Anda di halaman 1dari 28

BAB I

PENDAHULUAN

Apendisitis merupakan peradangan yang terjadi pada appendix vermiformis


dan merupakan penyebab akut abdomen yang paling sering. 1,3 Appendiks disebut
juga umbai cacing. Istilah usus buntu yang selama ini dikenal dan digunakan di
masyarakat kurang tepat, karena yang merupakan usus buntu sebenarnya adalah
sekum. Sampai saat ini belum diketahui secara pasti fungsi appendiks. Namun
demikian, organ ini sering sekali menimbulkan masalah kesehatan.1-3
Appendiks merupakan organ yang berbentuk tabung panjang dan sempit.
Panjangnya kira-kira 10 cm (kisaran 3 15 cm) dan berpangkal di sekum. Appendiks
menghasilkan 1 - 2 ml lendir per hari. Lendir itu secara normal disekresikan ke
lumen untuk selanjutnya dialirkan ke sekum. Adanya hambatan dalam pengaliran
tersebut, merupakan salah satu penyebab timbulnya apendisitis. Di dalam appendiks
juga didapatkan immunoglobulin sekretorik yang merupakan zat pelindung efektif
terhadap infeksi saluran pencernaan (berperan dalam sistem imun). Immunoglobulin
yang banyak terdapat di dalam appendiks adalah IgA. Pengangkatan organ
appendiks (apendektomi) tidak mempengaruhi sistem pertahanan tubuh. Hal ini
dikarenakan jumlah jaringan limfoid yang terdapat pada appendiks kecil sekali bila
dibandingkan dengan jumlah yang ada pada saluran cerna lain.2,3
Apendisitis dapat mengenai semua umur, baik laki-laki maupun perempuan.
Namun lebih sering menyerang laki-laki berusia 10 - 30 tahun.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

DEFINISI
Apendisitis adalah peradangan yang terjadi pada appendix vermiformis, dan

merupakan penyebab akut abdomen yang paling sering.1 Apendisitis akut merupakan
salah satu diferensial diagnosis pada pasien yang mengeluh nyeri perut atau pasien
yang menunjukkan gejala iritasi peritoneal. Apendisitis akut juga penyebab tersering
nyeri perut progresif dan persisten pada remaja. Gejalanya sering tidak spesifik
karena akut abdomen sendiri merupakan manifestasi klinis yang memerlukan
diagnostik penunjang dalam penentuan diagnosis akhirnya. 2 Tidak ada cara untuk
mencegah perkembangan dari suatu apendisitis. Satu-satunya cara untuk
menurunkan morbiditas dan mencegah mortalitas adalah apendiktomi sebelum
perforasi ataupun terjadi gangrene.3
2.2.

EPIDEMIOLOGI
Insiden apendisitis akut di negara maju lebih tinggi daripada di negara

berkembang. Namun dalam tiga-empat dasawarsa terakhir kejadiannya turun secara


bermakna. Hal ini diprediksikan karena meningkatnya konsumsi makanan berserat
dalam menu sehari-hari.4
Apendisitis dapat ditemukan pada semua umur, hanya pada anak kurang dari
satu tahun jarang dilaporkan. Insiden tertinggi pada kelompok umur 20 - 30 tahun,

kemudian menurun. Insiden pada lelaki dan perempuan umumnya sebanding, kecuali
pada umur 20-30 tahun, insiden lelaki lebih tinggi.4
2.3. INSIDENSI
Insidensi apendisitis akut menurun antara tahun 1940 dan 1960,
kemungkinan karena adanya penggunaan antibiotik profilaksis secara luas. Saat ini
apendiktomi merupakan salah satu pilihan pembedahan. Apendisitis jarang terjadi
pada bayi, menjadi semakin sering pada masa anak-anak, dan insidensi tertinggi
terjadi pada umur belasan hingga 20 tahunan. Setelah insidensi apendisitis menurun,
meskipun masih hal-hal yang harus diteliti mengenai apendisitis, tapi kenyataannya
apendisitis jarang dilaporkan dalam berbagai literatur sejak 50 tahun yang lalu. 3
Ketika pertama kali penyakit ini ditemukan pada abad ke-16, apendisitis
disebut sebagai perityphitis karena terjadi proses inflamasi yang menyebabkan
kematian dianggap berasal dari sekum. Sekarang jelas menunjukkan bahwa yang
dimaksud adalah apendisitis perforasi.3,5 Meskipun Melier, pada tahun 1827, telah
menunjukkan bahwa purulen iliac tumor pada inflamasi appendiks, sudah tidak
berlaku sejak tahun 1886 setelah Fitz mengemukakan bahwa apendisitis jelas terjadi
pada awal kasus yang sebelumnya dianggap sebagai perityphitis. Fitz beranggapan
bahwa apendiktomi penting untuk menyembuhkan pasien.3,5
Ahli bedah pertama yang mendiagnosa apendisitis akut yang sebelumnya
telah ruptur dan dilakukan apendiktomi, setelah itu pasiennya sembuh dan peneilitian
ini dilaporkan adalah Senn, pada tahun 1889. Groves, seorang dokter di daerah
peinggiran Kanada telah berhasil melakukan apendiktomi 6 tahun sebelumnya,
sayangnya kasus ini tidak dipublikasikan sampai tahun 1961. Tahun 1889,
McBurney menjelaskan temuan klinis pada apendisitis akut yang sebelumnya telah
ruptur, termasuk gambaran abdominal tenderness yang sekarang diberi nama sesuai
dengan namanya. Irisan lapangan operasi biasanya dikaitkan dengan McBurney
sebenarnya dibuat oleh McArthur. 3
2.4.

