan sanitasi yang
buruk menjadi penyakit kedua terbesar di dunia. Disamping itu kerugian ekonomi yang terkait
sanitasi yang buruk diperkirakan sekitar Rp.58 triliyun per tahun karena setiap penambahan
konsentrasi pencemaran BOD sebesar 1 mg/liter pada sungai meningkatkan biaya produksi air
minum sekitar Rp 9.17/meter kubik.
Komunitas ilmuwan memiliki consensus bahwa pemanasan global disebabkan oleh aktivitas
manusia, khususnya pembakaran bahan bakar fosil. Perubahan yang terjadi pada pemanasan
global adalah kenaikan suhu, mundurnya glasier, pelelehan salju yang lebih cepat, dan
meningkatnya hujan lebat. Lambat laun pemanasan global akan berefek terhadap manusia
Dalam upaya adaptasi dan mitigasi perubahan iklim, Indonesia menghadapi tantangan yang
sangat besar, terutama karakteristik wilayah Indonesia sebagai negara kepulauan, letak
geografis di daerah beriklim tropis, dan di antara Benua Asia dan Benua Australia serta di
antara Samudera Pasifik dan Samudera Hindia, yang oleh karena itu Indonesia sangat rentan
terhadap perubahan iklim. Hal tersebut ditunjukkan dengan beberapa fakta antara lain
kekeringan dan banjir yang berdampak buruk pada ketahanan pangan, kesehatan manusia,
infrastruktur, permukiman dan perumahan, terutama di daerah pesisir dan kawasan perkotaan.
Infrastruktur PLP diperlukan untuk mendukung peningkatan kualitas lingkungan dan kesehatan
masyarakat, namun Institusi pengelola PLP di daerah saat ini masih belum berfungsi secara
optimal dan professional, anatara lain ditunjukkan dengan alokasi dana yang minim, manajemen
yang kurang professional dan minimnya kualitas SDM.
Hingga saat ini, sumber pendanaan bagi pengelolaan sanitasi masih bertumpu pada anggaran
pemerintah akibat belum dikembangkannya alternatif sumber pendanaan lainnya, seperti dana
masyarakat, kerjasama swasta, baik investasi swasta maupun dana CSR.

1.2.1. Penyelenggaraan Drainase Perkotaan


Isu strategis dan permasalahan dalam penyelenggaraan drainase perkotaan adalah sebagai
berikut:
(1) adanya perubahan iklim global yang berdampak terhadap fluktuasi curah hujan yang
tinggi dan kenaikan muka laut;
(2) terjadinya perubahan fungsi lahan basah yang menyebabkan yang terganggunya sistem
tata air dan berpengaruh terhadap pengendalian banjir perkotaan masih terjadi di kotakota di Indonesia;
(3) kebutuhan pengendalian debit puncak melalui upaya-upaya structural dan penerapan
drainase berwawasan lingkungan (ecodrain);
(4) belum adanya ketegasan fungsi sistem drainase dimana fungsi saluran drainase perkotaan
untuk sistem pematusan air hujan masih disatukan dengan pembuangan air limbah rumah
tangga (grey water);
(5) adanya kebutuhan kelengkapan perangkat peraturan, berupa sejumlah pengaturan yang
meliputi cakupan ruang lingkup drainase, kewenangan pengaturan, pembangunan dan
operasional dan pemeliharaan oleh unit/sub unit sektro yang terlibat dalam
penyelenggaraan drainase serta termasuk pengaturan yang lebih jelas dalam
menerjemaahkan pengaturan penyelenggaraan darinase antara Pusat dan Daerah sebagai
penjelasan turunan dari PP 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan antara Pemerintah
Pusat, Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota;
(6) permasalahan teknis dalam penyelenggaraan drainase perkotaan yaitu:
(7) permasalahan aspek kelembagaan dan pembiayaan dalam penyelenggaraan drainase
perkotaan
(8) permasalahan aspek kemitraan dan partisipasi masyarakat dalam penyelenggaraan
drainase perkotaan
1.2.2. Pengelolaan Persampahan
Isu strategis dan permasalahan dalam penyelenggaraan pengelolaan persampahan adalah
sebagai berikut:
a. Kapasitas pengelolaan sampah, makin besarnya timbulan sampah, rendahnya
kualitas dan tingkat pengelolaan persampahan serta keterbatasan lahan TPA
Pada sektor persampahan, pembuangan sampah ke Tempat Pemrosesan Akhir (TPA)
masih rendah. Rata-rata volume sampah diperkirakan mencapai 74 juta ton/tahun. Namun
dri total timbulan sampah tersebut, proporsi sampah terangkut hanya mencapai 20,63%.
Hingga saat ini penanganan sampah masih terfokus pada penanganan timbulan sampah,
dan belum pada pengurangan volume sampah dari sumbernya. Upaya untuk mengurangi
kuantitas sampah sebesar 20% pada periode 2004-2009 juga belum menunjukkan hasil

yang signifikan. Demikian juga halnya dengan infrastruktur pengelolaan persampahan


yang ada ternyata tidak sebanding dengan kenaikan timbulan sampah yang meningkat 24%/tahun, diperburuk dengan semakin sulitnya mendapatkan lahan untuk dimanfaatkan
sebagai TPA. Sedangkan di sisi yang lain percontohan program 3R (Reduce, reuse dan
recycle) saat ini masih terbatas di 80 kawasan.
Sementara upaya meningkatkan kinerja TPA yang berwawasan lingkungan di kota
metro/besar sampai saat ini belum menunjukkan hasil yang menggembirakan. Banyak
TPA yang belum didesain sabagai sanitary landfill atau mengalami perubahan sistem dari
sanitary landfill atau controlled landfill menjadi open dumping, padahal sampah sangat
berpotensi dalam menimbulkan dampak pencemaran lingkungan yaitu mampu
menyumbang emisi (1 ton sampah setara dengan 0,6 ton CO2e), total emisi tahun 2010 5,8
juta ton CO2 (tahun 2020 menjadi 76,8 juta ton CO2).
b.

Kemampuan kelembagaan
Pelayanan persampahan di lapangan juga dilaksanakan langsung oleh Dinas. Dalam hal ini,
Dinas yang berfungsi sebagai regulator sekaligus menjalankan kegiatan sebagai operator.
Akibatnya sulit dilakukan pengawasan yang objektif sehingga kualitas pelayanan menjadi
tak terjamin. Sementara itu kuantitas dan kualitas sumber daya manusia (SDM) masih
kurang memadai..Upaya-upaya peningkatan kualitas personil yang telah dilakukan melalui
berbagai pihak baik pemerintah maupun Pemda tidak ditindaklanjuti Pemda secara
memadai. Para tenaga terdidik tersebut pada umumnya telah menempati tugas di luar
sektor persampahan.

c.

Kemampuan pembiayaan
Perhatian terhadap pengelolaan persampahan masih belum memadai baik dari pihak kepala
daerah maupun DPRD. Secara umum alokasi pembiayaan untuk sektor persampahan
masih dibawah 5 % dari total anggaran APBD, rendahnya biaya tersebut pada umumnya
karena pengelolaan persampahan masih belum menjadi prioritas dan menggunakan pola
penanganan sampah yang alakadarnya tanpa memperhitungkan faktor keselamatan
lingkungan dan kesehatan masyarakat. Demikian juga dengan rendahnya dana penarikan
retribusi (secara nasional hanya mencapai 22 %), sehingga biaya pengelolaan sampah
masih menjadi beban APBD.

d.

Rendahnya peran serta masyarakat dan dunia usaha/swasta


Sektor persampahan masih belum dapat menarik minat pihak swasta seperti beberapa
kasus yang ada di lapangan. Keraguan pihak swasta untuk bermitra dengan pemerintah

kota/kabupaten dalam pengelolaan sampah karena tidak adanya iklim yang kondusif serta
cenderung menimbulkan biaya tinggi serta merugikan investasi swasta yang telah
ditanamkan sebagaimana dalam kasus TPST Bojong.
e.

Potensi masyarakat belum dikembangkan secara sistematis


Sudah sejak lama masyarakat ( individu maupun kelompok) sebenarnya telah mampu
melakukan sebagian sistem pengelolaan sampah baik untuk skala individual maupun skala
lingkungan terutama dilingkungan permukimannya. Di kawasan perumahan Tiga Raksa
Tangerang telah dilakukan pengelolaan sampah terpadu yang di dukungan LSM dengan
mengedepankan konsep 3 R sehingga residu yang dibuang ke TPA hanya tinggal 50 %.
Potensi ini perlu dikembangkan secara sistematis dengan pendekatan berbasis mayarakat
(community based).

f.

Peraturan perundangan dan lemahnya penegakan hukum


Secara umum kondisi kebersihan diberbagai kota di Indonesia masih jauh dibawah rata-rata
kebersihan di negara lain. Salah satu penyebabnya adalah masih kurangnya pendidikan
yang berkaitan dengan perilaku hidup bersih dan sehat sejak dini serta tidak dilakukannya
penerapan sanksi hukum (pidana) dari Perda yang ada secara efektif. Bahkan mungkin
masyarakat belum sepenuhnya mengetahui adanya ketentuan dalam penanganan sampah
termasuk adanya sanksi hukum yang berlaku.

1.2.3. Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman


Isu-isu strategis dan permasalahan dalam pengelolaan air limbah permukiman di Indonesia,
antara lain:
a. Akses Masyarakat Terhadap Pelayanan Pengelolaan Air Limbah Permukiman
Tingkat pelayanan pengelolaan air limbah permukiman di perkotaan melalui sistem
setempat (on site) yang aman baru mencapai 71,06% dan melalui sistem terpusat (off site)
baru mencapai 2,33 % di 11 kota ;Tingkat pelayanan air limbah permukiman di perdesaan
melalui pengolahan setempat (on-site) berupa jamban pribadi dan fasilitas umum yang
aman baru mencapai 32,47% (Susenas Tahun 2007);. Disamping itu sebagian besar
fasilitas pengolahan air limbah setempat masih belum memenuhi standar teknis yang
ditetapkan.
b. Peran Masyarakat
Rendahnya kesadaran masyarakat akan pentingnya pengelolaan air limbah permukiman;
Terbatasnya penyelenggaraan pengembangan sistem pengelolaan air limbah permukiman
yang berbasis masyarakat; Potensi masyarakat dan dunia usaha terkait sistem pengelolaan
air limbah permukiman belum sepenuhnya diberdayakan oleh pemerintah.
c. Peraturan Perundang-undangan

d.

Belum memadainya perangkat peraturan perundangan dalam sistem pengelolaan air limbah
permukiman; Masih lemahnya penegakan hukum terhadap pelanggaran peraturanperaturan yang terkait dengan pencemaran air limbah; serta Belum lengkapnya Norma
Standar Pedoman dan Kriteria (NSPK) dan Standar Pelayanan Minimal (SPM) pelayanan
air limbah.
Kelembagaan
Lemahnya fungsi lembaga di daerah yang melakukan pengelolaan air limbah permukiman;
Belum terpisahnya fungsi regulator dan operator,; Kapasitas sumber daya manusia masih
rendah; serta rendahnya koordinasi antar instansi terkait dalam penetapan kebijakan di
bidang air limbah permukiman.

1.3. VISI DAN MISI


1.3.1. Visi dan Misi Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan
1.3.1.1. Visi Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan
Visi dari Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan adalah Masyarakat hidup sehat,
nyaman dengan lingkungan bersih bebas dari genangan
1.3.1.2. Misi Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan
Misi yang harus ditempuh untuk dapat mewujudkan visi penyelenggaraan drainase
perkotaan adalah sebagai berikut:
(1) Membina penyelenggaraan pelayanan prasarana dan sarana drainase perkotaan untuk
meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat;
(2) Membina SDM yang menangani penyelenggaraan drainase perkotaan dalam hal
perubahan iklim global serta dampak dampaknya dan sistem penanggulangan
dampaknya;
(3) Membina pelaksanaan pembangunan dan mengembangkan prasarana dan sarana
penyehatan lingkungan permukiman mendukung pencegahan pencemaran
lingkungan;
(4) Mendorong peningkatan kapasitas kelembagaan pemerintah daerah dan masyarakat
yang efektif dan efisien dan bertanggungjawab;
(5) Mendorong peningkatan upaya-upaya penyelenggaraan drainase secara berwawasan
lingkungan (ecodrain) untuk meminimalkan genangan dan banjir yang berdampak
negatif;
(6) Mendorong upaya penerapan manajemen risiko penyelenggaraan drainase
perkotaan;
(7) Mendorong terciptanya pengaturan berdasarkan hukum (Permen, Perda) yang dapat
diterapkan pemerintah pusat maupun Propinsi, Kabupaten/Kota dan masyarakat
untuk membangun dan penyelenggaraan drainase Perkotaan demi tercapainya
lingkungan permukiman yang sehat dan nyaman;

(8) Mendorong peningkatan kemampuan pembiayaan menuju ke arah kemandirian;


(9) Mendorong peran serta aktif masyarakat dalam proses pembangunan prasarana dan
sarana drainase perkotaan; dan
(10) Mendorong peningkatan peran dunia usaha, perguruan tinggi melalui penciptaan
iklim kondusif bagi pengembangan prasarana dan sarana penyehatan lingkungan.
1.3.2. Visi dan Misi Pengelolaan Persampahan
1.3.2.1. Visi Pengelolaan Persampahan
Visi pengembangan sistem pengelolaan persampahan yaitu :
Permukiman sehat yang bersih dari sampah
Visi di atas merupakan suatu keadaan yang ingin dicapai dimasa depan secara mandiri
melalui kegiatan-kegiatan yang dilakukan secara sinergis antar pemangku kepentingan
yang terkait secara langsung maupun tidak dalam pengelolaan persampahan.
1.3.2.2. Misi Pengelolaan Persampahan
Untuk dapat mewujudkan visi pengembangan sistem pengelolaan persampahan maka
dirumuskan beberapa misi yaitu sebagai berikut :
1. Mengurangi timbulan sampah dalam rangka pengelolaan persampahan yang
berkelanjutan
2. Meningkatkan jangkauan dan kualitas pelayanan sistem pengelolaan persampahan
3. Memberdayakan masyarakat dan meningkatkan peran aktif dunia usaha/swasta
4. Meningkatkan kemampuan manajemen dan kelembagaan dalam sistem pengelolaan
persampahan sesuai dengan prinsip good and cooperate governance, yang berupa :
a. Penyelenggaraan tata pemerintahan yang baik dalam pengelolaan persampahan
b. Penyelenggaraan pengelolaan persampahan yang transparan, partisipatif, serta
akuntabel dalam pengelolaannya
c. Pelibatan semua stakeholder dalam pengelolaan persampahan
d. Pengelolaan persampahan secara efektif, efisien, dan profesional
e. Penguatan kelembagaan dengan penyesuaian struktur dan kewenangan
kelembagaan pengelola persampahan
5. Memobilisasi dana dari berbagai sumber untuk pengembangan sistem pengelolaan
persampahan
a. Peningkatan prioritas dan alokasi pendanaan bagi penyelenggaraan pelayanan
persampahan
b. Pengembangan potensi pendanaan untuk pengelolaan persampahan baik melalui
anggaran kota/kabupaten, anggaran provinsi, anggaran pusat, dana luar negeri,
termasuk kerjasama dengan dunia usaha/swasta
c. Pengembangan dan perkuatan bagi kota-kota yang belum mampu menyediakan

6.

pelayanan minimal
Menegakkan hukum dan melengkapi peraturan perundangan utk meningkatkan
sistem pengelolaaan persampahan
a. Penegakan hukum dan pemberlakuan sanksi bagi pelanggaran penyelenggaraan
pengelolaan persampahan sebagai upaya pembinaan bagi masyarakat, aparat,
dan stakeholder terkait
b. Melengkapi/meningkatkan produk hukum yang diperlukan bagi landasan
penyelenggaraan pengelolaan persampahan baik di tingkat Pusat, Provinsi,
maupun Kota / Kabupaten.

1.3.3. Visi dan Misi Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman


1.3.3.1. Visi Pengelolaan Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman
Untuk mencapai kondisi masyarakat hidup sehat dan sejahtera dalam lingkungan yang
bebas dari pencemaran air limbah permukiman di masa yang akan datang, baik yang
berada di daerah perkotaan maupun yang tinggal di daerah perdesaan, memerlukan
pengelolaan air limbah permukiman yang memadai, yang dapat melindungi sumbersumber air baku bagi air minum dari pencemaran pembuangan air limbah baik yang
berasal dari aktifitas rumah tangga maupun industri rumah tangga yag berada di tengahtengah permukiman. Secara umum daerah perkotaan dan perdesaan yang memiliki sistem
pengelolaan air limbah secara memadai, memiliki indikator sebagai berikut :
a. Rendahnya angka penyakit yang ditularkan melalui media air (waterborne
diseases), seperti disentri, typhus, diare,dan lain sebagainya;
b. Meningkatnya kualitas lingkungan permukiman;
c. Terlindunginya sumber air baik air permukaan maupun air tanah dari pencemaran
air limbah permukiman.
Berdasarkan indikator tersebut di atas, maka Visi Pengelolaan Air Limbah Permukiman,
ditetapkan sebagai berikut :
Terwujudnya masyarakat sehat dalam lingkungan yang lestari
1.3.3.2. Misi Pengelolaan Sistem Air Limbah Permukiman
Upaya-upaya yang dilakukan untuk mencapai visi tersebut dilakukan dengan misi sebagai
berikut :
1. Meningkatkan kesehatan masyarakat melalui peningkatan akses masyarakat
terhadap pelayanan pengelolaan air limbah dengan sistem setempat (on-site) dan
sistem terpusat (off-site);
2. Mencegah dan menanggulangi pencemaran dan atau kerusakan lingkungan hidup
yang diakibatkan oleh air limbah permukiman;
3. Memberdayakan masyarakat dan dunia usaha agar lebih berperan aktif dalam

4.
5.
6.

penyelenggaraan sistem pengelolaan air limbah permukiman;


Menyiapkan peraturan perundangan dalam penyelenggaraan sistem pengelolaan
air limbah permukiman;
Meningkatkan kemampuan manajemen dan kelembagaan pengelolaan air limbah
permukiman dengan prinsip good corporate governance;
Meningkatkan dan mengembangkan alternatif sumber pendanaan dalam
penyelenggaraan sistem pengelolaan air limbah permukiman.

