Anda di halaman 1dari 74

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PROYEK PEMBANGUNAN HOTEL FAVE


Jalan I Dewa Nyoman Oka, Yogyakarta
Diajukan untuk Memenuhi Kurikulum Tingkat Sarjana S1 Jurusan Teknik Sipil dan
Lingkungan Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada Yogyakarta

Disusun oleh :
AROOF TITO ANGGORO
11/320110/TK/38972

JURUSAN TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2015

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan ini disusun guna memenuhi salah satu syarat akademis


dalam mencapai derajat Sarjana Teknik Sipil dan Lingkungan pada Program Sarjana Regular
Jurusan Teknik Sipil dan Lingkungan
Fakultas Teknik
Universitas Gadjah Mada

Disusun oleh :
AROOF TITO ANGGORO
11/320110/TK/38972

Telah diperiksa dan disetujui oleh:

Prof. Dr.-Ing. Ir. Ahmad Munawar, M.Sc


Dosen Pembimbing Kerja Praktek

Tanggal :

Muhammad Zudhy Irawan, S.T, M.T, Ph.D


Sekretaris Bidang Akademik

Tanggal :

Jurusan Teknik Sipil dan Lingkungan

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page i

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat dan petunjuk-Nya
penulis dapat menyelesaikan laporan Kerja Praktek Proyek Hotel FAVE Yogyakarta.
Laporan Kerja praktek ini disusun guna memenuhi salah satu syarat akademis dalam
mencapai derajat Sarjana Teknik Sipil dan Lingkungan pada Program Sarjana regular Jurusan
Teknik Sipil dan Lingkungan Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada.
Dalam penyusunan laporan ini, penyusun telah menerima bantuan, petunjuk,
bimbingan dan saran dari berbagai pihak. Untuk itu sudah sepantasnya penyusun
mengucapkan terima kasih kepada :
1. Orang tua penulis atas doa, kasih saying dan dukungan sehingga penulis memiliki
kekuatan dan kemampuan dalam menyelesaikan laporan ini.
2. Bapak Muhammad Zudhy Irawan, S.T, M.T, Ph.D selaku Sekretaris bidang Akademik
Jurusan Teknik Sipil dan Lingkungan yang telah mengizinkan penulis melaksanakan kerja
praktek.
3. Bapak Prof. Dr.-Ing. Ir. Ahmad Munawar, M.Sc..

selaku Dosen pembimbing kerja

praktek yang telah memberikan arahan dan petunjuknya.


4. PT BIMO GRAHA INDONESIA selaku kontraktor dalam proyek Hotel FAVE yang telah
mengijinkan penulis untuk kerja praktek
5. Bapak Nurdianto selaku pembimbing kerja praktek yang telah membimbing selama
penulis melakukan kerja praktek
Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan balasan sepantasnya atas semua
kebaikan yang telah diberikan kepada penulis. Harapan penulis, semoga laporan ini berguna
bagi semua pihak. Kritik dan saran yang bersifat membangun sangat diharapkan demi
kesempurnaan laporan ini. Terima kasih

Yogyakarta, Januari 2015

Penulis

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page ii

Daftar Isi
BAB I ......................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 1
1.

2.

Garis Besar Praktek Lapangan ........................................................................................ 1


1.1.

Maksud dan Tujuan Pengetahuan Praktek Lapangan .............................................. 1

1.2.

Lingkup Kegiatan Praktek Lapangan ...................................................................... 1

1.3.

Metoda Pengumpulan Data ..................................................................................... 2

1.4.

Sistematika Penulisan Laporan ................................................................................ 2

Deskripsi Proyek ............................................................................................................. 3


2.1.

Latar Belakang Proyek ............................................................................................ 3

2.2.

Maksud dan Tujuan Proyek ..................................................................................... 4

2.3.

Lokasi Proyek .......................................................................................................... 4

2.4.

Gambaran Proyek .................................................................................................... 5

2.5.

Lingkup Pekerjaan Proyek....................................................................................... 7

BAB II........................................................................................................................................ 8
MANAJEMEN KONSTRUKSI ................................................................................................ 8
1.

2.

3.

Unsur Pelaksana Proyek ................................................................................................. 8


1.1.

Pemberi Tugas ......................................................................................................... 8

1.2.

Konsultan Perencana ............................................................................................... 8

1.3.

Konsultan Pengawas ................................................................................................ 9

1.4.

Kontraktor .............................................................................................................. 10

Hubungan Kerja Antar Unsur Pelaksana Proyek .......................................................... 10


2.1.

Antara Pemberi Tugas dengan Konsultan Perencana ............................................ 11

2.2.

Antara Pemberi Tugas dengan Kontraktor dan Pengawas .................................... 11

Manajemen Konstruksi ................................................................................................. 11


3.1.

Kepala Proyek........................................................................................................ 12

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page iii

3.2.

Kepala Lapangan ................................................................................................... 13

3.3.

Kepala Seksi Teknik .............................................................................................. 13

3.4.

Kepala Seksi Logistik dan Peralatan ..................................................................... 14

3.5.

Kepala Seksi Arsitektur ......................................................................................... 15

BAB III .................................................................................................................................... 16


Teori Penunjang Praktek Lapangan ......................................................................................... 16
1.

Teori penunjang Praktek Lapangan .............................................................................. 16


1.1

Kolom .................................................................................................................... 16

1.2

Pelat Lantai ............................................................................................................ 19

1.3

Bekisting ................................................................................................................ 20

1.4

Pengecoran............................................................................................................. 22

1.5

Kesehatan dan Keselamatan Kerja ........................................................................ 25

BAB IV .................................................................................................................................... 27
Metode Pelaksanaan Konstruksi .............................................................................................. 27
1.

Bahan Konstruksi dan Alat-Alat Kerja ......................................................................... 27


1.1.

Bahan-Bahan Konstruksi ....................................................................................... 27

1.2.

Alat-Alat Kerja ...................................................................................................... 34

BAB V ..................................................................................................................................... 41
Pembahasan Praktek Lapangan................................................................................................ 41
1.

Pekerjaan Kolom ........................................................................................................... 42


1.1.

Pekerjaan Fabrikasi Dan Perakitan Tulangan Kolom............................................ 42

1.2.

Pemasangan Tulangan Kolom ............................................................................... 43

1.3.

Pekerjaan Kontrol Kualitas .................................................................................... 44

1.4.

Pemasangan Bekisting Kolom ............................................................................... 45

1.5.

Pengecoran Kolom ................................................................................................ 46

1.6.

Pembongkaran Bekisting ....................................................................................... 48

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page iv

2.

3.

Pekerjaan Balok Dan Plat Lantai .................................................................................. 48


2.1.

Pemasangan Bekisting Dan Perancah.................................................................... 49

2.2.

Penulangan Balok Dan Plat Lantai ........................................................................ 50

2.3.

Pengecoran Balok Dan Plat Lantai ........................................................................ 52

2.4.

Pembukaan Papan Bekisting Dan Plat Lantai ...................................................... 54

Pekerjaan Tangga .......................................................................................................... 55


3.1.

Pemasangan Bekisting Dan Perancah.................................................................... 55

3.2.

Penulangan Tangga................................................................................................ 56

3.3.

Pengecoran Tangga................................................................................................ 57

3.4.

Pembukaan Bekisting Dan Perawatan ................................................................... 57

BAB VI .................................................................................................................................... 58
KENDALA DAN PERMASALAHAN DI LAPANGAN ...................................................... 58
1.

Kendala Akibat Faktor Alam ........................................................................................ 58

2.

Permasalahan Dan Penyimpangan Di Lapangan .......................................................... 59


2..1

Pekerjaan Kolom ................................................................................................... 59

2.2

Pekerjaan Balok Dan Plat Lantai ........................................................................... 60

2.3

Pekerjaan Tangga .................................................................................................. 61

2.4

Kesehatan Dan Keselamatan Kerja ....................................................................... 61

BAB VII ................................................................................................................................... 63


KESIMPULAN DAN SARAN................................................................................................ 63
1.

Kesimpulan ................................................................................................................... 63

2.

Saran ............................................................................................................................. 63

BAB VIII ................................................................................................................................. 64


DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 64
BAB IX .................................................................................................................................... 65
LAMPIRAN ............................................................................................................................. 65
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page v

Daftar Gambar
Gambar 1. 1. Lokasi Peta Proyek............................................................................................... 5

Gambar 3. 1. Flowchart ........................................................................................................... 17


Gambar 3. 2. Peletakan Tulangan Beton ................................................................................. 17
Gambar 3. 3. Beton Decking .................................................................................................... 18
Gambar 3. 4. Pembongkaran Bekisting ................................................................................... 18
Gambar 3. 5. Flat Plate Slab ................................................................................................... 19
Gambar 3. 6. Sistem Lantai Grid dan Sistem Pelat dan Balok ................................................ 20
Gambar 3. 7.Pemasangan Push Pull ........................................................................................ 21
Gambar 3. 8. Pengecoran Plat Lantai....................................................................................... 24

Gambar 4. 1. Pemakaian Semen Dilapangan ........................................................................... 28


Gambar 4. 2. Pasir Halus Dari Merapi ..................................................................................... 30
Gambar 4. 3. Krikil Kasar Dari Merapi ................................................................................... 31
Gambar 4. 4. Concrete Mixer Truck Dari Holcim ................................................................... 36
Gambar 4. 5. Concrete Pump Truck ........................................................................................ 37
Gambar 4. 6. Scaffolding Plat Lantai Dan Kolom ................................................................... 38
Gambar 4. 7. Vibrator .............................................................................................................. 38
Gambar 4. 8. Penggunaan Lampu Kerja Di Basement ............................................................ 40

Gambar 5. 1. Pembagian Parsial Pekerjaan ............................................................................. 41


Gambar 5. 2. Sebagian Kurva S Bulan November-Desember ................................................. 42
Gambar 5. 3. Proses Fabrikasi Tulangan ................................................................................. 43
Gambar 5. 4. Pemasangan Tulangan........................................................................................ 44
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page vi

Gambar 5. 5. Docking Beton ................................................................................................... 44


Gambar 5. 6. Pengecekan Sebelum Pemasanga Bekisting ...................................................... 45
Gambar 5. 7. Pemasangan Bekisting ....................................................................................... 46
Gambar 5. 8. Push Pull Prop ................................................................................................... 46
Gambar 5. 9. Proses Pengecoran Kolom ................................................................................. 47
Gambar 5. 10. Pelepasan Bekisting ......................................................................................... 48
Gambar 5. 11. Pemasangan Bekisting dan Perancah ............................................................... 50
Gambar 5. 12. Pemasangan Scaffolding .................................................................................. 50
Gambar 5. 13. Penulangan Plat Lantai..................................................................................... 51
Gambar 5. 14. Jalur Kelistrikan dan Penahan Tulangan .......................................................... 52
Gambar 5. 15. Beton Ready Mix Dimasukkan Ke Truck Pompa ............................................ 53
Gambar 5. 16. Beton Mulai Dipompa Ke Lokasi Pengecoran ................................................ 53
Gambar 5. 17. Para Pekerja Mulai Meratakan Beton Ready Mix ........................................... 54
Gambar 5. 18. Pelepasan Bekisting Di Balok .......................................................................... 54
Gambar 5. 19. Bekisting Tangga ............................................................................................. 56
Gambar 5. 20. Penulangan TanggaProses Pengecoran Kolom ................................................ 56
Gambar 5. 21. Pengecoran Tangga .......................................................................................... 57

Gambar 6. 1. Pekerjaan Pengecoran Yang Tidak Standart ...................................................... 60


Gambar 6. 2. Tidak Dilakukan Uji Slump................................................................................ 61
Gambar 6. 3. Pekerja Menulangi Kolom Tanpa Pengaman..................................................... 62
Gambar 6. 4. Cara Pekerja Mengangkat Tulangan Plat Sangat Berbahaya ............................. 62
Gambar 6. 5. Pekerja Melewati Lubang 4 Meter Dengan Sebatang Kayu .............................. 62

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page vii

Daftar Tabel
Tabel 1.1. Data Proyek Hotel FAVE ......................................................................................... 6

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page viii

BAB I
PENDAHULUAN

1. Garis Besar Praktek Lapangan


1.1. Maksud dan Tujuan Pengetahuan Praktek Lapangan
Pengetahuan praktek lapangan bagi sarjana teknik sipil mempunya maksud dan tujuan
sebagai berikut:
1.

Membekali calon sarjana teknik tentang pengetahuan di dunia profesi dan


kerja untuk mempersiapkan diri saat bekerja nanti,

2.

Memastikan apa yang didapat saat perkuliahan dengan terjun langsung di


proyek,

3.

Pengalaman melihat langsung bentuk fisik pembangunan di bidang


ketekniksipilan,

4.

Mempelajari manajemen pelaksanaan, tahapan kegiatan serta pengawasan


pekerjaan proyek dilapangan,

5.

Melihat potensi resiko dalam pekerjaan serta pelaksanaan proyek konstruksi.

