Anda di halaman 1dari 15

Tubular Goods

TUBULAR GOODS (PIPA)


Tubular goods secara umum dapat diartikan sebagai barang-barang atau alat-alat yang mempunyai bentuk
seperti tabung (tube). Alat-alat seperti ini sangat banyak sekali dijumpai hampir di setiap lapangan
pekerjaan, khususnya bagian perminyakan. Didalam industri perminyakan, istilah tubular goods dapat
diartikan sebagai alat-alat yang menyerupai tabung yang umumnya terbuat dari besi dengan ukuran-ukuran
serta jenis besi yang tertentu, sesuai dengan kegunaannya masing-masing. Tubular goods sangat memegang
peranan yang penting sekali, mulai dari saat pengeboran sampai sumur tersebut berproduksi atau berfungsi.
Sebagai seseorang yang mempunyai hubungan pekerjaan dengan perminyakan, adalah sangat perlu untuk
mengetahui tentang Tubular Goods ini, baik kegunaan, fungsi, jenis maupun batasannya.

Kegunaan Tubular Goods Secara Umum ialah :


Sarana untuk melewatkan cairan (fluid passage) dipermukaan tanah dan didalam sumur selama
berproduksi/beropersi.
Sarana melewatkan wire line tool/fluida ketika pekerjaan workover berlangsung.
Tempat bergantungnya artificial lift selama sumur berproduksi.
Untuk membor (drill string).
Untuk pekerjaan pemancingan (fish string).
Untuk pekerjaan workover atau remedial lainnya (work string).

Sebagaimana dijelaskan diatas, maka tubular goods dapat dikategorikan kedalam beberapa jenis :
1. Tubing

3. Pipe Drill Pipe

2. Casing

4. Drill Collar

5. Macaroni Pipe

Menurut pembagian yang umum dipakai didalam dunia perminyakan, maka tubing dan casing mempunyai
karakteristik yang sama, perbedaannya hanyalah pada ukurannya saja:
Pipa yang berukuran mulai dari 2-3/8 OD ~ 4.5 OD disebut Tubing.
Pipa yang berukuran lebih dari 4.5 ~ 20 OD/lebih dinamakan Casing.
Pipa yang berukuran lebih kecil dari 2-3/8 OD disebut dengan Macarony Pipe.

Drill Pipe (DP) dan Drill Collar (DC) adalah jenis tubular goods yang pada tiap-tiap ujungnya dipasangkan
tool joint. Tool joint mempunyai ulir untuk disambungkan kepipa atau peralatan lainnya. Drill Pipe dan
Drill Collar mempunyai rotary shoulder connection, karena penyambungannya yang khusus untuk dapat
digunakan sewaktu pengeboran.
1

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
Pembagian Tubular Goods
A. Tubing
Tubing ialah pipa yang berfungsi :
Sebagai tempat mengalirnya fluida dari dalam well bore kepermukaan.
Untuk mengantarkan dan menggantungkan lifting equipment dan down hole tool serta alat-alat
lainnya kedalam well sewaktu pekerjaan well service.
Untuk melaksanakan bermacam-macam pekerjaan workover dan remedial.
Untuk rangkaian sirkulasi kedasar sumur.
Tempat mengikat reda cable dengan menggunakan acme clamp.

Menurut standard API maka tubular goods yang berukuran dari 1.050OD sampai dengan 4.5 OD
dinamakan tubing. Berat dari tubing dibedakan berdasarkan berat perkaki (foot) termasuk coupling (ppf).
Tubing juga dibedakan berdasarkan jenis metalnya (steel grade) dan umumnya yang dipakai di CPI adalah
dari grade J-55. Jenis metal yang lain adalah N-80, K-75, P-105 dan lain-lain.

Pipe end atau ujung dari tubing ada 2 macam, yaitu EUE (External Upset End) dan NUE (Non Upset End).