ANATOMI
Appendiks merupakan organ berbentuk cacing, panjangnya kira-kira 10 cm

(kisaran 3 - 15 cm) dan berpangkal di sekum. Lumennya sempit di bagian proksimal


dan melebar di bagian distal. Pada bayi, appendiks berbentuk kerucut, lebar pada
pangkalnya dan menyempit ke arah ujungnya. Keadaan ini mungkin menjadi sebab

rendahnya insiden apendisitis pada usia itu. Pada 65% kasus, appendiks terletak
intraperitoneal. Kedudukan itu memungkinkan appendiks bergerak dan geraknya
bergantung pada panjang mesoappendiks penggantungnya.6
Pada kasus selebihnya, appendiks terletak retroperitoneal, yaitu di belakang
sekum, di belakang kolon asendens, atau ditepi lateral kolon asendens. Gejala klinis
apendisitis ditentukan oleh letak appendiks.7
Persarafan parasimpatis berasal dari cabang n. Vagus yang mengikuti a.
mesenterika superior dan a. appendikularis, sedangkan persarafan simpatis berasal
dari n.torakalis X. Oleh karena itu, nyeri visceral pada apendisitis bermula di sekitar
umbilicus.
Perdarahan appendiks berasal dari a.appendikularis yang merupakan arteri
kolateral. Jika arteri ini tersumbat, misalnya karena thrombosis pada infeksi,
appendiks akan mengalami gangrene.6

Gambar 1. Anatomi Appendiks8


Menurut letaknya, appendiks dibagi menjadi beberapa macam:8

Appendiks Preileal

Appendiks Postileal

Appendiks Subileal

Appendiks Pelvic

Appendiks Subcecal

Appendiks Paracecal

Appendiks Retrocecal

Adapun gambaran USG normal appendiks adalah berbentuk tabung yang


memanjang dengan lumen yang diameternya tidak lebih dari 6 mm dan dapat
dikompresi. Selain itu pada ujung akhir appendiks tidak didapatkan adanya
gambaran blind end tube.

Gambar 2. Potongan longitudinal USG Appendiks9


2.5. ETIOLOGI
a. Obstruksi lumen appendiks yang disebabkan oleh:9
1. Fekalit (feses yang mengeras) adalah penyebab tersering yang
mengakibatkan obstruksi
2. Oleh karena sebab lain termasuk:
a. Limfoid hipertrofi
b. Benda asing
c. Cacing di intestinal
d. Barium
e. Kanker sekum
b. Sekresi mukosa appendiks yang persistent, distensi yang bertahap dengan
inflamasi pada appendiks, pertumbuhan bakteri yang berlebihan, dan pada
kondisi yang diikuti oleh progresivitas, iskemia, gangrene, dan perforasi yang
diikuti oleh obstruksi lumen.6
2.6. PATOFISIOLOGI
Apendisitis disebabkan oleh obstruksi yang diikuti oleh infeksi. Kira-kira
60% kasus berhubungan dengan hiperplasia submukosa yaitu pada folikel limfoid,
35% menunjukkan hubungan dengan adanya fekalit, 4% kaitannya dengan benda
5

asing dan 1% kaitannya dengan stiktur atau tumor dinding appendiks ataupun sekum.
Hiperplasi jaringan limfoid penting pada obstruksi dengan frekuensi terbanyak
terjadi pada anak-anak, sedangkan limfoid folikel adalah respon appendiks terhadap
adanya infeksi. Obstruksi karena fecalit lebih sering terjadi pada orang tua. Adanya
fekalit didukung oleh kebiasaan, seperti pada orang barat perkotaan yang cenderung
mengkonsumsi makanan rendah serat, dan tinggi karbohidrat dalam diet mereka.3
Apendisitis biasanya disebabkan oleh penyumbatan lumen appendiks oleh
hiperplasia folikel limfoid, fekalit, benda asing, striktur karena fibrosis akibat
peradangan sebelumnya, atau neoplasma.1
Obstruksi tersebut menyebabkan mukus yang diproduksi mukosa mengalami
pembendungan. Makin lama mukus tersebut makin banyak, namun elastisitas
dinding appendiks memiliki keterbatasan sehingga menyebabkan peningkatan
tekanan intralumen. Tekanan yang meningkat tersebut akan menghambat aliran limfe
yang mengakibatkan edema, diapedesis bakteri, dan ulserasi mukosa. Pada saat
inilah terjadi apendisitis akut fokal yang ditandai oleh nyeri epigastrium.1
Bila sekresi mucus terus berlanjut, tekanan akan terus meningkat. Hal
tersebut akan menyebabkan obstruksi vena, edema bertambah, dan bakteri akan
menembus dinding. Peradangan yang timbul meluas dan mengenai peritoneum
setempat sehingga menimbulkan nyeri di daerah kanan bawah. Keadaan ini disebut
sebagai apendisitis supuratif akut.1
Bila kemudian aliran arteri terganggu akan terjadi infark dinding appendiks
yang diikuti dengan gangrene. Stadium ini disebut dengan apendisitis gangrenosa.
Bila dinding yang telah rapuh itu pecah, akan terjadi apendisitis perforasi.1
Bila semua proses diatas berjalan lambat, omentum dan usus yang berdekatan
akan bergerak ke arah appendiks hingga timbul suatu massa lokal yang disebut
infiltrat appendikularis. Peradangan appendiks tersebut dapat menjadi abses atau
menghilang.1
Pada anak-anak, karena omentum lebih pendek dan appendiks lebih panjang,
dinding appendiks lebih tipis. Keadaan tersebut ditambah dengan daya tahan tubuh
yang masih kurang memudahkan terjadinya perforasi. Sedangkan pada orang tua
perforasi mudah terjadi karena telah ada gangguan pembuluh darah.1
2.7. GEJALA
a. Gejala klasik yaitu nyeri sebagai gejala utama6
6