1.2. Lingkup Kegiatan Praktek Lapangan


Kegiatan pengetahuan praktek lapangan pada proyek pembangunan Hotel FAVE
yang dilaksanakan pada 24 November 2014 - 24 Desember 2014, pada saat itu
pekerjaan yang sedang berlangsung adalah lingkup pekerjaan Struktur Lantai satu
sampai lantai tiga Gedung Hotel FAVE.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 1

1.3. Metoda Pengumpulan Data


Metode- metode yang digunakan untuk mendapatkan data dilapangan maupun data
tentang managemen proyek adalah sebagai berikut:
1.

Pengamatan/Observasi
Pengamatan dilakukan dengan cara mengamati langsung pekerjaan yang ada di
lapangan. Mayoritas data yang diperoleh dilapangan merupakan hal-hal yang
tidak diperoleh selama pembelajaran di perkuliahan. Beberapa hal praktis juga
diterapkan dalam pelaksanaan proyek yang menunjang pengetahuan dalam data
tertulis proyek. Kegiatan pengamatan dilakukan hampir setiap hari selama waktu
pembelajaran pengetahuan praktek lapangan.

2.

Serangkaian wawancara dengan beberapa pihak terkait


Wawancara ini merupakan kelanjutan setelah melihat pekerjaan yang ada di
lapangan karena secara umum data pengamatan dibutuhkan penjelasan lebih
lanjut dari pihak terkait seperti kontraktor maupun konsultan dilapangan.

3.

Data detail berupa gambar maupun flowchart dari pihak terkait


Merupakan bentuk data yang berisi tentang berbagai ketentuan teknis yang akan
diterapkan dalam pembangunan. Dari rencana pembangunan hingga langkah
pekerjaan tersaji di data terlampir. Dengan data ini dapat diketahui apakah
pekerjaan dilapangan sesuai dengan rancangan awal yang ditentukan.

4.

Kepustakaan
Data pelengkap yang dicari sendiri melalui berbagai sumber yang ada untuk
menganalisa hal-hal yang terjadi dalam pelaksanaan proyek.

1.4. Sistematika Penulisan Laporan


1.

Bab I Pendahuluan
Bab ini berisi tentang maksud dan tujuan serta hal - hal terkait pelaporan praktek
lapangan; dan deskripsi proyek terkait: latar belakang, maksud dan tujuan,
gambaran proyek, serta ruang lingkup pekerjaan.

2.

Bab II Manajemen Konstruksi

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 2

Bab ini menguraikan tentang susunan organisasi dalam suatu pekerjaan


konstruksi dari kontraktor, pengawas, hingga owner. Pada bab ini juga
membahas hubungan kerja antara tiap unsur.
3.

Bab III Teori Penunjang Praktek Lapangan


Bab ini berisikan tentang teori teori yang didapatkan sebagai seorang mahasiswa
dari perkuliahan, buku maupun sumber lainnya seperti internet.

4.

Bab IV Metode Pengerjaan Proyek


Pada bab ini berisi tentang apa saja material yang digunakan dalam pengerjaan
proyek, dan juga alat alat apa saja yang digunakan dalam mengerjakan proyek
ini seperti truck molen, dll., ataupun yang mendukung pekerjaan ini seperti
lampu kerja dll.

5.

Bab V Pembahasan Praktek Lapangan


Bab ini merupakan pembahasan laporan pengetahuan praktek lapangan yang
berisi kesimpulan tentang pengetahuan yang penulis peroleh serta di bandingkan
dengan yang sudah penulis ketahui selama berada di bangku perkuliahan.

6.

Bab VI Kendala Dan Permasalahan Di Lapangan


Dalam bab ini berpusat di permasalahan yang ada dilapangan berdasarkan
pembahasan praktek lapangan pada bab sebelumnya serta saran penulis terhadap
pelaksanaan pekerjaan maupun pelaksanaan pengetahuan praktek lapangan itu
sendiri.

7.

Bab VII Kesimpulan dan Lampiran


Berisi hasil yang kita peroleh selama melaksanakan praktek lapangan. Ditunjang
dengan berisi berbagai data terlampir yang penting dan dirasa dibutuhkan terkait
pekerjaan di lapangan.

2. Deskripsi Proyek
2.1. Latar Belakang Proyek
Indonesia sebagai negara yang memiliki populasi yang sangat besar hingga
menempati urutan ke-4 membutuhkan tempat hunian yang layak bagi seluruh
rakyatnya yang memadai jumlahnya. Salah satunya dalam bidang bisnis perhotelan
yang sedang marak di kota Yogyakarta yang notabenenya merupakan kota sarat
budaya dan pariwisata di setiap sudut wilayahnya dan diharapkan akan terus
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 3

berkembang menjadi lebih besar lagi di masa yang akan datang. Dengan keadaan
tersebut dibutuhkan pengembangan fasilitas penginapan bagi wisatawan yang terus
meningkat mendatangi kota Yogyakarta.
Kotamadya Yogyakarta yang merupakan sentra jantung kehidupan Provinsi
Yogyakarta tentu saja membutuhkan pengembangan fasilitas penunjang bagi
wisatawan terutama dalam masalah penginapan. Maka dari itu dibangunlah Hotel
FAVE yang mengambil segmen hotel murah namun berkualitas yang dapat
menjangkau setiap wisatawan baik lokal maupun internasional yang akan berkunjung
ke Provinsi Yogyakarta
Gedung ini dibangun diatas sebuah gedung fasilitas tua yang sudah tidak digunakan
lagi lalu dirobohkan. Menempati tanah seluas 20.000 meter persegi ini direncanakan
terdiri dari 1 lantai basement dan 4 lantai keatas. Diharapkan sesuai dengan visi
pembangunan hotel tersebut yakni memberikan layanan maksimal dengan harga
seminimal mungkin.

2.2. Maksud dan Tujuan Proyek


Maksud dan tujuan proyek pembangunan Hotel FAVE ini adalah sebagai berikut:
1.

Memenuhi kebutuhan wisatawan lokal maupun internasional dalam memilih


tempat peristirahatan yang murah namun berkualitas.

2.

Meningkatkan kebutuhan hotel di kota yogyakarta yang semakin lama semakin


padat dikarenakan sektor pariwisata yang terus meningkat dengan pesat.

2.3. Lokasi Proyek


Proyek pembangunan Hotel FAVE ini terletak di jalan Jalan I Dewa Nyoman Oka
No.30 Kota Yogyakarta, D. I. Yogyakarta. Kawasan ini bisa dikatakan strategis
lokasinya dikarenakan terletak dekat dengan jantung kotamadya Yogyakarta yaitu
kisaran Tugu Yogyakarta dan St. Tugu sehingga memudahkan para wisatawan untuk
datang dan singgah di hotel ini. Lokasi Hotel FAVE dapat dilihat pada gambar
berikut.
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 4

Gambar 1. 1. Lokasi Peta Proyek

Berdasarkan kondisi lingkungan sekitar seperti disajikan pada Gambar 1.1 Hotel
FAVE ini berbatasan dengan:
Utara :

Sungai Code

Barat :

Mesjid Syuhada

Selatan :

Perumahan Jl. Sunaryo

Timur :

Perumahan Jl. Sunaryo

2.4. Gambaran Proyek


Proyek Hotel FAVE yang dibangun di wilayah Kotamadya Yogyakarta ini dapat
dikategorikan sebagai proyek hotel dengan skala menengah kebawah jika
dibandingkan hotel lain yang ada di lingkungan sekitarnya. Hal ini dikarenakan
proyek ini hanya memiliki 4 Lantai dan 1 Basement dengan luasan gedung yang tidak
begitu besar. Proyek ini dibangun diatas tanah dengan luasan 2000 m2 dan luasan
bangunan 2308 m2. Dengan luasan tersebut menunjukkan bahwa hotel bersifat
minimalis untuk menekan harga sewa per kamarnya.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 5

Pembangunan hotel tersebut melalui beberapa tahapan pengerjaan. Tahapan tersebut


antara lain pembangunan struktur basement, dilanjutkan dengan pembangunan tahap
2, 3, 4, serta tahap 5 berupa pembangunan lantai 4 yang diharapkan selesai pada akhir
Juni 2015. Proyek ini menelan biaya keseluruhan sebesar Rp 22 Miliar, dengan
rincian untuk struktur sebesar Rp 6 Miliar, dan Arsitektur sebesar Rp 12 Miliar.
Sisanya digunakan untuk keperluan lain. Sumber pendanaannya didapat dari dana
perorangan perusahaan tunggal. Pada saat ini pengerjaan tengah masuk ke tahap 2
yaitu mulai pembangunan lantai 1 dengan masa pengerjaan 14 hari kalender.
Tabel 1.1 Data Proyek Hotel FAVE

Nama proyek

Gedung Hotel FAVE

Lokasi

Jalan I Dewa Nyoman Oka No.30 Kota


Yogyakarta, D. I. Yogyakarta

Pemilik proyek

PT. BIMO GRAHA INDONESIA

Tahun Anggaran

2014/2015

Nilai kontrak

Rp. 22.000.000.000, -

Waktu Pelaksanaan

1 September 2014 1 Juli 2015

Kontraktor

PT. BIMO GRAHA INDONESIA

Konsultan Perencana

PT XY ARCHITECTS

Konsultan Pengawas

PT. BIMO GRAHA INDONESIA

Sub-Kontraktor

PT. BIMO GRAHA INDONESIA

Luas Bangunan

2.308 m2

Jumlah Bangunan

1 Gedung

Jumlah Lantai

4 Lantai dan 1 Basement

Struktur Bawah

Pondasi Plat Beton

Struktur Atas

Beton Konvensional dan Beton precast

Struktur Atap

Beton Konvensional

Dinding

Beton

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 6

2.5. Lingkup Pekerjaan Proyek


Data ini menginformasikan pekerjaan-pekerjaan yang harus dikerjakan. Detail
lingkup pekerjaan dapat memberikan gambaran pekerjaan-pekerjaan apa yang harus
diselesaikan. Secara garis besar lingkup pekerjaan Proyek Gedung Hotel FAVE
adalah :
1.

Pekerjaan Persiapan

2.

Pekerjaan Tanah dan Pondasi

3.

Pekerjaan Struktur

4.

Pekerjaan Arsitektur

5.

Pekerjaan Mekanikal & Electrical

6.

Pekerjaan Lansekap

7.

Pekerjaan Interior dan Furniture

8.

Pekerjaan Set Up + Soft Operation Hotel

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 7

BAB II
MANAJEMEN KONSTRUKSI

1. Unsur Pelaksana Proyek


Untuk mendapatkan pekerjaan yang memuaskan, koordinasi dan kerjasama antar semua
elemen pelaksana proyek sangat dibutuhkan. Koordinasi dan kerjasama memiliki
ketentuan dan persyaratannya masing-masing baik teknis maupun administratif yang
mengikat satu sama lain dikarenakan setiap elemen dalam proyek memiliki tugas dan
wewenang masing-masing yang sesuai dengan kedudukannya. Dalam pembangunan
Hotel FAVE ini berbagai elemen pelaksana proyek yang terlibat antara lain:

1.1. Pemberi Tugas


Pemberi tugas yaitu orang/badan yang memberikan atau menyuruh pekerjaan bangunan
dan yang membayar biaya pekerjaan bangunan sesuai dengan perjanjian yang telah
disepakati (Soegeng Djojowirono, 2005). Pada proyek pembangunan Gedung Hotel
FAVE ini yang bertindak sebagai Owner/ Pemberi Tugas adalah Bapak Buanata dari PT
BIMO GRAHA INDONESIA. Adapun Tugas dan kewajiban pemberi tugas meliputi:
a.

Menyediakan dan membayar sejumlah biaya yang diperlukan untuk


terwujudnya suatu pekerjaan bangunan.

b.

Menerima hasil pekerjaan proyek, apabila sudah selayaknya dan tidak


keberatan menyetujui (mensyahkan).

1.2. Konsultan Perencana


Konsultan perencana yaitu orang/badan yang membuat perencanaan lengkap suatu
pekerjaan bangunan (Soegeng Djojowirono, 2005).Pada proyek pembangunan Gedung
Hotel FAVE ini yang bertindak sebagai sebagai konsultan perencana adalah PT XY
ARCHITECTS. Adapun tugas dan kewajiban konsultan perencana yaitu:

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 8

a.

Membuat perencanaan lengkap dari bangunan sesuai keinginan pemberi tugas,


meliputi gambar bestek, rencana kerja dan syarat hitungan struktur dan
rencana anggaran biaya.

b.

Mengumpulkan data lapangan untuk mendukung perencanaan proyek.

c.

Melakukan perubahan perencanaan dalam kaitannya dengan permasalahan


dilapangan setelah disetujui oleh pemberi tugas.

d.

Memberi saran, usulan dan pertimbangan kepada tim pelaksana apabila terjadi
permasalahan di lapangan.

e.

Menghadiri rapat evaluasi dan koordinasi pengelolaan kegiatan.

f.

Melakukan perubahan perencanaan dalam kaitannya dengan permasalahan di


lapangan setelah disetujui oleh pengawas dan pemilik kegiatan.

