Anda di halaman 1dari 27

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Peran
Menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia (2008), peran (an) adalah adalah tindakan yang dilakukan
seseorang dalam suatu peristiwa.

2.2 Auditing
2.2.1

DefinisiAuditing
Auditing adalah salah satu jasa yang diberikan oleh akuntan publik, yang sangat diperlukan untuk

memeriksa laporan keuangan sehingga laporan keuangan yang dihasilkan oleh pihak perusahaan yang di audit dapat
lebih dipercaya oleh para pemakai laporan keuangan.
Definisi auditing menurut Messier, et all, seperti yang dialihbahasakan oleh Nuri Hinduan (2006: 16)
adalah sebagai berikut:
Auditing adalah suatu proses sistematis untuk memperoleh, mempelajari dan mengevaluasi buktibukti secara objektif yang berhubungan dengan asersi atas tindakan dan peristiwa ekonomi untuk
memastikan tingkat kesesuaian antara asersi-asersi tersebut dan menetapkan kriteria serta
mengkomunikasikan hasilnya kepada pihak-pihak yang berkepentingan.
Definisi auditing menurut Arens dan Loebbecke (2003:18) adalah sebagai berikut :
Auditing is the accumulation and evaluation of evidence about information to determine on report on
the degree of correspondence between the information and established criteria.
Definisi lainnya dikemukakan oleh Sunarto (2003:16) yaitu :
Pengauditan adalah suatu proses sistematik untuk mendapatkan dan mengevaluasi bukti yang
berhubungan dengan asersi tentang tindakan-tindakan dan kejadian-kejadian ekonomi secara
objektif untuk menentukan tingkat kesesuaian antara asersi tersebut dengan kriteria yang telah di
tetapkan dan mengkomunikasikan hasilnya kepada pihak-pihak yang berkepentingan.
Menurut Sukrisno Agoes (1996:1) auditing adalah :
Suatu pemeriksaan yang dilakukan secara kritis dan sistematik, oleh pihak yang independen,
terhadap laporan keuangan yang telah disusun oleh manajemen, beserta catatan-catatan
pembukuan dan
bukti-bukti pendukungnya dengan tujuan untuk dapat memberikan pendapat mengenai kewajaran
laporan keuangan tersebut.

Dari ketiga definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa auditing mempunyai 3 elemen fundamental, yaitu :
1.

Seorang auditor harus independen dan kompeten.

2.

Auditor bekerja mengumpulkan bukti untuk mendukung pendapatnya.

3.

Hasil akhir dari auditor adalah laporan audit yang harus disampaikan kepada para pemakai laporan
keuangan yang berkepentingan.

2.2.2

TipeAudit
Ditinjau dari luasnya pemeriksaan, menurut Sukrisno Agoes (1996:5), audit dapat dibedakan atas :
1. General Audit (Pemeriksaan Umum).
Suatu pemeriksaan umum pada laporan keuangan yang dilakukan oleh Kantor Akuntan Publik (KAP) yang
independen dengan tujuan untuk bisa memberikan pendapat mengenai kewajaran laporan keuangan secara
keseluruhan. Pemeriksaan tersebut harus dilakukan sesuai dengan Standar Profesi Akuntan Publik (SPAP)
dan memperhatikan Kode Etik Akuntan Indonesia yang telah disahkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia
(IAI).
2. Special Audit (Pemeriksaan Khusus).
Suatu pemeriksaan terbatas (sesuai dengan permintaan auditee) yang dilakukan oleh Kantor Akuntan
Publik yang independen, dan pada akhir pemeriksaannya auditor tidak perlu memberikan pendapat
terhadap kewajaran laporan keuangan secara keseluruhan. Pendapat yang diberikan terbatas pada pos atau
masalah tertentu yang diperiksa, karena prosedur audit yang dilakukannya juga terbatas.

Menurut Messier (2006: 18) audit dikelompokkan menjadi 4 yaitu:


1. Financial statement audit
2. Compliance Audit
3. Operational Audit
4. Forensic Audit
Financial Statement Audit adalah audit yang dilakukan oleh Auditor Independen terhadap laporan keuangan
yang disajikan oleh kliennya untuk menyatakan pendapat mengenai kewajaran laporan keuangan atas dasar
kesesuaian dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Compliance Audit bertujuan menentukan sejauh mana peraturan, kebijakan, hokum, atau
peraturan pemerintah dipatuhi oleh entitas yang sedang diaudit.
Operational Audit, melibatkan pengkajian sistematis atas aktivitas organisasi atau bagian
dari itu, sehubungan dengan penggunaan sumber daya yang efisien dan efektif. Tujuan audit
operasional adalah untuk menilai kinerja, mengidentifikasi area yang perlu diperbaiki, dan
mengembangkan rekomendasi.
Forensic Audit bertujuanmendeteksi atau mencegah berbagai jenis kecurangan (fraud), beberapa contoh
dimana Audit Investigatif dapat dilakukan meliputi:
A. Kecurangan dalam bisnis atau kecurangan yang dilakukan karyawan.
B. Investigasi tindak kriminal
C. Perselisihan pemegang saham dengan persekutuan
D. Kerugian Ekonomi Bisnis

E. Matrimonial Desputes

2.2.3

ProsedurAudit
Prosedur audit menurut Sunarto (2003:94) adalah tindakan yang dilakukan atau metode yang digunakan

oleh auditor untuk mendapatkan dan mengevaluasi bukti audit. Prosedur bisa diterapkan pada data akuntansi
maupun pada proses untuk mendapatkan dan mengevaluasi informasi penguat.
Sepuluh macam prosedur audit menurut Sunarto (2003:94) yang biasa dilakukan auditor, yakni :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Prosedur analitik (analytical procedure).


Menginspeksi (inspecting).
Mengkonfirmasi (confirming).
Mengajukan pertanyaan (inquiring).
Menghitung (counting).
Menelusuri (tracing).
Mencocokkan ke dokumen (vouching).
Mengamati (observing).
Melakukan ulang (re performing).
Teknik audit dengan bantuan komputer (computer-assisted audit

techniques).

Pembahasannya meliputi:

1. Proseduranalitik
Prosedur analitik dari kegiatan mempelajari dan membandingkan data yang memiliki
hubungan. Prosedur ini mencakup perhitungan dan penggunaan rasio sederhana, analisis
vertikal atau laporan perbandingan, perbandingan antara jumlah sesungguhnya dengan data
historisatauanggaran,danpenggunaanmodelmatematikadanstatistikasepertianalisaregresi.
Dalam prosedur ini selain digunakan data finansial, bisa juga digunakan data nonfinansial.
Proseduranalitikmenghasilkanbuktianalitik.
2. Menginspeksi
Menginspeksi meliputi kegiatan pemeriksaan secara teliti atau pemeriksaan secara
mendalam atas dokumen, catatan, dan pemeriksaan fisik atas sumbersumber berwujud.
Menginspeksi dokumen adalah cara untuk mengevaluasi dokumen. Auditor akan dapat
menentukan keaslian suatu dokumen, atau mungkin juga mendeteksi adanya pengubahan isi
dokumen atau adanya halhal yang mengundang pertanyaan. Menginspeksi sumbersumber
berwujud akan dapat memberi pengetahuan langsung kepada auditor mengenai keberadaan
dankondisifisik.Inspeksijugamerupakancarauntukmengevaluasibuktifisik.

3. Mengkonfirmasi
Konfirmasi adalah suatu bentuk pengajuan pertanyaan yang memungkinkan auditor
untuk mendapatkan informasi langsung dari sumber independen di luar organisasi klien. Klien

membuat permintaan kepada pihak luar secara tertulis tetapi auditor harus mengawasi
pengirimannya. Permintaan tersebut berisi pula instruksi agar jawaban atas pertanyaan yang
diajukandikirimlangsungkepadaauditor.Prosedurauditinimenghasilkanbuktikonfirmasi.
4. Mengajukanpertanyaan
Mengajukanpertanyaanbisadilakukansecaralisanatautertulis.Pengajuanpertanyaan
bisadilakukankepadasumbersumberinternalperusahaanklienataupundiajukankepadapihak
luar.Hasilnyabuktilisanmaupunbuktipernyataantertulis.
5. Menghitung
Menghitung yang paling umum dilakukan adalah (1) melakukan perhitungan fisik atas
barang berwujud seperti melakukan perhitungan atas kas atau persediaan yang ada di
perusahaan, dan (2) menghitung dokumen bernomor urut cetak. Tindakan pertama
dimaksudkan sebagai cara untuk mengevaluasi bukti fisik dari jumlah yang ada di tangan,
sedangkantindakankeduamerupakancarauntukmengevaluasibuktidokumenyangberkaitan
dengankelengkapancatatanakuntansi.
6. Menelusuri
Pada saat menelusuri, auditor (1) memilih dokumen yang dibuat pada saat transaksi
terjadi, dan (2) menentukan informasi dalam dokumen tersebut telah dicatat dengan tepat
dalam catatan akuntansi. Arah pengujian dilakukan dari dokumen ke catatan akuntansi.
Prosedur ini akan lebih efektif apabila klien menggunakan dokumen dengan nomor urut
tercetak.
7. Mencocokkankedokumen
Mencocokkankedokumenmeliputikegiatan:(1)memilihalatalatjurnaltertentudalam
catatan akuntansi, dan (2) mendapatkan dan menginspeksi dokumen yang menjadi dasar
pembuatan ayat jurnal tersebut untuk menentukan validitas dan ketelitian transaksi yang
dicatat.Pencocokandokumenberhubunganeratdenganbuktidokumen.
8. Mengamati
Mengamatimeliputikegiatanmelihatataumenyaksikanpelaksanaansejumlahkegiatan
atau proses. Aktivitasnya bisa merupakan proses rutin dari suatu transaksi. Misalnya auditor
mengamati kecermatan yang dilakukan oleh karyawan perusahaan klien dalam melakukan
perhitunganfisikpersediaantahunan.Dalamtindakaninitampakperbedaanantaramengamati
denganmenginspeksi.Disatusisi,auditormengamatiproseskaryawankliendalammelakukan

