Anda di halaman 1dari 8

GANGGUAN CEMAS

Definisi:
Ganguan cemas (anxiety disorders) adalah perasaan takut dan disertai oleh tandatanda somatic yang menunjukkan hiperatif system saraf otonom.

Epidemiology:
-

merupakan gangguan psikiatrik yang paling sering ditemukan.


Secara general, wanita lebih sering menderita gangguan cemas daripada lelaki.

ANXIETY
Prevalensi
Rasio M:F

Onset Umur
Riwayat
Keluarga

Panic
disorder
1.5-4% dari
populasi
1:1 bukan
dengan
agarophobia
1:2 dengan
agarophobia
Lewat 20s
20% dalam
keluarga
dekat(1st
degree)

Phobia
10% dari
populasi
1:2

Lewat
childhood
boleh

Obsesif
Kompulsive
2-3% dari
populasi
1:1

Generalized
anxiety
3-8% dari
populasi
1:2

Posttrauma
1-3% dari
populasi
1:2

Remajadewasa
35% dalam
keluarga
dekat

Awal
dewasa
25% dalam
keluarga
dekat

Semua
umur
-

Ciri Gejala Penting


(i)
(ii)
(iii)

Cemas:
Sangat khawatir akan bahaya yang belum terjadi
Motorik: Tampak tegang, tidak tenang dan kurang santai
Otonomik: Jantung berdebar, keringat dingin, mulut kering dan tremor

Gejala-Gejala
Physical signs
- Menggigil, rasa menggeletar
- Sakit belakang, sakit kepala
- Tekanan otot
- Hiperventilasi, pendek nafas
- Capek
- Hiperaktiviti autonomic
( palpitasi, berkeringat,
diarea, mulut kering, tangan
dingin etc.)
- Susah menelan

Psychological Symptoms
-

Libido menurun
Lebih berwaspada
Rasa ketakutan
Susah focus
Insomnia

Etiologi / Pathofisiologi
a. Biologi
(i)

Autonomic Nervous System (ANS)


- Peningkatan sympathetic tone
- Adaptasi yang perlahan terhadap stimuli yang berulang-ulang
- Respon yang berlebihan terhadap stimuli biasa

(ii)

Implikasi neurotransmitter
- Serotonin
- Norepinephrine
- Y-aminobutyric acid (GABA)

(iii)

Bagian fungsi otak


- Kelainan di hemisfera kanan
- Kelainan di frontal cortex, occipital dan area temporal
- Kelainan di Parahippocampal gyrus ( panic disorder)
- Kelainan di caudate nucleus (OCD)

(iv)

Genetik
- Lebih dari setengah pasien dengan panic disorder,
mempunyai seorang anggota keluarga yang terlibat

b. PsychoAnalytic
(i)
Hasil dari konflik antara ketidaksedaran seksual atau keingina
agresif dan akibat realitas external
(ii)
Ansietas menghasilkan penekanan
c. Learning Theory
(i)
Kecemasan terhasil daripada kecewa atau stress

Therapy
Obat anti-anxietas
a. Sinonim
(i) Psycholeptics
(ii) Minor tranquillizers
(iii) Anxiolytis
(iv) Antianxiety Drugs
(v) Antisiolitika

b. Penggolongan:
(i) Benzodiazepine (Diazepam, Lorazepam, Chlordiazepoxide, Clobazam,
Bromazepam, Alprozolam)
(ii) Non- Benzodiazepine (Sulpiride, Buspirone, Hydroxyzine)
c. MOA
(i) Hipotesis: Sindrom Anxietas disebabkan hiperaktivitas dari system limbic
yang terdiri daripada
dopaminergic, noradrenergic, serotoninergic neurons yang dikendalikan
oleh GABA-ergic
Neurons (Gamma Amino Butiric Acid/suatu inhibitory neurotransmitter)
(ii) Obat anti-anxietas Benzodiazepine bereaksi dengan reseptornya
(benzodiazepine receptors):
Menginforcekan the inhibitory action of GABA-ergic neuron:
sehingga hiperaktivitas tersebut mereda
d. Profil Efek Samping
(i) Sedasi (rasa ngantuk / kewaspadaan berkurang etc)
(ii) Relaksasi otot (rasa lemas / cepat lelah etc)
(iii)
Penghentian obat secara mendadak: gejala putus obat (irritable / bingung /
gelisah / insomnia etc)