1.3. Konsultan Pengawas


Konsultan pengawas adalah orang atau badan hukum yang ditunjuk oleh pemberi tugas
untuk mengawasi dan mengendalikan jalannya pelaksanaan pembangunan dan
memberikan laporan kemajuan pekerjaan kepada pemberi tugas (Soegeng Djojowirono,
2005).Pada proyek pembangunan Hotel FAVE ini,konsultan pengawas berada satu atap
dengan owner dikarenakan proyek ini bersifat swakelola. Jadi masih ditangani oleh PT.
BIMO GRAHA INDONESIA. Adapun Tugas dan kewajiban konsultan pengawas adalah
a.

Membimbing, memimpin dan mengadakan pengawasan utama dalam


pelaksanaan pekerjaan.

b.

Menyelenggarakan dalam surat menyurat yang berhubungan dengan


pelaksanaan pekerjaan.

c.

Mengatur, meneliti dan menerima pembayaran angsuran biaya pelaksanaan


pekerjaan.

d.

Membuat gambar gambar tambahan, bila dipandang perlu.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 9

e.

Memeriksa dan memperbaiki gambar-gambar kerja yang dibuat oleh


kontraktor.

f.

Menyusun laporan-laporan kemajuan pekerjaan (laporan harian, mingguan,


dan bulanan).

g.

Menyiapkan dan menghitung kemungkinan adanya pekerjaan tambahan dan


pekerjaan kurang.

h.

Mengawasi dan menguji kualitas/mutu bahan bahan bangunan.

i.

Menyiapkan dan menyusun berita berita acara pekerjaan.

j.

Membuat gambar gambar revisi.

1.4. Kontraktor
Kontraktor adalah orang atau badan yang menerima dan menyelenggarakan pekerjaan
bangunan menurut biaya yang telah tersedia dan melaksanakan sesuai dengan syaratsyarat serta gambar-gambar rencana yang telah ditetapkan (Soegeng Djojowirono, 2005).
Pada proyek pembangunan Gedung Hotel FAVE yang bertindak sebagai kontraktor
pelaksana adalah PT. BIMO GRAHA INDONESIA dikarenakan sistem proyek ini
bersifat swakelola. Adapun tugas dan kewajiban kontraktor yaitu:
a.

Melaksanakan pekerjaan berdasarkan gambar-gambar rencana/ gambar bestek,


peraturan dan syarat-syarat, risalah penjelasan dan syarat-syarat yang telah
ditetapkan.

b.

Menyerahkan pekerjaan apabila pekerjaan telah selesai secara keseluruhan


atau dapat pula diserahkan per bagian pekerjaan sesuai ketentuan yang
berlaku.

2. Hubungan Kerja Antar Unsur Pelaksana Proyek


Hubungan yang dimaksud disini adalah hubungan dalam pelaksanaan pekerjaan antara
Owner, Konsultan baik konsultan perencana maupun pengawas dan pihak kontraktor
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 10

dalam proses pendirian bangunan. Dalam penyelenggaraannya semua elemen yang


terlibat memiliki pedoman kepada peraturan dan persyaratan yang sudah disepakati secara
teknis maupun administratif.
2.1. Antara Pemberi Tugas dengan Konsultan Perencana
a. Ikatan berupa kontrak.
b. Konsultan perencana menyerahkan jasa perencanaan kepada pemberi tugas.
c. Pemberi tugas memberikan imbalan jasa/ karya perencanaan kepada konsultan
perencana.
d. Pemberi tugas memberikan imbalan jasa/ biaya perencanaan kepada konsultan
perencana sesuai dengan kesepakatan.
2.2. Antara Pemberi Tugas dengan Kontraktor dan Pengawas
a. Ikatan berupa Swakelola.
b. Kontraktor menyerahkan hasil/produksi pekerjaan kepada pemberi tugas. Disini
kontraktor dan pemberi tugas dalam satu naungan yang sama dikarenakan
Swakelola. Proses pembayaran pun dilakukan secara langsung.
c. Pengawas melaporkan hasil laporan kepada pemberi tugas. Dengan sistem
swakelola, pengawas juga dalam satu perusahaan dengan kontraktor dan pemberi
tugas.
d. Keunggulan swakelola adalah pekerjaan bisa dikerjakan secara lancar. keuangan
untuk proyek selalu lancar karena dalam satu perusahaan. Sedangkan kerugiannya
pengawasan yang lemah karena pengawas berasal dari orang dalam perusahaan.

3. Manajemen Konstruksi
Pengertian dari manajemen adalah suatu kegiatan yang melibatkan beberapa orang
dengan berbagai keterampilan dan latar belakang. Pada pekerjaan bangunan teknik sipil
seperti pembangunan gedung, jalan, bendung dan bangunan sipil lain dibutuhkan suatu
wadah berupa suatu badan untuk melaksanakan pembangunan tersebut. Hal-hal dari
pelaksanaan pembangunan mencakup beberapa hal seperti pengumpulan data,
penyelidikan, studi kelayakan, perencanaan fisik sampai pada tahapan pelaksanaan di
lapangan.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 11

3.1. Kepala Proyek


Kepala proyek merupakan pimpinan tertinggi dari suatu proyek.Kepala proyek
berperan sangat penting dan berhak memberikan perintah secara langsung kepada
seluruh divisi. Kapro harus mampu mengkoordinasikan seluruh kegiatan bawahannya
agar pekerjaan yang dilaksanakan sesuai dengan spesifikasi dan juga dapat berjalan
mengikuti program kerja yang direncanakan dalam jangka waktu dan biaya tertentu
serta memberikan kepuasan kepada pihak owner. Tugas pokok Kepala Proyek yaitu :
A. Proses Perencanaan :
a. Bersama dengan Pembantu Pimpinan/ Cabang membuat rencana
pelaksanaan proyek (construction planning).
b. Melakukan perencanaan untuk pelaksanaan di lapangan agar tercapai
proses dan produk usaha yang efisien dan produktif.
B. Proses Pelaksanaan :
a. Memimpin kegiatan pelaksanaan dilapangan dengan memberdayakan
sumber daya secara optimal dan memenuhi persyaratan biaya, mutu, dan
waktu.
b. Melakukan koordinasi kegiatan fungsional dan pembinaan sumber daya
manusia.
c. Menghadiri rapat koordinasi proyek antara pemberi kerja, pengawas
proyek dan mitra usaha.
d. Mencari penyelesaian permasalahan yang terjadi selama pelaksanaan di
lapangan.
C. Evaluasi :
a. Melakukan evaluasi hasil kegiatan pelaksanaan kerja(membandingkan
dengan rencana pelaksanaan proyek)
b. Membuat laporan tentang kepegawaian, keuangan, peralatan, dan
persediaan bahan di proyek secara berkala.
c. Membuat laporan pertanggungjawaban kepada Pemilik Proyek
Pada pelaksanaan pembangunan gedung Hotel FAVE ini yang memiliki wewenang
dalam mengatur sebagai kepala proyek dipegang oleh Bapak Arya Wirawan. Beliau
hampir selalu berada di kawasan proyek untuk memanage berbagai hal seperti yang

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 12

sudah disebutkan diatas agar proyek berlangsung lancar dan tanpa masalah atau
hadangan berarti.

3.2. Kepala Lapangan


Kepala Lapangan memiliki tugas memimpin unit operasi lapangan, dan berwenang
dalam mengelola pelaksanaan pekerjaan di lapangan sesuai fungsi operasionalnya.
Adapun tugas dan tanggung jawab Kepala Lapangan adalah sebagai berikut :
a. Membuat rencana pelaksanaan proyek.
b. Memimpin pelaksanaan lapangan dan memenuhi biaya, mutu, waktu.
c. Merencanakan dan mengendalikan agar pekerjaan produktif dan efisien.
d. Melakukan evaluasi hasil pelaksanaan kerja dibandingkan dengan rencana
pelaksanaan.
e. Menemukan

penyelesaian

permasalahan

yang

terjadi

selama

proses

pelaksanaan di lapangan agar dapat tercapai laba usaha, tepat waktu dan citra
perusahaan.
f. Menghadiri rapat koordinasi di proyek antara owner, pengawas proyek dan
mitra usaha.
g. Melakukan koordinasi kegiatan fungsional dan pembinaan SDM.
h. Mengarahkan sistem K3LMP.
i. Implementasi Sistem Mutu ISO 9002.
Kepala lapangan di proyek pembangunan hotel FAVE ini dipegang oleh bapak Agung
Febrianto. Beliau bekerja dibalik layar dengan mengkoordinasi berbagai kepala seksi
dalam pembangunan ini untuk menjaga koordinasi dan keselarasan dalam
pembangunan.

3.3. Kepala Seksi Teknik


Kepala seksi teknik bertugas memimpin unit engineering dan berwenang mengelola
urusan yang menyangkut fungsi perencanaan teknik. Adapun tugas dan kewajiban
Kasie Teknik antara lain :

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 13

a. Menyiapkan desain dan contoh mutu sesuai spesifikasi teknik.


b. Menerapkan program K3LM dan 5R.
c. Melakukan verifikasi terhadap perubahan atau penyimpangan isi dokumen
kontrak.
d. Meminta pengesahan secara tertulis dari owner jika terdapat perintah yang
merupakan suatu bentuk perubahan atau penyimpangan atas isi dokumen
kontrak.
e. Mendistribusikan surat perintah perubahan dari owner sesuai Prosedur
Pengendalian Dokumen dan Data.
f. Menyiapkan dan melengkapi Metode Konstruksi dan Program Kerja
Mingguan untuk pelaksanaan kerja di lapangan.
g. Menyiapkan gambar kerja (shop drawing).
h. Memimpin kegiatan pengukuran (survey).
i. Menyiapkan gambar (as built drawing)
j. Menyiapkan jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan di lapangan, bar chart, time
schedule, S-curve, dan jadwal pengadaan sumber daya.
k. Menyiapkan laporan evaluasi hasil pelaksanaan mengenai biaya, mutu dan
waktu secara berkala.
l. Menerapkan implementasi Sistem Mutu ISO 9002.
Di dalam proyek Hotel FAVE ini kami dibantu mengerti permasalahan dalam bidang
struktur oleh Bapak Nurdianto. Beliau terkadang terjun langsung ke lapangan dan
menemani kami dalam memahami berbagai permasalahan yang kami temui
dilapangan. Beliau juga sibuk di kantor melakukan berbagai tugasnya seperti yang
sudah dijelaskan sebelumnya diatas.

3.4. Kepala Seksi Logistik dan Peralatan


Bertugas bertanggung jawab dalam penyediaan berbagai kebutuhan baik dari sisi
logistik maupun dari sisi peralatan. Adapun tugas dan tanggung jawab Kasie Loglat
antara lain :
a. Bersama seksi Teknik dan Administrasi Kontrak membuat jadwal pengadaan
bahan dan peralatan proyek.
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 14

b. Melakukan survei dan menginformasikan kepada KaPro tentang sumber, harga


bahan serta sewa alat.
c. Menyelenggarakan pembelian bahan yang telah diputuskan oleh Kepala
Proyek sesuai dengan jadwal pengadaan bahan dan prosedur pembelian.
d. Menyusun administrasi pemesanan dan pengiriman barang.
e. Menyusun

administrasi

pergudangan

penerimaan,

penyimpanan

dan

pemakaian bahan.
f. Mobilisasi dan demobilisasi peralatan sesuai jadwal penggunaan alat.
g. Melakukan pemeliharaan, perbaikan alat dan kelengkapan sehingga peralatan
selalu dalam kondisi siap pakai.
h. Inventarisasi dan pemeliharaan alat termasuk kendaraan barang, perlengkapan
kerja, dan bengkel.
i. Meningkatkan efisiensi pemakaian bahan dan produktivitas alat.
j. Menyusun laporan penggunaan alat, persediaan dan pemakaian bahan.
k. Memelihara sampel material yang telah disetujui oleh owner.
l. Menerapkan program K3LM dan 5R.
m. Menerapkan Sistem Mutu ISO 9002.
Saudara Vendie Abma yang bertugas di bidang ini di dalam proyek pembangunan
Hotel FAVE. Mengatur semua pengeluaran yang dibutuhkan agar tidak terjadi kondisi
dimana peralatan kurang maupun terlambat datang yang dapat menyebabkan
keterlambatan jadwal kerja.