perhitungan fisik persediaan, dan di sisi lain auditor juga menginspeksi atau memeriksa
persediaantertentuuntukdapatmengetahuikondisipersediaan.
9. Melakukanulang
Melakukan ulang atau mengerjakan ulang perhitungan dan rekonsiliasi yang telah
dilakukanolehklien.Prosedurinimenghasilkanbuktiperhitungan.Auditorjugabisamelakukan
ulang beberapa aspek dalam memproses transaksi tertentu, untuk memastikan bahwa proses
yangtelahdilakukankliensesuaidenganprosedurdankebijakanyangtelahditetapkan.
10. Teknikauditdenganbantuankomputer
Teknik audit dengan bantuan komputer untuk membantu dalam melakukan prosedur
prosedur yang telah diterangkan di atas. Contoh, auditor bisa menggunakan perangkat lunak
komputer untuk melakukan perhitungan dan membandingkan dalam prosedur analitik,
melakukan pemilihan sampel piutang dagang untuk konfirmasi, membandingkan elemen
elemen data dalam file yang berbeda untuk memeriksa kecocokan, dan melakukan ulang
berbagaiperhitungan.

2.2.4 StandarAuditing
Standar auditing merupakan panduan umum bagi auditor dalam memenuhi tanggung jawab profesinya untuk
melakukan audit atas laporan keuangan historis. Standar ini mencakup pula pertimbangan atas kualitas profesional
seperti kompetensi dan independensi, persyaratan pelaporan serta bukti audit.
Standar Proesional Akuntan Publik disususn pada tahun 1947 oleh AICPA (American Institute of Certified
Public Accountant) dan mengalami sedikit perubahan walupun pada intinya tetaplah sama. Standar ini tidaklah
memberikan panduan yang memadai, tetapi panduan ini memberikan suatu kerangka yang dapat digunakan.
Standar Auditing yang telah ditetapkan dan disahkan oleh IAI terdiri dari 10 standar yang terbagi menjadi 3
kelompok, yaitu :
A. Standar Umum
1. Audit harus dilakukan oleh seseorang atau lebih yang memiliki keahlian dan pelatihan teknis cukup sebagai
auditor.
2. Dalam semua hal yang berhubungan dengan penugasan, independensi dalam sikap mental harus
dipertahankan oleh auditor.
3. Dalam melaksanakan audit dan penyusunan laporannya, auditor wajib menggunakan kemahiran
profesionalnya dengan cermat dan seksama.

B. Standar Pekerjaan Lapangan


1. Pekerjaan harus direncanakan sebaik-baiknya dan jika digunakan asisten harus disupervisi dengan
semestinya.
2.

Pemahaman yang memadai tentang pengendalian internal harus diperoleh untuk merencanakan audit dan
menentukan sifat, saat dan lingkup pengujian yang akan dilakukan.

3. Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi, pengamatan, pengajuan pertanyaan,
dan konfirmasi sebagai dasar memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan auditan.
C. Standar Pelaporan
1. Laporan audit harus menyatakan apakah laporan keuangan telah disusun sesuai dengan prinsip akuntansi
yang berlaku umum.
2. Laporan audit harus menunjukkan keadaan yang didalamnya prinsip akuntansi tidak secara konsisten
diterapkan dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalan dalam hubungannya dengan prinsip
akuntansi yang diterapkan dalam periode sebelumnya.
3. Pengungkapan informatif dalam laporan keuangan harus dipandang memadai, kecuali dinyatakan lain dalan
laporan audit.
Laporan audit harus memuat suatu pernyataan pendapat mengenai laporan keuangan secara keseluruhan
atau suatu asersi bahwa pernyataan demikian tidak dapat diberikan. Jika pendapat secara keseluruhan tidak dapat
diberikan, alasannya harus dinyatakan. Dalam semua hal yang nama auditor dikaitkan dengan laporan keuangan,
laporan audit harus memuat petunjuk yang jelas mengenai sifat pekerjaan auditor, jika ada, dan tingkat tanggung
jawab yang dipikulnya.

2.3

AuditInvestigatif

2.3.1

DefinisiAuditInvestigatif
Menurut Jack Bologna dan Paul Shaw yang dikutip oleh Amin Widjaya dalam bukunya yang berjudul

Audit Kecurangan (Suatu Pengantar) (2001:36)


Forensic Accounting sometimes called fraud auditing or Investigative accounting, is a skill that goes beyond the
realm of corporation and management fraud, embezzlement, or commercial bribery Indeed, forensic accounting
skills go beyond the general realm of white collar crime.
Pendapat yang lain tentang audit Investigatif dikemukakan oleh Messier (2003:17) yaitu : Forensic audit is
an audit to detection or deterrence of a wide variety of fraudulent activities. The use of auditing to conduct forensic
audits has grown significantly, especially where the fraud involves financial issues.
Association Of Certified Fraud Examiner seperti yang dikutip Amin Wijaya (2001:36), mendefinisikan
Audit Investigatif sebagai berikut :
Fraud auditing is an initial approach (proactive) to detecting financial fraud, using accounting records and
information, analytical relationship and an awareness of fraud perpetration and concealment effort
Dari ketiga definisi diatas dapat disimpulkan bahwa audit Investigatif merupakan suatu cara yang dapat
dilakukan untuk mendeteksi dan memeriksa kecurangan terutama dalam laporan keuangan yang kemungkinan
sedang atau sudah terjadi menggunakan keahlian tertentu dari seorang auditor (teknik audit).

2.3.2

JenisAuditInvestigatif
Ada dua macam Audit Investigatif

1.

Audit Investigatif Proaktif


Dilakukan pada entitas yang mempunyai resiko penyimpangan tetapi entitas tersebut dalam proses awal
auditnya belum atau tidak didahului oleh informasi tentang adanya indikasi penyimpangan, yang berpotensi
menimbulkan kerugian keuangan/kekayaan negara dan atau perekonomian negara.

2.

Audit Investigatif Reaktif


Audit Investigatif reaktif mengandung langkah-langkah pencarian dan pengumpulan bahan bukti yang
diperlukan untuk mendukung dugaan/sangkaan awal tentang adanya indikasi penyimpangan yang dapat
menimbulkan kerugian keuangan/kekayaan negara dan atau perekonomian negara. (Akuntansi Indonesia;
Maret;2008;20)
Berdasarkan siapa yang melakukan Audit Investigatif, menurut Soejono Karni (2000:7)

dapat

dikelompokkan menjadi 2 yaitu :


1. Audit Investigatif dilakukan atas inisiatif lembaga audit
Dasar pelaksanaan audit Investigatif yang dilakukan atas inisiatif lembaga audit pada umumnya adalah :
a.

Pengembangan temuan audit sebelumnya

b.

Informasi atau pengaduan dari masyarakat


Apabila audit bersumber dari pengaduan masyarakat sebelum melakukan audit, umumnya dilakukan dahulu

penelitian awal untuk mengidentifikasikan kasus yang akan diaudit. Apabila dari penelitian awal tersebut dapat
disimpulkan bahwa dapat dilakukan Audit Investigatif baru dapat dibuat satu surat tugas khusus .
Hal yang terpenting adalah sejauh mana kewenangan lembaga audit untuk melakukan Audit Investigatif
terutama apabila hasil auditnya terbukti ada pelanggaran hukum formal atau material, kemungkinan akan
diserahkan kepada jaksa untuk diselesaikan secara hukum.

2. Audit Investigatif dilakukan atas dasar permintaan penyidik


Sesuai pasal 120 ayat (1) Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana (KUHAP), bila penyidik menganggap
perlu, dapat meminta pendapat orang ahli atau orang yang memiliki keahlian khusus. Terdapat kelemahan atau
hambatan perundang-undangan yang dihadapi auditor karena tidak diatur lebih lanjut dalam KUHAP atau
Undang-undang Tindak Pidana Korupsi. Auditor bekerja atau melaksanakan tugas atas nama penyidik (Polisi
atau Jaksa).
Pada audit yang dilaksanakan atas dasar permintaan penyidik, auditor bertanggung jawab atas nama pribadi
yang ditunjuk. Oleh karena itu apabila pernyataan yang dikemukakan oleh auditor adalah pernyataan palsu,
auditor tersebut dijerat hukum.