1. Nyeri dimulai dari epigastrium, secara bertahap berpindah ke regio


umbilikal, dan akhirnya setelah 1-12 jam nyeri terlokalisir di regio
kuadran kanan bawah.
2. Urutan nyeri bisa saja berbeda dari deskripsi diatas, terutama pada anak
muda atau pada seseorang yang memiliki lokasi anatomi appendiks yang
berbeda.
3. Anoreksia adalah gejala kedua yang menonjol dan biasanya selalu ada
untuk beberapa derajat kasus. Muntah terjadi kira-kira pada 75% pasien.6
Urutan gejala sangat penting untuk menegakkan diagnosis adalah adanya
anoreksia diikuti oleh nyeri kemudian muntah (jika terjadi) adalah gejala
klasik. Muntah sebelum nyeri harus ditanyakan untuk kepentingan
diagnosis.6
Tabel 1. Gambaran Klinis Apendisitis Akut2
Tanda awal nyeri mulai di epigastrium atau regio umbilikalis disertai
mual dan anoreksia
Nyeri pindah ke kanan bawah menunjukkan tanda rangsangan peritoneum
lokal dititik McBurney

Nyeri tekan

Nyeri lepas

Defans muskuler

Nyeri rangsangan peritoneum tidak langsung

Nyeri kanan bawah pada tekanan kiri (Rovsing sign)

Nyeri kanan bawah bila tekanan di sebelah kiri dilepaskan


(Blumberg sign)

Nyeri kanan bawah bila peritoneum bergerak, seperti bernafas


dalam, berjalan, batuk, mengedan

2.8. PEMERIKSAAN FISIK


Pemeriksaan fisik yang ditemukan tergantung dari tahapan penyakit dan
lokasi dari appendiks.

1. Suhu dan nadi sedikit lebih tinggi pada awal penyakit. Suhu yang lebih tinggi
mengindikasikan adanya komplikasi seperti perforasi maupun abses.2,6
2. Nyeri pada palpasi titik McBurney (dua pertiga jarak dari umbilicus ke spina
iliaca anterior) ditemukan bila lokasi appendiks terletak di anterior. Jika
lokasi appendiks pada pelvis, pemeriksaan fisik abdomen sedikit ditemukan
kelainan, dan hanya pemeriksaan rectal toucher ditemukan gejala
signifikan.2,6
3. Tahanan otot dinding perut dan rebound tenderness mencerminkan tahap
perkembangan penyakit karena berhubungan dengan iritasi peritoneum.2,6
4. Beberapa tanda, jika ada dapat membantu dalam menegakkan diagnosis
a. Rovsing sign
nyeri pada kuadran kanan bawah pada palpasi kuadran kiri bawah.2
b. Psoas sign
nyeri rangsangan otot psoas lewat hiperekstensi sendi panggul kanan,
kemudian paha kanan ditahan. Bila appendiks yang meradang
menempel di m.psoas mayor, tindakan tersebut akan menyebabkan
nyeri.2
c. Obturator sign
nyeri pada gerakan endotorsi dan fleksi sendi panggul kanan, pasien
dalam posisi terlentang.5

Gambar 3. Rovsing Sign9

Gambar 4. Rectal Toucher2

Gambar 5. Psoas Sign9

Gambar 6. Obturator Sign9

2.9. PEMERIKSAAN LABORATORIUM


1. Leukositosis moderat/ sedang (10.000-16.000 sel darah putih) dengan
predominan neutrofil (shit to the left). Jumlah normal sel darah putih tidak
dapat menyingkirkan adanya apendisitis.6
2. Urinalisis kadang menunjukkan adanya sel darah merah.6
2.10. PEMERIKSAAN RADIOLOGIS
1. Foto polos abdomen
Gambaran x-foto polos abdomen pada apendisitis dikategorikan
sebagai 3 jenis yaitu tampak normal, mungkin abnormal dan sugestif
apendisitis. Visualisasi dari appendicolith ataupun gas abses pada region
kuadran kanan bawah dapat dijadikan patokan diagnosis apendisitis. Dari 138
kasus positif apendisitis, 99 diantaranya (72%) memiliki gambaran sugestif
apendisitis pada x-foto polos abdomen. Apabila posisi appendiks ada di
retrosekal, maka jarang tervisualisasikan dengan baik pada film.10
Beberapa gambaran radiologis dari apendisitis pada x-foto polos
abdomen antara lain adanya level cairan terlokalisir pada caecum dan ileum
terminalis, gambaran gas terlokalisir pada ileum terminalis, peningkatan
densitas soft tissue pada kuadran kanan bawah, perselubungan pada regio
flank kanan dengan adanya garis radiolusen antara pre peritoneum fat line
dengan transversus abdominis, gambaran fekalit pada fossa illiaca kanan,
appendiks terisi gas, gas intraperitoneal dan deformitas bayangan gas caecum
karena massa serta perselubungan bayangan psoas pada sisi kanan.10

