Anda di halaman 1dari 13

BAB I

LATAR BELAKANG

. Ilmu matematika merupakan mata pelajaran yang pasti diajarkan baik di SD, SMP,
maupun SMA. Di SMA biasanya materi yang diajarkan merupakan pengembangan dari
materi di jenjang sebelumnya, seperti halnya materi eksponen dan logaritma. Ketika
berbicara tentang matematika yang terbayang adalah bahwa matematika itu sulit. Sebab yang
terfikir adalah teori-teori dan rumus-rumus yang banyak dan merepotkan. Padahal, justru
disitulah letak daya tarik matematika, mampu mengasah kesabaran dan ketajaman logika
seseorang.
Matematika selalu dilibatkan dan dibutuhkan oleh seluruh bidang keilmuan dan segala
aspek kehidupan, termasuk ilmu kimia, fisika dan bidang ilmu lainnya. Hubungan antara
kimia, fisika dengan matematika seolah hubungan ibu dan anak. Dimana sang anak selalu
bersandar pada ibunya untuk memecahkan segala kerumitan hidupnya. Matematika selalu
dibutuhkan oleh ilmu kimia untuk menyelesaikan permasalahannya, misalnya penggunaan
logaritma dalam menentukan derajat keasaman.
Dalam ilmu pengetahuan dan tekhnologi maupun dalam kehidupan sehari-hari, fungsi
eksponen dan logaritma seringkali digunakan untuk mendeskripsikan suatu peristiwa
pertumbuhan. Misalnya uang yang diinvestasikan di bank, pertambahan penduduk dan lain
sebagainya. Hal ini dikarenakan logaritma merupakan invers atau kebalikan dari eksponen.
Logaritma juga digunakan untuk memecahkan masalah-masalah eksponen yang sulit untuk
dicari akar-akar atau penyelesaiannya

BAB II
ISI MATERI

A. EKSPONEN
Untuk menemukan dan memahami konsep eksponen, maka kita perhatikan
ilustrasi dibawah ini:

Misalkan kita mempunyai beberapa lembar kaca. Andaikan setiap lembar kaca mengurangi
cahaya yang menembusnya sebanyak 10 %, maka intensitas cahaya yang berhasil menembus
lembaran kaca ke 1, 2, 3 sampai ke-t adalah ?
Penyelesaian :
Lembaran kaca 1 : 100 (1-0,10) = 90
Lembaran kaca 2 : 90 (1-0,10) = 100 (1-0,10) (1-0,10) = 100 (1-0,10) 2 = 81
Lembaran kaca 3 : 81 (1-0,10) = 100 (1-0,10) (1-0,10) (1-0,10) = 100 (1-0,10) 3 =72,9
..
..
..
Lembaran kaca ke-t : 100 (1-0,10) (1-0,10) (1-0,10) ... (1-0,10) = 100 (1-0,10) t
(1-0,10) merupakan bilangan pokok
t merupakan pangkat (eksponen) dari bilangan pokok

Berdasarkan ilustrasi di atas maka kita dapat menuliskan bahwa eksponen itu

adalah bentuk perkalian berulang dengan bilangan yang sama. Misalkan a adalah
bilangan ril dan x adalah bilangan bulat positif.

ax

adalah hasil kali bilangan a

sebanyak x faktor. Secara matematika dapat ditulis sebagai berikut:


ax
a a a a
x faktor

a disebut bilangan pokok (basis), a R


x disebut pangkat (eksponen), x himpunan bilangan bulat positif

B. PANGKAT BULAT NEGATIF DAN NOL


Berkembang dari pengertian pangkat sebagai suatu perkalian berulang, pangkat
suatu bilangan bisa saja bulat positif, negatif, nol bahkan bilangan pecahan. Pada

a :a =a

eksponen terdapat sifat

x y

Sekarang kita perhatikan bentuk berikut


Bentuk

a2

. Sifat ini hanya mempunyai arti jika

x> y .

a3 3 5 35 2
=a : a =a =a .
a5

merupakan bentuk pangkat bulat negatif. Maka apabila a

(bilangan pokok) adalah bilangan bulat positif, dan -n (eksponen / pangkat) adalah

bilangan bulat negatif, maka bentuk umumnya dapat kita tulis

an =

1
1
atau n =an
n
a
a

Selanjutnya jika x dan y bilangan bulat positif, kita sudah memiliki sifat
x

a :a =a

x y

. Bagaimana jika x = y, maka

sisi lain, jika x=y maka x y = 0, sehingga a

a =a
x y

. Sehingga

a :a =1 . Dari

=a =1 .