2.3.3

TujuanAuditInvestigatif
Audit Investigatif termasuk kedalam audit ketaatan (Compliance Audit) walaupun ada juga yang

mengelompokkan secara terpisah. Menurut pendapat Soejono Karni (2000:4) tentang Audit Investigatif adalah.
Audit ketaatan yang bertujuan untuk mengetahui apakah seseorang atau klien telah melaksanakan prosedur atau
aturan yang telah ditetapkan oleh pihak yang memiliki otoritas yang lebih tinggi. Dalam Audit Investigatif.
Ketentuan yang harus ditaati sangat luas, tidak hanya kebijakan manajemen tapi juga sampai dengan hukum
formal, hukum material dan lain-lain. Untuk itu auditor forensik tidak hanya cukup untuk menguasai bidang
ekonomi tapi juga hukum-hukum yang berlaku.
Seperti yang telah dikemukakan di atas, tujuan Audit Investigatif berdasarkan permintaan penyidik adalah
membantu penyidik untuk membuat terang perkara pidana ekonomi yang sedang dihadapi penyidik. Auditor
bertugas mengumpulkan bukti-bukti surat yang mendukung dakwaan jaksa. Tujuan Audit Investigatif berdasarkan
pengaduan masyarakat adalah untuk melakukan audit lebih lanjut untuk mencari kebenaran dari pengaduan tersebut.
Tujuan audit berdasarkan hasil temuan sebelumnya adalah untuk mengadakan audit lebih lanjut untuk membuktikan
apakah kecurigaan kecurangan tersebut terbukti atau tidak.

2.3.4 ProgramAuditInvestigatif
Program Audit Investigatif pada umumnya sulit ditetapkan terlebih dahulu atau di bakukan karena kasus
yang satu akan berbeda modus operandinya dengan kasus yang lainya. Dengan mengadakan penelitian awal
terhadap informasi dimaksudkan agar auditor lebih tahu masalah yang dihadapi.
Prosedur audit yang digunakan sesuai dengan standar auditing, hanya saja penekanannya berbeda sesuai
dengan keadaan. Disamping standar auditing, prosedur audit juga menggunakan wewenang penyidik yang sangat
luas. Ruang lingkup audit juga sangat sesuai dengan wewenang penyidik. Tehnik audit yang akan diterapkan sama
dengan tehnik audit laporan keuangan tetapi juga tergantung dengan kasus yang dihadapi.
Soejono Karni (2000:123) mengemukakan tentang program audit dalam Audit Investigatif adalah sebagai
berikut :
Secara umum program audit dalam Audit Investigatif adalah mengaudit setiap transaksi yang diduga ada kasus dari
awal sampai akhir baik sesuai dengan ketentuan dari objek yang diperiksa. Setiap tahap pembelian atau pengadaan
barang dicari tindakantindakan yang tidak sesuai dengan ketentuan baik yang ditetapkan perusahaan maupun
ketentuan yang umum seperti Keppres

2.3.5 PembuktiandalamAuditInvestigatif
Tugas auditor investigatif adalah membuat terang perkara pidana yang dihadapi penyidik dengan cara
mengumpulkan bukti. Bukti pada audit investigatif sama dengan bukti yang ditetapkan dalam standar auditing, bukti
tersebut harus kompeten.
Audit investigatif dilaksanakan untuk membantu penyidik sehingga alat buktinya harus sesuai dengan alat
bukti yang sah menurut Kitab Hukum Acara Pidana (KUHAP). Alat bukti yang sah diatur dalam pasal 184 KUHAP
yaitu :
a.

Alat bukti yang sah, yaitu :


1. Keterangan saksi
2. Keterangan ahli

3. Surat
4. Petunjuk
5. Keterangan terdakwa.
b.

Hal yang secara umum sudah diketahui dan tidak perlu dibuktikan
Keterangan saksi adalah salah satu alat bukti dalam perkara pidana yang berupa keterangan dari saksi mengenai

suatu peristiwa yang ia dengar sendiri, ia lihat sendiri dan ia alami sendiri dengan menyebutkan alasan
pengetahuannya itu.
Keterangan ahli adalah keterangan yang diberikan oleh seseorang yang memiliki keahlian khusus tentang hal
yang diperlukan untuk membuat terang suatu perkara pidana guna kepentingan pemeriksaan. Keterangan ahli
adalah apa yang seorang ahli nyatakan di sidang pengadilan.
Bukti audit adalah berita acara dan surat lain dalam bentuk resmi yang dibuat pejabat umum yang berwenang,
keterangan ahli dan surat lain yang berlaku jika ada hubungannya dengan isi dari alat pembuktian yang lain.
Petunjuk adalah perbuatan, kejadian atau keadaan yang karena penyesuaiannya, baik antara yang satu dengan
yang lain maupun dengan tindak pidana itu sendiri, menandakan bahwa telah terjadi suatu tindak pidana dan siapa
pelakunya. Petunjuk hanya dapat di peroleh dari keterangan saksi, surat dan keterangan terdakwa.
Keterangan terdakwa adalah apa yang terdakwa nyatakan dalam sidang tentang perbuatan yang ia lakukan atau
apa yang ia ketahui sendiri atau apa yang ia alami sendiri.
Menurut Soejono Karni (2000:113) tugas auditor sebagai tenaga ahli sebagai mana dimaksud pasal 120 ayat
(1) KUHAP adalah :
1.

Mengumpulkan bukti-bukti surat untuk :


a.

Dasar Berita Acara Pemeriksaan (BAP) auditor sebagai saksi ahli dan pembuatan keterangan ahli.

b.

Membantu penyidik dengan mengumpulkan bukti-bukti agar dapat mebuat BAP secara benar sesuai (pokok
perkara/dakwaan jaksa) terhadap tersangka dan saksi serta saksi ahli)

2.

Sebagai saksi ahli di persidangan


Dalam persidangan hakim tidak boleh menjatuhkan pidana kepada seseorang kecuali apabila sekurangkurangnya ada dua alat bukti yang sah ialah memperoleh keyakinan bahwa tindak pidana benar-benar terjadi
bahwa terdakwa benar-benar melakukannya.

2.3.6

Metodologi Audit Investigatif

Setiap pekerjaan mempunyai metodologi dan prosedur masing-masing. Begitu pula Audit Investigatif. Untuk
mencari jawaban suatu kecurangan tanpa bukti yang lengkap, auditor pelu membuat asumsi tertentu. Teori
kecurangan mulai dengan asumsi auditor berdasarkan fakta yang diketahui tentang apa yang mungkin terjadi dan
kemudian diuji untuk menentukan apakah asumsi tersebut dapat dibuktikan Menurut Amin Widjaya (24:2001)
Teori Kecurangan mencakup:
1.

Menganalisis data yang tersedia.

2.

Menciptakan suatu hipotesis

3.

Menguji Hipotesis

4.

Memperbaiki dan mengubah Hipotesis

Metodologi tersebut bisa dikatakan sebagai pendekatan yang sistematik yaitu audit dimulai dengan informasi
umum dan diteruskan dengan informasi khusus yang lebih banyak. Pada umumnya audit akan dimulai dengan audit
sumber dokumentasi.
a.

Pengujian Dokumen
Sebagai aturan umum, dokumen harus diperiksa sebelum wawancara dilakukan. Prosedur ini memungkinkan
auditor memperoleh pemahaman tentang nilai bukti potensial dari suatu kasus dan juga untuk melindungi
keamanan dokumen.

b.

Saksi Pihak ketiga yang netral


Setelah melakukan pemeriksaan dokumen yang cukup, saksi harus diwawancarai dengan cara yang logis, mulai
dengan orang yang paling kecil kemungkinan terlibat dan memuncak sampai kepada orang yang paling
mungkin mempunyai suatu keterlibatan.

c.

Saksi Koroboratif (Corroborative witness) yang menguatkan


Wawancara dengan saksi yang menguatkan fakta harus dilakukan setelah wawancara dengan saksi pihak ketiga
yang netral. Saksi ini mungkin kooperatif dan tidak kooperatif.

d.

Co-Inspirators
Pihak-pihak yang dicurigai terlibat harus diwawancarai kemudian, mulai dengan pihak yang paling tidak begitu
bersalah dan meningkat pada pihak yang paling bersalah. Apabila memungkinkan, penegakan dan penuntut
sering menjanjikan kelonggaran sebagai imbalan kerjasama.

e.

Target/sasaran
Biasanya, target/sasaran akan diperiksa paling akhir. Wawancara dan interogasi biasanya dijadwal, meskipun
dirasakan bahwa target tidak akan memberikan pengakuan. Dalam banyak contoh, pengakuan dapat digunakan
untuk pendakwaan atau penuduhan (impeachment).
Menurut Association of Certified Fraud Examiners yang menjadi rujukan internasional dalam melaksanakan

Fraud Examination. Metodologi menekankan kepada kapan dan bagaimana melaksanakan suatu Audit Investigatif
atas kasus yang memiliki indikasi tindak kecurangan dan berimplikasi kepada aspek hukum, serta bagaimana tindak
lanjutnya. Audit Investigatif yang dilakukan untuk mengungkapkan adanya tindak kecurangan terdiri atas banyak
langkah. Karena pelaksanaan Audit Investigatif atas kecurangan berhubungan dengan hak-hak individual pihakpihak lainnya, maka Audit Investigatif harus dilakukan setelah diperoleh alasan yang sangat memadai dan kuat,
yang diistilahkan sebagai predikasi.
Predikasi adalah suatu keseluruhan kondisi yang mengarahkan atau menunjukkan adanya keyakinan kuat yang
didasari oleh professionalisme dan sikap kehati-hatian dari auditor yang telah dibekali dengan pelatihan dan
pemahaman tentang kecurangan, bahwa kecurangan (fraud) telah terjadi, sedang terjadi, atau akan terjadi. Tanpa
predikasi, Audit Investigatif tidak boleh dilakukan. Hal ini menyebabkan adanya ketidakpuasan dari berbagai

kalangan yang menyangka bahwa jika suatu institusi audit menemukan satu indikasi penyimpangan dalam
pelaksanaan financial audit-nya, maka institusi tersebut dapat melakukan Audit Investigatif.
Audit Investigatif belum tentu langsung dilaksanakan karena indikasi yang ditemukan umumnya masih sangat
prematur sehingga memerlukan sedikit pendalaman agar diperoleh bukti yang cukup kuat untuk dilakukan Audit
Investigatif. Garis besar proses Audit Investigatif secara keseluruhan, dari awal sampai dengan akhir, dipilah-pilah
sebagai berikut:
1.