3.5. Kepala Seksi Arsitektur


Mempunyai wewenang dalam menjaga bangunan sesuai dengan arsitektur yang
sebelumnya sudah direncanakan dan dirancang oleh konsultan perancang arsitektur.
Dikarenakan pengerjaan masih berfokus di bidang struktur bangunan, belum begitu
terlihat kinerja dari kepala seksi arsitektural ini. Jabatan ini dipegang oleh Saudara
Amien Ridho

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 15

BAB III
Teori Penunjang Praktek Lapangan

1. Teori penunjang Praktek Lapangan


Dalam pelaksanaannya di proyek Hotel FAVE, para peserta praktek lapangan memakai
pengetahuan sebagai mahasiswa teknik sipil yang sebelumnya sudah didapat di bangku
kuliah serta dari berbagai sumber lain dalam mencari pengetahuan bangunan teknik sipil.
Teori dasar ini menjadi landasan dalam melakukan analisis yang ditemukan di lapangan.
Berbagai pengetahuan tersebut adalah sebagai berikut:

1.1 Kolom
A. Pengertian Kolom
Kolom adalah struktur yang merupakan penyangga atau pilar yang akan
menyalurkan beban atau gaya vertikal dan lateral ke pondasi. Konstruksi
kekakuan kolom akan menentukan besarnya gaya vertikal dan lateral ke
pondasi. Konstruksi kekauan kolom akan menentukan besarnya gaya lateral
yang akan dipikul oleh kolom tersebut. Adapun besar kecilnya kolom (dimensi
kolom) tergantung pada distribusi pembebanan.
B. Metode Pelaksanaan
Urutan pelaksanaan pekerjaan kolom dapat dilihat pada flowchart berikut :

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 16

Gambar 3. 1. Flowchart

Urutan pekerjaannya adalah sebagai berikut :


a. Stek tulangan kolom + marking

Gambar 3. 2. Peletakan Tulangan Beton

b. Pabrikasi tulangan kolom

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 17

c. Pemasangan tulangan kolom + decking

Gambar 3. 3. Beton Decking

d. Pemasangan sepatu kolom


e. Instalasi pipa electrical
f. Pabrikasi bekisting kolom
g. Instalasi bekisting yang telah diberi oil form
h. Vertikality untuk pengecekan apakah bekisting sudah lurus atau belum
i. Pemberian beton eksisting dengan calbond
j. Pengecoran kolom + vibratorisasi agar komposisi campuran beton di setiap
segmen merata serta melakukan pemukulan pada kolom bagian luar
sebagai eksternal vibrator untuk memadatkan beton sewaktu melakukan
pengecoran

Gambar 3. 4. Pembongkaran Bekisting

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 18

k. Pembongkaran bekisting kolom


l. Perawatan beton (curing beton)

1.2 Pelat Lantai


Pelat lantai atau slab merupakan elemen bidang tipis yang memikul beban transversal
melalui aksi lentur ke masing-masing tumpuan dari pelat.
A. Sistem Lantai Flat Slab
Sistem Flat Slab, merupakan pelat beton bertulang yang langsung ditumpu oleh
kolom-kolom tanpa adanya balok-balok. Biasanya digunakan untuk intensitas beban
yang tidak terlalu besar dan bentang yang kecil. Pada daerah kritis di sekitar kolom
penumpu, biasanya diberi penebalan (drop panel) untuk memperkuat pelat terhadap
gaya geser, pons dan lentur. Flat Slab tanpa diberi kepala kolom (drop panel) disebut
flat plate.

Gambar 3. 5. Flat Plate Slab

B. Sistem Lantai Grid


Sistem lantai Grid (Waffle system) mempunyai balok-balok yang saling bersilangan
dengan jarak yang relatif rapat, dengan pelat atas yang tipis.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 19

Gambar 3. 6. Sistem Lantai Grid dan Sistem Pelat dan Balok

C. Sistem Pelat dan Balok


Sistem pelat lantai ini terdiri dari lantai (slab) menerus yang ditumpu oleh balok-balok
monolit, yang umumnya ditempatkan pada jarak 3,0 m hingga 6,0 m. Sistem ini
banyak dipakai, kokoh dan sering dipakai untuk menunjang sistem pelat lantai yang
tidak beraturan.
1.3 Bekisting
A. Pengertian Bekisting
Bekisting adalah cetakan untuk membentuk suatu elemen struktur beton.
Bekisiting dapat dibentuk sesuai struktur yang ingin dicor. Adapun bahan
bekisting diantaranya terbuat dari kayu, baja, phenol, dan lain-lain.
B. Metode Pelaksanaan
a. Pemasangan
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 20

Marking sepatu kolom sebagai tempat batas bekisting

Pasang sepatu kolom pada tulangan utama atau tulangan sengkang.

Pasang besi kolom ke dalam stek besi yang sudah ada.

Kencangkan besi kolom dan stek besi dengan menggunakan sengkang.

Pasang bekisting kolom dengan menempatkannya sesuai dengan


marking yang telah dibuat.

Kunci bekisting kolom dengan menggunakan tie rod yang dipasang di


sepanjang waller beam agar supaya bekisting tidak berubah tempat
khususnya pada saat terjadi pegecoran.

Atur kelurusan bekisting kolom dengan memutar push pull. Di mana

Gambar 3. 7.Pemasangan Push Pull

ujung dari bawah push pull terpasang pada handling stek bekisting
pada plat lantai.

Lakukan pengecoran dengan menggunakan bucket dan dihubungkan


dengan pipa tremi, lalu dilakukan pemadatan dengan menggunakan
vibrator.

b. Pembongkaran

Panel dikendorkan secukupnya agar tidak merusak beton waktu


pengangkatan.

Sebelum pengangkatan, dipastikan pen atas push pull prop terkunci


(terikat). Push pull prop diikat dengan sempurna pada waller.

Setelah pembongkaran panel harus di servis. Pembersihan, repair


champer / lis.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 21

Stocking panel kolom harus tegak, tidak boleh menyandar pada


material lain.

Stocking sesuai site plan yang ditentukan.

1.4 Pengecoran
A. Pengertian Pengecoran
Pekerjaan pengecoran adalah pekerjaan penuangan beton segar ke dalam
cetakan suatu elemen struktur yang telah dipasangi besi tulangan. Sebelum
pekerjaan pengecoran dilakukan, harus dilakukan inspeksi pekerjaan untuk
memastikan cetakan dan besi tulangan telah terpasang sesuai rencana.
B. Metode Pelaksanaan
Adapun hal-hal yang harus diperhatikan pada pekerjaan pengecoran adalah
sebagai berikut:
a. Setiap pekerja harus memakai pakaian pelindung, sepatu safety, helm, dan
pelindung mata jika diperlukan.
b. Ketepatan ukuran dan elevasi harus diperhatikan dan dicheck.
c. Zone pengecoran harus direncanakan dan ukurannya ditentukan
d. Bekisting harus kuat dan instalasi M/E di bawah plat atau balok, pastikan
ini terpasang sebelum dicor
e. Ketika mengecor, hati-hati jangan sampai merusak atau merubah bekisting
dan tulangan
f. Delay diakibatkan oleh cuaca panas, atau angin yang kencang, sehingga
beton mengeras lebih cepat. Juga diakibatkan oleh keterlambatan
pengiriman karena kurangnya perencanaan atau hal lain yang tidak bisa
dihindari. Untuk mencegah delay maka tenaga kerja, peralatan, dan cuaca
dalam keadaan terkendali
g. Jangan menambahkan air pada beton untuk memudahkan pelaksanaan cor.
Jika terpaksa gunakanlah campuran air dan semen.
Cara pelaksanaan pengecoran adalah sebagai berikut:

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 22

a. Sebelum pelaksanaan pengecoran, langkah awal yang harus dilakukan


adalah beton segar diuji nilai slump. Jika memenuhi persyaratan, maka
diambil beberapa sampel dari beton segar, lalu sampel dimasukkan ke
dalam beberapa tabung uji tekan yang berukuran diameter 15 cm dan
tinggi 30 cm.
b. Pengecoran elemen vertikal umumnya menggunakan alat bantu TC dan
bucket cor sedangkan untuk elemen horizontal menggunakan alat bantu
concrete mixer. Pada volume pekerjaan kecil digunakan alat bantu TC dan
bucket cor. Pada pengecoran pile cap yang berada pada elevasi ground
floor, jika volume pengecoran kecil digunakan cara pengecoran langsung
dari truk mixer. Pada volume pengecoran yang besar akan efektif
menggunakan concrete pump. Khusus pada pengecoran bored pile,
digunakan alat bantu TC dan bucket cor.
c. Pada permukaan miring, pengecoran mulailah dari level terendah dan
gunakanlah moncong untuk menaburkan beton di permukaan miring
d. Beton yang akan dicor harus langsung ke tempat yang jadi posisi akhirnya.
Mulailah dari pojok bekisting.
e. Selalu tuangkan beton baru langsung ke beton yang sudah lama.
f. Untuk mencegah segregasi, cek beton jangan terlalu basah atau kering,
beton diaduk dengan baik, jika menjatuhkan beton secara vertikal jangan
lebih dari 2m.
g. Pemadatan beton dilakukan dengan cara digetarkan, untuk mengeluarkan
udara yang terperangkap dalam beton, sehingga beton memadat memenuhi
bekisting
h. Internal

vibration

dilakukan

dengan

menggunakan

poker,

yang

dimasukkan ke dalam beton. External vibration dilakukan dari luar


bekisting, hal ini dilakukan karena internal vibration susah dilakukan.
i. Masukkan vibrator secara vertikal, masukkan kira-kira sejarak 15 cm
setelah pemadatan yang telah terlebih dulu dilakukan, diamkan sekitar 5
sampai 15 detik. Angkat vibrator pelan pelan dengan kecepatan sekitar 7.5
cm/detik.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 23

Gambar 3. 8. Pengecoran Plat Lantai

j. Usahakan jari-jari pengaruh vibrator saling overlapping sehingga semua


beton bisa terpadatkan dan menjangkau lapisan di bawah yang sedang
dipadatkan.
k. Initial finishing ditandai dengan genangan air yang tampak di permukaan
beton. Proses final finishing tidak bisa dilaksanakan jika kondisi ini belum
tampak.

Menghilangkan

genangan

air

dapat

dilakukan

dengan

menggunakan sapu biasa. Jangan mengeringkan air permukaan tersebut


dengan cara mencampurkan semen, karena akan membuat permukaan
beton menjadi jelek dan lemah.
l. Final finishing terdiri dari dua proses: Floating ada dua proses yaitu
Bullfloat, dilakukan dengan alat penggaruk yang didorong, ini adalah
proses pertama power or hand float adalah proses floating menggunakan
tangan dimana ini adalah proses akhir floating. Dilakukan untuk membuat
permukaan beton yang keras, rata, dan lembut. Biasanya dilakukan 3 kali
proses.
m. Curing dilakukan untuk menjaga kadar air beton tidak cepat kering
sehingga proses pemadatan beton tidak terlalu cepat atau terlalu lambat.
Curing dilakukan langsung setelah proses finishing. Curing dilakukan
dengan menambahkan air pada permukaan beton/Mencegah kehilangan air

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 24

dari beton. Pancuran air harus perlahan untuk mencegah kerusakan


permukaan beton.
n. Curing dapat juga dengan menutup beton dengan plastik dan
mengaplikasikan curing compound.
o. Cuaca panas mengakibatkan beton lebih cepat kehilangan cairan, sehingga
proses pemadatan terjadi terlalu cepat. Tindakan pencegahan dilakukan
jika suhu melebihi 32C, kelembaban rendah, kecepatan angin tinggi dan
sinar matahari menyengat.
p. Untuk mencegah kerusakan akibat hujan, harus memperkirakan cuaca jika
akan terjadi hujan, menyediakan alat pelindung seperti burlap dan plastik,
melakukan mixing dan pengiriman beton pada waktu yang tepat yaitu
ketika tidak hujan. Ketika hujan mulai turun, lindungi beton yang baru
dituang secepat mungkin, pastikan semua permukaan beton terlindungi,
jangan menambahkan semen ke permukaan beton.
q. Setelah hujan reda, aplikasikan curing compound secepatnya bersamaan
dengan proses beton mengeras, memperbaiki permukaan yang cacat dan
membentuk permukaan beton jika diperlukan, membuang bagian beton
jika ada bagian yang dikhawatirkan rusak karena kadar air bertambah,
sehingga beton menjadi lemah.

1.5 Kesehatan dan Keselamatan Kerja


A. Latar Belakang Permasalahan
a. Kegiatan Konstruksi merupakan unsur penting dalam pembangunan
b. Kegiatan konstruksi menimbulkan berbagai dampak yang tidak diinginkan
antara lain yang menyangkut aspek keselamatan kerja dan lingkungan.
c. Kegiatan konstruksi harus dikelola dengan memperhatikan standar dan
ketentuan K3L yang berlaku
B. Karakteristik Kegiatan Proyek Konstruksi
a. Memiliki masa kerja terbatas
b. Melibatkan jumlah tenaga kerja yang besar

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 25

c. Melibatkan banyak tenaga kerja kasar (labour) yang berpendidikan relatif


rendah
d. Memiliki intensitas kerja yang tinggi
e. Bersifat multi disiplin dan multi crafts
f. Menggunakan peralatan kerja beragam, jenis, teknologi, kapasitas dan
kondisinya
g. Memerlukan mobilisasi yang tinggi (peralatan, material dan tenaga kerja)
C. Dasar Hukum
a. UU No. 13/2003 : Ketenagakerjaan
b. UU No. 1/1970 : Keselamatan Kerja
c. UU No. 18/1999 : Jasa Konstruksi
d. SKB Menaker & PU No.174/104/86-K3 Konstruksi
e. Permenaker No. 5/1996 SMK3
f. Inst Menaker No 01/1992 Ttg Pemeriksaan Unit Organisasi K3

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 26

BAB IV
Metode Pelaksanaan Konstruksi

1.