C. PANGKAT PECAHAN
Pangakat biasanya ditemui sebagai bilangan bulat atau bilangan asli. Satu lagi
pangkat yang mulai di pelajari di SMA, yaitu pangkat pecahan. Pangkat pecahan ini
berhubungan dengan operasi akar.
Pecahan adalah bilangan yang dapat dituliskan dalam bentuk

m
n

dengan

m ,n bilanganbulat , n 0. bilangan berpangkat pecahan secara umum dapat ditulis


m

sebagai: a n , a B , a 0 .
Defenisi dari pangkat pecahan secara umum adalah sebagai berikut:
m
n

a = am , n>2 , n a 0
Dari defenisi diatas dapat dilihat bagaimana hubungan antara pangkat pecahan
dengan operasi akar. Pembilang pada pangkat pecahan merupakan pangkat dari
bilangan yang diakarkan, sedangkan penyebut pada pangkat pecahan merupakan nilai
pangkat akar.
Terdapat dua cara untuk menyelesaikan soal yang berhubungan dengan pangkat
pecahan. Yaitu:
1) Menyelesaikan pangkat pecahan dengan mengubah bentuk pangkat pecahan
menjadi operasi akar.

Berikut ini adalah beberapa cara menyelesaikan pangkat pecahan dengan mengubah
bentuk pangkat pecahan menjadi operasi akar:
Menarik akar secara langsung dari bilangan berpangkat di dalam akar
setelah sebelumnya menghitung hasil pangkatnya. Cara ini digunakan jika
dalam menghitung pangkat dan menarik akar, keduanya mudah dilakukan.
3

3
2
Contoh : 4 2 = 4 = 64=8

Dengan memanfaatkan rumus perkalian pangkat.


m
n

a =a

1
m
n

1 m
n

( )

=a

Dari rumus pangkat tersebut, kita bisa mengubah

1
n

menjadi operasi

akar, kemudian bilangan hasil dari menarik akar dipangkatkan oleh m. Cara
ini digunakan sebagai alternatif cara pertama, yaitu jika kesulitan dalam
menghitung pangkat dan menarik akar secara langsung dari bilangan yang
sudag dipangkatkan, misalnya karena alasan bilangan hasil pangkatnya
sangat besar.
2
3

27 =27

1
2
3

1 2
3

( ) =( 27 ) =3 =9

= 27

1
n

Perhatikan bahwa pangkat pecahan

n. Itulah alasan kenapa pangkat

perkalian

1
n

m
n

artinya sama dengan akar pangkat

dipisahkan terlebih dahulu menjadi

dan m.

2) Mengubah bilangan yang dipangkatkan menjadi bilangan yang memiliki pangkat


yang sama dengan penyebut pada pangkat pecahan.
Dengan cara ini, bilangan berpangkat pecahan tidak perlu diubah dulu menjadi
operasi akar. Hasil pangkat pecahannya bisa diperoleh hanya dengan operasi
pangkat.
Perhatikan contoh penyelesaian pangkat pecahan berikut ini dengan mengubah
bilangan yang dipangkatkan menjadi bilangan yang memiliki pangkat yang sama
dengan penyebut pada pangkat pecahannya.

3
2

3
2 2

4 =( 2 ) =2

3
2

=23=8

2
3

2
3

27 =3 =3

2
3

=3 2=9

Ternyata dengan mengubah bilangan yang dipangkatkan menjadi bilangan yang


memiliki pangkat yang sama dengan penyebut pada pangkat pecahannya tidak ada
lagi bentuk pangkat pecahan, sehingga dapat langsung dipangkatkan.
D. BENTUK AKAR
Dalam matematika kita mengenal berbagai jenis bilangan. Beberapa contoh jenis
bilangan diantaranya adalah bilangan rasional dan bilangan irrasional.
Bilangan rasional merupakan bilangan yang dapat dinyatakan dalam bentuk
p
q

dengan

p , q Z , q 0 . Bilangan irasional sering juga disebut

dengan bilangan pecahan.


Bilangan irrasional adalah bilangan yang tidak dapat dinyatakan dalam
p
q

bentuk

Bilangan

25 ,

dengan

1
9

p,qZ,q0 .

bukan merupakan bilangan irrasional karena dari bilangan

tersebut bisa didapatkan akarnya, yaitu suatu bilangan rasional. Sedangkan bilanganbilangan seperti

2, 12 , , 3 4 , dsb merupakan bilangan irrasional karena tidak

dapat dinyatakan dalam bentuk

p
q

dengan

p , q Z , q 0 . Bilangan semacam itu

disebut dengan bilangan bentuk akar.


Penarikan akar suatu bilangan merupakan invers dari pemangkatan. Dari
b
pemangkatan a =c

b
didapatkan bentuk akar a= c .