Penelaahan Informasi Awal


Pada proses ini pemeriksa melakukan: pengumpulan informasi tambahan, penyusunan fakta dan proses
kejadian, penetapan dan penghitungan tentative kerugian keuangan, penetapan tentative penyimpangan, dan
penyusunan hipotesa awal.

2.

Perencanaan Audit Investigatif


Pada tahapan perencanaan dilakukan: pengujian hipotesa awal, identifikasi bukti-bukti, menentukan tempat atau
sumber bukti, analisa hubungan bukti dengan pihak terkait, dan penyusunan program Audit Investigatif.

3.

Pelaksanaan
Pada tahapan pelaksanaan dilakukan: pengumpulan bukti-bukti, pengujian fisik, konfirmasi, observasi, analisa
dan pengujian dokumen, interview, penyempurnaan hipotesa, dan review kertas kerja.

4.

Pelaporan
Fase terakhir, dengan isi laporan hasil Audit Investigatif kurang lebih memuat: unsur-unsur melawan hukum,
fakta dan proses kejadian, dampak kerugian keuangan akibat penyimpangan/tindakan melawan hukum, sebabsebab terjadinya tindakan melawan hukum, pihak-pihak yang terkait dalam penyimpangan/tindakan melawan
hukum yang terjadi, dan bentuk kerja sama pihak-pihak yang terkait dalam penyimpangan/tindakan melawan
hukum.

5.

Tindak Lanjut
Pada tahapan tindak lanjut ini, proses sudah diserahkan dari tim audit kepada pimpinan organisasi dan secara
formal selanjutnya diserahkan kepada penegak hukum. Penyampaian laporan hasil Audit Investigatif kepada
pengguna laporan diharapkan sudah memasuki pada tahap penyidikan. Berkaitan dengan kesaksian dalam
proses lanjutan dalam peradilan, tim Audit Investigatif dapat ditunjuk oleh organisasi untuk memberikan
keterangan ahli jika diperlukan.
Menurut Theodorus. M Tuanakota (2006:229) terdapat tujuh teknik audit yang sering dilakukan oleh auditor

yaitu:
1.

Memeriksa fisik (Phisical examination)

2.

Meminta Konfirmasi (Confirmation)

3.

Memerisa Dokumen (Documentation)

4.

Review Analitik (Analytical Review)

5.

Meminta informasi lisan atai tertulis dari auditan (Inquiry of the auditee)

6.

Menghitung Kembali (Reperforming)

7.

Mengamati (Observation)

Memeriksa Fisik lazimnya diartikan sebagai perhitungan uang tunai (baik dalam mata uang rupiah atau mata
uang asing), kertas berharga, persediaan barang aktiva tetap dan barang berwujud (tangible asset) lainnya.
Sedangkan mengamati diartikan sebagai pemanfaatan indera untuk mengetahui sesuatu.
Meminta konfirmasi adalah meminta pihak lain (dari yang diinvestigasi) untuk menegaskan kebenaran atau
ketidakbenaran suatu informasi. Dalam audit umumnya diterapkan untuk mendapat kepastian mengenai saldo utang
piutang. Tapi sebenarnya ia dapat diterapkan untuk berbagai informasi keuangan maupun non keuangan.
Dalam memeriksa dokumen tidak diperlukan tehnik khusus. Tak ada investigasi tanpa pemeriksaan dokumen.
Hanya saja, dengan kemajuan teknologi, definisi dokumentasi menjadi lebih luas, termasuk informasi yang diolah,
disimpan dan dipindahkan secara elektronik/digital.
Review analitikal menurut Stringer dan Tewart seperti yang dikutip Theodorus. M Tuanakotta (2006:231)
Is a form of deductive reasoning in which property of the individual details is inferred from evidence of the
reasonableness of the aggregate results.
Menghitung kembali atau reperform adalah menghitung kebenaran dalam perhitungan. Prosedur ini sangat
lazim dalam audit. Dalam Investigasi, perhitungan yang dihadapi umumnya sangat kompleks, didasarkan atas
kontrak atau perjanjian yang rumit, mungkin sudah terjadi perubahan dan renegosiasi berkali-kali dengan pejabat
(atau kabinet) yang berbeda.
Metodologi Audit Investigatif dibangun agar semua kasus dapat ditangani dengan cara yang sama. Apabila
kasus-kasus semuanya ditangani dengan kemahiran profesionalnya dengan cermat dan seksama (due proffessional
care) yang sama dengan memakai metodologi yang sama, auditor akan memperkecil resiko dari pengadilan sipil
yang potensial seperti pencemaran nama baik. Amin Widjaja (2001;48).

2.3.7

PelaksanaanAuditInvestigatif

Menurut Soejono Karni (200:154) tahapan dalam pelaksanaan bantuan ahli adalah sebagai berikut :
a.

Penunjukan tim audit untuk melaksanakan penelitian awal.

b.

Penelitian awal terhadap kasus yang diaudit.

c.

Pembentukan tim audit.

d.

Pelaksanaan audit.

e.

Keterangan ahli.

f.

Auditor di Berita Acara Pemeriksaan (BAP).

g.

Auditor sebagai saksi ahli di persidangan.


Untuk kasus yang berasal dari lembaga audit sebaiknya dilaksanakan oleh tim atau salah satu anggota yang

melaksanakan Audit Investigatif untuk kasus yang bersangkutan. Sehingga tim sudah mengetahui tentang kasus
yang dihadapi. Sedangkan untuk kasus yang baru dan merupakan hasil penyelidikan jaksa atau polisi sendiri. Tim
dipilih terutama mereka yang pernah melaksanakan bantuan kepada penyidik untuk kasus yang relatif sama. Tim
harus menguasai accounting, auditing dan mengetahui hukum atau perundang-undangan yang berlaku.
Agar pekerjaan bantuan audit tersebut dapat dilaksanakan secara cepat dan tepat sebaiknya untuk kasus-kasus
yang merupakan hasil peneyelidikan jaksa atau polisi dapat ditempuh dengan dua cara :

1.

Penyidik memaparkan kasus tersebut dihadapan auditor.

2.

Lembaga audit menugaskan tim untuk memperoleh gambaran kasus dengan mendatangi kantor penyidik.
Apabila ternyata alternatif kedua yang dipilih, tim audit dalam penelitian awal harus melakukan hal-hal berikut :

1.

Menanyakan kepada penyidik mengenai perintah penyidikan.

2.

Apabila dalam penanganan kasus diperlukan surat ijin misalnya kasus kredit bank. Auditor menanyakan apakah
sudah mendapatkan ijin dari bank Indonesia.

3.

Apakah terdakwanya ditahan atau tidak.

4.

Bukti-bukti surat apa saja yang telah disita.

5.

Auditor mempelajari BAP terdakwa dan BAP para saksi.

6.

Setelah memperoleh gambaran kasus yang dihadapi, bisa memperkirakan bukti-bukti surat apa yang masih
diperlukan. Dalam setiap kasus umumnya berbeda, sehingga data yang diperoleh dalam penelitian awal
umumnya juga berbeda-beda.
Tim yang melaksanakan audit sebaiknya sama dengan tim yang melaksanakan penelitian awal. Dari

penelitian awal, auditor sudah mengetahui gambaran kasus yang dihadapi, diusahakan salah satu anggota tim pernah
menangani kasus yang relatif sama. Dari sekian kasus yang sulit dan menyita banyak waktu adalah menipulasi
keuangan dengan manipulasi pembukuan, pengerjaan pembukuan tidak sesuai dengan prinsip akuntansi yang
berlaku umum dan buku besar maupun laporan keuangan yang belum dibuat.
Dalam melaksanakan audit, sebaiknya auditor memfokuskan pada bukti surat. Apabila tindak pidana khusus
tersebut merupakan suatu kasus, setiap kasus harus diaudit dari awal sampai akhir transaksi tersebut. Sebagai
acuannya adalah kebijakan perusahaan, Keputusan Presiden dan ketentuan yang ada hubungannya dengan kasus
yang dihadapi. Apabila terjadi hal-hal yang menyimpang dari aturan dan ketentuan tersebut, merupakan pelanggaran
terhadap hukum material. Auditor harus mengumpulkan bukti-bukti tersebut.
Apabila perkara sudah terang dan telah ada kesesuian dengan penyidik, auditor membuat keterangan ahli
yang ditandatangani oleh ketua tim bukan kepala lembaga audit.
Auditor akan menjadi saksi ahli dipersidangan di BAP oleh penyidik. Tetapi kadangkala justru auditor yang
mempersiapkan BAP karena BAP harus sejalan dengan keterangan ahli. Hal ini dapat dimaklumi karena untuk kasus
tertentu yang tau secara benar adalah auditor. Pertanyaan dan jawaban dalam BAP dibuat sedemikian rupa sehingga
mencerminkan BAP saksi ahli.
Auditor sebagai saksi ahli yang terjun kepokok perkara sehingga sering dipermasalahkan oleh Penasihat
hukum. Diusahakan jawaban dari saksi ahli tidak menimbulkan pertanyaan baru dan auditor harus berusaha
sedemikian rupa sehingga tidak dapat ditarik kemasalah hukum atau yang diluar keahlian auditor atau kasus menjadi
perdata.