Gambar 7. Fecalith radioopak11


2. Ultrasonografi Appendiks
Pemeriksaan

appendiks

dengan

menggunakan

ultrasonografi

merupakan pemeriksaan tanpa menggunakan radiasi, dan pemeriksaan ini


sangat terjangkau bagi pasien penderita appendiks. Kelebihan lainnya adalah
para dokter lebih mudah mendiagnosis dengan menggunakan ultrasonografi
dibandingkan foto polos abdomen. Di samping itu, sensivitas dan
spesifitasnya cukup baik. USG juga tepat untuk digunakan pada kondisikondisi emergensi yang menunjukkan akut abdomen seperti apendisitis
dengan tanda-tanda inflamasi peritoneal yang meluas.12
Lokasi appendiks berada pada kuadran bawah kanan. Dapat dilihat
dengan menggunakan probe beresolusi tinggi (7-15 mHz). Tranduser
diletakkan dengan posisi tranversal dan dengan mengkompresi abdomen
kuadran bawah kanan secara dalam untuk mendekatkan usus dengan probe.
Dimulai dari fleksura hepatik dan kemudian telusuri ke bawah sampai
bertemu caecum. Kemudian pasien diminta untuk menunjukkan lokasi di
mana yang sakit.
Kelebihan 14

Non invasif, non trauma, non radiatif


Relatif cepat dan aman
Nilai diagnostik cukup tinggi
Tidak memerlukan persiapan khusus, kecuali untuk pemeriksaan
vesica felea puasa 6 jam, dan pemeriksaan vesica urinaria harus

penuh urin
Tidak ada kontraindikasi

10

Teknik Pemeriksaan14
1. Pasien dipersiapkan berbaring dengan diselimuti hingga sebatas
inguinal
2. Probe atau transduser yang digunakan disesuaikan organ yang akan
dievaluasi, probe linear, transversal dan linier.
3. Gel dioleskan pada probe, kemudian probe diposisikan secara linier
maupun transversal sesuai jenis organ.
4. Organ yang dievaluasi meliputi hepar, vesica felea, pancreas, aorta,
ginjal kanan dan kiri, limpa, vesika urinaria, prostat dan uterus.
Pada kasus apendisitis dilakukan evaluasi secara transversal dan
linear. Secara transversal dievaluasi kompresibilitasnya dan diameter lumen
appendiks sementara secara linier dievaluasi adanya gambaran blind end tube
atau bila ada udara bebas/cairan pada caecum. Untuk appendiks retrosekal
sulit dilakukan evaluasi dengan sonografi. Kriteria ultrasonografi pada kasus
apendisitis akut adalah appendiks tidak dapat dikompresi sehingga diameter
lebih dari 7 mm dengan tebal dinding lebih dari 2 mm, tipe eko pada lumen
adalah hipoekoik. Apabila appendiks terletak di retrocecal maka sangat sulit
untuk mendapatkan gambarannya.12,13

Gambar 8. Potongan tranversal pada USG Appendiks11

11

Gambar 9. Potongan longitudinal pada USG Appendiks11


3. Appendicogram
Merupakan teknik pemeriksaan radiologi untuk memvisualisasikan
appediks dengan menggunakan kontras media positif barium. Barium dapat
membantu pada kasus sulit ketika akurasi diagnosis sukar untuk ditegakkan.
Barium akan mengisi defek pada appendiks, hal ini adalah indikator yang
sangat bisa dipercaya pada diagnosis apendisitis. Appendicogram dapat
dilakukan pada apendisitis akut non perforasi ataupun apendisitis kronis, bila
kondisi pasien stabil dan tidak dicurigai adanya tanda-tanda perforasi.12,13

Gambar 10. Gambaran normal appendiks dengan kontras barium11


Teknik Pemeriksaan
Appendikografi merupakan pemeriksaan berupa foto barium appendiks yang
dapat membantu melihat terjadinya sumbatan atau adanya kotoran (fekalit) di
dalam lumen appendiks. Dari hasil penelitian diperoleh bahwa hasil
pemeriksaan appendicogram memiliki hubungan yang signifikan terhadap

12

hasil pemeriksaan pasca-operasi atau hasil pemeriksaan patologi anatomik (p


<0,003). Selain itu, didapati sensitivitas pemeriksaan appendicogram adalah
97,8%, spesifisitas 50%, nilai prediksi positif 93,7%, dan nilai prediksi
negatif 75%.14,16,17
Teknik
Indikasi dilakukannya pemeriksaan appendicogram adalah apendisitis kronis
atau akut. Sedangkan kontraindikasi dilakukan pemeriksaan appendicogram
adalah pasien dengan kehamilan trimester I atau pasien yang dicurigai adanya
perforasi.
Persiapan Bahan:
Larutan Barium Sulfat ( 250 gram) + 120-200 cc air.
Persiapan Pasien:
Sehari sebelum pemeriksaan pasien diberi BaSO4 dilarutkan dalam air
masak dan diminta untuk diminum pada jam 24.00 WIB setelah itu
puasa.
Pasien diperiksa dengan posisi telungkup (prone) dan RAO (Right
Anterior oblique)
Prosedur:
Pasien naik ke atas meja pemeriksaan.
Kaset ditempatkan di bawah meja pemeriksaan.
Meminta pasien agar kooperatif dan menuruti perintah radiografer
sehingga pemeriksaan berjalan dengan baik.