Bahan Konstruksi dan Alat-Alat Kerja


1.1.Bahan-Bahan Konstruksi
Bahan bangunan merupakan komponen yang sangat menentukan dalam kualitas
bangunan yang akan dihasilkan dikarenakan bahan-bahan tersebut berfungsi
utama sebagai penahan gaya-gaya yang bekerja. Setiap bahan bangunan memiliki
spek dan syarat masing-masing untuk mengetahui tingkat kualitas bahan dan
dampaknya nanti bagi struktur yang dirancang. Apabila bahan tidak memenuhi
standart yang sudah ditentukan sebelumnya maka bangunan tersebut memiliki
ketahanan terhadap gaya yang kurang baik.
Dalam pembangunan struktur, antara struktur atas dan struktur bawah memiliki
kriteria dengan bahan yang berbeda dikarenakan bahan dan material ditempatkan
di kondisi yang berbeda. Pada struktur bawah harus menyesuaikan dengan kondisi
tanah dan pembebanan total yang diterima dari struktur atas. Sedangkan struktur
atas dipengaruhi gaya dan pembebanan dari segala sisi bagian atas struktur
tersebut.
A. Semen
Bahan pengikat utama dalam pembangunan fisik pada umumnya. Dalam
proyek ini digunakan dua jenis semen yaitu Semen Holcim untuk pengecoran
plat lantai serta Semen Tiga Roda untuk pembuatan struktur kolom dan
lainnya. Dalam dunia ketekniksipilan terdapat berbagai macam semen yang
digunakan dalam kondisi-kondisi yang berbeda terutama semen dengan sifat
khusus tertentu. Semen juga bahan pengikat yang bersifat aktif dalam
pembuatan beton.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 27

Gambar 4. 1. Pemakaian Semen Dilapangan

Fungsi semen adalah untuk bereaksi dengan air menjadi pasta semen. Pasta
semen berfungsi untuk merekatkan butir-butir agregat agar menjadi suatu
massa yang kompak/padat. Selain itu pasta semen juga berfungsi sebagai
bahan

pengisi

rongga-rongga

yang

terbentuk

di

antara

butir-butir

agregat.Walaupun volume semen hanya kira-kira sebanyak 10 persen saja dari


volume beton, namun karena merupakan bahan perekat aktif dan mempunyai
harga yang relatif mahal daripada bahan dasar beton lainnya, maka perlu
diperhatikan secara baik. Sifat-sifat semen portland adalah sebagai berikut:
a. Susunan kimia
Bahan dasar semen Portland terdiri dari bahan-bahan yang
mengandung kapur, silika, alumina, dan oksida besi. Oksida-oksida
tersebut berinteraksi satu sama lain untuk membentuk serangkaian
produk yang lebih komplek selama proses peleburan.
b. Hidrasi semen
Ketika semen bersentuhan dengan air maka terjadilah proses hidrasi,
dengan arah dari luar ke dalam, maksudnya hasil hidrasi mengendap di
bagian luar dan inti semen yang belum terhidrasi di bagian dalam
secara bertahap terhidrasi sehingga volumenya mengecil.Proses hidrasi
butir-butir semen berlangsung sangat lambat. Proses dapat berlangsung
sampai 50 tahun.
c. Kekuatan pasta semen dan jumlah air yang dipakai

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 28

Kekuatan pasta semen yang telah mengeras tergantung pada jumlah air
yang dipakai pada proses hidrasi berlangsung. pada dasarnya jumlah
air yang diperlukan untuk proses hidrasi hanya kira-kira 25% dari berat
semennya, penambahan jumlah air akan mengurangi kekuatan setelah
mengeras.
d. Sifat fisik semen
Kehalusan butir : Reaksi antara semen dan air dimulai dari
permukaan butir-butir semen, sehingga makin luas permukaan butirbutir semen (dari berat semen yang sama) makin cepat proses
hidrasinya
Waktu ikatan :Waktu ikatan adalah waktu untuk mencapai tahap
dimana pasta semen cukup kaku untuk menahan suatu tekanan.
Waktu dari saat pencampuran semen dan air sampai saat kehilangan
keplastisannya disebut waktu ikatan awal, dan waktu sampai pasta
mencapai massa yang keras disebut waktu ikatan akhir. Pada semen
Portland biasa, waktu ikatan awal tidak boleh kurang dari 60 menit,
dan waktu ikatan akhir tidak boleh lebih dari 480 menit (8 jam).
Panas hidrasi :Panas hidrasi didefinisikan sebagai kuantitas panas
dalam

kalori/gram

pada

semen

yang

terhidrasi.

Waktu

berlangsungnya proses hidrasi dihitung sampai proses hidrasi


sempurna pada temperatur tertentu. Panas hidrasi untuk semen jenis
panas hidrasi rendah harus tidak lebih besar dari 66 kalori/gram
sampai pada tujuh hari pertama, dan 75 kalori/gram sampai pada
umur 28 hari.
Berat jenis :Berat jenis semen antara 3.15.Berat jenis bukan
merupakan petunjuk kualitas semen, nilai ini hanya digunakan
dalam hitungan perbandingan campuran saja.
e. Sifat kimia semen
Kesegaran semen :Pengujian kehilangan berat akibat pembakaran
dilakukan pada semen untuk menentukan kehilangan berat jika
semen dibakar sampai sekitar 900-1000o C. kehilangan berat dari
pembakaran ini merupakan ukuran kesegaran semen.Semakin

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 29

sedikit kehilangan berat, berarti semakin sedikit unsur pengisinya,


berarti semen semakin baik.
Sisa yang tidak larut :Sisa bahan yang tidak habis bereaksi dengan
air adalah bagian yang tidak aktif dari semen.Semakin sedikit
sisanya semakin baik semennya, nilai maksimum yang diizinkan
adalah 0.85%.
B. Agregat Halus (Pasir)

Gambar 4. 2. Pasir Halus Dari Merapi

Pasir dalam proyek hotel FAVE ini dipakai pasir yang berasal dari Merapi
yang mempunyai gradasi baik, berbutir keras, bersih dari lumpur, asam garam
dan bahan organik lainnya. Menurut Standar SK SNI S-04-1989-F (Spesifikasi
Bahan Bangunan bagian A), agregat untuk bahan bangunan sebaiknya dipilih
yang memenuhi persyaratan sebagai berikut:
a.

butir-butirnya tajam dan keras, dengan indeks kekerasan 2,2,

b.

kekal, tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca (terik matahari dan
hujan),

c.

tidak mengandung lumpur (butiran halus yang lewat ayakan 0,06 mm)
lebih dari 5%,

d.

tidak mengandung zat organik terlalu banyak, yang dibuktikan dengan


percobaan warna dengan larutan 3% NaOH, yaitu warna cairan di atas

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 30

endapan agregat halus tidak boleh lebih gelap dari pada warna
standar/pembanding,
e.

modulus butir antara 1,50 - 3,80 dan dengan variasi butir sesuai standar
gradasi,

f.

khusus untuk beton dengan tingkat keawetan tinggi, agregat halus


harus tidak reaktif terhadap alkali, dan

g.

agregat halus dari laut/pantai, boleh dipakai asalkan dengan petunjuk


dari lembaga pemeriksaan bahan-bahan yang diakui.

C. Agregat Kasar (Krikil)

Gambar 4. 3. Krikil Kasar Dari Merapi

Agregat kasar yang digunakan dalam pembangunan hotel FAVE berasal dari
sumber yang sama dengan pasir, yaitu bersumber dari merapi yang terkenal
memiliki ragam butir dan ikat yang baik. Bahan yang ada pun memenuhi
kriteria yang sudah ditentukan oleh AASHITO yang dimasukkan dalam SK
SNI S-04-1989-F yaitu sebagai berikut:
a.

agregat kasar harus terdiri dari butirbutir yang keras dan tidak
berpori, dengan indeks kekerasan 5%,

b.

kekal, tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca (terik matahari dan
hujan),

c.

agregat kasar tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1%,

d.

agregat kasar tidak boleh mengandung zatzat yang reaktif terhadap


alkali,

e.

butiran agregat yang pipih dan panjang tidak boleh lebih dari 20%,

f.

modulus halus butir antara 6 - 7,10 dan dengan variasi butir sesuai
standar gradasi, dan

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 31

g.

ukuran butir maksimum tidak boleh melebihi dari : 1/5 jarak terkecil
antara bidang-bidang samping cetakan, 1/3 tebal plat beton, 3/4 jarak
bersih antar tulangan atau berkas tulangan.

D. Air
Bahan dasar dan utama dalam pembuatan beton sekaligus yang termurah
diantara bahan lainnya. Air didapatkan bersumber dari kali code yang ada
disebelah utara proyek. Tidak dibutuhkan syarat khusus untuk spesifikasi air.
Hanya saja air diperlukan untuk:
a.

bereaksi dengan semen,

b.

menjadi bahan pelumas antara butir-butir agregat, agar dapat mudah


dikerjakan (diaduk, dituang dan dipadatkan),

c.

air sebagai bahan bangunan sebaiknya memenuhi persyaratan sebagai


berikut (Standar SK SNI S-04-1989-F, Spesifikasi Bahan Bangunan
bagian A),

d.

air harus bersih,

e.

tidak mengandung lumpur, minyak, dan benda melayang lainnya, yang


dapat dilihat secara visual, benda-benda tersuspensi ini tidak boleh
melebihi 2 gram/liter,

f.

tidak mengandung garam-garam yang dapat larut dan merusak beton


(asam, zat organik, dan sebagainya) lebih dari 15 gram/liter,

g.

tidak mengandung khlorida (Cl) lebih dari 0,5 gram/liter dan khusus
untuk beton prategang kandungan khlorida tidak boleh lebih dari 0,05
gram/liter, dan

h.

tidak mengandung senyawa sulfat (sebagai SO3) lebih dari 1


gram/liter.

E. Baja Tulangan
Baja tulangan dibutuhkan sebagai salah satu bahan pembentuk beton.
Khususnya beton bertulang. Beton bertulang merupakan bahan utama dalam
memikul kekuatan tarik pada beton bertulang. Dalam proyek ini baja tulangan
didapat dari baja tulangan standart yang biasa diperjual-belikan di kota
Yogyakarta.
Berdasarkan baja yang dipakai untuk pembuatan beton bertulang memiliki 2
jenis perbedaan dari segi fisik maupun penggunaannya sebagai berikut:
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 32

a.

Baja tulangan polos: Baja tulangan polos yaitu baja tulangan beton
berpenampang bundar dengan permukaan rata tidak bersirip. Biasa
disingkat dengan BJTP.

b.

Baja tulangan sirip (deform): Baja tulangan sirip adalah baja tulangan
yang berbentuk khusus yang permukaannya memiliki sirip melintang
dan rusuk memajang untuk meningkatkan daya lekat tulangan baja
dengan beton. Biasa disingkat dengan BJTD.

F. Beton Ready Mix


Beton ini merupakan beton siap pakai yang dihasilkan dalam suatu lokasi
batch. Dibuat sesuai dengan pesanan tergantung kualitas mutu yang
dibutuhkan. Efisiensi sangat besar dari segi waktu, biaya, dan tenaga kerja
serta jaminan keseragaman mutu beton merupakan keunggulan utama ready
mix. Proyek ini menggunakan jasa Holcim untuk memproduksi beton ready
mix yang digunakan untuk melakukan pengecoran. Bahan dasar dalam
pembuatannya adalah sebagai berikut:
a.

semen Portland,

b.

agregat halus (pasir),

c.

agregat kasar (kerikil atau batu pecah), dan

d.

air.

Dari bahan diatas beton diciptakan dengan mencampurkan semua bahan sesuai
dengan perbandingan serta kualitas tertentu. Langkah pencampurannya
sebagai berikut:
a.

pemeriksaan sifat bahan dasar,

b.

penentuan kekuatan beton yang diinginkan,

c.

pemeriksaan mutu pekerjaan pembetonan sebelumnya,

d.

perencanaan campuran adukan beton,

e.

percobaan campuran adukan beton,

f.

percobaan pendahuluan, dan

g.

pengendalian

(pemantauan

dan

evaluasi)

selama

pekerjaan

pembetonan.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 33

1.2.Alat-Alat Kerja
Proyek sebisa mungkin harus terus berjalan dengan lancar tanpa keterlambatan
tetapi tetap sesuai dengan mutu dalam pelaksanaannya. Dengan maksud tersebut
dibutuhkan peralatan yang mampu mendukung. Manajemen yang baik dalam
pemakaian alat akan berdampak pada pemakaian alat yang optimal efisien serta
efektif.
Dalam manajemen pengelolaan alat proyek kali ini terdiri dari penyewaan,
pembelian dan perawatan alat. Erat hubungannya permasalahan biaya dalam suatu
proyek dengan pengelolaan manajemen alat yang baik.
Beberapa data yang perlu diperhatikan dalam penggunaan alat berat tersebut
antara lain pendatangan alat, lama penggunaan, dan kondisi alat baik melalui
peminjaman, pembelian maupun kepemilikan pribadi. Selain itu perjanjian antar
kedua belah pihak pada saat peminjaman alat perlu diperhatikan agar tidak
menjadi masalah dikemudian hari nanti.
Beberapa faktor yang mempengaruhi jenis peralatan yang dibutuhkan dalam suatu
proyek antara lain:
a.

ukuran proyek, yaitu besar kecilnya proyek,

b.

metoda pelaksanaan yang digunakan di lapangan,

c.

jenis pekerjaan,

d.

jenis dan besarnya volume pekerjaan yang ada,

e.

jumlah waktu yang tersedia untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut,

f.

kondisi dan keadaan di lapangan,

g.

kapasitas kerja alat, biaya operasional dan jumlah unit yang tersedia,
dan

h.

kualitas hasil pekerjaan yang dihasilkan sehingga sesuai dengan


keinginan pemilik proyek.