2.3.8 Laporan audit forensik


Seperti halnya dengan audit laporan keuangan, audit foremsik juga menyusun kertas kerja audit. Kertas kerja
audit investigatif sulit dibakukan karena tergantung kepada kasus yang dihadapi. Dan biasanya antara kasus yang
satu dengan kasus yang lainnya akan berbeda, begitupula hasil auditnya.

Soejono Karni (2000:146) memberikan pendapatnya tentang susunan kertas kerja audit investigatif sebagai
berikut :
a. Kertas kerja audit umum
Kertas kerja yang menyangkut data umum, objek atau kegiatan yang diaudit termasuk ketentuan-ketentuan yang
harus dipatuhi.
b. Kertas kerja audit setiap orang yang diduga terlibat.
Kertas kerja audit ini dapat disusun perorang yang terlibat yang berisi perbuatan-perbuatan melanggar hukum
dan akibatnya. Sedangkan kertas kerja audit untuk tersangka termasuk pula kerugian negara akibat perbuatan
melanggar hukum. Bukti surat mengenai ketentuan yang ada dan pelanggarannya difotokopi untuk masingmasing yang terlibat.
Kertas kerja audit dapat disusun pertahapan proses terjadinya tindak pidana korupsi. Kertas kerja audit
didukung bukti surat yang mendukung pertahapan. Khusus untuk kasus yang relatif sulit auditor sebaiknya membuat
kertas kerja audit sebagai pendukung BAP. Kertas kerja audit ini dibawa sewaktu sidang pengadilan.

Soejono Karni (2000:147) juga memberikan pendapatnya tentang manfaat dari kertas kerja sebagai berikut
Manfaat dari kertas kerja :
1. Memudahkan penyusunan keterangan ahli di BAP.
2. Memudahkan bagi penyidik dalam membuat surat dakwaan.
3. Memudahkan saksi ahli di sidang pengadilan.
Selain mengisi kertas kerja audit, auditor juga mengisi formulir laporan kecurangan. Formulir laporan
kecurangan memberikan format yang diusulkan untuk laporan akhir untuk dipergunakan dalam mendokumentasikan
kegiatan sekitar kejadian atau kecurangan korupsi.
Isi laporan investigatif menurut Soejono Karni (2000:133) adalah sebagai berikut :
Pada umum laporan Audit Investigatif berisi:
a.

Dasar Audit Investigatif.

b.

Temuan Audit Investigatif.

c.

Tindak lanjut.

d.

Saran-saran perbaikan.

Untuk laporan Audit Investigatif yang akan diserahkan kepada kejaksaan. Temuan audit memuat
a.

Modus Operandi.

b.

Sebab-sebab terjadinya penyimpangan.

c.

Bukti yang diperoleh.

d.

Kerugian yang ditimbulkan.


Dalam laporan audit harus digunakan kata diduga, karena dalam Audit Investigatif harus diterapkan azas

praduga tak bersalah. Yang boleh mengatakan melakukan tindak pidana korupsi hanya hakim. Seorang dinyatakan
telah melakukan tindak pidana korupsi setelah ada vonis hakim.
Menurut Amin Widjaja (2001:51) Formulir laporan didisain untuk memenuhi tiga tujuan yaitu :

1. Memberi format untuk mencatat rincian yang penting dari kecurangan.


2. Memberi kerangka kerja bagi yang mempersiapkan laporan untuk menganalisis kasus kecurangan.
3. Mengembangkan manajemen dan kebijakan keamanan yang maju untuk mendeteksi dan menghindari
kecurangan.
Formulir ini mencakup bermacam-macam elemen kecurangan, termasuk kecurangan yang berhubungan
dengan komputer. Dalam melaporkan kejadian kecurangan, harus tepat. Investigasi

dan laporan juga harus

dilakukan seolah-olah hasilnya akan diadili. Mencatat waktu, tanggal, nama orang yang tepat dan penjelasan bukti
tertentu penting dalam investigasi atau proses pengadilan sipil atau kriminal. Singkatnya melekat pada fakta, desasdesus diskon dan catatan yang ada hubungannya.

2.3.9 Perbedaan Financial Audit dengan Audit Investigatif


Sampai saat ini Audit Investigatif di Indonesia belum dibakukan prosedurnya oleh IAI. Selain itu, istilah
yang resmi dari IAI juga belum turun. Sebagian ada yang menyebutnya audit kecurangan, Audit forensik, audit
khusus dan audit investigasi. Untuk memudahkan pembahasan penulis akan menggunakan istilah audit investigatif
dan mengasumsikan bahwa audit investigatif berkaitan dengan pengadilan dan dilakukan mulai dari tahap
pendeteksian sampai dengan persidangan.
Dalam majalah Akuntansi No. 10 1988, seperti yang dikutip oleh Soejono Karni (2000:5) dijelaskan tentang
akuntan forensik sebagai berikut.
Sesungguhnya akuntan forensik tidak berbeda dengan akuntan publik yang ada, hanya pada akuntan publik, mereka
bertujuan memeberikan pendapat atas laporan keuangan yang diperiksa dan kadangkala menemukan adanya
kecurangan, sedangkan akuntan forensik memang bertujuan untuk menyelidiki kemungkinan adanya kecurangan,
terutama terhadap perusahaan-perusahaan yang mati secara misterius (tidak wajar).

Perbedaan antara audit laporan keuangan dan audit investigatif yang lainnya dapat di lihat dalam tabel
berikut :
Tabel 2.1
Perbedaan

Audit Keuangan

Audit Investigatif

Waktu Pelaksanaan

Berulang

Tidak Berulang

Ruang Lingkup

Umum

Khusus

Tujuan

Memberikan Opini

Pembuktian Fraud

Hubungan

Non Adversarial

Adversarial

Metodologi

Tehnik Pemeriksaan

Tehnik Investigasi

Presumsi

Professional Sceptism

Bukti dan Fakta

(Hand out seminar audit investigatif 2007).

2.4 Kecurangan (Fraud)


2.4.1 Definisi
Menurut J. Comer (1998:9) yang dikutip oleh Amin Widaya (2001:1)
Fraud is Any behavior by which one person ains or intends to gain a dishonest advantage over another.
Sedangkan Jack Bologna, Robert J lindquist dan Joseph T. Wells mengartikan Fraud is a criminal
deception intended to financially benefit the deceiver.
Definisi lain dikomunikasikan oleh The Institute Auditor yang dikutip oleh Soejono Karni (2000:34)
sebagai berikut :
Kecurangan mencakup suatu ketidakberesan dan tindak ilegal yang bercirikan penipuan yang disengaja ia dapat
lakukan untuk manfaat dan atau kerugian organisasi oleh orang diluar atau didalam organisasi
Pengertian lainnya dikemukakan oleh Sunarto (2003:57)
Kecurangan dalam pelaporan keuangan yang dilakukan untuk menyajikan laporan keuangan yang menyesatkan
seringkali disebut kecurangan manajemen (Management Fraud)
Soejono Karni (2000:34) juga mengemukakan tentang unsur kecurangan sebagai berikut :
Kecurangan terdiri dari tujuh unsur penting. Apabila tidak terdapat salah satu unsur tersebut maka tidak ada
kecurangan yang dapat dilakukan. Unsur-unsur tersebut adalah sebagai berikut
1. Harus terdapat penyajian yang keliru (missaprepriation)
2. Dari suatu masa lampau atau sekarang
3. Faktanya material
4. Dilakukan secara sengaja atau tanpa perhitungan
5. Dengan maksud untuk menyebabkan pihak lain berreaksi
6. Pihak yang terlukai harus berreaksi terhadap kekeliruan penyajian
7. Mengakibatkan kerugian
Definisi lain yang dikutip Amin Widjaya (2001:2) dari Black Laws Dictionary Fraud is a generic term
embracing all the multifarious means which human ingenuity can devise, which are resorted to by one individual, to
get an advantage over another by false representation. Yang bisa diartikan bahwa kecurangan adalah istilah umum,
yang mencakup berbagai ragam alat yang yang kecerdikan (akal bulus) manusia dapat rencanakan, dilakukan oleh
seorang individual, untuk memperoleh manfaat terhadap pihak lain dengan penyajian yang palsu.
Kitab Undang-undang Hukum Pidana seperti yang dikutip oleh Theodorus. M. Tuanakotta (2006:95)
menyebutkan pasal-pasal yang mencakup pengertian fraud diantaranya:
Pasal 362 Pencurian : Mengambil barang sesuatu, yang seluruhnya atau sebagian kepunyaan orang lain dengan
maksud untuk dimiliki secara melawan hukum.
Pasal 368 Pemerasan dan Pengancaman : Dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain secara
melawan hukum, memaksa seseorang dengan kekuasaaan atau ancaman kekerasan untuk memberikan barang
sesuatu yang seluruhnya atau sebagian adalah kepunyaan orang itu atau orang lain, atau supaya membuat utang
maupun menghapuskan piutang.
Pasal 372 Penggelapan : dengan sengaja melawan hukum memiliki barang sesuatu yang seluruhnya atau
sebagiannya adalah kepunyaan orang lain tetapi yang ada dalam kekuasaannya bukan karena kejahatan .
Pasal 378 Perbuatan curang : dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain secara melanggar
hukum, dengan memakai nama palsu atau martabat palsu, dengan tipu muslihat ataupun rangkaian kebohongan,

menggerakkan orang lain untuk, menyerahkan sesuatu barang kepadanya atau supaya memberi utang maupun
menghapus piutang
2.4.2 Klasifikasi Kecurangan
Kecurangan dapat diklasifikasikan menjadi tiga macam menurut Soejono Karni (2000:35) yaitu :
a. Management Fraud
b. Non Management (employee) fraud.
c. Computer Fraud

1.