13

Gambar 11. Gambaran X-Foto Appendicogram posisi right anterior oblique


dan telungkup (prone)14
Appendiks yang menunjukkan gambaran non-filling menandakan adanya
apendisitis akut

14

Gambar 12. Appendicogram negatif menunjukkan gambaran non-filling


appendiks; gambaran lain yang dapat ditemukan adalah partial filling, mouse
tail (penyempitan lumen appendiks karena peradangan) dan cut-off 14
Appendicogram dengan non-filling appendiks (negatif appendicogram)
merupakan apendisitis akut. Appendicogram dengan partial filling (parsial
appendicogram) diduga sebagai apendisitis dan appendicogram dengan
kontras yang mengisi appendiks secara total (positif appendicogram)
merupakan appendiks yang normal.Appendicogram sangat berguna dalam
diagnosis apendisitis akut, karena merupakan pemeriksaan yang sederhana
dan dapat memperlihatkan visualisasi dari appendiks dengan derajat akurasi
yang tinggi.14,16,17
2.11 DIAGNOSIS BANDING

Kelainan ovulasi folikel ovarium yang pecah mungki memberikan nyeri


perut kanan bawah pada pertengahan siklus menstruasi. Pada anamnesis,
nyeri yang sama pernah timbul lebih dahulu. Tidak ada tanda radang, dan
nyeri biasa hilang dalam waktu 24 jam, tetapi mungkin dapat mengganggu
selam 2 hari.13,15

Infeksi panggul salpingitis akut kanan sering dikacaukan dengan


apendisitis akut. Suhu biasanya lebih tinggi daripada apendisitis dan nyeri
perut bagian bawah perut lebih difus. Infeksi panggul pada wanita biasanya
disertai keputihan dan infeksi urin. 13,15

Kehamilan di luar kandungan hampir selalu ada riwayat terlambat haid


dengan keluhan yang tidak menentu. Jika ada ruptur tuba atau abortus
kehamilan diluar rahim dengan perdarahan, akan timbul nyeri yang
mendadak difus di daerah pelvis dan mungkin terjadi syok hipovolemik. 13,15

Kista ovarium terpuntir timbul nyeri mendadak dengan intensitas yang


tinggi dan teraba masa dalam rongga pelvis pada pemeriksaan perut, colok
vaginal atau colok rectal. Tidak ada demam. USG untuk diagnosis. 13,15

Endometriosis eksterna nyeri ditempat endometrium berada.13,15

Urolitiasis batu ureter atau batu ginjal kanan. Riwayat kolik dari pinggang
ke perut menjalar ke inguinal kanan merupakan gambaran yang khas.

15

Eritrosituria sering ditemukan. Foto polos abdomen atau urografi intravena


dapat memastikan penyakit tersebut. Pielonefritis sering disertai demam
tinggi, menggigil, nyeri kostovertebral di sebelah kanan dan piuria.13,15
2.12. PENATALAKSANAAN
1. Apendiktomi adalah terapi utama13,15
2. Antibiotik pada apendisitis digunakan sebagai:13,15
a. Preoperatif, antibiotik broad spectrum intravena diindikasikan untuk
mengurangi kejadian infeksi pasca pembedahan.
b. Postoperatif, antibiotik diteruskan selama 24 jam pada pasien tanpa
komplikasi apendisitis
1. Antibiotik dilanjutkan sampai 5-7 hari post operatif untuk kasus
apendisitis ruptur atau dengan abses.
2. Antibiotik dilanjutkan hingga hari 7-10 hari pada kasus apendisitis
ruptur dengan peritonitis diffuse.
2.13. KOMPLIKASI
Beberapa komplikasi yang dapat terjadi :
1. Perforasi
Keterlambatan penanganan merupakan alasan penting terjadinya perforasi.
Perforasi appendiks akan mengakibatkan peritonitis purulenta yang ditandai
dengan demam tinggi, nyeri makin hebat meliputi seluruh perut dan perut
menjadi tegang dan kembung. Nyeri tekan dan defans muskuler di seluruh
perut, peristaltik usus menurun sampai menghilang karena ileus paralitik.2-4
2. Peritonitis
Peradangan peritoneum merupakan penyulit berbahaya yang dapat terjadi
dalam bentuk akut maupun kronis. Keadaan ini biasanya terjadi akibat
penyebaran infeksi dari apendisitis. Bila bahan yang menginfeksi tersebar
luas pada permukaan peritoneum menyebabkan timbulnya peritonitis
generalisata. Dengan begitu, aktivitas peristaltik berkurang sampai timbul
ileus paralitik, usus kemudian menjadi atoni dan meregang. Cairan dan
elektrolit hilang ke dalam lumen usus menyebabkan dehidrasi, gangguan
sirkulasi, oligouria, dan mungkin syok. Gejala : demam, lekositosis, nyeri