1.4. KEBIJAKAN DAN STRATEGI NASIONAL


1.4.1. Sistem Penyelenggaraan Drainase Perkotaan
1.4.1.1. Sasaran Sistem Drainase Perkotaan RPJMN 2010-2014
Pengurangan genangan /banjir di 100 kawasan strategis perkotaan seluas 22.500 Ha.
1.4.1.2. Kebijakan Sistem Drainase Perkotaan
1. Pemantapan keterpaduan penanganan pengendalian banjir dan sektor/sub sektor
terkait lainnya berdasarkan keseimbangan tata air
2. Mengoptimalkan sistem drainase yang ada
3. Meningkatkan kapasitas kelembagaan pengelolaan
4. Mendorong & memfasilitasi pemerintah Kabupaten / kota dalam pengembangan
system Drainase yang efektif, efisien dan berkelanjutan
5. Pengembangan Alternatif sumber pembiayaan
1.4.1.3. Program Sistem Drainase Perkotaan
1. Program Pemberdayaan Masyarakat
2. Program Pengembangan Kelembagaan
3. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan dan Drainase

1.4.2. Sistem Pengelolaan Persampahan


1.4.2.1. Sasaran Sistem Pengelolaan Persampahan RPJMN 2010-2014
1. meningkatnya jumlah sampah terangkut hingga 75%
2. meningkatnya kinerja pengelolaan tempat pemrosesan akhir (TPA) yang
berwawasan lingkungan di 210 kota
3. Pengurangan sampah
1.4.2.2. Kebijakan Sistem Pengelolaan Persampahan
1. Pengurangan sampah semaksimal mungkin dimulai dari sumbernya

2. Peningkatan peran aktif masyarakat dan dunia usaha/swasta sebagai mitra


pengelolaan
3. Peningkatan cakupan pelayanan dan kualitas sistem pengelolaan
4. Pengembangan kelembagaan, peraturan dan perundangan
5. Pengembangan Alternatif sumber pembiayaan
1.4.2.3. Program Sistem Pengelolaan Persampahan
1. Promosi Program 3 R (20 %)
2. Kampanye & Edukasi
3. Mendorong Pengembangan Kelembagaan
4. Optimalisasi dan pengembangan P/S Persampahan
5. Revitalisasi dan Regionalisasi TPA
6. Promosi investasi swasta
1.4.3. Sistem Pengelolaan Air Limbah
1.4.3.1. Sasaran Sistem Pengelolaan Air Limbah RPJMN 2010-2014
a. Terciptanya free open defecation
b. Peningkatan layanan air limbah di 226 kota/kab
c. Dikembangkannya sistem air limbah terpusat 16 kota (5%)
1.4.3.2. Kebijakan Sistem Pengelolaan Air Limbah
a. Peningkatkan P/S air limbah baik on-site maupun off-site di perkotaan dan
perdesaan,
b. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam menyelenggarakan pengembangan
sistem pengelolaan air limbah permukiman
c. Pengembangan perangkat peraturan perundangan
d. Penguatan kelembagaan
e. Peningkatan alt. sumber pembiayaan P/S air limbah permukiman
1.4.3.3. Program Sistem Pengelolaan Air Limbah
a. Program Pemberdayaan Masyarakat
b. Program Pengembangan Kelembagaan
c. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Limbah (on site dan off site)

10

Bagian II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
PRASARANA DAN SARANA
PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN (PLP)
DI INDONESIA

STANDAR PELAYANAN MINIMAL PRASARANA DAN SARANA


PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN (PLP)

2.1. PENDAHULUAN
Modul ini memuat tentang tentang Standar Pelayanan Minimal, Bidang Cipta Karya Subbidang
Penyehatan Lingkungan Permukiman. yang mengacu pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
Nomor:14/Prt/M/2010 tentang Standar Pelayanan Minimal, Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang.
Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (SPM) adalah :
ketentuan tentang jenis dan mutu pelayanan dasar Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan
Ruang yang merupakan urusan wajib daerah yang berhak diperoleh setiap warga secara
minimal. Pemerintah daerah kabupaten/kota menyelenggarakan pelayanan dasar Bidang
Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sesuai dengan SPM Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang yang terdiri atas: jenis pelayanan, indikator kinerja dan target. Pemerintah
Daerah adalah Bupati atau Walikota, dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara
pemerintahan daerah.
Indikator SPM adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang digunakan untuk
menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi dalam pencapaian SPM berupa
masukan, proses keluaran, hasil dan/atau manfaat pelayanan dasar. Batas waktu pencapaian
adalah batas waktu untuk mencapai target jenis pelayanan dasar Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang secara bertahap sesuai dengan indikator dan nilai yang ditetapkan.
Standar pelayanan minimal Bidang Pekerjaan Penyehatan Lingkungan Permukiman (PLP)
secara lengkap sepeti tercantum dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
Nomor:14/Prt/M/2010 tentang Standar Pelayanan Minimal, Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang dapat dilihat pada Lampiran II.
2.2. STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG DRAINASE
2.2.1. Target Pencapaian Pelayanan Minimal
Standar pelayanan minimal bidang Drainase adalah :
Tersedianya sistem jaringan drainase skala kawasan dan skala kota sehingga tidak terjadi
genangan (lebih dari 30 cm, selama 2 jam) dan tidak lebih dari 2 kali setahun sebesar 50%
pada tahun 2014. Dalam hal ini dinas yang membidangi adalah Dinas Pekerjaan Umum
Target ini mempunyai pengertian bahwa :
Tersedianya sistem jaringan saluran-saluran air yang digunakan untuk pematusan air
hujan, yang berfungsi menghindarkan genangan (inundation) yang berada dalam suatu
11

kawasan atau dalam batas administratif kota yang diukur dari pemenuhan kebutuhan
masyarakat akan penyediaan sistem drainase diwilayahnya, baik bersifat struktural yaitu
pencapaian pembangunan fisik yang mengikuti pengembangan perkotaannya, maupun
bersifat non-struktural yaitu terselenggaranya pengelolaan dan pelayanan drainase oleh
Pemerintah Kota/Kabupaten yang berupa fungsionalisasi institusi pengelola drainase
dan penyediaan peraturan yang mendukung penyediaan dan pengelolaannya.
Genangan (inundation) yang dimaksud adalah air hujan yang terperangkap di daerah
rendah/cekungan di suatu kawasan, yang tidak bisa mengalir ke badan air terdekat. Jadi
bukan banjir yang merupakan limpasan air yang berasal dari daerah hulu sungai di luar
kawasan/kota yang membanjiri permukiman di daerah hilir.

SPM sistem jaringan drainase skala kawasan dan kota ditargetkan sebesar 50% pada tahun
2014. Pencapaian 100% diharapkan bertahap mengingat saat ini banyak Pemerintah
Kota/Kabupaten yang belum mempunyai Rencana Induk Sistem Drainase Perkotaan maupun
penerapan O/P secara konsisten. Disamping itu, mengingat Kabupaten/Kota yang mempunyai
wilayah yang sering tergenang akan memerlukan kolam retensi (polder). Tidak semua daerah
akan mampu membangunnya, sehingga memerlukan upaya dan waktu agar Pemerintah dan
Pemerintah Provinsi memberikan dana stimulan
2.2.2. Cara dan Contoh Perhitungan
SPM ini adalah persentase luasan yang tergenang di suatu Kota/Kabupaten pada akhir tahun
pencapaian SPM terhadap luasan daerah rawan genangan atau berpotensi tergenang di
Kota/Kabupaten dimaksud.

A = luasan daerah yang sebelumnya tergenang dan kemudian terbebas dari genangan
(terendam < 30cm dan < 2 jam dan maksimal terjadi 2 kali setahun);
B = luasan daerah yang rawan genangan dan berpotensi tergenang (sering kali terendam > 30
cm dan tergenang > 2 jam dan terjadi > 2 kali/tahun).
Untuk dapat menghitung pencapaian SPM bidang drainase ini bersumberkan data dari :
Rencana Induk Sistem Drainase Kabupaten/Kota, Master Plan Drainase
Kabupaten/Kota;
Peta Jaringan Drainase Perkotaan yang dikeluarkan oleh Kabupaten/Kota;
Data Kondisi Saluran dalam Laporan Monitoring Operasi dan Pemeliharaan Saluran
Drainase pada Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten/Kota.
12

Contoh Perhitungan :
Berdasarkan data Rencana Induk / Masterplan Sistem Drainase Kabupaten X diketahui bahwa :
B : luasan daerah yang rawan genangan dan berpotensi tergenang (sering kali terendam >
30 cm dan tergenang > 2 jam dan terjadi > 2 kali/tahun adalah 20 Ha
A : luasan daerah yang sebelumnya tergenang dan kemudian terbebas dari genangan
(terendam < 30cm dan < 2 jam dan maksimal terjadi 2 kali setahun); adalah 8 Ha.
Maka nilai SPM Kabupaten X adalah 8/20 = 40%.
Nilai 40% belum memenuhi target SPM, sehingga untuk mencapai standar pelayanan minimal
pada tahun 2014 diperlukan strategi / langkah kegiatan memperkuat pengelola drainase dalam
melaksanakan Perencanaan dan kegiatan operasi dan pemeliharaan (O/P) melalui kegiatan
Pembinaan Teknis maupun memperkuat institusi pengelola drainase di daerah dalam
melaksanakan O/P.
2.3. STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) PENGELOLAAN SAMPAH
2.3.1. Pencapaian Pelayanan Minimal
Standar pelayanan minimal Pengelolaan Sampah adalah :
1. Tersedianya fasilitas pengurangan sampah di perkotaan sebesar 20% pada tahun 2014.
Dalam hal ini dinas yang membidangi adalah Dinas Pekerjaan Umum
2. Tersedianya sistem penanganan sampah di perkotaan 75% pada tahun 2014. Dalam hal
ini dinas yang membidangi adalah Dinas Pekerjaan Umum
Target ini mempunyai pengertian bahwa :
Pengurangan sampah meliputi kegiatan pembatasan timbulan sampah, pendaur ulang sampah
dan pemanfaatan kembali sampah Setiap sampah dikumpulkan dari sumber ke tempat
pengolahan sampah perkotaan, yang selanjutnya dipilah sesuai jenisnya, digunakan kembali,
didaur ulang, dan diolah secara optimal, sehingga pada akhirnya hanya residu yang dikirim ke
Tempat Pemrosesan Akhir.
SPM fasilitas pengurangan sampah di perkotaan adalah volume sampah di perkotaan yang
melalui guna ulang, daur ulang, pengolahan di tempat pengolahan sampah sebelum akhirnya
masuk ke TPA terhadap volume seluruh sampah kota yang dinyatakan dalam bentuk prosentase.
Pelayanan minimal persampahan dilakukan melalui pemilahan, pengumpulan, pengangkutan
sampah rumah tangga ke TPA secara berkala minimal 2 (dua) kali seminggu, serta pengolahan
dan pemrosesan akhir sampah.

13

Penyediaan lokasi Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) yang ramah lingkungan adalah jumlah
TPA yang memenuhi kriteria dan dioperasikan secara layak (controlled landfill/sanitary
landfill)/ ramah lingkungan terhadap jumlah TPA yang ada di perkotaan, dinyatakan dalam
bentuk prosentase.
*) Catatan : Kriteria TPA yang memenuhi kriteria dan dioperasikan secara layak dapat dilihat di
lampiran II.
2.3.2. Cara dan Contoh Perhitungan
2.3.2.1. SPM fasilitas pengurangan sampah di perkotaan adalah volume sampah di
perkotaan yang melalui guna ulang, daur ulang, pengolahan di tempat pengolahan
sampah sebelum akhirnya masuk ke TPA terhadap volume seluruh sampah kota,
dinyatakan dalam bentuk prosentase.
Timbulan

sampah

populasi

= volume

sampah

ke tempat

pengolahan

sampah

Keterangan:
Perhitungan Jumlah sampah per hari yang harus dipilah, digunakan kembali, didaur ulang dan
diolah oleh tempat pengolahan sampah skala kawasan adalah:
Timbulan sampah (l/orang/hari) dikalikan jumlah populasi yang dilayani oleh tempat
pengolahan sampah di perkotaan.
SPM fasilitas pengurangan sampah di perkotaan =

akhir tahun pencapain SPM


Seluruh kota

Vol. sampah yang direduksi di TPST

Vol. sampah yang harusnya direduksi di TPST

Untuk dapat menghitung pencapaian SPM bidang persampahan ini bersumberkan data dari :
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota
Data Timbulan sampah dan komposisi sampah yang dikeluarkan oleh Dinas yang
membidangi Pengelolaan Persampahan
Contoh Perhitungan:
Pada kondisi eksisting, kota A belum memiliki tempat pengurangan sampah di perkotaan.
Direncanakan pada akhir tahun pencapaian jumlah penduduk akan dibangun fasilitas
pengurangan sampah TPST di perkotaan yang mampu mengolah total volume sampah sebesar
30,000 ton. Total volume sampah kota sampai akhir tahun pencapaian adalah 250,000 ton.
Maka nilai SPM pada akhir tahun pencapaian adalah:
(30,000 ton/250,000 ton) x 100% = 12 %

14

Nilai SPM ini belum memenuhi standar pelayanan minimal yaitu sebesar 20%. Maka untuk
mencapai standar pelayanan minimal pada tahun 2014 diperlukan strategi / langkah kegiatan
sbb:
Sosialisasi mengenai pengelolaan sampah terpadu
Mengidentifikasi lokasi fasilitas pengurang sampah di perkotaan sesuai dengan RTRW
Kabupaten/Kota.
Menyiapkan rencana kelembagaan, teknis, operasional dan finansial untuk fasilitas
pengurangan sampah di perkotaan.
Membangun fasilitas pengurangan sampah di perkotaan untuk mengurangi jumlah
sampah yang masuk ke TPA.
2.3.2.2. SPM pelayanan sampah adalah jumlah penduduk yang terlayani dalam sistem
penanganan sampah terhadap total jumlah penduduk di Kabupaten/Kota tersebut,
dinyatakan dalam bentuk prosentase

SPMpelayan an sampah

akhir tahun pencapain SPM

Seluruh kota

Vol .sampah terangkut


Vol .sampah

(Timbulan sampah / kapita / hari ) populasi = volume sampah / hari

Jumlah volume sampah adalah :


Timbulan sampah (l/orang/hari) dikalikan dengan jumlah populasi dalam cakupan
pelayanan
Keterangan:
Jumlah truk yang dibutuhkan adalah :
jumlah volume sampah (m3) yang harus diangkut dibagi dengan kapasitas truk (m3)
dan jumlah ritasi

Volume sampah
= jumlah truk yang dibutuhkan
ki (( k1xr 1) + ( k 2 xr 2 ) + .........) ritasi / hari
K1
R1

=
=

jumlah truk sampah


volume truk sampah

15


pengangku tan sampah =

akhir tahun pencapain SPM

Seluruh kota

Vol .sampah terangkut


Vol .sampah

(Timbulan populasi ) vol .sampah di daurulang , guna ulang , proses = vol . sampah ke TPA

Jumlah volume sampah yang masuk ke TPA adalah :


Timbulan sampah (m3/orang/hari) dikalikan dengan jumlah populasi dalam cakupan pelayanan
dikurangi dengan jumlah sampah yang didaur ulang, diguna ulang dan diproses adalah.

volume sampah ke TPA


= luas TPA
ketinggian sampah yang direncanak an
Luas lahan TPA = (1 + 0,3) luas TPA
Luas TPA yang dibutuhkan adalah Volume sampah yang masuk ke dalam TPA dibagi dengan
rencana ketinggian tumpukan sampah dan tanah penutup.
Tingkat pelayanan sampah adalah Jumlah volume sampah (m3) yang harus diangkut dibagi
dengan kapasitas truk (m3) dan jumlah ritasi adalah jumlah truk yang dibutuhkan.
Contoh Perhitungan:
Pada kondisi eksisting, kota A telah melakukan pengangkutan di beberapa wilayah kota.
Direncanakan pada akhir tahun pencapaian, dengan kendaraan yang ada akan mengangkut toal
volume sampah sebesar 100,000 ton. Total volume sampah kota sampai akhir tahun pencapaian
adalah 250,000 ton. Maka nilai SPM pada akhir tahun pencapaian adalah:
(100,000 ton/250,000 ton) x 100% = 40 %
Pada kondisi eksisting, kota A (kota kecil) memiliki 1 TPA yang masih dioperasikan dengan
Open Dumping. Pada akhir tahun perencanaan direncanakan TPA tersebut sudah dioperasikan
dengan Controlled Landfill, tidak ada rencana pembangunan lokasi baru, maka nilai SPM pada
akhir tahun pencapaian adalah 100%.
Maka untuk pencapaian standar pelayanan minimal pada tahun 2014 diperlukan strategi /
langkah kegiatan sbb:
- Sosialisasi mengenai pengelolaan sampah terpadu
- Menentukan cakupan layanan pengangkutan
- Menghitung jumlah kendaraan yang dibutuhkan sesuai dengan jumlah sampah dari sumber
- Melakukan pengangkutan sampah minimal 2 kali seminggu

16

- Melakukan pengangkutan dengan aman, sampah tidak boleh berceceran ke jalan saat
pengangkutan (gunakan jaring, jangan mengangkut sampah melebihi kapasitas kendaraan)
- Melakukan pembersihan dan perawatan berkala untuk kendaraan untuk mencegah karat yang
diakibatkan leachate dari sampah yang menempel di kendaraan
- Sosialisasi mengenai pengelolaan sampah terpadu
- Menghitung timbulan sampah yang akan dibuang ke TPA.
- Merencanakan luas kebutuhan lahan TPA berdasarkan jumlah sampah yang masuk ke TPA
- Merencanakan sarana / prasarana TPA yang dibutuhkan berdasarkan kelayakan teknis,
ekonomis dan lingkungan, meliputi :
Fasilitas umum (jalan masuk, pos jaga, saluran drainase, pagar, listrik, alat komunikasi)
Fasilitas perlindungan lingkungan (lapisan dasar kedap air, pengumpul lindi,
pengolahan lindi, ventilasi gas dan sumur uji)
Fasilitas penunjang (air bersih, jembatan timbang dan bengkel).
Fasilitas operasional (buldozer, escavator, wheel/track loader, dump truck, pengangkut
tanah).
- Memperkirakan timbulan leachate
- Memperkirakan timbulan gas methan
- Merencanakan tahapan konstruksi TPA
- Merencanakan pengoperasian TPA sampah :
Rencana pembuatan sel harian
Rencana penyediaan tahap penutup
Rencana operasi penimbunan/pemadatan sampah
Rencana pengelolaan dan pemantauan lingkungan sesuai peraturan yang berlaku
- Merencanakan kegiatan operasi / pemeliharaan dan pemanfaatan bekas lahan TPA
2.4. STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) AIR LIMBAH PEMUKIMAN
2.4.1. Target Pencapaian Pelayanan Minimal
Standar pelayanan minimal Pengelolaan Air Limbah adalah :
1. Tersedianya fasilitas sistem air limbah setempat yang memadai sebesar 60% pada tahun
2014. Dalam hal ini dinas yang membidangi adalah Dinas Pekerjaan Umum
2. Tersedianya sistem air limbah skala komunitas/ kawasan/kota sebesar 5% pada tahun 2014.
Dalam hal ini dinas yang membidangi adalah Dinas Pekerjaan Umum
Target ini mempunyai pengertian bahwa :
1) Kriteria tingkat pelayanan adalah bahwa sebuah kabupaten/kota dengan jumlah masyarakat
minimal 50.000 jiwa yang telah memiliki tangki septik (sesuai dengan standar teknis
berlaku) diharapkan memiliki sebuah IPLT yang memiliki kualitas efluen air limbah
domestik tidak melampaui baku mutu air limbah domestik yang telah ditetapkan.
17

2)

Nilai SPM tingkat pelayanan adalah jumlah masyarakat yang dilayani dinyatakan dalam
prosentase jumlah masyarakat yang memiliki tangki septik yang dilayani pada tahun akhir
SPM terhadap jumlah total masyarakat yang memiliki tangki septik di seluruh
kabupaten/kota.