External Upset End (EUE)

Non Upset End (NU)

Fungsi dari upset pada tubing ini adalah untuk mendapatkan kekuatan dan daya tahan pipa, sehingga jika
penyambungan pipa ini telah dilakukan dengan sempurna maka kekuatannya akan sama atau lebih kuat dari
pada body (pipa) nya sendiri. Dengan demikian maka segala perhitungan tentang pipa dapat difokuskan
kepada batasan dan daya tahan terhadap pipe bodynya.

Jenis thread atau ulir dari pada tubing ada 2 macam. Yang umum dipakai dan yang perlu diketahui disini
adalah jumlah ulir per inchinya.

Round Type

V-Type

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
Jumlah ulir/drat ada bermacam-macam, ada yang 8 drat per inchi (8 rd), 10 drat per inchi (10 rd), dan ada
juga yang 12 drat per inchi (12 rd). Yang sering dipakai di CPI adalah yang mempunyai 8 drat setiap
incinya (8 rd).

Range atau panjang dari tubing menurut standard API ada 2 macam yaitu :
Antara 20-24 kaki
Antara 28-32 kaki

Variasi dari panjang tubing yang dapat diterima adalah 2 kaki, sedangkan ukuran yang terpendek dari
masing-masing range 20 dan 28 kaki. Tubing yang dipakai di CPI adalah yang mempunyai range antara 2832 kaki.

Tubing yang memenuhi standard API harus dibuat dengan 2 cara :


Seamless : yaitu pembuatan tubular goods dengan cara memanaskan besi atau baja dan kalau perlu
dengan proses pendinginan untuk menghasilkan bentuk, ukuran serta kwalitas dari hasil produksi.
Selama proses, tidak ada pekerjaan pengelasan (tidak ada sambungan) yang dilakukan.
Electric Welded : yaitu pembuatan pipa dengan pengelasan listrik atau las yang tahan listrik tanpa
menggunakan besi tambahan. Bagian yang dilas harus dipanaskan sampai 10000 F atau kira-kira 5380 C

B. Drill Pipe (DP)


Drill Pipe adalah pipa yang pada kedua ujungnya dipasangkan tool joint, yang digunakan untuk
meneruskan tenaga puntiran dari Kelly kemata bor sewaktu dilakukan pengeboran. Pembuatan drill
pipe dilakukan dengan cara seamless tanpa ada proses pengelasan (diluar pemasangan tool joint).
Menurut standard API, DP memiliki 3 macam Range (R) atau ukuran panjang, yaitu :
R-1 ----

18 ft ~ 22 ft

R-2 ----

27 ft ~ 30 ft

R-3 ----

38 ft ~ 45 ft

Ukuran panjang yang dituliskan diatas ini adalah ukuran dari bodynya saja dan belum termasuk ukuran
dari tool jointnya. DP yang dipakai didaerah CPI berukuran 27 ft ~ 30 ft (R-2). Selain dari pada
perbedaan panjangnya, DP juga dibedakan menurut jenis besinya (steel grade). API juga membuat
standard untuk jenis metal dari drill pipe ini, yaitu : grade D, E, 95X dan lain-lain. Dalam operasi, CPI
memakai jenis DP dengan grade D dan E. Pada kedua ujung DP ini terdapat upset (bahagian yang agak
mengembang) yang berguna untuk memasangkan tool joint ke DP.
3

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
3 Jenis Upset Drill Pipe :

a. Internal Upset, b. External Upset, c. Internal & External Upset


Internal Upset
D

: Inside Diameter

: Outside Diameter

dou

: Inside Diameter at end of pipe

Dou

: Outside Diameter at end of Pipe

Miu

: Length of Internal Taper

External Upset

Internal & External Upset


Liu

: Length of Internal Upset

Meu

: Length of External Taper

Leu

: Length of External Upset

Jika diperhatikan gambar penampang dari drill pipe jenis external upset tersebut, maka tampaklah bahwa
inside diameter dari pipa tetap karena upsetnya hanya disebelah luar saja.