16

abdomen, muntah, abdomen tegang, kaku, nyeri tekan, dan bunyi usus
menghilang.2-4
3. Massa Periappendikuler
Hal ini terjadi bila apendisitis gangrenosa atau mikroperforasi ditutupi
pendindingan oleh omentum. Umumnya massa appendix terbentuk pada hari
ke-4 sejak peradangan mulai apabila tidak terjadi peritonitis generalisata.
Massa appendiks dengan proses radang yang masih aktif ditandai dengan
keadaan umum masih terlihat sakit, suhu masih tinggi, terdapat tanda-tanda
peritonitis, leukositosis, dan shift to the left. Massa appendiks dengan proses
meradang yang telah mereda ditandai dengan keadaan umum telah membaik,
suhu tidak tinggi lagi, tidak ada tanda peritonitis, teraba massa berbatas tegas
dengan nyeri tekan ringan, leukosit dan netrofil normal.2-4

2.14. PROGNOSIS
Apendiktomi yang dilakukan sebelum perforasi prognosisnya baik. Kematian
dapat terjadi pada beberapa kasus. Setelah operasi masih dapat terjadi infeksi pada
30% kasus appendiks perforasi atau appendiks gangrenosa.2,3,5

17

BAB III
LAPORAN KASUS

3.1. IDENTITAS PASIEN


Nama

: Tn. AS

Umur

: 44 tahun

Jenis Kelamin : Laki-laki


Alamat

: Karangrejo, Semarang

Agama

: Islam

Pekerjaan

: Karyawan

Masuk RSDK : 24 November 2014


No. CM

: C508129

3.2. DATA DASAR


A. Anamnesis : Autoanamnesis (22 Januari 2015)
Keluhan Utama : nyeri perut kanan bawah
Riwayat Penyakit Sekarang :

18

7 hari sebelum masuk rumah sakit, pasien mengeluh nyeri perut kanan bawah.
Awalnya nyeri dirasakan di sekitar pusar kemudian berpindah ke perut kanan
bawah. Nyeri seperti ditusuk dan terus menerus. Nyeri berkurang apabila pasien
minum obat anti nyeri. Nyeri terasa semakin berat apabila bersin. Demam (+),
mual (+), muntah (+) 2kali, mencret (-), nyeri kepala (-), batuk (-), flatus (+),
BAB dan BAK tidak ada keluhan.
2 hari SMRS nyeri perut dirasakan semakin berat di bagian kanan bawah. Nyeri
seperti ditusuk-tusuk dan dirasakan terus menerus. Demam (+) sepanjang hari,
mual (+), muntah (+) 2x makanan yang dikonsumsi, nafsu makan menurun (+),
nyeri kepala (-), flatus (+), BAB dan BAK tidak ada keluhan. Kemudian pasien
kemudian langsung dibawa oleh keluarga pasien ke RSUP Dr. Kariadi.
Riwayat Penyakit Dahulu :
- Riwayat hipertensi (-)
- Riwayat diabetes melitus (-)
- Riwayat asma (-)
- Riwayat penyakit jantung (-)
- Riwayat operasi (-)
Riwayat Penyakit Keluarga :
Tidak ada anggota keluarga yang sakit seperti ini

Riwayat Sosial Ekonomi


Pasien bekerja sebagai karyawan swasta mempunyai seorang istri dan dua orang
anak.
Kesan : sosial ekonomi cukup.

B. Pemeriksaan Fisik
Data pemeriksaan fisik diambil dari catatan medis pasien (24 November 2014) pada
tanggal 22 Januari 2015.
Status Praesens
Keadaan Umum

: baik, compos mentis

Tanda Vital

: Tekanan Darah : 120/80 mm Hg


Nadi

: 84x/menit

Frekuensi Napas : 18x/menit


Suhu

: 37.8oC

19

Status Internus

Kesadaran

: compos mentis

Kepala

: mesosefal

Mata

: konjungtiva palpebra anemis (-/-), sklera ikterik (-/-)

Telinga

Hidung

: obstruksi(-), epistaksis (-), discharge (-)

Tenggorokan

: T1-1, hiperemis (-)

Dada

Jantung

: discharge -/-

: iktus kordis tak tampak

Pa

: iktus kordis SIC V, 2 cm medial LCMS


iktus kordis tak kuat angkat

Paru

Pe

: konfigurasi jantung dalam batas normal

Au

: BJ I-II normal, bising (-), gallop (-)

: simetris, statis dan dinamis

Pa

: stem fremitus kanan sama dengan kiri

Pe

: sonor seluruh lapangan paru

Au

: SD : vesikuler (+/+)

ST

: (-/-)

Abdomen I
Pa

: datar
: supel, nyeri tekan (+), nyeri tekan lepas (+) di regio iliaca
kanan,hepar dan lien tak teraba

Pe

: timpani, pekak sisi (+) N, pekak alih (-)