2.4.2. Cara dan Contoh Perhitungan


a. SPM tingkat pelayanan adalah persentase jumlah masyarakat yang memiliki tangki septik
yang dilayani pada akhir pencapaian SPM terhadap jumlah total masyarakat yang memiliki
tangki septik di seluruh kabupaten/kota. Atau, dirumuskan sbb.:
akhir thn pencapaian SPM

SPM tingkat pelayanan =

Tangki septik yang dilayani (a)

seluruhkab/ kota

Total tangki septik (b)

Keterangan:
(a) = Tangki septik yang dilayani yaitu jumlah kumulatif tangki septik yang dilayani oleh IPLT
di dalam sebuah kabupaten/kota pada akhir tahun pencapaian SPM
(b) = Total tangki septik yaitu jumlah kumulatif tangki septik yang dimiliki oleh masyarakat di
seluruh kabupaten/kota
Untuk dapat menghitung pencapaian SPM bidang drainase ini bersumberkan data dari :
1. Wilayah dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah per tahun
analisis
2. Rencana pengembangan wilayah dari Dinas terkait (Bappeda atau Dinas Pekerjaan Umum
Daerah)
b.
Contoh Perhitungan
Pada kondisi eksisting tahun X di Kabupaten A, diidentifikasi jumlah masyarakat yang
memiliki tangki septik sebanyak 75.000 jiwa. Direncanakan pada tahun akhir pencapaian SPM,
(tahun 2014) jumlah masyarakat yang memiliki tangki septik dan terlayani oleh IPLT sebanyak
250.000 jiwa. Secara total jumlah penduduk yang memiliki tangki septik di tahun 2014 adalah
sebanyak 400.000 jiwa.
Dengan asumsi 1 KK setara dengan 5 jiwa, maka jumlah tangki septik yang terlayani adalah :
(250.000 jiwa/5 KK/tangki septik) = 50.000 buah tangki septik
Jumlah total tangki septik adalah :
(400.000 jiwa/5 KK/tangki septik) = 80.000 buah tangki septik
Maka nilai SPM tingkat pelayanan pada akhir tahun pencapaian SPM adalah:
(50.000/80.000) x 100% = 62,5%.
18

Kesimpulan:
Pada tahun 2014, Kota X telah melampaui standar pelayanan minimal pengelolaan air limbah
karena tingkat pelayanan sebesar 62,5% melebihi SPM sebesar 60%.
Pencapaian standar pelayanan minimal pada tahun 2014 tersebut dicapai dengan mempunyai
strategi dan melaksanakan langkah kegiatan sbb:
Sosialisasi penggunaan tangki septik yang benar kepada masyarakat, sesuai dengan
standar teknis yang berlaku
Sosialisasi pembangunan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja yang benar kepada
seluruh stakeholder, sesuai dengan standar teknis yang berlaku
c. SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah adalah persentase jumlah
masyarakat yang terlayani sistem jaringan dan pengolahan air limbah skala
komunitas/kawasan/kota pada tahun akhir SPM terhadap jumlah total penduduk di seluruh
kabupaten/kota tersebut. Atau, dirumuskan sbb.:

SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah =

akhir thn pencapaian SPM

Penduduk yang terlayani (a)

seluruhkab / kota

penduduk (b)

(a) = Penduduk yang terlayani adalah jumlah kumulatif masyarakat yang memiliki
akses/terlayani sistem jaringan dan pengolahan air limbah skala
komunitas/kawasan/kota di dalam sebuah kabupaten/kota pada akhir pencapaian
SPM.
(b) = Penduduk adalah jumlah kumulatif masyarakat di seluruh kabupaten/kota.
Tingkat pelayanan adalah nilai tingkat pelayanan sistem jaringan dan pengolahan air limbah
dinyatakan dalam prosentase jumlah masyarakat yang terlayani sistem jaringan dan pengolahan
air limbah skala komunitas/kawasan/kota pada tahun akhir SPM terhadap jumlah total
penduduk di seluruh kabupaten/kota tersebut.
Kriteria ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah adalah bahwa pada kepadatan
penduduk > 300 jiwa/ha diharapkan memiliki sebuah sistem jaringan dan pengolahan air limbah
skala komunitas/kawasan/kota dengan kualitas efluen instalasi pengolahan air limbah tidak
melampaui baku mutu air limbah domestik yang telah ditetapkan
Untuk dapat menghitung pencapaian SPM bidang pengelolaan air limbah ini bersumberkan data
dari :

19

1. Wilayah dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah per tahun
analisis
2. Rencana pengembangan wilayah dari Dinas terkait (Bappeda atau Dinas Pekerjaan
Umum Daerah)
Contoh Perhitungan
Direncanakan pada tahun akhir pencapaian SPM (tahun 2014), jumlah masyarakat Kabupaten A
yang memiliki akses sistem jaringan dan pengelolaan air limbah skala kawasan sebanyak
75.000 jiwa,
Secara total, jumlah penduduk di kabupaten A tersebut di tahun 2014 sebanyak 500.000 jiwa.
Maka nilai SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah pada akhir tahun
pencapaian adalah:
(75.000 jiwa / 500.000 jiwa) x 100% = 15%.
Bila pada tahun 2014 target pelayanan 15% tercapai maka standar pelayanan minimal
Kabupaten A telah melebihi SPM yaitu sebesar 15%. Pencapaian tersebut dapat terpenihi
dengan dilakukannya diperlukan strategi dan langkah kegiatan sosialisasi penyambungan
Sambungan Rumah ke sistem jaringan air limbah.
2.5. DAFTAR PUSTAKA
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 14 /PRT/M/2010, Tentang Standar Pelayanan
Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, 25 Oktober 2010
,Lampiran I, Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor:14 /PRT/M/2010, Tentang
Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, 25 Oktober
2010
....,Lampiran II, Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 14 /PRT/M/2010, Tentang
Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang, 25 Oktober
2010

20

Bagian III
PEMBANGUNAN BERDAMPAK RENDAH (PDR)

PEMBANGUNAN BERDAMPAK RENDAH (PDR)

3.1. PENDAHULUAN
Dalam upaya peningkatan perkembangan pembangunan bidang Penyehatan Lingkungan
Pemukiman (PLP) sangat diperlukan adanya pengertian, pemahaman dan perhatian tentang
fenomena alam berupa perubahan iklim yang diakibatkan oleh pemanasan Global.
Terkait dengan pengarusutamaan aspek perubahan iklim dalam pembangunan infrastruktur
bidang ke-PU-an telah disusun Rencana Strategis (Renstra) Kementerian Pekerjaan Umum
2010-2014, yang antara lain memuat penegasan perubahan iklim sebagai isu strategis dan
tantangan, serta landasan pembangunan infrastruktur ke-PU-an terkait dengan perubahan iklim,
yang dijabarkan lebih lanjut dalam kebijakan dan strategi masing-masing bidang / sub bidang.
Modul ini bertujuan agar peserta disiminasi dan sosialisasi mendapatkan suatu pemahaman
yang cukup tentang issue perubahan iklim agar dalam perencanaan maupun pembangunan
prasarana dan sarana Penyehatan Lingkungan Permukiman (PLP) telah siap dan mampu
mengantisipasi perubahan Iklim yang meliputi upaya adaptasi dan upaya mitigasi.
Adaptasi merupakan tindakan penyesuaian sistem alam dan sosial untuk menghadapi dampak
negatif dari perubahan iklim. Namun upaya tersebut akan sulit memberi manfaat secara efektif
apabila laju perubahan iklim melebihi kemampuan beradaptasi. Oleh karena itu, adaptasi harus
diimbangi dengan mitigasi. Mitigasi Perubahan Iklim adalah usaha pengendalian untuk
mengurangi risiko akibat perubahan iklim melalui kegiatan yang dapat menurunkan emisi atau
meningkatkan penyerapan Gas Rumah Kaca (GRK) dari berbagai sumber emisi., agar supaya
proses pembangunan tidak terhambat dan tujuan pembangunan berkelanjutan dapat tercapai.
Dengan demikian, generasi yang akan datang tidak terbebani lebih berat oleh ancaman
perubahan iklim dalam kelanjutan proses pembangunan selanjutnya
Upaya mitigasi perubahan iklim dilakukan dengan tujuan meningkatkan kapasitas penyerapan
karbon (carbon sink) dan pengurangan emisi GRK yang difokuskan pada 5 (lima) bidang
dengan kebijakan dan strategi yang termuat dalam Peraturan Presiden No. 61 Tahun 2011
tentang Rencana Aksi Nasional Penurunan Emisi (RAN PE) GRK (Perpres 61/2011), yang
salah satunya adalah Bidang Pengelolaan Limbah.
Dalam upaya adaptasi perubahan iklim, Indonesia menghadapi tantangan yang sangat besar,
terutama karakteristik wilayah Indonesia sebagai negara kepulauan, letak geografis di daerah
beriklim tropis, dan di antara Benua Asia dan Benua Australia serta di antara Samudera Pasifik
dan Samudera Hindia, yang oleh karena itu Indonesia sangat rentan terhadap perubahan iklim.
21

Hal tersebut ditunjukkan dengan beberapa fakta antara lain kekeringan dan banjir yang
berdampak buruk pada ketahanan pangan, kesehatan manusia, infrastruktur, permukiman dan
perumahan, terutama di daerah pesisir dan kawasan perkotaan.
3.2. FENOMENA GAS RUMAH KACA & PEMANASAN GLOBAL
Suhu udara bumi ditentukan oleh keseimbangan antara energi yang masuk dari Matahari dalam
bentuk radiasi yang terlihat (sinar matahari) dan energi yang secara konstan dikeluarkan oleh
permukaan Bumi ke angkasa dalam bentuk radiasi infra merah yang tidak terlihat (panas).
Energi matahari masuk ke Bumi melalui lapisan atmosfer yang transparan, tanpa mengalami
perubahan, dan kemudian memanaskan permukaan Bumi. Namun radiasi infra merah yang
terlepas dari permukaan Bumi sebagian diserap oleh beberapa jenis gas di atmosfer, dan
sebagian dipantulkan kembali ke Bumi. Efek dari fenomena ini yaitu penghangatan permukaan
Bumi dan lapisan bawah atmosfer. Fenomena ini yang disebut efek rumah kaca.
Gas Rumah Kaca (GRK) adalah gas yang secara langsung atau tidak langsung, dihasilkan oleh
aktivitas manusia (anthropogenic) atau alami yang keberadaannya di atmosfer ikut menentukan
perubahan beberapa variabel iklim karena memiliki kemampuan meneruskan radiasi
gelombang-pendek yang tidak bersifat panas tetapi menahan radiasi gelombang-panjang yang
bersifat panas.
Kontributor terbesar pemanasan global saat ini adalah Karbon Dioksida (CO2), Metana (CH4)
yang dihasilkan agrikultur dan peternakan (terutama dari sistem pencernaan hewan-hewan
ternak), Nitrogen Oksida (NO) dari pupuk, dan gas-gas yang digunakan untuk kulkas dan
pendingin ruangan (CFC)(Tabel 3.1).
Setiap tahun, penggunaan bahan bakar fosil menghasilkan sekitar 5,5 gigaton karbon. Hutan dan
pepohonan saat ini masih mampu menyerap 1 gigaton, sedangkan lautan menyerap 2 gigaton.
Artinya, masih tersisa 3,5 gigaton karbon yang terbuang ke atmosfer (Susandi, Armi, 2008).
Rusaknya hutan-hutan yang seharusnya berfungsi sebagai penyerap dan penyimpan CO2 juga
makin memperparah keadaan ini karena CO2 yang diserap berkurang, dan pohon-pohon yang
mati justru melepaskan CO2 yang tersimpan di dalam jaringannya ke atmosfer.
Karbon dioksida (CO2) telah meningkat akibat penggunaan bahan bakar fosil yang kita bakar
untuk penggunaan transportasi, produksi energi, pemanasan dan pendinginan bangunan.
Deforestasi (penebangan hutan) juga menyebabkan terlepasnya CO2 ke atmosfer dan
mengurangi penyerapan CO2 oleh tanaman.

Tabel 3- 1 Gas rumah kaca yang utama dan gambaran umum perubahan iklim
22

KONSENTRASI
LIFE
TIME
GWP
SUMBER
Pra
1994
(tahun)
Industri
50-200
280 ppm
385 ppm
1
BBF & Deforestasi
CO2
12-17
700
ppb
1.720
ppb
21
Biologi & Pertanian
CH4
120
275 ppb
312 ppb
310
Energi & Pabrik Pupuk
N2O
102
0
505 ppt
8.500
Industri Kimia
CFC12
1,5-264
0
110 ppb
140-11.700 Proses Industri
HFC
50.000
0
70
ppt
6.300
Antrophogenik
CF4
INDIKATOR
PERUBAHAN YANG TERJADI
750 ppm (1000-1750) menjadi 368 ppm (2000);
Konsentrasi CO2 di atmosfir
meningkat 31 + 34%
30 Gt C (1800-2000), tetapi selama tahun 1990-an sekitar
Konsentrasi CO2 di bumi
14-17 Gt C
700 ppm (1000-1750) menjadi 1750 (2000); meningkat
Konsentrasi CH4 di atmosfir
151 + 25%
Konsentrasi N2O di atmosfir
270 ppb (1000-1750) menjadi 316 ppb (2000)
Temperatur atmosfir bumi rata- Meningkat 0,6 + 0,2 selama abad 20
rata global
Kenaikan permukaan laut
Meningkat 1-2 mm per tahun selama abad ke 20
GAS

Sumber : IPPC Technical Paper V, 2002

Metana (CH4) telah meningkat lebih dari dua kali lipat sebagai hasil aktivitas manusia terkait
dengan pertanian, distribusi gas alam dan pembuangan sampah. Namun, peningkatan
konsentrasi metana melambat dikarenakan tingkat pertumbuhan emisi yang menurun selama
dua dekade terakhir. Nitro oksida (N2O) juga diemisikan dari kegiatan manusia seperti
penggunaan pupuk dan pembakaran bahan bakar fosil.
Gas rumah kaca lainnya yaitu gas-gas lain yang berkontribusi lebih sedikit, seperti misalnya
gas-gas CFC (yang emisinya telah menurun secara substansial) dan gas ozon di lapisan bawah
atmosfer. Uap air merupakan gas rumah kaca yang paling banyak dan paling penting di lapisan
atmosfer. Namun, aktivitas manusia hanya berpengaruh sedikit pada jumlah uap air di
atmosfer.
Secara tidak langsung, manusia memiliki potensi untuk mempengaruhi jumlah uap air secara
substansial dengan mengubah iklim karena atmosfer yang lebih hangat mengandung lebih
banyak uap air. Aerosol merupakan partikel-partikel kecil yang berada di atmosfer dengan
variasi yang beragam untuk konsentrasi dan komposisi kimiawi. Pembakaran bahan bakar fosil
23

dan biomassa telah meningkatkan jumlah aerosol yang mengandung komponen sulfur, organik
dan karbon hitam (jelaga).
Berdasarkan Protocol Kyoto dan diadopsi dalam Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor
71 Tahun 2011, tentang Penyelenggaraan Inventarisasi Gas Rumah Kaca Nasional, dalam Pasal
III Ayat 6, ditetapkan 6 jenis gas rumah kaca yang berperan sebagai penyerap energi radiasi
matahari yang semestinya dipantulkan kembali ke ruang angkasa, akan tetapi karena adanya
gas-gas rumah kaca tersebut maka energi radiasi matahari tertahan di lapisan atmosfer dan
menyebabkan peningkatan suhu bumi. Gas-gas tersebut diantaranya adalah CO2 (karbon
dioksida), CH4 (metana), N2O (nitrogen oksida), HFCS (hydrofluorokarbons), PFCS
(perfluorocarbons) dan SF6 (sulphur hexafluoride) (Gambar 3.1)

Gambar 3- 1 Unsur-unsur yang termasuk gas-gas rumah kaca


(Sumber: Las et al., 2008 dalam http://www.bmkg.go.id/bmkg_pusat/Klimatologi/InformasiPI.bmkg 23-02-2013)

Peristiwa efek rumah kaca terjadi karena sinar matahari di atmosfer menggetarkan molekul gasgas rumah kaca tersebut sehingga energi radiasi matahari terserap oleh molekul tersebut.
Celakanya waktu hidup molekul tersebut di atmosfer dapat bertahan dalam waktu yang lama
sekitar 150 hingga 200 tahun sehingga dalam waktu yang lama tersebut dapat terus menyerap
energi dan terjadi proses efek rumah kaca. Dalam waktu yang lama tersebut efek rumah kaca
terus terjadi dan mengakumulasi energi radiasi matahari yang terserap di atmosfer. Karena berat
24

jenis dari molekul gas-gas rumah kaca jauh lebih besar dari berat jenis molekul udara umumnya
dan menyebabkan posisi molekul gas-gas rumah kaca tersebut lebih berada di atmosfer bawah
maka peristiwa pemanasan global lebih intensif terjadi di lapisan bawah atmosfer atau di
permukaan bumi. Dari tahun ke tahun konsentrasi gas-gas rumah kaca mengalami peningkatan,
tidak hanya secara global akan tetapi konsentrasi gas-gas rumah kaca di Indonesia juga
mempunyai kecenderungan naik.
Efek rumah kaca sangatlah penting bagi hidup manusia. Efek gas rumah kaca alami menjaga
bumi lebih hangat dari kondisi sebenarnya. Gas-gas penyerap utama yang berada di atmosfer
yaitu uap air (bertanggung jawab sekitar dua pertiga dari efek tersebut) dan CO2 (Karbon
Dioksida), CH4 (Metana), N2O (Nitrogen Oksida), HFCs (Hydrofluorokarbons), PFCs
(Perfluorocarbons) dan SF6 (Sulphur hexafluoride) dan beberapa gas lain di atmosfer yang
berada dalam jumlah sedikit juga berkontribusi pada efek rumah kaca. Tanpa efek rumah kaca,
bumi akan, secara rata-rata, 20-25oC lebih dingin dari kondisi sekarang dan akan menjadi terlalu
dingin dan merupakan suatu keadaan yang sangat tidak nyaman bagi mahluk hidup di muka
bumi.
Penumpukan gas-gas rumah kaca akibat aktivitas manusia menyebabkan daya serap terhadap
radiasi matahari di atmosfer semakin bertambah. Proses terjadinya penumpukan energi matahari
di atmosfer akibat kehadiran gas-gas rumah kaca tersebut dikenal sebagai efek rumah kaca.
Istilah gas rumah kaca dan efek rumah kaca mengacu pada sifat proses terperangkapnya sinar
matahari pada penerapan teknologi rumah kaca di negara-negara lintang tinggi. Pada wilayah
tersebut rumah kaca dibuat untuk membuat suasana menyerupai daerah tropis dengan suhu dan
kelembaban yang terjaga. Peningkatan pada jumlah gas rumah kaca di atmosfer menyebabkan
semakin sedikit panas yang dilepas bumi ke angkasa dan suhu udara global pun meningkat
sebuah efek yang dinamakan pemanasan global.
Pemanasan global dianggap sebagai penyebab utama perubahan iklim. Perubahan iklim adalah
dampak dari pemanasan global yang melibatkan unsur aktivitas manusia dan alamiah. Peristiwa
alamiah yang memberi pengaruh positif dan negatif pada pemanasan global adalah letusan
gunung berapi, dinamika iklim di atmosfer dan lautan serta pengaruh dari luar bumi seperti
gejala kosmis dan ledakan di permukaan matahari.
Pemanasan global yang disebabkan oleh manusia merupakan hasil dari perubahan jumlah dan
konsentrasi gas-gas rumah kaca di atmosfer dan juga karena menurunnya daya serap gas-gas
rumah kaca yang sudah terdapat di atmosfer bumi. Pada kasus kedua, peristiwa pemanasan
global dapat di-mitigasi (dikurangi) dengan menambah daya serap gas-gas rumah kaca di
atmosfer.