1. Hubungan bentuk akar dan pangkat pecahan


Bilangan berpangkat memiliki hubungan erat dengan bentuk
akar. Penarikan akar suatu bilangan merupakan invers dari pemangkatan. Dari
b
pemangkatan a =c

b
didapatkan bentuk akar a= c .

2. Penjumlahan dan pengurangan bentuk akar


5

Operasi penjumlahan dan pengurangan bentuk akar dapat dilakukan jika bentuk
akarnya senama. Bentuk akar yang senama adalah bentuk akar yang mempunyai
eksponen dan basis yang sama. Operasi penjumlahan dan pengurangan pada
bentuk akar dapat dilakukan dengan menggunakan sifat distributif. Untuk
a , b , dan c bilangan Rasional , dan c 0

berlaku:

a c+ b c=

3. Perkalian dan pembagian bentuk akar


Operasi perkalian dan pembagian bentuk akar dapat dilakukan dengan
a , b , bilangan Rasional non negatif

menggunakan sifat berikut: untuk


berlaku :

a b= a b

a , b , bilangan Rasional non negatif ,

4. Merasionalkan penyebut bentuk akar


Merasionalkan penyebut pecahan bentuk akar artinya menjadikan penyebut
. Berlaku:
pecahan bentuk akar menjadi bilangan rasional. Merasionalkan penyebut pecahan
bentuk akar artinya mengalikan pembilang dan penyebut dengan sekawan dari
penyebut itu.
Merasionalkan bentuk

p
q

Caranya adalah dengan mengalikan


Merasionalkan bentuk

p
q

dengan

q
q

r
r
r
r
,
,
,
p+ q p q p + q p q

Ide dasarnya kita menggunakan sifat perkalian

( a+b )( ab )=a 2b2

pada

bentuk akar ( a+ b ) .
Menyederhanakan bentuk

( p+ q ) 2 pq

E. LOGARITMA

Bentuk

dikenal sebagai bilangan berpangkat dengan a disebut basis, dan

x disebut pangkat atau eksponen.


Perhatikan bentuk ekuivalen berikut :
a log y =x ax = y

a>0, dan

1. Logaritma hanya didefenisikan untuk

a 1,a

disebut juga

basis.
2. Untuk setiap

a>0,

bilangan berpangkat

a x > 0 , maka

y >0 .

Karena ruas kiri dan ruas kanan ekuivalen maka disimpulkan bahwa
a log y

terdefenisi jika

y >0 , disebut juga numerus (bilangan yang

dicari logaritmanya). logaritma dengan basis a = 10 cukup dituliskan log


y, tanpa perlu menuliskan basisnya.
Dengan demikian logartima dapat pula dikatakan sebagai invers dari
perpangkatan, yaitu mencari pangkat dari suatu bilangan pokok sehingga hasilnya
sesuai dengan yang diketahui.
F. SIFAT-SIFAT EKSPONEN DAN LOGARITMA
Secara umum sifat-sifat eksponen dan logartima disajikan dalam kolom dibawah ini:

No
1.

Sifat Logaritma
a
log 1 = 0 untuk a>0, a 1

2.

log a = 1

a
=a x y
y
a

3.

log a x = x

( a x ) =am .n

aa y = y

a x . b x =( a . b ) x

log xy = a log x + a log y

a
a
=
x
b
b

log

4.
5.
6.

log

x
a
a
y = log x - log y

Sifat ekponen
x

a . a =a x+ y
x

()

1
=an dan a 0
n
a

7.
a

log b

1
loga
a

log bm

8.

9.

log x . b log y = a log y

n
log x = a log x

10.
11.

a0 =1 dan a 0

logb
x
log a

log xn = n .a log x

( )

x
n

y
n

( a )( a )=( a )
x
m

x+ y
n

y
n

( a )( a )= ( a )

am log x =

1 x

ay= ay

1
.a
m log x

x
y

x y
+
m n

a = ax

BAB III
SOAL DAN KUNCI PENYELESAIAN

A.

SOAL SOAL NON RUTIN


1.

Sebuah modal sebesar M rupiah didepositokan denagan bunga majemuk sebesar


p % setahun. Menjadi berapakah uang tersebut selama n tahun ?
Jawab :
Setelah 1 tahun uang menjadi :
M1 = M + p %. M = M(1 + p%)
Setelah 2 tahun uang menjadi :
M2 = M (1 + p%) + p %.M(1 + p%) = M(1 + p%)2
8

Setelah 3 tahun uang menjadi :


M3 = M (1 + p%)2 + p %.M(1 + p%)2 = M(1 + p%)3
Demikian seterusnya, sehingga setelah n tahun uang menjadi :
Mn = M(1 + p %)n
2.

