Anda di halaman 1dari 6

Pompa Submersible

Pompa Submersible ( pompa benam ) disebut juga dengan electric submersible


pump (ESP ) adalah pompa yang dioperasikan di dalam air dan akan mengalami
kerusakan jika dioperasikan dalam keadaan tidak terdapat air terus-menerus. Jenis
pompa ini mempunyai tinggi minimal air yang dapat dipompa dan harus dipenuhi
ketika bekerja agar life time pompa tersebut lama. Pompa jenis ini bertipe pompa
sentrifugal. Pompa sentrifugal sendiri prinsip kerjanya mengubah energi kinetis
(kecepatan) cairan menjadi energi potensial (dinamis) melalui suatu impeller yang
berputar dalam casing.

Komponen Pompa Submersible

Prinsip kerja pompa jenis ini berbeda dengan jenis Jet Pump. Jika pompa yang
saya sebut erakhir bekerja dengan cara menyedot air, jenis pompa submersible bekrja
dengan mendorong air ke permukaan.
Berikut kelebihan dari jenis pompa submersible :
1. Biaya perwatan yang rendah
2. Tidak bising, karena berada dalam sumur
3. Pompa memiliki pendingin alami, karena posisinya terendam dalam air
4. System pompa tidak menggunakan shaft penggerak yang panjang dan bearing, jadi
problem yang biasa terjadi pada pompa permukaan ( Jet Pump ) seperti keausan
bearing dan shaft tidak terjadi.

Detail Parts Drawing

Metabo SUBMERSIBLE PRESSURE PUMP TDP1000/7/025010011610 Spare Parts

1 - MULTI-ADAPTOR 2X1"AGX1"TLLE X3/4"AGX3/4MET-0903018410.0

2 - O-RING 28.25X2.62 ETMET-7632633054.0


3 - CHECK VALVEMET-7831609421.1
7 - CAPACITOR 12.5UF/400V ETMET-8050171656.1
8 - SLEEVE. CABLE SUPPORT ETMET-1341182251.1
9 - CLAMPING RING ETMET-1341182243.8
11 - CROSS REC'D PAN HEAD TAP.SCREW ST 4.2X32MET-6172006963.6
12 - RAISED CHEESE HEAD SCREWMET-6123022619.7
13 - SERRATED LOCK WASHERMET-6304084020.27
14 - MEDIUM WASHERMET-6300016330.61
19 - ELECTRIC MOTOR ASSEMBLY ETMET-8012633093.0
21 - PACKING RINGS ETMET-1349633023.1
23 - O-RING 90X5.4 ETMET-7632182222.4
24 - O-RING ETMET-7632633046.1
25 - PUMP CASING ETMET-1341633172.1
26 - O-RING ETMET-7632633062.2
28 - DIFFUSOR SUPPORT ETMET-1349633163.0
31 - PACKING RING ETMET-1349633031.1
32 - IMPELLER ETMET-1341633148.0
33 - O-RING ETMET-7632633070.0
34 - DIFFUSOR ETMET-1349633139.1
35 - DIFFUSOR LOCK ETMET-1349633120.1
38 - STAINLESS STEEL FILTER ETMET-1349633112.0
39 - BOTTOM PANEL ETMET-1341633105.1
40 - CAP ETMET-1349633082.1

Prinsip Kerja Pompa Submersible


Pompa submersible menggunakan daya listrik untuk menggerakkan motor. Motor itu
mempunyai poros yang tegak lurus dengan impeller satu poros yg tegak lurus dengan
impeller .Karena kedudukan impeller satu poros dengan motor maka bila motor bekerja
impeller akan berputar dan air yang berada pada bak isapan terangkat oleh sudu yang
terdapat pada impeller tersebut.
Untuk menahan air yang telah terhisap(terangkat)oleh impeller itu supaya - tidak
bocor kembali ke bak isapan ,air itu ditahan oleh lower diffuser yang berada dibagian bawah

di Housing Motor untuk mendinginkan motor sebelum mengalir ke saluran buang (pipa
buang)
Untuk mematikan pompa kita memutuskan hubungan arus listrik yang masuk ke
terminal board.Kalau arus terputus maka motor akan berhenti dengan sendirinya dan impeller
akan berhenti menghisap air.
Hal-hal yang perlu diperhatikan pada waktu pengoperasian pompa adalah:
a.

Putaran pompa tidak boleh terbalik.

b. Pompa harus diganjal atau digantung.


c.

Hindari pemompaan air yang berlumpur.

d. Setelah dipakai cucilah pompa tersebut dengan air bersih.

Pengoperasian Pompa Submersible


Pompa submersible (pompa benam) dimana pompa ini dapat dioperasikan didalam
air. Beberapa hal yang perlu diperhatikan tentang cara pengoperasian pompa Submersible
adalah sebagai berikut :
a. Beberapa cara pemasangan yang dianjurkan seperti terlihat pada table penentuan kode
pompa.
b. Pompa tidak boleh diletakkan pada kedalaman lebih dari 20 m.
c. Suhu air yang dipompakan tidak boleh lebih dari 40 C.
d. Arah rotasi pompa harus benar sebab jika tidak,akan berakibat kapasitas pompa akan
berkurang dan motor akan kelebihan beban.
e. Gunakan handel pengangkat untuk mengangkat pompa,jangan sekali-kali mengangkat
dengan mempergunakan selang atau cable powernya.
f.