25

Gambar 3- 2 Efek gas rumah kaca (Sumber : http://www.ipcc.ch)

Gambar 3- 3 Pemanasan global

26

3.3. PERUBAHAN IKLIM


Pada Bulan April 2007, Laporan ke-4 Working Group II Intergoverment Panel on Climate
Change (IPCC)**) membuktikan adanya beberapa fenomena perubahan iklim, termasuk
perubahan temperatur regional, yang berdampak nyata secara fisik dan biologis. Sejak periode
1850-1899 hingga periode 2001-2005, kenaikan temperatur rata-rata mencapai 0.760C. Adapun
dalam kurun waktu 1961-2003 terjadi kenaikan muka air laut global dengan laju rata-rata 1.8
mm/tahun. Tercatat pula pada awal abad ke-20, kenaikan total muka air laut diperkirakan
mencapai 17 cm. Laporan tersebut juga menyatakan bahwa kegiatan sosial-ekonomi manusia
(antropogenik) memberikan kontribusi yang besar dalam peningkatan temperatur global,
sehingga tanpa upaya yang terstruktur dan berkesinambungan, akan dapat menimbulkan
dampak sangat serius di masa mendatang
Terkait dengan perubahan iklim, terdapat 4 (empat) fenomena sebagai berikut:
(1) meningkatnya temperatur udara;
(2) meningkatnya curah hujan;
(3) meningkatnya muka air laut; dan
(4) meningkatnya intensitas kejadian ekstrim, antara lain:
meningkatnya intensitas curah hujan pada musim basah;
meningkatnya frekuensi dan intensitas banjir secara ekstrim (Gambar 3.4)
berkurangnya curah hujan dan debit sungai pada musim kemarau serta bertambah
panjangnya periode musim kering;
menurunnya kualitas air pada musim kemarau;
meningkatnya intensitas dan frekuensi badai tropis;
meningkatnya tinggi gelombang dan abrasi pantai; dan
meningkatnya intrusi air laut.
**) Keterangan :
Intergoverment Panel on Climate Change (IPCC) adalah badan antar-pemerintah ilmiah, didirikan atas permintaan
pemerintah negara anggota. Pertama kali didirikan pada tahun 1988 oleh dua organisasi PBB, the World
Meteorological Organization (WMO) Dunia. dan United Nations Environment Programme (UNEP) yang kemudian
disahkan oleh Majelis Umum PBB melalui Resolusi 43/53. Misinya adalah untuk memberikan penilaian ilmiah yang
komprehensif dari informasi ilmiah, teknis dan sosio-ekonomi di seluruh dunia saat ini, tentang risiko perubahan
iklim yang disebabkan oleh aktivitas manusia, konsekuensi potensial lingkungan dan sosial-ekonomi, dan pilihan
yang mungkin untuk beradaptasi terhadap konsekuensi atau pengurangan efek. Panel ini dipimpin oleh Rajendra K.
Pachauri. Ribuan ilmuwan dan pakar lainnya memberikan kontribusi (secara sukarela, tanpa bayaran dari IPCC)
untuk menulis dan meninjau laporan dengan Ringkasan untuk pembuat kebijakan yang tunduk pada garis
persetujuan semua pemerintah yang berpartisipas serta ditinjau oleh semua perwakilan pemerintahan, yang
melibatkan lebih dari 120 negara.

27

Gambar 3-4 Meningkatnya frekuensi dan intensitas banjir secara ekstrim


Perubahan iklim merupakan perubahan baik pola maupun intensitas unsur iklim pada periode
waktu yang dapat dibandingkan (biasanya terhadap rata-rata 30 tahun). Perubahan iklim dapat
berupa perubahan dalam kondisi cuaca rata-rata atau perubahan dalam distribusi kejadian cuaca
terhadap kondisi rata-ratanya. Perubahan iklim merupakan perubahan pada komponen iklim
yaitu suhu, curah hujan, kelembaban, evaporasi, arah dan kecepatan angin, dan perawanan.
Menurut UU No. 31 Tahun 2009 Tentang Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika, Perubahan
Iklim adalah berubahnya iklim yang diakibatkan, langsung atau tidak langsung, oleh aktivitas
manusia yang menyebabkan perubahan komposisi atmosfer secara global serta perubahan
variabilitas iklim alamiah yang teramati pada kurun waktu yang dapat dibandingkan.
Menurut IPCC, kenaikan suhu bumi periode 1990 2005 berkisar 0,15 0,13 derajat Celcius.
Jika dibiarkan terus menerus, kenaikan suhu bumi dapat mencapai 4,2 derajat Celcius tahun
2050 2070 yang berarti kehidupan di bumi akan musnah. Dampak pemanasan global yang
jelas terlihat adalah kenaikan air laut yang berakibat hilangnya beberapa pulau di Indonesia.
Selain itu, setiap kenaikan 14 43 cm maka pH air laut akan turun dari 8,2 cm menjadi 7,8 cm,
sehingga akan menghambat pertumbuhan dan akhirnya mematikan biota dan terumbu karang.
Secara garis besar, fenomena tersebut telah dan akan berdampak pada masyarakat (misalnya
kesehatan) dan permukiman (misalnya infrastruktur permukiman), kegiatan sosial ekonomi
misalnya pertanian, perkebunan, kehutanan, dan pariwisata), dan ekosistem (misalnya
lingkungan).
28

Pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Bumi di Rio de Janeiro tahun 1992, Indonesia menjadi
salah satu negara yang menyepakati Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tentang
Perubahan Iklim (United Nations Framework Convention on Climate Change). Sebagai tindak
lanjut, Indonesia menerbitkan UU No. 6 Tahun 1994 tentang Pengesahan United Nations
Framework Convention on Climate Change (Konvensi Kerangka Kerja Perserikatan BangsaBangsa Mengenai Perubahan Iklim) yang berisikan 3 (tiga) hal utama, yakni:
(a) tercapainya stabilitas konsensi emisi Gas Rumah Kaca (GRK) pada tingkat yang aman;
(b) adanya tanggung jawab bersama sesuai kemampuan (common but differentiated
responsibilities); dan
(c) negara maju akan membantu Negara berkembang (pendanaan, asuransi, dan alih
teknologi). Lahirnya Bali Roadmap atau Bali Action Plan 2007, Copenhagen Accord
2009, dan Cancun Commitments 2010, serta dokumen bertajuk "The Future We Want"
yang mengintrodusir Sustainable Development Goals (SDGs) sebagai sebuah target
pencapaian pembangunan yang ramah lingkungan sebagai hasil dari KTT Rio+20, Juni
2012 di Rio De Jeneiro, Brasil merupakan kesepakatan global untuk menciptakan
kondisi bumi yang lebih baik dari kecenderungan yang ada dalam jangka waktu panjang
sampai akhir masa berlakunya Protokol Kyoto (tahun 2012).
3.4. PEMBANGUNAN BERDAMPAK RENDAH
Emisi gas rumah kaca (GRK) antropogenik dapat dikurangi (mitigasi) serta kemampuan orang
untuk mengatasi dampak perubahan iklim (adaptasi) dapat ditingkatkan dengan menggunakan
sistem sanitasi berorientasi pemulihan energi, atau pamanfaatan kembali air limbah/reuse.
Pendekatan Pembangunan Berdampak Rendah bidang Penyehatan Lingkungan Permukiman
(PLP) melingkupi upaya mitigasi dalam meminimalkan dampak perubahan iklim akibat
pemanasan global di bidang pengelolaan air limbah permukiman dan pengelolaan sampah serta
upaya adaptasi penyelenggaraan sistem drainase. Modul ini memberikan gambaran potensi serta
upaya-upaya mitigasi dan adaptasi yang mungkin dilakukan untuk mengurangi dampak atau
beradaptasi terhadap dampak perubahan iklim.
Rencana Aksi Nasional (RAN) Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (RAN-GRK) merupakan
tindak lanjut dari komitmen Indonesia dalam menghadapi permasalahan perubahan iklim yang
disampaikan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam pidatonya di depan para
pemimpin negara pada pertemuan G-20 di Pittsburgh, Amerika Serikat, 25 September 2009.
Komitmen Pemerintah Republik Indonesia seperti yang disampaikan Presiden Susilo Bambang
Yudhoyono pada pertemuan tersebut adalah meningkatkan upaya untuk mengurangi emisi GRK
sebesar 26% melalui business as usual dengan kemampuan sendiri dan menjadi 41% apabila

29

dengan dukungan internasional. Hal ini memberikan kontribusi yang sangat berarti terhadap
kebijakan pembangunan nasional berbagai sektor yang terkait dalam merespon perubahan iklim.
Kesepakatan-kesepakatan tersebut, walaupun belum secara tegas menetapkan target kuantitatif
dan jadwal pelaksanaannya, namun telah mempengaruhi kebijakan-kebijakan pembangunan
nasional baik secara langsung maupun tidak langsung, termasuk kebijakan pembangunan
infrastruktur bidang ke-PU-an, serta kerangka kebijakan pembangunan berkelanjutan untuk
menanggulangi dampak perubahan iklim, khususnya untuk bidang ke-PLPan baik berupa
adaptasi fenomena perubahan alamiah maupun upaya menurunkan emisi GRK dari berbagai
kegiatan pembangunan terutama di pengelolaan sampah dan air limbah.
Emisi Netto Indonesia diperkirakan bertambah dari 1.38 (tahun 2000) menjadi 2.95 GtCO2eq
(Tahun 2020). Berdasarkan skenario dalam laporan Second National Communication (SNC,
2010), maka target penurunan emisi GRK sebesar 26% pada tahun 2020 adalah 0,767 Gton
CO2eq. Target tersebut akan bertambah 15% (0,477 Gton CO2eq) menjadi 41% penurunan
emisi GRK apabila ada dukungan pendanaan internasional. Namun demikian, besaran target
penurunan emisi GRK tersebut akan diperhitungkan kembali secara lebih akurat dengan
menggunakan metodologi, data, dan informasi yang lebih baik.
Indonesia juga telah menyampaikan informasi mengenai Nationally Appropriate Mitigation
Actions (NAMAs) Indonesia ke Sekretariat UNFCCC oleh Ketua Harian Dewan Nasional
Perubahan Iklim (DNPI) pada tanggal 30 Januari 2010. Tujuh bidang utama telah disampaikan
untuk mencapai penurunan emisi GRK sebesar 26% pada tahun 2020. Kebijakan penurunan
Emisi GRK untuk sektor limbah yang meliputi air limbah dan persampahan dapat dilihat pada
Tabel 3.2 di bawah ini.
Tabel 3- 2 Identifikasi Program Penurunan Emisi Sektor Air Limbah dan Persampahan
Kebijakan Penurunan Emisi GRK
Perpres 61 tahun 2011
Sektor
Rencana Aksi
K/L pelaksana
26%
15%
Total
Dana DN
Bantuan LN
(41%)
Pengelolaan
sampah dengan 3R
Kemen.PU,
Limbah
0.048
0.030
0.078
dan Pengelolaan
KLH
(Gt CO2eq)
limbah terpadu di
perkotaan
Sumber : Perpres No. 61 Tahun 2011, Tentang Rencana Aksi Penurunan Emisi Gas Rumahkaca
(RANGRK)

30

Dalam perkembangan pembangunan bidang Penyehatan Lingkungan Permukiman (PLP)


menghadapai perubahan iklim perlu dilakukan :
upaya mitigasi perubahan iklim yang berupa pengelolaan sampah dan air limbah,
terutama untuk menurunkan emisi gas methan, berupa pembangunan sarana prasarana
air limbah dengan sistem off-site dan on-site serta pembangunan Tempat Pemrosesan
Akhir (TPA) dan pengelolaan sampah terpadu Reduce, Reuse, Recycle (3R)
upaya adaptasi perubahan iklim yang berupa penanganan sistem drainase yang mampu
mengantisipasi dampak perubahan curah hujan yang ekstrim.
3.4.1. POTENSI MITIGASI PERUBAHAN IKLIM
Berdasarkan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 71 Tahun 2011, tentang
Penyelenggaraan Inventarisasi Gas Rumah Kaca Nasional, Mitigasi Perubahan Iklim adalah
usaha pengendalian untuk mengurangi risiko akibat perubahan iklim melalui kegiatan yang
dapat menurunkan emisi atau meningkatkan penyerapan GRK dari berbagai sumber emisi.
Limbah (waste) menurut IPCC 2006 diestimasi menjadi sumber emisi Gas Rumah Kaca yang
sangat dominan yaitu CO2, N2O dan methan (CH4). Methan (CH4) adalah gas rumah kaca yang
potensial dengan potensi pemanasan global 21 kali lebih tinggi daripada CO2. sedangkan
Nitrogen Oksida (N2O) adalah gas rumah kaca yang paling berbahaya karena memiliki potensi
pemanasan global 310 kali lebih tinggi daripada CO2. Kegiatan yang berpotensi emisi GRK
yaitu terdiri dari kegiatan :
a. Pembuangan limbah padat (solid waste disposal)
Pembuangan limbah/sampah yang terkelola dengan baik (managed waste
disposal site terkelola /MWDS)
Pembuangan limbah/sampah yang tidak terkelola dengan baik (unmanaged
waste disposal site terkelola /UMWDS)
Pembuangan limbah/sampah sembarangan di sembarang lokasi (uncathagories
waste disposal site)
b. Pengolahan Limbah padat secara Biologi (biologycal treatment SWD)
c. Insenerator Limbah dan pembakaran sampah secara terbuka
Insenerasi Limbah/sampah (waste incinerator)
Pembakaran sampah terbuka (open burning waste)
d. Pengelolaan air limbah berupa penyaluran dan pengolahan air limbah (WWT and
Discharge) yang terdiri dari
Pengolahan air limbah domestic (domestic waste water treatment)
Pengolahan air limbah industri (industrial waste water treatment)

31

Proses dekomposisi bahan organik secara alami oleh bakteri anaerob menghasilkan produksi
methan, oleh karena itu sektor limbah yang terdiri dari penimbunan limbah padat (sampah) dan
pengolahan limbah cair merupakan sumber-sumber penghasil gas rumah kaca non-CO2 terbesar.
Dampak methan sebagai gas rumah kaca sangat signifikan, karena methane memiliki potensi
pemanasan global yang lebih kuat dibandingkan dengan karbon dioksida (CO2), sehingga dalam
jangka pendek sangatlah pentinglah untuk dapat mengidentifikasi sumber methan dalam
antisipasi perubahan iklim (US EPA 2006a).
3.4.1.1. Potensi Mitigasi Pengelolaan Limbah Cair
Pada akhirnya semua bahan organik hasil buangan domestik/limbah kotoran manusia
mengalami dekomposisi baik secara alamiah, di tangki atau melalui proses pengolahan. Hasil
penguraian dan dekomposisi tersebut berpotensi menghasilkan emisi gas terkait perubahan
iklim. apakah menghasilkan CO2 atau CO2 dan CH4 tergantung pada proses dekomposisi
/penguraiannya bahan organic tersebut
a.

Pengolahan aerobik secara alamiah

stokiometri dekomposisi aerobik secara umum adalah


C5H7NO2 + 5O2 5CO2 + 2 H2O + NH3 + Energi
(113)

(160) (220)

Berdasarkan proses tersebut dapat disimpulkan bahwa kebutuhan 160 gram O2 untuk
mendegradasi bahan organik yang dinyatakan dalam nilai kandungan BOD5 memproduksi CO2
220 gr. Ini berarti bahwa pengolahan 1 Kg BOD memberikan potensi emisi 1,4 kg CO2
b.

Proses Aerobik dengan Sistem Aerasi Buatan

Berdasarkan stokiometri proses dekomposisi aerobik secara umum sama, namun oksigen
dipasok melalui aerasi buatan. Kebutuhan oksigen diperlukan untuk proses ini adalah :
O2 = 1,47 x BOD5 terdekomposisi - 1,4 x produksi biomassa
Jika kemampuan pengolahan adalah 90% BOD5 terdekomposisi dan yang 30 persen dikonversi
ke biomassa maka kebutuhan O2 akan menjadi sekitar 1kg O2/kg BOD5 terdegradasi. Bila
biomassa juga mengalami dekomposisi secara aerobic, maka total dekomposisi CO2 yang
dihasilkan sama dengan yang diproduksi dalam sistem aerobik alami.
Secara umum energi yang dibutuhkan untuk menghasilkan 1 kg O2 sebesar 0,7 kwh sehingga
energi 1 KHW setara dengan 0.6 kg CO2. Oleh karena itu 1kg O2 melalui aerasi buatan

32

berpotensi mengahsilkan emisi 0,42 kg CO2. Hal ini menunjukkan bahwa pengolahan 1 kg
BOD memproduksi 1,4 kg CO2 dan membutuhkan 0,42 kg O2.
c.

