Anda di halaman 1dari 2

A.

Sejarah Penggunaan Material Baja


Pada abad ke-19 muncul material baru yang dinamakan dengan baja yang merupakan
logam paduan antara besi dan karbon. Material baja mengandung kadar karbon yang lebih
sedikit daripada besi tuang, dan mulai digunakan dalam konstruksi-konstruksi berat.
Pembuatan baja dalam volume besar dilakukan pertama kali oleh Sir Henry Bessemer dari
Inggris.
B. Material Baja
Baja yang akan digunakan dalam struktur dapat diklasifikasikan menjadi :
- Baja Karbon. Baja karbon dibagi menjadi 3 kategori tergantung dari persentase
kandungan karbonnya, yaitu : baja karbon rendah (C = 0,03-0,35%), baja karbon
medium (C = 0,35-0,50%), dan baja karbon tinggi (C = 0,55-1,70%).
- Baja Paduan Rendah Mutu Tinggi. Yang termasuk dalam kategori baja paduan rendah
mutu tinggi (high-strength low-alloy/HSLA) mempunyai tegangan leleh berkisar antara
290-550 Mpa dengan tegangan putus (fu) antara 415-700 Mpa.
- Baja Paduan Rendah (low alloy) dapat ditempa dan dipanaskan untuk memperoleh
tegangan leleh antara 550-760 Mpa. Tegangan leleh dari baja paduan biasanya
ditentukan sebagai tegangan yang terjadi saat timbul regangan permanen sebesar 0,2%,
atau dapat ditentukan pula sebagai tegangan pada saat regangan mencapai 0,5%.
C. Sifat-Sifat Mekanik Baja
Model pengujian yang paling tepat untuk mendapatkan sifat-sifat mekanik dari material
baja adalah dengan melakukan uji tarik terhadap suatu benda uji baja. Uji tekan tidak
dapat memberikan data yang akurat terhadap sifat-sifat mekanik material baja, karena
disebabkan beberapa hal antara lain adanya potensi tekuk pada benda uji yang
mengakibatkan ketidakstabilan dari benda uji tersebut, selain itu perhitungan tegangan
yang terjadi di dalam benda uji lebih mudah dilakukan untuk uji tarik daripada uji tekan.
Dalam perencanaan struktur baja, SNI 03-1729-2002 mengambil beberapa sifat-sifat
mekanik dari material baja yang sama yaitu:
- Modulus Elastisitas, E
= 200.000 Mpa
- Modulus Geser, G
= 80.000 Mpa
- Angka poisson
= 0,30
- Koefisien muai panjang, ct
= 12.10 -6/C
D. Keuletan Material
Dalam perencanaan struktur baja, keuletan material (toughness) adalah ukuran dari suatu
material untuk menahan terjadinya putus (fracture). Dalam uji tarik uniaksial, keuletan
material dapat dihitung sebagai luas total dari kurva tegangan-regangan hingga titik putus
benda uji (pada saat kurva tegangan-regangan berakhir).
E. Tegangan Multiaksial
- Kriteria Leleh Huber Von Mises Hencky
Kriteria leleh untuk kondisi tegangan triaksial menurut Huber adalah:
1
e 2 =
[ ( 1 2 )2 + ( 2 3 )2 + ( 3 1 )2 ] fy 2
2

Tegangan Geser Leleh

Titik leleh untuk kondisi geser murni, dapat ditentukan dari kurva tegangan-regangan
dengan beban geser. Modulus geser (G), dirumuskan sebagai G =

E
2 ( 1+ )

F. Perilaku Baja Pada Temperatur Tinggi


Pada temperatur sekitar 93C, kurva tegangan-regangan akan berubah menjaddi tak linear
lagi, dan secara bersamaan titik leleh material tidak tampak dengan jelas. Modulus
elastisitas, tegangan leleh dan tegangan tarik semuanya akan tereduksi seiring dengan
naiknya temperatur material.
G. Pengerjaan Dingin dan Penguatan Regangan
Setelah regangan leleh y =fy / Ey , pada leleh pertama terlampaui, dan benda uji
dibebaskan, pembebanan kembali akan memberikan hubungan tegangan-regangan yang
berbeda dari hubungan semula. Proses pembebanan di luar daerah elastis yang berakibat
perubahan daktilitas bahan, dan dilakukan pada temperatur ruangan dikenal dengan istilah
pengerjaan dingin (cold form).
H. Keruntuhan Getas
Keruntuhan getas adalah merupakan suatu keruntuhan yang terjadi secara tiba-tiba tanpa
didahului deformasi plastis, terjadi dengan kecepatan yang sangat tinggi. Keruntuhan ini
dipengaruhi oleh temperatur, kecepatan pembebanan, tingkat tegangan, tebal pelat, dan
sistem pengerjaan.
I. Sobekan Lamelar
Sobekan lamelar merupakan keruntuhan getas yang terjadi pada bidang gilas akibat gaya
tarik besar yang bekerja tegak lurus ketebalan elemen pelat profil. Karena regangan yang
diakibatkan oleh beban layan biasanya lebih kecil dari regangan leleh, maka beban layan
tak diperhatikan sebagai penyebab sobekan lamelar.
J. Keruntuhan Lelah
Pembebanan yang bersifat siklik (khususnya beban tarik) dapat menyebabkan keruntuhan,
meskipun tegangan leleh baja tak pernah tercapai. Keruntuhan ini dinamakan keruntuhan
lelah (fatigue failure). Keruntuhan lelah dipengaruhi oleh 3 faktor, yakni:
- Jumlah siklus pembebanan
- daerah tegangan layan (perbedaan antara tegangan maksimum dan minimum)
- cacat-cacat dalam material tersebut, seperti retak-retak kecil