Hal ini menyebabkan drill pipe dapat digunakan untuk swabbing tanpa harus mencabutnya lagi. Drill Pipe,
sama seperti tubular lain setelah mengalami pemakaian yang berulang-ulang dan lama, pasti akan
mengalami keausan.

Berdasarkan pemakaiannya, DP digolongkan kepada bermacam-macam class :


Class-1

: Drill pipe yang masih baru/brand new 100%.

Class-Premium

: Drill pipe dalam kondisi minimum 80%.

Class-2

: Drill pipe dalam kondisi minimum 65%.

Class-3

: Drill pipe dalam kondisi minimum 55%.

Class-4

: Drill pipe dalam kondisi minimum 50%.

Scrap-1

: Kondisinya dibawah 50%, harus diperbaiki dishop, (3 lingkaran merah).

Scrap-2

: kondisinya dibawah 50%, dapat diperbaiki dilapangan, (3 lingkaran hijau).


4

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
Masing-masing class ini memiliki kapasitas yang berbeda-beda, makin rendah classnya akan semakin
berkurang pula kapasitasnya. Keausan dari drill pipe ini umumnya adalah karena friction (gesekan) yang
terjadi antara drill pipe dengan drilling fluid dan batu formasi sewaktu pengeboran. Hal ini menyebabkan
wall thickness dari drill pipe menjadi semakin tipis dan otomatis daya tahannya juga akan berkurang.

Disamping hal tersebut diatas, drill pipe juga diberi tanda pengenal untuk masing-masing classnya. Tandatanda ini berupa lingkaran berwarna pada masing-masing tool joint dan pipe bodynya.
Drill Pipe class 1 mempunyai tanda

: 1 lingkaran putih

(100% baru).

Drill Pipe class premium mempunyai tanda

: 2 lingkaran putih

(min. 80%).

Drill Pipe class 2 mempunyai tanda

: 1 lingkaran kuning

(min. 65%).

Drill Pipe class 3 mempunyai tanda

: 1 lingkaran biru

(min. 55%).

Drill Pipe class 4 mempunyai tanda

: 1 lingkaran hijau

(min. 50%).

Drill Pipe class scrap mempunyai tanda

: 1 lingkaran merah

(< 50%).

Selain itu tool joint juga mempunyai tanda khusus apabila sudah pernah mengalami perbaikan, baik dilokasi
ataupun dishop. Tool joint yang dapat diperbaiki dilokasi, diberi tanda 3 buah strip hijau pada outside
diameternya dengan jarak 120 derajat. Sedangkan yang harus diperbaiki dishop diberi tanda 3 buah strip
merah dengan jarak 120 derajat.

Seperti yang telah dibicarakan sebelumnya, drill pipe adalah salah satu jenis tubular goods yang pada tiaptiap ujungnya dipasangkan tool joint.

Fungsi dari drill pipe adalah :


Meneruskan tenaga putaran/puntiran dari kelly sampai kemata bor sewaktu pemboran dilakukan.
Tempat lewatnya workover/drilling fluid.
Digunakan untuk rangkaian fishing job.
5

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
C. Drill Collar (DC)
Drill Collar adalah jenis tubular goods yang berat, yang pada tiap-tiap ujungnya dipasangkan tool joint.

Fungsi dari drill collar adalah :


Sebagai alat pemberat pada bit.
Sebagai alat untuk menstabilkan drilling string.
Untuk menjaga agar pemboran tetap vertical.
Memberi dukungan/tegangan pada workover/drilling string.

D. Tool Joint
Tool joint adalah alat penyambung yang mempunyai jenis ulir tertentu untuk menyambungkan berbagai
tubular goods seperti drill pipe dan drill collar. Dari dahulu telah dicoba dengan berbagai cara untuk
menyambung atau memasangkan tool joint kepada drill pipe, seperti screw on joint, hand welded joint,
protin atau double grip joint dan shrunk on tool joint. Sambungan yang lebih baik yaitu weld on tool joint,
yang terakhir inilah yang dipakai sebagai standard API sampai sekarang. Pemasangannya dikenal didalam
oil industri dengan istilah flash welding, yaitu suatu tekhnik pengelasan yang tinggi. Tool joint dilengkapi
dengan welding neck serta drill pipenya sendiri dibuatkan upset sebagai fasilitas untuk pengelasan.
Apabila diperhatikan pada sambungan drill stem dengan tools joint, maka permukaan pipa yang dilas
tersebut tidak akan kelihatan. Box dari tool joint dilengkapi dengan hard faced area yang berhubungan
langsung dengan elevator.