Proses anaerobik dengan menghasilkan gas

Penggunaan proses anaerobik kurang efisien untuk memproduksi biomassa. CO2 dan CH4
diproduksi seperti yang diberikan oleh stokiometri berikut.
C6H12O6 3CO2 + 3 CH4
(180)

(132)

(48)

limbah organik setara BOD diberikan oleh


3CH4 +6 O2 3CO2 + 6H2O
(48)

(192)

(132)

Ini menunjukkan bahwa 1 kg BOD menghasilkan 0,25 kg CH4 dan 0,68kg CO2
Jika CH4 dibakar menghasilkan CO2
3CH4 +6 O2 3CO2 + 6H2O
(48)

(192)

(132)

Hal ini menunjukkan bahwa 1 kg CH4 menghasilkan 1kg CO2, sehingga pengolahan 1 kg BOD
akan berpotensi menghasilkan emisi 1,68 Kg CO2. Bila diasumsikan tiap orang memproduksi
sekitar 30gr / hari BOD organik , maka dapat dihitung potensi emisi CO2 yang dihasilkan
apabila 1 BOD menghasilkan 1,4 kgCO2 dalam proses aerobik dan 1,68 kg CO2 dalam proses
anaerobik dengan pemanfaatan gas.
Pada semua jenis teknologi biogas, Chemical Oxigen Demand (COD), umumnya digunakan
untuk mengukur jumlah bahan organik dalam limbah cair dan memprediksi potensi produksi
biogas. Proses anaerob menghasilkan 12 x 106 BTU CH4 per 1.000 kg COD. Parameter lain
yang sangat berguna untuk mengevaluasi substrat pengolahan anaerobik adalah
biodegradabilitas anaerobik dan konstanta hidrolisis. Biodegradabilitas anaerobik secara total
diukur dengan jumlah total gas metana yang dihasilkan selama waktu retensi minimal 50 hari
(MES et al. 2003).
Dalam proses anaerobik, bahan organik yang terkandung dalam limbah domestik dan air limbah
terdekomposisi dan terbentuk biogas yang mengandung methan 60-70%. Kolam anaerobik,
tangki septik serta sistem pengolahan air limbah secara anaerobik (anaerobic wastewater
treatment) dimana tidak ada sistem pengumpulan biogas atau terjadi kebocoran (misalnya :
banyak terjadi di reactor UASB (Upflow Anaerobic Sludge Blanket), atau bahkan pada
33

pembuangan air limbah yang tidak diolah ke badan air, proses anaerobik berlangsung dengan
melepaskan methane ke atmosfer dalam berbagai tingkatan yang berbeda. Disamping itu
Karbondioksida (CO2) yang dihasilkan dari energi memerlukan konsumsi bahan bakar fosil
yang mengarah langsung ke emisi CO2. Selama proses denitrifikasi dalam pengolahan air
limbah, serta pembuangan air limbah nitrogen ke dalam badan air terjadi emisi nitrogen oksida
(N2O).
Methana (CH4) adalah komponen yang berharga dapat dipergunakan sebagai bahan bakar
biogas. Biogas yang berisi sekitar 60 sampai 70% CH4 memiliki nilai kalori sekitar 6 kWh/m3
atau setara dengan sekitar setengah liter minyak diesel (ISAT / GTZ 1999). Model empiris
untuk memperkirakan emisi metana dari air limbah dibuat oleh IPCC (IPCC 2006) dan US EPA
(US EPA 2006b). Namun, Doorn et al. (2000) menggunakan model persamaan yang diubah
untuk memperkirakan emisi metana. Persamaan mengacu pada pelayanan pengelolaan air
limbah domestik yang tidak terpusat dan untuk kelompok penduduk berpenghasilan berbeda:
Emisi CH4 (Tg/tahun) = EF Pc .BODc M us (Uc Tcsu I) AFCS
Keterangan :
EF
= Faktor emisi (gCH4/gCOD terdegradasi),
Pc
= populasi negara,
BODc = kebutuhan oksigen biologis negara spesifik per kapita (g / (cap d)),
M
= konversi dari BOD (g / (cap d)) untuk COD (kebutuhan oksigen kimia, Tg/tahun),
Uc
= fraksi populasi kelompok pendapatan
Tcsu = tingkat pemanfaatan sistem pengolahan atau pembuangan,
I
= faktor koreksi untuk tambahan BOD industri di saluran pembuangan (0,25),
AFCS = tingkat pengurangan BOD dalam sistem anaerob
3.4.1.2. Potensi Mitigasi Pengelolaan Sampah
Emisi gas rumah kaca dari sektor persampahan pada umumnya berupa methana (CH4) yang
dihasilkan dari TPA dan CO2 yang dihasilkan dari kegiatan pembakaran terbuka. Emisi dari
pembakaran terbuka lebih sulit untuk dikontrol dibandingkan emisi dari TPA. Selain itu,
pembakaran serta daur ulang kertas dan plastik menghasilkan gas N2O yang jika dikonversikan
menjadi CO2 ekuivalen (Eq.) adalah 310 kalinya.
Di Indonesia sampah ditemui berbagai macam pengurangan dan penanganan sampah seperti
dikompos, dibakar, dibuang ke sungai, diurug, dibuang ke landfill, dan sebagainya. Potensi gas
rumah kaca yang dihasilkan berbeda tergantung dari proses yang terjadi tersebut.

34

Untuk pembakaran terbuka dan dekomposisi natural, proporsi sampah yang dapat terurai secara
biologi di Indonesia adalah lebih tinggi. Dalam proses pembakaran terjadi reaksi aerob yang
menghasilkan CO2, namun tidak ada gas rumah kaca yang dilepaskan ke udara. Emisi CH4 dari
landfill merupakan hasil dekomposisi anaerobik dari materi organik dalam sampah. Sampah
dalam landfill terdekomposisi perlahan, dan waktu dekomposisi dapat berlangsung dalam
beberapa dekade. Pada dasarnya gas yang terbentuk terdiri atas gas CH4 (metana) dan gas CO2,
Secara umum sampah yang dibuang ke tempat pemrosesan akhir akan mengalami tiga fase,
yaitu fase aerobik, fase acetogenik, dan fase methanogenik. Keberlangsungan ketiga fase
tersebut sangat tergantung pada aktivitas berbagai jenis mikroorganisma. Fase tersebut adalah:

Fase I/Aerobic phase


o Terjadi pada periode awal pembuangan, proses penguraian berlangsung dengan
memanfaatkan oksigen
o Aktivitas mikroba memungkinkan panas dihasilkan hingga suhu tumpukan
sampah dapat mencapai 70-80oC
o Secara umum fase aerobik hanya berlangsung dalam waktu yang cukup singkat
(dari beberapa hari sampai beberapa minggu)
o Gas yang dihasilkan terutama adalah CO2 dan uap air. CO2 yang dihasilkan
menyebabkan pH menjadi asam

Fase II/Acetogenic Phase


o Pada tahapan berikutnya, terjadi proses pemadatan dan pelapisan tanah pada
lapisan atas sampah. Mikroorganisme aerob digantikan oleh mikroorganisme
fakultatif yang dapat hidup dalam lingkungan rendah oksigen lingkungan
(anaerobik)
o Hasil dekomposi utama adalah asam organik dan CO2.
o Pada fase ini dihasilkan leachate dalam jumlah besar

Fase III/Methanogenic Phase


o Pada fase III mikroorganisme fakultatif digantikan oleh mikroorganisme
obligate anaerob
o Mikroorganisme ini akan mendekomposisi sampah organik yang belum
diuraikan pada fase acetogenik
o Hasil dekomposisi utama adalah methan, CO2, air, dan panas
o Fase ini akan berlangsung selama 6 bulan
o Pada fase ini produksi gas methan menjadi konstan dan gas-gas lain juga
dihasilkan dengan komposisi sebagai berikut:
40% methana
35

40-50% karbon dioksida


3-20% Nitrogen
1% Oksigen
Secara ringkas reaksi pembentukan gas metan secara anaerobik ini terjadi sebagai berikut:
Bahan organik + H2O

humus + CH4 + CO2

Laju pembentukan CH4 dari landfill sangat spesifik untuk kawasan tertentu karena
pembentukannya tergantung kepada jenis sampah yang dibuang, elemen kelembaban, umur
sampah dan kondisi iklim lokal. Faktor emisi untuk setiap kegiatan pengolahan sampah
berdasarkan data-data hasil penelitian dapat dilihat pada Tabel 3.3.
Tabel 3-3 Faktor emisi untuk setiap kegiatan pengolahan sampah
No
1

Kegiatan

Faktor Emisi

Transportasi Sampah

0,71 kg CO2/km
(Sumber: Alisan Smith et
al, 2001:Waste
management options and
climate change, AEA
Techno-Environment)

Degradasi Sampah di Landfill.


Dihitung berdasarkan kondisi sampah
di Indonesia: kadar air, kadar karbon organik,
dsb.

Rata-rata
perjalanan ke
TPA
=
50 km/per 2,5
ton sampah

75 kg CH4/ton
sampah

105 kg CO2 /ton


sampah

36

Keterangan

Pada Sanitary
Landfi ll yang
baik,
maksimum
90% emisi
dapat
tertangkap.

No
3

Kegiatan

Faktor Emisi

Pembakaran Sampah
Kertas
dan
Organik
Plastik

0,05 kg
N2O/ ton
sampah
2.237 kg
CO2/
ton
sampah
0,05 kg
N2O/ ton
sampah

Keterangan

N2O = 310 CO2


dan
CH4 = 23 CO2,
nantinya
disebut sebagai
CO2 eq

Pengomposan

210 kg
CO2/ton
sampah

Daur Ulang

Kertas
dan
Organik

0,05 kg
N2O/ ton
sampah

2.237 kg
CO2/ton
sampah

N2O = 310 CO2


dan
CH4 = 23 CO2,
nantinya
disebut sebagai
CO2 eq

Plastik
0,05 kg
N2O/ ton
sampah

37

No

Kegiatan

Pengelolaan Sampah lainnya

Faktor Emisi
Sampah
ditimbun
dimana
saja dan
dibuang
langsung
ke
sungai

Keterangan

750 kg
CO2/ ton
sampah

Sumber: Damanhuri, 2008

Banyaknya produksi methana yang dihasilkan dalam sebuah landfill bergantung pada beberapa
faktor seperti:
Kelembaban sampah
pH
Meskipun demikian tingkat pemadatan dan berat jenis sampah tidak terlalu berpengaruh. Salah
satu contoh metoda perhitungan volume gas metan yang dihasilkan dalam sebuah TPA adalah
sbb:
Q = M*10*T/8760 (*)
Dimana:
Q = besarnya aliran gas metan (m3/jam)
M = banyaknya sampah yang dapat terurai (ton)
T = waktu (tahun)
Persamaan diatas merupakan persamaan sederhana untuk menghitung potensi timbulan gas,
sedangkan untuk perhitungan yang lebih detail bisa mengikuti metode yang dikeluarkan oleh
IPCC seperti tersebut di bawah ini.
Potensi emisi CH4 yang dihasilkan dari sampah dapat dilakukan dengan perhitungan
berdasarkan perhitungan emisi dari landfill menggunakan IPCC First Order Decay (FOD)
model (IPCC, 2006). Persamaan dasar untuk mengestimasi emisi CH4 adalah sebagai berikut:
CH4 tahun ke-t (Gg/thn) = x [A k MSW(t) (x) MSW(F) (x) Lo (x)) e-k(t-x)]
Keterangan :
CH4
t
38

= CH4 yang dihasilkan dalam tahun ke-t, Gg/tahun


= tahun perhitungan inventory

x
A
MSWT(x)
MSWF(x)
Lo(x)

= tahun ketika data dimasukkan


= (1-e-k)/k ; faktor normalisasi untuk mengoreksi hasil perhitungan
= jumlah total sampah yang dihasilkan dalam tahun x (Gg/tahun)
= fraksi jumlah sampah yang diproses di landfill dalam tahun x
= potensi CH4 yang dihasilkan (Gg CH4/Gg sampah)

Reduksi emisi adalah selisih antara emisi GRK yang dihasilkan BAU (Business as usual)
dengan emisi GRK skenario tertentu. Emisi GRK dibuat dalam satuan CO2 equivalen (CO2 eq).
Rumus perhitungan untuk mendapatkan reduksi emisi dalam CO2 eq adalah sebagai berikut:
Rumus Perhitungan Reduksi Emisi GRK (dalam CO2 eq):
Reduksi Emisi GRK (dalam CO2 eq) = Emisi GRK BAU Emisi GRK Skenario
3.4.2. UPAYA MITIGASI PERUBAHAN IKLIM
Upaya Mitigasi merupakan berbagai tindakan aktif untuk mencegah/ memperlambat terjadinya
perubahan iklim/ pemanasan global & mengurangi dampak perubahan iklim/pemanasan global
(melalui upaya penurunan emisi GRK, peningkatan penyerapan GRK, dll.).
Peran ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) dalam rangka upaya penurunan emisi dan
peningkatan penyerapan GRK sebagai upaya mitigasi perubahan iklim menjadi sangat
dibutuhkan dalam upaya mengurangi resiko/dampak yang akan ditimbulkan.
3.4.3.1. Upaya Mitigasi Pengelolaan Limbah Cair
Pengelolaan dan pengolahan limbah cair juga berpotensi mengeluarkan emisi GRK. Potensi
emisi gas methane NH4 juga mampu dihasilkan dari pengelolaan limbah cair domestik yang
tidak sesuai dengan standar teknis, oleh karena itu agar tidak mencemari lingkungan maka
seharusnya pengelolaan limbah cair domestik yang dibangun serta dioperasikan sesuai dengan
standar teknis yang dipersyaratkan, dengan mengelola gas yang dihasilkan misalnya gas Methan
dari proses pengolahan secara anaerobic. Gas yang dihasilkan ditangkap dan dapat diproses
dengan cara flaring atau Waste to Energy. Kandungan biogas terdiri dari 60% CH4 (metan),
38% CO2 , karbondioksida), dan 2% N2, (nitrogen); H2 (hidrogen), serta gas lainnya. Energi
yang terkandung dalam satu meter kubik biogas setara dengan : Elpiji 0.46 Kg, Minyak Tanah
0.62 liter, Minyak Solar 0.52 liter, Bensin 0.80 liter, Gas Kota 1.50 m3 , dan Kayu Bakar 3.50
Kg.
Penangkapan emisi gas akan lebih mudah dilakukan apabila pembangunan prasarana
pengelolaan dan pengolahan air limbah dilaksanakan secara komunal, dimana akumulasi gas
yang dihasilkan volumenya cukup untuk dapat dimanfaatkan sebagai sumber energi. Misalnya
untuk memasak di lingkungan permukiman di sekitarnya. Pengolahan limbah cair domestic

39

dengan sistem penyaluran air buangan secara terpusat (off site system /sewerage system) yang
dibangun khususnya untuk skala kota akan menghasilkan sejumlah gas Methana yang
peruntukannya dirancang sedemikian rupa sehingga dapat terukur dan dapat dimanfaatkan
secara maksimal.
Saat ini sudah dilakukan upaya mitigasi perubahan iklim dengan sistem pemanfaatan gas yang
dihasilkan dari proses pengolahan air limbah, namun baru sebatas skala komunal dan baru
diterapkan di beberapa kawasan permukiman. Sebagai contoh salah satunya adalah
pembangunan MCK++ yang dilengkapi dengan sistem pengolahan air buangan yang juga
dengan menggunakan Biogas Digester. Pengolahan air limbah cair domestic tersebut dilengkapi
pula dengan Buffled Reactor, Biogas Digester, dan Wetland.
Proses kerja pengolahan air limbah komunal sederhana dengan proses biogas Digester adalah
sebagai berikut (Gambar 3.5):
a. Kotoran manusia ditampung dalam digester.
b. Kotoran manusia dan air masuk bersamaan ke dalam digester.
c. Aliran air outflor dari digester akan masuk kembali dan diolah ke dalam ke Buffled
Reactor, yang berfungsi untuk menyaring greywater yg outputnya disalurkan melalui
pipa ke wetlend (tidak mengandung bakteri E-Coli sehingga kali tidak tercemar)
d. Dengan proses anaerob akan menghasilkan gas methane (CH-4) yg berfungsi sbg bahan
bakar gas utk memasak. (Gambar 3.6)
e. Efluen air buangan direinfiltrasi ke dalam tanah melalui lubang Wetland

Gambar 3-5 Pengolahan air limbah dengan proses biogas digester

40

Gambar 3- 6 Contoh Pemakaian bahan bakar biogas untuk memasak

3.4.3.2. Upaya Mitigasi Pengelolaan Limbah Padat (Sampah)


Skenario mitigasi dari sektor sampah dibuat berdasarkan mandat UU No. 18 tahun 2008 tentang
Pengelolaan Sampah. Sesuai dengan isi UU No. 18/2008 tersebut, usaha-usaha untuk
mengurangi emisi gas rumah kaca dari sektor sampah adalah me-recovery LFG (landfill gas)
baik dari lahan open dumping yang telah dikonversi menjadi sanitary landfill, maupun dari
pembuatan sanitary landfill yang baru. Usaha menutup open umping dan membangun sanitary
landfill dengan LFG teknologi recovery sejalan dengan isi UU No.18/2008, yaitu seluruh lahan
open dumping harus ditutup pada tahun 2013. Usaha lainnya untuk mengurangi emisi gas rumah
kaca adalah usaha untuk mereduksi sampah baik di sumber sampah (rumah tangga), TPS
(Tempat Penampungan Sementara), maupun TPA (Tempat Pemrosesan Akhir) dengan teknik
3R (reduce, reuse, recycle).
Pemrosesan akhir sampah di perkotaan (urban) dan pedesaan (rural) di Indonesia berbeda. di
perkotaan menitikberatkan pada teknologi landfill (controlled landfill, sanitary landfill),
sedangkan di pedesaan teknologi pengomposan. Sedangkan untuk 3R dapat diterapkan baik di
perkotaan maupun pedesaan.
Kegiatan pengelolaan sampah di tempat pemrosesan akhir (TPA) menyebabkan bertambahnya
volume gas CO2 dan NH4 sebagai bagian dari GRK yang menyumbang cukup besar bagi
pencemaran lingkungan dan pemanasan global yang berdampak pada perubahan iklim. Pada
Tabel 3.2 sebelumnya terlihat bahwa proses pengolahan sampah akhir dengan metoda sanitary
landfi ll berpotensi menghasilkan emisi GRK sebagai hasil proses pengolahan yaitu sebesar 75
Kg CH4/Ton Sampah, 105 Kg CO2/Ton. Sehingga diperlukan upaya mitigasi dengan melakukan
41

penanganan dan pengolahan gas terutama Gas CO2 dan NH4 di TPA dengan metoda sanitary
landfilling secara benar dan mengikuti persyaratan teknis yang berlaku.
Teknologi pengolahan gas methan meliputi:
1. Pemanfaatan gas methan menjadi sumber energi
Persyaratan:
o Konsentrasi gas methan yang dihasilkan lebih besar dari 45% v/v
o Target emisi lebih ketat, terutama untuk emisi NOx
2. Flaring/Pembakaran, yang dinilai ramah lingkungan (gambar 3.7)
o Proses yang terjadi adalah pembakaran gas metan dan bau menjadi CO2
o Standard suhu yang ditetapkan oleh US EPA adalah 1.000oC dengan waktu retensi
0,3 detik
o Dilakukan dengan menggunakan cerobong
o Konsentrasi CH4 adalah lebih besar dari 25% v/v
3. Dioksidasi secara biologis dengan proses penutupan harian (daily cover), soil cap, dan
filter biologis
o Dilakukan pada TPA yang memiliki material penutup yang tidak terlalu
baik,sehingga dapat terjadi kebocoran CH4 yang mengakibatkan oksidasi CH4
oleh bakteri methanothropic. Proses ini dimungkinkan apabila tidak terdapat
penutup sintetis di landfill dan lapisan penutunya bersifat porous seperti kompos,
woodchips.