Management Fraud
Kecurangan ini dilakukan oleh orang dari kelas sosial ekonomi yang lebih atas dan terhormat yang biasa
disebut white collar crime (kejahatan kerah putih). Kecurangan manajemen ada dua tipe yaitu kecurangan
jabatan dan kecurangan korporasi. Kecurangan jabatan dilakukan oleh seseorang yang mempunyai jabatan dan
menyalahgunakan akan jabatannya itu. Kecurangan korporasi adalah kecurangan yang dilakukan oleh suatu
perusahaan demi memperoleh keuntungan bagi perusahaan tersebut misalnya manipulasi pajak.

2.

Non Management Fraud/Employee fraud


Kecurangan karyawan biasanya melibatkan karyawan bawahan. Kadang-kadang merupakan pencurian atau
manipulasi. Dibandingkan dengan karyawan para manajemen, kesempatan untuk melakukan kecurangan pada
karyawan bawahan jauh lebih kecil. Hal ini disebabkan mereka tidak mempunyai wewenang karena pada
umumnya semakin tinggi wewenang semakin besar kesempatan untuk kecurangan.

3.

Computer fraud
Tujuan pengadaan komputer antara lain digunakan untuk pencatatan operasional atau pembukuan suatu
perusahaan. Kejahatan komputer dapat berupa pemanfaatan berbagai sumber daya komputer diluar. Peruntukan
yang sah dan perusakan atau pencurian fisik atas sumber daya komputer itu sendiri
Association of certified Fraud Examiners (ACFE) seperti yang dikutip oleh Theodorus. M. Tuanakotta

(2006:96) menggambarkan occupational fraud dalam bentuk fraud tree. Yang pada umumnya terbagi kedalam tiga
hal yaitu :
1. Corruption
2. asset missappropriation
3. Fraudulent in financial statement

2.4.3

Faktor Pendukung Terjadinya Kecurangan


Suatu hasil penelitian menunjukkan bahwa terjadinya kecuarangan sebagai akibat antara tekanan dan

kebutuhan sesorang dengan lingkungan yang memungkinkan bertindak. Soejono Karni (2000:38) menyatakan
pendapatnya tentang faktor pendorong terjadinya kecurangan sebagai berikut :
a.

Lemahnya pengendalian internal


1.

Manajemen tidak menekankan perlunya peranan pengendalian internal

2.

Manajemen tidak menindak pelaku kecurangan

3.

Manajemen tidak mengambil sikap dalam hal terjadinya conflict of interest

4.

Internal auditor tidak diberi wewenang untuk menyelidiki para eksekutif terutama menyangkut
pengeluaran yang besar.

b.

c.

Tekanan keuangan terhadap seseorang


1.

Banyak utang

2.

Pendapatan Rendah

3.

Gaya hidup mewah

Tekanan non financial


1.

Tuntutan pimpinan di luar kemampuan karyawan

2.

Direktur utama menetapkan satu tujuan yang harus dicapai tanpa dikonsultasikan terlebih dahulu
kepada bawahannya.

3.
d.

Penurunan penjualan.

Indikasi lain
1.

Lemahnya kebijakan penerimaan pegawai

2.

Meremehkan integritas pribadi

3.

Kemungkinan koneksi dengan orang kriminal

Ciri-ciri atau kondisi adanya kecurangan menurut Soejono Karni (2000:43)


a.

Terdapat angka laporan keuangan yang mencolok dari tahun-tahun sebelumnya.

b.

Adanya perbedaan antara buku besar dengan buku pembantu

c.

Perbedaan yang ditemui melalui konfirmasi

d.

Transaksi yang tidak didukung oleh bukti yang memadai

e.

Transaksi yang tidak dicatat sesuai dengan otorisasi manajemen, baik yang umum maupun yang
khusus.

f.
2.4.4

Terdapat perbedaan kepentingan (Conflict of Interest)

Kecurangan Menurut Akuntansi dan Auditing

Dilihat dari sudut pandang akuntansi Soejono Karni (2000:44) mengelompokkan kecurangan menjadi menjadi
empat yaitu :
1.

Kecurangan korporasi

2.

Kecurangan pelaporan

3.

Kecurangan manajemen

4.

Kegagalan audit
Kecurangan korporasi dilakukan oleh pejabat, eksekutif dan atau manajer pusat laba dan perusahaan publik

untuk kepentingan perusahaan jangka pendek.


Kecurangan pelaporan adalah penyajian laporan keuangan yang merusak integritas informasi keuangan dan
dapat mempengaruhi korban seperti pemilik, kreditor bahkan kompetitor.

Kecurangan manajemen dilakukan manajer tingkat atas untuk kepentingan sendiri dengan jalan
menyalahgunakan wewenang.
Kegagalan audit adalah kegagalan auditor untuk dapat mendeteksi dan mengoreksi atau mengungkapkan setiap
kelalaian atau kesalahan besar dalam penyajian laporan keuangan yang antara lain karena auditor tidak menerapkan
prosedur audit yang seharusnya terutama pada transaksi yang besar.
Menurut Bologna seperti yang di kutip oleh Amin Widjaja (2001:9) kecurangan adalah penggambaran yang
salah dari fakta material dalam buku besar atau dalam laporan keuangan.Bisa juga kecurangan yang ditujukan
kepada pihak luar misalnya penjual, pemasok, kontraktor konsultan dan pelanggan dengan cara penagihan yang
berlebihan.

2.4.5

Kecurangan Menurut Perspektif Hukum


Menurut Bologna yang dikutip oleh Amin Widjaja (2001:8) Kecurangan dalam arti hukum adalah

penggambaran kenyataan materi yang salah yang disengaja untuk tujuan membohongi orang lain sehingga orang
lain mengalami kerugian ekonomi. Hukum dapat memberi sanksi sipil dan kriminal untuk perilaku tersebut. Sanksi
kriminal dapat melibatkan penilaian denda atau dipenjara. Sanksi sipil dapat termasuk penggantian kerusakan utnuk
kerugian yang dialaminya.
Kecurangan dalam hukum kriminal dapat di sebut dengan berbagai nama, misalnya penipuan, kebohongan,
pencurian dengan akal, kupon palsu, masukan yang salah, menipu dan lain sebagainya.

2.5 Kejahatan
2.5.1

DefinisiKejahatan
Kejahatanadalahsuatunamaataucapyangdiberikanoranguntukmenilaiperbuatanperbuatan

tertentu, sebagai perbuatan jahat. Dengan demikian maka si pelaku disebut sebagai penjahat.
Pengertian tersebut bersumber dari alam nilai, maka ia memiliki pengertian yang sangat relatif, yaitu
tergantung pada manusia yang memberikan penilaian itu. Jadi apa yang disebut kejahatan oleh
seseorang belum tentu diakui oleh pihak lain sebagai suatu kejahatan pula. Kalaupun misalnya semua
golongandapatmenerimasesuatuitumerupakan kejahatantapiberatringannyaperbuatanitumasih
menimbulkanperbedaanpendapat.
Tentang definisi dari kejahatan itu sendiri tidak terdapat kesatuan pendapat
diantara para sarjana, diantaranya :

1. R. Soesilo membedakan pengertian kejahatan secara juridis dan pengertian kejahatan secara
sosiologis. Ditinjau dari segi juridis, pengertian kejahatan adalah suatu perbuatan tingkah laku
yang bertentangan dengan undangundang. Ditinjau dari segi sosiologis, maka yang dimaksud
dengankejahatanadalahperbuatanatautingkahlakuyangselainmerugikansipenderita,juga

sangat merugikan masyarakat yaitu berupa hilangnya keseimbangan, ketentraman dan


ketertiban.
2. J.M. Bemmelem memandang kejahatan sebagai suatu tindakan anti social yang menimbulkan
kerugian,ketidakpatutandalammasyarakat,sehinggadalammasyarakatterdapatkegelisahan,
danuntukmenentramkanmasyarakat,Negaraharusmenjatuhkanhukumankepadapenjahat.
3. M.A.Elliotmengatakanbahwakejahatanadalahsuatuproblemdalammasyarakatmodematau
tingkahlakuyanggagaldanmelanggarhukumdapatdijatuhihukurnanpenjara,hukumanmati
danhukumandendadanseterusnya.
4. W.A. Bonger mengatakan bahwa kejahatan adalah perbuatan yang sangat anti sosial yang
memperolehtantangandengansadardarinegaraberupapemberianpenderitaan.
5. Paul Moedikdo Moeliono kejahatan adalah perbuatan pelanggaran norma hukum yang
ditafsirkan atau patut ditafsirkan masyarakat sebagai perbuatan yang merugikan,
menjengkelkansehinggatidakbolehdibiarkan(negarabertindak).
6. J.E. Sahetapy dan B. Marjono Reksodiputro dalam bukunya Paradoks Dalam Kriminologi
menyatakan bahwa, kejahatan mengandung konotasi tertentu, merupakan suatu pengertian
dan penamaan yang relatif, mengandung variabilitas dan dinamik serta bertalian dengan
perbuatanatautingkahlaku(baikaktifmaupunpasif),yangdinilaiolehsebagianmayoritasatau
minoritasmasyarakatsebagaisuatuperbuatanantisosial,suatuperkosaanterhadapskalanilai
sosialdanatauperasaanhukumyanghidupdalammasyarakatsesuaidenganruangdanwaktu.