Au

: bising usus (+) N

Genitalia Eksterna : laki-laki, pembesaran nnll inguinal (+) di kanan dan kiri

Ekstremitas

Superior

Inferior

Sianosis

-/-

-/-

Oedema

-/-

-/-

Akral dingin

-/-

-/-

Capillary refill

< 2

< 2

Pemeriksaan rectal touchr

20

Tonus sfingter ani cukup, ampulla recti tidak kolaps, mukosa licin, massa (-),
prostat dbn, nyeri pada jam 9-11 (-). Sarung tangan: lendir (-), darah (-), feses
(+)
C. Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan
Hemoglobin
Hematokrit
Eritrosit
MCH
MCV
MCHC
Leukosit
Trombosit

Hasil
15,1
44
5,2
29,2
85,1
34,3
13,3
250

Satuan
g/dL
%
106/uL
pg
fl
g/dL
103/uL
103/uL

Nilai Rujukan
12 15
35 47
4,4 5,9
27 32
76 96
29-36
3,6 11
150 400

Ket.

Skor Alvarado
Migrating pain

Anoreksia

Mual/Muntah

Nyeri McBurney

Rovsing sign

Demam >=36,3 C

Leukositosis

Shift to the left

Skor total

2. Pemeriksaan Radiologi
USG Abdomen (24 November 2014)

21

Deskripsi:
Hepar : ukuran tak membesar, struktur parenkim normal, ekogenitas baik,

tak tampak nodul, vena porta tak melebar, vena hepatika tak melebar.
Duktus biliaris: intra dan ekstrahepatal tak melebar.
Vesica felea: ukuran normal, dinding tak menebal, tak tampak batu, tak

tampak sludge.
Pankreas: parenkim homogen, tak tampak massa, maupun kalsifikasi.
Ginjal kanan: bentuk dan ukuran normal, batas kortikomedularis jelas, tak
tampak penipisan korteks, tak tampak batu, pyelokaliks tak melebar, tampak
kalsifikasi pada pole bawah.

22

Ginjal kiri: bentuk dan ukuran normal, batas kortikomedularis jelas, tak

tampak penipisan korteks, tak tampak batu, pielokaliks tak melebar.


Lien: tak membesar, parenkim normal.
Aorta: tak tampak pembesaran kelenjar limfe paraaorta.
VU: dinding tak menebal, permukaan rata, tak tampak batu, tak tampak

massa.
Prostat: ukuran tak membesar (volume + 19.7 ml) tak tampak massa maupun

kalsifikasi.
Tak tampak cairan bebas pada supradiafragma kanan kiri.
Tak tampak cairan bebas intraabdomen.
Pada regio mcburney tampak struktur blind end tube non compressible

(ukuran + 0,75 cm).


Kesan:
Pada regio mcburney tampak struktur blind end tube non compressible (ukuran
+ 0,75 cm)mendukung gambaran apendisitis
Kalsifikasi pada pole bawah ginjal kanan
3. Pemeriksaan Patologi Anatomik (19 November 2014)
Makroskopis
1 potong jaringan appendiks ukuran 4cm, diameter 1,2 cm warna coklat
kemerahan, padat
Mikroskopis
potongan jaringan appendiks, tampak mukosa sebagian besar tidk utuh lagi
dengan submukosa muskularis dan lemak serosa sembab, hiperemis,
bersebukan keras leukosit PMN, limfosit, histiosit.
Tampak pula daerah nekrosis dan perdarahan.
Tidak tampak tanda ganas
Sesuai dengan: Apendisitis Akut Phlegmonosa
3.3. Diagnosis
Apendisitis akut
3.4. Terapi
- Pengawasan KU, TV, Nyeri perut
- Pembedahan (Appendiktomi)
- Injeksi ceftriaxon 2g/24jam i.v

23

- Diet biasa

3.5. Edukasi
1. Menjelaskan kepada pasien tentang penyakit yang dideritanya peradangan pada
bagian usus dan untuk menunjang diagnosis ini akan dilakukan pemeriksaan
penunjang seperti pemeriksaan laboratorium darah dan pemeriksaan USG.
2. Menjelaskan kepada pasien mengenai hasil pemeriksaan penunjang yang telah
dilakukan dan diagnosis penyakit pasien.
3. Menjelaskan kepada pasien dan keluarganya bahwa penyakit yang diderita
pasiennya memerlukan tindakan operatif sebagai penatalaksanaannya.

24

BAB IV
PEMBAHASAN

Seorang laki-laki usia 44 tahun datang dengan nyeri perut kanan bawah,
dirasakan sejak 7 hari sebelum masuk rumah sakit yang memberat sejak 2 hari
sebelum masuk rumah sakit. Pada awalnya nyeri dirasakan di sekitar pusar kemudian
berpindah ke perut kanan bawah. Nyeri seperti ditusuk dan terus menerus. Nyeri
berkurang apabila pasien minum obat anti nyeri. Nyeri terasa semakin berat apabila
bersin. Demam (+) sepanjang hari, mual (+), muntah (+) 2x makanan yang
dikonsumsi, nafsu makan menurun (+), nyeri kepala (-), flatus (+), BAB dan BAK
tidak ada keluhan.
Pada pemeriksaan fisik abdomen didapatkan nyeri tekan (+) di regio iliaca
kanan dan dari pemeriksaan rectal toucher tonus sfingter ani cukup, ampulla recti
tidak kolaps, mukosa licin, massa (-), prostat dbn, nyeri pada jam 9-11.
Berdasarkan perhitungan Alvarado score didapatkan skor >= 7, ini berarti
menurut skor Alvarado adalah cenderung apendisitis akut. Hasil pemeriksaan USG
didapatkan blind end tubular sesuai dengan gambaran apendisitis akut. Pasien
kemudian dilakukan tindakan pembedahan dan diberikan injeksi ceftriaxon. Setelah
itu dilakukan pemeriksaan patologi anatomik didapatkan gambaran apendisitis akut
phlegmanosa.