Spesifikasi Tubular Goods


Sebagaimana diketahui, tubular goods mempunyai jenis dan ukuran yang tertentu. Untuk memudahkan
dalam pemakaiannya, API (American Petroleum Institute) telah membuat suatu standard untuk tubular
goods, sehingga walaupun tubular goods dibuat oleh pabrik yang berbeda namun tetap akan dapat
disambungkan dengan pipa yang berlainan pabrik asalkan memenuhi standard API.

Tubular goods dapat diklasifikasikan berdasarkan pada hal-hal yang berikut ini :
Size (ukuran diameter pipa tersebut).
Weight (berat dari pada pipa).
Steel grade (kwalitas dari pada metal).
Thread connection (type sambungan).
Range (panjang dari tubular goods).
6

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
Penanganan Tubular Goods
Tubular goods, khusus pada bagian ulirnya dibuat secara teliti dan memerlukan pemeliharaan dan
pengoperasian (penanganan) yang baik. Setiap tubular goods yang baru, bekas dan yang diperbaiki harus
dilengkapi dengan thread protector.

Pemeliharaan dan Penanganan Tubular Goods :


Penyimpanan (storage).
Pengangkutan (transporting).
Penanganan (rig handling).

Penyimpanan (Storage)
Perhatikanlah hal-hal yang berikut ini :
Simpan ditempat yang datar dengan mempergunakan minimum 2 buah rak yang tingginya
minimum 18 dari tanah (untuk mencegah kotoran/percikan air).
Ganjal setiap lapisan dengan kayu yang berukuran 4 x 4 (wooden strip) sekurang-kurangnya 2
buah yang setentang dengan rak tersebut. Diujung dari wooden strip dipakukan kayu 2 x 2 agar
pipa tidak menggelinding sampai jatuh.
Bersihkan terlebih dahulu kedua ulir tiap-tiap pipa yang akan disimpan. Beri pelindung karat dan
pasang thread protectornya.
Lepaskan rubber protector (centralizer) yang terpasang pada drill pipe, karena kalau disimpan lama
akan terjadi parit disekeliling pipa (circumferencial groove) yang dapat menimbulkan karat (sering
terjadi pada grade E drill pipe).
Letakkan pipa dengan arah yang sama (coupling dengan coupling).

Letakkan coupling pipa yang bernomor ganjil secara lurus satu dan lainnya. Begitu juga yang
bernomor genap diatur secara lurus, tetapi dengan jarak kira-kira 1 kaki dari yang bernomor ganjil.
Adakan pemeriksaan berkala untuk mengantisipasi terjadinya pengkaratan pada penyimpanan
jangka lama.
Susun pipa dengan benar (tidak melebihi 10 kaki dari tanah).
Pisahkan penyimpanan pipa yang baru dengan yang sudah dipakai atau rusak.

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
Pengiriman (Transporting)

Memuat (Loading)
Pergunakan kendaraan yang datar dan cukup panjangnya.
Angkat pipa dengan spreader bar, atau sling yang panjang.
Pasang ganjal pada tiap-tiap lapisan dengan pengaturan yang sama seperti

saat

penyimpanan.
Arahkan coupling kebelakang kendaraan (trailer) apabila akan dikirim kelokasi.
Ikat tumpukan pipa dengan minimum 2 buah chain binder (rantai) yang setentang dengan papan
pengganjal, supaya pipa tidak terbanting-banting.
Pasang tonggak-tonggak pengaman (safety guard) pada pinggir samping kendaraan (trailer)
masing-masing minimal 2 buah ditiap sisi. Sesuaikan jumlah/berat pipa yang dimuat dengan
kapasitas kendaraan, jangan berlebihan.
Periksa kembali ikatan dan ketegangan rantai, sesudah berjalan beberapa kilometer.

