Anda di halaman 1dari 1

Argentometri

I.

Tujuan

II.

Dasar Teori
Titrasi adalah proses di mana konsentrasi zat larutan yang tidak
diketahui
ditentukan dengan menambahkan jumlah diukur dari larutan standar
yang bereaksi dengan diketahui. Kemudian konsentrasi yang tidak
diketahui dapat dihitung dengan menggunakan stoikiometri yang dari
reaksi dan jumlah mol larutan standar yang diperlukan untuk mencapai
sehingga disebut titik akhir titrasi.
Pengendapan didasarkan pada reaksi yang menghasilkan
senyawa ion terbatas
kelarutan. The pereaksi pengendapan paling penting adalah perak
nitrat. Metode titrimetri berdasarkan perak nitrat kadang-kadang
disebut metode argentometric. Kalium kromat dapat digunakan
sebagai indikator titik akhir untuk penentuan argentometrik dari
klorida, bromida dan ion sianida dengan bereaksi dengan ion perak
untuk membentuk perak bata merah kromat endapan di wilayah titik
ekivalen.
Metode Mohr menggunakan ion kromat sebagai indikator dalam
titrasi ion klorida dengan larutan standar perak nitrat. Setelah semua
klorida telah diendapkan sebagai perak putih klorida, kelebihan
pertama hasil titran dalam pembentukan sebuah endapan perak
kromat, yang sinyal titik akhir (1). Reaksi:
Ag + Cl AgCl (s)
2Ag + CrO Ag CrO (s)
Dengan mengetahui stoikiometri dan mol dikonsumsi di titik
akhir, jumlah
klorida dalam sampel yang tidak diketahui dapat ditentukan. Laporan
ini menjelaskan percobaan bertujuan untuk menentukan konsentrasi
klorida dalam sampel padat.

III.

Alat dan Bahan


Alat :
1. Labu Erlenmeyer
2. Batang pengaduk
3.