Gambar 3- 7 Flaring/pembakaran gas methan

42

Pengelolaan gas methana di TPA memberikan banyak keuntungan terhadap lingkungan dan
ekonomi yang dapat dimanfaatkan bagi pemilik/pengelola TPA, maupun masyarakat
disekitarnya. Keuntungan tersebut adalah:
a. Perlindungan lingkungan terhadap emisi gas rumah kaca
Secara umum proses penguraian sampah organik yang ada di TPA akan mengemisikan
berbagai macam gas, termasuk methan dan karbon dioksida. Jika gas-gas tersebut tidak
dikelola, maka mereka akan dilepaskan ke atmosfer dan dapat menyebabkan kerusakan
ozon, perubahan iklim, dan efek gas rumah kaca lainnya. Pemanfaatan gas methan
sebagai sumber energi akan menjadi alternatif energi lain yang dapat dipilih pada saat
energi dari bahan bakar fosil seperti minyak bumi dan batu bara semakin terbatas
jumlahnya. Selain itu emisi gas dan pencemar lain yang pada umumnya dihasilkan oleh
penggunaan bahan bakar fosil menjadi berkurang jumlahnya di udara.
b. Keuntungan ekonomi
Berdasarkan UU Persampahan no 18/2008, seluruh open dumping yang ada
direncanakan sudah akan diubah menjadi controlled landfill dan kemudian menjadi
sanitary landfill. Perkembangan ini mensyaratkan bahwa harus dilakukan pengelolaan
gas di TPA untuk mengurangi emisi gas methan ke atmospher. Pemanfaatan gas methan
sebagai salah satu sumber energi terbarukan dapat menguntungkan bagi pengelola
karena energi yang dihasilkan dapat dijual kepada masyarakat di sekeliling area TPA.
Selain itu penciptaan lapangan kerja dari mulai tahap perencanaan, pengoperasian, dan
pemanfaatan gas tersebut.
3.4.3. ADAPTASI PENYELENGGARAAN SISTEM DRAINASE
3.4.3.1. Potensi Adaptasi Penyelenggaraan Sistem Drainase
Adaptasi merupakan proses penyesuaian apapun yang terjadi secara alamiah di dalam ekosistem
atau dalam sistem manusia sebagai reaksi terhadap perubahan iklim, baik dengan
meminimalkan tingkat perusakan maupun mengembangkan peluang-peluang yang
menguntungkan sebagai reaksi terhadap iklim yang sedang berubah atau bencana yang akan
terjadi yang terkait dengan perubahan-perubahan lingkungan. Dalam mengantisipasi dampak
perubahan curah hujan yang ekstrem diperlukan penerapan teknologi sistem drainase
berwawasan lingkungan serta pembangunan berdampak rendah.
Hujan yang jatuh di permukaan bumi menyebar ke berbagai arah dengan beberapa cara.
Sebagian akan tertahan sementara di permukaan bumi sebagai genangan air, yang dikenal
dengan simpanan depresi. Sebagian air hujan akan mengalir ke saluran atau sungai. Hal ini
disebut aliran / limpasan permukaan. Jika permukaan tanah porus, sebagian air akan meresap ke
dalam tanah melalui peristiwa yang disebut infiltrasi. Sebagian lagi akan kembali ke atmosfer

43

melalui penguapan dan transpirasi oleh tanaman (evapotranspirasi). Konsep pembangunan


konvensional yang dilaksanakan selama ini telah menimbulkan dampak negatif terhadap
sumberdaya air di kota-kota Indonesia. Meningkatnya lapisan kedap air menyebabkan
membesarnya limpasan permukaan, diikuti menyusutnya pengisian air tanah. Dengan fenomena
perubahan iklim ancaman banjir terus mengancam warga kota, di lain pihak potensi krisis air
makin terasa. Kualitas air juga makin memburuk. Untuk menanggulangi hal tersebut perlu
perubahan konsep pembangunan menuju pembangunan berdampak rendah (PDR). Penerapan
PDR pada sistem drainase akan menurunkan limpasan permukaan, meningkatkan ketersediaan
air tanah, dan memperbaiki kualitas lingkungan.
Kenaikan temperatur udara akibat pemanasan global akan meningkatkan laju penguapan
tanaman, tanah, danau, sungai dan laut yang menyebabkan jumlah uap air di atmosfir
meningkat. Kenaikan temperatur yang tidak merata di Bumi menimbulkan adanya tekanan
tinggi dan tekanan rendah baru. Pola angin bergeser dan pola hujan berubah. Hujan di zona
lintang tinggi dan sebagian lintang rendah meningkat, sebaliknya hujan di zona subtropis
(lintang tengah) dan sebagian lintang rendah menurun.
Dengan kata lain perubahan iklim dapat menyebabkan terjadinya pergeseran musim di berbagai
daerah, musim hujan akan berlangsung dalam waktu singkat dengan kecenderungan intensitas
hujan lebih tinggi dari hujan normal, yang berdampak bencana banjir dan tanah longsor.
Sebaliknya musim kemarau akan berlangsung lebih lama dari kondisi normal, sehingga
menimbulkan bencana kekeringan. Terbukti bahwa di wilayah Asia Tenggara serta beberapa
wilayah lainnya yang rentan badai dan angin puting beliung telah mengalami badai dahsyat,
hujan lebih deras serta banyak bencana banjir. Di beberapa wilayah Indonesia juga terbukti
mengalami banjir dan tanah longsor (Meiviana dkk., 2004).
Perubahan iklim di Indonesia diprediksi akan merubah distribusi hujan secara spasial, ada
beberapa wilayah yang mengalami peningkatan curah hujan, sementara wilayah lainnya
mengalami penurunan. Sumatera dan Kalimantan akan menghadapi peningkatan curah hujan
sebesar 10-30% pada tahun 2080, sebaliknya Jawa dan beberapa pulau di bagian selatan akan
mengalami penurunan hujan sebesar 15% (Hulme dan Sheard, 1999).
Penelitian berdasarkan pada pengamatan satelit, diterbitkan pada bulan Oktober 2010,
menunjukkan peningkatan aliran air tawar ke dalam lautan di dunia, sebagian dari pencairan es
dan sebagian dari curah hujan meningkat didorong oleh peningkatan penguapan lautan global.
Peningkatan dalam aliran air tawar global, berdasarkan data 1994-2006, adalah sekitar 18%.
Sebagian besar peningkatan tersebut di daerah-daerah yang telah mengalami curah hujan yang
tinggi. Intesitas hujan yang meningkat akan mempercepat kejenuhan tanah dari biasanya. Jika

44

hujan masih berlangsung, lebih banyak air akan melimpas ke saluran dan sungai dan banjir akan
lebih besar dan lebih merusak.
Disamping itu pembangunan konvensional sistem drainase juga merupakan salah satu sumber
kerusakan lingkungan, yaitu telah menimbulkan berbagai dampak, antara lain:
1) Peningkatan debit banjir dan kelangkaan air tanah: meningkatnya lapisan kedap air
menyebabkan limpasan permukaan meningkat dan pengisian air tanah menurun. Air hujan
sebagian besar menjadi limpasan permukaan, sementara yang bmeresap ke dalam tanah
sangat kecil. Di lain pihak pengambilan air tanah cendeung meningkat sehingga terjadi
defisit air tanah.
2) Pencemaran air: limpasan permukaan membasuh polutan yang ada di permukaan
berpolutan, seperti jalan raya, halaman parkir, dll., tidak dilengkapi dengan filter dan
langsung mengalir ke badan air. Pada badan air yang digunakan sebagai sumber air baku
air minum mengakibatkan biaya pengolahan air minum menjadi mahal.
3) Kontaminasi air tanah: resapan air tanah yang bersumber dari limpasan permukaan yang
berpolutan mengakibatkan konstaminasi air tanah.
4) Penurunan muka tanah: defisit air tanah akibat ketidak seimbangan antara pengisian dan
pengambilan air tanah mengakibatkan terjadinya penurunan muka tanah (land subsidence).
5) Menurunnya estetika dan kesehatan lingkungan: banyaknya sampah, air limbah masuk ke
sistem drainase menimbulkan pandangan yang kurang baik dan sering menimbulkan bau
tidak sedap. Terjadinya genangan dan saluran yang tidak lancar dapat menjadi sarang
nyamuk dan sumber berbagai penyakit (water borne deseases).
3.4.3.2. Upaya Adaptasi Penyelenggaraan Sistem Drainase
Salah satu upaya adaptasi dalam menghadapai perubahan iklim yang ekstrim adala Sistem
Drainase dengan konsep Pembangunan Dampak Rendah (PDR) atau lebih dekenal sebagai Low
Impact Development (PDR). PDR meupakan sebuah inovasi pengelolaan air hujan dengan
prinsip dasar meniru proses alam: mengelola limpasan air hujan pada sumbernya dengan
menggunakan pengendali skala-mikro terdesentralisasi yang terdistribusi merata. Tujuan PDR
adalah untuk meniru hidrologi suatu kawasan pra-pembangunan dengan menggunakan
perencanaan dan penerapan yang efektif untuk menangkap, menyaring, menyimpan,
menguapkan, menahan dan meresapkan limpasan dekat dengan sumbernya. Hal ini dapat
dicapai dengan menciptakan fitur desain yang; mengarahkan limpasan langsung ke daerah
bervegetasi dengan tanah permeabel, melindungi vegetasi asli dan ruang terbuka, dan
mengurangi jumlah permukaan keras dan pemadatan tanah.
Teknik desain dan pelaksanaan PDR perlu melihat fitur-fitur utama pembangunan, termasuk
ruang terbuka hijau dan lansekap, atap bangunan, jaringan jalan, tempat parkir, trotoar, dan

45

median jalan. PDR adalah pendekatan serbaguna yang dapat diterapkan untuk pembangunan
baru, retrofits perkotaan, pembangunan kembali, dan revitalisasi.
Prinsip-prinsip PDR dapat dicirikan oleh lima komponen berikut:
1. melestarikan sumber daya alam yang mempunyai fungsi alamiah yang bernilai terkait
dengan pengendalian dan penyaringan air hujan;
2. meminimalkan dan memutus permukaan kedap air;
3. mengarahkan limpasan ke lahan alami dan taman yang meresapkan air;
4. menggunakan kontrol skala kecil yang terdistribusi atau praktek manajemen terpadu untuk
meniru hidrologi pra-proyek;
5. pencegahan polusi air hujan.
Apapun pembangunan yang kita lakukan selalu melibatkan perubahan lahan. Lahan alami
dengan permukaan yang tidak beraturan dan ditutupi oleh berbagai macam tanaman berubah
menjadi rata dengan tutupan berupa perkerasan, dan bangunan yang dikenal dengan lapisan
kedap air. Siklus hidrologi pun berubah karenanya. Curah hujan yang meresap ke dalam tanah
berkurang dan air hujan nmengalir lebih cepat di permukaan tanah menuju alur sungai, danau
dan muara. Limpasan air hujan dapat menyebabkan peningkatan banjir, erosi, pencemaran, dan
penurunan pengisian air tanah selama periode kering.
Meningkatnya permukaan kedap air, umumnya diikuti meningkatnya limpasan air hujan.
Limpasan air hujan dapat berisi polutan seperti sedimen, nutrisi, bakteri dan bahan kimia yang
dapat mengancam kesehatan air, dan berkontribusi terhadap hilangnya kegiatan rekreasi air.
Limpaasan air hujan diakui sebagai penyebab utama masalah pencemaran air saat ini.
Metode konvensional pengembangan lahan menyebabkan limpasan air hujan mengumpul dan
mengalir lebih cepat langsung ke badan air terdekat dengan minimal atau tanpa pengolahan
kualitas air. Pembangunan Dampak Rendah (PDR) atau lebih dekenal sebagai Low Impact
Development (PDR) adalah sebuah inovasi pengelolaan air hujan dengan prinsip dasar meniru
proses alam: mengelola limpasan air hujan pada sumbernya dengan menggunakan pengendali
skala-mikro terdesentralisasi yang terdistribusi merata. Tujuan PDR adalah untuk meniru
hidrologi suatu kawasan pra-pembangunan dengan menggunakan perencanaan dan penerapan
yang efektif untuk menangkap, menyaring, menyimpan, menguapkan, menahan dan
meresapkan limpasan dekat dengan sumbernya. Hal ini dapat dicapai dengan menciptakan fitur
desain yang; mengarahkan limpasan langsung ke daerah bervegetasi dengan tanah permeabel,
melindungi vegetasi asli dan ruang terbuka, dan mengurangi jumlah permukaan keras dan
pemadatan tanah.

46

Tujuan dari perencanaan PDR di lokasi adalah untuk mengurangi peningkatan limpasan air
hujan dan untuk mengolah beban polutan di mana dihasilkan. Hal ini dilakukan sejak awal di
lokasi yang tepat dan kemudian dengan mengarahkan air hujan terhadap sistem berskala kecil
yang tersebar di seluruh kawasan dengan tujuan mengelola air secara merata. Sistem distribusi
ini memungkinkan untuk memperkecil atau bahkan menhilangkan kolam air hujan, curbs, dan
selokan. Karena PDR mencakup berbagai teknik yang berguna untuk mengendalikan limpasan,
desain dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan kendala setempat. Perencana dan pengembang
dapat memilih teknologi PDR yang sesuai dengan kondisi topografi dan iklim untuk memenuhi
persyaratan dan kendala proyek tertentu. Proyek baru, proyek pembangunan kembali, dan
proyek peningkatan investasi adalah calon untuk pelaksanaan PDR.
Konsep PDR mulai dikembangkan pada tahun 1990-an di Amerika Serikat. PDR pada dasarnya
adalah inovasi pengembangan lahan dan pengelolaan limpasan hujan berbasis pada ekosistem
daerah tangkapan air (DTA). Teknologi PDR bertujuan untuk merancang setiap kawasan
pengembangan yang dapat mempertahankan sifat hidrologis alamiah kawasan tersebut,
sehingga keterpaduan ekosistem daerah aliran sungai (DAS) secara keseluruhan dapat
dipertahankan. Usaha yang dilakukan adalah mempertahankan dan/atau meningkatkan kapasitas
infiltrasi, penyaringan, penampungan, penguapan, dan tahanan limpasan permukaan. Konsep
hidrologi yang diterapkan dalam teknologi PDR adalah penggunaan retensi dan detensi air
hujan, mengurangi daerah kedap, dan memperpanjang alur pengaliran dan waktu pengaliran .
Secara lengkap, prinsip dasar PDR dapat dilihat pada Tabel 3.4 berikut.

47

Pendekatan Konvensional
Jaringan

Pendekatan PDR (PDR)


Limpasan
dari Atap

Limpasan
Air Hujan

Limpasan
tanpa polutan

Penampung Air Hujan:


tampungan air hujan, resapan.

Limpasan
dari Jalan

Guna
Ulang Air

Pembawa:
pengontrol polutan, sengkedan,
parit kerikil, bioretensi, lansekap.

di Sumber

Pembawa:
saluran drainase

perangkap polutan
di Jaringan

Badan Air Penerima

Badan Air Penerima

di Muara

Gambar 3- 8. Perbandingan pengelolaan air hujan dengan pendekatan konvensional dan PDR

48

Tabel 3- 4 Prinsip-prinsip dasar PDR


Tujuan

konservasi kawasan
alamiah

meminimalkan
dampak
pengembangan
kawasan

mempertahankan
laju limpasan

menggunakan
teknologi
pengelolaan hujan
terpadu
menerapkan
pencegahan
pencemaran,
pemeliharaan yang
memadai, dan
program-priogram
penyuluhan kepada
semua pemangku
kepentingan.

Aktivitas

konservasi drainase, pepohonan dan vegetasi


perencanaan tata guna lahan.
perencanaan pengelolaan sumber daya air.
perencanaan konservasi habitat.
melindungi bantaran sungai dan lahan basah lainnya.
mengurangi saluran tertutup, dan lubang-lubang limpasan ke saluran
(curbs dan gutters).
melindungi tanah yang sensitif.
membangunh dengan sistem kluster dan mengurangi luasan lahan
terbangun.
mengurangi lebar perkerasan.
meminimalkan perataan lahan.
membatasi perubahan terhadap sifat alamiah kawasan.
meminimalkan luasan permukaan kedap air.
mempertahankan pola aliran alamiah.
menggunakan saluran drainase terbuka.
memperkecil kelandaian lahan.
membuat sistem drainase menyebar.
memperpanjang trase saluran.
menyelamatkan kawasan hulu.
pengendalian limpasan hujan pada kawasan berskala kecil.
pengelolaan terdesentralisai/tersebar pada seluruh kawasan.
mempertahankan pola aliran alamiah dan menyediakan fasilitas
penyaringan bahan pencemar, serta membangun atau
mempertahankan sifat hidrologis kawasan.
penyuluhan kepada masyarakat umum, industri dan perdagangan.
penggunaan dan pembuangan limbah B3 dengan tepat.
penggunaan bahan alternatif selain B3.
pemeliharaan rutin dan tindakan pencegahan.
brosur-brosur penyuluhan, panduan dan loka karya.

49

PDR memiliki banyak manfaat dan keunggulan dibandingkan pendekatan konvensional.


Singkatnya, PDR adalah teknologi yang lebih ramah lingkungan. Dengan menangani
limpasan dekat dengan sumber, dapat meningkatkan kualitas lingkungan lokal dan
melindungi kesehatan masyarakat. PDR melindungi aset lingkungan, melindungi kualitas
air, dan membangun kenyamanan masyarakat. Secara umum, manfaat PDR meliputi:
1. melindungi sumber daya air permukaan dan air tanah;
2. mengurangi sumber pencemaran non-titik;
3. mengurangi degradasi habitat;
4. dapat diterpkanj untuk greenfield, brownfields, dan pengembangan perkotaan;
5. beberapa manfaat di luar pengelolaan air hujan (estetika, kualitas-of-hidup, kualitas
udara, konservasi air, nilai properti);
6. pengisian air tanah (jika diperlukan);
7. memenuhi beban total harian maksimum dan persyaratan pengelolaan air hujan
lainnya.
Pembangunan dampak rendah juga menawarkan banyak manfaat bagi berbagai pemangku
kepentingan, seperti yang diperlihatkan dalam Tabel 3.5. Seiring dengan peningkatan
pembangunan dari waktu ke waktu, menghasilkan peningkatan luas kedap air,
mempengaruhi fungsi hidrologi seperti infiltrasi, resapan air tanah, dan frekuensi serta
volume debit buangan. Fungsi-fungsi alami dapat dipertahankan dengan
mengimplementasikan PDR, yang meliputi pengurangan permukaan kedap air, gradasi
fungsional, bagian saluran terbuka, pemutusan lintasan hidrologi, dan penggunaan
bioretensi / filtrasi daerah lansekap.
Di daerah di mana resapan air tanah diperlukan, PDR memfasilitasi terjadinya infiltrasi air
hujan. Infiltrasi air hujan diperlukan untuk pengisian air tanah secara memadai, terutama
untuk mengantisipasi musim kering yang panjang. Resapan air tanah secara langsung
mempengaruhi muka air tanah setempat. Muka air tanah setempat sering terhubung ke
waduk serta sungai, memberikan rembesan ke sungai selama periode kering dan
mempertahankan aliran dasar (base flow) untuk integritas biologis dan habitat sungai.
Penurunan secara signifikan atau hilangnya resapan air tanah dapat menyebabkan
penurunan muka air tanah dan pengurangan aliran dasar sungai selama periode musim
kemarau yang panjang. Peningkatan lahan kedap air dapat mengurangi infiltrasi air hujan,
yang dapat menyebabkan peningkatan risiko potensi dampak kekeringan. Implementasi
PDR meningkatkan penetrasi alami curah hujan dan resapan air tanah alami, sehingga
mengurangi dampak potensial untuk habitat biologi dan berkurangnya aliran dasar ke
waduk dari periode kekeringan yang panjang.