Pembongkaran (Unloading)
Angkat pipa dengan cara yang sama seperti saat loading, jangan dijatuhkan. Apabila tidak ada alat
pengangkat, pergunakan 2 buah jembatan papan untuk menggulingkan pipa kebawah dengan
menggunakan tali, sebanyak 2 atau 3 batang pipa (maximum).
Jaga jangan sampai saling berbenturan atau mencelakakan diri kita.
Arahkan kopling-kopling kedekat sumur dan pergunakan rak pipa dan papan penganjal seperti pada
proses penyimpanan.

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
Penangan Dilapangan (Rig Site)

Persiapan-Persiapan
Travelling block harus center ketengah-tengah sumur.
Elevator, spider dan kunci (tong) harus dalam keadaan baik dan terpasang secara benar, weight
indicator harus akurat.
Hitung jumlah semua pipa-pipa yang ada dilokasi, catat menurut jenis, ukuran dan kondisinya.
Catatan : Thread protector harus tetap terpasang dengan baik.

Mengangkat Pipa (picking-up)


Masukkan drift mandrell (rabbit) yang sesuai dengan standard API dari arah kopling.
Angkat pipa dengan winch dan pasangkan elevator dengan pintunya (latch) menghadap ke atas.
Angkat pipa dengan travelling block secara perlahan, jaga jangan sampai membentur WPF dan
check apakah rabbit sudah keluar dari ujung pinnya.
Tahan pin ( field end) dari tubing dengan tali supaya tidak mengayun dan membentur WPF ketika
diangkat.
Catatan : Pasang rubber block disekeliling WPF untuk menghindari terjadinya bunga api atau
kerusakan pipa apabila terjadi benturan.

Mengadu Pipa (Stabbing)


Teruskan mengangkat pipa dengan travelling block sampai kira-kira satu kaki diatas pipa yang
sudah dalam lobang sumur.
Buka thread protector pada field-end, periksa ulirnya. Kerusakan-kerusakan kecil bisa diperbaiki
dengan thread chasser (senai drat).
Beri pelumas (tool joint compound) yang sesuai untuk jenis ulir pin. Jangan berlebihan !
Turunkan field-end kearah kopling secara perlahan dan tepat. Kalau tidak masuk, angkat dan ulangi
lagi (jangan berayun).

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
Mengunci Pipa (making-up)
Bebaskan elevator dari shoulder coupling (lebih kurang 0.5 kaki).
Derrickman harus memeriksa ini diatas dan menahan pipa agar tetap lurus dan tidak
berayun/goyang.
Kunci secara perlahan (dengan gigi 1, jangan digas) sesudah masuk 3 ulir percepat putaran kira-kira
25 RPM.
Kunci sambungan pipa sesuai dengan optimum torque yang direkomendasikan.

Cabut/masuk pipa (Tripping)


Masukkan/cabut pipa ke/dari dalam sumur dengan kecepatan yang selamat (steady speed).
Perhatikan berat rangkaian pada weight indicator.
Jangan dihentakkan ke dasar sumur pada saat menyentuh (tag) bottom.
Pastikan string sudah betul-betul berhenti, setelah itu baru mengaktifkan slip. Jarak kopling ke slip
lebih kurang 3 atau 4 kaki, sewaktu mengunci/membuka sambungan, agar pipa tidak bengkok.
Pergunakan/operasikan pipa sesuai dengan kekuatan atau kapasitasnya (seperti: tensile strength,
burst/collapse pressure, dll).