Sedangkan pertimbangan biaya yang diperlukan menyangkut peralatan yaitu :


Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 34

a.

efektifitas dan produktifitas alat,

b.

waktu operasi peralatan,

c.

ketahanan alat dan tersedianya suku cadang,

d.

pengisian bahan bakar dan pelumas, dan

e.

pemilihan operator.

Pada pembangunan proyek Hotel FAVE terdapat beberapa alat kerja yang
digunakan untuk memenuhi standart yang dibutuhkan selama proses pengerjaan
kegiatan-kegiatan pembangunan.
A. Concrete Mixer Truck
Concrete-Mixer-Truck merupakan sebuah truck khusus yang didesain untuk
menghasilkan beton concrete, membawa beton ready mix dari tempat batch ke
lokasi proyek. Kendaraan ini berbentuk truck dengan dilengkapi pengaduk
beton berbentuk molen di bagian belakang. Selama pembawaan beton ready
mix di atas truck, beton terus diputar dengan kecepatan 8-12 putaran per menit
untuk menjaga beton tetap segar dan tetap homogen. Standartnya mempunyai
kapasitas 7-8 meter kubik tetapi dalam prakteknya tidak diisi penuh untuk
mencegah beton tidak tumpah selama pengangkutan. Waktu pengangkutan
juga perlu diperhatikan. Wajarnya setiap pengangkutan dari lokasi batch ke
lokasi pengecoran memerlukan waktu 1-2 jam tetapi maksimalnya tidak boleh
lebih dari 4 jam agar beton tidak mengeras di dalam mixer. Dalam prakteknya
tuas penggerak mixer disegel untuk mencegah berbagai kecurangan selama
pengangkutan beton ready mix tersebut.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 35

Gambar 4. 4. Concrete Mixer Truck Dari Holcim

Pada proyek ini memakai jasa Concrete Mixer Truck dari Holcim yang
mempunyai lokasi batch di daerah selatan kota yogyakarta tepatnya di
Giwangan. Selain itu waktu tempuh kendaraan menuju lokasi proyek sekitar 1
jam. Kendaraan pembawa beton segar ini biasanya hanya datang pada waktu
pengecoran plat lantai saja.

B. Concrete Pump Truck


Concrete-Pump-Truck merupakan truck dengan modifikasi pompa dan lengan
di bagian belakang truck yang digunakan untuk memompa campuran beton
ready-mix ke berbagai tempat di dalam proyek yang sulit dijangkau. Lengan
yang berbentuk pipa dapat diperpanjang dengan cara disambung jika
membutuhkan panjang lebih misalnya untuk pengecoran lantai yang lebih
tinggi. Pipa dapat dipasang horizontal dan vertikal sesuai kebutuhan. Peluang
terjadinya segregasi dapat berkurang drastis bila dibandingkan dengan
penggunaan alat lainnya. Dalam pemakaiannya uji slump beton sangat
berpengaruh untuk kelancaran proses pemompaan dikarenakan jika uji slump
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 36

terlalu besar nanti akan menyebabkan kemampetan yang berakibat terhampat


pengerjaan proyek tersebut.

Gambar 4. 5. Concrete Pump Truck

Pada proyek ini menggunakan concrete pump truck yang berasal dari satu
tempat dengan concrete mixer truck yaitu Holcim. Yang cukup disayangkan
dalam proyek ini tidak dilakukan pengujian slump sebelum pemompaan.

C. Perancah (Scaffolding)
Merupakan alat penyanggah yang dipakai untuk menahan cetakan beton yang
dicetak oleh bekisting pada saat pengecoran agar tidak terjadi kerobohan beton
nantinya. Berjumlah banyak biasanya mencapai setengah dari total lantai yang
ingin didirikan. Jarak antar perancah cukup dekat sesuai dengan kebutuhan.
Selain itu perancah tidak boleh dilepaskan sebelum waktu tertentu, dimana
beton mampu menyangga dirinya sendiri.
Dalam pengerjaan proyek di hotel FAVE dipakai penyanggah dengan jumlah
total untuk menyangga 2.5 lantai dari 5 lantai yang ingin dibangun.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 37

Scaffolding yang dipakai memakai bahan dari besi dengan pengikat yang
cukup kuat dan kokoh.

Gambar 4. 6. Scaffolding Plat Lantai Dan Kolom

D. Vibrator
Vibrator merupakan alat penggetar beton yang dipakai saat pengecoran. Pada
prakteknya vibrator mempunyai belalai yang nantinya dimasukkan pada beton
segar setelah pengecoran. Hal ini dilakukan agar beton padat, tidak berongga
sehingga memiliki kekuatan beton sesuai dengan yang dirancang. Beberapa
hal yang butuh kita perhatikan selama pengguanaan vibrator sebagai berikut.

Gambar 4. 7. Vibrator

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 38

a.

Belalai penggetar harus dimasukkan ke dalam adukan secara vertikal,


tetapi dalam keadaaan khusus boleh miring sebesar 45.

b.

Selama penggetaran belalai tidak boleh digerakkan secara horizontal,


karena hal ini menyebabkan pemisahan bahan material.

c.

Harus dijaga agar ujung belalai tidak mengenai bekisting atau bagian
beton yang sudah mengeras karena dapat menyebabkan terjadinya
kebocoran pada bekisting.

d.

Belalai penggetar tidak boleh mengenai tulangan agar jarak antar


tulangan tidak berubah.

e.

Jarak antara pemasukan belalai harus diperhatikan sedemikian rupa


sehingga daerah - daerah pengaruhnya saling menutupi.

f.

Slump dari adukan beton tidak boleh lebih dari 12,5 cm agar tidak
terjadi segregasi pada saat digetarkan.

E. Water Pump
Pompa air yang sering disebut water pump digunakan untuk menyedot air dari
suatu sumber genangan air kemudian membuangnya dari lubang lain.
Berfungsi untuk mengeringkan daerah tertentu yang tergenang air di lokasi
proyek. Memiliki berbagai tekanan tertentu tergantung kebutuhan masingmasing lokasi.
Salah dua fungsi alat ini di proyek hotel kali ini adalah menyedot genangan air
yang menggenang di berbagai lokasi galian yang ada di lokasi proyek. Satu
lagi fungsinya untuk proses curing beton dengan menyemprotkan air pada
beton yang telah mengeras dan telah dibuka bekistingnya agar beton tersebut
jenuh air.

F. Lampu Kerja
Pada beberapa waktu dimana diharuskan pekerjaan dilanjutkan sampai selepas
waktu kerja yaitu diatas jam 6 sore, lampu kerja mulai dipasang dan
dinyalakan untuk membantu pengerjaan yang terus dilanjutkan hingga malam
hari. Cahaya yang dibutuhkan setidaknya cukup untuk mengcover beberapa
lokasi pengerjaan.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 39

Pada pembangunan hotel FAVE ini terkadang pekerjaan berlangsung hingga


larut malam biasanya dikarenakan di siang hari terjadi hujan lantas pengecoran
tidak dapat dilakukan dengan semestinya. Akhirnya pengecoran terutama plat
lantai yang harus satu kali pengecoran dilakukan hingga larut malam.

Gambar 4. 8. Penggunaan Lampu Kerja Di Basement

G. Alat Uji
a. Uji Slump Beton Segar
Pemeriksaan nilai slump adalah untuk memeriksa kelecakan beton.
Kelecakan beton ini berhubungan dengan workability dan kekuatan
beton nantinya. Pemeriksaan slump ini menggunakan cetakan kerucut,
tongkat sebagai alat untuk meratakan beton dalam cetakan kerucut,
mistar untuk mengukur nilai slump. Anehnya dalam proyek hotel
FAVE tidak dilakukan pengecekan Slump sebelum pengecoran yang
dapat berakibat tidak terkontrolnya hasil beton nantinya.
b. Uji Tekan Kubus Beton
Pemeriksaan kuat tekan beton dilaksanakan di Laboratorium Teknik
Sipil Universitas Islam Indonesia, pengambilan sampel dilakukan
sesekali dalam pengecoran khususnya dengan menggunakan adukan
beton manual. Sedangkan menggunakan beton ready mix sudah
memiliki standart dari batch plant. Jarangnya pengecekan uji tekan
disini dapat menyebabkan kualitas beton yang dicapai diragukan sesuai
dengan rencana sebelumnya dan akan dijelaskan lebih lanjut di bab
selanjutnya sedangkan hasil pengujian terlampir.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 40

BAB V
Pembahasan Praktek Lapangan

Pada proyek pembangunan Hotel FAVE metode pelaksanaan konstruksi yang dilakukan
adalah metode bottom-up. Metoda bottom-up merupakan metode yang umum dilakukan pada
pembangunan gedung berlantai banyak. Pelaksanaan konstruksi dimulai dari bawah ke atas
dimulai dari penggalian dan persiapan tanah, pembangunan pondasi, basement, kolom,
kemudian pembangunan lantai dan balok lantai diatas kolom tersebut secara berulang sampai
ketinggian yang direncanakan, dan dilanjutkan dengan pembangunan atap. Dalam
pelaksanaan di lapangan, bangunan ini dibagi dalam 2 zona, yakni Parsial 1, dan Parsial 2.
Pembagian zona dilakukan karena kedua parsial memiliki progress pembangunan yang
berbeda-beda dan juga untuk memudahkan dalam koordinasi dan pengontrolan.

Parsial 1

Parsial 2

Gambar 5. 1. Pembagian Parsial Pekerjaan

Selama proses pelakasanaan program kerja praktek yang berlangsung selama satu bulan dari
tanggal 24 November sampai dengan 24 Desember tahun 2014, terdapat pekerjaan lantai satu
sampai dengan awal pembangunan lantai tiga. Proses pelaksanaan juga berlangsung dengan
lancar bahkan di beberapa sektor pengerjaan, lebih cepat dari yang dijadwalkan . Berikut
dibawah adalah cuplikan kurva S proyek Hotel FAVE.
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 41

Gambar 5. 2. Sebagian Kurva S Bulan November-Desember

1.

Pekerjaan Kolom
Kolom adalah suatu komponen penting dalam suatu struktur yang memiliki fungsi
menyangga beban secara aksial yaitu beban tekan dari arah vertikal balok tersebut,
lalu disalurkan ke bawah yaitu fondasi. Dengan ketentuan tinggi dari kolom tidak
mendapat topangan tiga kali dimensi lateral terkecil. Kolom termasuk struktur utama
meneruskan beban berat bangunan serta berat hidup seperti barang dan manusia.
Selain itu beton juga mampu menahan beban lain seperti beban angin. Dari sini
terlihat kekuatan kolom sangat penting agar bangunan tidak mudah roboh. Dalam
laporan ini pekerjaan kolom meliputi:
1.1. Pekerjaan Fabrikasi Dan Perakitan Tulangan Kolom
Yang dimaksud dari fabrikasi dan perakitan disini adalah pekerjaan
membengkokan serta memotong lalu merakit tulangan yang akan menjadi bahan
utama untuk sengkang maupun tulangan beton sesuai dengan gambar rencana.
Tulangan dirakit sedemikian rupa dalam masa ini untuk membentuk tulangan
yang beragam jenis dan kebutuhannya.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 42

Pada pengerjaan proyek ini terdapat berbagai baja tulangan yang bervariasi.
Untuk pembuatan fondasi memakai tulangan D16-D22, sedangkan untuk
tulangan kolom memakai tulangan D16-D22, beda lagi untuk balok dengan
tulangan D13-D22, lalu pengerjaan plat lantai dengan tulangan D13-D22, dan
yang terakhir pembuatan tangga dengan tulangan D10-D13 . Beragamnya jenis
tulangan yang dipakai disebabkan lokasi dan beban yang diterima di satu tempat
dan tempat lain tidaklah sama. Maka dari itu variasi terlihat jelas terutama antara
kolom dengan tulangan minimal D16 dengan tangga dengan tulangan hanya D13.
Untuk daftar detail tulangan yang dipakai tersedia pada lampiran yang terlampir
di laporan ini.