2.5.2

UnsurunsurKejahatan
Edwin: H. Sutherland dalam bukunya Principles of Criminology menyebutkan tujuh unsur kejahatan

yang saling bergantungan dan saling mempengaruhi. Suatu perbuatan tidak akan disebut kejahatan kecuali apabila
memuat semua tujuh unsur tersebut. Unsur-unsur tersebut adalah :

1. Harusterdapatakibatakibattertentuyangnyataataukerugian.
2. Kerugiantersebutharusdilarangolehundangundang,harusdikemukakandenganjelasdalam
hukumpidana
3. Harusadaperbuatanatausikapmembiarkansesuatuperbuatanyangdisengajaatausembrono
yangmenimbulkanakibatakibatyangmerugikan
4. Harusadamaksudjahat(mensrea)
5. Harus ada hubungan kesatuan atau kesesuaian persamaan suatu hubungan kejadian diantara
maksudjahatdenganperbuatan

6. Harus ada hubungan sebab akibat diantara kerugian yang dilarang undangundang dengan
perbuatanyangdisengajaataskeinginansendiri
7. Harusadahukumanyangditetapkanolehundangundang.

2.5.3

Korupsi
Banyakperistiwayangmempunyaidampakpentingterhadapkomitmendanstaminalembaga

lembaganegaradalammemerangikorupsi.Beberapadiantaraperistiwaituantaralain:

TitikbalikdalampenanganankasusmantanPresidenH.M.Soeharto

TitikbalikdalampenanganankasusBLBI

TersendatnyasidangpengadilandalamkasuspenyuapanKetuaMahkamahAgungolehHarini
Wijoso,yangditandaidenganwalkoutnyatigahakimadhoc(nonkarier)

KesandihilangkannyatemuanpentingPPATKyangmenyangkutpetinggikepolisian

Mengemukanyaderetanpanjangaparatpemeriksa,pengawaspenyelidik,penyidik,penuntut
umum,hakim,paniterayangdidugamenerimasuapdanyangmemeras.

Istilah korupsi menurut Pasal 2 dan Pasal 3 UU No.20 tahun 2001 UndangUndang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi yaitu setiap orang yang secara melawan hukum melakukan
perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan
kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat
merugikankeuangannegaraatauperekonomiannegara.
Pengertian korupsi dalam UndangUndang No.31 Tahun 1999 tentang Tindak Pidana
Pemberantasan Korupsi disempurnakan dalam UU No.20 Tahun 2001, dan dapat dibagi menjadi tujuh
kelompok,yaitu:
1. Kerugiankeuangannegara
2. Suapmenyuap
3. Penggelapandalamjabatan
4. Pemerasan
5. Perbuatancurang
6. Benturankepentingandalampengadaan
7. Gratifikasiataupemberianhadiah
Association of Certified Fraud Examiners (ACFE) mengklasifikasikan korupsi menjadi empat
bentuk,yaitu
1. Benturankepentingan(conflictofinterest)

Benturankepentinganseringkitajumpaidalamberbagaibentuk,diantaranyabisnis
pelatmerahataubisnispejabat(penguasa)dankeluargasertakronimerekayangmenjadi
pemasok atau rekanan di lembagalembaga pemerintahan dan di dunia bisnis sekalipun.
Benturan kepentingan bisaterjadidalamskemapermainan pembelian (purchasesscheme)
maupunpenjualan(salesscheme).
2.Penyuapan(bribery)
3.Pemberian(illegalgratuities)
Illegal gratuities merupakan bentuk terselubung dari penyuapan. Dalam kasus
korupsi di Indonesia kita melihat hal ini dalam bentuk hadiah perkawinan, hadiah ulang
tahun, hadiah perpisahan, hadiah kenaikan pangkat dan jabatan, dan lainlain yang
diberikankepadapejabat.
4.Pemerasan(economicextortion)

2.6

Dana

2.6.1 Definisi Dana


Pengertian dana disini berbeda dengan dana pada perusahaan bisnis. Pada perusahaan bisnis, dana
diartikan sebagai kas atau sumber daya keuangan yang disisihkan dan ditetapkan akan digunakan untuk tujuan
tertentu. Tetapi bukan merupakan entitas terpisah, melainkan masih menjadi bagian dari entitas akuntansi
perusahaan yang merupakan entitas tunggal.
Menurut governmental Accounting Standards Boards yang dikutip oleh Mardiasmo (2002:22) definisi
dana adalah sebagai berikut :
A fund a fiscal and accounting entry with a self-balancing set of accounts recording cash and other
financial resources, together with all related liabilities ang residual equities or balances, and changes therein,
which are segregated for the purpose of carrying on specific acticvities or attaining certain objectives in
accordance with special regulations, restrictions or limitations.
Dengan demikian, yang diartikan dengan dana berbeda dengan kas atau dana sumber lainnya bersifat
sempit, sebab pengertian dana mencangkup :
6.

Kesatuan fiskal dan kesatuan akuntansi yang berdiri sendiri.

7.

Terdapat sekumpulan rekening (set of accounts) untuk mencatat mutasi kas atau sumber-sumber lainnya yang
bersifat saling berimbang dengan melakukan pencatatan terhadap semua transaksi, baik harta, modal, hutang,
pendapatan dan pengeluaran.

8.

Mempunyai tujuan penggunaan tertentu.

9.

Ada ketentuan atau peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai pembentukan dana dan
penggunaannya serta pembatas-pembatasnya.

2.6.2

Jenis-jenis Dana
Jenis-jenis dana yang digunakan pada struktur pemerintahan menurut Wilson dan Kattelus (2004:547)

adalah sebagai berikut:


1. Dana Lancar Umum (Current Unrestricted Fund)
Yaitu dana untuk mencatat semua perkiraan yang berkaitan dengan sumber daya yang tidak dibatasi
(unrestricted) yaitu yang dapat dibelanjakan (expendable) dan tersedia untuk digunakan, tetapi hanya untuk
operasi sebagaimana dimaksud oleh pemberinya.
2. Dana Lancar Terbatas (Current Restricted Fund)
Yaitu dana untuk mencatat semua perkiraan yang berkaitan dengan sumber daya yang dibatasi (resticted)
yaitu yang dapat dibelanjakan (expendable) dan tersedia untuk digunakan. Tetapi hanya untuk operasi
sebagaimana dimaksud oleh pemberinya.
3. Dana Endowmen (Endowment Fund)
Yaitu dana untuk mencatat semua perkiraan yang berkaitan dengan hadiah dan warisan yang diterima
pemberi dana dengan ketentuan :
a. Jumlah pelaku yang dipertahankan tetap (utuh) selama periode tertentu sampai peristiwa yang khusus terjadi.
b. Semua pendapatan dan investasi dana yang dapat dibelanjakan sesuai dengan maksud dan pemberi dana.
4. Dana Pemeliharaan (Custodian Fund)
Yaitu dana untuk mencatat semua aktiva yang diterima dan dipegang serta dibelanjakan sesuai dengan
perintah dari orang atau organisasi yang memberi aktiva tersebut.
5. Dana Pinjaman (Loan and Annuity Fund)
Yaitu dana untuk mencatat semua perkiraan yamg berhubungan dengan pembuatan

pinjaman dan rencana

pembiayaan.
6. Dana Aktiva Tetap (Loan,Building and Equipment Fund)
Yaitu dana untuk mencatat semua perkiraan yang berhubungan dengan:
a. Sumber daya yang dibatasi (resticted) yang direncanakan untuk memperoleh atau mengganti aktiva tetap
yang dipakai untuk operasi organisasi.
b. Aktiva yang dipakai untuk operasi organisasi.
c. Hutang atau hipotek yang berhubungan dengan aktiva tetap.
d. Investasi bersih (net investment) dalam aktiva.
Sedangkan pengertian dana yang terdapat pada GASB (general accounting standard board) 1994, bagian
1300 adalah Fiskal dan kesatuan akuntansi dengan keseimbangan sendiri mencatat rekening kas dan sumber
keuangan lainnya bersama dengan seluruh hutang dan residu yang dipisah untuk mengusulkan aktivitas yang lebih
spesifik atau mencatat obyektifitas yang nyata sesuai dengan peraturan khusus serta pembatasannya.

2.7

Bantuan

2.7.1 Definisi Bantuan

Definisi bantuan dalam kamus besar bahasa Indonesia, edisi 3 yang diterbitkan oleh Departemen pendidikan
nasional yaitu: Barang yang dipakai untuk membantu, pertolongan ,sokongan.
Bantuan dapat dikelompokan menjadi:
1.

Bantuan ekonomi: Bantuan yang diberikan oleh suatu negara kepada negara lain untuk memajukan
perekonomian negara yang diberi bantuan tersebut.

2.

Bantuan modal: Bantuan dalam bentuk pinjaman uang untuk menunjang pembangunan ekonomi dan sosial
negara berkembang dan sosial negara berkembang yang diberikan dengan syarat lunak

2.8

Sosial

2.8.1 Definisi sosial


Definisi bantuan dalam kamus besar bahasa Indonesia, edisi 3 yang diterbitkan oleh departemen pendidikan
nasional yaitu berkenaan dengan hubungan masyarakat atau sifat-sifat kemanusiaan.