Membuka Sambungan Pipa (breaking-out)


Pergunakan back-up tong.
Pergunakan martil yang datar (flat face) untuk memberi getaran pada sekeliling coupling untuk
sambungan yang keras.
Jangan melebihkan putaran kunci apabila ulir sudah terbuka habis.
Angkat pipa secara perlahan jangan sampai tersangkut.
Buka sambungan pipa pada posisi yang berlainan pada setiap trip untuk mengurangi percepatan
pengausan pada drat pipa.
Robah pelepasan sambungan tubing diatas drill collar setiap selesai melakukan

rotating

operation.

10

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
Menegakkan Stand (racking the stand)
Tegakkan stand pipa pada

alas papan yang datar dan bersih (tubing base) yang dibuat

sejiwa/sebadan (antara kiri dan kanan).


Perhatikan sudut stand dengan tanah. Stand harus menyandar ke monkey board bagian
belakang/samping.
Stand pipa harus dimulai dari kiri-kekanan atau kebalikannya.
Hindari pergesekan antar ulir pipa satu dengan lainnya pada saat meletakkan field end dari stand ke
tubing base.
Lakukan kerja sama yang baik antara derrickman, floormen dan driller.

Sambungan (Connection)
Syarat-syarat sambungan yang baik :
Sanggup menahan berat beban yang disambungkan dibawahnya.
Sanggup menahan tekanan dari dalam maupun luar pipa.
Mengikuti rekomendasi optimum make-up torque (lihat lampiran).

Cara menghitung Torque -------

Torque = ft.lbs

Panjang Tong Arm = 3 feet dan Besar Pull (tarikan) = 3000 lbs
Torque yang dihasilkan = 3 ft x 3000 lbs = 9000 ft.lbs

90

Catatan :
Untuk mendapatkan torque yang maximum, sudut antara garis tarikan dengan garis tengah tong arm harus
900, apabila sudutnya lebih besar atau lebih kecil dari 900 maka jarak tegak lurus dari tengah-tengah pipa
kegaris tarikan akan menjadi lebih kecil dari 3 feet yang mengakibatkan torque menjadi lebih kecil.

11

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
Keselamatan Pekerja dan Alat
Hal-hal berikut perlu diperiksa sebelum mengadakan trip :
Posisi rig terhadap well.
Kondisi drum brake dan drilling line beserta semua assesorisnya.
Monkey board beserta baut-baut pengikatnya.
Tong line, tong anchor dan safety chain.
Working platform dalam keadaan bersih dan selamat.
Mempergunakan tool joint/tubing compound yang benar.

Anggota-Anggota Crew Harus :


Memakai alat-alat keselamatan, safety hat, safety shoes, sarung tangan, pakaian ringkas (jangan ada
yang melambai-lambai), safety belt dan chain trap untuk derrickman.
Mengikuti larangan untuk tidak memakai perhiasan seperti cincin, jam tangan dan kalung sewaktu
bekerja.
Mengikuti SOP atau prosedur keselamatan kerja yang berlaku.

Kesimpulan Penanganan Tubular Goods :


Beri pelumas untuk semua box dan pin serta selalu memasang thread protector.
Mengikuti kekuatan penguncian (torque) yang berlaku.
Segera memperbaiki kerusakan-kerusakan yang masih kecil.
Menjalankan/mengikuti SOP yang berlaku.

Penyebab Keruskan
Ada 2 (dua) penyebab kerusakan yang lazim terjadi pada tubular goods yang dipakai dalam operasi seharihari, yakni :
Mechanical Failure
Corrosion Failure

12

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
DRILL PIPE CAPACITIES
OD Size
(in)

Cu.ft/ft

Capacity
Ft/Cu.ft

Bbl/ft

0.0417

23.9992

0.0074

2.602

0.0369

27.0806

0.0066

13.75

3.958

0.0854

11.7036

0.0152

16.60

3.826

0.0798

12.5251

0.0142

18.15

3.754

0.0769

13.0102

0.0137

20.00

3.640

0.0723

13.8379

0.0129

19.08

4.000

0.0873

11.4592

0.0155

14.20

4.500

0.1104

9.0541

0.0197

15.00

4.408

0.1060

9.4360

0.0189

19.50

4.276

0.0997

10.0276

0.0178

20.50

4.214

0.0969

10.3284

0.0173

21.90

4.778

0.1245

8.0312

0.0222

24.70

4.670

0.1189

8.4070

0.0212

Weight
(lbs/ft)