Gambar 5. 3. Proses Fabrikasi Tulangan

1.2. Pemasangan Tulangan Kolom


Setelah melewati proses fabrikasi, tulangan dirakit

lalu dipasang dengan

diikatkan dengan tulangan kolom sebelumnya. Disini kita akan melihat tulangan
beton lebih panjang dibandingkan tinggi kolom rencana. Hal tersebut dikarenakan
panjang penyaluran tulangan harus sesuai dengan RKS yang sudah dibuat
sebelumnya. Sebelum masuk proses selanjutnya, dipasang terlebih dahulu beton
decking. Beton decking ini berguna untuk menetapkan luasan selimut beton.
Maka dari itu dipasang di sisi luar tulangan.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 43

Gambar 5. 4. Pemasangan Tulangan

Gambar 5. 5. Docking Beton

1.3. Pekerjaan Kontrol Kualitas


Sebelum dimulai proses pemasangan bekisting pada kolom agar siap cor, perlu
dilakukan pengecekan dikarenakan apabila sudah masuk ke tahap pemasangan
bekisting, akan sulit melakukan perbaikan dikarenakan sudah dipasang bekisting.
Hal ini juga mempengaruhi kualitas beton nanti. Kontrol tersebut antara lain:

Pengecekan as kolom dan penempatan pembesian

Jarak antara tulangan vertikal dan sengkang

Ketebalan beton decking

Ukuran baja tulangan yang digunakan

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 44

Pada pelaksanaan kerja praktik di lokasi hotel FAVE sudah dilakukan keempat
parameter tersebut dengan bermodalkan penggaris serta gambar DED atau Detail
Engginering Desain untuk mengecek hasil dilapangan dengan yang tertera di
gambar rancangan. Hasilnya kolom yang kami cek memiliki as kolom yang
cukup tepat, lalu jarak tulangan sama dengan yang tertera dilapangan. Beton
decking setelah di cek ketebalannya mendekati yang ada di data gambar.
Sedangkan ukuran tulangan yang merupakan hal penting, sesuai dengan
kebutuhan yang tertera di DED.

Gambar 5. 6. Pengecekan Sebelum Pemasanga Bekisting

1.4. Pemasangan Bekisting Kolom


Sebelum pemasangan, dipastikan bahwa ukuran bekisting yang akan digunakan
untuk kolom kali ini disesuaikan. Di proyek hotel FAVE sendiri terdapat beragam
ukuran kolom untuk berbagai lokasi tertentu. Yang terkecil berukuran 150mm x
400, sedangkan yang terbesar mencapai ukuran 400mm x 700mm. untuk ukuran
lebih lengkap dapat ditinjau ke bagian terlampir di laporan ini.
Bekisting ini menggunakan kayu dengan masa pakai yang lumayan besar yaitu
bisa dipakai 3-4 kali pengecoran. Beberapa hal yang harus diketahui untuk
pemasangan bekisting antara lain, pelumasan bagian dalam bekisting agar lancar
dalam pemasangan. Berikutnya penggunaan alat angker berupa push-pull-prop
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 45

agar bekisting tetap berdiri kokoh melindungi beton. Tetap tegak dan tidak
miring. Untuk mengecek apakah alat angker bekerja dipasang theodolite yaitu
benang yang diikatkan bandul, lalu digantung diatas bekisting untuk dilihat
kelurusan pemasangan bekisting.

Gambar 5. 7. Pemasangan Bekisting

Gambar 5. 8. Push Pull Prop

1.5. Pengecoran Kolom


Sebelum memulai tahap pengecoran, dilakukan pekerjaan persiapan singkat
meliputi hal-hal pengecekan alat kerja, kekuatan bekisting, tulangan dan
sambungan. Pada sambungan beberapa kali terlihat pemakaian bonding agend

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 46

yang berfungsi merekatkan beton baru cor dengan beton lama yang baru kering
setelah pengecoran.
Beton yang dipakai untuk pembuatan kolom di proyek hotel FAVE ini
merupakan beton segar hasil pembuatan beton di tempat (in-situ) yang memiliki
mutu fc = 27.5 MPa. Hasil mutu diragukan dikarenakan pengujian yang kurang
memadai, akan dibahas selengkapnya di sub bab permasalahan. Tata cara
pengecoran di proyek ini juga berlangsung tidak semestinya. Setelah beton dibuat
dengan alat pengaduk ditempat, beton segar dibawa menggunakan ember lalu
pekerja menaiki scaffolding untuk menuang beton segar dalam ember secara
bergantian. Selain itu proses pemadatan hanya diaduk menggunakan tongkat
panjang. Permasalahan ini akan dibahas lebih lanjut di sub bab berikutnya.
Pengecoran dilakukan sesuai parsial yang sudah ditentukan sebelumnya membuat
pekerjaan jadi lebih teratur dan lebih cepat.

Gambar 5. 9. Proses Pengecoran Kolom

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 47

1.6. Pembongkaran Bekisting


Teori yang didapat sebelumnya mengatakan bahwa bekisting sebaiknya dilepas
setelah memenuhi kondisi mencapai kekuatan yang dapat menahan beratnya
sendiri dan tidak melendut melebihi 1/400 bentang. Atau sudah berumur 36 jam
setelah pengecoran. Fakta dilapangan setelah 24 jam bekisting sudah dilepaskan
dikarenakan kondisinya memungkinkan untuk menahan berat sendiri dan tidak
terjadi lendutan. Tahapan melepaskan bekisting dengan mengendorkan semua
baut, lalu mengendurkan angker dan push-pull-prop. Setelah itu mulai
melepaskan bekisting dan dipersiapkan untuk pengecoran kolom berikutnya. Di
lapangan ditemukan kesulitan pelepasan bekisting hingga diharuskan memakai
golok dalam pelepasannya.

Gambar 5. 10. Pelepasan Bekisting

2.

Pekerjaan Balok Dan Plat Lantai


Balok dan Plat Lantai adalah suatu komponen penting yang secara berkesinambungan
dalam suatu struktur yang memiliki fungsi menyangga beban secara aksial yaitu
beban tekan dari arah vertikal beban diatasnya, lalu disalurkan ke bawah yaitu kolom
yang kemudian menyalurkannya ke fondasi. Pekerjaan balok dan plat lantai terdiri
dari 2 bagian, yaitu pengerjaan balok terlebih dahulu diteruskan ke pengerjaan plat
lantai. Dan pengerjaan kedua hal ini berlangsung berkesinambungan. Pekerjaan balok

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 48

memiliki mutu beton senilai fc = 27.5 MPa sedangkan untuk plat lantai juga sama
yaitu senilai fc = 27.5 MPa
Pekerjaan balok meliputi:
2.1. Pemasangan Bekisting Dan Perancah
Sebelum penulangan dimulai, langkah awalnya dimulai dengan pemasangan
bekisting dan perancah. Tahap pemasangan perancah dimulai dengan pemakaian
jack base di kaki perancah. Hal ini dimaksudkan agar dapat diatur ketinggian
perancah dengan mudah. Setelah itu dengan pemakaian u-head yang berfungsi
menyangga papan bekisting untuk balok nantinya. Pemasangan perancah
dimaksudkan untuk menahan beban mati pada saat pemasangan terutama pada
saat pengecoran dikarenakan pengecoran yang berisi beton segar mempunyai
beban yang lebih berat dibandingkan saat sudah mengeras dimana beton dapat
menyangga berat matinya sendiri tanpa batuan penyangga. Setelah penyangga
siap. Nantinya baru dirancang pembentukan bekisting sesuai dengan ukuran yang
akan dibuat.. bekisting yang digunakan dari kayu dan sebelumnya diberi pelumas
agar mudah melakukan pelepasan bekisting.
Pada proyek hotel FAVE ini terdapat ukuran dan bentang yang bervariasi. Untuk
balok, mempunyai dimensi terkecil 150 x 300 mm sedangkan yang terbesar
berukuran 300 x 600 mm. untuk plat lantai sendiri mempunyai ukuran ketebalan
terkecil 100 mm yang berada di atap sedangkan yang terbesar plat tandon dengan
ketebalan 200 mm. data selengkapnya terdapat pada lampiran pada bagian
terakhir laporan.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 49

Gambar 5. 11. Pemasangan Bekisting dan Perancah

Gambar 5. 12. Pemasangan Scaffolding

2.2. Penulangan Balok Dan Plat Lantai


Setelah bekisting dan perancah sudah selesai dipasang, maka pekerjaan
dilanjutkan dengan penulangan baik untuk balok maupun untuk plat lantai.
Tulangan yang sebelumnya sudah dibuat sedemikian rupa di fabrikasi lalu
diangkut ke atas dengan manual melewati scaffolding maupun dikatrol. Setelah
bahan siap, dilakukan penulangan sesuai yang terancang di dalam DED.
Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan
Hotel FAVE Yogyakarta

Page 50

Untuk mendapatkan selimut beton yang tepat, digunakan decking block yang
sama digunakan dalam pembuatan kolom untuk mendapat luasan selimut beton.
Lalu untuk mencegah tulangan plat lantai turun saat pengerjaan maupun saat
pengecoran, dipasang stop cor yang diletakkan diantara tulangan plat lantai.
Selain tulangan atas dan tulangan bawah, pada plat lantai juga diberikan tulangan
susut, tulangan dipasang untuk mereduksi kontraksi beton yang terjadi ke semua
arah dan dipasang tegak lurus terhadap tegangan momen. Setelah penulangan
dipersiapkan juga jalur untuk kelistrikan serta sanitasi. Karena setelah di cor akan
sulit dibuat jalur untuk kedua hal tersebut.
Balok dan plat lantai di proyek ini memakai tulangan yang bervariasi tergantung
kebutuhan. untuk balok memakai baja tulangan D13 sedangkan untuk plat lantai
dari D10 sampai D16

Gambar 5. 13. Penulangan Plat Lantai

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 51

Gambar 5. 14. Jalur Kelistrikan dan Penahan Tulangan

2.3. Pengecoran Balok Dan Plat Lantai


Agar hasil pengecoran baik dan kekuatannya tercapai, sebelum memulai
pengecoran ada baiknya bagian bekisting dibersihkan terlebih dahulu untuk
mencegah adanya kotoran yang melekat di bekisting yang nantinya akan
tercampur ke dalam beton. Lalu pengecekan sambungan antara tulangan juga
sangat penting mengingat kedua hal yaitu balok dan plat lantai saling bersambung
dan menumpu. Jadi ikatan antara keduanya harus kuat dan baik.
Untuk pengecoran plat lantai dan balok tidak sama dengan pengecoran kolom.
Pada proyek hotel FAVE ini menggunakan concrete pump truck dan concrete
pumping truck yang sudah dijelaskan sebelumnya di bab IV. Beton yang dipakai
mempunyai kualitas seragam yaitu dengan fc = 27.5 MPa. Hasil ini bisa cukup
dipertanggungjawabkan dikarenakan pembuatan beton ready mix ini dilakukan di
batch yang dikelola oleh Holcim dan tertakar dengan baik. Sayangnya dalam
proyek ini tidak dilakukan uji slump sebelum pengecoran tetapi langsung
digunakan. Prosesnya setelah truck dengan beton ready mix datang, beton ready
mix ditumpahkan ke dalam pumping truck, setelah itu disalurkan dengan kekuatan
pompa ke dalam selang pipa vertikal dan juga horizontal. Akhirnya beton ready
mix meluncur masuk ke pipa dan mencapai daerah proyek yang biasanya sulit

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 52

terjangkau. Setelah beton ready mix tumpah ke lokasi pengecoran, para pekerja
mulai meratakan beton ready mix agar merata masuk ke semua sisi pengecoran
dan dengan dibantu vibrator agar beton mengisi seluruh rongga yang ada di balok
dan plat lantai.

Gambar 5. 15. Beton Ready Mix Dimasukkan Ke Truck Pompa

Gambar 5. 16. Beton Mulai Dipompa Ke Lokasi Pengecoran

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 53

Gambar 5.17. Para Pekerja Mulai Meratakan Beton Ready Mix

2.4. Pembukaan Papan Bekisting Dan Plat Lantai


Selama memenuhi persyaratan yang sudah ditetapkan, bekisting dapat dilepas
apabila tidak melendut 1/400 panjang bentangnya dan juga umur beton mencapai
kondisi yang mampu menahan beratnya sendiri. Dalam pelaksanaannya dalam
proyek ini ternyata bekisting dilepaskan cukup lama mencapai 28 hari. Lalu
dalam pelepasan bekisting dilakukan kasar atau dengan cara paksa. Hal ini diduga
karena bekisting tidak diberi pelumas yang cukup. Setelah bekisting dilepas,
dilakukan curing secara berkala dengan menyiram beton dengan air.

Gambar 5. 18. Pelepasan Bekisting Di Balok

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 54

3.