F40 GANGGUAN ANXIETAS FOBIK

Anxietas dicetuskan oleh adanya situasi atau objek yang jelas


(dari luar individu itu sendiri), yang sebenarnya pada saat kejadian ini tidak
membahayakan.
Kondisi lain (dari individu itu sendiri) seperti perasaan takut
akan adanya penyakit (nosofobia) dan ketakutan akan perubahan bentuk badan
(dismorfofobia) yang tak realistic dimasukkan dalam klasifikasi F45.2
(gangguan hipokondrik).
Sebagai akibatnya, objek atau situasi tersebut dihindari atau
dihadapi dengan rasa terancam.
Secara subjektif, fisiologik dan tampilan perilaku, anxietas
fobik tidak berbeda dari anxietas yang lain dan dapat dalam bentuk yang
ringan sampai yang berat (serangan panic).
Anxietas fobik seringkali berbarengan (coexist) dengan
depresi.
Suatu episode depresif seringkali memperburuk keadaan
anxietas fobik yang sudah ada sebelumnya. Beberapa episode depresif dapat

disertai anxietas fobik yang temporer, sebaliknya afek depresif seringkali


menyertai berbagai fobia, khususnya agrophobia.
Pembuatan diagnosis tergantung dari mana yang jelas-jelas timbul lebih
dahulu dan mana yang lebih dominan pada saat pemeriksaan.

F40.0 Agorafobia
Pedoman Diagnostik
Semua kriteria di bawah ini harus dipenuhi untuk diagnosis pasti :
a. Gejala psikologis, perilaku atau otonomik yang timbul harus merupakan
manifestasi primer dari anxietasnya dan bukan sekunder dari gejala gejala lain
seperti misalnya waham atau pikiran obsesif;
b. Anxietas yang timbul harus terbatas pada (terutama terjadi dalam hubungan
dengan) setidaknya dua dari situasi berikut: banyak orang/ ketidakramaian,
tempat umum, bepergian keluar rumah, dan bepergian sendiri; dan
c. Menhindari situasi fobik harus atau sudah merupakan yang menonjol (penderita
menjadi house-bound).
Karakter kelima : F40.0 = Tanpa gangguan panik
F40.01 = Dengan gangguan panik
Gangguan Panik
Definisi:
-serangan spontan secara tiba-tiba periode diskret ketakutan (fear) intense yang bisa
bervariasi beberapa serangan dalam 1 hari atau beberapa serangan dalam 1 tahun.
Epidemiologi:
-wanita 2-3 kali lebih sering dari laki-laki
Etiologi:
1. Faktor Biologi
-norepinefrin, serotonin dan asam -aminobutarik (GABA) berperan dalam gangguan
panik
2. Faktor Genetik
-resiko 4-8 kali lipat untuk pasien dengan saudara generasi pertama menderita
gangguan panik
3. Faktor Psikososial
-Teori Kognitif-behavioral
-Teori Psikoanalitik

Diagnosis:
1. Serangan panik

2. Gangguan panik

F41.1 Gangguan cemas menyeluruh.


Pedoman Diagnosis:

Penderita harus menunjukkan anxietas sebagai gejala premier yang berlangsung


hampir setiap hari untuk beberapa minggu sampai beberapa bulan, yang tidak
terbatas atau hanya menonjol pada keadaan situasi khusus tertentu sahaja (sifatnya
free floting atau mengambang)

Gejaa-gejala tersebut biasanya mencakup unsur-unsur berikut:


(a) kecemasan (khawatir akan nasib buruk, merasa seperti di ujung tanduk,
sulit konsentrasi, dsb.)
(b) ketegangan motorik (gelisah, sakit kepala, gementaran, tadak dapat santai);
dan
(c) Overaktivitas otonomik (kepala terasa ringan, berkeringat, jantung
berdebar-debar, sesak napas, keluhan lambung, pusing kepala, mulut
kering, dsb.)

Pada anak-anak sering terlihat adanya kebutuhan berlebihan untuk ditenangkan


(reassurance) serta keluhan-keluhan somatik berulang yang menonjol.

Adanya gejala-gejala lain yang sifatnya sementara (untuk beberapa hari),


khususnya depresi, tidak membatalkan diagnosis utama Ganguan Anxietas
Menyeluruh, selama hal tersebut tidak memenuhi kriteria lengkap dari episode
depresif, gangguan anxietas fobik, gangguan panik, atau gagguan obsesif
kompulsif.