Jika pemasangan seperti pada kode S hindari dari tanah yang lunak dan usahakan
diberi ganjal atau digantungkan sedikit diatas dasar.

g. Apabila pompa telah bekerja pada air yang sudah terkontaminasi biarkan pompa
bekerja untuk priode yang singkat di air bersih atau siram dengan air yang bersih
diseluruh sambungan tempat pembuangan. Sebab apabila tertinggal di pompa tanah
liat ,semen dan lainnya yang sejenis jika sudah kering akan berakibat pompa tidak
dapat bekerja.
Apabila pompa akan tetap dipakai untuk suatu jangka waktu tertentu simpanlah pada
gudang yang kering.

Cara Kerja Impeller


Impeller ini dipasangkan satu poros dengan poros motor ,sehingga apabila motor
berputar maka impeller ini akan ikut berputar.Pada sudu impeller

ini terdapat cekungan

,dimana cekungan ini makin ke ujung sudu-sudunya makin kecil. Diwaktu impeller berputar
air dihisap impeller itu akan masuk

kedalam cekukan sudu tersebut dan selanjutnya

dilemparkan keluar impeller yaitu keruangan pompa dengan gaya sentrifugal,maka air yang
dihisap itu

tidak bocor lagi ke ruangan saringan (strainer) karena jarak antara impeller

dengan lower diffuser hanya sedikit sekali kira-kira 0,5 mm.

Pemasangan Pompa
Penempatan pompa disesuaikan dengan fungsi dan jenis pompa itu sendiri.Misalnya
pompa utk air bersih pergunakan utk air bersih dan apabila lumpurpergunakanlah pompa
Lumpur dll. Instlasi pipa disesuaikan dengan head pompa dan usahakan level ujung
pipa buangan lebih tinggi dari level pompa dan usahakan dengan pemasangan yg lurus
,hindarkan dari kebocoran. Apabila pompa memakai pipa hisapan ,maka pipa hisap
hendaklah lebih besar dari pipa buangan(pompa sentrifugal) supaya tidak terjadi kavitasi
pada Pompa, hindari penyumbatan pada strainer. Bentangkan cable sehingga tidak ada
lekukan yang tajam atau yang terjepit simpan pompa lebih rendah kedalam paya
/bak.Letakkan pompa diatas base untuk mencegah amblas atau bisa digantungkan sehingga
pompa tsb mudah utk diangkat /diperiksa.
Dengan menggunakan saklar pelampung (float switch) maka pompa ini dapat
Beroperasi sendiri dengan jalan mengatur saklarnya. Apabila air di bak isapan sudah sampai
pada saringan isapan ,maka saklar tersebut akan memutus arus Listrik yang masuk ke
terminal board, maka pompa akan berhenti.
Pengaturan saklar sampai batas saringan hisapan pompa ,guna menghindari pompa
bekerja sedangkan air yang dihisap tidak ada sehingga motor ini akan panas karena kita
ketahui untk pendingin motor adalah air yang dihisap wayer. Selanjutnya apabila air dalam
bak isapan telah bertambah ,air tsb mengangkat pelampung dan saklar dan saklar tsb
menghubungkan arus listrik ke terminal board dan pompa akan beroperasi kembali.

Transportasi dan Penyimpanan.

Pompa bisa dialihkan dan disimpan dengan posisi horizontal dan vertical. Apabila
pompa mau diangkat atau dipindahkan kelokasi yang lain ,angkat lah dengan
mempergunakan handle yang ada pada pompa tersebut. Jangan sekali-kali mengangkat /
menarik cable listrik karena dapat menakibatkan cablenya rusak atau putus.

Inpeksi/Pemeriksaan
Pemeliharan yang teratur dan bersifat preventif menjamin pengoperasian yang lebih
baik. Pemeriksaan rutin pompa submersible yang harus dilakukan oleh operator adalah :
1. Periksa apakah ada kelainan dari suara dan getaran.
2. Periksa impeller dan baut-baut yang berhubungan dengan pompa .
3. Periksa minyak pelumas.
4. Periksa sambungan-sambungan /pipa-pipa ke selang buang.
5. Periksa bak isapan dan saringan hisapan,apakah banyak Lumpur dan tersumbat
oleh partikel-partikel lainnya.
6. Periksa ketahanan isolasi dari motor ,dengan mengukur megger 500
vol,ketahanan isolasi harus diatas 1 Mega ohm.

Gangguan Pada Pompa Fligt dan cara mengatasinya.


Gangguan gangguan yang terjadi pada pompa Fligt antara lain adalah :
1. Pompa tidak mau dihidupkan.
2. Kapasitas pompa terlalu rendah.
3. Adanya air pada kotak sambungan.
4. Adanya air atau minyak pada ruang stator.
5. Adanya air di tabung minyak.

Anda mungkin juga menyukai