Kadar radioaktif suatu zat meluruh secara eksponensial dengan laju peluruhan 25
% setiap jam. Tinggal berapa persen kadar radioaktif yang tersisa dari zat tersebut
setelah 5 jam ?
Jawab :
Langkah dalam menyelesaikan soal ini adalah sebagai berikut :
a. Soal memberikan informasi bahwa kadar radioaktif mula-mula po dan setelah
n jam menjadi pn . Laju peluruhan yang diketahui adalah 25 %. Kadar
radioaktif meluruh setelah 5 jam, yang ingin dicari adalah berapa % sisa kadar
radioaktif setelah 5 jam.
b. Dari langkah (a) diperoleh persamaan :
pn = po (1 0,25)n
c. Setelah 5 jam akan diperoleh p5 dengan nilai :
p5

= po (1 0,25)5
= po ( 0,75)5
= po ( 0,2373)
= 0,2373 po

Setelah 5 jam kadar radioaktif zat tersebut tertinggal 23,7 % dari kadar
radioaktif zat mula-mula (po)
3.

Harga jual sebuah mobil menyusut secara eksponensial dengan laju pertumbuhan
30 % setahun. Jika harga mobil tersebut pada awal tahun 2005 adalah Rp.
100.000.000,00, hitung harga jual mobil tersebut pada awal tahun 2009.
Jawab :
Masalah ini dapat dselesaikan dengan 2 cara sebagai berikut :
Cara I :
pn = po (1 i)n
= 100.000.000 (1 0,3)4
= 100.000.000 ( 0,7)4
= 10.000 (7)4
= 24.010.000
9

Cara II :
Pada tahun 2005 = Rp. 100.000.000,00
Pada tahun 2006
Susutnya = 30 % x Rp. 100.000.000,00 = Rp. 30.000.000,00
Nilai jualnya = Rp. 100.000.000,00 Rp. 30.000.000,00 = Rp. 70.000.000,00
Pada tahun 2007
Susutnya = 30 % x Rp. 70.000.000,00 = Rp. 21.000.000,00
4. Di dalam sebuah uji coba ledakan nuklir, sebagian strontium 90 terlepas ke
atmosfer. Zat ini mempunyai waktu paruh 28 tahun.
a) Nyatakan persentase P strontium 90 yang tersisa di atmosfer sebagai fungsi
dari:
(i)

Berapakah waktu paruh N telah berlalu

(ii)

Berapa tahun t telah berlalu sejak ledakan terjadi

b) Berapakah persentase stronium 90 yang masih tersisa di atmosfer akibat


ledakan tadi 50 tahun kemudian ?
Jawab :
a) (i) Setelah setiap kali satu waktu paruh berlalu, persentase yang tersisa
tinggal separuhnya. Karenanya, persentase yang tersisa setelah n waktu paruh
P=100

berlalu adalah
(ii)

1
2

()

Karena t = 28, maka persamaan eksponen di atas dapat kita nyatakan

dalam t. Kita subtitusikan

P=100

1
2

()

t
28

ke dalam n, sehingga kita dapatkan

t
28

b) Jika t = 50, maka kita peroleh


P=100

Log

1
2

()

50
28

P=log 100+ log

1
2

()

50
28

=2+

50
1
log
28
2

10

2+

Log

50
(0,3010299 )=2(0,5377)
28

P=1,4624
P=29,003234

BAB IV
KESIMPULAN

Adapun peta konsep dari pemaparan materi tentang eksponen dan logaritma pada bab
sebelumnya yang merupakan kesimpulan dari seluruh pembahasan materi yaitu sebagai
berikut:
11

BILANGAN
MATERI
PRASYARAT

MASALAH
OTENTIK

BASIS
PANGKAT

BASIS
BILANGAN
EKSPONEN

BILANGAN
LOGARITMA

OPERASI
HASIL

NUMERUS
HASIL
LOGARITMA

SIFAT-SIFAT
EKSPONEN

SIFAT-SIFAT
LOGARITMA

DAFTAR PUSTAKA

Kompetensi Dasar dan Struktur Kurikulum SMA-MA, Salinan Permendikbud No 69, 2013
Sri, Kuntarti, Sulistiono, Matematika SMA dan MA untuk kelas X semester 1, Esis, 2007.
Sobirin, Kumpulan lengkap rumus matematika SMA, Puspa swara, Jakarta, 2006.
Matematika.com/pangkat-akar/pangkat-pecahan.php (diakses tanggal 21 September 2013)
12

Pintardenganmatematika.wordpress.com/2012/01/26/pangkat-bulat-negatif-dan-nol/ (diakses
tanggal 21 September 2013)

13