Pekerjaan Tangga
Pada pekerjaan tangga bisa dapat dimulai dikerjakan apabila struktur plat antar lantai
yang dihubungkan antar tangga sudah selesai dikerjakan dan sudah cukup kuat. Pada
proyek hotel ini tangga dikerjakan sesaat setelah plat lantai diatasnya cukup kuat
dengan tanda sudah dilepasnya perancah di lantai tersebut. Di proyek ini hanya ada
satu tangga. Sedangkan satu lagi adalah lift. Tangga jenis plat ini memiliki spesifikasi
tebal 150 mm lebar tangga 2267 mm tinggi optrede 174 mm lebar aantrede 300 mm.
menurut dari tingkat kenyamanan sudah cukup layak dan cukup baik untuk dilewati.
Pekerjaan tangga meliputi pekerjaan berikut.

3.1. Pemasangan Bekisting Dan Perancah


Sebelum memasang bekisting untuk tempat penulangan dan pencetakan, diatur
terlebih dahulu penyangga agar memenuhi sesuai tinggi konstruksi tangga
didirikan. Lalu baru dipasang bekisting dengan sebelumnya ditandai tinggi
optrede dan lebar aantrende sebagai batas pemasangan bekisting.
Bekisting dari tanda yang sebelumnya dibuat, disesuaikan sedemikian rupa sesuai
dengan DED. Bekisting untuk plat dasar dipakai kayu yang dipotong sesuai
dengan tebal plat dan tinggi optrede dan aantrende. Baru berikutnya rangka
tangga dibentuk dengan kayu.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 55

Gambar 5. 19. Bekisting Tangga

3.2. Penulangan Tangga


Setelah persiapan matang dari segi bekisting serta perancah, baru dilakukan
penulangan yang sesuai dengan gambar rancangan konstruksi. Tulangan utama
dipasang terlebih dahulu kemudian tulangan sengkang dipasang pada tulangan
utama dan kemudian diikat dengan kawat beton. Kemudian beton decking atau
tahu beton dipasang untuk memperoleh selimut beton. Pada tangga digunakan
baja tulangan D13 untuk tulangan utama dan baja tulangan D10 untuk sengkang.

Gambar 5. 20. Penulangan Tangga

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 56

3.3. Pengecoran Tangga


Setelah penulangan selesai dilakukan, dibersihkan dahulu tulangan dan bekisting
dari berbagai kotoran agar saat pengecoran, beton tidak rusak kualitasnya
dikarenakan campuran bahan lain. Proses pengecoran plat tangga dilakukan
dengan menuangkan beton segar ke dalam bekisting yang berisi tulangan tangga.
Lalu digetarkan dengan alat vibrator agar hasil merata dengan baik. Setelah
cukup padat terisi, diratakan dengan kayu perata sesuai dengan tinggi anak tangga
yang sudah ditentukan.

Gambar 5. 21. Pengecoran Tangga

3.4. Pembukaan Bekisting Dan Perawatan


Pembongkaran bekisting dalam plat tangga dilakukan minimal 5 hari setelah
pengecoran. Atau setidaknya dilakukan uji silinder/kubus beton untuk mengecek
kekuatan dahulu. Pada proyek kali ini setelah waktu yang ditentukan sekitar 5
hari baru dilepaskan bekisting tersebut tetapi sebelum itu sudah sering digunakan
pekerja untuk naik turun lantai kerja.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 57

BAB VI
KENDALA DAN PERMASALAHAN DI LAPANGAN

Dalam masa perjalanan kerja praktek yang berlangsung di Hotel FAVE dalam kurun waktu
satu bulan, dari tanggal 24 November sampai 24 Desember, ditemukan berbagai kendala dan
permasalahan yang terjadi baik yang sudah masuk dalam perhitungan maupun diluar
perhitungan. Berbagai faktor mulai dari faktor teknis dan non-teknis terkadang terjadi dari
pihak yang terlibat dari pelaksanaan proyek.

1. Kendala Akibat Faktor Alam


Seperti yang sudah diketahui sebelumnya, pada saat praktek lapangan dilaksanakan
pada awal musim hujan. Tentunya hal tersebut tidak luput dari datangnya hujan yang
tak tentu datang dan mengganggu progress pekerjaan yang dilakukan dilapangan. Jika
hujan turun para pekerja akan berteduh untuk sementara waktu sampai hujan reda.
Sedikit banyak hal seperti ini mengganggu cepat lambatnya pekerjaan. Permasalahan
serius terjadi apabila saat pengecoran balok dan plat lantai, terjadi hujan. Otomatis
pekerjaan jadi mangkrak dan berdampak buruk bagi pelaksanaan. Dikarenakan
pekerjaan pengecoran harus dilakukan dalam satu waktu. Tidak bisa hanya sebagiansebagian. Lalu sewa kendaraan berat terus berjalan sepanjang waktu tanpa
memperhatikan keadaan hujan. Hal ini menyebabkan pengeluaran penyewaan alat
berat semakin membengkak.
Pihak kontraktor mengakali kondisi ini dengan melakukan pekerjaan sampai larut
malam atau lembur. Hal ini dapat menyelamatkan jadwal pekerjaan agar tidak molor.
Tetapi pengeluaran bertambah dikarenakan pekerjaan lembur membutuhkan dana
ekstra. Ditambah penggunaan lampu penerangan yang tidak sedikit memakan biaya
listrik. Serta berbagai bagian menjadi tergenang air dan kondisi tanah menjadi jenuh.
Terpaksa harus menggunakan pompa air untuk mengeringkan lokasi tertentu tersebut.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 58

2. Permasalahan Dan Penyimpangan Di Lapangan


2..1

Pekerjaan Kolom
Permasalahan utama dalam pekerjaan kolom terdapat di tahapan pengecoran.
Jika dilihat dalam pengamatan selama kerja praktek kejanggalan terlihat dari
hasil pengujian mutu beton dilapangan. Dari pengamatan tidak dilakukan uji
slump dilapangan sama sekali. Hal ini mempengaruhi kuat mutu beton hasil
nantinya. Namun anehnya dari hasil uji lab yang terlampir ternyata uji sampel
memenuhi kebutuhan dengan cara pengecoran yang kurang tepat. Selanjutnya
cara pengecoran yang dinilai kurang tepat dikarenakan metode yang dipakai
kurang baik.
Dengan pelaksanaan pengecoran kolom, melakukan pengecoran dengan
manual menggunakan ember yang tidak diuji sebelumnya, lalu dituang begitu
saja dari atas bekisting kolom setelah itu dibantu diratakan dengan tongkat
pipa. Hal ini sungguh tidak wajar dilakukan dilapangan. Penyebabnya adalah
terjadinya segregasi yaitu pemisahan krikil yang seharusnya menyatu dengan
rata bersama campuran lain, tetapi tertahan dan menumpuk di dasar kolom
yang memiliki tinggi 4.5 meter. Solusi seharusnya dari permasalahan ini
adalah dengan metode pengerjaan yang baik yaitu menggunakan selang agar
beton terisi merata dari bawah ke atas dengan komposisi yang sama. Selang
disini bisa dengan concrete pump ataupun concrete bucket. Dengan metode
yang baik diharapkan hasil yang ada dilapangan mendekati hasil lab.
Selain itu pelepasan bekisting dilakukan terasa terlalu cepat dikarenakan
belum mencapai 36 jam tetapi hanya 24 jam bekisting sudah dilepas.
Walaupun tidak terjadi kerusakan struktural pada bangunan. Selain itu sulitnya
melepaskan bekisting dikarenakan kurangnya penggunaan pelumas membuat
daya pakai bekisting untuk pekerjaan selanjutnya berkurang yang berujung
kurang efisiennya pengeluaran.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 59

Gambar 6. 1. Pekerjaan Pengecoran Yang Tidak Standart

2.2

Pekerjaan Balok Dan Plat Lantai


Permasalahan yang sama masih ditemukan di pengecoran plat lantai dan
balok. Uji slump tidak diuji sebelum melakukan pengecoran dari truck ready
mix ke truck pumping. Permasalahan yang dapat terjadi adalah mampetnya
selang yang berfungsi menyalurkan beton ready mix tersebut. Bila hal itu
terjadi bisa menyebabkan pekerjaan terhambat dalam waktu yang cukup lama
karena hal ini cukup krusial.
Permasalahan berikutnya adalah pelepasan bekisting serta perancah yang
cukup lama dari biasanya. Bahkan mencapai 28 hari dikarenakan kontraktor
tidak mau mengambil resiko keruntuhan bangunan. Walaupun bertujuan baik
hanya saja waktu pemakaian bekisting dan perancah bila dipersingkat bisa
digunakan untuk pekerjaan lantai diatasnya jadi lebih menghemat dari sisi
biaya.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 60

Gambar 6. 2. Tidak Dilakukan Uji Slump

2.3

Pekerjaan Tangga
Penyalahgunaan pemasangan bekisting dan perancah untuk tangga sering
terjadi dilapangan. Sebelum dan sesudah pengecoran, tangga sering dipakai
untuk naik turun para pekerja. Dampaknya jika masih berbentuk bekisting dan
perancah tapi sudah diinjak pekerja bisa menyebabkan bekisting tangga
berbentuk tidak proporsional yang membuat tangga tidak presisi. Apalagi jika
kondisi setelah pengecoran sudah dilakukan hal serupa. Dalam kondisi beton
yang belum kuat bisa menyebabkan beton di dalam terganggu dan
menurunkan kualitas beton tersebut, bahkan parahnya bisa menyebabkan
keruntuhan.

2.4

Kesehatan Dan Keselamatan Kerja


Dalam K3 atau Kesehatan dan Keselamatan Kerja, dalam proyek Hotel FAVE
ini sangat minim masalah keselamatan pekerjanya serta kesehatan pekerja.
Pihak kontraktor sempat menjelaskan bahwa apabila pekerja diberikan
peralatan keamanan standart nantinya hanya dibuang atau malah diperjualbelikan karena mereka kurang peka akan keamanan dan keselamatan mereka.
Berbagai kondisi lain juga menyebabkan pekerja berada dalam kondisi
berbahaya. Berikut ini beberapa contoh pelanggaran K3 dilapangan.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 61

Gambar 6. 3. Pekerja Menulangi Kolom Tanpa Pengaman

Gambar 6. 4. Cara Pekerja Mengangkat Tulangan Plat Sangat Berbahaya

Gambar 6. 5. Pekerja Melewati Lubang 4 Meter Dengan Sebatang Kayu


dan perlengkapan yang dipakai minim

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 62

BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN
1. Kesimpulan
Berdasarkan pengamatan dan pengalaman selama pelaksanaan kerja praktek, dapat
diambil beberapa kesimpulan antara lain.
A. Pembangunan Hotel FAVE berlokasi di Kota Yogyakarta ini menelan dana Rp
22.000.000.000,- dengan luas bangunan 2.308 m2 berlantai 4 disertai 1 basement.
B. Hubungan kerja antara Kontraktor, Pengawas, serta Pemilik Proyek berupa sistem
Swakelola. Dengan sistem swakelola, pengawas juga dalam satu perusahaan
dengan kontraktor dan pemberi tugas.
C. Keunggulan swakelola adalah pekerjaan bisa dikerjakan secara lancar. keuangan
untuk proyek selalu lancar karena dalam satu perusahaan dan ini terlihat dari
kurva s yang cendrung lebih cepat. Sedangkan kerugiannya pengawasan yang
lemah karena pengawas berasal dari orang dalam perusahaan.
D. Penggunaan material dirasa cukup tepat di proyek ini. sedangkan dalam
penggunaan alat berat dirasa kurang mencukupi dilihat dari cara pengecoran
dengan alat seadanya serta pengujian yang cendrung seadanya bahkan tanpa uji
slump. Hal ini bisa menyebabkan tidak sesuainya kekuatan bangunan dengan
rancangannya.
E. Dari hasil pengamatan dilihat pekerjaan kurang mengikuti pedoman yang ada hal
itu dapat ditinjau dari teknik pengecoran kolom dan plat lantai yang kurang baik.
Bisa berakibat buruknya hasil pengecoran.

2. Saran
A. Hubungan yang baik sangat dibutuhkan antara komponen pelaksana proyek demi
kelancaran pembangunan proyek serta kesesuaian dengan rancangan awal.
B. Penggunaan alat dan bahan yang baik juga penggunaan metode yang tepat
menunjang pekerjaan proyek yang lebih sesuai standart. Dengan harmonisasi dua
hal ini pekerjaan proyek akan selesai dengan lebih baik.

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 63

BAB VIII
DAFTAR PUSTAKA
Djojowirono, Soegeng, Ir. 2005. Manajemen Konstruksi. Biro Penerbit KMTS FT UGM.
Yogyakarta
Husen, Abrar, Ir. 2010. Manajemen Proyek. Andi Offset.Yogyakarta
Setiawan, Agus. 2008. Perencanaan Struktur Baja Dengan Metode LRFD. Erlangga. Jakarta
Priyosulistyo. 2010. Struktur Beton Bertulang I, Biro Penerbit KMTS FT UGM. Yogyakarta
Ilmu Sipil.com. (2011, 26 Juni). Pekerjaan Cor Beton. Diperoleh 2 Januari 2015, dari
http://ilmusipil.com/Pekerjaancorbeton/

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 64

BAB IX
LAMPIRAN

Laporan Pengetahuan Praktek Lapangan


Hotel FAVE Yogyakarta

Page 65