25

BAB V
KESIMPULAN

Apendisitis dapat terjadi pada semua umur. Insidensi tertinggi pada kelompok
umur 20 - 30 tahun, setelah itu menurun. Insiden pada lelaki dan perempuan
umumnya sebanding. Gejala klasik yaitu nyeri sebagai gejala utama. Nyeri dimulai
dari epigastrium, secara bertahap berpindah ke regio umbilikal, dan akhirnya setelah
1-12 jam nyeri terlokalisir di regio kuadran kanan bawah.
Pada laporan kasus dituliskan seorang laki-laki usia 44 tahun datang dengan
nyeri perut kanan bawah, dirasakan sejak 7 hari sebelum masuk rumah sakit yang
memberat sejak 2 hari sebelum masuk rumah sakit. Pada awalnya nyeri dirasakan di
sekitar pusar kemudian berpindah ke perut kanan bawah. Nyeri seperti ditusuk dan
terus menerus. Nyeri berkurang apabila pasien minum obat anti nyeri. Nyeri terasa
semakin berat apabila bersin. Demam (+) sepanjang hari, mual (+), muntah (-) 2x
makanan yang dikonsumsi, nafsu makan menurun (+), nyeri kepala (-), flatus (+),
BAB dan BAK tidak ada keluhan.
Pada pemeriksaan fisik abdomen didapatkan nyeri tekan (+) di regio illiaca
kanan dan dari pemeriksaan rectal toucher tonus sfingter ani cukup, ampulla recti
tidak kolaps, mukosa licin, massa (-), prostat dbn, nyeri pada jam 9-11. Pasien juga
telah menjalani USG Abdomen, dan didapatkan gambaran blind end tubular sesuai
dengan gambaran apendisitis akut. Terapi yang dilakukan pada pasien ini adalah
pemberian injeksi ceftriaxon dan tindakan pembedahan (apendiktomi).

26

DAFTAR PUSTAKA

1. Mansjoer, A., Suprohaita., Wardani, W.I., Setiowulan, W., editor., Bedah


Digestif, dalam Kapita Selekta Kedokteran, Edisi Ketiga, Jilid 2, Cetakan
Kelima. Media Aesculapius, Jakarta, 2005, hlm. 307-313.
2. Sjamsuhidajat, R., Jong, W.D., editor., Usus Halus, Appendiks, Kolon, Dan
Anorektum, dalam Buku Ajar Ilmu Bedah, Edisi 2. EGC, Jakarta,
2005,hlm.639-645.
3. Sabiston. Textbook of surgery, the biological basis of modern surgical
practice fourteenth edition. 1991. International edition; W.B. Saunders
4. Price dan Wilson. 2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit.
Ed: Ke-6. Jakarta: EGC.
5. Lawrence W.Way., editor., Current surgical diagnosis & treatment
international edition. Edition 9. 1990. Lange medical book.
6. Jarrell, B. E and Carabasi R.A., the national medical series for independent
study 2nd edition Surgery., national medical series., Baltimore, Hong Kong,
London, Sydney.
7. Indratni, Sri. 2004. Abdomen Et Situs Viscerum Abdominis. Surakarta:
Sebelas Maret University Press.
8. O'Connor CE, Reed WP. In Vivo location of the human vermiform appendix.
Clinical Anatomy Volume 7 Number 3. 1994
9. Grace P.A & Borley N.R., At a Glance Ilmu Bedah edisi ketiga. 2005.
Jakarta; Erlangga Medical Series.
10. G Rodrigues, L Kanniayan, M Gopashetty, S Rao, R Shenoy. Plain X-Ray In
Acute Appendicitis. The Internet Journal of Radiology. 2003 Volume 3
Number 2.
11. Libermann, G. 2005. Radiologic Diagnostic of Appendicitis. Boston; HMS
12. Murtala, Bachtiar. 2013. Diagnosa Apendisitis Akut dengan Ultrasound.

27

13. Patel, Pradip R. 2006. Lecture Notes Radiologi edisi kedua. Jakarta: Erlangga
Medical Series.
14. Hasya MN, Elidar E. Reliabilitas Pemeriksaan Appendicogram dalam
Penegakan Diagnosis Apendisitis di RSUD Dr. Pirngadi Medan Periode
2008-2011. Karya Tulis Ilmiah. FK USU 2012
15. Pambudy, Indra Maharddika, Vally Wulani. 2014. Radiologi Abdomen.
Dalam: Kapita Selekta Kedokteran edisi ke-4. Jakarta: Media Aesculapius.
16. Rumack, Carol M. 2005. Diagnostic Ultrasound Third Edition. Philadephia :
Elsevier.
17.
Schmidt, Guenter. 2006. Differential Diagnosis in Ultrasound
Imaging : a Teaching Atlas. New York : Thieme

28