50

Tabel 3- 5 Manfaat PDR untuk berbagai pemangku kepentingan


Pengembang
Mengurangi biaya pematangan lahan
Mengurangi biaya infrastruktur (jalan, trotoar, selokan)
Mengurangi biaya manajemen air hujan
Meningkatkan hasil dan mengurangi biaya dampak
Meningkatkan pemasaran dan masyarakat
Pemerintah Kota
Melindungi Flora dan fauna regional
Menyeimbangkan pertumbuhan kebutuhan dengan perlindungan lingkungan
Mengurangi infrastruktur kota dan biaya pemeliharaan utilitas (jalan, trotoar, selokan
drainase)
Meningkatkan eran masyarakat / swasta
Pembeli Rumah
Melindungi lokasi dan kualitas air regional dengan mengurangi sedimen, nutrien, dan beban
pencemar pada badan air
Menjaga dan melindungi fasilitas
Menyediakan pelindung orientasi rumah yang membantu mengurangi tagihan listrik
bulanan
Lingkungan
Melindungi integritas sistem ekologi dan biologi
Melindungi lokasi dan kualitas air regional dengan mengurangi sedimen, nutrien, dan beban
beracun untuk badan air
Mengurangi dampak terhadap tanaman dan hewan darat dan perairan lokal
Melindungi pohon-pohon dan vegetasi alami
Teknik PDR dapat memfasilitasi dan menghilangkan polutan air hujan. Proses alami yang
digunakan pada PDR memungkinkan polutan disaring secara fisik, atau terdegradasi
secara biologis atau secara kimia sebelum mencapai badan air. Pengurangan limpasan dan
penyaringan polutan dalam praktek PDR adalah cara yang efektif untuk mengurangi
polutan yang dilepaskan ke lingkungan.
Perbandingan antara Pembangunan Sistem Drainase Dampak Rendah dan Proses
Pembangunan Lahan Konvensional dapat dilihat pada Tabel 3.6.

51

Praktek Pembangunan Dampak Rendah

Praktek Konvensional

Tabel 3- 6 Perbandingan antara pembangunan dampak rendah dan proses pembangunan


lahan konvensional
Review dan Analisis
Kerja sama
Review Peraturan/Sosialisasi
Lokasi
Sering menggunakan tim Membatasi interaksi dengan Menganalisa tata cara
teknik dan hanya satu
pejabat publik untuk
penggunaan lahan untuk
atau dua ahli lainnya.
pertemuan memungkinkan.
mengidentifikasi
hambatan regulasi.
Menggunakan ahli
Tidak aktif mencari masukan
Melakukan review
berurutan, yaitu,
dari masyarakat tentang
melakukan satu fase dari
pilihan desain.
dengan tujuan
proses pembangunan dan Memenuhi peraturan yang
mengembangkan satu
kemudian memberikan
rencana desain.
ada.
pekerjaan yang detail ke

Memenuhi persyaratan
Menggunakan pertemuan
ahli berikutnya.
peraturan
pra- pembangunan untuk
meninjau rencana lokasi
awal.
Menggunakan ahli seperti Secara proaktif mencari
Menganalisa lahan dan
arsitek lansekap, insinyur,
masukan pejabat publik
tata cara untuk
ahli hidrologi, ahli
dalam pertemuan pramengidentifikasi peluang
geologi, dan ahli biologi
pembangunan untuk
dan kendala sumber daya.
untuk berkolaborasi,
mengidentifikasi peluang
Semua masukan untuk
melakukan analisis
proyek.
membuat pilihan desain
lokasi, dan
Bekerja dengan masyarakat
lahan ganda untuk
mengidentifikasi solusi
untuk memasukkan
dipertimbangkan.
inovatif.
kepentingannya dalam
Bekerja sama dengan
Mendorong upaya
rancangan proyek.
pejabat publik untuk
kolaborasi antara semua
Melakukan analisis sumber
mendapatkan fleksibilitas
profesional desain lokasi
daya untuk menentukan
dalam tahap desain.
untuk memaksimalkan
lokasi menawarkan apa.
manfaat sumber daya
Ulasan tata cara penentuan
alam.
hambatan potensial untuk
desain yang diusulkan.
Desain harus memenuhi tata
cara atau pengembang
memperoleh varians.

52

3.5. RENCANA AKSI NASIONAL MITIGASI DAN


PERUBAHAN IKLIM (RAN MAPI) BIDANG PLP

ADAPTASI

Kementerian PU menyusun Rencana Aksi Nasional Mitigasi dan Adaptasi Perubahan


Iklim (RAN MAPI) dimaksudkan sebagai acuan dalam penyusunan program
pembangunan di bidang pekerjaan umum dan penataan ruang untuk mengantisipasi
perubahan iklim baik dalam rangka mengurangi emisi karbon maupun dalam rangka
mengurangi dampak perubahan iklim. Tujuan RAN MAPI Kementerian PU ini adalah
untuk memperkuat upaya-upaya strategis Kementerian PU dalam pembangunan di bidang
pekerjaan umum dan penataan ruang yang responsif terhadap mitigasi dan adaptasi
perubahan iklim.
RAN MAPI Sub bidang Keciptakaryaan merupakan dokumen program kerja
penyelenggarakan pengaturan, pembinaan, pembangunan dan pengawasan sarana dan
prasarana perumahan dan permukiman di perkotaan dan perdesaan, dalam rangka mitigasi
dan adaptasi terhadap dampak perubahan iklim. terdiri dari dua tahapan, yaitu: RAN
MAPI Jangka Menengah Tahun 2012-2014 dan RAN MAPI Jangka Panjang Tahun 20122020.
RAN MAPI Jangka Panjang Tahun 2012-2020 sub bidang Keciptakaryaan memuat tiga
bagian penting, yaitu: (i) Strategi mitigasi atau adaptasi, (ii) Sasaran tahun 2012-2014, dan
(iii) Sasaran tahun 2015-2020.
Tabel 3-7 RAN Mitigasi Perubahan Iklim (2012-2020) Sub Bidang Keciptakaryaan
Strategi MITIGASI
1. Mendorong penerapan
teknologi dan pengelolaan
limbah dan sampah yang
ramah lingkungan

SASARAN
(2012-2014)
Pengembangan model
revitalisasi tempat pemrosesan
akhir sampah melalui landfill
mining, reuseable landfil,
semi-aerobik landfill dan
pengembangan teknologi
sampah terpadu berbasis 3R
(Reduce, Reuse, Recycle) pada
kawasan perkotaan
Pengkajian kinerja TPAS dan
penerapan 3R dalam upaya
penunjangan konsep (Clean
Development Mechanism)
CDM
Penguatan perangkat
pedoman teknis dan peraturan
tentang pengelolaan sampah

(2015-2020)
Fasilitasi pegembangan
penerapan mekanisme
pembangunan bersih CDM
untuk pengelolaan limbah,
terutama untuk
pengembangan tempat
pembuangan akhir sampah
(TPAS) untuk mengurangi
produksi emisi karbon dan
metan
Fasilitasi dalam peningkatan
pengelolaan persampahan di
TPAS dari open dumping
menjadi controlled landfill dan
sanitary landfill
Diseminasi dan pelatihan
dalam pelaksaaan pedoman

53

Strategi MITIGASI

SASARAN
(2012-2014)
yang memenuhi standar teknis
Penerapan teknologi
pengolahan air limbah dengan
sistem biodigester
Penyusunan pedoman
perencanaan, pembangunan,
dan pengelolaan teknologi
pengolahan air limbah dengan
sistem biodigester

(2015-2020)
teknis dan peraturan tentang
pengelolaan sampah yang
memenuhi standar teknis
Penerapan teknologi
pengolahan air limbah dengan
sistem biodigester
(berkelanjutan)
Diseminasi dan pelatihan
tentang pedoman perencanaan,
pembangunan dan
pengelolaan teknologi
pengolahan air limbah dengan
sistem biodigester

2. Mendorong
penerapan
teknologi pengolahan air
limbah dengan penangkap
gas

Replikasi program sanitasi


berbasis masyarakat
(SANIMAS) dengan
teknologi Decentralized
Wastewater Treatment
systems (DEWATS)

Replikasi program sanitasi


berbasis masyarakat
(SANIMAS) dengan
Teknologi Decentralized
Wastewater Treatment
Systems/DEWATS
(berkelanjutan)

3. Mengembangan metoda
MRV (Measurement,
Reporting, dan
Verification) dalam
kegiatan terkait perubahan
iklim di perkotaan

Penelitian dan penyusunan


metoda MRV dalam kegiatan
terkait perubahan iklim di
perkotaan

Capacity building dan fasilitasi


penerapan MRV kegiatan
terkait perubahan iklim di
perkotaan kepada pemda

54

Tabel 3- 8 RAN Adaptasi Perubahan Iklim (2012-2020) Sub Bidang KeCiptakaryaan


Strategi ADAPTASI

1. Menyusun strategi
pembangunan permukiman
dan infrastruktur perkotaan
bidang Cipta Karya yang
terintegrasi dan sesuai
dengan arah pembangunan
kota secara komprehensif
(termasuk adaptasi
terhadap perubahan iklim)

SASARAN
(2012-2014)

(2015-2020)

Pendampingan penyusunan
strategi pembangunan
permukiman dan infrastruktur
perkotaan (SPPIP)

Capacity building pemerintah


daerah dalam penyusunan
strategi pembangunan
permukiman dan infrastruktur
perkotaan (SPPIP) serta
rencana pengembangan
kawasan permukiman prioritas
(RPKPP)

Pendampingan penyusunan
rencana pengembangan
kawasan permukiman
prioritas (RPKPP)
Penyediaan insfrastruktur
kawasan permukiman kumuh

Fasilitasi dan pendampingan


dalam penyediaan
insfrastruktur kawasan
permukiman kumuh

kawasanpermukiman
kumuh di perkotaan

Pembangunan Rusunawa
beserta Infrastruktur
pendukungnya

Fasilitasi dan pendampingan


dalam pembangunan
Rusunawa beserta
Infrastruktur pendukungnya

4. Penyediaan insfrastruktur

Penyediaan infrastruktur

Fasilitasi dan pendampingan


dalam penyediaan
infrastruktur permukiman
RSH yang meningkat
kualitasnya

2. Peningkatan kualitas
kawasan permukiman
kumuh

3. Menata kembali

kawasan permukiman di
perkotaan

5. Penyediaan insfrastruktur
kawasan permukiman di
daerah rawan bencana

6. Penyediaan insfrastruktur
kawasan permukiman di
perkotaan

permukiman RSH yang


meningkat kualitasnya

Penyediaan infrastruktur
kawasan permukiman di
daerah rawan bencana

Penyediaan infrastruktur
kawasan perdesaan potensial

Penyediaan infrastruktur
kawasan permukiman di
daerah perbatasan dan pulau
kecil terluar

Penyediaan infrastruktur
pendukung kegiatan ekonomi
dan sosial wilayah (RISE)

Penyediaan infrastruktur
perdesaan (PPIP)

Fasilitasi dan pendampingan


penyediaan dalam infrastruktur
kawasan permukiman di
daerah rawan bencana
Fasilitasi dan pendampingan
dalam penyediaan
infrastruktur kawasan
perdesaan potensial
Fasilitasi dan pendampingan
dalam penyediaan
infrastruktur kawasan
permukiman di daerah
perbatasan dan pulau kecil
terluar
Fasilitasi dan pendampingan
dalam penyediaan
infrastruktur pendukung
kegiatan ekonomi dan sosial
wilayah (RISE)

55

Strategi ADAPTASI

SASARAN
(2012-2014)

(2015-2020)
Fasilitasi dan pendampingan
dalam penyediaan
infrastruktur perdesaan (PPIP)

7. Penyediaan sistem drainase


perkotaan yang
berwawasan lingkungan

8. Mendorong penerapan
teknologi sistem drainase
berwawasan lingkungan
untuk mengantisipasi
dampak perubahan curah
hujan yang ekstrem

9. Mendorong penerapan
teknologi dan gerakan
hemat air

Penetapan standar dan


peraturan sistem drainase
perkotaan yang berwawasan
lingkungan

Pengembangan teknologi
drainase berwawasan
lingkungan melalui
penerapan sumur resapan,
saluran berlubang kolam
retensi, dan penampungan air
hujan di bawah areal terbuka
hijau

Pengembangan teknologi
pengolahan alternatif untuk
air minum misal aktivitas
reuse dan daur ulang air

Kampanye edukasi gerakan


hemat air

Diseminasi dan pelatihan


tentang standar dan peraturan
sistem drainase perkotaan
yang berwawasan lingkungan

Fasilitasi dalam penerapan


teknologi drainase
berwawasan lingkungan
melalui penerapan sumur
resapan, saluran berlubang
kolam retensi, dan
penampungan air hujan di
bawah areal terbuka hijau
kepada pemda

Fasilitasi dalam penerapan


teknologi pengolahan alternatif
untuk air minum misal
aktivitas reuse dan daur ulang
air kepada pemda

Kampanye edukasi gerakan


hemat air

10. Mengembangkan
teknologi penyediaan air
bersih yang ramah
lingkungan dan antisipatif
terhadap dampak
perubahan iklim

11. Meningkatkan
kesadaranmasyarakat
tentang adaptasi terhadap
perubahan iklim pada
kawasan perkotaan dan
perdesaan

12. Meningkatkan
pemberdayaan masyarakat
dalam upaya penurunan
dampak perubahan iklim

56

Penetapan peraturan, standar


teknis, dan kebijakan untuk
penghematan dan konservasi
sumber daya air

Pengembangan teknologi
pengolahan alternatif untuk
air minum

Penguatan institusi
pemerintah daerah dalam
pengelolaan air bersih dan air
limbah

Kampanye/edukasi berbagai
pihak misal sekolah dan ibuibu PKK

Diseminasi dan pelatihan


tentang peraturan, standar
teknis, dan kebijakan untuk
penghematan dan konservasi
sumber daya air kepada pemda

Fasilitasi penerapan teknologi


pengolahan alternative untuk
air minum

Capacity building dan fasilitasi


pemerintah daerah dalam
pengelolaan air bersih dan air
limbah

Kampanye untuk
meningkatkan kesadaran
masyarakat untuk tidak
membuang sampah
sembarangan setiap saat

Strategi ADAPTASI

SASARAN
(2012-2014)

(2015-2020)

Fasilitasi dalam pemberdayaan


masyarakat dalam menerapkan
prinsip 3R secara terusmenerus
Kampanye untuk mendorong
kesadaran hidup bersih
Kampanye untuk
meningkatkan kesadaran
masyarakat dalam memelihara
sistem aliran drainase

Dalam rangka pelaksanaan mitigasi dan adaptasi perubahan iklim bidang pekerjaan umum dan
penataan ruang, diperlukan komitmen bersama serta dilakukan secara komprehensif dan
holistik dari seluruh unit kerja di lingkungan Kementerian PU untuk menjadikan RAN MAPI
Kementerian PU sebagai salah satu acuan perencanaan program pembangunan bidang pekerjaan
umum dan penataan ruang, yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Rencana Strategis
Kementerian Pekerjan Umum 2010-2014. Untuk efektivitas pelaksanaan RAN MAPI Kementerian
PU, dilakukan secara terkoordinasi melalui Tim MAPI Kementerian PU, dengan mendapatkan
dukungan aktif dari setiap pihak terkait yang akuntabel didalam pelaksanaan di lingkungan
Kementerian Pekerjaan Umum.

57

3.6. DAFTAR PUSTAKA


,RAN MAPI Kementrian Pekerjaan Umum,
http://mapipu.weebly.com/uploads /1/5/0/4/15044164/_ranmapi-pu.pdf
Ari Muhammad dkk, Rencana Aksi Nasional Asaptasi Perubahan Iklim Indonesia,
http://adaptasi.dnpi.go.id/filedata/20120730104434.BUKU%20RENCANA%20DN
PI%20ADAPTASI%20(26022012).pdf
Enri Damanhuri dkk, Indonesia Climate Change Sectoral Roadmap ICCSR, Sektor
Limbah, Maret 2010
Nam Raj Khatri1, Nepal Climate Change Potentials of Sanitation options: Nepal
Prospective, IWAWCE 2012_0648_sanitasi
R.E. Speece, Anaerobic Biotechnology for Industrial Wastewater,
yamsidar Thamrin dkk, Pedoman Pelaksanaan Rencana Aksi Penurunan Emisi Gas
Rumah Kaca, Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/ Badan
Perencanaan Pembangunan Nasional, Tahun 2011
Sloan, C. A., and Oberbauer, T.
(2007). Low Impact Development Handbook:
Stormwater Management Strategies. Department of Planning and Land Use
5201 Ruffin Road, Suite B, San Diego, California 92123
Sunyoto (2009). Pembangunan Sumberdaya Air dalam Dimensi Hamemayu
Hayuning Bawono. Hasta Cipta Mandiri, Yogyakarta.
Suripin (2004). Sistem Drainase Perkotaan yang Berkelanjutan. PENERBIT ANDI,
Yogyakarta.
Suripin, Kurniani, D., dan Budieny, H. (2010). Improving Rainfall Management In
Developed Area By Using Bioretention System. Journal of Mathematics and
Technology, ISSN: 2078-0257, No.5, December, 2010. Pp 57-60.
Tenzing Gyalpo , Quantification of Methane Emissions from Uncontrolled Dumping of
Solid Waste and from Different Sanitation Systems in Developing Countries,
Term Paper Institute of Biogeochemistry and Pollutant Dynamics Department
Environmental Sciences, ETH Zrich December 2008

58

Bagian IV
KAMPANYE DAN EDUKASI
BIDANG PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

KAMPANYE DAN EDUKASI BIDANG PENYEHATAN LINGKUNGAN


PERMUKIMAN

4.1. PENDAHULUAN
Dalam upaya peningkatan perkembangan pembangunan bidang Penyehatan Lingkungan
Pemukiman (PLP) sangat diperlukan adanya perhatian dan peran serta masyarakat, agar
mengerti dan memahami pentingnya pembangunan bidang PLP bagi kehidupan
masyarakat.
Sesuai dengan kebijakan dan strategi bidang PLP, yang menyatakan bahwa perlu adanya
peran serta masyarakat dalam pembangunan bidang ke-PLP-an, maka dirasa perlu adanya
sebuah sosialisasi kepada masyarakat dalam bentuk kampanye publik yang bertujuan
menyadarkan dan mengerakkan masyarakat untuk berpartisipasi dalam kegiatan bidang
PLP, karena masih kurangnya dukungan dan kesadaran masyarakat dalam pembangunan
bidang PLP tersebut
Pemerintah dan masyarakat perlu bahu-membahu untuk meningkatkan pelayanan bidang
PLP yang meliputi drainase perkotaan, persampahan dan air limbah. Disamping
pemerintah giat membangun dan mengoperasikan prasarana dan sarana yang diperlukan,
masyarakat perlu pula turut berperan serta mendukungnya. Oleh karena itu diperlukan
strategi pencapaian sasaran perubahan prilaku masyarakat yang diinginkan dan kegiatankegiatan yang diperlukan
Modul ini memuat panduan dalam melakukan kegiatan kampanye publik dan edukasi
bidang PLP yang dilakukan seluruh propinsi di Indonesia untuk mendorong partisipasi
masyarakat di bidang PLP.
4.2. MODEL & TAHAP PERUBAHAN PERILAKU
Dalam proses komunikasi, terdapat tiga perubaan atau tataran output atau goals yang
diharapkan, demikian juga perubahan yang diharapkan terjadi dalam kampanye bidang
PLP yaitu:
1. Perubahan atau peningkatan pengetahuan (awareness)
2. Perubahan sikap (attitude)
3. Perubahan prilaku (behavior)
4.2.1. PUBLIK SASARAN
Sebuah program komunikasi memerlukan publik sasaran atau penerima komunikasi.
Strategi komunikasi yang baik berangkat dari pemahaman atas pihak yang akan menjadi
59

sasaran komunikasi. Dalam proses perencanaan strategi komunikasi, menetapkan publik


sasaran adalah menetapkan Siapa dari lingkungan internal dan eksternal yang harus
ditanggapi, dijangkau, dan dipengaruhi oleh program komunikasi kita?.