ID Size
(in)

13.30

2.764

15.50

3-1/2

4-1/2

4-3/4

5-1/2

DRILL PIPE BURST, COLLAPSE AND TENSILE STRENGTHS


OD Size
(in)

3-1/2

4-1/2

5-1/2

Weight
(lbs/ft)

ID Size
(in)

Grade

Burst Press
(psi)

Coll Press
(psi)

Tensile Strength
(lbs)

9.50

2.992

9,530

8,080

194,250

13.30

2.764

10,120

9,170

199,160

13.30

2.764

13,800

11,290

271,570

15.50

2.602

12,350

10,900

236,720

15.50

2.602

16,840

13,420

322,780

13.75

3.958

7,900

6,280

270,000

16.60

3.826

7,210

6,760

242,380

16.60

3.826

9,830

8,310

330,560

20.00

3.640

9,200

8,420

302,390

20.00

3.640

12,540

10,370

412,360

15.00

4.408

7,700

6,130

328.050

19.50

4.276

6,960

6,550

290,100

19.50

4.276

9,500

8,060

395,600

21.90

4.778

6,320

5,770

320,550

21.90

4.778

8,620

7,100

437,120

24.70

4.670

7,260

6,800

364,630

24.70

4.670

9,900

6,370

497,220

13

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods
RECOMMENDED MAKE-UP TORQUE
FOR NON-UPSET
OD
(in)

Weight
(lbs/ft)

Grade

6.40

H-40
J-55
C-75
N-80
P-105

600
790
1040
1100
1390

800
1050
1380
1470
1850

1000
1310
1730
1840
2310

8.60

C-75
N-80
P-105

1570
1660
2090

2090
2210
2790

2600
2760
3490

9.20

H-40
J-55
C-75
N-80
P-105

840
1110
1460
1550
1970

1120
1480
1950
2070
2620

1400
1850
2440
2590
3280

10.20

H-40
J-55
C-75
N-80

980
1290
1700
1810

1310
1720
2270
2410

1640
2150
2840
3010

12.70

C-75
N-80
P-105

2270
2410
3050

3030
3210
4060

3790
4010
5080

12.60

H-40
J-55
C-75
N-80

990
1310
1730
1830

1320
1740
2300
2440

1650
2180
2880
3050

2.875

3.500

4.500

Minimum

Torque (ft.lb)
Optimum

Maximum

Data diambil dari API Bulletin RP-5C1 : Recommended Practice for Care and Use of Casing, Tubing, and
Drill Pipe.

14

Sharing-tubular goods/hka-may04

Tubular Goods

RECOMMENDED MAKE-UP TORQUE


FOR EXTERNAL UPSET

OD
(in)

Weight
(lbs/ft)

Grade

6.50

H-40
J-55
C-75
N-80
P-105

940
1240
1630
1730
2180

1250
1650
2170
2300
2910

1560
2060
2710
2880
3640

8.70

C-75
N-80
P-105

2140
2270
2860

2850
3020
3810

3560
3780
4760

9.30

H-40
J-55
C-75
N-80
P-105

1300
1710
2260
2400
3040

1730
2280
3010
3200
4050

2160
2850
3760
4000
5060

C-75
N-80

3030
3220
4070

4040
4290
5430

5050
5360
6790

1620
2150
2840
4020

2160
2860
3780
4020

2700
3180
4730
5030

2.875

3.500

12.95

Minimum

Torque (ft.lb)
Optimum

Maximum

P-105

4.500

12.75

H-40
J-55
C-75
N-80

Data diambil dari API Bulletin RP-5C1 : Recommended Practice for Care and Use of Casing, Tubing, and
Drill Pipe.

oooooOOooooo

15

Sharing-tubular goods/hka-may04