2.9

Dana Bantuan Sosial


Peraturan pemerintah Republik Indonesia No 24 tahun 2005, yang tertuang dalam Standar Akuntansi

Pemerintahan, menegaskan peraturan mengenai Ekuitas dana yang menyatakan bahwa:


1.

Setiap entitas pelaporan pengungkapan secara terpisah dalam neraca atau dalam catatan atas laporan
keuangan:
a. Ekuitas Dana lancar, termasuk sisa lebih pembiayaan anggaran/ saldo
anggaran lebih
b. Ekuitas Dana investasi,
c.

2.

Ekuitas Dana cadangan.

Entitas dana lancar adalah selisih antara aset lancar dan kewajiban jangka pendek. Ekuitas dana lancar
antara lain sisa lebih pembiayaan anggaran, cadangan piutang, cadangan persediaan, dan dana yang
harus disediakan untuk pembayaran utang jangka pendek

3.

Ekuitas dana investasi mencerminkan kekayaan pemerintah yang tertanam dalam investasi jangka
panjang, aset tetap dan aset lainnya, dikurangi dengan kewajiban jangka panjang.

4.

Ekuitas dana cadangan mencerminkan kekayaan pemerintah yang dicadangkan untuk tujuan tertentu
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Begitu pula mengenai Pengeluaran pemerintah yang diatur dalam Peraturan pemerintah Republik Indonesia

No.24 tahun 2005, yang tertuang dalam Standar Akuntansi Pemerintahan yang menyatakan bahwa:
1.

Pengeluaran/ belanja diakui pada saat terjadinya pengeluaran dari rekening kas umum Negara/ Daerah.

2.

Khusus pengeluaran melalui bendahara pengeluaran terjadinya pada saat pertanggung jawaban atas
pengeluaran tersebut disahkan oeh unit yang mempunyai fungsi pembendaharaan.

3.

Dalam hal badan layanan umum, belanja/ pengeluaran diakui dengan mengacu pada peraturan
perundangan yang mengatur mengenai badan layanan umum.

4.

Belanja/ pengeluaran diklasifikasikan menurut klisifikasi ekonomi (jenis belanja), organisasi dan fungsi.

Mentri Dalam Negeri melalui Surat Edaran yang menyampaikan mengenai Dana Bantuan Sosial, menyatakan
sebagai Menindaklanjuti ketentuan Pasal 42, Pasal 43, Pasal 44, Pasal 45 dan Pasal 47. Peraturan Mentri Dalam
Negeri nomor 59 tahun 2007, tentang perubahan atas peraturan Mentri Dalam Negeri nomor 13 tahun 2006, tentang
pedoman pengelolaan keuangan daerah.

Perlu disampaikan penjelasan terkait dengan landasan pelaksanaan Dana Bantuan Daerah sebagai berikut:
1.

Bahwa dalam menyampaikan tujuan daerah, pemerintah daerah sesuai ketentuan perundang-undangan
diperbolehkan untuk memberikan bantuan kepada pemerintah, pemerintah daerah, masyarakat dan organisasi
masyarakat sesuai dengan ketentuan pemberian dana bantuan yang terdiri atas bantuan sosial dan bantuan
keuangan.

2.

Pemberian bantuan tersebut pada prinsipnya bersifat tidak mengikat atau terus menerus yang diartikan bahwa
pemberian bantuan tersebut akan sangat bergantung pada kemampuan keuangan daerah dan urgensi, serta
kepentingan daerah dalam pemberian hibah dan bantuan tersebut. Sehingga diharapkan dana bantuan tersebut
dimaksudkan akan dapat membantu nilai manfaat bagi pemerintah daerah dalam mendukung terselenggaranya
fungsi pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan.

3.

Pelaksanaan pemberian dana bantuan dimaksud harus memenuhi persyaratan administrasi terkait dengan aspek
penganggaran, pelaksanaan dan pertanggung jawaban agar akuntabilitas dan sasaran pemberian dana bantuan
sosial dan bantuan keuangan yang pelaksanaannya disesuaikan dengan kepentingan daerah dan ketentuan
perundang-undangan.
Pedoman pengelolaan keuangan daerah mengenai Bantuan Sosial dalam Surat Edaran Nomor 32 Tahun 2005

yang dikeluarkan Mentri Dalam Negeri yaitu:


1.

Bantuan Sosial adalah salah satu bentuk instrumen bantuan dalam bentuk uang atau barang yang diberikan
pada kelompok atau anggota masyarakat. Selain itu bantuan sosial tersebut sesuai dengan amanat perundangundangan, juga diperuntukan bagi bantuan partai politik. Pemberian bantuan sosial berupa uang kepada
masyarakat berdasarkan nominalnya seyogyanya dibatasi yang pengaturannya ditetapkan dalam peraturan
kepala daerah.

2.

Pada prinsipnya pemberian bantuan sosial adalah diperuntukan bagi upaya pemerintah daerah dalam rangka
meningkatkan kwalitas kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat secara langsung serta bersifat simultan bagi
program dan kegiatan pemerintah daerah pada umumnya. Oleh karena itu pemberian bantuan sosial harus
dilakukan secara selektif dan tidak mengikat/ terus-menerus, dalam arti bahwa pemberian bantuan tersebut
tidak wajib dan tidak harus diberikan setiap tahun anggaran. Pemberian bantuan tersebut lebih didasarkan pada
pertimbangan urgensinya bagi kepentingan daerah dan kemampuan keuangan daerah.

3.

Bantuan Sosial dapat diberikan dalam bentuk uang dan barang sebagai berikut:
a.

Bantuan Sosial dalam bentuk uang yang dianggarkan oleh PPKD (Pejabat pengelolan keuangan daerah)
dalam kelompok belanja tak langsung dan disalurkan melalui transfer dana kepada penerima bantuan.

b.

Bantuan Sosial dalam bentuk barang yang dianggarkan dalam bentuk program dan kegiatan oleh SKPD
(Satuan kerja pengelolaan keuangan daerah) dalam kelompok belanja langsung. Proses pengadaan barang
tersebut dilakukan oleh SKPD (Satuan kerja pengelolaan keuangan daerah) sesuai dengan peraturan
perundang-undangan dan selanjutnya hasilnya diserahkan kepada penerima bantuan melalui penyerahan
aset oleh pemerintah daerah.

4. Pemberian Bantuan Sosial dalam bentuk uang (Dana transfer) dipertanggung jawabkan oleh penerima bantuan
dalam bentuk tanda terima uang beserta peruntukan penggunaannya, sedangkan pemberian bantuan sosial
dalam bentuk barang pengadaannya dipertanggung jawabkan oleh SKPD (Satuan kerja pengelolan keuangan
daerah) sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan penyerahannya kepada penerima bantuan dibuktikan
dalam bentuk berita acara serah terima barang. Khusus bagi bantuan partai politik, pertanggung jawabannya
mengikuti peraturan Mentri Dalam Negeri No 25 tahun 2006 tentang perubahan atas peraturan Mentri Dalam
Negeri No 32 tahun 2005 tentang pedoman pengajuan, penyerahan dan laporan penggunaan bantuan keuangan
kepada partai politik

Pedoman pengelolaan keuangan daerah mengenai Bantuan Keuangan dalam Surat Edaran Nomor 32 Tahun
2005 yang dikeluarkan Mentri Dalam Negeri yaitu:
1.

Bantuan keuangan merupakan salah satu bentuk instrumen bantuan dalm bentuk uang antara pemerintah
daerah dengan tujuan untuk mengatasi kesenjangan fiskal antar daerah di wilayah tertentu dalam rangka
meningkatkan kapasitas fiskal, baik untuk kepentingan yang bersifat umum maupun yang bersifat khusus.

2.

Bantuan keuangan disalurkan langsung ke kas daerah atau kas desa dan penggunaannya dianggarkan,
dilaksanakan dan dipertanggung jawabkan sesuai ketentuan pengelolaan keuangan daerah.

2.10 LembagaPemerintahan
2.10.1DefinisiLembagaPemerintahan
Definisi Lembaga menurut Carl J. Friedrich (2005:161) ialah suatu kelompok yang terorganisir
yanganggotaanggotanyamempunyaiorientasi,nilainilaidancitacitayangsama.
Lembaga Pemerintah menurut situs wikipedia ialah Lembaga Negara (civilated organization)
dimanalembagatersebutdibuatolehNegara,dariNegaradanuntukNegara.Dimanabertujuanuntuk
membangun Negara itu sendiri. Lembaga Negara terdiri dari dalam beberapa macam dan mempunyai
tugasnyamasingmasingantaralain:
1. Menjagakesetabilanataustabilitaskeamanan,politik,hukum,HAMdanbudaya.
2. Menciptakansuatulingkunganyangkondusif,amandanharmonis.
3. MenjadibadanpenghubungantaraNegaradenganrakyatnyadanmenjadisumberinspirator
danaspiratorrakyat.

4. Memberantastindakpidanakorupsi,kolusidannepotisme
5. Membantumenjalankanrodapemerintahan.

Sedangkan definisi Pemerintahan menurut Undangundang No.32 Tahun 2004 ialah


Penyelenggaraan Urusan Pemerintahan Oleh Pemerintah Pusat Maupun Daerah Menurut Asas
Otonomi Dan Tugas Pembantuan Dengan Prinsip Otonomi Seluasluasnya Dalam Sistem Dan Prinsip
Negara Kesatuan Republik Indonesia Sebagaimana Dimaksud Dalam UndangUndang Dasar Negara
RepublikIndonesiaTahun1945.