Gambar 4- 1 Skema Siapa Berbuat Apa dalam pembentukan perubahan perilaku


4.2.2. PESAN KUNCI PLP
Dalam mengaplikasian strategi komunikasi dalam bidang sanitasi lingkungan / PLP, perlu
dibuat message platform yang berpijak dari strategi komunikasi. Untuk persampahan
message platform yang dibentuk adalah 3R, sedangkan untuk drainase dan air limbah
adalah gotong royong dan pemeliharaan fasilitas. Tindakan yang diharapkan oleh masingmasing khalayak sasaran dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Khalayak Sasaran
Individu
60

Tabel 4- 1 Pesan kunci bidang persampahan


Tindakan Yang Diharapkan
Pesan Kunci
Kebiasaan
&
Sikap Reduce, Reuse, Recycle

Khalayak Sasaran

Tindakan Yang Diharapkan


pengurangan sampah

Pesan Kunci

Lingkungan

Sistem pengelolaan

Reduce, Reuse, Recycle

Pemerintah

Pemenuhan fasilitas,
pemeliharaan & pengelolaan
sarana & prasarana
Penetapan peraturan &
perundang-undangan

Membangun
sarana
&
melayani kebutuhan fasilitas
persampahan
&
sistem
pengelolaan dengan baik

Khalayak Sasaran
Individu

Lingkungan

Pemerintah

Khalayak Sasaran

Individu

Lingkungan

Pemerintah

Tabel 4- 2 Pesan kunci bidang drainase


Tindakan Yang
Pesan kunci
Diharapkan
Memelihara fasilitas drainase
Kebiasaan & Sikap
Sedapat mungkin membuat
pengurangan sampah
daerah/sumur resapan
Memelihara fasilitas drainase
Sistem pengelolaan
Sedapat mungkin membuat
daerah/sumur resapan
Pemenuhan fasilitas,
Membangun dan memelihara
pemeliharaan & pengelolaan
saluran drainase
sarana & prasarana
Memelihara saluran drainase
Tabel 4- 3 Pesan kunci bidang air limbah
Tindakan Yang
Pesan kunci
Diharapkan
Tidak BAB di tempat terbuka
Membangun MCK yang
Kebiasaan & Sikap
memenuhi standar.
Memelihara tangki septik
Tidak BAB ditempat terbuka
Membangun MCK yang
Sistem pengelolaan
memenuhi standar.
Memelihara tangki septik
Pemenuhan fasilitas,
pemeliharaan &
Membangun dan menyiapkan
pengelolaan sarana &
sistem sewerage
prasarana
Penetapan peraturan &
Memfasilitasi pembangunan
perundang-undangan
sewerage

61

4.3. TAHAPAN KAMPANYE DAN EDUKASI BIDANG PLP


Dalam menjalankan program komunikasi dibutuhkan tahapan-tahapan
memaksimalkan hasil. Ada 4 tahapan yang direkomendasikan.

guna

Gambar 4- 2 Tahapan program komunikasi kampanye dan edukasi


Tahap Pengenalan (launching stage) merupakan tahapan dimana seluruh komunikasi dan
kegiatan akan ditujukan untuk membujuk, memberi motivasi dan pengetahuan mengenai
pengelolaan sampah, sehingga menciptakan awareness individu, masyarakat maupun
pemerintah.
Tahap Pelaksanaan (preliminary stage), target telah mulai memutuskan bahwa mereka
perlu tahu dan melakukan perubahan (perilaku). Pada tahap ini kampanye yang dijalankan
bersifat edukasi.
Tahap selanjutnya adalah Tahap Pemantapan (establish stage), dimana kegiatan kampanye
memfasilitasi aksi para target yang mencoba melakukan perilaku yang berbeda sesuai
dengan pengetahuan yang diperolehnya.
Tahap terakhir adalah,Tahap Pematangan (mature stage), dimana target sudah
mengadaptasi perilaku cukup lama sehingga mereka merasa hal tersebut sebagai perilaku
yang normal, dan yang perlu dikomunikasikan kepada mereka adalah mengingatkan dan
menguatkan perilaku yang baik tersebut. Dalam semua tahapan, penggunaan maskot atau
logo dianjurkan. Hal ini dimaksudkan agar benang merah komunikasi terlihat jelas.
Pentahapan kampanye dan edukasi secara rinci bagi masing-masing bidang PLP yaitu
Persampahan, Drainase, dan Air limbah dijelaskan sebagai berikut;

62

4.3.1.

BIDANG SAMPAH
Tabel 4- 4 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran : Individu

Target
Tujuan

Tindakan
yang
diharapkan
Apa
yang
akan
dikatakan
(What
to
say)
Kondisi yang
diperlukan

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Timbulnya rasa
peduli akan
kebersihan.
Adanya keinginan
untuk melakukan
pegelolaan sampah
di level individu
Pemilahan sampah
sendiri
Pemilahan sampah
dalam keluarga

Tahap Pemantapan
2014-2018
Menjadikan dan
mengadopsi 3R
sebagai pola
kebiasaan dan sikap

Tahap Pematangan
2019
Menjadikan dan
mengadopsi gaya hidup
hijau sebagai pola
kebiasaaan dan sikap hidup
dalam pengambilan
keputusan

Menuntut standar 3R
kepada pihak lain
yang menjadi
lingkungannya

Menuntut standar 3R
kepada pihak lain,
perusahaan, pemerintah, dll

Ayo lakukan Reduce,


Reuse, Recyle!.

3R tidak bisa tidak

Go Green

Perangkat aturan mengenai sampah yang ada di re-fresh


Kondisi reward dan punishment yang jelas.
Penyediaan prasarana dan sarana persampahan

Tabel 4- 5 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran


Target
Tujuan

Tindakan
yang
diharapkan
Apa
yang
akan
dikatakan
(What
to
say)

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Timbulnya rasa peduli
secara komunal.
Adanya keinginan untuk
melakukan pegelolaan
sampah di tingkat
komunitas/daerah
Terbentukanya
komunitas base
recycling civiler

Ayo lakukan Reduce,


Reuse, Recyle!.

Tahap Pemantapan
2014-2018
Menjadikan 3R
sebagai standar hidup
bermasyarakat yang
sifatnya informal

Tahap Pematangan
2019
Menjadikan
masyarakat yang
sangat peduli dengan
pelayanan yang
hijau

Melaksanakan aturan
formal dan informal

Melembagakan
tuntutan gaya hidup
hijau sebagai standar
norma

3R tidak bisa tidak

Go Green

63

Tabel 4- 6 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran : Pemerintah


Target
Tindakan yang
diharapkan

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)

4.3.2.

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Pengurangan timbulan samapah
semaksimal mungkin mulai dari
sumbernya
Peningakatan peran aktif
masyarakat dan dunia usaha/
swasta sebagai mitra pengelolaan
Peningkatan cakupan pelayanan
dan kualitas sistem pengelolaan
Pengembangan kelembagaan
peraturan dan perundangan

Ajarkan mereka caranya, siapkan


wadahnya

Tahap Pemantapan
2014-2018
Peningakatan peran aktif
masyarakat dan dunia usaha/
swasta sebagai mitra pengelolaan
Peningkatan cakupan pelayanan
dan kualitas sistem pengelolaan
dan daur ulang
Peningkatan Pengembangan
kelembagaan peraturan dan
perundangan
Pengembangan alternatif sumber
pembiayaan

3R di setiap sektor dan bagian

BIDANG DRAINASE
Tabel 4- 7 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran : Individu
Target

Tujuan

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Meningkatkan kesadaran akan
perlunya drainase

Tahap Pemantapan
2014-2018
Kepedulian akan
pentingnya air tanah yang
terkendal
Memperhatikan dan
memastikan rumahnya
sudah ramah lingkungan

Tahap
Pematan
gan
2019
TBA

Tindakan yang
diharapkan

Mulai menjaga, memelihara dan


meningkatkan kondisi drainase

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)

Jaga, alirkan dan simpan ,


Sumur resapan sumber air
masa depan

Kondisi yang
diperlukan

cukupnya informasi yang tepat, benar dan langsung kepada target sasaran

64

Sumur resapan, sumber


air masa depan

TBA

n/a

Tabel 4- 8 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran


Target
Tujuan

Tindakan
yang
diharapkan
Apa
yang
akan
dikatakan
(What to say)

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Meningkatkan kesadaran
kolektif akan perlunya drainase
dan peran dalam hal drainase
dan air tanah
Kerja bakti pembersihan
lingkungan dan perbaikan
kondisi drainase lingkungan
Jaga, alirkan dan simpan

Tahap Pemantapan
2014-2018
Kepedulian akan
pentingnya air tanah yang
terkendal
Membangun sumur-sumur
resapan untuk lingkungan
bila memungkinkan
Sumur resapan, sumber
air masa depan

Tahap
Pematangan
2019
TBA

TBA

n/a

Tabel 4- 9 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran : Pemerintah


Target
Tindakan yang
diharapkan

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Peningkatan pelayanan dan
penanganan drainase berdasarkan
keseimbangan tata air
Peningakatan pelibatan seluruh
stakeholder berdasarkan hirarki
sistem drainase
Peningkatan kapasitas
kelembagaan, peraturan dan
perundangan

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)

Tata Air Seimbang

Tahap Pemantapan
2014-2018
Peningkatan pelayanan dan
penanganan drainase berdasarkan
keseimbangan tata air
Peningkatan pelibatan seluruh
stakeholder berdasarkan hirarki
sistem drainase
Peningkatan kapasitas
kelembagaan, peraturan dan
perundangan
Pengembagan alternatif
pembiayaan

Sumur resapan sempurna

65

4.3.3.

BIDANG AIR LIMBAH


Tabel 4- 10 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah, Khalayak Sasaran :
Individu
Target

Tujuan

Tindakan
diharapkan

yang

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)
Kondisi
yang
diperlukan
(condition
required)

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Timbulnya rasa
kebutuhan akan
fasilitas untuk hidup
bersama
Membuang hajat pada
tempatnya

MCK
sehat

sehat,

kita

Tahap Pemantapan
2014-2018
Meningkatnya rasa
kebutuhan
akan
fasilitas untuk hidup
bersih
Memelihara tangki
septic

Kampung bersih,
kampung sehat

Tahap Pematangan
2019
Meningkatkan
standar
kebersihan dan kesehatan
pribadi / keluarga
Menuntut
fasilitas
sanitasi yang baik dan
memenuhi
standar
sebagai fasilitas umum.
Treat
well

your

limbah

Dibutuhkan peraturan yang jelas mengenai limbah dan pengelolaannya


Sistem dan mekanisme pembuangan dan pengelolaan limbah
diperjelas hingga di level masyarakat

Tabel 4- 11 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah Khalayak Sasaran :


Masyarakat
Target
Tujuan

Tindakan yang
diharapkan

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)

66

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Timbulnya rasa kepedulian
kebersihan komunal akan
kebutuhan fasilitas sanitasi
yang memadai dalam skala
kelompok masyarakat

Tahap Pemantapan
2014-2018
Timbulnya dorongan
untuk menaga dan
memperbaiki fasilitas
sanitas yang memadai
dalam lingkungan

Tahap Pematangan
2019
Meningkatkan
kesadaran kolektif akan
sanitasi

Membangun fasilitas
umum sanitasi berupa
MCK komunal yang
memadai sesuai dengan
syarat kesehatan

Membangun fasilitas
umum sanitasi berupa
MCK yang lebih
lengkap dan bersih
(sesuai standar
kesehatan)
Kampung
bersih,
kampung sehat

Menuntut fasilitas
sanitasi yang baik dan
memenuhi standar
sebagai fasilitas umum.

MCK sehat, kita sehat

Treat your limbah


well

Tabel 4- 12 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah Khalayak Sasaran :


Pemerintah
Target
Tindakan yang
diharapkan

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Peningkatan akses pelayanan air
limbah baik melalui sistem on site
maupun off site baik di perkotaan
Peningkatan kapasitas pembiayaan
untuk pembangunan prasarama dan
sarana air limbah baik melalui sistem
on site maupun off site serta
menjamin pelayanan dengan
pemilihan biaya pengelolaan
Meningkatkan peran serta masyarakat
dalam penyelenggaraan/
pengembangan sistem pengolahan air
limbah permukiman
Peningkatan kinerja instansi
pengelola ar limbah serta perubahan
fungsi regulator dan operator

Akses air limbah sudah kami siapkan

Tahap Pemantapan
2014-2018
Peningkatan akses pelayanan air
limbah baik melalui sistem on
site maupun off site perkotaan
Peningkatan cakupan pelayanan
dan kualitas sistem pengelolaan
dan daur ulang
Meningkatkan peran serta
masyarakat dalam
penyelenggaraan/
pengembangan sistem
pengolahan air limbah
permukiman
Penerapan hukum sesuai
peraturan dan perundangan,
serta pengelolaan yang baik dan
benar berdasarkan standar
pedoman dan manual yang
berlaku.
Ayo siapkan kampung, bersih
kampung sehat

4.4. EVALUASI & PENGUKURAN KEBERHASILAN


Bagian terakhir dari proses komunikasi adalah evaluasi program. Evaluasi program
komunikasi atau kehumasan menjadi sangat penting untuk memperlihatkan kontribusi
komunikasi dan dampak program yang dilakukan bagi kemajuan pencapaian sesuai tujuan
dan sasaran komunikasi yang telah ditetapkan.
Mengutip proses evaluasi yang dikemukakan oleh Scott M. Cutlip, Allen H Center, Glen
M. Broom dalam buku Effective Public Relation, evaluasi dapat diterapkan untuk
mengukur implementasi, kemajuan maupun hasil program (komunikasi).

67

Hasil evaluasi akan menjadi dasar keputusan untuk melanjutkan, memodifikasi atau
mengganti program. Evaluasi dilakukan pada setiap akhir stage message atau sesuai
dengan waktu yang ditentukan sesuai kebutuhan.
Berdasarkan bagan Pyramid Model of PR Research yang dibuat oleh Jim McNamara,
evaluasi program kehumasan dianjurkan dapat dilakukan pada tahap-tahap input, output,
dan outcome. Model evaluasi ini dapat membantu mengukur efektifitas dan efisiensi
pelaksanaan program komunikasi, sekaligus kinerja sebuah departemen komunikasi.
Dalam mengukur keberhasilan sebaiknya memperhatikan konsep SMART.
Simple /Sederhana
: Nyatakan dengan jelas apa yang ingin anda capai
Measureable / Dapat diukur : Jumlah yang ingin anda capai
Achievable / Bisa Dicapai : Apakah anda menentukan target terlalu tinggi?
Reachable/ Terjangkau
: Apakah anda mempunyai bahan untuk mencapai tujuan
anda?
Timely / Waktu yang tepat : Nayatakan kapan anda dapat mencapai tujuan anda
Gambar 4.3 dibawah ini adalah bagan piramida dalam mengembangkan sistem evaluasi
kegiatan Kampanye PLP, sedangkan rincian indikator evaluasi secara rinci tiap tahap dapat
dilihat pada Tabel 4.4 dibawah ini.

Gambar 4- 3 Bagan piramida pengembangan sistem evaluasi kegiatan kampanye PLP

68

Tabel 4- 13 Indikator evaluasi kampanye dan edukasi bidang PLP


Tahap Pelaksanaan
Tahap
Tahap
Manfaat/
2011-2013
Pemantapan
Pematangan
Outcome
2014-2018
2019
Peningkatan
Peningkatan
Peningkatan
Kesadaran responden
kesadaran
kesadaran dan
kesadaran menjadi
dari lokasi penelitian
(Awareness)
pehamanan meningkat 90% dari setiap
telah 100% terhadap
menjadi 70% dari
responden di setiap
PLP
lokasi penelitian
setiap responden di
setiap lokasi
penelitian
Perubahan
50% responden dari
50% responden dari 100% responden
Sikap (attitude) lokasi penelitian
lokasi penelitian
menetapkan standar
mulai melaksanakan
mulai melaksanakan kebersihan lingkungan
dan memperhatikan
dan memperhatikan
pentingnya
pentingnya
pemeliharaan
pemeliharaan
drainase, pengelolaan drainase,
air limbah dan
pengelolaan air
sampah.
limbah dan sampah.
Perubahan
50% responden telah
100% responden
90% responden
Perilaku
melakukan penjagaan
melaksanakan gaya
telah melakukan
(Behavior)
saluran drainase dan
pemilhan sampah hidup :green life
membuang air limbah
sebagai standar norma
sendiri dalam
pada tempatnya serta
sehari-hari
rumah tangga
dan sampah
90% menjaga
pemilahan sampah
saluran drainase
sendiri
dan membuang
sampah dan air
limbah pada
tempatnya
4.5. PENUTUP
Outcome akhir dari kegiatan Kampanye Publik dan Edukasi Bidang PLP adalah
teradaptasinya masyarakat sasaran menjadi masyartakat berperilaku baik didalam

69

kehidupan sehari-hari. Sehingga terwujud peran serta masyarakat dalam bidang PLP, baik
drainase perkotaan, persampahan dan air limbah.

4.6. DAFTAR PUSTAKA


., MasterPlan Kampanye dan Edukasi tahun 2008-2018, Direktorat Jendral Cipta
Karya m Departemen Pekerjaan Umum, tahun 2008.

70